Anda di halaman 1dari 13

TUGAS INDIVIDU SISTEM PENGHANTARAN OBAT SISTEM PENGHANTARAN OBAT NANOPARTIKEL

Disusun Oleh : SEPTARIA (1001090) /Kelas B

Dosen Pembimbing : WIRA NOVIANA SUHERY, M.Farm.Apt.

SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI RIAU YAYASAN UNIVERSITAS RIAU PROGRAM STUDI S1 2013

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb. Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunianya, sehingga saya dapat menyelesaikan makalah dengan judul Sistem Penghantaran Obat Nanopartikel, tak lupa pula salawat beriring salam saya haturkan kepada Nabi Muhammad SAW yang telah membawa kita dari alam kebodohan ke alam yang penuh dengan pengetahuan dan teknologi seperti yang kita rasakan ini. Makalah ini saya buat dengan sebaik-baiknya untuk memenuhi kewajiban pada mata kuliah Sistem Penghantaran Obat. Saya menyadari makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun untuk perbaikan makalah ini kedepannya sangat saya harapkan. Akan tetapi saya berharap makalah yang saya buat ini juga dapat memberikan tambahan informasi dan pengetahuan bagi pembacanya.

Wassalamualaikum Wr.Wb

Pekanbaru, Januari 2013

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

Teknologi penghantaran obat secara terkendali menggambarkan salah satu ilmu, yang melibatkan pendekatan multidisiplin sains, dan berkontribusi pada peningkatan kesehatan manusia. Konsep targeting obat dan penghantaran obat secara terkendali telah digunakan untuk memperbaiki index terapeutik obat dengan meningkatkan lokalisasinya terhadap organ yang spesifik, sel-sel jaringan dan dengan menurunkan potensinya untuk menyebabkan toksisitas atau efek samping pada lokasi normal yang sensitif (Dinauer et al., 2005). Pada terapi kanker, agen kemoterapi memiliki efek toksik terhadap sel tumor sebagaimana pada sel normail lainnya; penghantaran obat yang terkendali pada lokasi penyakit memungkinkan dilakukannya penambahan dosis untuk meningkatkan efiaksi terapeutiknya (Brigger et al., 2002). Merupakan persyaratan penting dari terapi obat modern adalah pelepasanan terkendali dari suatu obat atau zat aktif ke organ tubuh dalam konsentrasi optimal terhadap profil waktu. Salah satu upaya untuk mencapai tujuan ini adalah pengembangan pembawa obat koloid dikenal sebagai nanopartikel, terutama karena ukuran partikel yang kecil. Kalium losartan adalah angiotensin II antagonis reseptor dan agonis invers angiotensin II (A-II) reseptor. Itu menghambat semua tindakan A-II berlebihan dan menyebabkan tekanan darah pada pasien hipertensi selama 24 jam .Tujuan dari penelitian ini adalah untuk merumuskan kitosan nanopartikel yang mengandung kalium losartan oleh ion gelasi, metode untuk mengevaluasi karakteristik fisikokimia (ukuran partikel, zeta potensial, obat kapasitas loading) dan karakteristik pelepasan in vitro untuk tindakan berkelanjutan.

BAB II ISI Perumusan dan Evaluasi Nanopartikel yang mengandung Kalium losartan
Kalium losartan merupakan agen antihipertensi yang digunakan dalam pengobatan hipertensi yang memiliki plasma puncak konsentrasi rendah. Telah terpilih sebagai calon perumusan bentuk sediaan lepas lambat. Kalium losartan menggunakan nanopartikel kitosan yang dibuat dari gelasi ionik kitosan dengan anion tripolifosfat. Nanopartikel inti yang berbeda, rasio mantel dirumuskan dan dievaluasi untuk kandungan obat, efisiensi, ukuran partikel, potensi zeta, dalam pelepasan obat in vitro dan studi stabilitas. Scanning Electron Microscopy menunjukkan bahwa nanopartikel yang ditemukan dalam rentang nanometer dan menunjukkan morfologi permukaan yang ideal. Berbeda dengan analisis kalori menunjukkan bahwa ada interaksi kimia antara obat dengan polimer dan stabilitas obat. Pelepasan In vitro obat batch ditemukan untuk mengikuti orde nol dan memberikan rilis berkelanjutan selama 24 jam. Tidak ada perbedaan yang cukup diamati dalam tingkat degradasi produk selama 60 hari di mana nanopartikel yang disimpan pada berbagai suhu. Rumusan dikembangkan dan bisa mengatasi kemungkinan akan menguntungkan dalam hal bentuk sediaan pelepasan berkelanjutan kalium losartan. Nanopartikel adalah partikel koloid padat dengan diameter 1-1000 nm. Terdiri dari bahan makromolekul di mana bahan aktif dilarutkan, dan terjebak, terjerap dan teradsorpsi.

Tujuan utama pembuatan nanopartikel sebagai sistem pengantaran obat yaitu untuk mengatur ukuran partikel, sifat permukaan, dan pelepasan zat aktif pada tempat yang spesifik di dalam tubuh sebagai sasaran pengobatan yang tepat ( Mohanraj. 2006 .) Dalam sistem penghantaran obat, nanopartikel berperan sebagai pembawa ( carrier ) , dengan cara melarutkan, menjebak, mengenkapsulasi atau menempelkan obat didalam

matriksnya. Nanopartikel dari bahan polimer yang biodegradabel dan kompatibel merupakan salah satu perkembangan baik untuk pembawa obat karena nanopartikel diduga terjerap secara utuh didalam sistem pencernaan setelah masuk kedalam tubuh (Wu et al. 2005). Salah satu contoh polimer nanopartikel biodegradabel dan biokompetibel yang banyak digunakan sebagai sistem pengantaran obat adalah kitosan. Zat pengikat silang yang sering digunakan antara lain glutaraldehida dan tripolifosfat. Penggunaan glutaraldehida sebagai zat pengikat silang untuk sistem penghantaran obat umumnya dihindari karena bersifat toksik.Umumnya pembentukan ikatan silang ionik antara polikationik kitosan dengan senyawa polianion akan lebih disukai. Tripolifosfat (TPP) yang merupakan senyawa polianion merupakan zat pengikat silang yang baik. Kekuatan mekanik gel kitosan meningkat dengan penggunaan TPP karena TPP memiliki rapatan muatan negatif yang tinggi sehingga interaksi dengan polikationik kitosan akan lebih besar (Shu & Zhu 2002). Dari penelitian ini bahan bahan yang digunakan diantaranya : Kalium losartan adalah sampel dari Cipla Pvt. Ltd Mumbai dan kitosan, asam asetat glasial dan natrium tripolifosfat diperoleh dari Smt Tarawati Institute of Biomedical Sciences dan, Saliyar, Roorkee, India. Semua bahan kimia lain yang digunakan adalah kelas analitis.

Beberapa metode dan teknik analisa yang dilakukan pada percobaan ini, diantaranya sebagai berikut : Persiapan nanopartikel Nanopartikel kitosan dibuat dengan silang ionik menghubungkan larutan kitosan dengan tripolifosfat (TPP) anion. Kitosan dilarutkan dalam larutan asam asetat (0.25V / v) pada berbagai konsentrasi seperti 1.0, 2.0, 3.0, 4.0 dan 5.0 mg / ml dikodekan sebagai L1 nomor batch, L2, L3, L4 dan L5 (Tabel 1) di bawah magnetik pengadukan pada suhu kamar, 5 ml dari 0,85% b / v larutan TPP ditambahkan menggunakan jarum suntik ke dalam larutan kitosan 10 ml yang mengandung 10 mg kalium losartan. pH disesuaikan, yaitu pada pH 6 dengan menambahkan 0,1 N NaOH. Pengadukan dilanjutkan selama sekitar 30 menit. Nanopartikel yang dihasilkan berupa suspensi disentrifugasi pada 12000x g selama 30 menit menggunakan C24 centrifuge. Pembentukan partikel adalah hasil dari interaksi antara kelompok positif TPP dan kelompok amino bermuatan negatif kitosan.

Karakterisasi nanopartikel Morfologi permukaan Morfologi permukaan (kebulatan, kelancaran, dan pembentukan agregat) dan ukuran partikel (Gambar 1 & 2) dipelajari oleh pemindaian mikroskop elektron (SEM) {Model: S 4.700-1, Membuat: Hitachi}. Morfologi nanopartikel dapat diuji dengan dua teknik yaitu atomic force microscopy (AFM) dan scanning electron microscopy (SEM) (Rahimnejad et al., 2006; Rahimnejad et al., 2006). Baik AFM maupun SEM merupakan scanning probe microscope yang beresolusi tinggi, dengan menghasilkan resolusi fraksi nanopatikel hingga 1000 kali lebih baik dibandingkan difraksi optik yang terbatas. SEM merupakan suatu jenis mikrospkop elektron yang mencitrakan permukaan sampel dengan menscannya menggunakan sinar elektron berenergi tinggi dengan pola scan raster.SEM dilengkapi dengan resolusi nanometer yang dipersyaratkan untuk pengukuran rentang partikel submikron dan tidak dapat digunakan untuk menentukan morfologi partikel. Interaksi elektron dengan atom menjadikan partikel menghasilkan sinyal yang mengandung infromasi mengenai topografi permukaan sampel, komposisi dan karakteristik lain seperti konduktivitas elektrik.

Zeta Potensial Zeta potensi formulasi terbaik (L3) diukur dengan Zeta-Sizer (Model: Zeta-Sizer IV, Membuat: Melvern instrumen). Alasan utama dilakukannya pengukuran zeta potensial adalah untuk memprediksi stabilitas koloidal yang merupakan cara untuk mengukur interaksi tersebut. Zeta potensial merupakan ukuran repulsive force di antara partikel. Dan karena kebanyakan sistem koloid aqueous distabilkan oleh gaya repulsi elektrostatik, maka semakin besar repulsive force antar partikel kecenderungan untuk saling mendekat dan membentuk agregat akan semakin kecil. Nanopartikel dengan zeta potensial di atas 30 mV lebih stabil dalam suspensi, karena muatan pada permukaan nanopatrikel mencegah terjadinya agregasi antar partikel. Zeta potensial juga dapat digunakan untuk menentukan muatan zat aktif yang dienkapsulasi baik yang berada di tengah nanokapsul maupun yang terabsorbsi pada permukaan (Mohanraj and Chen, 2006). Kandungan Obat Kandungan obat ditentukan oleh metode sentrifugasi. Didispersikan kembali nanopartikel suspensi sentrifugasi pada 15.000 rpm selama 40 menit pada suhu 25 C untuk memisahkan obat bebas dalam supernatan. Konsentrasi kalium losartan dalam supernatan ditentukan dengan menggunakan spektrofotometer UV-vis pada panjang gelombang 232 nm setelah pengenceran. Analisis Differential Scanning kalorimetri (DSC)

Analisis kalium losartan dilakukan dengan menggunakan DSC (Model: DSC 204, HP Phonix). Penelitian DSC mengungkapkan bahwa titik leleh kalium losartan mirip dengan yang sebagaimana disebutkan dalam monografi resmi (Gambar 3). Tidak ada ketidakcocokan antara obat dan polimer telah diamati (Gambar 4). Ini menjelaskaan bahwa tidak ada spesies kimia dalam molekul obat yang dapat merusak senyawa asli.

In vitro Studi Rilis Penelitian secara in vitro rilis dilakukan dengan menggunakan tabung dialisis dengan membran buatan. Nanopartikel kalium losartan disiapkan dan 10 ml dapar fosfat pH 7,4 ditambahkan ke tabung dialisis dan mengalami dialisis dengan cara merendam tabung dialisis ke kompartemen reseptor yang berisi 250 ml dapar fosfat pH 6,8. Media di reseptor diaduk terus menerus menggunakan pengaduk magnet dan suhu dipertahankan pada 37 1 C. Sampel dari kompartemen reseptor (5 ml) diambil pada berbagai interval waktu selama 24 jam dan setiap kali penyangga segar diganti. Jumlah obat yang dilepaskan ditentukan spektrofotometri pada panjang gelombang 232 nm.

Kinetik pemodelan Dalam rangka untuk memahami kinetika dan mekanisme pelepasan obat, hasil dalam rilis studi obat in vitro dari nanopartikel yang dilengkapi dengan persamaan kinetik seperti orde nol (Grafik 1), urutan pertama (log narkoba% sisa waktu Vs), model Higuchi s (% kumulatif pelepasan obat vs akar kuadrat waktu). Nilai-nilai r2 dan k dihitung untuk kurva linear diperoleh analisis regresi plot di atas. Studi Stabilitas Perumusan nomor batch L3 digunakan untuk studi stabilitas. Itu dibagi menjadi 3 set dan disimpan pada suhu kamar (30 C), 45 C 2 C dan kelembaban relatif pada 75% 5% dipertahankan dalam oven kontrol kelembaban. Dalam rilis vitro kandungan obat dari semua sampel ditentukan setelah enam puluh hari. Berdasarkan penelitian oleh Amar Singh and Amar Deep adapun hasil yang didapatkan sebagai berikut : Nanopartikel dibuat dengan teknik gelasi ionik. Teknik gelasi ionik merupakan proses pencampuran polimer kitosan dengan polianion sodium tripolifosfat yang menghasilkan interaksi antara muatan positif pada gugus amino kitosan dengan muatan negatif tripolifosfat. Itu ditemukan diskrit melalui analisis SEM, distribusi ukuran rata-rata mereka ditemukan menjadi 690 nm. Loading obat kapasitas nanopartikel yang mengandung obat-polimer dalam berbagai rasio 1:1, 1:2, 1:3, 1:4 dan 1:5 yang ditemukan 75,2 0,32, 76,0 0,045, 87,5 0,68, 83,5 0,62, 78,5 0,46%. Jadi ada peningkatan yang stabil dalam efisiensi jebakan pada peningkatan konsentrasi polimer dalam formulasi. Rumusan L4 jebakan regis yang terdaftar tertinggi obat (87,5 0,68%). Persentase jumlah kumulatif obat dirilis untuk L1, L2 dan L5 setelah 24 jam lebih dari rilis kumulatif L3 dan L4. Pelepasan obat persentase kumulatif setelah 24 jam adalah 74,5%, 78,2%, 68,0%, 75,5% dan 71,8% untuk L1, L2, L3 L4 dan L5 formulasi masing-masing. Zeta potensi L3 ditemukan menjadi 30.08 0,4 mV. Itu jelas bahwa dalam rilis in vitro kalium losartan menunjukkan ledakan awal yang sangat cepat, dan kemudian diikuti dengan pelepasan obat sangat lambat. Sebuah rilis awal, menunjukkan bahwa beberapa obat terlokalisasi pada permukaan nanopartikel. L3 sedang menunjukkan rilis berkelanjutan baik dibandingkan untuk formulasi lain dan itu dianggap sebagai formulasi terbaik. Studi stabilitas menunjukkan bahwa kandungan obat maksimum dan pelepasan obat in vitro ditemukan

dalam formulasi L3 yang disimpan pada suhu 4oC. Berdasarkan kandungan obat, kekurangan obat jebakan, morfologi partikel ukuran, potensial zeta dan pelepasan obat in vitro, batch L3 terpilih sebagai formulasi optimal. Jadi nanopartikel kalium losartan dengan inti: coat 1:3 ransum ditemukan bola, diskrit dan bebas mengalir dan mampu pelepasan obat berkelanjutan secara efektif.

Analisis profil DSC diperoleh untuk kalium losartan murni menunjukkan ada interaksi antara obat dan eksipien yang digunakan dalam penelitian. Gambar 5 menunjukkan puncak endotermik pada 220C 0.980C dengan nilai entalpi 79,9 mj / mg untuk kalium losartan murni. Sebuah puncak endotermik untuk Chitosan polimer (B) tidak diamati dalam kisaran suhu pemindaian. Sebuah puncak endotermik tunggal 220C 1.120C untuk etil selulosa (B) dengan nilai entalpi 28,5 mj / mg diamati untuk kalium losartan, yang menunjukkan tidak ada interaksi antara campuran obat

BAB III PENUTUP

3.1 KESIMPULAN Chitosan ion negatif silang dihubungkan dengan ion positif TPP yang menghasilkan pembentukan Chitosan TPP kompleks melalui gelasi ionik, hasil dalam pembentukan nanopartikel untuk rilis berkelanjutan. Nanopartikel yang dihasilkan menunjukkan rilis berkelanjutan untuk jangka waktu lama. Rumusan (L3) menunjukkan karakteristik yang lebih baik dibandingkan formulasi lain. DSC studi menjelaskan bahwa tidak interaksi bahan kimia antara obat dan polimer. Jebakan obat efisiensi Chitosan-TPP kompleks menunjukkan 87,5% yang lebih baik dari formulasi olahan lainnya

DAFTAR PUSTAKA

J Kreuter, Nanoparticles- based drug delivery sys-tems, J. Control Release 16, 16976(1991). RSM Krishna, GH Shivakumar, DV Gowda and S Banerjee, Nanoparticles: a novel colloidal drug de-livery system, Ind. J. Pharm. Edu. Res. 40 (1), 15-21(2006). P Sharma and S Garg, Pure drug and polymer based nanotechnologies for the improved solubility, stability, bioavailability and drug targeting of anti-HIV drugs, Advance drug delivery Review 62, 491-502 (2010). HP Rang, MM Dale, JM Ritter and PK Moore, Text Book of Pharmacology, (Churchill Livingstone, El-sevier, New Delhi, 5th ed., 2005) ,297-298. EK Jackson and JC Garrison, The Pharmacological basis of Therapeutics, Alfred (McGrawHill, New Delhi, 9th ed., 1995) ,751-753. B Katzung, SB Masters and AJ Trevor, Basic and Clinical Pharmacology, (Tata McGraw Hill, New Delhi, 11th ed., 2009) ,115-117. KD Tripathi, Essentials of Medical Pharmacology, (JP Brothers Medical Publishers, New Delhi, 6th ed., 2010), 88-92. RR Punna, G Sindhura and RN Saha, Design and study of lamivudine Oral Controlled Release Tablet, AAPS Pharm. Sci. Tech. 8, 1-9 (2007). S Jain, AK Tiwari, B Sapra and A K Jain, Formula-tion and evaluation of Ethosomes for Transdermal De-livery of Lamivudine, AAPS Pharm. Sci. Tech. 8, 1-8 (2007). R Tilak, MK Bharadwaj, L Roshan and G Anubha, Natural Gums and Modified as sustained release car-riers, Drug Dev. Ind. Pharm. 26, 1025-1038 (2000). W Yan, Y Wuli, W Changchun, H Jianhua and F Shoukuan, Chitosan nanopaticles as a novel delivery system for ammonium glycyrrhizinate, Int. J. Pharm. 295, 235-245 (2005). A Yesin, AB Karine, JC Maria, BP Calvo, AP Nesli-han, B Couvreur and C Yilmaz, Preparation and in vitro evaluation of chitosan nanoparticles containing a caspase inhibitor Int. J. Phrm. 298, 378-383 (2005). M Zengshuan, L T Meng and YL Lee, Pharmacolog-ical activity of peroral chitosan insulin nanoparticles in diabetic rats, Int. J. Pharm. 293, 271-280 (2005). Y Chen, G Zhang, J Neilly, K Marsh, D Mawhin-neyana and Y Sanzgiri, Enhancing the bioavailability of ABT-963 using solid dispersion containing Pluronic F-68, Int. J. Pharm. 286, 69-80 (2004).

K Mehta, S Kislalioglu, W Phuapradit, W Malick and N Shah, Multi-unit controlled release systems of nife-dipine and Nifedipine: Pluronic F-68 Solid dispersions: characterization of release mechanisms, Drug Dev. Ind. Pharm. 28, 275-285 (2002). TL Leon, ES Carvalho, BO Vinuesa, JL Seijo and DB Gonzalez,Physicochemical characterization of chito-san nanoparticles: electrokinetic and stability behavior, J collo. Interf. Sci. 283, 344-351 (2005). P Yan, LY Jian, ZH Ying, ZJ Min, X Hui, W Gang, HJ Song and CF De,Bioadhesive polysaccharide in pro-tein delivery system: chitosan nanoparticles improve the intestinal absorption of insulin in vivo, Int. J. Pharm. 249, 139-147 (2002). G Ana, S Begona and R Carmen,Microencapsulated chitosan nanoparticles for lung protein delivery, Eur. J. Pharm. Sci. 25, 427-437 (2005). ESK Tang, M Huang and LY Lim, Ultrasonication of chitosan and chitosan anoparticles, Int. J. Pharm. 265, 103-114 (2003). L Peltonen, P Koistinen, M Karjalainen, A Hakkinen and J Hirvonen, The effect of co solvents on the for-mulation of nanoparticles from low molecular weight polylactide, AAPS Pharm. Sci. Tech. 3, 1-7 (2002). F Cui, F Oian and C Yin, Preparation and characteri-zation of mucoadhesive polymerocoated nanopar-ticles, Int. J. Pharm. 316, 154-161 (2006). R Pandey, Z Ahmad, S Sharma and GK Khullar, Na-noencapsulation of azole antifungals: Potential appli-cation to improve oral drug delivery, Int. J. Pharm. 301, 268-276 (2005). WL Chiou and S Rigelman, Pharmaceutical applica-tion of solid dispersion system, J. Pharm. Sci. 60, 1281-1302 (1971). A Serajuddin, Solid dispersion of poorly water so-luble drugs: early promises, subsequent problems and