Anda di halaman 1dari 21

1.

1 Pendahuluan
Ada kecenderungan yang berbeda terhadap konsentrasi yang lebih besar
dari kerja di industri pertambangan batubara sebagai hasil dari kemajuan
dalam metode batubara, dengan kehadiran dari kenaikan pada jarak dan
kedalaman. Hal ini telah menyebabkan pada gilirannya tuntutan yang
cukup yang dibuat pada peralatan pengangkutan untuk run-of-mine batu
bara, debu, pekerja dan bahan tambang. Pertambangan pada dasarnya
masalah mengacu pada transportasi dan jarak semakin besar yang ada
dan meningkatnya jumlah material yang akan diangkut dapat dipastikan
lebih aman, lebih efisien dan lebih fleksibel pada sarana transportasi yang
akan dipilih. Jenis sistem transportasi harus dikondisikan oleh arah dan
jarak yang akan dibahas. Jika itu masalah hanya mengangkut batubara ke
poros, kriteria yang berbeda harus diterapkan daripada jika sistem
transportasi juga diperlukan untuk menyampaikan batubara dan pekerja
dalam skala besar pada tingkat yang sama. Dengan kata lain, keputusan
tidak hanya bergantung pada jarak yang akan dibahas, pertanyaan itu
juga sistem yang terbaik dilengkapi untuk memenuhi semua persyaratan
transportasi. Mengambil pandangan dari masalah ini, pengangkutan
lokomotif memiliki keunggulan atas konveyor belt di level pengangkutan.

1.2 Batasan Masalah


Dalam penulisan makalah ini, kami membatasi masalah hanya tentang
penggunaan lokomotif sebagai sistem pengangkutan di tambang bawah
tanah. Masalah yang akan kita bahas ada:
1. Apa itu sistem pengangkutan?
2. Apa jenis lokomotif berdasarkan alat penggerak?
3. Apa jenis gerbong berdasarkan arah pembuangan?
4. Apa saja perhitungan lokomotif?
5. Apa tipe yang khas dari proses pengangkutan lokomotif?

Gambar 1. Diagram Transportasi

2. Definisi Sistem Pengangkutan


Sistem pengangkutan adalah mekanisme untuk memindahkan bijih rusak
keluar dari ruang yang ditambang menggunakan satu atau kombinasi dari
beberapa peralatan ke tempat penyimpanan bijih (stockpile). Pemilihan
peralatan berkonsentrasi untuk kapasitas target produksi, bahan utama
(terfragmentasi), dimensi (masuk ke tambang), kondisi jalan (gradien dan
jarak), sparepart dan penyedia mekanik (maintenance), dll. Lokomotif
adalah salah satu sistem peralatan pengangkutan dengan tingkat
produksi yang tinggi yang menggunakan track (rel) dalam operasinya.
3. Jenis Lokomotif Berdasarkan Alat Penggerak
Ada beberapa jenis lokomotif berdasarkan alat penggerak dan masingmasing memiliki sifat unik, ada:
3. 1 Lokomotif Listrik
Lokomotif kereta kawat listrik: Arus Searah (DC) lokomotif kereta kawat
listrik digunakan di pertambangan dan terowongan. Lokomotif ini
sederhana dalam desain tapi mampu membawa beban berat bahkan
dalam kondisi berat dan kurang baik. Pasokan daya berasal dari luar
(eksternal) dan dapat tak terbatas. Namun, gerakannya terbatas dalam
jaringan kawat listrik ini. Kawat listrik harus digantung pada ketinggian
seragam di atas rel dan selaras dengan trek. Hal ini dicapai dengan

memperbaiki gantungan pada interval 7-9 m sepanjang trek dan sekitar 45 m interval pada kurva dan belokan. Jumlah sag harus kurang dari 1%.
Kekuatan untuk traksi listrik diperoleh dari over-head konduktor (terbuat
dari tembaga kadmium atau tembaga, memiliki penampang di salah satu
dari angka delapan atau beberapa variasi dari itu) atau dari tunggal atau
duel konduktor gulungan kabel dan tiang penerima kawat listrik otomatis.
Sirkuit listrik kembali untuk lokomotif ini adalah melalui rel (kecuali untuk
duel-konduktor lokomotif kabel gulungan), dan karena itu, rel harus terikat
dengan benar untuk operasi yang efisien dan aman dari lokomotif.
Polaritas kawat listrik mungkin baik positif atau negatif berdasarkan
desain. Unit penggerak lokomotif ini terdiri dari 2 atau 4 motor listrik
penggerak roda melalui pengaturan roda-roda gear yang cocok.
Tenaganya berkisar 60-400 HP; dan kecepatan 10-40 km / jam. Rentang
tegangan 220 v 500 v. Industri GIA menghasilkan lokomotif pasokan berat
2-20 ton. Persyaratan untuk ikatan sempurna dari rel (untuk bertindak
sebagai konduktor balik), kemungkinan terjadinya kebakaran dan ledakan
karena kawat listrik yang terbuka/ terkelupas terutama di tambang
batubara yang mengandung gas, dan kecelakaan karena sengatan listrik
adalah beberapa keterbatasan. Dalam beberapa penggunaan tambang di
Amerika dan Jerman terbuat dari duel konduktor kabel gulungan. Sistem
ini memiliki kelebihan, seperti: penghapusan ikatan rel dan risiko
kebakaran tidak disengaja yang dapat mengakibatkan meledaknya sirkuit
arus listrik. Risiko akibat sengatan listrik juga minimal. Jadi, dengan
menggunakan arus listrik sebagai konduktor arus kembali alat penggerak
lokomotif hasil operasi menjadi sederhana dan ekonomis namun
membutuhkan banyak perhatian pada aspek keamanan.

3. 2 Lokomotif Tenaga Baterai


Lokomotif listrik ini menerima tenaga penggerak dari penyimpanan
baterai, seperti: timbal-asam atau Ni / Cd, dipasang di papan lokomotif.
Sebagaimana dinyatakan di atas jenis lokomotif ini memiliki aplikasi yang
universal sebagai jalur utama, lokomotif yang bertugas dalam
mengumpulkan atau marshaling. Lokomotif ini memiliki berat 2 sampai 25
ton dan dapat berjalan pada kecepatan di kisaran 8 sampai 30 km / jam.
Dalam jenis baterai lokomotif timbal-asam, jenis baterai ini memiliki dapat
menyala hingga 4 tahun atau 1.250 siklus dari debit penggunaan. Ketika
baterai terisi penuh tegangannya sebesar 2 V / sel. Memiliki berat jenis
1,28 g / c.c. untuk elektrolit (asam sulfat) harus dipertahankan untuk hasil
terbaik. Baterai alkaline yang besar, mahal dan dapat menyala hingga 10
tahun dapat digunakan untuk tujuan ini. Sebuah tegangan 1,2 V / sel
diperoleh dari baterai tersebut. Hidrogen - sebuah gas ledak - dilepaskan
saat pengisian baterai. Pemanasan sel yang berlebihan saat pengisian
dapat menyebabkan kebakaran. Namun, jika perawatan yang tepat dan

tindakan pencegahan yang tepat diambil di stasiun pengisian, bahaya


tersebut dapat diminimalisir.

Gambar 2. Lokomotif tenaga baterai Clayton Equipment CB2

3. 3 Lokomotif Kombinasi
Lokomotif kereta ini dilengkapi dengan baterai penyimpanan tambahan yang
digunakan di banyak negara termasuk Amerika Serikat dan Jerman. Sistem ini
memungkinkan lokomotif untuk berjalan menggunakan baterai di tempat-tempat
dimana tidak ada kawat listrik. Dalam beberapa lokomotif kereta kawat listrik desain
gulungan kabel listrik juga disertakan untuk memungkinkan penggunaannya di luar
tata letak kawat listrik. Sebuah motor kecil mendorong gulungan ini. Kombinasi dari
lokomotif kawat listrik dan lokomotif diesel juga tersedia. Baterai dan lokomotif
kawat listrik dilengkapi dengan jenis traksi seri DC motor karena torsi awal mereka
sangat baik. Motor tersebut benar-benar tertutup dan mampu menahan beban lebih
hingga 300% tanpa kerusakan untuk jangka waktu pendek. Motor yang dimulai pada
seri dan berlari hingga kecepatan setengah dengan hambatan luar (eksternal)
minimum di sirkuit dan kemudian secara paralel sampai dengan kecepatan penuh.
Pada lokomotif kecil jenis drum yang dapat dioperasikan oleh kontroler digunakan
dengan lima kecepatan di setiap arah.

Gambar 3. Lokomotif gabungan baterai dan kawat listrik

3. 4 Lokomotif Diesel
Jenis lokomotif ini digunakan dalam tambang bawah tanah dan
terowongan terbuat dari konstruksi logam, dan semua bagian lainnya,
yang bertanggung jawab untuk menyebabkan kebakaran secara
substansial diselimuti oleh selimut baja. Selain itu, fitur berikut
digabungkan untuk meminimalkan resiko kebakaran. Lokomotif ini
memiliki beberapa ketentuan ini: filter udara untuk mencegah partikel
karbon di udara masuk ke mesin; perangkap api untuk menjebak setiap
api karena pembakaran kembali dari mesin; penetral gas buang untuk
menetralkan gas buang; tempat air dingin bersama-sama dengan alat
pengukur suhu untuk menghentikan mesin dalam hal pemanasan tinggi;
mekanisme kompresi tinggi untuk pembakaran mesin di tempat busi
listrik; dan alat kelengkapan bukti api. Industri GIA, Swedia memproduksi
2-40 ton lokomotif.
3. 5 Lokomotif Menggunakan Tekanan Udara (Lokomotif Udara
Terkompresi)
Penggunaan awal dari lokomotif ini terutama di tambang logam dimana
penggunaan kompresi (tekanan) udara digunakan menjadi sangat luas.

Lokomotif ini ada dua jenis: jenis tekanan tinggi, yang dibebankan dengan
silinder udara khusus (150-200 ATG) dan jenis-tekanan rendah, yang
dibebankan oleh jaringan udara biasa terkompresi pada tambang.
Keuntungan utama dari lokomotif kompresi (tekanan) udara adalah bahwa
mereka mudah terdeteksi api terutama di jalan tambang yang banyak
mengandung gas dimana penggunaan jenis lain dari lokomotif dilarang
oleh hukum. Efisiensi rendah (10-12%) dan konsumsi daya tinggi adalah
kelemahan utama dan itulah sebabnya saat ini mereka hampir usang,
seperti jenis lain, seperti yang ditunjukkan dengan cara pernyataan
komparatif dalam (Tabel 1).

Gambar 4. Lokomotif Diesel berhasil dioperasikan di Tambang Seng


bekerja dekat
Jefferson City, Tennessee

Gambar 5. Lokomotif udara terkompresi yang digunakan oleh Homestake


Mining Co.

4. Perbandingan Berbagai Lokomotif


Untuk memilih jenis yang tepat dari lokomotif untuk di tambang, ada beberapa
parameter yang perlu diperhatikan, seperti yang ditunjukkan pada (Tabel 1).
Tabel 1. Perbandingan berbagai jenis lokomotif yang digunakan di tambang dan
terowongan
Parameter

Lokomotif
Diesel

Lokomotif
Baterai

Kesiapan
untuk melayani

Membutuhkan Membutuhkan
transfer diesel pergantian
dari
baterai.
permukaan ke
bawah tanah.

Lokomotif
Kawat
Listrik
Membutuhk
an
saklar
dan
penyearah
gelombang.

Lokomotif Udara
Terkompresi
Membutuhkan
transfer
udara
terkompresi dari
permukaan
ke
bawah tanah.

Batasan
Perjalanan

Kondisi
Berjalan

Dengan daya
yang
dibawanya
sendiri.
Kapasitas
overload yang
kecil,
traksi
tinggi.

Keandalan

Kerusakan
maks.

Pemeliharaan

Maks.
Membutuhkan
penetral
gas
buang,
perangkap api
dan proses dari
penggantian
semuanya.

Keamanan

Bahaya
kesehatan dan
api
karena
emisi
gas
buang.

Biaya Tetap

Paling sedikit

Dengan daya
yang
dibawanya
sendiri.
Memiliki
kapasitas
overload,
traksi
yang
baik.

Dibatasi
dalam tata
letak kabel
listrik.
Kapasitas
overload
tinggi
dengan
kecepatan
yang lebih
baik.
Gradien
curam
dinegosiasik
an.
Lebih
dari Kerusakan
lokomotif
kecil
diesel.
Paling rendah Sebagian
pemeliharaan.
besar
pekerjaan
terampil
dilakukan di
stasiun
listrik, maka
setidaknya
pemeliharaa
n
yang
diperlukan
Lebih
aman Bahaya
daripada
percikan,
Lokomotif
kebocoran
Diesel
tapi dan memicu
baterai
tidak gas
api
tahan
api. karena
Memancarkan percikan.
H2
saat
pengisian.
Banyak
Paling
Banyak

Biaya
Maksimum
Paling Sedikit
Sedikit
Operasional
Kondisi kerja Tambang yang Baik
seperti Tambang

Dalam radius 5
kilometer.

Dapat mengambil
overload.

Penuh andalan

Perawatan yang
dibutuhkan
mengenai
kebocoran udara.

Lebih aman.

Lebih
dari
lokomotif diesel
dan
lokomotif
baterai
Termahal
Terbatas

pada

dan kesesuaian

Faktor
pemanfaatan

Daya/Rasio
Berat
Konsumsi
Daya

tidak
mengandung
gas
dan
terowongan
bawah tanah.
Lebih rendah
dari lokomotif
baterai
dan
lokomotif
kawat listrik.
7 HP/ton.

tingkat
serta yang tidak
pengumpulan
mengandun
pengangkutan. g gas untuk
output yang
lebih tinggi.
Baik.
Baik, dapat
bekerja
terus
menerus.

tambang logam
bawah tanah.

2,6 HP/ton.

n.a.

Sekitar0,2
kw/t-km.

8-15
HP/ton.
Sekitar0,2
kw/t-km.

Membutuhkan
pengisian setelah
perjalanan
singkat.

0,6 kwh/t-km.

5. Jenis Gerbong Lokomotif Berdasarkan Arah Dumping


Gerbong lokomotif adalah wadah yang membawa pemuatan.
5. 1. Gerbong Side Dump
Gerbong Side Dump adalah wadah yang membongkar dari sisi dengan
menggunakan mekanisme hidrolik atau sisi samping trek.

Gambar 6. Lokomotif Side Dump yang digunakan oleh China Coal Group,
Provinsi Shandong

5. 2 Gerbong End Dump


Gerbong end dump adalah wadah yang membongkar dari belakang
dengan menggunakan mekanisme hidrolik atau beberapa kekuatan
eksternal.

Gambar 7. Lokomotif End Dump

5.3 Gerbong Bottom Dump


Gerbong bottom dump adalah wadah yang membongkar dari bawah
dengan menggunakan potongan jalur di pembuangan daerah dan
penambahan jalur untuk mempertahankan wadah.

Gambar 8. Gerbong Bottom Dump

5. 4 Gerbong Overtunner Dump (Membalik)

Gerbong Overtunner Dump adalah wadah yang diturunkan oleh up-side


down mobil menggunakan mesin pemutar.

Gambar 9. Gerbong Dump yang terbalik dengan rotary railcar Dumper

6. Fitting Lainnya
Secara umum, alat kelengkapan yang harus disertakan dengan tambanglokomotif adalah: rem darurat, perangkat pengamplasan, kecepatan
gauge, km, perekam, lampu, lampu merah di bagian belakang, sinyal
peringatan terdengar, pemadam kebakaran mudah dijangkau dari
operator, kursi operator dan lampu portabel untuk darurat. Semi
diterapkan, rem caliper sepenuhnya menyesuaikan diri menyediakan fitur
pengereman operasional dan darurat penuh. Di sebuah tambang yang
modern ruang kontrol melalui kontak radio koordinat pergerakan kereta
seluruh tambang. Beberapa tambang memiliki komputerisasi
pemantauan, operasi dan signaling system. Di Jerman, pembangunan
'tambang satelit' memberikan kesempatan untuk menerapkan teknik yang
mirip bawah tanah, seperti yang dikembangkan untuk kecepatan tinggi
permukaan kereta api berkaitan dengan lokomotif, kereta dan mobil mannaik.

7. Perhitungan Lokomotif
Traksi: Ini adalah gaya total disampaikan oleh kekuatan motif lokomotif,
melalui gearing, di tapak roda. Ketika kekuatan ini lebih besar dari produk
berat lokomotif dan koefisien adhesi antara roda dan rel, roda akan
tergelincir yaitu akan roll. Hal ini dapat numerik dinyatakan sebagai:

Jumlah atau maksimum traksi TL = WL C

Tabel 2. Nilai dari C untuk membedakan kondisi


Kondisi Rel
Rel kering yang jelas, mulai dan
mempercepat
Rel kering yang jelas, terus menerus
menjalankan
Rel kering yang jelas, pengereman
Rel basah

C untuk rel tidak


berpasir
0,30

C
untuk
berpasir
0,40

0,25

0,35

0,20
0,15

0,30
0,25

rel

Dimana: C adalah koefisien adhesi yang nilainya tergantung pada kondisi trek, dan
apakah itu diampelas atau tidak. Diberikan dalam (Tabel 2), adalah nilai-nilai C (Bise,
1986).
Drawbar tarik: ini adalah gaya yang diberikan pada beban ditambah dengan lokomotif
melalui drawbar yang, atau kopling, dan jumlah dari resistansi traksi beban ditambah.
drawbar pull yang lokomotif mampu berkembang ditentukan dengan mengurangi
traksi, dari jumlah perlawanan traksi lokomotif. resistensi ini ditawarkan oleh
beberapa sumber: rolling resistance, yang seluruh kereta penawaran adalah sama
dengan berat kereta di ton. (Yaitu berat lokomotif _ berat mobil saya dengan beban
gaji) dikalikan dengan koefisien gesekan _, yang bisa menjadi 10-15 kg / ton (20-30
lb / ton); resistensi kurva yang dapat diabaikan, perlawanan gradien dan gaya yang
dibutuhkan untuk memberikan percepatan gerak (seperti yang diberikan dalam rumus
ditentukan di bawah).
Drawbar tarik = R0 WT
Menjalankan resistensi / t R0 = {(1 / n) x 1000} (a / g)
Total traksi TE = R0 (WL + WT)
Juga Jumlah traksi upaya TE = T0 WL
Jadi, T0 WL = R0 (WL + WT)

Dengan demikian, Drawbar menarik R0 WT = T0 WL - Ro WL


= WL (T0 - R0)
Atau trailng jalan (atau berat kereta api yang dapat diangkut)
WT = WL (T0 - R0) / R0
BHP = (traksi di kg. X kecepatan lokomotif dalam m / detik.) / 75 /
Dimana:
T0 = traksi usaha / t di kg.
TE = Jumlah traksi di kg.
R0 = Menjalankan resistensi / t di kg.
WL = Berat lokomotif di ton.
WT = Berat trailing beban yaitu berat kereta api di ton.
= Efisiensi dari sistem
= gesekan perlawanan / ton di kg.
n = nilai Penyebut dari gradien yaitu 1 / n, tanda penggunaan _ sampai; - Untuk turun
gradien.
a = Percepatan kereta api di m / sec2; Gunakan (+) untuk percepatan dan (-) untuk
keterbelakangan
g = Percepatan gravitasi di m / sec2 _ 9,81
v = kecepatan Lokomotif di m / sec.
Perhitungan di atas menunjukkan bahwa berat lokomotif penting untuk menarik
beban. Berat lokomotif 10 ton / h.p. adalah wajar untuk operasi bebas masalah nya
(Roger et al. 1982).
8. Khas Proses Lokomotif Hauling
Ada dua proses hauling khas menggunakan lokomotif di bawah tanah, tambang
dangkal dan yang lain adalah pertambangan bawah tanah.
8. 1 Dangkal tambang bawah tanah (dekat dengan permukaan)
Dangkal tambang bawah tanah yang metode adalah tambang dekat dengan
permukaan termasuk adit, lubang kemuliaan, dan metode tunneling. Semua dari
mereka memiliki hal yang sama yaitu masuknya tambang dan gradien pertambangan
depan tidak curam, sehingga lokomotif ini mampu mengangkut bijih rusak langsung
ke penyimpanan. Pada tipe ini, umumnya proses adalah bijih pass-memuat rusak
bijih-lokomotif.

Gambar 10. Metode Penambangan Glory Hole


8. 2 Jauh tambang bawah tanah
Dalam tambang bawah tanah yang meliputi ruang dan pilar, stoping, dan metode
caving yang jauh jauh di bawah permukaan. Semua dari mereka memiliki hal yang
sama yaitu masuknya tambang dan gradien pertambangan depan sangat curam dan
vertikal, sehingga lokomotif tidak mampu untuk mengangkut bijih rusak langsung ke
penyimpanan. Pada tipe ini, lokomotif akan rumit dengan peralatan lain, yang sistem
mengangkat (vertikal transportatison). Umumnya proses adalah: bijih lulus / bijih
chute - memuat rusak bijih - Lokomotif - pembuangan yang - crussher - naksir bin sistem mengangkat.

Gambar 11. Layout dari Tambang Bawah Tanah

Gambar 12. NMT Chute untuk memuat gerbong

Gambar 13. Ore chute dan Gerbong

Gambar 14. Sistem pemuatan untuk gerbong bottom dump

Gambar 15. Stasiun pembuangan, crusher dan wadah crusher

Gambar 16. Tahapan Hoisting

Gambar 17. Lokomotif dengan scrapper memuat di metode tambang room and pillar

Gambar 18. Lokomotif dengan wheel loader di metode tambang sublevel stoping

Gambar 19. Lokomotif dengan wheel loader di metode tambang shrinkage stoping

Gambar 20. Lokomotif dengan scrapper dalam metode tambang cut and fill stope.