Anda di halaman 1dari 3

Suatu ketika seorang keluarga yang terdiri dari suami istri dan satu orang

anak. Mereka hidup penuh dengan pertengkaran, tetapi akhirnya mereka bercerai
dan rujuk kembali.

( Suami istri pulang dari kerja, istripun langsung menuju ke dapur untuk memasak,
dan suami tiba-tiba pergi entah kemana, sehabis sang istri memasak suami pun
datang )

Bu Rina : Dari mana saja, pa ?


P. Bima : Dari sana !
Bu Rina : Sana mana ?
P. Bima : Kamu itu kenapa sih, urusin urusan kamu saja sana gak usah ikut-ikut
urusanku !
Bu Rina : Eh, ditanya malah nyolot !!
P. Bima : Emang kenapa masalah buat kamu ?
B. Rina : Iya jelas lah masalah buat aku.
P. Bima : Sudah lah capek aku berantem terus sama kamu, masalah tidak penting
saja di besar-besarin.
Bu Rina : Lah kamunya di tanya baik-baik malah nyolot.
Amelia : SUDAAAH CUKUUP !!!
Bu Rina & P. Bima : Kenapa kamu ikut-ikutan saja masalah orang tua ?
( Si anak langsung masuk kamar sambil menangis )
P. Bima : Lihat kelakuanmu, bisanya marah-marah terus !
Bu Rina : Salah kamu juga, kamu kan yang bentak dia.
P. Bima : Ah, terserah masa bodoh dengan semua ini !
Bu Rina : Dasaar suami yang tidak bertanggung jawab.
P. Bima : Sudahlah ini yang bikin aku gak betah di rumah, punya istri yang tidak
pecus !!
Bu Rina : Dasar bisanyaa keluar, keluar dan keluar terus.
( Si anak keluar dari kamar lalu pergi )
Bu Rina : Mau kemana kamu ?
Amelia : Mau ke rumah teman. Pergi dulu, ma
Bu Rina : Hati-hati dan lekas pulang.
( Si anak pergi ke rumah sahabatnya )
Amelia : Selamat pagi eva.
Eva : Pagi. Eh amel ayo masuk !
Amelia : Iya makasih.
Eva : Ada apa ? Tumben tidak telvon dulu kalau mau ke sini.
Amelia : Tidak kenapa-kenapa kog, pengen saja main ke rumahmu>
Eva : Sudahlah ada apa, cerita saja.
Amelia : Aku bete di rumah terus
Eva : Pasti orang tua kamu iya ?
Amelia : Iya, sedih banget punya orang tua seperti itu.
Eva : Sebenarnya itu gimana sih ceritanya ?
Amelia : Besok saja ceritanya aku pulang dulu yaa
Eva : Iya hati-hati
Amelia : Iya. Selamat pagi
Eva : Pagi juga, mel.
( Si Amel pun pergi dari rumah sahabatnya dan ia pulang ke rumah sambil
merenung di jalan, sesampai di rumah dan bertemu papanya )
P. Bima : Dari mana saja mel ?
Amelia : Dari rumah teman, pa.
P. Bima : Kebiasaan anak yang tidak punya sopan santun
Bu Rina : Tumben kamu perhatian sama amel
P. Bima : Emangnya kenapa ? itu juga kan anak aku.
Bu Rina : Kamu pernah bilang kan kalau tidak pernah punya anak dari saya.
P. Bima : Kurang ajar kamu ! apa dia bukan anak saya. Apa itu hasil dari
perselingkuhan kamu ?
Bu Rina : Kalau bicara mulutnya di jaga dong.
P. Bima : Alaaah ! sudah deh, paling itu cuman alasan kamu saja.
Bu Rina : Keterlaluaan !! aku tidak pernah selingkuh dari kamu meskipun kita sering
berantem . Paling kamu yang suka selingkuh di luar sana.
P. Bima : Beraninya nuduh saya yang tidak-tidak.
( Menampar sang istri )
Bu Rina : Kurang ajar ! kamu sudah berani tampar saya.
P. Bima : Itu adalah ganjaran buatmu yang beraninya melawanku.
Bu Rina : Selalu saja aku yang salah, kalau begini terus lebih baik kita cerai !
P. Bima : Oke fine, kita cerai !!
Bu Rina : Mulai detik ini tinggalkan rumahku.
P. Bima : Baik. Tanpa disuruh pun aku akan meninggalkan rumah ini dengan senang

hati.
( Si anak mendengarkan pembicaraan orang tuanya dan segera keluar )
Amelia : Pa, jangan pergi, jangan ceraikan mama. Aku mohon, pa !.
P. Bima : Maaf papa harus pergi, jaga diri kamu baik-baik yaa.
( Si anak menarik tangan papanya sambil menangis )
Bu Rina : Sudah biarkan papamu pergi, hubungan papa dan mama sudah tidak bisa di
pertahankan lagi.
( Si anak masuk kamar dan menangis tersesak-sesak kemudian si amel
menelvon kedua sahabatnya )
Amelia : Selamat siang eva.
Eva : Iya siang. Ada apa mel ?
Amelia : Kamu bisa ke rumahku tidak ?
Eva : Iya bisa, bisa. Emangnya ada apaa ?
Amelia : Nanti saja aku ceritain di rumah.
( Si amel menelvon sahabatnya yang lain )
Amelia : Siang Johan
Johan : Siang.
Amelia : Kamu ada waktu tidak ? bisa kerumah ku sekarang ?
Johan : Iya bisa saja.