Anda di halaman 1dari 4

KERANGKA ACUAN

KEGIATAN SAKA BHAKTI HUSADA ( SBH )


UPT PUSKESMAS BATEALIT TAHUN 2016

A. PENDAHULUAN
Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas bertujuan untuk
mewujudkan masyarakat yang sehat secara mandiri untuk mendukung terwujudnya
kecamatan sehat. Penyelenggaraan pembanguanan di Puskesmas menggunaan prinsip-
prinsip diantaranya yaitu paradigma sehat dan kemandirian masyarakat.
Prinsip paradigm sehat maksudnya adalah lebih mengutamakan preventif dan
promotif tanpa mengabaikan kuratif dan rehabilitative. Sedangkan prinsip
kemandirian masyarakat yaitu puskesmas mendorong partisipasi dan kemandirian /
pemberdayaan masyarakat untuk hidup sehat.
SBH merupakan salah satu bentuk upaya untuk mendorong dan meningkatkan
partisipasi dan kemandirian masyarakat khususnya anggotanya yang masih berusia
remaja yang akan menjadi penerus pembangunan kesehatan yaitu mewujudkan derajat
kesehatan masyarakat yang optoma menuju masyarakat Indonesia yang adil, makmur
dan sejahtera.

B. LATAR BELAKANG
Saka Bakti Husada adalah wadah pengembangan pengetahuan, pembinaan
keterampilan, penambahan pengalaman dan pemberian kesempatan untuk
membaktikan dirinya kepada masyarakat dalam bidang kesehatan.
Saka Bakti Husada diresmikan pada tanggal 17 Juli 1985, dengan dilantiknya
Pimpinan Saka Bakti Husada Tingkat Nasional oleh Kwartir Nasional Gerakan
Pramuka yang kemudian dicanangkan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia
pada tanggal 12 November 1985 sebagai Hari Kesehatan Nasional di Magelang.
Saka Bakti Husada bertujuan untuk mewujudkan kader pembangunan di
bidang kesehatan, yang dapat membantu melembagakan norma hidup sehat bagi
semua anggota Gerakan Pramuka dan masyarakat di lingkunganya. Kegiatan kesakaan
dilaksanakan di gugusdepan dan satuan karya Pramuka disesuaikan dengan usia dan
kemampuan jasmani dan rohani peserta didik. Kegiatan pendidikan tersebut
dilaksanakan sedapat-dapatnya dengan praktek berupa kegiatan nyata yang memberi
kesempatan peserta didik untuk mendarmabaktikan pengetahuan dan kecakapannya
bagi masyarakat sekitarnya.

C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
SBH diadakan agar dapat menjdi sarana pendidikan dan pembinaan bagi pare
Pramuka Penegak dan Pandega untuk menyalurkan minat, mengembangkan bakat,
kemampuan dan pengalaman dalam bidang kesehatan yang dapat menjadi bekal bagi
kehidupan dan penghidupannya untuk mengabdi pada masyarakat, bangsa dan negara.

2. Tujuan khusus
a. Meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan pengalaman dalam
bidang kesehatan, khususnya tentang :
1. Lingkungan Sehat
2. Keluarga Sehat
3. Penanggulangan Penyakit
4. Gizi
5. Obat
6. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
b. Menanamkan sikap dan perilaku hidup sehat serta menjadi contoh
bagi teman sebaya, keluarga dan masyarakat di lingkungannya.
c. Menjadi sarana anggotanya dalam mendarmabaktikan pengetahuan
dan keterampilannya untuk mengabdi pada masyarakat, bangsa dan
negara.

D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


1. Pendaftaran dan pendataan
2. Pengorganisasian
3. Pembinaan dan pelatihan
4. Kemah bakti dan Pelantikan
E. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN
Kegiatn SBH dilaksanakan dengan cara sebagai berikut :
1. Sosialisasi kegiatan kepada lintas program dan lintas sektor terutama
sektor pendidikan (SLTA/MA).
2. Pendaftaran dan pendataan anggota baru sesuai syarat dan kriteria sasaran
program.
3. Menyusun kepengurusan melalui musyawarah mufakat
4. Menyusun Rencana Kegiatan secara musyawarah bersama pengurus dan
anggota.
5. Melakukan pembinaan dan pelatihan secara rutin minimal satu kali setiap
bulan.
6. Melantik pengurus dan angota SBH.
7. Melaksanakan kemah bakti dan atau kegiatan sebagi wujud pengabdian
bagi masyarakat, bangsa dan Negara.
Pembiayaan Penyelenggaraan kegiatan inidi biayai dengan dana APBD Puskesmas Batealit
tahun 2016.

F. SASARAN
Sasaran kegiatan SBH adalah anggota Pramuka Penegak Bantara, Penegak
Laksana dan Penegak Pandega dari gugus depan yang ada di wilayah kerja Puskesmas
Batealit.

G. JADUAL PELAKSANAAN KEGIATAN


No Kegiatan Bulan / Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Pembinaan Saka Bhakti Husada

H. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN


Evaluasi kegiatan SBH meliputi :
1. Ketepatan waktu
2. Jumlah kehadiran anggota
3. Kesesuaian materi
4. Kecukupan logistic
Laporan evaluasi pelaksanaan kegiatan SBH dilaporkan setiap ada pembinaan
kepada penanggungjawab UKM.
I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN
Pencatatan dan pelaporan mengenai proses dan hasil kegiatan SBH, direkam
dalam bentuk Laporan Pertanggung jawaban kegiatan, meliputi :
1. Daftar hadir peserta;
2. Notulen;
3. Materi Pembinaan;
4. Keuangan
Pelaporan ini disampaikan oleh Penanggung jawab UKM atau pelaksanan
kegiatan kepada Kepala Puskesmas dan Lintas Program dalam Minlok
bulanan Puskesmas.

Jepara, 2016
Kepala UPT Puskesmas Batealit Pemegang Program

dr. FAUZIAH LUBIS, M.M. AGUS SUTRIMO, Amk


Penata Tingkat I Penata Muda
NIP.19750716 200501 2 010 NIP.19770822 200701 006