Anda di halaman 1dari 49

PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 4 TAHUN 2012

TENTANG

TATA CARA PENGAJUAN


TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 50 Peraturan Pemerintah


Nomor 35 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor
20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan,
perlu menetapkan Peraturan Kepala Kepolisian Negara Republik
Indonesia tentang Tata Cara Pengajuan Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan;

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara


Republik Indonesia (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2002 Nomor 2, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4168);

2. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009, tentang Gelar, Tanda


Jasa dan Tanda Kehormatan (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94,Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5023);

3. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan


Undang-undang nomor 20 tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa
dan Tanda Kehormatan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5115);

4. Peraturan Presiden Nomor 52 Tahun 2010 tentang Susunan


Organisasi dan Tata Kerja Kepolisian Negara Republik Indonesia;

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK


INDONESIA TENTANG TATA CARA PENGAJUAN TANDA JASA
DAN TANDA KEHORMATAN.
BAB …..
2

BAB I

KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam peraturan ini yang dimaksud dengan:


1. Kepolisian Negara Republik Indonesia yang selanjutnya disingkat Polri adalah
alat negara yang berperan dalam memelihara keamanan dan ketertiban
masyarakat, menegakkan hukum, serta memberikan perlindungan,
pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka
terpeliharanya keamanan dalam negeri.
2. Pegawai Negeri pada Polri adalah Anggota Polri dan PNS Polri.
3. Tanda Jasa adalah penghargaan negara yang diberikan Presiden kepada
seseorang yang berjasa dan berprestasi luar biasa dalam mengembangkan
dan memajukan suatu bidang tertentu yang bermanfaat besar bagi bangsa
dan negara.
4. Tanda Kehormatan adalah penghargaan negara yang diberikan Presiden
kepada seseorang, kesatuan, institusi pemerintah atau organisasi atas darma
bhakti dan kesetiaan yang luar biasa terhadap bangsa dan negara.
5. Medali adalah tanda jasa berbentuk segi lima.
6. Bintang adalah tanda kehormatan tertinggi berbentuk bintang.
7. Satyalancana adalah tanda kehormatan di bawah bintang berbentuk bundar.
8. Samkaryanugraha adalah tanda kehormatan berbentuk ular-ular dan patra.
9. Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan yang selanjutnya disebut Dewan
adalah pejabat Polri yang bertugas memberikan pertimbangan kepada Kapolri
atau Kapolda dalam pengusulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
kehormatan kepada Pegawai Negeri pada Polri, WNI dan WNA yang berjasa
besar terhadap kemajuan dan pengembangan Polri.
10. Warga Negara Indonesia yang selanjutnya disingkat WNI adalah orang-orang
bangsa Indonesia asli dan orang-orang bangsa lain yang disahkan dengan
undang-undang sebagai warga negara Indonesia.
11. Warga Negara Asing yang selanjutnya disingkat WNA adalah orang-orang
bangsa lain yang disahkan dengan undang-undang sebagai warga negara
asing.
12. Tidak Pernah Cacat adalah tidak meninggalkan tugas dan kewajiban pokok
Kepolisian.

Pasal …..
3

Pasal 2

Tujuan dari peraturan ini:


a. sebagai pedoman dalam pengusulan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan
bagi Pegawai Negeri pada Polri, WNI, dan WNA;
b. terselenggaranya tertib administrasi di lingkungan Polri dalam pengusulan
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan bagi Pegawai Negeri pada Polri, WNI,
dan WNA; dan
c. terpenuhinya hak Pegawai Negeri pada Polri, WNI, dan WNA untuk
mendapatkan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan atas jasa dan prestasi luar
biasa bagi kemajuan dan pengembangan Polri secara selektif.

Pasal 3

Prinsip-prinsip dalam peraturan ini:


a. legalitas, yaitu proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan berpedoman pada ketentuan peraturan perundang-undangan;
b. objektivitas, yaitu bahwa proses pengusulan pemberian tanda jasa dan tanda
kehormatan didasarkan pada pertimbangan yang objektif, rasional, murni tidak
memihak selektif dan akuntabel;
c. akuntabel, yaitu proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan harus dapat dipertanggungjawabkan;
d. keadilan, yaitu bahwa proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan harus mencerminkan rasa keadilan bagi Pegawai Negeri pada
Polri, WNI, dan WNA;
e. kehati-hatian, yaitu bahwa proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan dilakukan dengan cermat, tepat dan teliti dengan
memperhatikan kriteria persyaratan yang ditetapkan;
f. keterbukaan, yaitu bahwa proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan harus dilakukan secara transparan dan dapat dikontrol
oleh pihak internal dan eksternal;
g. kesetaraan, yaitu bahwa hak pengusulan diberikan dengan perlakuan yang
sama dan sederajat kepada Pegawai Negeri pada Polri, WNI dan WNA
berdasarkan jasa dan prestasi luar biasa yang diberikan bagi kemajuan dan
pengembangan Polri; dan
h. timbal balik, yaitu bahwa proses pengusulan pemberian Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan dapat diberikan sebagai ungkapan yang setimpal atau
sebagai balas jasa menyangkut pemberian, penghormatan dan penghargaan
dengan kementerian/lembaga/badan/organisasi dari dalam/luar negeri.

BAB …..
4

BAB II

TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN

Bagian Kesatu
Tanda Jasa

Pasal 4

(1) Tanda Jasa diberikan dalam bentuk Medali.

(2) Tanda Jasa terdiri atas:


a. Medali kepeloporan;
b. Medali kejayaan; dan
c. Medali perdamaian.

(3) Tanda Jasa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat diusulkan oleh
Kapolri kepada Dewan gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Republik
Indonesia melalui Kementerian yang terkait bidang Jasanya.

(4) Usulan sebagaimana pada ayat (3) disampaikan setelah ada pertimbangan
atau rekomendasi dari Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri bagi
yang telah memenuhi persyaratan umum dan khusus.

Bagian Kedua
Tanda Kehormatan

Pasal 5

(1) Tanda Kehormatan berupa:


a. Bintang;
b. Satyalancana; dan
c. Samkaryanugraha.

(2) Tanda Kehormatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diusulkan oleh
Kapolri kepada Presiden Republik Indonesia melalui Dewan Gelar, Tanda
Jasa, dan Tanda Kehormatan Republik Indonesia.

(3) Tanda Kehormatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan kepada:
a. perseorangan, untuk Tanda Kehormatan Bintang dan Satyalancana;
dan
b. kesatuan di lingkungan Polri, untuk Tanda Kehormatan
Samkaryanugraha.
Pasal …..
5

Pasal 6

(1) Tanda Kehormatan Bintang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1)
huruf a terdiri dari:
a. Bintang sipil; dan
b. Bintang militer.

(2) Tanda Kehormatan Bintang sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
terdiri dari:
a. Bintang Republik Indonesia;
b. Bintang Mahaputera;
c. Bintang Jasa;
d. Bintang Kemanusiaan;
e. Bintang Penegak Demokrasi;
f. Bintang Budaya Parama Dharma; dan
g. Bintang Bhayangkara.

(3) Tanda Kehormatan Bintang militer sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b terdiri dari:
a. Bintang Gerilya;
b. Bintang Sakti;
c. Bintang Dharma;
d. Bintang Yudha Dharma;
e. Bintang Kartika Eka Pakci;
f. Bintang Jalasena; dan
g. Bintang Swa Bhuwana Paksa.

Pasal 7

(1) Tanda Kehormatan berupa Bintang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6


ayat (2) huruf a sampai dengan huruf f, dan ayat (3) diusulkan oleh Kapolri
kepada Dewan Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Republik Indonesia
melalui kementerian terkait bidang jasanya.

(2) Tanda Kehormatan berupa Bintang Bhayangkara sebagaimana dimaksud


dalam Pasal 6 ayat (2) huruf g diusulkan oleh Kapolri kepada Presiden
Republik Indonesia melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan
Republik Indonesia.

Pasal …..
6

Pasal 8

Tanda Kehormatan Bintang Bhayangkara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6


ayat (2) huruf g terdiri dari:
a. Bintang Bhayangkara Utama;
b. Bintang Bhayangkara Pratama;dan
c. Bintang Bhayangkara Nararya.

Pasal 9

Bintang Bhayangkara Utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf a


diberikan:
a. kepada Presiden dan Wakil Presiden;
b. secara fungsional karena kemampuannya kepada Kapolri, Panglima TNI, dan
Kepala Staf Angkatan;
c. secara selektif kepada Menteri dan pejabat setingkat Menteri; dan
d. secara selektif kepada kepala negara atau kepala pemerintahan, kepala
kepolisian/panglima/kepala staf angkatan bersenjata negara lain karena
hubungan timbal balik.
Pasal 10

Bintang Bhayangkara Pratama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf b


diberikan:
a. secara fungsional kepada Wakapolri, Irwasum Polri, Kabareskrim Polri,
Kabaharkam Polri, Kabaintelkam Polri, dan Kalemdikpol;
b. kepada pejabat Polri yang berpangkat Inspektur Jenderal Polisi, dengan
ketentuan sebagai berikut:
1. telah memiliki bintang Bhayangkara Nararya;
2. telah memangku jabatan struktural yang dipersyaratkan pangkat
bintang dua selama 1 (satu) tahun;
3. untuk jabatan-jabatan di luar struktur Polri secara selektif ditentukan
oleh Kapolri; dan
4. prioritas pengajuan usul perolehan berdasarkan pada tingkat/hierarki
organisasi.
Pasal 11

Bintang Bhayangkara Nararya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 huruf c


diberikan kepada Anggota Polri:
a. atas dasar prestasi yang tidak terikat masa bakti; dan
b. yang memiliki masa kerja dalam dinas Polri selama 24 (dua puluh empat)
tahun secara terus menerus tanpa cacat, dan telah mendapatkan
Satyalancana Pengabdian 24 (dua puluh empat) tahun.
Pasal …..
7

Pasal 12

(1) Tanda Kehormatan Satyalancana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5


ayat (1) huruf b, untuk Anggota Polri terdiri dari:
a. Satyalancana Pengabdian 8 (delapan) tahun, 16 (enam belas) tahun,
24 (dua puluh empat) tahun dan 32 (tiga puluh dua) tahun;
b. Satyalancana Bhakti Pendidikan;
c. Satyalancana Jana utama;
d. Satyalancana Ksatria Bhayangkara;
e. Satyalancana Karya Bhakti;
f. Satyalancana Operasi Kepolisian;
g. Satyalancana Bhakti Buana;
h. Satyalancana Bhakti Nusa;
i. Satyalancana Bhakti Purna;dan
j. Satyalancana Dharma Nusa.

(2) Tanda Kehormatan Satyalancana untuk PNS Polri berupa Satyalancana


Karya Satya 10 (sepuluh) tahun, 20 (dua puluh) tahun, 30 (tiga puluh) tahun
dan Satyalancana Dharma Nusa.

(3) Tanda Kehormatan Satyalancana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


huruf b, huruf c, huruf e, dan huruf j dapat diusulkan untuk WNI.

(4) Tanda Kehormatan Satyalancana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


huruf b, dapat diusulkan untuk WNA.

(5) Tanda Kehormatan berupa Satyalancana sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) dan ayat (2) diusulkan oleh Kapolri kepada Presiden Republik
Indonesia melalui Dewan gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Republik
Indonesia.
Pasal 13

(1) Tanda Kehormatan Samkaryanugraha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5


ayat (1) huruf c berupa Samkaryanugraha Nugraha Sakanti diberikan kepada
kesatuan di lingkungan Polri.

(2) Tanda Kehormatan Samkaryanugraha Nugraha Sakanti diusulkan oleh Kapolri


kepada Presiden Republik Indonesia melalui Dewan gelar, Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan Republik Indonesia.

Pasal 14
Bentuk dan jenis Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan berupa Bintang dan
Satyalancana tercantum dalam lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari peraturan ini.
BAB …..
8

BAB III

PERSYARATAN PENERIMA
TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN

Bagian Kesatu
Persyaratan umum

Pasal 15

Persyaratan umum penerima Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan sebagai berikut:
a. WNI atau seseorang yang berjuang dan atau bertugas di wilayah yang
sekarang menjadi wilayah NKRI;
b. memiliki integritas moral dan keteladanan;
c. berjasa terhadap bangsa dan negara;
d. berkelakuan baik;
e. setia dan tidak mengkhianati bangsa dan negara; dan
f. tidak pernah dipidana penjara berdasarkan keputusan pengadilan yang
memperoleh kekuatan hukum tetap karena melakukan tindak pidana yang
diancam dengan pidana penjara paling singkat lima tahun.

Bagian Kedua
Persyaratan Khusus Penerima Tanda Jasa

Pasal 16

(1) Syarat khusus penerima Medali Kepeloporan sebagai berikut:


a. berjasa dan berprestasi luar biasa dalam merintis, mengembangkan,
dan memajukan pendidikan, perekonomian, sosial, seni, budaya,
agama, hukum, kesehatan, pertanian, kelautan, lingkungan, dan/atau
bidang lain;
b. berjasa luar biasa dalam penemuan dan pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi; dan/atau
c. berjasa luar biasa menciptakan karya besar dalam bidang
pembangunan.

(2) Syarat khusus penerima Medali Kejayaan yaitu berjasa dan berprestasi luar
biasa dalam mengharumkan nama bangsa dan negara di bidang pendidikan,
ilmu pengetahuan, teknologi, olahraga, seni, budaya, agama, dan/atau
bidang lain.

(3) Syarat khusus penerima Medali Perdamaian yaitu berjasa dan berprestasi luar
biasa dalam mengembangkan dan memajukan perdamaian, diplomasi,
persahabatan, dan persaudaraan.
Bagian …..
9

Bagian Ketiga
Persyaratan Khusus
Penerima Tanda Kehormatan Bintang

Pasal 17

Syarat khusus penerima Bintang Republik Indonesia sebagai berikut:


a. berjasa sangat luar biasa di berbagai bidang yang bermanfaat bagi keutuhan,
kelangsungan, dan kejayaan bangsa dan negara;
b. pengabdian dan pengorbanannya di berbagai bidang sangat berguna bagi
bangsa dan negara; dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional dan
internasional.

Pasal 18

Syarat khusus penerima Bintang Mahaputera sebagai berikut:


a. berjasa luar biasa di berbagai bidang yang bermanfaat bagi kemajuan
kesejahteraan, dan kemakmuran bangsa dan negara;
b. pengabdian dan pengorbanannya di bidang sosial, politik, ekonomi, hukum,
budaya, ilmu pengetahuan, teknologi, dan beberapa bidang lain yang besar
manfaatnya bagi bangsa dan negara; dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional dan
internasional.

Pasal 19

Syarat khusus penerima Bintang Jasa sebagai berikut:


a. berjasa besar di suatu bidang atau peristiwa tertentu yang bermanfaat bagi
keselamatan, kesejahteraan, dan kebesaran bangsa dan negara;
b. pengabdian dan pengorbanannya di bidang sosial, ekonomi, ilmu
pengetahuan, teknologi, dan beberapa bidang lain yang bermanfaat bagi
bangsa dan negara;dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional.

Pasal 20

Syarat khusus penerima Bintang Kemanusiaan sebagai berikut:


a. berjasa besar di suatu bidang yang bermanfaat bagi tegaknya nilai-nilai
perikemanusiaan dan perikeadilan bangsa dan negara;
b. pengabdian dan pengorbanannya di bidang Hak Asasi Manusia (HAM),
hukum, pelayanan publik, dan kemanusiaan berguna bagi bangsa dan negara;
dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional.
Pasal …..
10

Pasal 21

Syarat khusus penerima Bintang Penegak Demokrasi sebagai berikut:


a. berjasa besar di suatu bidang yang bermanfaat bagi tegaknya prinsip
kerakyatan, kebangsaan, kenegaraan, dan pembangunan hukum nasional;
b. pengabdian dan pengorbanannya di bidang demokrasi, politik, dan legislasi
berguna bagi bangsa dan negara; dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional.

Pasal 22

Syarat khusus penerima Bintang Budaya Parama Dharma sebagai berikut:


a. berjasa besar dalam meningkatkan, memajukan dan membina kebudayaan
bangsa dan negara;
b. pengabdian dan pengorbanannya di bidang kebudayaan, baik kesenian, nilai-
nilai tradisional, dan kearifan lokal bermanfaat bagi bangsa dan negara;
dan/atau
c. darmabakti dan jasanya diakui secara luas di tingkat nasional.

Pasal 23

Syarat Khusus penerima Bintang Bhayangkara sebagai berikut:


a. Anggota Polri yang berjasa besar dengan keberanian, kebijaksanaan dan
ketabahan luar biasa melampaui panggilan kewajiban yang disumbangkan
untuk kemajuan dan pengembangan Polri;
b. tidak pernah cacat selama bertugas di Polri; atau
c. WNI bukan Anggota Polri yang berjasa besar terhadap kemajuan dan
pengembangan Polri.

Bagian Keempat
Persyaratan Khusus
Penerima Tanda Kehormatan Satyalancana

Pasal 24

Syarat khusus penerima Tanda Kehormatan Satyalancana Pengabdian yaitu


Anggota Polri yang dalam melaksanakan tugas pokok secara terus menerus selama
8 (delapan) tahun, 16 (enam belas) tahun, 24 (dua empat) tahun dan 32 (tiga puluh
dua) tahun dengan menunjukan etika profesi, sehingga dapat dijadikan tauladan bagi
Anggota Polri yang lain.

Pasal …..
11

Pasal 25

Syarat khusus penerima Satyalancana Bhakti Pendidikan sebagai berikut:


a. Anggota Polri yang menjadi tenaga pendidik dan tenaga kependidikan
di lembaga pendidikan kepolisian yang bertugas paling singkat 2 (dua) tahun
secara terus menerus atau 3 (tiga) tahun tidak terus menerus;
b. Anggota Polri yang ditugaskan untuk menjadi tenaga pendidik di luar lembaga
pendidikan Polri paling singkat 2 (dua) tahun secara terus menerus atau
3 (tiga) tahun secara tidak terus menerus; atau
c. WNI bukan Anggota Polri dan WNA yang karena keahliannya menjadi tenaga
pendidik dan/atau kerjasama di bidang ilmu kepolisian paling singkat 1 (satu)
tahun secara terus menerus atau 2 (dua) tahun tidak terus menerus.

Pasal 26

Syarat khusus penerima Satyalancana Jana Utama sebagai berikut:


a. Anggota Polri yang dalam waktu paling singkat 8 (delapan) tahun telah
melaksanakan tugas pokok dalam rangka mewujudkan keamanan dalam
negeri dengan menunjukkan etika profesi dan kinerja yg baik serta berdampak
bagi kemajuan institusi Polri; atau
b. WNI bukan Anggota Polri yang aktif turut serta membantu Polri di segala
bidang dalam menjalankan fungsi kepolisian yang berdampak bagi kemajuan
institusi Polri.

Pasal 27

Syarat khusus penerima Satyalancana Ksatria Bhayangkara yaitu Anggota Polri yang
berjasa dalam melaksanakan tugas kepolisian di bidang operasional atau bidang
pembinaan dan memenuhi syarat-syarat profesionalisme serta etika profesi yang
berdampak terhadap kemajuan institusi Polri.

Pasal 28

Syarat khusus penerima Satyalancana Karya Bhakti sebagai berikut:


a. Anggota Polri yang aktif turut serta dalam kegiatan yang menghasilkan karya
nyata dan patut dikenang yang berdampak pada kemajuan dan pembangunan
institusi Polri; atau
b. WNI bukan Anggota Polri dan WNA yang aktif turut serta dalam membantu
tugas-tugas Polri di segala bidang yang menghasilkan karya nyata dan patut
dikenang untuk kemajuan dan pembangunan Polri.

Pasal …..
12

Pasal 29

Syarat khusus penerima Satyalancana Operasi Kepolisian sebagai berikut:


a. Anggota Polri yang telah melaksanakan tugas pengungkapan kasus menonjol
yang berdampak luas terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara serta
mendapat perhatian dunia internasional; atau
b. gugur, tewas, dan/atau cacat permanen dalam melaksanakan tugas operasi
kepolisian.

Pasal 30

Syarat khusus penerima Satyalancana Bhakti Bhuana yaitu Anggota Polri yang telah
melaksanakan tugas kepolisian internasional di luar negeri dengan menunjukkan
disiplin dan tanggung jawab, dengan ketentuan:
a. paling singkat 2 (dua) bulan terus menerus atau 6 (enam) bulan secara tidak
terus menerus dalam penugasan misi perdamaian;
b. paling singkat 2 (dua) tahun bagi yang melaksanakan penugasan misi
kepolisian; atau
c. gugur/meninggal dunia dalam penugasan misi perdamaian dan misi kepolisian
di luar negeri bukan karena akibat tindakan sendiri.

Pasal 31

Syarat khusus penerima Satyalancana Bhakti Nusa yaitu Anggota Polri yang
melaksanakan tugas pokok di perbatasan dan/atau daerah terpencil wilayah negara
kesatuan Republik Indonesia dengan ketentuan:
a. paling singkat 1 (satu) tahun secara terus menerus dengan menunjukan etika
profesi; atau
b. 2 (dua) tahun secara tidak terus menerus dengan menunjukan etika profesi.

Pasal 32

Syarat khusus penerima Satyalancana Bhakti Purna yaitu Anggota Polri yang telah
mendarmabaktikan diri, dengan ketentuan:
a. telah memiliki Tanda Kehormatan Satyalancana Pengabdian 32 (tiga puluh
dua) tahun; atau
b. telah melaksanakan tugas secara terus menerus paling singkat 32 (tiga puluh
dua) tahun dengan menunjukkan etika profesi.

Pasal …..
13

Pasal 33
Syarat khusus penerima Satyalancana Dharma Nusa yaitu Anggota Polri dan PNS
Polri yang berjasa di dalam melaksanakan tugas operasi pemulihan keamanan, serta
WNI lainnya yang telah berjasa dalam membantu operasi pemulihan keamanan
di daerah gejolak dalam wilayah negara kesatuan Republik Indonesia dengan
ketentuan:
a. paling singkat 90 (sembilan puluh) hari terus menerus;
b. paling singkat 120 (seratus dua puluh) hari secara tidak terus menerus; dan
c. gugur/tewas akibat penugasannya.

Pasal 34
Syarat khusus penerima Satyalancana Karya Satya yaitu PNS Polri yang telah
bekerja dengan penuh kesetiaan kepada Pancasila, Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945, negara dan pemerintah, serta dengan penuh
pengabdian, kejujuran, kecakapan, dan disiplin secara terus menerus paling singkat
10 (sepuluh) tahun, 20 (dua puluh) tahun, atau 30 (tiga puluh) tahun dengan
ketentuan:
a. dalam masa bekerja terus menerus, PNS Polri yang bersangkutan tidak
pernah dijatuhi hukuman disiplin tingkat sedang atau berat berdasarkan
peraturan perundang-undangan atau tidak pernah cuti di luar tanggungan
negara;
b. perhitungan masa kerja bagi PNS yang pernah dijatuhi hukuman disiplin
sedang atau berat dimulai sejak diterbitkannya surat keputusan telah
menjalankan hukuman disiplin atau kembali bekerja di instansi; dan
c. perhitungan masa kerja dihitung sejak Calon PNS Polri diangkat menjadi PNS
Polri.
Bagian Keempat
Persyaratan Khusus Penerima Tanda Kehormatan Samkaryanugraha
Pasal 35
Syarat khusus Satyalancana Samkaryanugraha Nugraha Sakanti, diberikan kepada
kesatuan di lingkungan Polri yang telah berjasa di bidang tugas kepolisian yang
bermanfaat bagi kepentingan bangsa dan Negara.

Bagian Kelima
Persyaratan Administrasi Pengajuan Tanda Kehormatan
Pasal 36
Syarat administrasi pengajuan Bintang Bhayangkara sebagai berikut:
a. surat usulan dari Kasatker/Kasatwil;
b. daftar riwayat hidup;
c. fotokopi Kep/Skep pengangkatan pertama;
d. fotokopi Kep/Skep jabatan terakhir;
e. fotokopi …..
14

e. fotokopi Kep/Skep Pangkat terakhir;


f. Surat Keterangan Hasil Penelitian (SKHP) dari:
1. Divpropam Polri bagi yang berpangkat:
a) Perwira Menengah (Pamen) Polri ke atas; dan
b) Perwira Pertama (Pama) Polri, Brigadir Polri di lingkungan Satker
Mabes Polri;
2. Bidang Profesi dan Pengamanan (Bidpropam) Polda bagi yang
berpangkat Pama Polri, dan Brigadir Polri di kewilayahan;
g. fotokopi Keputusan Presiden Satyalancana Pengabdian 24 (dua puluh empat)
tahun atau Keputusan Kapolri Satyalancana Kesetiaan 24 (dua puluh empat)
tahun.
Pasal 37
(1) Syarat administrasi pengajuan Satyalancana sebagai berikut:
a. surat usulan dari Kasatker/Kasatwil;
b. daftar riwayat hidup;
c. fotokopi Kep/Skep jabatan terakhir;
d. fotokopi Kep/Skep Pangkat terakhir;
e. fotokopi Kep/Skep pengangkatan pertama;
f. SKHP dari:
1. Divpropam Polri bagi yang berpangkat:
a) Pamen Polri ke atas; dan
b) Pama Polri, Brigadir Polri dan PNS Polri di lingkungan
Satker Mabes Polri;
2. Bidpropam Polda bagi yang berpangkat Pama Polri, dan Brigadir
Polri dan PNS Polri di kewilayahan.
(2) Untuk pengusulan Satyalancana Bhakti Pendidikan, Satyalancana Bhakti
Buana, Satyalancana Bhakti Nusa dan Satyalancana Dharma Nusa
melampirkan Kep/Skep/Sprin penugasan yang bersangkutan.
(3) Untuk pengusulan Satyalancana Jana Utama, Satyalancana Ksatria
Bhayangkara, Satyalancana Karya Bhakti dan Satyalancana Operasi
Kepolisian melampirkan surat keterangan dari Kasatker/Kasatwil pengusul
tentang narasi pelaksanaan tugas/keberhasilan tugas.
Pasal 38
Syarat administrasi pengajuan Satyalancana Samkaryanugraha Nugraha Sakanti
sebagai berikut:
a. surat usulan dari kepala kesatuan; dan
b. surat keterangan dari Kasatker/Kasatwil pengusul tentang narasi pelaksanaan
tugas/keberhasilan tugas kepolisian yang disahkan oleh Kapolri.
BAB …..
15

BAB IV

DEWAN TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN

Bagian Kesatu
Susunan Dewan

Pasal 39

Susunan Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tingkat Mabes Polri terdiri dari:
a. Ketua : As SDM Kapolri;
b. Wakil ketua : Kepala Biro Perawatan Personel (Karowatpers) SSDM Polri;
c. Sekretaris : Kepala Bagian Pelayanan Hak Biro Perawatan Personel
(Kabagyanhak Rowatpers) SSDM Polri; dan
d. Anggota : 1. 3 (tiga) orang Pamen SSDM Polri;
2. 1 (satu) orang Pamen Itwasum Polri;
3. 1 (satu) orang Pamen Lemdikpol;
4. 1 (satu) orang Pamen Sops Polri;
5. 1 (satu) orang Pamen Divkum Polri;
6. 1 (satu) orang Pamen Divpropam Polri; dan
7. 1 (satu) orang Pamen Satker Pengusul.

Pasal 40

Susunan Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tingkat Polda sebagai berikut:
a. Ketua : Wakapolda;
b. Wakil : Irwasda;
c. Sekretaris : Karo SDM; dan
d. Anggota : 1. 2 (dua) orang Pamen Biro SDM Polda;
2. 1 (satu) orang Pamen Itwasda Polda;
3. 1 (satu) orang Pamen Roops Polda;
4. 1 (satu) orang Pamen Bidpropam Polda;
5. 1 (satu) orang Pamen Bidkum Polda; dan
6. 1 (satu) orang Pamen Satker Pengusul.

Pasal 41

Kewenangan pengangkatan Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan oleh:


a. Kapolri untuk pengangkatan Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri;
b. Kapolda untuk pengangkatan Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan
Polda.
Bagian …..
16

Bagian Kedua
Tugas dan Kewajiban Dewan

Pasal 42

Tugas dan kewajiban Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tingkat Mabes
Polri:
a. meneliti, membahas, dan memverifikasi usulan Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan;
b. melaksanakan sidang pengusulan pemberian dan pengusulan pencabutan
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan;
c. menentukan dapat atau tidaknya seseorang/kesatuan untuk diusulkan
mendapatkan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan; dan
d. memberikan rekomendasi hasil pelaksanaan sidang kepada Kapolri.

Pasal 43

Tugas dan kewajiban Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tingkat Polda:
a. meneliti, membahas, dan memverifikasi usulan Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan;
b. melaksanakan sidang pengusulan pemberian dan pengusulan pencabutan
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan;
c. menentukan dapat atau tidaknya seseorang/kesatuan untuk diusulkan
mendapatkan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan; dan
d. memberikan rekomendasi hasil pelaksanaan sidang kepada Kapolda.

Pasal 44

Biaya pelaksanaan tugas Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan dibebankan
kepada Daftar Isian Program Anggaran (DIPA) Polri.

BAB V

TATA CARA PENGAJUAN


TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN

Pasal 45

Tata cara pengajuan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tingkat Mabes Polri:
a. Kasatker di lingkungan Mabes Polri mengusulkan Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan kepada As SDM Kapolri selaku Ketua Dewan Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan, 6 (enam) bulan sebelum tanggal 1 Juli Tahun Anggaran
Berjalan (TAB);
b. As SDM Kapolri melaksanakan verifikasi dan penelitian kelengkapan
administrasi berkas pengajuan dari Satker;
c. As SDM …..
17

c. As SDM Kapolri mengajukan daftar personel yang memenuhi syarat kepada


Kadivpropam Polri untuk dimintakan penelitian sebagai bahan rapat/sidang
Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri;
d. Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri menyelenggarakan sidang;
e. Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri membuat berita acara hasil
sidang dan membuat rekomendasi kepada Kapolri;
f. Kapolri mengajukan surat usulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan kepada Presiden melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan, 6 (enam) bulan sebelum tanggal 1 Juli TAB; dan
g. Kapolri mengajukan surat usulan pemberian Satyalancana Karya Satya bagi
PNS Polri kepada Presiden melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan, 6 (enam) bulan sebelum tanggal 29 November TAB.

Pasal 46

Tata cara pengajuan usul Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan pada tingkat Polda:
a. Kasatker/Kasatwil mengusulkan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan kepada
Karo SDM Polda;
b. Karo SDM Polda melaksanakan penelitian kelengkapan berkas administrasi
dari Satker/Satwil pengusul;
c. Karo SDM Polda mengajukan daftar personel yang memenuhi syarat kepada
Kabidpropam Polda untuk dimintakan penelitian personel sebagai bahan
rapat/sidang Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polda;
d. Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polda menyelenggarakan sidang;
e. Dewan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polda membuat berita acara hasil
sidang dan membuat rekomendasi kepada Kapolda;
f. Kapolda mengajukan surat usulan pemberian Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan kepada Kapolri melalui As SDM Kapolri selaku ketua Dewan
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan Polri, 6 (enam) bulan sebelum tanggal
1 Juli TAB; dan
g. Kapolda mengajukan surat usulan pemberian Satyalancana Karya Satya bagi
PNS Polri kepada Kapolri melalui As SDM Kapolri selaku ketua Dewan Gelar,
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan, 6 (enam) bulan sebelum tanggal
29 November TAB.
Pasal 47

(1) Bagi Anggota Polri yang ditugaskan di luar struktur organisasi Polri, pengajuan
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan diusulkan oleh pimpinan kementerian/
lembaga/badan kepada Kapolri.

(2) Usulan pengajuan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan yang diterima Kapolri
diteruskan kepada As SDM Kapolri selaku ketua Dewan Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan untuk dilaksanakan verifikasi, penelitian, dan sidang.
BAB …..
18

BAB VI

SUSUNAN PEMAKAIAN
TANDA KEHORMATAN BINTANG DAN SATYALANCANA

Pasal 48

Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan berupa Bintang dan Satyalancana dipakai pada:
a. Pakaian Dinas Upacara (PDU) saat upacara hari besar nasional atau upacara
besar lainnya; dan
b. Pakaian Dinas Harian (PDH).

Pasal 49

Tanda Jasa Medali dipakai dengan cara dikalungkan sejajar dengan Bintang Gerilya,
Bintang Sakti, dan Bintang Dharma di bawah Bintang Republik Indonesia dan
Bintang Maha Putera.

Pasal 50

Susunan pemakaian Tanda Kehormatan Bintang dan Satyalancana:


a. Tanda Kehormatan Bintang yang berbentuk pita slempang, dipakai dengan
cara dislempangkan dari pundak kanan ke pinggang kiri sehingga letak
Bintang tepat di pinggang sebelah kiri;
b. Tanda Kehormatan Bintang yang berbentuk pita kalung, dipakai dengan cara
dikalungkan sehingga letak Bintang tepat di tengah dada pada PDU-I dan
PDU-II;
c. Tanda Kehormatan Bintang dan Satyalancana yang berbentuk pita gantung,
dipakai dengan cara digantungkan di dada sebelah kiri atas saku PDU-I; dan
d. pada pemakaian sehari-hari, Tanda Kehormatan Bintang dan Satyalancana
dipakai dengan cara ditempelkan di dada sebelah kiri atas saku PDU-III,
PDU-IV, dan PDH dalam bentuk pita.

Pasal 51

(1) Susunan pemakaian Tanda Kehormatan dari kanan ke kiri, sebagai berikut:
a. Bintang Republik Indonesia;
b. Bintang Maha Putera;
c. Bintang Jasa;
d. Bintang Kemanusiaan;
e. Bintang Penegak Demokrasi;
f. Bintang Budaya Parama Dharma;
g. Bintang Bhayangkara Utama;
h. Bintang …..
19

h. Bintang Kartika Eka Paksi Utama, Jala Sena Utama dan Swa Bhuwana
Paksa Utama;
i. Bintang Bhayangkara Pratama;
j. Bintang Bhayangkara Nararya;
k. Satyalancana Pengabdian 8, 16, 24, dan 32 Tahun;
l. Satyalancana Bhakti Pendidikan;
m. Satyalancana Jana Utama;
n. Satyalancana Ksatria Bhayangkara;
o. Satyalancana Karya Bhakti;
p. Satyalancana Operasi Kepolisian;
q. Satyalancana Bhakti Buana;
r. Satyalancana Bhakti Nusa;
s. Satyalancana Bhakti Purna; dan
t. Satyalancana Dharma Nusa.

(2) Susunan pemakaian Tanda Kehormatan sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) tercantum dalam lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari peraturan ini.

BAB VII

PENGUSULAN PENCABUTAN

Pasal 52

Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan dapat diusulkan untuk dicabut dengan
ketentuan:
a. penerima Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan tidak lagi memenuhi
persyaratan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan;
b. ada usul pencabutan dari perseorangan, kementerian/lembaga, pemerintah
daerah, dan/atau kelompok masyarakat; dan
c. telah dibahas, diverifikasi, dan diteliti oleh Dewan Tanda Jasa dan Tanda
Kehormatan Polri, dengan mempertimbangkan keterangan dari penerima
Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan.

Pasal 53
(1) Kapolri berhak mengusulkan pencabutan Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan
kepada Presiden melalui Dewan Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan
disertai alasan pencabutan dan bukti yang menguatkan.
(2) Usul pencabutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) setelah
memperhatikan dan mempertimbangkan rekomendasi Dewan Tanda Jasa dan
Tanda Kehormatan Polri.
BAB …..
20

BAB VIII

KETENTUAN PENUTUP

Pasal 54

Peraturan Kapolri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, Peraturan Kapolri ini diundangkan dengan


penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 2012

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA,

Drs. TIMUR PRADOPO


JENDERAL POLISI

Diundangkan di Jakarta Paraf:


pada tanggal 2012
1. Karowatpers SSDM Polri : .......
MENTERI HUKUM DAN HAM 2. As SDM Kapolri : .......
REPUBLIK INDONESIA,
3. Kadivkum Polri : .......
4. Kasetum Polri : .......
AMIR SYAMSUDIN 5. Wakapolri : .......

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2012 NOMOR


LAMPIRAN

PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 4 TAHUN 2012

TENTANG

TATA CARA PENGAJUAN


TANDA JASA DAN TANDA KEHORMATAN
2

DAFTAR LAMPIRAN

A. BENTUK DAN JENIS TANDA KEHORMATAN BINTANG

B. BENTUK DAN JENIS TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA

C. SUSUNAN PEMAKAIAN TANDA KEHORMATAN BINTANG DAN


SATYALANCANA
3

A. TANDA KEHORMATAN BINTANG

1. BINTANG REPUBLIK INDONESIA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG REPUBLIK INDONESIA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Republik Indonesia Utama
Kepada

Nama :
Pangkat :
Jabatan :

sesuai dengan Pasal 28 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009, sebagai penghargaan atas jasa-jasanya
yang sangat luar biasa serta pengabdian dan pengorbanannya di berbagai bidang yang bermanfaat dan berguna
bagi keutuhan, kelangsungan, serta kejayaan bangsa dan negara

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN

Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

2. BINTANG …..
4

2. BINTANG MAHAPUTERA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG MAHAPUTERA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Mahaputera Utama
Kepada

Nama :
Pangkat :
Jabatan :

sesuai dengan Pasal 28 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009, sebagai penghargaan atas jasa-jasanya yang luar
biasa serta pengabdian dan pengorbanannya di bidang sosial, politik, ekonomi, hukum, budaya, ilmu pengetahuan, teknologi,
serta beberapa bidang lain yang besar manfaatnya dan berguna bagi kemajuan, kesejahteraan, serta kemakmuran bangsa dan
negara.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN

Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

3. BINTANG …..
5

3. BINTANG JASA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG JASA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Jasa Utama
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :
sesuai dengan Pasal 28 Ayat (3) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 94,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai penghargaan atas jasanya yang besar serta pengabdian dan
pengorbanannya di bidang sosial, ekonomi, ilmu pengetahuan, teknologi, serta beberapa bidang lain yang bermanfaat dan berguna bagi
keselamatan, kesejahteraan, serta kebesaran bangsa dan negara.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

4. BINTANG …..
6

4. BINTANG KEMANUSIAAN

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG KEMANUSIAAN

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Kemanusiaan
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :

sesuai dengan Pasal 28 Ayat (4) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023),
sebagai penghargaan atas jasanya yang besar serta pengabdian dan pengorbanannya di bidang hak
asasi manusia, hukum, pelayanan publik, serta kemanusiaan yang bermanfaat bagi tegaknya nilai-nilai
kemanusiaan dan perikeadilan bangsa dan negara.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

5. BINTANG …..
7

5. BINTANG PENEGAK DEMOKRASI UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG PENEGAK DEMOKRASI


UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Penegak Demokrasi Utama
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :

sesuai dengan Pasal 28 Ayat (5) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023),
sebagai penghargaan atas jasanya yang besar serta pengabdian dan pengorbanannya di bidang
demokrasi, politik, serta legislasi yang bermanfaat bagi tegaknya prinsip kerakyatan, kebangsaan,
kenegaraan, dan pembangunan hukum nasional.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

6. BINTANG …..
8

6. BINTANG BUDAYA PARAMA DHARMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG BUDAYA PARAMA


DHARMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Budaya Parama Dharma
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :
sesuai dengan Pasal 28 Ayat (6) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 94,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai penghargaan atas jasanya yang besar serta pengabdian dan
pengorbanannya di bidang kebudayaan, baik kesenian, nilai-nilai tradisional, maupun kearifan lokal, yang bermanfaat dalam meningkatkan,
memajukan serta membina kebudayaan bangsa dan negara.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

7. BINTANG …..
9

7. BINTANG BHAYANGKARA UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Bhayangkara Utama
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :
sesuai dengan Pasal 28 Ayat (7) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 94,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai penghargaan atas jasanya yang besar, baik dibidang tugas
Kepolisian maupun terhadap tugas kepolisian dengan menunjukan keberanian, kebijaksanaan, dan ketabahan luar biasa melampaui
panggilan kewajiban, tanpa merugikan tugas pokok yang disumbangkan untuk kemajuan dan pengembangan kepolisian.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

8. BINTANG …..
10

8. BINTANG KARTIKA EKA PAKCI UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG KARTIKA EKA PAKCI


UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Kartika Eka PakÇi Utama
Kepada

Nama :

Pangkat :

Jabatan :

Sesuai dengan Pasal 28 Ayat (12) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai
penghargaan bagi anggota TNI Angkatan Darat dan WNI bukan anggota TNI Angkatan Darat di bidang tugas-
tugas kemiliterannya yang telah menunjukkan kemampuan dan kebijaksanaan serta jasa-jasanya yang luar
biasa melebihi panggilan kewajiban tanpa merugikan tugas pokok yang disumbangkan khusus untuk kemajuan
dan pembangunanTNI Angkatan Darat.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

9. BINTANG …..
11

9. BINTANG JALASENA UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG JALASENA UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Jalasena Utama
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
Sesuai dengan Pasal 28 Ayat (13) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai
penghargaan bagi anggota TNI Angkatan Laut dan WNI bukan anggota TNI Angkatan Laut, baik di bidang
tugas-tugas kemiliteran maupun terhadap tugas-tugas kemiliterannya yang telah menunjukkan kemampuan
dan kebijaksanaan serta jasa-jasanya yang luar biasa melebihi panggilan kewajiban tanpa merugikan tugas
pokok yang disumbangkan khusus untuk kemajuan dan pembangunanTNI Angkatan Laut.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

10. BINTANG …..


12

10. BINTANG SWA BHUWANA PAKSA UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG SWA BHUWANA PAKSA


UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :
Tanda Kehormatan
Bintang Swa Bhuwana Paksa Utama
Kepada:
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
Sesuai dengan Pasal 28 Ayat (14) Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023),
sebagai penghargaan bagi anggota TNI Angkatan Udara dan WNI bukan anggota TNI Angkatan Udara,
baik di bidang tugas-tugas kemiliteran maupun terhadap tugas-tugas kemiliterannya yang telah
menunjukkan kemampuan dan kebijaksanaan serta jasa-jasanya yang luar biasa melebihi panggilan
kewajiban tanpa merugikan tugas pokok yang disumbangkan khusus untuk kemajuan dan
pembangunanTNI Angkatan udara.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

11. BINTANG …..


13

11. BINTANG BHAYANGKARA PRATAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA


PRATAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Bhayangkara Pratama
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :
sesuai dengan Pasal 28 Ayat (7) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor
94, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai penghargaan atas jasanya yang besar, baik dibidang
tugas Kepolisian maupun terhadap tugas kepolisian dengan menunjukan keberanian, kebijaksanaan, dan ketabahan luar biasa
melampaui panggilan kewajiban, tanpa merugikan tugas pokok yang disumbangkan untuk kemajuan dan pengembangan kepolisian.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

12. BINTANG …..


14

12. BINTANG BHAYANGKARA NARARYA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA


NARARYA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Bintang Bhayangkara Nararya
Kepada
Nama :

Pangkat :

Jabatan :
sesuai dengan Pasal 28 Ayat (7) Undang-Undang No. 20 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 94,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5023), sebagai penghargaan atas jasanya yang besar, baik dibidang tugas
Kepolisian maupun terhadap tugas kepolisian dengan menunjukan keberanian, kebijaksanaan, dan ketabahan luar biasa melampaui
panggilan kewajiban, tanpa merugikan tugas pokok yang disumbangkan untuk kemajuan dan pengembangan kepolisian.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

B. TANDA …..
15

B. TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA

1. SATYALANCANA PENGABDIAN

8 TAHUN 16 TAHUN 24 TAHUN 32 TAHUN

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA PENGABDIAN

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Pengabdian VIII Tahun
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :

sesuai dengan Pasal 27 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai penghargaan yang diberikan kepada
anggota Polri yang dalam melaksanakan tugas pokok dengan menunjukkan etika
profesi secara terus-menerus selama 8 (delapan) tahun sehingga dapat dijadikan
teladan bagi anggota Polri yang lain.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

2. SATYALANCANA …..
16

2. SATYALANCANA JANA UTAMA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA JANA UTAMA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :
Tanda Kehormatan
Satyalancana Jana Utama
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 29 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai penghargaan
yang diberikan kepada anggota Polri yang dalam waktu paling singkat 8 (delapan) tahun telah melaksanakan
tugas pokok dalam rangka mewujudkan keamanan dalam negeri dengan menunjukkan etika profesi dan kinerja
yang baik serta berdampak bagi kemajuan organisasi Polri; atau WNI bukan anggota Polri yang aktif turut serta
membantu Polri di segala bidang dalam menjalankan fungsi kepolisian yang berdampak bagi kemajuan organisasi
Polri.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

3. SATYALANCANA …..
17

3. SATYALANCANA KSATRIA BHAYANGKARA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA KSATRIA


BHAYANGKARA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :
Tanda Kehormatan
Satyalancana Ksatria Bhayangkara
Kepada

Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 30 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai
penghargaan yang diberikan kepada anggota Polri yang berjasa dalam melaksanakan tugas Kepolisian baik
bidang operasional maupun bidang pembinaan dan memenuhi syarat-syarat profesionalisme dan etika
profesi yang berdampak terhadap kemajuan Polri.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

4. SATYALANCANA …..
18

4. SATYALANCANA KARYA BHAKTI

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA KARYA BHAKTI

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Karya Bhakti
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 31 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai penghargaan
yang diberikan kepada anggota Polri yang aktif turut serta dalam kegiatan-kegiatan yang menghasilkan karya
nyata dan patut dikenang yang berdampak pada kemajuan dan pembangunan Polri; atau WNI bukan anggota
Polri dan WNA yang aktif turut serta dalam membantu tugas-tugas Kepolisian di segala bidang yang
menghasilkan karya nyata dan patut dikenang untuk kemajuan dan pembangunan Polri.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

5. SATYALANCANA …..
19

5. SATYALANCANA BHAKTI PENDIDIKAN

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA BHAKTI


PENDIDIKAN

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Bhakti Pendidikan
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :

sesuai dengan Pasal 28 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5115), sebagai penghargaan yang diberikan diberikan kepada anggota Polri maupun
WNI/WNA bukan anggota Polri yang menjadi tenaga pendidik dan tenaga kependidikan di dalam
maupun di luar Lembaga Pendidikan Kepolisian.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

6. SATYALANCANA …..
20

6. SATYALANCANA BHAKTI BUANA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA BHAKTI BUANA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Bhakti Buana
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 33 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai
penghargaan yang diberikan diberikan kepada anggota Polri yang telah melaksanakan tugas Kepolisian
Internasional di luar negeri, penugasan misi perdamaian, atau gugur/meninggal dunia bukan karena akibat
tindakan sendiri dengan menunjukkan disiplin dan tanggung jawab dalam kurun waktu tertentu.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN

Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

7. SATYALANCANA …..
21

7. SATYALANCANA BHAKTI NUSA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA BHAKTI NUSA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Bhakti Nusa
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 34 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115),
sebagai penghargaan yang diberikan diberikan kepada anggota Polri yang telah melaksanakan
tugas pokok di perbatasan dan/atau daerah terpencil wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia dalam kurun waktu tertentu dengan menunjukkan etika profesi.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

8. SATYALANCANA …..
22

8. SATYALANCANA DHARMA NUSA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA DHARMA NUSA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Dharma Nusa
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 41 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai penghargaan yang diberikan
diberikan kepada prajurit TNI, anggota Polri, dan PNS yang berjasa di dalam melaksanakan tugas operasi pemulihan
keamanan, serta WNI lainnya yang telah berjasa dalam membantu operasi pemulihan keamanan di daerah bergejolak
dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dengan ketentuan paling singkat 90 (sembilan puluh) hari secara
terus-menerus; paling singkat 120 (seratus dua puluh) hari secara terputus-putus; atau gugur/tewas akibat
penugasannya.

KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN


Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

9. SATYALANCANA …..
23

9. SATYALANCANA BHAKTI PURNA

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA BHAKTI PURNA

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Bhakti Purna
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :

sesuai dengan Pasal 35 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115), sebagai penghargaan
yang diberikan diberikan kepada anggota Polri yang telah mendarmabaktikan diri, dengan ketentuan telah
memiliki Tanda Kehormatan berupa Satyalancana Pengabdian 32 (tiga puluh dua) tahun; atau telah
melaksanakan tugas secara terus menerus paling singkat 32 (tiga puluh dua) tahun dengan menunjukkan
etika profesi.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

10. SATYALANCANA …..


24

10. SATYALANCANA OPERASI KEPOLISIAN

PIAGAM TANDA KEHORMATAN SATYALANCANA OPERASI


KEPOLISIAN

No.

Piagam
Tanda Kehormatan
Presiden Republik Indonesia
Menganugerahkan :

Tanda Kehormatan
Satyalancana Operasi Kepolisian
Kepada
Nama :
Pangkat :
Jabatan :
sesuai dengan Pasal 32 Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 43, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5115),
sebagai penghargaan yang diberikan diberikan kepada anggota Polri yang telah melaksanakan tugas
pengungkapan kasus menonjol yang berdampak luas terhadap kehidupan berbangsa dan bernegara
serta mendapat perhatian dunia Internasional; atau gugur, tewas, dan/atau cacat permanen dalam
melaksanakan tugas operasi kepolisian.
KEPPRES R.I. NO. /TK/TAHUN
Jakarta,

Presiden Republik Indonesia

C. SUSUNAN …..
25

C. SUSUNAN PEMAKAIAN TANDA KEHORMATAN

1. KAPOLRI

Keterangan dari kanan ke kiri:


Baris I:
1. Bintang Bhayangkara Utama.
2. Bintang Kartika Eka Pakci Utama.
3. Bintang Jalasena Utama.
4. Bintang Swa Bhuwana Paksa Utama.
Baris II:
1. Bintang Bhayangkara Pratama.
2. Bintang Bhayangkara Nararya.
3. Satyalancana Pengabdian 8 Tahun, 16 Tahun, 24 Tahun, atau
32 Tahun (hanya digunakan tahun pengabdian yang terakhir)
4. Satyalancana Jana Utama.
Baris III:
1. Satyalancana Ksatria Bhayangkara.
2. Satyalancana Karya Bhakti.
3. Satyalancana Bhakti Pendidikan.
4. Satyalancana Bhakti Buana.
Baris IV:
1. Satyalancana Bhakti Nusa.
2. Satyalancana Dharma Nusa.
3. Satyalancana Bhakti Purna.
4. Satyalancana Operai Kepolisian.

2. PENERIMA …..
26

2. PENERIMA TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA


PRATAMA

Keterangan dari kanan ke kiri:

Baris I:
1. Bintang Bhayangkara Pratama.
2. Bintang Bhayangkara Nararya.
3. Satyalancana Pengabdian 8 Tahun, 16 Tahun, 24 Tahun, atau
32 Tahun.
4. Satyalancana Jana Utama.

Baris II:
1. Satyalancana Ksatria Bhayangkara.
2. Satyalancana Karya Bhakti.
3. Satyalancana Bhakti Pendidikan.
4. Satyalancana Bhakti Buana.

Baris III:
1. Satyalancana Bhakti Nusa.
2. Satyalancana Dharma Nusa.
3. Satyalancana Bhakti Purna.
4. Satyalancana Operai Kepolisian.

3. PENERIMA …..
27

3. PENERIMA TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA


NARARYA

Keterangan dari kanan ke kiri:

Baris I:

1. Bintang Bhayangkara Nararya.


2. Satyalancana Pengabdian 8 Tahun, 16 Tahun, 24 Tahun, atau
32 Tahun.
(apabila Satyalancana baris I hanya 2 (dua) posisi diletakkan
pada tengah dan di atas baris II).
Baris II:
1. Satyalancana Jana Utama.
2. Satyalancana Ksatria Bhayangkara.
3. Satyalancana Karya Bhakti.
Baris III:
1. Satyalancana Bhakti Pendidikan.
2. Satyalancana Bhakti Buana.
3. Satyalancana Bhakti Nusa.
Baris IV:
1. Satyalancana Dharma Nusa.
2. Satyalancana Bhakti Purna.
3. Satyalancana Operasi Kepolisian.

4. PENERIMA …..
28

4. PENERIMA TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA


NARARYA DAN SATYALANCANA PENGABDIAN

Contoh 1:

Keterangan dari kanan ke kiri:

Baris I:
1. Bintang Bhayangkara Nararya.
2. Satyalancana Pengabdian 24 Tahun.
Baris II:
3. Satyalancana Pengabdian 16 Tahun.
4. Satyalancana Pengabdian 8 Tahun.
5. Satyalancana Bhakti Pendidikan.

Contoh …..
29

Contoh 2:

Keterangan dari kanan ke kiri:


Baris I :
Bintang Bhayangkara Nararya.
Baris II:
1. Satyalancana Pengabdian 24 Tahun.
2. Satyalancana Pengabdian 16 Tahun.
3. Satyalancana Pengabdian 8 Tahun.

Paraf: Ditetapkan di Jakarta


1. Karowatpers pada tanggal 2012

SSDM Polri : ……. KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA,


2. As SDM Kapolri : …….
3. Kadivkum Polri : …….
Drs. TIMUR PRADOPO
4. Kasetum Polri : ……. JENDERAL POLISI
5. Wakapolri : …….