Anda di halaman 1dari 46

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Apendiks merupakan salah satu organ yang fungsinya belum diketahui
secara pasti. Apendiks sering menimbulkan masalah kesehatan, salah satunya
adalah apendisitis (Sjamsuhidayat & Jong, 2005).
Apendisitis merupakan peradangan pada apendiks yang mengenai seluruh
organ tersebut (Price &Wilson, 2006). Infeksi bakteri sebagai salahsatu
pencetus apendisitis dan berbagai hal berperan sebagai faktor pencetusnya
seperti sumbatan pada lumen, hyperplasia jaringan limfe, tumor apendiks, dan
cacing askaris dapat juga sebagai penyebab sumbatan. Erosi mukosa apendiks
karena parasit histolyticajuga dapat menyebabkan apendisitis (Sjamsuhidayat
& Jong, 2005)
Apendisitis merupakan salah satu kasus akut abdomen yang paling sering
dijumpai. Apendisitis biasanya memiliki tanda dan gejala berupa nyeri atau
rasa tidak enak di sekitar umbilikus dan umumnya berlangsung lebih dari 1
atau 2 hari. Selanjutnya bergeser ke kuadran kanan bawah dengan disertai
anoreksia, mual, muntah (Price & Wilson, 2006). Tanda Rovsing dapat timbul
bila dilakukan penekanan di kuadran kiri bawah, namun nyeri yang dirasakan
pada kuadran kanan bawah. Apabila sudah terjadi ruptur apendiks, nyeri yang
dirasakan akan lebih menyebar. Distensi abdomen dapat terjadi akibat ileus
paralitik dan kondisi pasien dapat memburuk (Smeltzer dan Bare, 2002).
Penyakit appendisitis adalah kedaruratan bedah yang paling sering
ditemukan dan dapat terjadi pada usia berapapun. Insidennya 120/100.000
pertahun, dengan pasien yang terbanyak adalah rentang usia 17-64 tahun yaitu
sebesar 82,18% dengan kejadian yang paling banyak terjadi adalah
appendisitis akut tanpa penyulit (simple appendicitis) 54,46%. Rasio insiden
appendisitis antara laki-laki dan perempuan 1:1. Kasus appendisitis akut sama
banyaknya antara wanita dan laki-laki pada masa prapuber, jarang terjadi pada
balita, meningkat pada pubertas, dan mencapai puncaknya pada saat remaja

1
awal usia 20 tahun, sedangkan pada masa remaja dan dewasa rasionya
menjadi 3:2 (Siswono, 2006).
Menurut Depkes RI (2002), jumlah pasien yang menderita appendisitis di
Indonesia berjumlah 27% dari jumlah penduduk di Indonesia. Insiden
appendisitis yang lebih tinggi terjadi pada negara maju daripada negara
berkembang, namun di Indonesia dalam tiga sampai empat dasawarsa terakhir
ini menurun secara bermakna yaitu dari 100 kasus tiap 100.000 populasi
menjadi 52 tiap 100.000 populasi (Surya, 2008).

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana konsep medis untuk apendisitis ?
2. Bagaimana konsep keperawatan untuk apendisitis ?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui konsep medis dari apendisitis.
2. Mengetahui konsep keperawatan dari apendisitis.

2
BAB II
KONSEP MEDIS
2.1 Pengertian
Apendiks merupakan organ berbentuk tabung, panjangnya kira-kira 10 cm
(kisaran 3-15), dan berpangkal di sekum. Lumennya sempit di bagian
proksimal dan melebar di bagian distal. Namun demikian, pada bayi, apendiks
berbentuk kerucut, lebar pada pangkalnya dan menyempit kearah ujungnya.
Keadaan ini mungkin menjadi sebab rendahnya insidens apendisitis pada usia
itu (Soybel, 2001 dalam Departemen Bedah UGM, 2010).
Apendisitis adalah peradangan pada apendiks vermiformis. Apendisitis
akut adalah penyebab paling umum inflamasi akut pada kuadran kanan bawah
rongga abdomen, penyebab paling umum untuk bedah abdomen darurat
(Smeltzer, 2001 dalam Docstoc, 2010). Apendisitis adalah kondisi dimana
infeksi terjadi di umbai cacing. Dalam kasus ringan dapat sembuh tanpa
perawatan, tetapi banyak kasus memerlukan laparotomi dengan penyingkiran
umbai cacing yang terinfeksi. Bila tidak terawat, angka kematian cukup tinggi
dikarenakan oleh peritonitis dan syok ketika umbai cacing yang terinfeksi
hancur (Anonim, 2007 dalam Docstoc, 2010).
Klasifikasi apendisitis terbagi atas 3 yakni :
1. Apendisits akut radang mendadak umbai cacing yang memberikan tanda
setempat, disertai maupun tidak disertai rangsangan peritoneum local.
2. Apendisitis rekurens.
3. Apendsitis kronis
(Hardhi, Amin NANDA NIC-NOC 2015).
2.2 Etiologi
Apendiks merupakan organ yang belum dikettahui fungsinya tetapi
menghasilkan lender 1-2 ml per hari yang normalnya dicurahkan kedalam
lumen dan selanjutnya mengalir kesekum. Hambatan aliran lendir dimuara
apendiks tampaknya berperan dalam pathogenesis apendiks. (wim de Jong)

3
Menurut klasifikasi :
1. Apendisitis akut merupakan infeksi yang disebabkan oleh bakteria. Dan
factor pencetusnya disebabkan oleh sumbatan lumen apendiks. Selain itu
hyperplasia jaringan limf, fikalit (tinju/batu), tumor apendiks, dan cacing
askaris yang dapat menyebabkan sumbatan dan juga erosi mukosa
apendiks karena parasit (E. histolytica)
2. Apendisitis rekurens yaitu jika ada riwayat nyeri berulang diperut kanan
bawah yang mendorong dilakukannya apendiktomi. Kelainan ini terjadi
bila serangan apendisitis akut pertama kali sembuh spontan. Namun
apendisitis tidak pernah kembali kebentuk aslinya karena terjadi fibrosis
dan jaringan paru.
3. Apendisitis kronis memiliki semua gejala riwayat nyeri perut kanan bawah
lebih dari 2 minggu, radang kronik apendiks secara makroskopik dan
mikroskopik (fibrosis menyeluruh didinding apendiks, sumbatan parsial
atau lumen apendiks, adanya jaringan paru dan ulkus lama dimukosa dan
infiltasi sel inflamasi kronik), dan keluhan menghilang setelah
apendiktomi. (Hardhi, Amin NANDA NIC-NOC 2015).
2.3 Patofisiologi
Appendisitis biasanya disebabkan oleh penyumbatan lumen apendiks
oleh hyperplasia folikel limfoid, fekalit, benda asing, striktur karena fibrosis
akibat peradangan sebelumnya, atau neoplasma. Obstruksi lumen yang
tertutup disebabkan oleh hambatan pada bagian proksimalnya dan berlanjut
pada peningkatan sekresi normal dari mukosa apendiks yang distensi.
Obstruksi tersebut mneyebabkan mucus yang diproduksi mukosa mengalami
bendungan. Makin lama mucus tersebut makin banyak, namun elastisitas
dinding appendiks mempunyai keterbatasan sehingga menyebabkan
peningkatan intralumen. Kapasitas lumen apendiks normal hanya sekitar 0,1
ml. Jika sekresi sekitar 0,5 dapat meningkatkan tekanan intalumen sekitar 60
cmH20. Manusia merupakan salah satu dari sedikit binatang yang dapat

4
mengkompensasi peningkatan sekresi yang cukup tinggi sehingga menjadi
gangrene atau terjadi perforasi.
Tekanan yang meningkat tersebut akan menyebabkan apendiks
mengalami hipoksia, menghambat aliran limfe, terjadi ulserasi mukosa dan
invasi bakteri. Infeksi menyebabkan pembengkakan apendiks bertambah
(edema) dan semakin iskemik karena terjadi trombosis pembuluh darah
intramural (dinding apendiks). Pada saat inilah terjadi apendisitis akut fokal
yang ditandai oleh nyeri epigastrium. Gangren dan perforasi khas dapat terjadi
dalam 24-36 jam, tapi waktu tersebut dapat berbeda-beda setiap pasien karena
ditentukan banyak faktor. Bila sekresi mukus terus berlanjut, tekanan akan
terus meningkat. Hal tersebut akan menyebabkan obstruksi vena, edema
bertambah, dan bakteri akan menembus dinding. Peradangan timbul meluas
dan mengenai peritoneum setempat sehingga menimbulkan nyeri didaerah
kanan bawah. Keadaan ini disebut dengan apendisitis supuratif akut. Bila
kemudian arteri terganggu akan terjadi infark dinding apendiks yang diikuti
dengan gangrene. Stadium ini disebut dengan apendisitis gangrenosa. Bila
dinding yang telah rapuh itu pecah, akan terjadi apendisitis perforasi. Bila
semua proses diatas berjalan lambat, omentum dan usus yang berdekatan akan
bergerak kearah apendiks hingga timbul suatu massa local yang disebut
infiltrate apendikularis. Peradangan apendiks tersebut dapat menjadi abses
atau menghilang. Infiltrat apendikularis merupakan tahap patologi apendisitis
yang dimulai dimukosa dan melibatkan seluruh lapisan dinding apendiks
dalam waktu 24-48 jam pertama, ini merupakan usaha pertahanan tubuh
dengan membatasi proses radang dengan menutup apendiks dengan omentum,
usus halus, atau adneksa sehingga terbentuk massa periapendikular.
Didalamnya dapat terjadi nekrosis jaringan berupa abses yang dapat
mengalami perforasi. Jika tidak terbentuk abses, apendisitis akan sembuh dan
massa periapendikular akan menjadi tenang untuk selanjutnya akan mengurai
diri secara lambat.
Pada anak-anak, karena omentum lebih pendek dan apendiks lebih
panjang, dinding apendiks lebih tipis. Keadaan tersebut ditambah dengan daya

5
tahan tubuh yang masih kurang memudahkan terjadinya perforasi. Sedangkan
pada orang tua perforasi mudah terjadi karena telah ada gangguan pembuluh
darah. Kecepatan rentetan peristiwa tersebut tergantung pada virulensi
mikroorganisme, daya tahan tubuh, fibrosis pada dinding apendiks, omentum,
usus yang lain, peritoneum parietale dan juga organ lain seperti vesika
urinaria, uterus tuba, mencoba membatasi dan melokalisir proses peradangan
ini. Bila proses melokalisir ini belum selesai dan sudah terjadi perforasi maka
akan timbul peritonitis. Walaupun proses melokalisir sudah selesai tetapi
masih belum cukup kuat menahan tahanan atau tegangan dalam cavum
abdominalis, oleh karena itu pendeita harus benar-benar istirahat (bedrest).
Apendiks yang pernah meradang tidak akan sembuh sempurna, tetapi akan
membentuk jaringan parut yang menyebabkan perlengketan dengan jaringan
sekitarnya. Perlengketan ini dapat menimbulkan keluhan berulang diperut
kanan bawah. Pada suatu ketika organ ini dapat meradang akut lagi dan
dinyatakan mengalami eksaserbasi akut. (Mansjoer,A., dkk. 2000)

6
Pathway
Hiperplasia folikel Gaya hidup kurang makan makanan Parasit E. histolytica dan cacing askaris
Tumor
limfoid serat

Erosi mukosa apendiks


Pengerasan feses

Konstipasi Infiltrate apendiks

Tekanan intrasekal
Penutupan omentum
Obstruksi

Nekrosis jaringan sekitar

Peradangan pada Apendiks

Produksi Mucus terbendung

Peningkatan Intralumen >tekanan vena Oedema pada apendiks Bakteri menembus


dinding apendiks

Peningkatan sekresi mucus Peningkatan tekanan intra


abdomen pada area lambung
Peradangan meluas ke
peritoneum
Apendic teregang
7
Merangsang N.X vagus Migrasi leukosit kejaringan radang
Hipoksia jaringan apendic

Merangsang medulla Kerusakan kontrol suhu Pelepasan mediator


ulcerasi oblongata (trigerson) terhadap inflamasi kimia oleh sel-sel
radang(histamine,bradik
inin)
perforasi Otot-otot di abdomen berkontraksi Merangsang aktifnya
neutrofil dan makrofag Merangsang nosiseptor

Tindakan pembedahan
Distensi Abdomen Pelepasan zat pirogen Transmisi dari
Apendiktomi
endogen medula spinalis

Lambung mendorong diafragma ke arah Impuls dihantarkan ke cortex


Merangsang sel-sel
Anestesi Luka incisi kavum toraks serebri untuk diproses
endotel hipotalamus

Penurunanan peistatik usus Pintu masuk Terjadi tekanan intraktorakal Impuls dikembalikan ke perifer
kuman Mengeluarkan
dalam bentuk persepsi nyeri
asam arakidonat
Distensi abdomen Memaksa sfingter esofagus bagian
Dx. Resiko atas membuka (glotis menutup)
Memicu Nyeri dipersepsikan dibagian
infeksi
Dx.Gangguan rasa pengeluaran kanan bawah abdomen
nyaman Tek. Memaksa isi lambung melewati sfingter prostagladin
cardia disemburkan keluar melalui mulut
Dx.Nyeri akut

8
Mual muntah
Memicu kerja
termoregulasi
Dx. Resiko Kehilangan Anoreksia hipotalamus
volume cairan
Meningkatkan titik patok
suhu tubuh
Anoreksia
Suhu tubuh meningkat
(demam)
Dx. Ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh Dx. Hipertemia

9
2.4 Manifestasi Klinis
Gejala awal yang khas, yang merupakan gejala klasik apendisitis adalah
nyeri samar ( nyeri tumpul ) di daerah epigastrium di sekitar umbilicus atau
periumbilikus. Keluhan ini biasanya disertai dengan rasa mual, bahkan
terkadang muntah, dan pada umumnya nafsu makan menurun. Kemudian
dalam beberapa jam, nyeri akan beralih ke kuadran kanan bawah, ke titik Mc
Burney. Di titik ini nyeri terasa lebih tajam dan jelas letaknya, sehingga
merupakan nyeri somatik setempat. Namun terkadang, tidak dirasakan adanya
nyeri di daerah epigastrium, tetapi terdapat konstipasi. Apendisitis kadang
juga disertai dengan demam derajat rendah sekitar 37,5 – 38,5 derajat celcius
(Mansjoer et.al., 2005 ; Sjamsuhidajat et.al., 2005 ; Yopi Simargi et al., 2008).
Selain gejala klasik, ada beberapa gejala lain yang dapat timbul sebagai
akibat dari apendisitis. Timbulnya gejala ini bergantung pada letak apendiks
ketika meradang. Berikut gejala yang timbul:
1. Bila letak apendiks retrosekal retroperitoneal, yaitu di belakang sekum (
terlindungi oleh sekum ), tanda nyeri perut kanan bawah tidak begitu jelas
dan tidak ada tanda rangsangan peritoneal. Rasa nyeri lebih kearah perut
kanan atau nyeri timbul pada saat melakukan gerakan seperti berjalan,
bernapas dalam, batuk, dan mengedan. Nyeri ini timbul karena adanya
kontraksi m.psoas mayor yang menegang dari dorsal.
2. Bila apendiks terletak di rongga pelvis
 Bila apendiks terletak di dekat atau menempel pada rectum, akan
timbul gejala dan rangsangan sigmoid atau rectum, sehingga peristalsis
meningkat, pengosongan rectum akan menjadi lebih cepat dan
berulang – ulang ( diare ).
 Bila apendiks terletak di dekat atau menempel pada kandung kemih,
dapat terjadi peningkatan frekuensi kemih, karena rangsangan
dindingnya ( Sjamsuhidajat et.al., 2005 ; Zeller et.al., 2007 ).
Begitu pula dengan tanda obturator yang meregangkan obturator internus
merupakan tanda iritasi didalam pelvis. Tes obturator dilakukan dengan
melakukan rotasi internal secara pasif pada tungkai atas kanan yang

10
difleksikan dengan pasien pada posisi supine. Pemeriksaan darah dapat
ditemukan leukositosis ringan, yang menandakan pasien dalam kondisi akut
dan appendicitis tanpa komplikasi. Pada leukositosis yang lebih dari 18.000 /
mm³ besar kemungkinan untuk terjadi perforasi ( Yogi Simargi, et al., 2008 ).
Gejala apendisitis terkadang tidak jelas dan tidak khas, sehingga sulit
dilakukan diagnosa, dan akibatnya apendisitis tidak ditangani tepat pada
waktuya, sehingga biasanya baru diketahui setelah terjadi perforasi
(Sjamsuhidajat et.al., 2005 ; Zeller et.al., 2007).

Bagan Hubungan Patofisiologi dan Manifestasi Appendicitis

Kelainan patologi Keluhan dan tanda


Peradangan awal -Kurang enak ulu hati/ daerah pusat,
mungkin kolik

-nyeri tekan kanan bawah
Appendicitis Mukosa
-nyeri sentral pindah ke kanan

bawah,mual dan muntah

Radang diseluruh ketebalan dinding


-rangsangan peritoneum local (somatic),
nyeri pada gerak aktif dan pasif

-genitelia interna,ureter,m.psoas mayor,


Appendicitis komplit, radang
kantung kemih,rectum
peritoneum,

-Demam sedang,takikardi,mulai toksik,


Parietal apendiks
leukositosis

-Nyeri dan defans muskuler seluruh perut
Radang alat/jaringan yang menempel
-s.d.a + demam tinggi, dehidrasi, syok,

11
padaApendiks toksik

↓ -masa perut kanan bawah,keadaan umum

Appendicitis gangrenosa Berangsur membaik

↓ -demam remiten,keadaan umum toksik,


keluhan dan tanda setempat
Perforasi

Pembungkusan

– Tidak berhasil

– Berhasil

– Abses

( Sjamsuhidajat et.al., 2005 )

Sensitifitas dan Spesifisitas temuan klinis untuk diagnosis Appendicitis Akut


Temuan Sensitivitas % Spesifisitas % Penelitian
Tanda: 67 69 Wagner et,al

 Demam 39 – 74 57 – 84 Wagner et,al


 Buarding
63 69 Jahn et,al
 Nyeri tekan
pantul
68 58 Jahn et,al
 Rovsing’s sign
 Psoas sign 16 95 Wagner et,al

Gejala : 81 53 Wagner et,al

12
58 – 68 37 – 40 Jahn et,al
 Nyeri kuadran
kanan bawah 49 – 51 45 – 69 Wagner et,al
 Nausea / mual
100 64 Wagner et,al
 Muntah /
vomitus
84 66 Wagner et,al
 Nyeri tiba-tiba
sebelum
muntah
 Anorexia

( Erik et.al., 2003 )

Untuk menegakkan diagnosa pada apendisitis didasarkan atas anamnese


ditambah dengan pemeriksaan laboratorium serta pemeriksaan penunjang lainnya.
3 anamnesa penting yakni:

1. Anoreksia biasanya tanda pertama.


2. Nyeri, permulaan nyeri timbul pada daerah sentral (viseral) lalu kemudian
menjalar ketempat appendics yang meradang (parietal). Retrosekal/nyeri
punggung/pinggang. Postekal/nyeri terbuka.
3. Diare, Muntah, demam derajat rendah, kecuali ada perforasi.

Gejala usus buntu bervariasi tergantung stadiumnya;

1. Penyakit Radang Usus Buntu akut (mendadak)


Pada kondisi ini gejala yang ditimbulkan tubuh akan panas tinggi Demam bisa
mencapai 37,8-38,8° Celsius, mual-muntah, nyeri perut kanan bawah, buat
berjalan jadi sakit sehingga agak terbongkok, namun tidak semua orang akan
menunjukkan gejala seperti ini, bisa juga hanya bersifat meriang, atau mual-
muntah saja

13
2. Penyakit Radang Usus Buntu kronik
Pada stadium ini gejala yang timbul sedikit mirip dengan sakit maag
dimana terjadi nyeri samar (tumpul) di daerah sekitar pusar dan terkadang
demam yang hilang timbul. Seringkali disertai dengan rasa mual, bahkan
kadang muntah, kemudian nyeri itu akan berpindah ke perut kanan bawah
dengan tanda-tanda yang khas pada apendisitis akut yaitu nyeri pd titik Mc
Burney (titik tengah antara umbilicus dan Krista iliaka kanan).
Penyebaran rasa nyeri akan bergantung pada arah posisi/letak usus buntu
itu sendiri terhadap usus besar, Apabila ujung usus buntu menyentuh saluran
kencing ureter, nyerinya akan sama dengan sensasi nyeri kolik saluran kemih,
dan mungkin ada gangguan berkemih. Bila posisi usus buntunya ke belakang,
rasa nyeri muncul pada pemeriksaan tusuk dubur atau tusuk vagina. Pada
posisi usus buntu yang lain, rasa nyeri mungkin tidak spesifik. (Anonim,
2008)
2.4 Komplikasi
Komplikasi terjadi akibat keterlambatan penanganan Apendisitis. Faktor
keterlambatan dapat berasal dari penderita dan tenaga medis. Faktor penderita
meliputi pengetahuan dan biaya, sedangkan tenaga medis meliputi kesalahan
diagnosa, menunda diagnosa, terlambat merujuk ke rumah sakit, dan terlambat
melakukan penanggulangan. Kondisi ini menyebabkan peningkatan angka
morbiditas dan mortalitas. Proporsi komplikasi Apendisitis 10-32%, paling
sering pada anak kecil dan orang tua. Komplikasi 93% terjadi pada anak-anak
di bawah 2 tahun dan 40-75% pada orang tua. CFR komplikasi 2-5%, 10-15%
terjadi pada anak-anak dan orang tua.43 Anak-anak memiliki dinding
appendiks yang masih tipis, omentum lebih pendek dan belum berkembang
sempurna memudahkan terjadinya perforasi, sedangkan pada orang tua terjadi
gangguan pembuluh darah. Adapun jenis komplikasi diantaranya:
1. Abses
Abses merupakan peradangan appendiks yang berisi pus. Teraba massa
lunak di kuadran kanan bawah atau daerah pelvis. Massa ini mula-mula
berupa flegmon dan berkembang menjadi rongga yang mengandung pus.

14
Hal ini terjadi bila Apendisitis gangren atau mikroperforasi ditutupi oleh
omentum
2. Perforasi
Perforasi adalah pecahnya appendiks yang berisi pus sehingga bakteri
menyebar ke rongga perut. Perforasi jarang terjadi dalam 12 jam pertama
sejak awal sakit, tetapi meningkat tajam sesudah 24 jam. Perforasi dapat
diketahui praoperatif pada 70% kasus dengan gambaran klinis yang timbul
lebih dari 36 jam sejak sakit, panas lebih dari 38,50C, tampak toksik, nyeri
tekan seluruh perut, dan leukositosis terutama polymorphonuclear (PMN).
Perforasi, baik berupa perforasi bebas maupun mikroperforasi dapat
menyebabkan peritonitis.
3. Peritonitis
Peritonitis adalah peradangan peritoneum, merupakan komplikasi
berbahaya yang dapat terjadi dalam bentuk akut maupun kronis. Bila
infeksi tersebar luas pada permukaan peritoneum menyebabkan timbulnya
peritonitis umum. Aktivitas peristaltik berkurang sampai timbul ileus
paralitik, usus meregang, dan hilangnya cairan elektrolit mengakibatkan
dehidrasi, syok, gangguan sirkulasi, dan oligouria. Peritonitis disertai rasa
sakit perut yang semakin hebat, muntah, nyeri abdomen, demam, dan
leukositosis.
2.5 Penatalaksanaan
1. Penatalaksanaan Farmakologi
1. Bila diagnosis klinis sudah jelas maka tindakan paling tepat adalah
apendiktomi dan merupakan satu-satunya pilihan yang terbaik
2. Penundaan apendektomi sambil memberikan antibiotik dapat
mengakibatkan abses atau perforasi. Insidensi apendiks normal yang
dilakukan pembedahan sekitar 20%.
3. Antibiotik spektrum luas

15
2. Non-farmakologis
1. Bed rest total posisi fowler (anti Trandelenburg)
2. Pasien dengan dugaan apendisitis sebaiknya tidak diberikan apapun
melalui mulut.
3. Penderita perlu cairan intravena untuk mengoreksi jika ada dehidrasi.
4. Pipa nasogastrik dipasang untuk mengosongkan lambung dan untuk
mengurangi bahaya muntah pada waktu induksi anestesi.
5. Anak memerlukan perawatan intensif sekurang-kurangnya 4-6 jam
sebelum dilakukan pembedahan.
6. Pipa nasogastrik dipasang untuk mengosongkan lambung agar
mengurangi distensi abdomen dan mencegah muntah.
2.6 Pemeriksaan Penunjang
Ada beberapa pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk menentukan dan
mendiagnosa adanya penyakit radang usus buntu (Appendicitis). Diantaranya
adalah pemeriksaan fisik, pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan
radiology:
1. Pemeriksaan Fisik :
a. Inspeksi: akan tampak adanya pembengkakan (swelling) rongga perut
dimana dinding perut tampak mengencang (distensi).
b. Palpasi: didaerah perut kanan bawah bila ditekan akan terasa nyeri dan
bila tekanan dilepas juga akan terasa nyeri (Blumberg sign) yang mana
merupakan kunci dari diagnosis apendisitis akut.
c. Dengan tindakan tungkai kanan dan paha ditekuk kuat / tungkai di
angkat tinggi-tinggi, maka rasa nyeri di perut semakin parah (psoas
sign)
d. Kecurigaan adanya peradangan usus buntu semakin bertambah bila
pemeriksaan dubur dan atau vagina menimbulkan rasa nyeri juga.
e. Suhu dubur (rectal) yang lebih tinggi dari suhu ketiak (axilla), lebih
menunjang lagi adanya radang usus buntu.
f. Pada apendiks terletak pada retro sekal maka uji Psoas akan positif dan
tanda perangsangan peritoneum tidak begitu jelas, sedangkan bila

16
apendiks terletak di rongga pelvis maka Obturator sign akan positif
dan tanda perangsangan peritoneum akan lebih menonjol
2. Pemeriksaan Laboratorium
Pada pemeriksaan laboratorium darah, yang dapat ditemukan adalah
kenaikan dari sel darah putih (leukosit) hingga sekitar 10.000 –
18.000/mm3. Jika terjadi peningkatan yang lebih dari itu, maka
kemungkinan apendiks sudah mengalami perforasi (pecah).
3. Pemeriksaan radiologi
Foto polos perut dapat memperlihatkan adanya fekalit. Namun
pemeriksaan ini jarang membantu dalam menegakkan diagnosis
apendisitis. Ultrasonografi (USG) cukup membantu dalam penegakkan
diagnosis apendisitis, terutama untuk wanita hamil dan anak-anak. Tingkat
keakuratan yang paling tinggi adalah dengan pemeriksaan CT scan (93 –
98 %). Dengan CT scan dapat terlihat jelas gambaran apendiks. Pada kasus
yang kronik dapat dilakukan rontgen foto abdomen, USG abdomen dan
apendikogram.
4. Appendicogram. Hasil positif bila : non filling, partial filling, mouse tail
cut off.
5. Pemeriksan USG. Bila hasil pemeriksaan fisik meragukan, dapat
dilakukan pemeriksaan USG, terutama pada wanita, juga bila dicurigai
adanya abses. Dengan USG dapat dipakai untuk menyingkirkan diagnosis
banding seperti kehamilan ektopik, adnecitis dan sebagainya.
6. Barium enema. Pemeriksaan X-Ray dengan memasukkan barium ke
colon melalui anus. Pemeriksaan ini dapat menunjukkan komplikasi-
komplikasi dari appendicitis pada jaringan sekitarnya dan juga untuk
menyingkirkan diagnosis banding.
Foto barium enema yang dilakukan perlahan pada appendicitis akut
memperlihatkan tidak adanya pengisian apendiks dan efek massa pada tepi
medial serta inferior dari seccum; pengisisan lengkap dari apendiks
menyingkirkan appendicitis.

17
7. CT-Scan Dapat menunjukkan tanda-tanda dari appendicitis. Selain itu
juga dapat menunjukkan komplikasi dari appendicitis seperti bila terjadi
abses.
8. Laparoscopi. Tindakan pemeriksaan dengan menggunakan kamera
fiberoptic yang dimasukkan dalam abdomen, appendix dapat
divisualisasikan secara langsung.Tehnik ini dilakukan di bawah pengaruh
anestesi umum. Bila pada saat melakukan tindakan ini didapatkan
peradangan pada appendix maka pada saat itu juga dapat langsung
dilakukan pengangkatan appendix.
B. Konsep Keperawatan
Proses keperawatan adalah suatu pendekatan penyelesaian masalah yang
sistematis dalam pemberian asuhan keperawatan.
Proses keperawatan adalah suatu panduan untuk memberikan asuhan
keperawatan profesional baik individu, kelompok, keluarga dan komunitas
(Craven,dkk dalam Budiono: 2015)
1. Pengkajian
a. Anamnesa
1. Data demografi.
Nama, Umur : sering terjadi pada usia tertentu dengan range 20-30
tahun, Jenis kelamin, Status perkawinan, Agama, Suku/bangsa,
Pendidikan, Pekerjaan, Pendapatan, Alamat, Nomor register.
2. Keluhan utama.
Klien akan mendapatkan nyeri di sekitar epigastrium menjalar ke
perut kanan bawah. Timbul keluhan Nyeri perut kanan bawah
mungkin beberapa jam kemudian setelah nyeri di pusat atau di
epigastrium dirasakan dalam beberapa waktu lalu. Nyeri dirasakan
terus-menerus. Keluhan yang menyertai antara lain rasa mual dan
muntah, panas.
3. Riwayat penyakit dahulu.
Biasanya berhubungan dengan masalah kesehatan klien sekarang.
4. Riwayat penyakit sekarang

18
b. Pemeriksaan Fisik
1. B1 (Breathing) : Ada perubahan denyut nadi dan pernapasan.
Respirasi : Takipnoe, pernapasan dangkal.
2. B2 (Blood) : Sirkulasi : Klien mungkin takikardia.
3. B3 (Brain) : Ada perasaan takut. Penampilan yang tidak tenang.
Data psikologis Klien nampak gelisah.
4. B4 (Bladder) : -
5. B5 (Bowel) : Distensi abdomen, nyeri tekan/nyeri lepas, kekakuan,
penurunan atau tidak ada bising usus. Nyeri/kenyamanan nyeri
abdomen sekitar epigastrium dan umbilicus, yang meningkat berat
dan terlokalisasi pada titik Mc. Burney. Berat badan sebagai
indikator untuk menentukan pemberian obat. Aktivitas/istirahat :
Malaise. Eliminasi Konstipasi pada awitan awal dan kadang-
kadang terjadi diare.
6. B6 (Bone) : Nyeri pada kuadran kanan bawah karena posisi
ekstensi kaki kanan/posisi duduk tegak.
2. Diagnosa
a. Pre operasi
1. Nyeri akut 00132 (Domain 12 Kenyamanan, Kelas 1 Kenyamanan
Fisik) berhubungan dengan proses penyakit.
2. Ketidaseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh 00002
(Domain 2 Nutrisi, Kelas 1 Makan) berhubungan dengan mual dan
muntah yang dirasakan oleh pasien.
b. Post operasi
1. Nyeri akut 00132 (Domain 12 Kenyamanan, Kelas 1 Kenyamanan
Fisik) berhubungan dengan agen cidera.
2. Resiko infeksi 00004 (Domain 11 Keamanan/Perlindungan, Kelas
1 Infeksi) berhubungan dengan tindakan invasif (insisi post
pembedahan)
3. Resiko kekurangan volume cairan 00028(Domain 2 Nutrisi, Kelas
5 Hidrasi) berhubungan dengan asupan yang tidak adekuat.

19
20
3. Rencana Keperawatan
a. Pre operasi
No Diagnosa keperawatan Tujuan dan kriteria hasil Intervensi keperawatan Rasional
1. Nyeri Akut NOC NIC Rasional
Domain : 12 (00132) 1. Pain Level Observasi : Observasi :
Kelas : 1 2. Pain Control 1. Lakukan pengkajian 1. Menentukan intervensi
Definisi : 3. Comfort level nyeri secara yang akurat sesuai
Pengalaman sensori dan Kriteria hasil : konprehensif termasuk keluhan pasien
emosional tidak menyenangkan Setelah dilakukan tindakan lokasi, karakteristik,
yang muncul akibat kerusakan keperawatan selama …x 24 durasi, frekuensi, dan
jaringan actual atau potensial jam di harapkan kualitas
atau yang digambarkan sebagai 1. Klien mampu mengontrol 2. Observasi reaksi 2. Pada beberapa kasus
kerusakan (International nyeri ( tahu penyebab ketidaknyamanan pasien tidak
Association for the Study of nyeri) nonverbal. memberitahukan
Pain); awitan yang tiba – tiba 2. Melaporkan bahwa nyeri ketidaknyamanan yang
atau lambat dari intensitas berkurang dengan dirasakan sehingga sulit
ringan hingga berat dengan menejemen nyeri untuk menentukan
akhir yang dapat diantisipasi 3. Mampu mengenali nyeri intervensi yang sesuai
atau diprediksi Menyatakan rasa nyaman
BatasanKarakteristik : setelah nyeri berkurang 3. Evaluasi pengalaman 3. Mengetahui pengalaman
1. Perubahan selera makan nyeri masa lampau pasien dalam penangan
2. Perubahan tekanan darah nyeri mandiri
3. Perubahan frekwensi
jantung.

21
4. Perubahan frekwensi Mandiri : Mandiri :
pernafasan. 1. Kontrol lingkungan 1. Meningkatkan rasa
5. Bukti nyeri dengan yang dapat nyaman dan mengurangi
menggunakan standar mempengaruhi nyeri resiko timbul gejala yang
daftar periksa nyeri untuk seperti suhu tidak diinginkan misalnya
pasien yang tidak dapat uangan,pencahayaan ansietas
mengungkapkannya. dan kebisingan.
6. Diaforesis 2. Ajurkan pasien untuk 2. Mempercepat proses
7. Dilatasi pupil banyak beristrahat penyembuhan serta
8. Akspresi wajah nyeri mengurasi stress
9. Focus menyempit
10. Focus pada diri sendiri HE :
11. Keluhan tentang intensitas HE :
menggunakan standar skala
nyeri Kolaborasi : Kolaborasi :
12. Keluhan tentang Kolaborasi dengan dokter Mengurangi serta
karakteristik nyeri dengan dalam pemberian analgesik menghilankan nyeri serta
menggunakan standar mempercepat proses
instrument nyeri penyembuhan.
13. Nyeri/perubahan aktivitas
14. Mengekspresikan perilaku
15. Perilaku distraksi
16. Perubahan selera makan
17. Putus asa

22
18. Sikap melindungi area
nyeri
19. Sikap tubuh melindungi

Faktor yang Berhubungan :


Agen cedera (mis, biologis, zat
kimia, fisik, dan pskilogis)

2. Ketidakseimbangan Nutrisi NOC NIC Rasional


Kurang dari Kebutuhan
Observasi : Observasi :
Tubuh  Nutrional Status: food and
Domain 2 : Nutrisi fluid Kaji kemampuan pasien Memandirikan pasien dalam
Kelas 1 : Makan  Intake
untuk mendapatkan nutrisi memenuhi kebutuhan
Kode : 00002  Nutrional Status: nutrient
intake yang dibutuhkan nutrisinya
Definisi : Asupan nutrisi tidak  Weight control
cukup untuk memenuhi
kebutuhan metabolik Kriteria Hasil : Mandiri : Mandiri :
 Mampu mengidentifikasi
1. Anjurkan pasien untuk 1. Memenuhi kebutuhan
Batasan Karakteristik: kebutuhan nutrisi
nutrisi pasienMemantau
 Menghindari makanan  Tidak ada tanda-tanda meningkatkan protein
terjadinya dehidrasi yang
kerapuhan kapiler malnutrisi
dan vitamin C. berlebihan
 Ketidakmampuan memakan  Menunjukan peningkatan
makanan fungsi pengecapan dan 2. Monitor pucat,
2. Memantau terjadinya
 Tonus otot menurun menelan
kemerahan, dan dehidrasi yang berlebihan
 Membran mukosa pucat  Tidak terjadi penurunan

23
 Mengeluh gangguan sensasi berat badan yang berarti kekeringan jaringan
rasa
konjungtiva
 Kelemahan otot mengunyah
 Kelemahan otot menelan 3. Monitor adanya 3. Mengetahui adanya
 Sariawan rongga mulut penurunan berat badan
penyimpangan pada
Faktor Yang Berhubungan: nutrisi pasien
 Faktor biologis
 Faktor ekonomi HE : HE :
 Ketidakmampuan untuk
mengabsorpsi nutrien Berikan informasi tentang Menambah pengetahuan
pasien mengenai status nutris
 Ketidakmampuan menelan kebutuhan nutrisi
pasien sendiri
makanan
 Faktor psikologis
Kolaborasi : Kolaborasi :
1. Kolaborasi dengan ahli 1. Memenuhi kebutuhan
gizi untuk menentukan nutrisi mencegah dari
jumlah kalori dan penyimpangan nutrisi.
nutrisi yang
dibutuhkan pasien.
2. Berikan makanan yang 2. Memenuhi kebutuhan
terpilih (sudah nutrisi pasien
dikonsultasikan dengan
ahli gizi)

24
3. Hipertermia (00007) NOC: NIC:
Domain 11: - Termoregulasi Observasi
Keamanan/perlindungan - Tanda-tanda vital 1. Monitor TD, nadi, 1. Mengetahui dengan benar
Kelas 6: Termoregulasi suhu, dan RR TTV (TD, RR, nadi dan
Definisi: Peningkatan suhu Tujuan: setelah dilakukan
suhu) membantu dalam
tubuh diatas kisaran normal. tindakan selama…..x 24 jam
Batasan Karakteristik: suhu tubuh menjadi normal. menentukan ketepatan
 Peningkatan suhu tubuh Kriteria hasil : intervensi berdasarkan
diatas kisaran normal  Menunjukkan suhu tubuh
penyakit.
 Kejang dalam rentang normal 2. Monitor intake dan
Faktor yang berhubungan: (TTV normal). 2. Untuk mengetahui
output.
 Anastesia adanya
ketidakseimbangan
 Peningkatan laju
cairan tubuh.
metabolisme
3. Monitor suara paru 3. Untuk mengidentifikasi
adanya suara tambahan
pada paru.
4. Monitor sianosis 4. Untuk melihat adanya
perifer sianosis pada jaringan
perifer

25
Mandiri Mandiri
1. Monitor suhu minimal
1. Mengetahui perubahan
tiap 2 jam.
suhu, suhu 38,4-41,1oC
menunjukkan proses
inflamasi.
2. Kompress pasien pada
2. Untuk mengurangi
lipatan paha dan aksila.
demam yang biasanya
terasa pada area-area
tertentu.
3. Tingkatkan intake
3. Menjaga keseimbangan
cairan dan nutrisi.
cairan dan nutrisi dalam
tubuh sehingga tidak
mengalami dehidrasi.
4. Monitor VS saat pasien
4. Mengetahui perubahan
berbaring, duduk atau
berdiri. VS yang biasanya
berubah pada keadaan-
keadaan tertentu.
5. Tingkatkan sirkulasi
5. Sirkulasi udara yang baik
udara.
dapat memberikan

26
kenyamanan pada pasien.
HE
HE
1. Beritahukan tentang 1. Memberikan informasi
upaya mengatasi
yang dapat membantu
hipertermi seperti
memakai selimut untuk mengurangi demam.
mencegah hilangnya
kehaangatan tubuh,
meningkatkan intake
cairan dengan
perbanyak minum.

Kolaborasi
Kolaborasi
1. Kolaborasi pemberian
cairan intravena. 1. Untuk memenuhi
kebutuhan cairan jika
pasien mengalami
kekurangan cairan.
2. Kolaborasi pemberian 2. Obat antiperitik untuk
anti piretik dan menurunkan panas dan
antibiotik jika perlu.
antibiotik mengobati E.
hystolitica.

4. Ansietas NOC NIC Rasional


Domain 9 : Koping/Toleransi  Anxiety self-cntrol Anxiety Reduction Anxiety Reduction

27
stress  Anxiety level (penurunan kecemasan) (penurunan kecemasan)
Kelas 2 : Respon Skoping  Coping Observasi 1. Meningkatkan
Kode : 00146 Kriteria Hasil : 1. Gunakan pendekatan kenyamanan pasien yang
Definisi : perasaan tidak  Klien mampu yang menyenangkan bisa meminimalkan
nyaman atau kekawatiran yang mengidentifikasi dan kecemasan
samar disertai respon autonm mengungkapkan gejala 2. Nyatakan dengan jelas 2. Membantu pasien untuk
(sumber seringkali tidak cemas harapan terhadap berperilaku positif untuk
spesifik atau tidak di ketahui  Mengidentifikasi, pelaku pasien mengurangi kecemasan
oleh individu ) ; perasan takut mengungkapkan dan 3. Meningkatkan sikap
yang di sebabkan oleh menunjukan teknik untuk 3. Jelaskan semua kooperatif dan
antisipasti terhadap bahaya. mengontrol cemas prosedur dan apa yang mengurangi kecemasan
Hal ini merupakan isyarat  Vital sign dalam batas dirasakan selama dengan melibatkan pasien
kewaspadaan yang normal prosedur
memperingatkan individu  Postur tubuh, ekspresi 4. Meningkatkan
untuk bertindak menghadapi wajah, bahasa tubuh, dan kenyamanan pasien
ancaman. tingkat aktifitas sehingga bisa mnegurangi
Batasan karakteristik : menunjukan berkurangnya 4. Temani pasien untuk kecemasan
 Perilaku : kcemasan memberikan keamanan 5. Mengurangi rasa
- Penurunan dan mrngurangi takut kecemasan dan memberi

28
produktivitas rasa nyaman kepada
- Gerakan yang irelefen 5. Dorong keluarga untuk pasien.
- Gelisah menemani anak 6. Memantau derajat
- Melihat sepintas kecemasan pasien
- Insomnia 6. Identifikasi tingkat 7. Mencegah timbulnya rasa
- Kontak mata yang kecemasan kecemasan.
buruk 8. Mengetahui apa yang
- Mengekspresikan 7. Bantu pasien mengenal diharapkan pasien dari
kekawatiran karena situasi yang penyebab kecemasan.
perubahan dalam menimbulkan 9. Bisa meningkatkan
peristiwa hidup kecemasan kenyamanan dan
 Afektif : 8. Dorong pasien untuk mengurangi kecemasan
- Gelisah, distres mengungkapkan 10. Mengurangi rasa
- Kesedihan yang perasaan, ketakutan, kecemasan.
mendalam persepsi
- Ketakutan 9. Intruksikan pasien
- Perasaan tidak adekuat menggunakan teknik
- Berfokus pada diri realaksasi
sendiri

29
- Peningkatan 10. Berikan obat untuk
kewaspadaan mengurangi kecemasan
- Iritabilitas
- Rasa nyeri yang
meningkatkan ketidak
berdayaan
- Peningkatkan rasa
ketidakberdayaan yang
persistem
- Kawatir
 Fisiologis :
- Wajah tegang, tremor
tangan
- Peningktan keringat
- Peningkatan
ketegangan
- Suara bergetar
 Simpatik :
- Anoreksia

30
- Eksitasi kardiovaskuler
- Diare, mulut kering
- Wajah merah
- Jantung berdebar debar
- Peningkatan tekanan
darah
- Peningkatan denyut
nadi
- Peningkatan reflek
- Peningkatan frekuensi
pernafasan, pupil
melebar
- Kesulitan bernafas
- Fasokontriksi
superfisial
- Lemah, kedutan pada
otot
 Parasimpatik :
- Nyeri abdomen

31
- Penurunan tekanan
darah
- Penurunan denyut nadi
- Diare, mual, vertigo
- Letih, gangguan tidur
- Kesemutan pada
ekstremitas
- Sering berkemih
- Anyang anyangan
- Dorongan sering
berkemih
 Kognitif :
- Menyadari gejala
fisiologis
- Bloking fikiran, konfusi
- Penurunan lapang
persepsi
- Kesulitan
berkonsentrasi

32
- Ketakutan terhadap
konsenkuensi yang
tidak spesifik
Faktor yang Berhubungan :
 Perubahan dalam (status
ekonomi, lingkungan, status
kesehatan, pola interaksi,
fungsi peran, status peran)
 Pemajangan toksin
 Terkait keluarga
 Herediter
 Infeksi/kontaminan
interpersonal
 Penularan penyakit
interpersonal
 Krisis marurasi, krisis
situasional
 Stress, ancaman kematian

33
 Penyalagunaan zat
 Ancaman pada (status
ekonomi, lingkungan, status
kesehatan, pola interaksi,
fungsi peran, status peran,
konsep diri)
 Konflik tidak disadari
mengenai tujuan penting
hidup
 Kebutuhan yang tidak
dipenuhi

34
b. Post operasi
No Diagnosa keperawatan Tujuan dan kriteria hasil Intervensi keperawatan Rasional
1. Nyeri Akut NOC NIC Rasional
Domain : 12 (00132) Pain Level Observasi : Observasi :
Kelas : 1 Pain Control 1. Lakukan pengkajian 1. Menentukan intervensi
Comfort level nyeri secara yang akurat sesuai keluhan
Definisi :
Kriteria hasil : konprehensif termasuk pasien
Pengalaman sensori dan
Setelah dilakukan tindakan lokasi, karakteristik,
emosional tidak
keperawatan selama …x 24 durasi, frekuensi, dan
menyenangkan yang muncul kualitas
jam di harapkan
akibat kerusakan jaringan 2. Observasi reaksi
1. Klien mampu mengontrol 2. Pada beberapa kasus pasien
actual atau potensial atau yang nyeri ( tahu penyebab ketidaknyamanan
tidak memberitahukan
digambarkan sebagai nyeri) nonverbal.
ketidaknyamanan yang
kerusakan (International 2. Melaporkan bahwa nyeri dirasakan sehingga sulit
Association for the Study of berkurang dengan untuk menentukan
Pain); awitan yang tiba – tiba menejemen nyeri intervensi yang sesuai
atau lambat dari intensitas 3. Mampu mengenali nyeri
Menyatakan rasa nyaman
ringan hingga berat dengan
setelah nyeri berkurang
akhir yang dapat diantisipasi 3. Evaluasi pengalaman 3. Mengetahui pengalaman
atau diprediksi nyeri masa lampau pasien dalam penangan
BatasanKarakteristik : nyeri mandiri
20. Perubahan selera makan
21. Perubahan tekanan darah
22. Perubahan frekwensi
jantung.

35
23. Perubahan frekwensi Mandiri : Mandiri :
pernafasan. 4. Kontrol lingkungan 4. Meningkatkan rasa nyaman
24. Bukti nyeri dengan yang dapat dan mengurangi resiko
menggunakan standar mempengaruhi nyeri timbul gejala yang tidak
seperti suhu diinginkan misalnya
daftar periksa nyeri untuk
uangan,pencahayaan ansietas
pasien yang tidak dapat dan kebisingan.
mengungkapkannya. 5. Ajurkan pasien untuk 5. Mempercepat proses
25. Diaforesis banyak beristrahat penyembuhan serta
26. Dilatasi pupil mengurasi stress
27. Akspresi wajah nyeri
28. Focus menyempit HE :
HE :
29. Focus pada diri sendiri
30. Keluhan tentang intensitas Kolaborasi :
menggunakan standar Kolaborasi : Mengurangi serta
skala nyeri Kolaborasi dengan dokter
menghilankan nyeri serta
31. Keluhan tentang dalam pemberian
mempercepat proses
karakteristik nyeri dengan analgesik
penyembuhan.
menggunakan standar
instrument nyeri
32. Nyeri/perubahan aktivitas
33. Mengekspresikan perilaku
34. Perilaku distraksi
35. Perubahan selera makan
36. Putus asa

36
37. Sikap melindungi area
nyeri
38. Sikap tubuh melindungi

Faktor yang Berhubungan :


Agen cedera (mis, biologis,
zat kimia, fisik, dan pskilogis)

2. Resiko Infeksi 00004 NOC: NIC :


Domain 11 : 1. Pengendalian Risiko Observasi : Observasi :
Keamanan/Perlindungan Komunitas: Penyakit 1. Monitor tanda dan 1. Untuk mengetahui dan
Kelas 1 : Infeksi Menular gejala infeksi mengatasi masalah yang
Definisi : 2. Status Imun ditimbulkan oleh infeksi.
Rentan mengalami invasi dan 3. Keparahan Infeksi
multipikasi organisme 4. Keparahan Infeksi: Bayi Mandiri : Mandiri :
patogenik yang dapat baru lahir 1. Manajemen 1. Memantau status
menggangu kesehatan. 5. Pengendalian Risiko: Imunisai/Vaksinasi. imunisai,memfasilitasi
Faktor resiko : Penyakit Menular akses untuk memperoleh
 Kurang pengetahuan untuk Seksual (PMS). imunisasi, dan
menghindari pemajanan 6. Penyembuhan Luka memberikan imunisasi

37
patogen Primer. untuk mencegah penyakit
 Malnutrisi 7. Penyembuhan Luka: menular.
 Obesitas Sekunder 2. Perawatan sirkulasi: 2. Untuk meningkatkan
 Penyakit kronis (mis. Kriteria Hasil: Insufisiensi arteri. sirkulasi arteri
Diabetes melitus) Setelah dilakukan tindakan 3. Manajemen penyakit 3. Untuk menurunkan dan

 Prosedur invasif keperawatan selama …x 24 menular. mengelola insiden dan

 Pertahanan tubuh primer jam di harapkan : prevalensi penyakit

tidak adekuat 1. Faktor resiko infeksi menular pada populasi

- Gangguan integritas akan hilang, dibuktikan khusus.

kulit. oleh pengendalian Risiko 4. Skrining kesehatan. 4. Mendeteksi risiko atau

- Gangguan peristaltis Komunitas: Penyakit masalah kesehatan dengan

- Pecah ketuban lama menular, status imun, memanfaatkan riwayat

- Merokok Keparahan infeksi; kesehatan, dan prosedur

- Pecah ketuban dini Keparahan infeksi: Bayi lainnya.

- Pecah ketuban lambat baru Lahir; Pengendalian 5. Perawatan luka. 5. Membersihkan memanta

- Penurunan kerja siliaris Risiko: Penyakit Menular dan memfasilitasi proses


Seksual; dan penyembuhan luka yang
- Perubahan PH sekresi
Penyembuhan Luka. ditutup dengan jahitan,
- Stasis cairan tubuh
2. Pasien akan klips, atau staples.

38
 Pertahanan tubuh sekunder memperlihatkan 6. Pengendalian Infeksi. 6. Meminimalkan penyebaran
tidak adekuat. Pengendalian Risiko: dan penularan agens
- Imunosupresi Penyakit Menular infeksius.
- Leukopenia Seksual (PMS).
- Penurunan hemoglobin 7. Perlindungan Infeksi 7. Mencegah dan mendeteksi
- Supresi respons dini infeksi pada pasien
inflamasi (mis., yang beresiko
interleukin 6 [IL-6], C- 8. Perawatan luka 8. Mencegah terjadinya
reactive protein [CRP]) komplikasi pada luka dan
- Vaksinasi tidak memfasilitasi proses
adekuat penyembuhan luka.
 Pemajanan Terhadap
Patogen Lingkungan HE : HE :
Meningkat 1. Penyuluhan seks 1. Memberikan instruksi
- Terpajan pada wabah yang aman. tentang pentingnya
perlindungan seksual
selama aktivitas seksual.
2. Penyuluhan 2. Membantu individu
seksualitas. memahami dimensi

39
spesifik dan psikososial
pertumbuhan dan
perkembangan seksual.

Kolaborasi : Kolaborasi :
Kolaborasi dengan dokter Pemberian antibiotik dapat
mengenai pemberian terapi membunuh bakteri ataupun
antibiotik bila perlu. parasit sehingga mencegah
terjadinya infeksi.
3. Gangguan Rasa Nyaman NOC: NIC: Rasional
Definisi: Merasa kurang - Ansiety Observasi : Observasi :
senang, lega, dan sempurna - Fear Leavel 1. Gunakan pendekatan 1. Meningkatkan kenyamanan
dalam dimensi fisik, - Sleep Deprivation yang menenangkan pasien yang bisa
psikospiritual, lingkingan, dan - Comport, Readlines meminimalkan kecemasan
social. for Enchanced 2. Identifikasi tingkat 2. Membantu pasien untuk
Batasan karakteristik: Kriteria hasil: kecemasan berperilaku positif untuk
1. Ansietas 1. Mampu mengontrol mengurangi kecemasan
2. Menangis kecemasan 3. Pahami prespektif 3. Memahami dan megetahui
3. Gangguan pola tidur 2. Status lingkungan yang pasien terhadap situasi apa yang membuata pasien

40
4. Takut nyaman stress nyaman untuk mengurangi
5. Ketidakmampuan untuk 3. Mengontrol nyeri rasa stress yang dapat
rileks 4. Kualitas tidur dan istirahat timbul kapan saja.
6. Iritabilitas adekuat
Mandiri :
7. Merintih 5. Agresi pengendalian diri
4. Nyatakan dengan jelas
8. Melaporkan merasa dingin 6. Respon terhadap 4. Membantu pasien untuk
harapan terhadap
9. Melaporkan merasa panas pengobatan berperilaku positif untuk
pelaku pasien
10. Melaporkan perasaan tidak 7. Control gejala mengurangi kecemasan
5. Jelaskan semua
nyaman 8. Status kenyamanan 5. Meningkatkan sikap
prosedur dan apa yang
11. Melaporkan gejala distress meningkat kooperatif dan mengurangi
dirasakan selama
12. Melaporkan rasa lapar 9. Dapat mengontrol kecemasan dengan
prosedur
13. Melaporkan rasa gatal ketakutan melibatkan pasien
6. Temani pasien untuk
14. Melaporkan kurang puas 10. Support social 6. Meningkatkan kenyamanan
memberikan keamanan
dengan keadaan 11. Keinginan untuk hidup pasien sehingga bisa
dan mengurangi takut
15. Melaporkan kurang senang mnegurangi kecemasan
7. Dorong keluarga untuk
dengan situasi tersebut 7. Mengurangi rasa
menemani anak
16. Gelisah kecemasan dan memberi
17. Berkeluh kesah rasa nyaman kepada pasien.
Faktor yang berhubungan

41
1. Gejala terkait penyakit 8. Instruksikan pasien 8. Bisa meningkatkan
2. Sumber yang tidak adekuat menggunakan teknik kenyamanan dan
3. Kurang pengendalian relaksasi mengurangi kecemasan
lingkungan 9. Lakukan back / neck 9. Tindakan back / neck rub
4. Kurang privasi rub dapat mengurangi
5. Kurang kontrol situasional kecemasan dan
6. Stimulasi lingkungan yang memberikan relaksasi yang
mengganggu menyenangkan pada
7. Efek samping terkait terapi pasien.
(mis; medikasi, radiasi) 10. Dorong pasien untuk 10. Mengetahui dan memahami
mengungkapkan perasaan dan ketakutan
perasaan, ketakutan, yang dirasakan pasien
persepsi sehingga intervensi yang
akan diberikan tepat untuk
mengurangi kecemasan
pasien.
HE :
Ajarkan pasien cara untuk Memberikan informasi
mengurangi kecemasan yang dapat membantu

42
meningkatkan mengurangi dan
kenyamanan seperti teknik meningkatkan rasa nyaman
relaksasi nafas dalam pasien.
Kolaborasi :
Kolaborasi dengan dokter Mengurangi kecemasan pasien
untuk pemberian obat ketika pasien sangat terganggu
untuk mengurangi dan untuk memenuhi
kecemasan. kenyamanan pasien.

43
DAFTAR PUSTAKA

Bulechek, M. Gloria, dkk. Copyright 2016. Terjemahan Nursing Intervention


Classification (NIC) Edisi ke-6. CV Mocomedia.
Doenges Marilynn E, Rencana Asuhan Keperawatan (Pedoman Untuk
Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien), Edisi 3, Penerbit
Buku Kedikteran EGC, Tahun 2002, Hal ; 52 – 64 & 240 – 249.
Herdman, T Heather . Shigemi Kamitsuru. 2016. Diagnosis Keperawatan Definisi
dan Klasifikasi 2015-2017 Edisi 10. Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran
EGC.
Nurarif Huda, Amin. Hardhi Kusuma. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan
Berdasarkan Diagnosa Medis & NANDA NIC-NOC Jilid 1. Yogyakarta.
Penerbit Mediaction Publishing.
Wilkinson M, Judith. Nancy R. Ahern. 2015. Buku Saku Diagnosa Keperawatan
Edisi 9. Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran EGC.

44
45
46