Anda di halaman 1dari 360

PROFIL PUSKESMAS

SAWA

1
PUSKESMAS RAWAT JALAN - UGD 24
JAM

PUSKESMAS SAWA

Jalan Pulau Moyo No 63 A, Kelurahan Pedungan, Denpasar Selatan

Telp: (0361) 722475

Email :puskesmasivdensel@gmail.com

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa sehingga Profil

Puskesmas Tahun 2018 ini dapat diselesaikan. Profil ini disusun berdasarkan hasil kegiatan

pelayanan di dalam dan di luar gedung yang nantinya dapat sebagai acuan untuk menyusun

perencanaan program di tahun mendatang.

Dalam penyusunan laporan profil ini tentu masih banyak kekurangan sehingga kami

mengharapkan bimbingan dan masukkan dari Dinas Kesehatan Kab. konawe utara dan

dari Dinas Kesehatan Propinsi sultra

Akhir kata kami ucapkan terimakasih kepada seluruh staf puskesmas atas

kerjasamanya semoga Laporan Profil Puskesmas sawa ini dapat bermanfaat.

SAWA, Januari 2018


Kepala Puskesmas Sawa

( MUH RAYUNG )
NIP. 196704201997032003
DAFTAR
ISI

Halaman Judul

Kata Pengantar…………………………......................................................................... i
Daftar Isi……………………………………………………………………………..
…. ii

Daftar Tabel .......................................................................................................................iii

Daftar Grafik......................................................................................................................iv

Daftar Gambar....................................................................................................................v

Bab I : Pendahuluan…………………………………………………….……...1

1.1 Latar Belakang…………………………..…………………………1


1.2 Tujuan…………………………………………………………..…..2
1.3 Isi Ringkasan Profil…………………………………………….…..2
1.4 Sistematika Penyajian…………………………………….................3
Bab II : Gambaran Umum
Puskesmas…………………………………................4
2.1 Gambaran Umum………………………………………………......4
2.2 Perilaku penduduk…………………………………………….......10
2.3 Keadaan Lingkungan…………………………………………. ......12
Bab III : Situasi Derajat Kesehatan……………………………….......................15
3.1 Mortalitas……………………………………………………..........15

3.2 Morbiditas……………………………………………………..........20
Bab IV : Situasi Upaya Kesehatan…………………………………………….....31
4.1 Upaya Kesehatan Masyarakat Esensial…………………..….........32
4.2 Upaya Kesehatan Masyarakat Pengembangan…………...............162
4.3 Upaya Kesehatan Perorangan dan Penunjang…………..…..........182
4.4 Manajemen Puskesmas 2016…………………………………….208
Bab V : Hasil Kegiatan, Target dan Kesenjangan Program Puskesmas IV
Denpasar
Selatan Tahun 2016…………………………………………………..270

Bab VI Penutup……………………………………………………………….273
DAFTAR TABEL
Hal

Tabel 2.1 Penduduk Kelurahan Pedungan menurut kelompok umur Tahun 2016 ............. 6
Tabel 2.2 Jumlah Penduduk dan Penduduk Sasaran Kelurahan Pedungan th 2016 ........... 7
Tabel 2.3 Distribusi penduduk per banjar Tahun 2016 ...................................................... 8
Tabel 4.1 Jadwal Penyuluhan Dalam Gedung Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016
Tabel 4.2 Frekwensi Penyuluhan di Luar Gedung Tahun 2016 ......................................... 42
Tabel 4.3 Laporan Hasil Konseling di Masing-masing Klinik .......................................... 44
Tabel 4.4 Kegiatan Posyandu Balita ................................................................................... 53
Tabel 4.5 Jadwal Kegiatan Posyandu ................................................................................. 53
Tabel 4.6 Kegiatan PHBS Tahun 2016............................................................................... 61
Tabel 4.7 Data Murid TK di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ...................... 62
Tabel 4.8 Data Murid SD di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ....................... 63
Tabel 4.9 Data Murid SMP di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 .................... 64
Tabel 4.10 Data Murid SMA di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ................. 64
Tabel 4.11 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SD.............................. 65
Tabel 4.12 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SMP ........................... 66
Tabel 4.13 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SMA .......................... 66
Tabel 4.14 Anak kelas selektif yang diperiksa ................................................................... 68
Tabel 4.15 Data Sarana Air Bersih menurut jenisnya tahun 2016...................................... 70
Tabel 4.16 Data Cakupan Pemakaian Air Bersih tahun 2016 ........................................... 70
Tabel 4.17 Data inspeksi sanitasi air bersih........................................................................ 71
Table 4.18 Kualitas sumber air ........................................................................................... 71
Tabel 4.19 Data Cakupan pemakaian dan pemeriksaan jamban keluarga tahun.2016 ....... 72
Tabel 4.20 Data cakupan Pengawasan Spal tahun 2016..................................................... 72
Tabel 4.21 Data pengawasan rumah ................................................................................... 72
Tabel4.22 Pengawasan tempat umum ................................................................................ 73
Tabel 4.23 Pengawasan tempat pengelolaan makanan ....................................................... 74
Tabel 4.24 Hasil Rekapan Kunjungan Klinik Sanitasi Tahun 2016 ................................... 75
Tabel 4.25 Kunjungan ANC Tahun 2016 ........................................................................... 82
Tabel 4.26 Gambaran Cakupan Ibu Hamil Baru K1 Per Desa............................................. 83
Tabel 4.27 Gambaran Cakupan K4..................................................................................... 83
Tabel 4.28 Gambaran Cakupan Bumil Berisiko Oleh Tenaga Kesehatan........................... 83
Tabel 4.29 Gambaran Cakupan Bumil Berisiko Oleh Masyarakat .................................... 83
Tabel 4.30 Gambaran Cakupan Persalinan Per Desa ........................................................ 84
Tabel 4.31 Gambaran Cakupan Bufas Per Desa I ............................................................. 84
Tabel 4.32 Gambaran Cakupan Bufas Per Desa III ........................................................... 84
Tabel 4.33 Gambaran Penanganan Komplikasi Obstetri .................................................... 84
Tabel 4.34 Gambaran Penanganan Komplikasi Neonatal .................................................. 84
Tabel 4.35 Jadwal Kegiatan Skrining SDIDTK dan Pemberian Vitamin A Bulan
Februari 2016 ...................................................................................................................... 88
Tabel 4.36 Jadwal Kegiatan Skrining SDIDTK dan Pemberian Vitamin A
Bulan Agustus 2016………………………………………………………….... 90
Tabel 4.37 Jadwal Kegiatan SDIDTK di Posyandu 2016 .................................................. 91
Tabel 4.38 Cakupan Kunjungan Neonatus I...... ................................................................. 92
Tabel 4.39 Cakupan Kunjungan Neonatus III....…… ........................................................ 92
Tabel 4.40 Kunjungan Bayi Dan Balita Sakit 2016………………………………………. 93
Tabel 4.41 Data TK di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016… .......................... 94
Tabel 4.42 Data Cakupan SDIDTK/Kesehatan di Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016......................................................................................................... 94
Tabel 4.43 Data Cakupan SDIDTK/Kesehatan Balita di Posyandu Wilayah Puskesmas IV
DenpasarSelatan Tahun 2016 ............................................................................. 94

Tabel 4.44 Daftar SMP danSMU di wilayah Pedungan ..................................................... 99


Tabel 4.45 Data Sekolah Menengah Pertama di wilayah kerja Puskesmas IVDenpasar
Selatan Tahun 2016.......................................................................................... 100
Tabel 4.46 Data Sekolah Menengah Atas di wilayah kerja Puskesmas IVDenpasar Selatan
Tahun 2016 ......................................................................................................................... 100
Tabel 4.47 Tabel Nama Konselor Sebaya SMP, SMU dan STT di Wilayah Pedungan.…. 101
Tabel 4.48 Daftar Nama Jejaring Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja ( PKPR )
Puskesmas IV Denpasar Selatatan ..................................................................... 103
Tabel 4.49 Konseling di Klinik Remaja Puskesmas IV Densel Tahun 2016...................... 104
Tabel 4.50 Kunjungan Remaja Dalam Wilayah dan Luar Wilayah ke PuskesmasIV
Denpasar Selatan Tahun 2016............................................................................. 105
Tabel 4.51 Kunjungan Remaja dalam Wilayah Pedungan Ke PuskesmasIV Denpasar
Selatan Tahun 2016 ……………………………………………... .................... 106
Tabel 4.52 10 Besar Diagmosa Kasus Remaja yang berkunjungke Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun2016………………………………………………..................... 107
Tabel 4.53 Jadwal Pelatihan Konselor Sebaya Tahun 2016.............................................. . 108
Tabel 4.54 Jadwal Pembinaan Konselor Sebaya Tahun 2016 ............................................ 110
Tabel 4.55 Jumlah Sekehe Teruna teruni Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan ....... 111
Tabel 4.56 Jadwal Penyuluhan SMP, SMU, dan STT di Wilayah Pedungan Tahun
Tabel 4.57 Kunjungan KB Puskesmas IV Densel tahun 2016…………………………..... 113
Tabel 4.58 Kunjungan KB BPM wilayah Puskesmas IV Densel tahun 2016 .................... 114
Tabel 4.59 Jumlah Peserta KB Aktif Puskesmas IV Denpasar Selatan.............................. 115
Tabel 4.60 Jumlah Akseptor KB Nifas Puskesmas IV Densel Tahun 2016 ....................... 116
Tabel 4.61 Jumlah Akseptor KB Nifas Wilayah Kerja PuskesmasIV Denpasar Selatan
Tahun 2016......................................................................................................... 116
Tabel 4.62 Jumlah Akseptor KB Ganti Cara Puskesmas IV Densel Tahun 2016 .............. 117
Tabel 4.63 Jumlah Akseptor KB Ganti CaraWilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016......................................................................................................... 118
Tabel 4.64 Jumlah PUS dan Akseptor Gakin Tahun 2016 ................................................ 118
Tabel 4.65 Jumlah Pus 4T Dan Jumlah Akseptor 4t Tahun 2016 ...................................... 119
Tabel 4.66 Jumlah PUS Akli dan Jumlah Akseptor Akli Tahun 2016…………. .............. 119
Tabel 4.67 Tabel Efek Samping KB Tahun 2016............................................................... 120
Tabel 4.68 Jumlah Persalinan dan IUD Pasca Plasenta yang Dilayani di Ruang VK
Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 .................................................... 121
Tabel 4.69 Jumlah Peserta Papsmear, IVA dan Krioterapi Tahun 2016 ............................ 123
Tabel 4.70 Jumlah Konseling Remaja Umur 15-19 Tahun Yang Menggunakan Kb
Di Klinik Remaja Bulan Agustus-Desember 2016 ............................................ 125
Tabel 4.71 Hasil kegiatan penimbangan tahun 2016……………………………………... 127
Tabel 4.72 Pemberian Vitamin A Pada Bayi dan Balita..................................................... 129
Tabel 4.73 Hasil yang diperoleh dalam pemantauan ASI Eksklusif Tahun 2016 .............. 130
Tabel 4.74 Data Bentuk Garam .......................................................................................... 131
Tabel 4.75 Data Nama/Merk Dagang ................................................................................. 132
Tabel 4.76 Data Nomor MD/SP ......................................................................................... 132
Tabel 4.77 Data Tempat Membeli Garam .......................................................................... 132
Tabel 4.78 Data Kategori Desa ........................................................................................... 132
Tabel 4.79 Hasil Pencapaian............................................................................................... 133
Tabel 4.80 Kegiatan PMT pemulihan Tahun 2016............................................................. 134
Tabel 4.81 Jadwal Kunjungan rumah PMT Pemulihan ..................................................... 135
Tabel 4.82 Hasil Pemantauan PMT selama 3 bulan ........................................................... 135
Tabel 4.83 Pemantauan Status Gizi .................................................................................... 136
Tabel 4.84 Pemantauan status gizi yang dilaksanakan pada bulan Nopember2016 melalui
Tabel 4.85 Kegiatan Klinik Gizi tahun 2016 ..................................................................... 137
Tabel 4.86 Konseling Gizi Pasien Rawat Inap di Puskesmas IV Densel Tahun2016 ........ 137
Tabel 4.87 Gambaran Cakupan DPT 1, Folio, Campak dan HB3 Tahun 2016.................. 138
Tabel 4.88 Gambaran DO DPT , Hb1, dan Hb3 Per Desa Tahun 2016 ............................. 138
Tabel 4.89 Hasil Pemantauan Suhu lemari Es Tahun 2016................................................ 138
Tabel 4.90 Jenis Imunisasi yang ada di Puskesmas IV Denpasar Selatan.......................... 139
Tabel 4.91 Jadwal Pelaksanaan BIAS ................................................................................ 139
Tabel 4.92 Jadwal Screening & Bias CampakDi Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016......................................................................................................... 140
Tabel 4.93 Pencapaian Diare Oleh Tenaga Kesehatan Per Desa Tahun 2016 ................... 141
Tabel 4.94 Jumlah Penemuan Tersangka Suspek dan Jumlah Pemeriksaan Dahak Ulang di
Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 .................................................... 144
Tabel 4.95 Jumlah Penderita TBC di Wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan 2016 144
Tabel 4.96 Penemuan Kasus TB Per Desa Tahun 2016 ..................................................... 144
Tabel 4.97 Indikator TB Tahun 2016 ................................................................................. 145
Tabel.4.98 Klasifikasi berdasarkan adanya batuk dan atau kesukaranbernafas disertai
peningkatan frekuensi nafas sesuai umur ........................................................... 146
Tabel 4.99 Jumlah Kasus Bukan Pneumonia/Pneumonia/Pneumonia Berat Di Wilayah
Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 .......................................... 147
Tabel 4.100 Data Kasus Demam Berdarah Dengue per banjar tahun 2016 ....................... 148
Tabel 4.101 Jumlah Angka Bebas Jentik ( ABJ ) Di Kelurahan PedunganPuskesmas IV
Densel tahun 2016 .............................................................................................. 149
Tabel 4.102 Gambaran Pengambilan Sediaan Darah Malaria Di Wilayah Kerja Puskesmas
IV Denpasar Selatan Tahun 2016....................................................................... 150
Tabel 4.103 Target Cakupan Dan Hasil Pelayanan Th 2016.............................................. 150
Tabel 4.104 Daftar dan jadwal pemeriksaan anak sekolah th 2016………………………….. 151
Tabel 4.105 Kasus IMS yang ditangani di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016.... 152
Tabel 4.106 Penyuluhan IMS Pada Kelompok Berisiko………………………………….. 153
Tabel 4.107 Kunjungan UGD dengan Kasus Gigitan bersumber Bersumber Binatang..... 154
Tabel 4.108 Program Kecacingan di Banjar – Banjar Puskesmas IV Densel .................... 155
Tabel 4.109 Program Kegiatan Kecacingan di TK dan Sekolah Dasar d Puskesmas IV
Densel tahun 2016 .............................................................................................. 156
Tabel 4.110 Kejadian KLB di Puskesmas IV Densel ......................................................... 157
Tabel 4.111 Laporan SP2TP Surveliance terpadu berbasis Puskesmas ( Kasus Baru. ) yang
berpotensi wabah di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ................... 157
Tabel 4.112 Rekapitulasi Deteksi Dini Kanker Payudara dan Kanker Leher Rahim ......... 159
Tabel 4.113 Pendataan Lansia Tahun 2016 Berdasarkan Supas ........................................ 163
Tabel 4.114 Kunjungan Lansia pada Kegiatan di Posyandu Lansia Tahun 2016 ............ 164
Tabel 4.115 Kunjungan Lansia Pada Kegiatan Prolanis Tahun 2016 ................................ 165
Tabel 4.116 Data Perusahan yang dibina di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016……………………………………………………………................... 170
Tabel 4.117 Pencapaian posyandu gigi per Triwulan tahun 2016 ...................................... 171
Tabel 4.118 Jenis Penyakit Mata Yang datang di Poli Umum Puskesmas IV Densel
Tahun 2016......................................................................................................... 174
Tabel 4.119 Jenis Penyakit Telinga Yang datang ke Pol. Umum Puskesmas IV Densel
Tahun 2016......................................................................................................... 175
Tabel 4.120 Hasil Pendataan dan penjaringan masyarakat yang memiliki TOGA di wilayah
Puskesmas IV Densel ......................................................................................... 177
Tabel 4.121 Jadwal Penyuluhan Luar Gedung TOGA Tahun 2016 ................................... 178
Tabel 4.122 Jumlah Rujukan tahun 2015berdasarkan jenis Jaminan Kesehatan ............... 183
Tabel 4.123 Gambaran Pemanfaatan Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ........ 184
Tabel 4.124 Sepuluh Besar Penyakit Tahun 2016 di Puskesmas IV Denpasar Selatan .... 185
Tabel 4.125 Kunjungan Pasien Rawat Jalan Tahun 2016 .................................................. 185
Tabel 4.126 Cakupan Upaya Pelayanan Pengobatan Gigi dan Mulut ................................ 189
Tabel 4.127 Sepuluh Besar Penyakit lansia yang di layani di klinik Santun Lansia .......... 194
Tabel 4.128 Jumlah Lansia yang dilayani di Klinik Santun Lansia Tahun 2016 ............... 195
Tabel 4.129 Pasien UGD dalam tahun 2016....................................................................... 197
Tabel 4.130 Pasien akibat KDRT yang ditangani tahun 2016............................................ 199
Tabel 4.131 Pelayanan Konseling Klinik Laktasi Tahun 2016 .......................................... 201
Tabel 4.132 Status Pasien Rawat Inap Puskesmas IV Densel Tahun 2016........................ 202
Tabel 4.133 Pasien Rawat Inap Persalinan Tahun 2016.................................................... 202
Tabel 4.134 Pasien Observasi dengan diagnosa umum yang dirawat Tahun 2016 ............ 203
Tabel 4.135 Jenis Pemeriksaan Laboratorium yang dilayanai di Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun 2016…………………………………………………. ............... 205
Tabel 4.136 10 Jenis Pemakaian Obat Terbanyak Tahun 2016.......................................... 206
Tabel 4.137 Jenis Kegiatan lain yang dilaksanakan diapotik ............................................. 207
Tabel 4.138 Sarana Fasilitas Kesehatan swasta di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016……………………………………………………………. ....................... ` 210
Tabel 4.139 Sarana Fasilitas Kesehatan Swasta di Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016......................................................................................................... 210
Tabel 4.140 Gambaran Ketenagaaan di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016… 211
Tabel 4.141 Sumber Pembiayaan yang dimiliki Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016……………………………………………………………. ....................... 211
Tabel 4.142 Sumber Pendapatan yang dimiliki Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016……………………………………………………………. ....................... 212
Tabe1 4.143 Alokasi Dana Rutin Tahun 2016 APBD II Yang di Kelola Oleh Puskesmas
IV Denpasar Selatan tahun 2016…………………………… ........................... 213
Tabel 5.1 Hasil Kegiatan, Target dan Kesenjangan Program Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun
2016…………………………………………………………................. ........... 270

DAFTAR GRAFIK
Hal
Grafik 2.1 Penduduk Kelurahan Pedungan menurut Jenis Kelamin Tahun 2016 ................. 8
Grafik 2.2 Golongan Masyarakat yang rentan masalah kesehatan kelurahan Tahun 2016........ 9
Grafik 2.3 Tren persentase Rumah Tangga ber PHBS di Kelurahan Pedungan Tahun 2012
s/d 2016............................................................................................................. 10
Grafik 2.4 Persentase Posyandu di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016 ............... 11
Grafik 2.5 Persentase Rumah Sehat yang memenuhi syarat di Kelurahan Pedungan Tahun
2012 s/d 2016.................................................................................................... 12
Grafik 2.6 Persentase Rumah Bebas Jentik berdasarkan Banjar Di Kelurahan Pedungan
Tahun 2016 ....................................................................................................... 14
Grafik 3.1 Angka Kematian Bayi (AKB/1000KH) di Kelurahan Pedungan Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2012 s/d 2016............................................................ 16
Grafik 3.2 Angka Kematian Bayi (AKB) MenurutJenis Kelamin di Kelurahan Pedungan
Tahun 2016 ....................................................................................................... 16
Grafik 3.3 Angka Kematian Balita (AKABA) per 1000 KH di Kelurahan Pedungan
Tahun 2016 ...................................................................................................... 17
Grafik 3.4 Angka Kematian Balita (AKABA) per 1000 KH Di Kota Denpasar
Tahun 2012 sampai dengan Tahun 2016 .......................................................... 18
Grafik 3.5 Angka Kematian Ibu Maternal Di Kelurahan PedunganTahun 2012 s/d 2016.. 19
Grafik 3.6 Angka Kematian Ibu per 100.000 KH berdasarkan banjardi Kelurahan Pedungan
Tahun 2016........................................................................................................... 20
Grafik 3.7 Succes Rate TB di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016 ........................ 21
Grafik 3.8 Prevalensi Kasus Pneumonia Pada Balita di Kelurahan PedunganTahun 2012
s/d 2016............................................................................................................. 22
Grafik 3.9Jumlah Kasus Baru Hiv-AIDS di Kelurahan PedunganTahun 2012 s/d 2016... 23
Grafik 3.10 Jumlah Kasus IMS di Kelurahan Pedungan Tahun 2012s/d 2016 .................. 24
Grafik 3.11Jumlah Kasus Diare di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016 ................ 25
Grafik 3.12 Kasus Penyakit Kusta di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016 ............ 27
Grafik 3.13 Kasus AFP Pada Umur < 15 Tahun di Kelurahan PedunganTahun 2012 s/d
2016 .................................................................................................................. 28
Grafik 3.14 Prevalensi Penyakit Campak Pada Balita di Kelurahan PedunganTahun 2012
s/d 2016............................................................................................................ 29
Grafik 3.15 IR DBD di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016 .................................. 30
Grafik 4.1 Kunjungan bumil tahun 2016 ............................................................................ 81
Grafik 4.2 Kunjungan Bayi Sakit Di MTBS...................................................................... 92
Grafik 4.3 Kunjungan Balita Sakit Di MTBS..................................................................... 92
Grafik 4.4 Penduduk Kelurahan PedunganMenurut Jenis Kelamin Tahun 2016.............. 99
Grafik 4.5 Konseling Klinik remaja Puskesmas IV densel 2016 ....................................... 105
Grafik 4.6 Kunjungan Remaja Dalam dan Luar Wilayah ke Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun 2016 .......................................................................................... 106
Grafik 4.7 Kunjungan Remaja dalam Wilayah Pedungan Ke Puskesmas IV Denpasar
SelatanTahun 2016 ........................................................................................... 107
Grafik 4.8 Kunjungan Remaja Dalam dan Luar Wilayah ke Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun 2016 .......................................................................................... 108
Grafik 4.9 Kunjungan IMS Yang Ditangani Di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016 .................................................................................................................. 153
Grafik 4.10 Cakupan Pemeriksaan IMT dan TD Di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016 .................................................................................................................. 159
Grafik 4.11 Laporan Jumlah Kunjungan Per Bulan Di Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016 ....................................................................................................... 183
Grafik 4.12 Laporan Jumlah Rujukan Pasien berdasarkan jaminan kesehatn Di Puskesmas
IV Denpasar Selatan Tahun 2016 .................................................................... 184
Grafik 4.13 Kunjungan pasien gigi Di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 ...... 191
Grafik 4.14 Penyakit Gigi Dan Mulut BPG Puskesmas IV Denpasar SelatanTahun 2016 191
Grafik 4.15 Data Perawatan Gigi Dan Mulut BPG Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016 .................................................................................................................. 192
Grafik 4.16 Laporan Jumlah Kunjungan pasien usia >60 tahun per bulan di Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2016 .......................................................................... 194
Grafik 4.17 Laporan Gambaran Penyakit Terbanyak di Poli LansiaDi Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2016 ......................................................................... 196
Grafik 4.18 Pemeriksaan Spesimen Lab Tahun 2016......................................................... 204
DAFTAR GAMBAR
Hal
Gambar 2.1 Peta wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan................................................ 4
Gambar 2.2 Diagram Pie Golongan Masyarakat Yang Rentan Masalah Kesehatan
Kelurahan Tahun
2015....................................................................................................... ........... 7
Gambar 4.1 Penyuluhan kesehatan di Dalam Gedung Puskesmas IV Densel, di Posyandu,
PKK dan di Kantor Kelurahan .......................................................................... 46
Gambar 4.2 Penyuluhan dengan Media tradisional 1 kali setahun..................................... 48
Gambar 4.3 Penyuluhan tentang Generasi Berencana ....................................................... 48
Gambar 4.4 Penyuluhan massal tentang Cuci Tangan Pakai Sabun................................... 49
Gambar 4.5 Peragaan bersama langkah- langkah cuci tangan............................................ 49
Gambar 4.6 Penyuluhan di Sekolah.................................................................................... 50
Gambar 4.7 PENYULUHAN KELILING pada Kegiatan “MIMPI BERLIAN “( minggu
pagi bersih lingkungan).................................................................................. .................... 51
Gambar 4.8 Kegiatan Kerja Bakti di banjar Sama dan penerimaan sumbangan dari pak
lurah untuk
masyarakat............................................................................................. ........... 52
Gambar 4.9 Kegiatan Penimbangan Posyandu Balita....................................................... . 54
Gambar 4.10 Kegiatan Posyandu Lansia: Senam, penyuluhan dan pemeriksaan/
pengobatan.................................................................................. ...................... 55
Gambar 4.11 Peran serta Masyarakat kader menyiapkan PMT ; Pembinaan Posyandu dari
tim Lintas Sektoral............................................................................................ 56
Gambar 4.12 Pembinaan Kader Posyandu......................................................................... 58
Gambar 4.13 Klasifikasi Posbindu.................................................................................... . 59
Gambar 4.14 Alur Posbindu .............................................................................................. 59
Gambar 4.15 Dokumentasi pelaksanaan posbindu ............................................................ 60
Gambar 4.16 Dokumentasi sikat gigi masal ....................................................................... 69
Gambar 4.17 Dokumen Foto Pembinaan UKS diSekolah Dasar........................................ 69
Gambar 4.18 Pelatihan kader kesehatan sekolah / dokter kecil.......................................... 69
Gambar 4.19 Alur Sampah Medis....................................................................................... 78
Gambar 4.20 Dokumentasi petugas Kesling....................................................................... 79
Gambar 4.21 Dokumentasi ANC........................................................................................ 84
Gambar 4.22 Senam Ibu hamil............................................................................................ 85
Gambar 4.23 Pembinaan Program dari DinKes Propinsi .................................................... 85
Gambar 4.24 Kelas Ibu hamil Konseling awal KB MKJP Pasca salin .............................. 86
Gambar 4.25 Kemitraan Bidan Praktik Mandiri dan Pelatihan Kader ............................... 86
Gambar 4.26 Kegiatan Dalam Gedung............................................................................... 96
Gambar 4.27 Kegiatan Luar Gedung .................................................................................. 96
Gambar 4.28 Kegiatan Kesehatan Anak di Balai Banjar.................................................... 97
Gambar 4.29 Jejaring Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan........................... .. 103
Gambar 4.30 Penyuluhan dan Pembinaan Program Remaja .............................................. 108
Gambar 4.31 Dokumentasi Pembinaan PKTP .................................................................. 110
Gambar 4.32 Pembinaan Kader Sebaya STT ..................................................................... 111
Gambar 4.33 Dokumentasi Pembinaan Dokter Kecil ........................................................ 111
Gambar 4.34 Kegiatan di Klinik Remaja............................................................................ 111
Gambar 4.35 Alur penderita TBC....................................................................................... 143
Gambar 4.36 Pemeriksaan kulit rasa raba utk screening kusta di SD ............................... 151
Gambar 4.37 Alur Penatalaksanaan Kasus Gigitan Hewan Tersangka Rabies .................. 153
Gambar 4.38 Kegiatan posyandu lansia ............................................................................. 166
Gambar 4.39 Terapi tertawa pada pasien DM .................................................................... 166
Gambar 4.40 Kegiatan prolanis Puskesmas IV Denpasar .................................................. 166
Gambar 4.41 Safari Kesehatan kerjasama dengan YKI pemeriksaan mata gratis.............. 175
Gambar 4.42 Dokumentasi pembinaan Toga.....................................................................
179
Gambar 4.43 Hasil olahan TOGA binaan Puskesmas............................................. ...........
179
Gambar 4.44 Pelayanan Akupressure .................................................................................
180
Gambar 4.45 Pengukuran tingkat kebugaran...................................................................... 181
Gambar 4.46 Penilaian, Klasifikasi dan tindakan anak sakit umur 2 bulan sp 5
tahun.................................................................................................................. 189
Gambar 4.47 Fasilitas untuk lansia di Puskesmas Santun Lansia..................................... . 196
Gambar 4.48 Pemeriksaan Fisik Pasien Lansia Di Klinik Lansia Puskesmas IV Densel .. 197
Gambar 4.47 Kegiatan Posyandu Lansia........................................................................... . 193
Gambar 4.48 Terapi tertawa pada pasien diabetis militus (DM)....................................... . 193
Gambar 4.49 Alur Klinik Laktasi....................................... ................................................ 200
Gambar 4.50 Pelaksanaan klinik
laktasi.................................................................................... ..............................................
201
Gambar 4.51 Dokumentasi Rawat Inap........ ...................................................................... 203
Gambar 4.52 laboratorium ....................................................................................... .......... 205
Gambar 4.53 Alur pengelolaan obat di puskesmas............................................................. 207
Gambar 4.54 Dokumentasi pelaksanaan apotek............................................................ ..... 208
Gambar 4.55 Dokumentasi Puskemas IV Densel Tahun 2016............................................ 215
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan kesehatan juga tdak terlepas dari komitmen Indonesia sebagai warga
masyarakat dunia untuk ikut merealisasikan tercapainya Millenium Development Goals (MDGs). Di
dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
mengamanatkan bahwa pembangunan kesehatan harus ditujukan untuk meningkatkan kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat masyarakat yang setinggi-tngginya, sebagai investasi bagi
pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomis. Setiap orang
berhak atas kesehatan dan setiap orang mempunyai hak yang sama dalam memperoleh akses atas
sumber daya di bidang kesehatan.

Kesehatan adalah hak asasi manusia dan sekaligus merupakan investasi untuk mencapai
keberhasilan pembangunan bangsa. Oleh karena itu, diselenggarakan pembangunan di bidang
kesehatan secara menyeluruh dan berkesinambungan, dengan tujuan meningkatkan kesadaran,
kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tngginya. Derajat kesehatan yang rendah juga berpengaruh terhadap
rendahnya produktfitas kerja yang pada akhirnya menjadi beban masyarakat dan pemerintah.

Pembangunan Nasional di bidang kesehatan pada dasarnya ditujukan kepada semua lapisan
masyarakat. Namun pada operasionalnya ditujukan untuk golongan tertentu dan dilakukan
secara bertahap sesuai dengan skala prioritas.

VISI Puskesmas sawa adalah “mewujudkan kec sehat ” dan Misi yang ditetapkan Puskesmas
IV Denpasar Selatan untuk mencapai visi tersebut adalah sebagai berikut:

1. Menggerakkan dan memberdayakan masyarakat untuk hidup sehat.


2. Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas.
3. Membuat kelurahan sehat.
TUJUAN adalah Untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat
bagi setiap orang yg bertempat tnggal di wilayah Kelurahan Pedungan.

Upaya-upaya kesehatan untuk mencapai Visi dan Misi diatas telah dilakukan, namun
hasilnya belum optimal. Pengelolaan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perorangan dilakukan melalui sistem manajemen kesehatan yang didukung oleh sistem informasi
kesehatan agar lebih berhasil guna dan berdaya guna.

Puskesmas IV Denpasar Selatan merupakan instansi yang bertanggung jawab atas


pembangunan kesehatan di Kelurahan Pedungan Kecamatan Denpasar Selatan. Kami telah banyak
melakukan upaya-upaya kesehatan untuk mengatasi permasalahan kesehatan di Kelurahan
Pedungan. Untuk mengukur keberhasilan pembangunan kesehatan tersebut diperlukan indikator.
Indikator yang dipakai adalah Indikator Kinerja dari Standar Pelayanan Minimal bidang Kesehatan.
Agar penyelenggaraan pembangunan kesehatan, khususnya dalam melakukan kegiatan
perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, pengawasandan penilaian dapat berjalan efektf dan
efisien sangat diperlukan informasi tentang hasil pembangunan kesehatan dan pendukungnya.

Dalam rangka memenuhi kebutuhan informasi, Puskesmas IV Denpasar Selatan menyusun


Profil Kesehatan Kelurahan Pedungan Tahun 2016, yang berisi tentang situasi dan kondisi
kesehatan Kelurahan Pedungan Tahun 2016 beserta hasil dari upaya-upaya kesehatan yang telah
dilaksanakan selama tahun 2016 yang dianalisis secara sederhana dan ditampilkan dalam bentuk
tabel, peta dan grafik.

Penyusunan profil ini bertujuan untuk memberikan data dan informasi dalam rangka proses
perencanaan, pemantauan, dan mengevaluasi pencapaian hasil pembangunan kesehatan di
Kelurahan Pedungan Tahun 2016.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum

Tersedianya data atau informasi yang akurat, tepat waktu dan sesuai kebutuhan dalam
rangka meningkatkan kemampuan manajemen kesehatan secara berhasil guna dan berdayaguna.
1.2.2 Tujuan Khusus

a. Tersedianya acuan dan bahan rujukan dalam rangka pengumpulan data, pengolahan,
analisis serta pengemasan informasi;
b. Tersedianya wadah integrasi berbagai data yang telah dikumpulkan oleh berbagai sistm
pencatatan dan pelaporan di unit-unit kesehatan;
c. Memberikan analisis-analisis yang mendukung penyediaan informasi dalam menyusun
alokasi dana/anggaran program kesehatan;
d. Tersedianya bahan untuk penyusunan profil kesehatan tingkat propinsi dan nasional.

1.3 Isi Ringkasan Profil


Profil kesehatan Puskesmas IV Denpasar Selatan berisi narasi dan gambaran analisis situasi
umum dan lingkungan yang mempengaruhi kesehatan, situasi sumber daya, situasi upaya
kesehatan, situasi derajat kesehatan dan pembiayaan kesehatan. Disamping narasi juga berisi
tabel, grafik dan diagram untuk sajian distribusi frekuensi menggambarkan perkembangan atau
perbandingan pencapaian program.

1.4 Sistimatika Penyajian


Bab I. Pendahuluan

Bab ini secara ringkas menjelaskan maksud dan tujuan disusunnya profil Puskesmas IV
Denpasar Selatan. Dalam bab ini juga diuraikan secara ringkas pula isi dari Profil Puskesmas IV
Denpasar Selatan dan sistimatka penyajian.

Bab II. Gambaran Umum Puskesmas IV Denpasar Selatan


Dalam bab ini diuraikan gambaran secara umum Puskesmas IV Denpasar Selatan yang
meliput keadaan geografi, cuaca, keadaan penduduk, tngkat pendidikan penduduk, keadaan
ekonomi, serta perilaku penduduk yang terkait dengan kesehatan.

Bab III. Situasi Derajat Kesehatan


Bab ini berisi uraian tentang berbagai indikator derajat kesehatan yang mencakup
tentang angka kematan, angka harapan hidup, angka kesakitan dan status gizi masyarakat.

Bab IV. Situasi Upaya Kesehatan


Bab ini berisi uraian tentang upaya kesehatan yang tertuang pada tujuan program
pembangunan di bidang kesehatan. Gambaran upaya kesehatan yang telah diselenggarakan
meliput pelayanan kesehatan dasar, pencapaian upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit
dan upaya perbaikan gizi masyarakat serta gambaran tentang keadaan sumber daya mencakup
tentang keadaan sarana atau fasilitas kesehatan, tenaga kesehatan, dan pembiayaan kesehatan.

Bab V. Kinerja Pembangunan Kesehatan.

Bab ini menyajikan kegiatan mult sektor yang dilaksanakan dalam rangka mencapai
Kelurahan Pedungan Sehat yang dituangkan dalam Indikator Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Bidang Kesehatan.

BAB II

GAMBARAN UMUM

2.1 Gambaran Umum


2.1.1 Geograf

Puskesmas IV Denpasar Selatan, lokasinya berada di Kelurahan Pedungan tepatnya dijalan


Pulau Moyo No. 63A Pedungan, Kecamatan Denpasar Selatan, Bali. Terdiri dari 14 Banjar dengan
Luas wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah 749 ha. Jarak dan waktu tempuh ke
Puskesmas terjauh, yaitu 2 km dan waktu tempuh menuju Puskesmas 5-10 menit. Jalan yang
ditempuh ke Puskesmas dapat dilalui oleh kendaraan (transportasi cukup lancar) dan tdak ada
kendala untuk menjangkau Puskesmas tersebut. Terdapat daerah kumuh perkotaan yaitu TPA
sanggaran. Kelurahan Pedungan terletak di Kecamatan Denpasar Selatan, Batas-batas wilayah
kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan yaitu :

1. Sebelah Utara : Desa kauh Puri Kauh

2. Sebelah Selatan : Rawa-rawa/ Laut Benoa

3. Sebelah Timur : Kelurahan Sesetan

4. Sebelah Barat : Desa Pemogan

Gambar 2.1 Peta wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan


Penggunaan lahan di Kelurahan Pedungan sebagian besar dimanfaatkan sebagai
lahan kering dan sebagian kecil sebagai lahan sawah irigasi. Sementara itu luas kawasan hutan
rakyat yang ditanami Tanaman Hutan Rakyat yang meliput hutan mangrove yang
berfungsi sebagai hutan pencegah abrasi terletak di kawasan Benoa.

2.1.3 Pemerintahan

Kelurahan Pedungan terdiri dari 14 Banjar yaitu :Br. Kaja, Br. Menesa, Br. Puseh, Br.
Sama, Br. Geladag, Br. Sawah, Br. Begawan, Br. Pitik, Br. Karang Suwung, Br. Pande, Br.
Kepisah, Br. Dukuh Pesirahan, Br. Ambengan, Br. Pesanggaran.

2.1.4
Kependudukan

Berdasarkan data dari Profil Kelurahan Pedungan Jumlah penduduk di wilayah


kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan tahun 2016 adalah 19.283 jiwa dengan jumlah penduduk
Laki-laki 9641 dan Perempuan adalah 9.642. Jumlah Kepala Keluarga di wilayah kerja
Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah 5.398 dengan Jumlah penduduk lansia adalah 1.628
orang dan jumlah KK miskin yang dimiliki adalah sebanyak 48 KK. Sedangkan Umur Harapan
Hidup (UHH) penduduk Kota Denpasar tahun 2010 mencapai umur 73.01 tahun.

Tabel 2.1 Penduduk Kelurahan Pedungan Menurut Kelompok Umur Tahun


2016

Umur Laki-laki Perempuan Jumlah

0-4 789 650 1439

5-9 764 721 1485


10-14 767 749 1516

15-19 771 976 1747

20-24 793 723 1516

25-29 774 755 1529

30-34 759 771 1530

35-39 742 697 1439

40-44 796 801 1577

45-49 581 674 1255

50-54 578 585 1163

55-59 427 424 851

60-64 383 353 736

65-69 374 379 733

70 Keatas 383 384 767

Total 9641 9642 19.283


Tabel 2.2 Jumlah Penduduk dan Penduduk
Sasaran Kelurahan Pedungan Tahun 2016

KELURAHAN PEDUNGAN JUMLAH

JUMLAH PENDUDUK JUMLAH PENDUDUK 19.283

LAKI-LAKI 9.641

PEREMPUAN 9.642

KK 5.398

PENDUDUK MISKIN 48 KK

BAYI 405

ANAK BALITA 1.234

BALITA 1.639

PUS 3.278

WUS 5.206

IBU HAMIL 446

BERSALIN 471

U NIFAS 425

NEONATAL 471

BUMIL RISTI 89

BAYI RISTI 61

REMAJA 2.700

LANSIA 1.628

ANAK USIA SD 2.285

SEKOLAH SMP 2.848

SMA 65

USIA PETANI 548

PRODUKTIF PETERNAK 546

22
PERAJIN 536

PEDAGANG 213

BURUH 366

PENGUSAHA KECIL DAN


MENENGAH 1.587

PNS 702

TNI 25

POLRI 43

PENSIUNAN PNS/TNI/POLRI 139

PEG.SWASTA 5.509

PEG. KANTOR PEMERINTAH 247

LAIN-LAIN 412

Grafik 2.1 Penduduk Kelurahan Pedungan Menurut Jenis Kelamin Tahun 2016
20000 19283

18000

16000
14000

12000 Laki-laki
9338
Perempuan
10000
Total
8000

6000 4005
3001
4000
1439 1500
2000

0
0-4 5-14 15-44 45-64 >65 Jumlah

Sumber : Profil Kelurahan Pedungan

Menurut piramida penduduk di atas dapat diketahui bahwa kelompok umur terbanyak
ada pada kelompok umur yang masih produktif yaitu rentang umur antara 15-44 tahun.

23
Pada Grafik 2.1 terlihat bahwa jumlah balita adalah sebesar 7.46% dari seluruh total penduduk dan
jumlah lansia 7.78% dari seluruh total penduduk, sedangkan persentase balita dan anak anak
adalah 15.56% dari seluruh total penduduk Pedungan. Berdasarkan data ini dapat kita lihat bahwa
komposisi penduduk usia produktif (dewasa) lebih besar dibandingkan usia non produktif (anak-
anak dan usia lanjut).

Indikator pentng yang terkait dengan distribusi penduduk menurut umur yang sering
digunakan untuk mengetahui produktifitas penduduk adalah rato beban ketergantungan atau
dependency ratio. Rato beban ketergantungan adalah angka yang menyatakan perbandingan
antara banyaknya orang yang tdak produktif (umur dibawah 15 tahun dan diatas 65 tahun)
dengan banyaknya umur produktif (umur 15-64 tahun). Rato beban ketergantungan di Kelurahan
Pedungan sebesar 45, angka ini menunjukkan setiap 100 orang yang masih produktif akan
menanggung 45 orang yang belum atau sudah tidak produktif lagi.
Berikut adalah distribusi per banjar sebagai berikut :

Tabel 2.3 Distribusi Penduduk Per Banjar Tahun 2016

Nama Posyandu Jumlah KK Jumlah penduduk

Br. Pitik 436 1.517

Br. Dukuh Pesirahan 926 3.270

Br. Sawah 390 1.201

279 962
Br. Begawan
284 1.097
Br. Geladag
201 778
Br. Menesa
236 998
Br. Karang Suwung 313 1.320

Br. Kepisah 1.012 3.413

Br.
Br. Pesanggaran
Ambengan 634 1.946

Br. Pande 204 770

Br. Sama 159 741

Br. Kaja 187 748

Br. Puseh 137 522

Penyebaran penduduk pada masing-masing banjar dapat dilihat pada peta dibawah ini
yang menunjukkan bahwa kepadatan penduduk terdapat di banjar Ambengan sebanyak
3.413 jiwa dan penduduknya paling sedikit terdapat di banjar Puseh sebanyak 522 jiwa.
Untuk golongan masyarakat yang rentan masalah kesehatan di Kelurahan Pedungan
tahun 2016 antara lain masyarakat miskin 48 KK, bayi 405 jiwa, Anak balita 1.234 jiwa,
balita 1.639 jiwa, Bumil 446 jiwa, Bumil Resti 89 jiwa, Bufas 425 jiwa, Bayi resti 61 jiwa
dan lansia 1.628 jiwa, yang selanjutnya dapat dilihat pada diagram pie berikut.
Grafik 2.2 Diagram Pie Golongan Masyarakat Yang Rentan Masalah Kesehatan

Tahun 2016

Series1; BAYI;
405; 7% BAYI
Series1;
LANSIA; 1.628; ANAK BALITA
27% Series1; ANAK
BALITAB;A1L.I2
T3A4;
Series1; KK
2I1B%U HAMIL
MISKIN; 48; IBU NIFAS
Serie1s1%; BUMIL RISTI
BAYI RISTI;
61; 1% BAYI RISTI

Series1; KK MISKIN
Series1; BALIT
BUMIL RISTI; Series1; IBU LA NSIA
A; 1.639; 2 7%
Seri8e9s;12; HAMIL; 446;
%IBU NIFAS;
425;
7%
Sumber : Monografi kelurahan Pedungan 2016

2.2 Perilaku Penduduk


2.2.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

Untuk menanggulangi rumah tangga yang rawan terhadap penyakit infeksi dan
non infeksi, maka setiap rumah tangga yang ada perlu diberdayakan untuk
melaksanakan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Gambaran Perilaku Hidup Bersih

dan Sehat pada rumah tangga di Kelurahan Pedungan dalam lima tahun terakhir seperti
pada grafk di bawah ini :

26
Tahun 2012 s/d 2016

Series1; 2014; SerieSse1ri;e2s011;


52;016;
78 79 80
Series1; 2012; Series1; 2013;
60,5 61

Data pada grafk 2.3 menunjukkan bahwa selama tahun lima tahun terakhir
jumlah rumah tangga yang ber PHBS sudah cenderung mengalami peningkatan. Hal ini
sudah cukup baik mengingat peran PHBS yang begitu penting dalam membantu
menumbuhkan budaya hidup yang baik dibidang kesehatan. Pada Renstra Dinas
Kesehatan Kota dicantumkan target rumah tangga ber PHBS untuk tahun 2016 sebesar
79%. Pencapaian Puskesmas IV Denpasar Selatan tahun 2016 sebesar 80%. Walaupun
persentase rumah tangga yang ber PHBS sudah mencapai target, perlu terus digalakkan
upaya untuk meningkatkan cakupan rumah tangga ber PHBS dengan meningkatkan
pembinaan PHBS di rumah tangga dengan menggerakkan dan memberdayakan keluarga
atau anggota rumah tangga untuk hidup bersih dan sehat melalui penyuluhan baik
secara individu maupun berkelompok agar setiap orang, kelompok atau keluarga tahu,
mau dan mampu menolong diri sendiri di bidang kesehatan.
Bila kita lihat data per banjar persentase rumah tangga ber PHBS tahun 2016
tertinggi di banjar Kaja (93,3%) sedangkan terendah ada di banjar Pesanggaran (67%).

2.2.2 Aktivitas Posyandu

Posyandu merupakan salah satu upaya kesehatan bersumber daya masyarakat


(UKBM). Keberadaan posyandu sampai saat ini masih memiliki peranan yang sangat
penting dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat khususnya pada

26
golongan balita. Tingkat perkembangan posyandu di Kelurahan Pedungan dalam lima
tahun terakhir seperti pada grafk di bawah ini :

Grafk 2.4 Persentase Posyandu di Kelurahan Pedungan


Tahun 2012 s/d 2016
Purnama; 2015; 12 Purnama; 2016; 13

Purnama; 2014; 11
Purnama; 2013; 10

Purnama; 2012; 9
Mandiri
Purnama
Madya
Mandiri ; 2012; 5

Mandiri ; 2013; 4 Pratama


Mandiri ; 2014; 3
Mandiri ; 2015; 2

Mandiri ; 2016; 1

Sumber : Seksi Promkes Puskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik 2.4 di atas memperlihatkan bahwa posyandu purnama dari tahun ketahun
menunjukan peningkatan dan ini sangat baik. Dari 14 posyandu yang ada di Puskesmas IV
Denpasar Selatan seluruhnya merupakan Posyandu aktif. Untuk posyandu Mandiri dan Pratama
tdak ada di Puskesmas IV Denpasar Selatan. Lambatnya perkembangan posyandu ke arah
posyandu mandiri tdak terlepas dari kurang berperan sertanya masyarakat dalam
penyelenggaraan kegiatan posyandu terutama dalam hal dukungan dana untuk operasional
kegiatan posyandu. Saat ini dana operasional posyandu sebagian besar berasal dari bantuan
pemerintah.

2.2.3 Penyuluhan Kesehatan.

Penyuluhan kesehatan merupakan upaya untuk merubah perilaku masyarakat melalui


penyebaran informasi tentang masalah kesehatan sehingga masyarakat paham dan dapat
mencari solusi pemecahan masalah kesehatan dengan berperilaku atau mengubah perilaku ke
arah yang dapat menunjang kesehatannya. Cakupan penyuluhan di Puskesmas IV Denpasar
Selatan tahun 2016 meliput penyuluhan kelompok, penyuluhan perorangan melalui ruang
Lansia, ruang Remaja, ruang laktasi, ruang KB, klinik Sanitasi, klinik Gizi Medik, ruang ibu hamil,
senam ibu hamil, poli gigi, klinik VCT/IMS, kelompok prolanis.

2.3 Keadaan Lingkungan


Kondisi lingkungan di Kelurahan Pedungan sangat dipengaruhi oleh perilaku hidup
manusia dalam menata rumah dan alam sekitarnya. Pada tahun 2016 melakukan pemeriksaan
terhadap rumah (94%) dari 5.398 total rumah yang ada di Kelurahan Pedungan. Jumlah
Rumah yang termasuk dalam kategori sehat sebanyak 5.074 rumah (94%). Kodisi ini menurun
di bandingkan dengan data Tahun 2015. Cakupan rumah sehat menurun disebabkan krn
petugas memegang program rangkap, sehingga kurang optimal. Cakupan rumah sehat sepert
pada grafik di bawah ini :
Grafik 2.5 Persentase Rumah Sehat yang memenuhi syarat di Kelurahan Pedungan

Tahun 2012 s/d 2016

Series1; 2013; Series1; 2014;


Series1; 2012; 98,9 99,4 Series1; 2015;
98,8 98,8

Series1; 2016;
94

Sumber Program kesehatan lingkungan Puskesmas IV Den-Sel

Data pada grafik 2.5 walaupan cakupan rumah sehat menurun tetapi sudah memenuhi
target kota Denpasar selama 5 tahun terakhir artnya sudah diatas target Renstra Dikes Kota
Denpasar Tahun 2016 sebesar 85%. Ada beberapa hal yang mempengaruhi keadaan
lingkungan di Kota Denpasar, dan kegiatan yang telah dilakukan antara lain:

2.3.1 Air Bersih

Cakupan keluarga yang memiliki akses air bersih di Kelurahan Pedungan pada tahun 2016
mencapai 100%. Dengan adanya seluruh masyarakat yang sudah bisa mengakses air bersih di
Kelurahan Pedungan, diharapkan penyakit-penyakit menular melalui air (water borne desease)
dapat dicegah atau sedapat mungkin diturunkan kasusnya.

2.3.2 Jamban

Kepemilikan jamban bagi keluarga merupakan sesuatu yang vital karena dengan adanya
jamban di masing-masing rumah tangga berbagai penyakit yang penularannya melalui kotoran
manusia sepert kecacingan, diare dan sebagainya dapat dicegah sedini mungkin.Pada
dasarnya seluruh KK yang ada di Kelurahan Pedungan sudah memiliki jamban, cakupan
penduduk yang menggunakan jamban sehat telah mencapai 100%.
2.3.3 Tempat Sampah dan Pengelolaan Air Limbah

Tempat sampah dan pengeloaan air limbah di tngkat rumah tangga merupakan faktor
yang ikut berperan pentng dalam menciptakan suatu lingkungan yang sehat di tingkatan yang
paling bawah. Datayang ada menunjukkan bahwa seluruh KK di Kelurahan Pedungan sudah
memiliki tempat sampah dan pengelolaan air limbah. Pengelolaan air limbah yang termasuk
dalam kategori sehat sebesar 92% dari target yang sudah ditetapkan.
2.3.4 Tempat Pengelolaan Makanan (TPM)

Pemeriksaan terhadap tempat-tempat umum dan tempat pengelolaan makanan (TPM)


secara berkala meliput hotel, restoran atau rumah makan, pasar serta TPM lainnya.
Pemeriksaan bertujuan untuk menjamin agar tetap terjaganya kesehatan lingkungan di
tempat-tempat yang bersangkutan dan lingkungan sekitarnya. Data pada tahun 2016
menunjukkan bahwa jumlah hotel di Kelurahan Pedungan sebanyak 1 buah, pasar 3 buah,
restoran atau rumah makan sebanyak 4 buah dan TPM lainnya sebanyak 105 buah serta
warung nasi 87 buah.
Pemeriksaan kesehatan yang dilakukan pada hotel mencakup 1 buah hotel (100%) dari
1 buah hotel yang ada. Hasil pemeriksaan menunjukkan termasuk dalam kategori sehat.
Sedangkan cakupan pemeriksaan pada Tempat pengelolaan makanan (TPM) yang meliput
restoran atau rumah makan, pasar dan tempat umum pengelolaan makanan lainnya mencapai
165 buah (85.05%) dari 197 TPM yang ada. Hasil pemeriksaan menunjukkan TPM yang
termasuk dalam kategori sehat sebanyak 157 buah (95.2%) dari seluruh TPM yang diperiksa.
Disamping pemeriksaan terhadap TPM tersebut juga dilaksanakan pembinaan terhadap
insttusi meliput sarana kesehatan, sarana pendidikan, sarana ibadah dan perkantoran.
Pembinaan pada sarana pendidikan mencakup 20 sarana pendidikan (100%) dari 20 sarana
pendidikan yang ada (TK,SD,SMP,SMA), pembinaan pada sarana ibadah mencakup 7 buah
tempat ibadah (100%) dari sarana ibadah yang ada.
Dalam rangka pencegahan terhadap DBD, di Kota Denpasar telah dilakukan pengamatan
jentk secara berkala. Pemeriksaan dilakukan pada 78.254 rumah/bangunan dari 5.777
rumah/bangunan yang ada (100%). Hasilnya menunjukkan bahwa yang termasuk dalam
kategori rumah/bangunan bebas jentk sebanyak rumah/bangunan (97.44%). Sedangkan
sisanya 2.6% dalam kategori tdak bebas jentk yang dikhawatrkan dapat menimbulkan KLB
Demam Berdarah Dengue di Kelurahan Pedungan. Kondisi lingkungan yang tidak memenuhi
syarat kesehatan dan banyak barang tidak terpakai berserakan dapat mengakibatkan genangan
air terutama pada musim hujan. Genangan air ini dapat menjadi tempat berkembangbiaknya
nyamuk penyebar penyakit sepert DBD. Untuk itu perlu upaya yang lebih keras lagi dari
petugas maupun seluruh komponen masyarakat agar seluruh rumah/bangunan yang ada
bebas dari jentk. Cakupan rumah/bangunan bebas jentk menurut banjar di Kelurahan
Pedungan sepert pada grafik berikut :
Grafik 2.6 Persentase Rumah Bebas Jentik berdasarkan Banjar

Di Kelurahan Pedungan Tahun 2016


99,69
100 98,83
98,13 98,82
99 97,79 97,8 98,07
98 97,49 96,65 97,15
96,07 96,0696,12
97 95,57
96
95
94
93

Sumber Program DBD Puskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik di atas menunjukkan bahwa rumah/bangunan bebas jentk tertinggi
berada di banjar Menesa. Secara umum cakupan angka bebas jentk di Kelurahan Pedungan
sudah mencapai 97,44%. Cakupan ini sudah melampaui target yang ditetapkan yaitu sebesar
95%.
BAB III

SITUASI DERAJAT KESEHATAN

Dalam menilai derajat kesehatan masyarakat, terdapat beberapa indikator yang dapat
digunakan, sepert kondisi morbiditas, mortalitas dan status Gizi. Derajat kesehatan masyarakat
dipengaruhi oleh mult faktor. Faktor kesehatan sepert pelayanan kesehatan dan ketersediaan
sarana dan prasarana kesehatan sangat menentukan derajat kesehatan masyarakat. Faktor lain
diluar kesehatan yang tak kalah pentng berperan dalam peningkatan derajat kesehatan
masyarakat adalah keadaan sosial ekonomi, pendidikan, lingkungan social, keturunan dan faktor
lainnya (Depkes, 2010). Pada bagian ini derajat kesehatan masyarakat di Kelurahan Pedunganakan
digambarkan melalui Angka Kematan Bayi (AKB), Angka Kematan Balita (AKABA), Angka Kematan
Ibu (AKI) dan angka morbiditas beberapa penyakit yang ada di Kelurahan Pedungan.

3.1 Mortalitas
Angka kematian yang terjadi pada kurun waktu dan tempat tertentu dikenal dengan
mortalitas (Depkes, 2010). Mortalitas selain dapat menggambarkan keadaan dan derajat
kesehatan masyarakat suatu wilayah dapat juga digunakan sebagai dasar perencanaan di
bidang kesehatan. Tingkat kematian secara umum sangat berhubungan erat dengan tingkat
kesakitan. Sebab-sebab kematian ada yang dapat diketahui secara langsung dan tidak
langsung. Beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat mortalitas dan morbiditas adalah
sosial ekonomi, pendapatan perkapita, pendidikan, perilaku hidup sehat, lingkungan, upaya
kesehatan dan fertilitas.

3.1.1 Angka Kematian Bayi (AKB)

Jumlah kematian penduduk yang berusia di bawah satu tahun per 1000 kelahiran hidup
pada tahun tertentu disuatu daerah disebut Angka Kematan Bayi (AKB). AKB merupakan indikator
yang sangat berguna untuk mengetahui status kesehatan anak khususnya bayi dan dapat
mencerminkan tngkat kesehatan ibu, kondisi kesehatan lingkungan secara umum, status
kesehatan penduduk secara keseluruhan serta tingkat perkembangan sosial ekonomi masyarakat.

Beberapa hal yang dapat mempengaruhi AKB secara umum adalah tngkat kesakitan dan
status gizi, kesehatan ibu waktu hamil dan proses penanganan persalinan. Gangguan perinatal
merupakan salah satu dari sekian faktor yang mempengaruhi kondisi kesehatan ibu selama hamil
yang mempengaruhi perkembangan fungsi dan organ janin.
Grafik 3.1 Angka Kematan Bayi (AKB/1000KH) di Kelurahan Pedungan

Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2012 s/d 2016

AKI per
100.000 KH;
2014; 1

AKI per AKI per AKI per


100.000 KH;100.000 KH; 100.000 KH;
2012; 0 2013; 0 2016; 0

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anakPuskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik di atas menunjukkan bahwa Angka Kematan Bayi (AKB) di Kelurahan
Pedungan Puskesmas IV Denpasar Selatan dalam lima tahun terakhir sejak tahun 2012 s/d 2016
ada satu kematan disebabkan oleh kelainan jantung, rendahnya AKB tidak terlepas dari
pemerataan pelayanan kesehatan berikut fasilitasnya, dekatnya masyarakat terhadap akses
layanan kesehatan, meningkatnya pendapatan masyarakat serta perbaikan gizi yang dapat
meningkatkan daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit.

Grafik 3.2 Angka Kematan Bayi (AKB) Menurut

Jenis Kelamin di Kelurahan Pedungan Tahun 2016

Sama Kaja Puse Men Gela Sawa Bega Pitk Kepis Pand Kara Duku Amb Pesa
H esa dag h wan ah e ng h P enga ngga
Swg n ran
l 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
p 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anakPuskesmas IV Denpasar Selatan


Gambar diatas menunjukkan tdak ada angka kematian bayi di Kelurahan Pedungan pad
atahun 2016. Renstra Dinas Kesehatan Kota Denpasar mencantumkan target kematan bayi 24 per
1000 kelahiran hidup. Angka Kematan Bayi di Kota Denpasar (0,7/1000 Kelahiran Hidup) sudah
dibawah target dan ini menunjukan bahwa pelayanan kesehatan bagi bayi di Kota Denpasar sudah
baik karena petugas dan sarana kesehatan sudah menjangkau seluruh wilayah desa/kelurahan
yang ada di Kota Denpasar.

3.1.2 Angka Kematian Balita (AKABA)


AKABA adalah jumlah anak yang dilahirkan pada tahun tertentu dan meninggal sebelum
mencapai usia 5 tahun dan dinyatakan per 1000 kelahiran hidup. Angka kematian balita dihitung
dengan menjumlahkan kematan bayi dengan kematan balita. Berdasarkan pedoman MDGs
disebutkan bahwa nilai normatf >140 tnggi, 71-140 tinggi, 20-40 sedang dan <20 rendah. AKABA
menggambarkan tngkat permasalahan kesehatan anak-anak dan faktor-faktor lain yang
berpengaruh terhadap kesehatan anak balita sepert gizi, sanitasi, penyakit infeksi dan kecelakaan.
Angka Kematan Balita (AKABA) di Kelurahan Pedungan sepert pada grafik di bawah ini :

Grafik 3.3 Angka Kematan Balita (AKABA) per 1000 KH

di Kelurahan Pedungan Tahun 2016

Sam Kaja Duk Gela Pitk Kara Amb Pesa Bega Saw Pan Men Puse Kepi
a uh dag ng enga ngga wan ah de esa h sah
Pesir Suw n ran
aha ung
n
Laki-laki 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Perempuan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anak Puskesmas IV Denpasar Selatan

Pola grafik kematan Balita di Kelurahan Pedungan pada tahun 2016 tdak ada kematan
anak balita (anak usia 11-59 bulan ).
Grafik 3.4 Angka Kematan Balita (AKABA) per 1000 KH

Di Kota Denpasar Tahun 2012 sampai dengan Tahun 2016

Series1; 2011; Series1; 2012; Series1; 2013; 5;


0 0
SerSieesr1ie;s210;1240;1 0 0 0

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anak Puskesmas IV Denpasar Selatan

Secara Nasional ditetapkan AKABA sebesar 40/1000 KH. Pada tahun 2016 tdak terdapat
kematan balita di kelurahan Pedungan, maka ini sudah lebih rendah dari target nasional.
Rendahnya angka kematian balita (AKABA) di Kelurahan Pedungan wilayah kerja Puskesmas IV
Denpasar Selatan disebabkan karena baiknya gizi balita, rendahnya faktor risiko yang
mengakibatkan kematan bagi balita, perilaku orang tua dalam pemberian gizi anak cukup baik
serta peranan dari petugas kesehatan dalam memberikan pelayanan kesehatan.

3.1.3 Angka Kematian Ibu Maternal (AKI)

Angka kematian ibu (AKI) adalah banyaknya wanita yang meninggal pada tahun tertentu
dengan penyabab kematian yang terkait gangguan kehamilan atau penanganannya (tdak
termasuk kecelakaan atau kasus insidentl) selama kehamilan, melahirkan dan masa nifas (42 hari
setelah melahirkan) tanpa memperhitungkan lama kehamilan per 100.000 kelahiran hidup.
Indikator ini secara langsung digunakan untuk memonitor kematan terkait kehamilan.

Angka Kematian Ibu Maternal berguna untuk menggambarkan tngkat kesadaran perilaku
hidup sehat, status gizi, kesehatan ibu, kondisi kesehatan lingkungan, tngkat pelayanan kesehatan
terutama untuk ibu hamil, waktu melahirkan dan masa nifas.Keberhasilan pembangunan sektor
kesehatan senantasa menggunakan indikator AKB dan AKI sebagai indikator utamanya.Angka
kematan ibu maternal di Kelurahan Pedungan dalam lima tahun terakhir sebagaimana terlihat
pada grafik di bawah ini :

Grafik 3.5Angka Kematan Ibu Maternal Di Kelurahan Pedungan


Tahun 2012 s/d 2016

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anak Puskesmas IV Denpasar Selatan

Pada grafik diatas terlihat ada 1 kematan ibu di wilayah Pedungan yang disebabkan oleh
pneumonia. Angka Kematian Ibu Maternal di Kelurahan Pedungan tahun 2016 sudah lebih rendah
dari target Rensra Dinas Kesehatan Kota Denpasar tahun 2016. Bila terjadi kematan Ibu maka
akan dilaksanakan Perinatal (AMP) untuk mengetahui akar permasalahan penyebab kematan,
juga akan dilaksanakan pembelajaran kasus yang mengakibatkan kematan ibu tersebut. Serta
strategi kedepannya yang akan diambil untuk mengatasi hal ini adalah selain melibatkan lintas
sektor dan lintas program agar ikut bersama - sama memantau ibu hamil, melahirkan dan masa
setelah melahirkan dengan gerakan sayang ibu di harapkan Angka Kematan Ibu (AKI) dan Angka
Kematan Bayi di Kelurahan Pedungan dapat di tekan.

Di Tingkat banjar yang ada di Kelurahan Pedungan, Angka Kematan Ibu ada 1 di banjar
Menesa, bila dilihat dari distribusinya di 14 banjar sepert terlihat pada grafik di bawah ini :

Grafik 3.6 Angka Kematan Ibu per 100.000 KH berdasarkan banjar

di Kelurahan PedunganTahun 2016


1
1
0,9
0,8
0,7
0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
0

Sumber: Program Kesehatan Ibu dan anakPuskesmas IV Denpasar Selatan


Data pada grafik 3.6 menunjukkan bahwa kematian maternal berdasarkan banjar di
Kelurahan Pedungan Tahun 2016 adalah satu. Secara umum Angka Kematan Ibu di Kelurahan
Pedungan pada tahun 2016 masih dibawah target Nasional (125 per 100.000 KH) maupun target
tngkat Propinsi Bali (100 per 100.000 KH), dan bila dibandingkan dengan target Renstra Dinas
Kesehatan Kota Denpasar (72 per 100.000 KH), maka AKI per 100.000 Kelahiran Hidup di
Kelurahan Pedungan berada di bawah target yang telah ditetapkan. Ini menunjukkan bahwa
kwalitas pelayanan kesehatan pada ibu hamil di Kelurahan Pedungan cukup baik. Disamping itu
pula akses terhadap sarana pelayanan sangat mudah karena penyebarannya hampir merata di
wilayah seluruh Kelurahan Pedungan.

3.1.4 Umur Harapan Hidup (UHH)

Derajat kesehatan dan kualitas hidup masyarakat juga dapat dilihat dari nilai Umur Harapan
Hidup (UHH). UHH juga merupakan indikator Indeks keberhasilan Pembangunan Manusia.
Meningkatnya mutu pelayanan kesehatan dapat dilihat dari peningkatan UHH. Umur Harapan
Hidup penduduk Kota Denpasar tahun 2010 berdasarkan data BPS sebesar 73,01 tahun. Angka ini
lebih tnggi dari UHH Propinsi Bali berdasarkan kajian Bali Sehat 2005 oleh BPS sebesar 72,4 tahun
untuk semua jenis kelamin dan lebih tnggi dari proyeksi UHH nasional tahun 2007 yang tertulis
dalam Profil Kesehatan Indonesia yaitu sebesar 68,7 tahun.

3.2 Morbiditas
Angka kesakitan baik insiden maupun prevalen dari suatu penyakit disebut morbiditas.
Morbiditas menggambarkan kejadian penyakit dalam suatu populasi pada kurun waktu tertentu
dan berperan dalam penilaian terhadap derajat kesehatan masyarakat.

3.2.1 Penyakit Menular

a. TB Paru
Penyakit TB Paru merupakan penyakit re emerging masih terus ditemukan di Provinsi Bali.
Secara nasional TB Paru merupakan penyakit tropis yang sangat erat kaitannya dengan
kemiskinan. TB Paru merupakan penyakit yang masih tnggi angka kejadiannya bahkan merupakan
yang tertnggi ketiga di dunia. MDGs menetapkan penyakit TB Paru sebagai salah satu target
penyakit yang harus diturunkan selain HIV AIDS dan Malaria. Hasil pengobatan penderita TB Paru
dipakai indikator succses rate, dimana indikator ini dapat dievaluasi setahun kemudian setelah
penderita ditemukan dan diobat.Sukses rate akan meningkat bila pasien TB Paru dapat
menyelesaikan pengobatan dengan baik tanpa atau dengan pemeriksaan dahak. Pada tahun 2016
angka sukses rate sebesar 100%

Gambaran penyakit TB Paru di Kelurahan Pedungan sepert terlihat pada grafik dibawah ini :
Grafik 3.7 Succes Rate TB di Kelurahan Pedungan Tahun 2012 s/d 2016

120

100

80

60

40

20

0
2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program TB Puskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik 3.7 di atas menunjukkan bahwa sucses rate kasus TB Paru di
Kelurahan Pedungan dalam kurun waktu lima tahun terakhir telah 100%. Prevalensi TB Paru
pada tahun 2016 sebesar 64 per 100.000 penduduk, dengan jumlah kematan akibat TB Paru
tdak ada. Angka penemuan kasus TB Paru tahun 2016 sebesar 75%. Penemuan angka ini
disebabkan karena semakin tingginya derajat kesehatan masyarakat sehingga semakin sedikit
kasus yang bisa terdeteksi di masyarakat.
Meskipun sucses rate kasus TB Paru di Kelurahan Pedungan dalam kurun waktu lima
tahun terakhir telah 100%. Namun upaya untuk menurunkan Case Rate dan meningkatkan
Success Rate terus harus dilakukan dengan cara meningkatkan sosialisasi penanggulangan TB
Paru sesuai manajemen DOTS melalui jejaring internal maupun eksternal rumah sakit serta
sektor terkait lainnya. Disamping meningkatkan jangkauan pelayanan, upaya yang tidak kalah
pentng dan perlu dilakukan dalam rangka penanggulangan penyakit TB Paru adalah
meningkatkan kesehatan lingkungan serta perilaku hidup bersih dan sehat di masyarakat.
Kasus TB Paru sangat dipengaruhi oleh kepadatan penduduk dan kemiskinan, karena
penularan TB Paru adalah melalui kontak langsung dengan penderita. Status gizi juga
mempengaruhi kasus TB Paru terutama angka kesembuhannya, dengan status gizi yang baik
penderita TB Paru akan lebih cepat pulih.

b. Pneumonia
Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah penyakit infeksi akut yang menyerang
pernapasan mulai dari hidung hingga alveoli. Penyakit ISPA yang menjadi masalah dan masuk
dalam program penanggulangan penyakit adalah pneumonia karena merupakan salah satu
penyebab kematan anak. Pneumonia adalah infeksi akut yang menyerang jaringan paru
(alveoli). Infeksi ini bisa disebabkan oleh bakteri, jamur, virus atau kecelakaan karena
menghirup cairan atau bahan kimia. Populasi rentan yang terserang pneumonia adalah anak
umur < 2 tahun. Penemuan dan tatalaksana kasus adalah salah satu kegiatan program
penanggulangan.
Jumlah kasus pneumonia pada balita yang berobat di Puskesmas IV Denpasar Selatan
dalam lima tahun terakhir sepert terlihat pada grafik di bawah ini :

Grafik 3.8 Prevalensi Kasus Pneumonia Pada Balita di Kelurahan Pedungan


Tahun 2012 s/d 2016

70 65

60

50

40

30 25
19
17
20
10
10

0
2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program PneumoniaPuskesmas IV Denpasar Selatan

Penderita pneumonia yang ditemukan dan ditangani di Puskesmas IV Denpasar Selatan


terlihat terjadi peningkatan kasus sebanyak 65 kasus di tahun 2016. Namun tetap perlu diterus
ditngkatkan upaya penemuan penderita penemonia terutama pada Balita sehingga segera dapat
ditangani. Pneumonia pada balita lebih banyak disebabkan karena faktor sepert kurang gizi, status
imunisasi yang tdak lengkap, terlalu sering membedung anak, kurang diberikan ASI, riwayat
penyakit kronis pada orang tua bayi atau balita, sanitasi lingkungan tempat tinggal yang kurang
memenuhi syarat kesehatan, orang tua perokok dan lain sebagainya. Upaya yang telah dilakukan
untuk menanggulangi kasus pneumonia pada bayi atau balita adalah menghilangkan faktor
penyebab itu sendiri melalui peningkatan status gizi bayi/balita, peningkatan perilaku hidup bersih
dan sehat (PHBS), peningkatan sanitasi lingkungan tempat tnggal serta peningkatan status
imunisasi bayi atau balita.

c. Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Aquired Immuno Deficiency Syndrome (AIDS)
HIV/AIDs merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh infeksi virus Human
Immunodefciency Virus yang menyerang system kekebalan tubuh penderitanya sehingga
penderita mengalami penurunan ketahanan tubuh sehingga sangat mudah terinfeksi berbagai
macam penyakit yang lain.Sebelum memasuki fase AIDS, penderita terlebih dahulu dinyatakan
sebagai HIV positf. HIV positf dapat diketahui dengan 3 cara yaitu VCT, dan zero survey. Sejak
tahun 2014 telah dibuka klinik VCT di Puskesmas IV Denpasar Selatan dan sejak saat itu
ditemukan kasus HIV positif melalui pemeriksaan rapid test. Pada Tahun 2016 ditemukan
sebanyak 28 orang.

Grafik 3.9 Jumlah Kasus Baru HIV-AIDS di Kelurahan Pedungan

Tahun 2012 s/d 2016


30 28

25
21
20
17

15

10

5
0 0
0
2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program HIV-AIDS Puskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik 3.9 di atas menunjukkan bahwa dalam kurun waktu 10 bulan sejak
klinik VCT mulai dibuka jumlah kasus baru HIV-AIDS berjumlah 21 orang. Selanjutnya tahun
2015 jumlah kasus HIV menurun menjadi 17 kasus dan tahun 2016 terdapat 28 kasus. Upaya-
upaya yang telah dilakukan untuk menanggulangi penyebaran kasus HIV-AIDS di Kelurahan
Pedungan adalah dengan melakukan penyuluhan kelompok di posyandu, banjar, pertemuan
lintas sektoral di kelurahan dan penyuluhan di dalam gedung. Disamping itu juga bersama
Dinas Kesehatan Kota Denpasar bekerja sama dengan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA)
Kecamatan Denpasar Selatan secara aktf melaksanakan penyuluhan atau KIE ke tempat-
tempat kerja atau perusahaan terutama yang termasuk dalam kategori resiko tinggi sepert
café dan spa. Tujuan penyuluhan atau KIE tersebut adalah agar kelompok berisiko tersebut
mau datang ke Klinik VCT untuk memeriksakan diri secara berkala dan melakukan
perlindungan diri dan mengadakan penyuluhan tentang HIV melalui media tradisional yaitu
bondres.

d. Infeksi Menular Seksual (IMS)


IMS merupakan jenis penyakit yang dapat ditularkan melalui hubungan sexual dengan
orang yang mengidap IMS. Gambaran kasus IMS di Kelurahan Pedungan dalam lima tahun
terakhir sepert pada grafik di bawah ini:
Grafik 3.10 Jumlah Kasus IMS di Kelurahan Pedungan
Tahun 2012 s/d 2016

160
147
140

120 114

100
87
78
80
57
60

40

20

0
2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program IMSPuskesmas IV Denpasar Selatan

Sejak Desember 2015, Puskesmas IV Denpasar Selatan menambah 1 layanan lagi yaitu klinik
IMS sehingga diagnose IMS ditegakkan berdasarkan hasil laboratorium dan jumlah kasus IMS pada
tahun 2016 sebanyak 57 kasus. Penyakit IMS merupakan masalah kesehatan yang cukup pentng
karena IMS merupakan salah satu pencetus timbulnya kasus HIV-AIDS di masyarakat. Upaya yang
dilakukan untuk mencegah dan mengurangi penularan penyakit menular seksual (PMS), termasuk
dampak sosialnya, maka Puskesmas IV Denpasar Selatan telah melakukan (1) Penyuluhan/KIE
kepada masyarakat umum, anak sekolah/remaja maupun kelompok resiko tnggi, (2) Penemuan
dan Pengobatan, dan (3) Melakukan konseling.

e. Diare

Diare dapat didefinisikan sebagai kejadian buang air besar berair lebih dari tiga kali namun
tidak berdarah dalam 24 jam, bila disertai dengan darah disebut disentri. CFR diare secara
nasional adalah 2,48% sedangkan di Kota Denpasar CFR nya 0. Penyakit diare masih
merupakan masalah kesehatan di Kota Denpasar, karena IR nya cukup tinggi. Penyakit
gastroenterits lain sepert diare berdarah dan tifus perut klinis juga termasuk ke dalam
sepuluh besar penyakit baik di Puskesmas maupun catatan rawat inap di rumah sakit.
Meskipun jumlah kasus diare cukup tinggi, namun angka kematannya relatve rendah.
Serangan penyakit yang bersifat akut mendorong penderitanya untuk segera mencari
pengobatan ke pelayanan kesehatan. Dalam perjalanan alamiahnya sebagian besar penderita
sembuh sempurna.
Angka kesakitan akibat diare yang dilayani di Puskesmas IV Denpasar Selatan dalam
lima tahun terakhir sepert pada grafik di bawah ini :
Grafik 3.11 Jumlah Kasus Diare di Kelurahan Pedungan

Tahun 2012 s/d 2016

1400

1200

1000

800

600

400

200

0
2012 2013 2014 2015 2016
Kasus 1156 762 428 1032 750

Sumber Pemegang Program DiarePuskesmas IV Denpasar Selatan

Telah terjadi penurunan kasus diare di tahun 2016 sebanyak 750 kasus diare. Gejala
diare yang terkesan ringan dan dapat diobat sendiri oleh penderitanya menyebabkan
penderita enggan mendatangi sarana pelayanan kesehatan. Penanggulangan diare
dittkberatkan pada penanganan penderita untuk mencegah kematan dan promosi kesehatan
tentang hiegyne sanitasi dan makanan untuk mencegah Kejadian Luar Biasa (KLB). Upaya yang
dilakukan oleh jajaran kesehatan baik oleh Puskesmas maupun dinas kesehatan adalah
meningkatkan penyuluhan kesehatan kepada masyarakat, kaporitsasi air minum dan
peningkatan sanitasi lingkungan.

f. Malaria

Angka kesakitan malaria untuk Jawa dan Bali diukur dengan Annual Parasite Rate Incidence
(API).Pada tahun 2016 tidak terdapat kasus penyakit malaria positif dari hasil pemeriksan
secara klinis terhadap 0 sampel darah di Puskesmas IV Denpasar Selatan karena tidak
ada keluhan pasien yang mengarah pada keluhan malaria .Penyakit malaria bukan
merupakan penyakit endemis tetapi merupakan kasus-kasus import dari penduduk yang
berasal dari daerah endemis malaria atau orang Bali khususnya yang berasal dari Kota
Denpasar yang pernah tinggal di daerah endemis malaria sepert NTT, Maluku dan Papua.

g. Kusta
Kusta adalah penyakit kulit infeksi yang disebabkan oleh mycobacterium leprae. Bila
penyakit kusta tdak ditangani maka dapat menjadi progresif menyebabkan kerusakan
permanen pada kulit, saraf, mata dan anggota gerak. Strategi global WHO menetapkan
indicator eliminasi kusta adalah angka penemuan penderita/ new case detection rate (NCDR).
Dengan NCDR 0,1 per 10.000 penduduk berart Denpasar sudah dapat dikatagorikan sebagai
daerah rendah kusta dengan mengacu pada indicator pusat bahwa daerah dengan NCDR 0,50
per 10.000 penduduk sudah dapat dikatakan sebagai daerah rendah kusta.
Gambaran Penyakit kusta dalam lima tahun terakhir sepert pada grafik di bawah
ini :

Grafik 3.12 Kasus Penyakit Kusta di Kelurahan Pedungan


Tahun 2012 s/d 2016

2,5

1,5

0,5

0
2012 2013 2014 2015 2016
Kasus 2 2 0 0 0

Sumber Pemegang Program Kusta Puskesmas IV Denpasar Selatan

Keberhasilan penanganan kasus kusta di Kelurahan Pedungan tdak terlepas dari upaya
intensif dari dinas kesehatan, Puskesmas dan jajarannya serta adanya kemauan penderita
untuk sembuh dari penyakit kusta. Kasus kusta sampai dengan tahun 2016 di Kelurahan
Pedungan sudah bisa ditekan menjadi < 1 per 10.000 penduduk. Indikator yang dipakai dalam
menilai keberhasilan program kusta adalah angka proporsi cacat tngkat II (cacat yang dapat
dilihat oleh mata). Angka ini dapat dipakai untuk menilai kinerja petugas, bila angka proporsi
kecacatan tngkat II tnggi berart terjadi keterlambatan penemuan penderita akibat
rendahnya kinerja petugas dan rendahnya pengetahuan masyarakat tentang tanda/gejala
penyakit kusta. Di Kelurahan Pedungan cacat tngkat II tidak diketemukan, ini berart kinerja
petugas sudah baik.
Indikator lain yang dipakai menilai keberhasilan program adalah adanya penderita anak
diantara kasus baru, yang mengindikasikan bahwa masih terjadi penularan kasus di
masyarakat. Proporsi kasus anak di Kota Denpasar sebesar 0%. Dalam lima tahun terakhir
prevalensi kusta tdak mengalami penurunan yang signifikan, akan tetapi masih berada pada
posisi eliminasi kusta.

3.2.2 Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I)

Untuk mencegah supaya tdak terjadi kasus penyakit ada beberapa langkah yang dapat
dilakukan. Salah satunya adalah dengan imunisasi. Beberapa penyakit yang dapat dicegah dengan
imunisasi antara lain:

a. Tetanus Neonatorum
Tetanus neonatorum (TN) disebabkan oleh basil Clostridium tetani, yang masuk ke
tubuh melalui luka. Penyakit ini dapat menginfeksi bayi baru lahir apabila pemotongan tali
pusat tdak dilakukan dengan steril. Pada tahun 2016 di Kelurahan Pedungan tdak ditemukan
kejadian tetanus neonatorum.

b. Poliomyelits dan Acute Flaccid Paralysis (AFP)/ Lumpuh Layuh Akut


Penyakit poliomyelits merupakan salah satu penyakit yang dapat dicegah dengan
imunisasi. Penyebab penyakit tersebut adalah virus polio yang menyerang system syaraf
hingga penderita mengalami kelumpuhan. Kelompok umur 0-3 tahun merupakan kelompok
umur yang paling sering diserang penyakit ini, dengan gejala demam, lelah, sakit kepala, mual,
kaku di leher dan sakit di tungkai dan lengan.
AFP merupakan kondisi abnormal ketka seseorang mengalami penurunan kekuatan
otot tanpa penyebab yang jelas dan kemudian berakhir dengan kelumpuhan. Ditjen PP&PL
Kementrian Kesehatan RI menetapkan indicator surveilans AFP yaitu ditemukannya Non Polio
AFP Rate minimal sebesar 2/100.000 anak usia < 15 tahun. Hasil surveilens aktf pada tahun
2012 s/d 2016 di Kelurahan Pedungan sepert pada grafik di bawah ini :

Grafik 3.13 Kasus AFP Pada Umur < 15 Tahun di Kelurahan Pedungan
Tahun 2012 s/d 2016
1
0,9
0,8
0,7
0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
0 0 0 0 0 0
2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program Surveilans Puskesmas IV Denpasar Selatan

Data pada grafik 3.13 di atas menunjukkan selama lima tahun terakhir kejadian AFP
tetap dapat dipertahankan yaitu nol anak < 15 tahun. Non Polio AFP Rate di Kelurahan
Pedungan tahun 2016 adalah sebesar nol anak < 15 tahun. Hal ini menunjukkan kinerja
surveilans AFP di Puskesmas IV Denpasar Selatan sudah baik.

c. Campak
Penyakit campak adalah penyakit akut yang mudah menular baik pada balita, anak-anak
maupun orang dewasa yang disebabkan oleh virus campak. Penularan campak dapat terjadi
melalui udara yang terkontaminasi dan secret orang yang terinfeksi. Dalam lima tahun terakhir
penyakit campak pada balita sepert pada grafik di bawah ini :
Grafik 3.14 Prevalensi Penyakit Campak Pada Balita di Kelurahan Pedungan

Tahun 2012 s/d 2016


1
0,9
0,8
0,7
0,6
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
0 0 0 0 0
0 2012 2013 2014 2015 2016

Sumber Pemegang Program Surveilans Puskesmas IV Denpasar Selatan

Prevalensi penyakit campak di masyarakat dalam lima tahun terakhir sudah bisa
ditekan. Pada tahun 2012 sampai dengan tahun 2016 di Kelurahan Pedungan tdak ditemukan
kejadian campak. Keberhasilan menekan kasus campak tdak terlepas dari pelaksanaan
imunisasi campak secara rutn baik di tngkat Puskesmas dan sarana kesehatan lainnya,
penyediaan sarana vaksin yang sudah memadai, tenaga yang mencukupi serta kesadaran
masyarakat untuk mendapatkan imunisasi campak bagi bayi/balitanya.

3.2.3 Penyakit berpotensi KLB/Wabah


a. Demam Berdarah Dengue (DBD)
Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Dengue dan
ditularkan oleh vector nyamuk aedes aegypty. Indonesia merupakan negara tropis yang secara
umum mempunyai risiko terjangkit penyakit DBD, karena vektor penyebabnya yaitu nyamuk Aedes
aegypti tersebar luas di kawasan pemukiman maupun tempat-tempat umum, kecuali wilayah yang
terletak pada ketnggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut. Serangan penyakit DBD
berimplikasi luas terhadap kerugian material dan moral berupa biaya rumah sakit dan pengobatan
pasien, kehilangan produktvitas kerja dan yang paling fatal adalah kehilangan nyawa. Perjalanan
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) cepat dan dapat mengakibatkan kematan dalam waktu
singkat. Penyakit ini merupakan penyakit menular yang sering menimbulkan kejadian luar biasa
(KLB) di Indonesia.

Kelurahan Pedungan merupakan daerah endemis DBD baik tngkat desanya maupun
kecamatan, karena selama lima tahun berturut – turut selalu dilaporkan adanya kasus DBD. Untuk
daerah endemis kriteria kejadian luar biasa (KLB) DBD adalah terjadinya satu kematan akibat DBD
dan terjadinya peningkatan kasus secara bermakna 2 kali lipat dari periode sebelumnya
Jumlah kasus DBD pada tahun 2016 adalah 57 kasus dan ada 1 kasus Kematan akibat DBD
pada tahun 2016 (CFR=1.7%). Incidence rate DBD pada tahun 2016 adalah 295 per 100.000
penduduk. Target IR untuk kota Denpasar adalah 215/100.000 penduduk, namun pencapaian di
tahun 2016 adalah 434/100.000 penduduk dan mendapat ranking nomer 7 se Bali. Hal ini
membuktikan bahwa pada tahun 2016 kasus DBD meningkat di seluruh wilayah Indonesia.

Grafik 3.15 IR DBD per 100.000 penduduk di Kelurahan Pedungan

Tahun 2012 s/d 2016

Series1;
2014; 350 Series1;
2016; 295
Series1;
2013; 271

Series1; Series1;
2012; 103 2015; 114

Sumber : Pemegang Program SurveilansDBD Puskesmas IV Denpasar Selatan

Tiga hal pentng dalam upaya pemberantasan DBD adalah 1) Peningkatan surveilans
penyakit dan surveilans vektor, 2) diagnosis dini dan pengobatan dini, 3) peningkatan upaya
pemberantasan vektor penular penyakit DBD. Upaya pemberantasan vektor yang dilaksanakan
di Kelurahan Pedunganadalah melalui pemberantasan sarang nyamuk (PSN) melalui 3M plus
(Menguras,menutup dan mengubur) plus menabur larvasida. Indikator yang dapat digunakan
untuk mengukur tngkat keberhasilan pelaksanaan PSN adalah angka bebas jentik (ABJ). Tahun
2016 ABJ Kelurahan Pedungan adalah sebesar 97.44%.

Tingginya kasus DBD di di Kelurahan Pedungan disebabkan oleh lingkungan dengan tngkat sanitasi
yang kurang memadai, tngkat kepadatan penduduk serta tngkat kepadatan populasi nyamuk aedes
aegypty yang tnggi, serta masih rendahnya peran serta masyarakat dalam pemberantasan sarang
nyamuk. Berbagai upaya telah diambil Pemerintah Kota Denpasar untuk menanggulangi penyakit
Demam Berdarah di masyarakat, diantaranya adalah melalui Fogging massal maupun fokus,
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) melalui program 3 M plus, penyuluhan Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat serta peningkatan sanitasi lingkungan, self jumant untuk murid SD kelas 3, 4, 5
SDN 7 Pedungan dan self jumantik masyarakat yg difokuskan di banjar Sama.

Disamping melalui upaya tersebut di atas, Pemerintah Kota Denpasar melalui Dinas Kesehatan Kota
Denpasar secara rutn melaksanakan Lomba Kebersihan Lingkungan dan Pemberantasan Sarang
Nyamuk serentak di seluruh wilayah Kota Denpasar. Lomba ini merupakan upaya yang sifatnya
promotf/preventf dan sekaligus sebagai motivator bagi masyarakat agar berperan aktf dalam
memberantas penyakit Demam Berdarah Dengue melalui peningkatan kebersihan lingkungan
masing-masing rumah tangga.Kebijakan lain yang telah ditempuh pemerintah Kota Denpasar dalam
upaya menurunkan IR DBD adalah dengan mengangkat 14 petugas Juru Pemantau Jentk
(jumantk) yang ditempatkan di masing – masing banjar serta 1 orang koordinator Jumantk
yang ditempatkan Kelurahan, dimana setiap hari mereka melaksanakan pemantauan jentk
ke rumah – rumah penduduk. Berbagai upaya yang telah dilakukan diharapkan dapat menurunkan
kasus DBD dan kejadian luar biasa yang lebih besar dapat dicegah.

b. Rabies
Denpasar merupakan daerah tertular rabies. Rabies merupakan penyakit dengan CFR
yang sangat tnggi, yang disebabkan oleh infeksi virus rabies yang ditularkan melalui gigitan
hewan sepert anjing, kucing, kera yang di dalam tubuhnya mengandung virus rabies. Pada
tahun 2016 di Kelurahan Pedungan tdak ada kasus rabies .

c. Keracunan Makanan
Sampai tahun 2016 di Kelurahan Pedungan belum pernah ada kejadian keracunan
makanan.
BAB IV

SITUASI UPAYA KESEHATAN

Salah satu langkah pentng dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan kepada


masyarakat adalah upaya pelayanan kesehatan dasar. Pelayanan kesehatan dasar yang
dilaksanakan secara tepat diharapkan dapat mengatasi sebagian besar masalah kesehatan yang
terjadi di masyarakat. Pelayanan kesehatan dasar yang dilaksanakan di Puskesmas IV Denpasar
Selatan adalah:

I. Upaya Kesehatan Masyarakat


adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta yg
mempunyai daya ungkit tinggi untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Program
tersebut terdiri dari :

1. Upaya Kesehatan Masyarakat Essensial


a. Upaya Promosi Kesehatan.
b. Upaya Kesehatan
Lingkungan. c. Upaya KIA dan
KB
d. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat.
e. Upaya Pencegahan Pengendalian Penyakit ( P2)
f. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat.
2. Upaya Kesehatan Masyarakat Pengembangan
a. Kesehatan Lansia
b. Kesehatan Jiwa
c. Kesehatan Indera
d. Pelayanan Kesehatan Tradisional Komplementer
e. Kesehatan Olah raga
f. Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
g. Upaya Kesehatan Kerja

II. Upaya Kesehatan Perorangan dan Penunjang (Farmasi dan Laboratorium)


adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di
pasien yang berkunjung ke puskesmas, antara lain:

a. Rawat Jalan
1. Poli umum
2. Poli lansia
3. Poli gigi

4. Ruang tindakan
5. Laboratorium

6. Ruang KIA
7. Ruang KB
8. Ruang imunisasi
9. Klinik VCT/IMS
10.Ruang remaja
11.Ruang konsultasi sanitasi
12.Ruang konsultasi gizi
13.Ruang TB
b. Rawat Inap
c. Farmasi
d. Laboratorium

III. Jejaring
1. Puskesmas keliling
2. Bidan dan dokter praktek mandiri

4.1 UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT ESENSIAL


4.1.1 UPAYA PROMOSI KESEHATAN

Kegiatan yang dilakukan :

1. Merencanakan penyuluhan dan membuat jadwal integrasi lintas program


2. Pelaksanaan Penyuluhan dalam gedung dan luar gedung
3. Penyuluhan pada keluarga/ pasien risiko tinggi berintegrasi dengan Perkesmas
4. Melaksanakan PHBS di Puskesmas dan di Kelurahan Pedungan ( Sekolah, rumah tangga,
tempat umum)
5. Sosialisasi dan pembinaan kepada Jumantk, kader posyandu, TOMA, UKS
6. Pembinaan Desa Siaga
7. Pembinaan GSI Kelurahan.

4.1.1.1 Penyuluhan Kesehatan Masyarakat

- Dalam rangka mencapai Denpasar Sehat maka kegiatan promosi Kesehatan harus
ditngkatkan dengan cara melengkapi materi penyuluhan untuk pasien, masyarakat dan
Kader. Materi penyuluhan dengan berbagai topik kesehatan bisa berupa leaflet, lembar
balik, film, Power Point dan poster
- Penyuluhan dilakukan didalam gedung dan diluar gedung.
- Setap tahun sekali mengadakan penyuhan dengan mengundang Media Tradisional yaitu
Bondres/topeng

a. Penyuluhan Dan Konseling Didalam Gedung


Dilaksanakan di klinik Sanitasi, Klinik MTBS, klinik Gizi, klinik remaja, klinik cempaka dan
klinik Laktasi, pojok oralit dan diruang tunggu melalui leaflet, lembar balik, DVD/VCD dan kaset.

a. Bahan penyuluhan dan alat peraga tersedia (leaflet, poster, majalah dinding, lembar
balik,DVD/VCD)
b. Petugas penyuluh adalah para medis yang pada saat tersebut terjadwal.
c. Warta Puskesmas adalah kliping berita/info kesehatan yang dikumpulkan dari
majalah/Koran yang diganti setiap minggu dan diarsipkan.
d. Penyuluhan dengan media poster didinding/tembok agar mudah dibaca oleh pengunjung.

KLINIK PENDUKUNG UNTUK PROMOSI DAN PREVENTIF DALAM GEDUNG :

1. Klinik Remaja : menerima rujukan dari poli umum, poli KIA (hamil) dan memberikan
penyuluhan/konseling kesehatan Reproduksi Remaja pada,Napsa/berhent merokok,
Kehamilan Tidak Diinginkan (KTD). Menerima konseling/remaja datang/telpone/sms dari
Sekehe Teruna teruni (STT) banjar, Siswa SD Kelas 5-6 dan siswa SLTP & SLTA.
2. Klinik MTBS : menerima pasien dan melakukan pemeriksaan, konsul dokter dan nasehat
untuk ibu dan keluarga anak balita yang sakit agar melakukan nasehat sesuai dengan
diagnosa penyakit dan anjuran dokter.
3. Klinik Sanitasi : menerima rujukan dari poli umum/poli lansia/ poli MTBS dan memberikan
penyuluhan/konseling kesehatan pada masyarakat sehat ataupun sakit tentang air bersih,
jamban sehat,rumah sehat,kantn sehat, makanan jajanan dengan zat pewarna,pemakaian
kaporit, dan penyakit akibat lingkungan yang tdak sehat sepert (kecacingan, diare, demam
berdarah, chikungunya, demam tipoid dan penyakit kulit)
4. Klinik Gizi Medik : menerima rujukan dari poli umum/poli lansia/ poli MTBS,
laboratorium dan KIA dan memberikan penyuluhan/konseling kepada masyarakat/
pasien yang risiko tnggi dalam bidang gizi.
5. Klinik Laktasi : menerima rujukan dari poli KIA (hamil), Rawat inap (Ruang nifas),
Imunisasi dan poli umum atau langsung dan memberikan penyuluhan dan konseling
masalah menyusui dan makanan ibu menyusui dan ASI Ekslusif.

6. Klinik Konseling KB : menerima rujukan dari poli umum dan KIA atau langsung dan
memberikan konseling pra pemilihan metode kontrasepsi, sebelum melahirkan dan setelah
persalinan atau bergant cara dan yang ada efek samping/ komplikasi.
7. Klinik VCT dan IMS : Menerima rujukan dari poli KIA, Umum, dan UGD. Memberi konseling
tentang pmeriksaan IMS dan HIV/AIDS( pre test dan post tes).
Disamping itu Puskesmas juga telah melaksanakan konseling untuk penderita yang
dicurigai mengidap TBC, Konseling terhadap kekerasan terhadap perempuan dan anak, Konseling
obat serta konseling pengobatan tradisional (Pojok Batra).

b. Penyuluhan Di Luar Gedung


Dilaksanakan di posyandu, sekolah, pertemuan /rapat di kelurahan/kecamatan, saat
ada
Safari kesehatan dan mobil keliling. Terjadwal lengkap dengan Notulen, daftar hadir dan

RTL

Jadwal penyuluhan sebagai berikut :

Tabel 4.1 Jadwal Penyuluhan Dalam Gedung Puskesmas IV Denpasar SelatanTahun 2016
No Waktu Materi Penyuluhan Petugas
Pelaksanaan

1. 06-01-2016 Kes Ibu Hamil ( P4K,,tanda2 bahaya dr. Ari Widayani


kemamilan,Persalinan ol nakes)

2. 08-01-2016 Kes Ibu Hamil (gizi,ASI EX,senam Luh Suarniat


hamil), Brain Booster

3. 10-01-2016 Kes Anak (manfaat menimbang Rina Netty D


Balita,tumbuh kembang ,Imunisasi
dasar,),Sosialisasi Vitamin A

4. 13-01-2016 Kes Anak(gizi buruk,dan gizi Rina Netty D


lebih,batuk dan diare)

5. 15-01-2016 Kes Lingkungan (Jamban sehat, air Kusumakert


limbah, pemilahan dan pengolahan
sampah)

6. 17-01-2016 Kes Lingkungan(air bersih,PSN) Gd Budiartawan

7. 20-01-2016 DBD+ Chikungunya dr. Ni Md Mujihariat

8. 22-01-2016 Diare (Tanda,gejala,penanganan) Sagung Mirah

9. 24-01-2016 Ispa/Pneumonia, bahaya merokok Pt Patmawati


di dalam rumah

10. 27-01-2016 TBC dan penyakit paru lainnya Kd Sutni

11. 29-01-2016 Flu Burung dan rabies Gd Budiartawan

12. 31-01-2016 Kesehatan Lansia (Gizi Ariantni


lansia,Osteoporosis)
13. 03-02-2016 Kusta Ariantni

14. 05-02-2016 Kes Mata (katarak dan penyakit IA Made Toya


mata lainnya),Sosialisasi Vitamin A

15. 07-02-2016 Kes Jiwa dan Kekerasan terhadap dr. Ni Md Mujihariat


perempuan dan anak

16. 10-02-2016 Peencegahan Ca. Servic dan ca Rika Parwat


payudara(IVA,Pap smear,)

17. 12-02-2016 Gizi ibu hamil, Manfaat Tablet Besi, Eka Sasih
Asi Eksklusif

18. 14-02-2016 Manfaat dan sosialisasi bulan Vit A Eka Sasih


dan Kesehatan Mata

19. 17-02-2016 PHBS, cuci tangan dengan sabun, Setani


Kebersihan diri,bahaya merokok
didalam di dalam rumah

20. 21-02-2016 Narkoba/Napsa,KTR,pentngnya Miyuliat


berolahraga teratur

21. 24-02-2016 IMS, HIV/Aids dan penyiraman dr. Ni Md Mujihariat


layon ODHA

22. 26-02-2016 Kes Reproduksi Remaja,GenRe Setani

23. 28-02-2016 P3K,cuci tangan dengan sabun, Kes Luh Darmadi


Gigi dan Mulut

24. 03-03-2016 Diare (Tanda,gejala,penanganan) Sagung Mirah


dan DBD

25. 05-03-2016 Ariantni


Kesehatan Jiwa Bagi Ibu Hamil dan
Menyusui

26. 07-03-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Kdk Wirawan


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur
dan DBD

27. 10-03-2016 Sosialisasi JKBM danJKN dan DBD dr.Gst Ngurah Purnama

28. 12-03-2016 KB MKJP dan IVA dr. Ari Widayani

29. 14-03-2016 Makanan Ibu menyusui,Bayi&Balita Eka Sasih


30. 17-03-2016 Gizi seimbang,gizi buruk, gizi lebih Eka Sasih
Garam Beryodium Dan DBD

31. 19-03-2016 Penyakit aklibat lingkungan ( Eka Suryantni


Typoid, kecacingan) dan DBD

32. 24-03-2016 Penyakit menular akibat Virus: Gd Budiartawan


Parotts,Varisela,Konjungtivits dan
DBD

33. 26-03-2016 Penanganan awal luka bakar dan Eka Suryantni


gigitan anjing dan DBD

34. 28-03-2016 Manfaat Makan Buah dan Sayur eka sasih

35. 31-03-2016 Kes Ibu Hamil ( P4K,,tanda2 bahaya dr. Ari Widayani
kemamilan,Persalinan ol nakes),

36. 02-04-2016 Kes Ibu Hamil (gizi,ASI EX,senam Luh Suarniat


hamil),Brain Booster

37. 04-04-2016 Kes Anak (manfaat menimbang Rina Netty D


Balita,tumbuh kembang ,Imunisasi
dasar,)

38. 07-04-2016 Kes Anak(gizi buruk,dan gizi Rina Netty D


lebih,batuk dan diare)dan DBD

39. 09-04-2016 Kes Lingkungan (Jamban sehat, air Kusumakert


limbah, pemilahan dan pengolahan
sampah)

40. 11-04-2016 Kes Lingkungan(air bersih,PSN) Gd Budiartawan

52
41. 14-04-2016 DBD+ Chikungunya dr. Ni Md Mujihariat

42. 16-04-2016 Diare Sagung Mirah


(Tanda,gejala,penanganan)dan DBD

43. 18-04-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Kdk Wirawan


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur

44. 21-04-2016 Kesehatan Jiwa Bagi Ibu Hamil dan Ariantni


Menyusui

45. 23-04-2016 Sosialisasi JKBM danJKN dr.Gst Ngurah Purnama

46. 25-04-2016 Togadan manfaat makan sayur dan Eka Sasih


buah

47. 28-04-2016 KB MKJP dan IVA dr. Ari Widayani

48. 5-04-2016 Ispa/Pneumonia, bahaya merokok Pt Patmawati


di dalam rumah

49. 28-04-2016 TBC dan penyakit paru lainnya Kd Sutni

50. 30-04-2016 Flu Burung dan rabies dan DBD Gd Budiartawan

51. 05-05-2016 Gizi ibu hamil, Manfaat Tablet Besi, Eka Sasih
Asi Eksklusif

52. 09-05-2016 Kesehatan Lansia ( Gizi Lansia), Ariantni


osteoporosis

53. 12-05-2016 Kes Mata (katarak dan penyakit IA Made Toya


mata lainnya)

54. 19-05-2016 Kes Jiwa dan Kekerasan terhadap dr. Ni Md Mujihariat


perempuan dan anak

55. 21-05-2016 Peencegahan Ca. Servic dan ca Rika Parwat


payudara(IVA,Pap smear,)

56. 23-05-2016 Kusta Ariantni

57. 26-05-2016 Kesehatan Jiwa Pada Ibu Hamil dan Ariantni


Menyusui

58. 28-05-2016 Setani


PHBS, cuci tangan dengan sabun,
Kebersihan diri,bahaya merokok
didalam di dalam rumah ,

59. 30-05-2016 Narkoba/Napsa,KTR,pentngnya dr. Kd WIrawan


berolahraga teratur

60. 04-06-2016 IMS, HIV/Aids dan penyiraman Sagung Mirah


layon ODHA

61. 06-06-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Ari Widayani


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur

62. 09-06-2016 P3K,cuci tangan dengan sabun, Kes Luh Darmadi


Gigi dan Mulut

63. 11-06-2016 Kesehatan Remaja(Kespro dan Setani


Genre)

64. 13-06-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Kdk Wirawan


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur

65. 16-06-2016 KB MKJP,IVA,PAP Smear dr.ARI Widayani

66. 18-06-2016 Sosialisasi JKBM danJKN dr.Gst Ngurah Purnama

67. 20-06-2016 Togadan manfaat makan sayur dan Eka Sasih


buah

68. 23-06-2016 Makanan Ibu menyusui,Bayi&Balita Eka Sasih

69. 25-06-2016 Gizi seimbang,gizi buruk, gizi lebih Eka Sasih


Garam Beryodium

70. 27-06-2016 DBD+ Chikungunya dr. Ni Md Mujihariat

71. 30-06-2016 Penyakit aklibat lingkungan ( Eka Suryantni


Typoid,kecacingan)

72. 02-07-2016 Penyakit menular akibat Virus: Gd Budiartawan


Parotts,Varisela,Konjungtivits

73. 04-07-2016 Penanganan awal luka bakar dan Eka Suryantni


gigitan anjing
74. 07-07-2016 Manfaat Vitamin A dan sosialisasi Eka Sasih
BUlan Vitamin A

75. 09-07-2016 Kes Ibu Hamil ( P4K,,tanda2 bahaya dr. Ari Widayani
kemamilan,Persalinan ol nakes)

76. 11-07-2016 Kes Ibu Hamil (gizi,ASI EX,senam Luh Suarniat


hamil)

77. 23-07-2016 Kes Anak (manfaat menimbang Rina Netty D


Balita,tumbuh kembang ,Imunisasi
dasar,)

78. 28-07-2016 Kes Anak(gizi buruk,dan gizi Rina Netty D


lebih,batuk dan diare)

79. 30-07-2016 Kes Lingkungan (Jamban sehat, air Kusumakert


limbah, pemilahan dan pengolahan
sampah)

80. 04-08-2016 Kes Lingkungan(air bersih,PSN) Gd Budiartawan

81. 06-08-2016 DBD+ Chikungunya dan Sosialisasi dr. Ni Md Mujihariat


Vitamin A

82. 08-08-2016 Diare (Tanda,gejala,penanganan) Sagung Mirah

83. 11-08-2016 Ispa/Pneumonia, bahaya merokok Pt Patmawati


di dalam rumah

84. 13-08-2016 TBC dan penyakit paru lainnya Kd Sutni

85. 15-08-2016 Flu Burung dan rabies Gd Budiartawan

86. 18-08-2016 Kesehatan Lansia (Gizi Ariantni


lansia,Osteoporosis)

87. 20-08-2016 Kusta Ariantni

88. 22-08-2016 Kes Mata (katarak dan penyakit IA Made Toya


mata lainnya) soaialisai Vitamin A

89. 25-08-2016 Kes Jiwa dan Kekerasan terhadap dr. Ni Md Mujihariat


perempuan dan anak

90. 27-08-2016 Rika Parwat


Peencegahan Ca. Servic dan ca
payudara(IVA,Pap smear,)

91. 29-08-2016 Gizi ibu hamil, Manfaat Tablet Besi, Eka Sasih
Asi Eksklusif

92. 01-09-2016 Kesehatan Jiwa Pada Ibu Hamil dan Ariantni


Menyusui

93. 03-09-2016 PHBS, cuci tangan dengan sabun, Setani


Kebersihan diri,bahaya merokok
didalam di dalam rumah

94. 05-09-2016 Narkoba/Napsa,KTR,pentngnya Miyuliat


berolahraga teratur

95. 08-09-2016 IMS, HIV/Aids dan penyiraman dr. Ni Md Mujihariat


layon ODHA

96. 10-09-2016 Kes Reproduksi Remaja,GenRe Setani

97. 12-09-2016 P3K,cuci tangan dengan sabun, Kes Luh Darmadi


Gigi dan Mulut

98. 15-09-2016 Kesehatan Jiwa Pada Ibu Hamil dan Ariantni


Menyusui

99. 17-09-2016 KB MKJP,PAP smear,IVA Rika Parwat

100. 19-09-2016 Togadan manfaat makan sayur dan Eka Sasih


buah

101. 22-09-2016 Sosialisasi JKBM danJKN dr.Gst Ngurah Purnama

102. 26-09-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Kdk Wirawan


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur

103. 29-09-2016 Makanan Ibu menyusui,Bayi&Balita Eka Sasih

104. 01-10-2016 Gizi seimbang,gizi buruk, gizi lebih Eka Sasih


Garam Beryodium

105. 03-10-2016 Penyakit aklibat lingkungan ( Eka Suryantni


Typoid,kecacingan)

106. 06-10-2016 Gd Budiartawan


Penyakit menular akibat Virus:
Parotts,Varisela,Konjungtivits

107. 08-10-2016 Imunisasi dasar serta sosialisasi BIAS Alit Kusumayant


DT dan Campak

108. 10-10-2016 Penanganan awal luka bakar dan Eka Suryantni


gigitan anjing

109. 13-10-2016 Kes Ibu Hamil ( P4K,,tanda2 bahaya dr. Ari Widayani
kemamilan,Persalinan ol nakes)

110. 15-10-2016 Kes Ibu Hamil (gizi,ASI EX,senam Luh Suarniat


hamil)

111. 17-10-2016 Kes Anak (manfaat menimbang Rina Netty D


Balita,tumbuh kembang ,Imunisasi
dasar,)

112. 20-10-2016 Kes Anak(gizi buruk,dan gizi Rina Netty D


lebih,batuk dan diare)

113. 22-10-2016 Kes Lingkungan (Jamban sehat, air Kusumakert


limbah, pemilahan dan pengolahan
sampah)

114. 24-10-2016 Kes Lingkungan(air bersih,PSN) Gd Budiartawan

115. 27-10-2016 DBD+ Chikungunya dr. Ni Md Mujihariat

116. 29-10-2016 Diare (Tanda,gejala,penanganan) Sagung Mirah

117. 31-10-2016 Ispa/Pneumonia, bahaya merokok Pt Patmawati


di dalam rumah

118. 03-11-2016 TBC dan penyakit paru lainnya Kd Sutni

119. 05-11-2016 Flu Burung dan rabies Gd Budiartawan

120. 07-11-2016 Kesehatan Lansia (Gizi Ariantni


lansia,Osteoporosis)

121. 10-11-2016 Kusta Ariantni

122. 12-11-2016 Kes Mata (katarak dan penyakit IA Made Toya


mata lainnya)

123. 14-11-2016 dr. Ni Md Mujihariat


Kes Jiwa dan Kekerasan terhadap
perempuan dan anak

124. 17-11-2016 Peencegahan Ca. Servic dan ca Rika Parwat


payudara(IVA,Pap smear,)

125. 19-11-2016 Gizi ibu hamil, Manfaat Tablet Besi, Eka Sasih
Asi Eksklusif

126. 21-11-2016 Kesehatan Mata IA Made Toya

127. 24-11-2016 PHBS, cuci tangan dengan sabun, Setani


Kebersihan diri,bahaya merokok
didalam di dalam rumah

128. 26-11-2016 Narkoba/Napsa,KTR,pentngnya Miyuliat


berolahraga teratur

129. 01-12-2016 IMS, HIV/Aids dan penyiraman dr. Ni Md Mujihariat


layon ODHA

130. 03-12-2016 Kes Reproduksi Remaja,GenRe Setani

131. 05-12-2016 , P3K,cuci tangan dengan sabun, Kes Luh Darmadi


Gigi dan Mulut

132. 08-12-2016 Kesehatan JIwa Pada Ibu Hamil dan Ariantni


Menyusui

133. 10-12-2016 makanan Ibu Hamil dan Menyusui Eka Sasih

134. 12-12-2016 Togadan manfaat makan sayur dan Eka Sasih


buah

135. 15-12-2016 Sosialisasi JKBM danJKN dr.Gst Ngurah Purnama

136. 17-12-2016 KB MKJP dan IVA dr. Ari Widayani

137. 19-12-2016 Penyakit Tidak Menular dr. Kdk Wirawan


(HT,DM,Stroke,AS
Urat,kolesterol),olah raga teratur

138. 22-12-2016 Gizi seimbang,gizi buruk, gizi lebih Eka Sasih


Garam Beryodium

139. 26-12-2016 Penyakit aklibat lingkungan ( Eka Suryantni


Typoid,kecacingan)

140. 29-12-2016 Penyakit menular akibat Virus: Gd Budiartawan


Parotts,Varisela,Konjungtivits
FREKWENSI PENYULUHAN KESEHATAN PER BULAN TAHUN 2016

Tabel 4.2 : Frekwensi Penyuluhan Kesehatan di luar Gedung Puskesmas IV Denpasar Selatan
Tahun 2016

NO PROGRAM BULAN JML

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Kes Ibu Hamil ( P4K,tanda2 bahaya


1 kemamilan,Persalinan ol nakes) 15 14 29

Kes Ibu Hamil (gizi,ASI EX,senam


2 hamil) 14 15 29

Kes Anak (manfaat menimbang


Balita,tumbuh kembang ,Imunisasi
3 dasar,) 14 13 27

Kes Anak(gizi buruk,dan gizi


4 lebih,batuk dan diare) 14 1 1 14 30

Kes Lingkungan (Jamban sehat, air


limbah, pemilahan dan pengolahan
5 sampah) 14 1 1 1 14 5 1 37

6 Kes Lingkungan(air bersih,PSN) 14 1 1 1 14 13 44

7 DBD+ Chikungunya 1 14 1 4 8 2 2 14 14 60

8 Diare (Tanda,gejala,penanganan) 14 14 28

Ispa/Pneumonia, bahaya merokok 14 14 28


9 di dalam rumah

10 TBC dan penyakit paru lainnya 14 14 28

11 Flu Burung dan rabies 1 14 14 29

Kesehatan Lansia (Gizi 1 14 1 1 14


12 lansia,Osteoporosis) 31

13 Kusta 14 14 28

Kes Mata (katarak dan penyakit 24 23 1 48


14 mata lainnya)

60
Kes Jiwa dan Kekerasan terhadap 7 8 14 7 36
15 perempuan dan anak

Peencegahan Ca. Servic dan ca 14 2 14 8 4 42


16 payudara(IVA,Pap smear,)

Gizi ibu hamil, Manfaat Tablet Besi, 24 24 48


17 Asi Eksklusif

Manfaat dan sosialisasi bulan Vit A 10 14 10 14 48


18 dan Kesehatan Mata

PHBS, cuci tangan dengan sabun, 2 7 2 2 2 1 2 7 2 4 7 2 40


Kebersihan diri,bahaya merokok
19 didalam di dalam rumah ,

Narkoba/Napsa,KTR,pentngnya 7 3 7 2 19
20 berolahraga teratur

IMS, HIV/Aids dan penyiraman 7 1 1 2 9 1 1 22


21 layon ODHA

22 Kes Reproduksi Remaja,GenRe 6 6 4 10 1 1 28

Dokter Kecil, P3K,cuci tangan 7 7


23 dengan sabun, Kes Gigi dan Mulut

24 UKK,(PHBS,PAK,Anemia) 3 2 2 2 3 3 2 17

Penyakit Tidak Menular 14 2 1 1 1 14 1 1 1 1 37


(HT,DM,Stroke,AS
25 Urat,kolesterol),olah raga teratur

Togadan manfaat makan sayur dan 3 3 3 1 3 3 1 4 32


26 buah 14

28
27 Sosialisasi JKBM danJKN 14 14

14 8 14 50
28 KB MKJP dan IVA 14

Makanan Ibu 14 14 28
29 menyusui,Bayi&Balita

Gizi seimbang,gizi buruk, gizi lebih 14 14 28


30 Garam Beryodium

14 28
31 14
Penyakit aklibat lingkungan (

61
Typoid,kecacingan)

Penyakit menular akibat Virus: 14 14 28


32 Parottis,Varisela,Konjungtvitis

Penanganan awal luka bakar dan 14 14 28


33 gigitan anjing

Sosialisasi BIAS DT dan Campak di 6 6


34 SD

TOTAL 93 105 62 99 110 36 110 135 30 123 139 36 1069

62
Tabel 4.3 : Laporan Hasil Konseling Masing-Masing Klinik Yang Ada Di Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun 2016

No Nama Klinik Jumlah

1 KESLING 304

2 GIZI 327

3 TBC 40

4 KB 755

5 IVA/ PAPSMEAR 330

6 VCT/ HIV 805

7 Remaja 19

8 ASI Ekslusif / LAKTASI 1

9 MTBS 4244

10 KTPA 1

11 PIO/ APOTIK 175

Jumlah 7001

c. Puskesmas yang ber PHBS


o Puskesmas bebas rokok : dengan menerapkan PERDA NOMOR 10 Tahun 2011 dan Peraturan
Daerah kota Denpasar Nomor 7 Tahun 2013 Tentang Kawasan Tanpa Rokok maka sebagai
model pertama adalah Puskesmas sebagai fasilitas pelayanan kesehatan tngkat pertama.
Adapun Ruang lingkup KTR adalah :

1. Fasilitas Pelayanan Kesehatan


2. Tempat Proses Belajar Mengajar
3. Tempat Anak Bermain
4. Tempat Ibadah
5. Angkutan Umum
6. Tempat Kerja
7. Tempat Umum
8. Tempat Lain Yang Ditetapkan
Di Puskesmas sudah di pasang Stker larangan merokok disetiap ruangan, ruang tunggu dan
halaman juga Banner Kawasan Tanpa Rokok.

o Puskesmas Lingkungan bersih : dari hasil penilaian kebersihan dalam rangka Adipura
menunjukkan bahwa kebersihan Puskesmas mendapat nilai baik yaitu 69.50. Dan ada

63
pemantauan kebersihan di setiap ruangan dan halaman, 3x sehari sesuai dengan check list
yang ada di ruamgan .
o Puskesmas IV Denpasar Selatan juga menerapkan Kawasan bebas Asap Rokok.
o Hasil Pemantauan jentk yang dilakukan oleh jumantik setiap minggu menunjukkan bahwa
Angka Bebas Jentk di Puskesmas > 97.44%. Jenis penampungan air yang diperiksa adalah :
Bak mandi/ ember (10), Dispenser (2), kulkas (5), tempat trta (1), talang air tempat penjor
(2)
o Puskesmas dengan Jamban Sehat : Puskesmas memiliki jamban sebanyak 10 dengan konsidi
baik, lancar, tdak berbau, bersih dan sehat.
o Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah Puskesmas rawat inap mampu PONED dan
Puskesmas sayang ibu. Pengembangan kesehatan Ibu terutama ANC dilaksanakan pada
ruang yang mengkhusus dan penyuluhan tentang persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan
bukan dukun. Penyuluhan tentang pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
dilaksanakan sesuai jadwal diatas di dalam gedung di ruang tunggu lantai atas ataupun di
luar gedung sesuai dengan jadwal . Puskesmas IV Denpasar Selatan langsung menolong
Persalinan normal di ruang persalinan yang terdiri dari 2 bed, ditolong oleh bidan terlath
PONED.
o Puskesmas IV Denpasar Selatan mempunyai ruang khusus untuk anak dan imunisasi di lantai
atas. Semua anak Balita yang datang ke Puskesmas sebelum mendapat imunisasi harus
mendapatkan pelayanan “SDIDTK” (Stimulasi Deteksi Intervensi Dini Tumbuh Kembang
Anak), jika pada pemeriksaan penapisan tumbuh kembang didapat ketdak sesuaian dengan
umurnya maka akan dikonsulkan/ rujukan internal ke poli umum (dokter yang sudah
magang di POL Anak RSUP Sanglah) dan ke petugas gizi Puskesmas (klinik Gizi Medik)
selanjutnya apakah mampu diatasi dengan observasi atau harus dirujuk ke poli tumbuh
kembang anak .
o Promosi kesehatan “Mencuci tangan dengan air bersih dan memakai sabun” selalu
diperagakan setiap awal dari rapat rutin di Puskesmas. Kemudian memperagakan bersama-
sama dengan masyarakat dalam setiap kesempatan pertemuan di banjar, rapat lintas
sektoral dan di setiap kegiatan.
o Pertemuan dengan jumantk diadakan rutn sebulan sekali dan 2x setahun saat evaluasi
kinerja, pertemuan kader dalam pembinaan kader dilakukan setap bulan pada saat kegiatan
posyandu.
o Pertemuan dengan tokoh masyarakat dilakukan dalam musyawarah masyarakat desa, rapat
koordinasi kelurahan, safari kesehatan dan pada beberapa kegiatan di kelurahan.
Gambar 4.1 Penyuluhan kesehatan di Dalam Gedung Puskesmas IV Densel, di
Posyandu, PKK, Kantor Kelurahan, pant asuhan

66
67
Gambar 4.2 Penyuluhan dengan Media tradisional 1 kali setahun

Gambar 4.3 Penyuluhan tentang Generasi Berencana

68
Gambar 4.4 Penyuluhan massal ttg Cuci tangan pakai sabun

Gambar 4.5 Peragaan bersama langkah- langkah cuci tangan


Gambar 4.6 Penyuluhan di Sekolah

70
Gambar 4.7 PENYULUHAN KELILING pada Kegiatan “MIMPI BERLIAN “ ( minggu pagi bersih
lingkungan)

71
4.1.1.2 Peran Serta Masyarakat.

Peran Serta Masyarakat (PSM) adalah mengembangkan kemampuan untuk berkontribusi


dalam pembangunan kesehatan sehingga individu/keluarga tumbuh menjadi perints
pembangunan yang dilandasi semangat gotong royong. Contoh PSM di kelurahan Pedungan
adalah keberadaan desa siaga di kelurahan Pedungan dan Posyandu, dimana adanya kepedulian
masyarakat/tanggap/respon terhadap permasalahan kesehatan/sosial/bencana yang terjadi
dimasyarakat sepert ikut dalam posyandu, kerja bakt secara gotong royong, penyebarluasan
informasi, dana bantuan dsb

Gambar 4.8 Kegiatan Kerja Bakt di banjar Sama dan penerimaan sumbangan dari

Pak lurah untuk masyarakat


4.1.1.3 U.K.B.M.(Usaha Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat)
Salah satu contoh partsipasi masyarakat dalam bidang kesehatan dalam bentuk Upaya
Kesehatan Berbasis Kesehatan (UKBM) salah satunya adalah Posyandu.

- Jumlah Posyandu = 14 buah


- Frekwensi bimbingan teknis Posyandu = 2 kali/tahun
- Jumlah kader posyandu yang ada = 135 orang
- Jumlah kader yang dilath = 135 orang,
- Jumlah kader yang dibina langsung di Posyandu = 135 orang
- Jumlah kader yang aktf = 135 orang
a. Posyandu Balita

Tabel 4.4: Kegiatan Posyandu BALITA

TINGKATAN POSYANDU JUMLAH KADER TOGA UKK

Pratama - - - -

Madya 1 5 orang - -

Purnama 13 130 orang - -

Mandiri - - - -

Tabel 4.5 Jadwal Kegiatan Posyandu sbb:

Tanggal
N0 Nama Posyandu Jumlah Kader
Penimbangan

1 Br. Karang Suwung 18 10

2 Br. Pande 23 10

3 Br. Kepisah 15 10

4 Br. Kaja 19 10

5 Br. Menesa 08 10

6 Br. Puseh 06 10

7 Br. Sama 09 10

8 Br. Geladag 05 10

9 Br. Sawah 10 10

10 Br. Begawan 14 10

11 Br. Pitk 11 10

12 Br. Dukuh Pesirahan 07 10

13 Br. Ambengan 04 10

14 Br. Pesanggaran 24 05
75
Gambar 4.9 Kegiatan Penimbangan Posyandu Balita

76
b. Posyandu Lansia
Jumlah Posyandu Lansia yang terdapat di Puskesmas IV Denpasar Selatan 13 buah yaitu:

1. Banjar Kaja Pedungan 8. Banjar Dukuh Pesirahan


2. Banjar Menesa Pedungan 9. Banjar Sawah Pedungan
3. Banjar Puseh Pedungan 10. Banjar Sama Pedungan
4. Banjar Begawan Pedungan 11. Banjar Pitik Pedungan

5. Banjar Karang Suwung 12. Banjar Geladag Pedungan

6. Banjar Pande Pedungan 13. Banjar Ambengan

7. Banjar Kepisah Pedungan

Gambar 4.10.

Kegiatan Posyandu Lansia: Senam, penyuluhan dan pemeriksaan/ pengobatan

77
POSYANDU PARIPURNA

- Sampai saat ini jumlah Posyandu yang sudah mendapat program Paripurna adalah sebanyak
13.
- Kegiatan Posyandu Paripurna adalah dibina selama 3 bulan oleh lintas sektoral dengan
leading sector dari PKK Kota Denpasar. Kegiatan setiap minggu dengan jadwal penyuluhan
secara bergantan dari lintas sectoral dengan pemeriksaan kesehatan dan pengobatan
adalah 1 bulan sekali, senam lansia diadakan setiap minggu. Semua lansia yang ada dan
terdaftar diberikan seragam trainning. Setap selesai senam akan mendapat makanan sehat
yang dikelola oleh team PKK kelurahan dan kader. Pada akhir program Paripurna maka
semua lansia bertamasya sambil sembahyang bersama dengan tujuan agar mereka lepas
dari rutnitas dan dapat refreshing.
Gambar 4.11

Peran Serta Masyarakat Kader Menyiapkan PMT ; Pembinaan Posyandu

Pertemuan Lintas Sektor


79
Gambar 4.12 Pembinaan Kader Posyandu

80
c. Posbindu
Pos Pembinaan Terpadu (Posbindu) merupakan kegiatan deteksi dini dan pemantauan
faktor risiko PTM utama dan menindaklanjut secara dini faktor risiko yang ditemukan melalui
konseling kesehatan serta segera merujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan dasar. Yang dimaksud
dengan PTM (Penyakit Tidak Menular) Utama: Diabetes, kanker, penyakit jantung dan pembuluh
darah (PJK-PD), penyakit paru obstruktf kronis (PPOK) dan gangguan akibat kecelakaan & tndak
kekerasan.

1. Tujuan
Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pencegahan dan penemuan dini faktor
risiko PTM.

2. Sasaran Kegiatan
Seluruh masyarakat sehat, berisiko dan penyandang PTM yang berusia mulai dari 18
tahun.

3. Wadah Kegiatan
Posbindu PTM dapat dilakukan terintegrasi dengan upaya kesehatan bersumber
masyarakat yang sudah ada, di tempat kerja atau di klinik perusahaan, di lembaga
pendidikan, tempat lain di mana masyarakat dalam jumlah tertentu secara rutn berada,
misalnya di mesjid, gereja, klub olah raga, pertemuan organisasi politk maupun
kemasyarakatan.

Pengintegrasian yang dimaksud adalah memadukan pelaksanaan Posbindu PTM dengan


kegiatan yang sudah dilakukan meliput kesesuaian waktu dan tempat, serta
memanfaatkan sarana dan tenaga yang ada.

4. Pelaku Kegiatan
Kriteria Kader Posbindu PTM antara lain berpendidikan minimal SLTA, mau dan mampu
melakukan kegiatan berkaitan dengan Posbindu PTM.

5. Waktu dan Tempat Penyelenggaraan


Kegiatan Posbindu PTM dapat diselenggarakan dalam sebulan sekali. Dalam hal ini
bersamaan dengan jadwal posyandu. Tempat penyelenggaraan sebaiknya berada pada
lokasi yang mudah dijangkau oleh masyarakat yaitu banjar.

81
Gambar 4.13 Klasifikasi Posbindu

Gambar 4.14 Alur Posbindu


6. Kegiatan yang sudah dilakukan
Jumlah Posbindu yang terdapat di Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah : 14 banjar.
Inventari alat yang dimiliki adalah 2 buah kit posbindu PTM Utama. Akan tetapi dalam hal
ini pelaksanaan posbindu masih berupa posbindu PTM dasar. Hal ini dikarenakan untuk
memeriksakan kadar gula darah dan lemak darah masih tdak memungkinkan karena
alasan biaya. Beberapa ada yang dicek gula darah, kolesterol dan TG nya pada saat masih
ada bantuan reagen (stik) dari Dinas Kesehatan dan ada juga bantuan dana dari
mahasiswa yang pada saat itu melaksanakan praktek lapangan di banjar.

Untuk di Puskesmas IV Denpasar Selatan, kader posbindu adalah kader posyandu yang
ada di setiap banjar (14 banjar). Sosialisasi dan pelatihan kader telah dilaksanakan pada
saat program penyegaran kader posyandu yaitu sebanyak 28 orang. Namun
pelaksanaan posbindu di banjar tdak dapat terlaksana dengan baik. Hal ini disebabkan
karena kader masih ragu untuk menggunakan posbindu PTM kit dan belum semua
petugas puskesmas yang datang ke posyandu bisa menggunakan posbindu PTM kit.

Gambar 4.15 Dokumentasi Pelaksanaan Posbindu


84
4.1.1.4 PHBS ( Perihal Hidup Bersih Dan Sehat )

Tabel 4.6 Kegiatan PHBS Tahun 2016

TEMPAT INSTITUSI
TATANAN TEMPAT
NAMA TATANAN UMUM KES
NO PENDIDIKAN UMUM
DESA/KEL RT
(SD) (Pasar) (Ibadah) (Puskesmas)

Kelurahan
1 210 KK 6 4 1
Pedungan
5

Jumlah 210 KK 6 4 5 1

Dari hasil survey PHBS tahun 2016 cakupan masyarakat yang memberi Asi Exclusif adalah 87%,
kesadaran masyarakat tentang pentngnya bahaya merokok sudah meningkat ini dapat dilihat dari
masyarakat yang tdak merokok di dalam rumah sebesar 79%,

Untuk nilai PHBS dirumah tangga tahun 2016 adalah 79%.

4.1.1.5 Usaha Kesehatan Sekolah( UKS ) dan UKGS

Tujuan program UKS : Untuk meningkatkan mutu pendidikan dan prestasi belajar peserta
didik dengan meningkatkan PHBS serta derajat kesehatan peserta didik dan menciptakan lingkungan
yang sehat sehingga memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis dan optimal
dalam rangka pembentukan manusia Indonesia seutuhnya.

Kegiatan yang dilaksanakan berpedoman pada Trias UKS :

a. Pendataan murid baru ( kelas 1 )


b. Pertemuan ( Sosialisasi dengan orang tua siswa baru )
c. Penjaringan terintegrasi dengan programPromkes, Kes mata, THT,
Kusta, Kesling,Gizi.

d. Pelaksanaan BIAS pada bulan Nopember + September


e. Penyuluhan Kesehatan (PHBS)
f. Pembinaan dokter kecil.
g. Pembinaan KSPAN dan PKPR di SMP dan SMA
h. Pembinaan warung sekolah dan lingkungan sekolah.
i. Pemeriksaan jentk berkala di lingkungan sekolah

85
Kegiatan Yang Sudah Dilakukan :

1. Pelathan Dokter Kecil


Untuk pelathan dokter kecil diambil 10% jumlah murid di masing-masing sekolah.
Sekolah yang dokter kecil dan KKR nya sudah dilath mulai dari sekolah SD, SMP, SMA
yang berada di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan. Sebagai berikut: SD 2
Pedungan sebanyak 36 siswa, SD 5 Pedungan 67 siswa, SD 7 Pedungan 53 siswa, SD
10 sebanyak 24 siswa, SD 14 Pedungan 40 siswa, SD Al-azhar 10 siswa.

Untuk pelathan KKR tngkat SMP sudah dilath masing-masing yaitu: SMP Ganesha
sebanyak 167 orang, SMP PGRI sebanyak 14 orang, SMP dharma Wiweka sebanyak
105 orang. Untuk tngkat SMA sudah dilatih sebanyak 7 orang.

2. Pembinaan Sekolah
Meliput: pembinaan kantin, pembinaan lingkungan sekolah.

Untuk tahun 2016 semua sekolah sudah dibina kantn dan lingkungannya serta sudah
diberi penyuluhan.

3. Pembinaan sekolah Lomba


Antara lain: Lomba dokter kecil, Lomba Kader Kesehatan Remaja (KKR)

Dari pencapaian program UKS tahun 2016 Puskesmas IV Densel dapat disimpulkan bahwa:
semua target yang ditetapkan sudah terpenuhi. Namun masih ada kendala yang perlu diperbaiki.
Hasil screening anak-anak yang memerlukan perawatan perlu ditndaklanjut. Jadi dibutuhkan
koordinasi antara petugas kesehatan, guru dan orang tua.

Berikut adalah data dan pencapaian program UKS Puskesmas IV Denpasar Selatan:

1. Pendataan Sekolah UKS

Tabel 4.7 Data Murid TK di Puskesmas IV Denpasar Selatan 2016

No Nama Sekolah TK Jumlah Murid Total

Laki-Laki Perempuan

1 TK. Al Azhar Syifa Budi 26 30 56

2 TK. Dharma Kumara 101 84 185


3 TK. Samaritania I 30 35 65

4 TK. Samaritania II 28 17 45

5 TK. Lingga Murt School 42 45 87

6 TK. Widya Sant 48 37 85

7 TK. Dharma Wiweka 48 57 105

8 TK. Candra Sant Kumara 55 36 91

9 TK. AGAPE 26 30 56

10 TK. Kumara Sant 18 10 28

87
Tabel 4.8 Data Murid SD di Puskesmas IV Denpasar Selatan 2016

JUMALH SASARAN PER KELAS


NAMA SEKOLAH JUMLAH GURU JUMLAH TOTAL
NO KELAS I KELAS II KELAS III KELAS IV KELAS V KELAS VI

KEL. PEDUNGAN L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML

1 SD 2 Pedungan 3 13 16 26 27 53 43 30 73 33 29 62 34 42 76 21 24 45 25 26 51 182 178 360

2 SD 5 Pedungan 7 18 25 43 48 91 56 44 100 59 68 127 67 55 122 54 55 109 61 59 120 340 329 669

3 SD7 Pedungan 4 17 21 37 43 80 40 35 75 50 45 95 42 45 87 50 45 95 50 39 89 269 252 521

4 SD 10 Pedungan 3 9 12 16 18 34 17 20 37 16 21 37 27 24 51 12 25 37 20 20 40 108 128 236

5 SD 14 Pedungan 5 10 15 43 32 75 22 28 50 26 20 46 39 37 76 46 34 80 38 36 74 214 187 401

SD. Alazhar Syifa


6 4 8 12 4 14 18 9 7 16 8 9 17 11 10 21 5 11 16 5 5 10 42 56 98
Budi

JUMLAH 26 75 101 169 182 351 187 164 351 192 192 384 220 213 433 188 194 382 199 185 384 1155 1130 2285

88
Tabel 4.9 Data Murid SMP di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JUMLAH SASARAN PER KELAS


NO NAMA SEKOLAH JUMLAH GURU JUMLAH TOTAL
KELAS I KELAS II KELAS III

L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML

SMP DHARMA
1 22 29 51 200 153 353 213 145 358 186 151 337 599 449 1048
WIWEKA

2 SMP PGRI IV 7 15 22 16 12 28 28 20 48 32 28 60 76 60 136

3 SMP GANESA 30 64 94 264 207 471 306 242 548 355 290 645 925 739 1664

JUMLAH 59 108 167 480 372 852 547 407 954 573 469 1042 1600 1248 2848

Tabel 4.10 Data Murid SMA di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JUMLAH SASARAN PER KELAS


NO NAMA SEKOLAH JUMLAH GURU JUMLAH TOTAL
KELAS I KELAS II KELAS III

89
L P JML L P JML L P JML L P JML L P JML

1 SMA DHARMA WIWEKA 13 13 26 5 9 14 15 10 25 18 8 26 38 27 65

JUMLAH 13 13 26 5 9 14 15 10 25 18 8 26 38 27 65

Tabel 4.11 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SD Di Puskesmas IV Densel

Hsl Periksa
jlh peserta didik Status Gizi Tjm dengar Gigi dan Mulut
penunjang
Tajam
kebugaran
di yang dijaring Penglihatan Gang
Nama Seru Rongga
seko OM TN guan
sekolah kls I men mulut Risi
gigi ME
N N
lah Keca ko
o
cinga Ga tidak
L P Jlh N G OB K KS N RJ RD R S B LB BB Bugar bugar

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

SD 2
1 360 26 27 53 51 1 1 0 0 53 0 0 12 0 53 0 0 0 0 0 14 0 0 53 0
Pedungan

SD 5
2 669 43 48 91 88 2 1 0 0 91 0 0 23 0 91 0 0 0 0 0 57 0 0 91 0
Pedungan

SD 7
3 521 37 43 80 78 1 0 1 0 80 0 0 16 0 80 0 0 0 0 0 55 0 0 80 0
Pedungan

90
SD 10
4 236 16 18 34 34 0 0 0 0 34 0 0 15 0 34 0 0 0 0 0 25 0 0 34 0
Pedungan

SD 14
5 401 43 32 75 72 2 1 0 0 75 0 0 15 0 75 0 0 0 0 0 47 0 0 75 0
Pedungan

6 SD Al-Azhar 98 4 14 18 18 0 0 0 0 18 0 0 0 0 18 0 0 0 0 0 14 0 0 18 0

TOTAL 2285 169 182 351 341 6 3 1 0 351 0 0 81 0 351 0 0 0 0 0 212 0 0 351 0

Tabel 4.12 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SMP Di Puskesmas IV Densel

Hsl Periksa
jlh peserta didik Status Gizi Tjm dengar Gigi Status Masa
Gang penunjang
Nama Tajam Seru Imuni
OM guan kebugaran
sekolah yang dijaring Penglihatan men sasi lah
Lub ME Ane Kecaci
N di N G K KS OB N TN Kespro
ang TL mia ngan
o sekola Klas VII

91
h

tidak
L P Jlh N TN Bugar
bugar

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25
SMP 1664 264 207 471 432 28 8 1 2 399 72 101 0 471 0 44 0 0 0 0 471 0
1 Ganesha

SMP 136 16 12 28 27 1 0 0 0 28 0 1 1 28 0 4 0 0 0 0 28 0
2 PGRI IV

SMP 1048 200 153 353 326 13 9 3 2 313 40 34 0 353 0 69 0 0 0 0 353 0


Dharma
3 Wiweka

TOTAL 2848 480 372 852 785 42 17 4 4 740 112 136 1 852 0 117 0 0 0 0 852 0

Tabel 4.13 Hasil Screening Rekapitulasi Hasil Penjaringan Siswa SMA Di Puskesmas IV Densel

Tjm Hsl Periksa


jlh peserta didik Status Gizi Gigi
dengar penunjang
Status
Tajam
Imunis kebugaran
yang dijaring Penglihatan Gang
Nama Seru asi TL Masalah
di OM guan
sekolah Klas X men Kespro
sekol ME
No ah
Ane Kecaci tidak
L P Jlh N G K KS OB N TN N TN Lubang mia ngan Bugar bugar

92
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25
SMA 65 5 9 14 14 0 0 0 0 14 0 3 0 14 0 4 0 0 0 0 0 14 0
Dharma
1 Wiweka

TOTAL 65 5 9 14 14 0 0 0 0 14 0 3 0 14 0 4 0 0 0 0 0 14 0
2. Pelathan Dokter Kecil
Untuk pelathan dokter kecil diambil 10% jumlah murid di masing-masing sekolah. Sekolah
yang dokter kecil dan KKR nya sudah dilath mulai dari sekolah SD, SMP, SMA yang berada di
wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan. Sebagai berikut: SD 2 Pedungan sebanyak 34 siswa,
SD 5 Pedungan75 siswa, SD 7 Pedungan 50 siswa, SD 10 20 siswa, SD 14 Pedungan 38 siswa,
SD Al-azhar 10 siswa.

Untuk pelathan KKR tingkat SMP sudah dilath masing-masing yaitu: SMP Ganesha sebanyak
102 orang, SMP PGRI sebanyak 13 orang, SMP dharma Wiweka sebanyak 100 orang. Untuk
tngkat SMA sudah dilath sebanyak 10 orang.

3. Pembinaan Sekolah
Meliput : Pembinaan kantin, pembinaan lingkungan sekolah.

Untuk tahun 2016 semua sekolah sudah dibina kantn dan lingkungannya serta sudah diberi
penyuluhan/Healt Education.

Dari pencapaian program UKS tahun 2016 Puskesmas IV Densel dapat disimpulkan bahwa:
semua target yang ditetapkan sudah terpenuhi. Namun masih ada kendala yang perlu
diperbaiki. Hasil screening anak-anak yang memerlukan perawatan perlu ditndaklanjut.
Jadi dibutuhkan koordinasi antara petugas kesehatan, guru dan orang tua.

Keterpaduan UKS dengan UKGS

Pengertan UKGS (Usaha Kesehatan Gigi Anak Sekolah) adalah : upaya kesehatan
masyarakat yang ditujukan untuk memelihara kesehatan gigi dan mulut seluruh peserta didik
disekolah binaan, yang ditunjang dengan upaya kesehatan perorangan berupa upaya kuratf bagi
individu yang memerlukan perawatan kesehatan gigi dan mulut.

Tujuan

Tujuan Umum:

Tercapainya derajat kesehatan gigi dan mulut peserta didik yang optmal.

Tujuan khusus :

1. Meningkatnya pengetahuan,sikap dan tndakan peserta didik dalam memelihara kesehatan


gigi dan mulut.
2. Meningkatnya peran serta guru, dokter kecil, orang tua dalam upaya promotf dan
preventf.
3. Medik gigi dan mulut bagi peserta didik yang memerlukan.

94
Sasaran

1. Sasaran primer : Peserta didik (murid sekolah) dari TK, SD,SMP, SMA dan sederajat.
2. Sasaran sekunder : Guru, Petugas kesehatan , pengelola pendidikan , orang tua murid, serta
tm pelaksana UKS disetap jenjang.
3. Sasaran Tertier : lembaga pendidikan mulai dari tngkat prasekolah sampai pada sekolah
lanjutan atas, termasuk perguruan agam dan pesantren, Sarana dan prasarana pendidikan
kesehatan dan pelayanan kesehatan, lingkungan sekolah, lingkungan keluarga, masyarakat.
Ruang Lingkup :

Ruang lingkup program UKGS sesuai dengan tga program pokok UKS (Trias UKS) yang
meliput pendidikan kesehatan, pelayanan kesehatan , dan pembinaan lingkungan kehidupan
sekolah sehat.

Penyelenggaraan pendidikan kesehatan gigi dan mulut meliput :

1. Pemberian pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut


2. Lathan dan demonstrasi cara memelihara kebersihan dan kesehatan gigi dan mulut
3. Penanaman kebiasaaan pola hidup sehat dan bersih agar dapat diimplementasikan dalam
kehidupan sehari –hari .
Penyelenggaraan pelayanan kesehatan gigi dan mulut dalam bentuk

1. Pemeriksaan Dan Penjaringan Kesehatan Gigi Dan Mulut Peserta Didik


2. Penyuluhan Kesehatan Gigi Dan Mulut Perorangan
3. Pencegahan / Perlindungan Terhadap Penyakit Gigi Dan Mulut
4. Perawatan Kesehatan Gigi Dan Mulut
5. Rujukan Kesehatan Gigi Dan Mulut

Pembinaan lingkungan kehidupan sekolah bekerja sama antara masyarakat


sekolah.Pemeriksaan murid kelas selektif sudah dilakukan dengan mencari kelas yang ditentukan.
Untuk tahun 2016 kami menggunakan Kelas V serta hasil sekrening kelas I didapatkan hasil sebagai
berikut :

Tabel 4.14 Anak kelas selektf yang diperiksa

KELAS Anak Yang Diperiksa Anak Kls Selektf Yg Anak Kls Selektf Yg
Dirawat
Memerlukan Perawatan

Laki Perempuan Laki Perempuan Laki Perempuan

Kelas I 192 208 132 142 101 106


Kelas V 219 177 67 57 52 43

Kelas VI

201 177 84 51 64 38

Jumlah 612 562 283 250 217 187

Untuk sikat gigi masal sudah dilaksanakan oleh semua SD di wilayah Puskesmas IV Denpasar
Selatan ( 1x sebulan per SD jadi 12 x pertahun per SD )

Gambar 4.16 Dokumentasi sikat gigi masal

Gambar 4.17 Dokumen Foto Pembinaan UKS di Sekolah Dasar


Gambar 4.18 Pelathan kader kesehatan sekolah / dokter kecil

4.1.2. UPAYA KESEHATAN LINGKUNGAN


Kegiatan program kesehatan lingkungan yang telah dilaksanakan dalam tahun 2016
meliput kegiatan :

A. Pengawasan Kualitas Air

Kebutuhan akan air bersih bagi masyarakat Puskesmas IV Denpasar Selatan bersumber dari
Sumur Gali, Sumur Bor, PDAM sesuai dengan data sebagai berikut :

Tabel 4.15 Data Sarana Air Bersih Menurut Jenisnya Tahun 2016

No Kel/Desa Sumur Gali Sumur Bor PDAM


1 Pedungan 5183 1425 2528

Jumlah 5183 1425 2528

Cakupan pemakaian air bersih rumah tangga secara keseluruhan masyarakat sudah mencapai 100
%, baik diperoleh dari sarana umum maupun pribadi/ milik sendiri.Untuk lebih lengkapnya sesuai
dengan tabel berikut :

Tabel 4.16 Data Cakupan Pemakaian Air Bersih tahun 2016

Jml. Penduduk Jml. KK yang menggunakan air bersih


Cakupan
No Kel/Desa Sumur Gali Sumur Bor PDAM
Jiwa KK
Jml % Jml % Jml % Jml %

1 Kel.
12.983 5.398 1.296 10 2.495 19.2 1.556 12 5.347 99
Pedungan

Jumlah 12.983 5.398 1.296 10 2.495 19.2 1.556 12 5.347 99

1. Inspeksi Sanitasi Air Bersih

Kegiatan inspeksi sanitasi sarana air bersih dilakukan terhadap fisik sarana selain PDAM.
Yaitu sumur gali, dan perpipaan yang ada di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan dengan hasil
sebagai berikut :

Tabel 4.17 Data Inspeksi Sanitasi Air Bersih

Hasil Risiko Pencemaran


No Jenis SAB Jumlah SAB Jml di IS
R S T AT

1 PDAM 2.528 1.520 1.520 - - -

2 SGL 1.230 740 732 7 1 -

3 S.Bor 1.425 865 865 - - -

Jumlah 5.183 3.125 3.117 7 1 -

Pengambilan Sampel

Untuk mengetahui kualitas airnya didukung dengan hasil pemeriksaan laoratorium (untuk
pemeriksaan bakteriologis dan kimia) dengan hasil sbb :
Table 4.18 Kualitas Sumber Air

RESIKO

NO NAMA DIPERIKSA RESIKO RESIKO SEDANG RESIKO TINGGI


SARANA RENDAH

1 SGL 10 10 0 0

2 PDAM 10 10 0 0

3 S.BOR 0 0 0 0

4 DAM 10 9 0 1

JUMLAH 3125 3117 7 1

2.Kaporitsasi

Kaporitsasi dilaksanakan oleh petugas Puskesmas, oleh kader dan masyarakat sendiri,
sebagian besar masyarakat telah mengetahui manfaat dari kaporitsasi, namun masih ada yang
belum mau menggunakan kaporit karena bau dan rasa air kurang enak.

B. Penyehatan Lingkungan Pemukiman

Pengawasan lingkungan pemukiman meliput kegiatan :

1. Pengawasan Jamban Keluarga ( Jaga )

Di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan cakupan jamban keluarga ( Jaga ) di rumah


tangga secara keseluruhan mencapai 100%.

Tabel 4.19 Data Cakupan Pemakaian Dan Pemeriksaan Jamban Keluarga Tahun 2016

KK yg
Memenuhi
Penduduk Jumlah memanfaatkan Diperiksa
Kel/Desa Syarat/ MS
Jaga

Jiwa KK Jaga % Jml % Jml % Jml %

Pedungan 19.283 5.398 5.398 100 5.398 100 3.563 66 3.557 99.8

19.283 5.398 5.398 100 5.398 100 3.563 66 3.557 99.8


Jumlah

Tabel 4.20 Data Cakupan Pengawasan Spal Tahun 2016


Penduduk Spal yg ada Spal yg diperiksa Spal yg MS
Kel/Desa

Jiwa KK Jml % Jml % Jml %

Pedungan 19.283 5.398 5.398 100 3.563 66 3.540 99.4

Jumlah 19.283 5.398 5.398 100 3.563 66 3.540 99.4

Dari data di atas cakupan kepemilikan Spal di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan sudah
mencapai 100%.

2. Pengawasan Rumah
Pengawasan rumah dilakukan dengan menggunakan indikator kartu rumah. Secara
keseluruhan rumah yang diperiksa dan memenuhi syarat sbb:

Tabel 4.21 Data Pengawasan Rumah

Jumlah Rumah diperiksa Memenuhi syarat


No Kel/Desa
KK Rumah Jml % Jml %

Desa 5398 5398 3563 66 3539 99.3

Jumlah 5398 5398 3563 66 3539 99.3

C. Pengawasan Tempat-Tempat Umum ( TTU)

Tabel 4.22 Pengawasan Tempat Umum

N JUMAH JUMLAH HASIL PEMERIKSAAN


JENIS SARANA
O TERDAFTAR DIPERIKSA MS TMS

1 Hotel Berbintang 0 0 0 0

2 Hotel Melat 1 1 1 0

3 Kolam Renang 0 0 0 0

4 Obyek Wisata 0 0 0 0

5 Terminal Darat 0 0 0 0

6 Terminal Laut 1 1 1 0

7 Terminal Udara 0 0 0 0

8 Pura 5 5 5 0

9 Mesjid 0 0 0 0

10 Gereja 1 1 1 0

100
1001
11 Klenteng 1 1 1 0

12 Bar dan sejenisnya


3 3 3 0
(Cafe)

13 Pasar 3 3 3 0

14 Pangkas Rambut 10 8 7 1

15 Salon 38 38 38 0

16 Pant Pijat 2 2 2 0

17 Pusat Perbelanjaan 1 1 1 0

18 Rumah Sakit 0 0 0 0

19 Pant Asuhan 2 2 2 0

20 Balai Banjar 14 14 14 0

Jumlah 82 80 79 1

D. Pengawasan Tempat Pengelolaan Makanan/ Minuman (TPM)

Ada beberapa jenis TPM yang ada di Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan yang tersebar
diseluruh kelurahan maupun desa, untuk itu data perjenis TPM dan Hasil Kegiatan pembinaan ada
dalam Tabel berikut.

Tabel 4.23 Pengawasan Tempat Pengolahan Makanan

NO JENIS TPM KELURAHAN PEDUNGAN


JUMLAH

1 Rumah makan/Restoran 4 4

2 Jasa Boga 0 0

3 Sentra Mak-Jan 0 0

4 P-1RT 5 5

5 Asrama/P.Asuhan 2 2

6 Toko Makanan 0 0

7 Warung Nasi 87 87
8 Warung Kopi 28 28

9 Kantn 13 13

10 Snack Bar 0 0

11 Café 0 0

12 Pedagang Kaki Lima 11 11

13 Pedagang Keliling 4 4

14 T.Produksi Pangan 1 1

15 Warung Makanan 43 43

Jumlah 197 197

A. Pembuangan Sampah Sementara ( TPS)

Di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan tdak mempunyai TPS. Untuk tempat


pembuangan tempat sampah rumah tangga setiap rumah tangga mempunyai rata – rata 2 buah
tempat sampah dan dihimbau masyarakat swakelola pembuangan sampahnya masing-masing.

B. Klinik Sanitasi

Kegiatan klinik sanitasi merupakan suatu upaya untuk mengatasi masalah kesehatan
masyarakat melalui upaya terintegrasi antara program yang terakit dengan masalah kesehatan
yang berbasis lingkungan. Dalam kegiatan ini meliput kegiatan dalam gedung diantaranya
konseling penyuluhan kepada pasien atau klien yang memiliki permasalahan kesehatan lingkungan
serta mencari solusi pemecahan masalahnya dengan sebelumnya mencatat dalam register harian
permasalahan yang dihadapi. Yang kemudian dilanjutkan dengan tndak lanjut berupa kegiatan di
luar gedung, pencetus penyebab masalah yang dihadapi. Kegiatan di luar gedung ini biasanya kita
lanjutkan bersama dengan program lain yang terkait.

Dari kegiatan Klinik sanitasi ini dibuat suatu laporan berupa rekapan kunjugan pasien/ klien
yang pelaporannya dilakukan tap bulan, ke Dinas Kesehatan Kabupaten. Adapun hasil rekapan
kunjungan Klinik Sanitasi untuk tahun 2016 adalah sebagai berikut:

Tabel 4.24 Hasil Rekapan Kunjungan Klinik Sanitasi Tahun 2016

Jumlah Pasien Jumlah Klien

Kunjungan Ditndak
No Kel/Desa Kunjungan Ditndak Melaks. Melaks. Jumlah
klien lanjut
pasien lanjut Saran Saran
sanitasi Kusades
Pasien
1 dalam 78 0 78 - - - 78
wilayah

Pasien
2 luar 148 0 148 - - - 148
wilayah

Jumlah 226 0 226 - - - 226

Dari data di atas, semua kunjungan adalah pasien dan klien yang datang berobat. Pasien
lebih banyak dari klien. Untuk kusades/kunjungan rumah pasien dilaksanakan untuk pasien yang
berkunjung lebih dari sekali dengan penyakit yang serupa. Kunjungan ini dilaksanakan secara
bersamaan dengan pemegang program terkait.

Berdasarkan pada hasil pencapaian kegiatan program Kesehatan Lingkungan di Puskesmas


IV Denpasar Selatan tahun 2016 dapat diindentfikasi permasalahan program sebagai berikut :

A. Pengawasan Kualitas Air


Penduduk yang memiliki akses air minum yang berkualitas, di wilayah Puskesmas IV Den-Sel
sudah mencapai 100%, sedangkan targetnya yaitu kota (95%) . Dalam kegiatan pengawasaan
kualitas air bersih ada beberapa permasalahan yang ada diantaranya:

1. Inspeksi Sanitasi Sarana Air Bersih


Dari hasil inspeksi sanitasi yang telah dilaksanakan ada beberapa sarana sumur gali yang
mempunyai resiko pencemaran tinggi ( 0,5% ) dan amat tnggi ( 0%). Dengan permasalahan :
Lantai sumur tdak di plester dengan semen, bibir sumur kurang dari satu meter tdak
sempurna sehingga memungkinkan air merembes ke dalam sumur, dinding sumur tdak
disemen sepanjang kedalaman 3 m, ember dan tali tmba diletakkan sedemikian rupa
sehingga memungkinkan pencemaran, sewaktu-waktu ada genangan air di atas lantai. Ada
jamban dengan jarak kurang dari 10 meter sekitar sumur, tdak ada saluran air limbah, ada
sumber pencemaran lain.

Upaya yang mungkin bisa dilakukan adalah dengan perbaikan sarana dan melaksanakan
penyuluhan, kaporitsasi dengan frekuensi waktu yang lebih sering dan kontnyu (1 bulan
sekali).

2. Pengambilan Sampel Air


Dalam tahun 2016 ini ada pengambilan sampel yaitu baru 0,7% dari 5183 sarana yang ada,
hal ini disebabkan mungkin terbatasnya dana yang ada.

3. Kaporitsasi
Untuk kaporitsasi dilakukan oleh kader dan masyarakat sendiri yang diawasi oleh petugas
puskesmas.

B. Penyehatan Lingkungan Pemukiman


1. Pengawasan Jamban Keluarga
Cakupan Pemanfaatan Jamban keluarga di wilayah Puskesmas IV Denpasar 100%. Walaupun
sudah mencapai target, upaya penyuluhan akan tetap dilaksankan secara
berkesinambungan .

2. Pengawasan Spal

Secara umum Spal di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan sudah mencapai target yaitu
100% dari target 60 %. Walaupun sudah mencapai target, upaya penyuluhan akan tetap
dilaksankan secara berkesinambungan .

3.Pengawasan Rumah/ Perumahan

Secara umum di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan dari rumah yang diperiksa dalam
tahun 2016 sudah mencapai 100 %dari target 85%. Kriteria yang dipergunakan adalah
kriteria rumah sehat yang mencakup sarana dasar yang ada di rumah tersebut. Walaupun
sudah mencapai target, upaya penyuluhan akan tetap dilaksanakan secara
berkesinambungan

C. Pengawasan TTU ( Tempat- Tempat Umum)


TTU sehat di wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan mencapai 100 % dari target 94%
berart sudah mencapai target. Walaupun demikian masih ada TTU yang belum terinspeksi.

Upaya yang mungkin bisa dilakukan antara lain :

- Pendekatan /pembinaan kepada pihak pengelola TTU untuk mengupayakan membangun


sarana sanitasi dasar.
- Mengupayakan bantuan pemerintah dan masyarakat / pengelola untuk pembuatan
sarana sanitasi dasar.

D. Pengawasan TPM ( Tempat Pengelolaan Makanan / Minuman )


TPM yang memenuhi syarat sudah mencapai target yaitu 100% dari target 80 %. Untuk
beberapa TPM yang belum memenuhi syarat karena pedagang masih sulit merubah prilakunya
sehingga pedagang belum bisa melaksanakan saran-saran dari petugas kesehatan. Upaya yang
mungkin bisa dilakukan adalah dengan memberikan pembinaan dan penyuluhan secara
berkesinambungan.
E. Klinik Sanitasi
Untuk kegiatan Klinik Sanitasi :

- Ada 226 Orang klien yang berkunjung di tahun 2016, artnya masyarakat masih belum
banyak mengetahui keberadaan dan fungsi dari klinik sanitasi tersebut, kalau sakit cukup
berobat saja tanpa memperhatikan akibat terhadap lingkungan sekitarnya apakah
penyakitnya menular atau tdak dan apakah penyakitnya ada kaitan dengan lingkungannya.
Upaya yang bisa dilakukan diantaranya Sosialisasi tentang keberadaan klinik sanitasi kepada
masyarakat. Kesimpulan dari kegiatan kesling Puskesmas IV Densel adalah :

1. Cakupan air bersih sudah mencapai 100%


2. Cakupan pemanfaatan jamban 100%
3. Cakupan pemanfaatan SPAL 100%
4. Cakupan rumah sehat dari hasil pemeriksaan mencapai 95%
5. Cakupan TPM yang memenuhi syarat 95%
6. Cakupan TTU yang memenuhi syarat 95%
7. TPS yang memenuhi syarat 0%
Gambar 4.19 Alur Pembuangan Limbah Medis Puskesmas IV Denpasar Selatan

106
Gambar 4.20 Dokumentasi petugas Kesling

107
4.1.3 UPAYA KESEHATAN IBU, ANAK, REMAJA DAN KB
Kegiatan yang dilakukan dalam Gedung:

1. Pemeriksaan Ibu hamil :

- Pelayanan ANC terpadu diberikan oleh tenaga kesehatan yang kompeten

1. Anamnesa

2. Pemeriksaan : fisik (umum/kebidanan)

psikologis (kejiwaan) ibu hamil dan lab (atas indikasi)

3. Penanganan dan tindak lanjut kasus (sesuai risiko yg ada)

- Standar pelayan minimal Ibu hamil :

1. Timbang BB dan ukur TB


2. Ukur LILA
3. Ukur Tekanan darah
4. Ukur Tinggi fundus uteri
5. Hitung denyut jantung janin (DJJ)
6. Tentukan presentasi janin
7. Pemberian imunisasi TT lengkap
8. Pemberian Tablet besi minimal 90 tablet selama kehamilan
9. Permeriksaan lab rutn dan khusus(PMS)
10.Tatalaksana/ penanganan kasus

108
1081
11.KIE Efektif (Temu wicara/konseling) termasuk Program Perencanaan Persalinan
dan Pencegahan Komplikasi (P4K) dan KB pasca persalinan

- Pemeriksaan laboratorium rutn ibu hamil


1. Golongan Darah
2. Hb
3. Protein Urin
4. Gula darah puasa
5. HIV
6. Sifilis
7. Hepatts
2. Deteksi ibu hamil berisiko oleh tenaga kesehatan.
3. Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan (Pn).
4. Pertolongan persalinan normal dan mampu PONED di PuskesmasIV Denpasar Selatan
(KelurahanPedungan).
5. Pelayanan Ibu Nifas meliput : Pemeriksaan TD, Nadi, Respirasi, suhu, Pemeriksaan tnggi F
U (involusi uterus), Pemeriksaan lokhia dan pengeluaran pervaginam lainnya. Pemeriksaan
payudara dan anjuran ASI eksklusif 6 bln, Pemberian kapsul vit A 200.000 IU 2x (sgr stlh
melahirkan dan 24 jam berikutnya), Pelayanan KB pasca salin
6. Penanganan Neonatal : BBLR, Tetanus neonatorum, Asfixia, Icterus, Sepsis, BBL >4000 gr,
Preterm dan Post term, Cacat bawaan dan lahir dengan tindakan.

Hasil dari kegiatan antara lain:

a. Cakupan pelayanan neonatal Pertama (KN 1) Adalah cakupan neonatus yg mendptkan


pelayanan sesuai standar pd 6-48 jam setelah lahir di suatu wilayah dalam kurun waktu
tertentu.
b. Cakupan pelayanan neonatal 0-28 hr (KN lengkap) Adalah cakupan neonatus yg mendpt
pelayanan sesuai standar paling sedikit 3x.
c. Deteksi faktor risiko dan komplikasi oleh masyarakat adalah cakupan ibu hamil dengan
faktor risiko/ komplikasi yang ditemukan oleh kader/ masyarakat serta dirujuk ke tenaga
kesehatan di suatu wilayah kerja pada kurum waktu tertentu.
d. Cakupan Penanganan komplikasi obstetri (PK).
e. Cakupan Penanganan komplikasi neonatus.
f. Cakupan pelayanan kesehatan bayi umur 29 hari -12 bulan (kunjungan bayi).
g. Cakupan pelayanan anak balita (12-59 bl).
h. Cakupan pelayanan kesehatan anak balita ( 12- 59 bl ) sakit yang dilayani dengan
pendekatan Manajemen Terpadu Balita Sehat (MTBS).
i. Cakupan Peserta KB Aktf adalah cakupan dari peserta KB yang baru dan lama yang masih
aktf menggunakan alat/ obat kontrasepsi dibandingkan dengan jumlah pasangan usia
subur di suatu wilayah kerja pada kurun waktu tertentu.
j. Pelayanan Anak Sehat : Tumbuh kembang anak ( timbang BB, tnggi dan lingkar kepala),
Imunisasi dasar, bina keluarga Balita, Tindik Biasa, Tindik Tembak.
k. Rujukan kasus ibu hamil rist dan persalinan yang patologi.

l. Kelas Ibu Hamil (Penyuluhan = edukasi, perawatan payudara, senan hamil, brain booster,
Hypnobirthing).
m. PMTCT : konseling dan pengambilan sampel darah HIV untuk ibu hamil di clinik VCT
“Cempaka”.
n. Pelayanan terpaduan Rawat inap persalianan dengan program KB pemasangan IUD pasca
plasenta
o. Pelayanan penapisan kanker Cervik (PAP SMEAR, IVA dan Crayotherapy) dan penapisan
kanker payudara (SADARI).
p. Pelayanan terpadu dengan Dinas Catatan Cipil mengratskan akte kelahiran untuk semua
bayi yang lahir di Puskesmas IV Denpasar Selatan.

Kegiatan yang dilakukan di luar Gedung

1. Penyuluhan di posyandu/ Kelurahan


2. Kunjungan rumah ibu hamil dan bayi/balita risiko tinggi
3. Pemasangan Stker P4K
4. Konseling KB pra persalinan
Kegiatan Lintas Sektoral

1. Audit Maternal Perinatal (AMP) : jika ada kematan ibu hamil/melahirkan dan atau kematan
bayi baru lahir maka Dinas Kesehatan Kota Denpasar akan mengadakan AMP dengan
mengundang team ahli dari Rumah sakit rujukan. Dalam hal ini penolong persalinan dan
kepala Puskesmas yang mewilayahi akan presentasi.
2. Gerakan Sayang Ibu-Bayi (GSI-B) : kegiatan yang lebih banyak melibatkan peran masyarakat,
kader kesehatan dan team GSI di kelurahan/desa dan Kecamatan.

4.1.3.1 Hasil Program Kesehatan Ibu Tahun 2016

Tabel 4.25 Kunjungan ANC Tahun 2016

No Bulan Dalam Wilayah Luar Wilayah Jumlah

1 Januari 41 127 168

2 Februari 51 100 151

3 Maret 68 188 186

110
1101
4 April 34 108 142

5 Mei 30 126 156

6 Juni 39 93 132

7 Juli 45 89 134

8 Agustus 59 57 116

9 September 77 79 156

10 Oktober 58 79 137

11 November 61 111 172

12 Desember 72 108 180

TOTAL 635 1265 1830

Grafik 4.1 Kunjungan Bumil Tahun 2016

200 168 186 180


172
180 156 156
151 142
160 132 134 137
140 116
120
100
80
60
40
20
0

Tabel 4.26 Gambaran Cakupan Ibu Hamil Baru K1 Per Desa

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 446 100 496 111.2

Jumlah 446 100 496 111.2

Tabel 4.27 Gambaran Cakupan K4


TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 446 98 448 100.45

Jumlah 446 98 448 100.45

Tabel 4.28 Gambaran Cakupan Bumil Berisiko Oleh Tenaga Kesehatan

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN
SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 446 40 78 87.64

Jumlah 446 40 78 87.64

Tabel 4.29 Gambaran Cakupan Bumil Berisiko Oleh Masyarakat

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN
SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 446 60 62 62.7

Jumlah 446 60 62 62.7

Tabel 4.30 Gambaran Cakupan Persalinan Per Desa

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 425 100 459 108

Jumlah 425 100 459 108

Tabel 4.31: Gambaran Cakupan Bufas Per Desa I

NO DESA/KELURAHAN SASARAN TARGET CAKUPAN


% ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 425 100 459 108

Jumlah 425 100 459 108

Tabel 4.32 Gambaran Cakupan Bufas Per Desa III

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN
SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 425 98 454 106.8

Jumlah 425 98 454 106.8

Tabel 4.33 Gambaran Penanganan Komplikasi Obstetri

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 446 80 74 83.1

Jumlah 446 80 74 83.1

Tabel 4.34 Gambaran Penanganan Komplikasi Neonatal

TARGET CAKUPAN
NO DESA/KELURAHAN
SASARAN % ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 61 80 52 85.2

Jumlah 61 80 52 85.2

Gambar 4.21 Dokumentasi ANC


Gambar 4.22 Senam Ibu hamil

114
Gambar 4.23 Pembinaan program dari Dinkes Propinsi

Gambar 4.24 Kelas Ibu hamil Konseling awal KB MKJP Pasca salin

Gambar 4.25 Kemitraan Bidan Praktik Mandiri dan Pelathan Kader

115
1151
4.1.3.2 Program Kesehatan Anak

Masa lima tahun pertama kehidupan merupakan masa yang sangat peka terhadap
lingkungan dan masa ini berlangsung sangat pendek serta tdak dapat diulang lagi, maka masa
balita disebut sebagai masa “masa keemasan” (golden period), “jendela kesempatan” (window of
opportunity) dan “masa krits” (critical period). Sehingga perlu mendapat perhatan serius yaitu
mendapat gizi yang baik, stmulasi yang memadai serta terjangkau oleh pelayanan kesehatan
berkualitas termasuk deteksi dan intervensi dini penyimpangan tumbuh kembang. Selain hal-hal
tersebut berbagai faktor lingkungan yang dapat mengganggu tumbuh kembang anak juga perlu
dieliminasi.

Pembinaan tumbuh kembang anak secara komprehensif dan berkualitas yang


diselenggarakan melalui kegiatan SDIDTK (Stmulasi Deteksi Intervensi Dini penyimpangan Tumbuh
Kembang) balita.

- Melakukan Stmulasi yang memadai artnya merangsang otak balita sehingga perkembangan
kemampuan gerak, bicara dan bahasa, sosialisasi dan kemandirian pada balita berlangsung
secara optimal sesuai dengan umur anak.

- Melakukan Deteksi dini penyimpangan tumbuh kembang artnya melakukan skrining atau
mendeteksi secara dini adanya penyimpangan tumbuh kembang balita termasuk
menindaklanjut setiap keluhan orang tua terhadap masalah tumbuh kembang anaknya.

- Melakukan Intervensi Dini penyimpangan tumbuh kembang balita artnya melakukan


tndakan koreksi dengan memanfaatkan plastsitas otak anak untuk memperbaiki
penyimpangan tumbuh kembang pada seorang anak agar tumbuh kembangnya kembali
normal atau penyimpanggannya tdak semakin berat. Apabila balita perlu dirujuk, maka
rujukan juga harus dilakukan sedini mungkin sesuai dengan indikasi.

Sasaran Program Kesehatan Anak


1). Sasaran langsung: SDIDTK adalah semua anak umur 0 sampai dengan 5 tahun yang ada di
wilayah kerja Puskemas IV Denpasar Selatan = 1.542 orang.
2). Sasaran tidak langsung:
a. Tenaga kesehatan yang bekerja di lini terdepan (dokter, bidan, perawat, ahli gizi,
penyuluh kesehatan masyarakat, dan sebagainya).
b. Tenaga pendidik, petugas lapangan Keluarga Berencana, petugas Sosial yang terkait
dengan pembinaan tumbuh kembang anak dan
c. Petugas sektor swasta dan profesi lainnya.

Tujuan Program

Tujuan umum:

Agar semua balita umur 0-5 tahun dan anak prasekolah umur 5-6 tahun tumbuh dan
berkembang secara optmal sesuai dengan potensi genetknya sehingga berguna bagi nusa
dan bangsa serta mampu bersaing di era global .

Tujuan khusus:

a. Terselenggaranya kegiatan stmulasi tumbuh kembang pada semua balita dan anak
prasekolah di wilayah kerja Puskesmas.
b. Terselenggaranya kegiatan deteksi dini penyimpangan tumbuh kembang pada semua balita
dan anak prasekolah di wilayah kerja Puskesmas.
c. Terselenggaranya intervensi dini pada semua balita dan anak prasekolah dengan
penyimpangan tumbuh kembang.
d. Terselenggaranya rujukan terhadap kasus-kasus yang tidak bisa ditangani di Puskesmas.
Cakupan anak balita ( 12- 59 bln ) yg mendapat pelayanan sesuai standar.

Pelayanan untuk anak balita

- Pemantauan pertumbuhan minimal 8x/th.


- Stmulasi Deteksi Inisiasi Dini dan Tumbuh Kembang (SDIDTK) minimal 2x/th. Dengan
pemantauan perkembangan motorik kasar, halus, bahasa, sosialisasi dan kemandirian.
- Pemberian Vit A dosis tnggi (2000.000 IU), 2 x/th.

- Kepemilikan dan pemanfaatan buku KIA


- Pelayanan anak balita sakit dengan Manajemen Terpadu Balita sakit (MTBS) adalah
cakupan anak balita ( 12- 59 bl ) yang berobat ke Puskesmas dan mendapat pelayanan
kesehatan sesuai standar (MTBS). Jumlah anak balita didapat dari kunjungan balita sakit
yang datang ke Puskesmas (register rawat jalan) dan yang datang berobat ke posyandu.

Jumlah anak balita sakit yang mendapat pelayanan standar di dapat di format pencatatan
dan pelaporan MTBS

Kegiatan yang dilakukan didalam gedung :


a. SDIDTK (Stimulasi Deteksi Inisit Dini Tumbuh Kembang) anak Balita terintegrasi dengan
program Imunisasi.
b. MTBS : pelaksanaannya di Poli MTBS terintegrasi dengan pengobatan dan program gizi.
c. Pemberian Vit A setiap bulan Februari dan Agustus.
Kegiatan yang dilakukan diluar gedung :

a. Pendataan TK dilaksanakan terintegrasi dengan UKS.


b. SDIDTK APRAS ( Anak Prasekolah ).(Ter jadwal)
c. SDIDTK anak balita di posyandu. (Ter jadwal).
d. Pemberian Vit A anak TK (Integrasi dengan Program Gizi ).

1. Tim Pelayanan Kesehatan Anak

Penanggung Jawab : dr. A.A.A Dewi Anjani

Penanggung Jawab : dr. Ni Made Mujihariat

Pemegang program : Rina Netty Damanik

Pencatatan dan pelaporan : Rina Netty Damanik ,Sagung Mirah

Tim medis :a. dr. Mujihariati, dr. Ari Widayani, dr. Purnama,

dr. Kadek Wirawan, dr. Juliamini

b. drg. Saraswat, drg. Manis Antari, drg. Oka Juliani,drg. Indri


Pelayanan : Nyoman Ariatni, Putu Padma, Budi Artawan, Rina Nety,

Damanik,Wayan Alit Kusumayanti, Rika Parwati, Sagung Mirah,


Luh Suarnit, Luh Darmadi, Made Sutni, Dwi Kemala Sari, Eka
Kasmahendra, Ketut Suwirya

Tabel 4.35 Jadwal Kegiatan Skrining SDIDTK dan Pemberian Vitamin A Bulan Februari 2016

NO HARI/ NAMA SEKOLAH NAMA PETUGAS KETERANGAN


TANGGAL

1 Senin, TK. Dharma Kumara  Dr Kadek Wirawan


 drg Saraswati
22-02-2016
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Miyuliati
 Dwi Kemala Sari
 Eka Suryantni

2 Selasa, TK. Widya Shant  dr Mujihariati -


 dr Indriyant
23-02-2016
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Eka Suryantni
 Miyuliati

3 Rabu, TK. Agape  dr Ari Widayani -


 dr Oka Juliani
24-02-2016
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

4 Kamis TK Samaritania I  dr Mujihariati -


 drg Manis Antari
25-02-2016
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

5 Jumat, TK Samaritania II  dr Purnama -


 drg Saraswati
26-02-2016
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Luh Darmadi
 Eka Suryantni

6 Selasa, 01-3-2016 TK Linggamurthi School  Dr Ari Widayani -


 Drg Indriyant
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

7 Rabu, TK Al-Azhar Syfa Budi  dr Kadek Wirawan -


 dr Budi Oka Juliani
02-03-2016
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

8 Kamis, 03-03- TK Dharma Wiweka  dr Purnama -


2016  drg Manis Antari
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

9 Jumat, TK Candra Santhi  Dr Ari Widiani -


Kumara  Drg Saraswati
04-03-2016
 Rina netty damanik
 Miyuliati
 Eka sasih
 Eka Suryantni

119
10 Sabtu, TK Paud Kumara Santhi  dr Mujiahariati -
 dr Indriyanthi
05-03-2016
 Rina Netty Damanik
 Ekasasih
 Eka Suryantni
 Miyuliati

Tabel 4.36 Jadwal Kegiatan Skrining SDIDTK, Pemberian Vitamin A Bulan Agustus dan Pemberian
Obat Cacing

NO HARI/ NAMA SEKOLAH NAMA PETUGAS KETERANGAN


TANGGAL

1 Rabu, 10-8- TK Dharma kumara  Dr Kadek Wirawan -


2016  drg Saraswati
 Rina Netty Damanik
 Putu Eka Sasih
 Miyuliati
 Dwi Kemala Sari
 Eka Suryantni

2 kamis, 11-8- TK Samaritania I  dr Mujiahariati -


2016  dr Indriyanthi
 Rina Netty Damanik
 Eka Sasih
 Eka Suryantni
 Miyuliati
3 Jumat, TK. Agape  Dr Mujihariati -
 Rina Netty Damanik
13-8-2016
 dr Oka Juliani
 Putu Eka sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni
4 Selasa TK samaritania  Dr Ari Widiani -
 Drg Manis Antari
16-8-2016 II
 Rina netty damanik
 Miyuliati
 Eka sasih
 Eka Suryantni
5 Rabu, TK Linggamurthi  dr Purnama -
Shcool  Drg Saraswati R.
17-8-2016
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Luh Darmadi
 Eka Suryantni

120
6 Kamis TK  Dr Ari Widayani -
 dr Indriyanthi
18-8-2016 Widya shant
 Rina Netty Damanik
 Eka Sasih
 Eka Suryantni
 Miyuliati
7 Senin, TK Al-Azhar Syfa  Dr Mujihariati -
Budi  Drg Oka Juliani
22-8-2016
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni

8 Selasa, TK  Dr Mujihariati -
 Drg Manis Antari
23-8-2016 Paud Kumara Santhi
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni
9 Rabu, TK Candra Santhi  dr Purnama -
Kumara  Drg Saraswati R.
24-8-2016
 Rina netty Damanik
 Eka Sasih
 Miyuliati
 Eka Suryantni
10 Kamis, TK  Dr Ari Widayani -
 dr Indriyanthi
25-8-2016 Darmawiweka
 Rina Netty Damanik
 Eka Sasih
 Eka Suryantni
 Miyuliati

Tabel 4.37 Jadwal Kegiatan SDIDTK di Posyandu 2016

NO BANJAR/ Nama Petugas


JULI

AGUST

OKT
MAR

APRIL

DES
FEB
JAN

MEI

JUNI

SEPT

NOP

DARBIN

1 Br. Ambangan 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 Rina Netty Damanik

Putu Eka Sasih

2 Br. Geladag 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 Rina Netty Damanik

Putu Eka Sasih

121
3 Br. Puseh 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 Rina Netty Damanik

Putu Eka Sasih

4 Br. Dukuh 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 Rina Netty Damanik


Pesirahan
Putu Eka Sasih

5 Br. Menesa 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 8 Rina Netty Damanik

Putu Eka Sasih

6 Br. Sama 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 Rina Netty Damanik

Putu Eka Sasih

7 Br. Sawah 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Putu Eka Sasih

8 Br. Pitik 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Putu Eka Sasih

9 Br. Begawan 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Putu Eka Sasih

10 Br. Kepisah 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
Putu Eka Sasih

11 Br. Karang 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


Suwung 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

122
Putu Eka Sasih

12 Br. Kaja 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rina Netty Damanik


6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6
Putu Eka Sasih

13 Br. Pande 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Rina Netty Damanik


3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3
Putu Eka Sasih

14 Br. 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Rina Netty Damanik


Pesanggaran 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4
Putu Eka Sasih

Tabel 4.38: Cakupan Kunjungan Neonatus I

NO DESA/KELURAHAN SASARAN TARGET CAKUPAN


% ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 405 100 462 114.07

Jumlah 405 100 462 114.07

Tabel 4.39 Gambaran Cakupan Kunjungan Neonatus III

NO DESA/KELURAHAN SASARAN TARGET CAKUPAN


% ABSOLUT %

1 Kelurahan Pedungan 405 98 440 108.6

Jumlah 405 98 440 108.6

Tabel 4.40 Kunjungan Bayi Dan Balita Sakit 2016

123
1231
JUMLAH JUMLAH
NO BAYI BAYI MTBS %MTBS BALITA MTBS %MTBS
SAKIT SAKIT

1 JANUARI 260 161 61.9 440 259 58.8

2 FEBRUARI 295 191 64.7 660 396 60

3 MARET 229 141 61.5 412 270 65.5

4 APRIL 258 163 63.1 449 302 67.2

5 MEI 319 192 60.1 509 311 61.1

6 JUNI 436 264 60.5 237 163 68.7

7 JULI 256 158 61.7 428 253 60.2

8 AGUSTUS 332 211 63.6 669 414 61.8

9 SEPTEMBER 216 96 44.4 400 239 59.7

10 OKTOBER 292 142 48.6 391 249 63.6

11 NOVEMBER 285 171 60 397 240 60.4

12 DESEMBER 233 140 60 410 248 60.5

Grafik 4.2 Kunjungan Bayi Sakit Di MTBS

436
450
400 295 319 332
350 260 258 292 285
300 229 264256 216 233

250 161 191 163 192 158 211 171


200 141 142 140
96 JUMLAH BAYI
150 SAKIT
100
50
0

Grafik 4.3 Kunjungan Balita Sakit Di MTBS


660 669
700

600 509
440 449 428
412 414 400 391 397 410
500 396

400
259 270 302 311 237 253 239 249 240 248 JUMLAH BALITA
300 163 SAKIT MTBS
200

100

0
Tabel 4.41 Data TK di Puskesmas IV Denpasar SelatanTahun 2016

NO VARIABEL KEGIATAN JUMLAH KETERANGAN

1 Jumlah Anak Prasekolah 771 -

2 Jumlah TK 10 -

3 Jumlah TK yang melaksanakan DDTK 10 -

4 Jumlah Murid TK 771 -

5 Jumlah murid TK yang diperiksa 771 -

6 Jumlah Murid TK yang di DDTK 771 -

7 Jumlah Guru TK 61 -

8 Jumlah Guru TK yang ditatar 46 -

9 Jumlah Guru TK yang ditatar DikBud 31 -

10 Jumlah Guru TK yang ditatar Kesehatan 15 -

11 Jumlah kasus anak luar biasa 0 -

12 Jumlah Posyandu 14 -

13 Jumlah Posyandu yang melaksanakan 14 -


DDTK

14 Jumlah Balita 1.639 Sesuai sasaran supas

15 Jumlah Balita yang di DDTK di Posyandu 1.452 Sesuai sasaran supas


16 Jumlah TK Kit 0 -

17 Jumlah Kematan Balita 0 -

18 Jumlah Balita dan Apras di rujuk 0 -

126
Tabel 4.42: Data Cakupan S.D.I.D.T.K/Kesehatan di Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JML MURID YG JML MURID


SASARAN JML GURU STATUS GIZI JML KELAINAN JML DIRUJUK
JML JML DIPERIKSA YG DI D.D.T.K
NO
DESA TK MURID
Di
L P Blm ABS % ABS % G. BRK G. KR G.BAIK G. LAB ABS % ABS %
tatar

1 Kelurahan
10 771 442 392 46 15 771 100 771 100 47 22 702 0 2 0.25 2 0.25
Pedungan

Jumlah 10 771 442 392 46 15 771 100 771 100 47 22 702 0 2 0.25 2 0.25

Tabel 4.43: Data CakupanS.D.I.D.T.K/Kes. Balita di Posyandu Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

NO DESA JML JML JML JUMLAH JML BALITA JML BALITA STATUS GIZI JML JML

YAND SASARAN SASARAN KADER YG YG DI G. Buruk G. Kurang G. Baik G. Lebih KELAINAN DI RUJUK
U DIPERIKSA D.D.T.K.

127
%
L P L P ABS % ABS % ABS % ABS % ABS % ABS % ABS % ABS

1 Kelurahan
0.1
14 1639 836 803 0 135 1639 100 1452 88.5 0 0 3 1393 84.99 56 3.41 0 0 0 0
Pedungan 8

Jumlah 0.1
14 1639 836 803 0 135 1639 100 1452 88.5 0 0 3 1393 84.99 56 3.41 0 0 0 0
8

128
Gambar 4.26 Kegiatan Dalam Gedung

Gambar 4.27 Kegiatan Di Luar Gedung

129
Gambar 4.28 Kegiatan Kesehatan Anak di Balai Banjar

130
4.1.3.3 Kesehatan Remaja

Masa Remaja di bedakan dalam :

1. Remaja awal : 10-13 tahun (SD Kelas IV,V,VI)


2. Remaja tengah : 14-16 Tahun (SMP)
3. Remaja Akhir : 17-19 Tahun (SMA)

Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR) dengan tujuan agar remaja yang bermasalah bisa
mendapat pelayanan dan penanganan yang cepat dan tepat. Kader sebaya yang telah di bentuk
mampu memberikan konseling dan merujuk sesuai standar pelayanan PKPR.

A. Jenis pelayanan dalam dan luar gedung


Jenis pelayanan yang di berikan di Klinik Remaja mencakup 4 (empat) aspek yaitu promotf,
preventf, kuratif dan rehabilitatve yang dilaksanakan di dalam maupun luar gedung. Untuk pelayanan
luar gedung lebih mengarah ke aspek promotf dan preventf.

Kegiatan pelayanan:

1. Konseling bagi remaja yang datang sendiri ke Klinik Remaja maupun remaja yang dirujuk
dari poli umum, poli gigi ataupun KIA.
2. Pelayanan Klinis Medis (termasuk pemeriksaan penunjang dan rujukan).
3. Pelathan konselor sebaya.
Dan kegiatan luar gedung yang dilaksanakan Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan
antara lain :

1. Screening siswa kelas 7 (tujuh) dan kelas 10 (sepuluh) setiap awal tahun ajaran baru.
2. Pembinaan konselor sebaya di masing-masing sekolah dan sekehe teruna teruni di wilayah
Pedunganserta Pembinaan Pencegahan Kanker Terpadu Paripurna (PKTP).
3. Pemberian informasi dan edukasi (Penyuluhan).

Berdasarkan tabel jumlah Penduduk Kelurahan Pedungan menurut kelompok umur Tahun 2016
tersebut dapat dilihat jumlah remaja di Kelurahan Pedungan sebanyak 1.020 orang laki-laki dan 721
orang perempuan dan total keseluruhan yaitu 1.741 orang remaja.

131
1311
Grafik 4.4 Penduduk Kelurahan Pedungan
Menurut Jenis Kelamin Tahun 2016

Sumber : Profil Kelurahan Pedungan

Menurut piramida penduduk di atas dapat diketahui bahwa kelompok umur terbanyak
ada pada kelompok umur yang masih produktif yaitu rentang umur antara 15-44 tahun.

B. Jumlah Institusi Pendidikan

Di wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan terdapat beberapa 3 SMP dan 1 SMU.

Tabel 4.44 Daftar SMP dan SMU di Wilayah Pedungan

NO NAMA SEKOLAH ALAMAT

1 SMP Dharma Wiweka JL.P.MOYO NO 1 PEDUNGAN

2 SMP PGRI IV JL.DIPENOGORO BR.PESANGGARAN PEDUNGAN

3 SMP GANESA JL.BATAS DUKUH SARI NO 42 SESETAN

4 SMU DHARMA WIWEKA JL.P.MOYO NO 1 PEDUNGAN


Tabel 4.45 Data Sekolah Menengah Pertama di wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JUMLAH SASARAN PER KELAS


JUMLAH TOTAL
NO NAMA SEKOLAH KELAS I KELAS II KELAS III NAMA GURU UKS

L P JML L P JML L P JML L P JML

SMP DHARMA
1 200 153 353 213 145 358 186 151 337 599 449 1048 Ni Komang Triwandari
WIWEKA

2 SMP PGRI IV 16 12 28 28 20 48 32 28 60 76 60 136 Made Setyawati

3 SMP GANESA 264 207 471 306 242 548 355 290 645 925 739 1664 Mudiasih

JUMLAH 480 372 852 547 407 954 573 469 1042 1600 1248 2848

Tabel 4.46 Data Sekolah Menengah Atas di wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JUMLAH SASARAN PER KELAS


JUMLAH TOTAL
NO NAMA SEKOLAH KELAS I KELAS II KELAS III NAMA GURU UKS

L P JML L P JML L P JML L P JML

1 SMA DHARMA WIWEKA 5 9 14 15 10 25 18 8 26 38 27 65 Nyoman Siwi

133
C. Jumlah konselor sebaya
Klinik Remaja Puskesmas dari mulai berdiri sampai saat ini sudah memiliki beberapa konselor
sebaya yang terdiri dari perwakilan siswa dari SMP dan SMU di wilayah Pedungan serta Perwakilan
dari sekehe teruna-teruni. Siswa SMP Dan SMU sebanyak 10% dari jumlah siswa di masing-masing
sekolah dan 4 (empat) orang dari masing-masing sekehe teruna teruni.

Tabel 4.47 Tabel Jumlah Konselor Sebaya SMP, SMU dan STT di Wilayah Pedungan

NO ASAL SEKOLAH/STT BANJAR JUMLAH


1. SMP DHARMA WIWEKA 70
2. SMP GANESHA 160
3. SMP PGRI IV DENPASAR 20
4. SMA DHARMA WIWEKA 10
5. BR PITIK 4
6. BR GELADAG 4

7. BR DUKUH PESIRAHAN 4

8. BR AMBENGAN 4

9. BR PESANGGARAN 4

10. BR KEPISAH 4

11. BR KARANG SUWUNG 4

12. BR PANDE 4

13. BR KAJA 4

14. BR MENESA 4

15. BR PUSEH 4

16. BR SAMA 4

17. BR SAWAH 4

18. BR BEGAWAN 4

TOTAL 316

D. Jejaring
Masalah kesehatan remaja adalah masalah yang mult dimensi sehingga memerlukan kerjasama
dari mult sector untuk menanganinya. Setap sector memiliki perannya masing-masing sesuai dengan
kompetensinya.Jejaring kerja yang dilaksanakan Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan yaitu
dengan menggalang kemitraan bersama antara lain ;

1. Sekolah ( UKS )

134
1341
Peran sekolah dalam hal ini adalah menyelenggarakan pendidikan kurikuler untuk membina
remaja menjalankan kehidupan reproduksi remaja yang sehat sepert membentuk konselor
sebaya yang nantnya akan di bina terlebih dahulu oleh Tim Klinik Remaja Puskesmas IV
Denpasar Selatan dan selanjutnya akan di bombing oleh guru pendamping yang ditunjuk oleh
kepala sekolah.

2. Kelompok sebaya ( Peer group )


Kelompok sebaya yang melakukan jejaring dengan Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar
Selatan antara lain; sekehe teruna-teruni ( STT ) di masing-masing banjar dimana di setiap STT
telah dibentuk kader sebaya yang berperan untuk memantau serta melaporkan permasalahan
remaja di Banjarnya. Yang kedua yaitu KISARA ( kita sayang remaja) adalah LSM yang berbasis
pada remaja di bawah naungan PKBI Bali. Jejaring dengan KISARA dilakukan dalam hal
kerjasama dalam pemberian materi seputar remaja.

3. PL Keluarga Berencana
Peran PL KB dalam jejaring dengan Klinik Remaja adalah memantau serta melaporkan apabila
menemukan kasus berkaitan dengan remaja sepert remaja dengan kontrasepsi, ataupu remaja
yang telah menikah untuk selanjutnya diberikan KIE mengenai konsep Genre ( Generasi
Berencana).

4. Kecamatan
Kecamatan Denpasar Selatan Khususnya berperan dalam hal memfasilitasi segala kegiatan yang
berkaitan dengan kegiatan remaja.

5. Kelurahan
Serupa dengan peran Kecamatan, Kelurahan Pedungan juga berperan dalam memfasilitasi
segala kegiatan remaja khususnya di wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan.

6. POLMAS Pedungan
Kepolisian juga memiliki peran yang sangat pentng dalam jejaring kerja Klinik remaja, antara
lain; menerima rujukan dari Klinik remaja untuk kasus yang membutuhkan bantuan hukum
sepert kekerasan pada remaja, napza, ataupun kasus pemerkosaan.

7. Rumah sakit
Rumah sakit baik daerah maupun pusat berperan dalam hal menerima rujukan dari Klinik
remaja untuk kasus yang tidak bisa di tangani di Puskesmas.

8. Dinas Kesehatan
Dinas kesehatan daerah ataupun propinsi berperan dalam hal membuat kebijakan-kebijakan
yang berkaitan dengan remaja.
Model jejaring Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan bisa dilihat pada gambar berikut:

Gambar 4.29.Jejaring Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan

 Jejaring PKPR :

RS Sanglah Dikes Provinsi

RSUD Dikes Kab/Kota

Peer group Puskesmas PKPR Sekolah : UKS

√ Remaja
√ Masyarakat

Tabel 4.48 Daftar Nama Jejaring Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja ( PKPR )

Puskesmas IV Denpasar Selatatan

NO KANTOR ALAMAT NAMA CP NO TELP JABATAN


1. Polmas Jl.Pulau Belitung I KT Kumpul 082146148154 Aiptu
Pedungan No 1 Pedungan
(0361)285005

2. Kecamatan Jl Raya sesetan AA Gede 081338303685 Camat Densel


Densel Risnawan,
S.Sos.M.H.

3. Kelurahan Jl.Pulau Belitung A.A. Gede Oka 081338565125 Lurah Densel


Pedungan No 1 Pedungan

4. PL KB Pedungan Jl.Pulau Belitung IGA Partni PL KB Pedungan


No 1 Pedungan
5. Dinas Kota Jl Marut Putu Andarini 081337744471 KASI KESGA

Denpasar

6. KB PP Dra.IGA Sri (0361) 9110000 Psikolog


Wetrawati, M.si

7. PKK Kecamatan Jl Raya sesetan Bu Deni (0361) 2750506


Denpasar
Selatan

8. RSUD Wangaya Jl Kartni dr.Nyandra 08123988636 Psikiater

9. Disdikpora I Nyoman Jaya 08123612278 Ka.UPT Disdikpora


Denpasar Densel
Selatan

10. SMP PGRI IV JL Dipenogoro Made Musna (0361) 710388 Kepala sekolah
Denpasar Br Pesanggaran
Pedungan

11. SMP Ganesha Jl Batas Dukuh I Ketut Jawita (0361) 474160 Kepala sekolah
sari No 42
Sesetan

12. SMA Dharma Jl Pulau moyo I Ketut Sena 085857441915 Kepala sekolah
Wiweka No 1 Pedungan

13. Jl Pulau moyo I Nyoman (0361) 720034 Kepala sekolah


No 1 Pedungan Mariana
SMP Dharma
Wiweka

14. Kaling Br. Dukuh Jl P.Rot No 11 Wayan Derta 081805348161 Kaling


Pesirahan Pedungan

15. Kaling Br.Sawah Jl P.Bangka Drs.I Wayan 08123993628


GGIV No 18 Widya,M.Pd
08139633618

16. Kaling Br.Pitik Jl P.Bungin GG I Wayan 08123908390


Damar 1 No 3 Manggis

17. Kaling Br.Sama Jl P.Bungin G I MD Pacung 087861300220


Oka Gunawan

18. Kaling I Putu Sucipta, 081338710071


Br.Pesanggaran SE

137
19. Kaling Jl.P Enggano No I Made 081936355123
Br.Begawan 46 DPS Sukaartha, SE

20. Kaling Jl.P.Saelus I/7 K.Pradnyana 081337783970


Br.Karang DPS
Suwung

21. Kaling Br.Puseh Jl P.Bungin No33 I Wayan Mudra 081337666182


DPS

22. Kaling - I Wayan Joni 081236835989


Br.Menesa Miarta

23. Kaling Jl.By Pass Ngrh I MD Mariarta 081338774711


Br.Ambengan Rai No 1C
Pesanggaran

24. Kaling - AA.Ngrh Gede 08123668550


Br.Kepisah Wirawan, SE

25. Kaling Br.Kaja Jl P.Bungin I No I Wayan Nuada 085738299908


40 DPS

26. Kaling Br.Pande Nym Alit


Artawan

27. Kaling Nym Sutama


Br.Geladag

Hasil Kegiatan Kegiatan

1. Konseling bagi remaja


Tabel 4.49 Konseling di Klinik RemajaPuskesmas IV Densel Tahun 2016

NO KONSELING JUMLAH

1 KESPRO 19

2 HIV/AIDS 3

3 IMS 3

4 GIZI SEIMBANG 2

5 KANKER SERVIKS 1

TOTAL 41

138
1381
Grafik 4.5 Konseling di Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

20
18
16
14
12
10
8
6
4
2
0
KANKER
KESPRO HIV/AIDS IMS GIZI
SERVIKS
SEIMBANG

Berdasarkan tabel dan grafik konseling Tahun 2016, konseling tentang Kespro berada di urutan
pertama dari total keseluruhan yaitu sebanyak 41 konseling. Hal ini menunjukkan masih banyak
remaja yang belum memahami tentang Kesehatan Reproduksi ( KESPRO ).

Selain dengan datang langsung ke Puskesmas, remaja juga bisa melakukan konseling melalui
media :

SMS : Setiani ( 081805532377)

Email : klinikremajads4@yahoo.co.id

Facebook: klinik remaja

2. Pelayanan Klinis Medis


Tabel . 4.50 Kunjungan Remaja Dalam Wilayah dan Luar Wilayah ke Puskesmas Denpasar Selatan
Tahun 2016

10 S/D 12 THN 13 S/D 15 THN 16 S/D 19 THN

WILAYAH L P L P L P

DLM WILAYAH 158 107 99 101 231 112 808

LUAR WILAYAH 287 248 254 217 502 635 2143


Grafik 4.6 Kunjungan Remaja Dalam dan Luar Wilayah ke Puskesmas IV

Denpasar Selatan Tahun 2016

700 635

600 502

500

400 287 Dalam Wilayah


248 254
217 231 Luar Wilayah
300
158
200 107 99 101 112

100

0
L P L P L P
10 S/D 12 THN 13 S/D 15 THN 16 S/D 19 THN

Berdasarkan tabel dan grafik tersebut terlihat adanya penurunan jumlah remaja yang
mendapat pelayanan medis khususnya dalam wilayah Pedungan ke Puskesmas IV Denpasar Selatan
dari sejak berdirinya Klinik Remaja sampai akhir tahun 2016. Dan remaja yang mendapat pelayanan
medis didominasi dari luar wilayah. Hal ini menunjukan kegiatan promotf dan preventf yang
dilakukan di wilayah Pedungan cukup optimal.

140
1401
Tabel 4.51 Kunjungan Remaja dalam Wilayah Pedungan Ke Puskesmas IV

Denpasar Selatan Tahun 2016

10 S/D 13 THN 14 S/D 15 THN 16 S/D 19 THN

L P L P L P

SAWAH 5 6 11 4 10 5

MENESA 0 1 1 1 10 1

PUSEH 1 0 0 1 7 8

GELADAG 26 9 10 11 23 20

PITIK 6 7 8 14 14 14

KEPISAH 17 18 16 14 30 42

KAJA 2 2 1 4 8 4

D.PESIRAHAN 24 19 17 19 55 66

PESANGGARAN 15 17 6 14 17 23

AMBENGAN 15 13 3 5 7 23

KARANG
SUWUNG 1 0 2 0 0 2

SAMA 5 1 1 1 7 2

PANDE 0 1 2 0 3 3

BEGAWAN 2 0 3 3 8 0

Grafik 4.7 Kunjungan Remaja dalam Wilayah Pedungan Ke Puskesmas IV

Denpasar Selatan Tahun 2016


70
60
50
40 10 S/D 13 THN L
30 10 S/D 13 THN P
20 14 S/D 15 THN L
10 14 S/D 15 THN P
0

SAWAH
16 S/D 19 THN L
16 S/D 19 THN P

MENESA PUSEH GELADAG PITIK KEPISAH KAJA

Berdasarkan grafik dan tabel data kunjungan remaja dalam wilayah Pedungan Tahun 2016,
terlihat kunjungan remaja Wilayah Dukuh Pesirahan yang terbanyak yaitu sebanyak 200 remaja dari
total kunjungan sebanyak 767 orang .

Tabel 4.52 10 Besar Diagnosa Kasus Remajayang Berkunjung Ke Puskesmas IV Denpasar

Selatan 2016

No DIAGNOSA JUMLAH

1 J02 110

2 Z00 56

3 J00 46

4 R509 34

5 K30 30

6 L309 19

7 K047 11

8 R51 10

9 L30 6
10 Z36 4

TOTAL 326

Grafik 4.8 10 Besar Diagnosa Kasus Remajayang Berkunjung Ke Puskesmas IV Denpasar Selatan
2016

120
100
80
60 JUMLAH
40
20
0

Berdasarkan tabel dan grafik 10 Besar Diagnosa Remaja Tahun 2016, terlihat sebanyak 110 Remaja
datang dengan Keluhan ISPA.

Tabel 4.53 Jadwal Pelathan Konselor Sebaya Tahun 2016

NO TANGGAL TEMPAT MATERI PESERTA


1 1 Juli 2016 Aula Kantor Lurah Pedungan  Kespro pada Kader Sebaya STT
remaja Wilayah Pedungan
 HIV/AIDS
 Teknik konseling
utk teman sebaya
 Penyakit tdak
menular
 Bantuan Hidup
Dasar

Gambar 4.30 Penyuluhan dan Pembinaan program Remaja

144
145
Dan hasil kegiatan luar gedung yang dilaksanakan Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan
antara lain :

1. Screening siswa kelas 7 ( tujuh ) dan kelas 10 ( sepuluh ) setiap awal tahun ajaran baru,
integrasi dg program UKS
2. Pembinaan konselor sebaya di masing-masing sekolah dan sekehe teruna teruni di wilayah
Pedungan serta Pembinaan Penanggulangan Kanker Terpadu Paripurna ( PKTP )
a) Pembinaan Konselor sebaya
Tabel 4.54 Jadwal Pembinaan Konselor Sebaya Tahun 2016

TANGGAL PEMBINAAN
NO NAMA SEKOLAH/STT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1. SMA DHARMA WIWEKA √ √ √ √

2. SMP DHARMA WIWEKA v √ √ √

3. SMP GANESHA √ √ √ √

4. SMP PGRI IV DENPASAR √ √ √ √

b) Pembinaan Pencegahan Kanker Terpadu Paripurna

Gambar 4.31 Dokumentasi Pembinaan PKTP

142
1421
Gambar 4.32 Kegiatan di Klinik Remaja

c) Pembinaan Kader Kesehatan Remaja

Tabel 4.55 : Jumlah Sekehe Teruna Teruni Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan

NO BANJAR PEMUDA PEMUDI JML

1. Sama 80 22 102

2. Karang suwung 113 83 196

3. Ambengan 99 57 156

4. Menesa-puseh 117 70 187

5. Pande 77 57 134

6. Dukuh pesirahan 74 67 141

7. Pitk 111 59 170

8. Sawah 95 90 185

9. Geladag 49 35 84

10. Kaja 76 73 149

11. Begawan 44 41 85

12. Pesanggaran 40 30 70

13. Kepisah 45 37 82

TOTAL 1020 721 1741


Tabel 4.56 : Jadwal Penyuluhan SMP, SMU, dan STT di Wilayah Pedungan Tahun 2016

TANGGAL PELAKSANAAN
NO NAMA SEKOLAH/STT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1. SMA Dharma Wiweka √

2. SMP Dharma Wiweka √

3. SMP Ganesha √

4. SMP PGRI IV Denpasar √

4.1.3.4 Keluarga Berencana ( KB )

Program KB Merupakan bagian dari pelayanan kesehatan (Upaya Kesehatan wajib Puskesmas)
yang dilaksanakan untuk pengendalian jumlah penduduk, penurunan AKI dan AKB dan peningkatan
kesejahteraan masyarakat. Program KB merupakan unsur dari MDG 5 (MDG 5b) dan mendukung
semua MDG yang dilaksanakan secara komprehensif dan terpadu.Pelayanan KB yangdilakukan di
klinik KB Puskesmas IV Denpasar Selatan yaitu pelayanan IUD (pemasangan, kontrol, pencabutan),
pelayanan implant (pemasangan,kontrol, pencabutan), pemberian pil KB, kondom, pelayanan suntik
KB. Juga penanganan efek samping dan komplikasinya.Selain itu klinik KB kami juga melayani
pemeriksaan atau deteksi dini kanker payudara melalui “SADARI”, pemeriksaan atau deteksi dini
kanker servik melalui Papsmear, Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA) dan cryotherapy yang sudah kami
lakukan mulai tahun 2013.

Pelayanan Inovatf Klinik KB Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah :

1. Pelayanan Terpadu KB Pasca Plasenta dengan Rawat Inap.


2. Pelayanan Terpadu Klinik KB dengan Penjaringan Canker Cervix
3. Pelayanan Terpadu Klinik KB dengan Klinik Remaja melalui pembentukan Generasi
Berencana (GENRE)
Kegiatan pelayanan KB di dalam gedung meliput :

Konseling

 Pelayanan KB : Kondom,pil, Suntk, MKJP (IUD, Implant)


 Pelayanan Efek samping KB
 Rujukan.
Kegiatan pelayanan KB diluar gedung yaitu di posyandu :

 Penyuluhan KB MKJP, Konseling


 Pelayanan KB : Kondom, pil, Suntk
 Pelayanan Efek samping KB
 Rujukan
Pengamprahan Alat dan obat kontrasepsi (Alokon)sepert IUD, implant, obat suntk KB, pil KB
dan kondom dilakukan setap 6 bulan. Klinik KB melalui Petugas lapangan KB (PLKB) Kelurahan
Pedungan mengirim surat amprahan alokon ke Badan KB dan PP Kota Denpasar dan dibuatkan juga
tembusan ke Dinas Kesehatan Kota Denpasar. Selanjutnya surat amprahan dibawa ke gudang
farmasi. Alat dan obat-obat yang diamprah akan didistrubusikan ke gudang obat di Puskesmas IV
Denpasar Selatan dan selanjutnya dipergunakan untuk pelayanan KB di klinik KB. Pelayanan KB
dibuka setiap hari sehingga persediaan alat dan obat kontrasepsi harus selalu ada.Berikut ini adalah
alur pengamprahan Alokon.

Gambar 4.34 Keterpaduan dalam regulasi Obat

Keterpaduan dalam Regulasi Obat One GatePolicy)


Gudang Gudang
Farmasi farmasi
KBPP Dinkes kota Puskesmas
Kota Puskesmas
Denpasar IV Densel

PLKB Kelurahan
Pedungan
Klinik KB
Puskesmas
IV Densel
Dinkes
Kota
Denpasar

Tabel 4.57 Kunjungan KB Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

KUNJUNGAN KB BARU KUNJUNGAN KB LAMA


NO BULAN
IUD IMPLAN SUNTIK PIL KONDOM IUD IMPLAN SUNTIK PIL KONDOM

1 JANUARI 12 5 0 0 0 13 8 30 1 2

2 FEBRUARI 5 3 1 0 0 10 3 14 1 1

3 MARET 13 3 1 0 0 18 2 29 1 6

4 APRIL 8 2 0 0 0 28 2 25 0 7
5 MEI 8 4 0 0 0 17 6 26 0 5

6 JUNI 5 0 1 0 0 12 2 27 2 4

7 JULI 7 0 2 0 0 13 2 23 1 4

8 AGUSTUS 6 0 3 0 0 20 0 29 1 4

9 SEPTEMBER 4 2 1 0 0 17 6 26 0 4

10. OKTOBER 15 0 1 0 0 13 1 34 0 1

11 NOVEMBER 12 1 0 0 0 18 5 28 0 0

12. DESEMBER 4 6 1 0 0 20 4 28 2 4

JUMLAH 99 26 11 0 0 199 41 391 9 42

Sumber : Register KB Puskesmas IV Denpasar Selatan 2016

Dari tabel di atas jumlah akseptor KB baru Bulan Januari sampai Desember terbanyak adalah
IUD. Jumlah akseptor KB baru IUD terbanyak pada Bulan Oktober yaitu sebanyak 15 orang. Jumlah
akseptor KB implant terbanyak pada bulan Januari yaitu 5 orang.Akseptor KB suntk terbanyak ada
pada Bulan Agustus yaitu 3 orang. Tidak didapatkan akseptor KB baru untuk pil dan kondom.

Dari tabel diatas dapat juga dilihat jumlah akseptor KB lama Bulan Januari sampai Desember
tahun 2016 terbanyak yaitu suntk. Jumlah akseptor KB lama IUD Bulan April terbanyak yaitu 28
orang. Jumlah akseptor KB lama implant terbanyak yaitu Bulan Januari sebanyak 8 orang. Jumlah
akseptor KB lama suntk terbanyak pada Bulan Januari yaitu 30 orang. Sedangkan akseptor KB lama
pil Bulan Juni dan Desember dengan jumlah yaitu 2 orang. Akseptor KB lama kondom ada pada Bulan
April terbanyak yaitu 7 orang.

Tabel 4.58 Kunjungan KB

(BPM+DBM) Wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

KUNJUNGAN KB BARU KUNJUNGAN KB LAMA


NO BULAN
IUD IMPLAN SUNTIK PIL KONDOM IUD IMPLAN SUNTIK PIL KONDOM

1 JANUARI 19 0 28 3 0 6 0 581 33 0

2 FEBRUARI 15 0 27 2 0 9 0 607 35 0
3 MARET 12 1 23 2 0 7 0 669 32 2

4 APRIL 13 1 26 5 0 3 0 677 32 3

5 MEI 6 0 31 4 0 8 0 620 35 1

6 JUNI 10 1 21 4 0 11 1 677 41 0

7 JULI 11 1 26 5 0 7 1 566 28 0

8 AGUSTUS 14 2 31 8 0 5 0 541 31 0

9 SEPTEMBER 14 2 20 6 0 8 0 663 23 0

10. OKTOBER 5 1 13 3 0 13 0 625 26 0

11. NOVEMBER 12 1 13 1 0 0 1 546 16 0

12. DESEMBER 10 0 18 1 0 7 0 583 18 0

JUMLAH 141 10 277 44 0 84 3 6921 334 6

Sumber : Buku Bantu Pencacatan Jumlah Akseptor KB Tahun 2016

Dari tabel diatas dapat dilihat jumlah akseptor KB baru wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar
Selatan Bulan Januari sampai Desember 2016 terbanyak pada Bulan Januari yaitu sebanyak 19 orang.
Akseptor KB baru implant terbanyak Bulan Agustus dan September yaitu 2 orang. Sedangkan
akseptor KB suntk terbanyak pada Bulan Mei dan Agustus yaitu 31 orang. Akseptor KB pil dengan
jumlah terbanyak pada Bulan Agustus yaitu 8 orang. Tidak ada akseptor KB baru kondom.

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah akseptor KB lama wilayah kerja Puskesmas IV
Denpasar Selatan Bulan Januari sampai Desember tahun 2016 adalah akseptor KB IUD terbanyak
pada bulan Oktober sebanyak 13 orang dan implant terbanyak yaitu Bulan Juni, Juli dan NOvember
sebanyak 1 orang. Sedangkan akseptor KB lama suntk terbanyak pada bulan April dn Juni dengan
jumlah akseptor 677 orang. Akseptor KB lama pil terbanyak pada Bulan Juni yaitu 41 orang. Akseptor
KB Kondom yang terbanyak terdapat pada bulan April yaitu 3 orang.

Tabel 4.59 Tabel Jumlah Akseptor KB Aktif

Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

BULAN MKJP NON MKJP


PIL

KONDOM
MOP

IUD

IMPLANT

JML

JML
SUNTI K
MOW
Januari 75 2 1296 67 1440 352 14 3 369

Februari 75 2 1274 62 1413 358 14 3 375

Maret 75 2 1277 64 1418 358 14 3 375

April 75 2 1278 64 1419 358 14 3 375

Mei 75 2 1280 66 1423 358 14 3 375

Juni 75 2 1283 66 1426 358 14 3 375

Juli 75 2 1284 66 1427 359 14 3 376

Agustus 75 2 1286 66 1429 359 14 3 376

September 75 2 1288 66 1431 357 14 3 374

Oktober 75 2 1293 66 1436 354 14 3 371

November 75 2 1296 67 1440 352 14 3 369

Desember 75 2 1296 67 1440 352 14 3 369

Sumber : Register KB Puskesmas IV Denpasar Selatan2016

Dari tabel jumlah peserta KB aktf Bulan Januari sampai Desember tahun 2016 di atas dapat
dilihat jumlah akseptor KB aktf terbanyak yaitu IUD dengan jumlah 1.296 orang, kemudian suntk
dengan jumlah akseptor 352 orang, MOW 75 orang, impant sebanyak 67 orang, pil dengan jumlah
akseptor 14 orang yang, kondom sebanyak 3 orang dan terendah MOP dengan jumlah akseptor 2
orang.

Tabel 4.60 Jumlah Akseptor KB Nifas

Jumlah Akseptor KB Nifas

Bulan
Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016
IUD Implant Suntk Pil Kondom
Januari 8 0 0 0 0

Februari 4 0 0 0 0
Maret 12 0 0 0 0

April 6 0 0 0 0

Mei 5 0 0 0 0

Juni 2 0 0 0 0

Juli 4 0 1 0 0

Agustus 4 0 1 0 0

September 4 1 1 0 0

Oktober 9 0 1 0 0

November 8 0 0 0 0

Desember 2 0 0 0 0

Total 68 1 4 0 0
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari tabel jumlah total akseptor KB Nifas di atas dapat dilihat bahwa akseptor KB IUD dengan
jumlah tertnggi yaitu 9 orang, dilanjutkan dengan implant 1orang, suntk sebanyak 1 orang, dan tdak
ada yang menggunakan pil dan kondom sebagai pilihan KB Nifas.

Tabel 4.61 Jumlah Akseptor KB Nifas

Jumlah Akseptor KB Nifas

Bulan
Wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016
IUD Implant Suntk Pil Kondom
Januari 9 0 2 1 0

Februari 6 0 2 0 0

Maret 4 0 0 0 0

April 7 0 0 0 0

Mei 3 0 6 0 0

Juni 4 0 0 0 0
Juli 6 0 1 1 0

Agustus 4 0 4 0 0

September 7 0 0 0 0

Oktober 3 0 1 0 0

November 6 0 0 0 0

Desember 2 0 1 0 0

Total 61 0 17 2 0

Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dilihat dari data diatas, IUD dengan jumlah akseptor KB nifas terbanyak memiliki jumlah
tertnggi pada Bulan Januari yaitu 9 orang, KB implant tdak ada yang menggunakan sebagai KB nifas,
akseptor KB pil tertnggi pada Bulan Januari dan Juli yaitu 1 orang, Suntik tertinggi pada Bulan Mei
yaitu 6 orang, dan Kondom tidak ada yang menggunakan sebagai KB nifas.

Tabel 4.62 Jumlah Akseptor KB Gant Cara Puskesmas IV Densel Tahun 2016

BULAN GANTI CARA KE


IUD IMPLANT SUNTIK PIL KONDOM
Januari 0 0 0 0 0
Februari 0 0 1 0 0
Maret 0 0 1 0 1
April 0 0 4 0 0
Mei 0 2 0 0 0
Juni 0 0 0 0 0
Juli 0 0 0 0 0
Agustus 0 2 0 0 0
September 2 1 0 0 0
Oktober 0 1 1 0 0
November 0 1 0 0 0
Desember 2 0 0 0 0
Jumlah 4 7 7 0 1
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa jumlah akseptor KB gant cara ke IUD sebanyak 4 orang
yaitu Bulan September dan Desember masing-masing 2 orang. Jumlah akseptor KB yang gant cara ke
implant sebanyak 7 orang, akseptor KB yang gant cara ke KB suntk sebanyak 7 orang, akseptor yang
gant cara ke kondom sebanyak 1 orang. Tidak ada akseptor yang gant cara ke pil.

150
1501
Tabel 4.63 Jumlah Akseptor KB Baru IUD yang Mendapat Pemeriksaan IVA

Tahun 2016

Jumlah Akseptor KB baru IUD yg IVA


dilayani di ruang KB Positf (+) Negatf (-)
Bulan
Januari 5 0 5
Februari 1 0 1
Maret 3 0 3
April 3 0 3
Mei 6 0 6
Juni 3 0 3
Juli 3 0 3
Agustus 2 0 2
September 0 0 0
Oktober 6 0 6
Nopember 4 0 4
Desember 2 0 2
Total 36 0 36
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa semua akseptor KB baru IUD mendapat
pemeriksaan IVA sebelum pemasangan IUD, dan semua hasil pemeriksaan IVA negatf.

Tabel 4.64 Jumlah PUS dan Akseptor Gakin Tahun 2016

BULAN JUMLAH PUS GAKIN JUMLAH AKSEPTOR GAKIN


Januari 18 11
Februari 18 11
Maret 18 11
April 18 11
Mei 18 11
Juni 18 11
Juli 18 11
Agustus 18 11
September 17 12
Oktober 17 12
Nopember 17 12
Desember 17 12
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari data diatas dapat dilihat bahwa jumlah PUS keluarga miskin (Gakin) di wilayah Puskesmas
IV Denpasar Selatan dari Bulan Januari sampai dengan Desember 2016mengalami penurunan yaitu
dari18 KK menjadi 17 KK. Akseptor KB Gakin dari bulan Januari sampai Desember 2016 mengalami
penambahan dari 11 KK.menjadi 12 KK. Dapat dilihat bahwa 70,58% PUS Gakin telah mendapatkan
pelayanan KB.

Tabel 4.65 Jumlah Pus 4T Dan Jumlah Akseptor 4T Tahun 2016

BULAN JUMLAH PUS 4T JUMLAH AKSEPTOR 4T


Januari 4 1
Februari 8 2
Maret 12 6
April 15 9
Mei 18 12
Juni 20 14
Juli 22 14
Agustus 26 15
September 30 19
Oktober 33 21
November 36 25
Desember 39 28
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari tabel diatas bisa dilihat bahwa jumlah PUS 4T sampai Bulan Desember 2016 di
Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah sebanyak 39 orang. Jumlah PUS 4T yang sudah mendapatkan
pelayanan KB yaitu 28 orang atau 71.79%.

Tabel 4.66 Jumlah PUS Akli dan Jumlah Akseptor Akli Tahun 2016
BULAN JUMLAH PUS AKLI JUMLAH AKSEPTOR AKLI
Januari 5 1
Februari 7 2
Maret 10 5
April 13 8
Mei 16 11
Juni 20 11
Juli 24 11
Agustus 29 11
September 32 13
Oktober 36 16
Nopember 40 20
Desember 44 24
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016

Dari tabel diatas bisa dilihat bahwa jumlah PUS anemia kronis, Lila kurang, dan IMS (Akli) di
Puskesmas IV Denpasar Selatan paling sedikit pada bulan Januari 2016 sebanyak 5 orang. Pada bulan
Desember menjadi 44 orang. Jumlah akseptor KB Akli yang sudah mendapat pelayanan kontrasepsi
pada bulan Januari sebanyak 1 orang, pada bulan Desember menjadi 24 orang. Dapat disimpulkan
bahwa sampai bulan Desember 2016 sebanyak 54,54% PUS Akli telah mendapat pelayanan
kontrasepsi.

Tabel 4.67 Tabel Efek Samping KB Tahun 2016


BULAN MOW MOP IUD IMPLANT SUNTIK PIL KONDOM
Januari 0 0 0 0 1 0 0
Februari 0 0 1 0 0 0 0
Maret 0 0 0 2 0 0 0
April 0 0 1 1 0 0 0
Mei 0 0 1 0 0 0 0
Juni 0 0 1 1 0 0 0
Juli 0 0 0 0 0 0 0
Agustus 0 0 0 1 0 0 0
September 0 0 1 1 1 0 0
Oktober 0 0 1 2 0 0 0
November 0 0 0 0 1 0 0
Desember 0 0 6 8 4 0 0
Sumber data: Register KB Puskesmas IV Densel tahun 2016
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa efek samping penggunaan implant tertinggi
dengan jumlah akseptor 8 orang. Efek samping pada penggunaan IUD sebanyak 6 orang, Efek
samping penggunaan suntik sebanyak 4 orang.Tidak ada efek samping pada penggunaan KB
MOW, MOP, pil dan kondom.Pada tahun 2016 tidak ada komplikasi maupun kegagalan pada
penggunaan kontrasepsi

Kegiatan Inovatif Pelayanan Terpadu Klinik KB Dengan Rawat Inap Dengan Pemasangan IUD Pasca
Plasenta

Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah PuskesmasRawat Inap yang membantu persalinan


normal dan menjadi Puskesmas PONED. Oleh sebab itu sangat memungkinkan semua pasien yang
melahirkan di Puskesmas IV Denpasar Selatan mendapat konseling, memilih KB IUD Pascaplasenta dan
bersedia dipasang 10 menit setelah lahir plasenta. Pemasangan IUD Pasca Plasenta dilakukan saat
pasien masih di ruang bersalin oleh bidan penolong persalinan yang tentunya telah mendapat
pelathan pemasangan IUD Pasca Plasenta. IUD dipasang di rahim dalam waktu 10 menit setelah lahir
plasenta.Setelah pasangan suami istri (PUS) setuju maka diharapkan menandatangani persetujuan
tndakan (informed consent).

Sebelum pemasangan IUD Pasca Plasenta tentunya pasien dan suami telah mendapat konseling
KB. Konseling KB biasanya dimulai sejak masa kehamilan yaitu pada saat pemeriksaan kehamilan di
ruang KIA. Pasien diberi KIE KB saat pengisian P4K (Pedoman Persiapan Persalinan dan Pencegahan
Komplikasi). KIE diberikan lagi pada saat Ante Natal Class yang dilakukan setiap minggu di ruang kelas
ibu hamil. Kemudian dimantapkan lagi pada saat inpartu. Apabila pasien dan suami setuju untuk
dilakukan pemasangan IUD Pasca Plasenta maka akan menandatangani inform consent.

Tabel 4.68 Jumlah Persalinan dan IUD Pasca Plasenta yang Dilayani di Ruang VK Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2016

No Bulan Jumlah Persalinan Jumlah IUDPasca Plasenta


1 Januari 13 7 oleh Puskesmas, 4 oleh Bidan Praktek
Mandiri (BPM)
2 Februari 13 4 oleh Puskesmas, 4 oleh BPM
3 Maret 22 10 oleh Puskesmas, 4 oleh BPM
4 April 19 5 oleh Puskesmas, 7 oleh BPM
5 Mei 17 2 oleh Puskesmas, 3 oleh BPM
6 Juni 15 2 oleh Puskesmas, 3 oleh BPM
7 Juli 14 4 oleh Puskesmas, 6 oleh BPM
8 Agustus 11 4 oleh Puskesmas, 4 oleh BPM
9 September 10 4 oleh Puskesmas, 5 oleh BPM
10 Oktober 19 9 oleh Puskesmas, 3 oleh BPM
11 Nopember 13 8 oleh Puskesmas, 6 oleh BPM
12 Desember 13 2 oleh Puskesmas, 2 oleh BPM
Total 179 61 oleh Puskesmas, 51 oleh BPM
Sumber : Buku Monitoring Pelayanan KB tahun 2016

Dapat dilihat pada tabel diatas Jumlah Persalinan dan IUD Pasca Plasenta yang Dilayani di
Ruang VK Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016 terbanyak pada bulan Maret yaitu 10 orang.

Kegiatan Inovatif Pelayanan Terpadu Klinik KB Dengan Penjaringan Canker Cervix Melalui
Pemeriksaan IVA

Kanker serviks atau kanker leher rahim adalah jenis penyakit kanker yang terjadi pada daerah
leher rahim. Yaitu, bagian rahim yang terletak di bawah, yang membuka ke arah liang vagina. Berawal
dari leher rahim, apabila telah memasuki tahap lanjut, kanker ini bisa menyebar ke organ-organ lain di
seluruh tubuh. Kanker serviks muncul sepert musuh dalam selimut. Sulit sekali dideteksi hingga
penyakit telah mencapai stadium lanjut.Sepert yang kita ketahui bahwa sebelum memasang IUD kita
harus melakukan penapisan bahwa pasien tdak dalam kondisi hamil. Sekarang tdak hanya itu,
penapisan yang dilakukan untuk akseptor KB baru IUD dengan melakukan pemeriksaan Inspeksi Visual
Asam asetat (IVA). Pemeriksaan IVA merupakan pra skrining atau deteksi dini kanker serviks.

Inspeksi Visual dengan Asam Asetat (IVA) merupakan cara yg handal (sama dengan pap smear
dalam mendeteksi adanya lesi prekanker), sederhana, hasilnya bisa langsung diketahui pada saat
pemeriksaan. Jika ada kelainan bisa langsung diobat dengan alat cryotherapy.Teknik pemeriksaan
IVA yaitu pemeriksaan serviks yang telah diberi asam asetat atau asam cuka 3-5 % secara inspekulo
dan dilihat dengan pengamatan langsung. IVA merupakan metode skrining alternatf kanker serviks di
negara berkembang sepert Indonesia.Kelebihan IVA adalah tekniknya mudah, murah, prakts dan
sangat mampu dilaksanakan. Pemeriksaan IVA dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan baik dokter
ginekologi, oleh bidan dan dokter umum di setiap tempat pemeriksaan kesehatan. Alat-alat dan
bahan yang dibutuhkan sangat sederhana, interpretasi hasil cepat dan murah.

Pasien yang sudah setuju untuk dipasang IUD dan sudah menandatangani informed consent
akan dilakukan pemeriksaan IVA terlebih dahulu sebelum pemasangan IUD. Teknik ini menggunakan
cairan asam asetat 3% - 5% yang dipulaskan pada serviks dengan menggunakan aplikator kapas. Pada
lesi prakanker, 1 menit setelah pulasan akan tampak bercak warna puth yang disebut aceto white
epithelium (WE). Adanya bercak puth disimpulkan bahwa tes IVA positf. Makin puth dan makin
jelas, makin tnggi derajat kelainan histologiknya.Pemeriksaan ini membutuhkan 1-2 menit untuk
melihat perubahan pada epitel. Jika ada kelainan kearah prakanker maka akan dilakukan pengobatan
langsung dengan teknik cryotherapyyaitu dengan mendinginkan serviks dengan gasN2O sehingga
menghancurkan jaringan abnormal atau sel prakanker.Keuntungan dari Cryotherapy adalah bisa
langsung dikerjakan pada saat screening, cryoterapy dikerjakan tanpa anastesi, tdak memerlukan
ruang khusus, prosedur relatf sederhana (menghancurkan sel prekanker dengan cara
mendinginkan), efek samping dan komplikasiringan ada nyeri atau kram ringan selama 2-3 hari.

Oleh karena kemudahan pelaksanaannya, dokter dan bidan sudah dilath untuk melakukan IVA
kemudian alat-alat sudah dipenuhi semua oleh Dinas Kesehatan Kota Denpasar termasuk alat
Cryotherapynya maka keterpaduan ini menjadi Inovatf dengan mengupayakan setap ibu yang
melakukan pelayanan IUD khususnya pemasangan IUD akan dikonseling untuk pemeriksaan IVA,
sehingga semakin banyak wanita yang terdeteksi kanker lebih dini. Dan selanjutnya dilakukan
sosialisasi tentang pencegahan dengan vaksinasi kanker Cervik pada remaja putri dan wanita <50
tahun. Upaya ini dilakukan untuk ikut serta mensukseskan Bali Bebas Canker Cervix Tahun 2020.

Hasil Kegiatan

Pemeriksaan IVA sebelum pemasangan IUD yang dilakukan di klinik KB Puskesmas IV Denpasar
Selatan dimulai sejak tahun 2014. Pemeriksaan papsmear sudah dilakukan sejak tahun 2012
sedangkan pemeriksan IVA dan krioterapi sudah dilakukan sejak tahun 2013. Berikut data jumlah
pasien yang melakukan pemeriksaan papsmear, IVA dan krioterapi.

Tabel 4.69 Jumlah Peserta Papsmear, IVA dan Krioterapi Tahun 2016

BULAN PAPSMEAR PAPSMEAR IVA IVA POSITIF KRIO


NEGATIF
NEGATIF POSITIF TERAPI
JANUARI 11 0 18 2 0
FEBRUARI 14 0 15 0 0
MARET 17 0 32 1 0
APRIL 9 0 26 0 0
MEI 9 0 14 0 0
JUNI 6 0 10 0 0
JULI 14 0 8 0 0
AGUSTUS 14 0 18 0 0
SEPTEMBER 3 0 6 0 0
OKTOBER 13 0 19 1 0
NOPEMBER 11 0 19 1 0
DESEMBER 12 0 17 1 0
TOTAL 133 0 202 6 0
Sumber : Buku Register Papsmear, IVA, cryoterapi tahun 2016

Dari tabel di atas dapat dilihat jumlah pemeriksaan papsmear tahun 2016 sebanyak 133 orang
dengan hasil semua negatve.Jumlah pemeriksaan IVA dengan hasil negatve sebanyak 202 orang
dengan hasil positf sebanyak 6 orang. Tidak ada pelayanan cryoterapi karena alat masih rusak, 2
orang dirujuk ke Puskesmas I Denpasar Utara untuk dilakukan cryoterapi, 1 orang dirujuk ke RSUP
Sanglah karena derajat lesi lebih dari 75%, 3 orang memeriksakan diri ke dr. SpOG.

Kegiatan inovatif pelayanan terpadu klinik KB dengan klinik Remaja melalui pembentukan generasi
berencana (GENRE)

Kita tahu, usia produktif berada pada usia kerja dan usia subur. Apalagi, jika kualitas pendidikan
rendah bisa membawa banyak kerugian, baik di bidang ekonomi,sosial maupun kesehatan.Dalam hal
kesehatan, karena rendahnya pengetahuan penduduk terutama remaja tentang kesehatan reproduksi
mengakibatkan perilaku seksual yang tdak sehat dikalangan remaja yang belum menikah cenderung
meningkat. Dan ujungnya akan merembet pada tga permasalahan yang paling menonjol dikalangan
remaja yaitu permasalahan seputar seks bebas, HIV dan AIDS serta NAPZA atau biasa dikenal dengan
TRIAS KRR.

Menyikapi persoalan inimaka harus terus dilakukan edukasi terhadap pelajar dan remaja.
Melalui berbagai kegiatan remaja, sudah dilakukan edukasi sekaligus sosialisasi soal pentngnya ber KB
dalam membentuk keluarga. GENRE adalah singkatan dari Generasi Berencana yang artnya
mengharapkan kalangan muda memiliki planning (rencana) untuk bagaimana mempersiapkan
keluarganya dengan perencanaan yang matang sehingga tercapai keluarga yang sejahtera

Dalam hal ini Klinik KB dengan Klinik Remaja Puskesmas IV Denpasar Selatan akan memfasilitasi
terwujudnya Generasi Berencana (GENRE) agar terhindar dari TRIAS KRR(Seksualitas, Napza,
HIV/AIDS) serta menunda perkawinan hingga dewasa penuh dengan mensosialisasikan tentang PKBR
(Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi Remaja) yang dulunya dikenal dengan PIK-KRR dan
membentuk kader PKBR di setiap banjar yang bertugas mendata remaja yang sudah menikah di
wilayahnya, mensosialisasikan tentang Genre ke teman-teman STT dan melaporkan apabila ada
masalah yang berkaitan dengan Genre ke Puskesmas IV Denpasar Selatan yang mempunyai Klinik
Remaja.

Sasaran Genre adalah Remaja yang ada di wilayah Pedungan meliput Sekaa Teruna Teruni di
masing-masing banjar serta remaja yang bersekolah di SMP dan SMA yang ada di wilayah Kerja
Puskesmas IVDenpasar Selatan.Program ini dijadikan inovatf dengan harapan agar Remaja bisa
membuat perencanaan keluarganya dan remaja yang sudah memiliki anak mau untuk memakai
KB.Kegiatan yang dilakukan:

1. Sosialisasi ke SMP, SMA dan Sekehe Teruna Teruni dimulai sejak bulan Januari 2015 dan sudah
terbentuk di masing-masing sekolah dan Banjar. Pembinaan kader akan mulai dilaksanakan
pada Bulan Juni 2015. Jadwal kegiatan dan daftar nama Kader dicantumkan pada lampiran.
2. Klinik Remaja mulai aktf beroperasi Bulan Agustus 2013, dan sudah menerima konseling
seputar masalah kesehatan reproduksi dan perencanan keluarga bagi remaja yang sudah
menikah. Berikut data kunjungan remaja yang menggunakan KB dan remaja yang hamil ke
klinik remaja

Tabel 4.70 Jumlah Konseling Remaja Umur 15-19 Tahun Yang Menggunakan KB

Di Klinik Remaja Tahun 2016


NO BULAN JUMLAH
1 Januari 6

2 Februari 2
3 Maret 3
4 April 3
5 Mei 1
6 Juni 1
7 Juli 4
8 Agustus 1
9 September 2
10 Oktober 1
11 Nopember 5
12 Desember 1
Total 30
Sumber : Buku Register Remaja tahun 2016

4.1.4. UPAYA PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT


Sasaran program perbaikan gizi adalah sebagai berikut:

1. Menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita menjadi 8,5%

2. Menurunnya prevalensi GAKY berdasarkan Total Goiter Rate (TGR) pada anak menjadi 9%

3. Menurunnya prevalensi Anemia Gizi Besi pada Ibu Hamil menjadi 30%

4. Menurunnya prevalensi Kekurangan Energi Kronis (KEK) ibu hamil menjadi 5%

5. Tidak ditemukannya Kekurangan Vitamin A klinis pada balita dan bumil

6. Menurunnya prevalensi bayi BBLR menjadi 2%

7. Meningkatnya jumlah rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium menjadi 85%.

8. Meningkatnya pemberian ASI Eksklusif menjadi 80%

9. Meningkatnya pemberian MP-ASI yang baik mulai bayi 6 bulan

10. Tercapainya konsumsi gizi seimbang dengan rata-rata konsumsi energi 2150 Kkal perkapita
perhari dan protein 46,2 gram perkapita perhari

11. Sekurang-kurangnya 70% keluarga telah mandiri sadar Gizi (Kadarzi)

Kegiatan Program Gizi

A. Penyuluhan Gizi Masyarakat

Penyuluhan gizi masyarakat adalah suatu upaya dalam rangka memasyarakatkan pengetahuan
gizi secara luas guna meningkatkan pengetahuan gizi menanamkan sikap dan perilaku yang
mendukung kebiasaan hidup sehat dengan makan makanan yang bermutu gizi seimbang.

Tujuan dari penyuluhan gizi adalah :

1. Meningkatkan pemahaman masyarakat tentang perilaku gizi yang baik melalui pemasaran
Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS)

2. Meningkatkan partsipasi masyarakat dalam kegiatan peningkatan gizi

3. Tercapainya konsumsi energi 2.000 Kkal/orang dan konsumsi protein 52 gram/orang/hari.

- Sasaran penyuluhan Gizi adalah seluruh masyarakat terutama :Ibu hamil, ibu nifas, Ibu
menyusui, Ibu balita, Wanita usia subur, Anak usia sekolah dan remaja.
- Kegiatan penyuluhan dilakukan secara periodik dan terjadwal sepert di posyandu setiap
kegiatan penimbangan, di Puskesmas baik secara umum kepada pengunjung maupun
perorangan dengan klinik gizi dan tingkat kota dengan instansi lintas sektoral.

- Materi yang diberikan berupa :PedomanUmum Gizi Seimbang (PUGS) dan Tiga Belas Pesan
Dasar Gizi Seimbang; ASI Eksklusif dan Makanan Pendamping ASI (MP-ASI); Makanan Ibu
Hamil dan Ibu Menyusui; Pemasyarakatan Garam Beryodium; Pemasyarakatan Bahan
Makanan Sumber Vitamin A dan Zat Besi; Penyebab dan tanda-tanda kelainan gizi.

- Tenaga penyuluh oleh Tenaga Gizi Puskesmas Parademis dan Medis Puskesmas maupun
kader.

B. Pemantauan Pertumbuhan Balita

Pemantauan pertumbuhan anak Balita dilakukan melalui pelayanan gizi di Posyandu


(penimbangan Balita, pemberian paket pertolongan gizi, pelayanan terpadu, PMT baik pemulihan
maupun penyuluhan) :

- Pemantauan pertumbuhan dilakukan disemua posyandu setap bulan

- Kegiatan dilakukan dengan sistem 5 meja dan dilakukan secara terpadu Lintas Sektor (LS)
dan Lintas Program (LP)

- Hasil pemantauan pertumbuhan (BB Balita) ditulis dalam KMS atau Buku KIA kalau ada dan
dicatat dalam laporan SIP.

Tabel 4.71 Hasil Kegiatan Penimbangan Tahun 2016

No Tolom Ukur Pencapaian Target Sumber

1. Jumlah Balita Yang Ada (S) 962 LB3 Gizi

2. Jumlah Balita Yang punya KMS (K) 962 LB3 Gizi

3. Jumlah Balita Yang Ditmbang (D) 836 LB3 Gizi

4. Jumlah Balita Yang Naik BB-nya (N) 514 LB3 Gizi

5. Jumlah Balita Dibawah Garis Merah (BGM) 0 LB3 Gizi

6. Tingkat Pencapaian

a. K/S % 100 100 LB3 Gizi

160
1601
b. D/S % 86,90 83 LB3 Gizi

c. N/D” % 80,19 80 LB3 Gizi

Jumlah Balita yang ada di Puskesmas IV Denpasar Selatan pada tahun 2016 tercatat sebanyak
962 orang dengan balita yang mempunyai KMS juga sebanyak 962 dari hasil penimbangan setiap
bulan rata-rata balita yang hadir datang ke posyandu (D) sebanyak 836 orang dengan tngkat
kenaikan berat badan (N) sebanyak 514 orang. Cakupan Program Penimbangan (K/S) di Puskesmas IV
Denpasar Selatan sudah mencapai 100% sesuai target yang ditetapkan. Tingkat partsipasi
masyarakat (D/S) terhadap penimbangan gizi mencapai 86,90 %, sudah melebihi target yang telah
ditetapkan.

Tingkat keberhasilan program penimbangan (N/D) di Puskesmas IV Denpasar Selatan mencapai


80,19 %. Ini berart banyak balita yang berat badannya tdak naik setiap penimbangan. Dalam hal ini
kesabaran dari orang tua ataupun pengasuhnya sangat diperlukan disamping juga kita ketahui masa
balita merupakan masa yang sangat berpengaruh terhadap kesehatannya. Sebagai masa emas (Gold
Age) dalam kehidupan manusia anak balita sangat perlu perhatan khusus terutama untuk menjaga
pertumbuhan dan perkembangan otaknya. Selanjutnya dari hasil pencatatan diketahui jumlah
Posyandu yang ada sebanyak 14 posyandu. Setap posyandu mempunyai 5-10 kader dengan kegiatan
penimbangan rata-rata 12 kali dalam setahun.

Salah satu upaya tersebut adalah dengan meningkatkan kesehatan balita melalui upaya
proaktf dengan melibatkan peran serta masyarakat melalui kegiatan LBI yang bertujuan untuk
meningkatkan kesadaran, pengetahuan dan kemandirian para orang tua dan masyarakat. Tujuan LBI
adalah untuk meningkatkan kualitas manusia manusia Indonesia melalui upaya pembinaan dan
pengembangan kesehatan dan kesejahteraan balita yang dimulai sejak dini, sehingga tercipta proses
tumbuh kembang anak secara optimal.

E. Pemanfaatan Pekarangan
Pemanfaatan pekarangan sebagai bagian dari kegiatan Upaya Perbaikan Gizi Keluarga (UPGK)
untuk menghasilkan sayuran organik yang dimanfaatkan sebagai bahan MP-ASI dan PMT penyuluhan
di posyandu.

D. Pemetaan Keluarga Sadar Gizi (Pemetaan Kadarzi)

Kegiatannya dipadukan dengan pelaksanaan Tatanan Rumah Tangga dalam kegiatan PHBS,
dilaksanakan 1 tahun sekali bersamaan dengan pengumpulan data tatanan rumah tangga dalam Pola
Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan sampel rumah tangga yang dipakai mengikut sample PHBS pada
masing-masing Puskesmas di Kota Denpasar.Keluarga sadar gizi (Kadarzi) jika sikap dan perilaku
keluarga dapat secara mandiri mewujudkan keadaan gizi yang sebaik-baiknya yang tercermin dalam
pola konsumsi pangan yang beranekaragam dan bermutu gizi seimbang.

Tujuan dari pembinaan Kadarzi adalah agar setiap keluarga :

- Menimbang anak Balita ke posyandu secara berkala setap bulan


- Mampu mengenali tanda-tanda sederhana keadaan kelainan gizi (gizi kurang dan gizi lebih)
- Mampu menerapkan susunan hidangan keluarga yang baik dan benar sesuai dengan PUGS
- Mampu mencegah dan mengatasi kejadian atau mencari rujukan manakala terjadi kelainan
gizi dalam keluarga
- Menghasilkan makanan melalui pemanfaatan pekarangan
Sasaran pembinaan kadarzi adalah semua keluarga di wilayah kerja Puskesmas dengan
perhatan utama pembinaan ditujukan pada keluarga yang mempunyai kelainan gizi, dalam
terwujudnya keluarga sadar gizi adalah :

1. Keluarga biasa mengkonsumsi aneka ragam makanan


2. Keluarga selalu memantau kesehatan dan pertumbuhan anggota keluarganya terutama
balita dan ibu hamil
3. Keluarga bisa menggunakan garam beryodium
4. Keluarga memberikan dukungan kepada ibu melahirkan untuk memberikan ASI Eksklusif
5. Suplemen gizi

F. Penanggulangan Kekurangan Vitamin A

Penanggulangan kekurangan Vitamin A adalah kegiatan menurunkan prevalensi kekurangan


Vitamin A melalui upaya meningkatkan konsumsi vitamin A melalui sumber vitamian A dan
suplementasi kapsul vitamin A dosis tnggi.

Tujuannya adalah :

1. Mencegah kekurangan Vitamin A

2. Menurunkan prevalensi kekurangan vitamin A pada anak balita

3. Meningkatkan cakupan vitamin A pada ibu nifas

Sasaran pemberian kapsul vitamin Vitamin A :

a. Bayi yaitu bayi berumur 6 – 11 bulan baik sehat maupun sakit dosis 1 kapsul Vitamin A
100.000 SI yang berwarna biru dan diberikan sekali serentak bulan Pebruari dan Agustus.
b. Anak balita yaitu semua anak berumur 1 – 5 tahun baik sehat maupun sakit dengan dosis 1
kapsul vitamin A 200.000 SI yang berwarna merah setiap 6 bulan dan diberikan serentak
bulan Pebruari dan Agustus.
c. Ibu nifas yaitu semua ibu baru melahirkan (masa nifas) sehingga bayinya akan memperoleh
vitamin A yang cukup melalui ASI dengan dosis 1 kapsul Vitamin A 200.000 SI diberikan 2
kali paling lambat 30 hari setelah melahirkan.
d. Kejadian tertentu yaitu bayi dan balita yang menderita campak, pneumonia, diare dan gizi
buruk segera diberikan kembali kapsul vitamin A sesuai umur dan dosis yang dianjurkan.

Tabel 4.72 Pemberian Vitamin A Pada Bayi dan Balita

Pencapaian/Hasil Target
No Tolok Ukur Sumber
N % (%)

1. Vitamin A Bayi 6 – 11 bulan

- Februari 264 100 98 LB3

- Agustus 313 100 98 LB3

2. Vitamin A anak Balita (12-59 bulan)

- Februari 1474 100 98 LB3

- Agustus 2201 100 98 LB3

3. Vitamin A ibu nifas 454 106.8 90 LB3

Hasil pencapaian pendistribusian vitamin A Bulan Pebruari dan Agustus pada bayi (6 – 11
bulan) 100 % sudah mencapai target. Demikian pula halnya pada anak balita hasil pencapaiannya
pada bulan Pebruari dan Agustus sudah mencapai target 100%. Hal ini menunjukkan tngkat
partsipasi masyarakat sudah bagus tentang Bulan Vitamin A yaitu Bulan Pebruari dan Agustus. Upaya
lain yang ditempuh yaitu pemberian Vitamin A ke TK untuk murid dibawah umur 5 tahun,
bekerjasama dengan insttusi yang lain sepert bidan praktek swasta dan dilakukan sweeping vitamin
A pada bulan Maret dan September oleh kader bersama petugas Gizi.

G. ASI Eksklusif
ASI Eksklusif adalah memberikan ASI (Air Susu Ibu) saja dari bayi umur 0-6 bulan tanpa
memberikan makanan dan atau minuman lain kecuali sirup obat. Pemberian ASI secara Ekslusif dapat
menurunan angka kematian bayi dan sekaligus meningkatkan status gizi masyarakat menuju
tercapainya kwalitas sumberdaya manusia yang memadai.
Tujuan dari kegiatan ini adalah sebagai berikut :

1. Diperoleh peningkatan pengetahuan dan kemampauan petugas kesehatan di tngkat


Puskesmas dalam upaya meningkatkan penggunaan ASI di masyarakat.

2. Diperolehnya perubahan perilaku gizi masyarakat untuk selalu memberikan ASI secara
eksklusif kepada bayinya sampai umur 6 bulan.

3. Diperolehnya peningkatan angka ASI Eksklusif secara nasional menjadi 80%.

Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan kegiatan sebagai berikut yaitu pengamatan situasi
dilakukan melalui pengumpulan data pencapaian ASI eksklusif, latar belakang budaya setempat,
sumber daya dan saran di Puskesmas dan kelompok potensial. Indikator dalam pemantauan
pemberian ASI Eksklusif digunakan kode yaitu :

E0 = ASI diberikan begitu bayi lahir

E1 = Bayi mendapat ASI saja sampai 1 bulan setelah lahir

E2 = Bayi mendapat ASI saja sampai 2 bulan setelah lahir

E3 = Bayi mendapat ASI saja sampai 3 bulan setelah lahir

E4 = Bayi mendapat ASI saja sampai 4 bulan setelah lahir

E5 = Bayi mendapat ASI saja sampai 5 bulan setelah lahir

E6 = Bayi mendapat ASI saja sampai 6 bulan setelah lahir (ASI Ekslusif)

Tabel 4.73 Hasil Yang Diperoleh Dalam Pemantauan ASI Eksklusif Tahun 2016

Bayi Umur 0 – 6 Bayi 6 bln lulus ASI


No Desa/Kelurahan %
bulan Eksklusif

1 Pedungan 97 40 41,23

Puskesmas 97 40 41,23

Pemantauan pelaksanaan Asi Eksklusif 97 bayi (41,23%) yang mendapatkan ASI saja dari 49 bayi
yang dipantau. Beberapa hal yang menyebabkan bayi tdak lulus ASI Eksklusif adalah keadaan sosial
ekonomi keluarga yang tdak mendukung sepert ibu-ibu yang harus bekerja baik di swasta maupun
pemerintah untuk membantu kebutuhan ekonomi keluarga. Sehingga tdak mungkin ibu-ibu yang
melahirkan diberikan cut bersalin lebih dari 3 bulan. Kadang-kadang diberikan cut 2 – 3 bulan
kecuali harus berhent bekerja. Disamping itu pula tdak banyak atau sedikit sekali suatu instansi baik
negeri maupun swasta yang mempunyai TPA (Tempat Penitpan Anak), sehingga seorang ibu bisa
setiap saat menyusui bayinya sambil bekerja di kantornya.Rencana Tindak lanjut adalah penyuluhan

164
1641
langsung pada ibu nifas dan meningkatkan penyuluhan dalam gedung pada ibu balita saat imunisasi
dan di posyandu.

H. Penanggulangan GAKY
Masalah GAKY merupakan salah satu masalah gizi yang cukup serius. Kekurangan zat yodium
dalam jangka waktu tertentu akan dapat menimbulkan gangguan bagi perkembangan fisik dan
keterbelakangan mental, penurunan kecerdasan yang berpengaruh terhadap kualitas sumber daya
manusia (SDM) dalam rangka upaya penanggulangan masalah GAKY tersebut program yang
digalakkan adalah melalui program jangka panjang yaitu distribusi garam beryodium dengan kadar
30-80 ppm untuk mencapai sasaran garam beryodium untuk semua, maka pola pemasyarakatan
konsumsi garam beryodium secara berkelanjutan dan menyeluruh.

Tujuannya adalah untuk :

- Mencegah timbulnya kasus kretn balita


- Menurunkan prevalensi gondok endemik total (TGR)
- Iodisasi garam secara nasional melalui iodisasi semua garam beryodium
Kegiatan yang dilaksanakan yaitu pemetaan penggunaan garam beryodium untuk memperoleh
gambaran berkala tentang cakupan konsumsi garam beryodium yang memenuhi syarat di
masyarakat sehingga mendapatkan gambaran.

Konsumsi garam beryodium di tngkat desa dengan pengujian garam:

a. Bentuk garam yang digunakan ditngkat masyarakat


b. Tempat pembelian garam yang digunakan di masyarakat
c.Ada/tdaknya merk dagang produsen garam yang dikonsumsi masyarakat
Pengumpulan data dilaksanakan pada tap-tap desa/kelurahan dengan menilai 1 SD secara
acak sample di desa/kelurahan yang bersangkutan, masing-masing SD diambil 21 murid kelas 4 dan 5
dengan metode LQAS (Lot Quality Assurance Sampeling) disuruh membawa pembungkus garamnya.
Pemantauan dilakukan 2 kali setahun yaitu Bulan Pebruari dan Agustus dengan hasil pemantauan
yaitu :

Tabel 4.74 Data Bentuk Garam

Bentuk Garam

Februari Agustus
No Desa
Krosok/ Krosok/cur
Halus Briket Halus Briket
curia ai
N % N % N % N % N % N %

1 Pedungan 26 100 0 0 0 0 9 90 1 10 0 0

Puskesmas 26 100 0 0 0 0 9 90 0 0 0 0

Tabel 4.75 Data Nama/Merk Dagang

Nama/Merk Dagang

Februari Agustus
No Desa
Ada Tidak ada Ada Tidak ada

N % N % N % N %

1 Pedungan 26 100 - - 9 90 1 10

Puskesmas 26 100 - - 9 90 - -

Tabel 4.76 Data Nomor MD/SP

Nomor MD/SP

Februari Agustus
No Desa
Ada Tidak ada Ada Tidak ada

N % N % N % N %

1 Pedungan 26 100 - - 9 90 1 10

Puskesmas 26 100 - - 9 90 - -

Tabel 4.77 Data Tempat Membeli Garam

Tempat Ibu Membeli Garam


No Desa
Februari Agustus
Tk. Tk.
Pasar Warung Lain- Pasar Warung Lain-lain
Sayur Sayur
(%) (%) lain (%) (%) (%) (%)
(%) (%)

1 Pedungan 53.8 30.8 0 15.4 40 50 0 10

Puskesmas 53.8 30.8 0 15.4 40 50 0 10

Tabel 4.78 Data Katagori Desa

Kategori Desa

Februari Agustus
No Desa
Baik Tidak Baik Baik Tidak BAik

N % N % N % N %

1 Pedungan 1 100 0 0 1 100 0 0

Puskesmas 1 100 0 0 1 100 0 0

Dari 1 desa/kelurahan yang ada, berdasarkan hasil pemeriksaan pada bulan Februari yang
dilaksanakan di Sekolah Dasar dengan jumlah sampel 26 orang dan bulan Agustus dilaksanakan di
tngkat rumah tangga dengan jumlah sampel 10 KK, Desa Pedungan tergolong desa baik dalam
penggunaan garam beryodium. Hal ini disebabkan karena sudah banyak masyarakat yang
mengetahui tentang pentingnya penggunaan garam beryodium, walaupun masih banyaknya garam
non yodium yang beredar di pasaran dan di warung-warung yang harganya lebih murah
dibandingkan dengan garam beryodium. Disamping itu juga karena belum adanya Perda yang
mengatur atau melarang peredaran garam non yodium sehingga masyarakat masih mempunyai
alternative dalam memilih garam.

Sebagian besar masyarakat menyukai bentuk garam halus dalam pengolahan makanan sehari-
hari dan sebagian besar ibu-ibu/masyarakat membeli garam beryodium di pasar disamping di
warung.

I. Penanggulangan Anemia

a. Penanggulangan anemia pada balita :


- Diberikan sirup besi kepada bayi umur 6 – 12 bulan, sehari ½ sendok takar (2,5 ml)
berturut-turut selama 60 hari.
- Pada bayi yang lahir BBLR pemberian sirup besi dimulai saat berumur 5 bulan.
- Diberikan sirup besi kepada anak balita 1 – 5 tahun, sehari 1 sendok takar (5 ml) berturut-
turut selama 60 hari.
b. Penanggulangan anemia pada anak usia sekolah, diberikan 1 tablet setap minggu selama 3
bulan.

c. Penanggulangan anemia pada WUS (Ibu hamil, ibu nifas, remaja putri dan pekerja wanita).

- Bumil/nifas dianjurkan minum tablet tambah darah dengan dosis 1 tablet (yang
mengandung 60 mg besi elemental dan 0,25 mg asam folat/sesuai rekomendasi WHO)
setiap hari selama masa kehamilannya dan 42 hari setelah melahirkan (minimal 90 tablet).
- Remaja putri dan pekerja wanita dianjurkan minum tablet tambah darah dengan dosis 1
tablet setap minggu dan 1 tablet setiap hari pada saat haid (minimal 10 tablet setiap bulan)
yang dilakukan secara kontinyu.

Tabel 4.79 Hasil Pencapaian

Cakupan
No Tolok Ukur Sasaran Target %
Absolut %

1. Fe. I Bumil 446 98 496 100

2. Fe. III Bumil 446 98 496 100

- Hasil pencapaian pendistribusian tablet Fe. I pada ibu hamil yang ada sudah
mencapai target yang ditetapkan. Pada pendistribusian Fe III sudah dapat mencapai
target.

J. Sub Program Gizi Klinis


Salah satu kegiatan sub program gizi klinis yang dilaksanakan di Puskesmas IV Denpasar
Selatan adalah Penanganan Gizi Buruk.

Mekanisme Pelayanan Gizi Buruk

1. Tingkat Rumah Tangga :

- Timbang anak setap bulan di Posyandu


- Bayi 0 – 6 bulan diberikan ASI saja
- Beri ASI sampai 2 tahun
- Pemberian MP-ASI sesuai umur

168
1681
- Beri makanan beraneka ragam
- Balitasakit/mengalami gangguan pertumbuhan beritahu petugas kesehatan/kader
- Terapkan nasehat yang dianjurkan
2. Tingkat Posyandu :

- Lakukan penimbangan kemudian catat di KMS


- Memberikan nasehat tentang ASI
- Penyuluhan MP-ASI
- Anjurkan Makanan beraneka ragam
- Balita BB tdak naik berikan KIE
- 3 kali BB tdak naik BGM beri PMT Pemulihan
- Rujuk balita ke Puskesmas bila gizi buruk
- Lakukan kunjungan rumah untuk memantau perkembangan kesehatan

Tabel 4.80 Kegiatan PMT pemulihan Tahun 2016

No Nama Anak Balita Nama KK Tgl Lahir Umur Jenis kelamin

1 Keyra Samuel Joko 2-4-2015 12 bln P

2 Km Sari Subakt Md Nyarikan 25-8-2014 20 bln P

A.A. Amelia Cahaya


3 A.A. Md Suyasa 23-11-2013 30 bln P
Putri

PMT yang diberikan untuk masing- masing anak terdiri dari :

- Setap bulan diberikan 1 paket yang terdiri dari 5 kotak susu dan 10 bungkus biskuit
selama 3 bulan.
Kegiatan yang dilakukan adalah kunjungan rumah setiap bulan selama tga bulan berturut oleh
petugas gizi berintegrasi dengan perkesmas.

Tabel 4.81 Jadwal Kunjungan rumah PMT Pemulihan

Tgl
No Nama Anak Balita Nama KK Umur Alamat
Kunjungan

22-6-2016 Br. Dukuh


1 Keyra Samuel Joko 14 bln
22-7-2016 Pesirahan
29-8-2016

13-6-2016
Made
13-7-2016 Km Sari Subakt 20 bln Br. Pande
2 Nyarikan
22-8-2016

29-7-2016
A.A. Md
31-8-2016 A.A. Amelia Cahaya 30 bln Br. Geladag
3 Suyasa
29-9-2016

Tabel 4.75 Hasil Pemantauan PMT selama 3 bulan

No Nama Anak Balita Umur Berat Badan Berat Badan Berat Badan
Kunjungan 1 Kunjungan 2 Kunjungan 3

1 A.A Amelia Cahaya 30 bln 9.2 kg 9.5 kg 9.6 kg


Putri

2 Km Sari Subakt 20 bln 8.4 kg 8,6 kg 8.8 kg

3 Keyra 14 bln 6.6 kg 6.8 kg 7 kg

K. Pemantauan Status Gizi

Pemantauan status gizi dilakukan dengan memanfaatkan data hasil penimbangan bulanan
posyandu yang didasarkan pada indikator SKDN. Indikator yang dipakai adalah N/D (jumlah anak
yang berat badannya naik dibandingkan dengan jumlah anak ditmbang dalam prosentase %) dan D/S
(jumlah anak yang ditimbang dibandingkan jumlah anak yang ada di Posyandu dalam prosentase %).
Peramalan dilakukan dengan mengamat kecenderungan N/D dan D/S setiap bulan pada kesimpulan
hasil pemantauan status gizi diambil berdasarkan penurunan atau kenaikan N/D atau D/S.

- Apabila N/D turun berart terjadi ancaman keadaan gizi masyarakat oleh karena itu perlu
segera dilakukan pengamatan dan pelacakan untuk mengetahui kemungkinan faktor
penyebab dan dilakukan tindakan penanggulangan secara cepat dan tepat.
- Apabila D/S turun berart tngkat partsipasi masyarakat turun, ini perlu dilakukan
konfirmasi untuk melihat faktor penyebab dan menentukan tindakan yang diperlukan.

Hasil yang diperoleh dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

170
1701
Tabel 4.83 Pemantauan Status Gizi

Program Hasil/bulan (%)


No
Gizi
I II III IV V VI VII VIII IX X XI XII

1. D/S (%) 84.1 97.55 84.95 83.07 84.23 83.01 83.46 98.87 83.33 83.13 95.89 83.01

2. N/D’ (%) 80.5 80.22 80.54 80.33 80.31 80.04 80.41 80.46 80.45 80.38 80.49 80.18

3. BGM/D (%) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Tabel 4.84 Pemantauan status gizi yang dilaksanakan pada bulan Nopember 2016 melalui operasi
tmbang.

STATUS GIZI

JML
NO DESA/KEL BB/U TB/U BB/TB
Sampel
Krs
Br Kr B Lb Pdk N Tinggi Kurus Normal Gemuk
sekali

1 Pedungan 794 - 7 731 56 55 715 24 0 0 701 93

Total 794 - 7 731 56 55 715 24 0 0 701 93

Pengamatan Gizi Buruk

Gizi Buruk adalah keadaan kurang energi dan protein tngkat berat pada anak yang disebabkan
oleh rendahnya asupan energi dan protein dalam makanan sehari-hari. Dampak gizi buruk yaitu
kematan, gangguan pertumbuhan dan gangguan perkembangan. Penentuan gizi buruk dengan
menggunakan antropometri yaitu bila berat badan berada dibawah 60% medium BB/U dari standar
WHO-NCHS dan atau tanda-tanda klinis marasmus, kwashiorkor atau marasmic-kwashiorkor. Dari
hasil laporan dan pemantauan di lapangan Di Puskesmas IV Denpasar Selatan tidak ditemukan kasus
gizi buruk.

L. Kegiatan Klinik Gizi sebagai berikut :


- Konseling/ Penyuluhan Gizi medik untuk penyakit tdak menular (PTM ) dan penyakit
tertentu yang memerlukan therapi pendampingan.
- Konseling/ Penyuluhan gizi kurang, gizi buruk dan gizi lebih ( obesitas ).
- Konseling/ Penyuluhan pada kasus risiko tinggi : ibu hamil dan penyakit kronis

Tabel 4.85 Kegiatan Klinik Gizi tahun 2016

No Diagnosa Jumlah

1 Gizi Kurang 36

2 Asam Urat 7

3 Hipertensi 4

4 Hamil 128

5 Kolesterol 10

6 Diabetes Melitus 26

TOTAL 211

Tabel 4.86 Konseling Gizi Pasien Rawat Inap di Puskesmas IV Densel Tahun 2016

No Diagnosa Diet Jumlah

1 Ibu Nifas TKTP 297

2 Hyper emesis Diet Hyper emesis 7

3 Thypoid Diet lambung 5

4 Diare (GA) TKTP rendah serat,banyak cairan 1


4.1.5. UPAYA PENGENDALIAN DAN PEMBERANTASAN PENYAKIT (P2)

4.1.5.1 PD 3. I ( Penyakit dapat dicegah dengan Imunisasi )

a. Kegiatan dalam gedung

- Penyuluhan tentang manfaat imunisasi dasar pada bayi


- Pemberian imunisasi Tetanus Toxoid (TT) pada ibu hamil
- Pemberian imunisasi dasar pada bayi
- Hasil Imunisasi TT 2 + ibu hamil ( Kelurahan Pedungan ) = 213 ( 47.8%)
b. Kegiatan luar gedung :

- Sosialisasi ke orang tua siswa untuk pelaksanaan Bias Campak


- Pelaksanaan Bias Campak pada bulan september = 98.2%
- Pelaksanaan BIAS DT pada bulan November = 98% ; Td = 97.8 %

c. Manajemen cold chain :suhu diamati dan dicatat setiap hari 2x pagi dan siang (grafik suhu pada
buku) .

Hasil Kegiatan:

Tabel 4.87 Gambaran Cakupan Pentabio, Polio, Campak Tahun 2016

CAKUPAN

DESA/ SASARA
NO Pentabio I POLIO 4 CAMPAK Pentabio III
KELURAHAN N

Tar Tar Tar Tar


ABS % ABS % ABS % ABS %
get get get get

1 Kelurahan 551 511 598 117. 95 516 106 95 524 108 95 526 108
Pedungan 9

Jumlah 551 511 598 117. 95 516 106 95 524 108 95 526 108
9

Tabel 4.88 : Gambaran DO Pentabio I dan Pentabio III Per Desa Tahun 2016

CAKUPAN
DESA /
NO SASARAN DO %
KELURAHAN Pentabio I Pentabio III Campak

1 Kelurahan 511 598 (117.9%) 526 (108%) 524 (108) 12%


Pedungan
Jumlah 511 598 (117.9%) 526 (108%) 524 (108) 12%

Tabel 4.89 : Hasil Pemantauan Suhu lemari Es Tahun 2016

JUMLAH HARI SUHU LEMARI ES


JUMLAH HARI
NO BULAN
PEMERIKSAAN SUHU < 2 0C 2–80C >80C

1 JANUARI - 23 -
23

2 PEBRUARI 23 - 23 -

3 MARET 24 - 24 -

4 APRIL 26 - 26 -

5 MEI 24 - 24 -

6 JUNI 24 - 24 -

7 JULI 21 - 21 -

8 AGUSTUS 26 - 26 -

9 SEPTEMBER 22 - 22 -

10 OKTOBER 26 - 26 -

11 NOPEMBER 26 - 26 -

12 DESEMBER 26 - 26 -

Pelaksanaan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) dengan sasaran dan hasil pelaksanaan
sebagai berikut :

1. BIAS Campak yang dilaksanakan pada bulan september 2016 dengan jumlah sasaran 351
orang anak Kelas I SD laki dan perempuan. Hasil cakupannya sebesar 345 orang (98.2%).
2. BIAS DT dilaksanakan bulan Nopember 2016 dengan sasaran 350 orang anak kelas I SD laki
dan perempuan. Hasilnya sebesar 343 ( 98%).
3. BIAS Td dilaksanakan bulan Nopember 2016 dengan sasaran 756 orang anak kelas II dan III
SD. Hasilnya sebesar 740 (97,8 %).
Kegiatan BIAS Tahun 2016 di Kelurahan Pedungan wilayah kerja Puskesmas IV Denpasar
Selatan telah memenuhi target yaitu 98 %.

Tabel 4.90 Jenis Imunisasi yang ada di Puskesmas IV Denpasar Selatan

No Jenis imunisasi Umur

1 Hb0 0-7 hari

2 BCG 0-2 bln

3 Polio 1 0-2 bln

4 Pentabio1 2bln

Polio2

5 Pentabio2 3 bln

Polio3

6 Pentabio3 4 bln

Polio 4

7 Campak 9 bln

8 Pentabio booster 18bln-3th-1hari

9 Campak booster 2thn-3 thn-1hari

Keterangan:

Jarak Pentabio 3 dengan Pentabio booster minimal 12 bln

Jarak Campak dengan campak booster minimal 6 bln

Tabel 4.91 Jadwal Pelaksanaan BIAS

No Jenis Imunisasi Kelas Bulan pelaksanaan

1 Bias Campak SD kls 1 September

2 Bias DT SD kls 1 November

3 Bias Td SD kls 2dan 3 November

Tabel 4.92 Jadwal Screening, Bias Campak dan Pemberian Obat Cacing Di Wilayah Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2016

NO Hari /Tanggal Lokasi Petugas

1 Senin, SD 2Pedungan 1. dr. Ari Widayani 5. Ni Luh Eka


2. drg. Manis Surya Antari Suryantni
29-8-2016
3. Ni Luh Darmadi 6. Wy Kusumakert
4. Wy Alit Kusumayant 7. Ni Nym Miyulat

2 Selasa, SD 10Pedungan 1. dr. Juliamini 5. Ni Luh Eka Suryantni


2. drg. Oka Putri Juliana
30-8-2016 6. Wy Rika Parwat
3. Ni Luh Darmadi

4. Wy Alit Kusumayant

3 Rabu, SD 7 Pedungan 1. dr. Kadek Wirawan 5. Wy Kusumakert

31-8-2016 2.drg. Made Saraswat 6. Ni Luh Eka Suryantn

3. Ni Luh Darmadi

4. Wy Alit Kusumayant

4 Kamis, SD 5Pedungan 1. dr. Md Mujihariat 5. Eka Suryatni


6. Alit Kesumayant
1-9-2016 2. drg. Indriyanthi 7. Wy Kesumakert
3. Ni Luh Darmadi
4. Eka Sasih

5 Jum,at, SD Al-Azhar 1. dr. Gst Ag Purnama Putra 5. Eka Suryatini


Pedungan 2. drg. Oka Putri Juliana
2-9-2016 6.Ni Nym Miyuliat
3. Ni Luh Darmadi
4. Wy Alit Kusumayant

6 Sabtu, SD 14 Pedungan 1. dr. Ari Widayani 5. Eka Suryatini


2. drg. Made Saraswati
3-9-2016 6. Budiartawan
3. Ni Luh Darmadi
4. Wy Alit Kusumayant

4.1.5.2 P2 DIARE.

Tujuan dari Pencegahan Penyakit Diare adalah untuk mencegah, menurunkan kasus diare dan
menghindari terjadinya wabah / KLB.

Kegiatan yang dilaksanakan antara lain :


a. Penyuluhan/ Konseling perorangan di klinik sanitasi
b. Penyuluhan kelompok di Puskesmas dan di posyandu.
c. Penemuan kasus di Puskesmas, posyandu dan Lapangan.
d. Pengobatan penderita dan kontak .
e. Kaporitsasi.
f. Pengambilan Sample Air, Rektal Swab (Integrasi dengan Program Kesling )
g. Pojok Oralit
h. Pelaksanaan rehidrasi rumah tangga
i. Rehidrasi parenteral di Rawat Inap
j. Merujuk pasien dan merujuk pasien bila ada KLB

Hasil Kegiatan:

Tabel 4.93 : Pencapaian Diare Oleh Tenaga Kesehatan Per Desa Tahun 2016

PENCAPAIAN DIARE OLEH TENAGA KESEHATAN

DESA / UMUR < 5 TAHUN SEMUA UMUR


NO
KELURAHAN Pencapaian Pencapaian
Sasaran Target Sasaran Target
ABS % ABS %

Kelurahan
1 1.475 295 365 100 4.127 413 861 100
Pedungan

Jumlah 1.475 295 365 100 4.127 413 861 100

Kaporitisasi

Jumlah sumur yang diberikan kaporit : 2.085 (78.5%).

4.1.5.3. P2TBC

Penyakit TBC adalah suatu penyakit menular langsung yang disebakan oleh kuman/ bakteri
Mycobakterium tuberculosa, yang menyerang terutama pada organ paru dan sebut sebagai TBC Paru,
dan bisa juga menyerang organ tubuh lainnya : kelenjar linfe, otak, kulit, tulang, saluran cerna dan
ginjal. TBC yang menyerang pada organ selain paru dikenal sebagai TBC extra paru. Insiden penyakit
TBC meningkat pada decade ini, hal tersebut disebabkan makin meningkat pengidap HIV diseluruh
dunia yang mempunyai daya tahan seluler yang menurun sehingga penderita HIV rentan terhadap
infeksi kuman TBC. Penyakit TBC dapat menyebabkan kematian terutama menyerang pada usia
produktif (15-50 tahun) dan anak-anak. Dari satu literature disebutkan 50% penderita TBC akan
meninggal setelah 5 tahun bila tidak di obati.

Gejala utama penyakit TBC paru adalah batuk terus-menerus dan berdahak selama 3 minggu
atau lebih. Gejala lain : dahak bercampur darah, batuk darah, sesak nafas dan nyeri dada, badan lemah,
nafsu makan menurun, berat badan menurun, malaise (rasa tidak enak badan), berkeringat malam dan
demam meriang selam sebulan belakangan.Sumber penularan adalah penderita TBC paru dengan BTA
+ yang tidak berobat. Penularan melalui droplet infection (percikan dahak) pada waktu batuk, bersin
maupun saat berbicara.Untuk menegakkan diagnosa TBC Paru adalah dengan memeriksa dahak
seseorang yang di duga mengidap TBC. Pemeriksan dahak di lakukan secara SPS (Sewaktu saat
kontak pertama, Pagi hari ke 2 dan Sewaktu juga saat hari ke2) dibawah pemeriksaan mikroskopis.
Hasil pemeriksaan mikroskopis ini sangat dijaga kualitas dengan melakukan cros cek atau uji silang
lagi juga menjaga hasil pemeriksaan sedian dahak BTA.

Metode Penemuan Kasus TBC paru dengan cara passive promotive case finding artinya
penjaringan tersangka penderita yang datang berkunjung ke unit pelayanan kesehatan dengan
meningkatkan penyuluhan TBC kepada masyarakat. Bila ditemukan penderita tuberculosis paru
dengan sputum dahak BTA +, maka semua orang yang kontak serumah dengan penderita harus
diperiksa. Apabila ada gejala-gejala suspek (Kecurigaan) TBC maka harus diperiksa dahaknya.

Tujuan program : adalah untuk mencegah, menurunkan kasus dan menghindari terjadinya wabah /
KLB dari Penyakit TBC

Gambar 4.35 Alur penderita TBC


Pengobatan Penderita TBC adalah dengan kombinasi beberapa jenis obat dalam jumlah cukup
dan dosis yang tepat selama 6 – 8 bulan.

Pengobatan penderita TBC terdiri atas 3 fase :

1. Fase Intensif Obat diminum setiap hari selama 2 bulan.


2. Fase Lanjutan Obat diminum seminggu 3 kali.
3. Paduan OAT (OBat Anti Tuberkulosa) FDC Kemasan Obat FDC (Fixed Dose Combination)
1 tablet obat mengandung 150 mg, Rifamfisin, 75 mg INH, 400 mg Pyrazinamid dan 275 mg
Ethambutol.

Kegiatan yang dilakukan

1. Pendataan Penderita
2. Penemuan Penderita Suspect : masyarakat yang mengeluh batuk berdahak lebih dari 2
minggu
3. Pemeriksaan Sputum
4. Pengiriman Specimen ke “Satelit” Puskesmas I Denpasar Selatan setiap minggu
5. Pengobatan pasien TB
6. Kunjungan rumah ke pasien TB integrasi dengan program Perkesmas
Penyuluhan penanggulangan TB Paru di posyandu, rapat koordinasi, safari kesehatan,
Penyuluhan perorangan di klinik sanitasi.
Hasil Kegiatan

Tabel 4.94 : Jumlah Penemuan Tersangka Suspek dan Jumlah Pemeriksaan Dahak Ulang di

Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

BULAN JML
NAMA
NO
DESA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1 Kelurahan
10 5 5 3 6 4 9 6 7 8 8 6 77
Pedungan

LUAR
0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
WILAYAH

JUMLAH
10 5 5 3 6 4 9 6 7 8 8 6 77

NB.
 Tersangka Suspek TB ( Pemeriksaan Sputum Baru. )
 Pemeriksaan Sputum Ulang.

Tabel 4.95. Jumlah Penderita TBC di Wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

BULAN JML
NAMA
NO
DESA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1 Kelurahan
2 0 1 0 2 1 2 1 0 2 0 0 11
Pedungan

2 Luar
0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Wilayah

JUMLAH 2 0 1 0 2 1 2 1 0 2 0 0 11

N.B. :

1. BTA Positif Baru :9


2. BTA Positif Kambuh :1
3. Ro “ Positif :1

180
1801
4. Extra paru :0
5. TB Anak :0

Tabel 4.96 Penemuan Kasus Tb Per Desa Tahun 2016

Penemuan Kasus
Nama Jumlah Target Triwula
No BTA Positif BTA Neg Extra TB
Desa Pddk BTA n
Suspek
Baru Kambuh RO”Pos Paru Anak

1 KEL. I 20 2 1 0 0 0
PEDUNG
II 13 3 0 0 0 0
AN
19.283 12
III 22 2 0 1 0 0

IV 22 2 0 0 0 0

JUMLAH 19.283 12 77 9 1 1 0 0

Tabel 4.97 : Indikator TB Tahun 2016

NO URAIAN TARGET/S HASIL KETERANGAN


ASARAN

1 Jumlah Kasus TB 64/100.000 11


(12
orang/thn)

2 Penemuan penderita TB paru 70% 9 (75%)


(DOTS) BTA positif

3 Jumlah penderita TB paru BTA 100% 9 (81%)


positif yang diobati

4 Angka konversi tahun 2016 80% 9 (100%) Yang diobati dengan


Kategori 1: 10 orang

Yang diobati dengan


Kategori 2: 1 orang

5 Angka kesembuhan ( Cure 85% 6 (66%) Yang diobati dengan


Rate ) tahun 2016 Kategori 1

Yang diobati dengan


Kategori 2

6 Success Rate 90% 6 (60%)

4.1.5.4. P2 ISPA.

Penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut ( ISPA ) merupakan penyakit yang sering terjadi pada
anak. ISPA juga merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien disarana kesehatan. Di dunia
diperkirakan lebih dari 2 juta dari 9 juta total kematian Balita karena pneumonia (1 Balita/ 15 menit) .
Diantara 5 balita yang meninggal, 1 adalah karena pneumonia.

Pada tahun 1997 WHO mempublikasikan tatalaksana Pneumonia Balita dengan Manajemen Terpadu
Balita Sakit ( MTBS ) yang merupakan model tatalaksana kasus terpadu untuk berbagai penyakit anak,
yaitu : Pneumonia, Diare, Malaria, Campak, Gizi kurang dan Kecacingan. Peningkatan
penatalaksanaan penyakit ISPA perlu didukung dengan peningkatan sumber daya termasuk dana.
Semua sumber dana pendukung program yang tersedia harus dimanfaatkan sebaik- baiknya untuk
mencapai tujuan program dan target yang ditentukan.

Peumonia adalah infeksi akut yang mengenai jaringan paru- paru ( alveoli ) dan mempunyai
gejala batuk, sesak nafas, ronki dan infiltrate pada foto rontgen.Terjadinya pneumonia pada anak
sering kali bersamaan dengan terjadinya proses infeksi akut pada bronchus yang disebut
BronkoPneumoni. Dalam penatalaksanaan Penyakit ISPA semua bentuk Pneumonia ( baik Pneumonia
maupun BronkoPneumonia disebut “ Pneumoni “ saja.

Faktor risiko yang meningkatkan Angka kematian Pneumonia perlu mendapat perhatian agar
penurunan kematian karena Pneumonia dapat dicapai. Adapun faktor risiko ini merupakan gabungan
factor risiko insidens seperti tersebut diatas di- tambah dengan factor tatalaksana di pelayanan
kesehatan meliputi : ketersediaan pedoman tatalaksana, ketersediaan tenaga kesehatan terlatih yang
memadai, kepatuhan tenaga kesehatan terhadap pedoman, ketersediaan fasilitas yang diperlukan untuk
tatalaksana Pneumonia ( obat, oksigen, perawatan intensif ),prasarana dan sistem rujukannya.Sasaran
program Pneumonia adalah pengendalian Pneumonia pada Balita, yaitu pada bayi ( 0 - < 1tahun ) dan
Anak Balita ( 1 - < 5 tahun ) .Kebijakan operasional P2 ISPA adalah :(a).Upaya pengendalian
kesakitan dan kematian Pneumonia melalui pendekatan Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
dilakukan bekerjasama dengan lintas program yang terkait, (b). Penyebarluasan informasi
pengendalian penyakit ISPA melalui berbagai media sesuai dengan kondisi sosial dan budaya
setempat, (c). Logistik pengendalian penyakit ISPA meliputi obat esensial, sound timer, oksigen
konsentrator,(d). Pengendalian penyakit ISPA dilaksanakan melalui jejaring kerjasama kemitraan
dengan berbagai pihak lintas program dan lintas sektor.

Penemuan dan Tatalaksa kasus Pneumonia.Setiap petugas di Puskesmas melakukan deteksi dini
kasus Pneumonia Balita sesuai kriteria kalsifikasi kasus. Sedangkan penemuan kasus secara aktif
dilakukan oleh petugas Puskesmas bersama kader secara aktif mendatangi sasaran (pasien ) di wilayah
kerja Puskesmas.

Tabel.4.98. Klasifikasi berdasarkan adanya batuk dan atau kesukaran bernafas disertai peningkatan
frekuensi nafas sesuai umur.

Kelompok Umur Klasifikasi Tanda Penyerta Selain Batuk Dan Atau Sukar
Bernafas

2 bulan - <5 bulan Pneumonia Berat Tarikan dinding dada bagian bawah kedalam

Pneumonia Nafas cepat sesuai golongan umur

2 bulan -<1 tahun : 50 kali atau lebih/menit

1-<5 tahun : 40 kali atau lebih/menit

Bukan Pneumonia Tidak ada nafas cepat dan tidak ada tarikan
dinding dada bagian bawah ke dalam

<2 bulan Pneumonia Berat Nafas cepat >60 kali atau lebih/menit dan tarikan
kuat dinding dada bagian bawah ke dalam

Bukan Pneumonia Tidak ada nafas cepat dan tidak ada tarikan
dinding dada bagian bawah ke ddalam

Tatalaksana kasus Pneumonia, dimana penderita yang ditemukan di lapangan di rujuk ke


Puskesmas IV Denpasar Selatan, kemudian diberikan pengobatan sesuai tatalaksana standar
pneumonia. Sedangkan penderita dengan klasifikasi pneumonia berat dan atau ada tanda bahaya harus
segara dirujuk ke rumah sakit.

Tujuan Program dari Pencegahan Penyakit ISPA adalah untuk mencegah, menurunkan kasus
ISPA dan menghindari terjadinya wabah / KLB.

Kegiatan yang dilakukan

a. Pemeriksaan anak Balita terduga Pneumoni di klinik MTBS (register)


b. Penyuluhan Perorangan melalui MTBS di Klinik MTBS dan klinik Sanitasi
c. Penyuluhan kelompok di Posyandu (jadwal dan daftar hadir)
d. Penemuan kasus dan pengobatan penderita (tabel)
e. Kunjungan rumah Care seeking ke rumah penderita ( buku khusus)
f. Rujukan kasus (buku rujukan catatan khusus)
g. Pesan yang disampaikan pada keluarga untuk perawatan dirumah untuk balita pneumoni
adalah :
1) Tingkatkan pemberian makanan bergizi dan tetap beri ASI
2) Beri minum lebih banyak dari biasanya
3) Bila badan anak panas, kompres dengan air hangat dan jangan pakai selimut tebal atau
pakian tebal
4) Jika batuk, beri obat batuk tradisional seperti campuran ¼ sendok teh jeruk nipis
ditambah dengan 2/3 sendok teh kecap atau madu diberikan 3 – 4 kali sehari
5) Jika hidungnya tersumbat karena pilek, bersihkan lubang hidungnya dengan sapu tangan
bersih
6) Segera bawa ke petugas kesehatan bila sakit anak bertambah parah
Tabel 4.99 Jumlah Kasus Bukan Pneumonia/Pneumonia/Pneumonia Berat Di Wilayah Kerja
Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

Realisasi Penemuan Penderita


Juml Ispa >5TH
ah
Pneumonia Kem
Target Pneumonia Batuk Bukan Pneumonia
Jumlah Berat atian Bkn Pneu Pneu
No Bulan Sasaran Pneumon Caku
Penduduk Pnem monia monia
ia Balita Jml pan onia
(%) Balit
1-
1- <1T a
<1TH 4T <1TH 1-4TH Jml P M P M
4TH H
H

1 Januari 19.283 1.928 48 0 1 0 0 1 0.4 65 117 182 0 234 0 0 0

2 Februari 19.283 1.928 48 1 1 0 0 2 0.9 15 31 46 0 217 0 0 0

3 Maret 19.283 1.928 48 1 1 0 0 2 0.9 18 30 48 0 227 0 0 0

4 April 19.283 1.928 48 0 3 0 0 3 1.40 55 101 156 0 134 0 0 0

5 Mei 19.283 1.928 48 0 3 0 0 3 1.40 55 91 146 0 156 0 0 0

6 Juni 19.283 1.928 48 0 3 0 0 3 1.40 39 95 134 0 163 0 3 0

7 Juli 19.283 1.928 48 0 4 0 0 4 1.87 46 53 99 0 147 0 2 0

8 Agustus 19.283 1.928 48 0 1 0 0 1 0.4 83 81 164 0 265 0 1 0

9 Sept 19.283 1.928 48 0 0 0 0 0 0 57 35 92 0 117 0 0 0

10 Oktober 19.283 1.928 48 0 1 0 0 1 0.4 80 85 165 0 230 0 4 0

11 Nopember 19.283 1.928 48 1 2 0 0 3 1.40 88 92 180 0 188 0 1 0

12 Desember 19.283 1.928 48 2 0 0 0 2 0.9 49 51 100 0 101 0 0 0

Total 19.283 1.928 48 5 20 0 0 25 11.7 650 862 1.512 0 2.179 0 11 0

4.1.5.5. P2 Demam Berdarah Dengue (DBD)

Penyakit DBD adalah penyakit menular yang dapat di cegah dengan memberantas sarang
nyamuk (PSN) . Jentik nyamuk Aedes Aegypty harus diberantas karena menyebabkan penyakit DBD
pada manusia yang bisa mengakibatkan kematian dan berpotensi untuk menjadi wabah. DBD adalah
penyakit panas akut, seringkali disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang atau sendi dan otot, bintik
merah pada kulit (petechie), dan leukopenia sebagai gejala (WHO, 1999). Di Kelurahan Pedungan
sendiri penyakit DBD masih merupakan masalah kesehatan karena jumlah penderita yang selalu ada
dari tahun ke tahun dan sangat berpotensi untuk menjadi wabah sehingga memerlukan penangan
secara cepat, tepat dan sistematis.

Kegiatan yang Dilaksanakan :

a. Penyuluhan kepada masyarakat melalui Posyandu dan pertemuan Di Desa /Kecamatan serta
melaluiAnak sekolah lewat program UKS dan MOS (terjadwal)
b. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) terutama pada daerah endemis melalui gertak PSN (
jadwal)
c. Pemantauan Jentik Berkala (PJB)dan abatesasi di Puskesmas, sekolah dan TTU
d. (jadwal dan hasil)
e. Pemantauan Epidemiologi (P.E) dan Fogging focus pada daerah kasus. (jadwal/ catatan
kegiatan,hasil dan foto)
f. Pembinaan dan pengawasan kinerja juru pemantau jentik (Jumantik)
g. Penemuan dan pengobatan penderita
h. Merujuk penderita

Tabel 4.100 Data Kasus DBD di Wilayah Kerja Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

BULAN JML
NO BANJAR
Penderita
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1. Br. Menesa 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1

2. Br. Puseh 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1

3. Br. Kepisah 0 1 0 3 0 1 0 0 0 0 0 0 5

4. Br. Sawah 0 0 2 0 0 0 0 1 0 1 0 0 4

5. Br. Sama 0 0 2 0 0 0 0 0 0 1 0 0 3

6. Br. Kaja 0 1 0 0 0 0 1 0 2 0 2 0 6

7. Br. Pande 0 0 0 1 1 1 0 0 1 0 0 0 4
Br. Karang
8. 0 0 2 0 2 4 1 0 0 0 0 0 9
Suwung

9. Br. Geladag 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0 3

10. Br. Pitik 0 1 1 2 3 0 0 0 0 0 0 0 7

Br. Dukuh
11. 0 1 0 0 3 0 0 0 0 0 0 0 4
Pesirahan

12. Br. Ambengan 0 1 4 0 2 0 0 0 0 0 0 0 7

13. Br. Pesanggaran 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

14. Br. Begawan 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 2

JUMLAH 0 5 12 7 13 7 3 1 4 3 2 0 57

Tabel 4.101 Jumlah Angka Bebas Jentik ( Abj ) Di KelurahanPedungan

Wilayah Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

NO NAMA BANJAR JML RUMAH ( ABJ ) JML TTU ( ABJ )

1 SAMA 98.31% 99.34%

2 KAJA 96.29% 98.69%

3 DUKUH PESIRAHAN 97.10% 98.48%

4 GELADAG 96.02% 97.29%

5 PITIK 97.26% 98.53%

6 KARANG SUWUNG 95.41% 98.90%

7 AMBENGAN 97.77% 98.50%

8 PESANGGARAN 95.76% 96.39%

9 BEGAWAN 93.17% 97.97%

10 SAWAH 96.15% 100.00%


11 PANDE 97.78% 99.87%

12 MENESA 99.52% 99.86%

13 PUSEH 95.03% 97.09%

14 KEPISAH 95.87% 96.38%

4.1.5.6. P2 Malaria.

Kegiatan yang dilaksanakan antara lain :

a. Penyuluhan kepada masyarakat melalui Posyandu dan di sekolah


b. Pemeriksaan Darah secara PCD.
c. Penemuan kasus dan pengobatan penderita
d. Merujuk kasus
Kasus Malaria yang di temukan pada tahun 2016 : 0 (tidak ada)

Tabel 4.102 Gambaran Pengambilan Sediaan Darah Malaria Di Wilayah Kerja Puskesmas IV
Denpasar Selatan Tahun 2016

NO KATAGORI PENGAMBILAN DARAH JUMLAH POSITIF

1 Sediaan Darah ACD yang di periksa 0 0

2 Sediaan darah PCD yang di periksa 0 0

JUMLAH 0 0

4.1.5.7. P2 Kusta

Tujuan Program

a. Menurunkan angka kecacatan akibat penyakit Kusta.


b. Mencegah ketidak teraturan pengobatan penderita Kusta.
c. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penemuan tanda dini penyakit Kusta.

Tabel 4.103 Target Cakupan Dan Hasil Pelayanan Th 2016

N0 KEGIATAN TARGET HASIL KESENJANGAN MASALAH


1. Pemeriksaan kontak kusta 3 5 -

2 Penemuan kusta baru 0 0 -

Kegiatan yang sudah dilakukan

a. Penyuluhan anak SD, SMP, SMA, penderita dan keluarga serta tetangga sekitarnya
b. Penemuan kasus dan pengobatan penderita
c. Kunjungan rumah yang ada pasien kusta
d. Pemeriksaan kontak penderita dan anak sekolah
e. Pengobatan penderita
Tabel 4.104 Daftar Dan Jadwal Pemeriksaan Anak Sekolah Tahun 2016

Nama Jumlah Yang


N0 Tanggal Periksa Sasaran Hasil
Sekolah Diperiksa

1 Senin, 29-8-2016 SD.2 361 361 Negatif

2 Selasa, 30-8-2016 SD.10 246 246 Negatif

3 Rabu, 31-8-2016 SD.7 548 548 Negatif

4 Jumat, 2-9-2016 SD.5 720 720 Negatif

5 Sabtu, 3-9-2016 SD. 14 361 361 Negatif

6 Senin, 5-9-2016 SD. Al Azhar 92 92 Negatif

JUMLAH 1.181 1.181 Negatif

Gambar 4.36 Pemeriksaan kulit rasa raba utk screening kusta di SD

4.1.5.8. P2 Infeksi Menular Seksual (IMS)

Infeksi Menular Seksual (IMS) adalah penyakit infeksi yang salah satu penularannya melalui
hubungan seksual dengan pasangan yang sudah tertular. Hubungan seks ini termasuk hubungan seks
lewat vagina, anus maupun mulut (oral).

Tanda dan gejala IMS

Pada laki- laki

- Bintil-bintil berisi cairan, lecet atau borok pada penis/alat kelamin


- Kencing nanah atau darah yang berbau busuk.
- Luka tidak sakit, keras dan berwarna merah pada alat kelamin
- Adanya kutil atau tumbuh daging seperti jengger ayam
- Rasa gatal yang hebat pada kelamin
- Bengkak panas dan nyeri pada pangkal paha yang kemudian berubah menjadi borok
Pada perempuan

- Rasa nyeri pada perut bagian bawah


- Rasa sakit atau nyeri pada saat kencing atau berhubungan seksual
- Keputihan yang berbusa, kehijauan, berbau busuk, dan gatal
- Bintil-bintil berisi cairan, lecet atau borok pada alat kelamin
- Keputihan berwarna putih susu, bergumpal dan disertai rasa gatal dan kemerahan pada alat
kelamin atau sekitarnya
- Timbul bercak-bercak darah setelah berhubungan seks
- Pengeluaran lendir pada vagina/alat kelamin
Bahaya IMS bagi remaja karena Aktivitas seksual yang menyimpang selama masa remaja (di
dalam atau di luar pernikahan) menempatkan remaja dalam risiko untuk terlibat masalah seksual dan
kesehatan reproduksi, seperti terjadinya infeksi menular seksual.

Untuk mencegah dan mengurangi terjadinya penularan IMS termasuk HIV/AIDS serta
mengurangi dampak sosial dari IMS termasuk infeksi HIV/AIDS dalam program P2 Kelamin (IMS
dan HIV/AIDS) di Puskesmas IV Denpasar Selatan.

e. Tujuan Program :
Untuk mencegah dan mengurangi terjadinya penularan IMS termasuk HIV/AIDS serta
mengurangi dampak sosial dari IMS termasuk infeksi HIV/AIDS dalam program P2 Kelamin (IMS
dan HIV/AIDS) di Puskesmas IV Denpasar Selatan

Kegiatan yang telah dilaksanakan meliputi :

1. Penyuluhan pada masyarakat umum, anak sekolah dan remaja ataupun kelompok Risiko
tinggi.
2. Penemuan dan Pengobatan Penderita
3. Monitoring (Puskesmas, klinik IMS maupun klinik VCT)
4. Konseling
5. Pencatatan dan Pelaporan
6. Pemeriksaan darah

Hasil Kegiatan

Tabel 4.105 : Kasus IMS Yang diTangani di Puskesmas IV Denpasar Selatan

Golongan Umur
Nama
< 1 thn 1-4 thn 5-14 thn 15-44 thn >45 thn Jumlah
Penyakit
L P L P L P L P L P L P

190
1901
Sypilis - - - - - - 2 3 - - 2 3

GO - - - - - - 9 6 - - 9 6

Penyakit
kelamin - - - - 1 0 23 42 0 5 24 47
lain

HIV/AI
- - - - 1 0 11 15 1 0 13 15
DS

Total - - - - 2 0 45 66 1 5 48 71

Kasus IMS Yang di Tangani di Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah 119 kasus yang terdiri
atas (Dapat dilihat pada table diatas)

Grafik 4.9 Kasus IMS Yang diTangani di Puskesmas IV Denpasar Selatan

70 65

60

50
40 5 - 14 th
26
30 15-45 th
15 >45 th
20
5
10 5 0 0 1 1 1
0 0
0

Sypilis GO Penyakit HIV/AIDS


kelamin lain

Tabel 4.106 : Penyuluhan IMS Pada Kelompok Berisiko

No Jenis Kelompok Jumlah

Teruna - Teruni dan Ibu Kader


1 14x
Posyandu

2 Murid SLTA 1x

3 Murid SLTP 3x

4 Cafe 6x

Total 24x
4.1.5.9 P2 Penyakit Bersumber Gigitan Binatang (Rabies)

Rabies disebut juga penyakit Anjing Gila merupakan suatu penyakit infeksi akut pada
susunan saraf pusat yang disebabkan oleh Virus Rabies. Penyakit ini bersifat zoonotik, yaitu dapat
ditularkan dari hewan kemanusia melalui gigitan hewan terutama anjing, kucing dan kera. Penyakit
ini bila sudah menunjukan gejala klinis pada hewan atau manusia selalu diakhiri dengan kematian,
sehingga mengakibatkan timbulnya rasa cemas dan takut bagi orang-orang yang terkena gigitan dan
kekhawatiran serta keresahan bagi masyarakat pada umunya.

Tujuan :

- Umum : Menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat penyakit yang disebabkan oleh
virus Rabies.

- Khusus :-Terlaksananya proses pengelolaan program rabies mulai dari perencanaan,


pelaksanaan, monitoring dan evaluasi.

-Tersosialisasinya program rabies ke masyarakat

- Terpenuhinya sarana dan prasarana kegiatan program rabies.

Kegiatan yang telah dilaksanakan meliputi

1. Penyuluhan pada masyarakat umum, ibu PKK , anak sekolah dan remaja tentang Penyakit
Rabies
2. Perawatan, Pengobatan dan Rujukan untuk mendapatkan VARpada Penderita gigitan
bersumber binatang
3. Monitoring (Puskesmas)
4. Pencatatan dan Pelaporan Monitoring dan Evaluasi

Gambar 4.37: Alur Penatalaksanaan Kasus Gigitan Hewan Tersangka Rabies


Tabel 4.107 : Kunjungan UGD dengan Kasus Gigitan bersumber Bersumber Binatang

NO BULAN JUMLAH GIGITAN

1 Januari 0

2 Februari 0

3 Maret 1

4 April 9

5 Mei 3

6 Juni 6

7 Juli 4

8 Agustus 0

9 September 1

10 Oktober 7

11 Nopember 2

12 Desember 8

4.1.5.10 P2 Kecacingan
Cacingan umumnya terdapat di daerah tropis dan sub tropis di Negara berkembang termasuk
Indonesia. Akibat yang ditimbulkan kecacingan antara lain gangguan perkembangan fisik,
intelektual,perkembangan kognitif danmalnutrisi. Gambaran Epidemiologi cacingan di
Indonesia menunjukan penularan masih terjadi di daerah pedesaan maupun perkotaan.
Pemberian obat cacing berfungsi Agar anak - anak terhindar dari penyakit kecacingan
sehingga pertumbuhan mereka lebih sehat dan baik. Status gizi anak semakin baik, sehingga
tidak menyebabkan menurunnya produktifitas, kecerdasan dan daya tahan tubuh, Melalui
program pemberian obat cacing jenis Albendazole membunuh beberapa jenis cacing serta
dapat membunuh cacing larva dan telur

Tujuan

Umum : Setiap anak usia sekolah di SD/MI serta anak balita terbebas dari infeksi
kecacingan.

Khusus : Meningkatkan cakupan pemberian obat cacing pada usia 12 bl – 12 tahun

Kegiatan yang telah dilaksanakan meliputi

1. Penyuluhan pada masyarakat umum, ibu PKK, anak sekolah dan remaja tentang
bahaya cacingan
2. Pemberian obat cacing pada balita dan anak sekolah
3. Monitoring (Puskesmas)
4. Pencatatan dan Pelaporan Monitoring dan Evaluasi

Tabel 4.108 Program Kecacingan di Banjar – Banjar Puskesmas IV Densel

Nama Hasil Pengobatan Massal

Banjar 12-23 bln 24-35 bln 36-47 bln 48-59 bln Jumlah Total

L P L P L P L P L P

Br.Pande 0 8 3 3 3 4 3 0 9 15 24

Br.Sawah 6 4 3 4 4 6 5 4 18 18 36

Br.Ambengan 17 9 13 15 8 11 2 5 40 40 80

Br.Pesanggaran 6 1 6 2 3 1 2 0 17 4 21

Br.Sama 3 1 3 3 2 5 4 4 12 13 25

Br.Kaja 5 5 5 2 1 0 2 3 13 10 23

Br.Suwung 5 1 2 6 3 4 2 0 12 11 23

Br.Pitik 4 3 8 4 8 11 3 5 23 23 46

Br.Geladag 1 0 5 1 9 8 8 4 23 13 36
Br.puseh 8 3 2 5 3 4 5 3 18 15 33

Br.Begawan 4 5 3 3 1 6 4 2 12 16 28

Br.Kepisah 7 9 6 5 6 3 6 3 25 20 45

Br.Dukuh 8 8 2 6 4 5 5 4 19 23 42

Br.menesa 3 1 3 4 4 2 0 2 10 9 19

Puskesmas 100 73 20 100 70 80 79 80 269 333 602

JUMLAH 177 131 84 163 129 150 130 119 520 563 1083

195
Tabel 4.109 Program Kegiatan Kecacingan di TK dan Sekolah Dasar di Puskesmas IV Densel

Nama Hasil Pengobatan Massal

Sekolah PG TK A TK B SD Kls 1 SD Kls 2 SD Kls 3 SD Kls 4 SD Kls 5 SD Kls 6 jumlah

L P L P L P L P L P L P L P L P L P L P

TK.Dharma kumara 17 10 85 73 102 83 185

Tk.Samaritania I 30 31 30 31 61

Tk.Samaritania II 24 17 24 17 41

Tk.agape 8 9 30 27 38 36 74

TK.Lingga 7 7 10 10 31 20 48 37 85

Tk.Widya santi 2 4 48 57 50 61 111

Tk.Al-Azhar syifa Budi 27 29 27 29 56

Tk.Paud Kumara Shanti 10 9 10 9 19

Tk.Candra Shanti kumara 25 30 25 30 55

Tk Dharma Wiweka 56 36 56 36 92

panti asuhan jodi 92

panti asuhan samaritania 15

SD 2 PEDUNGAN 43 30 32 30 36 41 21 26 26 21 30 25 188 173 361

196
SD 5 PEDUNGAN 55 45 62 70 70 59 58 57 61 58 62 63 368 352 720

SD 7 PEDUNGAN 42 36 53 46 43 47 50 46 52 38 50 45 290 258 548

SD 10 PEDCUNGAN 18 20 15 21 29 25 14 24 20 20 22 18 118 128 246

SD 14 PEDUNGAN 43 30 32 30 36 41 21 26 26 21 30 25 188 173 361

SD ALAZHAR SYIFA
BUDI 9 10 8 5 10 12 12 6 5 5 4 6 48 44 92

JUMLAH 37 33 366 329 210 171 202 202 224 225 176 185 190 163 198 182 3214

197
4.1.5.11. SURVEILANCE

Surveilans Epidemiologi adalah Pengumpulan data secara sistematis dan terus menerus
terhadap distribusi, kecenderungan infeksi atau kejadian lainnya pada sekelompok penduduk
(populasi) untuk melakukan tindakan pencegahan dan pemberantasan infeksi, penyakit atau
kejadian kesehatan dengan efektif.

Sistem surveilans yang dilaksanakan di Puskesmas IV Denpasar Selatan belum dilaksanakan


secara khusus, namun masih terintegrasikan ke dalam sistem Surveilans Terpadu Penyakit
( STP ). Pelaksanaan STP masih belum dapat dilaksanakan dengan optimal karena tidak ada
petugas khusus surveilans yang terlatih dan karena jumlah penyakit yang diamati terlalu
banyak ( 21 penyakit ) dan petugas surveilans merangkap tugas lain.

Jenis Laporan yang dibuat :

1. Laporan W2

2. KLB Tahun 2012

3. Laporan SP2TP Surveliance terpadu berbasis Puskesmas

4. Laporan W1(laporan mingguan wabah)

Tabel 4.110 Kejadian KLB di Puskesmas IV Densel Tahun 2016

No Nama Umur Tgl Meninggal Keterangan

M. Angga Saputra 11 tahun 8-10-2016 DSS

Tabel 4.111 Laporan SP2TP Surveliance terpadu berbasis Puskesmas ( Kasus Baru) yang
berpotensi wabah di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016.

No Jenia Penyakit Total

1 Kolera 0

2 iare 962

3 Diare berdarah/Disentri 0

4 Tifus Perut Klinis 0

5 TB BTA(+)/Extra Paru 11

6 Tersangka TB Paru 99

198
1981
7 Kusta PB 0

8 KustaMB 0

9 Campak 0

10 Difteri 0

11 Batuk Rejang 0

12 Tetanus 0

13 Hepatitis klinis 0

14 Malaria klinis 0

15 Malaria Vivax 0

16 Malaria Falsiparum 0

17 Malaria Mix 0

18 DBD 57

19 Demam Dengue 215

20 Pneumonia 65

21 Spilis 0

22 Go 0

23 Frambusia 0

24 Filariasis 0

25 Ifluensa 0

26 Hipertensi 160

27 DM 96

LaporanW1: Laporan Mingguan Wabah Di Buat Tiap Minggu Dengan 21 Jenis Penyakit
Diantaranya :

1. Diare umur < 5 tahun s/d > 5 tahun

2. Cholera

3. DBD

4. Pes
5. Folio / AFP

6. Difteri

7. Campak < 5 tahun s/d > 5 tahun

8. Pnemonia < 5 tahun

9. Tetanus Neo

10. Marusmus

11. Kwar Shiorkor

12. Marasmus / Kwarshi

13. Lahir mati

14. Kematian bayi

15. kematian Neo

16. Kematian ibu

17. BBLR

18. BGM

19. Malaria

20. J.E

21. Keracunan

200
2002
4.1.5.12. PENYAKIT TIDAK MENULAR

Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 menunjukkan bahwa dari 10 besar
penyebab kematian di Indonesia, enam diantaranya tergolong PTM. Stroke merupakan penyebab
kematian tertinggi 15,4%, disusul Tuberkulosis 7,5%, hipertensi 6,8%, cedera 6,5%, perinatal 6,0%,
diabetes melitus 5,7%, tumor 5,7%, penyakit hati 5,2%, penyakit jantung iskemik 5,1%, dan penyakit
saluran nafas bawah 5,1%.

Yang dimaksud dengan PTM (Penyakit Tidak Menular) Utama: Diabetes, kanker, penyakit
jantung dan pembuluh darah (PJK-PD), penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) dan gangguan akibat
kecelakaan & tindak kekerasan.

Grafik 4.10 Cakupan pemeriksaan IMT dan TD pengunjung Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
PERSENTASE DARI JUMLAH KUNJUNGAN

2016.

LAPORAN CAKUPAN PEMERIKSAAN INDEKS MASA


TUBUH DAN TEKANAN DARAH PADA PENGUNJUNG
PUSKESMAS IV DENPASAR SELATAN PERIODE
JANUARI - DESEMBER 2016
100
80
60
40
20
0
Janu Febr Mar April Mei Juni Juli Agus Sept Okto Nov Dese
ari uari et tus emb ber emb mbe
er er r
Pemeriksaan IMT L 0,09 0 0,25 0,11 0 0,09 1,53 89,3 98,1895,9498,0598,39
Pemeriksaan IMT P 0,28 0,33 0,17 0,16 0,19 0,13 1,85 92,9697,23 96,5 97,99 98,3
Tekanan Darah L 97,69 94 96,7793,1496,9296,0794,8178,8498,3499,0398,2597,61
Tekanan Darah P 97,9995,6898,04 97,2 97,7397,2796,1279,6797,5199,1498,5398,91

Analisa: terdapat peningkatan capaian pemeriksaan status gizi berupa pemeriksaan Indeks Massa
Tubuh (IMT) pada pengunjung puskesmas dari januari sebesar 0.09% (laki) dan 0.28% (perempuan)
menjadi 98.39% (laki) dan 98.3% (perempuan). Hal ini dikarenakan sudah diwajibkan dalam rekam
medis pasien untuk dilakukan pemeriksaan berat badan dan tinggi badan.

201
Tabel 4.112 Rekapitulasi Deteksi Dini kanker Panyudara dan Kanker Leher Rahim Tahun 2016

Hasil Pemeriksaan Payudara Hasil Pemeriksaan Leher Rahim


Krioterapi Papsmear
Puskesmas RS Puskesmas RS
Kelomp Diperiksa
No. Kel. Kel. Kanker Hari Ket
ok Umur ( IVA)
Tumor/ Curiga Payudara Kanker IVA Curiga Gin Leher yang Hari yang
Pusk RS

Benjolan Kanker lain Payudara Positif Kanker lain Rahim sama berbeda

Usia <
1 30 th 68 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 28 0

Usia 30-
2 39 th 72 0 0 0 0 5 0 0 0 0 0 43 0

Usia 40-
3 50 th 57 0 0 0 0 1 0 1 0 0 1 49 0

Usia >
4 50 th 12 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 7 0

Total 208 1 0 0 0 6 0 1 0 0 1 127 0

202
203
4.1.6. PERAWATAN KESEHATAN MASYARAKAT (PERKESMAS)

Adalah perpaduan antara keperawatan dan kesehatan masyarakat dengan dukungan peran serta
aktif masyarakat. Mengutamakan pelayanan promotif dan preventif secara berkesinambungan tanpa
mengabaikan pelayanan kuratif dan rehabilitatif secara menyuluh dan terpadu, ditujukan kepada
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat untuk ikut meningkatkan fungsi kehidupan manusia
secara optimal, sehingga mandiri dalam upaya kesehatannya.

Tujuan

Meningkatnya kemandirian individu, keluarga, kelompok/masyarakat (rawan kesehatan) untuk


mengatasi masalah kesehatan/keperawatannya sehingga tercapai derajat kesehatan masyarakatyang
optimal.

Sasaran Perkesmas

Individu, keluarga, kelompok risiko tinggi, masyarakat kumuh.

Tempat Pelayanan

Di rumah, sekolah, tempat kerja, panti, Puskesmas keliling, Pelayanan pada kelompok risti:
kelompok ODHA.

Fokus Kegiatan Perkesmas

1. Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan keperawatan


2. Membimbing dan mendidik individu, keluarga, kelompok masyarakat untuk menanamkan
pengertian, kebiasaan dan perilaku hidup sehat.
Lingkup Pelayanan

Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)

Pokok Kegiatan

Kegiatan Dalam Gedung

 Asuhan keperawatan terhadap pasien rawat jalan dan rawat inap


 Penemuan kasus baru
 Penyuluhan/ pendidikan kesehatan
 Pemantauan keteraturan berobat
 Rujukan kasus
 Pemberian nasehat keperawatan
 Dokumentasi keperawatan
Kegiatan Luar Gedung

 Asuhan keperawatan yang membutuhkan tindak lanjut di rumah


 Asuhan keperawatan keluarga
 Asuhan keperawatan kelompok khusus

204
2042
 Asuhan keperawatan di daerah binaan
Peran dan fungsi perawat adalah: Sebagai penemu kasus, sebagai pemberi pelayanan, sebagai
pendidik/ penyuluh kesehatan, sebagai koordinator dan kolabolator, pemberi nasehat dan sebagai
panutan.

Hasil Kegiatan Perkesmas tahun 2016

a. Kunjungan rumah. : 2x/ orang.


b. Penyuluhan Kesehatan. : 2x/ orang
c. Perawatan di Rumah. : 1-2x/orang
d. Kelompok khusus yang dibina : - KK
e. Jumlah keluarga rawan dibina : 53 KK
Terdiri dari :

- TBC. : 10 orang
- Anak Balita resti. : 0 orang
- Bumil resti. : 3 orang
- Usia lanjut Resti. : 17 orang
- Keluarga Miskin. : 7 orang
- Pasien rawat inap :0
- ODGJ : 14 orang
- Epilepsy : 2 orang
f. Keluarga kasus tindak lanjut di bina :0
g. Keluarga Resti di bina :5
h. Keluarga pasien rawat inap di bina :0

4.2. UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT PENGEMBANGAN

4.2.1. UPAYA KESEHATAN LANSIA

Pelayanan Kesehatan Lanjut Usia adalah pelayanan kesehatan kepada pra – lansia dan lansia
di unit pelayanan kesehatan dasar Puskesmas dan kelompok lanjut lansia yang meliputi :

1. Deteksi dini penyakit degenerative


2. Konseling kesehatan lansia
3. Pengobatan
4. Rujukan
Kegiatan yang dilakukan adalah:

1. Kegiatan Promotif (Penyuluhan kesehatan, gizi, upaya peningkatan kebugaran jasmani,


Pemeliharaan kemandirian, Pemeliharaan produktivitas.

2. Kegiatan preventif (Deteksi dini , Pemantauan kondisi kesehatan, Sarana KMS lansia).
3. Kegiatan Kuratif (pengobatan ringan, Pengobatan lanjutan, Rujukan).

4. Kegiatan Rehabilitative (Upaya medis, Upaya psikososial, Upaya edukatif).

Tabel 4.113 Pendataan Lansia Tahun 2016 Berdasarkan Supas

No Sasaran Lansia menurut jenis kelamin Jumlah

1 Laki 918
2 Perempuan 882
Total 1.620

a. Kegiatan Dalam Gedung


Anamesa penyakit degeneratif, pemeriksaan fisik (Berat badan, tinggi badan, pengukuran lutut
dan emosional), periksa tensi, nadi dan respirasi.Penapisan penyakit degeneratif seperti DM,
hipertensi, asam urat, kolesterol dan urin lengkap dengan rujukan internalke laboratorium Puskesmas,
rujukan internal ke klinik gizi medik untuk konseling dan penyuluhan gizi sesuai dengan keluhan dan
hasil laboratorium.

b. Kegiatan Luar Gedung


1. Pendataan melalui kader posyandu.
2. Kunjungan Rumah untuk kasus penyakit kronis.
3. Konseling dan Penyuluhan kesehatan.
4. Pemeriksaan dan pengobatan.
5. Rujukan
6. Senam lansia.

c. Posyandu Lansia yang sudah dibentuk dan dibina menjadi Posyandu Paripurna sebanyak yaitu
13 posyandu.
Kegiatan Posyandu lansia dilaksanakan setiap bulan dengan kegiatan Senam lansia, Penyuluhan
Kesehatan, Pemeriksaan Kesehatan, konseling gizi dan Pengobatan.
Tabel 4.114 Kunjungan Lansia pada Kegiatan di Posyandu Lansia Tahun 2016

JUMLAH YANG JUMLAH YANG


NO NAMA KELOMPOK BANJAR
DIBINA HADIR/BULAN

1 Br Kaja 20 15

2 Br Puseh 25 10

3 Br Menesa 20 10

4 Be Begawan 20 10

5 Br Pande 30 20

6 Br Kepisah 20 10

7 Br Dukuh Pesirahan 25 10

8 Br. Sawah 25 15

9 Br. Karang Suwung 30 25

10 Br. Sama 25 10

11 Br. Pitik 30 25

12 Br Geladag 30 25

207
Tabel 4.115 Kunjungan Lansia Pada Kegiatan Prolanis Tahun 2016

45-59 60-69 >70 Jumlah

Bulan Dalam Luar Dalam Luar Dalam Luar

L P L P L P L P L P L P

Januari 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Februari 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Maret 12 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 92

April 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Mei 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Juni 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Juli 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Agustus 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

September 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Oktober 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

November 10 30 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 90

Desember 15 35 5 10 7 10 5 6 2 1 2 2 100

Total 127 365 60 120 84 120 60 72 24 12 24 24 1092

Keterangan :

208
2082
a. Pre-lansia : 35 Orang

1. Produktif : 35 Orang

2. Tidak Produktif : 0 Orang

b. Pre-lansia : 35 Orang

1. Produktif : 43 Orang

2. Tidak Produktif : 0 Orang


Gambar 4.38 Kegiatan Posyandu Lansia

Gambar 4.39 Terapi tertawa pada pasien diabetis militus (DM)

Gambar 4.40 Kegiatan Prolanis Puskesmas IV Denpasar Selatan

210
2102
4.2.2. UPAYA KESEHATAN JIWA

Tujuan program adalah untuk Mengatasi masalah kesehatan jiwa sehingga dapat dilakukan upaya
pencegahan baik mencegah agar tidak terjadi maupun mencegah agar tidak berkembang menjadi lebih
buruk.

Kegiatan yang dilaksanakan :

- Penyuluhan pada masyarakat umum melalui posyandu, safari kesehatan,perorangan dan keluarga
pasien, pertemuan lintas sektoral

- penemuan pasien

- Pengobatan dan rujukan pasien

- Kunjungan rumah

- Pencatatan dan pelaporan

Kegiatan Yang Dilakukan:

1. Kegiatan Dalam Gedung

Kegiatan dalam gedung dalam upaya kesehatan jiwa antara lain penyuluhan, penemuan,
pengobatan dan rujukan pasien.
Kasus dalam tahun 2016 jumlah kasus jiwa yang ditangani : 37 orang dengan Diagnosa
:

- Epilepsi : 3 orang

- Neurosa : 1 orang

- psikosa : 2 orang

- Skizoprenia : 19 orang

- Rujukan : 12 orang

- Pasien jiwa yang dipasung : 0 orang

2. Kegiatan Luar Gedung

Melakukan penyuluhan saat posyandu, Puskesmas keliling, Safari kesehatan dan pertemuan
lintas sektoral. Mendata dan kunjungan rumah pada kasus kelainan jiwa atau yang di pasung
dan merujuk ke RS Bangli.

4.2.3. UPAYA KESEHATAN KERJA

Upaya pelayanan yang diberikan kepada masyarakat pekerja secara minimal dan paripurna
meliputi upaya peningkatan kesehatan kerja, pencegahan, penyembuhan dan pemulihan PAK, PAHK,
KAK oleh institusi pelayanan kesehatan kerja dasar.

Tujuan UKK adalah: Terselenggaranya pelayanan kesehatan kerja dasar oleh Puskesmas di
kawasan industri dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat pekerja. Bagi Puskesmas
yang berada di wilayah kerja di kawasan industri, wajib mengembangkan Upaya Kes Kerja yang
merupakan kebutuhan dan masalah pada wilayah kerjanya. Untuk melaksanakan UKK pada
Puskesmas perlu kerja sama dengan pengusaha, serikat pekerja, Dinas tenaga kerja, Dinas
Perindustrian.

Pelayanan Kesehatan Kerja

Pelayanan Kesehatan Kerja dasar yaitu upaya yang diberikan kepada masyarakat pekerja secara
minimal oleh institusi pelayanan kesehatan kerja dasar meliputi Pos UKK, Poliklinik Perusahaan dan
Puskesmas. Pos UKK sebagai suatu wadah pelayanan kesehatan kerja yang berada di tempat kerja dan
dikelola oleh pekerja itu sendiri (kader) yang berkoordinasi dengan Puskesmas sebagai Pembina dalam
rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat pekerja untuk meningkatkan produktivitas
kerjanya.
Adapun pada Pos UKK kelompok kader mempunyai peranan sebagai :

1. Pembina dan penanggung jawab pelayanan kesehatan kerja


2. Pelaksana Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) dan Pertolongan Pertama Pada Penyakit
(P3P)
3. Koordinator penyediaan fasilitas alat keselamatan kerja
4. Koordinator kegiatan pencatatan dan pelaporan

Pelaksanaan Program UKK di Puskesmas IV Densel

1. Perencanaan membuat RUK dan RPK, membuat RKHP


2. Pembinaan dan bimbingan kesehatan terhadap tenaga kerja 2x/tahun
3. Pemeriksaan fisik kesehatan pada pekerja secara berkala 2x/tahun
4. Pembentukan Pos UKK
5. Pencatatan dan pelaporan
6. Pelaksanaan Kegiatan

Puskesmas IV Densel telah memiliki Pos UKK formal yaitu CV. Padilla yang bergerak di
bidang industry pakaian jadi. Perusahaan ini rutin mendapatkan pemeriksaan kesehatan dan
penyuluhan kesehatan secara berkala 2x setahun. Adapun jumlah pekerja yang dilayani setiap
pemeriksaan sebanyak 70 orang. Penyuluhan kesehatan yang telah diberikan yaitu tentang penggunaan
alat pelindung diri, perilaku hidup bersih sehat di tempat kerja dan pertolongan pertama pada
kecelakaan. Kader kesehatan yang telah terbentuk dalam pos UKK ini telah diberikan pelatihan
tentang P3K (luka) dan P3P (panas, diare). Adapun kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan program
yaitu :

 Kesulitan mengumpulkan para pekerja


 Waktu yang diberikan perusahaan terutama dalam memberikan penyuluhan dan pemeriksaan
kesehatan terbatas
 Pemeriksaan yang sudah dijadwalkan terkadang tidak terlaksana karena kesibukan dari
perusahaan tersebut
 Keterbatasan SDM
Untuk tahun 2016 puskesmas IV Denpasar Selatan membuat 1 pos UKK informal, yaitu di pasar
Sari dengan sasaran pedagang yang ada di pasar tersebut. Pasar ini rutin mendapatkan pemeriksaan
kesehatan dan penyuluhan kesehatan 2x setahun. Adapun jumlah pedagang yang dilayani sebanyak 35
orang. Penyuluhan kesehatan yang telah diberikan yaitu tentang penggunaan alat pelindung diri,
perilaku hidup bersih sehat di pasar dan pertolongan pertama pada kecelakaan.

Kegiatan Program UKK di Puskesmas

 Promosi kesehatan pelayanan kesehatan kerja dasar


 Pelayanan kesehatan kerja di Puskesmas
 Pelatihan kader
 Pembentukan Pos UKK di tempat kerja

Peran dalam Pelayanan Kesehatan Kerja

a. Masyarakat pekerja:diharapkan dapat menolong dirinya sendiri dan menumbuhkan budaya sehat
dalam bekerja serta dapat berperan aktif dalam pengembangan UKK di tempat kerja.
b. Pengusaha : Menciptakan lingkungan yang kondusif bagi terselenggaranya UKK di
perusahaannya.
c. Serikat pekerja : berperan serta dalam menggerakkan anggotanya untuk berperilaku hidup sehat
dalam bekerja

Kegiatan Program UKK yang telah dilaksanakan Tahun 2016 :

1. Pendataan.
2. Kunjungan / Pembinaan .
3. Penyuluhan/ latihan cara penanganan dan pemakaian alat/ bahan kimia, latihan untuk
mengurangi kecelakaan kerja dan P3K
4. Pemeriksaan /Pengobatan.
5. Pembentukan Pos UKK
6. Kegiatan ergonomic dan kegiatan sosialisasi APD

Tabel 4.116 Data Perusahan yang dibina di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JENIS JUMLAH
NO NAMA PERUSAHAAN ALAMAT
USAHA KARYAWAN

1 PT Geha Pratama Sukses Jl.P.BelitungNo.12 Agen Elpiji 75

2 CV. Padilla Jl. P.MoyoN0.41A Garmen 65

3 CV. La Chidehafu Jl. P.Moyo N0. 1A Garmen 70

4 PT. Indonesia Power Jl.By pass Ngurah Pembangkit 150


Rai pesanggaran listrik

5 PT Hatindo Makmur Jl. Ikan Tuna Raya Processing 60


Timur Benoa Ikan

6 Pt Hentry Jaya Jln. Raya Processing 65


Pelabuhan Benoa Ikan

7 Bali Creation Jl. P.Bangka Gg II Garmen 13


No.7x
KOMITMEN BERSAMA PELAKSANAAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
(K3) PUSKESMAS IV DENPASAR SELATAN

Kami Kepala beserta seluruh Staff Puskesmas IV Denpasar Selatan berkomitmen untuk
menciptakan lingkungan kerja yang Sehat dan Aman untuk mencegah terjadinya Kecelakaan Akibat
Kerja (KAK) dan Penyakit Akibat Kerja (PAK) dengan melaksanakan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di lingkungan dalam dan luar Puskesmas, Untuk itu :

1. Kepala Puskesmas IV Denpasar Selatan berkewajiban untuk merencanakan dan memfasilitasi


pengadaan Sarana dan Prasarana yang mencukupi dalam pelaksanaan K3 di Puskesmas.
2. Seluruh Staff Puskesmas IV Denpasar Selatan berkewajiban untuk menerapkan Standar
Kewaspadaan di Puskesmas.
3. Kepala beserta Staff Puskesmas IV Denpasar Selatan berkewajiban saling mengingatkan bila
ada Staff yang tidak melaksanakan poin 2.
4. Demi terlaksananya K3 di Puskesmas yang lebih terarah dan berkesinambungan, maka akan
dibentuk Tim Pelaksana K3 Puskesmas IV Denpasar Selatan.

4.2.4. UPAYA KESEHATAN GIGI MASYARAKAT

Upaya Kesehatan Gigi di Puskesmas ini pada dasarnya di bagi dalam beberapa kegiatan sebagai
berikut :

1. Pembinaan / Pengembangan
2. Pelayanan Asuhan pada kelompok Rawan
3. Pelayanan Medik Gigi Dasar
4. Pencatatan dan Pelaporan
Tujuan Umum :

Tercapainya derajat Kesehatan Gigi masyarakat yang optimal

Tujuan Khusus :

a. Meningkatnya kesadaran, Sikap perilaku masyarakat dalam kemampuan pelihara diri ( Self
Care ) dibidang Kesehatan Gigi dan Mulut dan mau mencari pengobatan sedini mungkin .
b. Menurunnya Prevalensi penyakit Gigi dan Mulut yang banyak di derita masyarakat dengan
upaya perlindungan / pencegahantanpa mengabaikan upaya penyembuhan dan
pemulihan,terutama pada kelompok masyarakat yang rawan
c. Terhindarnya / berkurangnya gangguan fungsi kunyah akibat kerusakan / penyakit gigi dan
mulut

Pencapaian program UKGM Puskesmas IV Denpasar SelatanTahun 2016

Laporan hasil pembinaan peran serta masyarakat dalam upaya pelihara diri (program UKGM)
yang diselenggarakan dengan target 60 % desa. Untuk Puskesmas IV Denpasar Selatan yang mana
hanya mempunyai satu kelurahan maka kami melaksanakan UKGM berdasarkan jumlah Posyandu
yang ada. Posyandu yang dimiliki Puskesmas IV Denpasar Selatan berjumlah 14 Posyandu.

Sedangkan yang kami libatkan dalam kegiatan posyandu gigi utuk tahun 2016 sebanyak 13
posyandu yaitu posyandu paripurna dengan data sebagai berikut :

Tabel 4.117 Pencapaian Posyandu gigi Per Triwulan Tahun 2016

Pada TRIWULAN I
No KEGIATAN Jumlah
1 Jumlah Posyandu seluruhnya 14
2 Jumlah Posyandu + Gigi 3
3 Jumlah Posyandu Yang dikerjakan 3
4 Jumlah Yang diberikan Penyuluhan 170 orang
5 Jumlah Yang diperiksa 170 orang

TRIWULAN II
No KEGIATAN Jumlah
1 Jumlah Posyandu seluruhnya 14
2 Jumlah Posyandu + Gigi 4
3 Jumlah Posyandu Yang dikerjakan 4
4 Jumlah Yang diberikan Penyuluhan 160 orang
5 Jumlah yang diperiksa 160 orang

TRIWULAN III
No KEGIATAN Jumlah
1 Jumlah Posyandu seluruhnya 14
2 Jumlah Posyandu + Gigi 4
3 Jumlah Posyandu Yang dikerjakan 4
4 Jumlah Yang diberikan Penyuluhan 111 orang
5 Jumlah Yang diperiksa 111 orang

TRIWULAN IV

No KEGIATAN Jumlah

1 Jumlah Posyandu seluruhnya 14

2 Jumlah Posyandu + Gigi 3

3 Jumlah Posyandu Yang dikerjakan 3

4 Jumlah Yang diberikan Penyuluhan 72 orang

5 Jumlah Yang diperiksa 72 orang

Dapat disimpulkan bahwa Program Kesehatan Gigi Puskesmas merupakan program wajib yang
termasuk didalam program pengobatan sedangkan program asuhan terhadap kelompok rawan
terserang penyakit gigi dan mulut di intergrasikan dengan program Perkesmasdan untuk UKGS
dimasukan kedalam Program UKS, untuk UKGM dintergrasikan dengan kegiatan program gizi
demikian juga dengan kelompok rawan ibu hamil, balita, prasekolah poli gigi bekerjasama dengan
program KIA. Jadi Program Kesehatan gigi dan mulut di intergrasikan dengan Program lain untuk
pencapaian nya dan tidak bisa dipisahkan dengan kegiatan lain Puskesmas .

Hasil pencapaian program kesehatan gigi dan mulut tahun 2016 yang didapat sebagai berikut :

1 . Pelayanan asuhan pada kelompok rawan yang terkena penyakit gigi dan mulut seperti anak
prasekolah, ibu hamil di desa (kegiatan UKGM) masih berlum didapatkan hasil yang baik, karena
kesehatan/kelainan pada gigi dan mulut belum mendapatkan perhatian dari masyarakat/dari orang
tua. Ini terlihat belum banyak masyarakat kelompok umur prasekolah atau ibu hamil yang
mendapatkan perawatan gigi. Sedangkan yang mengalami kerusakan gigi cukup banyak. Selain itu
peran kader kesehatan juga masih belum maksimal untuk melakukan penyuluhan/ sosialisasi
kepada masyarakat di wilayah nya mengenai kesehatan gigi dan mulut dan tidak ada anak
balita/ibu hamil yang mengalami kerusakan gigi yang di rujuk oleh kader ke Puskesmas
sedangkan Puskesmas sudah memberikan pelatihan kepada seluruh kader di wilayah Kelurahan
Pedungan .

Agar target tercapai maka promosi kesehatan berupa penyuluhan dan pelatihan kepada kader dan
masyarakat perlu ditingkatkan agar pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut masyarakat
bertambah dan kader kesehatan yang ada di posyandu mau bekerja lebih giat membantu pencapaian
kesehatan gigi masyarakat secara optimal.

2. Pelayanan asuhan ke sekolah sudah mencapai target yang ditetapkan yaitu 2x /tahun/SD,
sedangkan realisasi sudah dilakukan 3 x/tahun/ SD, namun untuk perawatan gigi secara
koperhensif pada anak kelas selektif yang memerlukan perawatan masih belum mencapai target
yang ditetapkan yaitu 80 % jumlah murid yang memerlukan perawatan harus mendapat perawatan,
baru pencapai 70 %. Ini disebabkan karena belum adanya komunikasi yang baik antar sekolah,
Orang tua murid, dan petugas kesehatan. Jadi untuk mencapai hasil yang diinginkan perlu di
adakan pertemuan khusus antara sekolah orang tua dan petugas kesehatan mencari solusi dan
kesepakatan di dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi anak yang memerlukan perawatan
baik preventif maupun kuratif sehingga dapat ditekan semaksimal mungkin kerusakan gigi pada
anak sekolah secara dini, dengan demikian derajat kesehatan gigi dan mulut pada anak sekolah
dapat ditingkatkan.

Sedangkan frekwensi kunjungan petugas ke Posyandu atau pembinaan ke banjar pada tahun
2016 adalah sekali dalam setahun per posyandu gigi dan pada tahun 2016 nanti akan kami
tingkatkan.Untuk peran serta kader dalam memberikan penyuluhan kesehatan kepada masyarakat
masih belum, walaupun sudah dilakukan pelatihan kader sekali dalam setahun di wilayah desa
Pedungan, dengan menggunakan dana BOK (bantuan oprasonal kesehatan) namun rujukan ke
Puskesmas oleh kader. sesuai dengan target yang di anjurkan yaitu 20 % masyarakat harus
mendapatkan penyuluhan dan rujukan apabila diperlukan.
Pemeriksaan dan perawatan yang diberikan pada kelompok rawan penyakit gigi dan mulut
adalah sebagai berikut :
Untuk frekwensi pembinaan petugas kesehatan dalam bidang kesehatan gigi dan mulut ke SD
dilaksanakan 3 kali per tahun per SD yaitu pada saat :

1. Penjaringan
2. Pelatihan dokter kecil
3. Pada saat UKGS dengan sikat gigi masal dan pemeriksaan kesehatah gigi anak kelas IV dan
kelas V.

Untuk cakupan upaya pelayanan pengobatan koperhensif pada anak sekolah mencakup 80 %
dari jumlah murid kelas selektif yang memerlukan perawatan .

4.2.5. UPAYA KESEHATAN INDERA

Tujuan program : Meningkatkan kesehatan mata, upaya pencegahan agar tidak terjadi
berkembang menjadi lebih buruk.
Kegiatan yang dilaksanakan adalah:
a. Penyuluhan kesehatan mata, katarak dan penyakit mata lainnya di posyandu, puskel, safari
kesehatan.
b. Pemeriksaan /penjaringan pada TK dan SD.
c. Pemeriksaan dan pengobatan pada pasien di Puskesmas dan Posyandu.
d. Merujuk pasien dengan kelainan refrasi, katarak, hordeulum dan lainnya.
e.Mengadakan pemeriksaan kelaianan refraksi gratis dan pembagian kaca mata plus gratis pada
saat Safari Kesehatan dengan bekerja sama dengan Yayasan kemanusiaan Indonesia (YKI).
f. Mendata pasien katarak yang siap dioperasi gratis.

Tabel 4.118 Jenis Penyakit Mata Yang datang di Poli Umum Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun
2016

No Jenis penyakit Mata Jumlah Kasus

1 Konjuntivitis 380

2 Hordiolun 30

3 Pterigium 40

4 Kelainan Refraksi 180

5 Katarak di Rujuk 25

6 Glucoma 0

7 Kekeruhan Cornea 0

8 Keratitis 0

9 Bleparitis 0

10 Defisiensi Vitamin A 0

11 Trakhoma 0

12 Lain-lain (Trauma pada mata karena benda asing) 0

13 Kelainan Refraksi (di Rujuk) 180

14 Kelainan lain yang di rujuk 245

Gambar 4.41 Safari Kesehatan kerjasama dengan YKI pemeriksaan mata gratis
Kesehatan Telinga,Hidung dan Tenggorokan (THT)

Tujuan program : Meningkatkan kesehatan Telinga, Hidung dan Tenggorokan (THT), upaya
pencegahan dilakukan agar tidak terjadi berkembang menjadi lebih buruk.

Kegiatan yang dilaksanakan adalah:


a. Penyuluhan pada masyarakat umum, di posyandu, banjar, Lintas Sektoral, Safari
Kesehatan
b. Pemeriksaan /penjaringan pada TK dan SD
c. Pemeriksaan dan pengobatan pada pasien di Puskesmas dan Posyandu.
d. Merujuk pasien dengan kelainan
e. Pemeriksaan kelainan Pendengaran dan screening penyakit THT pada safari kesehatan
bekerjasama dengan Yayasan Kemanusiaan Indonesia (YKI)

Tabel 4.119 Jenis Penyakit Telinga Yang datang ke Pol. Umum Puskesmas IV Densel

Tahun 2016

No Jenis Penyakit Telinga Jumlah Kasus Per Tahun

1 Infeksi Telinga Tengah 76

2 Extraksi Corpus Alenum -

3 Extraksi Serumen -

4 Corpus Alenium -

5 Serumen Drop 25

6 Infeksi Telinga Luar 205

220
2202
4.2.6. YANKESTRADKOM

Pengembangan kesehatan tradisional di pukesmas ditekankan pada upaya promotif dan


preventif dengan pemberdayaan masyarakat melalui pemanfaatan TOGA dan akupresur. hal ini sejalan
dengan indikator rencana strategis (RENSTRA) Kementerian Kesehatan di bidang Pelayanan
Kesehatan Tradisional, alternatif dan komplementerer tahun 2015-2019.

4.2.6.1. TOGA

Tanaman obat keluarga merupakan beberapa jenis tanaman obat pilihan yang ditanam di
pekarangan rumah atau lingkungan sekitar rumah. Tanaman obat yang dipilih biasanya tanaman obat
yang dapat digunakan untuk pertolongan pertama atau obat – obat ringan seperti deman dan batuk.
Tanaman obat yang sering ditanam di pekarangan rumah antara lain sirih, kunyit, temulawak, kumis
kucing, sambiloto, dan lain – lain.

Tanaman obat keluarga selain digunakan sebagai obat juga memiliki beberapa manfaat lain yaitu
:

a. Dapat dimanfaatkan sebagai penambah gizi keluarga seperti Tomat, pepaya, timun, dan
bayam.
b. Dapat dimemanfaatkan sebagai bumbu atau rempah – rempah masakan seperti Cabai, kunyit,
kuncur, jahe, serai, dan daun salam.
c. Dapat menambah keindahan (estetis)/menambah keasrian pekarangan karena ditaman di
pekarangan rumah seperti mawar, melati, bunga matahari, kembang sepatu, tapak dara dan
kumis kucing.
d. Tanaman obat – obatan dapat ditanam dalam pot – pot atau dilain sekitar rumah. Apabila
lahan yang dapat ditanami cukup luas, maka sebagaian hasil panen dapat dijual dan untuk
menambah penghasilan keluarga.
Dalam upaya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya membudiyakan tanaman
obat keluarga akan terus dilaksanakan penyuluhan dan pembinaan kepada keluarga dalam wilayah
Puskesmas IV Denpasar Selatan.

A. Tujuan
1. Tujuan Umum
Meningkatkan kesadaran masyarakat pedungan akan pentingnya membudidaya tanaman obat
keluarga di pekarangan rumah.

2. Tujuan Khusus
Meningkatkan kesadaran masyarakat Pedungan untuk menggunakan Tanaman Obat Keluarga
yang ada dipekarangan rumah

B. Dasar Hukum
Undang – undang No. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan

C. Sasaran Program
Mencapai 50% dari jumlah kepala keluarga harus mempunyai TOGA di pekarangan rumah.

D. Kebijaksanaan
Untuk mencapai sasaran, perlu dilakukan beberapa kebijaksanaan mengumpulkan data &
penjaringan diantaranya :

1. Kepala keluarga tiap banjar yang mempunyai TOGA


2. Memberikan penyuluhan kepada masyarakat di banjar, sekolah-sekolah dan dalam gedung.
3. Memberikan dan bimbingan terhadap masyarakat yang sudah mempunyai TOGA.

Kegiatan yang telah dilaksanakan sebagai berikut :

A. Pengumpulan Data Dan Penjaringan Masyarakat Yang Memiliki TOGA


1. Tujuan : Untuk mengetahui sudah berapa banyak kepada keluarga di masing – masing
banjar yang mempunyai TOGA.
2. Sasaran : Kepala keluarga masing – masing banjar.
Tabel 4.120 Hasil pendataan dan penjaringan masyakat yang memiliki TOGA di wilayah Puskesmas
IV DenSel

No Nama Banjar Jumlah KK Yang Ada Persentase Keterangan


TOGA
1 Banjar Kaja 185 136 73,51%
2 Banjar Menesa 200 165 82,5%
3 Banjar Puseh 137 114 83,2%
4 Banjar Pande 204 200 98,0%
5 Banjar Sawah 388 310 79,9%
6 Banjar Begawan 277 255 92,1%
7 Banjar Geladag 279 216 77,4%
8 Banjar Pitik 427 395 92,5%
9 Banjar Dukuh pesirahan 931 529 56,8%

10 Banjar kepisah 413 360 87,2%


11 Banjar ambengan 1.015 545 53,7%
12 Banjar pesanggaran 623 365 58,6%
13 Banjar sama 158 130 82,3%
14 Banjar karang suwung 236 220 93,2%

Jumlah 5.192 3.940 75,9%

Target sasaran TOGA Tahun 2016 adalah 50% dari Jumlah KK

Pencapaian TOGA Tahun 2016 adalah 75.9% dari Jumlah KK

Sudah mencapai target

B. Penyuluhan TOGA
1. Tujuan : Memberikan informasi kepada masyarakat dan institusi tentang manfaat
TOGA.
2. Sasaran : Masyarakat & Anak sekolah.
Hasil kegiatan penyuluhan sudah dilaksanakan sesuai jadwal.

C. Pembinaan Dan Bimbingan Terhadap Masyarakat.


2. Tujuan : Membina dan membimbing masyarakat yang sudah memiliki TOGA agar
dapat memanfaatkannya dengan baik.
3. Sasaran : Masyarakat yang sudah memiliki TOGA.
Hasil pembinaan dan bimbingan sudah dilaksanakan dengan baik sesuai dengan jadwal.

Tabel 4.121 Jadwal penyuluhan luar gedung Taman obat keluarga (TOGA) Tahun 2016

JADWAL PENYULUHAN LUAR GEDUNG

TAMAN OBAT KELUARGA (TOGA) TAHUN 2016

No TEMPAT/LOKASI J F M A M J J A S O N D KET

1 Banjar Kaja v

2 Banjar Menesa v

3 Banjar Puseh v
4 Banjar Pande v

5 Banjar Sawah v

6 Banjar Begawan v

7 Banjar Geladag v

8 Banjar Pitik v

9 Banjar Dukuh v
Pesirahan

10 Banjar Kepisah v

11 Banjar Ambengan v

12 Banjar Pesanggaran v

13 Banjar Sama v

14 Banjar Karang Suwung v

15 SEKOLAH- v v v v
SEKOLAH

Gambar 4.42 Dokumentasi pembinaan Toga

Gambar 4.43 Hasil olahan TOGA binaan Puskesmas (puding kelor dan es lidah buaya)
4.2.6.2. Akupressure

Puskesmas merupakan ujung tombak pelayanan kesehatan tingkat pertama yang


menyelenggarakan pelayanan kesehatan tradisional. Sesuai PERMENKES nomor
1186/MENKES/PER/XI/1996 tentang pemanfaatan akupuntur di fasilitas pelayanan kesehatan, maka
metode pelayanan kesehatan tradisional yang dapat diselenggarakan di fasilitas pelayanan kesehatan
adalah akupuntur. akupuntur yang diselenggarakan di puskesmas tidak menggunakan jarum dan
dikenal sebagai AKUPRESUR.

Akupresur adalah upaya terapi fisik berupa rangsangan pijatan atau tekanan pada titik
akupuntur/akupresur dengan tujuan perawatan kesehatan (peningkatan kondisi tubuh, pencegahan
penyakit, penyembuhan, serta pemulihan kondisi setelah sakit) yang telah digunakan oleh masyarakat
sejak dulu kala sebagai bagian dan upaya untuk memenuhi kebutuhan akan pelayanan kesehatan.

Tujuan
1. Tujuan Umum :

Meningkatnya pendayagunaan pengobatan tradisional (akupresur) dalam rangka mencapai


derajat kesehatan yang optimal.

2. Tujuan Khusus :

1. Puskesmas dapat melaksanakan pelayanan pengobatan tradisional akupresur untuk


memelihara kesehatan, meningkatkan kesehatan, mencegah dan mengatasi gangguan
kesehatan ringan secara mandiri oleh individu, keluarga, kelompok/masyarakat.
2. Puskesmas dapat menjadi fasilitator asuhan mandiri pemanfaatan akupresur dalam rangka
memelihara kesehatan, meningkatkan kesehatan, mencegah dan mengatasi gangguan
kesehatan ringan secara mandiri oleh individu, keluarga, kelompok/masyarakat.
Alur pelaksanaan dimulai dari pasien datang dan langsung dilakukan pemeriksaan dan
penegakaan diagnosa oleh dokter. Penegakkan diagnosa oleh dokter tetap secara konvensional.
Selanjutnya dilakukan pengisian surat persetujuan pasien atas tindakan alternatif komplementerer
(inform consent), pengsisian surat permintaan pasien atas pelayanan kesehatan alternatif dan
komplementerer (request consent) serta memilih pilihan terapi yang diberikan dokter seperti
konvensional saja, konvensional + pelayanan kesehatan tradisional (komplementer) atau murni
pelayanan kesehatan tradisional (alternatif). Hal yang harus diperhatikan ketika memberikan
pelayanan kesehatan tradisional dan kompelementer yaitu pemberi tindakan diberikan oleh tenaga
kesehatan yang mendapat pelatihan khusus di bidang tradisional, alternatif dan komplementerer
(dalam pengawasan dokter).

Jadwal Pelaksanaan pelayanan kesehatan tradisional dan komplementer di ruang


pelayanan Yankestradkom dilaksanakan pada hari kerja setap hari sabtu pk 08-12 wita.
Sedangkan untuk Sosialisasi Asuhan mandiri Ramuan dan Pijat Akupresure dilaksanakan di setap
unit yang ada pada hari kerja bulan Januari sampai dengan Desember.

Gambar 4.44 Pelayanan Akupressure

4.1.2.7. UPAYA KESEHATAN OLAH RAGA

Upaya kesehatan olah raga adalah salah satu upaya kesehatan yang bertujuan untuk
meningkatkan drajat kesehatan dan kebugaran jasmani melalui aktivitas fisik dan atau olah raga.
Dalam rencana pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010, program kesehatan olahraga
merupakan salah satu program dari pokok program prilaku hidup sehat dan pemberdayaan masyarakat.
Kesehatan olahraga telah ditetapkan sebagai salah satu indikator keberhasilan Prilaku Hidup Bersih
dan Sehat (PHBS).

Tujuan :

1. Tujuan Umum :
Menyelenggarakan upaya kesehatan olah raga di puskesmas untuk menunjang terwujudnya
kecamatan sehat
2. Tujuan Khusus :
- Meningkatnya kemampuan tenaga kesehatan puskesmas dalam menyelenggarakan
upaya kesehatan olahraga
- Meningkatnya kemitraan melalui kerja sama lintas program, lintas sektoral
- Meningkatnya jangkauan, cakupan, dan mutu pelayanaan kesehatan olah raga di
Puskesmas
- Meningkatnya pemberdayaan masyarakat dalam upaya kesehatan olah raga

Kegiatan Yang Dilaksanakan:

No Kegiatan Pokok Rincian Kegiatan

A Kelompok Olah Raga  Pemeriksaan kesehatan


 Penyuluhan kesehatan olah raga
B Pelayanan Kesehatan Olah raga  Konsultasi kesehatan olah raga
 Pengukuran tingkat kebugaran jasmani
 Penanganan cidera olah raga akut
 Menjadi tim kesehatan pada acara
olahraga

Hasil Kegiatan:

Pengukuran tingkat Kebugaran jasmani 77 staf puskesmas pada bulan Juni 2016 dengan hasil sebagai
berikut:

- Bugar :0
- Cukup bugar : 35 orang
- Kurang bugar : 39 orang
- Kurang sekali bugar: 3 orang
Pengukuran tingkat kebugaran jasmani 30 anggota prolanis pada bulan Juni 2016 dengan hasil sebagai
berikut:

- Bugar : 3 orang
- Cukup bugar : 22 orang
- Kurang bugar : 5 orang

Gambar 4.45 pengukuran tingkat kebugaran


4.3. UPAYA KESEHATAN PERORANGAN

A. Kunjungan
- Jumlah Kunjungan Puskesmas : 45.118 Orang
- Jumlah Kunjungan Rawat Jalan Umum : 23.873 Orang
- Jumlah Kunjungan Rawat Jalan Gigi : 6.546 Orang
- Kunjungan UGD : 3.600 Orang
- Jumlah Pasien Rawat Inap Umum : 260 Orang
- Jumlah Pasien Rawat Inap Bersalin : 297 Orang
- Rata-rata Kunjungan tiap bulan : 3.760 Orang
- Rata-rata Kunjungan tiap hari : 145 Orang.
- Target Pengobatan : ∑Kunjungan Pddk Baru Rwt Jalan dlm 1th x 100
∑ Penduduk
Target 15% : (15%) = 2.892

- Pecapaian : 12.855 x 100 = 66.7%


19.283

B. Rujukan

- Jumlah Kunjungan JKN yang dirujuk : 1341 Orang.


- Jumlah Kunjungan Umum yang dirujuk : 355 Orang.
- Jumlah Kunjungan JKBM yang dirujuk : 168 Orang.

Tabel 4.122 Jumlah Rujukan berdasarkan jenis Jaminan Kesehatan Puskesmas IV Denpasar
Selatan Tahun 2016
JUMLAH JUMLAH JUMLAH JUMLAH
JUMLAH JUMLAH JUMLAH JUMLAH
RUJUKAN RUJUKAN
BULAN KUNJUNGAN KUNJUNGAN RUJUKAN RUJUKAN
KUNJUNGAN KUNJUNGAN SELURUH
JKN SELURUHNYA JKN JKBM
UMUM JKBM UMUM NYA

1 2 4 5 6 7 9 10 12

Januari 2.283 839 635 3.757 32 114 4 150

Februari 2.000 858 587 3.445 25 89 5 119

Maret 1.826 807 433 3.066 24 74 5 103

April 2.042 923 527 3.492 36 109 2 147

Mei 2.508 996 604 4.108 26 128 9 163

Juni 2.281 930 559 3.770 24 125 7 156

Juli 2.150 876 544 3.570 32 108 6 146

Agustus 2.757 1.102 608 4.467 37 119 5 161

September 1.782 822 429 3.033 17 89 12 118

Oktober 2.497 1.066 554 4.117 40 128 72 240

Nopember 2.440 1.109 555 4.104 34 107 14 155

Desember 2.549 1.134 506 4.189 28 151 27 206

Total 27.115 11.462 6.541 55.118 355 1.341 168 1.864

Grafik 4.11 Laporan Jumlah Kunjungan Per Bulan di Puskesmas IV Denpasar Selatan

Janua Febru Maret April Mei Juni Juli Agust Septe Oktob Nope Dese
ri ari us mber er mber mber
JML KUNJ UMUM 2.283 2.000 1.826 2.042 2.508 2.281 2.150 2.757 1.782 2.497 2.440 2.549
JML KUNJ JKN JML KUNJ JKBM 839 858 807 923 996 930 876 1.102 822 1.066 1.109 1.134
JML KUNJ SELURUHNYA 3.757 3.445 3.066
6353.492
5874.108
4333.770
5273.570
6044.467
5593.033
5444.117
6084.104
4294.189
554 555 506
Grafik 4.12 Laporan Jumlah Rujukan Pasien Berdasarkan Jaminan Kesehatan Per Bulan

Di PuskesmasIV Denpasar Selatan Tahun 2016

Janua Febru Mare Agust Septe Okto Nope Dese


ri ari April Mei Juni Juli
t us mber ber mber mber
JML RUJUKAN UMUM 32 25 24 36 26 24 32 37 17 40 34 28
JML RUJUKAN JKN 114 89 74 109 128 125 108 119 89 128 107 151
JML RUJUKAN JKBM 4 5 5 2 9 7 6 5 12 72 14 27
JML RUJUKAN SELURUHNYA 150 119 103 147 163 156 146 161 118 240 155 206

Tabel 4.123 Gambaran Pemanfaatan Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016


NO KUNJUNGAN JUMLAH KETERANGAN
Jumlah keseluruhan kunjungan -
1 45.118
Puskesmas
-
2 Kunjungan Rawat jalan Umum 23.873
-
3 Kunjungan Rawat Inap Umum 260
-
4 Kunjungan Rawat Inap Bersalin 297
-
5 Jumlah kunjungan UGD 3.600
-
6 Kunjungan dengan JKN 11.462
-
7 Kunjungan dengan JKBM 6.541
-
8 Kunjungan dengan Umum 27.115
-
9 Kunjungan Klinik MTBS 5.413
-
10 Jumlah kunjungan rawat jalan Gigi 6.546
-
11 Jumlah kunjungan Bumil 2.107
-
12 Jumlah kunjungan Imunisasi 1.783
-
13 Jumlah kunjungan KB 746
-
14 Jumlah kunjungan laboratorium 5.292
Jumlah kunjungan Bayi dan anak balita
15 8.504 -
sehat yang mendapat Vit A

230
2302
-
16 Jumlah kunjungan PAP Smear 127
-
17 Jumlah kunjungan IVA 214
-
18 Kunjungan Klinik Lansia 5.760
Kunjungan Klinik Sanitasi -
19 304
Kunjungan Klinik Gizi -
20 210
Kunjungan Klinik Remaja -
21 41
Kunjungan Klinik Laktasi -
22 3
Kunjungan Klinik Kekerasan pada Anak / -
23 perempuan 0

Kunjungan Klinik VCT -


24 1.662
Kunjungan konseling Apotek -
25 180
Kunjungan Klinik TB -
26 11

Tabel 4.124 Sepuluh Besar Penyakit Tahun 2016 di Puskesmas IV Denpasar Selatan

RAWAT JALAN RAWAT INAP

NO CODE DIAGNOSE JUMLAH CODE DIAGNOSE JUMLAH

1 J02 Acute Pharingitis 38.560 A90 Obs Febris + S.DHF 226

2 R509 Fever, Unspecified 29.720 R50.9 Fever not spesific 18

3 J00 Acute Nasopharingitis 27.540 021 Hyperemesis 7

4 K30 Dyspepsia 15.640 A01 Thypoid 5

5 R51 Headache 8.350 Other bacteria ins 5

6 Z48.9 Surgical follow up care 1.060 K30 Dyspepsia 4

7 L309 Dermatitis, Unspecified 944 A04 Diare 1

8 M79.1 Myalgia 429

Periapical Abces
9 K04.7 364
Without Sinus

10 L30.3 Infective dermatitis 253

Tabel 4.125 Kunjungan Pasien Rawat Jalan Tahun 2016


No Bulan Dalam Wilayah Luar wilayah Luar kabupaten Jumlah
Kunjungan

1 Januari 1237 2322 198 3757

2 Februari 1110 2185 150 3445

3 Maret 918 1980 168 3066

4 April 1045 2263 184 3492

5 Mei 1306 2602 200 4108

6 Juni 1145 2437 188 3770

7 Juli 1145 2250 175 3570

8 Agustus 1405 2849 213 4467

9 September 992 1861 180 3033

10 Oktober 1325 2607 185 4117

11 November 1312 2591 201 4104

12 Desember 1295 2711 183 4189

13 Total 14235 28658 2225 45118

4.3.1. PELAYANAN RAWAT JALAN

Puskesmas IV Denpasar memiliki beberapa ruang pemeriksaan rawat jalan, antara lain:

1. Poli Umum
2. Poli Gigi
3. Poli Lansia
4. Ruang tindakan
5. Ruang KIA
6. Ruang Imunisasi
7. Ruang KB
8. Ruang konsultasi gizi
9. Ruang konsultasi sanitasi
10. Ruang konseling remaja
11. Ruang VCT-IMS
12. Ruang laktasi
13. Ruang TB
Jenis Pencatatan Harian di Puskesmas, antara lain:

1 Loket : Register Kunjungan, Register JKN


2 Poli Umum : Register Umum, Register Rujukan, Register Program.
3. Poli Gigi : Register Gigi, register rujukan
4. Ruang Lansia : Register lansia, register rujukan
5. Ruang tindakan : Register tindakan, register rujukan
6. Ruang KIA : Register KIA, Kohor Ibu.
7. Ruang KB : Register KB
8. Ruang Imunisasi : Register Imunisasi.
9. Ruang VCT-IMS : Register VCT, register IMS, register rujukan
10.Ruang remaja : Register remaja
11.Laboratorium : Register Lab.
12.Apotik : Register Obat,Rekap Harian Obat
13.Rawat Inap : Register Rawat Inap, register rujukan

A. PELAYANAN POLI UMUM


Poli umum terletak di lantai 1 yang difungsikan untuk ruang pemeriksaan pasien umur 0 - 44
tahun. Di ruangan ini terdapat 2 meja dokter oleh karena juga melakukan pelayanan MTBS.

Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS) adalah suatu pendekatan yang terintegrasi/terpadu
dalam tatalaksana balita sakit dengan fokus kepada kesehatan anak usia 0-59 bulan (balita) secara
menyeluruh. MTBS bukan merupakan suatu program kesehatan tetapi suatu pendekatan/cara
menatalaksana balita sakituntuk menurunkan angka kematian, kesakitan dan kecacatan bayi dan anak
balita.

Upaya ini tergolong lengkap untuk mengantisipasi penyakit-penyakit yang sering menyebabkan
kematian bayi dan balita di Indonesia. Dikatakan lengkap karena meliputi upaya preventif
(pencegahan penyakit), perbaikan gizi, upaya promotif (berupa konseling) dan upaya kuratif
(pengobatan) terhadap penyakit-penyakit dan masalah yang sering terjadi pada balita. 'MTBS
berbasis Masyarakat' Untuk meningkatkan pemberdayaan keluarga dan masyarakat.

Cara Menatalaksana Balita Sakit Dengan Pendekatan MTBS

Ditangani dengan pendekatan MTBS oleh Petugas kesehatan yang telah dilatih. Petugas memakai tool
yang disebut Algoritma MTBS untuk melakukan penilaian/pemeriksaan dengan cara: menanyakan
kepada orang tua/wali, apa saja keluhan-keluhan/masalah anak kemudian memeriksa dengan cara
'lihat dan dengar' atau 'lihat dan raba'. Setelah itu petugas akan mengklasifikasikan semua gejala
berdasarkan hasil tanya-jawab dan pemeriksaan. Berdasarkan hasil klasifikasi, petugas akan
menentukan jenis tindakan/pengobatan, misalnya anak dengan klasifikasi Pneumonia Berat atau
Penyakit Sangat Berat akan dirujuk ke dokter Puskesmas, anak yang imunisasinya belum lengkap akan
dilengkapi, anak dengan masalah gizi akan dirujuk ke ruang konsultasi gizi.

Langkah - Langkah Pemeriksaan dengan Pendekatan MTBS:

a. Ketika anak sakit datang ke ruang pemeriksaan, petugas kesehatan akan menanyakan kepada
orang tua/wali secara berurutan, dimulai dengan memeriksa tanda-tanda bahaya umum seperti:
 Apakah anak bisa minum/menyusu?
 Apakah anak selalu memuntahkan semuanya?
 Apakah anak menderita kejang?
b. Kemudian petugas akan melihat/memeriksa apakah anak tampak letargis/tidak sadar?
Setelah itu petugas kesehatan akan menanyakan keluhan utama lain:

 Apakah anak menderita batuk atau sukar bernafas?


 Apakah anak menderita diare?
 Apakah anak demam?
 Apakah anak mempunyai masalah telinga?
 Memeriksa status gizi
 Memeriksa anemia
 Memeriksa status imunisasi
 Memeriksa pemberian vitamin A
 Menilai masalah/keluhan-keluhan lain

c. Mengklasifikasi keluhan/penyakit anak, setelah itu melakukan


d. Langkah-langkah tindakan/pengobatan yang telah ditetapkan dalam penilaian/klasifikasi:
 Mengajari ibu cara pemberian obat oral di rumah
 Mengajari ibu cara mengobati infeksi lokal di rumah
 Menjelaskan kepada ibu tentang aturan-aturan perawatan anak sakit di rumah, misal aturan
penanganan diare di rumah
 Memberikan konseling bagi ibu, misal: anjuran pemberian makanan selama anak sakit
maupun dalam keadaan sehat
 Menasihati ibu kapan harus kembali kepada petugas kesehatandan lain-lain
e. Langkah- Langkah Penilaian dan klasifikasi bayi muda berusia kurang dari 2 bulan di dalam
Manajemen Terpadu Bayi Muda (MTBM)terdiri dari:
 Menilai dan mengklasifikasikan untuk kemungkinan penyakit sangat berat atau infeksi bakteri
 Menilai dan mengklasifikasikan diare
 Memeriksa dan mengklasifikasikan ikterus
 Memeriksa dan mengklasifikasikan kemungkinan berat badan rendah dan atau masalah
pemberian Air Susu Ibu (ASI).
Yang menarik disini, diuraikan secara terperinci cara mengajari ibu tentang cara meningkatkan
produksi ASI, cara menyusui yang baik, mengatasi masalah pemberian ASI secara sistematis dan
terperinci, cara merawat tali pusat, menjelaskan kepada ibu tentang jadwal imunisasi pada bayi kurang
dari 2 bulan, menasihati ibu cara memberikan cairan tambahan pada waktu bayinya sakit, kapan harus
kunjungna ulang, dll.

 Memeriksa status penyuntikan vitamin K1 dan imunisasi.


 Memeriksa masalah dan keluhan lain.
 Memeriksa masalah dan keluhan lain.
Target Klinik MTBS adalah minimal 60% dari jumlah kunjungan balita sakit di Puskesmas tersebut.
Gambar 4.46 Penilaian, Klasifikasi Dan Tindakan/Pengobatan Anak Sakit Umur 2

Bulan Sampai 5 Tahun

B. PELAYANAN POLI GIGI


Untuk Puskesmas IV Denpasar Selatan didapat hasil sebagai berikut

Tabel 4.126 Cakupan Upaya Pelayanan Pengobatan Gigi Dan Mulut


BALITA PRA SEKOLAH
NO KEGIATAN BUMIL BUTEKI KET
L P L P

1 Kunjungan baru 334 1 63 49 112 118

Kunjungan lama 85 0 12 6 6 31

2 Diagnosa

a. Karies / IP, HP 37 0 133 9 1 3

b. Pulp/ GP/NP 88 0 9 6 2 3

c. Periodontitis 1 0 0 1 2 2

d. Gingivitis 154 0 1 0 0 0

e. Abces 7 1 25 14 24 22

f. Lain –Lain 117 0 8 7 91 109

3 Tindakan

a Tumpatan sementara 5 0 14 3 0 0

b. Tumpatan tetap 2 0 1 4 0 0

c. Pencabutan 0 0 0 2 22 22

d. Scaling 27 0 0 0 0 0

e. Lain – Lain 0 0 5 4 85 128

4 Penyuluhan

a. Perorangan 419 1 75 55 119 149

b. Berkelompok 0 0 0 0 0 0

10 besar penyakit yang ada di poli gigi :

a. GP/GR/Necrose : 2.284
b. Pulpitis : 403
c. Abses : 717
d. Period : 373
e. HP. Profunda : 500
f. GF/Persistensi : 770
g. HP : 186

236
2362
h. Ginggivitis : 539
i. IP : 143
j. Pulpa Polip : 20
Urutan perawatan kesehatan gigi di Poli gigi Terbanyak :
1. Perwatan Pulpa : 1.525 Kasus
2. Exo : 1.055 Kasus
3. Pengobatan Abces : 717 Kasus
4. ART : 537 Kasus
5. Pengobatan Period : 734 Kasus
6. AF : 0 Kasus
7. Konsultasi : 826 Kasus

Kunjungan pasien gigi ke poli gigi sudah mencapai target yang di tentukan yaitu 4 % jumlah
penduduk. untuk Kunjungan pasien ke poli gigi Puskesmas sebanyak 8.445 orang. Tetapi kasus yang
datang berobat adalah kasus yang berlanjut yaitu dengan diagnosa kerusakan jaringan pulpa dan
jaringan dibawahnya. Kami sudah berusaha memberikan penyuluhan kepada pasien secara perorangan
untuk tetap menjaga kesehatan gigi nya dengan melakukan pembersihan karang gigi secara periodik
dan melakukan penambalan pada gigi yang mengalami kerusakan ringan untuk mencegah kerusakan
yang berlanjut .

Rasio pencabutan dan penambalan yang dilakukan di pelayanan kesehatan gigi dan mulut poli
gigi Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah 3 : 1 ini menunjukan usaha mempertahankan fungsi gigi
sudah dilaksanakan dengan baik. Karena usaha mempertahankan fungsi gigi dalam mulut merupakan
usaha membantu seseorang untuk dapat mengunyah dengan baik sehingga ini dapat membantu proses
penyerapan makanan dengan baik terutama pada kelompok masyarakat usia lanjut (lansia).

Grafik 4.13 Kunjungan Pasien Gigi Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016
450 409
379
400 361 367 371 358 362 370
350
327 318
350 306

300 250
233 238
227
250 208
173 182 Kunjungan Baru
200 163 166

125 158
147 Kunjungan Lama
150

100

50

0
Grafik 4.14 Penyakit Gigi dan Mulut BPG Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

180

160 Abses

140 Pulpits

120 Persistensi
Gingivits
100
GP/NP
80
GP/GR
60
HP
40
HPP
20 Periodontti
0 s
IP

Dari data diatas dapat disimpulkan:

1. Perawatan yang terbanyak adalah perawatan GP. GR.


2. Perawatan lebih banyak dari pada pencabutan, ini artinya : Usaha untuk mempertahankan
gigi selama mungkin di dalam mulut sudah dilakukan.

Grafik 4.15 Data Perawatan Gigi Dan Mulut BPG Puskesmas IV Denpasar SelatanTahun 2016
180

160
140 TUMP ART

120 PERW.PULPA
EXO SULUNG
100
EXO PERMANEN
80
OBAT PASCA EXTRAKSI
60 PERW. PERIOD
SCALLING
40
PENGOBATAN ABSES
20
KONSULTASI
0

Dari data diatas dapat disimpulkan :

1. Kasus dengan diagnosa Perawatan Pulpa Merupakan kasus tertinggi.

2. Kasus dengan diagnosa IP merupakan kasus rendah setelah pulpa polip.

Ini disebabkan karena pengetahuan pasien tentang kesehatan gigi dan mulut masih kurang
sehingga kerusakan gigi berlanjut sampai mengenai jaringan pulpa dan bahkan jaringan dibawahnya
dan sampai mengenai ganggren. Hal ini perlu dilakukan penyuluhan tentang kesehatan gilut ke
masyarakat lebih intensif.

C. PELAYANAN LANSIA
Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah “Puskesmas Santun Lansia” artinya memberikan
prioritas pada pasien dari pralansia mulai dari loket yang terpisah dari pasien umum sampai ruangan
tersendiri dan dilengkapi dengan kamar mandi dan perlengkapannya seperti realling, bel dan keset anti
selip.

Puskesmas Santun Lansia, merupakan strategi pelayanan kesehatan bagi usia lanjut sebagai
bentuk penghargaan dan kepedulian terhadap usia lanjut dengan segala kondisinya baik fisik, mental
dan psiko-sosial. Jumlah usia lanjut yang semakin meningkat, harus menjadikan perhatian kita untuk
dapat melakukan pembinaan sedini mungkin agar mereka tetap terpelihara kesehatan dan
kemandiriannya.
Tujuan Puskesmas “Santun Lansia adalah :

1. Melakukan perencanaan terarah dalam pelayanan lansia sesuai kebutuhan


2. Pelayanan proaktif,berkualitas
3. Kemudahan pelayanan
4. Menurunkan jumlah kesakitan
5. Mewujudkan lansia produktif dan bahagia
6. Mengembalikan kemampuan dan kepercayaan diri lansia

Ciri-ciri Puskesmas“Santun Lansia adalah

1. Pelayanan baik, berkualitas dan sopan


 Kesabaran
 Kemauan dan kemampuan memberikan penjelasan secara tuntas
 Melayani kebutuhan pelayanan kesehatan lanjut usia sesuai prosedur yang berlaku
 Menghargai lanjut usia,sopan dan santun
2. Memberikan kemudahan dalam pelayanan pada lansia :
 Loket pendaftaran tersendiri
 Ruang pemeriksaan /konseling yang terpisah dari kelompok umur lain
 Mendahulukan pemberian pelayanan kesehatan
3. Memberikan keringanan/ penghapusan biaya pelayanan kesehatan bagi lansia tak mampu
dengan alasan :

 Keterbatasan pendanaan
 Prioritas pada usia lanjut terlantar keluarga miskin
 Disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku
4. Memberikan dukungan/bimbingan dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan

 Penyuluhan kesehatan dan gizi


 Tetap melakukan aktivitas sehari-hari
 Tetap mengembangkan hobi
 Berkehidupan sosial di masyarakat melalui kelompok lanjut usia
5.Melakukan pelayanan kesehatan secara proaktif di wilayah kerja

 Meningkatkan cakupan
 Fasilitas dan pembinaan kelompok lansia
 Deteksi dini,pemeriksaan kesehatan
 Pengobatan
 Kunjungan rumah
7. Melakukan kerjasama Lintas program dan Lintas Sektoral
 Kemitraan
 Pembinaan sosial,mental
 Peningkatan peran

240
2402
Grafik 4.16 Laporan Jumlah Kunjungan Pasien Usia >60 Tahun Per Bulan

Di PuskesmasIV Denpasar Selatan Tahun 2016

Janu Febr Mar April Mei Juni Juli Agus Sept Okto Nov Dese
ari uari et tus emb ber emb mbe
er er r
60-69 Tahun Laki-Laki 104 148 147 102 110 115 98 121 108 96 138 146
60-69 Tahun Perempuan 109 84 100 78 75 84 100 94 50 91 78 86
>70 Tahun Laki-Laki 46 80 60 33 50 60 32 62 66 86 92 76
>70 Tahun Perempuan 61 56 40 37 60 50 42 67 50 32 59 52

Tabel 4.127 Sepuluh Besar Penyakit lansia yang di layani di poli Santun Lansia 2016

Jumlah
Code ICD
No Diagnosa Jumlah
10
Laki-laki Perempuan

1 I10 Hipertensi 100 56 156

2 M13 Artritis 60 60 120

3 E11 Diabetes Militus 60 60 120

4 L.30.9 Penyakit Kulit Infeksi 40 56 96

5 K30 Gastritis/dispefsia 30 66 96

6 JOU Acute Nasopharingitis 30 42 72

7 M79.1 Mialgia 30 30 60

8 R.51 Cephalgia 30 30 60

9 JO2 Acute Pharingitis 30 30 60

10 L.30 Dermatitis 20 28 48
Tabel 4.128 :Jumlah Lansia yang dilayani di Klinik Santun Lansia Tahun 2016

45-59 60-69 >70

Bulan Dalam Luar Dalam Luar Dalam Luar Jumlah

L P L P L P L P L P L P

Januari 79 94 120 100 44 39 60 70 20 19 40 35 720

Februari 90 83 130 120 68 34 80 50 16 21 30 40 762

Maret 122 95 150 110 63 40 84 60 30 18 50 38 860

April 74 87 100 90 41 28 61 50 20 10 40 30 631

Mei 70 85 100 105 50 30 60 45 15 20 35 40 655

Juni 60 55 70 65 40 32 75 52 20 15 40 35 559

Juli 91 111 100 120 39 23 59 50 17 11 37 31 689

Agustus 80 107 99 120 51 37 70 57 21 21 41 46 750

September 76 73 100 93 44 15 64 35 23 15 43 35 616

Oktober 118 97 130 110 38 33 58 58 8 4 78 28 760

November 106 124 120 140 59 29 79 49 33 6 69 53 867

Desember 75 121 100 150 51 28 95 58 28 16 48 36 806

242
Total 1041 1132 1319 1323 588 368 845 634 251 176 551 447 8675

243
Grafik 4.17 Laporan Gambaran Penyakit Terbanyak di Poli Lansia

Di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

Gambaran Penyakit Terbanyak Lansia


200
156
150
120 120
100 96 96
100 606 72
66 60 60 60 Jml Laki-laki
56 0 6060 56 42 48

40
50 30 30 303 3030 28
20
3030 0

Gambar 4.47 Fasilitas untuk lansia di Puskesmas Santun Lansia

i
Gambar 4.48 Pemeriksaan Fisik Pasien Lansia Di Klinik Lansia Puskesmas IV Densel

D. RUANG TINDAKAN
Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah Puskesmas dengan akses layanan 24 jam untuk kasus
emergency. Perawat jaga dibagi 3 shift hari kerja biasa atau hari libur. Dokter yang bertugas sudah pelatihan
ACLS dan ATLS dan perawatan luka terkini. Adapun kasus yang ditangani di ruang tindakan adalah : Rawat
luka sampai heating dan aff heating, insisi abses, serumen obturan pada telinga, Nebulizer pada pasien asthma,
pemasangan dan aff cateter.

Tabel 4.129 Pasien UGD dalam Tahun 2016

No Diagnosa Jumlah

1 Surgical follow up care 1.060

2 Contact with knife, sword or dagger 207


3 Transport accident 91

4 Attention to surgical dressing and suture 75

5 Foreign body entering through skin 51

6 Caught, crushed, jammed or pinched in or between object 42

7 Infektive dermatitis 28

8 Other local infections of skin 23

9 Cutaneous abcess, furuncle and carbuncle 19

10 Contact with other and unspecified heat and hot substances 16

Kekerasan Terhadap Perempuan Dan Anak

Berdasarkan Surat Keputusan Walikota Denpasar Nomor 188.45/1029/HK/2013 Tentang Pembentukan


TIM Pelayanan Terpadu Untuk Penanganan Perempuan dan Anak Korban Kekerasan Berbasis Gender di
Kecamatan Denpasar Selatan Periode Tahun 2013-2016 di tetapkan susunan keanggotaan TIM Pelayanan
Terpadu dan Puskesmas IV Denpasar Selatan sebagai Koordinator Bidang Pelayanan Konseling dan Medis
dan pelayanannya dipusatkan di ruang tindakan Puskesmas IV Denpasar Selatan.

Tujuan :

1. Memastikan terpenuhinya hak perempuan dan anak korban kekerasan berbasis gender atas layanan
pemulihan dan penguatan, dalam pendekatan yang holistik dan multidisiplin, mudah dijangkau baik
secara fisik atau geografik,sosial-budaya serta melibatkan peran serta masyarakat.
2. Kerjasama dan koordinasi antara lembaga di masyarakat dengan pemerintah dalam mewujudkan layanan
terpadu di Kecamatan Selatan khususnya dalam penanganan korban kekerasan terhadap perempuan dan
anak berbasis gender serta korban traficking.
3. Sebagai panduan bagi tim dalam pelayanan penanganan korban kekerasan bagi perempuan dan anak
berbasis gender serta korban traficking.
Prinsip Layanan

Beberapa prinsip yang harus menjadi pedoman dalam memebrikan layanan kepada perempuan dan anak
korban kekerasan berbasisi gender yaitu :

- Bekerja dengan konsep TRI Hita Karana


- Bekerja dengan Hati
- Kepekaan
- Empati
- Memiliki Sence of emergency terhadap kasusu kekerasan perempuan dan anak.
- Keamanan dan kenyamanan kornban prioritas utama
- Pemberdayaan korban
- Melindungi Kerahasian Korban
- Pertanggungjawaban pelaku dihadapan korban, masyarakat dan hukum
- Keterjangkauan
- Keterpaduan
Target Sasaran adalah Perempuan dan anak korban kekerasan berbasis gender dan trafficking di
kecamatan Denpasar Selatan, Khususnya masyarakat kurang mampu.Kriteria Korban adalah Korban
kekerasan berbasis gender dan traficking, khususnya perempuan dan anak yang mengalami salah satu atau
lebih jenis kekerasan baik kekerasan fisik, seksual, psikologis, sosial dan penelantaran ekonomi, khususnya
kelompok perempuan dan anak kurang mampu atau rentan kekerasan di wilayah kecamatan Denpasar Selatan.

Tugas dan Tanggung Jawab Bidang Pelayanan Konseling adalah:

1. Memberikan jasa konseling di bidang kesehatan dan sosial agar korban mampu menerima kenyataan yang
dihadapi.
2. Memberikan motivasi/dukungan bagi korban untuk menjalankan kehidupan selayaknya pasca tindak
kekerasan yang diterimanya, dan melaporkan pelayanan konseling kesehatan dan sosial kepada Camat
Denpasar Selatan.
Kebijakan perlindungan perempuan

1. Pencegahan
2. Pelayanan
3. Pemberdayaan
 Semua kegiatan diarahkan untuk pelaksanaan 3 kebijakan tsb.

Kegiatan yang dilakukan adalah :

- Sosialisasi kemasyarakat, sekolah dan STT

- Sosialisasi dengan staf Puskesmas

- Menyususun jadwal jaga team

- Membentuk jejaring

- Memeriksa, mengobati dan Menangani kasus ( mencatat dengan lengkap) dan mendokumentasikan

- Merujuk kasus
- Membuatkan Visum jika diminta oleh Polisi dengan surat permintaan

- Pencatatan dan Pelaporan

Permasalahan adalah Data cakupan KTP/A dari Faskes belum ada walaupun sudah difasilitasi melalui
form, kurangnya kemampuan tenaga kesehatan di faskes dalam menangani kasus-kasus KTP/A, kurang
koordinasi dari masing-masing lintas program maupun lintas sektor dalam menangani masalah KTP. Rencana
Tindak Lanjut adalah: Koordinasi dengan lintas program dan lintas sector, Sosialisasi program, Advokasi
terkait sarana prasarana dan Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan di faskes dalam penanganan KTP.

Tabel 4.130 Pasien akibat KDRT yang ditangani tahun 2016

N0 Bulan laki Perempuan Keterangan

1 Januari 0 0

2 Februari 0 0

3 Maret 0 0

4 April 0 0

5 Mei 0 0

6 Juni 0 0

7 Juli 0 0

8 Agustus 0 0

9 September 0 0

10 Oktober 0 0

11 Nopember 0 0

12 Desember 0 0

Jumlah 0 0

E. RUANG LAKTASI
Pembentukan ruang Laktasi ini juga sebagai wujud nyata komitmen Puskesmas untuk mendukung ASI
Eksklusif sesuai PP Republik Indonesia nomor 33 tahun 2013 tentang Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif.
Diharapkan dengan adanya klinik laktasi dan pelayanan konseling ini, maka permasalahan klien yang
berhubungan dengan menyusui dapat diatasi sehingga pelaksanaan ASI eksklusif tetap berjalan sukses.

Dikarenakan oleh keterbatasan tenaga bidan, dimana bidan konselor ASI juga merangkap sebagai
koordinator Rawat Inap Bersalin, maka untuk sementara pelayanan konseling menyusui hanya dilayani pada
hari Senin saja. Hal ini bertepatan dengan kegiatan Imunisasi bayi di Puskesmas yang diadakan setiap hari
senin. Pelayanan konseling ini dilakukan dari PK. 08.00-12.00 wita

Adapun jenis kegiatan yang dilakukan di klinik laktasi :

1) Pelayanan konseling menyusui/ASI


2) Pelayanan penyuluhan dalam gedung/luar gedung seputar menyusui/ASI berkolaborasi dengan program
lain
3) Pelayanan tempat menyusui bagi ibu

Gambar 4.49 Alur Klinik Laktasi


Tabel 4.131 Pelayanan Konseling Berdasarkan Jenis Masalah Klien Tahun 2016

MASALAH KLIEN

BULAN ASI POSISI MENYU MENYUS NUTRISI MASA


TIDAK DAN UI PADA AGAR ASI
SUI PADA LAH
CUKUP TEKNIK IBU BANYAK
IBU PUTING
MENYU SAKIT
BEKERJA PAYUDA
SUI RA

JANUARI - - - - - -

FEBRUARI - - - - - -

MARET - - - - - -

APRIL - - - - - -

MEI 1 1 - - 1 1

JUNI - - - - - -

JULI - - - - - -

AGUSTUS - - - - - -

SEPTEMBER - - - - - -

OKTOBER 2 2 - - - -

i
NOPEMBER - - - - - -

DESEMBER - - - - - -

Total 3 3 - - 1 1

Gambar 4.50 Pelaksanaan klinik laktasi

4.3.2. PELAYANAN RAWAT INAP

A. Rawat Inap Mampu PONED


Puskesmas IV Denpasar Selatan mulai beroperasi sebagai rawat Inap sejak Maret 2010 setelah tiga
dokter mendapat pelatihan di RSUP Sanglah untuk bisa merawat/observasi pasien. Adapun dokter yang sudah
magang adalah di poli Obsetri dan Ginecology, di poli penyakit dalam dan di poli Anak. Untuk bidan dan
perawat juga sudah dilatih PONED, penanganan Aspeksia dan BBLR. Sampai saat ini BOR tahun 2016 adalah
42% dan AVLOS adalah 3 hari.

i
Tabel 4.132 Status Pasien Rawat Inap Puskesmas IV Densel Tahun 2016

No Bulan Pasien umum JKBM JKN

1 Januari 15 5 9

2 Februari 18 4 17

3 Maret 20 8 29

4 April 23 18 24

5 Mei 10 24 29

6 Juni 28 6 11

7 Juli 23 6 15

8 Agustus 25 6 16

9 September 18 3 5

10 Oktober 25 9 14

11 November 23 4 11

12 Desember 23 3 14

TOTAL 251 96 194

Tabel 4.133 Pasien Rawat Inap Persalinan Tahun 2016

No Bulan Pasien Umum JKBM JKN

1 Januari 11 1 4

2 Februari 12 2 13

3 Maret 10 2 19

4 April 16 5 13

5 Mei 2 17 12

6 Juni 21 2 7

7 Juli 12 0 9

8 Agustus 13 2 12

9 September 11 0 2

10 Oktober 15 3 8
11 November 13 2 9

12 Desember 9 1 12

TOTAL 145 37 120

B. Rawat Inap Umum


Tabel 4.134 Pasien Observasi Dengan Diagnosa Umum Yang Dirawat Tahun 2016

No Bulan Pasien Umum JKBM JKN

1 Januari 4 4 5

2 Februari 6 2 4

3 Maret 10 6 10

4 April 7 6 11

5 Mei 8 7 17

6 Juni 7 4 10

7 Juli 11 6 4

8 Agustus 12 4 5

9 September 7 3 7

10 Oktober 10 6 5

11 November 10 2 10

12 Desember 14 2 9
TOTAL 106 52 97

Gambar 4.51 Dokumentasi Rawat Inap

4.3.3 UPAYA PENUNJANG KESEHATAN

4.3.3.1. Laboratorium

Jenis Pemeriksaan Laboratorium Sederhana di Puskesmas IV Denpasar Selatan adalah :

1. Pemeriksaan terhadap spesimen darah (Hb, Gol Darah, Malaria), DL, Widal, urine dan tinja.
2. Pemeriksaan terhadap spesimen lain : Vaginal swab, uretral swab, dahak pada pusk, PRM, Rectal Swab
(Selain darah, Rectal dan tinja).
3. Spesimen yang dirujuk (Pap smear, Dahak pada Puskesmas, non PRM Darah Malaria).
4. Pemeriksaan Hb pada ibu hamil.
5. Pemeriksaan darah tersangka malaria.
Grafik 4.18 Pemeriksaan Spesimen Lab Tahun 2016

Janu Febr Mar April Mei Juni Juli Agu Sept Okt Nov Des
ari uari et stus emb ober emb emb
er er er
Jumlah Spesimen Darah 504 522 726 732 626 600 692 761 527 490 532 585
Jumlah Spesimen Urine 109 83 90 97 69 71 70 52 71 73 82 63
Jumlah Spesimen Dahak 13 6 11 12 10 6 6 10 6 5 13 6
Tabel 4.135 Jenis Pemeriksaan Laboratorium yang dilayanai di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

JENIS PEMERIKSAAN JUMLAH


NO
DIPERIKSA POSITIF

1 Darah
Hb.
845
Gol darah.
611
Malaria

 ACD
0
 PCD
 Gula Darah 0
 HIV
1.399 ..
 Sifilis
1.675

339

2 Urine
PPT
73
Protein dan
722
Reduksi Urine
720

3 Sputum BTA (TBC Paru ) 104

4 Lab Canggih
DL
3.322
 Widal
142
 Asam Urat
 Kolesterol 493 ..

490 …

5 Lepra 0

i
Gambar 4.52 laboratorium

4.3.3.2 FARMASI

4.3.3.2.1. Gudang Obat

Kegiatan yang dilakukan :

a) Mengamprah obat setiap 2 bulan sekali ke gudang farmasi berdasarkan pemakaian dan kebutuhan.
b) Setelah obat datang obat disimpan dalam gudang dan dicatat pada buku penerimaan obat, kartu stok
obat, buku penerimaan dan pengeluaran obat.
c) Obat disimpan menurut jenis dan kegunaan obat
d) Untuk Puskesmas Pembantu pengamprahannya diberikan setiap 1 bulan sekali sesuai dengan obat
yang dipakai dengan kunjungan pasien.
e) Obat yang dikeluarkan langsung dibukukan pada buku penerimaan dan pengeluaran serta pada kartu
setok obat.
f) Setiap akhir bulan mengkompilasi seluruh penggunaan obat dan sisa obat di sub unit pelayanan yang
ada.
g) Membuat laporan setiap bulan sekali dengan memakai blangko LPLPO.
h) Membuat Tabel obat dengan pemakaian 10 obat terbanyak.
i) Melaksanakan PIO oleh semua yang bertugas diapotik.
j) Melaksanakan Konseling dan Visite pasien Rawat Inap oleh apoteker.

Tabel 4.136 10 Jenis Pemakaian Obat Terbanyak Tahun 2016

No Nama Obat Jumlah

i
1 Paracetamol 500mg 152.000

2 Amoxicilin 500mg 84.300

3 Asam Mefenamat 500mg 75.730

4 Tablet Besi (Fe) 75.150

5 Vitamin B Complek 62.550

6 CTM 59.100

7 Dexametason 58.580

8 Vitamin C 42.200

9 Antasida DOEN Tablet 36.950

10 Ambroxol 31.200

4.3.3.2.2. Apotik

Kegiatan yang dilaksanakan :

 Merencanakan kebutuhan obat rawat jalan, UGD dan rawat inap.


 Menerima resep.
 Membagi obat.
 Memberikan obat pada pasien.
 Membuat rekapan harian pemakaian obat.
 Memasukan pada register bulanan.
 Buat laporan bulanan.
 Pemberian Informasi Obat kepada pasien
 Visite pasien rawat inap

Pengobatan yang rasional di Puskesmas IV Denpasar Selatan harus terus di

awasi karena :

1. Penggunaan antibiotika yang tepat dan benar tidak dapat dicapai tanpa dukungan sistem
2. Fornas, DOEN dan Permenkes tentang Pedoman Umum Penggunaan Antibiotika ada di
tempat yang sangat strategis dalam menggunakan kekuatan sistem untuk membendung
resistensi kuman
3. Sangat diperlukan monitoring, evaluasi, dan audit untuk memastikan implementasi yang
benar di lapangan
Tabel 4.137 : Jenis Kegiatan lain yang dilaksanakan diapotik

No Nama Kegiatan Jumlah

1 PIO 420 Pasien

2 Konseling 180 Pasien

3 Visite 70 Pasien

Gambar 4.53 Alur pengelolaan obat di Puskesmas


Gambar 4.54 Dokumentasi pelaksanaan apotek

4.4 Manajemen Puskesmas


Manajemen puskesmas antara lain:

P.1. (Perencanaan)

- PTP (RUK, RPK, RKHP)


P.2. (Penggerak, Pelaksana)

- LokakaryaMini Lintas Program.(Lokmin Bulanan)


- LokakaryaMini Lintas Sektoral.(Lokmin Triwulan)
P3. (Pemantauan, Pengawasan, Penilaian)

- PWS
- Laporan Bulanan
- Laporan Tahunan
- Laporan Kinerja
4.4.1 SP2TP

Jenis Laporan Yang Ada Di Puskesmas IV Denpasar Selatan


1. Laporan KLB dalam 24 Jam : W .1.
2. Laporan Mingguan
a. Wabah : W.2.
b. Crisis Center : LMDT2
3. Laporan Bulanan.
a. Data Kesakitan : LB 1.
b. LPLPO : LB 2.
c. Gizi,KIA,Imunisasi,P2M : LB 3.
d. Kegiatan Puskesmas : LB 4.
e. Laporan Bulanan Puskesmas perawatan : LB 25
f. Laporan situasi Pelayanan kesehatan
g. Laporan Kasus masyarakat Resiko tinggi
4. Laporan triwulan (hanya laporan gigi dan kesehatan lingkungan).
5. Laporan tahunan mencakup semua hasil kegiatan program Puskesmas.
6. Laporan Kinerja Puskesmas.
7. Laporan Pelayanan Publik tiap 3 bulan dan dikirim ke Bagian Organisasi Kantor Walikota Denpasar.
8. Laporan Idek Kepuasan Mutu (IKM) tiap 6 bulan

4.4.2 Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat


Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Prabayar di Kota Denpasar meliputi Askes/JKN, Jamkesda/JKBM.
Pelayanan yang berhak didapatkan meliputi Pelayanan Rawat Jalan dan Rawat Inap. Masyarakat yang
membawa kartu Askes/JKN dan terdaftar di Puskesmas IV Denpasar Selatan, akan dilayani sebagai pasien
JKN. MAsyarakat yang membawa kartu JKBM , akan dilayani sebagai pasien JKBM. Jika bukan termasuk
diatas (JKN dan JKBM) maka termasuk pasien Umum.

4.4.3 Mutu Pelayanan Kesehatan

Mutu pelayanan di Puskesmas dapat diketahui dengan memperhatkan beberapa indikator,


antara lain :
a. Angka Kematan Netto (Net Death Rate/NDR)
Angka kematan Netto merupakan angka kematan 48 jam pasien rawat inap per 1000 pasien
keluar hidup dan mat. Indikator ini digunakan untuk melihat mutu pelayanan Puskesmas rawat
inap. Angka kematan Netto tahun 2016 : 0 (Satu), Angka kematan umum terdiri dari : Jumlah
kematan ibu maternal = 0, Jumlah Bayi lahir mat = 0, Jumlah kematan bayi = 0
b. Angka Penggunaan Tempat Tidur (Bed Occupation Rate/BOR)
BOR merupakan indikator yang dapat menggambarkan tinggi rendahnya pemanfaatan tempat tidur
yang ada di rumah sakit. BOR = 42%
c. Rata-rata Lama Dirawat (Length Of Stay/LOS)
Indikator LOS digunakan untuk menggambarkan tngkat efisiensi dan mutu pelayanan rumah sakit.
LOS 3 hari
d. ISO (Organisasi International untuk Standarisasi) adalah federasi dunia badan-badan standar
nasional yaitu penyiapan Standar Internatonal yang dilakukan melalui komite teknik ISO.
ISO 9001 Menentukan persyaratan bagi sistem manajemen mutu yang dapat dipakai untuk terapan
intern oleh organisasi atau untuk sertifikasi dan atau tujuan kontrak. Ditujukan pada keefektifan
sistem manajemen mutu dalam memenuhi persyaratan pelanggan. Standar International ini
menyarankan adopsi pendekatan proses saat mengembangkan, menerapkan dan memperbaiki
keefektifan system manajemen mutu, untuk meningkatkan kepuasan pasien dengan memenuhi
persyaratan pasien. Sehingga kepuasan Pasien dapat dicapai secara optimal. Puskesmas IV Denpasar
Selatan terhitung per tanggal 15 Juli 2013 dalam rangka ISO 9001:2008 telah menetapkan Standar
Mutu, menerapkan dan memelihara sistem manajemen mutu dan terus-menerus memperbaiki
keefektifannya sesuai dengan persyaratan Standar International ini.

e. Akreditasi puskesmas
Akreditasi puskesmas merupakan standart baku yang telah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan
tentang jenis layanan (UKM dan UKP), perlengkapan dan manajemen mutu yang harus dipenuhi
oleh puskesmas. Puskesmas IV Denpasar Selatan telah melalui tahap penilaian akreditasi pada bulan
September 2016 dan meraih Akreditasi Madya.

4.4.4. Sumber Daya Kesehatan

a. Sarana dan prasarana pelayanan kesehatan


1. Fasilitas Kesehatan Pemerintah
- Pustu : - (tidak ada)
- Puskesmas Keliling : 3 unit Kendaraan roda 4
- Kendaraan Roda 2 : 3 unit

Tabel 4.138 Sarana dan prasarana pemerintah di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

Kondisi

No Jenis sarana/Prasarana Jumlah Rusak Rusak Rusak


Baik
Ringan Sedang Berat

1 Puskesmas
3 2 1
keliling/Ambulance

2 Sepeda Motor Honda Supra


3 3
X

3 Gedung Puskesmas IV DS 1 1
2. Fasilitas Kesehatan Swasta
Tabel 4.139 Sarana Fasilitas Kesehatan Swasta di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

No Fasilitas Pelayanan Kesehatan Jumlah

1 Rumah sakit umum -

2 Rumah sakit bersalin -

3 Rumah Bersalin 5

4 Bidan Praktek Swasta 5

5 Puskesmas Pembantu -

6 Klinik 2

7 Dokter spesialis 2

8 Dokter umum 6

9 Dokter gigi 4

10 Dokter Hewan 5

11 Apotik 2

12 Toko Obat -

13 Batra 20

14 Tukang Gigi 3

3. Ketenagaan
Tabel 4.136 Gambaran Ketenagaaan di Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

Tenaga Yang Ada PNS Non PNS Kekurangan

1 Dokter Umum 6 orang 6 orang - 1 orang

2 Dokter Gigi 4 orang 4 orang -

3 TU/Pekarya 1 orang 1 orang -

4 Sarjana (S1) Sosial - - -

5 M.Kes 1 orang 1 orang -

6 SKM - - - 1 orang

7 Perawat SPK 2 orang 2 orang -

8 Perawat D3 7 orang 7 orang -

9 Perawat S1 1 orang 1 orang - 5 orang


10 Bidan D1 1 orang 1 orang -

11 Bidan D3 9 orang 5 orang 4 orang 2 orang

12 Perawat Gigi D3 3 orang 2 orang 1 orang

13 Apoteker 1 orang 1 orang

14 Asisten Apoteker 2 orang 2 orang - 1 orang

15 D3 Gizi 2 orang 1 orang 1 orang

16 Analisis Laboratorium 2 orang 1 orang 1 orang 1 orang

17 D3 Kesling 1orang 1 orang 1 orang

18 Loket 4 orang - 4 orang

19 Cleaning Service 6 orang - 6 orang

20 Penjaga Kantor/Jaga 4 orang - 4 orang


Malam

21 SMU Umum Sopir 1 orang 1 orang -

22 Petugas Laundry 1 orang - 1 orang

23 Penyaji makanan 1 orang - 1 orang 1 orang

24 Petugas Sampah Medis 1 orang - 1 orang

25 Petugas JKBM 4 orang - 4 orang

b. Keuangan
1. Sumber Pembiayaan
Tabel 4.141 Sumber Pembiayaan yang dimiliki Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

No SUMBER BIAYA JUMLAH KET


1 Dana Rutin APBD II -
RP. 695.740.000,-

2 JKN Kapitasi (40%) -

RP. 653.545.058,-

3 BOK -
RP. 116.800.000,-

4 DIP Rutin Program Imunisasi Rp. 3.040.000,- -


5 DIP Rutin Program DBD Rp. 632.500,- -

6 DIP Rutin Program Surveilans Rp. 3.600.000,- -

-
Total Sumber Pembayaran RP. 1.473.357.558,-

2. Sumber Pendapatan
Tabel 4.142 Sumber Pendapatan yang dimiliki Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

NO SUMBER PENDAPATAN JUMLAH KET

1 Karcis Kunjungan Rp. 422.640.000,- -

2 Rawat Jalan JKBM Rp 295.805.000,- -

3 Kapitasi BPJS Rp. 1.024.410.300,- -

4 Tindakan Medis operatif tak Rp. 5.703.000,- -


terencana

5 Pelayanan penunjang (Lab) Rp. 43.756.000,- -

6 Pelayanan Medik Gigi Rp. 66.175.000,- -

7 Pelayanan Kebidanan Rp. 26.525.000,- -

8 Pelayanan Bumil JKN Rp. - -

9 Pelayanan KB JKN Rp. - -

10 Pelayanan Nifas JKN Rp. - -

11 Pelayanan Pemeriksaan Kesehatan Rp 8.327.600,- -

12 Pelayanan Persalinan Umum Rp 83.884.500,- -

13 Pelayanan Persalinan JKN Rp. 52.150.000,- -

14 Pelayanan Persalinan JKBM Rp. 18.055.000,- -

15 Pelayanan Rawat Inap Umum Rp. 56.053.000,- -


16 Pelayanan Rawat Inap JKN Rp. 32.640.000,- -

17 Pelayanan Rawat Inap JKBM Rp. 46.490.000,- -

Jumlah Pendapatan Rp. 2.182.614.400,- -

Karcis Gratis ber KTP : 15.990 orang

Pelayanan Rawat jalan gratis ber KTP : 15.990 orang

Jadi pasien gratis ber KTP/JKBM yang datang ke Puskesmas IV Denpasar Selatan

adalah: 15.990 orang dan dibayar Rp 10.000,- per pasien

3. Alokasi Dana Rutin Tahun 2016 APBD II Yang di Kelola Oleh Puskesmas IV Denpasar Selatan .
Tabe1 4.143 Alokasi Dana Rutin Tahun 2016 APBD II Yang di Kelola Oleh

Puskesmas IV Denpasar Selatan tahun 2016

No Nama Kegiatan Dana Tahun 2015 Dana Tahun 2016

Alokasi Realisasi Alokasi Realisasi

1 Belanja Pengisian tabung


2.000.000 1.170.000 - -
gas

2 Belanja aci acidan sesajen :

Odalan Puskesmas 6.000.000 6.000.000 5.000.000 5.000.000

Aci-aci Puskesmas 11.400.000 11.400.000 11.400.000 11.400.000

3 Belanja Telepon 3.600.000 1.301.390 - -

4 Belanja air 1.800.000 482.400 1.200.000 526.400

5 Belanja Listrik 45.000.000 70.530.000 45.000.000 60.090.000

6 Belanja surat kabar / majalah

7 Belanja jasa tenaga kerja


501.000.000 501.000.000 501.000.000 529.000.000
non pegawai

8 Belanja foto copy 3.650.000 3.600.000 - -

9 Mak min Rapat Puskesmas 5.940.000 5.940.000 4.320.000 4.320.000

10 Mak min Rapat Rawat Inap 9.982.500 4.950.000 4.320.000 4.320.000

11 Belanja penggantian suku


2.850.000 860.000 - -
cadang

12 Belanja bahan bakar minyak


1.080.000 450.000 - -
(gas & pelumas)

13 Belanja Pemeliharaan : 50.000.000 49.995.000 35.000.000 35.000.000

Pengecatan dan
pengapuran

Perbaikan pintu dan


jendela

Perbaikan wc sumur dan


ledeng

14 Pemeliharaan taman dan


3.000.000 1.850.000 1.000.000 1.000.000
tempat parkir

15 Belanja Pemeliharaan
21.000.000 16.353.000 17.000.000 15.740.000
Komputer

16 Belanja Pemeliharaan alat 5.000.000 3.443.800 3.000.000 3.000.000


kedokteran dan

17 Biaya Samsat - 1.824.000 - -

18 Belanja Pemeliharaan AC 10.500.000 9.680.000 7.500.000 7.400.000

19 Belanja Pemeliharaan
5.000.000 4.745.500 - -
barang habis pakai

20 Mak-Min Pasien Rawat Inap 40.000.000 56.987.5000 60.000.000 58.545.000

21 Belanja service sepeda


7.500.000 7.500.000 - -
motor

JUMLAH 728.877.500,- 752.562.590,- 695.740.000,- 681.341.400,-

4.4.5.Fasilitas-fasilitas Puskesmas IV Denpasar Selatan

Tidak mempunyai Puskesmas Pembantu

1) Gedung Rawat Jalan


Di lantai 1 dengan jenis layanan :
Loket terpisah antara pasien umum dengan pasien Lansia
1. Ruang tindakan 24 jam
2. Poli Umum
3. Ruang Lansia
4. Poli Gigi
5. Ruang konsultasi Sanitasi dan Gizi Medik
6. Laboratorium
7. Apotik
Dilantai 2 khusus untuk pasien sehat
1. Ruang Kesehatan Ibu ( periksa Hamil) 3 bed
2. Ruang Tumbuh kembang anak dan Imunisasi
3. Ruang KB, Pap Smear, IVA dan Crayo
4. Ruang Remaja dan Ruang Konseling (Klinik VCT dan IMS)
5. Ruang Laktasi
6. R. Kepala Puskesmas
7. R.Kasubag TU
8. R. Administrasi/staf

2) Gedung Rawat Inap


Tempat Perawatan dilengkapi dengan :
a. Ruang Persalinan
b. Ruang Nifas Ibu dan Bayi (Ruang Rawat Gabung) 2 kamar
c. Ruang Perawatan Anak dan Dewasa pasien umum 2 kamar
d. Ruang perawat dan Ruang tindakan Bayi
e. Dapur dan Loundry
3) Kamar Mandi pasien 4 ( untuk laki 2, Perempuan 2)
4) Gudang Obat
5) Gudang Alkes dan barang habis pakai
6) Gudang arsip
7) Ruang Pertemuan
8) IPAL, Jenset
9) Tempat Parkir
10) Pura
11) Kantin
12) Puskesmas Keliling, di setiap banjar (14)
13) Transportasi
Ambulance (2), Puskesmas Keliling (1), Sepeda motor (3)
Gambar 4.55 Dokumentasi Puskesmas IV Denpasar Selatan

DOKUMENTASI KEGIATAN DALAM DAN LUAR GEDUNG


PUSKESMAS IV DENPASAR SELATAN
TAHUN 2016
A. Dalam Gedung

Pintu gerbang dan lobi Puskesmas IV Denpasar Selatan


i
Situasi Kunjungan Puskesmas IV Denpasar Selatan setiap hari

Biaya pelayanan diatur melalui PERDA no 25 thn 2011 untuk pasien umum

Suasana di ruang tunggu

i
Alur Layanan

Pelayanan UGD
i
Pelayanan Pengobatan Umum dan MTBS

Pelayanan Lansia

Pelayanan Poli Gigi

i
Pelayanan Laboratorium

Pelayanan Kesehatan Ibu hamil (ANC)

Kelas ibu Hamil (Kegiatan Senam dan Penyuluhan)


Ante Natal Care setelah Senam hamil dan edukasi tentang KB pasca Persalinan

Persiapan penolong Persalinan dan alat


Pelayanan KB IUD dan KB Implant

i
Pelayanan Konseling

Penjaringan canker Cervik dg pemerikasaan IVA dan Crayotherapy

Pelatihan Internal bidan rawat inap tentang IUD Pasca Plasenta

i
Edukasi Kepada Kader Kesehatan tentang Kesehatan Ibu dan Anak

i
Pelayanan Imunisasi , tanda tangan informed consent sebelum imunisasi

Kegiatan PIN di Puskesmas IV Den-Sel

i
Edukasi kepada Ibu Nifas tentang Perawatan bayi dirumah

Pelayanan Anak Balita (SDIDTK)

Kelas Ibu Balita Puskesmas Ramah Anak


Rawat Inap

i
Pelayanan APOTIK

Pemberian Informasi Obat kepada Pasien

i
Klinik Laktasi

Pelayanan Konsultasi GIZI


Pelayanan Remaja (konseling dan educasi)

i
Pelayanan Konsultasi Sanitasi

Pengawasan Ipal

Penyuluhan Dalam Gedung Puskesmas

i
Ruang Yankestradkom

i
Pojok Batra Puskesmas IV Denpasar Selatan

Pembinaan Kesehatan tradisional dari Dinas Kesehatan Kota

i
dan Dinas Kesehatan Propinsi

Educasi Pengobatan Tradisional (SelfCare) di Puskesmas IV Denpasar Selatan


Pemeriksaan Kesehatan Lansia

Kegiatan Prolanis
i
Ruang Tunggu

Pelatihan Internal dengan Staf Puskesmas IV Denpasar Selatan

Penyegaran Kader

i
i
Kegiatan Akreditasi

i
i
Tanaman Toga Puskesmas IV DS

Pelayanan Parkir

Kotak Saran/pengaduan dan IPAL ( Instalasi Pembuangan Air Limbah)

i
i
A. KEGIATAN LUAR GEDUNG

Kegiatan SMD dan MMD

i
Penyuluhan dan pemeriksaan Kesehatan di Panti Asuhan

i
Penyuluhan di TK

i
Penyuluhan DBD di Sekolah Dasar

Penyuluhan PHBS, Kesehatan Gigi dan Mulut di Sekolah

i
Penyuluhan Jajanan Sehat di Sekolah

Penyuluhan PHBS “Cuci Tangan” di SD


Kegiatan Penyuluhan Pencegahan dan Penanggulangan Ca.Cervik dan Ca. Payudarah

Di SD Negeri 14 Pedungan Denpasar Selatan

Pembinaan kesehatan remaja tentang PHBS , Reproduksi Remaja,bahaya


rokok dan Napza
Penyuluhan PHBS ke Pasar

Penyuluhan Kesehatan dengan Media Tradisional


Penyuluhan Narkoba Berkerja Sama dengan BKKBN

i
Penyuluhan IVA dan Kanker servik kepada Ibu-Ibu PKK di Kantor Lurah

Penyuluhan di Posyandu

i
Penyuluhan Kesehatan di banjar Tentang IVA, DBD dan Jampersal

i
Penyuluhan Canker Servik dan Panyudara

i
Penyuluhan Narkoba Bersama TNI AD

Penyuluhan Narkoba dan HIV/AIDS bersama TNI AD dan BNN

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT (POSYANDU)

i
i
Bintek Kepada Kader Posyandu

Pembinaan kader (team Lintas Sektoral)

i
Pemberian Vitamin A pada Balita di Posyandu

i
Kunjungan Rumah Pasien Resti

Pemasangan Stker P4K

Kegiatan Pekan Imunisasi Nasional

i
i
Imunisasi anak sekolah (Bias)

Pembagian Obat Cacing di TK

i
Jumantik Anak Sekolah

Sebagai Juri lomba Penyuluhan DBD di SMP Ganesa

Pembinaan UKS dan Dokter Kecil


Pembinaan Dokter Kecil

Pembinaan Kawasan tanpa Asap Rokok


Penilaian Lomba PKTP

i
Ikut serta dalam Pembinaan Kantin Sekolah

i
Penyuluhan Generasi Berencana dan peyuluhan KB

Pelatihan Pendidikan Kader Sebaya

i
Sosialisasi Cuci Tangan Pakai Sabun (6 Langkah Cuci Tangan)

i
Pemberian PMT pada Penderita TB

Kegiatan Foging dikelurahan Pedungan

Pembinaan kepadagang Unggas untuk mencegah kasus Flu Burung

i
Kunjungan Pada Keluarga ODGJ

Posyandu Lansia Senam Setiap Minggu


Pemeriksaan Kesehatan

i
Penyuluhan pada Lansia

Kegiatan Posyandu Paripurna

i
i
Pembinaan Hatra dan Toga

i
Hasil Olahan Dari Kelompok Toga Di Pedungan

Puding Kelor Dan Es Lidah Buaya

i
i
Screening Tumbuh kembang di TK

(SDIDTK = Stimulasi Deteksi Intervensi Dini Tumbuh Kembang Anak )

Pemeriksaan tinngi, berat badan,lingkar kepala dan Vit A

Pembinaan kader dan Desa Siaga

i
Pembinaan kesehatan lingkungan

Pemeriksaan air isi ulang dan zat pewarna pd jajanan warung/kantin sekolah
Pemeriksaan restauran dapur dan lingkungannya

i
Pembinaan pemilah sampah di TPA Suwung sebelum dan sesudah pembinaan

Ikut serta Dalam pertemuan Lintas Sektor

Pembinaan Kesehatan Lingkungan di kecamatan

i
Kegiatan Posbindu

Puskesmas keliling
Kunjungan Kapusk ke Pemulung yang ada di kel. Pedungan (Edukasi temtamg Kebersihan lingkungan dan
PSN)
Penyuluhan DBD di Banjar Bersama Ibu-Ibu PKK

Kegiatan Gema Petik

Pelaksanaan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk)


Kegiatan Mobile VCT

Usaha Kesehatan Kerja di Pasar


Kunjungan Penderita ODGJ

i
Kegiatan Puskesmas Keliling

Kegiatan Safari Kesehatan di Kelurahan Pedungan

i
i
Pembinaan Kepegawaian Dari Bapak Setda Kota Denpasar

Pembinaan Pegawai dari BKD Kota Denpasar

i
Pembinaan Dari Dinas Kesehatan Kota

Mini Lokakarya Bulanan Lintas Program Puskesmas IV

Denpasar Selatan
Sosialisasi Pelayanan Puskesmas kepada Babinsa, Petugas Kelurahan

dan Masyarakat

Penyegaran Kader
Kegiatan P3K di Lapangan Puputan

i
Pelatihan Pelayanan Informasi Obat (PIO) oleh Kemenkes

Kunjungan Tamu Dari Dinas Kesehatan dan Puskesmas Yogyakarta

i
Kunjungan dari Puskesmas Nusa Penida

i
Kunjungan tamu Stikes Kurnia Jaya Persada Palopo

Kunjungan Bidan Pertiwi

Kunjungan Dari Sikes Yogyakarta

i
Kunjungan dari Lampung Utara

Kunjungan dari Jepang


Kunjungan Tamu dari Jerman

Jumantik Puskesmas IV Denpasar Selatan


Staf Puskesmas IV Denpasar Selatan

i
i
BAB V

Hasil Kegiatan, Target dan Kesenjangan Program

Puskesmas IV Denpasar Selatan

Tahun 2016

Tabel 5.1Hasil Kegiatan, Target dan Kesenjangan Program Puskesmas IV Denpasar Selatan Tahun 2016

TARGET HASIL
NO JENIS KEGIATAN KESENJANGAN
PROGRAM KEGIATAN

1 KIA

- K.4. 98% 100% +2%

- Persalinan Naskes 100% 100% 0

- Pelayanan Nifas III 98% 100% +2%

- Penanganan Komplikasi Obstetri 100% 100% 0

- Akseptor KB Aktif di Puskesmas 80% 100% +20.0%

- Akseptor Aktif MKJP di Puskesmas 70% 100% +30.0%

- Akseptor MKJP dengan komplikasi 100% 100% 0


yang tertangani
- Akseptor MKJP mengalami 100% 100% 0
kegagalan yang tertangani
2 KESEHATAN ANAK

- Penanganan Komplikasi Neonatal 100% 100% 0

- Cakupan BBLR ditangani 100% 100% 0

- Pelayanan deteksi dan stimulasi dini 80% 100% +20%


tumbuh kembang balita di Posyandu
- Pelayanan deteksi dan stimulasi dini 0
100% 100%
tumbuh kembang anak pra sekolah
(TK)
3 Gizi

- Pemberian kapsul Vitamin A pada 98% 100% +2%


anak usia 6-59 tahun 2x/tahun
- Pemberian Tablet besi (90Tablet) 98% 100% +2%
pada Ibu Hamil
- Balita yang ditimbang berat 83% 100% +17%
badannya
- Bayi usia 0-6 bln mendapat ASI 42% 98% +56%
eksklusif
- Persentase balita gizi buruk yang 100% 100% 0
mendapat perawatan
- Cakupan RT yang mengkonsumsi 85% 100% 15%
garam beryodium

i
- Persentase Desa/Kelurahan yang
100% 100% 0
Puskesmas melaksanakan surveilans
gizi
- Persentase ibu hamil dengan kurang
50% 16% -34%
energi kronik (KEK) mendapat
makanan tambahan
- Persentase bayi baru lahir mendapat 41% 93% +52%
inisiasi menyusu dini
- Persentase balitagizi lebih 11.2% 7% +4.2%

4 KESLING

- Penduduk yang memiliki akses air 96% 100% +4%


minum yang berkualitas
- Inspeksi sanitasi sarana air minum 20% 100% +80%

- Kualitas air minum yang memenuhi 70% 100% +30%


syarat
- Inspeksi sanitasi sarana 100% 100% 0
pembuangan sampah
- Inspeksi saluran pembuangan air 20% 100% +80%
limbah rumah
- Pemeriksaan penyehatan 20% 100% +80%
lingkungan pada perumahan
- Cakupan Penduduk yang 85% 100% +15%
menggunakan jaga sehat
- Inspeksi sanitasi tempat-tempat 95% 109% +14%
umum
- Sanitasi tempat tempat umum 95% 100% +5%
memenuhi syarat
5 P2

A.P2DBD.

- Jumlah Kasus 40 57 -17

- Angka kematian 0 1 -1

- Rumah diperiksa jentik berkala 95% 97.44% +2.44%

- Kelurahan melakukan PSN 1 Kel (100%) 1 Kel (100%) 0

B. DIARE

- Semua umur 314/tahun 750 100%

- Angka kematian diare 1% 0 +1

- Penderita dapat oralit 314 750 100%

C. P2TB PARU

- Jumlah kasus TB 12 9 -3

- Jumlah penderita TB paru BTA 100% 100% 0


positif yg diobati
- Konversi rate 80% 100% +20%

- Cure rate 85% 100% +15%

- Succes rate 90% 100% +10%

i
D. DP3I

- Pentabio I 100% 100% 0

- Hb 0 < 7 hari 95% 91% -4%

- Campak 95% 100% +15%

- DT anak kelas 1 SD 98% 100% +2%

- Td anak kelas 2 & 3 SD 98% 100% +2%

- Desa mencapai UCI 100% 100% 0

E. P2 ISPA PNEMONIA

- Penemuan Kasus 100% 100% 0

- kasus yang ditangani 100% 100% 0

- kasus pneumonia berat yang 100% 100 % 0


dirujuk
F.PMS dan HIV/AIDS

- Kasus PMS yg diobati 100% 100% 0

- Klien HIV yg mendapat 100% 79% -21%


penanganan

6 PKM&PSM

- Jumlah penyuluhan
160x/Th >160x/Th 0
kelompok

-frekwensi bimbingan teknis


2x/Th 2x/Th 0
posyandu.

- frekwensi pembinaan
14x9=126X 160x/Th +42
Posyandu

- Jumlah kader yang dilatih 100% 100% 0

- Jumlah kader yang aktif


100% 100% 0

- Jumlah rapat koordinasi


Lintas sektoral. 12X 100% 0

7 PERKESMAS

- Panti asuhan yang dibina 2 2 0

- Frekwensi Kunjungan 1x @ 6 bulan


1x @ 6 bulan 0

- Kelompok khusus yg dibina 1 kelompok 2 kelompok 0

i
- Frekwensi kunjungan 11x/ tahun 12x/tahun 0

- Keluarga rawan dibina 3KK 53 KK >100%

- Frekwensi kunjungan 2-3x/Orang 2-3x/Orang 0

8 UKS

- Cakupan SD UKS 6 SD 6 SD 0

- Penjaringan Murid Kelas I SD 100% 100% 0

- Penjaringan Murid Kelas I SLTP 100% 100% 0

- Penjaringan Murid Kelas I SLTA 100% 100% 0

- Frekwensi Kunjungan staf. 4x/th/SD 4x/th/SD 0

Berdasarkan tabel diatas ada beberapa program yang cakupannya belum mencapai target yang
ditetapkan pada tahun 2016, sehingga diharapkan pada tahun-tahun mendatang cakupan program kesehatan
dapat lebih ditingkatkan dan mencapai target.

i
BAB VI

PENUTUP

6.1 KESIMPULAN

Profil Puskesmas ini berisi hasil kegiatan program selama satu tahun yaitu tahun 2016. Analisa
dilakukan pada program prioritas dan yang masih dibawah target. Dalam laporan ini analisa dibuat berupa
perumusan masalah, penyebab masalah, alternatif pemecahan dan rencana strategis dengan harapan ditahun
mendatang hasilnya dapat ditingkatkan melalui Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK : POA).

6.2 SARAN.

Untuk seluruh staf Puskesmas IV Denpasar Selatan diharapkan lebih memahami

program yang menjadi tanggung jawabnya sehingga target tercapai dan kinerja meningkat. Selalu melakukan
koordinasi dan meningkatkan kerjasama yang lebih baik sehingga kegiatan program bisa dilaksanakan sesuai
dengan perencanaan. Kepada Dinas Kesehatan Kota Denpasar dimohonkan agar selalu memberikan bimbingan
teknis/ monitoring laporan bulanan kepada pemegang program sehingga dapat meminimalkan kesalahan dan
meningkatkan pencapaian program.

Profil Puskesmas ini tentunya masih jauh dari sempurna sehingga bimbingan dari Dinas Kesehatan
Kota dan Dinas Kesehatan Propinsi Denpasar sangat kami perlukan demi kesempurnaannya.
i