Anda di halaman 1dari 7

Ekonomi politik

Ekonomi politik, cabang sains sosial yang mempelajari hubungan antara individu dan masyarakat dan
antara pasar dan negara, menggunakan seperangkat alat dan metode yang beragam yang sebagian besar
diambil dari ilmu ekonomi, sains politik, dan sosiologi. Istilah ekonomi politik berasal dari polis Yunani,
yang berarti "kota" atau "negara bagian", dan oikonomos, yang berarti "orang yang mengelola rumah
tangga atau perkebunan." Ekonomi politik dapat dipahami sebagai studi tentang bagaimana sebuah
negara - masyarakat rumah tangga-dikelola atau diatur, dengan mempertimbangkan faktor politik dan
ekonomi.

Perkembangan sejarah
Ekonomi politik adalah subjek penyelidikan intelektual yang sangat tua namun merupakan disiplin
akademis yang relatif muda. Analisis ekonomi politik (dalam hal sifat hubungan negara dan pasar), baik
secara praktis maupun sebagai filsafat moral, telah ditelusuri ke filsuf Yunani seperti Plato dan Aristoteles
dan juga Scholastics dan yang mengemukakan filsafat berdasarkan hukum kodrat. Perkembangan kritis
dalam penyelidikan intelektual ekonomi politik adalah yang menonjol pada abad ke-16 sampai abad ke-
18 dari sekolah merkantilis, yang meminta peran yang kuat bagi negara dalam peraturan ekonomi.
Tulisan-tulisan ekonom Skotlandia Sir James Steuart, Baronet Denham ke-4, yang menyelidiki Prinsip
Ekonomi Politik (1767) dianggap sebagai karya sistematis pertama dalam bahasa Inggris mengenai
ekonomi, dan kebijakan Jean-Baptiste Colbert (1619-83), pengawas umum untuk Louis XIV dari Perancis,
melambangkan merkantilisme dalam teori dan praktek, masing-masing.
Ekonomi politik muncul sebagai bidang studi yang berbeda pada pertengahan abad ke-18, sebagian
besar sebagai reaksi terhadap mercantilisme, ketika filsuf Skotlandia Adam Smith (1723-90) dan David
Hume (1711-76) dan ekonom Prancis François Quesnay (1694 -1774) mulai mendekati studi ini secara
sistematis daripada sedikit demi sedikit. Mereka mengambil pendekatan sekuler, menolak untuk
menjelaskan distribusi kekayaan dan kekuasaan dalam hal kehendak Tuhan dan sebaliknya mengajukan
faktor politik, ekonomi, teknologi, alam, dan sosial dan interaksi kompleks di antara keduanya. Memang,
karya tengara Smith - Penyelidikan ke Alam dan Penyebab Kekayaan Bangsa-Bangsa (1776), yang
menyediakan sistem ekonomi politik komprehensif pertama - menyampaikan dalam judul cakupan luas
analisis ekonomi politik awal. Meskipun bidang itu sendiri baru, beberapa gagasan dan pendekatan yang
digambarnya berusia berabad-abad. Hal itu dipengaruhi oleh orientasi individualis filsuf politik Inggris
Thomas Hobbes (1588-1679) dan John Locke (1632-1704), Realpolitik teoretikus politik Italia Niccolò
Machiavelli (1469-1527), dan metode induktif penalaran ilmiah ditemukan oleh filsuf Inggris Francis
Bacon (1561-1626).
Banyak karya para ekonom politik di abad ke-18 menekankan peran individu daripada negara dan
umumnya menyerang mercantilisme. Ini mungkin paling baik digambarkan oleh gagasan terkenal Smith
tentang "tangan tak terlihat", di mana dia berpendapat bahwa kebijakan negara seringkali kurang efektif
dalam memajukan kesejahteraan sosial daripada tindakan individu yang mementingkan diri sendiri.
Individu berniat untuk memajukan hanya kesejahteraan mereka sendiri, Smith menegaskan, namun
dengan berbuat demikian mereka juga memajukan kepentingan masyarakat seolah-olah dipandu oleh
tangan tak terlihat. Argumen seperti ini memberi kepercayaan pada analisis dan kebijakan yang berpusat
pada individu untuk melawan teori merkantilis yang berpusat pada negara.
Pada abad ke 19, ekonom politik Inggris David Ricardo (1772-1823) mengembangkan gagasan Smith
lebih lanjut. Karyanya - khususnya konsep keunggulan komparatifnya, yang mengemukakan bahwa
negara harus memproduksi dan mengekspor hanya barang-barang yang dapat mereka hasilkan dengan
biaya lebih rendah daripada negara lain dan mengimpor barang-barang yang dapat diproduksi oleh
negara lain secara lebih efisien. perdagangan dan sangat penting dalam merongrong merkantilisme
Inggris. Pada saat yang sama, utilitarianisme Jeremy Bentham (1748-1832), James Mill (1773-1836), dan
putra Mill John Stuart Mill (1806-73) menggabungkan analisis ekonomi dengan seruan untuk perluasan
demokrasi.
Gagasan Smith tentang analisis ekonomi politik yang berpusat pada individu tidak menjadi tidak
tertandingi. Ahli Jerman Jerman Friedrich List (1789-1846) mengembangkan analisis merkantilisme yang
lebih sistematis yang membedakan sistem ekonomi politik nasionalnya dengan apa yang dia sebut sistem
"kosmopolitan" Smith, yang memperlakukan isu-isu seolah-olah batas dan kepentingan nasional tidak
ada. Pada pertengahan abad ke-19 sejarawan komunis dan ekonom Karl Marx (1818-83) mengajukan
analisis ekonomi politik berbasis kelas yang memuncak dalam risalah besarnya Das Kapital, yang
diterbitkan pertama kali pada tahun 1867.
Studi holistik ekonomi politik yang mencirikan karya Smith, List, Marx, dan lainnya pada zaman mereka
secara bertahap terhalang pada akhir abad ke-19 oleh sekelompok disiplin ilmu yang fokus dan
metodologis yang lebih sempit, masing-masing berusaha untuk menyoroti elemen masyarakat tertentu,
mau tidak mau mengorbankan pandangan yang lebih luas tentang interaksi sosial. Pada tahun 1890,
ketika ekonom neoklasik Inggris Alfred Marshall (1842-1924) menerbitkan buku teks tentang Prinsip
Ekonomi, ekonomi politik sebagai bidang akademik yang berbeda pada dasarnya diganti di universitas
oleh disiplin ilmu ekonomi, sosiologi, ilmu politik, dan internasional yang berbeda. hubungan. Marshall
secara eksplisit memisahkan subjek-ekonominya atau ilmu ekonomi - dari ekonomi politik, secara implisit
mengutamakan yang pertama atas yang terakhir, sebuah tindakan yang mencerminkan kecenderungan
akademis umum terhadap spesialisasi di sepanjang garis-garis metodologis.
Pada paruh kedua abad ke-20, karena ilmu sosial (terutama ilmu ekonomi tapi juga ilmu politik) menjadi
semakin abstrak, formal, dan terspesialisasi dalam fokus dan metodologi, ekonomi politik dihidupkan
kembali untuk memberikan kerangka kerja yang lebih luas untuk memahami kompleks nasional dan
internasional. masalah dan kejadian Bidang ekonomi politik saat ini mencakup beberapa bidang studi,
termasuk politik hubungan ekonomi, isu politik dan ekonomi dalam negeri, studi perbandingan sistem
politik dan ekonomi, dan ekonomi politik internasional. Munculnya ekonomi politik internasional, yang
pertama dalam hubungan internasional dan kemudian sebagai bidang penyelidikan yang berbeda,
menandai kembalinya ekonomi politik ke akarnya sebagai studi holistik terhadap individu, negara, pasar,
dan masyarakat.
Seperti yang telah banyak dianalisis oleh para ekonom politik, dalam pengambilan keputusan
pemerintah yang sebenarnya seringkali ada ketegangan antara tujuan ekonomi dan politik. Sejak tahun
1970an, misalnya, hubungan antara Amerika Serikat dan China telah penuh dengan kesulitan di kedua
negara. China secara konsisten telah mencari integrasi ke dalam ekonomi dunia - sebuah upaya yang
paling baik digambarkan oleh kampanyenya yang sukses untuk bergabung dengan Organisasi
Perdagangan Dunia (WTO) - namun telah menolak liberalisasi politik dalam negeri. Amerika Serikat
sering mendukung reformasi ekonomi China karena mereka berjanji untuk meningkatkan perdagangan
antara kedua negara, namun pemerintah AS telah dikritik oleh negara lain dan oleh beberapa orang
Amerika karena "menghargai" China dengan status perdagangan paling disukai meskipun negara
tersebut catatan buruk menegakkan hak asasi manusia warganya. Demikian juga, pemerintah China telah
menghadapi kritik domestik tidak hanya dari pendukung demokrasi tapi juga dari anggota Partai
Komunis China konservatif yang menentang reformasi ekonomi lebih lanjut. Contoh ini mencerminkan
kalkulus kompleks yang terlibat karena pemerintah berusaha menyeimbangkan kepentingan politik dan
ekonomi mereka dan untuk menjamin kelangsungan hidup mereka sendiri.

Ekonomi dan ekonomi politik


Hubungan antara ekonomi politik dan disiplin ilmu ekonomi kontemporer sangat menarik,
sebagian karena kedua disiplin tersebut mengklaim sebagai keturunan gagasan Smith, Hume, dan
John Stuart Mill. Sedangkan ekonomi politik, yang berakar pada filsafat moral, sejak awal
merupakan bidang studi normatif, ekonomi berusaha menjadi objektif dan bebas nilai. Memang,
di bawah pengaruh Marshall, para ekonom berusaha untuk membuat disiplin mereka seperti
fisika Sir Isaac Newton abad ke-17 (1642-1727): formal, tepat, dan elegan dan dasar dari usaha
intelektual yang lebih luas. Dengan publikasi pada tahun 1947 dari Foundations of Economic
Analysis oleh Paul Samuelson, yang membawa alat matematika kompleks untuk studi ekonomi,
pembalikan ekonomi politik dan ekonomi telah selesai. Ekonomi ekonomi arus utama telah
berkembang menjadi sains ekonomi, meninggalkan kekhawatirannya yang jauh lebih luas.
Perbedaan antara ekonomi dan ekonomi politik dapat diilustrasikan dengan perlakuan yang
berbeda terhadap isu-isu yang berkaitan dengan perdagangan internasional. Analisis ekonomi
mengenai kebijakan tarif, misalnya, berfokus pada dampak tarif terhadap penggunaan sumber
daya langka yang efisien di bawah berbagai lingkungan pasar yang berbeda, termasuk persaingan
sempurna (atau murni) (beberapa pemasok kecil), monopoli (satu pemasok), monopsoni (satu
pembeli), dan oligopoli (beberapa pemasok). Kerangka analisis yang berbeda menguji efek
langsung dari tarif serta dampaknya pada pilihan ekonomi di pasar terkait. Metodologi semacam
itu umumnya bersifat matematis dan didasarkan pada anggapan bahwa perilaku ekonomi seorang
aktor rasional dan ditujukan untuk memaksimalkan manfaat bagi dirinya sendiri. Meskipun
seolah-olah merupakan latihan bebas nilai, analisis ekonomi semacam itu seringkali secara
implisit mengasumsikan bahwa kebijakan yang memaksimalkan keuntungan yang diperoleh
pelaku ekonomi juga lebih baik daripada pandangan sosial.
Berbeda dengan analisis ekonomi murni mengenai kebijakan tarif, analisis ekonomi politik
menguji tekanan, kepentingan sosial, politik, dan ekonomi yang mempengaruhi kebijakan tarif
dan bagaimana tekanan ini mempengaruhi proses politik, dengan mempertimbangkan berbagai
prioritas sosial, lingkungan negosiasi internasional. , strategi pengembangan, dan perspektif
filosofis. Secara khusus, analisis ekonomi politik mungkin memperhitungkan bagaimana tarif
dapat digunakan sebagai strategi untuk mempengaruhi pola pertumbuhan ekonomi nasional (neo-
merkantilisme) atau bias dalam sistem perdagangan internasional global yang mungkin
menguntungkan negara-negara maju mengenai pengembangan negara (neo -Marxist analisis).
Meskipun ekonomi politik tidak memiliki metode ilmiah yang ketat dan kerangka analisis yang
obyektif, perspektif luasnya memberikan pemahaman yang lebih dalam mengenai banyak aspek
kebijakan tarif yang tidak murni bersifat ekonomi.

Ekonomi politik nasional dan komparatif


Studi tentang ekonomi politik dalam negeri terutama berkaitan dengan keseimbangan relatif dalam
ekonomi suatu negara antara kekuatan negara dan pasar. Sebagian besar debat ini dapat ditelusuri pada
pemikiran ekonom politik Inggris John Maynard Keynes (1883-1946), yang mengemukakan dalam Teori
Umum Ketenagakerjaan, Minat, dan Uang (1935-36) bahwa ada hubungan terbalik antara pengangguran
dan inflasi dan bahwa pemerintah harus memanipulasi kebijakan fiskal untuk memastikan keseimbangan
antara keduanya. Yang disebut revolusi Keynesian, yang terjadi pada saat pemerintah berusaha untuk
memperbaiki dampak Depresi Besar di seluruh dunia pada tahun 1930an, berkontribusi pada bangkitnya
negara kesejahteraan dan peningkatan ukuran pemerintah relatif terhadap swasta. sektor. Di beberapa
negara, khususnya Amerika Serikat, perkembangan Keynesianisme membawa perubahan bertahap
dalam arti liberalisme, dari sebuah doktrin yang meminta negara yang relatif pasif dan ekonomi yang
dipandu oleh "tangan tak terlihat" pasar untuk pandangan bahwa negara harus secara aktif melakukan
intervensi dalam ekonomi untuk menghasilkan pertumbuhan dan mempertahankan tingkat lapangan
kerja.
Dari tahun 1930-an, Keynesianisme tidak hanya mendominasi kebijakan ekonomi domestik tetapi juga
pengembangan sistem ekonomi internasional pasca Perang Dunia II Bretton Woods, termasuk
pembentukan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia. Memang, Keynesianisme dipraktikkan
oleh negara-negara dari semua corak politik, termasuk kapitalisme merangkul (misalnya, Amerika Serikat
dan Inggris Raya), demokrasi sosial (misalnya, Swedia), dan bahkan fasisme (misalnya, Jerman Nazi Adolf
Hitler). Namun, pada 1970-an, banyak negara Barat mengalami "stagflasi," atau tingginya tingkat
pengangguran dan inflasi, sebuah fenomena yang bertentangan dengan pandangan Keynes. Hasilnya
adalah kebangkitan liberalisme klasik, yang juga dikenal sebagai "neoliberalisme," yang menjadi landasan
kebijakan ekonomi di Amerika Serikat di bawah Presiden Ronald Reagan (1981-89) dan di Inggris di
bawah Perdana Menteri Margaret Thatcher (1979-90 ). Dipimpin oleh ekonom Amerika Milton Friedman
dan pendukung monetarisme lainnya (pandangan bahwa penentu utama pertumbuhan ekonomi adalah
pasokan uang daripada kebijakan fiskal), neoliberal dan lainnya berpendapat bahwa negara harus sekali
lagi membatasi perannya dalam ekonomi oleh menjual industri nasional dan mempromosikan
perdagangan bebas. Pendukung pendekatan ini, yang mempengaruhi kebijakan lembaga keuangan
internasional dan pemerintah di seluruh dunia, berpendapat bahwa pasar bebas akan menghasilkan
kemakmuran yang terus berlanjut.
Penentang neoliberalisme berpendapat bahwa teori tersebut mengabaikan terlalu banyak konsekuensi
sosial dan politik negatif dari pasar bebas, termasuk penciptaan kesenjangan besar dari kekayaan dan
kerusakan lingkungan. Pada tahun 1990an, satu titik tolak perdebatan adalah Perjanjian Perdagangan
Bebas Amerika Utara (NAFTA), yang menciptakan zona perdagangan bebas antara Amerika Serikat,
Kanada, dan Meksiko. Sejak diberlakukan pada tahun 1994, kesepakatan tersebut telah menghasilkan
banyak kontroversi mengenai apakah telah menciptakan atau menghilangkan pekerjaan di Amerika
Serikat dan Kanada dan tentang apakah hal tersebut telah membantu atau membahayakan lingkungan,
kondisi kerja, dan budaya lokal di Meksiko. .
Perbandingan ekonomi politik mempelajari interaksi antara negara, pasar, dan masyarakat, baik nasional
maupun internasional. Baik secara empiris maupun normatif, ia menggunakan alat dan metodologi
analitik yang canggih dalam penyelidikannya. Para teoretikus pilihan rasional, misalnya, menganalisis
perilaku individu dan bahkan kebijakan negara dalam hal memaksimalkan manfaat dan meminimalkan
biaya, dan teoretikus pilihan publik berfokus pada bagaimana pilihan kebijakan dibentuk atau dibatasi
oleh insentif yang dibangun dalam rutinitas publik dan swasta. organisasi. Teknik pemodelan yang
diadaptasi dari ekonometrik sering diterapkan pada berbagai pertanyaan ekonomi politik.
Ekonom politik yang mencoba memahami kebijakan makroekonomi domestik sering mempelajari
pengaruh institusi politik (misalnya legislatif, eksekutif, dan pengadilan) dan penerapan kebijakan publik
oleh birokrasi. Pengaruh aktor politik dan masyarakat (misalnya, kelompok kepentingan, partai politik,
gereja, pemilu, dan media) dan ideologi (misalnya, demokrasi, fasisme, atau komunisme) juga diukur.
Analisis komparatif juga mempertimbangkan sejauh mana kondisi politik dan ekonomi internasional
semakin mengaburkan batas antara kebijakan domestik dan luar negeri di berbagai negara. Misalnya, di
banyak negara, kebijakan perdagangan tidak lagi mencerminkan tujuan domestik secara ketat, tetapi juga
memperhitungkan kebijakan perdagangan pemerintah lain dan arahan lembaga keuangan internasional.
Banyak sosiolog memusatkan perhatian pada dampak kebijakan terhadap publik dan tingkat dukungan
publik yang dinikmati oleh kebijakan tertentu. Demikian juga, sosiolog dan beberapa ilmuwan politik juga
tertarik pada sejauh mana kebijakan dihasilkan terutama dari atas oleh elit atau dari bawah oleh publik.
Salah satu studi semacam itu disebut "ekonomi politik kritis", yang berakar pada interpretasi penulisan
Marx. Bagi banyak kaum Marxis (dan penganut kontemporer dari berbagai alur pemikiran Marxis), upaya
pemerintah untuk mengelola berbagai bagian ekonomi dianggap mendukung tatanan moral nilai borjuis.
Seperti dalam kasus kebijakan perpajakan, misalnya, kebijakan pemerintah diasumsikan untuk
mendukung kepentingan orang kaya atau elit atas rakyat.
Pada akhirnya, analis komparatif mungkin bertanya mengapa negara-negara di wilayah tertentu di dunia
memainkan peran yang sangat besar dalam ekonomi internasional. Mereka juga memeriksa mengapa
kemitraan "korporat" antara negara, industri, dan tenaga kerja terbentuk di beberapa negara bagian dan
bukan di negara lain, mengapa ada perbedaan besar dalam hubungan perburuhan dan manajemen di
negara-negara industri, struktur politik dan ekonomi apa pun yang berbeda. negara-negara
mempekerjakan untuk membantu masyarakat mereka menyesuaikan diri dengan dampak integrasi dan
globalisasi, dan lembaga-lembaga apa di negara-negara berkembang maju atau menghambat proses
pembangunan. Ekonom politik komparatif juga telah menyelidiki mengapa beberapa negara berkembang
di Asia Tenggara relatif berhasil dalam menghasilkan pertumbuhan ekonomi padahal kebanyakan negara
Afrika tidak.

Ekonomi politik internasional


Masalah ekonomi politik internasional mempelajari masalah yang timbul dari atau dipengaruhi oleh
interaksi politik internasional, ekonomi internasional, dan sistem sosial yang berbeda (misalnya
kapitalisme dan sosialisme) dan kelompok masyarakat (misalnya, petani di tingkat lokal, kelompok etnis
yang berbeda di suatu negara, imigran di wilayah seperti Uni Eropa, dan orang miskin yang transnasional
di semua negara). Ini mengeksplorasi serangkaian pertanyaan terkait ("problematique") yang muncul
dari isu-isu seperti perdagangan internasional, keuangan internasional, hubungan antara negara-negara
kaya dan miskin, peran perusahaan multinasional, dan masalah hegemoni (dominasi, baik fisik maupun
budaya, satu negara di atas sebagian atau seluruh dunia), bersamaan dengan konsekuensi globalisasi
ekonomi.
Pendekatan analitik terhadap ekonomi politik internasional cenderung bervariasi dengan masalah yang
diteliti. Isu dapat dilihat dari beberapa perspektif teoretis yang berbeda, termasuk perspektif merkantilis,
liberal, dan strukturalis (Marxis atau neo-Marxis). Mercantilists terkait erat dengan realis, dengan fokus
pada kepentingan dan kemampuan bersaing negara-bangsa dalam perjuangan kompetitif untuk
mencapai kekuasaan dan keamanan. Liberal optimis tentang kemampuan manusia dan negara untuk
membangun hubungan damai dan tatanan dunia. Liberal ekonomi, khususnya, akan membatasi peran
negara dalam ekonomi untuk membiarkan kekuatan pasar menentukan hasil politik dan sosial. Gagasan
strukturalisme berakar pada analisis Marxis dan memusatkan perhatian pada bagaimana struktur
ekonomi masyarakat yang dominan mempengaruhi (mempengaruhi) kepentingan kelas dan hubungan.
Masing-masing perspektif ini sering diterapkan pada masalah pada beberapa tingkat analisis yang
berbeda yang mengarah ke akar penyebab konflik yang kompleks yang dilacak pada sifat manusia
(tingkat individu), kepentingan nasional (tingkat nasional), dan struktur sistem internasional (yang mana
tidak memiliki satu penguasa pun untuk mencegah perang). Misalnya, analisis kebijakan A.S. mengenai
migran dari Meksiko harus mempertimbangkan pola perdagangan dan investasi antara kedua negara dan
kepentingan domestik di kedua sisi perbatasan. Demikian pula, kepentingan domestik dan internasional
terkait oleh faktor perdagangan, keuangan, dan lainnya dalam kasus krisis keuangan di negara-negara
berkembang seperti Thailand dan Argentina. Perbedaan antara asing dan domestik menjadi tidak pasti
karena perbedaan antara ekonomi dan politik di dunia di mana krisis ekonomi asing mempengaruhi
kepentingan politik dan ekonomi dalam negeri melalui hubungan perdagangan dan keuangan atau
melalui perubahan dalam pengaturan keamanan atau arus migran.
Ekonomi politik internasional kontemporer muncul sebagai subfield studi hubungan internasional selama
era persaingan Perang Dingin antara Uni Soviet dan Amerika Serikat (1945-91). Analisis pada awalnya
berfokus terutama pada keamanan internasional namun kemudian memasukkan keamanan ekonomi
dan peran pelaku pasar - termasuk perusahaan multinasional, bank internasional, kartel (misalnya
OPEC), dan organisasi internasional (misalnya IMF) - dalam keamanan nasional dan internasional
strategi. Ekonomi politik internasional tumbuh sangat penting sebagai akibat dari berbagai peristiwa
ekonomi internasional yang dramatis, seperti runtuhnya sistem moneter internasional Bretton Woods
pada tahun 1971 dan krisis minyak 1973-74.
Selama periode awal Perang Dingin, ilmuwan politik menekankan realis, atau politik kekuasaan, dimensi
hubungan AS-Soviet, sementara para ekonom cenderung berfokus pada sistem ekonomi internasional
Bretton Woods - yaitu institusi dan peraturan yang memulai pada tahun 1945 menguasai sebagian besar
ekonomi internasional. Selama Perang Vietnam, bagaimanapun, penurunan nilai dolar AS dan defisit
yang besar untuk Amerika Serikat dalam neraca perdagangan dan pembayarannya memperlemah
kemampuan Amerika Serikat untuk melakukan dan membayar perang, yang dengan demikian merusak
hubungan dengan sekutu Organisasi Perjanjian Atlantik Utara. Selama krisis minyak OPEC, Sekretaris
Negara A.Sressor yang berorientasi realis Henry A. Kissinger mendapati dirinya tidak dapat memahami
masalah tanpa bantuan seorang ekonom. Peristiwa ini menyebabkan pencarian akan pendekatan atau
pandangan multidisipliner yang meminjam berbagai teori, konsep, dan gagasan dari sains politik dan
hubungan internasional - juga dari ekonomi dan sosiologi - untuk menjelaskan berbagai masalah dan
masalah internasional yang rumit. Ini tidak menghasilkan banyak perkembangan ekonomi politik sekolah
baru yang menekankan relevansi lanjutan dari jenis analisis yang lebih tua dan lebih terintegrasi, yang
secara eksplisit berusaha melacak hubungan antara faktor politik dan ekonomi.
Setelah berakhirnya Perang Dingin, ekonomi politik internasional menjadi fokus pada isu-isu yang
diangkat oleh globalisasi ekonomi, termasuk kelangsungan hidup negara dalam ekonomi internasional
yang semakin global, peran perusahaan multinasional dalam menghasilkan konflik serta pertumbuhan di
"global baru. ekonomi, "dan berbagai masalah yang berkaitan dengan keadilan, keadilan, dan keadilan
(misalnya, tingkat upah rendah di negara-negara berkembang dan ketergantungan negara-negara ini
terhadap pasar di negara-negara kaya). Pada 1950-an dan 1960-an, ekonom Amerika W.W. Rostow dan
pakar pembangunan ekonomi Barat lainnya mengemukakan argumen bahwa setelah periode
ketegangan, kekacauan, dan bahkan kekacauan di negara berkembang yang telah terkena Barat, negara
itu pada akhirnya akan "lepas landas," dan pembangunan akan terjadi. Pada akhir 1960-an dan berlanjut
sampai tahun 1990an, banyak pakar pembangunan dari sudut pandang strukturalis (termasuk banyak
kaum Marxis dan neo-Marxis) mengemukakan berbagai penjelasan mengapa banyak negara berkembang
tampaknya tidak berkembang atau banyak berubah. Misalnya, ekonom kelahiran Jerman Andre Gunder
Frank membuat gagasan populer bahwa, ketika negara-negara berkembang terhubung ke Barat, mereka
menjadi terbelakang. Ahli teori sosial dan ekonom Immanuel Wallerstein, yang karyanya telah membuat
dampak yang langgeng pada studi perkembangan historis sistem kapitalis dunia, mengemukakan bahwa
pembangunan memang terjadi tetapi hanya untuk sejumlah kecil keadaan semiperipheral dan bukan
untuk negara-negara pinggiran yang tetap penyedia sumber daya alam dan bahan baku ke negara-negara
inti industri maju.
Tema semacam itu terbukti pada tahun 1990an dan awal abad ke-21 ketika sejumlah perusahaan
multinasional yang secara politik dan ekonomi kuat (dituduh mengeksploitasi perempuan dan anak-anak
dalam kondisi kerja yang tidak sehat dan tidak aman di pabrik mereka di negara-negara berkembang.
Kasus-kasus ini dan kasus-kasus lain seperti itu dilihat oleh beberapa strukturalis sebagai bukti adanya
"perlombaan ke bawah" di mana, untuk menarik investasi oleh bisnis internasional, banyak negara
berkembang meremehkan atau menghilangkan undang-undang perlindungan pekerja dan standar
lingkungan.
Politik Ekonomi

Politik Ekonomi adalah kebijakan yang dijalankan untuk memperbaiki keburukan ekonomi yang
sedang berlangsung. Apabila kita perhatikan dari pengertian politik ekonomi tersebut maka
tujuan politik ekonomi yaitu agar kehidupan ekonomi masyarakat menjadi lebih baik atau lebih
meningkat. Sudah barang tentu setiap Negara akan berbeda dalam mengambil langkah
kebijakannya yang tujuannya adalah tetap sama yakni untuk kesejahteraan masyarakat.
Misalnya, untuk memperbaiki inflansi maka pemerintah atau pemegang otoritas moneter dalam
hal ini Bank Indonesia akan melaksanakan politik ekonomi yang disebut politik moneter. Politik
moneter atau tindakan moneter yang dijalankan untuk menekan laju inflasi adalah menaikan
diskonto, melaksanakan operasi pasar terbuka, dan meningkatkan cadangan umum bank-bank
komersial.
Tindakan-tindakan tersebut antara lain:
1. Dalam bidang eksport dan import. Misalnya, dengan cara memajukan industri dalam
negeri dengan memberikan dorongan untuk dapat meningkatkan penjualan barang ke luar
negeri (eksport). Sedangkan untuk bidang import dengan cara pemerintah membatasi
barang-barang tertentu dengan tujuan untuk melindungi perusahaan dalam negeri.
2. Dalam bidang produksi. Misalnya kebijakan pemerintah yang berkenaan dengan
peningkatan prduksi dalam negeri dengan menggunakan sumber-sumber daya alam
secara efisien.
3. Dalam bidang keuangan dan perpajakan.
Misalnya pemerintah mengadakan tindakan penyehatan keuangan dengan sanering, pajak
perseroan, pajak penjualan, pajak kendaraan bermotor dan lainnya.

Daftar Pustaka
1. https://www.britannica.com/topic/political-economy
2. http://nonekngemplek.blogspot.co.id/2014/05/politik-ekonomi-political-economy.html

Politik ekonomi atau kebijakan ekonomi adalah cara-cara yang ditempuh atau tindakan-tindakan yang
diambil oleh pemerintah di bidang ekonomi dalam upaya mencapai kemakmuran rakyat.
Contoh
 Politik moneter, merupakan kebijakan pemerintah dalam mengatur keuangan dan perkreditan
negara. Misalnya, kebijakan mengenai jumlah uang yang beredar, pemberian kredit, dan tinggi
rendahnya suku bunga.
 Politik Fiskal, merupakan kebijakan pemerintah dalam bidang mengatur kebijakan negara, naik di
bidang anggaran maupun perpajakan.
 Politik Produksi, adalah kebijakan pemerintah yang berkenaan dengan peningkatan prduksi
dalam negeri dengan menggunakan sumber-sumber daya alam secara efisien.
Sumber: http://www.g-excess.com/5532/pengertian-...