Anda di halaman 1dari 7

Obat Terbaik

Pada saat itu jam sembilan pagi di tengah-tengah Manhattan. Bau rumah sakit bisa
begitu akrab jika Anda seorang pasien di sana. Anak laki-laki berjalan menuju kamar 213 dan
bertanya ke seorang perawat, "Apakah ini ruang untuk Andrew Collins?" Perawat datang
kepadanya dan menjawab, "Ya, dan Anda dipersilahkan untuk masuk."
Drew tersenyum. "Terima kasih, umm ... siapa namamu?"
"Elizabeth," jawab Perawat. "Ini Beth, sebenarnya."
"Terima kasih Beth! Apakah saya memiliki teman sekamar? "Tanya Drew, berjalan
ke kamar. Ruangan cukup nyaman. Ini memiliki cukup ruang untuk dua pasien dan keluarga
mereka. Dan televisi tergantung di dinding. Ada jendela besar di samping tempat tidur, yang
menunjukkan betapa indah Manhattan .
"Iya! Diam, dia tidur saat ini. " Jawab Beth.
"Dia? Teman sekamar saya adalah seorang wanita? "Dia bertanya lagi, tapi
menurunkan volume suaranya.
"Seorang gadis, tepatnya. Dia lima belas tahun. " Bisik Beth. "Sekarang istirahatlah.
Anda bahkan tidak boleh berjalan dalam kondisi ini! "
"Oh oke, saya akan istirahat!" Janji Drew. Dia berbaring di tempat tidurnya sambil
Beth berjalan keluar. "Wow, Lima belas! Kami memiliki banyak hal untuk dibicarakan. Fiuh,
saya pikir teman sekamar saya akan menjadi seorang wanita tua yang berbicara tentang hari-
hari sebelum kemerdekaan sepanjang waktu."
"Hahaha!" Seseorang tertawa.
"Hah?" Dia tersentak, menyadari teman sekamarnya sedang tidur. "OMG, aku
membangunkanmu bukan? Oh, aku sangat menyesal! "
"Tidak apa-apa!" Jawab gadis itu.
"Kau akan memaafkan saya, kan? Maksudku, itu tidak seperti saya makan anjing atau
sesuatu, "katanya. "Maksudku, tidak ada! Saya tidak makan anjing! Terutama Anda,
maksudku, aku bahkan tidak tahu Anda memiliki anjing atau tidak! Jadi ... Ugh. Saya kira
Anda dapat mengabaikan bahwa hal terakhir. "Dia melanjutkan.
"Drew! Apa yang kamu pikirkan? Makan anjing? Anda tidak makan anjing!" Drew
berbisik pada dirinya sendiri. "Dan itu mungkin hal yang paling aneh!"
"Hahaha! Anda lucu. Aku bahkan tidak perlu melihat wajah anda!" Kata gadis itu.
"Benarkah?" Tanya Drew, tidak percaya. "Anda harus melihat Chaplin! Dia begitu
lucu, dan beruntung! Saya mencoba memakai celana lebih besar dan kemeja yang lebih kecil,
tetapi tidak bekerja! Hmmm, mungkin keberuntungan tidak datang dari itu."
Gadis itu tidak berhenti tertawa. "Hahaha ... Anda, Anda benar-benar membuat hari
saya sempurna! Aku tidak pernah tertawa ini banyak sebelumnya”.
“Hari? Ini sembilan pagi! Dan Anda hanya bangun beberapa saat yang lalu!
Bagaimana Anda bisa menyebutnya sehari?"
Ini tidak berarti seperti itu!" Katanya, tertawa.
Teman sekamarnya berhenti. "Benar-benar? Tanya Drew, bingung.
"Suara Anda benar-benar tidak bersalah. Kau lucu, dan Anda terdengar seperti tidak
berada di rumah sakit. Ini seperti anda benar-benar sehat! Kenapa kau di sini sih?" Tanya
gadis itu."
“Yah ... Aku tidak tahu! Ibuku bilang aku harus tinggal di sini untuk seminggu, lebih
atau kurang. Dia tidak memberitahuku apa yang terjadi. Aku baik-baik saja, meskipun saya
kadang-kadang mengalami kesulitan bernapas. Woah, dan itu terjadi sekarang! "Jelas Drew.
Setelah beberapa detik, ia melanjutkan, "Tapi melihat sisi terang, ada tes fisika!"
Gadis itu tertawa lagi. "Kau tahu, aku sangat senang tidak sendirian lagi sekarang.
Saya mematahkan kaki saya minggu lalu. Aku berada di klub balllet saya, dan, yah ... aku
tergelincir. Tololnya saya. "
"Kau balerina? Itu sangat keren! Ballet untuk anak perempuan seperti basket untuk
anak laki-laki, awesome! Ini terlalu buruk bahwa Anda tergelincir. Tapi tidak apa-apa!
"Bersorak Drew. "Omong-omong, aku Drew."
“Sangat senang bertemu denganmu, Drew. Aku Kate." "Hai, Kate! Apakah kau
memiliki anjing?”
"Dan pembicaraan berlangsung. Mereka berbicara sepanjang hari. Keluarga mereka,
acara TV, hewan peliharaan, seniman lokal, bahkan bagaimana membosankannya kelas
matematika. Mereka berdua menikmati waktu mereka. Mereka berbicara tentang segala
sesuatu, dan Kate bahkan menemukan lelucon baru!
"Oke, ini mengagumkan. Aku tidak pernah mengatakan kepada siapa pun lelucon,
terutama yang saya buat sendiri, "kata Kate, seperti dia sangat bangga dirinya.
"Yeah! Dan itu sangat lucu! "Tambah Drew.
"Haha, bagus. Anyway, apakah Anda percaya poster itu? "Tanya Kate.
Drew melihat ke sekeliling ruangan. Hanya ada satu poster di sana, dan mengatakan
"Tertawa adalah obat terbaik." Dia tidak begitu yakin, jadi dia mengatakan yang sebenarnya.
"Yah, tidak ada. Apa kau memiliki penyakit paru-paru? Apakah tidak lebih buruk jika kau
tertawa? Itu membuat saya berpikir!"
"Hahaha ... Anda memiliki titik di sana. Bisa jadi lebih buruk! Tapi jujur, aku agak
berpikir itu benar. Karena Anda datang, saya merasa jauh lebih baik. Mungkin aku percaya
bahwa itu adalah 'Pengobatan Terbaik', "kata Kate.
"Yah, mungkin ya ... terserah Anda."
Drew setuju, meskipun ia masih tidak begitu yakin tentang hal itu. Sesuatu
mengganggunya, jauh di dalam. Dia mulai berpikir tentang ibunya, yang mungkin khawatir
tentang situasinya sekarang. Tapi apa pun situasi yang sekarang ini, dia yakin dia mulai
merasakannya hari ini.
Seminggu berlalu. Ini musim dingin dan hal-hal jauh lebih dingin itu sebelumnya.
Tidak ada daun lebih berwarna untuk melihat keluar jendela, tetapi ada berbagai manusia
salju menertawakan. Musim dingin ini sangat berbeda untuk Drew. Semuanya beku bukan
hanya dingin. Sesuatu yang lain berbeda juga, buat apa? Drew bertanya-tanya sepanjang hari.
"Hei Drew," kata Kate, mulai percakapan. "Apakah yakin ibumu belum memikirkan
penyakitmu?"
Drew khawatir tentang dirinya, tapi ia menyembunyikannya beberapa tempat diantara
senyumannya. "Umm, tidak, saya kira. Saya bahkan tidak tahu apa yang bisa mengganggu
saya dalam musim dingin yang sempurna! Maksudku, lihat! Bahkan awan tersenyum! Ini
begitu menarik," berbohong Drew.
"Ya, saya setuju. Tapi aku tidak bisa melihat pemandangannya meskipun jendela ada
di sisi Anda dari ruangan!" Kata Kate. Dia melihat sesuatu yang berbeda. Dia merasa
lututnya bergerak sedikit. Situasinya berubah, dia lebih baik dari bulan lalu. Sesuatu yang lain
berbeda juga, tapi apa? Kate bertanya-tanya sepanjang hari.
"Apakah Anda bahkan melihat bahwa kita tidak pernah melihat satu sama lain?"
Tanya Kate, melanggar es.
"Hei, yeah. Saya tidak pernah melihat itu! "Jawab Drew. Dia menguap. "Hoam,
cokelat panas ini membuat saya mengantuk! Saya rasa saya perlu tidur siang."
" Oh oke. Tentu, pergi sana. "Kata Kate.
Jadi Drew memiliki tidur siang yang panjang. Sebuah panjang, lama, tidur siang.
***
Kate bangun keesokan harinya. Rasanya seperti dia telah tidur sepanjang minggu. Dia
memeriksa kalender. "Desember". Dia mendesah dengan senang hati.
"Drew?" Serunya.Tidak ada Jawaban. Mungkin dia masih tertidur, pikirnya. Tiba-
tiba, Beth datang.
"Kate! Hari ini adalah hari yang indah, manis. Lututmu sempurna baik-baik saja! "
Kate tampak terkejut, seperti dia tidak pernah ingin ini terjadi. Beth membawanya ke
kursi rodanya dan mendorongnya luar. Kate melirik untuk terakhir kalinya ke kamar 213.
Beth mendorongnya ke lift ketika ia melihat seorang anak remaja sadar yang
dilakukan dengan tempat tidur rumah sakit. "Maaf, Bu. Biarkan kami lewat. Permisi.
"Seorang dokter, mendorong anak itu ke jalan lain.
Kate menarik napas. Ini tidak apa-apa, pikirnya.
***
"Kate!"
Seorang wanita memeluk gadis lima belas tahun, yang berdiri sempurna dengan dua
kaki. "Kakimu! Ini seperti bagaimana dulu! Bagaimana rasanya? "Tanya wanita itu.
"Ini bagus, ibu. Aku benar-benar mood untuk menari sekarang, "kata Kate, dengan
ekspresi lurus. Dia memalsukan senyum.
"Itu lebih baik! Sekarang, aku akan segera kembali, saya membayar tagihan tepat di
sana, "kata ibu Kate, menunjuk ke sebuah meja besar di sudut. "Oke?"
"Ya ya! Aku akan baik-baik saja, ibu," katanya.
Lalu ibunya berjalan pergi, Kate pergi ke lantai atas untuk melihat counter di lantai
dua. Dia perlu tahu sesuatu. Teman sekamarnya harus berada di suatu tempat di rumah sakit
ini.
"Permisi," katanya kepada perawat. "Apakah ada seseorang di kamar 213?"
"Tunggu, biarkan aku memeriksa," jawab perawat, melihat daftar di komputer. "Maaf
Sayang. Tapi tidak ada yang ada orang di kamar itu. Orang terakhir di sini adalah Kathrina
Pottum. "
"Bagaimana Drew ... Drew Collins?" Tanya dia lagi.
"Andrew? Ia koma kemarin, kami membawanya ke ICU pagi ini. Oh kasian sekali
anak itu."
"Koma? PAGI INI? "Kate terkejut. Rasanya seperti peluru terjebak di
tenggorokannya. Dia tidak bisa berkata-kata dan jatuh ke tanah. Poster itu... dia tidak percaya
.. kesulitan bernapas ... penyakit paru-paru ... dan tidak ada cokelat panas kemarin! Sebuah
tidur siang yang panjang ... dan pagi ini .. Saya pikir dia tidur tapi aku sendirian sepanjang
pagi ... Dia memiliki penyakit paru-paru ... pikirnya.
Dan anak yang kulihat pagi ini ... itu dia.
Tidak ada yang bisa menampar hatinya lebih keras dari ini. Dia tidak tahu apa yang
harus dilakukan. Sahabatnya yang menemani dia di sana hari-hari ketika dia sendirian, tidak
ada lagi.
"Whoa, bangun manis! Anda tidak ingin kita untuk membawa Anda ke ICU bukan?
Kata perawat, menarik Kate up.
Kate punya ide. "Iya Nih. Ya silahkan, membawa saya ke sana segera."
***
ICU adalah tempat yang mengerikan. Semuanya terang, dan tenang. Dia bisa melihat
orang-orang menangis, merintih, dan bergegas di sana-sini. Dia mencoba untuk mencari anak
seusianya, yang sulit karena dia tidak pernah benar-benar melihat dia dengan rincian nya.
Sebuah kamar ke kamar lain ia mengintip. Tapi ada tanda-tanda teman ceria.
"Kau tahu sayang, itu tidak sopan untuk melihat kamar sementara kedua pasien dan
dokter sibuk. Mungkin Anda harus menunggu."Kata Perawat.
"Tidak! Dia harus berada di sini di suatu tempat! Setidaknya aku harus membiarkan
dia tahu saya sebelum dia ... sebelum dia ... ugh! "Kate lari dari perawat dan terus mencari.
Dan pada saat dia merasa lelah, dia menemukan seseorang. Seorang anak, sekitar empat belas
atau lima belas berbaring di tempat tidur rumah sakit dengan dokter di sekelilingnya.
"Permisi! Permisi, tolong biarkan saya lewat. Itu adalah ... "Kate melihat seorang
remaja sekarat dengan benda aneh dari rumah sakit di hidungnya dia tidak tahu
memanggilnya benda apa. Benda itu membesar, dan mengecil, besar, kecil, besar, kecil,
sampai ... itu berhenti. Dokter dengan membawa pemicu jantung ke ruangannya. Para
perawat mengikuti, dan dia melihat sebuah keluarga menangis.
Ini harapan. Aku terlambat. Dia sudah mati, bukan? Yah mungkin kita tidak
seharusnya saling bertemu, pikirnya.
Tiba-tiba, sebuah tangan hangat lembut menyentuh bahunya, setelah air matanya
jatuh. Kate menoleh ke belakang dan melihat seorang anak yang tampak pucat, seperti dia
memiliki overdosis pada sesuatu. Tapi selain itu, anak itu tampak ceria, dan fit, juga. Dia
tampak tinggi, seperti pemain basket lima belas tahun. Tangannya memegang benda kecil
yang dia tahu benda yang digunakan orang asma. Anak itu menepuk bahunya perlahan.
Drew bertanya, "Jadi, dia saudara atau sesuatu?"
***
Tidak ada yang bisa dia katakan untuk mengekspresikan perasaannya sekarang. Kate
lebih terkejut dari sebelumnya, ketika dia pikir Drew koma. Senang, bingung, bahagia, apa?
Drew menjelaskan semuanya, tapi dia tidak akan mengerti.
"Jadi overdosis adalah seperti itu! Aku punya perasaan mengantuk dan pucat dan
mencoba dan mengerikan ... ugh! Percayalah, itu tidak pernah baik, "jelasnya. "Dan saya
hanya berakhir dengan asma! Aku tidak percaya itu!"
Kate masih bisu.
"Alhamdulillah ibu saya tahu itu. Aku bisa tidak makan obat! Itu sangat aneh, saya
bangun dan melihat perawat mengelilingi saya, dan ketika mereka bilang aku koma, saya
hanya ingat aku bermimpi tentang anjing saya Whiskey! "Lanjutnya. Tidak ada respon. Drew
menatap temannya, "Apakah kau baik-baik saja?"
Kate menelan. "Aku ... Aku sangat senang kau masih di sini."
"Yah tentu saja! Drew pemain basket terkeren di bumi!"Dia menyeringai.
Kate tersenyum. Teman ini yakin dirinya benar-benar Drew. "Tapi bagaimana Anda
tahu itu aku?" Tanya Kate.
"Anda punya, uuh ... kartu nama di tas Anda," jawab Drew.
Kate memeriksa punggungnya, "Oh, benar. Saya konyol."
"Tidak, masih konyol saya! Aku menepuk perawat sebelum aku ingat Anda pernah
mengatakan kepada saya Anda berambut cokelat! Temannya memanggilnya Kate. Dan itu
sangat canggung. Mengapa saya bahkan tidak bisa mengenali seragamnya? "Kata Drew.Kate
terkikik. Dia kembali normal, dan dia sangat senang memiliki temannya kembali. " Ada
kompetisi membuat bola salju?" Tantangnya, menunjuk ke sebuah taman penuh salju.
"Tentu! Yang terakhir adalah pancake busuk! "Drew mengatakan itu lalu mereka
berlari di luar.