Anda di halaman 1dari 128

KATA PENGANTAR

D alam upaya meningkatkan iklim penelitian dan menetapkan


standard operasional prosedur yang baku mengenai proses
dan penulisan karya ilmiah khususnya di FKM UI, dibuatlah
Pedoman Proses dan Penulisan Karya Ilmiah Fakultas
Kesehatan Masyarakat Univesitas Indonesia.
Pedoman ini disusun merujuk pada standar operasional prosedur (SOP)
penulisan tesis yang berlaku di FKM UI selama ini, yang terdiri dari aturan beragam
dari berbagai Program Studi yang ada. Dari berbagai sumber tersebut dibuat satu
SOP baru dan berlaku untuk seluruh sivitas akademika FKM UI yang mengatur
mengenai prosedur penyelesaian studi dan tatacara dan prinsip-prinsip umum dalam
penulisan karya ilmiah.
Panduan Proses Dengan adanya pedoman ini diharapkan akan dapat
dan Penulisan Karya menjadi informasi yang dapat dijadikan proses
Ilmiah Fakultas pembelajaran bagi seluruh sivitas akademika FKM, yang
Kesehatan Masyarakat pada akhirnya dapat meningkatkan dan mendorong
Universitas Indonesia sistem dan mutu hasil karya ilmiah di FKM UI.
Kami berterima kasih kepada team penyusun Pedoman Proses dan Penulisan
Karya Ilmiah ini yang dipimpin oleh drh. Wiku Adisasmito, MSc, Ph,D dan
beranggotakan dr. Sandi Iljanto, MPH, dra, Winda Habimono, Wiwiek Widowati,
SH, Woro Indah Wahyuni, SKM, MARS dan Dewi Ambarwati, S.Sos dan juga
kepada team penasehat/reviewer yaitu Dr. Soediyanto Kamso, dr, MSc (Wadek I)
dan Ir. Asih Setiarini, MSc (Manager Akademik).
Tak lupa kami berterima kasih pula pada Prof. Sudigdo Sastroasmoro, Prof.
Riris Sarumpaet (selaku ketua team penyusunan Pedoman Karya Ilmiah UI), Prof.
Dr. Sudarti Kresno, dra, MA dan team penyusun “Aplikasi Metode Kualitatif dalam
Penelitian Kesehatan dan drs, Tri Krianto, MKes yang mana hasil pemikirannya telah
memberikan sumbangan yang besar dalam penyusunan pedoman ini.
Dekan,
Hasbullah Thabrany

i
NAMA TEAM PENYUSUN

Penanggung Jawab : Dekan FKM UI


Penasehat : DR. Soediyanto Kamso, dr, MSc
Ir. Asih Setiarini, MSc
Ketua : Drh. Wiku Adisasmito, MSc, Ph.D
Anggota :
1. Dr. Sandi Iljanto, MPH
2. Dra. Winda Habimono
3. Woro Indah Wahyuni, SKM, MARS
4. Wiwiek Widowati, SH
5. Dewi Ambarwati, S.Sos
Anggota Khusus :
1. Prof. DR. Sudarti Kresno, dra, MA dan team
penyusun “Aplikasi Metode Kualitatif dalam
Penelitian Kesehatan
2. Drs. Tri Krianto, Mkes
3. Prof. Dr. Sudigdo Sastroasmoro, Sp.A
4. Team Penyusunan Pedoman Karya Ilmiah UI
(yang diketuai oleh Prof. Riris K. Toha
Sarumpaet, Ph.D)

ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................................................. I
NAMA TEAM PENYUSUN ................................................................................................................. II
DAFTAR ISI .........................................................................................................................................III
BAB 1 ........................................................................................................................................................ 1
PRINSIP-PRINSIP UMUM KARYA ILMIAH .................................................................................. 1
1.1 PENDAHULUAN ............................................................................................................................... 1
1.2 PENGERTIAN KARYA ILMIAH ........................................................................................................... 2
1.2.1 Definisi................................................................................................................................... 2
1.2.2 Ciri karya ilmiah ................................................................................................................... 2
1.3 BAHASA DALAM KARYA ILMIAH ..................................................................................................... 2
1.4 TAHAPAN PEMIKIRAN PEMBUATAN KARYA ILMIAH ........................................................................ 4
1.5 METODE PENELITIAN YANG DAPAT DIGUNAKAN ............................................................................ 5
BAB 2 ........................................................................................................................................................ 9
SISTEMATIKA PENULISAN KARYA ILMIAH ............................................................................. 9
2.1 FORMAT & PENATAAN .................................................................................................................... 9
2.1.1 Kertas..................................................................................................................................... 9
2.1.2 Pengetikan ............................................................................................................................. 9
2.1.3 Penomoran halaman ........................................................................................................... 10
2.1.4 Pemberian tanda bagian karya ilmiah .............................................................................. 10
2.1.5 Penataan karya ilmiah ........................................................................................................ 11
2.1.5.1 Skripsi / tesis / disertasi.................................................................................................................11
2.1.5.2 Naskah pidato pengukuhan guru besar.........................................................................................21
2.1.5.3 Manuskrip .....................................................................................................................................23
2.1.5.4 Laporan ilmiah ..............................................................................................................................23
2.2 RUJUKAN / ACUAN ........................................................................................................................ 23
2.2.1 Etika pengacuan / rujukan .................................................................................................. 23
2.2.2 Pengakuan terhadap hasil temuan orang / penulis lain..................................................... 24
2.2.3 Pengertian : kutipan, daftar pustaka dan rujukan ............................................................ 24
2.2.4 Sistem pencatatan dokumen ................................................................................................ 25
2.3 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................ 27
2.3.1 Cantuman dalam daftar pustaka......................................................................................... 27
2.3.2 Urutan cantuman................................................................................................................. 28
2.3.3 Konsistensi : ........................................................................................................................ 28
2.3.4 Ketentuan umum.................................................................................................................. 28
2.4 PEDOMAN PENULISAN ARTIKEL DI JURNAL ILMIAH ...................................................................... 32
2.5 PLAGIARISME................................................................................................................................ 39
2.5.1 Jenis-jenis plagiarisme........................................................................................................ 40
2.5.1.1 Plagiarisme ide ..............................................................................................................................41
2.5.1.2 Plagiarisme isi ...............................................................................................................................42
2.5.1.3 Plagiarisme kata demi kata ...........................................................................................................42
2.5.1.4 Plagiarisme mosaik .......................................................................................................................42
2.5.1.5 Plagiarisme yang disengaja atau tidak disengaja .........................................................................42
2.5.1.6 Common knowledge .....................................................................................................................43
2.5.2 Bagaimana menghindarkan plagiarisme............................................................................ 43
2.5.3 Sanksi plagiarisme .............................................................................................................. 45

iii
BAB 3 ...................................................................................................................................................... 47
PROSES AKADEMIK DALAM PENYUSUNAN KARYA ILMIAH ........................................... 47
3.1 SKRIPSI (JENJANG SARJANA) ......................................................................................................... 47
3.1.1 Bobot Skripsi ........................................................................................................................ 47
3.1.2 Pembimbing .......................................................................................................................... 47
3.1.2.1 Pergantian Pembimbing ................................................................................................................48
3.1.2.2 Mekanisme Bimbingan .................................................................................................................48
3.1.3 Skripsi ................................................................................................................................... 49
3.1.3.1 Syarat.............................................................................................................................................49
3.1.3.2 Permohonan Ujian.........................................................................................................................49
3.1.3.3 Pelaksanaan Ujian .........................................................................................................................50
3.1.3.4 Penilaian ........................................................................................................................................51
3.1.3.5 Hasil Ujian ....................................................................................................................................53
3.1.3.6 Penyerahan Skripsi........................................................................................................................53
3.1.4 Yudisium ............................................................................................................................... 53
3.1.4.1 Bahan-bahan untuk Kelengkapan Yudisium ................................................................................53
3.1.4.2 Sidang Yudisium...........................................................................................................................54
3.1.4.3 Sanksi ............................................................................................................................................54
3.2 PROSES AKADEMIK DALAM PENYUSUNAN LAPORAN PRAKTIKUM KESEHATAN ........................ 55
MASYARAKAT .................................................................................................................................... 55
3.2.1 Definisi.................................................................................................................................. 55
3.2.2 Bobot Praktikum Kesehatan Masyarakat ........................................................................... 55
3.2.3 Peserta Praktikum Kesehatan Masyarakat......................................................................... 55
3.2.4 Institusi Praktikum Kesehatan Masyarakat........................................................................ 55
3.2.5 Waktu Praktikum Kesehatan Masyarakat........................................................................... 56
3.2.6 Pembimbing Praktikum Kesehatan Masyarakat ................................................................ 56
3.2.6.1 Pembimbing Akademik Praktikum Kesehatan Masyarakat (PA).................................................56
3.2.6.2 Pembimbing Lapangan (PL).........................................................................................................56
3.2.7 Uraian Tugas Praktikum Kesehatan Masyarakat .............................................................. 57
3.2.7.1 Tugas Peserta Praktikum Kesehatan Masyarakat.........................................................................57
3.2.7.2 Tugas Departemen .........................................................................................................................57
3.2.7.3 Tugas Institusi Tempat Praktikum Kesehatan Masyarakat ...........................................................57
3.2.7.4 Tugas Pembimbing Lapangan ......................................................................................................58
3.2.7.5 Tugas Pembimbing Akademik.......................................................................................................58
3.2.8 Organisasi dan Penanggung Jawab ................................................................................... 58
3.2.9 Kegiatan Praktikum Kesehatan Masyarakat ...................................................................... 59
3.2.9.1 Tahap Persiapan .............................................................................................................................59
3.2.9.2 Tahap Implementasi dan Pemantauan ...........................................................................................60
3.2.10 Penilaian Prestasi Praktikum Kesehatan Masyarakat...................................................... 63
3.2.11 Proposal Kegiatan Praktikum Kesehatan Masyarakat (KPKM) ...................................... 64
3.2.12 Laporan Praktikum Kesehatan Masyarakat...................................................................... 65
3.2.13 Prosedur Penyerahan Laporan Praktikum Kesehatan Masyarakat ................................. 66
3.2.14 Penilaian Praktikum Kesehatan Masyarakat .................................................................... 66
3.3 TESIS (JENJANG MAGISTER).......................................................................................................... 69
3.3.1Pembimbingan....................................................................................................................... 69
3.3.1.1 Proses penunjukan pembimbing ....................................................................................................69
3.3.1.2 Tugas pembimbing.........................................................................................................................70
3.3.1.3 Pergantian pembimbing .................................................................................................................71
3.3.2 Tata Cara Penyusunan Tesis ............................................................................................... 71
3.3.2.1 Mekanisme Bimbingan ..................................................................................................................71
3.3.2.2 Seminar Selama Penyusunan Tesis ...............................................................................................72
3.3.2.3 Ujian Tesis .....................................................................................................................................77
3.3.3 Penyerahan Tesis ................................................................................................................ 83
3.3.4 Bahan-bahan untuk Kelengkapan yudisium ...................................................................... 83
3.3.5 Yudisium .............................................................................................................................. 83
3.3.6 Sanksi .................................................................................................................................. 84
3.3.7 Wisuda ................................................................................................................................. 84

iv
3.4 RESIDENSI ..................................................................................................................................... 84
3.4.1 Tujuan Residensi .................................................................................................................. 85
3.4.2 Metode Residensi.................................................................................................................. 85
3.4.3 Kegiatan Residensi ............................................................................................................... 85
3.4.3.1 Tahap Persiapan .............................................................................................................................85
3.4.3.2 Tahap Pelaksanaan.........................................................................................................................86
3.4.4 Waktu pelaksanaan ............................................................................................................. 88
3.4.5 Pola residensi ...................................................................................................................... 88
3.4.6 Rumah Sakit tempat Residensi ............................................................................................. 89
3.4.7 Pembimbing Residensi ......................................................................................................... 89
3.4.8 Presentasi Hasil Residensi ................................................................................................... 90
3.4.9 Pemantauan dan Penilaian Residensi ................................................................................. 90
3.4.10 Laporan Hasil Residensi .................................................................................................... 91
3.5 DISERTASI (JENJANG DOKTOR)..................................................................................................... 91
3.5.1 Proses Pembuatan Disertasi ................................................................................................ 91
3.5.2 Tahapan Ujian Program Doktor.......................................................................................... 92
3.5.2.1 Kualifikasi ......................................................................................................................................92
3.5.2.2 Ujian Usulan Penelitian Untuk Disertasi.......................................................................................94
3.5.2.3 Ujian Pra Promosi ..........................................................................................................................94
3.5.2.4 Ujian Promosi.................................................................................................................................95
3.5.3 Penunjukan Promotor dan Ko-Promotor ............................................................................ 95
3.5.4 Etika Penelitian dan Kecurangan Akademis ....................................................................... 96
3.5.5 Penetapan Mahasiswa Lulus Program Studi ...................................................................... 97
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................ 98
LAMPIRAN ........................................................................................................................................... 99

v
BAB 1
PRINSIP-PRINSIP UMUM KARYA ILMIAH

1.1 Pendahuluan
Dengan dicanangkannya UI sebagai Research University untuk tahun 2006
ini maka seyogyanya mulai dilakukan pembenahan diri yang menyangkut berbagai
aspek guna mencapai peningkatan iklim penelitian, hasil penelitian dan jumlah/minat
peneliti di lingkungan Universitas Indonesia. Dalam upaya mendukung hal diatas,
sebagai langkah dibuat suatu pedoman penulisan karya ilmiah yang akan menjadi
acuan bagi seluruh civitas akademika di FKM UI dalam melakukan kegiatannya.
Sebagai lembaga pendidikan FKM UI mempunyai tugas utama untuk
mendidik anak didiknya untuk menjadi manusia yang mendiri, kritis, kreatif dan
berguna bagi masyarakat serta dapat mengembangkan ilmu pengetahuan melalui
penelitian atau karya nyata yang dapat diandalkan, yang tersusun secara logis dan
sistematis serta teruji kebenarannya. Untuk mencapai hal ini dan dalam upaya
mengembangkan iklim penelitian yang baik terus dikembangkan sikap-sikap ilmiah
dalam kehidupan di lingkungan akademis antar sivitas akademika, yaitu sikap dan
penghargaan yang tinggi pada otentisitas, orisinalitas dan penghargaan pada segala
usaha, penelitian dan pemikiran yang dilakukan sebelumnya. (Universitas Indonesia,
2005).
Berkenaan dengan hal ini maka dengan adanya panduan ini diharapkan akan
terbentuk satu pembelajaran penerapan sikap ilmiah dan tatacara penulisan yang
baku dengan tetap memperhatikan aturan-aturan yang berlaku terutama dalam
penulisan karya ilmiah dalam rangka penyelesaian studi di FKM UI dan secara
khusus panduan ini merupakan pedoman baku pelaksanaan proses akademik yang
harus dijalani dan acuan dalam melakukan kegiatan penulisan karya ilmiah di FKM
UI yang harus diikuti oleh seluruh sivitas akademika FKM UI

1
1.2 Pengertian karya ilmiah

1.2.1 Definisi
Yang dimaksud dengan karya ilmiah dalam pedoman ini adalah karya tulis
berupa kajian ilmiah, penelitian ilmiah dan rancangan/karya nyata yang bernilai
ilmiah, baik untuk publikasi didalam jurnal, sebagai skripsi, tesis atau disertasi.
(Universitas Indonesia, 2005).

1.2.2 Ciri karya ilmiah


Berdasarkan pengajuan masalah yang mendasar dan diseleksi, kemudian
dengan landasan teoretis dan teknik analisis yang dapat dipertanggungjawabkan yang
kemudian diteliti, diuji, dibahas untuk kemudian diinterprestasi, maka dapatlah
dikatakan bahwa apa yang disebut karya ilmiah wajib memiliki ciri-ciri sebagai
berikut : bersifat asli; menggunakan metode ilmiah sesuai dengan keperluan bidang
yang diteliti; menyajikan fakta objektif hokum alam, sosial, dan budaya secara
sistematis, logis, dan konseptual; bersifat eksploratif, eksperimental, interpretative,
fenomenologis, kritis, atau rekonstruktif; menghasilkan tesis atau teori; ditulis secara
cermat; tidak memuat terkaan; bukan hasil amnipulasi serta bermanfaat bagi
pengembangan ilmu dan kehidupan. (Universitas Indonesia, 2005).
Berdasarkan ciri-ciri tersebut, maka karya ilmiah adalah karya tulis yang
penyusunannya didasarkan pada prinsip ilmu dan kajian ilmiah. Berkenaan dengan
hal diatas maka makalah kelas, skripsi, tesis, disertasi yang ditulis sebagai bagian
dari kegiatan terstruktur, maupun monograf, laporan penelitian, artikel, buku teks,
gambar desain, temuan kreatif, sampai hak paten maupun pidato, ceramah, kertas
kerja dan makalah yang disusun untuk disampaikan dalam pertemuan ilmiah,
semuanya merupakan dan disebut sebagai karya ilmiah. (Universitas Indonesia,
2005).

1.3 Bahasa dalam karya ilmiah


“Karya ilmiah harus ditulis dengan cermat, sistematik, argumentatif, dan
faktual. Sifat dan ciri karya ilmiah yang menuntut kecermatan, objektivitas, dan
sistematika tidak hanya tampak dalam segi substansi, tetapi juga harus tercermin

2
dalam pengungkapan dan penyampaiannya. Dalam sebuah karya ilmiah pikiran
hendaklah disampaikan dengan :
a. Pilihan kata yang tepat, tunggal makna, dan jelas,
b. Kalimat yang lugas dan jelas gagasannya,
c. Alinea dengan kalimat yang koheren, saling berkaitan untuk menyampaikan
satu pemikiran yang utuh,
d. Pemikiran dan pengertian yang utuh dan padu berdasarkan alinea-alinea yang
bertahap, berkesinambungan, dan berkaitan,
e. Uraian yang ringkas, padat, tidak berulang (dapat disampaikan dalam bentuk
tabel atau gambar)
f. Uraian yang lengkap yang tidak menimbulkan pertanyaan
g. Uraian yang teliti dan cermat, segala hal diperinci termasuk penulisan nama
orang, nama kota, nama jenis hewan, nama tumbuhan, bentuk rumus,
penggunaan dan sumber data, pembuatan tabel, perumusan teori hingga
modifikasinya, pengutipan, pengacuan, hingga ke penggunaan kata yang lazim.
h. Uraian yang tersusun secara sistematis, kronologis dengan pembahasan yang
sistematis dan logis,
i. Uraian yang padu dan menyatu, fokus dan hanya membicarakan apa yang
seharusnya sesuai dengan tujuan penulisan dan menghindari penyimpangan dan
lanturan (catatan kaki, catatan akhir, dan lampiran dimanfaatkan untuk
penjelasan tambahan yang juga tetap harus berdasarkan prinsip ketelitian,
kepaduan, kejelasan, keringkasan, dan ketersusunan),
j. Tutur yang sopan dan beradab,
k. Tidak menggunakan kata yang kualitatif (misalnya agak menarik, mungkin,
mengagumkan, cantik, menggembirakan, dll).
l. Tidak menggunakan ungkapan yang menyatakan kemungkinan misalnya tak
dapat disangkal, dengan pasti, tak perlu dipertanyakan lagi
m. Tidak menggunakan ungkapan berlebihan dan berupa slogan.”
(Universitas Indonesia, 2005).

3
1.4 Tahapan pemikiran pembuatan karya ilmiah
Dalam membuat karya ilmiah diperlukan dasar pemikiran yang kuat sehingga
karya ilmiah yang dihasilkan menjadi karya ilmiah yang dapat
dipertanggungjawabkan. Untuk menghasilkan karya ilmiah yang baik diperlukan
tahap/langkah pemikiran sebagai berikut :
a. Pada tahap awal harus dapat dikemukakan ide pembuatan suatu karya ilmiah
dimana penulis harus mampu menjelaskan dari ide tersebut, magnitude masalah,
severity (seberapa gawat masalah itu), urgency/kesegeraan, cara-cara mengatasi,
dan komitmen pada perubahan.
b. Dari ide tersebut dibuat suatu tinjauan pustaka yang menceritakan tentang
permasalahan dan cara penanggulangannya. Penulis diminta untuk dapat
mendeskripsikan batasan teori/apa yang dilakukan sekitar masalah tersebut.
c. Dari batasan-batasan yang dikemukakan diatas, dicari minat dari penulis. Penulis
diminta untuk melakukan pengkerucutan hasil dari proses diatas hingga sampai
pada suatu topik penelitian yang sesuai dengan minat dan kelayakan untuk
dilakukan.
d. Setelah proses diatas dapat dibuat suatu hipotesa, dimana topik penelitian yang
dipilih harus dapat diviisualisasikan dan diartikulasikan dengan variabel –
variabel yang terkait sehingga dapat diamati dan diukur.
e. Landasan teori dari topik penelitian dengan cara mensintesa berbagai
kepustakaan sebagai wacana dalam mengembangkan kerangka teori. Dalam
proses ini harus pula dilakukan review dari penelitian-penelitian sebelumnya
yang berkisar pada variabel tersebut sehingga terbentuk kerangka konsep.
f. Variabel-variabel yang dikembangkan dalam kerangka konsep akan diteliti,
dikumpulkan datanya, dianalisis dan dijadikan bahan tulisan. Kerangka konsep
yang dapat dibuat harus dapat menjelaskan hubungan antar varibel yang
menyebabkan terjadinya fenomena topik penelitian sehingga diperoleh variabel
independen (dapat berupa intervening variabel, moderating variabel, dll.
g. Setelah itu dibuat definisi operasional yang mencakup definisi semua variabel
yang meliputi metode/cara pengukuran, alat ukur dan hasil ukur yang dilakukan.
Pendekatan penelitian yang dapat dilakukan adalah secara kualitatif (EMIC) atau

4
secara kuantitatif (ETIC) ataupun gabungan keduanya. Keterangan lebih rinci
mengenai metode ini dapat dilihat pada bab selanjutnya.
h. Pengembangan metodologi penelitian mengacu pada metode yang akan
digunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis datanya
i. Proses verifikasi terhadap hasil dan analisis data penelitian dilakukan dengan
merujuk pada teori dan keilmuan yang relevan
j. Seluruh proses dan hasil yang terjadi dalam penelitian perlu disimpulkan dan
dibuat saran yang konstruktif terhadap topik penelitian.
k. Karya ilmiah dapat pula berupa karya yang tidak berbasis penelitian kualitatif
atau kuantitatif.

Tidak selalu karya ilmiah memerlukan adanya


pembuktian hipotesis atau uji statistik

1.5 Metode penelitian yang dapat digunakan


Seperti telah disebutkan terdahulu bahwa metode penelitian yang dapat
digunakan dalam membuat suatu karya ilmiah, khususnya di bidang kesehatan
masyarakat adalah metode penelitian kualitatif atau metode penelitian kuantitatif
atau merupakan penggabungan antara keduanya.
Penggolongan suatu metode penelitian, apakah kualitatif atau kuantitatif,
didasarkan pada cara pengumpulan, pengolahan, dan analisis data. Deskripsi dan
penggunaan metode penelitian yang lebih rinci dan spesifik seyogyanya mengacu
pada landasan teori metodologi penelitian
Krianto, (2005) mengatakan bahwa masing-masing metode baik kualitatif
ataupun kuantitatif memiliki ciri, kelebihan dan kekurangan masing-masing dengan
uraian sebagai berikut :
I. Metode penelitian kualitatif
A. Memungkinkan peneliti mendalami informasi via kuotasi, interaksi dan
observasi
B. Mengumpulkan jawaban atas pertanyaan “mengapa?”
C. Mendalam, eksploratif
D. Terjadi interaksi antara fasilitator dan partisipan

5
E. Dapat mengamati emosi, bahasa, perasaan, persepsi, sikap dan motivasi
F. Purposif, sampel kecil
G. Fokus pada proses
II. Metode penelitian kuantitatif
A. Mencari seberapa banyak dan hubungan antar variabel
B. Menggunakan statistik untuk menggabungkan, meringkas, menjelaskan dan
membandingkan data
C. Dapat melakukan generalisasi dari temuan kepada populasi yang lebih besar
D. Menggunakan sampel besar secara random
E. Melihat bagaimana norma, keterampilan, kepercayaan dan sikap dihubungkan
dengan perilaku
F. Fokus pada outcome (hasil)
Masing-masing metode tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-
masing yang dapat dilihat dari beberapa hal yaitu :
1. Waktu, metode kualitatif dapat dilakukan lebih singkat sedangkan metode
kuantitatif lebih lama
2. Cost efektif, metode kualitatif memerlukan biaya yang lebih mahal dalam
melakukan analisis sedangkan metode kuantitatif lebih murah dalam
analisis akan tetapi mahal dalam pengumpulan data
3. Partisipasi interview, metode kualitatif sangat tinggi sedangkan dalam
metode kuantitatif partisipasi interview sedang saja.
4. Fleksibilitas protokol, untuk metode kualitatif tinggi dan untuk metode
kuantitatif kaku
5. Dasar statistik, untuk metode kualitatif diperlukan kredibiltas dan
inferensi sedangkan untuk metode kuantitatif diperlukan validitas,
reliabilitas dan generalisasi
6. Tipe informasi, yang diperoleh dari metode kualitatif adalah informasi
yang kaya dan mendalam sedangkan untuk metode kuantitatif adalah
informasi yang lebih meluas

6
Dalam melakukan penelitian kualitatif maka :
1. Metode ini digunakan untuk menjawab pertanyaan “apa yang terjadi,
mengapa, bagaimana, siapa saja, kapan, dimana saja ?”
2. Cenderung eksploratif
3. Sering digunakan untuk grounded research
4. Data berbentuk informasi (kuotasi)
5. Analisis dilakukan menggunakan teknik content
dan dalam melakukan penelitian kuantitatif maka :
1. Metode ini digunakan untuk menjawab pertanyaan “seberapa banyak,
seberapa sering ?”
2. Cenderung verifikatif
3. Biasanya digunakan untuk menguji hipotesis
4. Data berbentuk angka
5. Hasil dan analisis nya dilakukan dengan program statistik serta disajikan
dalam tabel univariat, bivariat, multivariat
Hal-hal pokok dalam penggunaan metode penelitian kualitatif adalah sebagai
berikut: (Kresno, 2000 dan Krianto, 2005)
1. Teknik yang digunakan adalah FGD (Focus Group Discussion) atau In
Depth Interview (Wawancara Mendalam)
2. Data yang diperoleh bukan untuk konfirmasi akan tetapi untuk menggali,
3. Prinsip pengambilan sampel digunakan prinsip kesesuaian atau
kecukupan
4. Harus memiliki daftar pertanyaan yang memiliki karakteristik
menggunakan pertanyaan terbuka, menghindari pertanyaan dikotomi dan
tidak menggunakan kata tanya mengapa
5. subjektivitas cukup besar dan fleksibilitas sangat tinggi sehingga
kemungkinan terjadinya penyimpangan dari tujuan penelitian sangat besar
6. Penyajian data kualitatif : mendeskripsikan sampel, meringkas data yang
disajikan dalam bentuk matriks, diagram, flowchart dan tabel
7. Penelitian kualitatif ini bisa dilakukan dengan sistem verbatim atau non
verbatim tergantung pada tujuan penelitian itu sendiri.

7
Pemilihan metode kualitatif dapat didasarkan pada berbagai alasan antara lain
adalah : (Kresno, 2000 dan Krianto, 2005)
1. Alasan konseptual
Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih besar karena kualitatif dapat
memberikan informasi mendalam yang tidak mungkin dilakukan dengan
teknik kuantitatif
2. Alasan praktis : biaya “murah”, waktu singkat, dan rancangan dapat
dimodifikasi selama penelitian berlangsung
Untuk panduan metodologi penelitian yang lebih rinci menggunakan pedoman/buku
teks metode penelitian yang menjadi rujukan di FKM UI

8
BAB 2
SISTEMATIKA PENULISAN KARYA ILMIAH

2.1 Format & penataan

2.1.1 Kertas
Naskah karya ilmiah diketik di atas kertas HVS putih tanpa garis, ukuran A4,
dengan berat 80 gr.

2.1.2 Pengetikan
Naskah diketik menggunakan komputer dengan program pengolah kata,
seperti Microsoft Word, dengan pilihan huruf ”Times New Roman”, font :
a. Naskah : 12
b. Judul bab : 14
c. Judul karya ilmiah : 16
Judul karya ilmiah dan bab diketik dengan huruf besar dan tebal (bold). Judul
subbab dan sub-subbab tetap diketik dengan font 12. Semua judul diketik dengan
huruf tebal.
Pengetikan naskah dilakukan pada satu sisi halaman saja. Jarak pengetikan
adalah 2 spasi, kecuali abstrak jarak pengetikan adalah 1.5 spasi.
Setiap bab diketik pada halaman baru, nomor bab menggunakan angka
Arab. Judul bab diketik pada batas atas bidang pengetikan, disusun simetris
menggunakan huruf besar, tanpa garis bawah dan tanda baca titik di akhir kalimat.
Kalimat pertama bab dimulai 4 spasi dari judul bab.
Judul sub bab didahului dengan angka Arab disesuaikan dengan urutan
nomor bab (2.1. untuk sub bab di bab 2 dan 2.1.1. untuk sub-sub bab di bab 2)
diakhiri dengan titik di belakang setiap angka.
Awal alinea diketik 1 ”tab” dari batas kiri bidang pengetikan. Pada sub bab
atau sub-sub bab, awal alinea tetap diketik sejajar dengan huruf pertama sub bab.

9
Selanjutnya awal alinea diketik 1 tab dari batas kiri bidang pengetikan. Kalimat
dilanjutkan sejajar dengan nomor judul sub-bab dan sub-sub bab.
Jarak baris antara teks, nomor bab dan judul bab adalah 2 spasi. Jarak antara
judul bab dan sub judul bab adalah 4 spasi. Jarak antara akhir naskah dengan sub
judul berikutnya 4 spasi, jarak antara sub judul dan sub-sub judul adalah 2 spasi.
Antar alinea tetap berjarak 2 spasi. Judul tabel, gambar, grafik serta keterangannya
diketik dengan jarak 1 spasi. Ruang pengetikan mempunyai batas 4 cm dari tepi atas
dan kiri kertas, sedangkan tepi bawah dan kanan kertas masing-masing berbatas 2, 5
cm.
Panduan yang dapat digunakan untuk pembatasan jumlah minimal kata untuk
masing-masing karya tulis ilmiah adalah sebagai berikut : 10.000 kata untuk skripsi,
20.000 kata untuk tesis, 60.000-70.000 kata untuk disertasi dan 3.000 kata untuk
makalah atau artikel di jurnal.

2.1.3 Penomoran halaman


Bagian persiapan atau disebut juga bagian pendahuluan (prelimanary pages)
yang terdiri dari: kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar
lampiran dan riwayat hidup penulis menggunakan angka Romawi kecil (i, ii, iv
dst.nya). Khusus lembar sampul, abstrak dan halaman persetujuan tidak
menggunakan nomor halaman. Nomor halaman untuk bagian isi menggunakan angka
Arab dan diletakkan di bagian kanan atas, kecuali halaman dengan judul bab (bab
baru) diletakkan di bagian tengah bawah naskah. Nomor halaman isi berakhir sampai
dengan Daftar Pustaka. Lampiran menggunakan nomor sendiri sesuai dengan urutan
lampiran yang tertulis dalam daftar lampiran.

2.1.4 Pemberian tanda bagian karya ilmiah


Pemberian tanda bagian karya ilmiah pada judul sub bab atau sub sub bab
harus tetap konsisten. Bila Bab dan sub bab menggunakan angka Arab harus tetap
digunakan sampai akhir naskah. Untuk kalimat yang menggunakan pembagian dapat
digunakan gabungan angka Arab, angka Romawi serta abjad.

10
Contoh : Wilayah DKI terbagi atas 5, yaitu:
I. Jakarta Pusat
II. Jakarta Utara
III. Jakarta Selatan, dst.nya
Pembagian yang lazim digunakan adalah sebagai berikut :
I.
II.
A
1
2
a
b
1)
a)
(1)
(a)

2.1.5 Penataan karya ilmiah

2.1.5.1 Skripsi / tesis / disertasi


2.1.5.1.1 Bagian persiapan / pendahuluan
I. Halaman sampul berisi judul dicetak dengan tinta cetak warna kuning emas.
Semua huruf dicetak dengan huruf besar. Di atas judul dicetak lambang UI
dengan tulisan Universitas Indonesia. Di bawah judul diketik jenis karya ilmiah
(skripsi, tesis, disertasi). Kata oleh serta nama penyusun dilengkapi dengan
nomor pokok mahasiswa. Bagian bawah dicetak nama program studi, diikuti
nama Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Universitas Indonesia, tempat dan
tahun pembuatan.
II. Halaman judul dicetak sama dengan halaman sampul, dengan kertas sama
dengan halaman isi naskah.
III. Abstrak : merupakan ringkasan atau ulasan singkat isi karya , tanpa tambahan
penafsiran, kritik, maupun tanggapan penulis. Setiap karya ilmiah harus

11
mencantumkan abstrak yang mencakup : masalah utama yang diteliti dan ruang
lingkupnya, metode yang digunakan, hasil yang diperoleh dan kesimpulan
utama serta saran yang diajukan.
Abstrak untuk skripsi ditulis dalam bahasa Indonesia, sedangkan abstrak untuk
tesis dan disertasi ditulis dalam bahasa Indonesia dan Inggeris. Masing-masing
abstrak ditulis tidak lebih dari 200 kata / 2 halaman (tanpa menghitung kata
sambung), ditempatkan setelah halaman judul. Untuk abstrak bahasa Indonesia
dianjurkan untuk menggunakan kalimat aktif, sedangkan untuk abstrak bahasa
Inggeris lebih tepat untuk menggunakan kalimat pasif.
Cara pengetikan abstrak untuk skripsi dan tesis adalah sebagai berikut:
a. Di sebelah kiri disebutkan :
1. Nama Program Studi (huruf besar)
2. Peminatan / Kekhususan (huruf besar)
3. Jenis karya tulis (Skripsi / Tesis)
4. Tanggal ujian : setelah keterangan jenis karya tulis
5. Nama penulis
6. Judul karya tulis
7. Jumlah halaman (dari halaman persiapan, halaman naskah)
8. Jumlah tabel, grafik, lampiran (sebaris dengan jumlah halaman)
b. Kata ”Abstrak” diketik di tengah sebelum ringkasan dimulai
c. Naskah dalam abstrak diketik dengan jarak 1,5 spasi
d. Pada akhir naskah dicantumkan data acuan atau jumlah daftar pustaka yang
digunakan dalam menulis karya tulis serta kisaran tahun acuan tersebut.
IV. Halaman judul dengan spesifikasi berbeda dengan halaman judul sebelumnya,
karena di bawah judul diketik kalimat sebagai berikut :

Skripsi / Tesis ini diajukan sebagai


salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Kesehatan Masyarakat (untuk skripsi)
Magister Kesehatan Masyarakat (untuk tesis)

12
Disertasi
Untuk memperoleh gelar Doktor dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat pada
Universitas Indonesia di bawah pimpinan Rektor Universitas Indonesia
Prof. Dr. Usman Chatib Warsa, Sp. M.K., PhD
Untuk dipertahankan di hadapan Senat Akademik Universitas Indonesia
pada hari ............., tanggal .................., pukul ............

V. Halaman persetujuan terdiri dari :


A. Halaman persetujuan pembimbing : tulisan ”Pernyataan Persetujuan”
diketik dengan huruf besar ditempatkan ditengah-tengah, diikuti
keterangan:
1. Skripsi : Skripsi ini telah disetujui, diperiksa dan dipertahankan di
hadapan Tim Penguji Skripsi Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia
2. Tesis : Tesis ini telah disetujui, diperiksa dan dipertahankan di
hadapan Tim Penguji Tesis Program Pasca Sarjana Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia
3. Disertasi dengan judul :
.............................................................................
Telah disetujui oleh :
Promotor :
Ko-Promotor
B. Halaman Persetujuan Penguji : pada halaman ini dituliskan:
1. Skripsi :
Panitia Sidang Ujian Skripsi Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia

13
2. Tesis :
Panitia Sidang Ujian Tesis Magister Program Studi
.................................. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Indonesia
Tempat dan tanggal ujian
Nama ketua dan anggota serta tempat untuk tanda tangan masing
masing
Untuk kedua halaman di atas tanda tangan dilakukan setelah skripsi / tesis
diperbaiki, diperiksa dan disetujui oleh pembimbing dan penguji dan hanya
berisikan nama dan tanda tangan pembimbing / penguji yang hadir dalam ujian.
VI. Pada Disertasi setelah halaman persetujuan Promotor dan Ko-Promotor diikuti
dengan halaman nama Promotor, Ko-Promotor, Tim Penguji
VII. Seluruh bentuk karya ilmiah terutama karya ilmiah resma akademis, seperti
skripsi, tesis, disertasi wajib melampirkan SURAT PERNYATAAN yang berisi
pernyataan bebas plagiat dalam penulisan karya tersebut dilengkapi dengan
meterai Rp. 6.000,-
VIII. Riwayat hidup penulis mencakup nama, tempat dan tanggal lahir, riwayat
pendidikan dan pekerjaan penulis. Hindari data yang bersifat pribadi, karena
karya ini merupakan karya tulis ilmiah.
IX. Halaman khusus bila ada, ditujukan yang ingin memperuntukkan karyanya
kepada orang tertentu atau dapat diisi dengan semboyan, kata-kata mutiara,
cuplikan doa atau motto yang ingin disampaikan
X. Halaman kata pengantar (skripsi dan tesis) atau ucapan terima kasih (disertasi) :
Pada umumnya halaman ini memuat ucapan terima kasih kepada pihak-pihak
tertentu yang telah membantu penulisan ataupun pendidikan penulis. Judul ”Kata
Pengantar” diketik simetris tanpa garis bawah dan titik di akhir kalimat. Pada
akhir naskah di sebelah kanan bawah diketik tempat, tanggal penulisan dan kata
”Penulis”.
XI. Halaman daftar isi : Semua judul bab, sub bab disusun dalam suatu daftar. Judul
bab diketik dengan huruf besar, sedangkan sub bab, sub sub bab dan rinciannya
hanya huruf awal yang diketik dengan huruf besar. Dalam daftar isi dimasukkan
nomor halaman KATA PENGANTAR, DAFTAR ISI, DAFTAR TABEL,

14
DAFTAR GAMBAR, DAFTAR ISTILAH/SINGKATAN, dengan angka
Romawi kecil, diikuti dengan susunan bab bagian utama dengan angka Arab.
Susunan daftar isi diakhiri dengan DAFTAR PUSTAKA dan LAMPIRAN yang
diketik tanpa nomor halaman. Abstrak dicantumkan dalam daftar isi sebelum kata
pengantar juga tanpa nomor halaman.
XII. Halaman daftar tabel, daftar gambar, daftar istilah/singkatan, dan daftar
lampiran memberikan petunjuk kepada pembaca untuk dapat dengan cepat
mencari tabel, gambar, singkatan dan lampiran yang terdapat dalam karya ilmiah
tersebut berikut letak halamannya. Penomoran tabel dan gambar, maupun grafik
disesuaikan dengan letaknya di dalam bab. Misalkan tabel ke 2 dari bab 3
dituliskan tabel 3.2. dilanjutkan dengan judul tabel atau gambar. Bila dikutip dari
sumber lain harus dicantumkan sumber asli secara lengkap di bawah tabel atau
gambar yang bersangkutan.

2.1.5.1.2 Bagian utama


Bagian ini merupakan pokok dari suatu penulisan karya ilmiah yang
dipaparkan secara ilmiah. Pada umumnya karya ilmiah dapat berupa laporan
penelitian dan laporan kegiatan ilmiah untuk mengembangkan suatu model atau
prototipe mengenai suatu masalah tertentu. Apabila karya ilmiah berupa laporan
penelitian, maka harus dijelaskan mengenai mengapa penelitian itu dilaksanakan,
tujuan, tinjauan pustaka yang relevan dengan topik, pemikiran dasar penelitian,
bagaimana penelitian dilakukan, metodologi,hasil yang diperoleh, pembahasan serta
kesimpulan dan saran yang diajukan. Penyajian disampaikan dengan lugas, sistematis
ditulis menggunakan bahasa Indonesia sesuai dengan kaidah tata bahasa yang
berlaku, yaitu ”Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan”,
sedangkan ragam bahasa baku mengikuti ”Kamus Umum Bahasa Indonesia”.
I. Pendahuluan
Dalam bab Pendahuluan dikemukakan antara lain dengan singkat dan jelas :
A. Latar belakang masalah
B. Alasan mengapa penelitian perlu dilakukan dan rumusan masalah
C. Masalah atau pertanyaan penelitian

15
D. Tujuan penelitian yang terdiri dari tujuan umum dan khusus yang bersifat
dapat diukur
E. Manfaat yang diharapkan diperoleh setelah analisis dilakukan
F. Ruang lingkup bahasan yang mencakup area, substansi, wilayah
geografis/topografi/administrasi, pendekatan penelitian, subyek dan tingkat
pembahasan (makro/mikro)
II. Tinjauan pustaka
Dalam Tinjauan Pustaka yang merupakan bab 2, diulas berbagai publikasi yang
berhubungan dengan masalah yang diteliti, atau direncanakan modelnya,
mencakup antara lain aspek masalah yang diteliti, pendekatan pemecahan
masalah yang digunakan dan atau model kerangka konsep yang digunakan,
metode penelitian termasuk lokasi dilakukannya penelitian, kondisi penelitian,
dan hasil yang diperoleh sebagaimana dipaparkan dalam sumber bersangkutan.
Tinjauan Pustaka harus dapat disampaikan tentang permasalahan dan cara
penanggulangannya. Penulis harus dapat mendeskripsikan batasan teori/apa
yang dilakukan sekitar masalah tersebut. Tahapan ini disebut induksi.
Pada umumnya untuk suatu masalah tertentu, digunakan berbagai pendekatan
dan atau model kerangka konsep yang terkadang bertentangan satu sama lain
baik dari model kerangka konsep maupun hasil penelitian. Kelebihan dan
kekurangan setiap pendekatan dan desain penelitian diulas secara analitik, serta
kendala yang dihadapi yang mengakibatkan keleluasaan hasil dan manfaat
penelitian terbatas.
Untuk tinjauan pustaka, yang terbaik adalah memilih bahan pustaka mutakhir
dan asli, sedapat mungkin sumber informasi berupa abstrak dihindari. Minimal
10 buku teks (bahan pustaka primer) dan 10 artikel dari jurnal ilmiah
terkemuka yang relevan dengan topik karya ilmiah dapat digunakan untuk
mengulas yang dapat memberi arahan kepada analisis seperti tersebut di atas.
Penulis tidak hanya menyampaikan kutipan-kutipan dari rujukan yang
dibacanya, tetapi juga mengulasnya. Pada umumnya kurun waktu masing-
masing publikasi yang digunakan tidak lebih dari 10 tahun terakhir.
Setelah menjelaskan pendekatan desain penelitian dengan kelebihan masing-
masing, tinjauan pustaka diakhiri dengan pendekatan desain penelitian dan

16
kerangka teori yang akan digunakan disertai dengan alasannya. Kerangka teori
ini dibuat untuk karya ilmiah yang berbasis penelitian. Pendekatan dan
kerangka teori tersebut kemudian akan dijelaskan secara rinci dalam bab
selanjutnya, yaitu bab KERANGKA KONSEP.
III. Kerangka konsep
Dalam KERANGKA KONSEP dijelaskan secara rinci pendekatan pemecahan
masalah dan atau model yang digunakan dalam karya ilmiah ini. Dari analisis
yang diperoleh dari tinjauan pustaka, maka minat penulis kemudian dapat
terbentuk. Penulis diminta untuk melakukan pengkerucutan hasil dari induksi
hingga sampai pada topik penelitian yang sesuai dengan minat dan kelayakan
untuk dilakukan. Tahapan ini disebut deduksi.
Bab ini terdiri dari :
A. Visualisasi hubungan berbagai konsep dan atau model matematis dengan
penjelasannya.
B. Penjelasan secara rinci konsep dan atau variabel serta definisi operasional
setiap konsep/variabel
C. Hubungan antara berbagai konsep dan atau variabel dalam model
pemecahan masalah yang dijelaskan secara rinci
Dari kerangka konsep dapat dijelaskan hubungan antar variabel yang
menyebabkan terjadinya fenomena topik penelitian, sehingga dapat diperoleh
independent variabel yang dapat berupa interventing variabel, moderating
variabel dan lain-lain.
IV. Metode
A. Untuk karya ilmiah yang berdasarkan penelitian kuantitatif dalam bab
METODE PENELITIAN, dijelaskan beberapa hal pokok, yaitu terdiri dari :
1. Desain penelitian yang digunakan
2. Populasi, sampel dan unit analisis serta cara pengambilan dan perlakuan
sampel
3. Pengukuran dan cara pengamatan variable dan atau konsep yang diukur
4. Langkah-langkah dalam pengumpulan dan manajemen penelitian di
lapangan
5. Teknik dan analisis data yang digunakan

17
Semua hal tersebut di atas dijelaskan dengan cermat dan jelas, agar bila
diulang dalam kondisi yang sama akan memberikan hasil yang sama pula.
B. Untuk karya ilmiah yang berdasarkan penelitian kuantitatif dalam bab
METODE PENELITIAN, dijelaskan beberapa hal pokok, yaitu terdiri dari
(Kresno, 2000) :
1. Lokasi penelitian atau latar penelitian,
2. Sampling dan cara pemilihan sampling
3. Pengumpulan data yang mendiskripsikan teknik pengumpulan data, data
yang dikumpulkan, tahap-tahap pengumpulan data, peneliti sebagai alat
pengumpul data, proses pencatatan, pengolahan dan analisis data.
C. Untuk karya ilmiah berdasarkan laporan kegiatan ilmiah yang akan
menghasilkan suatu model, rancangan atau prototipe, perlu secara lengkap
dijelaskan atau diuraikan :
1. Kerangka dasar pengembangan model
2. Bagaimana langkah-langkah kegiatan dilaksanakan
3. Cara pengukuran dan pengamatan variabel
4. Langkah-langkah pengumpulan data atau informasi yang diperlukan
5. Teknik analisis data atau informasi yang diperoleh, sehingga pembaca
dapat mengerti bahwa yang dilaksanakan bukan penelitian
kuantitatif/kualitatif.
V. Hasil
Dalam urutan karya ilmiah bagian ini merupakan bab 5, yang menyajikan hasil
penelitian secara obyektif. Bab ini dapat diawali dengan menjelaskan gambaran
umum mengenai tempat penelitian yang diuraikan secara ringkas namun
lengkap. Disini penulis menjelaskan esensi kegiatan yang relevan dengan
karya ilmiahnya. Analisis data kuantitaf dilakukan secara bertahap dari
distribusi frekuensi, kemudian analisis bivariat dan terakhir, bila diperlukan,
analisis multivariat. Pada tahap ini, analisis dilakukan dengan membaca dan
menerjemahkan hasil penelitian secara obyektif dan belum menampilkan
pendapat penulis.
Untuk analisis data kualitatif, analisis dilakukan dengan menyajikan hasil
penemuan lapangan secara sistimatis, topik demi topik. Pembuktian bahwa

18
hasil lapangan tersebut diperoleh baik dari wawancara maupun observasi
penelitian lapangan perlu ditekankan. Diskripsikan hasil dan intepretasi
data. Dukung hasil analisa dengan kutipan dari jawaban informan yang diambil
dari transkrip. Dalam penulisan perlu disebutkan sumber informasi dan
triangulasi informasi yang diperoleh dari beberapa sumber informasi.
Untuk pembuatan model (hasil kegiatan lapangan), pada bab HASIL ini
dipaparkan bagaimana model tersebut dioperasikan.
VI. Pembahasan
Bagian ini merupakan bab 6 yang membahas hasil penelitian secara
menyeluruh. Dalam bab ini dilakukan perbandingan hasil penelitian dengan
teori dan hasil penelitian terdahulu seperti yang dituliskan dalam tinjauan
pustaka, kemudian membuat pertimbangan teoritisnya. Juga dikemukakan
tentang kelemahan dan keterbatasan penelitian yang dilakukan. Pada saat
penulis mengumpulkan data, mengolah serta menyusun dalam tabel, penulis
telah mempunyai sejumlah gagasan yang dapat dikembangkan dalam bagian
ini. Pengembangan gagasan yang disebut argumen yang harus dipertahankan
kesahihannya menurut pengetahuan yang diperoleh dari bidang yang diteliti.
Pembahasan adalah tempat penulis menyampaikan pendapat dan argumen
secara bebas, singkat dan logis.
VII. Kesimpulan dan saran
Bagian ini merupakan bagian terakhir dari suatu karya ilmiah yang berisi
kesimpulan karya ilmiah atau hasil penelitian yang disampaikan secara
sistimatis dan cermat terkait dengan upaya menjawab hipótesis dan atau tujuan
penulisan/penelitian. Dalam menarik kesimpulan, penulis harus kritis dengan
menjaga agar tidak ditafsirkan secara lain oleh pembaca. Penulis juga harus
dapat mengemukakan kesimpulan secara luas berdasarkan kesimpulan dari
hasil dan teori yang ada. Kemukakan pula hasil kesimpulan yang merupakan
jawaban dari pertanyaan penelitian, penemuan-penemuan penting, implikasi
dari penemuan tersebut dan rekomendasi untuk penelitian lebih lanjut.
Saran yang dikemukakan harus berasal dari hal-hal yang berkaitan dengan
pelaksanaan penelitian maupun model/prototipe yang dihasilkan. Saran-saran
tersebut dapat berupa bentuk kebijakan serta upaya praktis pemecahan masalah

19
yang dihadapi, dan bahan atau aspek yang dapat diteliti lebih lanjut. Saran
harus dibuat seoperasional mungkin untuk dapat dimanfaatkan dan digunakan
oleh pihak penerima saran tersebut. Saran harus pula menjawab manfaat yang
diungkapkan dalam bab pendahuluan suatu karya ilmiah.

2.1.5.1.3 Bagian akhir


Bagian ini merupakan bagian akhir karya ilmiah yang tidak termasuk dalam
penomoran bab. Penomoran halaman dengan angka Arab berakhir sampai dengan
Daftar Pustaka. Bagian ini terdiri dari :
I. Daftar pustaka
Penyusunan Daftar Pustaka dapat dilihat pada bab khusus mengenai hal
tersebut dalam Pedoman ini.
II. Lampiran
Bagian ini dimulai dengan halaman dengan tulisan LAMPIRAN di tengah
bidang pengetikan. Penomoran halaman ini terpisah dari naskah, tergantung
urutan lampiran yang akan disajikan. Dalam LAMPIRAN disajikan informasi
yang dianggap penting, tetapi akan mengganggu alur naskah bila dicantumkan
dalam naskah utama (bagian isi materi). Lampiran dapat berisi izin penelitian,
kuesioner, transkrip, wawancara mendalam dan lain-lain.
III. Ralat
Bila seluruh naskah telah selesai diketik dan kemudian terdapat beberapa
kesalahan ketik, maka kesalahan tersebut dapat diperbaiki dalam RALAT.
Dalam ralat disebutkan halaman berapa dan kalimat yang salah diketik ulang
diganti dengan kalimat yang benar. Bila pada satu halaman terdapat lebih dari 3
ralat, maka halaman tersebut sebaiknya diganti seluruhnya.
Ralat diketik pada halaman tersendiri tanpa nomor halaman dan diletakkan di
bagian akhir, sebelum halaman kulit sampul belakang serta harus dijilid.

2.1.5.1.4 Ringkasan disertasi


Pembuatan ringkasan disertasi mengikuti format dan sistematika yang sama
dengan disertasinya dengan jumlah kata berkisar antara 8.000 s/d 10.000 kata

20
2.1.5.2 Naskah pidato pengukuhan guru besar
Naskah Pidato guru besar ini dapat merupakan suatu hasil pemikiran ataupun
hasil penelitian yang dilakukan. Naskah ini terdiri dari :
I. Bagian Awal/Depan
A. Halaman sampul berisi judul dicetak dengan tinta cetak warna kuning emas.
Semua huruf dicetak dengan huruf besar. Di atas judul dicetak lambang UI
dengan tulisan Universitas Indonesia. Di bawah judul diketik nama
penyusun dilengkapi dengan gelarnya secara lengkap.
Bagian bawah ditulis :
Pidato pada upacara pengukuhan
sebagai guru besar tetap dalam Ilmu ....................(sesuai bidang ilmunya)
pada Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia

Jakarta, .......................(tanggal pengukuhan)


B. Halaman judul dicetak sama dengan halaman sampul, dengan kertas sama
dengan halaman isi naskah.
C. Halaman Pengesahan : tulisan ”Lembar Pengesahan” diketik dengan huruf
besar ditempatkan ditengah-tengah, diikuti keterangan telah diketahui dan
dipelajari oleh Dewan Guru Besar Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia dan ditandatangani oleh Ketua DGBF.
D. SURAT PERNYATAAN bebas plagiat dalam penulisan karya tersebut
dilengkapi dengan meterai Rp.6.000,-
E. Halaman khusus bila ada, ditujukan yang ingin memperuntukkan karyanya
kepada orang tertentu atau dapat diisi dengan semboyan, kata-kata mutiara,
cuplikan doa atau motto yang ingin disampaikan
F. Halaman daftar isi : Semua judul bab, sub bab disusun dalam suatu daftar.
Judul bab diketik dengan huruf besar, sedangkan sub bab, sub sub bab dan
rinciannya hanya huruf awal yang diketik dengan huruf besar. Dalam daftar
isi dimasukkan nomor halaman KATA PENGANTAR, DAFTAR ISI,
DAFTAR TABEL, DAFTAR GAMBAR, DAFTAR
ISTILAH/SINGKATAN, dengan angka Romawi kecil, diikuti dengan

21
susunan bab bagian utama dengan angka Arab. Susunan daftar isi diakhiri
dengan DAFTAR PUSTAKA.
G. Halaman daftar tabel, daftar gambar, daftar istilah/singkatan, dan daftar
lampiran memberikan petunjuk kepada pembaca untuk dapat dengan cepat
mencari tabel, gambar, singkatan dan lampiran yang terdapat dalam karya
ilmiah tersebut berikut letak halamannya. Penomoran tabel dan gambar,
maupun grafik disesuaikan dengan letaknya di dalam bab. Misalkan tabel
ke 2 dari bab 3 dituliskan tabel 3.2. dilanjutkan dengan judul tabel atau
gambar. Bila dikutip dari sumber lain harus dicantumkan sumber asli secara
lengkap di bawah tabel atau gambar yang bersangkutan.
II. Bagian utama
Pembuatan Pidato Pengukuhan Guru Besar dibuat dengan format dan
sistematika yang sama dengan ketentuan point 2.1.5.1.2 diatas sesuai dengan
kebutuhan dan ditulis dengan jumlah kata berkisar antara 8.000 s/d 10.000 kata.
III. Bagian akhir / belakang
Bagian ini merupakan bagian akhir karya ilmiah yang tidak termasuk dalam
penomoran bab. Penomoran halaman dengan angka Arab berakhir sampai
dengan Daftar Pustaka. Bagian ini terdiri dari :
A. Pesan dan Ucapan Terimakasih, halaman ini memuat pesan-pesan yang
akan disampaikan pada sejawat, anak didik ataupun pihak-pihak lain yang
terkait dan juga memuat ucapan terima kasih kepada pihak-pihak tertentu
yang telah membantu penulisan naskah.
B. Daftar Pustaka, penyusunannya dapat dilihat pada bab khusus mengenai
hal tersebut dalam Pedoman ini.
C. Daftar Riwayat Hidup Riwayat hidup penulis mencakup nama, tempat dan
tanggal lahir, riwayat pendidikan dan pekerjaan penulis. Hindari data yang
bersifat pribadi, karena karya ini merupakan karya tulis ilmiah.
D. Ralat , bila seluruh naskah telah selesai diketik dan kemudian terdapat
beberapa kesalahan ketik, maka kesalahan tersebut dapat diperbaiki dalam
RALAT. Dalam ralat disebutkan halaman berapa dan kalimat yang salah
diketik ulang diganti dengan kalimat yang benar. Bila pada satu halaman

22
terdapat lebih dari 3 ralat, maka halaman tersebut sebaiknya diganti
seluruhnya.
Ralat diketik pada halaman tersendiri tanpa nomor halaman dan diletakkan
di bagian akhir, sebelum halaman kulit sampul belakang serta harus dijilid.

2.1.5.3 Manuskrip
Pembuatan Manuskrip dibuat dengan format dan sistematika pembuatan
artikel ilmiah (point 2.4) dengan jumlah kata 3.000 - 5000 kata.

2.1.5.4 Laporan ilmiah


Termasuk didalamnya laporan praktikum kesehatan masyarakat, tugas mata
kuliah dan sebagainya. Format mengikuti ketentuan point 2.1 diatas dengan
penataan dan sistematika isi laporan yang disesuaikan.

2.2 Rujukan / acuan


a. Daftar lengkap dan rinci semua karya yang diacu secara langsung ataupun tidak
langsung dalam suatu karya ilmiah.
b. Setiap rujukan memuat informasi secara detil, agar pembaca dapat menemukan
dokumen yang diperlukannya
c. Informasi yang diperlukan adalah : nama penulis, judul buku atau jurnal, nama
kota terbit, penerbit dan tahun penerbitan, edisi, volume, nomor dan halaman
(jurnal)
d. Acuan harus mengikuti sistem tertentu yang dilakukan secara konsisten dan tertib
sesuai dengan tuntutan selingkung bidang.
(Universitas Indonesia, 2005)

2.2.1 Etika pengacuan / rujukan


Acuan merupakan bentuk penghargaan kepada penulis yang telah di”pinjam”
pendapatnya
a. Untuk pembuktian bahwa karya ilmiah yang dihasilkan mengacu kepada hasil-
hasil temuan yang dibuat orang lain sebelumnya

23
b. Kemajuan ilmu adalah hasil dari temuan yang terkumpul secara
berkesinambungan dan menjadi acuan yang digunakan sebagai pengukur tingkat
perkembangan
c. Setiap penulis harus menggunakan kaidah keilmuan yang wajib merujuk setiap
kata, kalimat, istilah, pikiran, ide maupun temuan penulis sebelumnya
d. Apabila pengacuan tersebut diabaikan, maka penulis tersebut dianggap telah
“mencuri” karya orang lain atau dengan kata lain dianggap sebagai plagiator

2.2.2 Pengakuan terhadap hasil temuan orang / penulis lain


Setiap penulis karya ilmiah mengembangkan penelitian dan pengetahuannya
berdasarkan pemikiran dan hasil penelitian yang dilakukan berbagai ahli
sebelumnya. Sintesis dari pengetahuan sebelumnya itu harus diakuinya dalam bentuk
rujukan. Dengan demikian, penyebutan sumber dalam sebuah karya ilmiah berfungsi
sebagai penghargaan pada peneliti yang dikutip pendapatnya, pengakuan dan
permohonan izin penggunaan karya yang dikutip, dan pelaksanaan etika masyarakat
ilmiah dan akademik. (Universitas Indonesia, 2005).

2.2.3 Pengertian : kutipan, daftar pustaka dan rujukan


I. Kutipan :
Menyatakan secara resmi dalam teks, asal / sumber informasi / darimana
informasi yang kita kutip atau gunakan
II. Daftar pustaka / bibliography :
Daftar informasi atau pustaka yang telah digunakan dalam menulis suatu karya.
Diletakkan pada akhir karya tersebut.
III. Rujukan / reference :
Deskripsi / penulisan rinci mengenai pustaka yang digunakan dalam suatu
karya.
A. Kutipan adalah bagian dari pernyataan, pendapat, buah pikiran, definisi,
rumusan atau hasil penelitian dari penulis lain atau miliknya sendiri yang
telah terdokumentasi untuk dibahas dan ditelaah sehubungan dengan materi
penulisannya.
B. Kutipan diletakkan dalam teks atau lampiran

24
C. Pencantuman sumber kutipan dapat ditiadakan apabila:
1. Pengetahuan yang bersifat umum
2. Fakta yang dapat dengan mudah diperiksa atau diteliti kebenarannya
D. Tujuan :
1. Memperlihatkan materi yang digunakan penulis
2. Menguji interpretasi penulis terhadap bahan yang digunakan
3. Menunjukkan bagian / aspek topik tertentu yang dibahas
4. Mencegah pengakuan tulisan orang lain sebagai kepunyaan
sendiri
Pernyataan yang dikutip dapat berupa :
a. Gagasan penulis lain
b. Temuan penulis lain
c. Pernyataan penulis lain yang diterbitkan dalam buku, laporan penelitian,
majalah baik tercetak maupun melalui data elektronik / websites
d. Pernyataan dalam prosiding pertemuan ilmiah / kongres
e. Editorial, tinjauan pustaka, makalah, handouts
f. Peraturan, Undang-undang, SK
g. Peribahasa
h. Pernyataan sendiri yang telah diterbitkan sebelumnya
i. Tabel, grafik dan gambar

2.2.4 Sistem pencatatan dokumen


Terdapat 2 macam sistem pencatatan sumber kutipan :
a. Sistem catatan (note-bibliography): mencantumkan sumber informasi pada
catatan kaki (footnotes), catatan akhir (endnotes) dan dalam Daftar Pustaka
(bibliography).
c. Sistem langsung (parenthetical-reference) : mencantumkan sumber informasi
dalam kurung setelah teks tulisan yang dikutip
Bentuk : Penulis – Tahun – Halaman (Author-Date-Page)
(lebih praktis dan sederhana serta lebih mudah dipahami)
Penulis : nama keluarga/ akhir (tanpa gelar)

25
I. Kutipan langsung
A. Kutipan Langsung Pendek :
Kutipan langsung tidak melebihi tiga baris dan digabungkan pada teks
penulis dengan memisahkannya dalam dua tanda kutip. Jarak antar baris
tetap sama dengan jarak teks penulis (2 spasi)
B. Kutipan Langsung Panjang :
Kutipan langsung yang panjangnya melebihi tiga baris. Kutipan dipisahkan
dari teks penulis dan membentuk satu alinea baru. Jarak antar baris kutipan
satu spasi. Kalimat yang mendahului kutipan diakhiri dengan tanda baca titik
dua, koma atau titik tergantung susunan kalimatnya.
II. Kutipan tidak langsung
Kutipan yang dituliskan dengan menggunakan kalimat penulis, disesuaikan
dengan gaya bahasa dan cara penyampaian serta penyajian penulis sendiri.
Kutipan tersebut merupakan ringkasan dari persepsi penulis atas tulisan yang
akan dikutipnya, terdiri dari:
A. Kutipan Tidak Langsung Pendek :
1. Tidak melebihi satu alinea
2. Dinyatakan dalam karya penulis pada alinea bersangkutan
B. Kutipan Tidak Langsung Panjang :
1. Panjang kalimat melebihi satu alinea
2. Kutipan dicantumkan dalam alinea tersendiri
3. Jarak antar baris tetap 2 spasi
III. Catatan informasi
A. Memberikan penjelasan lebih lanjut karena tidak dapat dicantumkan dalam
teks
B. Catatan diberikan agar tidak mengganggu teks
C. Materi dapat berupa hal teknis, definisi /keterangan tambahan
D. Memberikan arahan kepada pembaca untuk lebih mendalami masalah
E. Tidak terkait langsung dengan materi bahasan
F. Menjelaskan sumber kutipan yang digunakan

26
IV. Cara penulisan kutipan
Khusus (Harvard)
A. Kutipan langsung :
Ilyas, (2003) menyatakan bahwa “Salah satu peran penting target …” (p.27)
atau
“Salah satu peran penting target …” (Ilyas 2003, p.27)
B. Kutipan tidak langsung :
Ilyas (2003) menyatakan bahwa penentuan prioritas dan pemusatan
perhatian pada kegiatan yang akan dilakukan berperan dalam mencapai
target (p.27)
Penentuan prioritas dan pemusatan perhatian pada kegiatan yang akan
dilakukan… (Ilyas 2003; Junadi 2001)

2.3 Daftar pustaka


a. Daftar yang mencantumkan seluruh materi / bahan bacaan yang digunakan dalam
menulis suatu karya
b. Materi yang tercantum dalam Daftar Pustaka digunakan oleh penulis sebagai
acuan / rujukan
c. Fungsi Daftar Pustaka :
1) Membantu pembaca mengetahui ruang lingkup studi
2) Membantu pembaca memperoleh sumber informasi yang lebih lengkap dan
mendalam
3) Membantu pembaca dalam memilih materi untuk studinya sendiri

2.3.1 Cantuman dalam daftar pustaka


Umum :
a. Nama penulis (nama belakang mendahului nama depan) : Universal
b. Judul :
1) Buku, artikel dan karya tulis lainnya
2) Jurnal / surat kabar
c. Keterangan edisi dan atau editor
d. Data penerbit ( kota, nama penerbit )

27
e. Tahun terbit / volume & nomor (issue)
f. Nomor halaman yang digunakan (artikel jurnal)

2.3.2 Urutan cantuman


I. Abjad :
Penulis
a. Perorangan / kelompok penulis
b. Nama Institusi / lembaga
c. Judul (bila tidak ada nama penulis)
II. Nomor :
Urutan pemunculan dalam karya tulis

2.3.3 Konsistensi :

Selalu gunakan salah satu format untuk keseluruhan


tulisan (untuk satu karya)

2.3.4 Ketentuan umum


I. Buku :
A. Nama belakang penulis diikuti koma nama depan & tengah (initial).
B. Lebih dari satu penulis dipisahkan dengan koma atau & sebelum nama
penulis terakhir
C. Penulis lebih dari 3, setelah nama 1 diberi keterangan et al
D. Tahun terbit
E. Keterangan penerbit dan kota terbit
II.Artikel Jurnal :
A. Judul artikel diberi tanda petik.
B. Judul jurnal digaris bawahi atau dicetak miring
C. Judul jurnal ditulis lengkap
D. Volume, nomor dan halaman artikel berada
E. Antara tahun dan judul artikel dan jurnal diberi koma

28
F. Antara judul jurnal dan volume, nomor dan halaman juga diberi koma
G. Khusus untuk artikel surat kabar dicantumkan tanggal dan bulan penerbitan
III. Format Harvard :
Format ini ditentukan sebagai format baku yang digunakan dalam menuliskan
rujukan untuk penulisan karya ilmiah di Fakultas Kesehatan Masyarakat.
Berikut adalah contoh-contoh untuk masing-masing bahan pustaka yang
digunakan dalam menuliskan karya ilmiah.
Buku :
a. Nama (pengarang, editor, pengumpul, lembaga yang bertanggung jawab)
b. Tahun terbit
c. Judul dan sub judul (bila ada): seluruh judul harus digaris bawah atau
cetak miring
d. Judul seri dan volume (bila ada)
e. Keterangan edisi: bila bukan edisi pertama
f. Penerbit
g. Tempat/kota terbit
h. Nomor halaman (bila perlu)
(Catatan : nama depan penulis dapat ditulis lengkap atau disingkat (initials). Nama
tengah disingkat. Judul bab tidak digaris bawahi, tapi judul buku digaris bawahi,
konsisten dipilih antara garis bawah atau huruf miring)
Contoh
I. Buku :
– Publikasi Instansi Pemerintah :
• Indonesia. Departemen Kesehatan. 1993, Pedoman
penyusunan profil kesehatan Propinsi, revisi 1. Pusat Data
Kesehatan, Jakarta.
– Tiga pengarang :
• Price, S.A., Koch, M.W. & Bassett, S. 1998, Health Care
Resource Management: Present and Future Challenges,
Mosby, St. Louis
– Lebih dari 3 pengarang :

29
• Green, L.W. et al, 1980, Health Education Planning; a
Diagnostic Approach, Mayfield Publishing Co., Palo
Alto
– Buku dengan nama editor dan bukan edisi 1 :
• Harrison, L. 1995, Environmental, Health and Safety Auditing
Handbook, 2nd.ed. , McGraw-Hill, New York
II. Satu bab dalam Prosiding :
• Aloewie TF. 1996. ‘Sertifikasi kelayakan tempat kerja
(sertifikasi K3LK di perusahaan)’, in Seminar Standarisasi &
Sertifikasi Keselamatan & Kesehatan Kerja: Manajemen
Ergonomi & Promosi Kesehatan Pekerja Menyongsong Era
Perdagangan Bebas. Jakarta, 5-6 Des. FKM UI, Jakarta, pp. 1-
10
• Gani, A.1999, ‘Sistem Pelayanan Kesehatan yang harus
Dikembangkan dalam Masa Krisis’ dalam Dampak Krisis
Ekonomi terhadap Kesehatan Masyarakat Rentan, ed. M. B.
Iskandar & S.R. Darwisyah, Pusat Komunikasi Kesehatan
Berperspektif Jender, Jakarta, pp. 31-36
III. Disertasi :
• Kusharisupeni. 1999, Peran Berat Lahir dan Masa Gestasi
Terhadap Pertumbuhan Linier Bayi di Kecamatan Sliyeg dan
Kecamatan Gabuswetan, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat
1995-1997, [Disertasi]. Program Pascasarjan Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Depok
IV. E-Book :
• Greiner, A.C. & Knebel, E. 2003, Health Professions
Education ; A Bridge to Quality [on line]. National Academies
Press, dari : http://www.nap.edu > [4 Jun 2006]
V. CD-ROM :
• Women and HIV/AIDS : Reproductive and Sexual Health,
2005, [CD-ROM], Reproductive Health Matters, London

30
VI. Artikel Jurnal :
• Laurent, D. et al. 2005.’Structure-Activity Relationships of
Dengue Antiviral Polycyclic Quinones’, The Southeast Asian
Journal of tropical Medicine and Public Health, vol. 36, no. 4,
Jul., pp 901-905
– Artikel Jurnal dari Internet :
• Keane, V.P. et al. 1997, ‘Risk Factors forDevelopment of
Non-Response to First-Line Treatment for Tuberculosis in
Southern Vietnam’ International Journal of Epidemiology,
[Online], vol. 26, no. 5, pp. 1115-1120. Dari :
http://www.oupjournals.org. [21 Jun 2005]
– Artikel Jurnal dari Online Database ::
• Shaffer, E.R. et al. 2005, ‘Ethics in public health research:
global trade and public health’, American Journal of
Public Health, [Online], vol. 95, no. 1, pp. 23-34. Dari:
Proquest/ABI-Inform. http://www.proquest.com/ pqdweb/ [7
Apr 2005]
Selain menulis karya ilmiah untuk memenuhi tugas sebagai mahasiswa yang
merupakan peserta program studi dari berbagai tingkatan, maka sebagai pengembang
ilmu kesehatan masyarakat setelah selesai masa studi, masih diperlukan karya-karya
tulis lain. Sebagai wujud dari pengembangan ilmu tersebut sangat dianjurkan agar
menulis di jurnal-jurnal terkemuka bidang kesehatan dan kedokteran. Beberapa
jurnal bidang kesehatan baik dari dalam maupun luar negeri mensyaratkan penulis
untuk mematuhi cara-cara penulisan pada masing-masing jurnal.
Salah satu contoh jurnal bidang kesehatan dan kedokteran yang menuliskan
persyaratan bagi penulis artikelnya adalah Majalah Kedokteran Indonesia. Berikut
adalah contoh Pedoman Bagi Penulis yang disusun oleh Majalah Kedokteran
Indonesia.

31
2.4 Pedoman penulisan artikel di jurnal ilmiah
Acuan penulisan artikel di jurnal ilmiah disadur dari ketentuan yang dibuat
oleh Majalah Kedokteran Indonesia yang dirasakan telah menyajikan informasi yang
lengkap mengenai tatacara penulisan artikel ilmiah. Untuk itu acuan ini dapat
dijadikan sebagai pedoman dalam pembuatan suatu artikel ilmiah.
Majalah Kedokteran Indonesia, (2006) memuat hal – hal sebagai berikut :
1. Artikel penelitian : Berisi artikel mengenai hasil penelitian original dalam ilmu
kedokteran dasar maupun terapa, serta ilmu kesehatan pada umumnya. Format
terdiri atas : Pendahuluan : Berisi latar belakang, masalah dan tujuan penelitian.
Bahan dan cara : Berisi daftar penelitian, tempat dan waktu, populasi dan
sampel, cara pengukuran data, dan analisis data. Hasil : dapat disajikan dalam
bentuk tekstular, tabular, atau grafikal. Berikan kalimat pengantar
untukmenerangkan tabel dan atau gambar, tetapi jangan mengulang apa yang
telah disajikan dalam gambar/tabel. Diskusi : Berisi pembahasan mengenai hasil
penelitian yang ditemukan. Bandingkan Hasil tersebut dengan Hasil penelitian
lain. Jangan mengulang apa yang telah ditulis pada bab. Hasil kesimpulan :
Berisi pendapat penulis berdasarkan hasil penelitiannya. Ditulis ringkas, padat,
dan relevan dengan hasil.
2. Tinjauan pustaka : Merupakan artikel review dari jurnal dan atau buku
mengenai ilmu kedokteran dan kesehatan yang mutakhir.
3. Laporan kasus : Berisi artikel tentang kasus di klinik yang cukup menarik dan
baikuntuk disebarluaskan dikalangan Sejawat lainnya. Format tersiri atas :
Pendahuluan, Laporan Kasus, Pembahasan.
4. Penyegar Ilmu Kedokteran : berisi artikel yang mengulas berbagai hal lama
tetapi masih up to date dan selalu diingat.
5. Ceramah : Tulisan atau laporan yang menyangkut dunia kesehatan yang perlu
disebarluaskan.
6. Editorial : Berisi artikel yang membahas berbgai masalah Ilmu Kedokteran dan
Kesehatan yang dewasa ini sedang menjadi topik di kalangan kedokteran dan
kesehatan.

32
Petunjuk umum
Makalah yang dikirim adalah makalah yang belum pernah dipublikasi. Untuk
menghindari duplikasi, MKI tidak menerima makalah yang juga dikirim pada jurnal
lain pada waktu yang bersamaan untuk publikasi. Penulis harus memastikan bahwa
seluruh penulis pembantu telah membaca dan menyetujui makalah.
Semua makalah yang dikirimkan pada MKI akan dibahas para pakar dalam bidang
keilmuan tersebut (peer-review) dan redaksi. Makalah yang perlu perbaikan format
atau isi dikembalikan pada penulis untuk diperbaiki. Makalah yang diterbitkan harus
memiliki persetujuan komisi etik. Laporan tentang penelitian pada manusia harus
memperoleh persetujuan tertulis (signed informed consent).

Penulisan makalah
Makalah, termasuk tabel, daftar pustaka, dan gambar harus diketik 2 spasi pada
kertas ukuran 21,5 X 28 cm (kertas A4), dengan jarak dari tepi minimal 2,5 cm
jumlah halaman maksimun 20. setiap halaman diberi nomor secara berurutan dimulai
dari halaman judul sampai halaman terakhir. Kirimkan sebuah makalah asli dan 2
buah fotokopi seluruh makalah termasuk foto serta disket. Tulis nama file dan
program yang digunakan pada label disket. Makalah dan gambar yang dikirm kepada
MKI tidak akan dikembalikan pada penulis. Makalah yang dikirim untuk MKI harus
disertai surat pengantar yang ditandatangani penulis.

Halaman judul
Halaman judul berisi judul makalah, nama setiap penulis dengan gelar akademik
tertinggi dan lembaga afiliasi penulis, nama dan alamat korespondensi, nomor
telepon, nomor faksimili dan alamat e-mail. Judul singkat dengan jumlah maksimal
40 karakter termasuk huruf dan spasi. Untuk laporan kasus, dianjurkan agar jumlah
penulis dibatasi sampai 4 orang.

Abstrak dan kata kunci


Abstrak untuk Artikel Penelitian, Tinjauan Pustaka, dan Laporan Kasus dibuat
dalam bahasa Indonesia dan Inggris dalam bentuk tidak terstruktur dengan jumlah
maksimal 200 kata. Artikel penelitian harus berisi Tujuan Penelitian, Metode, Hasil

33
Utama, dan Kesimpulan Utama. Abstrak dibuat ringkas dan jelas sehingga
memungkinkan pembaca memahami tentang aspek baru atau penting tanpa harus
membaca seluruh makalah.
Kata kunci dicantumkan p-ada halaman yang sama dengan abstrak, sesuai dengan
UNIFORM REQUIREMENTS yang diterbitkan oleh International Committe of
Medical Journal Editors di Vancouver, British Columbia pada tahun 1997. Br Med J
1998;296:401-5. Pilih 3-5 buah kata yang dapat membantu penyusun indeks.

Teks makalah
Teks makalah disusun menurut subjudul yang sesuai yaitu Pendahuluan
(Introduction), Metode (Methods), Hasil (Results), dan Diskusi (Discussion) atau
format IMRAD.
Cantumkan ukuran dalam unit/satuan System Internationale (SI units). Jangan
menggunakan singkatan tidak baku.
Buatlah singkatan sesuai anjuran Style Manual for Biological Sciences misalnya mm,
kcal. Laporkan satuan panjang, tinggi, berat, dan isi dalam satuan metrik (meter,
kilogram, atu liter). Jangan memulai kalimat dengan suatu bilangan numerik, untuk
kalimat yang diawali dengan suatu angka, tetapi tuliskan dengan huruf.

Tabel
Setiap tabel harus diketik 2 spasi. Nomor tabel berurutan sesuai dengan urutan
penyebutan dalam teks. Setiap tabel diberi judul singkat. Tempatkan penjelasan pada
catatan kaki, bukan pada judul. Jelaskan dalam catatan kaki semua singkatan tidak
baku yang ada pada tabel, jumlah tabel maksimal 6 buah.

Gambar
Kirimkan gambar yang dibutuhkan bersama makalah asli. Gambar sebaiknya dibuat
secara profesional dan difoto. Kirimkan cetakan foto yang tajam, di atas kertas kilap,
hitam-putih, ukuran standar 127 X 173 mm, maksimal 203 X 254 mm. Setiap
gambar harus memiliki label pada bagian belakang dan berisi nomor gambar, nama
penulis, dan tanda penunjuk bagian “atas” gambar. Tandai juga bagian “depan”. Bila
berupa gambar orang yang mungkin dapat dikenali, atau berupa ilustrasi yang pernah

34
dipublikasi maka harus disertai izin tertulis. Gambar harus diberi nomor urut sesuai
dengan pemunculan dalam teks, jumlah gambar maksimal 6 buah.

Metode statistik
Jelaskan tentang metode statistik secara rinci pada bagian “Metode”. Metode yang
tidak lazim, ditulis secara rinci berikut rujukan metode tersebut.

Ucapan terima kasih


Batasi ucapan terimakasih pada para profesional yang membantu penyusunan
makalah, termasuk pemberi dukungan teknis, dana, dan dukungan umum dari suatu
institusi.

Rujukan
Rujukan ditulis sesuai aturan penulisan Vancouver, diberi nomor urut sesuai dengan
pemunculan dalam keseluruhan teks, bukan menurut abjad. Cantumkan nama semua
penulis bila tidak lebih dari 6 orang; bila lebih dari 6 orang penulis, tulis nama 6
penulis pertama diikuti dengan et al. Jumlah rujukan sebaiknya dibatasi sampai 25
buah dan secara umum dibatasi pada tulisan yang terbit dalam satu dekade terakhir.
Gunakan contoh yang sesuai dengan edisi ke-5 dari Uniform Requirements for
Manuscript Submitted to Biomedical Journals yang disusun oleh International
Committe of Medical Journal Editors, 1977. Singkatan nama jurnal sesuai dengan
Index Medicus.
Hindari penggunaan abstrak sebagai rujukan. Untuk meteri telah dikirm untuk
publikasi tetapi belum diterbitkan harus dirujuk dengan menyebutkannya sebagai
pengamatan yang belum dipublikasikan (unpublished observations) seizin sumber.
Makalah yang telah diterima untuk publikasi tetapi belum terbit dapat digunakan
sebagai rujukan dengan perkataan “in press”. Contoh :

Leshner Al. Molecular mechanism of cocaine addiction. N Engl J Med. In press


1996.

35
Hindari rujukan berupa komunikasi pribadi (personal communication) kecuali untuk
informasi yang tidak mungkin diperoleh dari sumber umum. Sebutkan nama sumber
dan tanggal/komunikasi, dapatkan izin tertulis dan konfirmasi ketepatan dari sumber
komunikasi. Contoh cara menuliskan beberapa jenis rujukan adalah sebagai berikut :

Penting !!
1. Pilih jurnal yang akan dituju
2. Simak dan cermati peraturan menulis yang ditetapkan

Artikel dalam jurnal


1. Artikel standar
Vega KJ, Pina I, Krevsky B. Heart transplantation is asscociated with an
increased risk for pancreatobiliary disease. Ann intern Med 1996 Jun 1 ;
124(11):980-3.
Cara lain : bila jurnal tersebut mengurut halaman suatu volum, maka bulan dan
nomor edisi tidak perlu dicantumkan.
Vega KJ, Pina I, Krevsky B. Heart transplantation is asscociated with an
increased risk for pancreatobiliary disease. Ann intern Med 1996 Jun
1;124:980-3.
Lebih dari 6 penulis :
Parkin DM, Clayton D, Black RI, Masuyer E, Freidi HP, Ivanov E, et al.
Childhood leukimia in Europe after Chernobyl: 5 year follow-up. Br J Cancer
1996;73:1006-12.
2. Suatu organisasi sebagai penulis
The Cardiac Society of Australia and new Zealand. Clinical exercise stress
testing. Safety and performace guidelines. Med I Aust 1996;164:282-4.
3. Tanpa nama penulis
Cancer in South Africa [editorial]. S Afr Med J 1994;84:15.
4. Artikel tidak dalam bahasa Inggris
Ryder TE, haukeland EA, Solhaug JH. Bilateral infrapatellar seneruptur hos
tidligere frisk kvinne. Tidsskr Nor Laegeforen 1996;116:41-2.

36
5. Volumen dengan suplemen
Shen HM, Zhang QF. Risk assessment of nickel carcinogenity and occupational
lung cancer.Environ Health Perspect 1994;102 Suppl 1:275-82.
6. Edisi dengan suplemen
Payne DK, Sullivan MD, Massie MJ. Women’s psychological reactions to
breast cancer. Semin Oncol 1996;23(1 Suppl 2):89-97.
7. Volume dengan bagian
Ozben T, Nacitaman S, Tuncer N. Plasma and urine sialic acid in non-insulin
dependent diabetes mellitus. Ann Clin Biochem 1995;32(Pt 3):303-6.
8. Edisi dengan bagian
Poole GH, Mills SM. One hundred consecutive cases of flap lacerations of the
leg of ageing patients. N Z Med J 1990;107(986 Pt 1):377-8.
9. Edisi tanpa volum
Turan I, Wredmark T, Fellander-Tsai L. Arthroscopic ankle arthrodesis in
rheumatoid arthritis. Clin Orthop 1995;(320):110-4.
10. Tanpa edisi atau volum
Browell DA, Lennard TW. Immunologic status of the cancer patient and the
effect of blood transfusion on antitumor responses. Curr Opin Gen Surg
1993;325-33.
11. Nomor halaman dalam angka Romawi
Fischer GA, Sikic BI. Drug resistance in clinical oncology and hermatology.
Introduction. Hematol Oncol Clin North Am 1995 Apr;9(2):xi-xii.

Buku dan monograf lain


12. Penulis perseorangan
Ringsven MK, Bond D. Gerontology and leadership skills for nurses. 2nd ed.
Albany (NY): Delmar Publisher; 1996.
13. Editor, sebagai penulis
Norman IJ, Redfern SJ, editors. Mental health care for elderly people. New
York: Churchill Livingstone, 1996.

37
14. Organisasi sebagai penulis
Institute of Medicine (US). Looking at the future of the Medicaid program.
Washington: The Institute; 1992.
15. Bab dalam buku
Catatan: Menurut pola Vancouver ini untuk halaman diberi tanda p, bukan
tanda baca titik dua seperti pada pola terdahulu.
Phillips SJ, Whisnant JP. Hypertension and stroke. In: Laragh JH, Brenner BM,
editors. Hypertension: patophysiology, diagnosis, and management. 2nd. New
York: Raven Press; 1995.p.465-78.
16. Prosiding konferensi
Kimura J, Shibasaki H, editors. Recent advances in clinical neurophysiology.
Procedings of the 10th International Congress of EMG and Clinical
Neurophysilogy; 1995 Oct 15-19; Kyoto, Japan. Amsterdam: Elsevier; 1996.
17. Makalah dalam konferensi
Bengstsson S, Solheim BG. Enforcement of data protection, privacy adn
security in medical information. In: Lun KC, Degoulet P, Piemme TE, Rienhoff
O, editors. MEDINFO 92. proceedings of the 7th World Congress on Medical
Informatics; 1992 sep 6-10; Geneva, Switzerland. Amsterdam: Elsivier; 1996.
18. Laporan ilmiah atau laporan teknis
Diterbitkan oleh badan penyandang dana/sponsor:
Smith P, Golladay K. Payment for durable medical equipment billed during
skilled nursing facility stays. Final report. Dallas (TX): Dept. of Health and
Human Services (US), Office of Evaluation and Inspections; 1994 Oct. Report
No.: HHSIIGOEI69200860.
Diterbitkan oleh unit pelaksana:
Field MJ, Tranquada RE, feasley JC, editors. Health services research: work
force and education issues. Washington: National Academy press; 1995.
Contract No.: AHCPR282942008. Sponsored by the Agency for Health Care
Policy and Research.
19. Disertasi
Kaplan SJ. Post-hospital home health care: the elderly/access and utilization
[dissertation]. St. Louis (MO): Washington Univ.;1995.

38
20. Artikel dalam koran
Lee G. Hospitalizations tied to ozone pollution: study estimates 50,000
admissions annually. The Washington Post 1996 Jun 21;Sect A:3 (col. 5).
21. Materi audiovisual
HIV+AIDS: the facts and the future [videocassette]. St. Louis (MO): Mosby-
Year Book; 1995

Materi elektronik
22. Artikel journal dalam format elektronik
Morse SS. Factors in the emergence of the infectious diseases. Emerg Infect
Dis [serial online] 1995 Jan-Mar [cited 1996 Jun 5];1(1):[24 screens].
Available from URL : HYPERLINK http://www.cdc.gov/ncidod/EID/eid.htm
23. Monograf dalam format elektronik
CDI, clinical dermatology illustrated [monograph on CD-ROM]. Reeves JRT,
Maibach H. CMEA Multimedia Group, producers, 2nd ed. Version 2.0. san
Diego: CMEA; 1995.
24. Arsip komputer
Hemodynamics III: the ups and downs of hemodynamics [computer program].
Version 2.2. orlando (FL): Computerized lucational systems; 1993.

2.5 Plagiarisme
Yang dimaksud dengan plagiarism adalah : Tindakan mengakui pokok
pikiran atau tulisan orang lain sebagai karya sendiri, atau menyatakan bahwa hasil
karya orang lain adalah hasil karyanya sendiri. Ada beberapa cara pengajuan yaitu :
a. Bila menggunakan hasil pemikiran orang lain, cantumkan sumber aslinya
b. Bila cara mengutip karya orang lain tidak jelas, harus diperjelas dengan
mencantumkan sumber aslinya
c. Bila anda memperoleh bantuan dari tulisan orang lain secara khusus dalam
penulisan karya ilmiah, sebutkan sumbernya.
Dengan tidak melakukan hal diatas, maka hasil tulisan tersebut dapat dinilai
sebagai hasil plagiarisme. Ketelitian dan kehati-hatian dalam menulis pokok pikiran
dalam sebuah karya ilmiah adalah kunci untuk menghindari plagiarisme.

39
Plagiarisme adalah tindakan yang dapat diartikan sebagai pencurian ide atau hasil
pemikiran dan tulisan orang lain yang digunakan dalam tulisan seolah-olah ide atau
tulisan orang lain tersebut adalah ide atau hasil tulisannya sendiri, untuk
keuntungannya sendiri sehingga merugikan orang lain baik materiil maupun non-
materiil
Dalam draft SK Rektor UI tentang Pedoman Penyelesaian Masalah
Plagiarisme di Universitas Indonesia Tahun 2003 menyatakan bahwa plagiarisme
dapat berupa pencurian sebuah kata, frase, kalimat, atau bahkan pencurian suatu bab
dari sebuah tulisan atau buku seseorang, tanpa menyebut sumber yang dicuri.
Tindakan yang dianggap sebagai plagiarisme adalah :
a. Menyatakan tulisan penulis lain sebagai karya sendiri
b. Menyatakan gagasan penulis lain sebagai gagasan sendiri
c. Menyatakan hasil temuan penulis lain sebagai temuan sendiri
d. Menyatakan fakta, data statistik, grafik, gambar dan segala jenis informasi yang
bukan pengetahuan umum tanpa penyebutan sumber aslinya
e. Menyatakan karya bersama (grup) sebagai karya sendiri
f. Mengutip tulisan orang lain secara langsung dan identik tanpa mencantumkan
sumber aslinya dan tanpa tanda petik
g. Tulisan yang sama disajikan dalam kesempatan yang berbeda, tanpa
penyebutan sumber informasi tulisan pertama
h. Mengutip tidak langsung tanpa menyatakan sumber informasinya
i. Mengutip dengan hanya mengganti beberapa kalimat penulis asli tanpa
menyatakan sumber informasinya
j. Meringkas dan mengutip karya orang lain secara tidak langsung tanpa
menyebutkan sumbernya

2.5.1 Jenis-jenis plagiarisme


Sastroasmoro, (2005) dalam tulisannya menyatakan bahwa Jenis-jenis
plagiarisme yang dapat ditemukan adalah :

40
a. Jenis plagiarisme berdasarkan aspek yang dicuri
● Plagiarisme ide
● Plagiarisme isi (data penelitian)
● Plagiarisme kata, kalimat, paragraf
● Plagiarisme total
b. Klasifikasi berdasarkan sengaja atau tidaknya plagiarisme:
● Plagiarisme yang disengaja
● Plagiarisme yang tidak disengaja
c. Klafisikasi berdasarkan proporsi atau persentasi kata, kalimat, paragraf
yang dibajak
● Plagiarisme ringan : <30%
● Plagiarisme sedang : 30-70%
● Plagiarisme berat atau total : >70%
(angka-angka tersebut tentu dibuat secara arbitrer berdasarkan
“kepantasan”, tanpa dasar kuantitatif yang definitif).
d. Berdasarkan pada pola plagiarisme:
● Plagiarisme kata demi kata (word for word plagiarizing)
● Plagiarisme mosaik
Selain itu masih dikenal pula istilah autoplagiarism atau self-plagiarism (vide infra).

2.5.1.1 Plagiarisme ide


Plagiarisme ide sering dihubungkan dengan laporan hasil penelitian replikatif
yang secara garis besar mengulang penelitian orang lain, dengan maksud untuk
menambah data atau menguji hipotesis, bahkan tidak jarang desain penelitian serta
analisis yang digunakan sama dan sebangun dengan penelitian sebelumnya. Hal ini
dibolehkan. Yang tidak dibenarkan adalah bila peneliti tidak menyebut secara
eksplisit bahwa penelitian yang dilakukannya diilhami atau bahkan mengulang
penelitian terdahulu. Pernyataan bahwa penelitian yang dilaporkan merupakan
replikasi dari penelitian sebelumnya harus disebut secara eksplisit dengan rujukan
yang akurat. Bila ini tidak dilakukan maka peneliti dianggap melakukan plagiarisme
ide, karena seolah-olah ide tersebut berasal darinya sendiri.

41
2.5.1.2 Plagiarisme isi
Plagiarisme isi atau plagiarisme data juga merupakan fabrikasi dan / atau
falsifikasi data, karena peneliti tidak mempunyai data, atau datanya tidak seperti
yang dikehendaki dan peneliti mengambil data orang lain dengan menimbulkan
kesan sebagai datanya sendiri. Ini merupakan plagiarisme berat yang tidak dapat
ditoleransi.

Yang seringkali terjadi adalah falsifikasi data dimana peneliti memiliki data
sendiri, namun data tersebut tidak sesuai dengan yang diharapkan lalu diubah,
dipatut-patut dengan maksud agar hasil penelitian sesuai dengan yang direncanakan.
Secara epistemologis sikap ini sebenarnya merugikan. Suatu data empiris yang mem-
verifikasi hipotesis adalah bagus, meskipun dapat dikatakan “tidak menambah ilmu
baru”. Tetapi bila hipotesis telah dibangun dengan benar berdasarkan teori yang kuat
namun data empiris tidak memverifikasi hipotesis tersebut maka ini akan
menimbulkan pertanyaan penelitian yang dapat berkembang menjadi ilmu baru.

2.5.1.3 Plagiarisme kata demi kata


Plagiarisme kata-demi-kata (word for word plagiarism) merupakan
plagiarisme yang paling mudah ditentukan yang dapat terdiri dari sebagain kecil
(kalimat), dapat satu paragraf, atau bahkan seluruh makalah (meskipun ditulis dalam
bahasa lain).

2.5.1.4 Plagiarisme mosaik


Plagiarisme yang dilakukan dengan menyambung, menggabungkan atau
menyisipkan kata, frase, atau kalimat yang diambil dari orang lain dengan penulis
lainnya tanpa memberi rujukan sehingga memberi kesan hal tersebut adalah kalimat
asli penulis

2.5.1.5 Plagiarisme yang disengaja atau tidak disengaja


Kedua jenis plagiarisme ini harus mendapatkan sanksi yang sama karena
plagiarisme ini merupakan sesuatu yang universal, jadi ada atau tidaknya peraturan

42
di suatu lembaga pendidikan tentang plagiarisme tidak membuat orang boleh
melakukan plagiarisme

2.5.1.6 Common knowledge


Adalah pengetahuan atau informasi yang lazim diketahui secara umum dalam
suatu bidang ilmu. Pencantuman common knowledge tanpa menyebutkan sumbernya
bukan merupakan plagiarisme, tetapi dalam menentukan common knowledge ini
harus berhati-hati. Pada umumnya sesuatu disebut sebagai common knowledge bila
informasi serupa dapat diperoleh dari banyak sumber minimal 5 sumber atau lebih.

Informasi yang ada dalam buku ajar biasanya merupakan sesuatu yang sudah
dianggap common knowledge dalam bidang ilmu yang bersangkutan, namun bila
terdapat informasi baru maka harus disebut sumber aslinya. Demikian pula susunan
yang lazim dalam buku ajar seperti: Judul, Epidemiologi, Penyebab, Gambaran
Klinis, Diagnosis, Terapi, Prognosis dan lain-lain sudah merupakan baku, sehingga
bila kita menulis buku ajar dengan susunan seperti tersebut kita tidak dapat dikatakan
“mencuri ide”.

2.5.2 Bagaimana menghindarkan plagiarisme


a. Bila menggunakan ide orang lain sebutkan sumbernya.
b. Bila menggunakan kata atau kalimat orang lain sebutkan sumbernya, dengan
catatan:
1. Gunakan tanda kutip bila kata atau kalimat aslinya disalin secara utuh;
2. Tanda kutip tidak diperlukan bila kata atau kalimat telah diubah menjadi
kalimat penulis sendiri tanpa mengubah artinya (telah dilakukan parafrase).
3. Mengubah satu atau beberapa kata dalam satu paragraf bukan merupakan
parafrase karenanya tanda kutip perlu disertakan.
4. Parafrase tanpa menyebut sumbernya adalah plagiarisme.
c. Bila kita mengajukan makalah yang sudah pernah diajukan sebelumnya harus
pula dinyatakan bahwa makalah sudah diajukan atau dipublikasi sebelumnya;
bila tidak, maka dapat dianggap sebagai auto-plagiarism atau self-plagiarism.
Jenis plagiarisme ini sebenarnya dapat dianggap “berkualifikasi ringan”, namun

43
bila dimaksudkan atau kemudian dimanfaatkan untuk menambah kredit
akademik dapat dianggap pelangaran etika akademik yang berat.
d. Baca ulang apa yang hendak dikutip secara cermat, singkirkan naskah asli, agar
tidak terpengaruh untuk menggunakan kata-kata yang sama
e. Gunakan kata-kata dan ide sendiri dengan cara banyak berlatih merangkai
kalimat, dengan demikian tulisan dan ide dapat lebih berkembang
f. Periksa dan baca kembali paraphrase yang telah dibuat, serta bandingkan dengan
naskah asli agar yakin bahwa penggunaan kata-kata atau istilah dan informasi
yang hendak disampaikan sudah tepat. (Indiana University 2004)
g. Dosen pembimbing atau pemberi tugas mencermati langkah penyusunan tulisan
dan bila perlu meminta daftar atau copy dari tulisan yang dikutip oleh pengutip

Contoh plagiarisme dan bukan plagiarisme :


Contoh 1 Contoh 2 Contoh 3
Naskah asli Plagiat Tidak plagiat
Sampai saat ini Sampai sekarang Dalam salah satu rekomendasi
BKKBN belum BKKBN belum yang dikemukakan sebagai hasil
menyatakan metode mencanangkan metode Studi kasus VTP di Jawa Tengah
operatif (termasuk operatif (antara lain dinyatakan bahwa Vasektomi
VTP) sebagai VTP) sebagai program Tanpa Pisau (VTP) belum
program Nasional Nasional dikategorikan sebagai program
Nasional. (Tanjung & Purnama,
1990 : 24)

Dalam contoh 2, penulis mencoba menyusun kalimat sendiri dengan


mengganti beberapa kata (kutipan tidak langsung). Pernyataan tersebut seakan-akan
adalah miliknya sendiri, karena sumber asli tidak disebutkan. Contoh 3, penulis
menerangkan sumber asli berikut pengarang, tahun dan halaman dimana
rekomendasi tersebut berada.
Plagiarisme atau melakukan tindakan plagiat merupakan suatu pelanggaran
yang serius dan dapat berakibat fatal. Tindakan tersebut merupakan pencurian
terhadap karya intelektual orang lain. Di lingkungan Perguruan Tinggi, hal tersebut
dianggap sebagai pelanggaran berat. Sejumlah sanksi harus dan telah dipersiapkan
oleh pihak Perguruan Tinggi terhadap pelaku plagiarisme.

44
2.5.3 Sanksi plagiarisme
Setiap anggota komunitas ilmiah di UI perlu mencermati ciri dan bentuk
plagiat dan menghindarinya bila tidak ingin terkena hukuman sesuai dengan
undang-undang yang berlaku di Republik Indonesia (Lihat UU RI NO. 20 Tahun
2003 tentang SISDIKNAS Bab XX Pasal 70).
Dalam ketentuan UI sendiri diatur mengenai larangan melakukan plagiat ini
yang terdapat dalam pasal 3 s/d 5 Ketetapan Wali Amanat UI No. 008 /SK/MWA-
UI/2004 tentang Perubahan Ketetapan MWA UI No. 005/SK/MWA-UI/2004 tentang
Tata Tertib Kehidupan Kampus UI, yang berbunyi sebagai berikut :
”Dalam menjalankan proses akademik, sivitas akademika dilarang
menempatkan dirinya dalam posisi konflik kepentingan; melakukan kecurangan;
memberi ataupun menerima bantuan yang tidak diizinkan; melakukan plagiat karya
akademik orang lain; dan .......”
Dalam Draft Surat Keputusan Rektor UI tentang Pedoman Penyelesaian
Masalah Plagiarisme di Universitas Indonesia Tahun 2003, Bab VI, pasal 9 diatur
pula bahwa :
a. Sanksi terhadap pelaku yang terbukti melakukan plagiarisme ditetapkan
dengan Surat Keputusan Rektor Universitas Indonesia
b. Sanksi sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 dapat berupa :
1) peringatan keras lisan
2) peringatan dengan tertulis
3) penundaan ujian untuk mahasiswa
4) penundaan naik pangkat untuk tenaga akademik
5) kewajiban mengganti semua kerusakan dan atau kerugian yang
ditimbulkannya
6) larangan mengikuti kegiatan akademik dan kegiatan Universitas
Indonesia
7) dicabut kedudukannya sebagai anggota Sivitas Akademika Universitas
Indonesia
c. Pemberian sanksi yang akan diberikan kepada mahasiswa dan dosen harus
mempertimbangkan bahwa sanksi kepada dosen harus lebih berat daripada
sanksi kepada mahasiswa

45
d. Dengan diberikannya sanksi ini, tidak tertutup kemungkinan bahwa pelaku
plagiarisme tetap dapat dituntut ke Pengadilan, baik Pengadilan Pidana
maupun Pengadilan Perdata
e. Sanksi dapat diberikan langsung oleh Dosen Pembimbing kepada mahasiswa
tanpa menunggu prosedur sesuai dengan surat keputusan ini apabila memiliki
bukti fisik/materiil yang kuat
f. Pemberian sanksi yang menyangkut plagiarisme harus disertai dengan
pertimbangan serta alasan yang menyangkut berat-ringannya sanksi yang
diberikan

46
BAB 3
PROSES AKADEMIK DALAM PENYUSUNAN KARYA ILMIAH

Setiap peserta program dalam menyelesaikan proses pendidikannya di FKM


UI harus menjalani beberapa tahap akademik. Tahapan untuk setiap jenjang
mempunyai aturan masing-masing.
Salah satu tahap yang harus dijalani dalam proses penyelesaian pendidikan
adalah penyusunan karya ilmiah. Dalam penyusunan ini peserta akan dibimbing oleh
seorang pembimbing. Pembimbing untuk jenjang sarjana dan magister berasal dari
kekhususan yang sama dengan peserta program dan ditunjuk oleh depertemen
masing-masing.
Dalam penyelesaian pendidikannya peserta akan melewati serangkaian proses
akademik, dibawah ini.

3.1 Skripsi (jenjang sarjana)

3.1.1 Bobot Skripsi


Bobot skripsi dihitung berdasarkan nilai kredit semester setara dengan 4 SKS,
yaitu bekerja 4 bulan selama 3—4 jam hari, baik di lapangan maupun di
perpustakaan dan dilaksanakan pada satu semester.

3.1.2 Pembimbing
Dosen Pembimbing skripsi adalah staf pengajar tetap FKMUI dan berstatus
Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau pegawai UI. Tugas Pembimbing Skripsi (PS)
adalah membantu mahasiswa dalam menyusun rencana skripsi dan memantau
pelaksanaannya. Pembimbing Akademik (PA) otomatis menjadi pembimbing skripsi
karena pada saat masuk mahasiswa sudah menentukan peminatannya sehingga
pembimbingnya telah disesuaikan.
Tugas-tugas pembimbing skripsi dapat diuraikan lebih rinci sebagai berikut:
a. Memberi pertimbangan feasibility (kelayakan) menyangkut waktu dan dana
laporan.
b. Mengarahkan pembuatan skripsi (bobot, memilih judul, topik, bahan).

47
c. Membantu peserta dalam memilih alternatif-alternatif pendekatan masalah.
d. Membantu memilih metodologi sesuai bahan skripsi.
e. Memberi pentunjuk dalam pencarian bahan pustaka/pengumpulan data.
f. Membimbing dan mengawasai secara kontinu proses pelaksanaan skripsi.
g. Memberikan tugas dan bimbingan yang sesuai dan mencatat penugasan tersebut
dalam Buku Bimbingan Skripsi.
h. Bila perlu dapat minta bantuan tenaga ahli sebagai nara sumber.

3.1.2.1 Pergantian Pembimbing


Penggantian pembimbing skripsi dapat dilakukan bila telah mendapat
rekomendasi ketua departemen dan memenuhi salah satu kriteria di bawah ini:
a. Topik skripsi tidak sesuai dengan keahlian pembimbing
b. Pembimbing berhalangan membimbing secara tetap, misalnya karena sedang
menempuh pendidikan atau tugas di luar fakultas selama 3 (tiga) bulan berturut-
turut
c. Masalah yang ada diantara mahasiswa dan pembimbing telah dikonsultasikan
sebelumnya dengan ketua departemen
Penyusunan skripsi akan berjalan baik bila terjalin kerja sama yang harmonis
antara pembimbing dan peserta program. Agar keharmonisan tersebut terlaksana
maka disusun tatacara seperti dibawah ini.

3.1.2.2 Mekanisme Bimbingan


Mahasiswa dalam melakukan proses skripsinya akan dibimbing secara
terencana oleh pembimbing yang ditunjuk. Buku Bimbingan Skripsi menjadi alat
monitoring baik bagi mahasiswa, pembimbing, Ketua departemen dan pejabat
akademik berwenang lainnya.
Pembimbing dan mahasiswa diwajibkan secara bersama-sama membuat
rencana proses pembuatan skripsi beserta jadwalnya. Jadwal pertemuan yang telah
dibuat wajib dipenuhi baik oleh pembimbing maupun mahasiswa. Bila ada jadwal
yang tidak terpenuhi, perlu dijelaskan halangan yang telah terjadi dan kemudian
pembimbing dan mahasiwa bersama-sama mencari jadwal pengganti. Diharapkan

48
pada akhir semester, setiap peserta program telah bertemu dan melaksanakan
bimbingan dengan pembimbing minimal 5 (lima) kali sebelum sidang skripsi.

3.1.3 Skripsi

3.1.3.1 Syarat
Peserta diperkenankan untuk memilih jalur skripsi untuk tugas akhir pada
program sarjananya apabila:
a. Memiliki IPK minimal 3,00. Bagi peserta yang memiliki IPK <=3,00 boleh
memilih jalur skripsi jika mendapat persetujuan tertulis dari pembimbing
b. Lulus semua mata ajaran wajib fakultas dan wajib departemen
c. Jumlah minimal SKS yang telah lulus adalah setara dengan 130 SKS

3.1.3.2 Permohonan Ujian


Dengan sepengetahuan pembimbing, secara tertulis peserta mengajukan
usulan tanggal ujian skripsi, dengan mengisi formulir usulan ujian skripsi (lihat
contoh terlampir). Usulan ini harus diajukan kepada dan telah diterima di sekretariat
akademik departemen selambat-lambatnya 7 hari sebelum tanggal yang diusulkan.

Bersama usulan tersebut peserta harus melampirkan usulan nama-nama tim


penguji sebanyak-banyaknya 3 (tiga) orang, yaitu 2 (dua) orang dari FKMUI
(termasuk pembimbing) dan 1 (satu) orang dari luar FKMUI dan sekurang-
kurangnya 2 orang, yaitu 1 (satu) orang dari FKMUI (pembimbing) dan 1 (satu)
orang dari luar FKMUI. Penguji dalam adalah staf akademik FKMUI dan minimal
berpendidikan S2. Sementara penguji luar minimal berpendidikan S1,
berpengalaman di bidang yang sesuai dengan topik skripsi peserta program, dan
tidak sedang kuliah di FKMUI.

Ujian skripsi dianggap sah bila terdapat sekurang-kurangnya 2 (dua) orang


penguji dalam ujian dengan komposisi sebagai berikut :
a. pembimbing skripsi
b. 1 (satu) orang penguji dari luar FKMUI

49
Ujian skripsi tidak dapat dilaksanakan bila tidak dihadiri oleh pembimbing skripsi
dan/atau penguji luar.

3.1.3.3 Pelaksanaan Ujian


Sebelum ujian berlangsung pada penguji berkumpul (tanpa dihadiri oleh
peserta) untuk mendapatkan penjelasan dari pemimpin sidang ujian (moderator) yang
merupakan pembimbing skripsi tentang pokok-pokok yang perlu dinilai, kekuatan,
dan kelemahan skripsi serta hambatan-hambatan yang dialami peserta program
dalam proses pembuatan skripsi dan pendidikan peserta secara umum.
Ujian berlangsung paling sedikit 90 menit dan paling lama 120 menit dan
dipimpin oleh pembimbing skripsi. Pembagian waktu tersebut adalah sebagai
berikut:
a. Pembukaan oleh pemimpin sidang ujian : 5 menit
b. Penyajian oleh peserta :15 menit
c. Tanya jawab :60 menit
d. Penutup : 5 menit
Segera setelah selesai ujian skripsi, para penguji dan pembimbing mengambil
suara secara tertutup (tanpa dihadiri oleh peserta). Hasil keputusan setiap penguji
kemudian dibacakan oleh pemimpin ujian dalam hal lulus atau tidak lulus. Bila satu
atau lebih penguji menyatakan tidak lulus, ia perlu menjelaskan mengapa peserta
tidak lulus dan para penguji dapat merundingkan kembali penilaiannya. Pengambilan
suara secara tertutup yang kedua kemudian dilakukan. Demikian secara berulang
sampai ketiga kalinya sehingga dapat dicapai kesepakatan yang bulat. Bila ada satu
penguji yang tetap menyetakan tidak lulus, maka peserta dinyatakan gagal, dan
peserta diberi kesempatan satu kali untuk mengulang ujian skripsi selambat-
lambatnya 4 minggu setelah ujian pertama. Bila peserta dinyatakan lulus, peserta
segera diberitahu akan hasil akhir ujian skripsi, dan anggota penguji serta
pembimbing kemudian memberi nilai sekurangnya 2,0 sebagai batas kelulusan.
Pada akhir ujian, pemimpin mengisi dan menandatangani berita acara
ujian untuk diserahkan kepada sekretariat departemen. Apabila hasil ujian meminta
peserta memperbaiki skripsinya, maka peserta memperbaiki, mencetak, dan menjilid
skripsi tidak lebih dari 6 bulan setelah ujian skripsi.

50
3.1.3.4 Penilaian
Penilaian skripsi diperoleh dari ujian sidang skripsi. Penilaian ujian sidang
skripsi merupakan penilaian yang diberikan oleh seluruh penguji pada saat
berlangsungnya sidang skripsi peserta program. Adapun komponen penilaian ujian
skripsi beserta bobot penilaiannya terdiri atas:
a. Konsep pemikiran (2);
b. Penggunaan kepustakaan (1);
c. Metodologi Penelitian (2);
d. Hasil penelitian, pembahasan, dan saran (2)
e. Penulisan skripsi (1)
f. Penyajian dan tanya jawab (2)

Penilaian untuk setiap komponen diberikan dalam bentuk huruf A s/d D


dalam rentang angka 1,00 s/d 4,00. Nilai akhir skripsi merupakan rata-rata hasil
penilaian yang diberikan oleh seluruh penguji dengan ketentuan nilai sebagai berikut:

A = 4,00 C+ = 2,30
A- = 3,70 C = 2,00
B+ = 3,30 C- = 1,70
B = 3,00 D = 1,00
B- = 2,70

51
Tabel 3.1. PENILAIAN SKRIPSI

Nilai Mutu
Aspek Penilaian Bobot
(A – D) (Nilai x Bobot)
Konsep Pemikiran
- Kejelasan Masalah dan
Latar Belakang
- Tujuan Penelitian 2
- Kerangka Konsep
- Definisi Operasional
- Hipotesis (bila ada)
Penggunaan Kepustakaan
- Relevansi
1
- Komprehensivitas
- Keterkinian
Metodologi Penelitian
- Disain Penelitian
- Metode statistik dan/atau metode
2
analisis data
- Alasan pemilihan metode
- Kelengkapan instrumen penelitian
Hasil Penelitian, Pembahasan, dan
Saran
- Pembahasan penelitian 2
- Kesimpulan
- Saran teoritis dan aplikatif
Penulisan Skripsi
- Cara Penulisan
- Sistematika Penulisan 1
- Ketepatan Penggunaan Bahasa
- Susunan Bahasa
Penyajian dan Tanya Jawab
Kejelasan Mengemukakan Isi Skripsi
Kemampuan Penyajian
2
Penguasaan Materi
Ketepatan Menjawab Pertanyaan
Kemampuan Berargumentasi

Jumlah Mutu

Jumlah Mutu
Nilai Akhir =________________
10

52
3.1.3.5 Hasil Ujian
Segera setelah pemimpin sidang menyatakan ujian selesai, peserta ujian
dipersilahkan untuk keluar ruang sidang sejenak. Hal ini dimaksudkan untuk
memberi waktu kepada para penguji untuk menentukan apakah peserta lulus atau
tidak.
Nilai lulus adalah gabungan dari nilai yang diberikan oleh para penguji
dengan batas untuk lulus adalah 2,00. Pemimpin sidang akan membacakan nilai-nilai
yang masuk tanpa menyebut nama penguji. Jika terdapat perbedaan nilai yang sangat
besar kira-kira 0,6 atau lebih maka tim penguji akan membahas nilai-nilai tersebut,
sampai didapatkan nilai yang wajar dan disepakati bersama.
Hasil ujian akan diberitahukan kepada peserta setelah penguji selesai
bersidang dengan cara memanggil kembali peserta ke ruang sidang. Pemimpin
sidang akan memberitahukan hasil ujian tersebut dan selanjutnya langsung menutup
sidang ujian. Sidang ujian skripsi didokumentasikan dalam bentuk berita acara yang
ditandatangani oleh pemimpin sidang yang berisikan antara lain hal apa saja yang
harus diperbaiki pada skripsi tersebut.

3.1.3.6 Penyerahan Skripsi


Skripsi yang sudah diperbaiki sebelum diserahkan ke Perpustakaan FKMUI
harus mendapat pengesahan terlebih dahulu dari pembimbing. Jarak waktu antara
ujian skripsi dengan penyerahan ke Perpustakaan paling lama 2 (dua) bulan.
Jumlah skripsi yang harus diserahkan oleh peserta Program Studi SKM
adalah:
a. Masing-masing pembimbing dan penguji diberikan sebanyak 1 (satu) buah
b. Perpustakaan FKMUI diberikan sebanyak 2 (dua) buah

3.1.4 Yudisium

3.1.4.1 Bahan-bahan untuk Kelengkapan Yudisium


Untuk dapat dinyatakan telah menyelesaikan studinya seorang peserta
program diharuskan menyerahkan beberapa bahan yang merupakan persyaratan ke
sekretariat akademik untuk dapat diikut sertakan dalam yudisium, yaitu:

53
a. Surat keterangan penyerahan skripsi ke perpustakaan FKMUI
b. Surat keterangan lunas Biaya Operasional Pendidikan (BOP) dan Dana
Kesejahteraan dan Fasilitas Mahasiswa (DKFM)
c. Surat keterangan telah mengembalikan buku/majalah dari Perpustakaan FKM UI
dan Perpustakaan Pusat
d. Buku bimbingan skripsi
e. CD/disket berisi keseluruhan isi skripsi
f. Salinan surat pernyataan tidak plagiat (asli disisipkan ke dalam skripsi yang akan
diserahkan ke perpustakaan)

3.1.4.2 Sidang Yudisium


Yudisium merupakan pengesahan penyelesaian studi mahasiswa Program
Sarjana Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia. Sidang yudisium
dihadiri oleh seluruh ketua departemen dan ketua kelompok studi yang ada di
Fakultas Kesehatan Masyarakat. Peserta yang diikutsertakan dalam yudisium adalah
peserta yang telah melakukan ujian skripsi minimal 1 (satu) minggu sebelum tanggal
yudisium, telah memenuhi minimal 144 SKS bagi peserta Program SKM Reguler
dan setara dengan 144 SKS bagi peserta Program SKM Ekstensi, dan seluruh nilai
mata kuliah yang diperoleh minimal C.

3.1.4.3 Sanksi
Peserta program studi yang telah mengikuti sidang ujian skripsi, namun
belum memenuhi persyaratan seperti yang tertulis pada 2.5 dan 2.6, tidak akan
diikutsertakan dalam sidang yudisium.

54
3.2 Proses Akademik Dalam Penyusunan Laporan Praktikum Kesehatan
Masyarakat 1

3.2.1 Definisi
Praktikum kesehatan masyarakat adalah kegiatan intrakurikuler terstruktur
yang merupakan wahana bagi para mahasiswa untuk memahami berbagai kegiatan
kesehatan masyarakat sehingga akhirnya dapat memahami situasi nyata di lapangan.
Kegiatan praktikum kesehatan masyarakat berupa praktek kerja mahasiswa Program
Sarjana Kesehatan Masyarakat di institusi yang terkait dengan kesehatan masyarakat.

3.2.2 Bobot Praktikum Kesehatan Masyarakat


Bobot praktikum kesehatan masyarakat dihitung berdasarkan nilai kredit
semester yaitu 9 (sembilan) SKS untuk kerja mandiri dan dilaksanakan pada satu
semester.

3.2.3 Peserta Praktikum Kesehatan Masyarakat


Peserta praktikum kesehatan masyarakat adalah mahasiswa semester terakhir
pada Program Sarjana Kesehatan Masyarakat (SKM) baik Program SKM Reguler
maupun Ekstensi.

3.2.4 Institusi Praktikum Kesehatan Masyarakat


Institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat adalah berbagai instansi di
luar FKMUI yang layak dan bersedia menjadi tempat praktikum kesehatan
masyarakat mahasiswa Program SKM FKM UI. Institusi dimaksud dapat ditentukan
oleh departemen yang menyelenggarakan program peminatan di Program SKM FKMUI,
atau yang diusulkan oleh mahasiswa dan disetujui oleh pembimbing akademik, baik
didalam kota maupun diluar kota.

1
Ketentuan mengenai praktikum kesehatan masyarakat akan diatur lebih lanjut

55
3.2.5 Waktu Praktikum Kesehatan Masyarakat
Waktu pelaksanaan praktikum kesehatan masyarakat menggunakan
perhitungan bahwa satu SKS setara dengan 4 (empat) jam kegiatan mandiri per
minggu selama satu semester, sehingga 9 (sembilan) SKS adalah 9x4x16= 576 jam,
termasuk didalamnya kegiatan persiapan pelaksanaan dan evaluasi. Praktikum
kesehatan mashasiswa berlangsung setiap hari dengan mengikuti hari kerja di
institusi atau tempat praktikum kesehatan masyarakatnya masing-masing.
Pelaksanaan praktikum ini secara teknis diatur oleh masing-masing departemen.

3.2.6 Pembimbing Praktikum Kesehatan Masyarakat


Pembimbing praktikum kesehatan masyarakat terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu
pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat (PA) dan pembimbing
lapangan (PL). Setiap peserta praktikum kesehatan masyarakat akan mempunyai
seorang pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat dan seorang
pembimbing lapangan.

3.2.6.1 Pembimbing Akademik Praktikum Kesehatan Masyarakat (PA)


Pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat adalah seorang staf
pengajar dari departemen yang relevan dengan peminatan mahasiswa yang
bersangkutan. Pembimbing Akademik mempunyai wewenang dan tanggung jawab
penuh untuk memberikan bimbingan akademis bagi mahasiswa yang tengah
mengikuti kegiatan praktikum kesehatan masyarakat. Kualifikasi pendidikan
pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat adalah minimal
master/magister (S2). Pembimbingan dengan dosen akademik sebaiknya dilakukan
sekali setiap minggu selama praktikum kesehatan masyarakat dilaksanakan, khusus
untuk yang melaksanakan praktikum kesehatan masyarakat di wilayah Jabodetabek.

3.2.6.2 Pembimbing Lapangan (PL)


Pembimbing lapangan adalah seorang staf yang ditunjuk oleh pimpinan institusi
tempat praktikum kesehatan masyarakat yang mempunyai kemampuan untuk
memberikan bimbingan teknis bagi mahasiswa yang tengah praktikum kesehatan

56
masyarakat di institusi tersebut. Kualifikasi pendidikan pembimbing lapangan adalah
minimal sarjana (S1) yang sudah berpengalaman.

3.2.7 Uraian Tugas Praktikum Kesehatan Masyarakat

3.2.7.1 Tugas Peserta Praktikum Kesehatan Masyarakat


a. Praktek kerja ditempat yang telah ditentukan
b. Konsultasi dengan dosen pembimbing praktikum kesehatan masyarakat,
pembimbing lapangan dan pembimbing materi minimal 4 (empat) kali selama
praktikum kesehatan masyarakat
c. Membuat laporan praktikum kesehatan masyarakat dan diserahkan ke sekretariat
departemen di mana peminatan peserta praktikum kesehatan masyarakat itu
diselenggarakan dan ke institusi pelayanan kesehatan.

3.2.7.2 Tugas Departemen


a. Bersama peserta praktikum kesehatan masyarakat mempersiapkan lokasi dan
pengadministrasian praktikum kesehatan masyarakat
b. Menetapkan pembimbing lapangan dan pembimbing akademik praktikum
kesehatan masyarakat berdasarkan dari usulan yang berwenang
c. Memberikan konsultasi untuk menyelesaikan masalah dalam praktikum
kesehatan masyarakat

3.2.7.3 Tugas Institusi Tempat Praktikum Kesehatan Masyarakat


a. Menetapkan satu orang pembimbing lapangan untuk peserta praktikum kesehatan
masyarakat
b. Memberikan bimbingan dan pengarahan agar kegiatan praktikum kesehatan
masyarakat berjalan dengan baik dan lancar serta bermanfaat bagi kedua belah
pihak
c. Memberikan kesempatan kepada peserta praktikum kesehatan masyarakat untuk
melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya sesuai dengan ketentuan yang
berlaku pada institusi tersebut

57
d. Menciptakan suasana rasional dalam sikap dan perilaku agar mengerti secara
mendalam situasi pekerjaan yang mereka temukan dalam aktivitas sehari-hari
e. Menyediakan daftar kehadiran bagi peserta praktikum kesehatan masyarakat
dan memantaunya

3.2.7.4 Tugas Pembimbing Lapangan


a. Menyediakan waktu konsultasi bagi peserta praktikum kesehatan masyarakat
mengenai kondisi dan permasalahan di lapangan
b. Memberikan bimbingan teknis pelaksanaan praktikum kesehatan masyarakat
c. Memberikan bimbingan dalam perumusan masalah di tempat praktikum
kesehatan masyarakat
d. Memberikan penilaian prestasi kerja peserta praktikum kesehatan masyarakat di
lapangan

3.2.7.5 Tugas Pembimbing Akademik


a. Memberikan waktu konsultasi bagi peserta praktikum kesehatan masyarakat
mengenai proses penulisan laporan praktikum kesehatan masyarakat secara
teknis dan substansial
b. Memberikan penilaian prestasi akademis dalam penyusunan laporan praktikum
kesehatan masyarakat

3.2.8 Organisasi dan Penanggung Jawab


Seluruh kegiatan praktikum kesehatan masyarakat ini merupakan bagian yang
tak terpisahkan dari kegiatan belajar mengajar pada Program SKM FKMUI. Dengan
demikian, pengorganisasian kegiatan ini menjadi tanggung jawab Program SKM
FKMUI.
Penanggung jawab administratif praktikum kesehatan masyarakat adalah
Ketua Program SKM FKMUI cq. koordinator praktikum kesehatan masyarakat di
departemen/kelompok studi terkait.

58
3.2.9 Kegiatan Praktikum Kesehatan Masyarakat
Kegiatan praktikum kesehatan masyarakat meliputi 3 (tiga) tahapan yaitu,
persiapan, pelaksanaan dan evaluasi. Para peserta praktikum kesehatan masyarakat
akan bekerja di institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat tertentu di bawah
bimbingan pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat dan pembimbing
lapangan yang telah ditunjuk. Keterlibatan mahasiswa dalam kegiatan manajemen
dan atau operasional di institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat disesuaikan
dengan proposal praktikum kesehatan masyarakat yang telah disusun dan disetujui
pimpinan institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat. Selanjutnya, setelah
praktikum kesehatan masyarakat selesai, para peserta harus menyusun laporan
praktikum kesehatan masyarakat.

3.2.9.1 Tahap Persiapan


Pada tahap persiapan, kegiatan praktikum kesehatan masyarakat dilakukan
untuk menyiapkan kondisi yang kondusif bagi terlaksananya praktikum kesehatan
masyarakat seperti yang diharapkan dalam pedoman ini. Kegiatan pada tahap
persiapan dilakukan pada tingkat fakultas, tingkat departemen dan tingkat
mahasiswa.

I. Tingkat Fakultas
A. Pembahasan rencana praktikum kesehatan masyarakat oleh Koordinator
Program SKM FKMUI dengan pimpinan FKMUI;
B. Mengidentifikasaikan berbagai institusi yang memenuhi kriteria sebagai
institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat;
C. Penerbitan surat-surat keputusan Dekan FKMUI yang berkaitan dengan
penetapan institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat, Buku Panduan
Praktikum kesehatan masyarakat, Pembimbing Akademik, Pembimbing
Lapangan dan lain sebagainya.
II. Tingkat Program
A. Penyusunan draf panduan praktikum kesehatan masyarakat
B. Penyebaran angket kepada mahasiswa untuk menilai:

59
o pemahaman mereka tentang praktikum kesehatan masyarakat
o Peluang yang diberikan institusi tempat kerja untuk mengikuti kegiatan
praktikum kesehatan masyarakat
C. Identifikasi institusi tempat kerja yang layak untuk dijadikan tempat
praktikum kesehatan masyarakat
D. Perkiraan jenis dan jumlah institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat
yang akan disiapkan.
E. Identifikasi jenis pengetahuan dan keterampilan yang akan dipelajari di
tempat praktikum kesehatan masyarakat berikut institusi yang direncanakan
untuk tempat praktikum kesehatan masyarakat, sesuai dengan asupan jurusan;
F. Menyampaikan hasil pemantauan tahap persiapan kepada Dekan FKMUI.
III. Tingkat Mahasiswa dan Pembimbing Akademis
A. Kesepakatan antara mahasiswa dan pembimbing akademik mengenai instansi
tempat praktikum kesehatan masyarakat;
B. Kesepakatan antara mahasiswa dan pembimbing akademik mengenai
proposal kegiatan praktikum kesehatan masyarakat;
C. Jika diperlukan, mahasiswa dengan bimbingan pembimbing lapangan
melakukan seminar proposal sebelum terjun ke lapangan;
D. Jika diperlukan, mahasiswa dan pembimbing akademik melakukan
kunjungan ke institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat untuk
mendiskusikan pelaksanaan teknis praktikum kesehatan masyarakat dari
mahasiswa yang bersangkutan.

3.2.9.2 Tahap Implementasi dan Pemantauan


Pada tahap ini mahasiswa akan bekerja di institusi tempat praktikum
kesehatan masyarakat yang telah disetujui. Selama praktikum kesehatan masyarakat
para mahasiswa akan dipantau dengan cara yang telah disepakati. Pelaksanaan
praktikum kesehatan masyarakat harus meliputi analisis situasi umum (gambaran
umum wilayah kerja), analisis situasi khusus di unit kerja, identifikasi dan
menentukan prioritas masalah, serta menemukan alternatif pemecahan masalah.

60
I. Implementasi
Para mahasiswa akan bekerja sesuai dengan jadwal yang telah disusun dan
disetujui sebelumnya. Mahasiswa diharapkan terlibat langsung didalam sistim
yang ada di institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat. Secara garis besar
kegiatan yang dilaksanakan adalah sebagai berikut :
A. Menempatkan diri sebagai mahasiswa sedang menjalani tugas belajar dan
praktikum kesehatan masyarakat di institusi luar yang independen
B. Berkenalan dengan pimpinan staf di institusi tempat praktikum kesehatan
masyarakat termasuk memahami berbagai prosedur tetap atau mekanisme
yang berlaku didalam institusi;
C. Bekerja sesuai dengan rencana kegiatan praktikum kesehatan masyarakat;
D. Bekerja sama dalam tim dalam lingkup administrasi tertentu sesuai dengan
minat mahasiswa dan kepentingan institusi tempat guna memperoleh
pemahaman tentang proses administrasi ditingkat tersebut;
E. Menulis laporan kegiatan dalam buku khusus dengan bimbingan pembimbing
lapangan;
F. Mengumpulkan berbagai data sekunder atau informasi sesuai dengan tujuan
praktikum kesehatan masyarakat;
G. Menyusun laporan praktikum kesehatan masyarakat dengan cara yang lazim.
Penulisan praktikum kesehatan masyarakat dilakukan dengan bimbingan
pembimbing akademik. Laporan hasil kegiatan praktikum kesehatan
masyarakat ini diharapkan dapat menjadi asupan berharga bagi instansi
terkait.
II. Pemantauan
Pemantauan praktikum kesehatan masyarakat dilakukan pada tingkat fakultas, tingkat
departemen, dan tingkat institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat.

61
A. Tingkat Fakultas
1. Memantau praktikum kesehatan masyarakat melalui pembimbing
akademis
2. Mengumpulkan berbagai asupan bagi penyempurnaan dan pengembangan
kurikulum baik dari para pembimbing akademis maupun dari institusi tempat
praktikum kesehatan masyarakat.
3. Memantau kemajuan penulisan laporan praktikum kesehatan masyarakat
sehingga dapat disetarakan dengan SKM
4. Menyelenggarakan rapat koordinasi yang diselenggarakan oleh pimpinan
FKMUI.

B. Tingkat departemen
1. Memantau aktivitas mahasiswa melalui pembimbing lapangan dan
pembimbing akademis, dengan menggunakan imnstrumen yang telah
disiapkan sebelumnya;
2. Melakukan supervisi secara berkala ke institusi tempat praktikum
kesehatan masyarakat;
3. Menyelenggarakan rapat koordinasi dengan pihak fakultas/departemen
dan institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat;
4. Mengumpulkan bahan-bahan untuk penilaian kegiatan praktikum
kesehatan masyarakat bagi setiap mahasiswa;
5. Mendeteksi berbagai masalah yang muncul selama kegiatan praktikum
kesehatan masyarakat untuk dikomunikasikan dan dicarikan jalan keluarnya
secara dini.

C. Tingkat institusi praktikum kesehatan masyarakat


1. Memantau absensi kehadiran mahasiswa peserta praktikum kesehatan
masyarakat sesuai dengan ketentuan yang berlaku di institusi tempat
praktikum kesehatan masyarakat;
2. Melibatkan mahasiswa dalam kegiatan rutin institusi tempat praktikum
kesehatan masyarakat sesuai dengan kesepakatan;
3. Memberikan bimbingan teknis yang berkaitan dengan pencapaian tujuan
praktikum kesehatan masyarakat;

62
4. Memberikan penilaian atas aktivitas mahasiswa selam praktikum
kesehatan masyarakat di institusi tempat praktikum kesehatan
masyarakat;
5. Memberikan asupan untuk penyempurnaan penyelenggaraan praktikum
kesehatan masyarakat dan kurikulum program pendidikan pada umumnya.

3.2.10 Penilaian Prestasi Praktikum Kesehatan Masyarakat


Penilaian prestasi praktikum kesehatan masyarakat dilaksanakan secara
periodik oleh pembimbing praktikum kesehatan masyarakat yang berasal dari
FKMUI dan institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat.
I. Cara Penilaian
A. Penilaian Pembimbing Lapangan
Komponen yang dinilai adalah disiplin, kerajinan, kemampuan profesional,
hubungan dengan rekan kerja, kualifikasi personal, penyusunan laporan dan
presentasi laporan praktikum kesehatan masyarakat. Bobot penilaian adalah
50% dari total penilaian.
B. Penilai Pembimbing Akademik
Komponen yang dinilai meliputi kehadiran dan keaktifan dalam mengadakan
pertemuan selama diskusi dengan dosen pembimbing, ketepatan waktu
penyerahan laporan, analisis situasi umum, analisis situasi khusus di unit
wilayah penelitian, identifikasi masalah dan prioritas masalah serta hasil dan
alternatif penyelesaian masalah. Bobot penilaian adalah 50% dari total
penilaian.
II. Indikator dan Lembar Penilaian Prestasi Praktikum Kesehatan Masyarakat
Penilaian akhir praktikum kesehatan masyarakat akan diberikan oleh
pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat dengan bobot 50% dan
pembimbing lapangan sebesar 50%. Adapun penilaiannya disusun sebagai
berikut:
A. Pembimbing Akademik Praktikum Kesehatan Masyarakat
Penilaian dari pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat
meliputi hal-hal sebagai berikut:

63
1. Proses pembuatan laporan praktikum kesehatan masyarakat
a. kehadiran/keaktifan konsultasi
b. ketepatan penyerahan laporan
2. Penulisan laporan praktikum kesehatan masyarakat
a. analisis situasi umum (gambaran umum wilayah kerja)
b. analisis situasi khusus di unit kerja
c. identifikasi dan prioritas masalah
d. hasil dan alternatif pemecahan masalah
e. tata bahasa dan kerapihan penulisan
B. Pembimbing Lapangan
Penilaian pembimbing lapangan meliputi hal-hal sebagai berikut:
1. Pelaksanaan
a. kedisiplinan
b. kerajinan
c. kemampuan profesional
d. hubungan dengan rekan kerja
e. kualifikasi personal
2. Penyusunan laporan
3. Presentasi laporan

3.2.11 Proposal Kegiatan Praktikum Kesehatan Masyarakat (KPKM)


Peserta yang akan melakukan PKM harus membuat proposal KPKM. Adapun
kerangka proposal KPKM disusun sebagai berikut
a. Judul
b. Pendahuluan
c. Kerangka teoritis
d. Kerangka Konsep secara sederhana dan mendasar
e. Langkah-langkah Kegiatan
f. Rencana Jadual Kegiatan

64
3.2.12 Laporan Praktikum Kesehatan Masyarakat
Laporan praktikum kesehatan masyarakat adalah laporan yang dibuat
berdasarkan kegiatan praktikum kesehatan masyarakat selama beberapa waktu di
suatu institusi tempat praktikum kesehatan masyarakat. Perbedaan mendasar antara
praktikum kesehatan masyarakat dengan pengamatan lapangan adalah praktikum
kesehatan masyarakat mewajibkan yang melakukannya untuk tinggal bersama dan
ikut terlibat dalam proses yang dilaksanakan oleh institusi dalam kegiatan sehari-
hari. Peserta praktikum kesehatan masyarakat terlibat dalam mengidentifikasi
masalah yang dihadapi institusi dan sekaligus terlibat dalam memecahkan masalah
berikut. Dengan perkataan lain, peserta praktikum kesehatan masyarakat dapat
dikatakan lengkap melaksanakan praktikum kesehatan masyarakat bila ikut dalam
satu siklus lengkap pemecahan masalah.
Pengalaman praktikum kesehatan masyarakat di suatu institusi tertentu sangat
baik untuk dijadikan skripsi. Skripsi yang menggunakan data yang diperoleh dari
praktikum kesehatan masyarakat juga harus mengikuti ketentuan-ketentuan
pembuatan skripsi yang umum. Di sini juga dipergunakan data primer maupun data
sekunder. Harus diuraikan secara rinci dan jelas; tujuan, tempat, dan proses
praktikum kesehatan masyarakat tersebut serta manfaat apa yang diperoleh. Bila ini
digabung dengan tinjauan teoritis dan tinjauan kepustakaan maka akan sangat baik
dan bermanfaat bagi orang lain dan pengembangan praktikum kesehatan masyarakat
itu sendiri.
Hasil dari kegiatan praktikum kesehatan masyarakat kemudian dapat
dijadikan sebagai bahan skripsi. Format laporan praktikum kesehatan masyarakat
dibuat sesuai dengan ketentuan tersebut dalam point 2.1.1 s/d 2.1.4 diatas dengan
sistematika sebagai berikut.
a. Bab I : Pendahuluan (latar belakang praktikum kesehatan masyarakat)
b. Bab II : Analisis situasi umum (Gambaran umum institusi praktikum
kesehatan masyarakat)
c. Bab III : Analisis situasi khusus pada unit kerja
d. Bab IV : Identifikasi dan prioritas masalah
e. Bab V : Hasil dan Alternatif Penyelesaian Masalah
f. Bab VI : Kesimpulan dan Saran

65
3.2.13 Prosedur Penyerahan Laporan Praktikum Kesehatan Masyarakat
a. Mahasiswa membuat laporan dalam bentuk draft 1 buah (laporan lengkap).
b. Draft tersebut ditunjukkan ke pembimbing lapangan. Bila tidak ada perbaikan,
minta tanda persetujuan yang berarti laporan itu sudah tidak ada perbaikan.
c. Mahasiswa membawa draft tersebut ke pembimbing akademik praktikum
kesehatan masyarakat sama seperti bagian (b). Pembimbing memberi tanda
persetujuan.
d. Laporan tersebut digandakan sebanyak 3 buah; masing-masing untuk institusi,
pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat, dan mahasiswa (laporan
asli untuk departemen/kelompok studi).
e. Ketiga laporan (foto kopi) dan aslinya dibawa ke sekretariat
departemen/kelompok studi.
f. Laporan (asli) diserahkan ke sekretariat departemen/kelompok studi, dan foto
kopinya diserahkan sendiri oleh mahasiswa kepada institusi praktikum kesehatan
masyarakat dan pembimbing akademik praktikum kesehatan masyarakat.

3.2.14 Penilaian Praktikum Kesehatan Masyarakat


Terdiri dari 2 penilaian yaitu penilaian dari pembimbing akademik dan
penilaian dari pembimbing lapangan. Penilaian untuk setiap komponen diberikan dalam
bentuk huruf A s/d D dalam rentang angka 1,00 s/d 4,00 dengan ketentuan nilai sebagai
berikut:

A = 4,00 C+ = 2,30
A- = 3,70 C = 2,00
B+ = 3,30 C- = 1,70
B = 3,00 D = 1,00
B- = 2,70

66
a. Penilaian dari Pembimbing Akademik
1) Proses pembuatan laporan praktikum Nilai
kesehatan masyarakat
a) Kehadiran/keaktifan konsultasi
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
b) Ketepatan penyerahan laporan
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
Jumlah nilai {Σ N / 2}
2) Laporan praktikum kesehatan masyarakat Nilai Bobot NXB
a) Analisis situasi umum
A A- B+ B B- C+ C 20
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
b) Analisis situasi di unit kerja
A A- B+ B B- C+ C 25
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
c) Identifikasi dan prioritas masalah
A A- B+ B B- C+ C 20
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
d) Hasil & alternatif pemecahan masalah
A A- B+ B B- C+ C 25
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
e) Tata bahasa dan kerapihan penulisan
A A- B+ B B- C+ C 10
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
Jumlah nilai {Σ (NXB) / 100}

67
b. Penilaian dari Pembimbing Lapangan
1) Perilaku profesional Nilai
a) Disiplin
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
b) Kerajinan
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
c) Kemampuan profesional
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
d) Hubungan dengan rekan kerja
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
e) Kualifikasi personal (penampilan)
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
Jumlah nilai {Σ N / 5}
2) Laporan praktikum kesehatan masyarakat Nilai Bobot NXB
a) Analisis situasi umum
A A- B+ B B- C+ C 20
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
b) Analisis situasi di unit kerja
A A- B+ B B- C+ C 25
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
c) Identifikasi dan prioritas masalah
A A- B+ B B- C+ C 20
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
d) Hasil dan alternatif pemecahan masalah
A A- B+ B B- C+ C 25
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00

68
e) Tata bahasa dan kerapihan penulisan
A A- B+ B B- C+ C 10
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00
Jumlah nilai {Σ (NXB) / 100}
3) Presentasi laporan praktikum kesehatan Nilai
masyarakat
A A- B+ B B- C+ C
4.00 3.70 3.30 3.00 2.70 2.30 2.00

Total Nilai
{(Σ N Perilaku prof, laporan & prsentasi) / 3}

3.3 Tesis (Jenjang Magister)

3.3.1 Pembimbingan
Dalam proses penyelesaian studinya para peserta diwajibkan untuk membuat
sebuah karya ilmiah yang berkaitan dengan bidang ilmu yang dipilih dan jenjang
studi yang diikuti. Dalam bab ini akan dibahas proses tahapan yang harus dijalani
sejak dari pembimbingan hingga kelulusan.

3.3.1.1 Proses penunjukan pembimbing


Proses penunjukan pembimbing dimulai dengan pengiriman daftar peserta
kepada ketua departemen. Selanjutnya ketua departemen menetapkan nama staf
pengajar dan mahasiswa dari kekhususannya, sebagai pembimbing dan yang
dibimbing. Pembimbing ini dipilih sesuai dengan bidang keahlian yang sesuai
dengan ilmu mayor dan minor yang diminati mahasiswa. Penunjukkan ini akan
dikukuhkan dengan surat keputusan yang dikeluarkan oleh Dekan FKM Universitas
Indonesia.
Setelah mempunyai area masalah yang akan ditulis/diteliti peserta bersama-
sama dengan pembimbing I wajib mengajukan surat permohonan kepada Wakil
Dekan Bidang Akademik untuk mengajukan seorang pembimbing II dengan

69
sepengetahuan ketua jurusan dari staf pengajar yang ditunjuk sebagai pembimbing
dua. Selanjutnya permohonan disampaikan ke sekretariat akademik untuk
mendapatkan persetujuan dan surat keputusan. Pembimbing dua tidak akan
mendapatkan honor pembimbingan, tetapi mendapatkan nilai / KUM untuk
keperluan kenaikan pangkat (Lihat formulir D).
Pembimbing dua adalah staf pengajar tetap/tidak tetap atau seseorang yang
mempunyai keahlian sesuai dengan materi tesisnya meskipun bukan dari kalangan
staf pengajar.

3.3.1.2 Tugas pembimbing


Secara umum tugas pembimbing dalam penulisan karya ilmiah adalah
mengarahkan peserta dalam mempersiapkan proposal, menentukan waktu untuk
melakukan seminar proposal, seminar hasil dan ujian akhir. Secara rinci tugas
pembimbing meliputi hal-hal sebagai berikut:
a. Membantu peserta program dalam memilih topik dan membuat proposal sesuai
dengan minat peserta sejak penunjukkan pembimbing ditetapkan. Jangkauan
topik hendaknya disesuaikan dengan kemampuan peserta, sumberdaya dan
jangka waktu yang tersedia.
b. Membantu peserta dalam melihat alternatif-alternatif pendekatan masalah
sehingga dapat menentukan kerangka konsep dan atau mengembangkan model
teoritis sebelum ia memulai penulisan/penelitian.
c. Membantu peserta dalam melihat alternatif-alternatif metoda pengupasan analitik
untuk menguji kerangka konsep, pemecahan masalah, dan atau model teoritis
yang dikembangkan.
d. Memberi petunjuk kepada peserta dalam mencari bahan pustaka dan/atau
pengumpulan data sekunder
e. Membantu peserta dalam kelancaran pelaksanaan penelitian/penulisan. Bila
dianggap perlu pembimbing dapat meminta bantuan ahli lain sebagai nara
sumber.Dalam memonitor tugas dan bimbingan digunakan Buku Bimbingan
Tesis. Buku ini selalu dibawa mahasiswa pada saat berkonsultasi dengan
pembimbing dan pembimbing harus menandatangani dan menulis catatan yang
penting didalam buku tersebut.

70
3.3.1.3 Pergantian pembimbing
Pergantian pembimbing dimungkinkan apabila terjadi hal-hal sebagai berikut:
a. Apabila pada saat peserta program sedang menjalani semester 3 atau semester 4
pembimbing pergi meninggalkan FKMUI berturut-turut selama 3 bulan sehingga
selama waktu tersebut proses pembimbingan tidak dapat dilaksanakan.
b. Proses bimbingan tidak berjalan secara efektif atau tidak terdapat kesesuaian
pendapat antara peserta dengan pembimbing.
Permintaan pergantian pembimbing dapat diajukan oleh peserta program
ataupun pembimbing yang bersangkutan. Apabila pergantian diajukan oleh peserta
maka surat permohonan disampaikan kepada Wakil Dekan Bidang Akademik
Fakultas Kesehatan Masyarakat dengan sepengetahuan dari pembimbing yang akan
diganti. Berdasarkan permohonan tersebut akan dibuat surat ke departemen yang
bersangkutan untuk dimintakan pengganti

3.3.2 Tata Cara Penyusunan Tesis


Penyusunan tesis akan berjalan baik bila terjalin kerja sama yang harmonis
antara pembimbing dan peserta program. Agar keharmonisan tersebut terlaksana
maka disusun tatacara seperti dibawah ini.

3.3.2.1 Mekanisme Bimbingan


Buku bimbingan tesis adalah alat komunikasi antara peserta dan pembimbing,
disamping sebagai alat monitoring bagi manager akademik dalam memantau
kemajuan proses penulisan karya ilmiah akhir peserta program. Diharapkan pada
akhir semester 3 setiap peserta program telah bertemu dan melaksanakan bimbingan
dengan pembimbing minimal lima kali, sebelum proposal diseminarkan. Proposal
akan dan harus diuji oleh pembimbing pertama dan pembimbing kedua serta akan
disanggah oleh dua orang peserta program lainnya. Bobot kerja sejak peserta
mengembangkan proposal sampai dengan seminar proposal adalah sebesar 1 SKS.
Selanjutnya pada semester 4 proses bimbingan harus lebih intensif, pada saat
mana proposal sudah dilaksanakan (diimplementasikan) .Untuk karya tulis berupa
penelitian maka pada semester 4 ini pengumpulan data , analisis data serta penulisan
hasil sudah dilakukan. Hasil analisis akan disajikan didalam satu seminar, yaitu

71
seminar hasil yang diuji oleh pembimbing dan penguji dalam, serta disanggah oleh
dua orang peserta program lainnya dengan bobot nilai sebesar 2 SKS. Masukan
dalam seminar tersebut akan melengkapi hasil analisis tesis.
Bila sampai akhir semester 4 peserta belum melaksanakan seminar proposal,
maka akan dilakukan evaluasi terhadap peserta program dan proses bimbingan yang
telah terjadi.

3.3.2.2 Seminar Selama Penyusunan Tesis


Selama penulisan tesis dilakukan seminar minimal 2 (dua) kali , yaitu
seminar proposal dan seminar hasil. Seminar bersifat terbuka bagi setiap staf
pengajar maupun mahasiswa FKM UI yang berminat. Seminar dihadiri oleh
pembimbing yang betindak sebagai Ketua, juga dihadiri oleh penguji dalam (Staf
Pengajar FKM-UI). Disamping itu juga ditunjuk 2 orang peserta program sebagai
penyanggah pada seminar proposal dan seminar hasil.

3.3.2.2.1 Seminar Proposal


Seminar proposal dapat dilaksanakan secepat-cepatnya pada akhir semester II
dan sebelum akhir semester III, dengan syarat :
a. setelah peserta menyelesaikan sekurang-kurangnya 70% mata ajaran metodologi
penelitian kesehatan,
b. sekurang-kurangnya telah pernah menghadiri 3 (tiga) kali seminar proposal/
hasil yang dibuktikan dengan menyerahkan formulir bukti menghadiri seminar
(contoh formulir G),
c. sekurang-kurangnya telah pernah menjadi penyanggah 1 (satu) kali dalam
seminar proposal/hasil yang dibuktikan dengan menyerahkan formulir
penyanggah
d. menyerahkan bukti nilai equal TOEFL (EPT)
e. dihadiri oleh pembimbing utama dan pembimbing II dan apabila pembimbing
utama tidak dapat hadir maka seminar proposal tidak dapat berjalan/batal,
f. Usulan proposal dimasukkan 7 hari sebelum tanggal seminar dan peserta harus
menyerahkan bundel proposal ke penguji 7 hari sebelum tanggal seminar (lihat
formulir A).

72
g. Jika terdapat perbedaan nilai seminar > 0,6 maka akan dikonfirmasi kembali oleh
pembimbing mengenai hal tersebut.
Hasil masukan pada waktu seminar dicatat dan digunakan untuk
menyempurnakan proposal sehingga layak untuk dilaksanakan. Setelah pembimbing
menyatakan proposal layak dilaksanakan di lapangan barulah pelaksanaan dilakukan.
Untuk turun ke lapangan mahasiswa harus mengisi form turun ke lapangan yang
ditanda tangani oleh pembimbing dan diketahui oleh ketua departemen, setelah itu
diserahkan ke sekretariat akademik (lihat formulir E).

3.3.2.2.2 Penilaian Untuk Seminar Proposal


Nilai seminar proposal diperoleh dengan mempertimbangkan beberapa hal
dan diberikan nilai antara A - D yang diterjemahkan dalam nilai 1 s/d 4. Mutu
merupakan perkalian antara nilai dan bobot. Adapun ketentuan nilai yang berlaku
adalah sebagai berikut :
A = 4,00 C+ = 2,30
A- = 3,70 C = 2,00
B+ = 3,30 C- = 1,70
B = 3,00 D = 1,00
B- = 2,70

Tabel 3.2. Contoh nilai peserta ujian dengan memperhatikan materi penilaian

Materi penilaian Nilai Bobot Mutu


A–D (nilai x
bobot)
1.Konsep Pemikiran B 2 6
2.Penggunaan Kepustakaan B 1 3
3. Kerangka Konsep, Definisi Operasional B 3 9
dan hipotesis (kalau ada)
4.Metodologi Penelitian B 2 6
5.Tanya Jawab B 2 6
Total mutu 10 30
Nilai Akhir 30
---- = 3,00 = B
10

73
Seorang penguji memberi nilai kepada peserta seperti yang terlihat dalam
tabel: 1 diatas. Nilai akhir dari penguji adalah 30/10 = 3. Setelah nilai dari masing-
masing penguji terkumpul, pemmbimbing menghitung nilai rata-rata. Angka rata-rata
dituliskan dengan dua desimal dibelakang koma, kemudian nilai tersebut dikonversi
ke dalam bentuk huruf oleh pembimbing sesuai dengan standar nilai yang telah
tercantum pada berkas ujian. Selanjutnya angka rata-rata ini yang dilaporkan ke
Sekretariat akademik melalui form yang sudah disediakan didalam map
pembimbing. Batas kelulusan nilai akhir adalah 2,75.
Dalam memberikan penilaian, penguji akan memperhatikan materi penilaian
sebagai berikut:
I. Konsep Pemikiran
Kejelasan masalah dan latar belakang, tujuan penelitian, kerangka konsep, definisi
operasional, dan hipotesa (bila ada), kejelasan hubungan antara komponen-
komponen tersebut
II. Penggunaan Kepustakaan
Relevansi kepustakaan, komprehensivitas, keterkinian bahan pustaka
III. Kerangka Konsep, Definisi Operasional dan hipotesis (kalau ada)
Apakah kerangka konsep yang diajukan masuk akal dan sesuai dengan kerangka
teori. Apakah definisi operasional variabel jelas, serta kalau merupakan data
kuantitatif skala dan cara ukur benar. Kalau ada hipotesis apakah benar cara
rumusannya dan dapat di uji.
IV. Metodologi Penelitian
Desain penelitian, metode statistik dan / atau metode analisis data yang digunakan,
alasan pemilihan metode, kelengkapan intrumen penelitian
V. Tanya Jawab

3.3.2.2.3 Seminar Hasil


Setelah pengumpulan data atau model/ prototipe dilaksanakan, maka hasilnya
akan disajikan dalam seminar. Jarak waktu antara seminar proposal dan seminar hasil
sekurang-kurangnya 8 (delapan) minggu. Sebagaimana seminar proposal, seminar
hasil juga terbuka bagi staf pengajar dan mahasiswa FKM UI lainnya yang berminat.

74
Seminar hasil dapat dilaksanakan secepat-cepatnya pada minggu kelima
semester III dan sebaiknya telah dilaksanakan sebelum akhir minggu ke sepuluh
semester IV sehingga pada akhir semester IV peserta sudah dapat melaksanakan
ujian tesis. Adapun syarat seminar hasil :
a. menyerahkan bukti kemajuan equal TOEFL atau EPT (kecuali nilai telah
mencapai 450)
b. dihadiri oleh pembimbing utama dan pembimbing II (apabila pembimbing
utama tidak dapat hadir maka seminar hasil tidak dapat berjalan/batal) .
c. Usulan hasil dimasukkan 7 hari sebelum tanggal seminar dan peserta harus
menyerahkan bundel proposal ke penguji 7 hari sebelum tanggal seminar (lihat
formulir B).
d. Jika terdapat perbedaan nilai seminar > 0,6 maka akan dikonfirmasi kembali oleh
pembimbing mengenai hal tersebut kepada penguji
Masukan yang diberikan dalam seminar hasil dipakai untuk perbaikan dan
penyempurnaan tesis sehingga tesis layak uji.

3.3.2.2.4. Penilaian Untuk Seminar Hasil


Nilai seminar hasil diperoleh dengan mempertimbangkan beberapa hal dan
diberikan nilai antara A - D yang diterjemahkan dalam nilai 1 s/d 4. Mutu
merupakan perkalian antara nilai dan bobot. Adapun ketentuan nilai yang berlaku
adalah sebagai berikut :

A = 4,00 C+ = 2,30
A- = 3,70 C = 2,00
B+ = 3,30 C- = 1,70
B = 3,00 D = 1,00
B- = 2,70

75
Tabel 3.3. Contoh nilai peserta ujian dengan memperhatikan materi penilaian

Materi penilaian Nilai Bobot Mutu


A–D (nilai x
bobot)
1.Konsep Pemikiran B 1 6
2.Penggunaan Kepustakaan B 1 3
3.Metodologi Penelitian B 2 6
4.Hasil Penelitian, Pembahasan dan saran B 3 6
5. Penulisan Tesis B 1 3
6.Presentasi dan Tanya Jawab B 2 6
Total mutu 10 30
Nilai Akhir 30
---- = 3,00 = B
10

Seorang penguji memberi nilai kepada peserta seperti yang terlihat dalam
tabel: 1 diatas. Nilai akhir dari penguji adalah 30/10 = 3. Setelah nilai dari masing-
masing penguji terkumpul, pembimbing menghitung nilai rata-rata. Angka rata-rata
dituliskan dengan dua desimal dibelakang koma, kemudian nilai tersebut dikonversi
ke dalam bentuk huruf oleh pembimbing sesuai dengan standar nilai yang telah
tercantum pada berkas ujian. Selanjutnya angka rata-rata ini yang dilaporkan ke
Sekretariat akademik melalui form yang sudah disediakan didalam map
pembimbing. Batas kelulusan nilai akhir adalah 2,75
Dalam memberikan penilaian, penguji akan memperhatikan materi penilaian
sebagai berikut:
I. Konsep Pemikiran
A. Kejelasan masalah dan latar belakang
B. Tujuan penelitian
C. Kerangka konsep
D. Definisi operasional
E. Hipotesis (bila ada)
II. Penggunaan Kepustakaan
A. Relevansi
B. Komprehensivitas
C. Keterkinian

76
III. Metodologi Penelitian
A. Desain Penelitian
B. Metode statistik dan / atau metode analisis data
C. Alasan pemilihan metode
D. Kelengkapan instrumen penelitian
IV. Hasil Penelitian Pembahasan dan Saran
A. Hasil penelitian
B. Pembahasan dan penelitian
C. Kesimpulan
D. Saran teoritis dan aplikatif
V. Penulisan Tesis
A. Cara penulisan tesis
B. Sistematika penulisan
C. Ketepatan penggunaan bahasa
D. Susunan bahasa
VI. Presentasi dan Tanya Jawab
A. Kejelasan pengemukaan isi tesis
B. Kemampuan penyajian
C. Penguasaan materi
D. Ketepatan menjawab pertanyaan
E. Kemampuan berargumentasi

3.3.2.3 Ujian Tesis

3.3.2.3.1 Bobot Tesis


Bobot tesis dihitung berdasarkan nilai kredit semester yang setara dengan 6
SKS atau kira-kira bobot kerja selama 3 bulan (72 hari), 6 - 8 jam sehari, baik di
lapangan, di laboratorium maupun di perpustakaan.
Bobot 6 SKS terbagi menjadi 3 kategori, yaitu :
a. 1 SKS untuk beban kerja sampai dengan dilakukannya seminar proposal
b. 2 SKS untuk beban kerja sampai dengan dilakukannya seminar hasil
c. 3 SKS untuk beban kerja sampai dengan dilakukannya ujian tesis

77
3.3.2.3.2 Syarat ujian tesis
Peserta diperkenankan untuk mengikuti ujian tesis bila :
a. IPK minimal 2.75
b. Lulus semua mata ajaran wajib (Program Studi, Fakultas dan Pilihan)
c. Jumlah minimal sks yang telah lulus 34 sks
d. Telah mencapai equal TOEFL/IPT minimal 450
e. Menyerahkan CD berisi seluruh isi tesis
f. Bukti Lunas SPP hingga semester terakhir

3.3.2.3.3 Permohonan ujian Tesis


Dengan sepengetahuan pembimbing, secara tertulis peserta mengajukan
usulan tanggal ujian tesis, dengan mengisi formulir (lihat formulir C). Usulan tesis
harus diajukan kepada dan telah diterima di sekretariat akademik dan sekretariat
departemen selambat-lambatnya 7 hari sebelum tanggal yang diusulkan. Bersama
usulan tersebut peserta harus melampirkan :
Usulan nama-nama tim penguji sebanyak-banyaknya 5 (lima) orang, yaitu 3
(tiga) orang dari FKM-UI (termasuk pembimbing) dan 2 (dua) orang dari luar FKM-
UI dan sekurang - kurangnya 4 orang, yaitu 2 (dua) orang dari FKM – UI (termasuk
pembimbing) dan 2 (dua) orang dari Luar FKM - UI. Penguji luar harus lulusan S2
atau S3 dari instansi yang terkait dengan topik tesis & tidak sedang kuliah di
FKM – UI.
Jarak waktu antara seminar hasil dan ujian tesis sekurang - kurangnya 2
(dua) minggu. Ujian dianggap sah bila terdapat sekurang - kurangnya 3 (tiga) orang
penguji dalam ujian dengan komposisi sebagai berikut :
a. Pembimbing utama
b. 1 (satu) orang penguji dari FKM-UI
c. 1 (satu) orang penguji dari luar FKM-UI
Ujian tesis tidak dapat dilaksanakan bila tidak dihadiri oleh
pembimbing utama.

78
Dosen tamu dan dosen luar biasa yang mengajar di FKM UI dianggap
sebagai penguji dari luar FKM-UI, kecuali kalau dosen tamu/dosen luar biasa
tersebut menjadi pembimbing dua.

3.3.2.3.4 Pelaksanaan ujian


Sebelum ujian berlangsung para penguji (tanpa dihadiri oleh peserta)
bersidang untuk merundingkan apakah tesis tersebut sudah layak untuk diuji.
Pembimbing selaku pemimpin sidang ujian (moderator) menanyakan kepada
masing-masing penguji apakah tesis tersebut sudah layak untuk diuji saat itu.
Dalam kesempatan tersebut pembimbing dapat menjelaskan hal-hal tertentu
mengenai tesis tersebut atau hal-hal lainnya yang dialami peserta dalam melakukan
penelitian dan penulisan tesis atau selama pendidikan secara umum.
Apabila terdapat minimal 1 orang penguji menyatakan “tesis tidak layak uji”
maka kepada mahasiswa diberikan waktu paling lambat 1 bulan memperbaiki
tesisnya untuk dilakukan ujian kembali.
Apabila pembatalan ujian disebabkan oleh kelalaian mahasiswa (misalnya
hadir lebih dari 30 menit dari waktu yang telah ditentukan) maka ujian dapat saja
dibatalkan dengan resiko dana penyelenggaraan ujian selanjutnya akan dibebankan
kepada mahasiswa.
Lama ujian berkisar antara 90 sampai 120 menit dengan pembagian kira-kira
sebagai berikut :
a. Pembukaan oleh pemimpin sidang ujian : ± 5 menit
b. Penyajian oleh peserta : ± 20 menit
c. Tanya jawab : ±60- 90 menit
d. Penutup : ± 5 menit

3.3.2.3.5 Penilaian Ujian


Nilai seminar hasil diperoleh dengan mempertimbangkan beberapa hal dan
diberikan nilai antara A - D yang diterjemahkan dalam nilai 1 s/d 4. Mutu
merupakan perkalian antara nilai dan bobot. Adapun ketentuan nilai yang berlaku
adalah sebagai berikut :

79
A = 4,00 C+ = 2,30
A- = 3,70 C = 2,00
B+ = 3,30 C- = 1,70
B = 3,00 D = 1,00
B- = 2,70

Tabel 3.4. Contoh nilai peserta ujian dengan memperhatikan materi penilaian
Materi penilaian Nilai Bobot Mutu
A–D (nilai x
bobot)
1.Konsep Pemikiran B 2 6
2.Penggunaan Kepustakaan B 1 3
3.Metodologi Penelitian B 2 6
4.Hasil Penelitian, Pembahasan dan saran B 2 6
5. Penulisan Tesis B 1 3
6.Presentasi dan Tanya Jawab B 2 6
Total mutu 10 30
Nilai Akhir 30
---- = 3,00 = B
10

Seorang penguji memberi nilai kepada peserta seperti yang terlihat dalam
tabel: 1 diatas. Nilai akhir dari penguji adalah 30/10 = 3. Setelah nilai dari masing-
masing penguji terkumpul, pemimpin ujian (ketua tim penguji) menghitung nilai
rata-rata. Angka rata-rata dituliskan dengan dua desimal dibelakang koma, kemudian
nilai tersebut dikonversi ke dalam bentuk huruf oleh ketua tim penguji sesuai dengan
standar nilai yang telah tercantum pada berkas ujian. Selanjutnya angka rata-rata ini
yang dilaporkan ke Sekretariat akademik melalui form yang sudah disediakan
didalam map pembimbing/moderator.
Dalam memberikan penilaian, penguji akan memperhatikan materi penilaian
sebagai berikut:

80
I. Konsep Pemikiran
a. Kejelasan masalah dan latar belakang
b. Tujuan penelitian
c. Kerangka konsep
d. Definisi operasional
e. Hipotesis (bila ada)
II. Penggunaan Kepustakaan
a. Relevansi
b. Komprehensivitas
c. Keterkinian
III. Metodologi Penelitian
a. Desain Penelitian
b. Metode statistik dan / atau metode analisis data
c. Alasan pemilihan metode
d. Kelengkapan instrumen penelitian
IV. Hasil Penelitian Pembahasan dan Saran
a. Hasil penelitian
b. Pembahasan dan penelitian
c. Kesimpulan
d. Saran teoritis dan aplikatif
V. Penulisan Tesis
a. Cara penulisan tesis
b. Sistematika penulisan
c. Ketepatan penggunaan bahasa
d. Susunan bahasa
VI. Presentasi dan Tanya Jawab
a. Kejelasan pengemukaan isi tesis
b. Kemampuan penyajian
c. Penguasaan materi
d. Ketepatan menjawab pertanyaan
e. Kemampuan berargumentasi

81
3.3.2.3.6 Hasil Ujian
Segera setelah pemimpin sidang menyatakan ujian selesai, peserta ujian
dipersilahkan untuk keluar ruang sidang sejenak. Hal ini dimaksudkan untuk
memberi waktu kepada para penguji untuk menentukan apakah peserta lulus atau
tidak.
Nilai lulus adalah gabungan dari nilai yang diberikan oleh para penguji
dengan batas untuk lulus adalah 2,75. Pemimpin sidang akan membacakan nilai-nilai
yang masuk tanpa menyebut nama penguji. Jika terdapat perbedaan nilai yang sangat
besar kira-kira 0,6 atau lebih maka tim penguji akan membahas nilai-nilai tersebut,
sampai didapatkan nilai yang wajar dan disepakati bersama.
Hasil ujian akan diberitahukan kepada peserta setelah penguji selesai
bersidang dengan cara memanggil kembali peserta ke ruang sidang. Pemimpin
sidang akan memberitahukan hasil ujian tersebut dan selanjutnya langsung menutup
sidang ujian. Sidang ujian tesis didokumentasikan dalam bentuk berita acara yang
ditandatangani oleh pemimpin sidang yang berisikan antara lain hal apa saja yang
harus diperbaiki pada tesis tersebut sebagai bahan untuk tesis akhir. Berita acara ini
akan di fotocopy oleh departemen dan diberikan kepada mahasiswa yang
bersangkutan.
Terdapat dua kategori hasil ujian tesis yaitu, lulus dan tidak lulus.:
I. Lulus
A. Lulus tanpa syarat, peserta dengan hasil ujian tesis lulus dapat secara
langsung mencetak dan menjilid tesis untuk diserahkan kepada para penguji
dan perpustakaan.
B. Lulus dengan syarat memperbaiki tesis.
Apabila hasil ujian meminta peserta memperbaiki tesisnya, maka peserta
wajib memperbaiki tesisnya sesuai dengan usul-usul dan kritik yang
diberikan pada saat ujian. Pemimpin sidang ( pembimbing) akan memberikan
catatan perbaikan tesis, yang sebelumnya sudah disepakati oleh tim penguji.
Waktu untuk memperbaiki, mencetak, menjilid tesis hingga menyerahkannya
ke perpustakaan tidak lebih dari 1 (satu) bulan sejak selesai ujian.

82
II. Tidak lulus
Bila peserta dinyatakan tidak lulus, maka kepadanya akan diberikan kesempatan
sekali lagi untuk mengulang ujian tesis, yang selambat-lambatnya dilaksanakan 3
(tiga) bulan setelah ujian pertama.

3.3.3 Penyerahan Tesis


Tesis yang sudah diperbaiki sebelum diserahkan ke Perpustakaan Program
Pasca sarjana UI dan Perpustakaan FKMUI harus mendapat pengesahan terlebih
dahulu dari pembimbing. Jarak waktu antara ujian tesis dengan penyerahan ke
Perpustakaan paling lama 2 (dua) bulan.
Jumlah tesis yang harus diserahkan oleh peserta Program Studi adalah:
a. Masing-masing pembimbing dan penguji 1 (satu) buah
b. Perpustakaan FKM.UI 2 (dua) buah

3.3.4 Bahan-bahan untuk Kelengkapan yudisium


Untuk dapat dinyatakan telah menyelesaikan studinya seorang peserta
program diharuskan menyerahkan beberapa bahan yang merupakan persyaratan ke
sekretariat akademik untuk dapat diikut sertakan dalam yudisium, yaitu :
a. Surat keterangan penyerahan tesis ke perpustakaan FKMUI
b. Surat keterangan lunas Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP) dan Dana
Kesejahteraan dan Fasilitas Mahasiswa (DKFM)
c. Surat keterangan telah mengembalikan buku/majalah dari perpustakaan Pusat
d. Surat keterangan telah menyerahkan manuskrip ke akademik
e. Buku bimbingan
f. CD / Disket berisi keseluruhan isi tesis, manuskrip dan abstrak (Bahasa
Indonesia/Inggris)
g. FC surat pernyataan tidak plagiat (asli diserahkan ke perpustakaan)

3.3.5 Yudisium
Yudisium merupakan pengesahan penyelesaian studi mahasiswa Fakultas
Kesehatan Masyarakat, Program Pascasarjana Universitas Indonesia. Sidang
yudisium dihadiri oleh seluruh ketua departemen dan ketua kelompok studi yang ada

83
di Fakultas Kesehatan Masyarakat. Sidang yudisium dilakukan paling lambat 1
minggu sebelum wisuda dilaksanakan. Peserta yang dimasukkan dalam yudisium
adalah peserta yang melakukan ujian tesis minimal 1 minggu sebelum tanggal
yudisium.
Peserta program studi yang telah dinyatakan lulus oleh sidang yudisium,
berhak menyandang gelar sesuai dengan program studi yang dipilihnya (MARS,
MKKK, MKM, M.Epid.

3.3.6 Sanksi
Peserta program studi yang telah mengikuti sidang ujian tesis, namun belum
memenuhi persyaratan seperti yang tertulis pada 2.7 dan 2.8, tidak akan diikut
sertakan dalam sidang yudisium.

3.3.7 Wisuda
Setelah dinyatakan lulus dalam rapat yudisium yang diadakan oleh fakultas,
maka seorang peserta program diharuskan menyerahkan beberapa form yang
merupakan persyaratan untuk mendapatkan ijasah dan transkrip ke sekretariat
akademik, adapun berkas yang harus dikumpulkan adalah sebagai berikut :
a. Biodata penulisan ijasah
b. Data wisudawan (2 lbr), 1 lbr diserahkan ke akademik (untuk mahalum) dan 1 lbr
ke rektorat
c. Foto ukuran 6x6 hitam putih (kertas dop), 2 lbr (ditempel di biodata penulisan
ijazah)
d. Foto ukuran 3x4 berwarna (di tempel di lembar data wisudawan)
e. Form judul tesis mahasiswa (untuk pembuatan transkrip)
f. Membayar uang wisuda yang telah ditentukan oleh Universitas dan Fakultas

3.4 Residensi
Mahasiswa Program Magister Kajian Administrasi Rumah Sakit diwajibkan
untuk mengikuti program residensi yang dilaksanakan di rumah sakit selama waktu
tertentu dengan bimbingan dari instruktur RS serta pembimbing akademik.

84
Residensi ditujukan agar mahasiswa memahami masalah manajemen RS
dalam keadaan yang nyata, terlibat langsung dalam masalah manajemen sehari-hari,
mencari hubungan antara teori yang didapat di fakultas dengan kenyataan
(implementasi) di lapangan, sekaligus terlibat dalam pemecahan masalah, sehingga
setelah menyelesaikan pendidikan akan lebih siap menghadapi tugas pekerjaan.

3.4.1 Tujuan Residensi


Peserta didik memahami pengelolaan dan memiliki bekal ketrampilan dasar
untuk mengelola RS yang didasarkan pada teori yang didapat dikuliah dan
menerapkannya dilapangan.

3.4.2 Metode Residensi


Untuk mencapai tujuan tersebut, mahasiswa menjalani residensi dengan cara :
a. Observasi dan Orientasi ke seluruh satuan kerja di RS
b. Praktikum kesehatan masyarakat pada jabatan struktural, mulai yang terendah
sampai yang tertinggi
c. Presentasi dan penyusunan laporan

3.4.3 Kegiatan Residensi

3.4.3.1 Tahap Persiapan


Peserta residensi diberi pembekalan berupa materi yang akan dikerjakan di
lapangan. Selain itu, juga akan diberikan sedikit gambaran tentang RS yang akan
dipakai sebagai tempat residensi (sepanjang tersedia data dan informasinya) dan atau
oleh calon pembimbing dari Rumah Sakit.
Pembekalan dan pemberian materi mencakup bidang :
a. Operasional Pelayanan Medis
b. Operasional Penunjang Medis
c. Keuangan dan Akuntansi
d. Pengelolaan dan pengembangan SDM
e. Kesekretariatan

85
3.4.3.2 Tahap Pelaksanaan
Pada tahap ini mahasiswa sudah mulai melakukan kegiatan di RS tempat
residensi dan melakukan berbagai kegiatan:
I. Pengarahan Direksi dan Perkenalan dengan instruktur
II. Melakukan Orientasi dan Observasi, ke semua satuan kerja di lingkungan RS.
Pada kegiatan ini peserta didik melakukan orientasi dan observasi serta
wawancara mengenai pengelolaan kegiatan di satuan kerja. Mempelajari program
kerja, pembagian tugas, job description, prosedur yang berlaku, pencatatan dan
pelaporan serta pengawasan (supervisi) oleh atasan. Dari kegiatan hospital tour
ini diharapkan peserta didik mempunyai gambaran umum singkat mengenai
Rumah Sakit tempat residensi.
III. Praktikum kesehatan masyarakat pada jabatan struktural, mulai dari jabatan yang
paling rendah (kepala seksi, kepala sub bagian, atau kepala urusan) sampai ke
jabatan direksi (jika memungkinkan, tergantung kebijakan RS setempat). Disini
peserta didik belajar mengenai bagaimana membuat disposisi atau instruksi
kepada pelaksana/bawahan, dan juga membuat telaahan staf bagi atasan. Peserta
didik juga mempelajari penyusunan rencana kegiatan serta pemantauan dan
pengendaliannya.
IV. Mengidentifikasi masalah yang dihadapi RS, minimal tiga masalah, yang sifatnya
komprehensif (mencakup berbagai aspek unsur manajemen), kemudian
menganalisa dan mencari alternatif pemecahan masalah, termasuk membuat
action plannya. Penetapan masalah dan pemecahanya dilakukan setelah
konsultasi dengan pembimbing lapangan.
V. Penyusunan draft Profile RS, draft Laporan Hasil Residensi dan presentasi
kepada direksi untuk konfirmasi sekaligus koreksi.
VI. Perbaikan dan Penyelesaian akhir Profile RS dan Laporan Residensi, diketahui
dan disetujui oleh pembimbing lapangan.
VII. Satuan kerja yang harus dikunjungi dalam Orientasi dan Observasi:
A. Rawat Jalan
B. Gawat Darurat
C. Rawat Inap dengan berbagai kelasnya
D. ICU / ICCU

86
E. Medical Check Up (kalau ada)
F. Patologi Klinik dan Anatomi
G. Farmasi
H. Radiologi
I. Pemulasaraan Jenazah
J. G I z i
K. Pemeliharaan Sarana RS
L. Rekam Medis
M. Sekretariat, termasuk Logistik perlengkapan
N. Pengelola Ketenagaan/SDM
O. Keuangan dan Akuntansi
P. Marketing dan Humas
Q. Kesehatan Lingkungan
R. Pendidikan dan Pelatihan
S. Penelitian dan Pengembangan
T. Bisnis diluar pelayanan medik
U. Satuan Pengawasan Intern
VIII. Aspek yang harus dipelajari adalah:
A. Kebijakan satuan kerja dalam melaksanakan kebijakan RS dan peraturan
perundangan yang berlaku
B. Pengorganisasian, termasuk penetapan job description serta pelaksanaannya.
Mekanisme kerja lintas jabatan
C. Perencanaan kegiatan satuan kerja, terkait dengan program kerja RS/tahunan
D. Prosedur yang berlaku, baik prosedur pelayanan medis maupun administratif
E. Pencatatan hasil kerja dan pelaporan
F. Pembinaan terhadap karyawan termasuk rencana dan pelaksanaan
pengembangan ketrampilannya
G. Pengawasan intern oleh atasan terhadap pelaksanaan kegiatan dan
administratif

87
3.4.4 Waktu pelaksanaan
Residensi ini dilaksanakan di RS tempat residensi selama 6(enam) bulan atau
25 minggu bagi yang belum berpengalaman dan 15 minggu bagi yang telah
berpengalaman kerja di RS.
Selama menjalani residensi, peserta didik harus membuat catatan hasil
kegiatan residensi pada Buku Kerja yang dilaporkan ke Program setiap akhir bulan
setelah diketahui dan diberi catatan oleh Pembimbing Lapangan.

3.4.5 Pola residensi


Ada dua pola alternatif pelaksanaan residensi, yaitu :
I. Alternatif I
A. Bagi perserta yang belum berpengalaman, melakukan hospital tour secara
lengkap, kemudian praktikum kesehatan masyarakat pada jabatan struktural,
baru kemudian identifikasi masalah sampai membuat plan of action
pemecahan masalah. Diakhir residensi peserta residensi menyusun Profile RS
dan Laporan Residensi.
B. Bagi yang terkategori sudah berpengalaman hospital tour dapat dipersingkat
1-2 minggu. Kemudian masuk pada tahap praktikum kesehatan masyarakat,
tahap inipun dapat dipersingkat, tergantung pada jabatan strukutral saat ini,
asalkan target pemahaman kegiatan manajerial telah terpenuhi. Pada minggu
kelima sampai delapan, dipergunakan untuk langsung ke identifikasi masalah,
analisa sampai ke penyusunan plan of action pemecahan masalah. Pada bulan
ketiga, mulai menyusun Profile RS, presentasi laporan dan menysusun
Laporan Final Residensi.
II. Alternatif II
A. Bagi peserta yang belum berpengalaman, pada bulan pertama, digunakan
untuk hospital tour dan praktikum kesehatan masyarakat pada jabatan
struktural. Pada bulan kedua untuk identifikasi masalah bersama dengan
pembimbing, kemudian melakukan analisa secara komprehensif. Pada bulan
ketiga dan keempat dipergunakan untuk meyusun rencana pemecahan
masalah dan implementasinya. Pada bulan kelima menyusun Standard

88
Operating Procedures. Pada bulan keenam menyusun profile RS, laporan
hasil residensi, presentasi dan perbaikan Laporan Hasil Residensi.
B. Bagi yang telah berpengalaman, hospital tour hanya dilakukan secara singkat,
selama seminggu, khususnya pada satuan kerja yang selama ini kurang
berhubungan dengan jabatannya. Pada minggu kedua sampai akhir bulan
diharapkan sudah dapat mengidentifikasi masalah dan konfirmasi dengan
pembimbing lapangan.
Pada bulan kedua digunakan untuk analisis dan pemecahan masalah serta
menyusun plan of action. Pada bulan ketiga mulai dengan implementasi dan
presentasi. Pada minggu ke 12-13 menyusun SOP dan pada dua minggu
terakhir menyusun profile RS dan Laporan Hasil Residensi

3.4.6 Rumah Sakit tempat Residensi


Rumah Sakit yang terpilih sebagai tempat residensi adalah Rumah Sakit yang
telah menyatakan kesediaan dan atau RS yang bersedia menerima lamaran peserta
didik untuk kegiatan residensi. Rumah Sakit tempat residensi adalah Rumah Sakit
Pemerintah atau swasta baik Rumah Sakit Umum atau Khusus, yang berlokasi di
Jakarta dan sekitarnya atau diluar Jakarta atau di kota asal tempat bekerja peserta
didik.

3.4.7 Pembimbing Residensi


Dalam melakukan residensi, mahasiswa akan mendapat seorang pembimbing
lapangan. Pembimbing Lapangan, yaitu pembimbing dari RS yang ditunjuk dan
diusulkan oleh Direktur RS. Pembimbing lapangan adalah staf RS yang
berpengalaman dalam jabatan struktural serta bersedia melakukan bimbingan
residensi.
Tugas Pembimbing Lapangan adalah :
a. Memberikan bimbingan kepada peserta didik dalam menjalankan kegiatan
residensi di RS.
b. Memberikan konsultasi dan pengarahan kepada peserta didik
c. Memeriksa dan menanda tangani buku kerja harian

89
d. Memberikan teguran jika peserta didik tidak mentaati aturan atau petunjuk yang
telah diberikan pihak RS dan atau tata tertib residensi.
e. Mengoreksi draft laporan hasil residensi, dan menanda tangani laporan final
Hasil Residensi.
f. Memberikan penilaian terhadap pelaksanaan residensi kepada peserta didik.

3.4.8 Presentasi Hasil Residensi


Draft Laporan Residensi harus dipresentasikan / disajikan dihadapan Direksi
RS dan Program. Pelaksanaan dapat dilakukan di RS atau di kampus tergantung
kesepakatan dan kesediaan RS.
Masukan dan koreksi dari presentasi digunakan untuk menyempurnakan
laporan, kemudian disusun Laporan Hasil Residensi final yang diketahui dan
disetujui oleh pembimbing lapangan.
Laporan Hasil Seminar dibuat rangkap 3 (tiga), untuk RS, Program MARS
dan mahasiswa yang bersangkutan.

3.4.9 Pemantauan dan Penilaian Residensi


Pemantauan pelaksanaan residensi dilakukan oleh pembimbing akademik dan
juga oleh pembimbing lapangan, untuk mengetahui seberapa jauh peserta didik telah
mengikuti dan mentaati rencana kegiatan residensi.

Aspek yang dinilai adalah :


a. Kedisiplinan, mencakup kehadiran dan ketaatan terhadap peraturan RS.
b. Kerapian penampilan diri, mencakup cara berpakaian, harus menyesuaikan
dengan ketentuan yang berlaku di RS.
c. Kemampuan Komunikasi, berkaitan dengan kemampuan peserta didik
berkomunikasi dengan semua pihak yang berhubungan, baik dalam
menyampaikan pesan ataupun dalam menerima pesan.
d. Kemampuan menyampaikan gagasan dan kemampuan menyerap pengetahuan
dan ketrampilan manajemen di RS.
e. Ketertiban pengerjaan dan pengisian Buku Kerja Harian

90
3.4.10 Laporan Hasil Residensi
Laporan hasil residensi terdiri dari dua jenis :
I. Profile RS tempat Residensi, yang berisi tentang :
A. Visi, Misi dan Identitas RS, seperti kepemilikan, alamat dan no. telepon,
jumlah tempat tidur, luas tanah dan bangunan
B. Organisasi RS
C. Jenis Pelayanan dan Penunjang Medik, serta kinerjanya
D. Pelayanan Unggulan
E. Data SDM, mencakup jumlah tenaga keseluruhan dan menurut jenis,
terutama medis dan para medis baik keperawatan maupun non
keperawatan
II. Laporan Kerja Residensi, yang berisi tentang
Gambaran umum manajemen satuan kerja dan pelaksanaan fungsi manajemen
(POAC)
Gambaran hasil kerja praktikum kesehatan masyarakat di struktural, pengalaman
yang diperoleh.
A. Masalah manajemen yang ditemukan, sebutkan gejala adanya masalah,
besarnya masalah. Pemilihan masalah yang akan dianalisa ditetapkan dengan
pembimbing / instruktur lapangan dan pihak manajemen.
B. Analisis pemecahan masalah
C. Kesimpulan dan saran
Laporan hasil residensi ini diserahkan ke Departemen AKK paling lambat dua
minggu setelah presentasi.

3.5 Disertasi (Jenjang Doktor)

3.5.1 Proses Pembuatan Disertasi


I.. Beban penelitian dan penulisan disertasi adalah 28 sks yang akan dievaluasi
melalui (empat) tahapan penilaian sebagai berikut :
A. Pengembangan usulan penelitian atau ujian proposal : 4 sks
B. Analisis hasil penelitian (seminar hasil) : 6 sks

91
C. Analisis hasil penelitian II (ujian pra promosi) : 10 sks
D. Analisis dan sintesis (ujian promosi) : 8 sks
II. Mahasiswa yang telah lulus ujian penelitian dan telah mendapatkan persetujuan
(ethical clearance) dari tim kaji etik penelitian kesehatan FKM – UI harus
segera melaksanakan penelitian
III. Mahasiswa program doktor yang sedang melakukan penelitian atau akan
melaksanakan ujian pentahapan ujian disertasi sedikitnya mengambil 1 (satu)
mata kuliah studi mandiri dengan promotor dan ko-promotor . Hasil studi
mandiri tersebut akan di evaluasi dengan kriteria nilai memuaskan/tidak
memuaskan (satisfactory/unsatisfactory) pada tiap semester sebagai syarat untuk
mengikuti jenjang ujian penilaian disertasi berikutnya.
IV. Dekan mengeluarkan surat pengangkatan panitia ujian evaluasi pentahapan
disertasi yang beranggotakan 7 (tujuh) orang penguji yang terdiri atas paling
sedikit ketua tim penguji yang menguasai bidang ilmu mayor, satu orang penguji
lainnya ditambah dengan promotor dan ko-promotor
V. Angota penguji pentahapan disertasi paling sedikit harus memiliki gelar doktor
yang setara dari perguruan tinggi yang diakui oleh departemen pendidikan di
Republik Indonesia.
VI. Mahasiswa yang tidak lulus ujian proposal penelitian pada akhir semester ke 6
(enam) dinyatakan putus studi
VII. Mahasiswa yang tidak lulus ujian pra promosi pada akhir semester ke 10
(sepuluh) dinyatakan putus studi
VIII. Pada saat ujian pra promosi dan promosi seluruh penguji harus hadir

3.5.2 Tahapan Ujian Program Doktor


Mahasiswa Program Doktor harus membuat disertasi sebagai proses akhir
dari studinya. Adapun tahapan untuk membuat disertasi adalah sebagai berikut :

3.5.2.1 Kualifikasi
I. Ujian kualifikasi dapat dilaksanakan bila mahasiswa program doktor sudah
menyelesaikan perkuliahan dengan nilai minimum B untuk seluruh mata kuliah
wajib.

92
II. Ujian kualifikasi diselenggarakan perorangan paling cepat pada semester ke 2
(dua) dan paling lambat pada semester ke 4 (empat).
III. Ujian kualifikasi mencakup evaluasi kemampuan akademik mahasiswa dalam
satu bidang keilmuan mayor dan dua bidang keilmuan minor, metodologi
penelitian, statistika dan analisa kebijakan dalam bidang ilmu terkait.
IV. Untuk kualifikasi mahasiswa mengajukan permohonannya disertai dengan tulisan
ilmiah atau proposal.
V. Dalam pelaksanaan ujian kualifikasi tersebut akan dibentuk panitia ujian
kualifikasi oleh kepala departemen dengan syarat minimum 3 (tiga) orang tenaga
akademik tetap FKM UI berijazah Doktor atau sederajat dengan jabatan Lektor
Kepala atau Guru Besar, dan sekurang-kurangnya 1 (satu) orang penguji dari luar
FKM yang menguasai bidang ilmu yang sesuai dengan yang dipelajari
mahasiswa dan berijazah Doktor atau sederajat.
VI. Masing - masing anggota panitia ujian kualifikasi akan membuat satu soal ujian
yang harus dijawab oleh mahasiswa dalam waktu selambat-lambatnya 5 (lima)
hari kerja. Jawaban mahasiswa atas setiap pertanyaan yang diajukan oleh panitia
ujian kualifikasi harus bersifat analitik dan mempertahankan teori atau argumen
ilmiah yang diketik dalam 12 point dan berjarak 1,5 spasi dengan panjang 10-20
halaman, dan harus merujuk paling sedikit 10 literatur untuk tiap pertanyaan
terkait dengan pertanyaan panitia, yang diterbitkan dalam 5 (lima) tahun terakhir.
VII. Satu minggu setelah mahasiswa menyerahkan jawaban kualifikasi, mahasiswa
harus melakukan presentasi dan mempertahankan jawabannya dalam sidang ujian
kualifikasi.
VIII. Apabila mahasiswa tidak lulus dalam ujian kualifikasi tersebut, maka dapat
mengulang ujian kualifikasi kembali paling cepat 3 (tiga) bulan dan paling
lambat 6 (enam) bulan setelah ujian kualifikasi pertama. Dan apabila pada ujian
kualifikasi kedua tidak lulus ujian kembali, maka mahasiswa dinyatakan putus
studi.
IX. Bagi mahasiswa yang dinyatakan lulus ujian kualifikasi dapat melanjutkan
penyusunan proposal penelitian disertasi dibawah bimbingan tim promotor.
Peserta program dinyatakan lulus apabila nilai ujian kualifikasi minimal B.

93
3.5.2.2 Ujian Usulan Penelitian Untuk Disertasi
Ujian usulan penelitian disertasi mencakup kelengkapan usulan penelitian
untuk disertasi, penguasaan pengetahuan tentang disiplin yang berkaitan dengan
topik penelitian, kedalaman materi penelitian, penguasaan perkembangan mutakhir
dalam bidang ilmu maupun bidang minat penelitiannya, metode penelitian dan
rencana analisisnya dalam bidang ilmu terkait, originalitas dan sumbangan terhadap
bidang ilmu, dan atau penerapannya. Ujian usulan penelitian disertasi dipimpin oleh
ketua program studi bidang ilmu terkait dengan panitia ujian usulan penelitian untuk
disertasi yang telah diusulkan oleh program studi dan diangkat oleh Dekan/Ketua
Program Pascasarjana. Calon doktor dinyatakan lulus ujian usulan penelitian
disertasi bila memperoleh nilai minimal B. Setelah lulus ujian proposal maka
ditetapkan tim penguji yang terdiri dari promotor, ko promotor dan penyanggah dan
dibuatkan SK oleh Rektor UI.

3.5.2.3 Ujian Pra Promosi


Ujian pra promosi merupakan penilaian terhadap naskah disertasi calon
doctor yang disusun atas dasar hasil penelitian yang telah mendapat persetujuan
Promotor. Ujian pra promosi dilaksanakan setelah peserta program melaksanakan
seminar hasil penelitian yang diselenggarakan secara terbuka. Ujian pra promosi
berlangsung secara tertutup yang diselenggarakan dalam 2 (dua) tahap, yaitu
penyajian disertasi dan Tanya jawab. Ujian pra promosi mencakup kedalaman materi
penelitian, kemampuan analisis, penemuan hal-hal yang baru, aplikasi hal-hal atau
pendekatan baru, dan kontribusi pada pengembangan ilmu. Ujian pra promosi
dilaksanakan oleh panitia ujian pra promosi yang diusulkan oleh program studi dan
di angkat oleh Rektor melalui Dekan/ketua Program. Panitia ujian pra promosi ini
terdiri atas promotor dan ko-promotor serta para penyanggah (yang berasal dari
pakar-pakar yang terkait dengan bidang keilmuan yang ditekuni calon doktor)
sebanyak 7 (tujuh) orang dan minimal salah seorang diantaranya berasal dari luar
Universitas Indonesia. Ujian pra promosi dipimpin oleh Ketua Program Studi atau
yang ditunjuk oleh Dekan/Ketua Program. Calon doktor dinyatakan lulus ujian pra
promosi bila memperoleh nilai minimal B dengan IPK minimal 2,75 (dua koma tujuh

94
lima), dan berkewajiban memperbaiki naskah disertasi untuk diajukan ke ujian
Promosi Doktor.

3.5.2.4 Ujian Promosi


Ujian promosi dilaksanakan oleh panitia ujian promosi doktor yang diusulkan
oleh program studi dan di angkat oleh Rektor. Panitia ujian promosi ini terdiri atas
promotor dan ko-promotor serta para penyanggah (yang berasal dari pakar-pakar
yang terkait dengan bidang keilmuan yang ditekuni calon doktor) sebanyak 7 (tujuh)
orang dan minimal salah seorang diantaranya berasal dari luar Universitas Indonesia.
Dalam keadaan khusus dapat di undang penguji bergelar doktor yang bukan dari
kalangan akademik. Ujian promosi doktor dipimpin oleh Dekan atau Guru Besar
bidang terkait yang ditunjuk. Ujian promosi berlangsung secara terbuka dan dibagi
dalam 2 (dua) tahap, yaitu penyajian oleh calon doktor dan tanya jawab. Penilaian
disertasi merupakan penggabungan atas nilai Ujian Usulan Penelitian Disertasi, nilai
Ujian PraPromosi dan Ujian Promosi Doktor dengan bobot masing-masing 1 (satu),
4 (empat), dan 2 (dua).

3.5.3 Penunjukan Promotor dan Ko-Promotor


Penunjukan promotor dan ko- promotor dapat dilakukan dengan cara :
I. Kepala Departemen mengajukan usul kepada Dekan untuk menunjuk satu orang
guru besar FKM UI sebagai promotor dan 1 (satu) atau 2 (dua) orang tenaga
akademik sebagai ko-promotor yang memiliki bidang keahlian yang sesuai
dengan ilmu mayor dan minor yang diminati mahasiswa dan di angkat oleh
Rektor paling lambat 1 (satu) semester setelah ujian kualifikasi.
A. Persyaratan Promotor
1. Mempunyai jabatan akademik Profesor
2. Mempunyai bidang keilmuan / keahlian atau yang relevan dengan
disertasi peserta Program Doktor
3. Apabila di FKM – UI tidak tersedia seorang promotor yang sesuai
dengan minat mahasiswa, maka bisa diangkat seorang guru besar
tetap UI diluar FKM – UI sebagai promotor

95
B. Persyaratan Kopromotor
1. Mempunyai gelar Doktor, dengan jabatan akademik minimal Lektor
Kepala
2. Mempunyai bidang keilmuan / keahlian atau yang relevan dengan
disertasi peserta Program Doktor
3. Jumlah kopromotor maksimal 2 (dua)
4. Apabila di FKM – UI tidak tersedia ko promotor yang sesuai
dengan bidang minat mahasiswa, seorang tenaga akademik di luar
FKM – UI yang memenuhi syarat dapat ditunjuk sebagai kopromotor

3.5.4 Etika Penelitian dan Kecurangan Akademis


I. Setiap usulan penelitian, maupun pekerjaan penelitian yang tidak terkait dengan
tugas pendidikan bergelar yang menjadikan manusia sebagai objek penelitian
mendapatkan surat keterangan lulus uji etika (ethical clearance) oleh tim kaji
etik penelitian kesehatan FKM – UI.
II. Tim kaji etik FKM – UI melakukan kajian atas sebuah usulan penelitian paling
lambat dalam waktu satu bulan.
III. Mahasiswa atau tenaga akademik dilarang melakukan kecurangan akademis,
seperti mencontek, meminta bantuan orang lain dalam menyelesaikan sebuah
tugas akademik, meminta pihak ketiga melakukan tugas akademik yang
menjadi tugasnya atau kecurangan akademik lain
IV. Mahasiswa yang terbukti melakukan tindakan plagiarisme dan kecurangan
akademik mendapatkan hukuman skorsing satu semester sampai putus studi
V. Tenaga akademik yang terbukti melakukan / membantu melakukan kecurangan
akademik atau plagiarisme mendapatkan hukuman skorsing 1 (satu) semester
sampai pemberhentian dari tenaga akademis FKM – UI
VI. Tata cara pembuktian plagiarisme dan kecurangan akademik serta pemberian
sanksi yang terkait dengan pelanggaran tersebut di atur lebih lanjut oleh Dewan
Guru Besar FKM – UI

96
3.5.5 Penetapan Mahasiswa Lulus Program Studi
I. Mahasiswa program doktor dinyatakan lulus dan berhak mendapatkan ijazah dan
gelar akademik apabila telah menyelesaikan tugas akhir program studi dan
mempunyai nilai IPK sama atau lebih besar dari 3,0 dan telah menyerahkan buku
disertasi dalam bentuk hard cover yang lengkap.
II. Setiap tahun dekan memberikan penghargaan bagi mahasiswa yang lulus dengan
predikat Cum Laude
A. Lulusan program doktor yang menyelesaikan studi selama-lamanya 6 (enam)
semester bagi yang berasal dari program magister dengan IPK 3,71 – 4,00
diperoleh tanpa mengulang mata kuliah, atau
B. Lulusan program doktor yang menyelesaikan studi selama – lamanya 8
(delapan) semester bagi yang berasal dari program sarjana dengan IPK 3,71 –
4,00 diperoleh tanpa mengulang mata kuliah
Bila seorang peserta program mendapatkan IPK 3,71 – 4,00 tetapi tidak
memenuhi persyaratan waktu di atas maka yang bersangkutan mendapat
predikat kelulusan sangat memuaskan.

97
DAFTAR PUSTAKA

Kresno, S. et al. 2000, Aplikasi Metode Kualitatif dalam Penelitian Kesehatan, FKM
UI dan The British Council, Depok

Krianto, T. Bahan Ajar : Kuesioner dan Metlit Kualitatif, FKM UI, Depok.

Monash University Library. 2006, Harvard (Author-Date) Style Examples, dari


http://www.lib.monash.edu.au. [8 Jul 2004]

’Pedoman Bagi Penulis’, 2006, Majalah Kedokteran Indonesia, vol. 56, no. 1

Sastroasmoro, S. 2006, ‘Beberapa Catatan Tentang Plagiarisme’, Majalah


Kedokteran Indonesia, vol. 56, no. 1, h. 1-6.

Tim Penyusun. 2004, Pedoman Penyajian Karya Ilmiah, IPB Press, Bogor

Toha-Sarumpaet, R.K. et al. 2005, Pedoman Umum Karya Ilmiah Universitas


Indonesia: draft 3, Universitas Indonesia, Depok

Universitas Indonesia. Fakultas Kesehatan Masyarakat. 2005, Buku Akademik


Program Doktor Program Studi IKM PPs FKM UI, FKM UI, Depok

Universitas Indonesia. Fakultas Kesehatan Masyarakat. 2006, Buku Panduan


Praktikum kesehatan masyarakat, FKM UI, Depok

Universitas Indonesia. Fakultas Kesehatan Masyarakat. 2006, Buku Panduan Tesis


Program Pascasarjana FKM UI Th. 2005-2006, FKM UI Depok

Universitas Indonesia. Fakultas Kesehatan Masyarakat. 1995, Pedoman Penulisan


Skripsi Program Sarjana Kesehatan Masyarakat (SKM), FKM UI, Depok

98
LAMPIRAN

LAMP 1 : CONTOH HALAMAN JUDUL 1 (UTK JENJANG S1)

UNIVERSITAS INDONESIA

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN IBU


TENTANG GIZI DAN KESEHATAN SERTA FAKTOR-FAKTOR LAIN
DENGAN STATUS GIZI ANAK SEKOLAH KELAS 1-3 SD
PADA 6 SEKOLAH DASAR TERPILIH DI KOTA CIREBON TAHUN 2006

SKRIPSI

OLEH:
IIK IKHSANUDIN
NPM : 1004203925

PROGRAM SARJANA KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 2006

99
LAMP 2 : CONTOH HALAMAN JUDUL 1 (UTK JENJANG S2)

UNIVERSITAS INDONESIA

HUBUNGAN JUMLAH KONSUMSI MAKANAN TERHADAP


INDEKS MASSA TUBUH ORANG DEWASA
DI KOTAMADYA PADANG
TAHUN 1996

TESIS

OLEH :
ISWANELLY MOURBAS
NPM : 4095012226

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 1997

100
LAMP 3 : CONTOH HALAMAN JUDUL 1 (UTK JENJANG S3)

UNIVERSITAS INDONESIA

RASIO EFFEKTIFITAS BIAYA OBAT ANTI MALARIA,


KOMBINASI ARTESUNATE + AMODIAKUIN DAN
KOMBINASI SULFADOKSIN + PARASETAMIN
DALAM TERAPI MALARIA FALSIPARUM

DISERTASI

DELINA HASAN
NPM : 9001000044

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 2006

101
LAMP 4 : CONTOH HALAMAN ABSTRAK - BAHASA INDONESIA
((UTK SEMUA JENJANG)

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


GIZI KESEHATAN MASYARAKAT
Tesis, Januari 1997

Iswanelly Mourbas, NPM. 4095012226

Hubungan Konsumsi Makanan Terhadap Indeks Massa Tubuh (IMT) Orang


Dewasa di Kotamadya Padang Tahun 1996

xii + 123 halaman, 15 tabel, 3 gambar, 8 lampiran

ABSTRAK

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx,xxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx xxx xxxxx xxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx..
.

Daftar bacaan : 59 (1973 - 1992)

102
LAMP 5 : CONTOH HALAMAN ABSTRAK - BAHASA INGGRIS (UTK
JENJANG S2 dan S3)

PUBLIC HEALTH PROGRAM


PUBLIC HEALTH NUTRITION
Thesis, January1997

Iswanelly Mourbas, NPM. 4095012226

Relationship Between Dietary Intake and Body Mass Index (BMI) in Adult in
Padang 1996

xii + 123 pages, 15 tables, 3 pictures, 8 appendices

ABSTRACT

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx,xxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.Xxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

References : 59 (1973 - 1992)

103
LAMP 6 : CONTOH HALAMAN JUDUL 2 (UTK JENJANG S1)

UNIVERSITAS INDONESIA

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN IBU


TENTANG GIZI DAN KESEHATAN SERTA FAKTOR-FAKTOR LAIN
DENGAN STATUS GIZI ANAK SEKOLAH KELAS 1-3 SD
PADA 6 SEKOLAH DASAR TERPILIH DI KOTA CIREBON TAHUN 2006

Skripsi ini diajukan sebagai


salah satu syarat untuk memperoleh gelar
SARJANA KESEHATAN MASYARAKAT

Oleh:
IIK IKHSANUDIN
NPM : 1004203925

PROGRAM SARJANA KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 2006

104
LAMP 7 : CONTOH HALAMAN JUDUL 2 (UTK JENJANG S2)

UNIVERSITAS INDONESIA

HUBUNGAN JUMLAH KONSUMSI MAKANAN TERHADAP


INDEKS MASSA TUBUH ORANG DEWASA
DI KOTAMADYA PADANG
TAHUN 1996

Tesis ini diajukan sebagai


salah satu syarat untuk memperoleh gelar
MAGISTER KESEHATAN MASYARAKAT

Oleh:
ISWANELLY MOURBAS
NPM : 4095012226

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 1997

105
LAMP 8 : CONTOH HALAMAN JUDUL 2 (UTK JENJANG S3)

UNIVERSITAS INDONESIA

RASIO EFFEKTIFITAS BIAYA OBAT ANTI MALARIA,


KOMBINASI ARTESUNATE + AMODIAKUIN DAN
KOMBINASI SULFADOKSIN + PARASETAMIN
DALAM TERAPI MALARIA FALSIPARUM

Disertasi
Untuk memperoleh gelar Doktor dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat
pada Universitas Indonesia dibawah pimpinan Rektor Universitas Indonesia
Dr. Usman Chatib Warsa, Ph.D, Sp.MK*
Untuk dipertahankan di hadapan Senat Akademik Universitas Indonesia
pada hari Selasa, tanggal 2 Agustus 2006, pukul 10.00 Wib

Delina Hasan
NPM : 9001000044

PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

DEPOK, 2006
* nama rektor disesuaikan dengan rektor yang menjabat pada saat kelulusan

106
LAMP 9 : CONTOH HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING (UTK
JENJANG S1)

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Skripsi dengan judul

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN IBU


TENTANG GIZI DAN KESEHATAN SERTA FAKTOR-FAKTOR LAIN
DENGAN STATUS GIZI ANAK SEKOLAH KELAS 1-3 SD
PADA 6 SEKOLAH DASAR TERPILIH DI KOTA CIREBON TAHUN 2006

Telah disetujui, diperiksa dan dipertahankan dihadapan Tim Penguji Skripsi Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia.

Depok, 21 Juli 2006

Dr. Endang L. Achadi, MPH, Dr.PH


Pembimbing Akademik

107
LAMP 10 : CONTOH HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING (UTK
JENJANG S2)

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Tesis dengan judul

HUBUNGAN JUMLAH KONSUMSI MAKANAN TERHADAP


INDEKS MASSA TUBUH ORANG DEWASA
DI KOTAMADYA PADANG
TAHUN 1996

Telah disetujui, diperiksa dan dipertahankan dihadapan Tim Penguji Tesis Program
Pascasarjana Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia.

Depok, 27 Januari 1997

Komisi Pembimbing

Ketua

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

Anggota

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

108
LAMP 11 : CONTOH HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING (UTK
JENJANG S3)

Disertasi dengan judul

EFEK PEMAJANAN KOMBINASI DEBU KAYU DAN FORMALDEHID


TERHADAP PENURUNAN NILAI FUNGSI PARU
(STUDI KASUS DI INDUSTRI KAYU LAPIS)

Telah disetujui oleh :

Promotor

(tanda tangan)

Prof. Umar Fahmi Achmadi,


Guru Besar Tetap Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia

Ko - Promotor

(tanda tangan)

Prof. Haryoto Kusnoputranto,


Guru Besar Tetap Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Indonesia

109
LAMP 12 : CONTOH HALAMAN PERSETUJUAN PENGUJI (UTK JENJANG
S1)

PANITIA SIDANG UJIAN SKRIPSI


FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

Depok, 13 Januari 2006

Ketua

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

Anggota I,

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

Anggota II,

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

110
LAMP 13 : CONTOH HALAMAN PERSETUJUAN PENGUJI (UTK JENJANG
S2)

PANITIA SIDANG UJIAN TESIS


PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS INDONESIA

Depok, 27 Januari 1997

Ketua

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

Anggota

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

111
LAMP 14 : CONTOH HALAMAN DAFTAR NAMA TIM PENGUJI (UTK
JENJANG S3)

DAFTAR NAMA TEAM PENGUJI

Ketua : ...............................................(nama dan gelar)

Anggota :

1. .............................................(nama dan gelar)

2. .............................................(nama dan gelar)

3. .............................................(nama dan gelar)

dst

112
LAMP 15 : SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini, saya :

Nama : …………………………………………………………………
NPM : .........................................................................................
Program Studi : .........................................................................................
Kekhusuan : .........................................................................................
Angkatan : .........................................................................................
Jenjang : Sarjana/Magister/Doktor :

menyatakan bahwa saya tidak melakukan kegiatan plagiat dalam penulisan


skripsi/tesis/disertasi saya yang berjudul :
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................

Apabila suatu saat nanti terbukti saya melakukan tindakan plagiat, maka saya akan
menerima sanksi yang telah ditetapkan.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya.

Depok, ............................
Materei
Rp. 6000

(....................................)
nama lengkap

113
LAMP 16 : HALAMAN RIWAYAT HIDUP

RIWAYAT HIDUP

Nama : ………………………………………………………
Tempatr/Tanggal Lahir : ......................................................................................
Alamat : ......................................................................................
Status Keluarga : .....................................................................................
Alamat Instansi : ......................................................................................
(bagi yang sudah bekerja)

Riwayat Pendidikan :

1. SD ................................................................, lulus tahun ................


2. SMP ............................................................., lulus tahun ................
3. SMA ............................................................, lulus tahun ................
4. Perguruan Tinggi/Akademi ........................., lulus tahun ...................

dst

Riwayat Pekerjaan :

1. ..................................................
2. ..................................................

dst

114
LAMP 17 : CONTOH HALAMAN DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

Judul Halaman

ABSTRAK
HALAMAN JUDUL
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING
LEMBAR PERSETUJUAN PENGUJI
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT
RIWAYAT HIDUP

KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
DAFTAR TABEL iii
DAFTAR GAMBAR iv
DAFTAR ISTILAH v

BAB I XXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX 1
1.1. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 2
1.2. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 3
1.2.1. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 4
1.2.2. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 5

BAB II XXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXXX 6
2.1. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 6
2.2. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 7
2.2.1. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 8
2.2.2. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx 9

dst

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

115
LAMP 18 : CONTOH HALAMAN DAFTAR TABEL/GAMBAR

DAFTAR TABEL

Nomor Tabel Halaman

2.1. Klasifikasi IMT Orang Dewasa Menurut Depkes 1994 ......................... 10

2.2. Klasifikasi Indeks Masa Tubuh Orang Dewasa Menurut WHO Tahun
1995 ....................................................................................................... 11

2.3. Rata-rata Konsumsi Pangan di Daerah Sumatera Barat Untuk Perkotaan


dan Desa Tahun 1995 .............................................................................. 18

2.4. Presentasi Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Untuk Kelompok


Makanan di Indonesia Tahun 1987, 1990 dan 1993 .................................. 29

116
LAMP 19 : CONTOH FORMAT PENGETIKAN HALAMAN BAB

Kertas HVS kwarto: 21 x 28 cm

4 cm
BAB III
KERANGKA KONSEP

3.1. Variabel dan ... 4x1spasi


4 cm Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxx:
a. Xxxxxxxxxxxxx.
b. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
x
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

3.2. Hipotesis 2.5 cm

3.2.1. Xxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxx. Xxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

2.5 cm
x

tempat pencantuman nomor


halaman bab baru

117
LAMP 20 : CONTOH FORMAT PENGETIKAN HALAMAN BUKAN BAB

Kertas HVS kwarto: 21 x 28 cm

4 cm
nomor
x halaman
Xxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxx
Xxxxxxxxxx xxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxx xxxxx. Xxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

4 cm 3.1. Variabel dan ...


Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxx:
a. Xxxxxxxxxxxxx.
x
b. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.
2.5 cm
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

3.2. Hipotesis

3.2.1. Xxxxxxxxxx.
Xxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxx. Xxxxx xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx. Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx
xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx.

2.5 cm

118
LAMP 21 : CONTOH HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Lampiran

1. Daftar kuesioner penelitian hubungan konsumsi makanan terhadap indeks masa


tubuh orang dewasa di Kotamadya Padang Tahun1996

2. Survei gizi dan kesehatan pada orang dewasa

3. Hasil analisis uji coba reliability variabel aktifitas fisik dalam kegiatan survei
IMT di Kotamadya Padang Tahun 1996

4. Hasil analisis reliability variabel aktifitas fisik dalam kegiatan survei IMT di
Kotamadya Padang Tahun 1996

119
LAMP 22 : CONTOH HALAMAN DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA

Anderson. L, et al., 1982, Nutrition in Helath and Desease. Philadelphia : J.B.


Lippincott.

Ariawan, I. 1996a, Analisis Data Survei dengan Suddan. Depok : Jurusan Biostatistik
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia.

_____________, 1996b, Aplikasi Survei Cepat. Depok : Fakultas Kesehatan


Masyarakat Universitas Indonesia.

Baecke, J A H, J Burema and J E R Frijters, 1982, ‘A Short Questionaire for the


Measurement of Habitual Physical Activity in Epidemilogical Studies’.
American Journal of Clinical Nutrition, Vol. 36, pp 936-962.

120
LAMP 23 : CONTOH HALAMAN JUDUL NASKAH PIDATO GURU BESAR

UNIVERSITAS INDONESIA

TRANSFORMASI KESEHATAN LINGKUNGAN DAN


KESEHATAN KERJA DI INDONESIA

Umar Fahmi Achmadi

Pidato pada upacara pengukuhan


sebagai guru besar tetap dalam bidang
Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja
pada Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia

Jakarta, 18 September 1991

121
LAMP 24 : CONTOH HALAMAN PENGESAHAN (UTK NASKAH PIDATO
GURU BESAR)

PERNYATAAN PENGESAHAN

Naskah ini telah diketahui dan dipelajari oleh Dewan Guru Besar Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia.

Depok, .................................

Ketua Dewan Guru Besar


FKM UI

(tanda tangan)

(nama berikut gelar)

122
LAMP 25 : SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT (UTK NASKAH
PENGUKUHAN GURU BESAR)

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini, saya :

Nama : …………………………………………………………………
NIP : ...................................................................................................

menyatakan bahwa saya tidak melakukan kegiatan plagiat dalam penulisan naskah
pidato pengukuhan guru besar saya yang berjudul :
.........................................................................................................................................
........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................

Apabila suatu saat nanti terbukti saya melakukan tindakan plagiat, maka saya akan
menerima sanksi yang telah ditetapkan.

Demikian surat pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya.

Depok, ............................

Materei
Rp. 6000

(....................................)
nama lengkap

123