Anda di halaman 1dari 18

DERET ARITMETIKA 07.

ITB-75-18
Seorang anak menumpuk bata dalam baris-baris.
Banyaknya bata pada suatu baris, satu lebih banyak dari
01. EBT-SMP-92-39 banyaknya bata pada baris di atasnya. Tumpukan bata ini
Rumus suku ke-n dari barisan bilangan 2, 5, 8, 11 … dimulai dari 200 bata di baris yang paling bawah. Jumlah
adalah … semua bata yang ditumpukkan adalah …
A. 3n – 1 A. 40.000 buah
B. n(n + 1) B. 40.200 buah
C. n2 + 1 C. 20.000 buah
D. 4n – 2 D. 20.100 buah

02. EBT-SMP-99-38 08. MD-95-17


Rumus suku ke-n dari barisan bilangan 2, 5, 8, 11, 14, 17 Diketahui deret log 2 + log 4 + log 8 + …
… adalah … A. deret hitung dengan beda b =2
A. 2n – 1 B. deret hitung dengan beda b = log 2
B. 3n – 1 C. deret ukur dengan pembanding p = 2
C. 2n + 1 D. deret ukur dengan pembanding p = log 2
D. 2(n + 1) E. bukan deret hitung maupun deret ukur

03. EBT-SMA-89-12 09. MD-03-25


Suku ke 10 dari barisan 3 , 5 , 7 , 9 …… adalah … Jika a, b dan c membentuk barisan geometri, maka log a,
A. 11 log b, log c adalah …
B. 15 c
A. barisan aritmetika dengan beda log
C. 19 b
D. 21 c
E. 27 B. barisan aritmetika dengan beda
b
04. EBT-SMP-98-34 c
C. barisan geometri dengan rasio log
Suku ke-25 dari barisan 1, 3, 5, 7 … adalah … b
A. 37 c
B. 39 D. barisan geometri dengan rasio
b
C. 47
D. 49 E. bukan barisan aritmetika dan bukan barisan
geometri
05. MA-77-30
1 10. MD-96-25
Diketahui suatu deret hitung 84, 80 2
, …. Suku ke-n Jika dalam suatu deret aritmatika b adalah beda, S adalah
akan menjadi nol bila n = … jumlah n suku pertama dan n adalah banyaknya suku,
A. 20 maka suku pertama deret tersebut dapat dinyata-kan
B.  sebagai …
C. 100 2S 1
D. 25 A. a= – 2 (n + 1) b
n
E. 24 S 1
B. a= + 2 (n – 1) b
06. EBT-SMP-99-39 n
Dalam suatu kelas terdapat 8 kursi pada baris pertama 2S 1
C. a= + 2 (n – 1) b
dan setiap baris berikutnya memuat 2 kursi lebih banyak n
dari baris berikutnya. Bila dalam kelas tadi ada 6 baris S 1
kursi, maka barisan bilangan yang menyatakan keadaan D. a= – 2 (n – 1) b
tersebut adalah … n
A. 2, 4, 6, 10, 12, 14 2S 1
E. a= – 2 (n – 1) b
B. 6, 8, 10, 12, 14, 18 n
C. 8, 10, 12, 14, 16, 18
D. 8, 10, 12, 16, 18, 20

132
16. MD-90-13
11. MD-88-26 Jumlah n bilangan bulat positif pertama sama dengan
log a + log a2 + log a3 + …. + log an = … A. n (n – 1)
A. n log a (n + 1) B.
1
n (n – 1)
2
B. n (n + 1) log a
1 C. n (n + 1)
C. 2
n log a (n + 1) 1
D. 2
n (n + 1)
1
D. 2
n (n + 1) log a E. n2

1
E. 2
n (n – 1) log a
17. MD-89-06
Tentang deret hitung 1 , 3 , 5 , 7 , . . . . Diketahui bahwa
12. MD-03-17 jumlah n suku pertama adalah 225 maka suku ke-n
Jumlah 10 suku pertama deret adalah ...
a 1 1 1 A. 25
log  a log 2  a log 3  ...
x x x B. 35
adalah … C. 31
A. –55 a log x D. 27
B. –45 a log x E. 29
1
C. 55 a log x
55 18. EBT-SMA-98-05
1 a
D. log x Jumlah bilangan-bilangan ganjil
45
3 + 5 + 7 + … + k = 440, maka k = …
E. 55 a log x
A. 20
B. 22
13. EBT-SMA-99-04
110 110
C. 41
Nilai dari k 1
2k    k  1
k 1
adalah …
D.
E.
43
59
A. 37290
19. MD-90-24
B. 36850
Jumlah n bilangan positif genap yang pertama adalah
C. 18645
306. Dari bilangan-bilangan genap tersebut, jumlah 5
D. 18425
bilangan terakhir adalah …
E. 18420
A. 180
14. EBT-SMA-02-08 B. 170
5 C. 160
xi  2
Jika 
i 1
x
= 105, maka x = … D. 150
E. 140
A. 1
1 20. MD-91-16
B. 2 Penyelesaian yang bulat positif persamaan :
C.
1
1  3  5  ...  (2n  1) 115
3  adalah …
D.
1 2  4  6  ...  2n 116
4 A. 58
1
E. B. 115
5
C. 116
D. 230
15. EBT-SMA-00-04
25 25
E. 231
Diketahui   2  pk   0 , maka nilai
k 5
 pk  …
k 5
UAN-SMA-04-13
n  21
A. 20
B. 28 Nilai   5n  6 
n2
=…
C. 30
A. 882
D. 42
B. 1.030
E. 112
C. 1.040

133
D. 1.957
E. 2.060

21. MD-91-17
Jumlah k suku pertama deret … 26. EBT-SMA-93-07
n 1 n  2 n  3 Jumlah n suku pertama dari sebuah deret aritmatika ada-
   ... dst adalah … 1
n n n lah Sn = 2
n (3n – 1). Beda dari barisan aritmatika itu
A. k {2n – (k – 1)} adalah …
1 A. 3
B. {n – (k – 1)}
2n B. 2
k C. 2
C. {2n – (k + 1)} D. 3
2n E. 4
k
D. {2n – (k – 1)}
n 27. EBT-SMA-92-10
E. n k {n – (k – 1)} Jumlah n suku pertama suatu deret aritmatika adalah
Sn = n2 – n. Suku ke 10 deret ini adalah …
22. EBT-SMA-91-11 A. 8
Suku ke-n barisan aritmatika dinyatakan dengan rumus B. 11
Un = 5n – 3. Jumlah 12 suku pertama dari deret yang ber C. 18
sesuaian adalah … D. 72
A. 27 E. 90
B. 57
C. 342 28. MD-02-18
D. 354 Jumlah n suku pertama deret aritmetika ditentukan oleh
E. 708 Sn = 2n2 + n. Jika Un menyatakan suku ke-n deret ter-
sebut, maka U12 adalah …
23. MD-91-18 A. 41
Seorang pemilik kebun, memetik jeruknya setiap hari dan B. 47
mencatatnya. Ternyata banyaknya jeruk yang dipetik C. 48
pada hari ke n memenuhi rumus Un = 80 + 20n. D. 49
Banyaknya jeruk yang dipetik selama 18 hari yang E. 300
pertama adalah …
A. 4840 buah 29. MD-98-21
B. 4850 buah Jumlah n suku pertama suatu deret aritmetik ditentukan
C. 4860 buah oleh rumus Sn = 2n2 – 6n. Beda dari deret tersebut adalah
D. 4870 buah …
E. 4880 buah A. –4
B. 3
24. EBT-SMA-01-07 C. 4
Rumus jumlah n suku pertama suatu deret aritmetika D. 6
adalah Sn = n2 + 3n. Beda deret tersebut adalah … E. 8
A. 6
B. 4 30. MD-94-16
C. 2 Jika jumlah n suku pertama suatu deret didefinisikan
D. –4 sebagai Sn = 12n – n2, maka suku kelima deret tersebut
E. –6 adalah …
A. –1
25. EBT-SMA-96-04 B. 1
Rumus jumlah n suku pertama deret aritmetika adalah C. –3
Sn = n2 – 19n. Beda deret tersebut adalah … D. 3
A. 16 E. 0
B. 2
C. –1 31. EBT-SMA-95-33
D. –2 Jumlah n suku pertama suatu deret aritmatika adalah
E. –16 Sn = 3n2 – n
Tentukanlah :
a. rumus umum suku ke n

134
b. beda barisan tersebut (4) jumlah 10 suku pertama = 170
c. suku ke 4 barisan tersebut

32. MA-86-06
Jumlah n suku pertama suatu deret aritmatika adalah 38. EBT-SMA-87-37
Sn = 5n2 – 4n. Suku ke-2n deret ini sama dengan … Dari barisan aritmatika, diketahui Un adalah suku ke n.
A. 10n – 9 Jika U3 + U5 = 20 dan U7 = 19, hitunglah
B. 20n – 18 a. Beda barisan aritmatika di atas
C. 20n – 9 b. Suku pertamanya
D. 10n + 9 c. Jumlah 20 suku yang pertama dari deret yang sesuai.
E. 20n + 18
39. EBT-SMA-86-47
33. EBT-SMA-94-06 Suku keenam barisan aritmatika = 22, suku ke sepuluh
Diketahui deret bilangan 10 + 11 + 12 + 13 + … + 99. nya = 24
Dari deret bilangan itu, jumlah bilangan yang habis a. Tentukan suku pertama dan beda.
dibagi 2 tetapi tidak habis dibagi 5 adalah … b. Hitunglah jumlah 10 suku pertama dari deret tersebut.
A. 950
B. 1480 40. EBT-SMP-97-34
C. 1930 Dari suatu barisan aritmatika, diketahui U3 = 5, U7 = 13
D. 1980 dan beda = 2. Rumus suku ke-n barisan tersebut adalah
E. 2430 …
A. Un = 2n + 1
34. EBT-SMA-00-05 B. Un = 2n – 1
Dari deret Aritmatika diketahui suku tengah 32. Jika C. Un = 3n – 1
jumlah n suku pertama deret itu 672, banyak suku deret D. Un = n2 – 1
itu adalah …
A. 17 41. MD-97-19
B. 19 Jika suku pertama suatu deret aritmatika adalah 5, suku
C. 21 terakhir adalah 23, dan selisih suku ke-8 dan suku ke-3
D. 23 adalah 10, maka banyak suku dalam deret itu adalah …
E. 25 A. 16
B. 14
35. EBT-SMA-90-07 C. 12
Suatu deret aritmatika, diketahui jumlah 5 suku yang per D. 10
tama = 35 dan jumlah 4 suku yang pertama = 24. Suku E. 8
yang ke-15 = …
A. 11 42. MD-00-24
B. 25 Suku ke-6 sebuah deret aritmetika adalah 24.000 dan
C. 31 suku ke-10 adalah 18.000. Supaya suku ke-n sama
D. 33 dengan 0, maka nilai n adalah …
E. 59 A. 20
B. 21
36. EBT-SMA-87-15 C. 22
Dari suatu deret aritmatika diketahui suku kedua adalah D. 23
5, jumlah suku keenam = 28. Suku ke 9 = … E. 24
A. 24
B. 25 43. MD-99-21
C. 26 Dari deret aritmatika diketahui :
D. 27 U6 + U9 + U12 + U15 = 20
E. 28 Maka S20 = …
A. 50
37. EBT-SMA-88-31 B. 80
Dari deret aritmatika, suku kedua = 5 , suku ketujuh = 25. C. 100
Yang benar … D. 200
(1) suku pertama = 1 E. 400
(2) beda antara dua suku = 4
(3) suku ke 10 = 37

135
44. MD-04-19
Lima belas bilangan membentuk deret aritmetika dengan 49. MD-04-24
beda positif. Jika jumlah suku ke-13 dan ke-15 sama Suku ke-8 dan suku ke-12 dari suatu barisan aritmetika
dengan 188 serta selisih suku ke-13 dan ke-15 sama berturut-turut adalah 20 dan 12. Jika empat suku pertama
dengan 14, maka jumlah dari lima suku terakhir adalah pertama barisan tersebut membentuk matriks
… u u1 
A. 362 A   2 
B. 384 u4 u 3 
C. 425 Maka determinan dari matriks A adalah …
D. 428 A. –18
E. 435 B. – 8
C. 0
45. ITB-75-06 D. 10
Dalam sebuah deret hitung, suku kedua adalah 5, jumlah E. 18
suku keempat dan keenam adalah 28. Hitunglah suku
yang ke sembilan. 50. MD-93-15
A. 26 Jumlah bilangan-bilangan bulat antara 250 dan 1.000
B. 28 yang habis dibagi 7 adalah …
C. 19 A. 45.692
D. 21 B. 66.661
C. 73.775
46. MA-96-08 D. 80.129
Jumlah 5 buah bilangan yang membentuk barisan arit- E. 54.396
matika adalah 75. Jika hasil kali bilangan terkecil dan
terbesar adalah 161, maka selisih dari bilangan terbesar 51. MA-78-38
dan terkecil adalah … Jumlah semua bilangan-bilangan bulat di antara 100 dan
A. 15 300 yang habis dibagi 5 ialah …
B. 4 A. 8200
C. 8 B. 8000
D. 16 C. 7800
E. 30 D. 7600
E. 7400
47. MD-95-25
Tiga bilangan merupakan barisan aritmetika. Jika jum- 52. MA-85-20
lah ketiga bilangan itu 36 dan hasil kalinya 1536 maka Jumlah semua bilangan asli antara 1 dan 150 yang habis
bilangan terbesarnya adalah … di bagi 4, tetapi tidak habis dibagi 7 adalah …
A. 12 A. 2382
B. 15 B. 2392
C. 18 C. 2402
D. 21 D. 2412
E. 24 E. 2422

48. MA-79-21 53. MD-01-20


Dari sebuah deret aritmatika (deret hitung) diketahui Antara bilangan 8 dan 112 disisipkan 10 bilangan
suku ke tiga sama dengan 9, sedangkan jumlah suku ke sehingga bersama kedua bilangan tersebut terjadi deret
lima dan ke tujuh sama dengan 36. Maka jumlah 10 suku aritmetik. Maka jumlah deret aritmetik yang terjadi
yang pertama sama dengan … adalah ...
A. 98 A. 120
B. 115 B. 360
C. 140 C. 480
D. 150 D. 600
E. 165 E. 720

136
54. MD-92-11
Sisi-sisi suatu segitiga siku-siku membentuk suatu ba- 59. MD-81-35
risan aritmetik. Jika sisi miringnya 40, maka sisi siku- B meminjam uang sebanyak Rp. 500.000,00 dengan
siku yang terpendek adalah … bunga tunggal. Setelah 15 bulan ia mengembalikan uang
A. 8 itu seluruhnya ditambah dengan bunga, sehingga
B. 16 jumlahnya menjadi Rp. 537.500,00, maka bunganya tiap
C. 20 tahun adalah ...
D. 24 A. 7,5 %
E. 32 B. 6 %
C. 5 %
55. MA-87-04 D. 3 %
Ukuran sisi sebuah segitiga siku-siku membentuk suatu E. 2 %
barisan aritmatika. Jika luas segitiga itu 54, maka ke-
lilingnya sama dengan … 60. MA-78-28
3
A. 32 log 2 , 3 log 4 , 3 log 8 , 3 log 16 , 3 log 32 , 3 log 64, …
B. 36 Bilangan bilangan tersebut membentuk …
C. 40 A. deret ukur dengan pembanding 3 log 2
D. 44 B. deret hitung dengan beda 2
E. 48 C. deret hitung dengan beda 3 log 2
D. deret ukur dengan pembanding 2
56. MD-85-23 E. bukan deret hitung maupun deret ukur
Modal Rp. 20.000,00 dibungakan secara bunga tunggal
dengan bunga 5 % setahun. Sesudah n tahun modal 61. MA–98–03
menjadi Rp. 27.000,00 maka n adalah … Keuntungan seorang pedagang bertambah setiap bulan
A. 5 dengan jumlah yang sama. Bila keuntungan sampai bu-
B. 6 lan keempat 30 ribu rupiah dan sampai bulan kedelapan
C. 7 172 ribu rupiah, maka keuntungan sampai bulan ke-18
D. 14 adalah …
E. 35 A. 1.017 ribu rupiah
B. 1.050 ribu rupiah
57. MD-84-19 C. 1.100 ribu rupiah
Seorang pedagang meminjam modal x rupiah di Bank D. 1.120 ribu rupiah
dengan bunga tunggal 2 % sebulan. Ternyata setelah satu E. 1.137 ribu rupiah
tahun dia mengembalikan pinjaman dan bunga semuanya
Rp. 310.000,00. Berapa modal yang dipinjam ? 62. MA-01-08
A. Rp. 200.000,00 Dari barisan empat bilangan, jumlah tiga bilangan per-
B. Rp. 225.000,00 tama sama dengan nol dan kuadrat bilangan pertama
C. Rp. 250.000,00 sama dengan –
2
kali bilangan ketiga. Jika setiap dua
3
D. Rp. 275.000,00
E. Rp. 300.000,00 bilangan yang berdekatan sama selisihnya, maka
bilangan keempat adalah …
4
58. MD-81-34 A.  3
Modal sebesar Rp. 50.000,00 dibungakan secara tung-gal 2
dengan dasar bunga p % per bulan. Setelah 10 tahun B.  3
bunga yang diterima Rp. 120.000,00. Berapakah p ? C.
4
 9
A. 2,4
4
B. 2 D. 9
C. 0,24 4
D. 0,2 E. 3
E. 0,02 63. MA-85-29
Apabila akar-akar persamaan x4 – 8x3 – ax2 – bx + c = 0
membentuk deret aritmatika dengan beda 2, maka …
A. a = – 8 , b = –15 , c = 16
B. a = 8 , b = 15 , c = –16
C. a = 14 , b = – 8 , c = 15
D. a = –16 , b = 8 , c = –15
E. a = 14 , b = – 8 , c = 15

137
64. MA-78-32
Antara bilangan 20 dan 116 disisipkan 16 bilangan. Bi-
langan itu bersama bilangan semula membentuk sebuah
DERET GEOMETRI
deret hitung. Jumlah deret hitung adalah …
A. 952
B. 884 01. BT-SMP-93-22
C. 880 Rumus suku ke-n dari barisan 1, 2, 4, 8, … adalah …
D. 816 A. n n – 1
E. 768 B. 2 n – 1
C. 2n – 1
65. MA-77-09 D. 2n – 1
Antara bilangan 20 dan 116 disisipkan 11 bilangan se-
hingga terjadi sebuah deret hitung. Maka jumlah deret 02. EBT-SMP-02-38
hitung adalah … Selembar kertas dipotong menjadi 2 bagian, setiap bagian
A. 416 dipotong menjadi 2, dan seterusnya. Jumlah potongan
B. 880 kertas setelah potongan kelima sama dengan …
C. 884 A. 12 bagian
D. 768 B. 16 bagian
E. 952 C. 32 bagian
66. MD-04-25 D. 36 bagian
Akar-akar persamaan kuadrat:
x2 + px + q = 0 . p ≠ 0 , q ≠ 0 03. MD-82-21
adalah x1 dan x2. Jumlah anggota suatu perkumpulan tiap tahun berlipat
Jika x1 , x2 , x1 + x2 , dan x1 x2 merupakan empat suku dua. Dalam 10 tahun jumlah anggota menjadi 12.800.
berurutan dari deret aritmetika, maka nilai p + q adalah Jumlah anggota mula-mula …
… A. 1280
A. –2 B. 640
B. –1 C. 400
C. 0 D. 320
D. 1 E. 200
E. 2
04. MD-83-21
67. MA-95-08 Suatu jenis bakteri setelah satu detik akan membelah di ri
Semua bilangan genap positif dikelompokkan seperti menjadi dua. Jika pada saat permulaan ada 5 bakteri
berikut : (2), (4, 6), (8, 10, 12), (14, 16, 18, 10), … setelah berapa detik banyak bakteri menjadi 320 ?
Bilangan yang terletak di tengah pada kelompok ke 15 A. 6 detik
adalah … B. 7 detik
A. 170 C. 8 detik
B. 198 D. 9 detik
C. 226 E. 10 detik
D. 258
E. 290 05. MD-03-18
Berdasarkan penelitian, populasi hewan A bertambah
menjadi dua kali lipat setiap 10 tahun. Jika pada tahun
2000 populasi hewan 4.640 ribu ekor, maka pada tahun
1930 populasinya adalah …
A. 5 ribu ekor
B. 10 ribu ekor
C. 20 ribu ekor
D. 32 ribu ekor
E. 40 ribu ekor

138
06. MA-79-29 10. EBT-SMA-91-12
Jumlah penduduk sebuah kota tiap 10 tahun menjadi dua Suku ke tiga dari suatu barisan geometri adalah 18 dan su
kali lipat. Menurut perhitungan, pada tahun 2000 nanti ku keenam adalah 486. Suku kelima dari barisan tersebut
akan mencapai 3,2 juta orang. Ini berarti bahwa pada adalah …
tahun 1950 jumlah penduduk kota itu baru mencapai : A. 27
A. 100 ribu orang B. 54
B. 120 ribu orang C. 81
C. 160 ribu orang D. 162
D. 200 ribu orang E. 143
E. 400 ribu orang
11. MD-90-12
07. MA-85-05 Pertambahan penduduk tiap tahun suatu desa mengikuti
Tiap 10 tahun jumlah penduduk sebuah kota bertambah aturan deret geometri. Pertambahan penduduk pada tahun
menjadi dua kali lipat jumlah semula. Menurut taksiran 1986 sebesar 24 orang, tahun 1988 sebesar 96 orangh.
pada tahun 2000 nanti penduduk kota tersebut menjadi Pertambahan penduduk tahun 1991 adalah …
3,2 juta orang. Ini berarti bahwa pada tahun 1950 jum-lah A. 168
penduduk kota itu baru mencapai … B. 192
A. 100 ribu orang C. 384
B. 120 ribu orang D. 526
C. 160 ribu orang E. 768
D. 200 ribu orang
E. 400 ribu orang 12. MD-83-22
Seutas tali dipotong menjadi enam bagian dengan
08. EBT-SMA-93-08 panjang masing-masing bagian membentuk barisan
Suku pertama dan rasio suatu barisan geometri berturut - geometri. Bila tali yang paling pendek 3 cm, dan yang
berturut 2 dan 3. Jika jumlah n suku pertama deret terse- paling panjang 96 cm, maka panjang tali semula adalah
but = 80, banyak suku dari barisan tersebut adalah … …
A. 2 A. 93 cm
B. 4 B. 189 cm
C. 9 C. 198 cm
D. 16 D. 297 cm
E. 27 E. 486 cm

UAN-SMA-04-14 13. MD-89-05


Data yang diperoleh dari hasil pengamatan setiap hari Deret
1
+
1
2 + 2 + 42 ….. adalah ...
4 2
terhadap tinggi sebuah tanaman membentuk barisan
geometri. Bila pada pengamatan hari kedua adalah 2 cm A. deret aritmetika dengan beda 22
5 B. deret aritmetika dengan beda 1 + 2
dan pada hari keempat adalah 3 9
cm, maka tinggi 1
C. deret geometri dengan pembanding 2
tanaman tersebut pada hari pertama pengamatan adalah 2
… D. deret geometri dengan pembanding 22
A. 1 cm E. bukan deret aritmetika maupun geometri
1
B. 1 3 cm
14. MA-84-15
1
C. 1 2 cm Barisan (yang suku umumnya diberikan di bawah ini )
7
yang merupakan barisan geometri ialah …
D. 1 9 cm
A. Un = 4n – 5
E. 2
1
4
cm B. Un = 2n n-2
C. Un = 2 n3 – 1
09. EBT-SMA-92-11 D. Un = n3 2-n
Suku pertama suatu barisan geometri adalah 25 dan suku E. Un = 2n+1 3-n
ke sembilan adalah 6400. Suku ke lima dari barisan itu
adalah …
A. 100
B. 200
C. 400
D. 1600
E. 2500

139
15. MA-77-41
Deret manakah yang merupakan deret ukur ? 20. EBT-SMA-90-08
(1) 1, 2, 3, 4, . . . . . . . Dalam deret geometri, diketahui suku ke dua = 10 dan
(2) –1, + 1, –1, + 1, . . . suku ke lima = 1250. Jumlah n suku yang pertama deret
(3) 1,
1
,
1
,
1
,..... tersebut …
2 3 4
A. 2 (5n – 1)
1 1 1
(4) 1, 2
, 4
, 8
,.... B. 2( 4n )
1
C. 2
( 5n – 1 )
16. ITB-76-14 1
Persamaan-persamaan kuadrat D. 2
( 4n )
ax2 + b1x + c = 0 mempunyai akar-akar p dan q1 E.
1
( 5n – 1 )
4
a2x2 + b1x + c = 0 mempunyai akar-akar p dan q2
……………………………………………………..
anx2 + b1x + c = 0 mempunyai akar-akar p dan qn 21. EBT-SMA-87-16
Maka dapat ditarik kesimpulan bahwa q1, q2, q3 … Dari deret geometri ditentukan suku kedua = 6, suku
merupakan … ke-5 = 48. Jumlah sepuluh suku pertama adalah …
A. bukan deret hitung ataupun deret ukur A. 3069
B. deret hitung dengan beda a B. 3096
C. deret ukur dengan pembanding a C. 3906
D. 3609
1 E. 3619
D. deret ukur dengan pembanding
a
22. MD-95-22
17. EBT-SMA-97-10 Jika suku pertama deret geometric adalah 3 m dengan m
Jumlah n suku pertama suatu deret geometri dirumuskan
> 0, suku ke-5 adalah m2 , maka suku ke-21 adalah …
dengan Sn = 23n – 1 . Rasio deret tersebut adalah …
A. 8 A. m8 3 m 2
B. 7 B. m 6 3 m 2
C. 4
1 C. m 4 3 m 2
D. – 8
E. –8 D. m 2 3 m 2
E. 3
m2
18. EBT-SMA-02-09
Sn = 2n + 1 adalah jumlah n buah suku pertama dari suatu 23. MD-81-31
deret dan Un adalah suku ke-n deret tersebut. Jadi Un = Jika (k + 1), (k – 1), (k – 5) membentuk bentuk deret
… geometri, maka harga yang dapat diberikan pada k
A. 2n ialah ...
B. 2n – 1 A. –2
C. 3n B. 2
D. 3n – 1 C. 3
E. 3n – 2 D. –3
E. 4
19. EBT-SMA-99-05
Jumlah n suku pertama deret geometri dinyatakan dengan 24. MA-04-07
Sn = 2n+1 + 2n – 3. Rasio deret itu adalah … Jika di antara suku pertama dan suku-2 suatu barisan
1
A. 3 geometri disisipkan 4 bilangan, maka dapat diperoleh
1 barisan aritmatika dengan beda 2 dan jika suku ke-3
B. 2 barisan geometri tersebut adalah 40, maka rasio barisan
C. 2 geometri adalah …
D. 3 A.
1
E. 4 2
3
B. 2
C. 2
5
D. 2
E. 3

140
25. MD-01-21 Tiga buah bilangan merupakan suku-suku berturutan
Suku ke-4 dan suku ke-8 dari suatu deret geometri adalah suatu deret aritmetik. Selisih bilangan ketiga dengan
54 dan 4374. Maka jumlah lima suku pertama deret bilangan pertama adalah 6. Jika bilangan ketiga di-
tersebut adalah ... tambah 3 maka ketiga bilangan tersebut merupakan deret
A. 240 geometri. Jumlah dari kuadrat bilangan tersebut adalah ...
B. 241 A. 21
C. 242 B. 35
D. 243 C. 69
E. 244 D. 116
E. 126
26. MD-88-29
Diketahui 2x2 + x + q = 0. Jika x1 , x2 dan
1
(x1 x2) me- 31. MD-99-23
2
Tiga bilangan membentuk barisan aritmetik. Jika suku
rupakan suku pertama , kedua dan ketiga suatu deret ketiga ditambah 2 dan suku kedua dikurangi 2 diper-oleh
geometri, maka q = … barisan geometri. Jika suku ketiga barisan arit-metik
1
A. 2 ditambah 2 maka hasilnya menjadi 4 kali suku pertama.
B. 1 Maka beda barisan aritmetik adalah …
C. –1 A. 1
D. 1 atau –1 B. 2
1 C. 4
E. 2
atau –1 D. 6
E. 8
27. MD-99-22
Dari deret geometri diketahui U4 : U6 = p dan 32. MA-91-09
1 Tiga buah bilangan merupakan barisan geometri dengan
U2  U8 = p , maka U1 = …
pembanding lebih besar satu. Bila suku terakhir diku-
A. p rangi 3, maka ketiga bilangan itu merupakan barisan
1 aritmatika dengan jumlah 54. Selisih suku ketiga dan
B. p suku pertama deret arimatika ini adalah …
C. p A. 16
1 B. 14
D. p p C. 12
E. pp D. 10
E. 8
28. MD-00-23
Jumlah 5 suku pertama sebuah deret geometri adalah 33. MD-94-26
–33 Jika nilai pembandingnya adalah –2, maka jumlah Persamaan 2x2 + x + k = 0 mempunyai akar-akar x1 dan x2
nilai suku ke-3 dan ke-4 deret ini adalah … 1
. Jika x1 , x2 dan (x1 x2) merupakan suku pertama,
A. –15 2

B. –12 kedua dan ketiga suatu deret geometri, maka suku


C. 12 keempat deret tersebut adalah …
D. 15 A. –4
1
E. 18 B.  4
1
29. MD-04-17 C. 8
Pada saat awal diamati 8 virus jenis tertentu. Setiap 24 D. 1
jam masing-masing virus membelah diri menjadi dua. E. 8
Jika setiap 96 jam seperempat dari seluruh virus di-
bunuh, maka banyaknya virus pada hari ke-6 adalah …
A. 96
B. 128
C. 192
D. 224
E. 256

30. MD-01-22

141
34. MA-94-07 Jika tiga buah bilangan q, s dan t membentuk barisan
Akar-akar persamaan kuadrat 2x2 + 20x + (7k – 1) = 0 1 1
merupakan suku pertama dan suku kedua suatu deret geometri, maka   ...
qs st
geometri dengan pembanding lebih besar dari 1. Jika
1
kedua akar persamaan itu berbanding sebagai 2 dan 3, A.
maka suku keempat deret geometri tersebut adalah … qt
A. 9 untuk k = 7 1
B.
B. 13
1
untuk k sembarang tq
2
1 1
C. 13 untuk k = 7 C.
2 qt
1
D. 15 2
untuk k sembarang 1
D.
E. 15
1
untuk k = 7 q
2
1
E.
35. ITB-76-16 s
Jika tn adalah suku ke-n dari suatu deret ukur, maka
tp–3 . t3p+5 (p > 3) sama dengan … 40. EBT-SMA-94-07
A. (2tp+1)3 Dari suatu barisan geometri ditentukan U1 + U2 + U3 = 9
B. (t2p+1)3 dan U1 U2 U3 = 216. Nilai U3 dari barisan geometri itu
C. (t2p)3 adalah …
D. (t2p–1)3 A. –12 atau –24
B. –6 atau 12
36. ITB-76-15 C. –3 atau –6
Suku pertama suatu deret ukur adalah 3 m (m > 0), D. 3 atau 12
E. 6 atau 24
sedangkan suku ketiga adalah m. Maka suku ke-13
(ketiga belas) deret ukur tersebut adalah …
41. EBT-SMA-03-10
A. m4 3 m Jumlah deret geometri tak hingga :
B. m2 3 m 1 1
√2 + 1 + 2 2 + 2 + … adalah …
C.
D.
m3 m
m
A.
2
3
 2 1 
B.
3
2
 2  1
37. MA-79-31
Suku pertama dan suku kedua satu deret geometri (deret
C. 2 2 1 
ukur) berturut-turut a-4 dan ax. Jika suku ke delapan ialah D. 3 2  1
a52, maka x sama dengan … E. 4 2  1
A. –32
B. –16
42. EBT-SMA-96-05
C. 12
Jumlah tak hingga deret geometri adalah 81 dan suku
D. 8
pertamanya adalah 27. Jumlah semua suku bernomor
E. 4
genap deret tersebut adalah …
2
39. EBT-SMA-00-06 A. 32 5

 
7 3
1 k 1 B. 21
Hasil dari 2
=… 5
k 1 9
C. 18 13
127
A. 6
1024 D. 12 13
127
B. 4
256 E. 10 5
255
C. 512
127
D. 128
255
E. 256

43. MD-88-19
38. MD-02-19

142
Jumlah semua suku suatu deret geometri tak berhingga Jumlah deret geometri tak hingga adalah 1. Jika suku
adalah 6 dan jumlah suku-suku yang bernomor genap pertama deretnya adalah 2x + 1, maka semua nilai x
adalah 2, maka suku pertama deret itu adalah … harus memenuhi pertaksamaan …
A. 2 A. x<
1
2
B. 3
C. 4 B. 0<x<1
1 1
D. 5 C.  2
<x< 2
E. 6 1
44. MD-04-20 D. 0<x< 2
Jika jumlah semua suku deret geometri tak hingga adalah E. 
1
<x<0
96 dan jumlah semua suku yang berindeks ganjil adalah 2

64, maka suku ke-4 deret tersebut adalah …


A. 4 48. MD-96-13
B. 6 Suku-suku suatu barisan geometri tak hingga adalah
C. 8 positif, jumlah suku U1 + U2 = 45 dan U3 + U4 = 20,
D. 10 maka jumlah suku-suku barisan itu adalah …
E. 12 A. 65
B. 81
45. MD-97-20 C. 90
8 D. 135
Jika deret geometri konvergen dengan limit – 3
dan E. 150
1
suku ke 2 serta ke 4 berturut-turut 2 dan 2
maka suku
49. MD-92-12
pertamanya adalah …
1 1
A. 4 Jika jumlah tak hingga deret a + 1 + + +…
B. 1 a a2
1 adalah 4a , maka a = …
C. 2 4
A.
D. –4 3
3
E. –8 B. 2
C. 2
46. MD-94-15
D. 3
Jika suku pertama deret geometri tak hingga adalah 1,
E. 4
sedangkan jumlah suku-suku yang bernomor ganjil = 2,
maka jumlah deret dengan rasio yang positif adalah …
50. EBT-SMA-03-39
4 Rasio suatu deret geometri tak berhingga adalah r =
A.
 4 5  lim
 x  2
3 . Suku pertama deret itu
x2 2
2x  6x  4
B.
 3 6    
merupakan hasil kali skalar vektur a  i  2 j  2k dsn
   

3 b  2i  j  k . Jumlah deret geometri tak berhingga


C.
 3 5  tersebut = …
1
2 A. 4
D.
 2 2  B.
1
3
4 C.
4
E.
 4 5  D.
3
2
E. 4

47. MD-03-19

143
51. MD-00-22 55. MA-77-40
Sebuah bola pingpong dijatuhkan ke lantai dari keting- Sebuah bola dijatuhkan dari ketinggian 1 meter. Setiap
gian 2 meter. Setiap kali setelah bola memantul ia men- kali sesudah jatuh mengenai lantai, bola itu dipantulkan
capai ketinggian tiga per empat dari ketinggian yang lagi mencapai tinggi
3
dari tinggi sebelumnya. Maka
4
dicapai sebelumnya. Panjang lintasan bola tersebut dari
pantulan ke-3 sampai ia berhenti adalah … panjang seluruh jalan yang dilalui bola itu sampai ber-
A. 3,38 meter henti adalah …
B. 3,75 meter A. 2m
C. 4,25 meter B. 3m
D. 6,75 meter C. 5m
E. 7,75 meter D. 7m
E. 8m
52. MD-95-23
Sebuah bola jatuh dari ketinggian 10 m dan memantul 56. MD-02-25
3 Jika r rasio dari deret geometri tak hingga yang jumlah-
kembali dengan ketinggian 4
kali tinggi sebelumnya. nya mempunyai limit dan S limit jumlah tak hingga
Pemantulan ini berlangsung terus menerus hingga bola 1 1 1
berhenti. Jumlah seluruh lintasan bola adalah … 1   ...   ...,
4  r (4  r ) 2 (4  r ) n
A. 60 m
B. 70 m maka …
1 1
C. 80 m A. 1 4
<S<1 2
D. 90 m 1 1
E. 100 m B. 1 5
<S<1 3
1 1
C. 1 <S<1
53. EBT-SMA-03-11 6 4
1 1
Sebuah bola dijatuhkan vertikal dari ketinggian 6m D. 1 <S<1
7 5
terjadi pantulan ke-2,ke-3,ke-4 dan seterusnya dengan 1 1
8 16 E. 1 8
<S<1 6
ketinggian 4 m, m, m dan seterusnya.Jarak
3 9
lintasan yang ditempuh bola sampai berhenti … 57. MD-01-30
A. 16 m Ditentukan rasio deret geometri tak hingga adalah
7
B. 18 m log (2x – 1). Jika deret ini mempunyai jumlah
C. 20 m (konvergen) maka nilai x yang memenuhi adalah ...
6
D. 24 m A. 7
<x<2
E. 30 m 5
B. 7
<x<3
54. EBT-SMA-89-13 C.
4
<x<4
7
Sebuah bola jatuh dari ketinggian 2,5 m dan memantul
3
dengan ketinggian
3
kali tinggi semula. Dan setiap kali D. 7
<x<5
5
3 2
memantul berikutnya mencapai kali tinggi pantulan E. 7
<x<6
5
sebelumnya. Maka jarak lintasan bola seluruhnya sam-
pai berhenti adalah … 58. MD-81-32
1 1 1 1
A. 5,5 meter 1– + – + – ... ... ... = ...
2 4 8 16
B. 7,5 meter 1
C. 9 meter A. 3
D. 10 meter 2
B.
E. 12,5 meter 3
C. 1
5
D. 6
4
E. 3

144
59. MD-02-17
Agar deret geometri
x 1 1 1 63. MD-93-11
, , ,… Pada segitiga samasisi ABC yang sisi-sisinya a, digam-
x x x ( x  1)
barkan titik-titik A, B dan C berturut-turut titik te-ngah
jumlahnya mempunyai limit, nilai x harus memenuhi …
A. x>0 BC, CA dan AB sehingga terjadi segitiga ABC. Proses
B. x<1 semacam ini dikerjakan pada segitiga ABC sehingga
C. x>2 diperoleh segitiga ABC dan seterusnya. Maka jumlah
D. 0<x<1 luas segitiga ABC, ABC, ABC … dan seterusnya
E. x < 0 atau x > 2 adalah …
4
A. 3
a23 C
60. MD-98-22 3
Jika r rasio (pembanding) suatu deret geometrik tak B. 4
a23
hingga yang konvergen dan S jumlah deret geometrik tak 1
C. a23 B C A
1 1 1 4
hingga    ..... 1
3 r 3  r 2
3  r3 D. 3
a23 A B
1 1
A. 4 <S< 2 E.
2
a23 A C B
3
3 3
B. 8 <S< 4
1 64. MD-87-34
C. 3 <S<1 Bujur sangkar yang terja-
D. 3
<S< 4 di seperti pada gambar di
4 3
samping jika diteruskan
1 4
E. 5 <S< 5
jumlah luasnya adalah
a
61. MD-88-24

Untuk 0 < x < , maka jumlah deret tak berhingga
2
A. 2 a2
cos x + cos x sin x + cos x sin2 x + cos x sin3x + …..
B. 3 a2
adalah …
C. 4 a2
cos x + sin x D. 5 a2
A.
sin x E. 
1 + cos x
B. 65. MD-88-13
sin x
sin x Bila  = 450 dan proses penarikan garis tegak lurus pada
C. kaki-kaki sudut diteruskan, maka jumlah panjang garis T1
1 + cos x T2 + T2 T3 + T3 T4 + ………adalah …
1 + sin x a
D. A.  1 2  T1
cos x 2a
cos x B.  2 2  T3
E.
1 + sin x 2a 
C.  2 2  T4 T2
4a
62. MD-87-33 D.
Diketahui deret sin x + cos x sin x + cos2 x sin x + …  2 2 
4a
Jika 0 < x <  maka jumlah deret tersebut sama dengan E.  2 2 
A. sin x
66. MA-97-10
1 + cos x Diketahui deret geometri : a1 + a2 + a3 + …
B.
sin x Jika a6 = 162 dan
C. tan
1
x log a2 + log a3 + log a4 + log a5 = 4 log 2 + 6 log 3 , maka
2
a3 = …
sin x A. 2
D.
1 + cos x B. 3
E. cos x C. 6
D. 8
E. 9

145
67. MA-84-10 Deret Ukur 1 + 2 log (x – 3) + 2
log2 (x – 3) + …
2 2 2 2 .... adalah … konvergen jika …
1
A. 1 A. 3 2
<x<5
B. 2 1
B. 3 x5
C. 2 2

D. 4 C. 0  | x – 3 |  2
1 D. 0 < | x – 3 | < 2
E. 2
2
73. MA-77-27
68. ITB-76-18 Jumlah suku-suku yang nomor ganjil pada suatu deret
Di suatu propinsi prosentase bertambahnya kendaraan ukur tak berhingga adalah 4. Kalau deret itu sendiri jum
bermotor tiap tahunnya tak berubah dari tahun 1967 lahnya = 6, maka deret itu adalah …
sampai tahun 1974. Jumlah kendaraan bermotor pada 3 3
A. 3, , ,…
akhir tahun 1966 adalah P, dan pada akhir tahun 1974 4 16
3 3
adalah Q. Jumlah kendaraan bermotor pada akhir tahun B. 3, , ,…
8 64
1968 adalah … 3 3
P  3Q C. 3, 2
, 4
,…
A. 3 3 3
4 D. , , 2 , 3 ...
8 4
3p  q 3 3 3
B. E. , , 2 ,…
4 8 6

C. P PQ
74. MA-92-02
D. Q PQ Jumlah tak hingga suatu deret geometri adalah 8 dan
jumlah semua suku pada kedudukan (urutan) genap
69. MA-92-07 adalah
8
. Suku kelima deret tersebut adalah …
3
x1 dan x2 adalah akar-akar persamaan kuadrat
x2 – (2k + 4)x + (3k + 4) = 0. Kedua akar itu bilangan A. 2
bulat, dan k konstan, jika x1, k, x2 merupakan tiga suku B. 1
1
pertama deret geometri, maka suku ke-n deret tersebut C. 2
adalah … 1
A. –1 D. 3
B. 2 (–1) n 1
C. – (–1) n E. 4
D. 1 + (–1) n
E. 1 – (–1) n 75. MA–99–04
Jika a = lim ( 2y 1)  4y2  4y  3 maka
y 
70. MA-97-04
untuk
Jika (x – 50), (x – 14), (x – 5) adalah tiga suku pertama 1
suatu deret geometri tak hingga, maka jumlah semua 0<x< 2
, deret 1 + alog sin x + alog2 sin x +
suku-sukunya adalah … a
log3 sin x + … konvergen hanya pada selang …
A. –96 1 1
B. –64 A. 6
<x< 2

C. –36 B.
1
<x<
1

6 4
D. –24
1 1
E. –12 C. 4
<x< 3

1 1
71. MA-78-47 D. 4
<x< 2

Deret ukur tak hingga : (x – 1), (x – 1)2, (x – 1)3, … 1 1
E. <x< 
konvergen (jumlahnya ada) untuk nilai-nilai x dalam 3 2

selang …
A. –1 < x < 1
B. 0<x<2
C. 2<x<
D. – < x < 2
E. – < x < 

72. ITB-75-32

146
76. MA–99–09 79. MA-88-05
Diketahui sebuah segitiga OP1P2 dengan sudut siku-si-ku A3 A4 Dalam gambar di sam-
pada P2 dan sudut puncak 300 pada O. Dengan OP2 ping,  OA1A2 siku-siku
sebagai sisi miring dibuat pula segi tiga siku-siku OP2P3 A2 di A2 dan A1OA2 = 300
dengan sudut puncak P2OP3 sebesar 300. Selan-jutnya  OA2A3 siku-siku di A3
dibuat pula segitiga siku-siku OP3P4 dengan OP3 sebagai A1 O dan  A2OA3 = 300
sisi miring dan sudut puncak P3OP4 sebesar 300. Proses  OA3A4 siku-siku di A4
ini dilanjutkan terus menerus. Jika OP1 = 16, maka dan  A3OA4 = 300 dan seterusnya. Jika OA1 = 100, maka
jumlah seluruh luas segitiga adalah … segitiga ke-n dengan sisi miring lebih kecil dari 10
A. 643 adalah untuk …
B. 128 1
C. 1283 A. n>
log  
2
D. 256  3
E. 2563
1
B. n> +1
log  
2
77. ITB-76-17
Pada segitiga ABC:   3

A1 adalah pertengahan sisi AC dan B1 pertengahan BC 1


A2 adalah pertengahan sisi A1C dan B1 pertengahan B2C C. n > log  3 
 2 
…………………………………………………………  
An adalah pertengahan sisi An-1C dan Bn pertengahan 1
Bn-1C dan seterusnya. D. n > log  3  + 1
 2 
Jika S = AB + A1B1 + … + AnBn + …, maka S sama  
dengan … E. n sembarang
A. 4 AB
B. 2 AB 80. MA-79-33
1
C. 1 AB Diketahui bujur sangkar A1B1C1D1, A2B2C2D2 , …
2
AKBKCKDK . Dalam hal ini A2 titik tengah A1B1, B2 titik
D. tak terhingga
tengah B1C1, C2 titik tengan C1D1 dan D2 titik tengah D1A1
. Demikian selanjutnya sehingga pada umumnya Ak titik
78. MA-90-10
tengah Ak-1Bk-1, Bk titik tengah Bk-1Ck-1, Ck titik tengan Ck-
Diberikan lingkaran L1 dengan jari-jari R di dalam ling-
1Dk-1 dan seterusnya.. Jika Kk merupakan keliling bujur
karan L1 dibuat bujur sangkar B1 dengan keempat titik
sangkar AkBkCkDk dan S = K1 + K2 + K3 + ... + Kk + …
sudutnya terletak terletak pada busur L1. Di dalam B1
maka S/K1 sama dengan …
dibuat pula lingkaran L2 yang menyinggung keempat sisi
A. 2 + 2
bujur sangkar. Dalam L2 dibuat pula lingkaran B2 dengan
keempat titik sudutnya terletak pada busur L2. Demikian B. 2 2
seterusnya sehingga diperoleh lingkaran-ling karan C. 2
4
L1,L2,L3 . . . . . dan bujur sangkar-bujur sangkar D. 3
B1,B2,B3. . . . . . . Jumlah luas seluruh lingkaran dan bu-jur E. 
sangkar adalah …
A. 2 ( + 2) R2 81. MA-91-05
B. ( + 2) R2 Perhatikan deret :
C. ( + 2) R2 1 + log cos x + log2 cos x + log3 cos x + …
D. ( + 2) R2 Jumlah deret ini, yaitu S, dapat mengambil setiap nilai
E. ( + 2) R22 A.
1
<S<1
2
1
B. 2
<S<2
1
C. S< 2
1
D. S> 2
E. S>1

147
82. MA-89-10
Jumlah deret geometri tak hingga
2
log x + 4log x + 16log x + . . . adalah … 86. MD-86-24
A.
1
log x Bi Neneng memiliki modal sebesar Rp. 1.000.000,- di-
2
bungakan 5 %. Modal sesudah 20 tahun adalah …
B. 2 log x A. Rp. 26.532.969,00
1
C. 2
2
log x B. Rp. 2.653.296,90
D. 2
log x C. Rp. 1.653.296,00
E. 2 2log x D. Rp. 1.100.000,00
E. Rp. 1.753.000,00
83. MA-94-09
Sebuah ayunan matematik yang 87. MD-86-25
yang panjang talinya 60 cm mu- Suatu perusahaan memiliki utang Rp. 5.000.000,- harus
dibayar dengan 10 anuitet tiap tahun. Pembayaran perta
5 lai berayun dari posisi terjauh da
12 ri kedudukan seimbang sebesar ma dilakukan sesudah 1 tahun. Jika bunga 4 %, besar
5 anuitet adalah …
12
radial. Posisi terjauh yang A. Rp. 61.645,47
dicapainya setiap kali berkurang B. Rp. 6.164,54
sebesar
1
posisi sebelumnya C. Rp. 616.454,78
5 D. Rp. 616,45
Panjang busur yang dijalani ujung ayunan itu sampai E. Rp. 616.400,00
berhenti penuh adalah :
125
A. 4
radial 88. MD-85-24
250  Ali menyerahkan modal pada bank sebesar Rp.1.000,00.
B. 4
radial Selama 3 tahun dengan dasar bunga majemuk sebesar 30
C. 100 radial % setahun. Maka uang yang diterima Ali setelah 3 tahun
D. 125 radial adalah …
E. 250 radial A. Rp. 1.297,00
B. Rp. 1.397,00
84. MD-98-23 C. Rp. 2.197,00
1 D. Rp. 3.197,00
Setiap kali Ani membelanjakan 5 bagian dari uang E. (103 . 133 ) rupiah
yang masih dimilikinya dan tidak memperoleh pe-
masukan uang lagi. Jika sisa uangnya kurang dari
1 89. MD-84-15
3
Harga sebuah mesin semula Rp. 3.125.000,00. Jika
uangnya semula, berati Ani paling sedikit sudah belanja harganya setiap tahun menyusut 20 % dari harga yang
… ditaksir pada akhir tahun sebelumnya, maka harga
A. 4 kali taksiran mesin tersebut pada akhir tahun ke lima adalah
B. 5 kali A. Rp. 209.600,00
C. 6 kali B. Rp. 204.800,00
D. 7 kali C. Rp. 200.000,00
E. 8 kali D. Rp. 195.200,00
E. Rp. 190.400,00
85. MD-89-15
Pada 1 Januari 80 Budi menabung di bank Rp.20.000,- 90. MD-81-33
dengan suku bunga 20 % pertahun. Demikian pula pada 1 Suatu modal sebesar M rupiah dibungakan dengan bunga
Januari tahun-tahun berikutnya sampai 10 kali. p % per tahun. Jika dengan bunga majemuk maka
Tabungan Budi pada tahun 90 menjadi ... sesudah n tahun modal tersebut menjadi ...
A. (1,210 – 1,2) (100.000) rupiah n
 p 
B. (1,211 – 1) (100.000) rupiah A. M  
C. (1,210 – 1) (100.000) rupiah  100 
D. (1,210 – 1) (120.000) rupiah B.  M  p %.M  n
E. (1,211 – 1,2) (120.000) rupiah C. n M2 . p %
D. M (1 – p %) n
E. M (1 + p %) n

148
91. MD-83-30 96. MD-87-26
4
Pada tiap awal tahun, Jono menabung Rp.100,- di se- log 2 + 4 log 4 + 4 log 16 + 4 log 64 + ... membentuk …
buah bank dengan bunga 4% per tahun. Setelah 20 tahun, A. deret aritmatika dengan beda 4 log 2
tabungan Jono menjadi (dalam rupiah) : B. deret geometri dengan pembanding 4 log 2
(1,04)20 - 1 C. deret aritmatika dengan beda 2
(1) 104 x D. deret geometri dengan pembanding 2
0,04
E. bukan deret aritmatika maupun deret geometri
(2) 100 (1 + 0,04)20
20
(3) 100  (1,04) n
n1
97. MD-87-35
Jika jumlah n suku pertama suatu barisan adalah
20 4n2 (n + 1) , maka suku ke 3 barisan tersebut adalah ...
(4) 100 + 100  (1,04) n
n1
A.
B.
40
48
C. 72
92. EBT-SMA-87-14 D. 96
Rumus suku ke n dari barisan 2 , 6 , 12 , 20 … adalah E. 104
Un = …
A. 2n 98. EBT-SMA-86-19
B. 3n – 1 Rumus sederhana suku ke n dari barisan 2 , 6 , 12 , 20 , …
C. 2n2 adalah …
D. n(n + 1) A. Un = 2 + 2n
E. n2 + 1 B. Un = 2n + 1
C. Un = n2 + n
93. EBT-SMP-98-33 D. Un = n2 + 2
Suku ke-n dari barisan 3, 5, 9, 17 … adalah … E. Un = 2n + 2
A. 2n + 1
B. n2 + 1
C. 3n + 1
D. n3 + 1

87. EBT-SMP-02-37
Suku ke-n dari barisan 1, 3, 6, 10, 15, 21, … adalah …
A. n (n + 1)
n( n  1)
B.
2
C. n (n + 2)
n ( n  2)
D.
2

94. EBT-SMP-01-38
Diketahui barisan bilangan : 3, 4, 7, 12, 19 …
A. tambahkan bilangan n + 1
B. tambahkan bilangan n – 2
C. tambahkan bilangan prima
D. tambahkan bilangan ganjil

95. EBT-SMP-94-18
Jika ditentukan suatu barisan bilangan 1, 5, 11, 19 …
maka dan suku berikutnya adalah …
A. 27 dan 37
B. 28 dan 39
C. 29 dan 41
D. 30 dan 42

149