Anda di halaman 1dari 14

MSDS K2Cr2O7 99-100% 1. Identifikasi Bahan Sinonim Dipotassium Salt Massa molar No.

CAS Grade Rumus kimia : 294.19 g/mol : 7778-50-9 : ACS,ISO : Cr2K2O7 : Potassium Bichromate; Dipotassium Dichromate; Dichromic Acid;

Formulasi kimia : K2Cr2O7 Kode HS Nomor EC : 2841 50 00 : 231-906-6

Nomor indeks EC : 024-002-00-6 Nomor CAS : 7778-50-9

2. Identifikasi Bahaya

Klasifikasi GHS Kategori 3 Kategori 4 Kategori 2 Kategori 1B Kategori 1 Kategori 1

Toksisitas akut oral Toksisitas akut kulit Toksisitas akut terhirup Korosi kulit/Iritasi Sensitisasi alat pernapasan Sensitisasi kulit

Mutagenesis sel germinal Karsinogenisitas Keracunan reproduktif Toksisitas sistemik organ target khusus (paparan berulang) Toksisitas sistemik organ target khusus (paparan tunggal) Keracunan akut pada makhluk air Keracunan kronis pada makhluk air Zat pengoksidasi 3. Komposisi Bahan Rumus No CAS No EC Massa Molar K2Cr2O7 7778-50-9 231-906-6 294,19 g/mol / Cr2K2O7

Kategori 1B Kategori 1B Kategori 1B Kategori 1

Kategori 3 Kategori 1 Kategori 1 Kategor

4. Tindakan Pertolongan Pertama pada Kecelakaan (P3K)

Secara umum

Pemberi pertolongan pertama harus melindungi dirinya.

Setelah menghirup

1. Hirup udara segar 2. Jika napas terhenti, langsung berikan napas buatan secara mekanik 3. Jika diperlukan berikan masker oksigen 4. Segera menghubungi dokter

Setelah kontak pada kulit

1. Mencuci dengan air yang banyak 2. Melepaskan pakaian yang terkontaminasi 3. Segera menghubungi dokter

Setelah kontak pada mata

1. Membilas dengan air yang banyak 2. Segera menghubungi dokter mata

Jika tertelan

1. Memberi air minum (maksimal 2 gelas) 2. Segera mencari anjuran pengobatan 3. Hanya dalam kasus khusus, jika pertolongan tidak tersedia dalam satu jam, merangsang untuk muntah (jika korban tak sadarkan diri) 4. Menelan karbon aktif 5. Konsultasi dengan dokter

Perawatan (catatan untuk dokter)

Bersihkan luka dengan hati-hati dan tutup dengan bahan pembalut yang steril. 5. Tindakan Penanggulangan Kebakaran

Media pemadam yang sesuai

Gunakan tindakan pemadaman kebakaran yang sesuai untuk situasi lokal dan lingkungan keliling.

Bahaya spesifikasi selama memadamkan kebakaran

Tidak mudah terbakar. Memiliki efek penyulut api akibat pelepasan oksigen.

Alat perlindungan khusus bagi petugas pemadam kebakaran

Jangan berada di zona berbahaya tanpa peralatan pelindung pernapasan. Untuk menghindari kontak dengan kulit, jaga jarak aman dan gunakan pakaian pelindung yang sesuai.

Informasi lebih lanjut

Cegah air pemadam kebakaran mengkontaminasi air permukaan dan air tanah. 6. Tindakan Terhadap Tumpahan dan Kebocoran

Tindakan pencegahan pribadi

Hindari penghirupan debu dalam semua keadaan. Hindari mkontak dengan bahan. Pastikan ventilasi memadai.

Tindakan pencegahan untuk melindungi lingkungan

Jangan membuang ke dalam saluran pembuangan

Metode untuk pembersihan

Ambil dengan hati-hati. Teruskan ke pembuangan. Bersihkan area yang terkena. Hindari pembentukan debu. 7. Penyimpanan dan Penanganan Bahan

Penanganan

Bekerja di ruang asam. Jangan menghirup bahan. Taati label tindakan pencegahan.

Penyimpanan

Tertutup sangat rapat. Kering. Jauhakan dari bahan yang mudah menyala dan sumber nyala serta panas. Simpan dalam tempat terkunci atau di tempat yang hanya bisa dimasuki oleh orang-orang yang mempunyai kualifikasi atau wewenang.

8. Pengendalian Pemaparan dan Perlindungan Diri

Alat pelindumg diri

Pakaian pelindung harus dipilih secara spesifik untuk tempat bekerja, tergantung konsentrasi dan jumlah bahan berbahaya yang ditangani. Daya tahan pakaian pelindung kimia harus dipastikan dari masing-masing suplier.

Perlindungan pernapasan

Diperlukan ketika debu dihasilkan. Jenis filter yang direkomendasikan: Filter P 3 untuk partikel padat dan cair, bahan toksik dan sangat toksik.

Pelindung tangan

Kontak Penuh : Bahan sarung tangan Tebal sarung tangan Waktu terobosan : : : Karet nitril 0,11 mm >480 min

Kontak percikan : Bahan sarung tangan Tebal sarung tangan Waktu terobosan : : : Karet nitril 0,11 mm >480 min

Sarung tangan pelindung yang digunakan harus mengikuti spesifikasi pada EC.

Pelindung mata

Kacamata atau goggles pelindung yang pas dan ketat.

Langkah-langkah perlindungan

Pakaian pelindung

Tindakan higienis

Segera ganti pakaian yang terkontaminasi. Kundanag krimpelindung kulit. Cuci tangan dan muka setelah bekerja dengan bahan tersebut. Bekerja di ruang asam. Jangan menghirup bahan. 9. Sifat-sifat Fisika dan Kimia Wujud Warna Bau pH Titik lebur Titik didih Sifat oksidator Densitas Densitas curah Kelarutan dalam air padat jingga tidak berbau 3,6 (pada 100g/L) 398 oC > 500oC (pada 1.013 hPa) pengoksidasi 2,69 g/cm3 (pada 20 0C) 1,25 g/cm3 130 g/L (pada 20 0C)

10. Reaktifitas dan Stabilitas

Kondisi yang harus dihindari

Pemanasan kuat.

Bahan yang harus dihindari

1. Beresiko meledak dengan: besi, magnesium, hydrazine dan turunannya, hydroxylamine, senyawa organik yang mudah menyala. 2. Reaksi eksotermik dengan: boron, anhydrides, reduktor, phosphides 3. Resiko ledakan dan/atau terbentuk gas toksik terdapat pada bahan berikut: senyawa organik yang mudah menyala, gliserol, sulfida, aseton, 11. Informasi Toksikologi

Toksisitas oral akut

LD50 tikus Dosis : 25 mg/kg Tanda-tanda : penyerapan, bila termakan, luka bakar hebat di mulut dan kerongkongan, berlubangnya esophagus dan perut.

Toksisitas inhalasi akut

LC50 tikus Dosis : 0,094 mg/L, 4 jam Tanda-tanda : iritasi mukosa, batuk, napas tersengal, penyerapan, kerusakan yang mungkin yaitu kerusakan saluran pernapasan.

Toksisitas kulit akut

LD50 tikus Dosis : 1.170 mg/kg Tanda-tanda : penyerapan

Iritasi kulit

Mengakibatkan luka bakar yang parah

Iritasi mata

Menyebabkan kerusakan mata berat. Resiko kebutaan.

Sensitisasi

Dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit. Dapat menyebabkan gejala alergi atau asma atau sulit bernapas bila terhirup.

Toksisitas sistemik organ target khusus (paparan berulang)

Menyebabkan kerusakan organ-organ melalui pemaparan yang lama atau berulang-ulang.

Efek CMR : dapat menyebabkan kanker. : dapat menyebabkan kerusakan genetis. : dapat membahayakan janin. : dapat merusak kesuburan.

Karsinognisitas Sifat mutagenik Teratogenisitas Toksisitas bagi reproduksi

Informasi lebih lanjut

Chromium (IV) sangat toksik. Bahan terserap melalui paru-paru, sama halnya dengan penyerapan melalui saluran pencernaan. Menjadi oksidator kuat, kromat/bikromat dapat menyebabkan terbakar dan borok pada kulit dan membran mukosa serta mengiritasi saluran pernapasan atas.luka borok memiliki kecenderungan yang buruk untuk sembuh karena terjadi penetrasi bahan ke dalam luka. Pada beberapa orang, bahan dengan cepat menyebabkan peningkatan kepekaan dan reaksi alergi pada saluran pernapasan (resiko pneumonia) dan

kerusakan pada membran mukosa (dalam keadaan perforasi dan septum). Setelah tertelan, gejala parah pada saluran pencernaan seperti, diare berdarah, muntah, kolaps sirkulasi, tidak sadarkan diri, pembentukan methaemoglobi. Senyawa chromium (VI) yang terhirup dengan nyata memperlihatkan efek karsinogenik pada binatang percobaan. Dosis letal (manusia) : 0.5 g. 12. Informasi Ekologi

Derajat Racun Bagi Lingkungan (Ekotoksisitas)

1. Keracunan untuk ikan LC50 Spesies : Pimephales promelas Dosis : 26,13 mg/L Waktu pemaparan : 96 jam 1. Derajat racun bagi daphnia dan binatang tak bertulang belakang lainnya yang hidup dalam air EC50 Spesies : Daphnia magna Dosis : 0,77 mg/L Waktu pemaparan : 48 jam 1. c. IC50 Spesies : Chlorella vulgaris Keracunan pada ganggang

Dosis : 0,16-0,59 mg/L Waktu pemaparan : 96 jam 1. Keracunan untuk bakteria MICROTOX-TEST EC50 Spesies : Photobacterium phosphoreum Dosis : 58 mg/L Waktu pemaparan: 30 menit.

Tingkat Penguraian Daya hancur secara biologis

1. a.

Metode menentukan tingkat penguraian hayati tidak berlaku untuk bahan organik. 1. b. Informasi ekologis tambahan

Jangan biarkan memasuki perairan air limbah atau tanah. 13. Pembuangan Limbah

Produk

Bahan kimia harus diatur sesuai dengan peraturan nasional masing-masing.

Pengemasan

Kemasan produk Merck harus dibuang sesuai peraturan spesifik negara atau harus melewati sistem pengembalian kemasan (Packaging Return System). 14. Informasi Pengangkutan

ADR/RID

UN 3086 TOXIC SOLID, OXIDIZING, N.O.S. (POTASSIUM DICHROMATE), 6.1 (5.1) II

IATA

Tidak diijinkan untuk transport

UN 3086 TOXIC SOLID, OXIDIZING, N.O.S.

IMDG

UN 3086 TOXIC SOLID, OXIDIZING, N.O.S. (POTASSIUM DICHROMATE), 6.1 (5.1) II Peraturan pengangkutan (transportasi)dirujuk berdasarkan peraturan internasional dan dalam aturan yang berlaku di Jerman. Penyimpanan yang mungkin terjadi di negara lain tidak dipertimbangkan. 15. Peraturan Perundang-Undangan 1. 1. Pelabelan GHS

Piktogram bahaya

Beracun

Oksidator

Korosif

Mencemari Lingkungan menyebabkan reaksi alergi pada kulit.

Pernyataan

Berbahaya untuk pernapasan

Berbahaya (Hazard) H317 : dapat

H330 H314 H410 H334 H340 H350 H335 H372 ulang H360FD H301 H312 H272

: fatal jika terhirup. : menyebabkan luka bakar pada kulit dan kerusakan mata yang serius. : sangat beracun bagi makhluk air dengan dampak jangka panjang. : dapat menyebabkan gejala alergi atau asma atau sulit bernapas bila terhirup. : dapat menyebabkan kerusakan genetis. : dapat menyebabkan kanker. : dapat menyebabkan iritasi alat pernapasan. : menyebabkan kerusakan organ-organ melalui paparan yang lama atau berulang-

: dapat merusak kesuburan. Dapat membahayakan janin. : beracun jika tertelan. : bahaya jika terkena kulit. : dapat memperhebat api, pengoksidasi.

Pernyataan hati-hati : peroleh terlebih dahulu instruksi khusus sebelum menggunakan : gunakan sarung tangan pelindung : jika tertelan, berkumurlah. Jangan memancing muntah. : jika terkena mata, bilas secara hati-hati dengan air selama

P201 P280 P301 + P330 + P331 P305 + P351 + P338

beberapa menit. Lepas lensa kontak, jika digunakan dan mudah melakukannya. Lanjutkan membilas.

P304 + P341

: jika terhirup, jika sulit bernapas, pindahkan korban ke udara segar

dan baringkan dengan posisi yang nyaman untuk bernapas. P308 + P313 : jika terpapar, atau dikhawatirkan cari pertolongan medis.

1. Pelabelan Direktif EEC

Frasa R (Risk Phrases) dapat menyebabkan kanker dapat menyebabkan kerusakan gen yang diturunkan dapat merusak kesuburan dapat membahayakan bayi belum lahir dapat menimbulkan kebakaran jika terkena bahan yang mudah terbakar berbahaya jika terkena kulit beracun jika tertelan beracun jika terhirup mengakibatkan luka bakar menyebabkan sensitisasi jika terhirup dan jika terkena kulit beracun; bahaya gangguan serius terhadap kesehatan jika eksposur berlangsung lama

R45 R46 R60 R61 R8 R21 R25 R26 R34 R42/43 R48/23

dengan menghirup R50/53 sangat beracun untuk organisme air, dapat menyebabkan efek merugikan dalam

jangka panjang di lingkungan air

Frasa S (Safety Phrases)

S53 S45

hindari pemaparan, dapatkan petunjuk khusus sebelum menggunakan jika terjadi kecelakaan atau jika merasa tidak enak badan, segera dapatkan bantuan

medis (tunjukkan label jika mungkin) S60 S61 bahan ini dan/atau wadah harus dibuang sebagai limbah berbahaya hindari pelepasan atau tumpah ke lingkungan. Rujuklah petunjuk khusus atau lembar

data keselamatan. Simbol N O T+ sangat beracun berbahaya untuk lingkungan oksidator