Anda di halaman 1dari 10

Etiologi dan tingkat keparahan penyakit Gingival resesi dalam sampel populasi dewasa di Yunani

Nikolaos Andreas Chrysanthakopoulos1


1

Gigi bedah, bedah, 401 General Hospital militer Athena, Athena, Yunani.

Korespondensi ke: Nikolaos Andreas Chrysanthakopoulos, Email: nikolaos_c@hotmail.com Menerima Mei 2010; Diterima September 2010. Hak cipta gigi jurnal penelitian Ini adalah artikel akses terbuka yang didistribusikan dibawah ketentuan dari kreatif Commons Attribution-Noncommercial-Share Alike 3.0 Unported, yang mengizinkan penggunaan tak terbatas, distribusi, dan reproduksi in any medium, disediakan karya asli benar dikutip.

Abstrak
Latar belakang:

Gingival resesi adalah kondisi yang paling umum dan tidak diinginkan gingiva. Tujuan dari studi ini adalah untuk menyelidiki etiologi dan tingkat keparahan penyakit gingival resesi dalam sampel populasi dewasa Yunani.
Metode:

Penelitian dilakukan pada 165 jantan dan betina 179, 18-68 tahun yang mencari perawatan gigi dalam praktik gigi swasta dan menunjukkan gingival resesi. Semua mata pelajaran klinis diperiksa dan menjawab pertanyaan mengenai kebiasaan kebersihan mulut mereka seperti jenis sikat gigi, frekuensi menyikat dan metode menyikat. Asosiasi antara gingival resesi dan parameter berikut dinilai: Skor plak, Skor gingival dan gigi posisi. Analisis statistik hasil dicapai dengan menggunakan tes Chi-kuadrat ( = 0,05).
Hasil:

Mayoritas (berat 79.4%) pasien yang menunjukkan grade I gingival resesi dan 15,3% menunjukkan kelas II gingival resesi. 1 MaksilarisSt dan 2nd geraham (35,3%) dan 1 mandibulaSt dan 2nd geraham (28.7%) yang paling sering terkena paparan permukaan akar gigi. Pasien dengan sub-gingival kalkulus, bakteri plakat peradangan gingival (P < 60; 0,05), gigi malpositioned (P < 60; 0.001), horisontal menyikat metode, menengah jenis sikat gigi (P < 60; 0.001) dan menyikat sekali sehari (P < 60; 0.001) tampaknya menjadi faktor aetiological precipitating yang paling umum untuk gingival resesi.
Kesimpulan:

Menurut hasil penelitian hadir, gingival resesi adalah hasil dari lebih dari satu faktor yang bertindak bersama-sama. Horisontal menyikat metode, penggunaan media ketik sikat gigi dan gigi menyikat setelah setiap hari ditemukan lebih berhubungan dengan gingival resesi. Kata kunci:Etiologi, resesi Gingival, klasifikasi Millers'

Pengenalan
Gingival resesi adalah kondisi yang paling umum dan tidak diinginkan gingiva. Hal ini ditandai oleh perpindahan gingiva apically dari semen-enamel junction (CEJ) dan paparan akar permukaan mulut ke lingkungan.1,2 Untuk pasien, gingival resesi biasanya menciptakan masalah estetis, terutama ketika

masalah seperti mempengaruhi anterior gigi, dan kecemasan tentang kehilangan gigi karena maju kehancuran. Ini juga mungkin dikaitkan dengan dentine hipersensitivitas, dan/atau karies akar, abrasi dan/atau memakai serviks, erosi karena paparan permukaan akar lisan lingkungan dan peningkatan akumulasi plak gigi.3 Pada etiologi gingival resesi multifaktor. Beberapa faktor yang mungkin memainkan peran dalam pengembangan gingival resesi, seperti berlebihan atau tidak memadai menyikat gigi, destruktif penyakit periodontal, gigi malposition, tulang alveolar sternotomi, lampiran otot tinggi, tarik frenum dan occlusal trauma.4 Faktor-faktor penyebab lain yang telah dilaporkan adalah faktor iatrogenik (Ortodonti, atau prostetik pengobatan, dan sebagainya.)5 dan Rokok. Namun, plak bakteri adalah sama penting dalam pada etiologi gingival resesi.6 Mucogingival yang kompleks terdiri dari gingiva bebas dan terikat, mucogingival junction dan mukosa alveolar. Memadai mucogingival kompleks, di mana mucogingival jaringan dapat mempertahankan integritas biomorphological mereka dan mempertahankan lampiran abadi untuk gigi dan jaringan lunak yang mendasari, selalu penting. Ketika terjadi masalah mucogingival, pada dasarnya ada dua cara di mana hadiah itu sendiri. Pertama, sebagai gangguan mucogingival kompleks mengakibatkan pembentukan saku dekat. Kedua, sebagai gangguan terbuka mucogingival kompleks mengakibatkan Liang-Liang gingival dan gingival resesi.6 Oleh karena itu, tampaknya ada kebutuhan untuk studi lebih lanjut faktor penyebab mungkin dan tingkat keparahan penyakit gingival resesi berdasarkan klasifikasi Miller yang akan membantu dalam diagnosis dan prognosis penentuan. Oleh karena itu, studi hadir ditujukan pada menilai etiologi dan keparahan dari kelas yang berbeda gingival resesi antara individu antara 18 dan 68 tahun.

Bahan dan metode Mata pelajaran


Para peserta dalam studi adalah pasien 344, 165 jantan dan betina 179, 18-68 tahun usia (Usia ratarata 463.8 tahun) yang dicari perawatan gigi di praktek swasta di Patra, salah satu kota terbesar di Yunani. Sampel studi terdiri dari peserta yang telah gingival resesi. Semua pemeriksaan dilakukan oleh penulis artikel. Para peserta yang berada di kesehatan umum yang baik seperti yang diperkirakan oleh kuesioner kesehatan.

Etika
Semua peserta diberitahu tentang evaluasi yang mereka akan didaftar dan memberikan persetujuan mereka untuk berpartisipasi dalam studi.

Kuesioner
Semua peserta mengisi kuesioner sebelum memulai pemeriksaan klinis. Umur, kebersihan mulut kebiasaan (jenis sikat gigi), frekuensi menyikat, dan metode menyikat dan terakhir kali mengunjungi dokter gigi diminta.

Pemeriksaan klinis Para peserta dalam studi klinis Diperiksa oleh penulis artikel. Indeks berikut diukur pada tiap gigi: Skor plak, Skor gingival dan resesi gingival menilai dari semen-enamel junction (CEJ) untuk gingiva menggunakan probe William (Goldman-Fox/Williams DE probe PD: PGF/W, Chicago, IL) di permukaan pertengahan bukal semua gigi kecuali 3Rd geraham. Adanya atau tidak adanya supra gingival plak tercatat setelah mengungkapkan lembut deposito menggunakan solusi erythrosin (3%) sebagai obat kumur selama 30 detik. Gigi dan gingival permukaan kering dengan aliran udara sementara unit gigi cahaya digunakan sebagai sumber cahaya untuk inspeksi. Dalam kasus bahwa CEJ tercakup kalkulus, tersembunyi oleh pemulihan atau kerugian akibat karies atau memakai lesi, lokasi

junction tersebut diperkirakan berdasarkan gigi yang berdekatan.7 Daerah tersebut kemudian dievaluasi oleh menilai akumulasi plak dan kalkulus pada tiap gigi. Plak mencetak dalam kisaran 0-3 menggunakan indeks plak Silness dan Le (PLI).8 Peradangan gingival dinilai menggunakan indeks gingival Le dan Silness (GI)8. Kemudian, gigi mal-kesejajaran ini diamati dengan melihat gigi dari pesawat occlusal. Posisi tiap gigi diklasifikasikan dalam semua peserta menurut hubungannya dengan kurva biasa lengkungan sebagai diposisikan dengan benar, labially atau lingually. Analisis statistik Individu adalah unit statistik. Untuk setiap pasien, nilai-nilai rata-rata resesi dan persentase bukal permukaan ditutupi oleh supra gingival plak atau kalkulus dihitung. Chi-kuadrat tes digunakan untuk menganalisis data menggunakan paket Statistik SPSS 16,0 (SPSS Inc, Chicago, IL, USA). P nilai kurang dari 5% (P < 60; 0,05) dianggap signifikan secara statistik.

Hasil
Analisis statistik menunjukkan bahwa 273 peserta (berat 79.4%) punya kelas I gingival resesi, 52 (15,3%) kelas II, 14 (4,0%) kelas III dan (1.2%) 5 kelas IV, menurut klasifikasi Miller. Paling sering terkena gigi dengan gingival resesi yang maksilaris 1St dan 2nd diikuti oleh mandibula yang (gerahamGambar 1). Mengenai gigi menyikat metode dan jenis sikat gigi, metode menyikat horisontal dan penggunaan menengah jenis sikat gigi yang ditemukan untuk menjadi lebih membahayakan marginal gingiva yang menyebabkan penyakit gingival resesi)Gambar 2). Analisis statistik terungkap bahwa korelasi antara jenis sikat gigi dan menyikat metode dan gingival resesi yang signifikan secara statistik (P < 60; 0.001, Tabel 1). Pasien yang Disikat sekali sehari menunjukkan lebih gingival resesi daripada mereka yang Disikat dua kali sehari-hari atau lebih)Gambar 2); korelasi adalah signifikan secara statistik (P = 0.001, Tabel 1). Plak gigi dan peradangan gingival tampaknya paling sering menimbulkan aetiological faktorfaktor)Gambar 3). Asosiasi antara plak gigi dan peradangan gingival dan resesi gingival ditemukan menjadi signifikan secara statistik (P = 0.015, Tabel 1). Gigi malpositioned terutama labially diposisikan yang lebih rentan terhadap penyakit gingival resesi dengan kebersihan mulut, peradangan gingival dan lebar tidak memadai dipasang gingiva. Analisis statistik mengungkapkan sebuah asosiasi yang signifikan secara statistik antara posisi gigi dan resesi gingival (P < 60; 0.001, Tabel 1). Pasien dengan sub-gingival kalkulus (67.16%) ditemukan lebih berhubungan dengan gingival resesi dibandingkan dengan supra-gingival kalkulus, namun perbedaan itu tidak signifikan secara statistik (P = 0.082, Tabel 1).

Diskusi
Seperti disebutkan di atas 165 (48.0%) jantan dan betina (52.0%) 179 menunjukkan gingival resesi.Temuan ini sesuai dengan temuan dalam sebuah studi oleh Kozlowska et al.9 di mana 31, 74% dari perempuan dan 24, 28% dari laki-laki menunjukkan gingival resesi, masing-masing. Namun, penelitian lain1017 menunjukkan bahwa gingival resesi adalah lebih besar pada pria dibandingkan pada wanita.Perbedaan gender mengenai prevalensi penyakit gingival resesi dapat disebabkan oleh kenyataan bahwa wanita mengunjungi dokter gigi mereka lebih sering daripada laki-laki. Dalam studi hadir, paling sering terkena gigi dengan gingival resesi adalah 1 maksilarisSt dan 2nd geraham diikuti oleh satu-yang mandibula. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa semakin sering gigi dengan resesi yang gigi anterior rahang bawah,6,9,12,14,18 mandibula premolar,19,20 1St geraham17, maksilaris taring dan 1Stpremolar.20,21 Checchi et al.22 menunjukkan bahwa gigi taring rahang kedua adalah gigi paling sering terkena penyakit gingival resesi. Muller et al.23 ditemukan bahwa 1St dan 2nd geraham rahang kedua yang paling sering adalah gigi yang terpengaruh oleh resesi gingival. Namun, Murray24 menunjukkan bahwa gigi paling sering dengan gingival resesi gigi seri mandibula yang

diikuti oleh 1St maksilaris geraham, 1St geraham mandibula, premolar kedua jaws, 2nd maksilaris geraham, 2nd geraham mandibula dan gigi taring. Gigi serinya di rahang atas menunjukkan prevalensi terendah gingival resesi.24 Perbedaan ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor seperti sampel heterogenitas, perbedaan dalam sikap sampel untuk nilai kebersihan mulut dan kebutuhan untuk gigi tindak lanjut biasa, kriteria yang berbeda yang digunakan oleh beberapa pemeriksa (klinis pemeriksaan-kuesioner) untuk mengumpulkan data, dan asal-usul sampel dikumpulkan (rumah sakit gigi, praktek swasta, dll.). Selain itu, sampel studi sekarang sedang mencari perawatan gigi dalam praktik gigi swasta dan kita tidak bisa menganggap mereka sebagai orang-orang yang acak. Di sisi lain, tujuan dari studi hadir adalah bukan untuk memperkirakan frekuensi gingival resesi tetapi untuk menyelidiki etiologi dan tingkat keparahan penyakit gingival resesi dari mata pelajaran yang sudah menunjukkan gingival resesi. Hasil studi sekarang menunjukkan bahwa pasien yang menerapkan metode horisontal menyikat gigi memiliki lebih gingival resesi daripada mereka yang diterapkan baik Bass teknik atau metode melingkar.Temuan yang sama tercatat untuk pasien yang menggunakan media-kekerasan sikat gigi dan menggosok gigi mereka sekali sehari. Temuan serupa yang dibuat dalam studi sebelumnya dilaporkan bahwa penggunaan sikat gigi media-kekerasan dalam arah horisontal terlalu kuat, kuat dan berlebihan dapat menyebabkan lecet gingiva. Studi tersebut menunjukkan bahwa resesi gingival berkorelasi dengan teknik menyikat gigi (terutama horisontal scrub teknik), durasi, dan frekuensi.15,2528 Penting untuk memperhatikan bahwa banyak penelitian menemukan korelasi antara berbagai kombinasi faktor aetiological gingival resesi karena pada etiologi gingival resesi multifaktor2,3,6,17,29 dan oleh karena itu, tidak mungkin disebabkan oleh faktor tunggal. Studi ini melaporkan bahwa frekuensi dan kekerasan sikat gigi,2,9,10,15,17,29 durasi dan teknik gigi menyikat (terutama horisontal scrub teknik)25,27 dan trauma dari menyikat gigi2,3,10,15,26,2934 dihubungkan dengan gingival resesi. Dalam studi lain, penggunaan kekuatan menyikat berlebihan telah terbukti menjadi penyebab utama penyakit gingival abrasi;9,35 dan frekuensi mengubah sikat gigi memiliki pengaruh yang signifikan pada jumlah situs dengan gingival resesi.9 Di sisi lain, sebuah studi oleh Mumghamba et al.36 menunjukkan bahwa praktek-praktek pembersihan gigi itu tidak signifikan dikaitkan dengan gingival resesi sementara tidak ada perbedaan yang signifikan diamati untuk jenis sikat gigi dan frekuensi menyikat gigi.37,38 Tinjauan sistematis oleh Rajapakse et al.27 menunjukkan bahwa hanya 2 dari 17 studi menyimpulkan bahwa tampaknya ada ada hubungan antara gigi menyikat frekuensi dan resesi gingival sementara 8 studi melaporkan sebuah asosiasi yang positif antara frekuensi menyikat gigi dan gingival resesi. Faktor risiko potensial lainnya adalah durasi menyikat gigi, menyikat kekuatan, frekuensi mengubah sikat gigi, sikat kekerasan dan teknik sikat gigi. Mengenai peran plak gigi dan gingival peradangan dalam pengembangan gingival resesi, studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa gingival peradangan adalah faktor aetiological paling sering gingival resesi. Mereka menyarankan bahwa proses inflamasi lokal menyebabkan kerusakan jaringan ikat. Proliferasi sel epitel ke jaringan konektif membawa tentang bagaimana permukaan epitel yang dimanifestasikan klinis sebagai gingival resesi. Studi tersebut10,31 menunjukkan bahwa resesi gingival dikaitkan dengan tingkat tinggi plak gigi dan kalkulus dan gingival pendarahan pada menyelidik.10,16,17,29,36,39 Demikian pula, hasil studi oleh Goutoudi et al.40 menunjukkan bahwa gingiva resesi ini dikaitkan dengan nilai inflamasi dan plakat kedua yang tinggi. Selain itu, sebuah asosiasi yang signifikan antara gingival resesi dan penyakit periodontal3,17,29 tercatat. Satu studi41menunjukkan korelasi negatif antara plak gigi pada aspek bukal gigi dan gingival resesi. Sebagian besar pasien hadir studi (67.16%) menunjukkan kalkulus subgingival sementara hanya 32.84% menunjukkan supra gingival kalkulus. Temuan (meskipun perbedaan tidak signifikan secara statistik) yang sesuai dengan penelitian lain yang melaporkan bahwa kalkulus memainkan peran penting dalam pada etiologi gingival resesi. Studi tersebut 3,10,11,30,31,42 menunjukkan bahwa

kehadiran supra gingival kalkulus memiliki asosiasi yang paling signifikan dengan resesi gingival lokal dan umum. Pengamatan lain yang menarik adalah asosiasi antara mal-blok gigi dan gingival resesi. Itu adalah menemukan bahwa jumlah gingival resesi yang terkait dengan gigi labially ditempatkan jauh lebih daripada jumlah orang-orang di terkait dengan benar atau lingually ditempatkan gigi.2,29 Studi ini juga menemukan asosiasi dengan faktor-faktor lain aetiological gingival resesi yang tidak termasuk dalam studi hadir seperti konsumsi tembakau, lampiran tinggi frenum, dll. Studi lain oleh Arowojolu30menunjukkan bahwa labially ditempatkan gigi memiliki tulang tipis atau tidak bukal piring. Namun, sebuah studi oleh Lafzi et al.43 menunjukkan ada hubungan antara gingival resesi dan gigi mal-posisi. Hal ini penting untuk menyoroti bahwa tujuan dari studi hadir adalah bukan untuk mengetahui faktorfaktor aetiological gingival resesi tetapi untuk meninjau Asosiasi antara faktor-faktor ini dan gingival resesi dalam studi lain. Ianya juga jelas bahwa faktor-faktor aetiological bervariasi di seluruh negara dan budaya dan harus dipertimbangkan ketika melihat data epidemiologi relatif terhadap gingival resesi.Menurut studi sekarang, faktor-faktor yang menyebabkan penyakit gingival resesi yang gigi menyikat metode, jenis sikat gigi, frekuensi menyikat gigi, kebersihan mulut, peradangan gingival dan gigi posisi.Resesi gingival selalu adalah hasil dari lebih dari satu faktor yang bertindak bersamasama. Selain itu, ada mungkin banyak lebih implikasi faktor selain yang telah disebutkan dalam studi hadir dalam inisiasi gingival resesi.

Kesimpulan
Menurut hasil penelitian hadir: 1. Mayoritas peserta menunjukkan Miller's kelas I gingival resesi dan keseluruhan prevalensi adalah lebih besar pada pria dibandingkan pada wanita. 2. Paling sering terkena gigi dengan gingival resesi adalah 1St dan 2nd geraham rahang atas dan mandibula. 3. Horisontal menyikat metode, penggunaan media ketik sikat gigi dan gigi menyikat setelah setiap hari ditemukan lebih berhubungan dengan gingival resesi. 4. Asosiasi antara plak gigi, peradangan gingival dan resesi gingival ditemukan menjadi signifikan secara statistik. 5. Gigi gigi malpositioned terutama labially diposisikan dihubungkan dengan gingival resesi. 6. Peserta dengan sub-gingival kalkulus ditemukan lebih berhubungan dengan gingival resesi dibandingkan dengan kalkulus supra gingival; Namun, perbedaan itu tidak signifikan secara statistik.

Referensi
1. Kleber BM, Schenk HJ. Etiologi gingival resesi. Dtsch Zahnarztl Z.1989;44(11): 8458.[PubMed: 2638999] 2. Kassab MM, Cohen kembali. Etiologi dan prevalensi penyakit gingival resesi. J Am penyok Assoc.2003;134(2): 2205. [PubMed: 12636127] 3. Tugnait A, Clerehugh V. Gingival resesi-nya kepentingan dan manajemen. J Dent.2001;29(6): 381 94. [PubMed: 11520586] 4. Kundapur PP, Bhat KM, Bhat GS. Asosiasi Trauma dari oklusi dengan lokal Gingival resesi di mandibula Anterior gigi. DRJ.2009;6(2):714.

5. Greenwell H, Fiorellini J, Giannobile W, Offenbacher S, Salkin L, Townsend C, et al. Oral rekonstruktif korektif pertimbangan dan dalam terapi periodontal. J Periodontol.2005;76(9): 1588 600.[PubMed: 16171452] 6. Loe H, Anerud A, Boysen H. Sejarah penyakit periodontal pada orang: prevalensi, keparahan dan tingkat penyakit gingival resesi. J Periodontol.1992;63(6): 48995. [PubMed: 1625148] 7. Albandar JM, Kingman A, Brown LJ, Loe H. Gingival peradangan dan kalkulus subgingival sebagai faktor-faktor penentu perkembangan penyakit di awal-awal periodontitis. J Clin Periodontol.1998;25(3): 2317. [PubMed: 9543194] 8. Le H. Indeks Gingival, plak indeks dan indeks sistem penyimpanan. J Periodontol.1967;38(6): 61016. [PubMed: 5237684] 9. Kozlowska M, K Wawrzyn-Sobczak, Karczewski JK, Stokowska W. Kebersihan rongga mulut sebagai unsur dasar profilaksis gingival resesi. Rocz Akad Med Bialymst.2005;50(Suppl 1): 2347.[PubMed: 16119675] 10. Toker H, Ozdemir H. Gingival resesi: epidemiologi dan risiko indikator di sebuah rumah sakit gigi Universitas di Turki. Hyg Int J penyok.2009;7(2): 11520. [PubMed: 19413547] 11. Susin C, Haas, Oppermann RV, Haugejorden O, Albandar JM. Gingival resesi: indikator epidemiologi dan risiko dalam populasi Brasil perkotaan perwakilan. J Periodontol.2004;75(10): 137786.[PubMed: 15562916] 12. Vehkalahti M. terjadinya gingival resesi pada orang dewasa. J Periodontol.1989;60(11): 599 603.[PubMed: 2600746] 13. Hosanguan C, Ungchusak C, Leelasithorn S, Prasertsom P. Keluasan dan berkorelasi gingival resesi di dilembagakan bebas Lansia Thailand. J Int Acad Periodontol.2002;4(4): 1438. [PubMed: 12670095] 14. Lafzi A, Eskandari A, Abolfazli N. Evaluasi prevalensi dan tingkat keparahan penyakit Gingival resesi di Anterior dan Premolar gigi merujuk pasien Tabriz gigi Fakultas selama 2004-2005. Med Jour Tabriz Univ.2007;29(1):736. 15. Khocht A, Simon G, orang P, Denepitiya JL. Gingival resesi dalam sejarah penggunaan sikat gigi keras. J Periodontol.1993;64(9): 9005. [PubMed: 8229627] 16. Albandar JM, Kingman A. Gingival resesi, pendarahan gingival dan kalkulus gigi pada orang dewasa 30 tahun dan lebih tua di Amerika Serikat, 1988-1994. J Periodontol.1999;70(1): 30 43.[PubMed: 10052768] 17. Drisko C. lisan kebersihan dan periodontal pertimbangan dalam mencegah dan mengelola dentine hipersensitivitas. International Journal gigi.2007;57(S6): 399410. 18. Ericsson I, Lindhe J. resesi di situs dengan lebar tidak memadai gingiva keratinized.Sebuah studi eksperimental dalam anjing. J Clin Periodontol.1984;11(2): 95103. [PubMed: 6199377] 19. MG Marini, Greghi SL, Passanezi E, Sant'ana Gingival alway resesi: prevalensi, ekstensi dan keparahan pada orang dewasa. J Sci. Appl Oral2004;12(3): 2505. [PubMed: 21049262] 20. A Romawi, Louise F, M'barek R, resesi Gingival Brunel-Trotebas S.: aspek epidemiologi, etiologi dan terapeutik. Jurnal Internet ilmu pengetahuan gigi.2011;7(1)

21. Kleber BM. Pola prevalensi resesi periodontal lokal. Dtsch Stomatol.1991;41(5): 1745.[PubMed: 1816824] 22. Checchi L, Daprile G, MR Permandian, Pelliccioni GA. Gingival resesi dan toothbrushing di Italia sekolah kedokteran gigi: pilot studi. J Clin Periodontol.1999;26(5): 27680. [PubMed: 10355616] 23. Muller HP, Stadermann S, Heinecke A. Gingival resesi di perokok dan non-perokok dengan minimal penyakit periodontal. J Clin Periodontol.2002;29(2): 12936. [PubMed: 11895540] 24. Murray JJ. Gingival resesi dalam jenis gigi di fluorida yang tinggi dan rendah fluorida daerah. J Periodontal Res.1973;8(4): 24351. [PubMed: 4269591] 25. Tezel A, Canakci V, Cicek Y, T. Demir evaluasi gingival resesi di tangan kiri dan right dewasa. Int J Neurosci.2001;110(3-4): 13546. [PubMed: 11912864] 26. Sandholm L, Niemi ML, identifikasi J. Ainamo jaringan lunak menyikat lesi.Sebuah studi klinis dan pemindaian elektron mikroskopis. J Clin Periodontol.1982;9(5): 397401. [PubMed: 6958687] 27. Rajapakse PS, McCracken GI, Gwynnett E, Steen ND, Guentsch A, Heasman PA. Apakah menyikat gigi mempengaruhi perkembangan dan kemajuan non inflamasi gingival resesi? Tinjauan sistematis. J Clin Periodontol.2007;34(12): 104661. [PubMed: 17953693] 28. A Romawi, Louise F, M'barek R, resesi Gingival Brunel-Trotebas S.: aspek epidemiologi, etiologi dan terapeutik. Jurnal Internet ilmu pengetahuan gigi.2009;7(1) [online]. Tersedia dari: URL:http://www.ispub.com/journal/the_internet_journal_of_dental_science/volume_7_number_1 _28/article/gingi valrecessionsepidemiologic-etiologi-dan-therapeuticaspects.html . 29. Alghamdi H, Babay N, manajemen bedah A. Nine gingival resesi: klinis up-date. Journal gigi Saudi.2009;21(2): 8394. 30. Arowojolu MO. Gingival resesi di University College Hospital, Ibadan--prevalensi dan efek dari beberapa faktor yang aetiological. Sci. Med Afr J Med2000;29(3-4): 25963. [PubMed: 11714002] 31. Banihashemrad SA, Fatemi K, Najafi MH. Efek Merokok pada Gingival resesi. Res penyok J.2008;5(1):14. 32. Litonjua LA, Andreana S, Bush PJ, Cohen kembali. Toothbrushing dan gingival resesi. Int penyok J.2003;53(2): 6772. [PubMed: 12731692] 33. Addy M, Hunter ML. Dapat kerusakan menyikat gigi kesehatan Anda? Efek pada jaringan mulut dan gigi. Int penyok J.2003;53(Suppl 3): 177186. [PubMed: 12875306] 34. Bergstrom J, abrasi Eliasson S. serviks dalam kaitannya dengan toothbrushing dan periodontal kesehatan. Scand J penyok Res.1988;96(5): 40511. [PubMed: 3201112] 35. Heasman PA, Heynderickx I, de Jager M, Sturm D. pengaruh sistem dikendalikan tekanan pada perilaku toothbrushing. J Clin Dent.2001;12(1): 26. [PubMed: 11475709] 36. Mumghamba Misalnya, Honkala S, Honkala E, Manji KP. Resesi gingival, kebersihan mulut dan faktor-faktor yang terkait antara Tanzania perempuan. Timur Afr Med J.2009;86(3): 125 32.[PubMed: 19702100] 37. Daprile G, Permandian MR, Checchi L. Evolusi bukal gingival resesi dalam suatu populasi siswa: 5 tahun tindak lanjut. J Periodontol.2007;78(4): 6114. [PubMed: 17397306]

38. McCracken GI, Heasman L, Stacey F, Swan M, Steen N, de Jager M, et al. Dampak toothbrushing powered dan manual pada baru jadi gingival resesi. J Clin Periodontol.2009;36(11): 9507.[PubMed: 19811584] 39. Almeida AL, Madeira LC, Freitas KC, Greghi SL, Pegoraro LF. Evaluasi penampang kehadiran gingival resesi di individu dengan bibir sumbing dan langit-langit. J Periodontol.2007;78(1): 29 36.[PubMed: 17199536] 40. Goutoudi P, Koidis PT, Konstantinidis A. Gingival resesi: sebuah penampang penyelidikan klinis. Eur J Prosthodont Restor Dent.1997;5(2): 5761. [PubMed: 9487812] 41. Slutzkey S, Levin L. Gingival resesi di dewasa muda: kejadian, keparahan dan hubungan masa lalu Ortodonti pengobatan dan menusuk lisan. Am J Orthod Dentofacial Orthop.2008;134(5): 652 6.[PubMed: 18984397] 42. van Palenstein Helderman WH, Lembariti BS, van der Weijden GA, van 't Hof MA. Resesi gingival dan Asosiasi dengan kalkulus dalam mata pelajaran kehilangan profilaksis perawatan gigi. J Clin Periodontol.1998;25(2): 10611. [PubMed: 9495609] 43. Lafzi A, Abolfazli N, Eskandari A. penilaian faktor etiologi gingival resesi dalam kelompok pasien di Iran barat laut. Jurnal penelitian gigi, klinik gigi, gigi prospek.2009;3(3):903.

Gambar dan tabel


Gambar 1

Distribusi gingival resesi oleh jenis gigi.

Gambar 2

Menyikat kebiasaan sampel studi.


Tabel 1

Gingival resesi sampel oleh faktor-faktor yang aetiological


Gambar 3

Plak Skor (PLI oleh Silness & Le)8, gingival Skor (GI oleh Le & Silness)8, dan gigi posisi sampel studi.