Anda di halaman 1dari 6

Kalor adalah energi yang dipindahkan dari benda yang memiliki temperatur tinggi ke benda yang memiliki temperatur

lebih rendah sehingga pengukuran kalor selalu berhubungan dengan perpindahan energi. Energi adalah kekal sehingga benda yang memiliki temperatur lebih tinggi akan melepaskan energi sebesar QL dan benda yang memiliki temperatur lebih rendah akan menerima energi sebesar QT dengan besar yang sama. Secara matematis, pernyataan tersebut dapat ditulis sebagai berikut. QLepas = QTerima .. (715) Persamaan (715) menyatakan hukum kekekalan energi pada pertukaran kalor yang disebut sebagai Asas Black. Nama hukum ini diambil dari nama seorang ilmuwan Inggris sebagai penghargaan atas jasa-jasanya, yakni Joseph Black (17281799). Pengukuran kalor sering dilakukan untuk menentukan kalor jenis suatu zat. Jika kalor jenis suatu zat diketahui, kalor yang diserap atau dilepaskan dapat ditentukan dengan mengukur perubahan temperatur zat tersebut. Kemudian, dengan menggunakan persamaan Q = m c T besarnya kalor dapat dihitung. Ketika menggunakan persamaan ini, perlu diingat bahwa temperatur naik berarti zat menerima kalor, dan temperatur turun berarti zat melepaskan kalor. Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur kalor. Salah satu bentuk kalorimeter, tampak pada Gambar 7.5. Kalorimeter ini terdiri atas sebuah bejana logam dengan kalor jenisnya telah diketahui. Bejana ini biasanya ditempatkan di dalam bejana lain yang agak lebih besar. Kedua bejana dipisahkan oleh bahan penyekat, misalnya gabus atau wol. Kegunaan bejana luar adalah sebagai pelindung agar pertukaran kalor dengan lingkungan di sekitar kalorimeter dapat dikurangi. Kalorimeter juga dilengkapi dengan batang pengaduk. Pada waktu zat dicampurkan di dalam kalorimeter, air di dalam kalorimeter perlu diaduk agar diperoleh temperatur merata dari percampuran dua zat yang suhunya berbeda. Batang pengaduk ini biasanya terbuat dan bahan yang sama seperti bahan bejana kalorimeter. Zat yang diketahui kalor jenisnya dipanaskan sampai temperatur tertentu. Kemudian, zat tersebut dimasukkan ke dalam kalorimeter yang berisi air dengan temperatur dan massanya yang telah diketahui. Selanjutnya, kalorimeter diaduk sampai suhunya tetap.

Gambar 7.5 Kalorimeter sebagai alat ukur kalor. Contoh soal

1. Suatu bola besi dengan massanya 500 gram dipanaskan sampai suhu 100oC. Bola besi tersebut dimasukkan ke dalam kaleng aluminium yang massanya 200 gram dan berisi air yang massanya 600 gram yang mula-mula suhunya 18o C. Kalor jenis air adalah 4,18 kJ/kg.oC sedang kalor jenis aluminium adalah 0,900 kJ/kg.o C. Suhu kesetimbangan akhir campuran adalah 20o C. Berapakah kalor jenis besi tersebut? Penyelesaian: Pertambahan suhu air adalah 20oC 18oC = 2oC , maka kalor yang diserap air adalah: Qa= macaTa = (0,6 kg).(4,18 kJ/kg.oC).(2oC) = 5,02 kJ Dengan cara sama, jumlah kalor yang diserap kaleng aluminium adalah: Qk= mkckTk = (0,2 kg).(0,900 kJ/kg.oC).(2oC) = 0,36 kJ Perubahan suhu pada bola besi adalah 100o C 20o C = 80 oC, dan kalor yang dilepaskan oleh bola besi adalah: Qb= mbcbTb = (0,5 kg).( cb ).(80o C) = 40. cb kg.o C Berdasarkan asas Black, jumlah kalor yang diberikan oleh bola besi sama dengan jumlah kalor yang diterima oleh air dan kaleng aluminium sebagai wadahnya sehingga: 40. cb kg.o C = 5,02 kJ + 0,36 kJ = 5,38 kJ Nilai kalor jenis bola cb yaitu: cb = (5,38kJ)/(40 kg.oC)= 0,1345kJ/kg.oC 2. Jika teh 200 cm3 pada suhu 95 oC dituangkan ke dalam cangkir gelas 150 g pada suhu 25 oC, berapa suhu akhir (T ) dari campuran ketika dicapai kesetimbangan, dengan menganggap tidak ada kalor yang mengalir ke sekitarnya? Penyelesaian: Teh sebagian besar berupa air, memiliki kalor jenis (C ) 4.186 J/kgoC. V = 200 cm3 = 200 10-6 m3,

massa, m = .V = (1,0 103 kg/m3)(200 10- 6 m3) = 0,20 kg Dengan menerapkan Hukum Kekekalan Energi, maka: kalor yang hilang dari teh = kalor yang diterima cangkir mteh.cteh (95 oC T ) = mcangkir.ccangkir (T 25 oC) di mana T adalah temperatur yang masih belum diketahui. (0,20 kg)(4.186 J/kgoC)(95oC T ) = (0,15 kg)(840 J/kgoC)(T 25oC) 79.534 J (837,2)T = (126)T 3.150 J T = 85 oC Teh berkurang suhunya sebesar 10 oC dalam mencapai kesetimbangan dengan cangkir. 3. Sebuah kalori meter dengan kapasitas 80 J/oC mula-mula diisi dengan 200 gram air dengan suhu 100oC. Kemudian ke dalam kalorimeter dimasukkan lagi sebuah logam yang bermassa 100 gram dengan suhu 40oC. Setelah tercapai kesetimbangan termal diperoleh suhu akhir campuran 60oC. Berapakah kalor jenis logam tersebut? (kalor jenis air = 1 kal/groC). Penyelesaian: Diketahui: CK = 80 j/oC = 19,2 kal/oC ma = 200 gram ta = tk = 100oC mL = 100 gram tL = 400oC Ca = 1 kal/hgroC t = 60oC Ditanya: CL = ? Jawab: Kalor yang dilepaskan oleh:

a) Kalori meter Q1 = CK . t Q1 = 19,2 . (10-60) = 768 kal. b) air Q2 = ma . Ca . t Q2 = 200 . 1 . (100-60) = 8000 kal Kalor yang diserap logam: Q3 = mL . CL . t Q3 = 100 . CL . (60-40) = 2000 CL Azas Black: Q1 + Q2 = Q3 768 + 8000 = 2000 CL 8768 = 2000 CL CL = 4,384 kal/groC

200 gram air bersuhu 80oC dicampurkan dengan 300 gram air bersuhu 20oC. Tentukan suhu campurannya! Pembahasan Data yang diperlukan: m1 = 200 gram m2 = 300 gram T1 = 80 t T2 = t 20 Suhu akhir = t = ......? Qlepas = Qterima m1c1T1 = m2c2T2 (200)(1) (80 t) = (300)(1)(t 20)

(2)(1)(80 t) = (3)(1)(t 20) 160 2t = 3t 60 5t = 220 t = 44oC Read more: http://fisikastudycenter.com/fisika-x-sma/6-suhu-dan-kalor#ixzz2LBUO2zEV

Sepotong es bermassa 100 gram bersuhu 0C dimasukkan kedalam secangkir air bermassa 200 gram bersuhu 50C.

Jika kalor jenis air adalah 1 kal/grC, kalor jenis es 0,5 kal/grC, kalor lebur es 80 kal/gr dan cangkir dianggap tidak menyerap kalor, berapa suhu akhir campuran antara es dan air tersebut? Pembahasan Soal di atas tentang pertukaran kalor / Asas Black. Kalor yang dilepaskan air digunakan oleh es untuk mengubah wujudnya menjadi air dan sisanya digunakan untuk menaikkan suhu es yang sudah mencair tadi.

dengan Q1 adalah kalor yang dilepaskan air, Q2 adalah kalor yang digunakan es untuk melebur/mencair dan Q3 adalah kalor yang digunakan untuk menaikkan suhu es yang telah mencair.

Read more: http://fisikastudycenter.com/fisika-x-sma/6-suhu-dan-kalor#ixzz2LBUYX4yT

Dalam botol termor terdapat 230 gram kopi pada suhu 90oC ditambahkan susu sebanyak 20 gram bersuhu 5oC. Berapakah suhu campuran? (misalnya tidak ada kalor pencampuran maupun kalor yang terserap botol termos: C = Ckopi=C susu = 1,00kal/goC) a. 5oC b. 20oC c. 47oC d. 83oC e. 90oC Pembahasan : Menurut Azas Black : " Banyaknya kalor yang dilepas = banyaknya kalor yang dilepas" Q lepas (kopi) = Q serap (susu) m k. Ck. T = ms.Cs.T (230)(1)(90- Tc) = (20)(1) (Tc-5) 20700-230Tc = 20Tc - 100 250Tc = 20800 Tc = 20800/250 = 83,2oC Jadi, suhu campurannya adalah 83,2oC