Anda di halaman 1dari 62

KATA PENGANTAR

Segala puji kami panjatkan kepada kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan penelitian dengan judul, HUBUNGAN ANTARA CAREGIVER dan PENGABAIAN PADA LANSIA di KELURAHAN BANGKA, JAKARTA SELATAN Penelitian ini adalah salah satu syarat kelulusan Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Ked kteran !ni"ersitas Trisakti peri de # N "ember $%&' sampai && (anuari $%&# yang dilaksanakan di Puskesmas Ke)amatan Mampang, (akarta Selatan* Pada kesempatan kali ini, kami ingin mengu)apkan banyak terima kasih kepada + ,r* dr* -ina K* Kusumaratna, M*Kes* selaku pembimbing dan kepala bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Ked kteran !ni"ersitas Trisakti* Para d sen bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Ked kteran !ni"ersitas Trisakti* ,r* .itra, selaku pembimbing dari Puskesmas Ke)amatan Mampang Prapatan ,rg* Susil /ati*, selaku pembimbing dari Puskesmas Kelurahan 0angka Para d kter, paramedik dan seluruh Sta1 Puskesmas Kelurahan 0angka Serta semua pihak yang telah banyak membantu kami selama penyusunan penelitian ini yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu* Penyusun menyadari bah/a penelitian ini masih jauh dari sempurna* Atas semua keterbatasan yang penyusun miliki, maka semua saran dan kritik yang membangun akan penyusun terima dengan lapang hati* 0esar harapan penyusun sem ga penelitian ini dapat memberi man1aat yang besar pula bagi teman-teman klinik, pemba)a dan kami sendiri* (akarta, $ (anuari $%&# Penyusun

ABSTRACT 2lderly 3seni rs4 is 1inal peri d 1 the human li1e span* Passing this peri d, the elderly ha"e pp rtunity t de"el p t a)hie"e better pers nality, de"el p pr "ide ser"i)es that lead t themsel"es and being )reati"e a)) rding t their interests* Aband nment 1 the elderly is usually ass )iated /ith the 1ailure t elderly, re1used t prepare 1 ) nditi n 1 physi)al danger, mental, r )ause mental illness, su)h as lea"ing the d and health-related ser"i)es* Aband nment )an be r "erbal ) mmitted intenti nally and unintenti nally in the 1 rm 1 physi)al pr perty rights r bene1its 1 the elder* This study aimed t

abuse, is lati n 1 s )ial li1e r ) uld n t per1 rm the desired a)ti"ity, and taking e5amine the relati nship bet/een the )aregi"er and the aband nment 1 the elderly "er the age 1 6% years due t health status and en"ir nmental 1a)t rs, als /hat kind 1 aband nments is m st pre"alent* The study used a 7ualitati"e appr a)h /ith a )r ss - se)ti nal meth d t see ) rrelati n bet/een the dependent and independent "ariables* The dependent "ariable is the aband nment 1 the elderly* The independent "ariable /as the )aregi"er, medi)al ) nditi n, en"ir nment 1a)t rs, "i len)e, is lati n and depri"ati n* The p pulati n 1 the study /ere all elderly aged "er 6% years /h li"ed in the -W - %& -W %8 /here l )ated in the 9illage 1 0angka, S uth (akarta* Sampling elderly taken using simple rand m and btained &8: resp ndents* The results sh /ed there is a ) rrelati n bet/een dependent and independent "ariables* 3.hi - s7uare, p "alue ; %*%8 4 Key/ rds < 2lderly , aband n , .aregi"er , Medi)al ) nditi n , 2n"ir nment 1a)t r , 9i len)e , Is lati n , depri"ati n *

ABSTRAK =anjut usia 3lansia4 merupakan peri de akhir dari rentang kehidupan manusia* Mele/ati masa ini, lansia memiliki kesempatan untuk berkembang men)apai pribadi yang lebih baik mengembangkan diri dan berkreasi sesuai dengan minat mereka* Pengabaian terhadap lansia biasanya berhubungan dengan kegagalan dalam memberikan pelayanan yang menimbulkan k ndisi bahaya 1isik, mental, ataupun menimbulkan sakit mental, seperti meninggalkan lansia, men lak memberi makanan atau menyiapkan makan ataupun pelayanan yang berhubungan dengan kesehatan* Pengabaian dapat dilakukan se)ara sengaja dan tidak sengaja dalam bentuk kekerasan 1isik ataupun "erbal, is lasi terhadap kehidupan s sial ataupun tidak dapat melakukan kegiatan yang diinginkan, pengambilan hak atas kekayaan atau keuntungan* Penelitian ini bertujuan untuk melihat hubungan antara caregiver dan pengabaian pada lansia diatas usia 6% tahun yang disebabkan adanya status kesehatan dan 1akt r lingkungan, juga melihat jenis pengabaian apa yang paling banyak ditemukan* Penelitian menggunakan pendekatan kualitati1 dengan met de )r ss-se)ti nal dimana peneliti melihat melihat adakah hubungan antara "ariabel dependen dan independen* 9ariabel dependen adalah pengabaian terhadap lansia* 9ariabel independen adalah caregiver, medical condition, environment factor, violence, isolation dan deprivation* P pulasi dari penelitian adalah semua lansia yang berusia lebih dari 6% tahun yang berada di -W %&--W %8 yang berada di Kelurahan 0angka, (akarta Selatan* Pengambilan sampel lansia diambil dengan menggunakan simple random dan didapatkan &8: resp nden* >asil penelitian menunjukan bah/a terdapat adanya hubungan antara "ariabel dependen dan independen* 3Chi-square, p "alue ;%,%84 Kata kun)i < =ansia, Pengabaian, Caregiver, Medical condition, Environment factor, Violance, Isolation, Deprivation.

DAFTAR ISI =2M0A- P2N?2SA>AN @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@ KATA P2N?ANTA- @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@**& A0ST-AK @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@' 0A0 I P2N,A>!=!AN*************************************************************************************: &*& =atar 0elakang Masalah*************************************************************************: &*$ -umusan Masalah**********************************************************************************A &*' Tujuan Penelitian***********************************************************************************A &*# >ip tesis Penelitian********************************************************************************A &*8 Man1aat Penelitian*********************************************************************************A &*: -uang =ingkup Penelitian**********************************************************************B 0A0 II TIN(A!AN P!STAKA***************************************************************************&% $*& Tinjauan Pustaka************************************************************************************&% $*$ Kerangka Te ri**************************************************************************************&: 0A0 III K2-AN?KA KCNS2P, 9A-IA02=, ,AN ,2FINISI CP2-ASICNA= '*& Kerangka k nsep************************************************************************************&6 '*$ 9ariabel**************************************************************************************************&6 '*' ,e1inisi Cperasi nal *****************************************************************************&A 0A0 I9 M2TC,2 P2N2=ITIAN************************************************************************$$ #*& (enis penelitian***************************************************************************************$$ #*$ = kasi dan Waktu Penelitian*****************************************************************$$ #*' P pulasi dan Sampel Penelitian*************************************************************$$ #*# .ara Pengambilan Sampel*********************************************************************$8 #*8 Instrumen Penelitian******************************************************************************$: #*: Manajemen ,ata************************************************************************************$:

#*A Crganisasi Penelitian*****************************************************************************$A #*&& (ad/al Kegiatan Penelitian******************************************************************$B 0A0 9 >ASI= P2N2=ITIAN @@@@@@@@@@@@@@@@@@@*'% 0A0 9I P2M0A>ASAN @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@': 0A0 9II K2SIMP!=AN ,AN SA-AN@@@@@@@@@@@@@@@*'A ,AFTA- P!STAKA********************************************************************************************#% =AMPI-AN@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Keadaan masyarakat Ind nesia yang beragam sangat dipengaruhi perkembangan masyarakat dari usia dini* leh

Pemerintah telah memperhatikan

kelangsungan pekembangan usia dini ini dengan meng ptimalkan berbagai bentuk pengembangan di usia muda, seperti peningkatan mutu pendidikan, pengembangan p la-p la intelektual, p la pendidikan m ral dan banyak aspek lainnya* >al ini tentu saja menggembirakan, meskipun tidak bisa menjadi jaminan bah/a upaya tersebut dapat meningkatkan kualitas generasi selanjutnya* 0egitu besar perhatian pemerintah kepada generasi muda, dengan harapan akan membuat bangsa ini menjadi baik* Pemerintah begitu intens mem1 kuskan pengembangan dan perbaikan pada anak-anak dan remaja, sesungguhnya melupakan keberadaan para lansia* =ansia sering dianggap sebagai g l ngan yang lemah, tetapi sesungguhnya lansia memiliki peran yang berarti bagi masyarakat* =ansia memiliki penalaran m ral yang bagus untuk generasi diba/ahnya* Namun sebelum kita merasakan keberadaan lansia yang sebenarnya dapat membantu pembelajaran m ral ini, kita senantiasa menganggap bah/a lansia adalah simb l yang merep tkan dan kurang k ntribusi* >al ini dikarenakan kita sendiri kurang mengapresiasi para lansia tersebut, sehingga tidak jarang para lansia itu terlantar meskipun mempunyai keluarga* 0anyak keluarga yang karena kesibukannya terkesan melalaikan rang tua dan memasukkannya ke panti j mp * Penduduk Ind nesia sedang bergerak kearah struktur penduduk menua 3ageing population4* Pada tahun $%%%, Ind nesia menduduki peringkat ke-sebelas

di dunia dalam perihal p pulasi lansia yaitu sebesar 6,&AD dan diperkirakan akan meningkat menjadi $$D pada tahun $%8%*& Peri de tahun &BA% jumlah lansia di Ind nesia men)apai 6*BBA*8#' atau sebesar 8,#8D dari jumlah penduduk, peri de &BB% men)apai&&*$66*886 atau sebesar :,$BD dari jumlah penduduk, peri de $%%% mn)apai &#*#'B*B:6 atau sebesar 6,&AD* Tahun $%%8, jumlah penduduk lansia di Ind nesia adalah &8*A&#*8&& rang atau 6*B6 D dari jumlah penduduk Ind nesia* Peri de tahun $%%: men)apai E&B juta atau sebesar A,B%D dari jumlah penduduk, pada peri de $%&% jumlah penduduk lansia men)apai E$',B juta atau sebesar B,66D dari jumlah penduduk, sedangkan prakiraan peri de tahun $%$% jumlah penduduk lansia men)apai E$A,A juta atau sebesar &&,'#D*$ ,ari sejumlah lansia yang terdapat di Ind nesia pada tahun $%%8, sejumlah &&$*:%6 rang atau sebesar ',&:D masih akti1 bekerja baik seluruh /aktu maupun paruh /aktu*' Peningkatan usia harapan hidup dan penurunan tingkat 1ertilitas meningkatkan jumlah lansia di Ind nesia yang akan berdampak pada peningkatan rasi dependensi* !sia harapan hidup penduduk Ind nesia juga mengalami peningkatan dari peri de ke peri de* Peri de tahun &BA% usia harapan hidup men)apai 8$,$ tahun, tahun &BB% men)apai 8B,A tahun, tahun $%%% men)apai :#,8 tahun, tahun $%%: men)apai ::,$ tahun, prakiraan tahun $%&% men)apai :6,# tahun, dan prakiraan tahun $%$% men)apai 6&,& tahun*# 0erdasarkan ,ata Statistik Ind nesia didapatkan jumlah p pulasi lansia di ,KI (akarta pada tahun $%%8 sejumlah #%#*%&% rang*' ,i perk taan sendiri presentase lansia yang bekerja pada tahun $%&& adalah 'A,BBD* Sebanyak 6%D dari lansia di (akarta masih merupakan kepala rumah tangga dan tulang punggung untuk menghidupi dirinya sendiri maupun keluarganya* ,i Ke)amatan Mampang (akarta Selatan ter)atat jumlah lansia dengan usia di atas 6% tahun sebanyak , di Kelurahan 0angka ter)atat sebanyak '%# lansia dengan usia F6% tahun dari -W %& sampai -W %8, hanya B,AD yang ter)atat akti1 mengikuti kegiatan pembinaaan lansia di Puskesmas 0angka*

1.2 RUMUSAN MASALAH &* Fakt r-1akt r yang mempengaruhi terjadianya pengabaian pada lansia adalah dari 1akt r lingkungan dan status kesehatan

1.3 TUJUAN PENELITIAN 1.3.1 T ! an U" " !ntuk meningkatkan kualitas hidup lansia dilihat dari aspek 1isik, mental dan 1.3.2 T ! an K# $ $

&* Menilai 1akt r lingkungan yang terdiri dari )aregi"er, lingkungan sekitar rumah, akses untuk melakukan kegiatan di luar rumah $* Menilai 1akt r status kesehatan pada lansia yang dilihat dari ri/ayat penyakit dahulu, ri/ayat penyakit sekarang dan ri/ayat penyakit keluarga 1.% HIP&TESIS PENELITIAN >ip tesis dalam penelitian sebagai berikut < &* Peran keluarga sebagai 1akt r pada penelantaran lansia* $* Peran masuknya lansia dalam binaan terhadap pr dukti"itas lansia* '* Peran kesehatan 1isik terhadap terhadap tingkat pr dukti"itas lansia* #* Pperan s sial terhadap tingkat pr dukti"itas lansia*

1.' . MANFAAT PENELITIAN &* 0agi Instalasi G pr 1esi Kesehatan

Institusi yang terkait dapat melakukan upaya yang berkenaan dengan peningkatan pr dukti"itas pada lansia* $* 0agi Pengembangan Penelitian !ntuk meningkatkan pengetahuan tentang 1akt r-1akt r yang dapat berperan dalam meningkatkan pr dukti"itas pada lansia* '* 0agi Masyarakat i* Sebagai bahan masukan bagi petugas kesehatan khususnya d kter puskesmas untuk melakukan usaha peningkatan pr dukti"itas dan status kesehatan lansia* ii* Sebagai sumber in1 rmasi bagi para keluarga yang mempunyai angg ta keluarga lansia agar dapat menghindari terjadinya pengabaian dan meningkatkan pr dukti"itas lansia* 1.( RUANG LINGKUP PENELITIAN 1.(.1 R an) Lin)* + T,"+a-uang lingkup tempat pada penelitian ini adalah Kelurahan 0angka, (akarta Selatan 1.(.2 R an) Lin)* + .a*-uang lingkup /aktu dalam penelitian adalah pada bulan N "ember $%&' sampai (anuari $%&#*

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 TINJAUAN PUSTAKA $*&*& ,e1inisi lanjut usia =anjut usia 3lansia4 merupakan peri de akhir dari rentang kehidupan manusia* Mele/ati masa ini, lansia memiliki kesempatan untuk berkembang men)apai pribadi yang lebih baik mengembangkan diri dan berkreasi sesuai dengan minat mereka* 0erdasarkan !ndang-!ndang -epublik Ind nesia N m r &' tahun &BBA tentang kesejahteraan lansia, pada 0ab I menjelaskan bah/a lansia adalah sese rang yang telah men)apai usia :% tahun keatas* 8 Se)ara lebih rin)i menurut Sety neg r pengel mp kan lansia sebagai berikut< lansia 3geriatri) age4 lebih dari :8 tahun atau 6% tahun, y ung ld 36%-68 tahun4, ld 368-A% tahun4, "ery ld 3lebih dari A%4*8,: $*&*$ Pengertian abuseG kekerasan Tindakan yang disengaja atau kelalaian terhadap lansia baik dalam bentuk malnutrisi, 1isikGtenaga atau luka 1isik, psik l gis leh rang lain yang disebabkan adanya kegagalan pemberian asuhan, nutrisi, pakaian, penga/asan, pelayanan medis,rehabilitasi dan perlindungan yang dibutuhkan* $*&*' Pengertian dan Tipe Pengabaian Pengabaian adalah berhubungan dengan kegagalan pemberi pera/atan dalam memberikan pelayanan yang dibutuhkan untuk kebutuhan 1isik dan mental pada indi"idu lansia* Pengabaian adalah kegagalan pemberi pelayanan dalam menyediakan dengan baik atau kegagalan dalam memberikan pelayanan yang menimbulkan k ndisi bahaya 1isik, mental, atau menimbulkan sakit mental, seperti meninggalkan lansia, men lak memberi makan atau menyiapkan makan ataupun pelayanan yang berhubungan dengan kesehatan* Selanjutnya kegagalan dalam

10

pemberian pelayanan yang adekuat dan kenyamanan pada lansia merupakan perlakuan pengabaian pada lansia*A Pengabaian adalan pen lakan atau kegagalan sese rang dalam melaksanakan ke/ajiban pada lansia* Pengabaian merupakan kegagalan sese rang dalam melaksanakan tanggung ja/ab 1inansial untuk memberikan kegagalan dalam menyediakan kebutuhan seperti kebutuhan makanan, air, pakaian, perlindungan, kebersihan diri, peng batan, kenyamanan, keamanan indi"idu dan kebutuhan esensial lainnya dalam pelaksanaan tanggung ja/ab pada lansia*A Pengabaian termasuk k ndisi yang dilakukan dengan sengaja atau tidak sengaja, ketika lansia memerlukan makanan, peng batan atau pelayanan pada lansia tidak dilakukan* Meninggalkan lansia sendirian merupakan bentuk pengabaian* Tidak menyiapkan pelayanan pada lansia sebagai tindakan hukuman untuk lansia yang dilakukan leh sese rang juga merupakan bentuk pengabaian pada lansia* The Nati nal -esear)h . un)ilin !SA tahun $%%' mende1inisikan bah/a pengabaian adalah pen)abutan bantuan pada indi"idu lansia yang dilakukan berulangkali pada kebutuhan akti1itas sehari-hari yang penting* Pengabaian dibagi atas pengabaian akti1 dan pengabaian pasi1* Pengabaian akti1 adalah pen lakan atau kegagalan pemberi pelayanan melakukan ke/ajibannya yang dilakukan dengan sadar dan sengaja sehingga menyebabkan pemderitaan 1isik dan distres em si nal pada lansia* Pengabaian pasi1 adalah pen lakan atau kegagalan pemberi pelayanan melakukan ke/ajiban dalam memenuhi kebutuhan lansia tanpa adanay unsur kesengajaan tetapi menimbulkan distres 1isik dan em si nal pada lansia* Istilah untuk pengabaian diri atau sel1 negle)t termasuk dalam pengabaian* Istilah pengabaian diri atau sel1 negle)t digunakan pada pengabaian lansia yang menerima jasa pelayanan dari tenaga pr 1esi nal atau pr "ider* Istilah pengabaian diri atau sel1 negle)t lebih banyak digunakan pada kegagalan pemberian layanan pada lansia leh tenaga pr 1esi nal* Sesuai dengan pendapat yang diuraikan tersebut, disimpulkan bah/a pengabaian merupakan tindakan yang disengaja maupun tidak disengaja yang menimbulkan kegagalan dalam memberikan pelayanan pada lansia sehingga kebutuhan lansia tidak terpenuhi termasuk kebutuhan kesehatan*
11

$*&*' Karakteristik Pengabaian Adanya k ndisi kesulitan dalam memperkitakan angka kejadian atau pre"entasi kejadian pengabaian pada lansia* >al ini disebabkan karena kurangnya kegiatan untuk penemuan kasus pengabaian tersebut*&& -e"ieu penelitian tentang perlakuan salan pada lansia menyatakan bah/a hanya sedikit penelitian tentang 1akt r resik yang berhubungan dengan bentuk perlakuan pengabaian pada lansia yang dilakukan 3Nati nal -esear)h . un)il, $%%$4* Kejadian pengabaian lansia dalam keluarga merupakan satu dari empat masalah kesehatan masyarakat yang utama Menurut Mauk 3$%&%4 tanda-tanda adanya bentuk perlakuan pengabaian pada lansia antara lain<&$ a* Terlambat dalam melakukan peng batan b* ,ehidrasi, malnutrisi, ulkus dekubitus, atau k ndisi kebersihan kurang* )* Perubahan dalam pemberian pelayanan kesehatan d* Kehilangan alat bantu seperti gigi palsu, ka)amata, alat bantu dengar, serta alat bantu lainnya* 0erdasarkan penelitian yang dilakukan A)iern tahun $%%B tentang kejadian pengabaian, beberapa hal yang merupakan kebutuhan spesi1ik untuk mengidenti1ikasi kejadian pengabaian pada lansia yaitu transp rtasi, kebutuhan makanan dan bat, kegiatan menyiapkan makananGmemasak, akti1itas makan, akti1itas mengambil bat, berpakaian, mandi, dan membayar da1tar tagihan* ,ata-data yang dikaji pada penelitian yang dilakukan A)iern tersebut, berdasarkan pada instrumen pengkajian Instrumental A)ti"ities 1 ,aily =i"ing S)ale menurut = reHt tahun $%%8* ,ata-data yang dikaji pada ped man pengkajian tersebut antara lain kemampuan menggunakan telep n, berbelanja, menyiapkan makanan, melakukan tugas rumah, men)u)i pakaian 3=aundry4, menggunakan alat transp rtasi, usaha untuk memper leh peng batan, kemampuan untuk menyiapkan kebutuhan keuanganGkebutuhan 1inansial* Menurut Ste"ens n 3$%%A4 kriteria untuk kejadian pengabaian ber1 kus pada kelalaian dalam memberikan pelayanan dalam memenuhi kebutuhan dasar pada lansia* Selanjutnya Ste"ens n menyatakan e1ek dari pengabaian dapat dilihat pada adanya k ndisi malnutrsisi yang merupakan k ndisi physi)al negle)t*
12

Pengabaian merupakan hal-hal yang berkaitan dengan 1ungsi tubuh lansia seperti adanya k ndisi meliputi pemenuhan kebutuhan nutrisi, )airan dan keberdihan diri pada lansia* Menurut Springh use 3$%%$4 beberapa pertanyaan yang dapat diajukan pada lansia untuk mengidenti1ikasi adanya k ndisi pengabaian* Pertanyaanpertanyaan tersebut antara lain <&& a* IApakah anda sering ditinggal sendiriJK b* IApakah sese rang tidak memberikan bantuan atau tidak memberikan pelayanan saat anda membutuhkan bantuanJK )* <Apakah sese rang tidak menyiapkan kebutuhan 1inansial andaJK L0ila lansia menja/ab ya berarti lansia beresik pengabaian dimasa yang akan datang* $*&*# Fakt r yang mempengaruhi Pengabaian ,iperkirakan se)ara umum angka kejadian pengabaian akan meningkat sampai '% tahun ke depan* ,iperkirakan angka kejadian pengabaian menignkat setiap tahun sampai $%$%* Penelitian tentang bentuk kejadian pengabaian pada lansia dengan menyatakan bah/a terjadi peningkatan kejadian kekerasan dan pengabaian pada lansia dari $,:D menjadi #D* Pengukuran dilakukan dari Maret $%%: sampai September $%%: dan kejadian yang d minan adalah perlakuan pengabaian pada lansia yaitu peningkatan sebesar &,&D*&& ,ata dari Administrati n n Aging 3ACA4 Amerika pada tahun &BBA diidenti1ikasi kasus kejadian pengabaian pada lansia menempati p sisi dengan kejadian d minan yaitu sebesar #BD, dan untuk kejadian lainnya adalah kekerasan em si nal '8D ekspl itasi 1inansial '%D kekerasan 1isik $:D ditinggalkan 'D, dan data tahun $%%' sejumlah kejadian pengabaian dalam peri de satu tahun* Penelitian leh A)iern 3$%%B4 tentang pre"alensi kejadian kekerasan em si nal, 1isik, seksual, 1inansial dan pengabaian pada lansia, yang dilakukan selama &tahun dengan hasil #,:D mengalami kekerasan em si nal, &,:8 mengalami kekerasan 1isik, %,:D mengalami kekerasan seksual, 8,&D mengalami pengabaian dan 8,$D mengalami kekerasan 1inansial* untuk mengalami k ndisi

13

Kejadian pengabaian pada lansia ditemukan pada seluruh tingkat s sial ek n mi dan pada seluruh tingkat pendidikan* Pengabaian pada lansia di Amerika terjadi pada seluruh strata s sial maupun ras* Peningkatan kasus pengabaian dipengaruhi leh 1akt r yaitu indi"idu hidup dalam jangka /aktu yang lama sehingga membutuhkan pelayanan dalam jangka /aktu yang lama, terjadinya peningkatan ketergantungan lansia pada keluarga sebagai pemberi pelayanan* Selanjutnya 0urke dan =aramine menyatakan pengabaian pada lansia dapat dide1inisikan sumber penyebab kejadiannya * $*&*8 Fakt r =ingkungan Pada umumnya para lanjut usia adalah pensiunan atau mereka yang kurang pr dukti1 lagi* Se)ara ek n mis keadaan lanjut usia dapat dig l ngkan menjadi ' 3tiga4 yaitu g l ngan mantap, kurang mantap dan ra/an*6 ? l ngan mantap adalah para lanjut usia yang berpendidikan tinggi, sempat menikmati kedudukanGjabatan baik* Mapan pada usia pr dukti1, sehingga pada usia lanjut dapat mandiri dan tidak tergantung pada pihak lain*:-A Pada g l ngan kurang mantap lanjut usia kurang berhasil men)apai kedudukan yang tinggi , tetapi sempat mengadakan in"estasi pada anak-anaknya, misalnya mengantar anak-anaknya ke jenjang pendidikan tinggi, sehingga kelak akan dibantu leh anak-anaknya* Sedangkan g l ngan ra/an yaitu lanjut usia yang tidak mampu memberikan bekal yang )ukup kepada anaknya sehingga ketika purna tugas datang akan mendatangkan ke)emasan karena teran)am kesejahteraan* Pemenuhan kebutuhan ek n mi dapat ditinjau dari pendapatan lanjut usia dan kesempatan kerja*: Pendapatan rang lanjut usia berasal dari berbagai sumber* 0agi mereka yang dulunya bekerja, mendapat penghasilan dari dana pensiun* 0agi lanjut usia yang sampai saat ini bekerja mendapat penghasilan dari gaji atau upah*:*A Selain itu sumber keuangan yang lain adalah keuntungan, bisnis, se/a, in"estasi, s k ngan dari pemerintah atau s/asta, atau dari anak, ka/an dan keluarga* !pahGgaji sebagai imbalan dari hasil kerja para lanjut usia tidaklah tinggi*

14

Tingkat pendidikan lanjut usia pada umumnya sangat rendah* >al ini berpengaruh terhadap pr dukti"itas kerja sehingga pendapatan yang diper leh juga semakin ke)il* =ebih lanjut dijelaskan bah/a sumber utama kinerja yang e1ekti1 yang mempengaruhi indi"idu adalah kelemahan intelektual, kelemahan psik l gis, kelemahan 1isik * $*&*: Fakt r s sial Fakt r hubungan s sial meliputi hubungan s sial antara rang lanjut usia dengan keluarga, teman sebayaG usia lebih muda, dan masyarakat* A ,alam hubungan ini dikaji berbagai bentuk kegiatan yang diikuti lanjut usia dalam kehidupan sehari-hari* 0agi lanjut usia, keluarga merupakan sumber kepuasaan* ,ukungan keluarga dan masyarakat ikt mempengaruhi pr dukti"itas lansia* : ,ata a/al yang diambil leh peneliti terhadap lanjut usia berusia 8%, :% dan 6% tahun di kelurahan (ambangan menyatakan bah/a mereka ingin tinggal di tengah-tengah keluarga* Mereka tidak ingin tinggal di Panti Werdha* Para lanjut usia merasa bah/a kehidupan mereka sudah lengkap, yaitu sebagai rang tua dan juga sebagai kakek dan nenek*&& Sistem pendukung lanjut usia ada tiga k mp nen menurut ( seph* ( ?all 3&BBA4, yaitu jaringan-jaringan in1 rmal, system pendukung 1 rmal dan dukungan-dukungan semi1 rmal* && (aringan pendukung in1 rmal meliputi keluarga dan ka/an-ka/an* Sistem pendukung 1 rmal meliputi tim keamanan s sial setempat, pr gram-pr gram medikasi dan kesejahteraan s sial* ,ukungan-dukungan semi1 rmal meliputi bantuan-bantuan dan interaksi yang disediakan leh rganisasi lingkungan sekitar seperti perkumpulan pengajian, gereja, atau perkumpulan /arga lansia setempat*

15

2.2 KERANGKA TE&RI

16

BAB III KERANGKA K&NSEP, VARIABEL DAN DEFINISI &PERASI&NAL 3.1 KERANGKA K&NSEP

3.2 VARIABEL '*$*& 9A-IA02= ,2P2N,2N < Pengabaian lansia* '*$*$ 9A-IA02= IN,2P2N,2N < Caregiver Medical condition Environmental factor Violence Isolation Deprivation

17

18

19

20

21

BAB IV MET&DE PENELITIAN

%.1 JENIS PENELITIAN Penelitian ini menggunakan met de bser"asi nal analitik dengan

ran)angan cross sectional 3p t ng silang4* ,alam penelitian cross sectional peneliti men)ari hubungan antara "ariabel bebas dan "ariabel tergantung dengan melakukan pengukuran pada saat tertentu* ,alam penelitian ini "ariabel dependennya adalah pengabaian terhadap lansia dan "ariabel independennya adalah environment dan medical condition* %.2 L&KASI dan .AKTU PENELITIAN %.2.1 L/*a$i +,n,0i-ian Penelitian ini dilakukan di kelurahan 0angka yang memiliki 8 -W yaitu -W &, -W $, -W ', -W #, -W 8, (akarta Selatan* %.2.2 .a*- +,n,0i-ian Penelitian ini dilakukan sejak bulan N "ember $%&' M (anuari $%&#* %.3 P&PULASI dan SAMPEL PENELITIAN %.3.1 P/+ 0a$i P,n,0i-ian P pulasi target adalah lansia yang terabaikan dan caregiver-nya di (akarta Selatan* P pulasi terjangkau adalah seluruh lansia yang masuk ter)atat di kelurahan 0angka pada tahun $%&' beserta )aregi"ernya*

22

%.3.2 K1i-,1ia in*0 $i dan ,*$*0 $i 1. K1i-,1ia in*0 $i a4 !sia diatas 6% tahun b4 =ansia n n M binaan yang bertempat tinggal disekitar tempat tinggal lansia binaan* )4 =ansia yang mampu berk munikasi akti1* d4 =ansia yang memiliki pendamping* e4 =ansia yang bersedia berpartisipasi dengan penelitian* 2. K1i-,1ia ,*$*0 $i a4 =ansia dengan gangguan mental* b4 =ansia yang akti1 dalam kel mp k binaan kelurahan )4 =ansia yang tidak bersedia berpartisipasi engan penelitian* %.3.3 Sa"+,0 P,n,0i-ian B,$a1 Sa"+0in) Perkiraan besar sampel yang digunakan pada penelitian ini menggunakan rumus* R " $ +/+ 0a$i in2ini- 3

N N

OP P Q

N Tingkat kemaknaan yang dikehendaki B8D besarnya &,B: N Pre"alensi kel mp k lansia yang terabaikan $$,':DL N Pre"alensi atau pr p rsi yang tidak mengalami peristi/a yanng diteliti < &-%,$$': N %,66:#

23

N Akurasi dari ketepatan pengukuran untuk p F&%D adalah %,%8 N N 3&,B:4$ 5 %,%$$': 5 %,66:#G %,%%$8 N $:6

LPersentase didapatkan berdasarkan ,ata Pusat Statistik !sia =anjut di Ind nesia, tahun $%&' dalam buletin jendela data dan in1 masi kesehatan* 3&8: dari '%# lansia di Kelurahan 0angka adalah terlantar4

R " $ +/+ 0a$i 2ininN

n n% N

N 0esar sampel yang dibutuhkan untuk p pulasi yang 1init N 0esar sampel dari p pulasi yang in1init N 0esar sampel p pulasi 1init

Karena jumlah lansia yang terdapat di kelurahan 0angka berjumlah '%# rang maka < nN $:6G &E 3$:6-'%#4 N &#$

antisipasi drop out N &%D 5 n antisipasi drop out N &%D 5 &#$ N &#,$ T tal sampel N n E antisipasi drop out T tal sampel N &#$ E &#,$ N &8: rang

24

%.% CARA PENGAMBILAN SAMPLE


Kelurahan Bangka Purposive sampling PEMBERANTASAN Elder neglec ed

RW. 1 ( RW. 2 55 orang RW. 3 RW. 4 RW. 5

80 orang

50 orang

70 orang

75 orang !ro"or #$ #a%"le

40 orang

28 orang

25 orang

35 orang

36 orang

Cluster sampling

Sampel penelitian
( 156 orang)

.ara pengambilan sampel diambil dari p pulasi terjangkau yang ditentukan, kemudian dipilih sampel yang dikehendaki dengan )ara Simple random. Sampel diambil dari kel mp k lansia yang tidak masuk dalam binaan dan memiliki setidaknya satu rang pendamping sesuai kriteria inklusi dan eksklusi, dan jumlah sampel diambil &8:*

25

%.' INSTRUMEN PENELITIAN Instrumen penelitian diambil dengan menggunakan kuesi ner*

N& &

INSTRUMEN >2A=T>, ATTIT!,2S TCWA-, A?IN?, =I9IN? A--AN?2M2NTS, AN, FINAN.2S 3>A=F4 ASS2SSM2NT Health !geing "ui# $ %orld Health &rgani#ation '(()

FUNGSI !ntuk menilai ke)urigaan adanya kekerasan terhadap =ansia yang berisi #6 petanyaan untuk =ansia dan .are ?i"er, yang di isi saat /a/an)ara berlangsung leh pemeriksa*

%.( MANAJEMEN DATA %.(.1 Data entry Setelah data diper leh maka dilakukan peng lahan dengan tahapan sebagai berikut < *. Editing Memeriksa kelengkapan data yang diper leh melalui kuesi ner dan /a/an)ara* $* K ding

26

Memberi k de pada masing-masing ja/aban untuk dilakukan peng lahan data* +. Data entr Pemindahan data ke dalam k mputer agar diper leh data masukan yang siap di lah* ,ata yang telah terkumpul dari hasil kuesi ner di lah dan dianalisis dengan menggunakan pr gram S,SS statistics '(*

%.(.2 Ana0i$i$ Da-a a* Analisis !ni"ariat Analisis ini dilakukan pada masing-masing "ariabel* >asil ini berupa distribusi dan persentase pada "ariabel-"ariabel yang diteliti*

b* Analisis 0i"ariat Analisis yang dilakukan untuk melihat ada tidaknya hubungan antara "ariabel bebas dengan "ariabel tergantung* ,alam analisis ini, dilakukan chi square 3Kai-kuadrat4 untuk mengetahui apakah ada hubungan antara "ariabel bebas dengan "ariabel tergantung* .hi square 3Kai-kuadrat4 dilakukan karena "ariabel bebas dan "ariabel tergantung bersi1at n minal* Selain itu digunakan juga uji --independent karena terdapat "ariabel bebas yang bersi1at numerik*

%.(.3

P,n4a!ian Da-a

,ata yang telah terkumpul dan di lah akan disajikan dalam bentuk < a* Tekstular Penyajian data hasil penelitian dengan menggunakan kalimat

27

b* Tabular Penyajian data hasil penelitian dengan menggunakan tabel

%.5

&RGANISASI PENELITIAN

Pembimbing &* ,r* dr* -ina K Kusumaratna, M*Kes $* ,rg* Susil /ati

Pelaksana dan Penyusun Penelitian < &* $* '* 0enita Putri Permata Andriati Nadhilah W Nurul >aslinda

Perkiraan 0iaya Penelitian < &* Kertas A# E tinta -p $8%*%%%,-

28

$* Transp rtasi '* F t ) py #* 0iaya tak terduga J "0a#

-p $%%*%%%,-p '%%*%%%,-p $8%*%%%,R+ 1.2'6.666,7

29

%.8 JAD.AL KEGIATAN PENELITIAN Ta#a+ K,)ia-an 1 A P,1,n<anaan & Pemilihan t pik dan judul $ Penulusuran kepustakaan ' Pembuatan pr p sal # K nsultasi dengan pembimbing 8 Presentasi pr p sal P,0a*$anaan & Pemilihan pasien $ Pengumpulan data dan sur"ey ' Peng lahan data # K nsultasi deengan pembimbing P,0a+/1an Ha$i0 & Penulisan lap ran sementara $ -e"isi ' Presentasi hasil penelitian .a*- 9da0a" "in)) : 2 3 % ' ( 5 8 ;

16

BAB V
30

HASIL PENELITIAN

>asil penelitian mengenai hubungan antara )aregi"er dan pengabaian pada lansia usia di atas 6% tahun yang disebabkan adanya status kesehatan dan 1akt r lingkungan di kelurahan 0angka, (akarta Selatan

Ha$i0 Ana0i$i$ Uni=a1iaTabel 8*&* Frekuensi 0erdasarkan Pendidikan .aregi"er Frekuensi 3n4 -endah Tinggi T tal &$% ': &8: Persentase 3D4 6:,B $',& &%%

0erdasarkan tabel diatas diketahui bah/a dari t tal &8: resp nden 3&%%D4, &$% resp nden 36:,BD4 berpendidikan rendah dan ': resp nden 3$',&D4 berpendidikan tinggi*

Tabel 8*$* Frekuensi 0erdasarkan Pekerjaan .aregi"er Frekuensi 3n4 0ekerja Tidak bekerja T tal &$$ '# &8: Persentase 3D4 6A,$ $&,A &%%

31

0erdasarkan tabel diatas diketahui bah/a dari t tal &8: resp nden 3&%%D4, &$$ resp nden 36A,$D4 bekerja dan '# resp nden 3$&,AD4 tidak bekerja*

Tabel 8*'* Frekuensi 0erdasarkan K ndisi Medis =ansia Frekuensi 3n4 Sehat Sakit T tal :' B' &8: Persentase 3D4 #%,# 8B,: &%%

0erdasarkan tabel diatas diketahui bah/a dari t tal &8: resp nden 3&%%D4, :' resp nden 3#%,#D4 adalah lansia sehat dan B' resp nden 38B,:D4 lansia sakit*

Tabel 8*#* Frekuensi 0erdasarkan Fakt r =ingkungan Frekuensi 3n4 0aik 0uruk T tal :A AA &8: Persentase 3D4 #',: 8:,# &%%

0erdasarkan tabel diatas diketahui bah/a dari t tal &8: resp nden 3&%%D4, :A resp nden 3#',:D4 berada di lingkungan baik dan AA resp nden 38:,#D4 berada di lingkungan buruk*

Tabel 8*8 Frekuensi 0erdasarkan Pengabaian Pada =ansia

32

Frekuensi 3n4 Ra Tidak T tal :: B% &8:

Persentase 3D4 #$,' 86,6 &%%

0erdasarkan tabel diatas diketahui bah/a dari t tal &8: resp nden 3&%%D4, :: resp nden 3#$,'D4 terjadi pengabaian dan B% resp nden 386,6D4 tidak terjadi pengabaian*

Ha$i0 Ana0i$i$ Bi=a1ia-

Tabel 8*:* >ubungan Antara Pendidikan .aregi"er dan Pengabaian Pada =ansia

33

Pendidikan .aregi"er -endah Tinggi T tal

Pengabaian Pada =ansia Ra 86 3#6,8D4 B 3$8*%D4 :: Tidak :' 38$,8D4 $6 368,%D4 B% T tal &$% 3&%%D4 ': 3&%%D4 &8: Nilai p %*%&6

p N %*%&6 3p ; %,%84 C- &*&66 0erdasarkan hasil uji .hi-S7uare untuk hubungan antara pendidikan )aregi"er dengan pengabaian pada lansia didapatkan nilai p %*%&6 3p;%*%84, maka dapat disimpulkan adanya hubungan bermakna antara dengan pengabaian pada lansia* pendidikan )aregi"er

Tabel 8*6* >ubungan Antara Pekerjaan .aregi"er dan Pengabaian Pada =ansia Pekerjaan .aregi"er 0ekerja Tidak bekerja T tal Pengabaian Pada =ansia Ra 8' 3#',#D4 &' 3'A,$D4 :: Tidak :B 38:,:D4 $& 3 :&,AD4 B% T tal &$$3&%%D4 '# 3&%%D4 &8: Nilai p %*8A6

p N %*8A6 3p ; %,%84 C- %*8:B 0erdasarkan hasil uji .hi-S7uare untuk hubungan antara pekerjaan )aregi"er dengan pengabaian pada lansia didapatkan nilai p %*8A6 3pF%*%84, maka dapat disimpulkan tidak ada hubungan bermakna antara dengan pengabaian pada lansia* pekerjaan )aregi"er

Tabel 8*A* >ubungan Antara K ndisi Medis =ansia dan Pengabaian Pada =ansia
34

Pengabaian Pada =ansia K ndisi medis Sehat Sakit T tal Ra &: 3$8,#D4 8% 38'*AD4 :: Tidak #6 36#,:D4 #' 3#:,$4 B% T tal :' 3&%%D4 B' 3&&%D4 &8: Nilai p %*%%%

p N %*%%% 3p ; %,%84 C- %*&#: 0erdasarkan hasil uji .hi-S7uare untuk hubungan antara k ndisi medis lansia dengan pengabaian pada lansia didapatkan nilai p %*%%% 3p;%*%84, maka dapat disimpulkan adanya hubungan bermakna antara dengan pengabaian pada lansia* k ndisi medis lansia

Tabel 8*B* >ubungan Antara Fakt r =ingkungan dan Pengabaian Pada =ansia Fakt r lingkungan 0aik 0uruk T tal Pengabaian Pada =ansia Ra &# 3$%,8BD4 8$ 38B*&D4 :: Tidak 8# 36B,#D4 ': 3#&,%4 B% T tal :A AA &8: Nilai p %*%%%

p N %*%%% 3p ; %,%84 C- %*%A6 0erdasarkan hasil uji .hi-S7uare untuk hubungan antara 1akt r lingkungan dengan pengabaian pada lansia didapatkan nilai p %*%%% 3p;%*%84, maka dapat disimpulkan adanya hubungan bermakna antara pengabaian pada lansia* 1akt r lingkungan dengan

35

BAB VI PEMBAHASAN

(.1.

H > n)an an-a1a P,ndidi*an Ca1,)i=,1 dan P,n)a>aian Lan$ia ,ari hasil penelitian yang kami lakukan dengan jumlah sampel &8: rang didapatkan bah/a 86 3#6,8D4 )aregi"er berpendidikan rendah

36

menyebabkan terjadinya pengabaian lansia dan B 3$8*%D4 )aregi"er berpendidikan tinggi menyebabkan terjadinya pengabaian lansia* !ji statisti) yang digunakan adalah uji .hi-S7uare dan diper leh hasil p N %*%&6, hal ini menunjukkan bah/a hip tesis kami memiliki makna signi1ikan, yaitu adanya hubungan antara pendidikan )aregi"er dengan pengabaian pada lansia* >asil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya dimana dinyatakan bah/a )aregi"er berpendidikan rendah lebih sering menyebabkan pengabaian pada lansia karena mereka tidak tahu beresp ns yang sebenarnya pada kebutuhan pada lansia* (.2 H > n)an an-a1a P,*,1!aan Ca1,)i=,1 dan P,n)a>aian +ada Lan$ia ,ari sampel yang tersedia, ditemukan 8' 3#',#D4 )aregi"er yang bekerja )enderung menyebabkan pengabaian pada lansia dan &' 3'A,$D4 )aregi"er yang tidak bekerja menyebabkan terjadinya pengabaian pada lansia* !ji statisti) yang digunakan adalah uji .hi-S7uare dan diper leh hasil p N %*8A6 3F %,%84, hal ini menunjukkan bah/a hip tesis kami tidak memiliki makna signi1ikan, yaitu tidak didapatkan hubungan bermakna antara pekerjaan )aregi"er dan pengabaian pada lansia* >asil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya yang juga menyatakan bah/a pekerjaan )aregi"er tidak signi1ikan menyebabkan pengabaian pada lansia* Kedua "ariable tersebut tidak memberikan perbedaan bermakna terhadap kejadian pengabaian lansia*

(.3

H > n)an an-a1a K/ndi$i M,di$ Lan$ia dan P,n)a>aian +ada Lan$ia ,ari sampel yang tersedia, ditemukan &: 3$8,#D4 lansia yang memiliki k ndisi medis sehat )enderung mengalami pengabaian dan 8% 38'*AD4 lansia yang memiliki k ndisi medis sakit )enderung mengalami pengabaian*

37

!ji statisti) yang digunakan adalah uji .hi-S7uare dan diper leh hasil p N %*%%% 3; %,%84, hal ini menunjukkan bah/a hip tesis kami memiliki makna signi1ikan, yaitu didapatkan hubungan bermakna antara k ndisi medis lansia dan pengabaian pada lansia* >asil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya yang menyatakan bah/a angka kejadian penngabaian pada lansia yang mempunyai k ndisi medis sakit lebih banyak dari yang sehat karena penyakit yang dimiliki lansia merumitkan )aregi"er untuk mengurusnya sehingga lansia diabaikan se)ara sadar atau tidak*

:*#

H > n)an an-a1a Fa*-/1 Lin)* n)an dan P,n)a>aian +ada Lan$ia ,ari sampel yang tersedia, ditemukan &# 3$%,8BD4 dengan lingkungan baik menjadi penyebab terhadap pengabaian dan 8$ 38B*&D4 dengan lingkungan buruk menyebabkan pengabaian terhadap lansia* !ji statisti) yang digunakan adalah uji .hi-S7uare dan diper leh hasil p N %*%%% 3; %,%84, hal ini menunjukkan bah/a hip tesis kami memiliki makna signi1ikan, yaitu terdapat hubungan bermakna antara 1akt r lingkungan dan pengabaian pada lansia* >asil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya yang menyatakan bah/a tingkat 1akt r lingkungan yang buruk berpengaruh se)ara signi1ikan terhadap angka kejadian pengabaian lansia, dari &8: sampel didapatkan 8$ lansia terabai* BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

VII. KESIMPULAN

38

Ada hubungan se)ara signi1ikan antara Caregiver dengan pengabaian pada lansia usia diatas 6% tahun yang disebabkan adanya status kesehatan dan 1akt r lingkungan di Kelurahan 0angka, (akarta Selatan*

Ada hubungan signi1ikan antara status kesehatan dengan pengabaian pada lansia diatas 6% tahun Ada hubungan signi1ikan antara 1akt r lingkungan dengan pengabaian pada lansia diatas 6% tahun

VII. SARAN 1. Ba)i <a1,)i=,1 Penelitian ini dapat meningkatkan pengetahuan tentang pentingnya peran caregiver pada lansia* Khusunya tentang bagaimana sebaiknya )aregi"er mengurus lansia*

2. Ba)i Lan$ia =ansia dapat meningkatkan pengetahuan tentang pentingnya melakukan akti"itas s sial di dalam ataupun di luar rumah, pentingnya memeriksakan kesehatan lansia se)ara berkala ke puskesmas terdekat dan pentingnya p la hidup sehat*

3. Ba)i +,n,0i-i 0ain Karena keterbatasan peneliti maka resp nden dalam peneliti ini, dapat dijadikam resp nden dalam penelitian selanjutnya, khusunya penelitian dengan met de kualitati1 untuk menggali in1 rmasi yang lebih mendalam mengenai hubungan antara caregiver dan pengabaian pada lansia usia diatas 6% tahun peneliti selanjutnya*

39

DAFTAR PUSTAKA

&* 9erma SK* W rking and n n-/ rking rural and urban elderly subje)ti"e /ell being and 7uality 1 li1e* Indian ( urnal 1 ?er nt l gy $%%A+ $$3&4< p*&%6-&A* $* 0APP2NAS* Ind nesia p pulati n pr je)ti n $%%% - $%$8* (akarta< 0APP2NAS+ $%%8*

40

3. ,ata Statistik Ind nesia* (umlah penduduk menurut kel mp k umur, jenis kelamin, pr "insi, dan kabupatenG k ta S nlineT* ,ata Statistik Ind nesia< $%%8* A))essed n $A N "ember $%&'* A"ailable at< http<GG///*datastatistikind nesia*) mGp rtalGinde5*phpJ pti nN) mUtabelVtaskNVItemidN&:8* #* 0adan Pusat Statistik* Statistik Penduduk =anjut !sia $%&%* (akarta < 0PS+ $%&%* 8* >ardin, 2ugene and >uds n, Alia Khan* $%%8* 2lder Abuse-IS )ietyWs ,ilemmaK* ( urnal 1 The Nati nal Medi)al Ass )iati n* 9 l B6, N & (an $%%8* p < B&-B# :* , natti ., M r1iit =, ,eans ,* ,is)ussi n Paper< de1ining pr du)ti"e aging engaging ) nsumers* Nati nal Seni rs Pr du)ti"e Ageing .entre< $%%8* 6* =a)hs MS, Pillemer K* Abuse and Negle)t 1 2ldery Pers ns* Ne/ 2ngland ( urnal 1 Medi)ine $%%A+ $$3&4< p*&%6-&A* A* ,aly M(, Mer)hant =M, ( gerst (?* $%&&* 2lder Abuse -esear)h< Asystemati) -e"ie/* ( urnal 1 2lder Abuse and Negle)t, $'3#4< p* '#A-'8:* B* K misi Nasi nal =anjut !sia* Ped man A)ti"e Ageing 3Penuaan Akti14 0agi Pengel la dan Masyarakat S nlineT* K mnas =ansia< $%%8* A"ailable at< http<GG///*k mnaslansia* r*idGd /nl adsGped manUa)ti"eUageingUpd1* A))essed n $A N "ember $%&'* &%* ,arm j -0, Mari n , >>* ?eriatri 3Ilmu Kesehatan !sia =anjut4* 2disi ke-'* (akarta< 0alai Penerbit FK!I+ $%%#* 11. Mauk K=* ?er nt l gi)al Nursing< . mpeten)ies 1 r )are* $ nd ed* .anada< ( nes and 0artlett $%&%* p* '8#* &$* Widjayanti* $%%6* >ubungan Kualitas Fisik dan =ingkungan dengan P la Kehidupan =ansia* (urnal Ilmiah Peran)angan K ta dan Pemukiman* P* #& &'* Age . n)ern* 3$%%64* Abuser in1 rmati n* In 2lder abuse and Negle)t Pre"enti n<.hallenges 1 r the 1uture< in)luding an analysis 1 re1errals t Age . n)ern 2lder Abuse and Negle)t Pre"enti n ser"i)es 1r m & (uly $%%# t '% (une $%%:. Wellingt n< Age . n)ern Ne/ Oealand* pp*':-#%

41

&#* =eisey, M*, Kupstas, P* K*, . per, A* 3$%%B4* , mesti) "i len)e in the se) nd hal1 1 li1e* ( urnal 1 2lder Abuse and Negle)t, $&3$4< &#&-&8& &8* Age . n)ern* $%&$* 0a)kgr und< ab ut elder abuse and negle)t, ed* &, Wellingt n< Age . n)ern* Fa)t sheet* p* :* &:* ?u))i ne AA, Fels n ,T, Anders n ((,* et* al* &BB#* The e11e)ts 1 spe)i1i) medi)al ) nditi n n the 1un)ti nal limitati n 1 elders in the Framingham Study* ( urnal 1 2lder Medi)al . nditi n, A#3'4< p* '8&-'8A*

42

LAMPIRAN 1

Ca$, P1/<,$$in) S ""a14 .ases 9alid N pendidikan )aregi"er L pengabaian pada lansia &8: Per)ent &%%*%D N % Missing Per)ent %*%D N &8: T tal Per)ent &%%*%D

+,ndidi*an <a1,)i=,1 ? +,n)a>aian +ada 0an$ia C1/$$-a> 0a-i/n . unt pengabaian pada lansia ya rendah pendidikan )aregi"er tinggi T tal B :: $6 B% ': &8: 86 tidak :' &$% T tal

43

C#i7S@ a1, T,$-$ 9alue d1 Asymp* Sig* 3$-sided4 & & & *%&6 *%$A *%&# *%$& 8*6%6 & *%&6 *%&' 25a)t Sig* 3$sided4 25a)t Sig* 3&sided4

Pears n .hi-S7uare . ntinuity . rre)ti nb =ikelih d -ati

8*6##a #*A8B :*%&$

FisherXs 25a)t Test =inear-by-=inear Ass )iati n N 1 9alid .ases

&8:

a* % )ells 3%*%D4 ha"e e5pe)ted ) unt less than 8* The minimum e5pe)ted ) unt is &8*$'* b* . mputed nly 1 r a $5$ table

Man-,07Ha,n$A,0 C/""/n &dd$ Ra-i/ E$-i"a-, 2stimate ln32stimate4 Std* 2rr r 1 ln32stimate4 Asymp* Sig* 3$-sided4 = /er 0 und . mm n Cdds -ati Asymp* B8D . n1iden)e Inter"al ln3. mm n Cdds -ati 4 !pper 0 und &*A'# !pper 0 und = /er 0 und :*$86 *&:' $*6&# *BBB *#$: *%&B &*&66

The Mantel->aensHel ) mm n dds rati estimate is asympt ti)ally n rmally distributed under the ) mm n dds rati 1 &*%%% assumpti n* S is the natural l g 1 the estimate*

44

LAMPIRAN 2

Ca$, P1/<,$$in) S ""a14 .ases 9alid N pekerjaan )aregi"er L pengabaian pada lansia &8: Per)ent &%%*%D N % Missing Per)ent %*%D N &8: T tal Per)ent &%%*%D

+,*,1!aan <a1,)i=,1 ? +,n)a>aian +ada 0an$ia C1/$$-a> 0a-i/n . unt pengabaian pada lansia ya bekerja pekerjaan )aregi"er T tal tidak bekerja 8' &' :: tidak :B $& B% &$$ '# &8: T tal

45

C#i7S@ a1, T,$-$ 9alue d1 Asymp* Sig* 25a)t Sig* 3$- 25a)t Sig* 3&3$-sided4 sided4 sided4 & & & *8A6 *6$A *8A8 *:B: *$B# &8: & *8AA *'::

Pears n .hi-S7uare . ntinuity . rre)ti nb =ikelih d -ati

*$B8a *&$& *$BA

FisherXs 25a)t Test =inear-by-=inear Ass )iati n N 1 9alid .ases

a* % )ells 3%*%D4 ha"e e5pe)ted ) unt less than 8* The minimum e5pe)ted ) unt is &#*'A* b* . mputed nly 1 r a $5$ table

46

Man-,07Ha,n$A,0 C/""/n &dd$ Ra-i/ E$-i"a-, 2stimate ln32stimate4 Std* 2rr r 1 ln32stimate4 Asymp* Sig* 3$-sided4 = /er 0 und . mm n Cdds -ati Asymp* B8D . n1iden)e Inter"al ln3. mm n Cdds -ati 4 !pper 0 und = /er 0 und !pper 0 und $*6%# &*$#& *$&: *'B6 *8A6 *8:B

-*8:'

*BB8

The Mantel->aensHel ) mm n dds rati estimate is asympt ti)ally n rmally distributed under the ) mm n dds rati 1 &*%%% assumpti n* S is the natural l g 1 the estimate*

47

LAMPIRAN 3 Ca$, P1/<,$$in) S ""a14 .ases 9alid N k ndisi medis lansia L pengabaian pada lansia &8: Per)ent &%%*%D N % Missing Per)ent %*%D N &8: T tal Per)ent &%%*%D

*/ndi$i ",di$ 0an$ia ? +,n)a>aian +ada 0an$ia C1/$$-a> 0a-i/n . unt pengabaian pada lansia ya k ndisi medis lansia T tal sehat sakit &: 8% :: Tidak #6 #' B% :' B' &8: T tal

48

C#i7S@ a1, T,$-$ 9alue d1 Asymp* Sig* 25a)t Sig* 3$- 25a)t Sig* 3&3$-sided4 sided4 sided4 & & & *%%% *%%& *%%% *%%& &$*'%$ &8: & *%%% *%%%

Pears n .hi-S7uare . ntinuity . rre)ti nb =ikelih d -ati

&$*'A$a &&*$#6 &$*68B

FisherXs 25a)t Test =inear-by-=inear Ass )iati n N 1 9alid .ases

a* % )ells 3%*%D4 ha"e e5pe)ted ) unt less than 8* The minimum e5pe)ted ) unt is $:*:8* b* . mputed nly 1 r a $5$ table

49

Man-,07Ha,n$A,0 C/""/n &dd$ Ra-i/ E$-i"a-, 2stimate ln32stimate4 Std* 2rr r 1 ln32stimate4 Asymp* Sig* 3$-sided4 = /er 0 und . mm n Cdds -ati Asymp* B8D . n1iden)e Inter"al ln3. mm n Cdds -ati 4 !pper 0 und = /er 0 und !pper 0 und *8AB *$B' -&*$$A *'8: *%%& *&#:

-&*B$6

-*8'%

The Mantel->aensHel ) mm n dds rati estimate is asympt ti)ally n rmally distributed under the ) mm n dds rati 1 &*%%% assumpti n* S is the natural l g 1 the estimate*

50

LAMPIRAN %

Ca$, P1/<,$$in) S ""a14 .ases 9alid N 1akt r lingkungan L pengabaian pada lansia &8: Per)ent &%%*%D N % Missing Per)ent %*%D N &8: T tal Per)ent &%%*%D

2a*-/1 0in)* n)an ? +,n)a>aian +ada 0an$ia C1/$$-a> 0a-i/n . unt pengabaian pada lansia Ra 1akt r lingkungan T tal baik buruk &# 8$ :: tidak 8# ': B% :A AA &8: T tal

51

C#i7S@ a1, T,$-$ 9alue d1 Asymp* Sig* 25a)t Sig* 3$- 25a)t Sig* 3&3$-sided4 sided4 sided4 & & & *%%% *%%% *%%% *%%% $'*&#A &8: & *%%% *%%%

Pears n .hi-S7uare . ntinuity . rre)ti nb =ikelih d -ati

$'*$BAa $&*6#6 $#*''6

FisherXs 25a)t Test =inear-by-=inear Ass )iati n N 1 9alid .ases

a* % )ells 3%*%D4 ha"e e5pe)ted ) unt less than 8* The minimum e5pe)ted ) unt is $A*66* b* . mputed nly 1 r a $5$ table

52

Man-,07Ha,n$A,0 C/""/n &dd$ Ra-i/ E$-i"a-, 2stimate ln32stimate4 Std* 2rr r 1 ln32stimate4 Asymp* Sig* 3$-sided4 = /er 0 und . mm n Cdds -ati Asymp* B8D . n1iden)e Inter"al ln3. mm n Cdds -ati 4 !pper 0 und = /er 0 und !pper 0 und *'6& *&6B -&*6&A *'6% *%%% *%A6

-$*##'

-*BB$

The Mantel->aensHel ) mm n dds rati estimate is asympt ti)ally n rmally distributed under the ) mm n dds rati 1 &*%%% assumpti n* S is the natural l g 1 the estimate*

53

LAMPIRAN '

KUESI&NER PENELITIAN PENGABAIAN PADA LANSIA LEMBARAN KUESI&NER CAREGIVER

A* Identitas -esp nden &* N * resp nden $* !mur '* Alamat #* Pendidikan terakhir < < < 8* Pekerjaan < Karya/an 0uruh Wiras/asta Pedagang Ibu rumah tangga =ain-lain, sebutkan * * * * * * * * Tidak sek lah atau tidak tamat S, Tamat S,Gsederajat Tamat SMPGsederajat Tamat SMAGsederajat AkademikGsarjana <

54

CAREGIVER ABUSE SCREEN 9CASE:


P,- n! *3 .AS2 memiliki delapan item untuk meminta pengasuh untuk menja/ab YyaY atau YtidakY* N/ & P,1-an4aan Ba Tida*

Apakah kadang kala Anda mengalami kesulitan membuat 3UUUUUUUUUUU4 meng ntr l G nya amarahnya atau agresiJ Apakah Anda sering merasa Anda dipaksa bertindak di luar kebiasaan atau melakukan hal-hal yang Anda merasa buruk tentangJ Apakah Anda merasa sulit untuk mengatur kebiasaan 3UUUU s4J Apakah kadang kala Anda merasa bah/a Anda terpaksa menjadi kasar kepada 3UUUU4J Apakah kadang kala Anda merasa tidak bisa berbuat yang benar diperlukan atau apa yang harus dilakukan ke 3UUUU4J Apakah Anda sering merasa Anda harus men lak atau mengabaikan 3UUUU4J Apakah Anda sering merasa begitu lelah dan letih sehingga Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan 3UUUU s4J

' #

: 6

55

Apakah Anda sering merasa Anda harus berteriakJ

56

LEMBARAN KUESI&NER UNTUK LANSIA Id,n-i-a$3 Na"a 3 U" 1 3

VULNERABILITB T& ABUSE SCREENING SCALE P,- n! *3 Kuesi ner dapat dikirimkan kepada peserta dengan instruksi untuk menja/ab YyaY atau YtidakY*
&* Apakah Anda takut pada siapa pun dalam keluarga AndaJ TidakUU $* Apakah ada rang yang dekat dengan Anda men) ba untuk menyakiti Anda atau merugikan Anda baru-baru iniJ TidakUU '* Apakah ada rang yang dekat dengan Anda memanggilmu nama atau membuat Anda d /n atau membuat Anda merasa buruk baru-baruJ TidakUU #* Apakah Anda memiliki pri"asi yang )ukup di rumahJ TidakUUU 8* Apakah Anda per)aya sebagian besar rang dalam keluarga AndaJ UUUU Tidak UUU :* 0isakah Anda mengambil bat Anda sendiri dan bepergian sendiriJ Ra UUUU Tidak UUU 6* Apakah Anda sedih atau kesepian sering kaliJ TidakUUUU A* Apakah Anda merasa bah/a ada yang tidak mau Anda sekitarJ UUUU RaUUUUTidak Ra UUUU Ra Ra UUU RaUU RaUU RaUU

57

B* Pernah Anda merasa tidak nyaman dengan angg ta dalam keluarga AndaJ Ra UUUU Tidak UUU &%* Apakah sese rang dalam keluarga Anda membuat Anda tetap di tempat tidur atau memberitahu Anda Anda sakit ketika Anda tahu Anda tidakJ UUU &&* Apakah ada yang memaksa Anda untuk melakukan hal-hal yang Anda tidak ingin lakukanJ Tidak UUU Ra UUU Ra UUU Tidak

&$* Telah ada yang mengambil sesuatu yang milik Anda tanpa iHin AndaJ RAUU TidakUUU

58

LEMBARAN UNTUK PE.A.ANCARA

HEALTH, ATTITUDES T&.ARD AGING, LIVING ARRANGEMENTS, AND FINANCES 9HALF: ASSESSMENT
T ! an3 Suatu alat berbasis klinisi untuk mengetahui lansia yang berisik dalam lingkungan pelayanan kesehatan* In$-1 *$i3 Pertanyaan dija/ab leh pe/a/an)ara setelah bertemu baik dengan pengasuh dan lansia* Item dikel mp kkan pada tiga p in skala =i)kert*
K,$,#a-an &* !sia ,inamika -isik ,e/asa S,1in) Ja1an) Tida* +,1na#


$*

Kesehatan yang buruk Terlalu tergantung pada anak de/asa Apakah sangat tergantung pada pasangan yang kini sudah /a1at tetap dalam menasihati, menegur dan mengarahkan anak de/asa pada siapa dia G dia sangat tergantung Terdapat )edera yang tidak dapat dijelaskan atau berulang Menunjukkan bukti adanya dehidrasi dan G atau malnutrisi tanpa penyebab yang jelas Telah diberikan makanan, minuman, dan Gatau bat- batan tidak tepat Menunjukkan bukti pera/atan yang buruk se)ara

,inamika Penyalahgunaan usia lanjut leh rang de/asa

59


'*

keseluruhan Apakah memiliki sikap pasi1 pasi1 dan menarik diri Memiliki k ntraktur t t disebabkan leh ruang gerak yang dibatasi Pernah dile)ehkan atau dipukul saat masih ke)il Kurang rasa per)aya diri Terbatasnya kemampuan untuk mengungkapkan kebutuhannya sendiri Se)ara psik l gi tidak siap memenuhi kebutuhan ketergantungan Crangtua Menyangkal sakit rangtuanya

,inamika 1akt r risik keluarga dengan anak usia de/asaG)aregi"er


#*

,inamika penyalahgunaan dari anak yang lebih de/asaG)aregi"er

Adanya ri/ayat yang bertentangan sebelumnya Perbuatannya mengakibatkan )edera terhadap rang lain K,$,#a-an Terlambat dalam memberikan pera/aan terhadap rang tua atau tidak perduli 0eraksi berlebihan atau a)uh terhadap keadaan yang mendesak Mengeluh terus-menerus terhadap sesuatu yang tidak masuk akal yang tidak berkaitan dengan )edera Men lak untuk dilakuannya pemeriksaan lebih lanjut Crang tua memandang diri sendiri negati1 disebabkan leh pr ses penuaan Anak usia de/asa memandang rang tua se)ara negati1 disebabkan leh penuaan 0ersikap negati1 terhadap pr ses penuaan Anak usia de/asa memiliki harapan yang tidak realistis dari diri atau rang tua 0ersikeras mempertahankan 1ungsi p la lamanya

S,1in)

Ja1an)

Tida* +,1na#


8*

Sikap terhadap perubahan usia


:*

Pengaturan -uang TinggalG -umah

60


6*

sendiri yang mengganggu kebutuhan anaknya atau dapat membahayakan rang tua sendiri Mengganggu, tidak menyediakan pri"asi pada anak yang usia de/asa Anak usia de/asa merasa teris lasi se)ara s sial Tidak ada yang melerai saat terjadi pertengkaran terhadap rang tua Crang tua merasa dirinya teris lasi se)ara s sial Tidak ada yang melerai saat terjadi pertengkaran terhadap anak yang lebih de/asa Crang tua menggunakan uang sebagai hadiah atau untuk meng ntr l rang lain terutama anak yang lebih de/asa Men lak untuk meminta bantua se)ara 1inalsial Sudah tidak memiliki uang lagi sebagai simpanan Anak yang lebih de/asa belum siap untuk menanggung kebutuhan rang tua

KeuanganG penghasilan

61

62