Anda di halaman 1dari 13

 

   
 
 
 
 
   

 KUALITAS 
RENDAH  NASYITH MAJIDI 
PERTUMBUHAN  AWALIL RIZKY
EKONOMI 

www.brightindonesia.com
 
This Analysis Brief is part of the BRIGHT Indonesia research brief  © 2009 BRIGHT Indonesia .          
All rights reserved. No part 
series. It present policy‐oriented  summaries of individual  
of this publication may be 
published, peer review documents or of body of published work.  used or reproduced in any 
BRIGHT Indonesia is a private institute devoted to independent &  manner whatsoever without 
non‐partisan economic research. We provide high quality research  permission in writing from 
BRIGHT Indonesia except in 
analysis and recommendations for decision makers on the full 
the case of brief quotations 
range of challenges facing and increasingly interdependent world.  embodied in critical articles 
Our innovative policy solutions to inform the public discussions.  and reviews.              
 
Cover: Anton & Berty                    

Analysis Brief | 2  
 

 
Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan bahwa pertumbuhan Produk Domestik bruto 
 
(PDB) Indonesia pada triwulan IV‐2008 dibanding triwulan III‐2008 adalah sebesar minus 
 
3,6%. Jika dilihat secara tahunan (y‐o‐y), PDB Indonesia triwulan IV‐2008 dibandingkan 
 
dengan triwulan III‐2007 tumbuh sebesar 5,2%. Secara kumulatif, pertumbuhannya selama 
  tahun 2008 terhadap tahun 2007 mencapai 6,1%. 
 
 
 
  IKHTISAR 
 
• Pertumbuhan  PDB  tahun  2008  sebesar  6,1%  lebih  rendah  dari  target 
   
otoritas  ekonomi  (pemerintah  dan  Bank  Indonesia).  APBN  2008  yang 
   
ditetapkan  pada  akhir  tahun  2007  mengasumsikan  pertumbuhan  sebesar 
6,8%, direvisi menjadi 6,4% pada RAPBN‐P pada bulan Mei 2008, dan pada 
bulan Agustus 2008 realisasinya masih diperkirakan sebesar 6,2%.  
 
• Sepanjang  era  pemerintahan  Presiden  SBY‐Kalla,  pertumbuhan  ekonomi 
relatif  lebih  tinggi  dibanding  pemerintahan  lainnya  selama  era  reformasi. 
Pertumbuhan  ekonomi  berturut‐turut  adalah  sebesar  5,6%  (2005),  5,48% 
(2006), 6,32% (2007) dan 6,1% (2008). 
 
• Laju pertumbuhan PDB perkapita menurut harga konstan yang biasa pula 
dipakai  sebagai  angka  pertumbuhan  ekonomi  menunjukkan  angka  yang 
lebih rendah, yaitu : 4,85% (2008), 4,95% (2007), 3,93% (2006), dan 4,49% 
(2005). 
 
• Jika  ada  tekanan  kuat  atas  sektor  industri  pengolahan  dan  sektor 
perdagangan maka penurunan laju pertumbuhan akan sangat signifikan. 
 
• Tekanan  pada  sektor  pertanian  perkebunan  dan  kehutanan  akan  terjadi 
akibat  perkembangan  harga  dan  melemahnya  permintaan  dunia,  dan 
masih ada ancaman bencana alam seperti banjir dan kekeringan.  
 
• Rendahnya  kualitas  pertumbuhan  ekonomi  di  Indonesia  antara  lain 
diindikasikan  oleh  masalah  pengangguran  dan  kemiskinan  yang  belum 
teratasi.  Hal  ini  dikuatkan  oleh  analisis  mengenai  sebaran  pertumbuhan 
antar  sektor  usaha  dan  sisi  penggunaan  yang  terlampau  mengandalkan 
konsumsi. 

Analysis Brief | 3  
 

Pada  tanggal  16  Februari  2009,  Badan  Pusat  Statistik  (BPS)  mengumumkan 
bahwa  pertumbuhan  Produk  Domestik  bruto  (PDB)  Indonesia  pada  triwulan  IV‐2008 
dibanding  triwulan  III‐2008  adalah  sebesar  minus  3,6%.  Jika  dilihat  secara  tahunan       
(y‐o‐y),  PDB  Indonesia  triwulan  IV‐2008  dibandingkan  dengan  triwulan  III‐2007 
tumbuh  sebesar  5,2%.  Secara  kumulatif,  pertumbuhannya  selama  tahun  2008 
terhadap tahun 2007 mencapai 6,1%.  
 
Pencapaian angka 6,1% lebih rendah dari target otoritas ekonomi (pemerintah 
dan  Bank  Indonesia).  Sebagai  contoh,  APBN  2008  yang  ditetapkan  pada  akhir  tahun 
2007  mengasumsikan  pertumbuhan  sebesar  6,8%,  kemudian  direvisi  menjadi  6,4% 
pada RAPBN‐P pada bulan Mei 2008. Data Pokok APBN yang dikeluarkan bersamaan 
dengan  Nota  Keuangan  dan  RAPBN  2009  pada  bulan  Agustus  2008  mencantumkan 
perkiraan realisasi pertumbuhan ekonomi 2008 sebesar 6,2%.  
 
Bagaimanapun, angka itu masih sesuai dengan harapan otoritas ekonomi dan 
prediksi  para  ekonom  pada  beberapa  bulan  terakhir  yang  menyadari  akan  adanya 
dampak buruk dari kondisi perekonomian global. Faktor krisis global berdampak lebih 
buruk  dan  berlangsung  lebih  cepat  pada  perekonomian  Indonesia  daripada  yang 
diperkirakan. Pukulan bagi banyak negara lain berlangsung lebih dini dan lebih cepat 
lagi.  
 
Dampak  buruk  bagi  Indonesia  dikhawatirkan  banyak  pihak  belum  mencapai 
puncaknya, justeru karena baru dimulai. Sebagai ilustrasi, pertumbuhan pada triwulan 
IV‐2008  dibanding  triwulan  III‐2008  adalah    minus  3,6%,  jauh  lebih  lebih  buruk 
daripada  keadaan  selama  beberapa  tahun  terakhir  yang  tumbuh  secara  negatif  di 
kisaran  angka  2%  (lihat  grafik  1).  Datanya  antara  lain  adalah  :  minus  2,18%  (2005), 
minus  1,96%  (2006)  dan  minus  2,1%  (2007).  Untuk  data  rentang  waktu  yang  lebih 
lama (sejak tahun 2000) pun pertumbuhan triwulan keempat yang terburuk hanyalah 
minus 2,87%. 
 
Sebenarnya  perlambatan  pertumbuhan  ekonomi  sudah  dimulai  sejak 
pertengahan  bulan  Agustus  2008,    yang  diindikasikan  oleh  relatif  stagnannya 
pertumbuhan  tahunan  (y‐on‐y)  triwulan  III‐2008  terhadap  triwulan  III‐2007  di  angka 
6,4%.  Pada  Grafik  1  tampak  bahwa  pertumbuhan  triwulanannya  sebesar  3,5%  juga 
sudah  lebih  rendah  daripada  kurun  dua  tahun  sebelumnya,  yakni  3,7%  (2006)  dan 
3,9% (2007), meski lebih tinggi daripada tahun 2005 sebesar 3,05%.  
 
BRIGHT  Indonesia  memperkirakan  trend  pelemahan  akan  berlanjut  pada 
triwulan I‐2009. Pertumbuhan triwulanan diperkirakan di kisaran 1‐1,5%, yang berarti 
lebih rendah dari rata‐rata di atas 2% selama era pemerintahan SBY‐Kalla. Sedangkan 
pertumbuhan tahunannya diprediksi sudah mulai menembus angka di kisaran atau di 
bawah 5%, atau yang terburuk untuk triwulan pertama selama era pemerintahan ini. 
 
Grafik 1 Pertumbuhan Produk Domestik Bruto 2005 – 2008 

Analysis Brief | 4  
 

8
6 6.19 5.84 6.1 6 6.28 6.5 6.32 6.3 6.4 6.1
5.63 5.52
4.9 4.7 5.22 5.2
4 3.7 3.9
3.05 3.5
2.68 2.4 2.2 2.5
2 2.14 1.96 2 y to y
1.36
0 q to q
‐2 Q1  Q2  Q3  Q4  Q1 
‐2.18 Q2  Q3  Q4  Q1 
‐1.9 Q2  Q3  Q4  Q1 
‐2.1 Q2  Q3   Q4 
2005 2006 2007 2008
‐4 ‐3.6

‐6
 
Sumber : BPS, diolah BRIGHT Indonesia 
 
Pertumbuhan ekonomi sebagai Pertumbuhan PDB dan PDB per kapita 
Angka laju pertumbuhan PDB sebesar 6,1 % pada tahun 2008 terhadap tahun 
2007 di atas biasa disebut sebagai pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Sepanjang era 
pemerintahan  Presiden  SBY‐Kalla,  yang  dilantik  pada  bulan  Oktober  2004, 
pertumbuhan ekonomi relatif lebih tinggi dibanding pemerintahan lainnya selama era 
reformasi.  Pertumbuhan  ekonomi  berturut‐turut  adalah  sebesar  5,6%  (2005),  5,48% 
(2006), 6,32% (2007) dan 6,1% (2008).  
 
Analisis  jarang  dilakukan  dalam  laporan  perekonomian  Indonesia,  padahal 
biasa  di  negara  lain  dan  dijelaskan  berbagai  textbook  ilmu  ekonomi  adalah 
menghubungkan PDB dengan jumlah penduduk, sehingga akan didapat angka PDB per 
kapita.  Sering  pula  dikaitkan  dengan  nilai  tukar  rupiah  terhadap  dollar,  agar  bisa 
diperbandingkan dengan negara‐negara lain.  
 
Angka PDB per kapita yang biasa diumumkan oleh BPS adalah PDB atas dasar 
harga  berlaku  dibagi  dengan  jumlah  penduduk  pertengahan  tahun.  Sebagai  contoh, 
pada tahun 2008, PDB per kapita mencapai Rp21,7 juta atau sekitar USD 2.271,2.  
 
Sepintas,  dengan  angka  yang  sedemikian  maka  rakyat  Indonesia  tidak  bisa 
disebut  miskin.  Angka  agregatnya  jauh  melampaui  garis  kemiskinan  pada  waktu  itu, 
baik  diukur  dengan  ukuran  BPS  (yang  sekitar  Rp  2  juta  per  kapita  jika  disetahunkan) 
maupun  ukuran  Bank  Dunia  (USD  730  –  PPP  per  kapita  setahun).  Sayangnya,  itu 
adalah angka agregat, yang tidak mencerminkan distribusinya. BPS menyediakan data 
tersendiri berkaitan dengan penduduk miskin (penduduk yang berada di bawah garis 
kemiskinan) yang masih mencapai 35 juta jiwa.  
 
Laju  pertumbuhan  PDB  perkapita,  tetapi  yang  besarannya  menurut  harga 
konstan, biasa pula dipakai sebagai angka pertumbuhan ekonomi, yang dalam istilah 
teknis disebut pertumbuhan output per kapita. Logikanya, pendapatan atau produksi 
nasional itu akan dinikmati oleh berapa banyak penduduk. Bagi negara industri maju 

Analysis Brief | 5  
 

yang  pertumbuhan  penduduknya  mendekati  nol  atau  stagnan  maka  tidak  akan  ada 
perbedaan  dalam  dua  versi  itu.  Jika  diterapkan  di  Indonesia,  maka  akan  ada  angka 
yang  berbeda  dengan  laju  pertumbuhan  ekonomi  yang  biasa  dipublikasikan  (lihat 
tabel 1), karena laju pertumbuhan penduduk yang masih relatif tinggi. Sebagai contoh, 
pertumbuhan  ekonomi  2008  menjadi  hanya  sebesar  4,85%  berbanding  6,1%  yang 
dipublikasikan  secara  luas.  Sedangkan  pada  tahun‐tahun  lainnya  adalah  :  4,95% 
berbanding  6,3%  (2007),  3,93%  berbanding  5,48%  (2006),  dan  4,49%  berbanding 
5,68% (2005). 
 
Tabel 1 Pertumbuhan ekonomi (persen)  
Pertumbuhan  2005  2006  2007  2008 
PDB riil  5,68  5,48  6,3  6,1 
PDB riil per kapita  4,49  3,93  4,95  4,84 
Sumber: BPS, diolah oleh BRIGHT Indonesia 
 
Pertumbuhan PDB sektoral 
Pertumbuhan  PDB  Indonesia  selama  era  Pemerintahan  SBY‐Kalla  didukung 
oleh  pertumbuhan  relatif  tinggi  di  semua  sektor  lapangan  usaha,  kecuali  sektor 
pertambangan  dan  penggalian  (lihat  grafik  2).  Sektor  pengangkutan  dan  komunikasi 
mengalami  rata‐rata  pertumbuhan    tertinggi,  dan  terus  meningkat.  Sektor 
perdagangan,  hotel  dan  restoran  tumbuh  cukup  tinggi  tetapi  fluktuatif.  Sektor 
konstruksi  tumbuh  cukup  tinggi  namun  cenderung  menurun.  sektor  keuangan,  real 
estat  dan  jasa  perusahaan  tumbuh  cukup  tinggi  dan  cenderung  meningkat.  Sektor 
jasa‐jasa  tumbuh  cukup  tinggi  namun  cenderung  stabil.  Sementara  itu,  sektor 
pertanian,  peternakan,  kehutanan  dan  perikanan  tumbuh  tidak  terlampau  tinggi, 
namun cenderung meningkat.  
 
 
Grafik 2 Pertumbuhan Sektoral 
Pertumbuhan Antar Sektor
18
16
14
12
Persen

10
8
6
4
2
0
Pertanian Pertambangan Industri Listrik Bangunan Perdagangan komunikasi Keuangan Jasa

2005 2006 2007 2008


 
Sumber : BPS diolah BRIGHT I ndonesia 
 

Analysis Brief | 6  
 

Selama beberapa tahun terakhir, sektor‐sektor tertentu hampir selalu tumbuh 
positif  pada  tiap  triwulan,  serta  menjadi  sumber  pertumbuhan  ekonomi  yang  besar, 
yaitu:  sektor  keuangan,  real  estat  dan  jasa  perusahaan,  sektor  pengangkutan  dan 
komunikasi,  sektor  industri  pengolahan,  dan  sektor  jasa‐jasa.  Khusus,  sektor  industri 
pengolahan sempat tumbuh negatif pada triwulan IV‐2007 dan triwulan I‐2008, positif 
pada  triwulan  II‐2008  dan  III‐  2008,  untuk  kemudian  turun  drastis  pada  triwulan  IV‐
2006 (grafik 3). 
 
Sektor  perdagangan,  hotel  dan  restoran  juga  kerap  menjadi  sumber 
pertumbuhan yang besar, meskipun dalam beberapa triwulan sempat tumbuh negatif. 
Pangsa sektor ini terhadap struktur PDB menjadi sangat penting, setara dengan sektor 
pertanian,  dan  hanya  berada  di  bawah  sektor  industri  pengolahan.  Jika  ada  tekanan 
kuat  atas  sektor  industri  pengolahan  dan  sektor  perdagangan  maka  penurunan  laju 
pertumbuhan  akan  sangat  signifikan.  Sebagai  contoh,  Pelemahan  ekonomi  dunia 
diprediksi akan amat berpengaruh kepada kedua sektor itu pada tahun 2009, sehingga 
keduanya sulit diharapkan menyumbang laju PDB sebesar biasanya. 
 
 
 Grafik 3 Pertumbuhan triwulanan PDB beberapa sektor (2005‐2008) 
8
6
4
2
0
‐2
‐4
Q1  Q1  Q1  Q1 
Q2  Q3  Q4  Q2  Q3  Q4  Q2  Q3  Q4  Q2   Q3  Q4 
2005 2006 2007 2008
Keuangan 0.8 3.1 2.39 0.18 0.59 1.79 2 2.2 1.8 1.8 1.9 3.1 1.8 1.6 1.8 2
Industri Pengolahan 0.87 1.05 1.42 0.53 0.06 1.45 3.6 0.6 0.6 1.5 3 ‐0.2 ‐0.2 1.3 3.2 ‐2.5
Pengangkutan 1.07 3.64 4.27 1.79 1.62 4.53 4.5 3.9 2 4.3 6.5 6.8 1.1 4.1 4.2 4.8
Jasa jasa 1.4 0.85 1.8 1.73 0.67 1.54 2.4 0.8 1.9 1.7 0.7 2.9 0.3 2.5 0.9 1.7
 
Sumber : BPS, diolah BRIGHT Indonesia 
 
Sektor  pertanian  sendiri  secara  triwulanan  cenderung  tumbuh  amat 
berfluktuatif,  karena  faktor  musim  yang  amat  dominan.  Sedangkan  dilihat  dari  data 
pertumbuhan  tahunan,  sektor  ini  selalu  tumbuh  dan  cenderung  meningkat.  Akan 
tetapi  BRIGHT  Indonesia  memperkirakan  pertumbuhan  tahun  2009  akan  melambat, 
dan  besar  kemungkinan  akan  kembali  ke  angka  di  kisaran  3,0%,  setelah  secara 
mengejutkan  tumbuh  4,8%  pada  tahun  2008.  Tekanan  adalah  pada  melemahnya 
sektor  pertanian  perkebunan  dan  kehutanan,  terkait  perkembangan  harga  dan 
melemahnya permintaan dunia. Perlu pula diwaspadai bahwa ancaman bencana alam 
seperti banjir dan kekeringan masih bisa terjadi secara hampir bersamaan di wilayah 

Analysis Brief | 7  
 

yang  berbeda.  Selama  tahun  2008,  alam  relatif  bersahabat  bagi  pertanian  di 
Indonesia. 
Tabel 2 Sumber Pertumbuhan PDB secara Sektoral, 2005‐2008 
Sektor  2005 2006  2007  2008
Pertanian  0.41 0,49  0,49  0,66
Pertambangan dan Penggalian 0.31 0,16  0,18  0,05
Industri Pengolahan 1.3 1,29  1,30  1,00
Listrik, gas, air bersih 0.04 0,04  0,07  0,08
Bangunan  0.44 0,49  0,52  0,45
Perdagangan, hotel dan restoran 1.36 1,08  1,42  1,25
Pengangkutan dan Komunikasi 0.75 0,89  0,95  1,21
Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 0.61 0,50  0,74  0,77
Jasa‐jasa  0.48 0,57  0,61  0,60
Produk Domestik Bruto 5.69 5,50  6,28  6,06
Sumber : BPS, Diolah BRIGHT Indonesia 
    
Pertumbuhan PDB menurut Penggunaan 
Sementara  itu,  analisis  pertumbuhan  PDB  Indonesia  menurut  komponen 
penggunaannya  pada tahun 2008 hanya memperlihatkan sedikit perubahan dari pola 
tahun‐tahun sebelumnya. Seluruh komponen tumbuh sejalan dengan laju keseluruhan 
yang  cepat.  Investasi  atau  Pembentukan  Modal  Tetap  Bruto  (PMTB)  mengalami 
pertumbuhan  yang  lebih  baik.  Konsumsi  Pemerintah  yang  dalam  dua  tahun 
sebelumnya  sempat  tumbuh  minus  pada  triwulan  ketiga,  tumbuh  positif  sejak 
triwulan  ketiga  dan  naik  pesat  pada  triwulan  keempat  2008  sebagaimana  biasanya. 
Namun,  konsumsi  rumah  tangga  tetap  saja  memegang  peranan  penting,  dan  masih 
terus  tumbuh  secara  cukup  stabil.  Sedangkan  pertumbuhan  ekspor  mulai  menurun 
dan negatif pada triwulan III‐2008 dan triwulan IV‐2008 (lihat grafik 4).  
 
Grafik 4 Pertumbuhan PDB triwulanan Menurut Komponen penggunaan 
40
30
20
Konsumsi RT
10
Konsumsi Pemerintah
0
Q1 2005Q2  Q3  Q4 Q1 2006Q2  Q3  Q4 Q1 2007Q2  Q3  Q4 Q1 2008Q2  Q3  Q4  Investasi
‐10
Ekspor
‐20
‐30
‐40
 
Sumber : BPS, diolah BRIGHT Indonesia 
 

Analysis Brief | 8  
 

Dilihat  secara  tahunan,  seluruh  komponen  tumbuh  sejalan  dengan  laju 


keseluruhan  yang  cepat.  Namun,  konsumsi  tetap  saja  memegang  peranan  penting. 
Fenomena konsumsi sebagai sumber pertumbuhan terpenting telah bertahan sekitar 
sembilan  tahun  terakhir,  sejak  era  krisis  moneter.  Dan  yang  paling  luar  biasa  adalah 
konsumsi rumah tangga, meskipun konsumsi pemerintah juga kadang terhitung besar. 
Sekalipun  angka  kontribusi  ekspor  adalah  yang  tertinggi,  namun  jika  dilihat  ekspor 
netto  yang  telah  memperhitungkan  impor,  maka  angkanya  masih  lebih  rendah 
daripada konsumsi rumah tangga. Kontribusi net ekspor bahkan sempat negatif pada 
tahun 2004. Keadaan konsumsi sebagai sumber pertumbuhan belum banyak berubah, 
bahkan  meningkat  kembali  sejak  tahun  2007.  Konsumsi  (rumah  tangga  dan 
pemerintah)  masih  menyumbang  lebih  dari  separo  angka  pertumbuhan  ekonomi, 
dimana konsumsi rumah tangga masih juga menjadi kontributor tertinggi.  
 
Grafik 5 Pertumbuhan PDB tahunan menurut penggunaan 
30

20

10

Konsumsi RT
0
Konsumsi Pemerintah 
1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Investasi 
‐10
Ekspor 

‐20

‐30

‐40
 
 
Sumber : BPS, diolah BRIGHT Indonesia 
 
Jika data dicermati, konsumsi rumah tangga memang sempat sedikit terpukul 
pada tahun 2005 dan 2006, akibat kenaikan harga BBM. Namun, komponen lain selain 
konsumsi  pemerintah  juga  ikutan  terpuruk.  Ditambah  dengan  kemungkinan  adanya 
dampak buruk pada berbagai sektor yang mendukung pertumbuhan konsumsi rumah 
tangga, maka laju konsumsi rumah tangga yang mulai sedikit tertahan pada triwulan 
III‐2008 dan triwulan IV‐2008. 
 
Pangsa  pengeluaran  konsumsi  rumah  tangga  terhadap  PDB  menurut  harga 
berlaku memang masih amat besar, rata‐rata di kisaran 63% selama beberapa tahun 

Analysis Brief | 9  
 

terakhir.  Rata‐rata  pangsa  komponen  lainnya  adalah  :  pengeluaran  konsumsi 


pemerintah 8,5%, PMTB 24 %, dan ekspor bersih sekitar 4 %. 
 
 Sebenarnya,  pemerintah  berulang  kali  merencanakan  atau  mengharapkan 
agar  sumber  pertumbuhan  utama  beralih  kepada  investasi.  Target  tinggi  selalu 
dikemukakan,  dan  berbagai  paket  kebijakan  dikeluarkan.  Meskipun  belum  bisa 
melampaui konsumsi rumah tangga, kontribusi investasi sepanjang tahun 2007 sudah 
jauh lebih baik daripada tahun 2006, dan berlanjut pada tahun 2008. Namun, BRIGHT 
Indonesia memeperkirakan akan menurun lagi pada tahun 2009. 
 
Tabel 3 Sumber Pertumbuhan PDB Menurut Penggunaan 
Pengeluaran   2005 2006 2007  2008 
Pengeluaran Konsumsi   2,90 2,63 3,23  3,89 
Investasi   2,84 0,33 0,47  2,84 
Ekspor Bersih  0,99 1,13 0,64  0,69 
Produk Domestik Bruto   5.69 5,50 6,28  6,06 
Sumber : BPS, diolah BRIGHT Indonesia 
 
Kontribusi  investasi  masih  lebih  bersifat  harapan  daripada  kenyataan,  dan 
sangat  mungkin  terhadang  oleh  kondisi  perekonomian  global  yang  memburuk. 
Bahkan, investasi yang dirangsang untuk tumbuh pun terkesan asal besar nominalnya 
saja,  dan  tidak  bersifat  selektif.  Sebagai  contoh,  kebijakan  makroekonomi  yang 
mendorong  investasi  tersebut  sama  hampir  tidak  memperhitungkan  ketersediaan 
teknologi atau berdimensi teknologis. Padahal, penambahan modal secara agregat an 
sich akan kurang efektif jika tidak disertai perencanaan pengembangan teknologi yang 
tepat.  Yang  kemudian  terjadi  adalah  dinamika  produksi  yang  bersifat  saling 
meniadakan  atau  substitutif,  bukannya  komplementer  untuk  menambah  kapasitas 
produksi.  Suatu  investasi  mungkin  segera  menambah  kapasitas  produksi,  namun 
karena  berdampak  pada  matinya  kelompok  usaha  produktif  yang  lain,  maka  hasil 
akhirnya tidak bisa dihitung sebesar tambahan investasi itu saja. Masih beruntung jika 
hasil  bersihnya  adalah  positif.  Perhitungannya  menjadi  sulit,  ketika  sektor  usaha 
modern  yang  lebih  tercatat  secara  tata  keuangan  modern  menggusur  banyak  usaha 
yang kurang terbukukan. 
 
Sementara  itu,  sumbangan  konsumsi  telah  terbukti  dan  nampaknya  masih 
(terpaksa)  akan  diandalkan.  Dalam  arahan  mewaspadai  krisis  pun,  secara  eksplisit 
akan  diupayakan  peningkatan  arti  konsumsi  pemerintah.  Kontribusi  konsumsi 
Pemerintah  memang  meningkat  signifikan  pada  tahun  2008  menjadi  sebesar  0,8%. 
Perkembangan  kontribusi  sebelumnya  terhadap  pertumbuhan  PDB  adalah:  0,51% 
(2005),  0,74%  (2006),  dan  0,31%  (2007).  Sekalipun  direncanakan  digenjot  habis‐
habisan,  BRIGHT  Indonesia  memperkirakan  kontribusinya  tetap  sulit  mencapai  1% 
pada  tahun  2009.  Alasan  utamanya,  tidak  mudah  mengubah  haluan  kebijakan  fiskal 
dari  orientasi  memelihara  stabilitas  menjadi  pendorong  pertumbuhan.  Amat 

Analysis Brief | 10  
 

diragukan  kemampuan  birokrasi  menterjemahkannya,  mengingat  laporan  realisasi 


anggaran  Kementerian/Lembaga  dan  realisasi  Belanja  oleh  Daerah  masih  belum  bisa 
optimal.  
 
Kualitas Pertumbuhan Ekonomi Yang rendah 
Rendahnya  kualitas  pertumbuhan  ekonomi  di  Indonesia  antara  lain 
diindikasikan  oleh  masalah  pengangguran  dan  kemiskinan  yang  belum  teratasi. 
Sebagai  contoh,  isyu  kontroversial  adalah  hubungan  antara  angka  pertumbuhan 
ekonomi dengan angka pengangguran. Korelasi negatif antara keduanya diakui secara 
luas  dalam  teori  ekonomi.  Artinya,  peningkatan  laju  pertumbuhan  ekonomi  akan 
menambah  terciptanya  lapangan  kerja  baru  atau  mengurangi  angka  pengangguran. 
Yang kemudian menjadi masalah adalah bagaimana fakta empirisnya dalam dinamika 
perekonomian, dan seberapa besar kecenderungan korelasinya.  
 
Untuk  data  yang  terpublikasi  luas  di  Indonesia,  kita  bisa  membandingkan 
dengan  sedikit  penyesuaian,  sebagaimana  telah  dilaporkan  dalam  Analysis  Brief 
BRIGHT Indonesia pada tanggal 5 Januari 2009 lalu. Hasilnya, tidak ada ”rumus” yang 
pasti, melihat perbedaan korelasi yang begitu besar pada setiap tahunnya. Yang jelas, 
ada banyak kelemahan dalam konsep dan metode perhitungan soal ketenagakerjaan. 
Sebagai contoh, soal besarnya penciptaan lapangan kerja antara Agustus 2007 sampai 
dengan Februari 2008 dijelaskan oleh BPS bahwa yang terjadi adalah penyerapan yang 
sangat besar oleh sektor informal.  
 
Hal  ini  diperkuat  oleh  data  bahwa  sektor‐sektor  padat  modal  seperti 
telekomunikasi, keuangan, konstruksi, realestat, dan jasa ritel tumbuh lebih tinggi dari 
rata‐rata  pertumbuhan  ekonomi  nasional.  Fenomena  ini  akan  lebih  kentara  jika 
dianalisis  pada  pertumbuhan  subsektor.    Sementara  itu,  sekalipun  tumbuh,  sektor 
industri  pengolahan  dan  sektor  pertanian  cenderung  lebih  rendah  dari  rata‐rata 
nasional. Perlu diingat bahwa sektor industri pengolahan dan sektor pertanian adalah 
sektor yang paling banyak menyerap tenaga kerja, menjadi sumber penerimaan devisa 
dan penerimaan pajak, serta memiliki kaitan ke sektor pensuplai inputnya (backward 
linkage)  dan  kaitan  ke  sektor  yang  memanfaatkan  pada  proses  produksi  selanjutnya 
(forward linkage) yang tinggi. Analisis semacam ini menguatkan kesimpulan mengenai 
kurang  berkualitasnya  pertumbuhan  ekonomi  indonesia  selama  beberapa  tahun 
terakhir.  
 
Fenomena  tersebut  sejalan  dengan  perkembangan  komposisi  antara  pekerja 
formal dan informal selama empat tahun pemerintahan SBY‐Kalla, meski sempat ada 
sedikit  perbaikan  dalam  dua  tahun  pertama.  Jumlah  pekerja  formal  pada  Agustus 
2004  adalah  sebanyak  28,43  juta  orang  atau  sebesar  30,33%,  sedangkan  pekerja 
informal  adalah  sebanyak  65,30  juta  orang  atau  sebesar  69,67%  dari  mereka  yang 
bekerja.  Dengan  kata  lain,  kurang  berhasil  diciptakan  lapangan  kerja  baru  di  sektor 
formal yang banyak diinginkan oleh para pencari kerja dan para pekerja informal (yang 
sebagian  cukup  besarnya  berstatus  setengah  penganggur).  Proses  informalisasi 

Analysis Brief | 11  
 

ketenagakerjaan  di  Indonesia  dilihat  dari  status  pekerjaan  didukung  pula  oleh  data 
penyebaran  pekerja  berdasar  lapangan  pekerjaan.  Sekalipun  tidak  sepenuhnya  bisa 
diartikan  bahwa  mereka  yang  bekerja  di  sektor  industri  pengolahan  adalah  formal, 
sedangkan yang di sektor jasa‐jasa (masyarakat) adalan informal.  
Pertumbuhan ekonomi Indonesia dianggap kurang berkualitas pula jika dilihat 
dari  sumbernya  (sisi  permintaan).  Kenyataan  bahwa  konsumsi  bertahan  begitu  lama 
menggerakkan  pertumbuhan  merupakan  keanehan,  dan  hanya  mungkin  dijelaskan 
dengan  berkembangnya  kegiatan  ekonomi  tersembunyi  (hidden  economy).  Hidden 
economy yang dimaksud adalah kegiatan ekonomi yang tidak tercatat karena bersifat 
“bawah  tanah”,  tetapi  berskala  besar,  seperti  :  penyelundupan,  bisnis  narkotik, 
perjudian,  dan  pornografi.  Namun,  diduga  pula  bahwa  kegiatan  ekonomi  yang 
tersembunyi  sebenarnya  tidak  seluruhnya  berkaitan  dengan  urusan  terlarang. 
Pencatatan kegiatan ekonomi secara formal kerap dihindari oleh pelaku usaha karena 
berhubungan  dengan  birokrasi  yang  dirasa  menyulitkan.  Jumlah  keseluruhan  dari 
sektor nonformal yang tergolong usaha mikro dan kecil pun menjadi cukup signifikan. 
Aktivitas  ekonomi  tersembunyi  juga  kian  berkembang  karena  praktik  ekonomi  biaya 
tinggi dan ketidakpastian hukum. 
 
Kualitas tersebut mungkin menjadi lebih rendah lagi bila arahan mewaspadai 
krisis terlampau mengandalkan pengeluaran pemerintah, yang notabene lebih banyak 
berkategori konsumsi. 
 
Estimasi dan Rekomendasi BRIGHT Indonesia   
Pada  tanggal  27  Nopember  2008  lalu,  BRIGHT  Indonesia  mempublikasikan 
Economi Outlook 2009 yang memperkirakan laju pertumbuhan ekonomi untuk tahun 
2009  adalah  di  kisaran  4,4%.  Pada  saat  itu  asumsi  pemerintah  dalam  RAPBN  2009 
masih  sebesar  6,2%,  yang  kemudian  direvisi  menjadi  6,0%  dalam  APBN  yang 
ditetapkan.  Kebanyakan  estimasi,  dari  lembaga  atau  perorangan  ekonom  sampai 
dengan  waktu  itu  masih  di  kisaran  5,5%  –  6%,  dimana  estimasi  Consensus  Forecast 
yang  dikeluarkan  bulan  September  adalah  sebesar  5,6%.  Menteri  keuangan  sendiri 
sebagai pribadi memang mulai mengemukakan angka 5% pada awal Nopember 2008. 
Hanya  Economist  Intelegent  Unit  (EIU)  yang  secara  mengejutkan  menurunkan  angka 
proyeksinya  mengenai  pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  2009  menjadi  3,7%,  setelah 
sebelumnya masih menyatakan angka sebesar  5,5% pada bulan September. 
 
Bank  Dunia  pada  bulan  Desember  2008  mengeluarkan  angka  proyeksi  4,4%, 
sama dengan prediksi BRIGHT setengah bulan sebelumnya. Beberapa hari belakangan 
ini,  Pemerintah  telah  merevisi  proyeksinya  menjadi  4,5%,  dan  Gubernur  Bank 
Indonesia  bahkan  telah  menyebut  angka  kisaran  4,0%.  Para  ekonom  pun  umumnya 
menyebut  angka  5%  sebagai  laju  pertumbuhan  ekonomi  tertinggi  yang  mungkin 
dicapai.  
 
BRIGHT  Indonesia  masih  belum  merasa  perlu  mengubah  prediksinya.  Begitu 
pula  dengan  rekomendasi  yang  telah  disampaikan  dalam  Economic  Outlook  2009. 

Analysis Brief | 12  
 

Salah  satu  yang  perlu  diulangi  lagi  adalah  rekomendasi  agar  otoritas  ekonomi  tidak 
memberi pernyataan yang terlampau optimis, meskipun juga berhati‐hati sehingga tak 
mendorong  kepanikan  kepada  pasar  dan  masyarakat  luas.  Kenyataan  bahwa  krisis 
global cukup berpengaruh buruk kepada perekonomian domestik tidak bisa ditutupi, 
dan  bisa  dipastikan  memperlambat  pertumbuhan  ekonomi  2009,  dan  jika  tidak  hati‐
hati  masih  berlanjut  pada  tahun  2010.  Bright  Indonesia  menyarankan  upaya  yang 
lebih berorientasi pada perbaikan kualitas pertumbuhan daripada bersikeras memacu 
angka  agregatnya.  Upaya  menahan  perlambatan  secara  agregat  ditengah  tekanan 
eksternal  saat  ini  akan  berbiaya  amat  tinggi.  Selain  memperbaiki  kualitas 
pertumbuhan, otoritas ekonomi dapat memulai menata ulang fundamental ekonomi, 
khususnya aspek struktur dan infrastruktur produksi barang dan jasa. 
 
 
000 

Analysis Brief | 13