Anda di halaman 1dari 5

Perencanaan Struktur

dalam perencanaan struktur beton bertulang harus dipenuhi syarat-syarat berikut :


1. analisis struktur harus dilakukan dengan cara-cara mekanika teknik yang baku
Penjelasan : Tata cara ini memperbolehkan analisis struktur dipakai dalam perhitungan
desain. Dokumentasi analisis struktur dengan perhitungan yang lengkap harus
disediakan. Analisis struktur tersebut harus dilakukan oleh insinyur atau arsitek yang
mempunyai pengalaman menggunakan teknik yang bersangkutan.
2. analisis dengan komputer harus disertai dengan penjelasan mengenai prinsip cara kerja
program, data masukan serta penjelasan mengenai data keluaran
penjelasan : Output komputer yang terdokumentasi dapat diterima sebagai pengganti
dari perhitungan manual. Tingkat informasi input dan output yang diperlukan akan
bervariasi, menurut persyaratan spesifik dari masing-masing petugas bangunan. Akan
tetapi, bilamana program komputer tersebut telah digunakan oleh perencana, hanya data
rangka pada umumnya yang diperlukan.
3. percobaan model diperbolehkan bila diperlukan untuk menunjang analisis teoritis
penjelasan : Tata cara ini mengijinkan analisis model digunakan untuk melengkapi
analisis struktur dan perhitungan desain. Dokumentasi analisis model harus disediakan
dengan perhitungan yang terkait. Analisis modelharus dilakukan oleh insiyur atau arsitek
yang mempunyai pengalaman dalam teknik ini.
4. analisis struktur harus dilakukan dengan model-model matematis yang mensimulasikan
Penjelasan : keadaan struktur yang sesungguhnya dilihat dari segi sifat bahan dan
kekakuan unsur-unsurnya
Hasil analisis yang akurat atau mendekati kondisi yang sesungguhnya dapat dicapai
dengan mensimulasikan keadaan struktur seperti yang akan dilaksanakan pada konstruksi
atau apabila dilakukan penaksiran atau evaluasi terhadap bangunan yang telah berdiri,
prediksi atau desain-ulang yang diperoleh lebih mendekati kondisi struktur bangunan
yang ada
5. bila cara perhitungan menyimpang dari tata cara ini, maka harus mengikuti persyaratan
sebagai berikut :
- struktur yang dihasilkan harus dapat dibuktikan cukup aman dengan bantuan
perhitungan dan/atau percobaan
- tanggung jawab atas penyimpangan yang terjadi dipikul oleh perencana dan
pelaksana yang bersangkutan
- perhitungan dan/atau percobaan tersebut diajukan kepada panitia yang ditunjuk oleh
pengawas bangunan yang berwenang, yang terdiri dari ahli-ahli yang diberi
wewenang menentukan segala keterangan dan cara-cara tersebut. Bila perlu, panitia
dapat meminta diadakan percobaan ulang, lanjutan atau tambahan. laporan panitia
yang berisi sayarat-syarat dan ketentuan-ketentuan penggunaan cara tersebut
mempunyai kekuatan yang sama dengan tata cara ini.
Penjelasan : Hasil perhitungan analisis yang diperoleh dari cara yang menyimpang dari
tata cara ini harus dapat dibuktikan memenuhi persyaratan-persyaratan yang ditetapkan
dalam tata cara ini untuk memastikan bahwa hasil perhitungan tersebut tidaklah jauh
menyimpang dari kondisi yang sesungguhnya atau masih didalam batas toleransi.

Perencanaan komponen struktur beton bertulang mengikuti ketentuan sebagai berikut :


1. semua komponen struktur harus direncanakan cukup kuat sesuai ketentuan dengan
menggunakan faktor beban dan faktor reduksi kekuatan

yang ditentukan sebagai

berikut :
a. kuat perlu U untuk menahan beban mati D paling tidak harus sama dengan U = 1,4
D
kuat perlu U untuk menahan beban mati D, beban hidup L, dan juga beban atap A
atau beban hujan R, paling tidak harus sama dengan U =1,2 D + 1,6 L + 0,5 (A atau
R) (Pers. 1)
b. bila ketahanan struktur terhadap beban angin W harus diperhitungkan dalam
perencanaan, maka pengaruh kombinasi beban D, L, dan W berikut harus ditinjau
untuk menentukan nilai U yang terbesar, yaitu: U= 1,2 D + 1,0 L 1,6 W + 0,5 (A
atau R)
Kombinasi beban juga harus memperhitungkan kemungkinan beban hidup L yang
penuh dan kosong untuk mendapatkan kondisi yang paling berbahaya, yaitu: U= 0,9
D 1,6 W
Perlu dicatat bahwa untuk setiap kombinasi beban D, L, dan W, kuat perlu U tidak
boleh kurang dari persamaan 1.
Penjelasan : kuat perlu U dinyatakan dalam bentuk-bentuk beban-beban terfaktor, atau
momen-momen dan gaya yang terkait. Beban-beban terfaktor adalah beban-beban yang
ditetapkan oleh tata cara umum pembebanan yang berlaku, kemudian dikalikan dengan
faktor-faktor beban yang sesuai. Faktor-faktor yang dikenakan pada masing-masing
beban dipengaruhi oleh tingkat ketelitian sejauh mana pengaruh beban biasanya dapat
dihitung dan variasi yang mungkin terjadi pada beban selama umur pakai struktur.
c. bila ketahanan struktur terhadap beban gempa E harus diperhitungkan dalam
perencanaan, maka nilai kuat perlu U harus diambil sebagai : U = 1,2 D + 1,0 L
1,0 E atau U = 0,9 D 1,0 E
dalam hal ini nilai E ditetapkan berdasarkan ketentuan SNI 03-1726-1989-F, Tata
Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung, atau penggantinya
d. Bila ketahanan terhadap tekanan tanah H diperhitungkan dalam perencanaan, maka
pada persamaan 5, 7 dan 9 ditambah 1,6H, kecuali bahwa pada keadaan dimana aksi
struktur akibat H mengurangi pengaruh W atau E, maka beban H tidak perlu
ditambahkan pada persamaan 7 dan 9.
e. Bila ketahanan terhadap pembebanan akibat berat dan tekanan fluida, F, yang berat
jenisnya dapat ditentukan dengan baik, dan ketinggian maksimumnya terkontrol,
diperhitungkan dalam perencanaan, maka beban tersebut harus dikalikan dengan
faktor beban 1,4, dan ditambahkan pada persamaan 4, yaitu: U = 1,4 (D + F) Untuk
kombinasi beban lainnya, beban F tersebut harus dikalikan dengan faktor beban 1,2
dan ditambahkan pada persamaan 5.
f. Bila ketahanan terhadap pengaruh kejut diperhitungkan dalam perencanaan maka
pengaruh tersebut harus disertakan pada perhitungan beban hidup L.

g. Bila pengaruh struktural T dari perbedaan penurunan fondasi, rangkak, susut,


ekspansi beton, atau perubahan suhu sangat menentukan dalam perencanaan, maka
kuat perlu U minimum harus sama dengan: U = 1,2(D + T) + 1,6L + 0,5 (A atau R)
perkiraan atas perbedaan penurunan fondasi, rangkak, susut, ekspansi beton, atau
perubahan suhu harus didasatkan pada pengkajian yang realistis dari pengaruh
tersebut selama masa pakai.
h. Untuk perencanaan daerah pengangkuran pasca tarik harus digunakan faktor beban
1,2 terhadap gaya penarikan tendom maksimu.
i. Jika pada bangunan terjadi benturan yang besarnya P, maka pengaruh beban tersebut
dikalikan dengan faktor 1,2.
j. kuat rencana komponen struktutr, sambungannya dengan komponen struktur lain,
dan penampangnya, sehubungan dengan perilaku lentur, beban normal, geser, dan
torsi, harus diambil sebagai hasil kali kuat nominal, yang dihitung berdasarkan
ketentuan dan asumsi dan tata cara ini, dengan suatu faktor reduksi kekuatan
dalam.
k. Faktor reduksi kekuatan
-

ditentukan sebagai berikut :

lentur, tanpa beban aksial..................................................... 0,80


beban aksial, dan beban aksial dengan lentur. (untuk beban aksial dengan lentur,
kedua nilai kuat nominal dari beban aksial dan momen harus dikalikan dengan
nilai

tunggal yang sesuai) :


aksial tarik dan aksial tarik dengan lentur..................... 0,80
aksial tekan dan aksial tekan dengan lentur :
komponen

struktur

dengan

tulangan

dengan

spiral
adalah

yang

sesuai

kuat

leleh

dengan
tulangan

spiral.................. 0,70
komponen struktur lainnya.................................................................. 0,65
kecuali untuk nilai aksial tekan yang rendah, nilai

boleh di tingkatkan

berdasarkan aturan berikut :


Untuk komponen struktur dimana fy tidak melampaui 400 Mpa, dengan
tulangan simetris, dan dengan (h d ds)/ h tidak kurang dari 0,70, maka
nilai

boleh ditingkatkan sacara linier menjadi 0,80 seiring dengan

berkurangnya nilai

Pn dari 0,1f cAg ke nol.

Untuk komponen struktur beton berulang yang lain, nilai

boleh

ditingkatkan sacara linier menjadi 0,80 seiring dengan berkurangnya nilai


Pn dari nilai terkecil antara 0,1f cAg dan Pb ke ke nol.
-

Geser dan torsi ........................................................................................ 0,75


Kecuali pada struktur yang bergantung pada sistem rangka pemikul momen
khusus atau sistem dinding khusus untuk menahan pengaruh gempa :
Faktor reduksi untuk geser pada komponen struktur penahan gempa yang
kuat geser nominalnya lebih kecil daripada gaya geser yang timbul
sehubungan
dengan
pengembangan
kuat
lentur
nominalnya ................................ 0,55
Faktor reduksi untuk geser pada diafragma tidak boleh melebihi faktor
reduksi minimum untuk geser yang digunakan pada komponen vertikal dari
sistem pemikul beban lateral
Geser pada hubungan balok-kolom dan pada balok perangkai yang diberi
tulangan diagonal .............................................................................. 0,80
Tumpuan pada beton kecuali untuk daerah pangangkuran pasca tarik ....... 0,65
Daerah pengangkuran pasca tarik ............................................................. 0,85
Penampang lentur tanpa beban aksial pada komponen struktur pratarik dimana
panjang pananaman strand-nya kurang dari panjang penyaluran yang
ditetapkan...... .........................................................................................................
....... 0,75

l. Perhitungan panjang penyaluran tidak memerlukan faktor reduksi


m. Faktor reduksi kekuatan

untuk lentur, tekan, geser dan tumpu pada beton polos

struktural harus diambil sebesar 0,55


Penjelasan : bila pengaruh gempa diperhitungkan dalam perencanaan, maka dipakai
persamaan pada poin c. Gaya gempa tingkat kekuatan saat ini ditentukan oleh banyak
model tata cara, standar, dan dokumen-dokumen sejenis. Gaya tingkat kekuatan
hendaknya tidak langsung dipakai dalam kombinasi beban diatas
Penjelasan : metode desain kekuatan mensyaratkan beban layan atau momen dan gaya
internal terkait untuk ditingkatkan degan faktor-faktor beban yang dispesifikasikan (kuat
perlu) dan kuat nominal yang dihitung untuk direduksi dengan faktor-faktor reduksi kekuatan
yang dispesifikasikan

(kuat desain)

2. komponen struktur beton bertulang non-prategang boleh direncanakan dengan


menggunakan metode beban kerja dan tegangan
Penjelasan : Metoda desain alternatif, serupa dengan metoda desain tegangan kerja dari
ACI Building Code 1963. Persyaratan kemampuan layan umum tata cata ini, seperti
persyaratan untuk defleksi/lendutan dan kontrol retak harus dipenuhi. Meskipun

komponen struktur prategang tidak akan didesain menurut ketentuan metoda desain
alternatif
prosedur dan asumsi dalam perencanaan serta besarnya beban rencana mengikuti ketentuan
berikut ini :
1. ketentuan mengenai perencanaan dalam tata cara ini didasarkan pada asumsi bahwa
struktur direncanakan untuk memikul semua beban kerjanya
2. beban kerja diambil berdasarkan SNI 03-1727-1989-F, Tata Cara Perencanaan
Pembebanan untuk Rumah dan Gedung, atau penggantinya
3. dalam perencanaan terhadap beban angin dan gempa, seluruh bagian struktur yang
membentuk kesatuan harus direncanakan berdasarkan tata cara ini dan juga harus
memenuhi SNI 03-1726-1989, Tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk rumah dan
gedung atau penggantinya
4. harus pula diperhatikan pengaruh dari gaya prategang, beban kran, vibrasi, kejut, susut,
perubahan suhu, rangkak, perbedaan penurunan fondasi, dan beban khusus lainnya yang
mungkin bekerja
penjelasan : Ketentuan-ketentuan dalam tata cara ini adalah untuk beban-beban hidup,
angin, dan gempa seperti yang direkomendasikan dalam "Minimum Design Loads Buildings
and Other Structures," dari American Society of Civil Engineers (ASCE).