Anda di halaman 1dari 9

SATUAN ACARA PENYULUHAN TENTANG NUTRISI

PADA KLIEN LUKA BAKAR DI RUANG MAWAR


RSD dr. SOEBANDI JEMBER

Disusun untuk memenuhi tugas pada Program Pendidikan Profesi Ners


Stase Keperawatan Medikal Bedah

Oleh:
Dwi Indah Lestari, S.Kep
Chepy Tri Cita, S.Kep
Frandita Eldiansyah, S.Kep
Silvi Anita Uslatu Rodyah, S.Kep
Nuriyah Halida, S. Kep

NIM 082311101064
NIM 112311101008
NIM 112311101016
NIM 112311101035
NIM 112311101050

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JEMBER
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
Alamat : Jl. Kalimantan No. 37 Telp./Fax (0331) 323450 Jember

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN RI


UNIVERSITAS JEMBER
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
Jalan Kalimantan 37 Jember, Jawa Timur
Telp. (0331) 323450
Topik/materi
Sasaran
Waktu
Hari/Tanggal
Tempat

: Nutrisi pada klien luka bakar


: klien dan keluarga di ruang Mawar
: 13.00-13.45 WIB
: Jumat, 25 Desember 2015
: Ruang Mawar RSD dr. Soebandi Jember

1. Tujuan Instruksional Umum


Setelah mendapatkan pendidikan kesehatan, peserta diharapkan dapat
memahami mengenai pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar
2. Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mendapatkan penyuluhan dan pelatihan diharapkan
penyuluhan mampu:
a. Memahami pengertian nutrisi;
b. Memahami jenis nutrisi;
c. Memahami manfaat nutrisi;
d. Memahami pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar.
3. Pokok Bahasan:
Nutrisi pada klien Luka bakar.
4. Subpokok Bahasan
1. Memahami pengertian nutrisi;
2. Memahami jenis nutrisi;
3. Memahami manfaat nutrisi;
4. Memahami pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar.
5.

Waktu
1 x 45 Menit

6.

Bahan/Alat yang digunakan


Leaflet dan lembar balik

7.

Model Pembelajaran
a. Jenis model pembelajaran
: Pertemuan kelompok
b. Landasan Teori
: Konstruktivisme
c. Landasan Pokok
:
1. Menciptakan suasana ruangan yang nyaman
2. Mengajukan masalah

peserta

3.
4.
5.
6.
8.

9.

Membuat keputusan nilai personal


Mengidentifikasi pilihan tindakan
Memberi komentar
Menetapkan tindak lanjut

Persiapan
Penyuluh menyiapkan materi tentang pemenuhan nutrisi klien luka bakar dan
membuat media pembelajaran.
Kegiatan Pendidikan Kesehatan
Tindakan
Proses
Kegiatan Penyuluh
Kegiatan Peserta
Pendahuluan
a. Memberikan salam,
Memperhatikan
memperkenalkan diri,
dan menjawab
dan membuka
salam
penyuluhan
b. Menjelaskan materi
Memperhatikan
secara umum dan
manfaat bagi peserta
c. Menjelaskan TIU dan
Memperhatikan
TIK
Penyajian
a. Menjelaskan
Memperhatikan
Pengertian nutrisi
1. Menanyakan
Memberikan
kepada peserta
pertanyaan
mengenai materi
yang baru
disampaikan
2. Mendiskusikan
Memperhatikan
bersama jawaban
dan memberi
yang diberikan
tanggapan
b. Menjelaskan jenis
nutrisi
1. Menanyakan
kepada peserta
mengenai materi
yang baru
disampaikan
2. Mendiskusikan
bersama jawaban
yang diberikan

Memperhatikan

c. Menjelaskan manfaat
nutrisi
1. Menanyakan

Memperhatikan

Memberi
pertanyaan

Memperhatikan
dan memberi
tanggapan

Waktu
5 menit

25 menit

kepada peserta
mengenai materi
yang baru
disampaikan
2. Mendiskusikan
bersama jawaban
yang diberikan

Penutup

d. Menjelaskan
pemenuhan nutrisi pada
pasien luka bakar
1. Menanyakan
kepasa peserta
mengenai materi
yang baru
disampaikan
2. Mendiskusikan
bersama jawaban
yang diberikan
a. Menutup pertemuan
dengan memberi
kesimpulan dari
materi yang
disampaikan
b. Mengajukan
pertanyaan kepada
peserta
c. Mendiskusikan
bersama jawaban dari
pertanyaan yang telah
diberikan
d. Menutup pertemuan
dengan memberi
salam

Memberi
pertanyaan
Memperhatikan
dan memberi
tanggapan
Memperhatikan
Memberi
pertanyaan

Memperhatikan
dan memberi
tanggapan
Memperhatikan

10 menit

Memberi saran
Memberi
komentar dan
menjawab
pertanyaan
bersama
Memperhatikan
dan membalas
salam

10. Evaluasi
a. Struktur
1. Penyuluh mampu menjaga netralitas, empati, dan caring terhadap
masalah klien.
2. Penyuluh mampu menjaga kerahasiaan klien
3. Tersedia lingkungan yang nyaman.
b. Proses
1. Penyuluh dapat memfasilitasi dan meningkatkan pemahaman peserta
penyuluhan terkait pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar

2. Klien dan keluarga dapat mengikuti penyuluhan dari awal sampai


selesai.
3. Proses penyuluhan berjalan secara sistematis.
c. Hasil
1. Peserta penyuluhan memahami materi penyuluhan terkait pemenuhan
nutrisi pada klien luka bakar
2. Peserta penyuluhan merasakan manfaat penyuluhan terkait pemenuhan
nutrisi pada klien luka bakar
11.

Referensi
Bongard, Frederic, S. Sue, darryl. Y, 1994, Current Critical, Care Diagnosis
and Treatment, first Edition, Paramount Publishing Bussiness and
Group, Los Angeles
Brunner & Suddarth, 2002, Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, edisi 8
volume 2, EGC, Jakarta
Haryani dan Siswandi, 2004, Nursing Diagnosis: A Guide To Planning Care,
available on: www.Us.Elsevierhealth.com
Instalasi Diklat RS. Kanker Darmais, 2003, Kumpulan Makalah Pelatihan
Perawatan Kanker Dengan Kemoterapi Di RS Kanker Darmais, RS.
Kanker Darmais, Jakarta
McCloskey, 1996, Nursing Interventions Classification (NIC), Mosby, USA
Price, Sylvia A and Willson, Lorraine M, 1996, Patofisiologi: Konsep Klinis
Proses-Proses penyakit, Edisi empat, EGC, Jakarta
Potter, P.A., & Perry, A.G. 1997. Fundamental of nursing: consepts, process,
and practice. St: Mosby-Year.
Ralph & Rosenberg, 2003, Nursing Diagnoses: Definition & Classification
2005-2006, Philadelphia USA
Smeltzer & Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah Brunner &
Suddarth. Edisi 8. Vol 3. Jakarta: EGC.

Lampiran:
1. Materi pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar
2. Leaflet pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar
3. Lembar balik pemenuhan nutrisi pada klien luka bakar
Jember, 25 Desember 2015
Penyuluh

(Kelompok 3)

Nutrisi pada Pasien Luka Bakar


A. Definisi Nutrisi
Nutrisi atau zat makanan adalah merupakan bagian dari makanan termasuk
didalamnya air, protein dan asam amino yang membentuknya, lemak dan
asam lemak, karbohidrat, mineral dan vitamin (Reksoprodjo, 1999).
Nutrisi adalah semua makanan yang mengandung zat-zat gizi yang
dibutuhkan oleh tubuh baik untuk memepertahankan keseimbangaan
metabolisme ataupun sabagai pembangun.(www.woundpedia.com)
B. Penetapan Diet
1. Pemberian makanan dapat dimulai sesudah fase akut terlewati dan
aliran darah ke saluran cerna kembali normal. Makanan yang diberikan
harus mudah dicerna dan diserap seperti larutan hidrat arang
(maltodextrin)
2. Pilih bahan makanan yang mudah dilumatkan, seperti :
- Ikan sebagai sumber protein hewani,
- Tahu atau tempe sebagai sumber protein nabati
- Sayur dan buah yang mudah dilumatkan seperti : wortel, labu siam,
lobak, pepaya,dll
3. Pemberian susu kedelai, kacang merah dan kacang hijau dapat
dianjurkan untuk memberikan glutamin dan arginin yang banyak
terdapat di dalam produk kacang-kacangan, khususnya kacang merah.
Minyak ikan yang kaya akan vitamin A dan asam lemak omega 3
dapat pula diberikan sementara minyak zaitun yang merupakan
sumber asam lemak omega 9 dapat pula dimakan mentah sebagai
campuran susu atau formula enteralnya.
4. Gunakan susu skim untuk menambah kandungan protein dalam sereal,
sup, dll. Jangan gunakan santan sebagai bahan untuk menggurihkan
makanan karena santan terutama yang kental kaya akan asam lemak
jenuh
5. Minum banyak air untuk mengencerkan darah. Misalnya 1 gelas air
mineral setiap 2 hingga 3 jam sekali dan minum setiap kali terbangun
untuk buang air kecil pada malam hari

6. Untuk menghindari keletihan setelah sembuh dari trauma, luka bakar


atau pembedahan, kepada pasien dapat dianjurkan agar makan sedikitsedikit tetapi sering.
C. TUJUAN DIET TKTP PADA LUKA BAKAR
Diet TKTP yaitu diet yang mengandung energy dan protein diatas
kebutuhan normal. Diet diberikan dalam bentuk makanan biasa/lunak
(tim/bubur) di tambah bahan makanan sumber protein seperti, susu, telor,
daging, tempe, tahu, dan kacang-kacangan.
1. Tujuan diet :
- Memenuhi kebutuhan energy dan protein yang membantu untuk
mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh.
- Menambah BB hingga mencapai Berat Badan normal.
2. Syarat diet :
- Energy tinggi yaitu, 35-40 kkal/kgBB
- Protein tinggi, yaitu 1,2 gr/kgBB
- Lemak cukup, yaitu 20-30 %dari kebutuhan energi ketat
- Vitamin dan mineral cukup sesuai kebutuhan normal
- Makanan diberikan dalam bentuk mudah dicerna
3. Diet TKTP diberikan pada:
- Kurang energy protein (KEP)
- Sebelum dan sesudah operasi tertentu multi trauma, serta selama
radioterapi dan kemoterapi.

D. CARA MENGHITUNG KEBUTUHAN KALORI PADA PASIEN LUKA


BAKAR
1. Penilaian Stress Metabolik
a. Luas luka bakar
b. Gula darah sewaktu
c. Nitrogen urea urine
2. Pemenuhan Kebutuhan Energy Total
KET (kkal) = KEB + FAKTOR STRES + AKTFITAS
Keterangan :
KET
: Kebutuhan Energy Total
Besar faktor perkalian untuk faktor stress sesuai dengan luas luka
bakar :
Luas Luka Bakar (%)
20 29
30 39
40 49
50

Faktor Stres
1.50 1.69
1.70 1.84
1.85 1.94
2.0

Kebutuhan Energy Untuk Aktivitas


0 % = dari kebutuhan bila tirah baring
5 % = dari kebutuhan bila dapat duduk
10 % bila bisa berdiri di sekitar tempat tidur
3. Penentuan kebutuhan basal
Persamaan Harrist- Benedict
Laki-laki:
KEB (kkal) = 665 + 13.7 BB + 5.0 TB 6.8 U
Perempun :
KEB (kkal) = 665 + 9.6 BB + 1.8 TB 4.7 U
Keterangan :
KEB
: Kebutuhan Energy Basal
BB
: Berat Badan (Kg)
TB
: Tinggi Badan (Cm)
U
: Usia (Tahun)
E. BAHAN MAKANAN YANG DIANJURKAN DAN TIDAK
DIANJURKAN
1. Bahan makanan yang dianjurkan merupakan semua bahan makanan
sumber energi dan protein seperi susu, telur, daging, ayam, dan keju,
serta gula pasir, dan sirup.

2.

Bahan makanan yang tidak dianjurkan yaitu bahan makanan


hiperalergik seperti udang, kepiting, seafood, dll.