Anda di halaman 1dari 16

PENGERTIAN FRAMEWORK

Framework adalah kerangka kerja. Framework juga dapat diartikan sebagai kumpulan

script (terutama class dan function) yang dapat membantu developer/programmer dalam

menangani berbagai masalah-masalah dalam pemrograman seperti koneksi ke database,

pemanggilan variabel, file,dll sehingga developer lebih fokus dan lebih cepat membangun

aplikasi.

Bisa juga dikatakan Framework adalah komponen pemrorgaman yang siap re-use kapan

saja, sehingga programmer tidak harus membuat skrip yang sama untuk tugas yang sama.

Misalkan saat anda membuat aplikasi web berbasis ajax yang setiap kali harus melakukan

XMLHttpRequest, maka Xajax telah mempurmudahnya untuk anda dengan menciptakan sebuah

objek khusus yang siap digunakan untuk operasi Ajax berbasis PHP. Itu adalah salah satu contoh

kecil, selebihnya Framework jauh lebih luas dari itu.

Secara sederhana bisa dijelaskan bahwa framework adalah kumpulan fungsi (libraries),

maka seorang programmer tidak perlu lagi membuat fungsi-fungsi (biasanya disebut kumpulan

library) dari awal, programmer tinggal memanggil kumpulan library atau fungsi yang sudah ada

didalam framerwork, tentunya cara menggunakan fungsi-fungsi itu sudah ditentukan oleh

framework. Beberapa contoh fungsi-fungsi standar yang telah tersedia dalam suatu framework

adalah fungsi paging, enkripsi, email, SEO, session, security, kalender, bahasa, manipulasi

gambar, grafik, tabel bergaya zebra, validasi, upload, captcha, proteksi terhadap XSS(XSS

filtering), template, kompresi, XML dan lain-lain.

Macam-macam framework

1. Framework PHP

o CakePHP
o Code Igniter (CI)

o Symphony

o Zend

o Yii

o Kohana

2. Framework Javascript

o JQuery

o Mootools

3. Framework Ruby

o Ruby on Rails (ROR)

Saat ini banyak sekali framework berbasis PHP, diantaranya yang paling populer adalah

Zend Framework, Symphony, Prado, CakePHP, CodeIgniter (ini adalah favorit saya) dan lain-

lain.

Menurut beberapa survei, CodeIgniter adalah framework yang paling mudah dipelajari,

karena keserhanaan strukturnya dan kelengkapan dokumentasinya yang baik. Selain itu, kerapian

kode (clean and healthy code) dan ukurannya yang ramping membuatnya lebih cepat diakses

dibandingkan dengan framework lainya.

Perlu diketahui nyaris (bahkan mungkin semua) framework menggunakan konsep yang

sama dalam membangun suatu aplikasi, yaitu konsep MVC (Model View Controller).

Kesimpulannya, kalau kita memahami MVC, maka secara garis besar kigta sudah menguasai

framework, apapun jenis frameworknya. Dan satu lagi kuncinya, pemahaman terhadap OOP

(Object Oriented Programming) akan sangat membantu dalam menguasai framework


Sebetulnya berita ini sudah sering di ulang-ulang, tapi karena ranking bersifat dinamis, pastinya

setiap bulan urutan kepopulerannya selalu berbeda, sehingga penulis rasa hal ini perlu dikabari

lagi. Budaya penghargaan dan pemberian ranking pun terjadi pada Framework PHP yang kini

semakin populer digunakan, beberapa bulan lalu, ci (codeIgniter) selalu nongkrong di posisi

teratas, menjadi no. 1 paling banyak digunakan para programmer dunia. Namun, selang beberapa

bulan, yii muda, yang ide awalnya mengambil dari prado, meski baru lahir, mampu

menumbangkan kompetitor yang sudah ada sebelumnya.

Perlu diketahui Framework PHP yang menganut konsep MVC (model, view, controller)

menjadikan pembuatan aplikasi berskala besar menjadi lebih cepat, dan mudah. Seorang

designer tidak perlu lagi merepotkan urusan koding PHP, begitu juga seorang programmer, tidak

perlu memikirkan masalah design interface. Benar-benar Framework PHP ini sangat

memudahkan.

Sampai saat artikel ini ditulis, 10 Framework PHP Terbaik yang populer saat ini :

1. yii

2. Codeigniter

3. CakePHP

4. Zend

5. Symfony

6. PHP Dev Shell


7. Prado

8. Akelos

9. QPHP

10. ZooP

Manfaat Framework

 Manfaatnya dapat membantu kerja developer dalam membangun aplikasi sehingga aplikasi

bisa selesai dalam waktu yang singkat.

 Penerapan Design Patterns memudahkan dalam rancangan, pengembangan dan pemeliharaan

sistem

 Stability dan Reliability, aplikasi yang kita bangun lebih stabil dan handal karena berbasis

pada framework yang sudah teruji stabilitas dan kehandalannya.

 Coding Style konsisten, memudahkan dalam membaca kode dan dalam menemukan bugs

 Security Concern, framework mengantisipasi dan memasang perisai terhadap adanya berbagai

masalah keamanan yang mungkin timbul

 Dokumentasi, framework dapat mendisiplinkan kita untuk menulis dokumentasi untuk apa

yang kita tulis

Contoh:

Di dalam Framework tersedia library “Pagination“ misalnya, yang mana dalam class tersebut

terdapat fungsi yang memberikan nilai balik(return) link ke halaman berikutnya, sebelumnya,

awal, akir dll. nah dalam pengembangan system kita bisa menggunakan class Pagination ini

untuk semua proses yang membutuhkan adanya Pagination. ini adalah sebagian kecil dari contoh

library yang disediakan oleh framework.


Namun framework sendiri kelebihan utamanya bukan dari seberapa banyak library yang di

sediakan, meski hal itu tentunya akan sangat membantu proses development. Kelebihan yang

bisa kita ambil dari framework adalah kerangka kerja dari framework tersebut dalam

menyelesaikan modul-modul yang dikembangkan sehinga mengeluarkan sebuah metode

pekerjaan yang lebih effisien, lebih rapi, lebih bersifat general, dan lebih homogen.

Kelebihan dari Framework

Pertama kelebihan dengan adanya framework akan lebih mempermudah memahami

mekanisme kerja dari sebuah aplikasi. Ini tentunya akan sangat membantu proses pengembangan

system yang dilakukan secara team. Semua anggota di wajibkan untuk memahami dari pola kerja

framework tersebut selebihnya anggota team hanya mempelajari proses bisnis yang di kehendaki

oleh system untuk kemudian di tuangkan kedalam framework tersebut. Dalam artian setiap orang

harus mempunyai metode yang sama dalam menyelesaikan applikasi tersebut.

Kedua dengan memakai framework akan menghemat waktu pengerjaan suatu applikasi,

karena setiap anggota sudah memiliki sebuah acuan dalam menyelesaikan modul. Dalam hal ini

misalnya semakin banyak library yang ada semakin mempercepat anggota untuk menemukan

solusi karena tidak setiap anggota harus membuat Class atau fungsi untuk kasus yang relatif

sama.

Berikutnya Team tidak akan di susahkan dengan adanya perputaran anggota dalam artian

jika ada anggota yang tidak bisa melanjutkan lagi pekerjaannya anggota yang lain bisa meng-

cover kekosongan tersebut. Bayangkan jika setiap modul yang dikembangkan mempunyai logika

yang berbeda tentunya akan memakan waktu yang banyak untuk proses pemahan akan system

tersebut.
Kesekian-kalinya dengan adanya framework akan menjaga integritas dari modul-modul

yang dikembangkan. Tentunya hal ini juga tergantung dari metode yang dikembangkan sendiri.

framework hanya membantu dan memungkinkan/mempermudah proses integrasi, tidak berarti

dengan adanya framework system otomatis akan ter-integrasi. Dan masih ada kelebihan-

kelebihan lain yang dimiliki oleh framework.

Kekurangan Framework

- Para programmer mungkin akan menemukan batasan-batasan ketika merancang aplikasi

menggunakan framework

- Kemungkinan akan menambah biaya development apabila framework yg digunakan kurang

terdokumentasi dan kurang di support

- Performa dan kecepatan eksekusi

Kesimpulan : Dengan adanya framework akan sangat membantu proses penyelesaian pekerjaan

didukung oleh analisa sistem yang baik dan pertimbangan sumberdaya yang ada.

Framework adalah sebuah komponen yang dapat ditambahkan ke sistem operasi Microsoft

Windows atau yang telah terintegrasi ke dalam Windows. Kerangka kerja ini menyediakan

sejumlah besar solusi-solusi program untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan umum suatu

program baru, dan mengatur eksekusi program-program yang ditulis secara khusus untuk

framework ini.
Jika dulu kita sering menggunakan cara konvensional dalam menuliskan script PHP dalam

membuat sebuah aplikasi web, mungkin sekarang saatnya kita mencoba sesuatu pola scripting

yang dengan menggunakan PHP Framework. Apa itu PHP Framework?

Sesuai namanya, framework dapat diartikan sebagai sebuah kerangka kerja yang dapat

mempermudah kita dalam menyelesaikan sebuah pekerjaan. Dengan pengertian tersebut dapat

dianalogikan, framework adalah sebuah kerangka kerja dalam pengembangan website dinamis.

Framework berbeda jika kita bandingkan dengan CMS (Content Management System). Jika

dengan CMS kita tak terlalu ambil pusing dengan script PHP yang dibuat, akan tetapi tidak

demikian dengan Framework. Untuk membangun sebuah aplikasi, framework tetap harus

menuliskan kode perintah PHP sesuai dengan lingkungan framework yang kita gunakan.

Dalam framework, metode pengembangan yang digunakan berbasis MVC (Model-View-

Controller). Disinilah letak perbedaan utama antara framework dengan CMS atau PHP

konvensional. Dengan metode MVC, bagian tampilan, logika serta query database diletakkan

secara terpisah namun tetap sinkron sehingga pembuatan aplikasi menjadi lebih terstruktur dan

sederhana. Model digunakan dalam menuliskan script database, Controller untuk

mengembangkan logika pemrogramannya, sedangkan View berfungsi dalam menampilkan

layout dari aplikasi yang kita buat.

Macam-macam dari framework itu sendiri ada banyak, antara lain CodeIgniter, Symfoni , Zend

Framework, Yii Framework, DooPHP, dan lain-lain. Framework-framework tersebut memiliki

karakteristik yang berbeda antara satu dengan yang lainnya.

Kelebihan framework antara lain sebagai berikut :


1. Ringan dan cepat. Framework hanya melakukan pemanggilan pustaka/kelas yang

dibutuhkan sehingga meminimalkan resource yang diperlukan sehingga ketika kita me-

load sebuah halaman akan menjadi ringan dan cepat.

2. Menggunakan metode MVC. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, dengan metode

MVC akan mempermudah kita dalam memahami alur pemrograman karena untuk bagian

tampilan, logika dan query database telah dipecah sedemikian rupa.

3. Mayortitas mendukung berbagai jenis database.

Kekurangan Framework

Setelah ditinjau dari berbagai ulasan, kekurangan framework sangat jarang sekali. Namun

pemilihan framework yang salah akan menjadi bencana.

Pemilihan Framework

Ada beberapa hal yang harus di pertimbangkan dalam memilih framework :

Pertama Documentasi dari framework itu sendiri. Documentasi sangat penting adanya mengingat

pada umumnya tidak banyak orang/perusahaan yang membuat framework sendiri dalam

membuat applikasi. Nah maka dari itu kita akan sangat tergantung dengan documentasi yang di

sediakan oleh framework yang kita pilih.

Berikutnya kesesuaian framework tersebut dengan applikasi apa yang hendak kita kembangkan.

Mengambil filosofi “tidak perlu membunuh nyamuk dengan meriam”. artinya sebaiknya kita

memilih framework dengan fasilitas yang pas dengan kebutuhan kita.

Berikutnya lagi perhatikan standar2 standart framework yang ada, misalkan apakah framework

tersebut MVC, apakah framework tesebut mendukung versi sekian, apakah mendukung

templating dll. Semakin banyak hal yang di support oleh framework tersebut semakin baik.
Karena hal tersebut akan mempengaruhi kualitas dari software yang dikembangkan.

Berikutnya, adalah faktor kemudahan. Tentunya ini sangat tergantung dari sumberdaya yang ada.

Standart kemudahan sangat sulit di ukur karena ini berhubungan dengan minat seseorang akan

sesuatu. Namun melirik keatas berdasarkan documentasinya kita bisa mengira2 pola kerja

framework tersebut.

Kesimpulan : Dengan adanya framework akan sangat membantu proses penyelesaian pekerjaan

didukung oleh analisa sistem yang baik dan pertimbangan sumberdaya yang ada.

CONTOH-CONTOH FRAMEWORK

1. CodeIgniter

CodeIgniter (CI) sebuah framework untuk programmer yang ingin membangun website

dengan PHP. CI merupakan langkah cepat untuk membuat sebuah website daripada

membangun sebuah website dengan alur koding yang biasa. Dengan mempaketkan library-

library, alur pemrograman akan terstruktur dan logika bisnis/proses akan lebih mudah

dimengerti oleh developer/programmer lain. CI telah mempaketkan itu semua sehingga

mampu meminimalisirkan jumlah koding yang dibangun.


Kelebihan dari CodeIgniter

1. Gratis.

CodeIgniter dilisensikan dibawah lisensi Apache/BSD style open source license, ini

berarti kita dapat menggunakannya sesuai dengan keinginan kita.

2. Berjalan di PHP versi 4 dan 5.

Sekarang ini PHP sudah mencapai versi ke 5, meskipun begitu masih banyak orang yang

tetap menggunakan PHP versi 4, oleh sebab itu CodeIgniter dikembangkan agar tetap

kompatibel dengan PHP versi 4 dan dapat dijalankan pada PHP versi 5.

3. Ringan dan cepat.

Secara default CodeIgniter hanya berjalan dengan me load beberapa pustaka saja, dengan

demikian hanya membutuhkan resource yang sedikit sehingga ringan dan cepat

dijalankan. Pustaka-pustaka lain yang nantinya akan digunakan bisa di load sesuai

dengan kebutuhan.

4. Menggunakan MVC.

CodeIgniter menggunakan lingkungan pengembangan dengan metode Model View

Controller (MVC) yang membedakan antara logika dan presentasi/tampilan, sehingga

tugas bisa lebih mudah dipecah-pecah. Ada bagian yang khusus membuat tampilan dan

bagian yang membuat core programnya.

5. Dokumentasi.

Salah satu hal yang bisa dijadikan barometer apakah sebuah aplikasi benar-benar

dikembangkan atau tidak bisa dilihat dari dokumentasinya. Dalam hal ini CodeIgniter
sangat luar biasa, terdapat dokumentasi yang sangat lengkap tentang semua hal yang ada

dalam CodeIgniter. Mulai dari langkah instalasi sampai dokumentasi fungsi-fungsi nya

tersedia. Adanya dokumentasi sangat memudahkan bagi pemula dalam mempelajari

lingkungan pengembangan website dengan CodeIgniter.

6. Pustaka yang lengkap.

CodeIgniter dilengkapi dengan berbagai pustaka siap pakai untuk berbagai kebutuhan, misalnya

saja koneksi database, email, session dan cookies, keamanan, manipulasi gambar dan banyak

lagi.

1. CODEIGNITER

Framework CodeIgniter merupakan framework pengembangan aplikasi web yang menggunakan

PHP. Tujuan dari CodeIgniter adalah untuk memberikan kesempatan kepada orang untuk

membuat web lebih cepat dibanding apabila dilakukan dari nol (from scratch), dengan

menyediakan sekumpulan library untuk mengerjakan proses-proses yang biasa dilakukan,

disertai dengan interface dan struktur logika yang sederhana untuk mengakses library ini.

Beberapa keuntungan yang didapat dari CodeIgniter diantaranya adalah:

• CodeIgniter ini merupakan framework yang gratis, dimana kita bisa mengunduh dan

menginstallnya tanpa harus membayar.

• CodeIgniter ini sangat ringan, dimana system utamanya hanya memerlukan sedikit sekali

library. Berbeda dengan kebanyakan framework yang membutuhkan resources yang


lebih banyak. Library tambahan dapat ditambahkan secara dnamis berdasarkan

permintaan sehingga system dasar sangat kecil dan cepat.

• Framework telah banyak dibuktikan sebagai framework yang cepat dibandingkan

kebanyakan framework PHP yang ada.

• CodeIgniter menggunakan pendekatan konsep Model-Visual-Controller (MVC),

sehingga pengembangan aplikasi menjadi lebih teratur dan terstruktur.

• CodeIgniter dapat menghasilkan URL yang bersih.Contoh URL yang bersih:

www.contoh.com/berita/tajuk/1

• CodeIgniter datang dengan sekumpulan library yang biasanya dibutuhkan untuk

mengembangkan website, misalnya untuk mengakses database, mengirim email,

memvalidasi form data, memelihara session, memanipulasi gambar, dan sebagainya.

• CodeIgniter dapat dengan mudah diperluas kemampuannya sesuai dengan yang kita

inginkan melalui penggunaan plugin dan helper.

Kekurangannya :

• Tidak mendukung AJAX, dan ORM

• Meyediakan dan memisahan file-file dalam MVC pattern, tapi masih memberikan

kebebasan user untuk melanggar aturan MVC

2. SYMFONY
Symfony adalah framework web yang ditujukan untuk PHP 5. Selain itu Symfony juga

kompatibel dengan berbagai sistem database. Sama seperti CakePHP dan CodeIgniter, Symfony

juga menganut arsitektur MVC (Model View Controller).

Dukungan untuk AJAX juga tersedia di framework Symfony ini. Dokumentasi yang disediakan

cukup baik. Mungkin yang menjadi persoalan adalah proses instalasi dan konfigurasi cukup

rumit bila dibandingkan dengan framework sebelumnya.

Kelebihan

• Dukungan terhadap AJAX, ORM.

• Kompatibel dengan berbagai macam database.

• Banyak library dan fungsi symfony yang sudah tersedia. Bahkan hampir mendekati CMS.

Sehingga ada yang mengatakan ”Symphony is a CMS with a heart of a framework.” ini

menjadi kelebihan sekaligus kekurangan.

Kekurangan

• Tidak mendukung PHP4.

• Relatif butuh waktu lama untuk mengerti framework ini.

• Instalasi dan konfigurasinya cukup rumit.


3. ZEND FRAMEWORK

Zend Framework sebagai media yang memudahkan membuat website.

Berdasarkan informasi dari situs resminya, disebutkan bahwa fokus dari Zend Framework ini

adalah untuk membangun aplikasi berbasis Web 2.0 dan untuk memudahkan dalam mengakses

API dari berbagai vendor seperti Google, Amazon, Yahoo! , dan Flickr.

Tidak mengherankan jika Zend Framework menyediakan berbagai modul yang spesifik untuk

Web 2.0, seperti AJAX, Syndication, Search, dan Web Services.

Kelebihannya :

• Dukungan terhadap AJAX, ORM.

• Berdasarkan informasi dari situs resminya, disebutkan bahwa fokus dari Zend

Framework ini adalah untuk membangun aplikasi berbasis Web dan untuk memudahkan

dalam mengakses API dari berbagai vendor seperti Google, Amazon, Yahoo!, dan Flickr.

Kekurangannya :

• Tidak mendukung PHP4.

• Manual yang ada kurang mengakomodasi kebutuhan.

• Performanya relatif lambat (mungkin karena banyaknya library).

• Konon katanya Framework ini hanya cocok untuk orang dengan skill PHP yang sudah

sangat tinggi.

• JQuery
JQuery adalah framework sekaligus kumpulan script-script yang berguna untuk membuat web

menjadi lebih interaktif, terlihat powerfull dan animasi yang bagus. Jquery ditulis dengan

menggunakan javascript sebagai sebuah file tunggal. JQuery ini memiliki keunggulan

pluginable,artinya JQuery bisa ditambahi dengan berbagai plugin. Sayangnya JQuery ini cukup

sulit untuk dipelajari, paling tidak harus mengenal javascript dan konsep OOP.

2. Ajax

Dengan menggunakan ajax framework anda tidak perlu lagi membuat script ajax. Tetapi

apa yang dimaksud dengan ajax framework? adalah lingkungan pengembangan aplikasi ajax,

didalamnya berisi sejumlah fungsi yang bisa digunakan untuk membangun aplikasi ajax.

misalkan fungsi request data, mengirim data melalui form, meload halaman dll, tergantung skala

dan tujuan pembuatan ajax framework tersebut. Ada banyak ukuran ajax framework, dari yang

paling sederhana sampai rumit. Jadi dengan menggunakan ajax framework tersebut anda

HANYA menggunakan fungsi yang sudah tersedia untuk mengembangkan web anda. Nantinya

aplikasi yang dihasilkan akan sesuai dengan kemampuan framworknya. Jika ajax framework

yang anda pilih hanya bisa mengirim data lewat form, dan merequest data, maka aplikasi anda

hanya mampu menjalankan aksi tersebut, kecuali anda merubah ajax frameworknya
Keuntungan Menggunakan ajax framework

Ada banyak keuntungan menggunakan ajax framework, diantara menghemat pikiran dan

tenaga, kenapa? anda tidak perlu pusing-pusing hanya karena membuat rutin-rutin ajax, serahkan

saja pada ajax framework. Anda tinggal menggunakannya saja. Dan yang perlu diperhatikan

ajax framework biasanya sudah dites, artinya kemungkinan ada bug kecil, jika nanti ditemukan,

anda tinggal mengupdate ajax frameworknya saja. Keuntungan lain, aplikasi yang anda buat

lebih terstruktur, stabil dan mudah dikembangkan.

Kekurangan menggunakan ajax framework

Selain kelebihan ada juga kekurangan. Jika anda tidak pintar memilih ajax framework, bukan

kecepatan aplikasi yang anda dapatkan, malah aplikasi anda terasa lambat, berat untuk diakses,

kenapa? sebagian ajax framework memiliki ukuran yang besar dengan jumlah baris kode yang

banyak. file dengan banyak baris tersebut di-include-kan pada halaman awal, maka dibutuhkan

waktu khusus untuk mendownload file ajax framework tersebut. Saya sempat ragu ketika

menggunakan ajax framework yang melebihi 100kb, karena saya pikir aplikasi saya menjadi

lebih lambat. Lebih bagus memang, tetapi bagi saya tujuan penggunakan ajax sendiri adalah

untuk mempercepat proses browsing, kalau menggunakan ajax framework malah lebih lambat,

ya sama saja.