Anda di halaman 1dari 4

Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat!

1.

Seorang perempuan yang kedua kromosom X-nya membawa faktor hemofili akan
meninggal, maka faktor hemofili merupakan .
gen terpaut X
b. gen letal
c. gen resesif d. gen kriptomeri
e. alel ganda
Menghindari perkawinan antara sesama penderita Thalasemia minor disebabkan sifat
a.

2.

kelainan genetis tersebut termasuk jenis ... .


a.
3.

tautan sex

c. gen letal

e. gen linkage

b. pindah silang
d. nondisjungsi
Pada manusia dikenal gen I yang menentukan individu sehat. Dalam kondisi heterozigot Ii
orang tersebut akan memiliki penyakit kulit kering bertanduk, sedangkan jika dijumpai
individu ii akan letal sebelum dilahirkan. Jika individu bergenotip Ii menikah dengan
penderita kulit kering bertanduk maka perbandingan keturunannya ... .
a.

Normal : pembawa : penderita = 1 : 2 : 1

d. Normal : letal = 1 : 2

b.

Normal : penderita = 1 : 2

e. Pembawa : penderita

=2:1
4.

c. Pembawa : penderita = 1 : 2
Tikus normal memiliki pigmen kelabu bergenotip yy. Gen Y menentukan warna kuning
dan letal dalam keadaan homozigot. Seorang penggemar satwa sangat ingin menambah
koleksi tikus berpigmen kuning. Namun setiap hasil persilangannya selalu dijumpai
keturunan berpigmen kelabu. Jumlah keturunan yang dihasilkan dalam persilangan tersebut
adalah ... .

5.

a.

Kuning : kelabu = 1 : 1

d. Kuning : kelabu = 2 : 1

b.

Kuning : kelabu = 1 : 3

e. Putih : Kuning : kelabu = 1 : 2 : 1

c. Kuning : kelabu = 3 : 1
Tikus bulu kuning merupakan tikus heterozigot. Dalam kondisi homozigot resesif tikus
berbulu noprmal, sedang dalam kondisi homozigot dominan letal. Jika tikus normal
dikawinkan dengan tikus kuning maka keturunan yang diharapkan hidup adalah ... .
Semua hidup
b. 75%
c. 50%
d. 33,3%
e. 25%
Hemofilia adalah gen tertaut kromosom X pada manusia. Jika perempuan pembawa sifat
a.

6.

hemofili menikah dengan laki-laki hemofili, maka akan memiliki keturunan dengan fenotip
1/3 menderita hemofili dan bukan 1/4, hal itu disebabkan .
a. Jika muncul perempuan bergenotip X Xh maka akan bersifat letal
b. Jika muncul perempuan bergenotip Xh Xh maka akan bersifat letal

c. Jika laki-laki menderita hemofili, maka akan bersifat letal


d. Perempuan hemofili akan muncul jika homozigot dominan
e. Hanya anak laki-laki yang dapat menderita letal hemofili
Pada manusia dijumpai kelainan yang disebut sindroma Turner. Dari penelitian genetis

7.

diketahui bahwa kelainan tersebut disebabkan penderita memiliki kekurangan 1 gonosom,


sehingga dituliskan sebagai individu 44A X0. Terjadinya kelainan tersebut disebabkan pada
saat pembentukan gamet terjadi peristiwa ... .
a.

Rangkai kelamin

c. Pindah silang

e.

Gen

letal
b. Tertaut kromosom X

d. Gagal berpisah
Manusia memiliki 44 autosom dan 2 gonosom, dituliskan 22AA XX/XY. Ovum yang

8.

dihasilkan jika mengalami gagal berpisah pada gonosom ditunjukkan tipe ... .
22AAX
b. 22AXX
c. 22AXXX d. 44AXX
e. 44AAX
Manusia memiliki 44 autosom dan 2 gonosom, dituliskan 22AA XX/XY. Tipe sperma yang
a.

9.

dihasilkan jika sebagian mengalami gagal berpisah ditunjukkan tipe berikut ini kecuali ... .
a. 22AX
b. 22AY
c. 22AXX
d. 22AXY
e. 22AYY
10. Persilangan antara Drosophila melanogaster dimana sebagian telur lalat betina mengalami

gagal berpisah, jika disilangkan akan menghasilkan kombinasi genetik berjumlah ... .
a.

b. 3

c. 4

d. 6

Soal Uraian
1.

Jelaskan pengertian dari istilah berikut:


a.

Gen letal

b.

Gagal berpisah

LEMBAR KEGIATAN SISWA


SIMULASI PENGARUH GEN LETHAL
A. TUJUAN
Kegiatan ini bertujuan agar siswa mampu:
a) Menjelaskan mekanisme gen lethal
b) membedakan gen lethal dominan dan gen lethal resesif
c) Melakukan percobaan simulasi mekanisme gen lethal pada makhluk hidup

e. 8

d) Menyajikan data simulasi kemungkinan peristiwa gen lethal pada makhluk hidup
e) mempresentasikan mekanisme gen letal pada makhluk hidup
B. LANDASAN TEORI
Gen lethal merupakan gen yang menyebabkan kematian individu yang memilikinya bila dalam
keadaan homozigot. Ada dua jenis gen lethal, yaitu lethal dominan dan lethal resesif.
C. ALAT DAN BAHAN
Alat dan bahan yang dibutuhkan dalam kegiatan ini adalah:
- Bola kertas 2 warna (hitam dan putih) (berjumlah 10 tiap kelompok)
- Kotak
- Lembar Pengamatan
D. CARA KERJA
1) Buatlah kelompok praktikum dengan jumlah anggota tiap kelompok 4 orang
2) Setiap kelompok menyiapkan bola kertas, kotak, lembar pengamatan, dan alat tulis yang
dibutuhkan
3) Isilah tiap-tiap gelas dengan 5 bola kertas warna hitam dan 5 bola kertas warna putih Setelah itu
lakukan kegiatan sebagai berikut:
Untuk kasus Letal dominan (gen letal pada ayam redep)
a) Bola kertas hitam diumpamakan sebagai gen dominan (C) dan bola kertas putih diumpamakan
sebagai gen resesif (c)
b) Ambil satu bola kertas dari gelas A dan satu bola kertas dari gelas B (Catatan: pengambilan
harus dilakukan tanpa melihat)
c) Catat hasil pertemuan kedua bola kertas pada tabel pengamatan, tuliskan fenotif yang terbentuk!
d) Dengan mengembalikan bola kertas yang telah terambil, lakukan pengocokan bola kertas pada
kotak. Kemudian ulangi pengambilan sebanyak 5 kali!
Untuk kasus Letal resesif (gen letal pada jagung)
a) Bola kertas hitam diumpamakan sebagai gen dominan (G) dan bola kertas putih diumpamakan
sebagai gen resesif (g)
b) Lakukan langkah (b) sampai (d) seperti pada kasus letal dominan
4) Pindahkan tabel hasil percobaan pada kolom yang telah disediakan untuk dipresentasikan di depan
kelas!

E. HASIL PERCOBAAN
Letal dominan
No
Pengambilan Ke-

Genotif

Fenotif

Letal Resesif
No
Pengambilan Ke-

Genotif

Fenotif

F. PERTANYAAN DISKUSI
a. ada berapa macam fenotif dan genotif yang muncul dalam persilangan?
Jawab:
b. Bagaimanakah perbandingan fenotif keturunannya?
Jawab:
c. Berapakah persentase keturunan yang hidup dan mati?
Jawab:
d. Buatlah diagram persilangannya jika kedua induk heterozigot pada dua kasus gen letal diatas!
Hitung pula rasio fenotif dan genotifnya
Jawab:
e. Berilah contoh lain gen lethal dominan dan gen letal resesif yang dapat terjadi pada makhluk
hidup!
Jawab:
G. KESIMPULAN
Buatlah kesimpulan dari kegiatan yang telah kalian lakukan!