Anda di halaman 1dari 2

Ernest Hemingway - 'Cat in the Rain'

Hanya ada dua orang Amerika berhenti di hotel. Mereka tidak tahu salah satu orang
yang mereka diteruskan tangga dalam perjalanan mereka ke dan dari kamar
mereka. kamar mereka di lantai dua yang menghadap ke laut. Hal ini juga
menghadapi taman publik dan monumen perang. Ada telapak tangan besar dan
bangku-bangku hijau di taman umum. Dalam cuaca yang baik selalu ada seorang
seniman dengan kuda-kuda. Artis menyukai cara telapak tangan tumbuh dan
warna-warna cerah dari hotel yang menghadap kebun dan laut. Italia datang dari
jauh-jauh untuk mencari di monumen perang. Itu terbuat dari perunggu dan
berkilau di hujan. Saat itu hujan. Hujan menetes dari pohon-pohon palem. Air berdiri
di kolam di jalur kerikil. Laut pecah di garis panjang dalam hujan dan menyelinap
kembali ke pantai untuk datang dan istirahat lagi di garis panjang di hujan. The
motor mobil pergi dari alun dengan monumen perang. Di alun-alun di ambang pintu
caf pelayan berdiri melihat keluar di alun-alun kosong. Istri Amerika berdiri di
jendela melihat keluar. Di luar tepat di bawah jendela mereka kucing meringkuk di
bawah salah satu meja hijau menetes. kucing itu berusaha untuk membuat dirinya
begitu kompak bahwa dia tidak akan menetes di.
"Aku akan turun dan mendapatkan kitty itu," kata istri Amerika. "Aku akan
melakukannya, 'suaminya yang ditawarkan dari tempat tidur. "Tidak, aku akan
mendapatkannya. Kucing miskin keluar mencoba untuk tetap kering di bawah meja.
"Suami melanjutkan membaca, berbaring disangga dengan dua bantal di kaki
tempat tidur. 'Jangan basah, "katanya. Istri turun dan pemilik hotel berdiri dan
membungkuk padanya saat ia melewati kantor. Mejanya berada di ujung kantor. Dia
adalah seorang pria tua dan sangat tinggi. 'Il piove, kata istri 1'the. Dia menyukai
hotel-penjaga. 'Si, Si, Signora, brutto tempo2. Hal ini cuaca sangat buruk. " Dia
berdiri di belakang mejanya di ujung ruangan remang-remang. Istri menyukainya.
Dia menyukai serius mematikan cara dia menerima keluhan. Dia menyukai
martabatnya. Dia menyukai cara dia ingin melayani dia. Dia menyukai cara dia
merasa tentang menjadi sebuah hotel-penjaga. Dia menyukai tua, wajah yang berat
dan tangan besar. Menyukai bahwa dia membuka pintu dan melihat keluar. Saat itu
hujan keras. Seorang pria di cape karet sedang menyeberang alun-alun kosong ke
kafe. kucing akan memutar ke kanan. Mungkin dia bisa pergi bersama di bawah
atap. Saat ia berdiri di pintu payung dibuka di belakangnya. Itu adalah pembantu
yang tampak setelah kamar mereka. 'Anda tidak harus mendapatkan basah, "dia
tersenyum, berbicara Italia. Tentu saja, hotel-kiper telah mengirimnya. Dengan
pembantu memegang payung di atas, dia berjalan di sepanjang jalan kerikil sampai
dia berada di bawah mereka jendela. Meja itu ada, dicuci hijau terang di tengah
hujan, tapi kucing itu pergi. Dia tiba-tiba kecewa. pembantu menatapnya. Ha
Perduto qualque cosa, Signora? '3 'Ada kucing, "kata gadis Amerika. 'Seekor
kucing?' 'Si, il gatto.' 'Seekor kucing?' Pembantu tertawa. 'Seekor kucing dalam
hujan?' 'Ya, -' katanya, 'di bawah meja. "Kemudian,' Oh, aku ingin begitu banyak.
Saya ingin kitty a. ' Ketika dia berbicara bahasa Inggris wajah pembantu diperketat.
"Ayo, Signora," katanya. "Kita harus kembali ke dalam. Anda akan basah. " "Saya
rasa begitu," kata gadis Amerika. Mereka kembali sepanjang jalan kerikil dan lulus
di pintu. pembantu tinggal di luar untuk menutup payung. Sebagai gadis Amerika
melewati kantor, padrone membungkuk dari mejanya. Sesuatu merasa sangat kecil
dan ketat dalam gadis itu. padrone yang membuatnya merasa sangat kecil dan
pada saat yang sama sangat penting. Dia memiliki perasaan sesaat menjadi yang
sangat penting. Dia naik ke atas tangga. Dia membuka pintu kamar. George adalah
di tempat tidur, membaca. 'Apakah Anda mendapatkan kucing? "Tanyanya,
meletakkan buku itu. "Ini sudah pergi. ' 'Keajaiban di mana ia pergi ke, "katanya,
beristirahat matanya dari membaca. Dia duduk di tempat tidur. "Aku ingin begitu
banyak," katanya. "Aku tidak tahu mengapa aku begitu menginginkannya. Saya
ingin bahwa kitty miskin. Hal ini tidak saja menyenangkan untuk menjadi kitty
miskin dalam hujan. " George sedang membaca lagi. Dia pergi dan duduk di depan
cermin meja rias melihat dirinya dengan kaca tangan. Dia mempelajari profilnya,
satu sisi pertama dan kemudian yang lain. Kemudian ia belajar bagian belakang
kepalanya dan lehernya. "Apakah Anda tidak berpikir itu akan menjadi ide yang baik
jika saya membiarkan rambut saya tumbuh?" Tanyanya, melihat profilnya lagi.
George mendongak dan melihat bagian belakang lehernya, dipotong dekat seperti
anak laki-laki. "Saya suka dengan cara itu." "Saya mendapatkan begitu lelah itu,"
katanya. "Saya mendapatkan begitu lelah tampak seperti anak laki-laki." George
bergeser posisinya di tempat tidur. Dia tidak melihat darinya karena dia mulai
berbicara. "Kau tampak pretty darn baik," katanya. Dia meletakkan cermin di atas
lemari dan pergi ke jendela dan melihat keluar. Hari mulai gelap. "Saya ingin
menarik rambut saya kembali kencang dan halus dan membuat simpul besar di
bagian belakang yang saya bisa merasakan," katanya. 'SAYA ingin memiliki kucing
untuk duduk di pangkuan saya dan mendengkur ketika saya dia stroke. " 'Ya? "Kata
George dari tempat tidur. "Dan aku ingin makan di meja dengan perak saya sendiri
dan saya ingin lilin. Dan aku ingin menjadi musim semi dan saya ingin sikat rambut
saya di depan cermin dan saya ingin kitty dan saya ingin beberapa pakaian baru. '
'Oh, tutup mulut dan mendapatkan sesuatu untuk dibaca, "kata George. Dia
membaca lagi. Istrinya melihat keluar dari jendela. Itu cukup gelap sekarang dan
masih hujan di pohon-pohon palem. 'Pokoknya, saya ingin kucing, "katanya," Saya
ingin kucing. Saya ingin kucing sekarang. Jika saya tidak dapat memiliki rambut
panjang atau menyenangkan, saya bisa punya kucing. " George tidak
mendengarkan. Dia sedang membaca bukunya. Istrinya melihat keluar dari jendela
di mana cahaya memiliki datang di dalam alun-alun. Seseorang mengetuk pintu.
'Avanti, "kata George. Dia mendongak dari bukunya. Di ambang pintu berdiri
pembantu. Dia memegang kucing kulit penyu besar ditekan ketat terhadap dia dan
mengayunkan terhadap tubuhnya. "Permisi," katanya, "padrone meminta saya
untuk membawa ini untuk Signora.