Anda di halaman 1dari 2

Pemberian Obat Melalui Intrakutan

Letak pemberian Intrakutan :

Pemberian obat melalui intrakutan pada umumnya diberikan pada pasien yang
akan diberikan obat antibiotik. Pemberian intrakutan pada dasarnya dibawah kulit
atau dapat dibawah dermis atau epidermis. Secara umum pada daerah lengan
tangan dan daerah ventral. Letak pemberian intrakutan , yaitu :

1. Dilengan atas, yaitu tiga jari di bawah sendi bahu tepat di tengah daerah
muskulus deltoideus
2. Dilengan bawah, yaitu bagian depan lengan bawah 1/3 dari lekukan siku
atau 2/3 dari pergelangan tangan pada kulit yang sehat, jauh dari peredaran
darah.
Prinsip Dalam Pemberian Obat Melalui Jaringan Intrakutan
1. Sebelum memberikan obat perawat harus mengetahui diagnosa medis
pasien, indikasi pemberian obat, dan efek samping obat, dengan prinsip 10
benar yaitu benar pasien, benar obat, benar dosis, benar waktu pemberian,
benar cara pemberian, benar pemberian keterangan tentang obat pasien,
benar tentang riwayat alergi obat yang berlainan bila diberikan bersama-
sama, dan benar dokumentasi pemakaian obat.
2. Untuk mantoux tes ( pemberian PPD) diberikan 0,1 cc dibaca setelah 2-3
kali 24 jam dari saat penyuntikan obat.
3. Setelah dilakukan penyuntikan tidak dilakukan desinfektan
4. Perawat harus memastikan bahwa pasien mendapatkan obatnya, bila da
penolakan pada suatu jenis obat, maka perawat dapat mengkaji penyebab
penolakan, dan dapat mengkolaborasikannya dengan dokter yang
menangani pasien, bila pasien atau keluarga tetap menolak pengobatan
setelah pemberian inform consent, maka pasien maupun keluarga yang
bertanggungjawab mendatangani surat penolakan untuk pembuktian
penolakan terapi.
5. Injeksi intrakutan yang dilakukan untuk melakukan tes pada jenis
antibiotik, dilakukan dengan cara melarutkan antibiotik sesuai
ketentuannya, lalu mengambil 0,1 cc dalam spuit dan menambahkan
akuades 0,9cc dalam spuit, yang disuntikan pada pasien hanya 0,1 cc.
6. Injeksi yang dilakukan untuk melakukan test mantoux, PPD diambil 0,1 cc
dalam spuit, untuk langsung disuntikan pada pasien.

Persiapan Alat dan Bahan Dalam Pemberian Obat Melalui Jaringan


Intrakutan:

1. Daftar buku obat/catatan, jadwal pemberian obat


2. Obat dalam tempatnya
3. Spuit 1 cc/spuit insulin
4. Kapas alkohol dalam tempatnya
5. Cairan pelarut
6. Bak steril dilapisi kas steril (tempat spuit)
7. Bengkok
8. Perlak dan alasnya

Prosedur Kerja Dalam Pemberian Obat Melalui Jaringan Intrakutan :


1. Cuci tangan
2. Jelaskan pada pasien mengenai prosedur yang akan dilakukan
3. Bebaskan daerah yang akan disuntik. Bila menggunakan baju lengan
panjang, buka dan ke ataskan.
4. Pasang perlak/ pengalas dibawah bagian yang disuntik
5. Ambil obat untuk tes alergi, kemudian larutkan/ encerkan dengan akuades
(cairan pelarut). Selanjutnya, ambil 0,5 cc dan encerkan lagi sampai
kurang lebih 1 cc. Lalu siapkan pada bak injeksi atau steril.
6. Desinfeksi dengan kapas alkohol pada daerah yang akan disuntik.
7. Tegangkan daerah yang akan disuntik dengan tangan kiri.
8. Lakukan penusukan dengan lubang menghadap ke atas yang sudutnya 15-
200 terhadap permukaan kulit
9. Semprotkan obat hingga terjadi gelembung
10. Tarik spuit dan tidak boleh dilakukan massage
11. Cuci tangan
12. Catat reaksi pemberian, hasil pemberian obat/ tes obat, tanggal, waktu, dan
jenis obat.

Sumber : Hidayat, A. Aziz Alimul, Uliyah, M. 2011. Keterampilan dasar


praktik klinik untuk kebidanan. Jakarta: Penerbit Salemba Medika