Anda di halaman 1dari 55

Perhatian!

E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Rickman Roedavan
1
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

PENDAHULUAN

Saya bukan pakar Unity. Saya baru mengenal Unity pada pertengahan tahun 2009. Baru mulai
serius mempelajarinya pada akhir tahun 2012. Menulis buku Unity Tutorial Game Engine pada tahun
2014 dan revisinya pada awal tahun 2016. Status saya sebagai seorang penulis buku Unity kadang di
salah artikan oleh berbagai pihak. Mereka sering sekali menganggap saya sebagai seorang pakar bin
ahli dalam Unity.

Faktanya? Nggak.

Saya sama sekali bukan pakar. Ngerti detil soal Unity juga nggak. Saya cuma menuliskan
kembali apa yang pernah saya tonton dari Youtube. Ups! Ketahuan deh modalnya. Ya deh, saya
ngaku. Selama ini saya memang banyak belajar Unity dari Youtube selain tentunya dari forum-forum
resmi Unity baik dalam dan luar negeri.

Saya bisa jadi penulis pun cuma kebetulan. Kebetulan para jago-jago Unity terdahulu rada
malas membuatkan tutorial dalam bentuk buku. Kalau berbicara masalah Unity, sebenarnya ada
beberapa pertanyaan dari para pemula yang membuat saya geli. Pertanyaan itu sangat mendasar dan
nyaris ditanyakan berulang-ulang.

Saya mencoba merangkum beberapa pertanyaan itu untuk anda. Karena siapa tahu anda, para
pemula, yang ingin belajar Unity juga memiliki pertanyaan yang sama.

2
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Jika saya ingin belajar Unity 3D, apakah saya harus belajar scriptnya dulu atau belajar
animasinya dulu?

Pertanyaan ini adalah salah satu pertanyaan yang paling sering saya jumpai. Kesimpulan dari
pertanyaan ini adalah anda belum mengerti Unity itu apa dan untuk apa.

Unity itu game engine kan? Untuk bikin game kan? Di dalam pembuatan sebuah game pasti
ada script dan animasinya kan? Jadi saya harus belajar yang mana? Animasinya saja atau dengan
scriptnya juga?

Jangan ngotot lah.

Udah pertanyaannya ngawur, ngotot lagi.

Coba anda perhatikan baik-baik gambar berikut. Ini adalah tabel sederhana yang saya buat
berdasarkan pada kebutuhan dasar pembuatan game. Setidaknya anda akan memerlukan beberapa
aplikasi berikut.

3
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Loh? Jadi Unity nya di mana? Unity bertujuan untuk menggabungkan seluruh produk dari
software di atas menjadi produk yang baru yaitu Game.

Apakah di dalam game butuh gambar-gambar atau background? Butuhlah. Buatlah pake
Photoshop atau GIMP. Apa produknya? File JPEG. Sip. Tarik saja file gambarnya ke dalam Unity.
Atur dan sesuaikan melalui IDE Unity.

Apakah di dalam game butuh cerita? Butuh. Buatlah pake Microsoft Word. Apa produk
Microsoft Word? Teks. Sip. Kalau sudah, copy paste Teksnya ke dalam Unity. Atur dan sesuaikan
menggunakan IDE Unity dan script C#.

Apakah di dalam game butuh musik? Butuh. Buatlah pake Fruity Loop. Apa produk Fruity
Loop? File Mp3. Sip. Kalau sudah, copy paste file MP3-nya ke dalam Unity. Atur dan sesuaikan
menggunakan script C#.

Apakah di dalam game butuh karakter 3D? Kalau gamenya 3D jelas butuh. Bikinnya pake
apa? 3D Max bisa, Blender juga bisa. Apa produknya? File 3DS atau FBX. Sudah ada animasinya?
Seperti jalan, belari, jongko, matik, menyerang, menendang, memukul? Sudah. Sip. Masukin tuh
modelnya. Unity akan menyesuaikan penggunaannya nanti dengan script C#.

Sampai sini seharusnya sudah jelas bukan di mana posisi Unity?

4
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Hal mendasar ini harus anda pahami betul jika ingin serius belajar Unity. Karena anda harus
tahu di mana posisi anda sebenarnya?

Jadi jangan sampai ada lagi pertanyaan seperti ini: Saya ingin membuat game RPG dengan
karakter yang bisa mengayunkan pedang. Bagaimana caranya saya bisa membuat karakter saya
mengayunkan pedang dengan Unity?

Ini pertanyaan yang ambigu.

Unity TIDAK BISA membuat sebuah karakter mengayunkan pedang. Yang seharusnya
membuat karakter mengayunkan pedang adalah software pembuat modelnya. Jika 3D, itu adalah
tanggung jawab 3DMax dan Blender. Jika 2D, itu tanggung jawab Photoshop atau GIMP.

Unity hanya perlu memanggil ID terhadap suatu animasi menggunakan script. Jadi data apa
dibutuhkan oleh Programmer dan visualisasi seperti apa yang akan ditampilkan
oleh 3D Modeller/Animator kepada Player adalah 2 hal yang berbeda.

5
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Okelah, Unity memang punya beberapa fitur yang bisa digunakan untuk membuat animasi.
Misalnya, pada Unity versi 4.00 ada tambahan fitur Mechanim yang dapat membuat pemanggilan
animasi menjadi lebih smooth dengan penggunaan state. Atau Ragdoll yang bisa membuat sebuah
mesh bergerak secara otomatis mengikuti pola rig yang sudah ditentukan.

Bahkan sejak versi 4.6, Unity telah menyediakan sebuah sprite editor yang bisa membuat
anda untuk menghasilkan animasi vector sendiri langsung dari dalam IDE Unity. Sehingga Unity,
selain sebagai game engine, juga dapat difungsikan sebagai software animasi khusus untuk objek
game. Apakah hal itu bagus?

Bisa bagus, bisa tidak.

Semuanya tergantung dari tim yang anda miliki dalam pembuatan game.

6
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Jika anda seorang Macgyver atau dalam tim anda memang tidak ada yang ahli
drawing/modeling, maka menggunakan Unity untuk animasi dan logika game sekaligus tidak masalah.
Fitur yang ditawarkan oleh Unity memang bagus. Tapi saran saya sih, jangan lakukan hal ini.
Gunakan software animasi untuk animasi, dan gunakan game engine sebagai game engine.

Pertegas fungsi masing-masing software dan tim anda, agar game yang anda bangun memiliki
arah pengembangan yang jelas. Karena mampu melakukan pembagian tugas dengan baik adalah salah
satu hal yang paling penting dalam sebuah kerja sama tim.

Dan membuat game bukanlah pekerjaan seorang diri, melainkan kerja sama tim. Yah, kecuali
jika anda sedang membuat game untuk tugas akhir/skripsi. Biasanya, game yang dibuat oleh
mahasiswa tugas akhir akan memiliki art yang tidak cukup baik dengan alasan: fokus utama adalah
pada logika pemrograman. Dan hal itu sama sekali tidak salah. Tapi jadi lain ceritanya jika anda
ingin membuat game untuk keperluan komersil.

7
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Belajar Script C# pakai Visual Studio mah gampang. Waktu semester awal juga sudah di
ajarin. Tapi Belajar Script C# nya Unity itu beda. Lebih susah!

Nah loh. Pertanyaan macam ini juga ngaco.

Karena yang namanya script C# itu di mana-mana sama. Codingnya ya gitu, aturannya ya gitu.
Yang membedakan paling bentuk dari editornya saja. Karena editor untuk C# itu nggak cuma satu.
Ada beberapa yang bagus. Anda bisa baca di sini.

IDE C# Yang Umum Digunakan.

Yang jadi masalah mungkin, Unity memiliki banyak class yang nggak pernah ada di Visual
Studio. Ini wajar. Karena yang namana Game Engine itu sebenarnya adalah kumpulan library alias
kumpulan class yang spesifik untuk tujuan tertentu.

Orang yang baru pertama belajar C# pakai Visual Studio pasti bingung waktu pertama kali
masuk ke Unity. Karena class yang harus diakses berbeda. Ingat! Yang berbeda adalah class yang
harus diakses, bukan bahasanya.

Bahasanya ya C#.

Gimana caranya supaya kita bisa tahu class apa saja yang dimiliki oleh Unity dan apa fungsi
dari masing-masing class? Ya baca dokumentasinya.

8
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Serius. Cuma itu caranya.

Karena tim developer Visual Studio sekali pun pasti nggak tahu persis class apa saja yang
dimiliki oleh Unity. Kan yang bikinnya juga tim Unity. Hanya mereka yang tahu class apa yang
mereka bikin dan apa fungsinya. Itu sebabnya mereka membuatkan dokumentasi atau script reference.

Jadi agak sedikit salah kaprah kalau ada yang bilang bahwa bahasa C# nya Visual Studio
berbeda dengan bahasa C# nya Unity.

Di mana saya bisa download crack-nya Unity pro?

Pertanyaan yang satu ini juga sering saya dapatkan. Saya cuma bingung dengan satu hal.
Kenapa banyak orang yang pusing-pusing untuk mendapatkan Unity Pro jika Unity Personal saja
sudah lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan kita?

Ternyata jawabannya simpel. Pengin logo Unitynya hilang pada saat Splash Screen. Cuma itu.
Karena secara fungsi, hampir 90% developer Unity di Indonesia menggunakan fungsi standar yang
sudah bisa diakses hanya melalui Unity Personal.

Terus kenapa repot-repot harus ngilangin logonya?

Biar keren?

Mungkin.

9
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Biar nggak ketahuan kalau aplikasi ini dibikin sama Unity?

Bisa jadi. Sekitar 4 tahun lalu saya melihat sebuah pameran yang memamerkan demo sebuah
simulator karya anak bangsa. Hanya butuh waktu kurang dari 1 menit bagi saya untuk tahu kalau
software itu dibuat dengan Unity.

Padahal nggak ada logonya.

Tapi hampir seluruh peserta pameran nggak tahu kalau itu dibuat oleh Unity. Cuma para
programmer Unity yang tahu. Para kompetitor. Lagi-lagi, sepertinya ini ranah bisnis.

Okelah, saya masih bisa terima.

Tapi kalau ada mahasiswa bikin Tugas Akhir dan repot-repot pake Unity Pro, saya malah jadi
bingung. Tujuannya untuk apa coba?

Last Words

Anyway, e-book ini merupakan versi mini dari buku Unity Tutorial Game Engine versi Revisi.
Di dalamnya memang hanya terdapat 3 bab. Tapi diharapkan, 3 bab ini bisa menjadi pemicu bagi
anda untuk mempelajari Unity lebih dalam.

Semoga Bermanfaat.

Salam,

Rickman Roedavan

10
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

TUTORIAL #HELLO WORLD UNITY

RINGKASAN

Tutorial ini akan menjelaskan tentang ritual paling kuno dalam sejarah semua bahasa pemrograman,
yaitu Hello World. Tutorial perdana ini merupakan tutorial yang sangat penting karena dalam
pembahasan selanjutnya, penulis tidak akan mengulangi beberapa proses standar dalam pembuatan
game dengan Unity. Jadi simak baik-baik ya.

PENGATURAN SCENE & ASSETS

1. Buatlah Project baru di Unity. Jika ini adalah pertama kalinya anda menginstall Unity, maka
anda cukup memanggil aplikasi Unity sebuah dialog akan muncul untuk konfirmasi membuka
project yang sudah ada dalam list, membuka project di folder yang lain (Open Other) atau
membuat project baru (New Project).

11
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

2. Karena pada tahap ini kita akan membuat project baru jadi pilih New Project dan ketikan
nama project yang akan dibuat, misalnya Projectku. Pilihan 3D dan 2D menunjukan pada
jenis project yang akan dibuat. Untuk sementara biarkan saja dulu pilihan defaultnya. Setelah
itu klik Create Project.

3. Pada tahap ini akan anda akan dihadapkan pada tampilan dasar IDE Unity yang berisi
beberapa buah tab aktif yaitu Hierarchy, Scene, Inspector, Project dan Console. Apabila
tampilan pada layar anda tidak sama dengan buku ini, nggak usah galau. Tampilan IDE
Unity memang bersifat dinamis dan mudah dipindah dengan mouse-drag-drop. Anda juga
bisa menambah atau menghapus tab dengan menggunakan menu Windows.

12
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

4. Langkah selanjutnya adalah membuat sebuah Gameobject kosong dengan cara klik menu
GameObject Create Empty. GameObject kosong ini berfungsi sebagai container dari
script yang akan dibuat nantinya.

5. Kini ada sebuah GameObject baru pada tab Hierarchy, ada sebuah objek kosong yang
ditunjukan dengan gizmo pada tab Scene dan ada sebuah Component Transform baru pada
Inspector. Component Transform ini menunjukkan lokasi dari objek kosong tadi, tapi kita
belum akan main-main dengan itu sekarang. Sabar.

13
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

6. Langkah selanjutnya adalah membuat script C# yang baru. Caranya klik menu Assets
Create C# Script.

7. Cara lain pembuatan script bisa juga dengan melakukan klik kanan pada panel Assets dan klik
klik menu CreateC# Script

8. Unity selalu menamakan script baru tersebut dengan nama NewBehaviourScript.cs. Ganti
nama tersebut dengan HelloWorld.cs lalu tekan Enter.

14
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

9. Kesalahan umum pemula yang biasa terjadi adalah, anda terlambat mengganti nama file
script tersebut. Sehingga meski nama file sudah berubah, namun nama class dalam file masih
menggunakan nama sebelumnya. Pada gambar di bawah ini, nama file sudah HelloWorld.cs
namun nama class dalam file masih NewBehaviourScript.

10. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah nama file C# harus sama dengan nama class yang
tertulis di dalamnya. Sehingga kesalahan penamaan tersebut biasanya akan berujung pada
dialog error sejuta umat seperti ini.

Solusinya? Ya tinggal ganti nama class di dalam file sesuaikan dengan nama filenya, atau
sebaliknya. Ganti nama file sesusaikan... sesasu.. sesisu.. ah, saya yakin anda semua pasti
sudah mengerti maksud saya.

15
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

PENGATURAN SCRIPT

1. Dobel klik script HelloWorld.cs untuk masuk ke MonoDevelop yaitu editor defaut bawaan
Unity untuk berkoding ria. Jika IDE Unity berfungsi untuk mendesain game secara visual,
maka editor ini berfungsi untuk menghasilkan fungsi-fungsi logik pada game.

2. Untuk langkah awal ketikanlah kode program berikut:

1: using UnityEngine;
2: using System.Collections;
3: public class HelloWorld : MonoBehaviour {
4: //Use this for initialization
5: void Start () {
6: Debug.Log("Hello World");
7: }
8: //Update is called once per frame
9: void Update () {
10: }
11: }

3. Jalankan game anda dengan menekan tombol Play dan coba lihat apa yang terjadi. Jika tidak
ada error pada script maka tampilan yang muncul adalah seperti berikut.

16
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Mana tulisan Hello World-nya? Kan sudah diketik tadi?! Di sinilah kunci utama
pemrograman dengan Unity. Semua script pada Unity hanya akan dieksekusi jika sudah
dipasangkan kepada sebuah GameObject. Jadi? Ayo kita pasang dulu scriptnya.
4. Caranya? Drag saja langsung script tersebut pada GameObject.

5. Jika tidak ada kesalahan maka tampilan GameObejct anda pada tab Inspector telah berubah.
Sekarang script HelloWorld.cs telah terdaftar sebagai Component baru.

6. Jalankan kembali game anda dan perhatikan apa yang terjadi. Pada bagian Scene memang
belum terjadi apa-apa. Lha, wong memang belum kita apa-apain. Tapi pada bagian console

17
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

tulisan Hello World sudah muncul sebanyak 1 kali. Hal ini menandakan jika perintah yang
dituliskan pada fungsi Start() akan dijalankan sebanyak satu kali sejak GameObject
diaktifkan.

7. Langkah selanjutnya adalah edit script HelloWorld.cs menjadi seperti berikut:

1: using UnityEngine;
2: using System.Collections;
3: public class HelloWorld : MonoBehaviour {
4: //Use this for initialization
5: void Start () {
6: //Debug.Log("Hello World");
7: }
8: //Update is called once per frame
9: void Update () {
10: Debug.Log("Hello World");
11: }
12: }

8. Jalankan kembali game anda dan perhatikan apa yang terjadi. Sekilas memang tidak ada
perubahan. Tapi jika anda perhatikan lebih teliti, angka penunjuk eksekusi di bagian kanan
bertambah terus. Hal ini menandakan jika perintah yang dituliskan pada fungsi Update() akan
dijalankan terus menerus setiap frame. Sampai tahap ini seharusnya anda sudah memiliki
gambaran untuk menentukan kapan anda menggunakan fungsi Start() dan kapan
menggunakan fungsi Update() bukan?

9. Dan sekali lagi kita akan edit script HelloWorld.cs menjadi seperti ini:

18
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

1: using UnityEngine;
2: using System.Collections;
3: public class HelloWorld : MonoBehaviour {
4: public string myText;
5: //Use this for initialization
6: void Start () {
7: }
8: //Update is called once per frame
9: void Update () {
10: Debug.Log(myText);
11: }
12: }

10. Lihat tab Inspector dan perhatikan apa yang berubah. Kelihatan? Salah satu kekuatan utama
Unity adalah mampu menampilkan variabel public ke dalam bentuk parameter Inspector
sehingga akan mempermudah pembangunan sebuah game. Anda cukup mengetikkan kalimat
dalam textbox tersebut dan apa yang ditampilkan pada saat game anda dijalankan akan sesuai
dengan apa yang dimasukkan tanpa anda harus memodifikasi ulang scriptnya lagi.

11. Terakhir, kita edit sekali lagi script HelloWorld.cs menjadi seperti ini. Serius. Ini yang
terakhir :

1: using UnityEngine;
2: using System.Collections;
3: public class HelloWorld : MonoBehaviour {
4: public string myText;
5: //Use this for initialization
6: void Start () {
7: }
8: //Update is called once per frame
9: void Update () {
10: }

19
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

11: void OnGUI(){


12: GUILayout.BeginArea(new Rect(10,10,200,200));
13: GUILayout.Label(myText);
14: GUILayout.EndArea();
15: }
16: }

12. Fungsi OnGUI (Awas! Bukan OnGui Script C# ini case sensitive loh) merupakan fungsi
standar Unity untuk menampilkan user interface seperti button, label, editbox dan lain-lain.
Sejak Unity 4.6++ fungsi OnGUI telah digantikan dengan fitur yang lebih canggih yaitu UI.
Meski demikian, untuk pembahasan dasar-dasar script C# penulis akan tetap ngotot bin
keukeuh untuk menggunakan fungsi standar OnGUI ini.

13. Jalankan game anda. Tulisannya sudah muncul di scene? Mantaaap. . Unity dapat
membangun game untuk beberapa platform. Ada pun pembahasan selanjutnya dikhususkan
untuk membangun game ke dalam platform PC, Web dan Android.

PENGATURAN BUILD (PC)

1. Langkah pertama untuk membangun game Unity pada PC adalah dengan menyimpan file
Scene anda. Caranya klik File Save Scene dan beri nama misalnya Scene01.

2. Klik menu File Build Settings, pilih Platform PC, Mac & Linux Standalone kemudian
klik Add Current untuk memasukkan Scene yang aktif ke dalam daftar.

20
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

3. Klik Player Settings untuk menambahkan atribut detail tentang game yang akan anda
buat. Seperti Company Name, Product Name, Default Icon dan lain sebagainya. Anda
coba-coba sendiri aja kali ya? Kebanyakan parameter euy soalnya.

4. Terakhir klik Build, masukan nama filenya dan tunggu sampai prosesnya selesai. Jika
tidak ada kesalahan maka seharusnya ada satu buah file *.exe dan satu buah folder yang
tercipta. Dua buah objek inilah yang menjadi game anda.

5. Dobel klik file HelloWorld.exe dan voila, game perdana anda (yang garing banget sih
memang) akhirnya selesai!

21
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

PENGATURAN BUILD (WEB)


1. Untuk membangun game Unity pada Web, caranya hampir sama persis dengan pada PC.
Bedanya pada panel Platform anda pilih Web Player.

2. Anda juga bisa mengatur tampilan pada browser nanti dengan mengatur beberapa hal
pada panel Player Settings.

3. Klik Build, buat sebuah folder baru, dan tunggu sampai prosesnya selesai. Jika tidak ada
kesalahan maka seharusnya terdapat satu buah file *.html dan satu buah file *.unity3d
yang tercipta. Dua buah objek inilah yang menjadi game anda.

4. Dobel klik file HelloWorld.html dan voila, game perdana anda versi html (yang masih
garing juga) akhirnya selesai! . Catatan: game Unity yang dibangun untuk versi web

22
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

hanya bisa dijalankan oleh Unity Web Player yang dapat anda download secara gratis dari
situs resmi Unity.

PENGATURAN BUILD (ANDROID)


1. Sebelum dapat membangun game Unity pada Android, pastikan anda telah menginstall
Android SDK yang dapat didownload secara gratis dan menghubungkannya dengan
Unity. Anda dapat memanggil dialog Unity Preferences dengan klik menu Edit
Preferences dan pilih External Tools.

2. Klik menu File Build Settings, pilih Platform Android.

23
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

3. Klik Build dan voila, error deh! Pembuatan game untuk Android memang rada ribet.
Ada beberapa hal yang harus anda penuhi (Bundle Identifier) dalam pengaturan Player
Settings.

4. Untuk itu, anda perlu klik terlebih dahulu Player Settings, pilih Other Settings dan
masukan beberapa atribut sesuai dengan konfigurasi game yang anda inginkan.

5. Untuk dapat mempublish game anda di Play Store, biasanya anda akan diminta untuk
melengkapi game anda dengan Keystore. Jadi kita buat saja sekalian. Klik Publishing
Settings dan pilih Create New Keystore. Masukan keystore password dan confirm
password (ngarang saja), kemudian klik Browse Keystore. Ketikan nama file Keystore
yang anda inginkan, misalnya roedavan.keystore.

6. Kemudian pada parameter Key, klik Alias dan pilih Create New Key.

7. Pada dialog Create a New Key masukan data-data yang dibutuhkan untuk identifikasi
kemudian klik Create Key.

24
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

8. Terakhir, masukkan Alias dan password yang dibutuhkan pada parameter Key.

9. Klik Build, dan tunggu sampai prosesnya selesai. Jika tidak ada kesalahan maka
seharusnya terdapat satu buah file *.apk.

10. Install file tersebut pada gadget anda atau mungkin pada Android Virtual Device untuk
melihat hasilnya.

Pastikan anda memahami langkah-langkah dasar pada tutorial ini sebelum melangkah menuju
tutorial selanjutnya. Karena untuk pembahasan selanjutnya, beberapa langkah dasar seperti
membuat project baru, membuat EmptyObject dan membuat file script C# akan dituliskan
dengan sangat singkat dengan asumsi anda semua telah memahaminya.

25
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

TUTORIAL #KIKY SI KANCIL

RINGKASAN

Anda pernah membaca cerita si kancil mencuri ketimun? Pasti pernah. Tapi apakah anda pernah
membaca cerita tentang mutan kancil yang lucu, imut dan menggemaskan? Pasti belum. Dalam
tutorial ini kita akan membahas tentang bagaimana menggerakan karakter 3D dalam Unity sekaligus
berkenalan dengan maskot buku ini yaitu: Kiky Si Kancil.

PENGATURAN ASSETS

1. Buatlah Project 3D baru di Unity. Import package standar Environment dan Character
kemudian tambahkan sebuah Terrain yang memiliki texture rumput.

26
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

2. Pada folder Characters, pilih folder ThirdPersonCharacter, pilih Prefabs dan masukkan prefab
ThirdPersonController ke dalam Scene.

3. Seharusnya pada Scene anda akan muncul sesosok laki-laki berambut rancung yang seluruh
kulit dan bajunya berwarna abu-abu. Namanya adalah Ethan. Ia adalah salah satu model
bawaan Unity yang texturenya memang sengaja dihilangkan.

27
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

4. Selanjutkan tambahkan package Camera dengan cara klik menu Assets Import Package
Cameras. Package ini berisi beberapa prefab yang lumayan asyik.

5. Pada kotak dialog Importing Package, klik saja Import.

6. Tambahkan prefabs FreeLookCameraRig yang bisa anda dapatkan pada folder Prefabs di
dalam folder Cameras. Oh ya, lupa jika sebelumnya anda masih memiliki GameObject Main
Camera dalam Scene anda, hapus saja. Fungsinya akan digantikan prefab yang baru ini.

7. Klik prefabs FreeLookCameraRig dan pada parameter Target, drag ThirdPersonController


alias si karakter Ethan.

28
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

8. Kemudian jalankan game anda. Gerakkan karakter Ethan dengan keyboard dan kamera akan
secara ostosmastis mengikuti dari belakang. Ini adalah dasar pergerakan karakter 3D dalam
Unity. Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana jika yang akan digerakan itu adalah karakter
buatan sendiri? Itu yang akan kita bahas.

PENGATURAN MODEL

1. Hal terpenting yang perlu anda ketahui adalah Unity bukanlah software untuk membuat
karakter 3D. Anda harus membuat karakter tersebut menggunakan software grafis seperti
Blender atau 3D Max. Ada pun karakter Kiky Si Kancil yang akan dijadikan objek pada
tutorial ini dibuat menggunakan Blender oleh mas Hendri Nugraha.

2. Agar karakter yang dibuat pada software grafis tersebut dapat digunakan dengan baik pada
Unity, maka karakter harus sudah dilengkapi dengan tekstur yang diproyeksikan
menggunakan UV. Model dan tekstur tersebut dua-duanya harus diimpor ke dalam Unity.

29
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

3. Selain itu, karakter yang akan diimpor ke dalam Unity juga harus disertakan dengan
animasinya. Setiap software grafis memiliki mekanisme yang hampir mirip dalam
pengendalian animasi. Setiap animasi diatur ke dalam beberapa frame dan masing-masing
dapat diberikan label sesuai dengan gerakan animasinya seperti idle (diam), walk (berjalan),
run (berlari) dan sebagainya.

4. Oke, sekarang kita akan coba praktekkan. Impor package Kiky Si Kancil dengan cara klik
menu Assets Import Package Custom Package..

5. Package Kiky Si Kancil telah ikut disertakan dalam DVD. Jadi anda cukup browse direktori
anda sampai menemukan file Kiky Si Kancil.unitypackage lalu klik Import.

30
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

6. Dapat dilihat bahwa dalam package tersebut telah terdapat folder yang telah berisi prefab-
prefab yang siap digunakan. Namun khusus untuk tutorial ini, abaikan dulu semuanya karena
kita akan mulai mengatur objek 3D dari awal. Biar lebih jelas cuy!

7. Buka folder Model dan pasang objek UnitySiKancilX.blend pada Scene. File *.blend adalah
file Blender yang dapat dikenali oleh Unity. Jika karena satu hal file tersebut tidak dapat
dibaca, sangat disarankan bagi anda untuk menginstall software Blender terlebih dahulu.
Gratis kok!

8. Tambahkan texturenya dengan cara klik texture pada panel Assets dan tarik langsung ke mesh
Kiky Si Kancil.

31
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

9. Selanjutnya tambahkan komponen CharacterController dengan cara klik menu Component


Physics Character Controller. Mulai Unity 4.0 sangat disarankan jika anda selalu
menggunakan Character Controller dan menghindari Rigidbody untuk pengendalian karakter
yang rumit atau dibuat menggunakan aplikasi lain. Dari beberapa kasus yang pernah penulis
alami, untuk karakter-karakter yang kompleks Rigidbody selalu memberikan performa yang
aneh bin ajaib. Ah, dia mah memang gitu orangnya.

10. Atur Size CharacterController sehingga meliputi seluruh tubuh Kiky Si Kancil. Penulis
memasukan nilai Radius: 1.5 dan Height: 7.

32
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

PENGATURAN ANIMASI

1. Untuk membuat karakter yang diimpor bisa digerakkan oleh Unity, anda harus memastikan
bahwa karakter tersebut memang memiliki animasi dan dapat dikenali oleh Unity. Caranya
cukup mudah. Di panel Assets, anda klik file UnitySiKancilX.blender dan perhatikan tab
Inspector.

2. Pada panel Clips dapat dilihat bahwa objek Kiky Si Kancil memiliki beberapa jenis animasi
seperti idle, run, walk, dan poselib. Untuk sementara animasi standar tersebut sudah cukup.
Hanya saja perlu diperhatikan bahwa untuk beberapa animasi yang bersifat loop (frame awal
dan akhir sama), pilihan Loop Time harus dicentang. Jika tidak maka animasi hanya akan
berjalan selama total frame dan tidak kembali lagi. Jalan cuma satu langkah masa langsung
berhenti? Game macam apa itu?

3. Selanjutnya adalah buat sebuah Animator Controller. Caranya? Klik menu Assets Create
Animator Controller. Kemudian beri nama KikyController (Jika namanya bentrok
dengan Animator Controller yang sudah ada dalam package, silahkan anda sesuaikan saja.)

33
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

4. Dobel klik Kiky Controller dan pada tab Animator, buatlah parameter Speed bertipe Float,
Shift dan Attack bertipe Bool. Caranya? Klik tombol + kecil pada ujung kanan atas subtab
Parameters dan klik tipe data yang diinginkan.

5. Lalu pada panel utama tab Animator, buat sebuah Animation State dengan cara klik kanan,
pilih menu Create State Empty. Animation State adalah status yang dikenali oleh Unity
yang isinya mengacu pada animasi yang telah dibuat pada software grafis.

6. Beri nama Animation State yang pertama sebagai Idle. Warna oranye menunjukkan jika status
yang pertama ini merupakan animasi default yang akan dijalankan pertama kali.

34
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

7. Masih dengan state Idle terpilih, klik tab Inspector dan isi parameter Motion dengan animasi
Idle. Pastikan anda mengisi sebuah model dengan animasi yang memang diperuntukkan untuk
objek tersebut.

8. Lakukan hal yang sama untuk status animasi lainnya seperti Walk, Run dan Pose. Buat
Animation State dan sesuaikan pula animasi-animasi lainnya.

35
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

9. Langkah selanjutnya adalah membuat Transition antara Animation State yang satu dengan
yang lain. Misalnya, perubahan dari animasi idle ke walk. Caranya? Klik status Idle, klik
kanan dan pilih Make Transition. Drag mouse dan klik status Walk sampai terbentuk panah
berwarna putih.

10. Klik panah putih tersebut. Hapus centang Has Exit Time, dan masukkan dua buah parameter
pada panel Condition. Caranya, klik tombol + kecil di ujung kanan bawah panel, lalu gunakan
combobox untuk memilih variabel dan menentukan nilainya. Kondisi yang dibuat oleh
penulis dapat dibaca sebagai berikut: Animasi Idle akan berubah menjadi animasi Walk,
ketika nilai Parameter Speed > 0.1 dan Parameter Shift bernilai true.

11. Buat panah sebaliknya dengan cara mengklik Animation State Walk, klik kanan, pilih Make
Transition dan klik Animation State Idle. Tambahkan dua buah parameter yang isinya
kebalikan dari sebelumnya. Sehingga kondisi yang dibuat menjadi: Animasi Walk akan
berubah menjadi animasi Idle, ketika nilai Parameter Speed < 0.1 dan Parameter Shift
bernilai false.

12. Lakukan hal yang sama untuk perubahan dari status Idle dan status Run dan sebaliknya.
Hanya saja, khusus untuk perubahan ini, cukup ubah satu parameter yaitu Speed saja.

36
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

13. Selanjutnya perubahan yang menarik yaitu dari status Run ke status Walk. Parameter yang
diubah hanyalah parameter Shift saja. Perubahan ini bisa dibaca sebagai: Saat animasi Run
sedang aktif, jika tiba-tiba parameter Shift menjadi True, aktifkanlah animasi Walk.
Lakukan hal yang sama untuk sebaliknya. Sudah pada bisa kan?

14. Transisi selanjutnya adalah transisi dari status Any State ke status Pose dengan perubahan
parameter Attack menjadi true. Dalam hal ini, tak perduli karakter sedang Idle, Walk, atau
Run, jika Parameter Attack menjadi true, animasi Pose yang akan dijalankan.

15. Rancang seluruh transisi animasi tersebut sampai menghasilkan diagram yang kurang lebih
seperti berikut:

37
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

PENGATURAN SCRIPT

1. Okay, its ngoding time! Buatlah script C# baru dan beri nama KikyScript.cs. Dobel klik
script tersebut dan ketikkan perintah berikut:

1: using UnityEngine;
2: using System.Collections;
3: public class KikyScript : MonoBehaviour {
4: Animator myAnimator;
5: public float speed = 10.0f;
6: public float jumpSpeed = 8.0f;
7: public float gravity = 20.0f;
8: private Vector3 moveDirection = Vector3.zero;
9: CharacterController controller;
10: float currSpeed, Param1;
11: bool Param2, Param3;
12: // Use this for initialization
13: void Start () {
14: controller = GetComponent<CharacterController>();
15: myAnimator = GetComponent<Animator>();
16: }
17: // Update is called once per frame
18: void Update () {
19: Param1 = 0;
20: Param2 = false;
21: Param3 = false;
22: if (controller.isGrounded) {
23: currSpeed = speed;

38
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

24: if (Input.GetKey(KeyCode.LeftShift)){
25: Param2 = true;
26: currSpeed = speed / 2;
27: }
28: if (Input.GetKey(KeyCode.LeftControl))
29: Param3 = true;
30: Param1 = Mathf.Abs(Input.GetAxis("Vertical"));
31: transform.Rotate(0, Input.GetAxis("Horizontal"), 0);
32: myAnimator.SetFloat("Speed",Param1);
33: myAnimator.SetBool("Shift",Param2);
34: myAnimator.SetBool("Attack",Param3);
35: moveDirection = new Vector3(0, 0,
36: Input.GetAxis("Vertical"));
37: moveDirection =
transform.TransformDirection(moveDirection);
38: moveDirection *= currSpeed;
39: if (Input.GetButton("Jump")){
40: moveDirection.y = jumpSpeed;
41: Param1 = 0.2f;
42: }
43: }
44: if (!myAnimator.IsInTransition(0)){
45: moveDirection.y -= gravity * Time.deltaTime;
46: controller.Move(moveDirection * Time.deltaTime);
47: }
48: }
49: }

Penjelasan Script:
Baris ke-4: Deklarasi variabel Animator yang kemudian diinisialisi di baris 15.
Baris ke-9: Deklarasi variabel Character Controller yang kemudian diinisialisi di baris 14.
Baris ke-30: Mendeteksi penekanan tombol vertical (panah atas/panah bawah) dan
menyimpan hasilnya pada variabel Param1
Baris ke-32: Memasukan nilai variabel Param1 ke parameter Speed yang dimiliki oleh
Animator untuk menjalankan animasi berjalan.
Baris ke-44: Perintah untuk memeriksa apakah sebuah animator sedang berada dalam mode
transisi antar animasi.
Baris ke-45: Perintah untuk membuat gravitasi buatan. Hal ini perlu dilakukan karena dalam
pembuatan karakter kita tidak memasangkan komponen Rigidbody.

39
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Baris ke-46: Perintah untuk menggerakan karakter sesuai dengan arah yang telah dihitung
pada baris 37.

2. Kemudian setelah itu, klik GameObjet Kiky Si Kancil. Pada tab Inspector, di panel Animator,
pasang KikyController jika sebelumnya belum terpasang.

3. Kemudian pasang KikyScript pada GameObject Kiky Si Kancil dan atur nilai parameternya
sesuai dengan kebutuhan.

4. Terakhir, gunakan prefab FreeLookCameraRig dan arahkan Targetnya kepada Kiky Si


Kancil. Anda bisa mengatur beberapa parameter yang lain sesuai dengan kebutuhan, namun
yang paling utama adalah atur parameter Closest Distance: 20.

40
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

5. Jalankan game anda dan mulailah menjejalah dunia bersama maskot kita: Kiky Si Kancil
yang super gokil!

41
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

TUTORIAL #VISUAL NOVEL

RINGKASAN

Visual novel adalah sejenis game interaksi yang menampilkan sebuah cerita yang disertai gambar-
gambar statis dan sebagian dinamis. Biasanya alur cerita, dan dialog ditempatkan dalam sebuah kotak
dialog yang disertai dengan foto karakter yang sedang berbicara. Unity pun bisa membuat game
seperti ini. Salah satunya dengan berfusion dengan Fungus. Sebuah framework visual novel yang
100% dibuat khusus untuk Unity.

PENGATURAN ASSETS

1. Buatlah Project 2D baru di Unity. Secara default tampilan Unity untuk pembuatan game dalam
mode 2D adalah sebagai berikut:

42
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

2. Impor Package Fungus yang disertakan dalam DVD buku ini dengan cara klik Assets
Import Custom Package... dan arahkan kepada file Fungus. Fungus sendiri adalah sebuah
package khusus untuk pembuatan game ala visual novel yang dapat didownload gratis di Asset
Store.

3. Fungus telah menyediakan sebuah folder example yang berisi beberapa scene yang bisa anda
pelajari. Tapi tentu saja, untuk tutorial ini, kita akan abaikan itu semua dan coba membuatnya
dari awal. Anda siap?

43
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

4. Langkah pertama adalah anda tambahkan prefab View pada Scene. Prefab ini dapat diambil
dari folder Fungus Camera Resources View.

5. Setelah itu tambahkan Prefab Flowchart dari dari folder Fungus Flowchart Resources
Flowchart.

6. Klik tombol Flowchart Windows untuk menampilkan sebuah jendela baru. Secara default akan
ditampilkan sebuah kotak biru (block) yang bernama New Block.

44
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

7. Klik block New Block dan ubah namanya menjadi Mulai. Setelah itu klik tombol + dan
tambahkan Command Say melalui menu Narrative Say.

8. Pada kolom Say, anda dapat mengisikan kalimat pada kolom Story Text. Tes game anda. Jika
tidak ada kesalahan, seharusnya pada saat ini anda sudah dapat melihat sebuah kotak dialog di
layar Scene.

9. Fungus adalah framework yang dibuat oleh pihak ketiga sehingga sangat mungkin terjadi bug
yang disebabkan perbedaan versi. Oleh karena itu, jika karena satu dan lain hal, langkah-
langkah tutorial di atas gagal menampilkan kotak dialog untuk anda, lakukan langkah berikut:
a. Hapus block Mulai dengan cara klik kanan pada block dan pilih Delete.

45
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

b. Buat ulang sebuah blok baru dengan cara klik tombol + di kanan atas dan pada
parameter Execute On Event pilih: Game Started.

c. Ulangi kembali langkah-langkah di atas. Dan seharusnya kini anda dapat melihat
kotak dialog Say untuk pertama kali.
9. Selanjutnya adalah impor Package Kiky Si Kancil yang disertakan dalam DVD dengan cara
klik kanan pada panel Assets Import Package Custom Package.

46
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

10. Dalam Package ini yang menjadi konsen kita berada folder Portrait yang berisi 3 buah Sprite
Kiky dalam 3 kondisi, Normal, Happy dan Sad.

11. Langkah selanjutnya adalah menambahkan prefab Character yang tersimpan di folder Fungus
Animation Narrative Resources.

12. Pada prefab tersebut klik tombol + pada panel Portrait dan isikan ketiga buah gambar Kiky
yang memiliki tiga ekspresi tersebut.

47
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

13. Setelah itu tambahkan sebuah prefab Stage pada Scene yang dapat diakses melalui folder
Fungus Narrative Resources.

14. Selanjutnya klik kembali block Mulai yang dapat diakses melalui GameObject Flowchart.
Tambahkan Command Portrait dengan cara klik tombol + dan pilih Narrative Portrait.

15. Parameter Portrait bisa diatur dengan memilih combobox yang disediakan. Satu buah Character
diwakili oleh satu buah GameObject, sehingga jika anda memiliki lebih dari satu karakter,
maka anda perlu menambahkan lebih dari satu prefab Character.

48
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

16. Selanjutnya tambahkan Command Say seperti cara sebelumnya.

17. Sampai tahap ini, jika anda menjalankan game, anda dapat melihat foto Kiky Si Kancil dan
dialognya. Bentuk visual novelnya sudah kelihatan bukan?

18. Tapi tutorial ini belum selesai. Langkah selanjutnya adalah membuat 2 buah block yang diberi
nama Senang dan Bete. Kita akan membuat simulasi pemilihan sederhana di sini.

49
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

19. Klik block Senang, tambahkan command Portrait dan pasang Sprite wajah Kiky yang sedang
tertawa. Tambahkan pula command Say sesuai dengan kebutuhan.

20. Dengan cara yang sama, klik block Bete, tambahkan command Portrait dan pasang Sprite
wajah Kiky yang sedang sedih. Tambahkan pula command Say sesuai dengan kebutuhan.

21. Selanjutnya buat sebuah block baru dan beri nama Pilihan.

22. Klik block Pilihan dan tambahkan Command dengan cara klik tombol + dan pilih Narrative
Menu.

50
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

23. Menu pertama akan diarahkan pada block Senang. Jadi tambahkan teks untuk pemilihan dan
yang terpenting adalah, pada parameter Target Block ke block Senang.

24. Perhatikan bahwa kini pada dialog Flowchart sudah terbentuk sebuah garis alur yang
menghubungkan antara block Pilihan dan block Senang.

51
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

25. Dengan cara yang sama tambahkan sebuah menu lagi, namun kali ini diarahkan kepada block
Bete. Dengan begitu visual novel kita telah memiliki sebuah percabangan.

26. Selanjutnya klik block Mulai dan tambahkan command Call dengan klik + lalu pilih Flow
Call.

52
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

27. Atur parameter Call terutama parameter Target Block dan arahkan pada block Pilihan.

28. Okay, dengan ini, alur sederhana visual novel kita sudah selesai. Cara membacanya sangat
mudah. Yang dijalankan pertama adalah block Mulai, kemudian masuk ke block Pilihan, jika
user mengklik sebuah tombol akan masuk block Senang tapi jika user mengklik tombol yang
lain akan pindah ke block Bete. Sederhana bukan?

53
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

29. Jalankan game anda dan selamat berkreasi membuat beragam visual novel yang menarik.

54
Perhatian! E-Book ini merupakan preview dari buku Unity Tutorial Game Engine (Informatika, Bandung) dan tidak untuk
diperjualbelikan. Jika anda menyukai E-Book ini like fan Page Tutorial Networks

Unity 4.xx Unity 5.xx

DAPATKAN SEGERA DI TOKO-TOKO BUKU


KESAYANGAN ANDA!

55