Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PENDAHULUAN

PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

A. PENGERTIAN
Nutrisi adalah zat zat dan zat lain yang berhubungandengan kesehatan dan penyakit
termasuk keseluruhanproses proses dalam tubuh manusia untuk makanan/bahan bahanlain
lingkungan hidupnya dan menggunakan bahan bahan tersebut untuk aktifitas penting dalam
gizi dan zat lainnya terkandung aksi reaksi dan keseimbanganyang berhubungan dengan
kesehatan dan pemyakit.nutrisi juga dapat dikatakan sebagai ilmu tentang akanan zat zat lain
yg terkandung aksi dan keseimbangan yg berhubungan dg kesehatan penyakit.
B. ETIOLOGI
1. Fsiologi
a. Intake nutrient
 Kemampuan mendapat dan mengolah makanan
 Pengetahuan
 Gangguan penelan / menelan
 Perasaan tidak nyaman setelah makan
 Anoreksia
 Nausea & vomitus
 Intake kalori & lemak yg berlebihan
2. Kemampuan mencerna nutrient
Obstruksi mencerna cairan,mal absorbsi nutrient,DM
3. Kebutuhan metabolisme
Pertumbuhan,stres,kondisi yang meningkatkan bmr,kanker
4. Gaya hidup dan betrlebihan
a. Kebiasaan makanan yang baik perlu diterapkan pada usia foddierlusia menginjak 1
thn
b.Kebiasaan makanan lansia menghindari yg penting untuk dimakan
5. Jenis kelamin
Metabolisme basal pada laki laki lebih besar dibandingkan dengan wanita pada laki
laki dibutuhkan BMRIO Kkal /kg/bb/jam dan pada wanita oigkkal/kg/bb/jam
6. Tinggi bdan dan berat badan
Tinggi badan dan berat badan berpengaruh terhadap luas permukaan tubuh,semakin
luas permukaan tubuh maka semakin besar pengeluarn panas ,sehingga kebutuhn
metabolisme basal tubuh juga menjadi besar
7. Status kesehatan
Nafsu makan yg baik adalah tanda yg sehat
8. Ekonomi
Status ekonomi dapat mempengruhi perubahan status gizi karena penyediaan
makanan bergizi membutuhkan pendanaan yang tidak sedikit
9. Alkohol & obat
Penggunaan alkohol dan obat yang berlebihan memberi konstribusi pada defisiensi
nutrisi karena uang mungkin dibelanjakan untuk alkohol daripada makanan . Obat
obataan yg menekan nafsu makan dapat menurunkan asupan zat gizi esensial .Obat

1
obatan juga menghabiskan zat gizi yang tersimpan dan mengurangi absorpsi zat gizi
inteostine
C. PATOFISIOLOGI
1. Produk saliva menurun: mempengaruhi proses perubahan kompleks karbohidat
menjadi disakarida
2. Fungsi ludah menurun: sukar menelan
3. Fungsi kelenjar pencernaan: perut terasa tidak enak / kembung
4. Dengn proses menua terjadi gngguan mobilitas otot polos esofagus.dari proses proses
perubahan pada proses penuaan pada lansia menyebabkan intake makanan pada lansia
berkurang yg nantinya akan mempengaruhi status gizi pada lansia berkurang yg
nantinya akan mempengaruhi status gizi pada lansia menyebabkan intake makanan
pada lansia berkurang yg nantinya akan mempengaruhi status gizi pada lansia
berkurang yg nantinya akan mempengaruhi status gizi pada lansia
D. PATHWAYS
- Mal nutrisi
- Nafsu makan menurun

Melena Mual, Mutah, Anoreksia

Gangguan Kebutuhan Nutrisi

Hb Turun

Anemia

Kondisi fisiollogis yang mempengaruhi status nutrisi termasuk tingkat aktivitas


keadaan penyakit ,kemampuan dayaa beli dan menyiapkan makanan serta prosedur dan
pengobtan yg dilakukan bergantung pada tingkat aktivitas maka nutrisi dan
kilokaloridiperlukan untuk meningkatkan sehingga tingkat aktivitas akan meningkat
/menurun .sementara status penyakitdan prosedur /pengobatanyang dilakukan
mempunyai dampak pada asupan makanan ,pencernan absorbsi metabolisme dan
ekskresi
Beberpa kondisi fisiologis dapat menyebabkan menurunnya zat makan tertentu
dan suatu saat akan meningkat.penyakit ginjal dapat menurunkan kebutuhan protein

2
karena protein dieskresi oleh ginjal.penyakit2 fisik biasanya meningkatkan kebutuhan zat
makanan.biasanya terjadi pada penyakit – penyakit saluran cerna .
Gangguan fisik dapat terjadi disepanjang saluran cerna yang menyebabkan
menurunnya asupan nutrisi..gangguan absorpsi ,ganggaun transportasi /penggunaan yang
tidak sepantasnya.lika pada mulut dapat mengakibatkan menurunnya asupan nutrisi
akibaat nyeri saat makan.diare dapat menurunkan absorpsi nutrisi karena didorong lebih
cepat terhadap penyakit pada kandung empedu,dimana kandung empedu tidak berfungsi
secara wajar,empedu yang berfungsi mencerna lemak menjadi tidak efektif.
E. TANDA DAN GEJALA
1. SUBJEKTIF
a. Nyeri abdomen dengan atau tanpa penyakit
b. Merasakan ketidak mampuan
c. Melaporkan perubahan sensasi rasa
d. Melaporkan kurangnya makan
e. Merasa kenyang segera setelah mengingesti makanan
2. OBJEKTIF
a. Tidak tertarik untuk makan
3. PENATA LAKSANAAN MEDIS
a. Memberikan makanan yang bergizi
b. Mengatur diet pasien
c. Menambahkan suplemen atau vitamin
d. Mengajarkan pola makan yang sehat
e. Menawarkan makanan dalam jumlah sedikit tapi sering
f. Berkolaborasi dengan dengan ahli gizi
4. PENATA LAKSANAAN KEPERAWATAN
 Pengkajian
a. Riwayat keperawatan dan diet
1) Apakah ada diet yang dilakukan secara khusus?
2) Anggaran makan, makanan kesukaan, waktu makan
3) Adakah penurunan dan peningkatan berat badan dan berapa lama periode
dietnya?
4) Adakah status fisik pasien yang dapat meningkatkan diet seperti luka
bakar dan demam?
b. Faktor yang mempengaruhi diet
1) Kesehatan/Status kesehatan
2) Kultur dan kepercayaan
3) Status sosial ekonomi
4) Faktor psikologis

3
F. PEMERIKSAAN FISIK & DIAGNOSTIK
1. PEMERIKSAAN FISIK
a. Keadaan fisik: apatis,lesu
b. Berat badan : obesitas,kurus
c. Otot :flaksia/lemah,tonus berkurng,tendernes,tidak mampu bekerja
d. Sistem saraf :bingung,rasa terbakar,paresthesia,refleks menurun
e. Fungsi gastrointesial : anoreksia,konstipasi,diare,flaktuslen,pembesaran liver
atau lien
f. Kardiovaskular : denyut nadi lebih dari 10x/menit,irama abnormal,tekanan
darah rendah/tinggi
2. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK.
a. Pemeriksaan darah lengkap dengan pemeriksaan feses.
b. USG.
c. SGOT & SGPT.
d. Sikologi : Menentukan tingkat keganasan dari sel-sel neoplasma tersebut.
e. Rontgen : Mengetahui kelemahan yang muncul ada yang dapat menghambat
tindakan oprasi
G. TERAPI MEDIS
1. Terapi farmakologidengan pemberian obat /injeksi vitamin
2. Terapi non farmakologi dengan memberikan pendekatan serta edukasi untuk nafas
dalam dan memenuhi nutrisi cairan dengan minum sedikit-sedikit tapi sering.
Serta memenuhi nutrisi makanan dengan makan sedikit –sedikit tapi sering.
H. DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Ketidak seimbangan nutrisi : Kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
ketidak mampuan mengabsorbsi nutriet / intake nutrisi yang tidak adekuat.
NOC :
a. Nutritional status : Food & Fluid intake.
b. Nutritional status : Nutrient intake.
c. Kriteria hasil.
- Adanya peningkatan berat badan sesuai dengan tujuan.
- Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan .
- Mampu mengidentifikasi kebutuhan nutrisi.
- Tidak ada tanda-tanda malnutrisi.
- Menunjukan peningkatan fungsi pengecapan dari menelan.
- Tidak terjadi penurunan BB yang berarti.

NIC : Nutritional management.


- Kaji adanya alergi makanan.
- Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori & nutrisi yang
dibutuhkan pasien
- Yakinkan diet yang dimakan mengandung serat untuk mencegah konstipasi serta
melancarkan pencernaan.
- Berikan makanan yang terpilih (sudah dikonsultasikan dengan ahli gizi)
- Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi.

4
- Kaji informasi tentang kesehatan & kebutuhan nutrisi.
- Berikan pendidikan tentang cara diet kebutuhan kalori &tindakan keperawatan yang
berhubungan dengan nutrisi jika pasien menggunakan NGT.
Nutrition Monitoring
Gerakan badan pasien dalam batas normal
- Monitor mual &muntah
- Monitor kadar
 Ø Albumin
 Ø Total protein.
 Ø Hb.
 Ø Kadar Hz.
- Monitor makanan kesukaan
- Monitor menekan kesukaan.
- Monitor pertumbuhan&perkembangan.
- Monitor pucat, kemerahan dan kekeringan jaringan konjungtiva.
I. INTERVENSI KEPERAWATAN
- Observasi aktivitas klien
- Bantu klien menentukan pola makan tentang apa, kapan, dan dimana pasien makanan
- Berikan informasi yang sesuai tentang kebutuhan nutrisi yang adekuat dan bagaimana
dapat memenuhi kebutuhan tersebut
- Anjurkan pemilihan makanan yang sesuai
- Kurasi porsi makanan yang sesuai
- Kurangi porsi makanan tambahan, makanan berlemak, makanan yang manis dan
beralkohol
J. EVALUASI
Evaluasi terhadap masalah nutrisi dilakukan dengan menilai masalah keperawatan yang
muncul. Evaluasi perkembangan kesehatan pasien dapat dilihat dan hasilnya. Tujuannya
adalah untuk mengetahui sejauh mana tujuan keperawatan dapat dicapai dan memberikan
umpan balik terhadap keperawatan yang diberikan.
Langkah-langkah pasien:
1. Daftar tujuan pasien
2. Melakukan pengkajian apakah pasien dapat melakukan sesuatu
3. Dibandingkan antara tujuan dengan kemampuan pasien
4. Diskusikan kepada pasien apakah tujuan dapat tercapai/tidak. Jika tujuan tidak dapat
tercapai, maka perlu dikaji ulang letak kesalahannya, dicari jalan keluar yang terbaik,
kemudian catat apa yang ditemukan, serta apakah perlu dilakukan perubahan intervensi