Anda di halaman 1dari 13

BAB I

RESUME JURNAL

A. Latar Belakang
Masa remaja adalah tahap perkembangan di mana perubahan budaya fisik,
kognitif, psikologis, dan sosial terjadi. perubahan fisik dan kognitif
merupakan aspek penting, karena mereka mendahului dan meramalkan
tantangan psikologis dan sosial yang remaja dihadapkan untuk membentuk
dasar dari metode yang berbeda dari respon oleh mereka. Awal tahun masa
remaja yang sulit bagi kebanyakan remaja karena pertumbuhan psikologis
tidak sesuai dengan laju pertumbuhan fisik. Sebagian besar perubahan pada
tahap ini adalah stres karena mereka mungkin merasa kurang berharga
daripada rekan-rekan mereka, yang mengarah ke penurunan harga diri mereka
Para peneliti telah menemukan bahwa perilaku berisiko dengan kesehatan
padaremaja rentan, terutama mereka dengan tingkat yang lebih rendah dari
harga diri, yang lebih serius dari pada orang lain. Memiliki hasil diri rendah
gangguan makan , prestasi miskin akademik, perilaku berisiko, penggunaan
narkoba,perilaku bullying, alkoholisme, depresi, perilaku agresif, dan
kehidupan kacau. Namun, peningkatan harga diri dapat mencegah
masalahtersebut disebabkan oleh harga diri yang rendah pada remaja.Selain
itu, beberapa peneliti percaya bahwa perubahan fisikselama pubertas adalah
jenis krisis yang dapat meningkatkan harga diri yang rendah dan
meningkatkan kecemasan. Remaja laki-laki memiliki pengetahuan yang
terbatas dari perubahan fisik selama masa pubertas. Mereka mendapatkan
informasi tentang perubahan ini sebagian besar dari teman-teman mereka
yang biasanya berbagi pengalaman mereka sendiri atau persepsi yang paling
sering benar atau tidak lengkap. Hasil sebuah penelitian di India
menunjukkan bahwa internet adalah sumber utama informasi yang salah dan
menyesatkan. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa 47% dari anak laki-
laki menonton film porno di internet, 46% dari mereka menonton film biru,
dan 25% dari mereka memiliki pengalaman homoseksual. Namun remaja
pengetahuan tentang seksual penyakit menular dan metode transmisi,

1
komplikasi yang dihasilkan, termasuksekresi seks organ, nyeri pada organ
seks, dan masalah buang air kecil terlalu rendah.

B. Metode

Studi kuasi-eksperimental hadir dengan desain pre-test /post-test dilakukan


pada 118 siswa laki-laki berusia 13-14tahun dari November 2017 sampai April
2018, dengan kelompok kontrol di Ilam (sebuah kota Iran). Ukuran
sampeldihitung sebagai 47 di masing-masing kelompok berdasarkandata dari
penelitian serupa (confidence interval: 95%, listrik:80%, α: 0,05, β: 0,2, SD pada
kelompok intervensi (Ѕ 1 = 4.7),SD pada kelompok kontrol (Ѕ 2 = 4.6), ukuran
efek (d = 2,7)sesuai dengan rumus berikut. 17 Mengingat tingkat putussekolah
dari 20%, total 56 orang ditugaskan untukmasing-masing kelompok.Metode
pengambilan sampel multi-tahap yang digunakan untuk pemilihan sekolah dan
kelas. Karena hanya satu kabupaten pendidikan ada dengan 9 sekolah menengah
laki-laki umum di kota Ilam, yang mirip dalam aspek budaya, ekonomi, dan
sosial, dua sekolah yang dipilih dengan menggunakan metode simple random
sampling. Sejumlah diberikan kepada masing-masing sekolah. Setiap nomor
ditempatkan dalam mangkuk dan dicampur secara menyeluruh; peneliti buta kali
lipat kemudian memilih tag bernomor dari mangkuk. Kemudian, peserta dari
intervensi dan kelompok kontrol dipilih dari sekolah menengah yang terpisah
untuk mencegah pertukaran informasi antara kelompok. Dengan demikian, salah
satu sekolah menengah terpilih sebagai kelompok intervensi(Javad al-Aeme
Sekolah) dan sekolah lain sebagai kelompok kontrol (Dehkhoda Sekolah) melalui
metode simple random sampling dan menggunakan lotre. Pada akhirnya, di setiap
sekolah menengah, dua dari tiga 8 th Kelas kelas yang dipilih. Secara umum, ada
58 siswa pada kelompok intervensi dan 60 pada kelompok kontrol. Kriteria
inklusi dari penelitian ini memiliki kewarganegaraan Iran, hidup dengan orang tua
sendiri (bukan orang tua tiri), tidak memiliki pengalaman apapun pendidikan
pubertas tertentu, setelah tidak mengalami peristiwa stres selama tiga bulan
terakhir, dengan orang tua tidak berpendidikan di psikologis, pendidikan atau
Ilmu Medis. Kriteria eksklusi termasuk gagal untuk menyelesaikan kuesioner,
berhenti kerjasama dalam penelitian, absen di lebih dari satu sesi, dan penderitaan

2
peristiwa stres selama penelitian, atau tiga bulan setelah akhir program
pendidikan. Perlu dicatat bahwa tiga peserta dalam kedua kelompok tidak hadir
dan tidak menyelesaikan kuesioner dalam waktu tiga bulan setelah akhir program
pendidikan, sehingga mereka dikeluarkan dari penelitian.

C. Diskusi
Penelitian ini dilakukan bertujuan untuk mengetahui pengaruh pendidikan
kesehatan pubertas berbasis multimedia pada siswa laki-laki harga diri. Hasil
penelitian ini menunjukkan bahwa rata-rata skor harga diri meningkat pada
kelompok intervensi segera setelah pendidikan dibandingkan dengan kelompok
kontrol, dengan kenaikan yang dianggap sebagai signifikan secara statistik.
Temuan penelitian ini sejalan dengan penelitian serupa. 13, 23 Dalam studi ini,
efek pelatihan diselidiki pada peningkatan kesehatan mental, dan diamati bahwa
tingkat harga diri dapat ditingkatkan dengan cara pendidikan-intervensi berbasis.
Dalam studi lain yang bertujuan untuk mengeksplorasi efek dari program harga
diri dimasukkan ke dalam kurikulum kesehatan umum dan pendidikan jasmani
siswa, hasil tersirat bahwa fisik diri dalam semua peserta dan keluarga Self-
Esteem hanya pada anak perempuan telah meningkat secara signifikan di
kelompok intervensi segera setelah pelatihan, dibandingkan dengan kelompok
kontrol. Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok
dalam hal harga diri global. 24 Dalam menjelaskan perbedaan antara temuan
penelitian ini dan penelitian ini, dapat dinyatakan bahwa dalam penelitian ini isi
pendidikan itu tidak spesifik untuk anak laki-laki dan anak perempuan dan
menggunakan metode tradisional untuk pendidikan, tetapi dalam penelitian kami
program khusus oleh aplikasi multimedia disediakan hanya untuk anak laki-laki
yang cocok untuk kebutuhan mereka di masa pubertas. Masalah ini dapat
signifikansi tinggi dalam menawarkan informasi khusus untuk anak laki-laki dan
perempuan dalam kondisi kritis ini.

3
D. INTERPRETASI
Independen t-test, uji chi-square, dan uji Fisher menunjukkan bahwa
kedua kelompok intervensi dan kontrol adalah serupa dalam hal variabel
demografi seperti usia (P = 0,73), jumlah anggota keluarga (P = 0,90), tahun lalu
IPK (P = 0,68), usia ayah (P = 0,40), usia ibu (P = 0,34), tingkat pendidikan ayah
(P = 0.57), tingkat pendidikan ibu (P = 0,91), pekerjaan ibu (P = 0,48), dan
pekerjaan ayah (P = 0,66), dengan tidak ada perbedaan yang signifikan
menunjukkan antara kedua kelompok
Nilai rata-rata dari harga diri dalam kontrol dan intervensi kelompok tidak
berbeda secara signifikan sebelum intervensi (P = 0.49). Namun, nilai rata-rata
dari harga diri secara signifikan berbeda dalam intervensi dan kelompok kontrol
segera setelah pendidikan.
Untuk menilai tren perubahan dalam skor harga diri pada kelompok
intervensi, kami menggunakan langkah-langkah berulang ANOVA. Hasil tes
demonstarted bahwa tren perubahan dalam skor harga diri secara signifikan naik
pada kelompok intervensi (P<0,001). Selain itu, post hoc test (bonferonni
procedure) menunjukkan bahwa nilai harga diri secara signifikan lebih tinggi
dibandingkan dengan period pra pendidikan .

E. Kesimpulan
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pendidikan kesehatan pubertas
berbasis multimedia bisa efektif dalam meningkatkan remaja laki-laki harga diri.
Hal ini menunjukkan potensi metode ini untuk menyampaikan pubertas informasi
kepada remaja. Oleh karena itu, pertama-tama disarankan bahwa aplikasi
multimedia ini harus dimanfaatkan dalam promosi harga diri di sekolah menengah
dan lingkungan pendidikan lainnya untuk remaja laki-laki Iran. Kedua, penelitian
ini hanya ditujukan remaja laki-laki; Namun demikian, temuan mungkin tidak
dapat digeneralisasi untuk remaja perempuan. Oleh karena itu, dianjurkan bahwa
penelitian serupa harus dilakukan menggunakan pendidikan kesehatan pubertas
multimedia berbasis untuk anak perempuan remaja.

4
BAB II
CRITICAL APRAISAL

A. Critical Appraisal
CRITICAL POINT CRITICAL
YA TIDAK HASIL KRITISI JURNAL
APPRAISAL APPRAISAL
Apakah peneliti Pada jurnal ini, peneliti sudah menampilkan abstrak,
mencantumkan abstrak di yang terdiri dari latar belakang, metode penelitian

dalam jurnal? menggunakan , hasil penelitian, kesimpulan, dan kata
kunci.
Apakah tujuan penelitian Pada jurnal ini peneliti sudah menyebutkan tujuan
disebutkan? penelitiannya di dalam latar belakang pada abstrak yaitu
ABSTRAK √ menghadapi banyak perubahan fisik dan psikologis
dalam periode pubertas mereka. Mereka berjuang dengan
menyesuaikan diri dengan perubahan intensif yang dapat
mengarah pada pengembangan diri yang rendah.
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh
pendidikan kesehatan pubertas berbasis multimedia pada
siswa laki-laki harga diri di sekolah menengah.

5
Apakah judul memenuhi Kata yang ada di dalam judul jurnal tidak lebih dari 20
kaidah penulisan judul? √ kata yaitu terdiri dari 10 kata,

JUDUL
Apakah penulisan judul Penulisan jurnal ini mengunakan tanda baca yaitu tanda
menggunakan tanda baca (?) √ hubung (-) pada penulisan judul “Post-Partial”.
(!) atau tanda hubung (-) ?
Apakah nama penulis Pada jurnal ini nama penulis dicantumkan yaitu Mahsa
dicantumkan? Alimohammadiˡ, MS; Leila Neisani Samani 2,

mahasiswa PhD; Sedighe Khanjari 3, PhD; Hamid
Haghani 4, PhD
Apakah asal institusi penulis Asal institusi penulis sudah dicantumkan sehingga
PENULIS
dicantumkan? √ pembaca mengerti asal penulis. Asal institusi penulis
Iran University of Medical Sciences, Tehran, Iran;
Apakah asal institusi penulis Asal institusi penulis sesuai dengan topik penelitian
sesuai dengan topik √ karena asal instusi dan topik penelitian merupakan
penelitian? bidang kesehatan.
Apakah bidang ilmu peneliti Bidang ilmu peneliti sesuai dengan judul risetnya
BIDANG ILMU sesuai dengan judul √ sehingga dalam penelitian tidak terjadi banyak bias
penelitian? karena bidang ilmu peneliti yaitu kesehatan sesuai

6
dengan judul penelitiannya.
Apakah peneliti Pada jurnal ini peneliti mencantumkan literatur review,
LITERATUR
mencantumkan literatur √ penenlitian ini dapat mnunjukkan bahwa metode yang
REVIEW
review dalam penelitiannya? dilakukan relevant terhadap penelitiannya.
Apakah peneliti Di dalam jurnal peneliti menampilkan kerangka konsep
KERANGKA menampilkan kerangka di penelitiannya, kerangka konsep yang dicantumkan

KONSEP konsep dalam oleh peniliti membantu menjelaskan defini operasional
penelitiannya? penelitiaannya.
Apakah peneliti Di dalam jurnal peneliti menampilkan definisi
mencantumkan definisi operasional di penelitiannya, menunjukkan jumlah
DEFINISI operasional pada populasi 118 peserta, karakteristik sesuai dengan

OPERASIONAL penelitiannya? penelitian, cara pengambilan sample dengan studi kuasi-
eksperimental dengan menggunakan metode sampling
multi-stage yang dilakukan pada 118 anak
Apakah desain penelitian Peneliti menggunakan desain deskriptif kualitatif karena
sesuai dengan model peneliti menggunakan h studi kuasi-eksperimental
METODE √
penelitian? dengan menggunakan metode sampling multi-stage yang
PENELITIAN
dilakukan pada 118 anak.
Apakah sesuai √ Desain penelitian yang digunakan oleh peneliti Studi

7
𝑙𝑒𝑣𝑒𝑙 𝑜𝑓 𝑒𝑣𝑖𝑑𝑒𝑛𝑐𝑒 (fakta) kuasi-eksperimental hadir dengan desain pre-test / post-
dari desain penelitian? test dilakukan pada 118 siswa laki-laki berusia 13-14
tahun
Apakah sesuai pemilihan Studi kuasi-eksperimental hadir dengan desain pre-test /
sampel dalam penelitian √ post-test dilakukan pada 118 siswa laki-laki berusia 13-
tersebut? 14 tahun.
Apakah peneliti Analisa data pada penelitian ini sudah sesuai dengan
menggunakan analisa data √ jenis penelitian wawancara karenan peneliti
yang tepat atau tidak? menggunakan metode kualitatif.
ANALISA DATA Apakah peneliti √ Jurnal ini mencantumkan jenis uji statistik .
mencantumkan jenis uji menggunakan uji chi-square, independent t-test, uji
statistik yang digunakan? Fisher, uji post hoc dan tindakan berulang ANOVA. P ≤
0,05 dianggap signifikan dalam penelitian ini.
Dalam bentuk apa hasil Peneliti menyajikan hasil penelitian dengan bentuk

peneliti disajikan? uraian.
HASIL Apakah hasil penelitian Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pendidikan
PENELITIAN disajikan? kesehatan pubertas berbasis multimedia bisa efektif

dalam meningkatkan remaja laki-laki harga diri. Hal ini
menunjukkan potensi metode ini untuk menyampaikan

8
pubertas informasi kepada remaja. Oleh karena itu,
pertama-tama disarankan bahwa aplikasi multimedia ini
harus dimanfaatkan dalam promosi harga diri di sekolah
menengah dan lingkungan pendidikan lainnya untuk
remaja laki-laki Iran. Kedua, penelitian ini hanya
ditujukan remaja laki-laki; Namun demikian, temuan
mungkin tidak dapat digeneralisasi untuk remaja
perempuan. Oleh karena itu, dianjurkan bahwa penelitian
serupa harus dilakukan menggunakan pendidikan
kesehatan pubertas multimedia berbasis untuk anak
perempuan remaja.
Apakah ada rekomendasi √ Pada jurnal ini tidak mencantumkan rekomendasi khusus
khusus terkait hasil yang terkait hasil penelitian misalnya berhubungan
penelitian? dengan penelitian ini di rekomendasikan pada pelayanan
kesehatan.
Apakah daftar pustaka yang Pada penelitian ini terdapat 55daftar pustaka, 25daftar
DAFTAR digunakan up to date? pustaka out of date, sesuai dengan ketentuan untuk daftar

PUSTAKA pustaka yaitu dengan jangka waktu 5 tahun untuk jurnal
dan 10 tahun untuk buku.

9
Apakah daftar pustaka yang Daftar pustaka dalam penelitian ini sudah sesuai dengan

digunakan sesuai? isi pada pembahasan maupun pendahuluan.
Apakah daftar pustaka yang Daftar pustaka yang digunakan yaitu sudah terpercaya,
digunakan dari sumber yang √ yaitu menggunakanjurnal yang sesuai dengan bidang
terpercaya? ilmunya.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pendidikan
kesehatan pubertas berbasis multimedia bisa efektif
dalam meningkatkan remaja laki-laki harga diri. Hal ini
menunjukkan potensi metode ini untuk menyampaikan
pubertas informasi kepada remaja. Oleh karena itu,
pertama-tama disarankan bahwa aplikasi multimedia ini
harus dimanfaatkan dalam promosi harga diri di sekolah
KESIMPULAN √
menengah dan lingkungan pendidikan lainnya untuk
remaja laki-laki Iran. Kedua, penelitian ini hanya
ditujukan remaja laki-laki; Namun demikian, temuan
mungkin tidak dapat digeneralisasi untuk remaja
perempuan. Oleh karena itu, dianjurkan bahwa penelitian
serupa harus dilakukan menggunakan pendidikan
kesehatan pubertas multimedia berbasis untuk anak

10
perempuan remaja.
√ Jurnal ini tidak melampirkan saran, seharusnya dalam
jurnal ini melampirkan saran karena saran berkaitan
dengan pendapat seorang peneliti yang berkaitan dengan
pemecahan masalah yang menjadi objek penelitian
ataupun kemungkinan penelitian lanjutan. Di dalam
SARAN saran peneliti juga memperlihatkan keseluruhan bagian
dalam peneliti, misalnya kekurangannya dan apa yang
harus dilaukan untuk peneletian selanjutnya. Saran juga
dapat ditujukan kepada instansi kesehatan, responden,
keluarga, tenaga kesehatan, serta peneliti selanjutnya
bisa di ikut sertakan.

11
B. Analisis PICOT
1. P : Patient/problem/population.
Studi kuasi-eksperimental hadir dengan desain pre-test/post-test dilakukan
pada 118 siswa laki-laki berusia 13-14tahun dari November 2017 sampai
April 2018, dengan kelompok kontrol di Ilam (sebuah kota Iran). Ukuran
sampel dihitung sebagai 47 di masing-masing kelompok berdasarkandata
dari penelitian serupa (confidence interval: 95%, listrik:80%, α: 0,05, β:
0,2, SD pada kelompok intervensi (Ѕ 1 = 4.7),SD pada kelompok kontrol
(Ѕ 2 = 4.6), ukuran efek (d = 2,7) sesuai dengan rumus berikut. 17
Mengingat tingkat putus sekolah dari 20%, total 56 orang ditugaskan
untuk masing-masing kelompok.
2. I : Intervensi.
Pendidikan kesehatan pubertas berbasis multimedia.
3. C : Comparison.
Tidak ada intervensi pembanding.
4. O : Outcome.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pendidikan kesehatan pubertas
berbasis multimedia bisa efektif dalam meningkatkan remaja laki-laki
harga diri. Hal ini menunjukkan potensi metode ini untuk menyampaikan
pubertas informasi kepada remaja.

12
DAFTAR PUSTAKA

Alimohammadi, Mahsa., Samani, Leila Neisani.,. Khanjari, Sedighe,. Haghani,.


Hamid. (2018). The Effects of Multimedia-Based Puberty Health
Education on Male Students’ Self-Esteem in the Middle School. IJCBNM
April 2019; Vol 7, No 2.

13