Anda di halaman 1dari 7

CLASH OF CIVILIZATION AND REMAKING OF WORLD ORDER

RESENSI

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Geografi Regional Dunia yang diampu oleh Drs.
H. Dadang Sungkawa, M. Pd. dan Drs. Asep Mulyadi, M. Pd.

oleh
Kelompok 4
Dias Novianti 1700034
Euis Sumarni 1705745
Faruq Assegaf 1704290
Ilyas Fajar Zulfikar 1705522
Islah Munawar 1706101
M. Fikri Arfian R. 1702186
M. Juliandri Musa 1701661
Mazwin Febiani 1705587

PROGRAM STUDI PENDIIDKAN GEOGRAFI


DEPARTEMEN PENDIIKAN GEOGRAFI
FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
BANDUNG
2019
Clash of Civilizations and Remaking of World Order adalah perluasan dari artikel Luar
Negeri 1993 yang ditulis oleh Samuel Huntington yang menghipotesiskan tatanan dunia baru
pasca-Perang Dingin. Sebelum berakhirnya Perang Dingin, masyarakat dibagi oleh perbedaan
ideologis, seperti perjuangan antara demokrasi dan komunisme. Tesis utama Huntington
berpendapat, "Perbedaan paling penting di antara orang-orang adalah (tidak lagi) ideologis, politis,
atau ekonomi. Mereka adalah budaya". Pola konflik baru akan terjadi di sepanjang batas budaya
yang berbeda dan pola kohesi akan ditemukan dalam batas budaya

Bagian Satu: Dunia Peradaban


Untuk memulai argumennya, Huntington membantah paradigma masa lalu yang tidak
efektif dalam menjelaskan atau memprediksi realitas tatanan politik global. "Kami membutuhkan
peta," kata Huntington, "yang menggambarkan realitas dan menyederhanakan realitas dengan cara
yang paling sesuai dengan tujuan kami". Huntington mengembangkan "paradigma Peradaban"
baru untuk menciptakan pemahaman baru tentang tatanan pasca-Perang Dingin, dan untuk mengisi
celah paradigma yang sudah ada. Pertama-tama, Huntington membagi dunia menjadi delapan
peradaban "besar":
1. Sinic: budaya umum masyarakat Cina dan Cina di Asia Tenggara. Termasuk Vietnam dan
Korea.
2. Jepang: Budaya Jepang sangat berbeda dari budaya Asia lainnya.
3. Hindu: diidentifikasi sebagai inti peradaban India.
4. Islam: Berasal dari Semenanjung Arab, tersebar di Afrika Utara, Semenanjung Iberia, dan
Asia Tengah. Arab, Turki, Persia dan Melayu adalah di antara banyak subdivisi berbeda dalam
Islam.
5. Orthodox: berpusat di Rusia. Terpisah dari Susunan Kristen Barat.
6. Barat: berpusat di Eropa dan Amerika Utara.
7. Amerika Latin: Negara-negara Amerika Tengah dan Selatan dengan masa lalu budaya
korporat dan otoriter. Mayoritas negara adalah mayoritas Katolik.
8. Afrika: sementara benua tidak memiliki identitas pan-Afrika, Huntington mengklaim bahwa
orang Afrika juga semakin mengembangkan rasa Identitas Afrika.
Mengikuti penjelasan dari peradaban yang terpisah dalam paradigma baru, Huntington
menggambarkan hubungan antar peradaban. Sebelum 1500 M, peradaban dipisahkan secara
geografis dan penyebaran gagasan dan teknologi membutuhkan waktu berabad-abad. Huntington
berpendapat bahwa penelitian dan teknologi adalah katalis untuk penciptaan dan pengembangan
peradaban. Pada 1500 M, evolusi dalam navigasi laut oleh budaya Barat mengarah pada ekspansi
yang cepat dan akhirnya dominasi ide, nilai, dan agama.
Hubungan abad ke-20 di antara peradaban telah bergerak melampaui pengaruh searah
dari barat pada yang lain. Sebaliknya, "interaksi multi arah di antara semua peradaban" telah
dipertahankan . Dengan kata lain, pengaruh budaya saling bergantung; Peradaban barat
mempengaruhi dan dipengaruhi oleh peradaban yang lebih kecil dan kurang kuat di seluruh dunia.
Huntington kemudian membantah gagasan tentang hegemoni budaya Barat dan konsep
peradaban universal yang mapan. Dia menyatakan bahwa "komunikasi global didominasi oleh
Barat" dan merupakan "sumber utama kebencian dan permusuhan dari orang-orang non-Barat
terhadap Barat". Gagasan tentang budaya universal tunggal tidak membantu menciptakan
penjelasan atau deskripsi tatanan politik global. Namun, Huntington juga berpendapat bahwa
seiring modernisasi meningkatkan komunikasi lintas budaya, persamaan di antara budaya juga
meningkat. Kunci bab ini adalah pemisahan modernisasi dari Westernisasi oleh Huntington.
Sementara dunia menjadi lebih modern, secara bersamaan menjadi kurang Barat, sebuah ide yang
ia kembangkan di bagian dua buku ini.

Bagian Dua: Pergeseran Saldo Peradaban


Huntington memulai bagian ini dengan menyatakan bahwa kekuatan dan pengaruh Barat
sedang memudar. Ada beberapa pandangan yang bertentangan tentang cengkeraman kekuasaan
Barat. Satu pihak berpendapat bahwa ambang Barat memiliki monopoli penelitian dan
pengembangan teknologi, kekuatan militer, dan konsumsi ekonomi. Sisi lain berpendapat bahwa
kekuatan dan pengaruh relatif negara-negara Barat menurun. Huntington mengadopsi pandangan
terakhir dan menggambarkan tiga karakteristik dari kemunduran Barat:
Penurunan Barat saat ini adalah proses yang sangat lambat dan bukan ancaman langsung
bagi kekuatan dunia saat ini. Penurunan kekuatan tidak terjadi dalam garis lurus; mungkin
membalikkan, mempercepat, atau berhenti. Kekuatan negara dikendalikan dan dipengaruhi oleh
perilaku dan keputusan mereka yang memegang kekuasaan.
Juga di bagian ini, Huntington menegaskan peningkatan peran dan pentingnya agama
dalam politik dunia. Agama adalah faktor sosial yang telah mengisi kekosongan yang diciptakan
oleh hilangnya ideologi politik. Agama-agama besar di seluruh dunia "mengalami lonjakan baru
dalam komitmen, relevansi, dan praktik oleh orang-orang percaya biasa". Huntington melanjutkan
dengan mengatakan bahwa mengganti politik dengan agama juga merupakan hasil dari
peningkatan komunikasi antara masyarakat dan budaya. Orang-orang "membutuhkan sumber-
sumber identitas baru, bentuk-bentuk baru komunitas yang stabil, dan perangkat moral yang baru
untuk memberi mereka rasa makna dan tujuan". Agama mampu memenuhi kebutuhan ini.
Pada bab lima, Ekonomi, Demografi, dan Peradaban Penantang, membahas kenaikan
relatif kekuatan dan pengaruh negara-negara non-Barat. Huntington secara khusus berfokus pada
Jepang, Empat Harimau (Hong Kong, Taiwan, Korea Selatan, Singapura), dan China sebagai
negara, yang menyatakan relevansi budaya melalui keberhasilan ekonomi. "Masyarakat Asia
semakin responsif terhadap tuntutan dan kepentingan Amerika Serikat dan semakin mampu
menolak tekanan dari Amerika Serikat atau negara-negara Barat lainnya". Kemampuan negara-
negara Asia untuk berhasil memodernisasi dan mengembangkan ekonomi tanpa mengadopsi nilai-
nilai Barat mendukung pernyataan Huntington bahwa dunia menjadi lebih modern, tetapi kurang
kebarat-baratan.
Masyarakat Muslim, tidak seperti masyarakat Asia, telah menegaskan identitas budaya
melalui penegasan kembali dan kebangkitan agama. Huntington berpendapat bahwa kebangkitan
Islam "mewujudkan penerimaan modernitas, penolakan budaya Barat, dan komitmen kembali
pada Islam sebagai panduan untuk hidup di dunia modern" (110). Agama adalah faktor utama yang
membedakan politik Muslim dan masyarakat dari negara lain. Huntington juga berpendapat bahwa
kegagalan ekonomi negara, populasi muda yang besar, dan gaya pemerintahan otoriter semuanya
berkontribusi pada kebangkitan Islam di masyarakat.

Bagian III: Urutan Peradaban yang Muncul


Selama Perang Dingin, tatanan dunia bipolar memungkinkan negara-negara untuk
mengidentifikasi diri mereka sebagai yang selaras atau tidak selaras. Dalam tatanan dunia pasca-
Perang Dingin, negara-negara tidak lagi dapat dengan mudah mengkategorikan diri mereka dan
telah memasuki krisis identitas. Untuk mengatasi krisis ini, negara-negara mulai "bersatu dengan
[budaya] dengan leluhur, agama, bahasa, nilai-nilai, dan institusi yang sama dan menjauhkan diri
dari mereka yang berbeda" (126). Organisasi regional telah membentuk yang mencerminkan
aliansi politik dan ekonomi. Ini termasuk Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN), Uni
Eropa (UE) dan Perjanjian Perdagangan Adil Amerika Utara (NAFTA). Huntington juga
menggambarkan gagasan "negara-negara yang terkoyak," atau negara-negara yang belum
sepenuhnya mengklaim atau menciptakan identitas. Negara-negara ini termasuk Rusia, Turki,
Meksiko, dan Australia.
Huntington membahas struktur baru peradaban yang berpusat di sekitar sejumlah kecil
negara inti yang kuat. "Kesamaan budaya melegitimasi kepemimpinan dan peran yang
memaksakan tatanan dari negara-negara inti untuk negara anggota dan kekuatan dan lembaga
eksternal inti". Contoh negara inti adalah Perancis dan Jerman untuk Uni Eropa. Lingkup
pengaruhnya berakhir ketika Dunia Kristen Barat berakhir. Dengan kata lain, peradaban sangat
terikat dengan afiliasi agama. Huntington berpendapat bahwa peradaban Islam, yang ia identifikasi
sebelumnya dalam buku ini, tidak memiliki negara inti dan merupakan faktor yang melarang
masyarakat ini untuk berhasil mengembangkan dan memodernisasi. Sisa dari bagian ini
menjelaskan secara rinci untuk menjelaskan perbedaan pembagian negara-negara inti di seluruh
dunia.

Bagian IV: Bentrokan Peradaban


Huntington memprediksi dan menggambarkan bentrokan hebat yang akan terjadi di
antara peradaban. Pertama, ia mengantisipasi koalisi atau kerja sama antara budaya Islam dan Sinic
untuk bekerja melawan musuh bersama, Barat. Tiga masalah yang memisahkan Barat dari yang
lain diidentifikasi oleh Huntington sebagai:
 Kemampuan Barat untuk mempertahankan keunggulan militer melalui nonproliferasi
kekuatan yang muncul.
 Promosi nilai-nilai politik Barat seperti hak asasi manusia dan demokrasi.
 Pembatasan imigran dan pengungsi non-Barat ke dalam masyarakat Barat.
 Negara-negara non-Barat melihat ketiga aspek sebagai negara-negara Barat berusaha untuk
menegakkan dan mempertahankan status mereka sebagai hegemoni budaya.
Dalam bab The Global Politics of Civilizations, Huntington memprediksikan konflik
antara Islam dan Barat sebagai "perang kecil, garis patahan," dan konflik antara Amerika dan Cina
yang berpotensi menjadi "perang antar-negara dari negara-negara inti".
Islam dan Barat
Huntington masuk ke penjelasan sejarah singkat tentang sifat konflik Islam dan Kristen
dan kemudian daftar lima faktor yang telah memperburuk konflik antara kedua agama di akhir
abad kedua puluh. Faktor-faktor ini adalah, 1). Pertumbuhan populasi Muslim telah menghasilkan
sejumlah besar pemuda yang menganggur dan tidak puas yang menjadi anggota untuk tujuan-
tujuan Islam, 2). Kebangkitan Islam baru-baru ini telah memberi umat Islam penegasan kembali
relevansi Islam dibandingkan dengan agama-agama lain, 3). Upaya Barat untuk
menguniversalkan nilai-nilai dan institusi, dan mempertahankan superioritas militer telah
menimbulkan kebencian yang intens di dalam komunitas Muslim tanpa ancaman umum
komunisme, 4). Barat dan Islam sekarang menganggap satu sama lain sebagai musuh, dan 5).
Peningkatan komunikasi dan interaksi antara Islam dan Barat telah membesar-besarkan perbedaan
yang dirasakan antara kedua masyarakat.
Asia, Cina, dan Amerika
Perkembangan ekonomi di Asia dan Cina telah menghasilkan hubungan yang
antagonistik dengan Amerika. Sebagaimana dibahas dalam bagian sebelumnya, keberhasilan
ekonomi di Asia dan Cina telah menciptakan rasa relevansi budaya yang meningkat. Huntington
meramalkan bahwa kombinasi keberhasilan ekonomi negara-negara Asia Timur dan kekuatan
militer China yang tinggi dapat mengakibatkan konflik dunia yang besar. Konflik ini akan
semakin diintensifkan dengan keberpihakan antara peradaban Islam dan Sinic. Akhir bab
sembilan memberikan diagram terperinci (Politik Global Peradaban: Aliansi yang Muncul) yang
membantu menjelaskan kompleksitas hubungan politik di era pasca-Perang Dingin.
Huntington mendefinisikan perang Soviet-Afghanistan dan Perang Teluk Pertama
sebagai munculnya perang peradaban. Huntington menafsirkan Perang Afghanistan sebagai
perang peradaban karena dipandang sebagai perlawanan pertama yang berhasil terhadap kekuatan
asing, yang meningkatkan kepercayaan diri, dan kekuatan banyak pejuang di dunia Islam. Perang
itu juga "meninggalkan koalisi yang gelisah dari organisasi-organisasi Islam yang bermaksud
mempromosikan Islam melawan semua pasukan non-Muslim". Dengan kata lain, perang
menciptakan generasi pejuang yang menganggap Barat sebagai ancaman utama bagi cara hidup
mereka.
Perang Teluk Pertama adalah konflik Muslim di mana Barat mengintervensi; perang itu
ditentang secara luas oleh orang non-Barat dan banyak didukung oleh orang Barat. Huntington
menyatakan bahwa "kelompok fundamentalis Islam mengumumkan (perang) sebagai perang
melawan 'Islam dan peradabannya' oleh aliansi 'Tentara Salib dan Zionis' dan menyatakan
dukungan mereka terhadap Irak dalam menghadapi 'agresi militer dan ekonomi terhadap
rakyatnya". Perang ditafsirkan sebagai perang kita vs mereka, Islam dan Kristen. Untuk lebih
memahami definisi garis patahan antar peradaban, Huntington memberikan deskripsi karakteristik
dan dinamika konflik garis patahan. Mereka dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Konflik komunal antara negara atau kelompok dari berbagai peradaban
2. Hampir selalu di antara orang-orang dari agama yang berbeda
3. Durasi yang lama
4. Sifatnya kasar
5. Perang identitas (kami lawan mereka), akhirnya dipecah menjadi identitas agama
6. Didorong dan dibiayai oleh komunitas Diaspora
7. Kekerasan jarang berakhir secara permanen
8. Kecenderungan untuk perdamaian meningkat dengan intervensi pihak ketiga

Bagian V: Masa Depan Peradaban


Dalam bagian penutup bukunya, Huntington membahas para penantang Barat, dan apakah
tantangan eksternal dan internal akan mengikis kekuatan Barat. Tantangan eksternal termasuk
identitas budaya yang muncul di dunia non-Barat. Tantangan internal meliputi erosi nilai-nilai
prinsip, moral, dan kepercayaan dalam budaya Barat. Dia juga berkontribusi dalam perdebatan
antara multikulturalis dan monokulturalis dan menyatakan bahwa, "Dunia multikultural tidak
dapat dihindari karena kekaisaran global tidak mungkin. Pelestarian Amerika Serikat dan Barat
memerlukan pembaruan identitas Barat". Kemampuan bagi Barat untuk tetap menjadi kekuatan
politik global, perlu beradaptasi dengan meningkatnya kekuatan dan pengaruh berbagai
peradaban. Tanpa beradaptasi, Barat ditakdirkan untuk menurun kekuatan dan pengaruh, atau
akan berbenturan dengan peradaban kuat lainnya. Menurut Huntington, Barat yang berselisih
dengan peradaban lain adalah "ancaman terbesar bagi perdamaian dunia, dan tatanan
internasional".

Sumber:
Huntington, Samuel P. (1996). The Clash of Civilizations and the Remaking of World Order. New
York.