Anda di halaman 1dari 6

PENGEMBANGAN BARU RP-HPLC METODE UNTUK ONDANSETRON

PENENTUAN DALAM FORMULASI SUNTIK

(Abstrak): tujuan dari studi ini adalah untuk de-velop sederhana, cepat dan efisien fase
terbalik HPLC-UV metode untuk Ondansetron assay dalam bentuk sediaan suntik.
Bahan dan metode: analisis dilakukan dengan bantuan sistem HPLC seri 1100
(AGILENT Technologies USA) dengan menggunakan kolom Inertsil ODS 150x 4.6
mm dengan ukuran partikel 3 μm (GL Sciences, Jepang), yang dioperasikan pada suhu
45oC. Fase Mobile terdiri dari 70% KH2PO4 20 mM dengan triethylammonium fosfat
dan 30% asetonitril dan disampaikan pada laju aliran 1,5 mL/menit. Pendeteksian
dilakukan pada 216 Nm. Hasil: kondisi kromatografi yang berbeda diuji untuk
mengurangi waktu analisis dan untuk meningkatkan efisiensi kromatografi, dengan
faktor simetri antara 0.8-1.2. Setelah menetapkan kondisi analitis yang optimal, studi
kinerja analisis telah dilakukan dengan mobil. Studi linearity mengungkapkan korelasi
yang baik dalam kisaran konsentrasi 30 μg/mL – 70 μg/mL. Akurasi dan ketepatan
metode kurang dari 2%. Di bawah kondisi tertentu HPLC-UV, Ondansetron
hidroklorida dipisahkan dengan waktu retensi kurang dari 2 menit, dengan simetri
puncak 0,87 dan hasil yang memadai pada tes validasi. Conclu-sions: metode yang
diusulkan memungkinkan analisis cepat Ondansetron dari suntikan dengan
menggunakan fase stasioner sederhana terbalik.

Kata kunci: ONDANSETRON, HPLC-UV, INJEC-TIONS.

Ondansetron hidroklorida adalah turunan carba-zole dengan kelompok


imidazolilmethyl pada posisi 3 dengan nama kimia 1, 2, 3, 9-tetrahydro-9-Methyl-3-[(2-
metil-1H-imidazol-1-YL) metil]-4H-carbazol-4-satu hidroklorida. Hal ini digunakan
untuk mencegah mual dan muntah yang disebabkan oleh operasi, kemoterapi kanker
atau pengobatan radiasi. Bentuk rasemik Ondansetron adalah selektif, kompetitif
serotonin 5-HT3 reseptor an-tagonis dalam saluran pencernaan serta terpusat. Ini
tersedia sebagai tablet, solusi lisan, suntikan (1).

Ondansetron adalah molekul kiral dengan satu asimetris karbon dan digunakan sebagai
racemate. Ini adalah bubuk putih atau hampir putih, hemat larut dalam air dan alkohol,
larut dalam metanol, sedikit larut dalam metilen klorida (2-3). On-dansetron kurang
peka terhadap suhu dan kelembaban, itu harus dilindungi dari cahaya dan netral dan pH
basa mempengaruhi stabilitas (2).

Metode yang berbeda mengenai assay Ondansetron hidroklorida dilaporkan, banyak


dari mereka adalah fase terbalik metode HPLC dengan octylsilyl, phenylsilica atau
TiO2 sebagai fase stasioner dan campuran pelarut Polar sebagai fase gerak (4).
Penelitian lain difokuskan pada Deter simultan-mination Ondansetron dalam kombinasi
dengan bantuan teknik HPLC, combina-tions seperti Ondansetron-famotidine, on-
dansetron-rabeprazol, idarubicin on-dansetron di 0,9% natrium klorida, on-dansetron-
morfin (4-7). Rp-HPLC dengan pasangan ion diaplikasikan untuk penentuan
Ondansetron hidroklorida dari formulasi Pharma-ceutical, khususnya efek natrium
heptana sulfonate (8-10).

Dalam monografi Ondansetron HY-drochloride dari Pharmacopoeia Eropa edisi 8-th


metode HPLC untuk pemisahan dan identifikasi Ondansetron dan kotoran utamanya
(kenisanan a-H) digambarkan dengan menggunakan fase stasioner Silica Gel nitril
dengan fase mobile yang terdiri dari acetoni-trile dan Sodium dihidrogen fosfat
Monohydrate disesuaikan dengan pH 5,4 dengan sodi-UM hidroksida (3). Fase cyano
memiliki karakter dipol yang kuat yang dapat berinteraksi dengan dipol lain pada
terlarut dan memiliki karakter hidrofobik moderat dari ligan alkil. Stabilitas mereka
dibandingkan dengan C8 dan C18 adalah moderat dan tergantung dari satu produser ke
yang lain. Untuk fase cyano ikatan kimia dengan permukaan silika lebih mudah diakses
karena ukuran kecil dari ligan dan tidak stabil di bawah kondisi hidrolitik atau dapat
menyebabkan hidrolisis.

Untuk mengembangkan metode HPLC baru dengan-keluar menggunakan fase stasioner


nitril resmi dan komposisi rumit dari fase Mobile, metode yang cepat dan ditingkatkan
Rp-HPLC untuk Ondansetron determina-tion dalam suntikan diusulkan dengan
menggunakan kolom octadecyl sederhana

BAHAN DAN METODE

Kondisi instrumen dan kromatografi Technologies 1100 seri sistem HPLC, dilengkapi
dengan pompa kuaterner dan detektor UV-VIS. Kolom: Inertsil ODS 150x 4.6 mm
kolom (C18) dengan ukuran partikel 3μm (GL Sciences, Jepang). Fase bergerak terdiri
dari larutan KH2PO4 (Merck) dengan triethylammonium Phosphate teap (Sigma
Aldrich) dan asetonitril ACN (LC Grade, fluka). Volume injeksi terakhir adalah 5 μL.
Selama pengembangan metode, suhu kolom bervariasi antara 35oC dan 45oC, laju
aliran antara 1 mL/menit dan 1,5 mL/menit. Panjang gelombang diuji adalah 254 Nm
dan 216 Nm. Konsentrasi fosfat dan TEAP bervariasi antara 10 dan 20 mM dan antara 2
dan 20 mM, masing-masing. Kondisi kromatografi akhir adalah: 70% KH2PO4 20 mM
dengan 20 mM TEAP dan 30% ACN, laju aliran 1,5 mL/menit, suhu 45  C, Deteksi
pada 216 Nm. Bahan referensi dan persiapan solusi standar standar kerja hidroklorida
Ondansetron (Glaxo SmithKline, Inggris) digunakan. Persiapan larutan stoc: kuantitas
yang sesuai dari standar Ondansetron hidroklorida dihydrate dilarutkan dengan metanol
(LC Grade, Sigma Aldrich) pada konsentrasi akhir 100 μg/mL Ondansetron. Solusi
saham lebih lanjut diencerkan untuk memberikan solusi standar dengan konsentrasi
antara 30 dan 70  g/mL.

Persiapan sampel

The Ondansetron injeksi, dengan 2 mg/mL Ondansetron, diencerkan dengan metanol


pada 50 μg/mL konsentrasi sebelum analisis.
Hasil dan diskusi

Kondisi kromatografi yang berbeda diuji untuk mengurangi waktu analisis, untuk
meningkatkan parameter efisiensi untuk bahan farmasi aktif dengan mempertimbangkan
faktor simetri puncak Be-tween 0.8-1.2 menurut ketentuan Farmakope (tab. 1).

Di tempat pertama konsentrasi KH2PO4 dimodifikasi dari 10 mM sampai 40 mM tanpa


proporsi TEAP dari komponen fase mo-empedu yang 70% KH2PO4 pada konsentrasi
yang berbeda dan 30% ACN, laju aliran 1 mL/menit, Deteksi pada 254 NM, Col-umn
suhu 35oC. Dalam kasus menggunakan KH2PO4 40 mM, simetri puncak Ondansetron
hidro-klorida adalah 0,52 (Gbr. 1), untuk KH2PO4 10 mM simetri meningkat pada 0,56,
tapi masih tidak cocok untuk studi kami.

Kehadiran fosfat penting untuk lebih tinggi, lebih ketat dan efisien puncak, konsentrasi
20 mM KH2PO4 tampaknya menjadi optimal, tetapi juga pengaruh pH fase Mobile
dipelajari, dalam hal ini kita AD-justed pH dengan TEAP di 3,5, sehingga com-bining
pengaruh pH dan kehadiran amonium kuarternary garam untuk inhibi-tion sisa interaksi.
Volume injeksi juga dimodifikasi dari 10 μL sampai 5μl, dan aliran dari 1 mL/menit ke
1,5 mL/menit untuk meningkatkan simetri puncak. Suhu pemisahan memiliki pengaruh
kecil pada puncak ondansentron hidroklorida simetri, sebuah increas-ing dari 35oC pada
45oC mengarah ke lebih baik nilai Sym-metry 0, 87. Deteksi ini akhirnya ditetapkan
pada 216 NM, menurut ketentuan Phar-macopoeia, dan untuk mendeteksi gangguan apa
pun dengan menggunakan panjang gelombang detec-tion yang tidak spesifik (Gbr. 2).

Untuk menguji kinerja analisis dari metode yang dikembangkan, linearitas, akurasi dan
presisi diselidiki. Untuk tes linearitas, lima tingkat konsentrasi dalam lima seri yang
berbeda dianalisis dengan menerapkan kromatografi akhir condi-tions. Hasilnya
disajikan dalam tabel II. Ada korelasi linier positif menjadi-tween puncak daerah dan
konsentrasi Ondansetron solusi, dengan daerah kurva Cali-bration berarti = 18.49 (
0,41)-3,40 ( 16,00), Koefisien korelasi yang lebih besar dari 0,998. Sebuah acak dis-
upeti dari residu diperoleh di  2% jangkauan. For precision test, the concordance of
results from a range of 7 replicate quality control samples with the concentration 50
μg/mL of ondansetron hydrochloride was established, the RSD being 1.13%.

Untuk analisis kuantitatif on-dansetron dari bentuk dosis suntik, 2 mg/mL, sampel
dikumpulkan diencerkan dengan metanol pada 50 μg/mL konsentrasi, analisis yang
dilakukan dalam triplicate. Tidak ada gangguan eksipien yang diharapkan menjadi zat
yang tidak bisa diperoleh di bawah kondisi kromatografi Pro-pose. Sebuah con-Tent
104,5% ditentukan, dalam conclu-Sion sampel sesuai dengan Farmakope persyaratan
mengenai konten berlabel.

Kesimpulan

Studi yang diusulkan cepat fase terbalik HPLC-UV metode untuk Ondansetron assay
dengan puncak yang baik simetri, dengan menggunakan min 00.511.522.53 mau
050100150200250300350400450 VWD1 a, panjang gelombang = 216 Nm
(ond\09_05_07.d) 1,986 sebuah kolom C18, lebih tersedia dan lebih murah daripada
kolom resmi nitril Pharmacopoeia, dan fase Mobile sederhana. Metode yang
dikembangkan itu terbukti linear untuk rentang konsentrasi yang dipilih dan analisis
kuantitatif dari bentuk dosis injecta-BLE dilakukan dengan hasil op-timal.