Anda di halaman 1dari 162

INDIKATOR

KESEJAHTERAAN id
RAKYAT
.
. go
ps

KABUPATEN KOLAKA UTARA


b
b.

2017
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
INDIKATOR KESEJAHTERAAN
RAKYAT KABUPATEN KOLAKA
UTARA 2017

ISSN : 2654-6337
No. Publikasi : 74080.1822
Katalog BPS : 4102004.7408
Ukuran Buku : 14,8 cm x 21 cm

id
Jumlah Halaman : x + 144 halaman

.
. go
ps

Anggota Tim Penyusun


b

Pengarah : Sitti Maswiah, S.E, M.S


b.

Editor : Sitti Maswiah, S.E, M.S


ka

Penulis : Marlina Primasari, S.S.T


Pengolah data : Marlina Primasari, S.S.T
ut
ol
k

Gambar Kulit :
://

Bidang Integrasi Pengolahan dan Diseminasi Statistik


s

BPS Kabupaten Kolaka Utara


tp
ht

Diterbitkan Oleh :
Badan Pusat Statistik Kabupaten Kolaka Utara

Boleh dikutip dengan menyebut sumbernya


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KATA PENGANTAR

Indikator Kesejahteraan Rakyat Kabupaten Kolaka Utara


2017 merupakan publikasi tahunan Badan Pusat Statistik (BPS)
Kabupaten Kolaka Utara yang memberi gambaran secara umum
tentang perkembangan sosial demografi dan sosial ekonomi
masyarakat Kabupaten Kolaka Utara tahun 2017 dengan melihat
berbagai indikator yang mempengaruhi. Data yang digunakan
bersumber dari BPS maupun Dinas atau Badan terkait. Data BPS
bersumber dari hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas),
Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas), dan Proyeksi Penduduk

id
Indonesia 2010-2035. Analisis yang digunakan adalah analisis
.
go
deskriptif yang disajikan dalam tabel dan grafik.
.
Publikasi ini menyajikan aspek kesejahteraan yang dikaji
ps

menurut tujuh bidang yang mencakup Kependudukan, Kesehatan


b

dan Gizi, Pendidikan, Ketenagakerjaan, Taraf dan Pola Konsumsi,


b.

Perumahan dan Lingkungan, serta Kemiskinan yang menjadi acuan


ka

dalam upaya peningkatan kualitas hidup. Diharapkan publikasi ini


ut

dapat membantu pemerintah, khususnya pemerintah daerah


ol

setempat dalam membuat kebijakan yang lebih efekstif dan sebagai


k

sarana untuk meninjau, memantau, atau mengevaluasi hasil


://

pembangunan.
s

Pada kesempatan ini, kami ucapkan terima kasih kepada


tp

semua pihak yang telah memberikan dukungan kepada BPS


ht

sehingga memungkinkan terbitnya publikasi ini.

Lasusua, November 2018


Kepala Badan Pusat Statistik
Kabupaten Kolaka Utara

Sitti Maswiah, S.E, M.S

i
DAFTAR ISI

Halaman

Kata Pengantar ................................................................................i


Daftar Isi ........................................................................................... ii

id
Daftar Tabel ...................................................................................... iii
.
go
Daftar Gambar ..................................................................................viii
.
ps

Singkatan dan Akronim ...................................................................ix


b

Bab 1 Kependudukan ......................................................................1


b.

Bab 2 Kesehatan dan Gizi ............................................................... 23


ka

Bab 3 Pendidikan ............................................................................51


ut
ol

Bab 4 Ketenagakerjaan ...................................................................75


k

Bab 5 Taraf dan Pola Konsumsi ..................................................... 89


s ://

Bab 6 Perumahan dan Lingkungan ................................................99


tp

Bab 7 Kemiskinan ...........................................................................113


ht

Lampiran .......................................................................................... 121

Sumber Data ....................................................................................140

ii
DAFTAR TABEL

Halaman

KEPENDUDUKAN

1.1 Jumlah, Laju Pertumbuhan Penduduk Kabupaten Kolaka


Utara dan Rasio Jenis Kelamin, 2013-2017................... .............6

id
1.2 Kepadatan Penduduk dan Persentase Penduduk di

.
Kabupaten Kolaka UtaraMenurut Kecamatan, 2017 ...................10
go
.
ps

1.3 Komposisi Penduduk dan Angka Beban Ketergantungan,


2015-2017.......................................................................... ..........14
b
b.

1.4 Persentase Wanita Umur 10 Tahun ke Atas Pernah


ka

Kawin Menurut UsiaPerkawinan Pertama, 2016 dan


ut

2017.............................................................................. ...............17
ol
k

1.5 Persentase Wanita Pernah Kawin Berumur 15-49 Tahun


://

yang Sedang Menggunakan Alat/Cara Kontrasepsi


s
tp

Menurut Jenis Alat/Cara KB, 2016 dan 2017........... ...................21


ht

KESEHATAN DAN GIZI

2.1 Perkembangan Angka Harapan Hidup (e0) Kabupaten


Kolaka Utara, 2016 dan 2017................................... ...................28

2.2 Angka Kesakitan dan Rata-rata Lamanya Sakit


Berdasarkan Jenis Kelamin, 2016 dan 2017............ ...................32

2.3 Persentase Anak Usia 0-23 bulan yang Pernah Diberi

iii
ASI dan Rata-Rata Lama Diberi ASI, 2016 dan
2017......................................................................... ...................36

2.4 Persentase Anak Usia 0-59 Bulan yang Pernah


Mendapat Imunisasi Menurut Jenis Imunisasi, 2016 dan
2017........................................................................... .................38

2.5 Jumlah Balita yang Pernah Mendapat Imunisasi Menurut


Jenis Imunisasi di Kecamatan Tolala dan Lasusua, 2016
dan 2017.................................................................. ...................40

id
2.6 Persentase Perempuan Berumur 15-49 Tahun yang
.
go
Pernah Kawin Menurut Penolong Persalinan Anak ynag
.
Terakhir, 2015-2017................................................. ...................43
b ps

2.7 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang


b.

Berobat Jalan Menurut Tempat Berobat, 2015-2017 ..................46


ka
ut

2.8 Jumlah Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara


ol

Menurut Kecamatan, 2017....................................... ...................48


k
://

PENDIDIKAN
s
tp

3.1 Harapan Lama Sekolah dan Rata-rata Lama Sekolah


ht

Kabupaten Kolaka Utara, 2015-2017....................... ...................59

3.2 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara Berusia


15 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan, 2015-
2017............................................................................ ................62

3.3 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara Berusia


15 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan dan Jenis
Kelamin, 2016-2017................................................. ...................65

iv
3.4 Angka Partisipasi Sekolah (APS) dan Angka Partisipasi
Murni (APM) Kabupaten Kolaka Utara Menurut Jenis
Kelamin, 2017.......................................................... ...................67

3.5 Perkembangan Rasio Murid-Guru Kabupaten Kolaka


Utara Menurut Tingkat Pendidikan, 2014/2015-
2016/2017................................................................ ...................70

3.6 Rasio Murid-Guru Periode 2016/2017 di Kabupaten


Kolaka Utara Menurut Kecamatan dan Jenjang

id
Pendidikan ............................................................... ...................73
.
. go
KETENAGAKERJAAN
b ps

4.1 Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja dan Tingkat


b.

Pengangguran Terbuka Kabupaten Kolaka Utara


ka

Menurut Jenis Kelamin, 2015 dan 2017................... ...................80


ut
ol

4.2 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten Kolaka


k

Utara Menurut Tingkat Pendidikan, 2017................. ...................83


s ://

4.3 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten Kolaka


tp

Utara Menurut Tingkat Pendidikan dan Jenis Kelamin,


ht

2017 ........................................................................ ...................85

4.4 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara Berumur


15 Tahun ke Atas yang Bekerja Selama Seminggu yang
Lalu Menurut Kelompok Lapangan Usaha, 2015 dan
2017......................................................................... ...................87

v
TARAF DAN POLA KONSUMSI

5.1 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Menurut


Jenis Pengeluaran, 2016 dan 2017.......................... ...................93

5.2 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Menurut


Kelompok Makanan di Kabupaten Kolaka Utara, 2016
dan 2017.................................................................. ...................95

5.3 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan Menurut


Kelompok Bukan Makanan di Kabupaten Kolaka Utara,

id
2016 dan 2017......................................................... ...................97

.
go
PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN
.
b ps

6.1 Persentase Rumah Tangga Menurut Beberapa Indikator


b.

Kualitas Perumahan, 2016 dan 2017....................... ...................105


ka
ut

6.2 Persentase Rumah Tangga Menurut Luas Lantai Rumah


Tempat Tinggal, 2016 dan 2017.............................. ...................107
k ol
://

6.3 Persentase Rumah Tangga Menurut Beberapa Fasilitas


s

Perumahan, 2016 dan 2017............ ........................ ...................109


tp
ht

6.4 Persentase Rumah Tangga Menurut Status Kepemilikan


Rumah Tinggal, 2016 dan 2017............................... ...................111

KEMISKINAN

7.1 Perkembangan Penduduk Miskin di Kabupaten Kolaka


Utara, 2015-2017..................................................... ...................117

7.2 Garis Kemiskinan, Indeks Kedalaman Kemiskinan, dan

vi
Indeks Keparahan Kemiskinan Kabupaten Kolaka Utara,
2016 dan 2017......................................................... ...................120

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

1.1 Angka Beban Ketergantungan, 2015-2017.............. ................... 12

2.1 Angka Kesakitan Kabupaten Kolaka Utara, 2015-2017 ..............30

id
2.2 Persentase Anak Usia 0-23 Bulan yang Pernah Diberi

.
ASI, 2015-2017........................................................ ...................34
go
.
ps

3.1 Harapan Lama Sekolah Kabupaten Kolaka Utara, 2015-


2017......................................................................... ...................57
b
b.
ka

4.1 Tingkat Pengangguran Kabupaten Kolaka Utara, 2015


ut

dan 2017.................................................................. ...................81


k ol

5.1 Persentase Rata-Rata Pengeluaran per Kapita Sebulan


://

Menurut Jenis Pengeluaran, 2016 dan 2017........... ...................94


s
tp

7.1 Garis KemiskinanKabupaten Kolaka Utara, 2015-2017 .............118


ht

viii
SINGKATAN DAN AKRONIM

AKB Angka Kematian Bayi


APM Angka Partisipasi Murni
APS Angka Partisipasi Sekolah
ASI Air Susu Ibu
BPS Badan Pusat Statistik

id
KB Keluarga Berencana
.
go
MA Madrasah Aliyah
.
ps

MTs Madrasah Tsanawiyah


b

Sakernas Survei Angkatan Kerja Nasional


b.
ka

SDKI Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia


ut

SD Sekolah Dasar
ol

SM Sekolah Menengah
k
://

SMA Sekolah Menengah Atas


s
tp

SMK Sekolah Menengah Kejuruan


ht

SMP Sekolah Menengah Pertama


SP Sensus Penduduk
Susenas Survei Sosial Ekonomi Nasional
TPAK Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja
TPT Tingkat Pengangguran Terbuka

ix
x
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KEPENDUDUKAN

1
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
K EPEN D U D UK AN

Isu kependudukan yang kian mengemuka


belakangan ini berkaitan dengan pertumbuhan
penduduk. Penduduk memang dapat menjadi modal
dasar dalam pembangunan, namun di sisi lain penduduk
juga dapat menjadi hambatan dalam mencapai tujuan
pembangunan. Hal ini dimungkinkan terjadi apabila
pertumbuhan jumlah penduduk tidak terkendali dan tidak
diimbangi dengan pemenuhan kebutuhan penduduk

. id
seperti sandang, pangan, papan, dan kebutuhan akan
go
pendidikan dan kesehatan yang layak.
.
b ps

Jumlah penduduk yang besar dan Pemenuhan kebutuhan hidup yang tidak terpenuhi
b.

tingkat pertumbuhan penduduk


ka

yang tidak terkendali serta dikhawatirkan akan menimbulkan berbagai masalah


distribusi penduduk yang tidak
ut

merata dapat menjadi masalah di yang dapat mengganggu kesejahteraan penduduk.


ol

waktu mendatang.
Penyediaan pangan yang tidak mencukupi dapat
k

menimbulkan terjadinya kelaparan dan dapat


s ://

meningkatkan angka kematian penduduk. Selain itu,,


tp

ketersediaan pemukiman yang tidak mencukupi dapat


ht

mengakibatkan munculnya pemukiman-pemukiman liar,


kumuh dan tidak layak akibat sempitnya lahan untuk
pemukiman seiring dengan meningkatnya jumlah
penduduk. Masalah lain yang dapat muncul diantaranya
terjadinya gangguan keamanan akibat maraknya aksi
tindakan kriminalitas, menurunnya tingkat kesehatan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 3


KEP END U D U KAN

masyarakat akibat sarana kesehatan yang kurang


memadai, dan rendahnya kualitas sumber daya manusia
terkait dengan sarana pendidikan yang terbatas.

Selain tingkat pertumbuhan penduduk, masalah


komposisi penduduk dan ketimpangan distribusi
penduduk juga menjadi masalah serius yang harus
segera ditangani oleh pemerintah. Kebijakan pemerintah

. id
terkait masalah kependudukan baik dalam hal kuantitas
go
maupun kualitas penduduk harus terusdilaksanakan
.
ps

dalam upaya memperbaikikualitas hidup masyarakat


b

sehingga kesejahteraan hidup masyarakat dapat


b.
ka

diitingkatkan.
ut
ol

Jumlah, Laju Pertumbuhan Penduduk dan Rasio


k

Jenis Kelamin
s ://
tp

Jumlah penduduk yang besar menjadi salah satu


ht

masalah klasik kependudukan yang terjadi di Indonesia.


Jumlah penduduk Kabupaten Kolaka Utara tahun 2017
sekitar 144.681 jiwa atau sekitar 5,56 persen dari total
penduduk Provinsi Sulawesi Tenggara yang berjumlah
2.602.389 jiwa. Jumlah penduduk Kabupaten Kolaka
Utara mengalami kenaikan sekitar 2.067 jiwa atau 1,45

4 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

persen bila dibandingkan dengan jumlah penduduk tahun


2016 yang mencapai 142.614 jiwa. Bila dibandingkan
dengan empat tahun sebelumnya yaitu pada tahun 2013,
jumlah penduduk Kabupaten Kolaka Utara saat ini
mengalami peningkatan sekitar 8,70 persen. Dengan
kata lain, selama kurun waktu empat tahun terakhir
jumlah penduduk Kabupaten Kolaka Utara telah
mengalami pertambahan penduduk sebesar 11.580 jiwa.

. id
go
Dilihat dari laju pertumbuhan penduduk tiap
.
ps

tahunnya, laju pertumbuhan penduduk Kabupaten


b

Kolaka Utara pada tahun 2017 tercatat sebesar 1,45


b.
ka

persen atau mengalami peningkatan bila dibandingkan


ut

dengan periode 2015-2016. Pada tahun 2016, laju


ol

pertumbuhan penduduk Kabupaten Kolaka Utara


k

sebesar 1,36 persen. Hal ini terjadi karena derajat


s ://

kesehatan masyarakat Kabupaten Kolaka Utara lebih


tp

baik dari tahun sebelumnya. Angka harapan hidup


ht

Kabupaten Kolaka Utara tahun 2017 mengalami


peningkatan dari 69,62 tahun menjad 69,74 tahun.

Dilihat berdasarkan kecamatan, pada periode 2016-


2017 laju pertumbuhan penduduk di 15 kecamatan
mayoritas mengalami peningkatan dibandingkan pada

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 5


KEP END U D U KAN

periode 2015-2016. Namun, ada enam kecamatan yang


mengalami penurunan laju pertumbuhan. Laju
pertumbuhan penduduk tertinggi terdapat di Pakue
Tengah (1,87 persen), diikuti Watunohu (1,65 persen),
dan Pakue serta Kodeoha (1,61 persen). Sementara itu,
tiga kecamatan dengan laju pertumbuhan penduduk
terendah adalah Tolala (1,16 persen), Pakue Utara (1,26
persen), dan Lasusua (1,28 persen) (Lampiran I.1).

. id
go
Tabel 1.1 Jumlah Laju Pertumbuhan Penduduk Kabupaten
.
ps

Kolaka Utara dan Rasio Jenis Kelamin, 2013-2017


b

Rasio
b.

Jumlah Penduduk Laju Pertumbuhan


Tahun Jenis
(000 jiwa) per Tahun (%)
ka

Kelamin
ut

(1) (2) (3) (4)


ol

2013 133,101 2,88 106


k

2014
://

136,883 2,84 106


s

2015 140,706 2,79 106


tp

2016 142,614 1,36 106


ht

2017 144.618 1,45 107


Sumber : Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035

Berdasarkan laju pertumbuhan penduduk selama


lima tahun terakhir, laju pertumbuhan tertinggi terjadi
pada tahun 2013 dan kemudian dari tahun ke tahun
mengalami penurunan hingga tahun 2016. Namun pada

6 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

tahun 2017 mengalami peningkatan kembali.

Jika dilihat komposisi penduduk menurut jenis


kelamin, rasio jenis kelamin penduduk Kabupaten Kolaka
Utara pada tahun 2017 meningkat sebesar 107. Ini
berarti bahwa dari setiap 100 penduduk perempuan ada
sebanyak 107 penduduk laki-laki, Dengan kata lain,
jumlah penduduk laki-laki di Kolaka Utara lebih banyak

. id
dibanding penduduk perempuan. Rasio jenis kelamin
go
berdasarkan kecamatan pada tahun 2017 menunjukkan
.
ps

bahwa hanya satu kecamatan yang memiliki rasio jenis


b

kelamin di bawah 100, yakni Wawo dengan rasio


b.
ka

sebesar 99. Rasio jenis kelamin terbesar terdapat di


ut

Porehu (121), diikuti oleh Tolala (115), dan Lambai (109)


ol

serta Pakue Utara (109). Bahkan, sebanyak enam


k

kecamatan memiliki rasio jenis kelamin di atas 107, yaitu


s ://

Porehu (121), Tolala (115), Lambai (109), Pakue Utara


tp

(109), Katoi (108), dan Ranteangin (108). (Lampiran I.2).


ht

Persebaran dan Kepadatan Penduduk

Salah satu persoalan terkait dengan kependudukan


yang masih harus dihadapi oleh Indonesia yaitu masalah
ketimpangan distribusi penduduk. Ketimpangan distribusi

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 7


KEP END U D U KAN

penduduk juga terjadi di Sulawesi Tenggara. Distribusi


penduduk yang tidak merata menimbulkan masalah pada
kepadatan penduduk dan tekanan penduduk di suatu
wilayah. Ada beberapa wilayah yang mempunyai jumlah
penduduk yang besar, sedangkan di wilayah lain masih
ada wilayah yang hanya dihuni oleh jumlah penduduk
yang relatif sedikit. Hal ini sangat berpengaruh pada
kondisi masyarakat setempat.

. id
go
Berdasarkan Proyeksi Penduduk 2010-2035, pada Pada tahun 2017 penduduk
.
ps

Kabupaten Kolaka Utara sebesar


tahun 2017 jumlah penduduk di Kabupaten Kolaka Utara 5,56 persen dari total penduduk
b

adalah sebesar 5,56 persen dari total penduduk Sulawesi Sulawesi Tenggara. Jumlah
b.

penduduk terbesar berada di


ka

Tenggara. Jumlah penduduk terbesar di Kabupaten Kecamatan Lasusua, sedangkan


jumlah penduduk terkecil berada di
ut

Kolaka Utara berada di Kecamatan Lasusua (29.338 jiwa Kecamatan Tolala.


ol

dengan persebaran penduduk 20,28 persen), Ngapa


k

(22.236 jiwa dengan persebaran penduduk 15,37


s ://

persen), dan Kodeoha (11.419 jiwa dengan persebaran


tp

penduduk 7,89 persen); sedangkan jumlah penduduk


ht

terkecil berada di Kecamatan Tolala (3.828 jiwa dengan


persebaran penduduk 2,65 persen), Tiwu (4.369 jiwa
dengan persebaran penduduk 3,02 persen), dan
Ranteangin (5.876 jiwa dengan persebaran penduduk
4,06 persen). Kondisi tersebut relatif sama dengan tahun
2016.

8 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

Jika dilihat berdasarkan kepadatan penduduk di


Kabupaten Kolaka Utara, Ngapa merupakan kecamatan
dengan penduduk paling padat, yaitu sebesar 149
jiwa/km2 yang berarti setiap 1 km2 wilayah dihuni oleh 149
jiwa. Selanjutnya, diikuti oleh Kecamatan Lasusua (102
jiwa/km2) dan Katoi (85 jiwa/km2); sedangkan kepadatan
penduduk terkecil berada di Kecamatan Porehu (12
jiwa/km2), Tolala (21 jiwa/km2), dan Batu Putih (24

. id
jiwa/km2). Bila
go dibandingkan dengan periode
sebelumnya, rata-rata setiap 1 km2 wilayah, bertambah 1
.
ps

jiwa pada tahun 2017.


b
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 9


KEP END U D U KAN

Tabel 1.2 Kepadatan Penduduk dan Persentase


Penduduk di Kabupaten Kolaka Utara
Menurut Kecamatan, 2017

Kecamatan Persebaran Kepadatan


Penduduk Penduduk
(%) (jiwa/km2)
(1) (2) (3)
Ranteangin 4,06 32

id
Wawo 4,20 26

.
go
Lambai 4,31 38
.
Lasusua 20,28 102
ps

Katoi 4,84 85
b

Kodeoha 7,89 46
b.

Tiwu 3,02 53
ka

Ngapa 15,37 149


ut

Watunohu 4,51 59
ol

Pakue 6,93 32
k
://

Pakue Tengah 5,78 44


s

Pakue Utara 4,49 50


tp

Batu Putih 6,16 24


ht

Porehu 5,50 12
Tolala 2,65 21
Kepadatan penduduk Kolaka
Kolaka Utara 100 43 Utara relatif lebih rendah
Sumber : Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035 daripada kepadatan Sulawesi
Tenggara. Namun, ada tiga
kecamatan di Kolaka Utara
yang memiliki kepadatan lebih
Kepadatan penduduk Kabupaten Kolaka Utara tinggi daripada Sulawesi
Tenggara, yaitu Ngapa,
relatif lebih kecil jika dibandingkan dengan kepadatan Lasusua, dan Katoi.

10 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

penduduk Sulawesi Tenggara yang berjumlah 68 jiwa per


km2. Namun, ada tiga kecamatan di Kolaka Utara yang
memiliki kepadatan penduduk di atas kepadatan
penduduk Sulawesi Tenggara, yaitu Ngapa, Lasusua,
dan Katoi.

Jika dibandingkan dengan tahun 2016, pada tahun


2017 kepadatan penduduk di kecamatan mayoritas

. id
mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya
go
jumlah penduduk pada masing-masing kecamatan.
.
ps

Kecamatan yang mengalami peningkatan kepadatan


b

penduduk adalah Ranteangin, Wawo, Lasusua, Katoi,


b.
ka

Kodeoha, Tiwu, Ngapa, Watunohu, Pakue Tengah, dan


ut

Batu Putih. Namun, ada satu kecamatan yang mengalami


ol

penurunan kepadatan penduduk, yaitu Pakue Utara.


k
s ://

Angka Beban Ketergantungan


tp
ht

Angka Beban Ketergantungan (dependency ratio)


merupakan salah satu indikator demografi yang penting.
Semakin tinggi persentase angka beban ketergantungan
menunjukkan semakin tingginya beban yang harus
ditanggung penduduk yang produktif untuk membiayai
hidup penduduk yang belum produktif dan tidak produktif

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 11


KEP END U D U KAN

lagi. Sedangkan persentase angka beban


ketergantungan yang semakin rendah menunjukkan
semakin rendahnya beban yang ditanggung penduduk
yang produktif untuk membiayai penduduk yang belum
produktif dan tidak produktif lagi.

Dampak keberhasilan pembangunan


kependudukan juga dapat dilihat pada perubahan

. id
komposisi penduduk menurut umur seperti tercermin
go
pada semakin rendahnya angka beban ketergantungan.
.
ps

Selama periode tiga tahun terakhir angka beban


b

ketergantungan mengalami penurunan. Pada tahun 2017


b.
ka

angka beban ketergantungan Kabupaten Kolaka Utara Gambar 1.1


Angka Beban
ut

sebesar 54,58 persen. Hal ini berarti bahwa setiap 100 Ketergantungan,
ol

2015-2017
penduduk usia produktif menanggung sekitar 55
k

penduduk usia tidak produktif (di bawah umur 15 tahun


://

55.6
s

dan 65 tahun ke atas). 55.4


tp

55.2
ht

55
Berdasarkan proyeksi penduduk Indonesia, rasio
54.8
ketergantungan yang terus cenderung menurun
54.6
diperkirakan akan mencapai titik terendah pada periode
54.4
2020-2030. Pada periode itu akan terdapat peluang lebih
54.2
besar untuk melakukan investasi manusia guna 54
mendorong produksi. Namun, perlu diketahui bahwa di 2015 2016 2017

12 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

satu sisi penduduk dapat mendorong ekonomi untuk


tumbuh jika sebagian besar dari mereka bekerja tetapi di
sisi lain mereka dapat menciptakan instabilitas sosial dan
politik jika diantara mereka banyak yang tidak bekerja
dikarenakan penduduk kategori usia produktif tidak
terserap di pasar kerja sehingga tenaganya tidak dapat
termanfaatkan.

. id
Menurunnya angka beban ketergantungan diikuti
go
pula dengan menurunnya proporsi penduduk usia muda
.
ps

(0-14 tahun) sebagai dampak dari menurunnya laju


b

pertumbuhan penduduk. Tabel 1.3 menunjukkan bahwa


b.
ka

pada tahun 2015 ada sebanyak 32,53 persen penduduk


ut

yang berusia muda (0-14 tahun) dan turun menjadi 32,29


ol

persen pada tahun 2016. Hingga tahun 2017 proporsi


k

penduduk usia 0-14 tahun turun menjadi 32,03 persen.


s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 13


KEP END U D U KAN

Tabel 1.3 Komposisi Penduduk dan Angka Beban


Ketergantungan, 2015-2017

Tahun 0-14 15-64 65 Angka Beban


Tahun Tahun Tahun + Ketergantungan
(%) (%) (%) (jiwa)

(1) (2) (3) (4) (5)

2015 32,53 64,33 3,14 55,45

2016 32,29 64,51 3,20 55,01

. id
2017 32,03 64,69 3,28
. go 54,58
Sumber : Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035
b ps

Pada Tabel 1.3 juga dapat dilihat bahwa struktur


b.
ka

umur penduduk Kabupaten Kolaka Utara masih


ut

didominasi oleh penduduk usia produktif yang


ol

berdasarkan Proyeksi Penduduk 2010-2035 mencapai


k
://

64,33 persen pada tahun 2015 dan terus meningkat


s

menjadi sebesar 64,69 persen pada tahun 2017. Hal ini


tp

menunjukkan bahwa penduduk usia produktif di


ht

Kabupaten Kolaka Utara menjadi sangat potensial


sebagai modal dasar yang besar untuk pembangunan.
Sementara itu, proporsi penduduk usia lanjut (65 tahun
ke atas) semakin bertambah dari 3,14 persen pada tahun
2015 menjadi 3,28 persen pada tahun 2017.

14 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

Wanita Menurut Usia Perkawinan Pertama

Salah satu persoalan penduduk yang dapat memicu


tingginya pertambahan jumlah penduduk yaitu tingginya
angka kelahiran di suatu daerah. Banyaknya kelahiran
yang terjadi pada seorang wanita dapat dipengaruhi oleh
masa reproduksinya. semakin panjang masa reproduksi
seorang wanita, kemungkinan semakin banyak anak

id
yang dilahirkan. Semakin muda usia seseorang saat
.
go
melaksanakan perkawinan pertama maka akan semakin
.
ps

panjang masa reproduksinya.


b
b.

Terdapat beberapa sumber mengenai batasan usia


ka

minimal seorang wanita untuk melakukan perkawinan


ut
ol

pertama. Menurut Undang-Undang Perkawinan No. 1


k

Tahun 1974 pada pasal 7 ayat (1), syarat menikah untuk


s ://

perempuan harus sudah berusia minimal 16 tahun,


tp

sedangkan menurut Undang-Undang Perlindungan Anak


ht

usia minimal untuk menikah yaitu sudah berumur18


tahun. Sementara itu, menurut Badan Kependudukan
Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) usia pernikahan
pertama bagi seseorang idealnya adalah 21-25 tahun.

Berdasarkan hasil Susenas tahun 2017, persentase

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 15


KEP END U D U KAN

wanita Kabupaten Kolaka Utara berusia 10-16 tahun


yang melakukan perkawinan pertamanya sebesar 26,45
persen atau sebesar 73,55 persen penduduk Kabupaten
Kolaka Utara melakukan perkawinan pertamanya pada
umur 16 tahun ke atas. Walaupun bila dibandingkan
tahun 2016, penduduk Kolaka Utara yang melakukan
perkawinan pertama pada umur 16 tahun ke atas
menurun sebesar 5,21 persen ditahun 2017. Hal ini

. id
menunjukkan bahwa kesadaran masyarakat mengenai
go
usia ideal untuk melakukan perkawinan pertama belum
.
ps

cukup baik. Pada usia 10-16 tahun, seseorang masih


b

dapat dikatakan sebagai anak-anak yang belum siap


b.
ka

untuk membina sebuah keluarga.


ut
ol

Namun, sebagian besar wanita


melakukan Persentase tertinggi wanita
k

perkawinan pertama pada usia 21 tahun ke atas dan yang melakukan perkawinan
://

pertamanya di Kabupaten
s

persentasenya sebesar 28,34 persen pada tahun 2017. Kolaka Utara pada tahun
tp

2017 berada pada kelompok


Kondisi tersebut menurun sebesar 4,37 persen bila umur 21 tahun ke atas, yaitu
ht

sebesar 28,34 persen.


dibandingkan dengan kondisi tahun 2016. Sementara itu,
wanita yang melakukan perkawinan pertama pada usia
17-18 tahun masih cukup tinggi. Pada tahun 2017
mencapai 23,27 persen walaupun menurun sebesar 1,83
persen dibandingkan tahun 2016.

16 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

Tabel 1.4 Persentase Wanita Umur 10 Tahun ke Atas


Pernah Kawin Menurut Usia Perkawinan
Pertama, 2016 dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Kelompok Umur Tahun
(Tahun)
2016 2017
(1) (2) (3)
21,24 26,45
10-16

id
25,1 23,27
17-18

.
go
20,95 21,94
19-20
.
ps

32,71 28,34
21 +
b
b.
ka
ut

Penggunaan Alat/Cara KB
ol

Program Keluarga Berencana (KB) merupakan


k
://

salah satu program pemerintah yang bertujuan untuk


s
tp

menekan laju pertumbuhan penduduk, mengurangi


ht

angka kelahiran anak dan kematian ibu. Program KB


dilakukan dengan penggunaan alatkontrasepsi/KB yang
berbagai jenis/macamnya. Badan Kependudukan dan
Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) selaku instansi
pemerintah yang menangani program KB ini
mengharapkan cakupan akseptor KB terus meningkat.
Terutama untuk kepesertaan KB dengan metode

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 17


KEP END U D U KAN

kontrasepsi jangka panjang (MKJP) seperti IUD dan


Implant. Dengan cakupan KB yang meningkat,
diharapkan laju pertumbuhan penduduk bisa
dikendalikan lebih baik lagi.

Perkembangan cakupan ber-KB dapat dikatakan Perkembangan cakupan ber-KB


di Kabupaten Kolaka Utara
cukup baik di Kabupaten Kolaka Utara pada tahun 2017 cukup baik. Pada tahun 2017,
walaupun mengalami penurunan 4,46 persen jumlah wanita pernah kawin

id
berumur 15-49 tahun menurun
dibandingkan tahun sebelumnya. Sebesar 72,25 persen sebesar 6,17 persen bila

.
go dibandingkan tahun 2016.
wanita pernah kawin berumur 15-49 tahun di Kabupaten
.
ps

Kolaka Utara pernah atau sedang menggunakan KB


b

pada tahun 2016 kemudian menurun menjadi 67,79


b.

persen pada tahun 2017.


ka
ut
ol

Berdasarkan hasil Susenas Maret, persentase


k

wanita pernah kawin berumur 15-49 tahun yang sedang


://

menggunakan alat/cara KB adalah sebesar 54,37 persen


s
tp

pada tahun 2016 dan 53,83 persen pada tahun 2017.


ht

Sementara itu, persentase wanita berumur 15-49 tahun


berstatus kawin yang tidak menggunakan KB meningkat
0,54 persen, yakni dari 45,63 persen pada tahun 2016
menjadi 46,17 persen pada tahun 2017. Mayoritas
wanita usia subur tersebut tidak ber-KB dikarenakan
alasan fertilitas (seperti jarang/puasa kumpul,

18 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

menoupause/histerektomi, tidak subur/mandul, ingin


anak sebanyak mungkin, atau
kepercayaan/tradisi/kebiasaan).

Berdasarkan masa kerjanya, kontrasepsi dibedakan


menjadi dua kelompok yaitu sementara (reversible) dan
permanen. Pilihan kontrasepsi untuk menunda
kehamilan pertama dan mengatur jarak kehamilan

. id
adalah kontrasepsi yang memiliki masa kerja bersifat
go
sementara, baik jangka pendek maupun jangka panjang.
.
ps

Seseorang mempunyai pilihan untuk menggunakan jenis


b

alat/cara KB tertentu dipengaruhi oleh beberapa faktor,


b.
ka

antara lain faktor keamanan, frekuensi pemakaian dan


ut

efek samping, terjangkau harganya, cara penggunaan


ol

yang dianggap paling praktis, efisien, minim resiko


k

kegagalan dan resiko efek samping terhadap kesehatan


s ://

pemakai dan memberikan kenyamanan bagi


tp

penggunanya.
ht

Sebagian besar wanita pernah Tabel 1.5 memperlihatkan bahwa dari berbagai
kawin berumur 15-49 tahun di
Kabupaten Kolaka Utara macam alat/cara KB yang digunakan, suntikan dan pil
menggunakan metode KB suntik
dan pil selama periode 2016- adalah alat KB yang paling banyak diminati pada dua
2017.
tahun terakhir ini. Pada tahun 2016 penggunaan suntikan
mencapai 49,48 persen dan menurun menjadi 41,83

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 19


KEP END U D U KAN

persen pada tahun 2017. Sementara itu, penggunaan pil


juga mengalami penurunan dari 38,23 persen pada
tahun 2016 menjadi 34,74 persen pada tahun 2017.
Berdasarkan data dari Badan KB dan Pemberdayaan
Perempuan Kabupaten Kolaka Utara, jumlah pengguna
KB (akseptor) suntik sebanyak 11.255 orang di tahun
2017; sedangkan pengguna KB pil sebanyak 7.717
orang.

.id
go
Jenis alat/cara KB yang paling sedikit
.
ps

penggunaannya pada tahun 2017 adalah kondom


b

pria/karet KB, sedangkan pada tahun 2016 adalah


b.
ka

IUD/AKDR/Spiral. Selain itu, diketahui bahwa terdapat


ut

dua alat KB yang pada tahun 2016 belum digunakan


ol

oleh masyarakat tetapi pada tahun 2017 sebagian kecil


k

masyarakat sudah menggunakan alat KB tersebut, yaitu


s ://

KB sterilisasi wanita/tubektomi/MOW dan kondom


tp

pria/karet KB.
ht

Jika dilihat perkembangan jumlah pengguna,


alat/cara KB yang mengalami peningkatan pengguna
tinggi selama periode 2016-2017 adalah penggunaan KB
sterilisasi wanita/tubektomi/MOW dan susuk KB/implan,
yaitu masing-masing meningkat sebesar 2,58 persen dan

20 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


K EPEN D U D UK AN

6,49 persen. Sebaliknya, penggunaan KB suntik


mengalami penurunan pengguna yang paling tinggi (7,65
persen). Pada tahun 2016, penggunaan KB tradisional
dengan pantang berkala sebesar 3,18 persen menurun
menjadi 2,52 persen pada tahun 2017; sedangkan
penggunaan KB tradisional dengan cara lainnya pada
tahun 2016 sebesar 1,71 persen menurun menjadi 1,13
persen pada tahun 2017.

. id
go
Tabel 1.5 Persentase Wanita Pernah Kawin Berumur 15-
.
49 Tahun yang Sedang Menggunakan Alat/Cara
ps

Kontrasepsi Menurut Jenis Alat/Cara KB, 2016


b

dan 2017
b.

[Diolah dari Hasil Susenas]


ka

Jenis Alat/Cara KB Tahun


ut

2016 2017
ol

(1) (2) (3)


k
://

Sterilisasi wanita/tubektomi/MOW 0,00 2,58


s
tp

IUD/AKDR/Spiral 1,11 2,68


ht

Suntikan 49,48 41,83


Susuk KB/implan 6,29 12,78
Pil 38,23 34,74
Kondom pria/karet KB 0,00 1,73
Cara tradisional 4,89 3,66
% Wanita Yang Sedang Menggunakan
54,37 53,83
Alat/Cara Kontrasepsi

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 21


KEP END U D U KAN

Berdasarkan tempat memperoleh alat/metode KB


modern, mayoritas wanita pernah kawin berumur 15-49
(sebesar 25,82 persen) mendapatkan alat KB dari
polindes/poskesdes pada tahun 2017, sedangkan pada
tahun 2016 mayoritas wanita (sebesar 36,67 persen)
mendapatkan alat KB dari praktek bidan/bidan di
desa/perawat.

. id
go
Menurut data Badan KB dan Pemberdayaan
.
ps

Perempuan Kabupaten Kolaka Utara diketahui bahwa


b

dari 24.375 pasangan usia subur pada tahun 2017 yang


b.

menggunakan KB sejumlah 21.039 pasangan (86,31


ka

persen) merupakan pasangan peserta KB aktif. Jumlah


ut
ol

pasangan usia subur tumbuh sebesar 2,28 persen


k

dibandingkan pada tahun 2016. Kecamatan Lasusua dan


s ://

Ngapa merupakan dua kecamatan yang terdapat jumlah


tp

pasangan usia subur pengguna KB terbanyak, yaitu


ht

sekitar 14,90 persen pasangan pengguna KB berada di


Lasusua dan 15,16 persen pasangan berada di Ngapa.

22 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
b

DAN GIZI
ps
.
KESEHATAN
go
. id

2
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KES EH AT AN D AN G IZ I

Tingkat kesehatan merupakan indikator penting


untuk menggambarkan mutu pembangunan manusia
suatu wilayah. Semakin sehat kondisi suatu masyarakat,
maka akan semakin mendukung proses dan dinamika
pembangunan ekonomi suatu negara/wilayah semakin
baik, khususnya dalam meningkatkan tingkat
produkstivitas. Berkaitan dengan pembangunan
kesehatan, pemerintah sudah melakukan berbagai

. id
program kesehatango untuk meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat khususnya memberikan
.
ps

kemudahan akses pelayanan publik bidang kesehatan


b

seperti puskesmas yang sasaran utamanya menurunkan


b.
ka

tingkat angka kesakitan masyarakat, menurunkan Angka


ut

Kematian Ibu dan Bayi, menurunkan prevalensi gizi buruk


ol

dan gizi kurang dan meningkatkan Angka Harapan Hidup.


k
s ://

Pemerintah sudah Upaya Pemerintah melalui program-program


tp

melakukan berbagai
pembangunan yang telah dilakukan diantaranya
ht

program kesehatan untuk


meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat meningkatkan akses masyarakat terhadap fasilitas
khususnya memberikan
kemudahan akses
kesehatan dan meningkatkan pelayanan kesehatan yang
pelayanan publik bidang bermutu dan berkualitas, merata serta terjangkau, yaitu
kesehatan.
dengan memberikan pelayanan kesehatan gratis bagi
penduduk miskin; menyediakan sumber daya kesehatan
yang kompeten dan mendistribusikan tenaga kesehatan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 25


KES EH AT AN D AN G IZ I

secara merata ke seluruh wilayah, meningkatkan sarana


dan prasarana kesehatan melalui pembangunan
puskesmas, rumah sakit; polindes dan posyandu serta
menyediakan obat-obatan yang terjangkau oleh
masyarakat.

Keberhasilan atas upaya-upaya yang telah dilakukan


dalam bidang kesehatan dapat diukur dengan beberapa

.id
indikator kesehatan antara lain Angka Harapan Hidup,
go
Angka Kematian Bayi, Angka Kesakitan, Prevalensi Balita
.
ps

Kurang Gizi, dan indikator lain yang berkaitan dengan


b

akses terhadap fasilitas pelayanankesehatan seperti


b.
ka

persentase balita yang persalinannya ditolong oleh tenaga


ut

medis, persentase penduduk yang berobat jalan ke rumah


ol

sakit, dokter/klinik, puskesmas, dan lainnya, serta rasio


k

tenaga kesehatan per penduduk.


s ://
tp

Derajat dan Status Kesehatan Penduduk


ht

Tingkat kesehatan di suatu negara salah satunya


dapat dilihat dari besarnya angka harapan hidup (AHH)
penduduknya. AHH adalah perkiraan rata-rata tambahan
umur seseorang yang diharapkan dapat terus hidup yang
mencerminkan kondisi kesehatan suatu masyarakat. Pada

26 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

umumnya, AHH diartikan sebagai rata-rata jumlah tahun


yang akan dijalani oleh seseorang sejak orang tersebut
lahir.

Sumber data analisis untuk angka harapan hidup


Kabupaten Kolaka Utarapada tabel 2.1 dibawah ini
merujuk pada publikasi Proyeksi Penduduk Indonesia
2010-2035. Semakin membaiknya kondisi kesehatan

. id
masyarakat di Sulawesi Tenggara, termasuk di Kabupaten
go
Kolaka Utara, telah diiringi dengan peningkatan Angka
.
ps

Harapan Hidup(e0). Di Kabupaten Kolaka Utara tercatat


b

dari berumur 69,62 tahun (tahun 2016) menjadi 69,74


b.
ka

tahun (tahun 2017). Peningkatan angka harapan hidup ini


ut

dipengaruhi beberapa faktor, antara lain: semakin baik


ol

dan teraksesnya pelayanan kesehatan bagi semua


k
://

kelompok masyarakat, perilaku hidup sehat oleh


s

masyarakat luas dan disertai semakin baiknya kondisi


tp

sosial-ekonomi masyarakat disertai dukungan


ht

peningkatan kesehatan lingkungan.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 27


KES EH AT AN D AN G IZ I

Tabel 2.1 Perkembangan Angka Harapan Hidup (e0)


Kabupaten Kolaka Utara, 2016 dan 2017

Tahun Angka Harapan Hidup


(e0)
(1) (2)

2016 69,62

2017 69,74

id
Sumber : Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035

.
go
Semakin membaiknya akses kesehatan di
.
ps

Pada periode 2015-2017,


Kabupaten Kolaka Utara terlihat dari bertambahnya jumlah polindes di
b

Kabupaten Utara
b.

jumlah polindes dan tenaga kesehatan. Pada tiga tahun meningkat sebesar 25,96
persen; sedangkan jumlah
ka

terakhir, jumlah polindes di Kabupaten Kolaka Utara tenaga kesehatan


meningkat sebesar 98,64
ut

meningkat sebesar 25,96 persen. Berdasarkan data Dinas persen.


ol

Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara, pada tahun 2015


k
://

polindes berjumlah 104 buah kemudian bertambah


s

menjadi 109 polindes pada tahun 2016 dan bertambah


tp

lagi menjadi 131 buah di tahun 2017.


ht

Sementara itu jumlah tenaga kesehatan selama


periode 2015-2017 juga meningkat tinggi, yaitu sebesar
98,64 persen. Pada tahun 2015, tenaga kesehatan di
Kabupaten Kolaka Utara berjumlah 808 orang, kemudian
meningkat menjadi 1.352 orang pada tahun 2016 dan

28 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

meningkat kembali menjadi 1.605 orang pada tahun 2017.


Pada 2017, jumlah bidan dan tenaga medis lainnya
masing-masing meningkat sebesar 41,96 persen (dari 398
orang bidan menjadi 565 orang) dan 65,50 persen (dari
258 orang tenaga medis lainnya menjadi 427 orang) bila
dibandingkan tahun 2016. Adanya penambahan jumlah
bidan dan tenaga medis lainnya di desa-desa merupakan
salah satu Misi Dinas Kesehatan Kabupaten Kolaka

. id
Utara, yaitu “Melaksanakan Upaya Kesehatan Secara
go
Merata, Terjangkau, dan Bermutu”.
.
b ps

Tingkat kesehatan suatu wilayah juga dapat dilihat


b.
ka

dari angka kesakitan (morbiditas). Merujuk pada konsep


ut

yang diterapkan oleh BPS dalam Susenas, angka


ol

kesakitan menunjukkan adanya gangguan/keluhan


k

kesehatan yang mengakibatkan terganggunya aktivitas


s ://

sehari-hari baik dalam melakukanpekerjaan, bersekolah,


tp

mengurus rumah tangga maupun melakukan aktivitas


ht

lainnya. Pada umumnya keluhan kesehatan yang


mengindikasikan adanya suatu penyakit yang biasa
dialami oleh penduduk adalah panas, batuk, pilek,
asma/napas sesak, diare, sakit kepala berulang, sakit gigi,
campak, dll. Semakin banyak penduduk yang mengalami
gangguan kesehatan berarti semakin rendah derajat

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 29


KES EH AT AN D AN G IZ I

kesehatan di wilayah tersebut dan menunjukkan angka


kesakitan yang tinggi di wilayah tersebut (penduduknya
banyak yang mengalami sakit).

Hasil Susenas Maret, menunjukkan bahwa Angka


Kesakitan penduduk Kabupaten Kolaka Utara berfluktuatif
selama periode 2015-2017. Pada tahun 2015, Angka
kesakitan Kabupaten Kolaka Utara mencapai 23,42

. id
persen kemudian menurun menjadi 19,16 persen di tahun
go
2016 dan meningkat kembali menjadi 22,34 persen di
.
ps

tahun 2017. Hal ini berarti derajat kesehatan penduduk


b

Kabupaten Kolaka Utara cukup baik namun tetap perlu


b.
ka

terus-menerus mengalami perbaikan kualitas kesehatan


ut

mengingat angka kesakitan yang meningkat kembali pada


ol

tahun 2017.
k

Gambar 2.1
://

Angka Kesakitan
s

Kabupaten Kolaka
Berdasarkan jenis kelamin, angka kesakitan
tp

Utara, 2015 -2017


penduduk wanita pada tahun 2016 dan 2017 lebih tinggi
ht

25
daripada penduduk pria. Angka kesakitan penduduk
20
wanita pada tahun 2016 dan 2017 adalah sebesar 19,58
15
persen dan 22,46 persen, sedangkan Angka kesakitan
10
penduduk pria pada tahun 2016 dan 2017 yaitu masing-
5
masing sebesar 18,77 persen dan 22,24 persen. Jika
0
dibandingkan dengan tahun 2015, angka kesakitan 2015 2016 2017

30 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

penduduk pria pada periode 2016-2017 mengalami


penurunan; sedangkan angka kesakitan penduduk wanita
yang mengalami penurunan hanya terjadi pada tahun
2016. Angka kesakitan penduduk wanita pada tahun 2015
adalah sebesar 21,99 persen sedangkan angka kesakitan
pria sebesar 24,75 persen.

Lamanya sakit merupakan salah satu indikator yang

. id
memberikan gambaran mengenai kondisi
go keluhan
kesehatan yang dirasakan oleh penduduk suatu wilayah.
.
ps

Penurunan angka kesakitan tidak dapat dikatakan sebagai


b

kondisi kesehatan penduduk yang lebih baik, jika tidak


b.
ka

diikuti dengan menurunnya rata-rata lama sakit penduduk.


ut
ol

Hasil Susenas Maret menunjukkan bahwa rata-rata


k

lama sakit penduduk selama periode 2015-2017 adalah 6


s ://

hari. Berdasarkan jenis kelamin, selama dua tahun


tp

terakhir rata-rata lama sakit wanita pada sama dengan


ht

pria, sedangkan pada tahun 2015 rata-rata lama sakit


wanita lebih rendah daripada pria. Hal ini menunjukkan
bahwa tingkat kesehatan penduduk wanita di Kabupaten
Kolaka Utara semakin baik. Sementara itu semakin
menurunnya lamanya kesakitan (jumlah rata-rata hari
sakitnya banyak) pria, maka keluhan kesehatan suatu

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 31


KES EH AT AN D AN G IZ I

penyakit yang dialami penduduk pria dapat diasumsikan


juga semakin baik.

Tabel 2.2 Angka Kesakitan dan Rata-rata Lamanya Sakit


Berdasarkan Jenis Kelamin, 2015-2017

[Diolah dari Hasil Susenas]

Jenis Angka Kesakitan (%) Lama Sakit (Hari)


Kelamin 2015 2016 2017 2015 2016 2017

id
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

.
go
Pria 24,75 18,77 22,24 6,82 5,89 6,35
.
ps

Wanita 21,99 19,58 22,46 5,51 6,46 6,41


b

Total 23,42 19,16 22,34 6,23 6,17 6,38


b.
ka

Pada tabel 2.2 terlihat bahwa penduduk wanita di


ut

Kabupaten Kolaka Utara mengalami keluhan sakit yang


k ol

sama lamanya dengan pria pada tahun 2017. Namun,


://

keluhan kesakitan yang dialami pria meningkat bila


s
tp

dibandingkan wanita selama periode 2016-2017. Keluhan


ht

sakit tersebut berkaitan dengan aktivitas produksi. Hal ini


terjadi dikarenakan mayoritas pria bertindak sebagai
tulang punggung keluarga yang memiliki jam kerja atau
melakukan aktivitas yang lebih banyak daripada wanita.

Sementara itu, lama keluhan sakit yang sama

32 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

dirasakan oleh penduduk wanita dan pria pada tahun


2017 dikarenakan banyak penduduk wanita Kabupaten
Kolaka Utara bertindak sebagai pekerja keluarga tidak
dibayar, khususnya mereka yang membantu keluarganya
berkebun. Hal ini terlihat dari hasil Survei Angkatan Kerja
Nasional (Sakernas) Tahun 2017 diketahui bahwa
terdapat 26.404 orang wanita yang berumur 15 tahun ke
atas bekerja selama seminggu yang lalu atau sebesar

. id
35,67 persen dari seluruh angkatan kerja merupakan
go
pekerja wanita. Mayoritas pekerja wanita di Kabupaten
.
ps

Kolaka Utara bekerja di bidang pertanian, kehutanan,


b

perburuan, dan perikanan. Sebesar 52,52 persen dari


b.
ka

total keseluruhan pekerja wanita merupakan pekerja


ut

keluarga atau pekerja tidak dibayar.


kol

Tingkat Imunitas Balita


s ://
tp

Ibu yang sedang mengandung harus mulai


ht

memperhatikan asupan yang dimakannya dan juga harus


melakukan imunisasi, karena hal tersebut merupakan gizi
dan imunisasi awal seorang anak dimulai. Kemudian
dilanjutkan setelah sang anak lahir dengan memberikan
Air Susu Ibu (ASI). Pemberian ASI sangat dianjurkan
untuk diberikan ke pada bayi, karena ASI merupakan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 33


KES EH AT AN D AN G IZ I

makanan pertama bayi yang memiliki peranan penting


dalam proses tumbuh kembang anak. ASI memiliki
manfaat sangat besar untuk jangka panjang, karena ASI
adalah nutrisi terbaik dan terlengkap, mengandung protein
dan zat-zat gizi berkualitas tinggi serta mengandung zat
antibodi yang berguna untuk pertumbuhan dan
perkembangan kecerdasan bayi, dan melindungi tubuh
bayi dari alergi dan diare serta penyakit infeksi lainnya.

. id
Oleh sebab itu, pemerintah menganjurkan agar seorang
go
ibu dapat memberikan ASI eksklusif kepada bayi sejak
.
ps

dilahirkan sampai 6 bulan ke depan, tanpa menambahkan


b

atau mengganti makanan/ minuman lain. Selanjutnya,


b.
ka

setelah bayi berusia 6 bulan keatas dilanjutkan bersama


ut

dengan makanan tambahan dan ASI tetap diberikan


ol

hingga usia 2 tahun.


k

Gambar 2.2
://

Persentase Anak
Hasil Susenas Maret 2017 menunjukkan bahwa
s

Usia 0-23 Bulan


tp

yang Pernah Diberi


sebagian besar anak usia 0-23 bulan di Kabupaten Kolaka ASI, 2016 dan 2017
ht

100
Utara telah mendapatkan ASI, yaitu sebanyak 96,29
80
persen anak usia 0-23 bulan pernah diberi ASI. Akan
60
tetapi hal tersebut mengalami penurunan sebesar 1,46
40
persen jika dibandingkan tahun 2016. Pada tahun 2017,
20
anak laki-laki usia 0-23 bulan yang pernah diberi ASI
0
menurun sebesar 2,97 persen dibandingkan tahun 2016, 2016 2017

34 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

yaitu dari 98,18 persen menjadi 95,21 persen di tahun


2017. Namun, jumlah anak perempuan usia 0-23 bulan
yang pernah diberi ASI meningkat sebesar 0,29 persen,
yaitu dari 97,09 persen menjadi 97,38 persen di tahun
2017.

Rata-rata lama anak usia 0- Mayoritas anak usia 0-23 tahun mengonsumsi ASI
23 bulan diberi ASI adalah 9
bulan di tahun 2016 dan 10 pada umur 0-11 bulan, baik di tahun 2016 maupun 2017.

id
bulan pada tahun 2017.
Namun dilihat dari rata-rata lama pemberian ASI, pada
.
go
tahun 2017 diketahui bahwa anak umur 0-23 bulan diberi
.
ps

ASI selama 10 bulan, sedangkan pada tahun 2016


b

selama 9 bulan. Berdasarkan jenis kelamin, rata-rata


b.

lama pemberian ASI anak laki-laki usia 0-23 bulan


ka

menurun dari 11 bulan di tahun 2016 menjadi 9 bulan di


ut
ol

tahun 2017; sedangkan rata-rata lama pemberian ASI


k

anak perempuan meningkat dari 8 bulan di tahun 2016


://

menjadi 12 bulan di tahun 2017. Dengan demikian dapat


s
tp

dikatakan bahwa pada tahun 2017, tingkat imunitas anak


ht

usia 0-23 bulan di Kabupaten Kolaka Utara meningkat,


khususnya anak perempuan usia 0-23 bulan bila
dibandingkan tahun sebelumnya. Hal tersebut dapat
dilihat pada Tabel 2.3.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 35


KES EH AT AN D AN G IZ I

Tabel 2.3 Persentase Anak Usia 0-23 Bulan yang Pernah


Diberi ASI dan Rata-rata Lama Diberi ASI, 2016
dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Jenis Anak Usia 0 - 23 bulan Rata-rata Lama
Kelamin yang Pernah Diberi Diberi ASI
ASI (%) (bulan)

2016 2017 2016 2017


(1) (2) (3) (4) (5)

. id
Laki-laki 98,18 95,21 go 10,57 8,98
Perempuan 97,09 97,38 7,64 12,00
.
ps

Total 97,75 96,29 9,34 10,49


b
b.

Selain ASI, imunisasi sangat diperlukan bagi


ka

perkembangan dan peningkatan kekebalan daya tahan


ut
ol

tubuh balita agar sistem pertahanan tubuhnya kuat


k

terhadap suatu penyakit.Jenis imunisasi ada dua macam


s ://

yaitu imunisasi pasif yang merupakan kekebalan bawaan


tp

pada anak sejak lahir dan imunisasi aktif dimana


ht

kekebalan didapat dari pemberian vaksin kepada anak


melalui suntik atau tetes. Kementerian Kesehatan
menganjurkan agar semua anak-anak dapat memperoleh
imunisasi secara lengkap. Anak yang mendapat imunisasi
dasar lengkap akan terlindungi dari beberapa penyakit
berbahaya dan akan mencegah penularan kepada orang

36 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

disekitarnya. Jenis imunisasi yang wajib diberikan pada


balita adalah imunisasi Basillus Calmette-Guerin (BCG),
imunisasi Difteri,Pertusis, dan Tetanus (DPT), imunisasi
Polio, imunisasi Campak/Morbili, dan imunisasi Hepatitis
B.

Pada tahun 2017, Pemberian imunisasi lengkap kepada anak usia 0-59
masih sebagian kecil
bulan yang terdiri dari imunisasi BCG, DPT I, DPT II, DPT

id
anak usia 0-59 bulan
di Kabupaten Kolaka

.
Utara yang diberikan III, Campak/MMR, Polio I, Polio II, Polio III, dan Polio IV di
go
imunisasi lengkap.
Kabupaten Kolaka tergolong masih rendah. Bila
.
ps

dibandingkan dengan tahun 2016, jumlah anak usia 0-59


b

bulan yang mendapatkan imunisasi pada tahun 2017


b.
ka

sangat rendah, yaitu hanya sebesar 17,26 persen anak


ut

usia 0-59 bulan yang telah mendapat imunisasi lengkap,


ol

sedangkan pada tahun 2016 sebesar 48,98 persen. Lebih


k

sedikit anak laki-laki yang mendapatkan imunisasi lengkap


s ://

dibandingkan anak perempuan. Berdasaran data Susenas


tp

Maret 2017, sebesar 14,43 persen anak laki-laki usia 0-59


ht

bulan telah diberikan imunisasi lengkap, sedangkan


sebesar 20,37 persen anak perempuan usia 0-59 bulan
telah diberikan imunisasi lengkap.

Adapun persentase anak usia 0-59 bulan di


Kabupaten Kolaka Utara yang pernah mendapat imunisasi

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 37


KES EH AT AN D AN G IZ I

menurut jenis imunisasinya pada tahun 2016 dan 2017


adalah sebagai berikut:

Tabel 2.4 Persentase Anak Usia 0-59 Bulan yang Pernah


Mendapat Imunisasi Menurut Jenis Imunisasi,
2016 dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Persentase Anak Usia 0-59 Bulan
Jenis yang Pernah Mendapat Imunisasi

id
Imunisasi (%)

.
2016
go 2017
(1) (2) (3)
.
ps

BCG 84,03 80,41


b
b.

DPT 76,44 77,78


ka

Polio 81,90 79,17


ut
ol

Campak/MMR 62,77 56,29


k
://

Hepatitis B 74,85 72,65


s
tp

Berdasarkan Tabel 2.4, diketahui bahwa pada tahun Pada tahun 2016 dan
ht

2017, persentase terkecil


2016 dan 2017 lebih dari 50 persen anak usia 0-59 bulan dalam hal pemberian jenis
imunisasi untuk anak usia
di Kabupaten Kolaka Utara pernah mendapatkan 0-59 bulan adalah
imunisasi BCG, DPT, Polio, Campak/MMR, dan Hepatitis pemberian
campak/MMR..
imunisasi

B. Namun, persentase terkecil terlihat pada pemberian


imunisasi campak/MMR untuk anak usia 0-59. Hal ini
terjadi karena sempat beredar isu mengenai adanya

38 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

vaksin palsu sehingga masyarakat merasa khawatir untuk


memberikan imuniasi anak balitanya.

Selain itu, pada Tabel 2.4 terlihat bahwa jumlah anak


usia 0-59 bulan yang diberi imunisasi BCG memiliki
persentase paling tinggi selama dua periode, yaitu
sebesar 84,03 persen di tahun 2016 dan 80,41 persen di
tahun 2017. Perkembangan imunisasi pada anak usia 0-

. id
59 bulan pada tahun 2017 di Kabupaten Kolaka Utara
go
sebagian besar mengalami penurunan bila dibandingkan
.
ps

tahun 2016, kecuali pemberian imunisasi DPT.


b
b.
ka

Pada dua tahun Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten


terakhir, rata-rata
ut

jumlah balita yang Kolaka Utara, dilihat dari kecamatannya rata-rata jumlah
pernah mendapat
ol

imunisasi terkecil balita yang pernah mendapat imunisasi terkecil berada di


k

berada di Kecamatan
Kecamatan Tolala, sedangkan terbesar berada di
://

Tolaka, sedangkan
terbesar berada di
s

Kecamatan Lasusua Kecamatan Lasusua baik pada tahun 2016 maupun 2017.
tp

Pada tahun 2016, di Kecamatan Tolala rata-rata jumlah


ht

balita yang mendapat imunisasi BCG berjumlah 47 anak,


yang diimunisasi DPT sejumlah 57 anak, yang diimunisasi
Campak sejumlah 56 anak, dan yang diimunisasi Polio
sejumlah 54 anak; sedangkan di Kecamatan Lasusua
rata-rata jumlah balita yang mendapat imunisasi BCG
berjumlah 538 anak, yang diimunisasi DPT sejumlah 510

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 39


KES EH AT AN D AN G IZ I

anak, yang diimunisasi Campak sejumlah 534 anak, dan


yang diimunisasi Polio sejumlah 516 anak. Pada tahun
2017, di Kecamatan Tolala rata-rata jumlah balita yang
mendapat imunisasi BCG berjumlah 69 anak, yang
diimunisasi DPT sejumlah 84 anak, yang diimunisasi
Campak sejumlah 88 anak, dan yang diimunisasi Polio
sejumlah 80 anak; sedangkan di Kecamatan Lasusua
rata-rata jumlah balita yang mendapat imunisasi BCG

. id
berjumlah 560 anak, yang diimunisasi DPT sejumlah 520
go
anak, yang diimunisasi Campak sejumlah 513 anak, dan
.
ps

yang diimunisasi Polio sejumlah 532 anak. Hal tersebut


b

dapat dilihat pada Tabel 2.5.


b.
ka
ut

Tabel 2.5 Jumlah Balita yang Pernah Mendapat Imunisasi


Menurut Jenis Imunisasi di Kecamatan Tolala
ol

dan Lasusua, 2016 dan 2017


k
://

Jumlah Balita yang Pernah


s

Mendapat Imunisasi
tp

Jenis
(%)
ht

Imunisasi
Tolala Lasusua
2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5)
BCG 47 69 538 560
DPT 57 84 510 520
Campak 56 88 534 513
Polio 54 80 516 532

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara

40 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

Pemanfaatan Fasilitas Tenaga Kesehatan

Untuk menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) salah


satunya adalah dengan meningkatkan pertolongan
persalinan oleh tenaga medis dan meningkatkan
pelayanan neonatal, karena dapat mempengaruhi
keselamatan ibu dan bayinya. Penolong persalinan yang

id
ideal adalah tenaga medis karena mereka telah
.
go
menerapkan proses persalinan yang memenuhi standar
.
ps

kesehatan. Oleh sebab itu, pemerintah selalu berupaya


b

untuk memperluas akses, sarana pelayanan serta tenaga


b.

kesehatan dengan cara meningkatkan jumlah maupun


ka

kualitasnya, seperti meningkatkan pelayanan kebidanan


ut
ol

dengan menempatkan bidan di desa-desa, seperti yang


k

tercantum dalam Rencana Strategis (RENSTRA)


s ://

Kementerian Kesehatan 2010-2014 telah ditetapkan


tp

dalam Perpres No. 5 tahun 2010 yaitu meningkatkan


ht

pengembangan dan pendayagunaan SDM kesehatan


yang merata dan bermutu. Pada RENSTRA Kementerian
Kesehatan 2015-2019 juga disebutkan bahwa potensi dan
tantangan dalam penurunan kematian ibu dan anak
adalah jumlah tenaga kesehatan yang menangani
kesehatan ibu, khususnya bidan sudah relatif tersebar ke

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 41


KES EH AT AN D AN G IZ I

seluruh wilayah Indonesia, namun kompetensi masih


belum memadai.

Usaha pemerintah dalam menyediakan tenaga


kesehatan ternyata memperlihatkan hasil yang baik.
Persentase persalinan yang ditolong oleh tenaga
kesehatan di Kabupaten Kolaka Utara meningkat dari
75,84 persen pada tahun 2015 menjadi 82,46 persen di

id
tahun 2016 dan meningkat kembali menjadi 97,16 persen
.
go
di tahun 2017. Kenaikan tersebut disebabkan oleh
.
ps

meningkatnya peran dokter kandungan, bidan, dan tenaga


b

kesehatan lainnya terutama di daerah perdesaan sebagai


b.

penolong persalinan. Penolong persalinan oleh dukun


ka

beranak/paraji persentasenya menurun sebesar 12,48


ut
ol

persen pada periode 2016-2017. Penurunan tersebut


k

disebabkan oleh adanya peran tenaga kesehatan lainnya


://

sebagai penolong persalinan, yaitu sebesar 10,41 persen


s
tp

pada tahun 2017.


ht

42 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

Tabel 2.6 Persentase Perempuan Berumur 15-49


Tahun yang Pernah Kawin Menurut Penolong
Persalinan Anak yang Terakhir, 2015-2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Penolong Persentase Perempuan Pernah Kawin
Persalinan Menurut Persalinan Anak yang Terakhir
(%)
2015 2016 2017
(1) (2) (3) (4)

id
Tenaga
75,84 82,46 97,16

.
Kesehatan
go
Dokter
.
12,89 19,84 22,38
ps

kandungan
Dokter umum 2,97 0,00 0,00
b
b.

Bidan 59,98 62,62 64,37


ka

Tenaga
ut

Kesehatan 0,00 0,00 10,41


Lainnya
ol

Bukan Tenaga
k

24,16 17,54 2,84


://

Kesehatan
s

Dukun
24,16 15,32 2,84
tp

beranak/paraji
ht

Lainnya 0,00 2,22 0,00

Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kabupaten


Kolaka Utara, jumlah tenaga kesehatan paling banyak
selama periode 2015-2017 adalah perawat dan bidan.
Pada periode 2016-2017, jumlah perawat di Kabupaten

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 43


KES EH AT AN D AN G IZ I

Kolaka Utara menurun sebesar 8,63 persen, yaitu dari


568 orang pada tahun 2016 menjadi 519 orang pada
tahun 2017. Namun pada tahun 2017 terdapat tambahan
tenaga kesehatan lainnya sejumlah 169 orang atau jumlah
tenaga kesehatan lainnya pada tahun 2017 meningkat
sebesar 65,50 persen dibandingkan tahun sebelumnya.
Sementara itu, jumlah bidan di Kabupaten Kolaka Utara
jumlahnya meningkat sebesar 41,96 persen, yaitu dari

. id
398 orang pada tahun 2016 menjadi 565 orang pada
go
tahun 2017. Adanya tambahan tenaga kesehatan
.
ps

tersebut, diharapkan dapat meningkatkan kualitas


b

pertolongan persalinan sehingga dapat mengurangi angka


b.
ka

kematian ibu di Kabupaten Kolaka Utara.


ut
ol

Akses penduduk dalam memanfaatkan tenaga Jika ditinjau dari sistim


k

pelayanan kesehatan di
kesehatan tidak hanya dilihat dari indikator penolong Indonesia,
://

maka
peranan dan
s

persalinan tetapi juga dapat dilihat dari kedudukan Puskesmas


tp

ketersediaan/kemudahan mencapai fasilitas/ tempat dan adalah sebagai ujung


ht

tombak sistem
tenaga kesehatan sebagai rujukan penduduk jika pelayanan kesehatan di
Indonesia.
mengalami keluhan sakit hingga harus pergi berobat. Jika
ditinjau dari sistim pelayanan kesehatan di Indonesia,
maka peranan dan kedudukan puskesmas adalah sebagai
ujung tombak sistem pelayanan kesehatan di Indonesia.
Di Kabupaten Kolaka Utara, puskesmas merupakan

44 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

fasilitas kesehatan yang dominan menjadi rujukan


penduduk untuk berobat jalan, yaitu mencapai 50,45
persen di tahun 2017. Sama halnya di Kabupaten Kolaka
Utara, puskesmas menjadi tempat rujukan penduduk
untuk berobat jalan.

Pada tahun 2017, Berdasarkan data Susenas, baik pada tahun 2016
mayoritas penduduk
dan 2017 sebagian besar penduduk Kabupaten Kolaka

id
Kabupaten Kolaka

.
Utara berobat jalan Utara berobat jalan di puskemas/pustu. Persentase
go
di puskesmas/pustu.
penduduk yang berobat jalan di puskesmas/pustu
.
ps

meningkat pada tahun 2017, yaitu dari 52,78 persen di


b

tahun 2016 menjadi 53,63 persen. Peningkatan juga


b.
ka

terjadi pada persentase penduduk yang berobat jalan di


ut

rumah sakit pemerintah dan praktek dokter/bidan, yaitu


ol

masing-masing meningkat sebesar 1,09 persen dan 5,17


k

persen. Selain itu, diketahui juga bahwa pada tahun 2017


s ://

sebagian penduduk (0,74 persen) mulai terlihat berobat


tp

jalan di rumah sakit swasta dan meninggalkan berobat


ht

jalan di tempat berobat lainnya. Namun, sebesar 3,33


persen penduduk masih berobat jalan di praktek
pengobatan tradisional/alternatif.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 45


KES EH AT AN D AN G IZ I

Tabel 2.7 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara


yang Berobat Jalan Menurut Tempat Berobat,
2015-2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Tempat Berobat Persentase Penduduk
yang Berobat Jalan
(%)
2015 2016 2017
(1) (2) (3) (4)

id
Rumah Sakit 20,68 15,19 16,28

.
Pemerintah
. go
Rumah Sakit Swasta 0,00 0,00 0,74
ps

Praktek Dokter/Bidan 13,07 12,46 17,63


b
b.

Klinik/Praktek Dokter 6,00 1,66 1,46


ka

Bersama
ut

Puskesmas 63,51 52,78 56,53


ol

UKBM* 4,33 21,53 7,57


k
://

Pengobatan 1,73 0,00 3,33


s

Tradisional/Alternatif
tp

Lainnya 1,11 5,01 0,00


ht

*)UKBM yang terdiri dari Poskesdes, Polindes, Posyandu, dan


BalaiPengobatan

Adapun data Dinas Kesehatan Kabupaten Kolaka


Utara mencatat bahwa jumlah fasilitas kesehatan
Kabupaten Kolaka Utara pada tahun 2017 berjumlah 313
buah atau meningkat sebesar 6,46 persen bila

46 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

dibandingkan tahun 2016. Fasilitas kesehatan tersebut


meliputi dari 1 rumah sakit, 37 puskesmas/pustu, dan 275
UKBM. UKBM Kabupaten Kolaka Utara terdiri dari 143
posyandu, 131 polindes, dan 1 klinik/ balai kesehatan.
Jika dilihat berdasarkan kecamatan, Ngapa merupakan
kecamatan dengan jumlah puskesmas/pustu terbanyak (6
puskesmas/pustu), sedangkan Porehu merupakan
kecamatan dengan jumlah puskesmas/pustu paling sedikit

. id
(1 puskesmas/pustu). Selain itu, Lasusua merupakan
go
kecamatan yang memiliki UKBM terbanyak (28 UKBM)
.
ps

dan satu-satunya kecamatan yang terdapat rumah sakit;


b

sedangkan Katoi merupakan kecamatan yang memiliki


b.
ka

UKBM paling sedikit (9 UKBM).


ut
kol
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 47


KES EH AT AN D AN G IZ I

Tabel 2.8 Jumlah Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kolaka


Utara Menurut Kecamatan, 2017

Fasilitas Kesehatan
Kecamatan Rumah Puskesmas/ UKBM*
Sakit Pustu
(1) (2) (3) (4)
Wawo - 3 13
Ranteangin - 2 14
Lambai - 3 23

. id
Lasusua 1 go 2 28
Katoi - 3 9
.
ps

Kodeoha - 3 23
b

Tiwu - 2 14
b.

Ngapa - 6 24
ka

Watunohu - 2 15
ut

Pakue - 2 21
ol

Pakue - 2 19
k
://

Tengah
s

Pakue Utara - 2 17
tp

Batu Putih - 2 18
ht

Porehu - 1 18
Tolala - 2 19
Total 1 37 275
Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara
*)UKBM yang terdiri dari Polindes, Posyandu, dan Klinik/Balai
Kesehatan

48 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KES EH AT AN D AN G IZ I

Dengan demikian, adanya sejumlah fasilitas


kesehatan dan perubahan perilaku penduduk Kabupaten
Kolaka Utara yang semakin memilih berobat ke pelayanan
kesehatan dengan tenaga ahli kesehatan yang terlatih
memperlihatkan semakin meningkatnya pengetahuan dan
kesadaran penduduk akan pentingnya kesehatan, yang
juga merupakan indikator meningkatnya kondisi sosial
ekonomi Kabupaten Kolaka Utara. Hal ini tentunya harus

. id
terus menerus didorong dengan pemberian pelayanan
go
kesehatan yang semakin baik, khususnya dari segi
.
ps

kemudahan akses untuk mendapatkan layanan kesehatan


b

yang layak.
b.
ka
ut
kol
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 49


KES EH AT AN D AN G IZ I

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

50 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
b ps
. go
.
PENDIDIKAN
id

3
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
P END ID IKAN

Setiap orang berhak Pendidikan merupakan hak asasi setiap warga negara
mengembangkan diri
melalui pemenuhan Indonesia. Oleh sebab itu maka setiap warga negara
kebutuhan dasarnya,
berhak mendapatkan Indonesia berhak memperoleh pendidikan yang bermutu
pendidikan, memperoleh
manfaat dari IPTEK, seni sesuai dengan minat dan bakat yang dimilikinya. Hak
dan budaya demi
meningkatkan kualitas memperoleh pendidikan bagi setiap warga negara tidak
hidup dan demi
kesejahteraan umat
memandang status sosial, status ekonomi, suku, etnis,
manusia. agama, dan gender. Hal tersebut sudah tertuang dalam
UUD 1945.

. id
go
Berdasarkan UUD 1945 Pasal 28C, ayat 1) dinyatakan
.
ps

bahwa setiap orang berhak mengembangkan diri melalui


b

pemenuhan kebutuhan dasarnya, berhak mendapatkan


b.
ka

pendidikan, memperoleh manfaat dari IPTEK, seni dan


ut

budaya demi meningkatkan kualitas hidup dan demi


ol

kesejahteraan umat manusia. Selanjutnya dalam Pasal 31


k

ayat 2) dinyatakan bahwa setiap warga negara wajib


s ://

mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib


tp

membiayainya.
ht

Pendidikan dasar sebagai bagian dari hak asasi


manusia dan hak setiap warga negara, maka dalam usaha
pemenuhannya harus direncanakan dan dijalankan dengan
sebaik mungkin. Pemenuhan atas hak untuk mendapatkan
pendidikan dasar yang layak dan bermutu merupakan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 53


P END ID IKAN

ukuran keadilan dan pemerataan atas hasil pembangunan.


Hal tersebut juga menjadi investasi sumber daya manusia
yang diperlukan untuk mendukung keberlangsungan
pembangunan bangsa.

Pemerataan akses dan peningkatan mutu pendidikan Dalam UU No. 20


diharapkan akan mampu menjadikan warga negara Tahun 2003, Pemerintah
harus mengusahakan
Indonesia memiliki kecakapan hidup sehingga mendorong segala yang terkait dengan

id
pendidikan baik dari sisi

.
tegaknya pembangunan manusia seutuhnya
go serta penyelenggaraan, sarana,
ketersediaan pengajar.
masyarakat madanidan modern yang dijiwai nilai-nilai
.
ps

Pancasila, sebagaimana yang telah diamanatkan dalam


b

Undang-Undang (UU) No 20 Tahun 2003 tentang Sistem


b.
ka

Pendidikan Nasional. Dalam Undang-nndang tersebut juga


ut

menjelaskan posisi pemerintah dalam dunia pendidikan.


ol

Pemerintah berkewajiban “mencerdaskan kehidupan


k

bangsa”. Pemerintah harus mengusahakan segala yang


s ://

terkait dengan pendidikan, baik dari sisi penyelenggaraan,


tp

sarana maupun ketersediaan pengajar. UUD 1945 juga


ht

telah mengamanatkan bahwa pemerintah Negara Republik


Indonesia (sekaligus Pemerintah Daerah) wajib
mengusahakan dan menyelenggarakan suatu sistem yang
mengatur pendidikan nasional yang mampu menjamin tiap-
tiap warganegara memperoleh pemerataan kesempatan
dan mutu pendidikan.

54 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Sebagai upaya untuk mencapai tujuan pendidikan


nasional, maka pemerintah pusat dan daerah harus
memfasilitasi hak pendidikan bagi tiap warganya. Melalui
sekolah yang terjangkau dari sisi pembiayaan, bermutu dari
segi layanan dan berkualitas dari sisi pembelajaran. Selain
pembiayaan pendidikan yang harus ditanggung pemerintah,
sarana dan prasarana, kurikulum, dan sumber belajar dan

. id
daya dukung lainnya perlu diupayakan pemerintah.
go
.
ps

Mengacu pada pembahasan di atas, hal-hal yang


b

menyangkut dunia pendidikan akan dibahas dalam bab ini.


b.
ka

Beberapa indikator yang akan disajikan di dalam publikasi


ut

ini, diantaranya Harapan Lama Sekolah, Rata-rata Lama


ol

Sekolah, Angka Partisipasi Sekolah (APS), Angka


k

Partisipasi Murni (APM), Angka Putus Sekolah, dan Rasio


s ://

Murid Guru
tp
ht

Harapan Lama Sekolahdan Rata-rata Lama Sekolah

Angka Harapan Lama Sekolah (HLS) didefinisikan


sebagai lamanya sekolah (dalam tahun) yang diharapkan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 55


P END ID IKAN

akan dirasakan oleh anak pada umur tertentu di masa


mendatang. HLS dapat digunakan untuk mengetahui
kondisi pembangunan sistem pendidikan di berbagai
jenjang. HLS dihitung pada usia 7 tahun ke atas karena
mengikuti kebijakan pemerintah yaitu program wajib belajar.
Secara matematis, pada dasarnya HLS merupakan
ekspektasi yang artinya menjumlahkan seluruh peluang
yang mungkin untuk semua nilai variabel, misalnya masih

. id
ada penduduk usia 60 tahun yang sekolah akango
berpengaruh pada HLS walaupun besarannya tidak
.
ps

signifikan.
b
b.
ka

Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah


ut

Daerah (RPJMD) Tahun 2013-2018 Provinsi Sulawesi


ol

Tenggara, tujuan pembangunan pendidikan diantaranya


k
://

adalah meningkatkan akses masyarakat terhadap


s

pelayanan pendidikan dan juga meningkatkan kualitas


tp

pelayanan pendidikan. Hal ini dikarenakan masih


ht

terbatasnya akses anak usia sekolah terhadap layanan


pendidikan dan proses belajar mengajar di sekolah. Dengan
berbagai kebijakan tersebut diharapkan angka putus
sekolah menurun. Dengan turunnya angka putus sekolah,
secara tidak langsung berdampak pada semakin tingginya
harapan lama sekolah bagi penduduk usia tujuh tahun

56 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

keatas.

Secara tidak langsung, ada hubungan keterkaitan


antara harapan lama sekolah, angka putus sekolah, dan
kondisi pendidikan saat ini. Jika kebijakan bidang
pendidikan kondusif dan mendorong penduduk untuk tetap
bersekolah, maka angka putus sekolah akan turun. Jika
angka putus sekolah turun, berarti harapan lama sekolah

. id
naik walaupun kemungkinan kenaikan itu tidak langsung
go
terlihat pada waktu yang bersamaan. Artinya, dampak
.
ps

terhadap harapan lama sekolah akan terlihat beberapa


b

tahun kedepan. Hal ini sejalan dengan konsep


b.

Gambar 3.1
ka

Harapa Lama pembangunan manusia yang tidak terjadi secara instan dan
Sekolah Kabupaten
ut

Kolaka Utara, 2015- tiba-tiba.


ol

2017
k

12
://

11.95 Pada tahun 2017, Harapan Lama Sekolah (HLS)


s

11.9
Kabupaten Kolaka Utara meningkat sebesar 0,08 persen,
tp

11.85
yaitu dari 11,92 tahun pada tahun 2016 menjadi 11,93
ht

11.8
11.75
tahun. HLS Kabupaten Kolaka Utara adalah 12 tahun. Hal
11.7
11.65 ini menunjukkan bahwa anak-anak usia 7 tahun di
11.6
11.55
Kabupaten Kolaka Utara memiliki peluang untuk
11.5 menamatkanpendidikan mereka hingga lulus SMA. HLS ini
11.45
2015 2016 2017 menunjukkan kondisi pendidikan di Kabupaten Kolaka
Utara.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 57


P END ID IKAN

Ukuran lain mengenai pendidikan adalah Rata-rata


Lama Sekolah (RLS). Rata-rata lama sekolah merupakan
indikator yang dapat digunakan untuk melihat kualitas
penduduk dalam hal mengenyam pendidikan formal. Rata-
rata lama sekolah itu sendiri mempunyai pengertian jumlah
tahun belajar penduduk usia 25 tahun ke atas yang telah
diselesaikan dalam pendidikan formal (tidak termasuk tahun

. id
yang mengulang). RLS dihitung untuk usia 25 tahun ke atas
go
dengan asumsi pada umur 25 tahun proses pendidikan
.
ps

sudah berakhir. Selain itu, penghitungan RLS pada usia 25


b

tahun ke atas juga mengikuti standard internasional yang


b.
ka

digunakan oleh UNDP.


ut
ol

RLS di Kabupaten Kolaka Utara pada tahun 2017


k

tercatat 7,50 tahun. Hal ini berarti hingga tahun 2017,


s ://

secara rata-rata penduduk Kabupaten Kolaka Utara usia 25


tp

tahun ke atas mengenyam pendidikan hingga kelas VIII


ht

(SMP kelas 2). Angka ini hanya meningkat sebesar 0,13


persen dibandingkan tahun sebelumnya yang tercatat 7,49
tahun. Hal tersebut juga menunjukkan bahwa rata-rata
penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang berusia 25 tahun
ke atas putus sekolah di kelas 3 SMP.

58 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Sesungguhnya, angka RLS mencerminkan kondisi


pendidikan suatu wilayah beberapa tahun yang lalu karenai
merupakan outcome dari proses pendidikan. RLS dihitung
untuk penduduk usia 25 tahun keatas, yaitu penduduk
berusia 25 tahun ke atas yang saat ini diperkirakan telah
menyelesaikan proses pendidikannya. Sementara itu,
kondisi pendidikan saat ini akan berpengaruh pada angka
HLS saat ini dan secara tidak langsung berpengaruh pada

. id
angka RLS beberapa tahun kedepan.
go
.
ps

Tabel 3.1 Harapan Lama Sekolah dan Rata-rata Lama Sekolah


b

Kabupaten Kolaka Utara, 2015-2017


b.
ka

Indikator 2015 2016 2017


ut

(1) (2) (3) (4)


ol

Harapan Lama Sekolah


11,64 11,92 11,93
k

(tahun)
://

Rata-Rata Lama
s

7,48 7,49 7,50


tp

Sekolah (tahun)
ht

Sumber: Berita Resmi Statistik (BRS) BPS Provinsi Sulawesi


Tenggara

Tingkat Pendidikan

Kualitas sumber daya manusia dapat dilihat dari


keahlian/ keterampilan serta ilmu pengetahuan yang

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 59


P END ID IKAN

dimilikinya yang dapat digambarkan dari tingkat pendidikan


yang ditamatkannya. Seseorang yang menamatkan
pendidikannya hingga jenjang pendidikannya yang tinggi
dapat mempunyai pengetahuan yang luas serta
keterampilan/keahlian yang tinggi. Dengan semakin
meningkatnya keterampilan/keahlian akan semakin mudah
mendapatkan kesempatan untuk bekerja.

. id
Tingkat pendidikan yang ditamatkan seseorang
go
ditandai dengan sertifikat/ijazah. Indikator tingkat
.
ps

pendidikan yang ditamatkan juga dapat digunakan untuk


b

mengetahui keberhasilan program wajib belajar 9 tahun


b.
ka

yang dicanangkan pemerintah.


ut
ol

Berdasarkan hasil Susenas Maret, selama tiga tahun


k

terakhir penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang berusia


s ://

15 tahun ke atas yang menamatkan sekolah pada jenjang


tp

pendidikan SMP ke atas masih rendah. Pada tahun 2015


ht

hanya sekitar 47,6 persen penduduk yang menamatkan


sekolah jenjang SMP ke atas kemudian menurun menjadi
36,26 persen pada tahun dan meningkat kembali menjadi
45,83 persen pada tahun 2017. Selama periode 2015-2017,
mayoritas penduduk menamatkan pendidikan pada jenjang
SD/MI.

60 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Pada tahun 2017 jumlah penduduk Kabupaten Kolaka


Utara yang berusia 15 tahun ke atas yang menamatkan
sekolah pada jenjang pendidikan SMP ke atas meningkat
sebesar 9,57 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Pada
jenjang SMP ke atas yang telah ditamatkan, mayoritas
penduduk menamatkan sekolah pada jenjang
SMA/SMK/MA (20,35 persen) di tahun 2016 dan SMP/MTS

. id
(19,13 persen) di tahun 2017. Sebaliknya, pada tahun 2017
go
penduduk berusia 15 tahun ke atas yang menamatkan
.
ps

sekolah pada jenjang SMP ke bawah turun sebesar 9,57


b

persen. Pada jenjang pendidikan ini, mayoritas penduduk


b.
ka

menamatkan pendidikan pada jenjang SD/MI/Sederajat,


ut

yaitu sebesar 43,49 persen pada tahun 2016 dan 32,58


ol

persen pada tahun 2017.


k
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 61


P END ID IKAN

Tabel 3.2 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara


Berusia 15 Tahun ke Atas Menurut Tingkat
Pendidikan, 2015-2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Persentase Penduduk 15
Tahun Ke Atas
Tingkat Pendidikan
(%)
2015 2016 2017
(1) (2) (3) (4)
Tidak Mempunyai
20,38 20,25 21,59

id
Ijazah SD

.
SD/MI 32,02 43,49 32,58
go
SMP/MTS 20,61 8,87 19,13
.
ps

SMA/SMK/MA 20,44 20,35 18,40


Diploma I/II 0,69 0,56 0,17
b

Diploma III/ Sarjana


b.

0,92 1,44 1,70


Muda
ka

Diploma IV/S1 4,10 4,68 6,05


ut

S2 0,84 0,36 0,38


ol

Total 100 100 100


k
s ://

Pada Tabel 3.2 diketahui bahwa pada tahun 2017,


tp

penduduk berusia 15 tahun ke atas yang menamatkan


ht

jenjang SMA ke atas mengalami penurunan sebesar 0,69


persen bila dibandingkan dengan tahun 2016. Penduduk
yang memiliki ijazah SMA/SMK keatas hanya sekitar 26,7
persen dengan persentase terkecil berada pada penduduk
yang menamatkan jenjang pendidikan S2.

62 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Selain itu, diketahui bahwa jumlah penduduk berusia


15 tahun ke atas yang menamatkan jenjang Diploma
III/Sarjana muda, Diploma IV/S1, dan S2 mengalami
peningkatan, yaitu masing-masing meningkat sebesar 0,26
persen, 1,37 persen, dan 0,02 persen pada periode 2016-
2017. Jumlah penduduk yang menamatkan jenjang Diploma
III/Sarjana Muda meningkat dari 1,44 persen di tahun 2016
menjadi 1,7 persen di tahun 2017. Jumlah penduduk yang

. id
menamatkan jenjang Diploma IV/S1 meningkat dari 4,68
go
persen di tahun 2016 menjadi 6,05 persen di tahun 2017.
.
ps

Jumlah penduduk yang menamatkan jenjang S2 meningkat


b

dari 0,36 persen di tahun 2016 menjadi 0,38 persen di


b.
ka

tahun 2017.
ut
ol

Pada tahun 2016-2017, Jika dilihat menurut jenis kelamin, pada tahun 2016-
mayoritas penduduk pria
k

2017 mayoritas penduduk pria dan wanita di Kabupaten


://

dan penduduk wanita yang


berumur 15 tahun ke atas
s

menamatkan pendidikan Kolaka Utara menamatkan pendidikan pada jenjang SMP


tp

pada jenjang SMP ke


ke bawah. Jumlah penduduk pria yang menamatkan
ht

bawah.
pendidikan pada jenjang SMP ke bawah turun sebesar
11,59 persen, yaitu dari 65,15 persen di tahun 2016 menjadi
53,56 persen di tahun 2017; sedangkan jumlah penduduk
wanita yang menamatkan pendidikan pada jenjang SMP ke
bawah turun sebesar 7,45 persen, yaitu dari 62,25 persen di
tahun 2016 menjadi 54,80 persen di tahun 2017.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 63


P END ID IKAN

Penduduk wanita yang menamatkan pendidikan


Pada tahun 2017,
SMA/SMK ke atas pada tahun 2017 hanya sebesar 25,13 kesadaran penduduk
pria untuk menempuh
persen atau turun sebesar 3,06 persen dibandingkan tahun pendidikan yang tinggi
lebih baik daripada
2016; sedangkan penduduk pria yang menamatkan penduduk wanita.

pendidikan SMA/SMK ke atas sebesar 28,19 persen atau


naik sebesar 1,56 persen dibandingkan tahun 2016. Pada
jenjang pendidikan SMA/SMK ke atas yang ditamatkan

. id
pada tahun 2017, penduduk wanita yang menamatkan
go
Diploma III/Sarjana Muda dan Diploma IV/S1 meningkat
.
ps

masing-masing sebesar 0,62 persen dan 1,34 persen;


b

sedangkan penduduk pria yang menamatkan Diploma IV/S1


b.
ka

dan S2 meningkat masing-masing sebesar 1,41 persen dan


ut

0,16 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Hal ini


ol

menunjukkan bahwa kesadaran penduduk pria akan


k

pentingnya pendidikan lebih baik dari penduduk wanita di


s ://

Kabupaten Kolaka Utara. Namun, mengingat persentase


tp

pendidikan yang ditamatkan pada jenjang SMA/SMK ke


ht

atas kecil, baik penduduk wanita maupun pria menandakan


pula bahwa program wajib belajar 9 tahun yang
dicanangkan pemerintah belum berjalan optimal di
Kabupaten Kolaka Utara.

64 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Tabel 3.3 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara


Berusia 15 Tahun ke Atas Menurut Tingkat
Pendidikan dan Jenis Kelamin, 2016-2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Tingkat Jenis Kelamin
Pendidikan
Pria Wanita
2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5)

id
Tidak Mempunyai 18,05 20,38 22,54 22,86
Ijazah SD
.
go
SD/MI 47,10 33,18 39,71 31,94
.
ps

SMP/MTS 8,22 18,25 9,56 20,07


b

SMA/SMK/MA 21,05 21,52 19,62 15,09


b.

Diploma I/II 0,40 0,00 0,72 0,36


ka

Diploma 0,70 0,62 2,22 2,84


ut

III/Sarjana Muda
ol

Diploma IV/S1 3,91 5,32 5,50 6,84


k

S2 0,57 0,73 0,13 00


s ://

Total 100 100 100 100


tp
ht

Tingkat Partisipasi Sekolah

Tingkat partispasi sekolah merupakan salah satu


indikator yang dapat mengukur partipasi masyarakat dalam
mengikuti pendidikan dari berbagai jenjang pendidikan dan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 65


P END ID IKAN

kelompok umur. Tingkat partisipasi sekolah yang dapat


diukur diantaranya yaitu Angka Partisipasi Sekolah (APS)
dan Angka Partisipasi Murni (APM). APS adalah rasio anak
yang sekolah pada kelompok umurtertentu terhadap jumlah
penduduk padakelompok umur yang sama.APS untuk
menilai pencapaian MDGs yaitu melihat akses pendidikan
pada penduduk usia sekolah. Semakin tinggi APS semakin
besar jumlah penduduk yang mempunyai kesempatan

. id
untuk mengenyam pendidikan, namun bukan berarti
go
meningkatnya APS juga meningkatnya pemerataan
.
ps

kesempatan masyarakat untuk mengenyam pendidikan.


b

APM merupakan proporsi anak sekolah pada satu


b.
ka

kelompok umur tertentu yang bersekolah tepat pada tingkat


ut

yang sesuai dengan kelompok umurnya.


k ol
s ://
tp
ht

66 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Tabel 3.4 Angka Partisipasi Sekolah (APS) dan Angka


Partisipasi Murni (APM) Kabupaten Kolaka Utara
Menurut Jenis Kelamin, 2017

Indikator Pendidikan Laki-laki Perempuan


(1) (2) (3)
APS
5-6 tahun 32,74 19,25
7-12 tahun 100,00 100,00
13-15 tahun 89,22 84,34

id
16-18 tahun 60,98 59,57

.
go
19-24 tahun 20,64 15,90
.
APM
ps

SD/MI 100,00 100,00


b

SMP/MTs 77,97 67,66


b.
ka

SMA/SMK/MA 50,26 47,62


Diploma ke atas 16,81 15,90
ut

Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi Sulawesi


ol

Tenggara 2017
k
s ://

Berdasarkan Tabel 3.4 diketahui bahwa pada tahun


tp

2017 semua penduduk usia 7-12 tahun sudah mengenyam


ht

pendidikan atau bersekolah. Penduduk pada kelompok usia


13-15 tahun baik laki-laki maupun perempuan sebagian
besar masih bersekolah, sedangkan penduduk usia 16-18
tahun baik laki-laki maupun perempuan masih cukup besar
yang belum/tidak bersekolah lagi bila dibandingkan dengan
kelompok umur 13-15 tahun. APS terendah berada pada

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 67


P END ID IKAN

kelompok umur 5-6 tahun dikarenakan pada usia tersebut


biasanya penduduk masih menempuh pendidikan TK atau
belum bersekolah. Secara keseluruhan, penduduk laki-laki
usia 5-18 tahun di Kabupaten Kolaka Utara memiliki APS
yang lebih tinggi daripada penduduk perempuan dan secara
umum sebagian besar penduduk memiliki peluang yang
besar untuk mengenyam pendidikan hingga usia 18 tahun.

. id
APM Kabupaten Kolaka Utara pada tahun 2017 untuk
go Pada setiap tingkat
tingkat SD dan SMP/MTs sangat tinggi (lebih dari 50 pendidikan (SD, SMP,
.
dan SMA) di tahun
ps

persen); sedangkan pada tingkat SMA/SMK/MA dan 2017, APM laki-laki


lebih tinggi daripada
b

Diploma ke atas masih rendah. APM ini menunjukkan perempuan.


b.
ka

seberapa banyak penduduk usia sekolah yang sudah dapat


ut

memanfaatkan fasilitas pendidikan sesuai pada jenjang


ol

pendidikannya. APM SD sebesar 100 persen berarti seluruh


k

anak usia 7-12 tahun (usia SD) dapat bersekolah tepat


s ://

waktu; sedangkan untuk usia SMP (13-15 tahun) yang


tp

dapat bersekolah tepat waktu adalah 77,97 persen


ht

penduduk laki-laki dan 67,66 persen penduduk perempuan,


untuk usia SMA (16-18 tahun) yang dapat bersekolah tepat
waktu hanya 50,26 persen penduduk laki-laki dan 47,62
persen penduduk perempuan, dan untuk usia Diploma ke
atas (19-24 tahun) yang dapat bersekolah tepat waktu
hanya 16,81 persen penduduk laki-laki dan 15,90 persen

68 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

penduduk perempuan. Secara keseluruhan, APM penduduk


laki-laki pada setiap jenjang pendidikan lebih tinggi
dibandingkan penduduk perempuan.

Kualitas Pelayanan Pendidikan

Salah satu faktor yang menentukan keberhasilan

id
program pembangunan nasional khususnya dalam bidang

.
go
pendidikan yaitu pelayanan pendidikan yang baik dan
berkualitas. Oleh karena itu, peningkatan mutu layanan
.
ps

pendidikan merupakan program utama pemerintah untuk


b
b.

mempersiapkan sumber daya manusia yang berkualitas


ka

dalam rangka mencerdaskan bangsa. Beberapa indikator


ut

yang dapat digunakan untuk mengetahui kualitas pelayanan


ol

pendidikan antara lain rasio murid-guru dan rasio murid-


k
://

kelas.
s
tp
ht

Rasio murid-guru adalah jumlah murid dibandingkan


dengan jumlah guru pada setiap jenjang pendidikan. Rasio
murid per guru dapat memberikan gambaran mengenai
besarnya beban kerja guru dalam mengajar. Rasio murid-
guru ini digunakan untuk mengetahui rata-rata jumlah murid
yang dilayani oleh satu orang guru di suatu sekolah atau
daerah tertentu. Hal ini umumnya diasumsikan bahwa rasio

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 69


P END ID IKAN

murid-guru yang rendah menandakan kelas yang lebih kecil


sehingga memungkinkan para guru untuk lebih
memperhatikan setiap siswa dan meningkatkan efektivitas
pengajaran. Indikator ini tidak memperhitungkan faktor-
faktor yang dapat mempengaruhi kualitas belajar/mengajar,
seperti perbedaan dalam kualifikasi guru, pelatihan
pedagogi, pengalaman dan status, metode pengajaran,
kondisi bahan ajar dan variasi di dalam kelas.

. id
go
Tabel 3.5 Perkembangan Rasio Murid-Guru Kabupaten
.
Kolaka Utara Menurut Tingkat Pendidikan,
ps

2014/2015-2016/2017
b
b.

Tahun Rasio
ka

Murid-Guru
ut

SD SMP SMA/SMK
ol

(1) (2) (3) (4)


k
://

2014/2015 14 9 12
s
tp

2015/2016 13 10 11
ht

2016/2017 13 11 12
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Kolaka Utara

Selama periode 2014/2015-2016/2017, rasio murid-


guru Kabupaten Kolaka Utara berfluktuatif. Pada jenjang
SD, rasio murid-guru menunjukkan angka yang semakin
kecil. Pada jenjang SMP, rasio murid-guru semakin besar.

70 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Pada jenjang SMA/SMK, rasio murid guru menurun pada


periode 2015/2016 tetapi meningkat kembali pada periode
2016/2017. pada setiap jenjang pendidikan.

Periode 2016/2017 merupakan periode yang memiliki


rasio murid-guru SMP terbesar, yaitu sebesar 11. Selain itu,
pada periode tersebut juga terjad peningkatan rasio murid-
guru SMA/SMK bila dibandingkan dengan periode

. id
sebelumnya, yaitu dari 11 menjadi 12. Peningkatan rasio
go
murid-guru baik di jenjang SMP maupun SMA/SMK
.
ps

mengindikasikan bahwa semakin menurunnya tingkat


b

pengawasan dan perhatian guru terhadap murid di jenjang


b.
ka

pendidikan SMP dan SMA/SMK sehingga mutu pengajaran


ut

cenderung semakin rendah. Sebaliknya, penurunan rasio


ol

murid-guru SD mengindikasikan bahwa bahwa semakin


k

meningkatnya tingkat pengawasan dan perhatian guru


://

Berdasarkan kecamatan,
s

terhadap murid di jenjang pendidikan SD sehingga mutu


tp

rasio murid-guru SD/MI


terbesar berada di Ngapa,
pengajaran cenderung semakin rendah.
ht

rasiomurid-guru
SMP/MTs terbesar
berada di Pakue Utara,
dan rasio murid-guru Jika dilihat berdasarkan kecamatan pada periode
SMA/SMK/MA
terbesar berada di 2016/2017, rasio murid guru pada tingkat SD/MI paling
Ranteangin. Semakin
tinggi rasio murid-guru
tinggi berada di Ngapa dengan rasio sebesar 18;
mengindikasikan semakin sedangkan rasio terendah berada di Watunohu dengan
menurunnya tingkat
pengawasan dan perhatian rasio sebesar 7. Pada tingkat SMP/MTs, rasio murid-guru
guru terhadap murid.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 71


P END ID IKAN

tertinggi berada di Pakue Utara dengan rasio sebesar 17;


sedangkan rasio terendah berada di Lambai, Lasusua, dan
Porehu dengan rasio sama, yaitu 10. Pada tingkat
SMA/MA/SMK, rasio murid-guru tertinggi berada di
Ranteangin dengan rasio sebesar 27; sedangkan rasio
terendah berada di Watunohu dan Pakue Tengah dengan
rasio sebesar 7. Adanya selisih rasio murid-guru yang
cukup jauh antara yang tertinggi dengan terendah dapat

. id
diindikasikan bahwa beberapa sekolah di Kabupaten Utara
go
mengalami kekurangan guru/murid sehingga diharapkan
.
ps

pemerintah daerah dapat lebih memperhatikan kondisi


b

pendidikan di Kabupaten Kolaka Utara.


b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

72 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P END ID IKAN

Tabel 3.6 Rasio Murid-Guru Periode 2016/2017 di


Kabupaten Kolaka Utara Menurut
Kecamatan dan Jenjang Pendidikan

Rasio Murid-Guru
Kecamatan
SD SMP/MTs SMA/SMK/MA
(1) (2) (3) (4)
Ranteangin 12 11 27
Wawo 13 11 9

id
Lambai 11 10 15

.
Lasusua go 14 10 9
Katoi 11 11 9
.
ps

Kodeoha 10 13 10
Tiwu 10 13 -
b
b.

Ngapa 18 11 9
ka

Watunohu 7 15 7
Pakue 15 11 20
ut

Pakue Tengah 12 12 7
ol

Pakue Utara 15 17 -
k
://

Batu Putih 16 11 24
s

Porehu 13 10 9
tp

Tolala 11 11 -
ht

Sumber: Dinas Pendidikan Kabupaten Kolaka Utara

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 73


P END ID IKAN

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

74 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KETENAGAKERJAAN

4
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KET ENAG A KERJ AAN

Tingginya tingkat Salah satu masalah terbesar yang menjadi perhatian


pengangguran, rendahnya
perluasan kesempatan pemerintah adalah permasalahan di bidang ketenagakerjaan.
kerja yang terbuka,
rendahnya kompetensi dan Masalah ketenagakerjaan merupakan masalah yang sangat
produktivitas tenaga kerja,
serta masalah pekerja sensitif yang harus diselesaikan dengan berbagai pendekatan
anak merupakan sebagian
kecil dari berbagai agar masalah tersebut tidak meluas yang berdampak pada
masalah yang dihadapi
pemerintah. penurunan kesejahteraan dan keamanan masyarakat.
Tingginya tingkat pengangguran, rendahnya perluasan
kesempatan kerja yang terbuka, rendahnya kompetensi dan

.id
produktivitas tenaga kerja, serta masalah pekerja anak
go
merupakan sebagian kecil dari berbagai masalah yang
.
ps

dihadapi pemerintah.
b
b.
ka

Data dan informasi ketenagakerjaan sangat penting bagi


ut

penyusunan kebijakan, strategi dan program ketenagakerjaan


ol

dalam rangka pembangunan nasional dan pemecahan


k

masalah ketenagakerjaan. Kebijakan, strategi dan program


s ://

ketenagakerjaan yang baik dan benar sangat ditentukan oleh


tp

kondisi ketersediaan data dan informasi ketenagakerjaan.


ht

Selain itu, data dan informasi mengenai ketenagakerjaan juga


dapat mencerminkan tingkat pencapaian pembangunan yang
telah dilaksanakan.

Bab ini menjelaskan beberapa indikator yang dapat


digunakan untuk menggambarkan kondisi ketenagakerjaan.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 77


KET ENAG A KERJ AAN

Sumber data penghitungan indikator ini diperoleh dari Survei


Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS) tahun 2015 dan 2017
kondisi Agustus dikarenakan data dari Sakernas 2016 tidak
tersedia. Indikator tersebut, antara lain Tingkat Partisipasi
Angkatan Kerja (TPAK), Tingkat Pengangguran Terbuka
(TPT), persentase pengangguran menurut tingkat pendidikan,
persentase penduduk yang bekerja menurut status pekerjaan,
persentase penduduk yang bekerja menurut lapangan usaha

. id
serta persentase pekerja menurut
go kelompok
upah/gaji/pendapatan bersih.
.
b ps

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) dan Tingkat


b.
ka

Pengangguran Terbuka (TPT)


ut
ol

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) merupakan


k

indikator ketenagakerjaan yang penting yang digunakan


s ://

untuk menganalisa dan mengukur capaian hasil


tp

pembangunan. Selain itu TPAK juga merupakan indikator


ht

yang digunakan untuk mengukur besarnya jumlah angkatan


kerja, yang merupakan rasio antara jumlah angkatan kerja
dengan jumlah penduduk usia kerja (usia produktif 15 tahun
ke atas).

Berdasarkan hasil Sakernas bulan Agustus tahun 2017,

78 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KET ENAG A KERJ AAN

TPAK Kabupaten Kolaka Utara sebesar 74,97 persen yang


artinya dari 100 penduduk usia 15 tahun ke atas, sebanyak
75 orang yang aktif secara ekonomi (tersedia untuk
memproduksi barang dan jasa). Jika dibandingkan dengan
tahun 2015, TPAK tahun 2017 menurun sebesar 6,44 persen,
yaitu dari 81,41 persen di tahun 2015 menjadi 74,97 persen di
tahun 2017.

. id
Jika dilihat menurut jenis kelamin, TPAK laki-laki dan
go
TPAK perempuan juga mengalami penurunan di tahun 2017.
.
ps

TPAK laki-laki menurun dari 92,64 persen di tahun 2015


b

menjadi 90,86 persen di tahun 2017; sedangkan TPAK


b.
ka

perempuan menurun dari 69,46 persen di tahun 2015 menjadi


ut

58,00 persen di tahun 2017. Penurunan TPAK ini merupakan


ol

indikasi menurunnya kecenderungan penduduk ekonomi aktif


k

untuk mencari atau melakukan kegiatan ekonomi.


s ://
tp

Selain itu, diketahui bahwa TPAK lak-laki lebih tinggi


ht

daripada TPAK perempuan, baik pada tahun 2015 maupun


2017. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk laki-laki lebih
aktif secara ekonomi dalam memproduksi barang dan jasa
dibandingkan penduduk perempuan, mengingat penduduk
laki-laki usia 15 tahun ke atas bertindak sebagai tulang
punggung keluarga.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 79


KET ENAG A KERJ AAN

Tabel 4.1 Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja dan Tingkat


Pengangguran Terbuka Kabupaten Kolaka Utara
Menurut Jenis Kelamin, 2015 dan 2017

[Diolah dari Hasil Sakernas, Agustus]

Tingkat Partisipasi Tingkat


Angkatan Kerja Pengangguran
Jenis Kelamin

2015 2017 2015 2017

id
(1) (2) (3) (4) (5)
.
go
Laki-laki 92,64 90,86 1,18 1,42
.
ps

Perempuan 69,46 58,00 3,08 4,3


b
b.

Laki-laki 81,41 74,97 1,97 2,62


ka

+perempuan
ut
ol

Berdasarkan tabel 4.1, diketahui bahwa tingkat


k
://

pengangguran pada tahun 2017 mengalami peningkatan


s

dibandingkan tahun 2015. Tingkat pengangguran pada tahun


tp

2015 sebesar 1,97 persen meningkatkan sebesar 0,65


ht

persen menjadi 2,62 persen pada tahun 2017 yang berarti


dari 100 penduduk Kabupaten Kolaka Utara berusia 15 tahun
ke atas yang tersedia untuk memproduksi barang dan jasa
sebanyak 3 orang merupakan pengangguran pada tahun
2017.

80 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KET ENAG A KERJ AAN

Jika dilihat dari jenis kelamin, tingkat pengangguran laki-


laki dan perempuan pada tahun 2017 juga mengalami
peningkatan dibandingkan tahun 2015. Tingkat
pengangguran perempuan lebih tinggi dibandingka laki-laki
dikarenakan penduduk laki-laki lebih aktif secara ekonomi.
Secara umum, kenaikan tingkat pengangguran di tahun 2017
menunjukkan bahwa lapangan kerja yang tersedia di tahun
2017 belum mampu menyerap jumlah tenaga kerja dalam

. id
jumlah yang lebih besar daripada tahun 2015. Sebagian
go
besar tenaga kerja di Kabupaten Kolaka Utara terserap di
.
ps

kategori pertanian, kehutanan, perburuan, dan perikanan


b

dimana kategori ini memberikan kesempatan kerja yang lebih


b.
ka

Gambar 4.1 luas karena tidak perlu mempunyai keahlian khusus.


Tingkat
ut

Pengangguran
Kabupaten Kolaka
ol

Utara, 2015 dan Tingkat Pengangguran dan Tingkat Pendidikan


k

2017
s ://

3
Harapan setiap individu adalah mudah mendapatkan
tp

2.5 pekerjaan layak, sesuai dengan keahlian yang dimiliki dan


ht

2 sesuai dengan tingkat pendidikan yang ditamatkan. Semakin


1.5 tinggi tingkat pendidikan seseorang akan berdampak pada
1 makin tinggi harapan dan kesempatan untuk mendapatkan

0.5 pekerjaan yang sesuai dengan pendidikannya. Namun karena

0
keterbatasan lapangan pekerjaan yang tersedia bagi mereka
2015 2017 yang yang mempunyai ijazah tinggi menyebabkan mereka

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 81


KET ENAG A KERJ AAN

tidak terserap pada lapangan usaha tersebut. Tidak sedikit


juga dari mereka yang merupakan lulusan pendidikan tinggi
enggan menerima pekerjaan yang tidak sesuai dengan
keahlian dan jenjang pendidikan yang telah ditamatkan,
sehingga sebagian dari mereka banyak yang menjadi
pengangguran.

Pada tahun 2017, TPT pendidikan SMA ke atas sebesar

id
Tingkat pengangguran

.
1,83 persen. TPT tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan terbuka
go (TPT)
Kabupaten Kolaka
TPT pendidikan SMA ke bawah yang sebesar 0,80 persen. Utara untuk tingkat
.
ps

pendidikan SMA ke
Hal tersebut mengindikasikan bahwa lebih banyak penduduk atas lebih tinggi
b

daripada TPT
lulusan SMA ke atas yang mengganggur di Kabupaten
b.

pendidikan SMA ke
bawah pada tahun
ka

Kolaka Utara dibandingkan dengan penduduk yang tidak 2017.


ut

mengeyam pendidikan SMA ke bawah. Oleh karena itu,


ol

upaya membuka lapangan kerja terutama di Kabupaten


k

Kolaka Utara masih harus ditingkatkan, khususnya untuk


s ://

menyerap penduduk yang dengan tingkat pendidikan SMA ke


tp

atas.
ht

82 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KET ENAG A KERJ AAN

Tabel 4.2 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten


Kolaka Utara Menurut Tingkat Pendidikan, 2017

[Diolah dari Hasil Sakernas, Agustus]

Pendidikan Tertinggi Tingkat Penggangguran


Yang Ditamatkan Terbuka

(1) (2)
<= SD 0,35
SMP 0,45

id
SMA 0,79

.
go
SMK 0,34
.
Diploma I/II/III dan
ps

0,34
Akademi
b

Universitas 0,36
b.

Total 2,62
ka
ut

SMA + 1,83
ol
k

Berdasarkan tabel 4.2 diketahui bahwa TPT tertinggi


s ://

berada pada tingkat pendidikan SMA; sedangkan TPT


tp

terendah berada pada tingkat pendidikan SMK dan Diploma


ht

I/II/III dan Akademi. Hal ini mengindikasikan bahwa banyak


lulusan SMA yang menganggur daripada mereka yang lulus
SMK dan lulus Diploma I/II/III dan Akademi. Sebanyak 583
orang dari 13.280 orang lulusan SMA yang mengganggur.
Hal ini menunjukkan bahwa lapangan usaha di Kabupaten
Kolaka Utara untuk mereka yang terutama berpendidikan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 83


KET ENAG A KERJ AAN

SMA sedikit.

Berdasarkan jenis kelamin, secara umum TPT


perempuan lebih tinggi daripada laki-laki. Baik penduduk
perempuan maupun penduduk laki-laki yang menganggur
adalah mereka yang lulusan SMA ke atas.
Pada tahun 2017, mayoritas penduduk perempuan di
Kabupaten Kolaka Utara yang paling menganggur adalah

. id
mereka yang berpendidikan SMA, sedangkan untuk laki-laki
go
yang paling banyak menganggur adalah yang berpendidikan
.
ps

SMK. Sebanyak 454 orang dari 27.687 perempuan lulusan


b

SMA sebagai pengangguran dan sebanyak 133 orang dari


b.
ka

2.540 orang laki-laki lulusan SMK juga sebagai


ut

pengangguran.
k ol
s ://
tp
ht

84 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KET ENAG A KERJ AAN

Tabel 4.3 Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten


Kolaka Utara Menurut Tingkat Pendidikan dan Jenis
Kelamin, 2017

[Diolah dari Hasil Sakernas, Agustus]

Tingkat Penggangguran
Pendidikan Tertinggi Terbuka
Yang Ditamatkan
Laki-laki Perempuan
(1) (2) (3)

id
<= SD 0,29 0,45

.
go
SMP 0,27 0,75
SMA
.
0,28 1,64
ps

SMK 0,29 0,43


b

Diploma I/II/III dan 0,91


b.

0,00
Akademi
ka

Universitas 0,03 0,45


ut

Total 1,42 4,63


ol
k

SMA + 0,87 3,43


s ://
tp
ht

Lapangan Usaha

Distribusi penduduk yang bekerja menurut lapangan


usaha pada publikasi ini dibagi menjadi 3 kategori lapangan
usaha yaitu Pertanian (pertanian, kehutanan, perburuan, dan
perikanan), Industri (pertambangan dan penggalian, industri
pengolahan, listrik, gas dan air serta bangunan/konstruksi),

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 85


KET ENAG A KERJ AAN

dan jasa- jasa (perdagangan besar, eceran, rumah makan


dan hotel, angkutan, pergudangan, komunikasi, asuransi,
usaha persewaan bangunan, tanah dan jasa perusahaan,
serta jasa kemasyarakatan).

Secara umum persentase penduduk yang bekerja pada


kategori lapangan usaha pertanian dan industri pada Agustus
2017 menurun sebesar 6,3 persen dibandingkan dengan

. id
Agustus 2015; sedangkan pada kategori lapangan usaha
go
industri dan jasa mengalami meningkat masing-masing
.
ps

sebesar 3,72 persen dan 2,58 persen. Lapangan usaha


b

pertanian menyerap tenaga kerja paling banyak, baik pada


b.
ka

tahun 2015 maupun pada tahun 2017. Sebesar 77,65 persen


ut

penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang berumur 15 tahun


ol

ke atas pada tahun 2015 dan 71,35 persen penduduk yang


k

berumur 15 tahun ke atas pada tahun 2017 terserap pada


s ://

lapangan usaha ini. Hal ini terkait dengan luasnya areal


tp

pertanian yang tersedia di Kabupaten Kolaka Utara.


ht

86 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KET ENAG A KERJ AAN

Tabel 4.4 Persentase Penduduk Kabupaten Kolaka Utara


Berumur 15 Tahun ke Atas yang Bekerja Selama
Seminggu yang Lalu Menurut Kelompok Lapangan
Usaha, 2015 dan 2017

[Diolah dari Hasil Sakernas, Agustus]


Kelompok Persentase Penduduk Berumur 15+
Usaha (%)
2015 2017
(1) (2) (3)

id
Pertanian (A) 77,65 71,35

.
go
Industri (M) 3,07 6,79
.
ps

Jasa-Jasa(S) 19,28 21,86


b
b.

Catatan : Cakupan lapangan usaha Pertanian (A) adalah Pertanian, Kehutanan,


ka

Perburuan dan Perikanan.


Cakupan lapangan usaha Industri (M) adalah Pertambangan; Industri
Pengolahan; Listrik, Gas, dan Air; serta Bangunan.
ut

Cakupan lapangan usaha Jasa-Jasa (S) adalah Perdagangan Besar,


ol

Eceran, Rumah Makan dan Hotel; Angkutan, Pergudangan, Komunikasi;


Keuangan, Asuransi, Usaha Persewaan Bangunan, Tanah dan Jasa
k

Perusahaan; Jasa Kemasyarakatan.


s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 87


KET ENAG A KERJ AAN

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

88 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
.

KONSUMSI
go
TARAF DAN POLA. id

5
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

Persentase pengeluaran Pola konsumsi rumah tangga merupakan salah


rumah tangga untuk
makanan jauh lebih satu indikator kesejahteraan rumah tangga/keluarga.
kecil daripada
pengeluaran untuk non- Selama ini berkembang pengertian bahwa besar
makanan maka dapat kecilnya proporsi pengeluaran untuk konsumsi makanan
diindikasikan rumah
tangga tersebut semakin terhadap seluruh pengeluaran rumah tangga dapat
sejahtera
memberikan gambaran kesejahteraan rumah tangga
tersebut. Rumah tangga dengan proporsi pengeluaran

id
yang lebih besar untuk konsumsi makanan

.
mengindikasikan rumah tangga tersebut berpenghasilan
go
rendah. Makin tinggi penghasilan rumah tangga, maka
.
ps

makin kecil proporsi pengeluaran untuk makanan


b
b.

terhadap seluruh pengeluaran rumah tangga. Dengan


ka

kata lain rumah tangga/ keluarga cenderung semakin


ut

sejahtera bila persentase pengeluaran untuk makanan


ol

jauh lebih kecil dibandingkan persentase pengeluaran


k
://

untuk non makanan.


s
tp

Pengeluaran Rumah Tangga


ht

Pengeluaran rumah tangga dibedakan menurut


kelompok makanan dan bukan makanan. Perubahan
pendapatan seseorang akan berpengaruh pada
pergeseran polapengeluaran. Semakin tinggi
pendapatan, cenderung akan semakin tinggi

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 91


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

pengeluaran untuk bukan makanan. Pergeseran pola


pengeluaran terjadi karena elastisitas permintaan
terhadap makanan pada umumnya rendah, sebaliknya
elastisitas permintaan terhadap barang bukan makanan
pada umumnya tinggi. Keadaan ini jelas terlihat pada
kelompok penduduk yang tingkat konsumsi makanannya
sudah mencapai titik jenuh, sehingga peningkatan

id
pendapatan akan digunakan untuk memenuhi

.
kebutuhan bukan makanan atau ditabung. Dengan
go
demikian, pola pengeluaran dapat digunakan sebagai
.
ps

salah satu alat untuk mengukur tingkat kesejahteraan


b
b.

penduduk, dimana perubahan komposisinya digunakan


ka

sebagai petunjuk perubahan tingkat kesejahteraan.


ut
kol
s ://
tp
ht

92 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

Tabel 5.1 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan


Menurut Jenis Pengeluaran, 2016 dan 2017

Jenis Pengeluaran Rata-Rata


Pengeluaran per Kapita Sebulan
Nominal (Rp) Persentase (%)
2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5)
Makanan 419.682,55 859.762 49,35 68,16

id
Bukan
.
430.736,26 401.611 50,65 31,84
go
Makanan
.
Perumahan 229.318,21 195.595 26,97 15,51
ps

Barang dan
b

94.270,01 67.143 11,08 5,32


Jasa
b.

Pakaian 27.285,12 25.700 3,21 2,04


ka

Barang Tahan
ut

55.500,23 73451 6,53 5,82


Lama
ol

Lainnya 24.362,68 39722 2,86 3,15


k
://

Jumlah 850.418,82 1.261.373 100,00 100,00


s

Sumber: BPS Kabupaten Kolaka Utara


tp
ht

Selama periode 2016-2017 rata-rata pengeluaran


per kapita sebulan penduduk meningkat sebesar 48,32
persen, yaitu dari
Rp 850.419,82 menjadi Rp 1.261.373,00. Pengeluaran
untuk makanan mengalami peningkatan dari 49,35
persen pada tahun 2016 menjadi 68,16 persen pada

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 93


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

tahun 2017. Sebaliknya, pengeluaran bukan makanan


menurun dari 50,65 persen menjadi 31,84 persen. Hal
ini mengindikasikan adanya peningkatan kesejahteraan
penduduk Kabupaten Kolaka Utara.

Pada tahun 2017, pengeluaran rata-rata perkapita


sebulan pada kelompok makanan terbesar adalah

id
pengeluaran untuk tembakau dan sirih, yaitu Rp

.
86.558,00 atau sebesar 10,07 persen dari total seluruh
go
pengeluaran kelompok makanan. Kemudian,
.
ps

pengeluaran untuk makanan dan minuman jadi


b
b.

menempati peringkat kedua (Rp 85.948,00) serta Gambar 5.1


Persentase Rata-
ka

pengeluaran untuk padi-padian menempati peringkat rata Pengeluaran


ut

per Kapita Sebulan


ketiga (Rp 83.495,00). Namun, pengeluaran rata-rata Menurut
ol

perkapita sebulan pada kelompok makanan terendah Pengeluaran, 2016


k

dan 2017
://

berada pada pengeluaran untuk umbi-umbian (Rp 120


s

4.822,00). Bila dibandingkan dengan tahun 2016,


tp

100
pengeluaran rata-rata perkapita sebulan pada kelompok
ht

80

makanan terbesar berada pada pengeluaran untuk padi- 60


40
padian (Rp 81.317,59), kemudian pengeluaran untuk
20
tembakau dan sirih (Rp 77.308,23), dan pengeluaran
0
untuk makanan dan minuman jadi (Rp 66.417,78); 2016 2017

sedangkan pengeluaran rata-rata perkapita terendah Non-Makanan

berada pada pengeluaran untuk kacang-kacangan. Makanan

94 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

Rincian pengeluaran kelompok makanan tahun 2017


dapat dilihat pada Tabel 5.2.

Tabel 5.2 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan


Menurut Kelompok Makanan di Kabupaten
Kolaka Utara, 2016 dan 2017

Kelompok Pengeluaran Rata-rata per


Makanan Kapita Sebulan (Rp)
2016 2017

id
(1) (2) (3)
.
go
Padi-padian 81.217,59 83.495
.
Umbi-Umbian 4.904,52 4.822
ps

Ikan 56.882,07 61.151


b

Daging 6.607,17 9.947


b.

Telur dan Susu 17.558,43 25.143


ka

Sayur-sayuran 23.236,87 26.117


Kacang-kacangan 3.616,41 5.017
ut

Buah-buahan 31.300,75 21.684


ol

Minyak dan Lemak 12.213,00 12.179


k
://

Bahan minuman 19.303,97 18.338


Bumbu-bumbuan
s

10.251,86 9.348
tp

Konsumsi Lainnya 8.733,88 8.405


ht

Makanan dan
Minuman Jadi 66.417,78 85.948
Tembakau dan Sirih 77.308,23 86.558
Jumlah 419.682,55 859.762
Sumber: BPS Kabupaten Kolaka Utara

Baik pada tahun 2016 maupun tahun 2017,


kelompok pengeluaran perumahan, aneka barang dan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 95


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

jasa, serta barang tahan lama menempati tiga besar


pada pengeluaran rata-rata perkapita sebulan untuk
kelompok bukan makanan. Pada tahun 2017,
pengeluaran rata-rata perkapita sebulan pada kelompok
bukan makanan terbesar, yaitu pada pengeluaran untuk
perumahan, yaitu Rp 195.595,00. Kemudian
pengeluaran untuk barang tahan lama (Rp 73.451,00)

id
menempati peringkat kedua dan pengeluaran untuk

.
barang dan jasa (Rp 67.143,00) menempati peringkat
go
ketiga, sedangkan pengeluaran rata-rata perkapita
.
ps

sebulan terendah berada pada pengeluaran untuk


b
b.

pakaian (Tabel 5.3). Pada Tabel 5.1 juga terlihat bahwa


ka

mayoritas pengeluaran pada setiap sub-kelompok bukan


ut

makanan menurun, kecuali pada pengeluaran kelompok


ol

bukan makanan lainnya. Pada kelompok bukan


k
://

makanan lainnya pada tahun 2017 meningkat sebesar


s

0,29 persen. Kelompok ini mencakup pengeluaran pajak


tp

pemakaian dan premi asuransi serta pengeluaran untuk


ht

keperluan upacara dan pesta.

96 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

Tabel 5.3 Pengeluaran Rata-rata per Kapita Sebulan


Menurut Kelompok Bukan Makanan di
Kabupaten Kolaka Utara, 2016 dan 2017

Kelompok Pengeluaran Rata-rata


Bukan Makanan per Kapita Sebulan (Rp)
2016 2017
(1) (2) (3)
Perumahan, Bahan
Bakar, Penerangan,
dan Air 229.318,21 195.595

id
Aneka Barang dan

.
Jasa
go 94.270,01 67.143
Pakaian, Alas Kaki,
.
ps

dan Tutup Kepala 27.285,12 25.700


Barang Tahan Lama 55.500,23 73.451
b
b.

Lainnya 24.362,68 39.722


Pajak Pemakaian
ka

dan Premi Asuransi 11.622,32 21.757


ut

Keperluan Pesta
ol

dan Upacara 12.740,36 17.966


k

Jumlah 401.611
://

430.736,26
Sumber: BPS Kabupaten Kolaka Utara
s
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 97


T ARAF D AN P O LA KO NS U M S I

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
kol
s ://
tp
ht

98 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol

DAN
ut
ka
b.
bps
.
PERUMAHAN go
. id
LINGKUNGAN

6
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

UU No. 1 Tahun Rumah merupakan salah satu kebutuhan primer,


2011 menyebutkan
salah satu tujuan kebutuhan yang paling mendasar yang tidak dapat
diselenggarakannya
perumahan dan dilepaskan dari kehidupan manusia sekaligus merupakan
kawasan permukiman
yaitu untuk menjamin faktor penentu indikator kesejahteraan rakyat. Rumah
terwujudnya rumah yang
layak huni selain sebagai tempat tinggal, juga dapat menunjukkan
danterjangkau dalam
lingkungan yang sehat, status sosial seseorang, yang berhubungan positif dengan
aman, serasi, teratur, kualitas/kondisi rumah. Selain itu rumah juga merupakan
terencana, terpadu, dan

id
berkelanjutan. sarana pengamanan dan pemberian ketentraman hidup

.
bagi manusia dan menyatu dengan lingkungannya.
go
Kualitas lingkungan rumah tinggal mempengaruhi status
.
ps

kesehatan penghuninya.
b
b.
ka

Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 tentang


ut

Perumahan dan Pemukiman sebagai pengganti dari


ol

Undang-Undang No. 4 tahun 1992 mencantumkan bahwa


k
://

salah satu tujuan diselenggarakannya perumahan dan


s

kawasan permukiman yaitu untuk menjamin terwujudnya


tp

rumah yang layak huni dan terjangkau dalam lingkungan


ht

yang sehat, aman, serasi, teratur, terencana, terpadu, dan


berkelanjutan. Definisi perumahan itu sendiri merupakan
kumpulan rumah sebagai bagian dari permukiman, baik
perkotaan maupun perdesaan yangdilengkapi dengan
prasarana, sarana, dan fasilitas umum sebagai hasil
upaya pemenuhan rumah yang layak huni. Rumah selain

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 101


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

sebagai tempat tinggal, juga dapat menunjukkan status


sosial seseorang. Status sosial seseorang berhubungan
positif dengan kualitas/kondisi rumah. Semakin tinggi
status sosial seseorang semakin besar peluang untuk
memenuhi kebutuhan akan tempat tinggal dengan kualitas
yang lebih baik.

id
Salah satu dari sekian banyak fasilitas yang dapat

.
mencerminkan kesejahteraan rumah tangga adalah
go
kualitas material seperti jenis atap, dinding dan lantai
.
ps

terluas yang digunakan, termasuk juga fasilitas penunjang


b
b.

lain yang meliputi luas lantai hunian, sumber air minum,


ka

fasilitas tempat buang air besar, dan sumber penerangan.


ut

Kualitas perumahan yang baik dan penggunaan fasilitas


ol

perumahan yang memadai akan memberikan


k
://

kenyamanan bagi penghuninya.


s
tp

Kualitas Rumah Tinggal


ht

Rumah tinggal yang dapat dikategorikan ke dalam


rumah yang layak huni sebagai tempat tinggal harus
memenuhi beberapa kriteria kualitas rumah tempat
tinggal. Beberapa diantaranya yaitu rumah yang memiliki
dinding terluas yang terbuat dari tembok atau kayu,

102 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

dengan beratapkan beton, genteng, sirap, seng maupun


asbes, serta memiliki lantai terluas bukan tanah.

Berdasarkan data Susenas Maret, baik di tahun


Mayoritas rumah
tangga di Kabupaten 2016 maupun 2017 mayoritas rumah tangga di Kabupaten
Kolaka Utara
bertempat tinggal Kolaka Utara bertempat tinggal di rumah yang
dengan lantai
semen/bata merah, berlantaikan bukan tanah. Pada tahun 2017, rumah yang
yaitu sebesar 99,71

id
persen rumah tangga di berlantaikan bukan tanah sebesar 99,80 persen atau

.
tahun 2016 dan 99,80
meningkat 0,09 persen bila dibandingkan pada tahun
persen rumah tangga di
go
tahun 2017.
2016 yang sebesar 99,71 persen. Sebagian besar
.
ps

penduduk, baik di tahun 2016 maupun 2017 bertempat


b
b.

tinggal yang berlantai semen/bata merah. Namun, pada


ka

tahun 2017, rumah tangga yang bertempat tinggal dengan


ut

lantai semen atau bata merah menurun sebesar 2,61


ol

persen dibandingkan tahun sebelumnya, yakni 50,11


k
://

persen pada tahun 2016 menjadi 47,50 persen pada


s

tahun 2017. Selain itu, pada tahun 2017 terjadi


tp

peningkatan pada jumlah rumah tangga yang bertempat


ht

tinggal dengan lantai marmer/granit sebesar 0,14 persen


Baik pada tahun 2016
maupun 2017, dan diketahui juga bahwa sebesar 0,41 persen rumah
mayoritas rumah tangga
di Kabupaten Kolaka tangga di Kabupaten Kolaka Utara bertempat tinggal
Utara sudah meiliki
tempat tinggal dengan dengan lantai parket/vinil/permadani.
atap beton, genteng,
sirap, seng, dan atau
asbes serta berdinding
tembok atau kayu. Indikator lain yang digunakan untuk melihat kualitas

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 103


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

perumahan untuk rumah tinggal adalah penggunaan atap


dan dinding terluas. Dari hasil Susenas Maret, pada tahun
2017 jumlah rumah tangga yang tinggal dengan atap
beton, genteng, sirap, seng, dan atau asbes mencapai
95,09 persen, tetapi jumlah tersebut menurun bila
dibandingkan dengan tahun 2016 yang sebesar 97,94
persen. Selain itu, pada tahun 2016 dan 2017 mayoritas

id
rumah tangga tinggal di rumah yang dinding terluasnya

.
tembok/kayu, masing-masing sebesar 98,56 persen pada
go
tahun 2016 dan 98,46 persen pada tahun 2017. Walapun
.
ps

jika dilihat dari atap terluas dengan beton, genteng, sirap,


b
b.

seng, dan atau asbes serta dinding terluas tembok/kayu


ka

mengalami penurunan di tahun 2017, namun mayoritas


ut

rumah tangga di Kabupaten Kolaka Utara sudah memiliki


ol

rumah tinggal yang baik.


k
s ://
tp
ht

104 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Tabel 6.1 Persentase Rumah Tangga Menurut Beberapa


Indikator Kualitas Perumahan, 2016 dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Persentase
Rumah Tangga
Indikator Kualitas Perumahan (%)
2016 2017
(1) (2) (3)
Lantai bukan tanah (%) 99,71 99,80

id
Atap beton, genteng, sirap, seng,

.
97,94 95,09
dan atau asbes (%)
go
Dinding terluas tembok dan kayu
.
ps

98,56 98,46
(%)
b
b.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO) salah satu


ka

kriteria rumah sehat adalah rumah tinggal yang memiliki


ut

luas lantai per orang minimal 10 m². Sedangkan menurut


ol

Ketentuan Rumah Sederhana Sehat (Rs Sehat)


k
://

Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana Wilayah


s
tp

adalah kebutuhan ruang per orang dihitung berdasarkan


ht

aktivitas dasar manusia di dalam rumah. Aktivitas


seseorang tersebut meliputi aktivitas tidur, makan,
kerja,duduk, mandi, kakus, cuci dan masak serta ruang
gerak lainnya. Dari hasil kajian, kebutuhan ruang per
orang adalah 9 m² dengan perhitungan ketinggian rata-
rata langit-langit adalah 2,80 m. Menurut Kementerian

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 105


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Kesehatan, rumah dapat dikatakan memenuhi salah satu


persyaratan sehat adalah jika penguasaan luas lantai per
kapitanya minimal 8 m² (BPS, 2001).

Pada tahun 2016 dan 2017, sebagian besar rumah


tangga bertempat tinggal dengan luas lantai sekitar 50-99
m2, yaitu sebesar 42,62 persen di tahun 2016 dan 38,30

id
persen di tahun 2017. Walaupun pada tahun 2017

.
persentase tersebut menurun sebesar 4,32 persen,
go
namun jumlah rumah tangga yang tinggal dengan luas
.
ps

lantai sekitar 100-149 m2 dan lebih dari 150 m2 meningkat


b
b.

dibandingkan tahun sebelumnya. Pada tahun 2017,


ka

sebanyak 16,14 persen rumah tangga memiliki luas lantai


ut

sekitar 100-149 m2 atau meningkat 0,27 persen dari tahun


ol

2016, sedangkan untuk rumah tangga yang memiliki luas


k
://

lantai lebih dari 150 m2 meningkat 1,22 persen, yaitu 9,75


s

persen pada tahun 2016 menjadi 10,97 persen pada


tp

tahun 2017. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa


ht

sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Kolaka Utara


semakin memiliki kesadaran akan pentingnya rumah yang
sehat.

106 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Tabel 6.2 Persentase Rumah Tangga Menurut Luas Lantai


Rumah Tempat Tinggal, 2016 dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]


Persentase Rumah
Luas Lantai Rumah Tangga (%)
Tempat Tinggal
2016 2017
(1) (2) (3)
< 19 m2 0,67 1,55

id
20-49 m2 31.09 33,05

.
50-99 m2 go 42,62 38,30
100-149 m2 15,87 16,14
.
ps

150 + m2 9,75 10,97


b
b.
ka

Fasilitas Rumah Tinggal


ut
ol

Kualitas kenyamanan rumah tinggal ditentukan oleh


k

kelengkapan fasilitas suatu rumah tinggal,seperti


s ://

tersedianya air bersih, sanitasi yang layak, serta


tp

penerangan yang baik. Air bersih merupakan kebutuhan


ht

yang sangat penting bagi rumah tangga dalam kehidupan


sehari-hari. Ketersediaan dalam jumlah yang cukup
terutama untuk keperluan minum dan masak merupakan
tujuan dari program penyediaan air bersih yang terus
menerus diupayakan pemerintah. Pada tahun 2017,
rumah tangga di Kabupaten Kolaka Utara yang telah

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 107


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

mengakses air bersih, yaitu air yang bersumber dari


ledeng, air kemasan, serta pompa, sumur terlindung dan
mata air terlindung mencapai 91,51 persen atau
meningkat 4,46 persen dari tahun 2016.

Penyediaan sarana jamban merupakan bagian dari


usaha sanitasi yang cukup penting peranannya. Jika

id
ditinjau dari sudut kesehatan lingkungan, pembuangan

.
go
kotoran manusia yang tidak saniter akan mencemari
.
lingkungan terutama tanah dan sumber air. Untuk
ps

mencegah dan mengurangi kontaminasi terhadap


b
b.

lingkungan, maka pembuangan kotoran manusia harus


ka

dikelola dengan baik sesuai dengan ketentuan jamban


ut

yang sehat. Fasilitas rumah tinggal yang berkaitan dengan


ol

hal tersebut adalah ketersediaan jamban sendiri dengan


k
://

tangki septik. Pada tahun 2017, rumah tangga yang


s

menggunakan jamban sendiri dan dengan tangki septik


tp
ht

masing-masing sebesar 68,82 persen dan 93,97 persen.


Bila dibandingkan dengan tahun 2016, jumlah rumah
tangga yang menggunakan jamban sendiri meningkat
sebesar 0,53 persen dan yang menggunakan jamban
dengan tangki septik meningkat 26,07 persen.

108 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Fasilitas perumahan lainnya yang juga penting


adalah penerangan. Sumber penerangan yang ideal
adalah yang berasal dari listrik (PLN dan Non PLN),
karena cahaya listrik lebih terang dibandingkan dengan
sumber penerangan lainnya. Berdasarkan hasil Susenas
Maret tahun 2017, sebanyak 86,52 persen rumah tangga
di Kabupaten Kolaka Utara telah menikmati fasilitas

id
penerangan listrik. Persentase tersebut meningkat

.
sebesar 0,22 persen bila dibandingkan dengan tahun
go
2016. Dari 86,52 persen rumah tangga yang
.
ps

menggunakan listrik, sebanyak 12,98 persen rumah


b
b.

tangga menggunakan listrik non PLN.


ka

Tabel 6.3 Persentase Rumah Tangga Menurut Beberapa


ut

Fasilitas Perumahan, 2016 dan 2017


kol

[Diolah dari Hasil Susenas]


://

Fasilitas Perumahan Persentase Rumah


s
tp

Tangga (%)
ht

2016 2017
(1) (2) (3)
Air minum bersih 1) 87,05 91,51
Jamban sendiri 68,29 68,82
Jamban dengan tangki septik, 67,90 93,97
SPAL
Sumber penerangan Listrik 86,30 86,52
Catatan : 1)Air yang bersumber dari ledeng, air kemasan, serta pompa,
sumur terlindung dan mata air terlindung.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 109


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Status Kepemilikan Rumah Tinggal

Salah satu indikator yang digunakan untuk melihat


tingkat kesejahteraan dan juga peningkatan taraf hidup
masyarakat adalah status kepemilikan rumah tinggal.
Kondisi ekonomi rumah tangga sangat berpengaruh
terhadap kepemilikan rumah tinggal. Status kepemilikan

id
rumah tinggal yang dicakup di sini adalah rumah milik

.
sendiri, kontrak, sewa, bebas sewa, rumah dinas, rumah
go
milik orang tua/saudara atau status kepemilikan lainnya.
.
ps

Rumah tangga yang menempati rumah milik sendiri dapat


b
b.

dikatakan telah mampu memenuhi kebutuhan akan


ka

tempat tinggal yang terjamin dan permanen dalam jangka


ut

panjang.
k ol
s ://
tp
ht

110 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

Tabel 6.4 Persentase Rumah Tangga Menurut Status


Kepemilikan Rumah Tinggal, 2016 dan 2017

[Diolah dari Hasil Susenas]

Persentase Rumah Tangga


Status Kepemilikan
Rumah Tinggal (%)
2016 2017
(1) (2) (3)

id
Milik Sendiri 89,55 85,11

.
Kontrak/Sewa 1,52 3,93
go
Bebas Sewa/Rumah
8,93 10,96
.
ps

Dinas/Lainnya
b
b.
ka

Berdasarkan Tabel 6.4, rumah tangga yang


ut

menempati rumah milik sendiri sebesar 85,11 persen


ol

pada tahun 2017 atau menurun 4,44 persen dibandingkan


k

tahun 2016. Sebaliknya rumah tangga yang menempati


s ://

rumah bukan milik sendiri meningkat 4,44 persen.


tp

Sebesar 3,93 persen rumah tangga menempati rumah


ht

kontrak/sewa dan 10,96 persen rumah tangga menempati


rumah bebas sewa/rumah dinas/lainnya pada tahun 2017.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 111


P ERU M AH AN D AN LING KU NG AN

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

112 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
.
KEMISKINAN
go
. id

7
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
KEM IS KINAN

Kemiskinan merupakan Pembangunan pada dasarnya bertujuan menciptakan


masalah multidimensi,
yang bukan hanya kemakmuran dan mengurangi kemiskinan. Kemiskinan
mencakup kondisi
ekonomi tetapi juga merupakan ketidakmampuan seseorang untuk memenuhi
sosial, budaya, dan
politik. kebutuhan makanan dan bukan makanan yang diukur dari
pengeluaran (BPS). Kemiskinan merupakan masalah
multidimensi, yang bukan hanya mencakup kondisi ekonomi
tetapi juga sosial, budaya, dan pollitik. Kemiskinan menjadi

id
masalah utama yang terjadi di setiap wilayah, termasuk

.
Sulawesi Tenggara. Angka kemiskinan yang masih tinggi
go
menunjukkan program pengentasan kemiskinan belum
.
ps

mencapai hasil optimal. Hal ini dapat disebabkan oleh


b
b.

peningkatan pertumbuhan ekonomiyang tidak disertai


ka

dengan pemerataan terhadap sumber daya ekonomi


ut

sehingga pembangunan yang dijalankan belum


ol

mampumenekan angka kemiskinan secara optimal.


k
s ://

Pentingnya pemberantasan kemiskinan ditunjukkan


tp

salah satunya dengan tujuan MDGs yang pertama yaitu


ht

memberantas kemiskinan dan kelaparan. Kemiskinan


menjadi permasalahan krusial karena mempengaruhi
aspek-aspek kehidupan seperti kesehatan, pendidikan,
makanan, dan perumahan. Saat ini pemerintah Indonesia
terus berupaya untuk mengentaskan kemiskinan melaui
program pro-rakyat menggunakan pendekatan holistik,

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 115


KEM IS KINAN

seperti program bantuan sosial, pemberdayaan masyarakat,


dan meningkatkan mata pencaharian. Mengentaskan
kemiskinan membutuhkan bantuan dari semua pihak, baik
dari pemerintah, maupun dari lembaga penelitian, sektor
swasta, dan lembaga-lembaga swadaya masyarakat.

Perkembangan Penduduk Miskin

. id
Penduduk miskin di Kabupaten Kolaka Utara
go
menunjukkan tren yang fluktuatif selama periode 2015-
.
ps

2017. Tahun 2015, jumlah penduduk miskin sebesar 23,07


b
b.

ribu jiwa atau 16,53 persen persen dari jumlah seluruh


ka

penduduk Kabupaten Kolaka Utara. Kemudian jumlahnya


ut

meningkat 0,58 persen di tahun 2016 dan turun kembali


ol

sebesar 0,87 persen di tahun 2017. Pada tahun 2017


k
://

jumlah penduduk miskin di Kabupaten Kolaka Utara


s

mencapai 23,42 ribu jiwa atau bertambah 0,35 ribu jiwa bila
tp

dibandingkan tahun 2015.


ht

116 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KEM IS KINAN

Tabel 7.1 Perkembangan Penduduk Miskin di Kabupaten


Kolaka Utara, 2015-2017

Tahun Jumlah Persentase


Penduduk Miskin Penduduk Miskin
(000) (%)
(1) (2) (3)
2015 23,07 16,53

2016 24,32 17,11

id
2017 23,42 16,24

.
go
Catatan : BPS Kabupaten Kolaka Utara
.
ps

Menurut data Badan KB dan Pemberdayaan


b
b.

Perempuan Kabpaten Kolaka Utara, pada tahun 2017


ka

terdapat 2.005 keluarga pra-sejahtera. Keluarga pra-


ut

sejahtera adalah keluarga yang tidak memenuhi 6 (enam)


ol

indikator tahapan keluarga sejahtera I (KS I) atau indikator


k
://

kebutuhan dasar keluarga. Indikator KS I tersebut meliputi:


s

1. Pada umumnya anggota keluarga makan dua kali


tp

sehari atau lebih.


ht

2. Anggota keluarga memiliki pakaian yang berbeda


untuk di rumah, bekerja/sekolah, dan bepergian.
3. Rumah yang ditempati keluarga mempunyai atap,
lantai, dan dinding yang baik.
4. Bila ada anggota keluarga sakit dibawa ke sarana
kesehatan.

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 117


KEM IS KINAN

5. Bila pasangan usia subur ingin ber-KB pergi ke sarana


pelayanan kontrasepsi.
6. Semua anak umur 7-15 tahun dalam keluarga
bersekolah.
Namun bila dibandingkan dengan tahun 2016, jumlah
keluarga pra-sejahtera di Kabupaten Kolaka Utara pada
tahun 2017 menurun 11,17 persen, yaitu dari 2.257

id
keluarga pra-sejahtera menjadi 2.005 keluarga pra-

.
sejahtera. Dilihat dari kecamatannya, pada tahun 2017
go
jumlah keluarga pra-sejahtera terbanyak berada di
.
ps

Kecamatan Pakue Utara dengan 435 keluarga, sedangkan


b
b.

Kecamatan Lasusua merupakan kecamatan yang tidak


Gambar 7.1
ka

terdapat keluarga pra-sejahtera sepanjang tahun 2017. Garis Kemiskinan


Kabupaten Kolaka
ut

Utara, 2015-2017
ol

Garis Kemiskinan (GK), Indeks Kedalaman Kemiskinan


k

420000
://

(P1), Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) 410000


s
tp

400000
390000
ht

Garis Kemiskinan digunakan sebagai batas untuk


380000
mengelompokkan penduduk miskin dan tidak miskin.
370000
Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata 360000

pengeluaran per bulan di bawah garis kemiskinan. Garis 350000

kemiskinan Kabupaten Kolaka Utara mengalami 340000


330000
peningkatan setiap tahun selama periode 2015-2017. Pada 2015 2016 2017
tahun 2015, garis kemiskinan Kabupaten Kolaka Utara Rp

118 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


KEM IS KINAN

356.680,00 dan terus meningkat hingga pada tahun 2017


menjadi Rp 406.334,00. Jika dibandingkan tahun 2016,
garis kemiskinan pada tahun 2017 meningkat sebesar 4,71
persen di mana garis kemiskinan tahun 2016 sebesar Rp
388.041,00 dan menjadikan Kabupaten Kolaka Utara
sebagai daerah dengan garis kemiskinan tertinggi di
Provinsi Sulawesi Tenggara.

. id
Indeks kedalaman kemiskinan (P1) merupakan ukuran
go
rata- rata kesenjangan pengeluaran masing-masing
.
ps

penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. P1 menurun


b
b.

selama periode 2016-2017. Pada tahun 2016 P1 sebesar


ka

3,52 menurun menjadi 2,73 pada tahun 2017. Nilai P1 yang


ut

menurun menunjukkan rata-rata pengeluaran penduduk


ol

miskin terhadap garis kemiskinan semakin dekat. Dengan


k
://

nilai P1 yang semakin kecil menunjukkan beban penduduk


s

miskin Kabupaten Kolaka Utara untuk dapat terangkat dari


tp

kondisi kemiskinan lebih ringan. Namun demikian, upaya


ht

penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Kolaka Utara


harus terus-menerus ditingkatkan mengingat pada periode
2015-2016 P1 mengalami peningkatan yaitu dari 3,04 pada
tahun 2015 menjadi 3,52 pada tahun 2016.

Indeks keparahan kemiskinan (P2) menggambarkan

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 119


KEM IS KINAN

sebaran pengeluaran di antara penduduk miskin. P2


mengalami penurunan di tahun 2017 jika dibandingkan
tahun 2016, yaitu dari 1,11 menjadi 0,70. Hal ini
menyiratkan bahwa ketimpangan pengeluaran penduduk
miskin semakin kecil.

Rata-rata pengeluaran penduduk miskin yang

id
cenderung makin mendekati garis kemiskinan disertai

.
ketimpangan pengeluaran penduduk miskin yang juga
go
semakin kecil, hal ini mengindikasikan bahwa perbaikan
.
ps

ketimpangan pendapatan kepada kelompok penduduk


b
b.

miskin semakin baik. Oleh karena itu, diharapkan penduduk


ka

miskin untuk keluar dari kemiskinan.


ut
ol

Tabel 7.2 Garis Kemiskinan, Indeks Kedalaman Kemiskinan,


k

dan Indeks Keparahan Kemiskinan Kabupaten


://

Kolaka Utara, 2016 dan 2017


s
tp

Indikator Tahun
ht

2016 2017
(1) (2) (3)
Garis Kemiskinan(Rp/Kapita/Bulan) 388.041 406.334
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) 3,52 2,73
Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) 1,11 0,70
Sumber : Sulawesi Tenggara dalam Angka 2017

120 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
b ps

LAMPIRAN
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps
. go
. id
LAM P IRAN

(1) Indikator Kependudukan


I
[Proyeksi Penduduk Indonesia 2010 - 2035]
Jumlah Penduduk Laju Pertumbuhan
Penduduk
Kecamatan (Jiwa)
per Tahun (%)
2015 2016 2017 2015-2016 2016-2017
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Ranteangin 5.747 5.786 5.876 0,70 1,56

id
Wawo 5.960 5.987 6.082 0,49 1,59

.
go
Lambai 6.071 6.140 6.231 1,17 1,48
.
ps

Lasusua 28.270 28.968 29.338 2,48 1,28


b

Katoi 6.806 6.908 7.006 1,52 1,43


b.

Kodeoha 11.199 11.238 11.419 0,36 1,61


ka

Tiwu 4.282 4.300 4.369 0,45 1,60


ut
ol

Ngapa 21.514 21.939 22.236 1,99 1,35


k

Watunohu 6.406 6.416 6.522 0,17 1,65


://

Pakue 9.838 9.873 10.032 0,37 1,61


s
tp

Pakue Tengah 6.366 6.379 8.369 0,22 1,87


ht

Pakue Utara 8.152 8.265 6.498 1,40 1,26

Batu Putih 8.664 8.790 8.915 1,47 1,42

Porehu 7.765 7.841 7.960 1,00 1,52

Tolala 3.666 3.784 3.828 3,29 1,16

Kolaka Utara 140.706 142.614 144.681 1,36 1,45

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 123


LAM P IRAN

(2) Indikator Kependudukan


I

[Proyeksi Penduduk Indonesia 2010 - 2035]


Penduduk Menurut Jenis Kelamin (jiwa), 2017 Rasio
Kecamatan Jenis
Laki-Laki Perempuan Jumlah Kelamin

(1) (2) (3) (4) (5)

id
Ranteangin 3.050 2.826 5.876 108

.
Wawo 3.032 3.050
.go 6.082 99

Lambai 3.254 2.977 6.231 109


ps

Lasusua 15.060 14.278 29.338 105


b
b.

Katoi 3.631 3.375 7.006 108


ka

Kodeoha 5.819 5.600 11.419 104


ut

Tiwu 2.223 2.146 4.369 104


ol

Ngapa 11.514 10.722 22.236 107


k
://

Watunohu 3.315 3.207 6.522 103


s
tp

Pakue 5.150 4.882 10.032 105


ht

Pakue Tengah 3.296 3.202 6.498 103

Pakue Utara 4.373 3.996 8.369 109

Batu Putih 4.550 4.365 8.915 104

Porehu 4.365 3.595 7.960 121

Tolala 2.045 1.783 3.828 115

Kolaka Utara 74.677 70.004 144.681 107

124 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(3) Indikator Kependudukan


I
[Proyeksi Penduduk Indonesia 2010 - 2035]
Persebaran Penduduk (%) Kepadatan Penduduk
Kecamatan (jiwa/ km2)
2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5)
Ranteangin 4,06 4,06 30 32

id
Lambai 4,31 4,31 37 38

.
Wawo
go
4,20 4,20 26 26
Lasusua 20,31 20,31 101 102
.
ps

Katoi 4,84 4,84 84 85


b

Kodeoha 7,88 7,88 45 46


b.

Tiwu 3,02 3,02 52 53


ka

Ngapa 15,38 15,38 147 149


ut

Watunohu 4,50 4,50 58 59


ol

Pakue
k

6,92 6,92 32 32
://

Pakue Tengah 4,47 4,47 33 50


s

Pakue Utara 5,80 5,80 63 44


tp

Batu Putih
ht

6,16 6,16 23 24
Porehu 5,50 5,50 12 12
Tolala 2,65 2,65 21 21
Kolaka Utara 100,00 100,00 42 43

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 125


LAM P IRAN

(4) Indikator Kependudukan


I
[Diolah dari Hasil Susenas]
Wanita Menurut Umur Perkawinan
Jumlah
Kabupaten/Kota Pertama (%), 2017
< 16 17-18 19-20 21+
(1) (2) (3) (4) (5) (7)

Buton 14,64 11,49 33,10 40,78 100,00

id
Muna 12,59 18,66 22,37 46,38 100,00

.
go
Konawe 20,36 23,89 23,20 32,55 100,00
.
ps

Kolaka 20,17 20,48 25,80 33,56 100,00


b

Konawe Selatan 17,91 32,68 22,93 26,48 100,00


b.
ka

Bombana 24,02 25,76 21,27 28,95 100,00


ut

Wakatobi 11,11 22,44 24,12 42,33 100,00


ol

Kolaka Utara 24,57 23,92 21,21 30,30 100,00


k
://

Buton Utara 17,12 23,74 24,04 35,09 100,00


s
tp

Konawe Utara 16,65 25,18 23,88 34,29 100,00


ht

Kolaka Timur 19,45 24,69 23,68 32,17 100,00

Konawe Kepulauan 16,77 25,76 31,36 26,10 100,00

Kota Kendari 7,86 14,63 21,59 55,92 100,00

Kota Baubau 9,57 26,95 24,12 39,36 100,00

Sulawesi Tenggara 16,00 23,73 23,63 36,65 100,00

126 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(1) Indikator Kesehatan dan Gizi


II
Angka Harapan Hidup (Tahun)
Kabupaten/Kota
2016 2017

(1) (2) (3)


Buton 67,23 67,30

id
Muna 69,77 69,77

.
go
Konawe 69,48 69,52
.
Kolaka 69,97 70,05
ps

Konawe Selatan 69,93 69,98


b
b.

Bombana 67,72 67,82


ka

Wakatobi 69,54 69,59


ut

Kolaka Utara 69,62 69,74


ol

Buton Utara 70,37 70,38


k
://

Konawe Utara 68,64 68,69


s

Kolaka Timur 71,58 71,66


tp

Konawe Kepulauan 67,87 67,88


ht

Muna Barat 69,78 69,79


Buton Tengah 67,17 67,17
Buton Selatan 67,17 67,17
Kota Kendari 72,98 73,02
Kota Baubau 70,47 70,50

SULAWESI TENGGARA 70,46 70,47

Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Sulawesi Tenggara

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 127


LAM P IRAN

(2) Indikator Kesehatan dan Gizi


II
[Diolah dari Hasil Susenas]
Anak Umur 0-59 Bulan yang Pernah Diimunisasi
Kabupaten/Kota Menurut Jenisnya (%), 2017

BCG DPT Polio Campak/MMR Hepatitis B


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

id
Buton 86,76 80,92 85,61 46,81 83,46

.
go
Muna 85,49 82,47 85,27 37,22 82,10
.
ps

Konawe 95,28 90,58 92,28 72,14 89,62


Kolaka
b

85,75 80,41 82,16 48,80 76,98


b.

Konawe Selatan 87,43 85,89 86,39 59,69 84,64


ka

Bombana 82,68 83,46 85,33 57,01 83,45


ut

Wakatobi 89,42 81,67 87,69 65,33 84,27


ol

Kolaka Utara 80,41 77,88 79,17 56,29 72,65


k
://

Buton Utara 87,12 84,78 86,47 67,31 79,44


s

Konawe Utara 92,46 87,98 94,56 66,23 84,47


tp
ht

Kolaka Timur 92,89 89,83 92,89 69,87 92,16

Konawe
90,48 88,65 91,95 60,19 88,50
Kepulauan
Kota Kendari 93,24 91,76 93,17 56,10 92,50
Kota Baubau 92,76 89,85 91,02 54,47 91,20
Sulawesi
87,94 84,56 87,20 55,58 84,42
Tenggara

128 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(3) Indikator Kesehatan dan Gizi


II
[Diolah dari Hasil Susenas]
Perempuan Pernah Kawin yang Pernah Melahirkan Menurut
Penolong Kelahiran Terakhir (%), 2017
Kabupaten/Kota
Tenaga Kesehatan Dukun
Dokter Bidan Perawat
Lainnya Tradisional
(1) (2) (3) (4) (5) (6)

. id
Buton 3,88 68,59
go 0,00 27,53 0,00
Muna 1,59 90,66 0,00 7,75 0,00
.
ps

Konawe 15,47 72,32 0,00 12,22 0,00


b

Kolaka 16,71 67,35 0,00 14,63 1,31


b.

Konawe Selatan 11,92 78,53 0,00 9,55 0,00


ka

Bombana 18,24 69,31 0,00 10,98 1,47


ut

Wakatobi 5,12 73,43 0,00 21,44 0,00


ol

Kolaka Utara
k

22,38 64,37 0,00 10,41 2,84


://

Buton Utara 11,81 79,67 0,00 7,24 1,28


s
tp

Konawe Utara 8,72 70,92 0,00 18,15 2,22


ht

Kolaka Timur 17,90 79,98 0,00 2,12 0,00

Konawe
8,10 84,76 3,08 4,07 0,00
Kepulauan
Kota Kendari 37,05 54,54 0,00 8,41 0,00
Kota Baubau 11,39 79,68 0,00 7,76 1,17
Sulawesi
14,80 73,57 0,04 11,07 0,52
Tenggara

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 129


LAM P IRAN

(1) Indikator Pendidikan


III

Harapan Lama Sekolah Sulawesi


Kabupaten/Kota Tenggara (Tahun)
2016 2017
(1) (2) (3)
Buton 13,22 13,52

id
Muna 13,20 13,48

.
go
Konawe 12,96 12,97
.
Kolaka 12,37 12,38
ps

Konawe Selatan 12,16 12,22


b
b.

Bombana 11,80 11,81


ka

Wakatobi 12,87 13,14


ut

Kolaka Utara 11,92 11,93


ol

Buton Utara 12,72 12,73


k
://

Konawe Utara 11,93 12,02


s

Kolaka Timur 11,33 11,58


tp

Konawe Kepulauan 10,94 11,30


ht

Muna Barat 11,64 12,06


Buton Tengah 12,31 12,32
Buton Selatan 12,54 12,55
Kota Kendari 16,05 16,06
Kota Baubau 14,78 14,79

SULAWESI TENGGARA 13,24 13,36


Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Sulawesi Tenggara

130 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(2) Indikator Pendidikan


III
Rata-rata Lama Sekolah Sulawesi
Kabupaten/Kota Tenggara (Tahun)
2016 2017
(1) (2) (3)
Buton 7,06 7,22
Muna 7,66 7,89

id
Konawe 8,60 8,77
.
go
Kolaka 8,19 8,31
.
ps

Konawe Selatan 7,71 7,72


b

Bombana 7,52 7,53


b.

Wakatobi 7,70 7,71


ka

Kolaka Utara 7,49 7,50


ut

Buton Utara 7,92 8,18


ol

Konawe Utara 8,41 8,62


k
://

Kolaka Timur 6,65 6,90


s
tp

Konawe Kepulauan 8,80 8,90


ht

Muna Barat 6,24 6,48


Buton Tengah 7,01 7,02
Buton Selatan 6,81 7,06
Kota Kendari 11,67 11,68
Kota Baubau 9,89 9,90

SULAWESI TENGGARA 8,32 8,46


Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Sulawesi Tenggara

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 131


LAM P IRAN

(3) Indikator Pendidikan


III
Laki-Laki+Perempuan
Angka Partisipasi Sekolah (APS) (%)
Kabupaten/
Kota 7-12 13-15 16-18 19-24
2016 2017 2016 2017 2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Buton 99,55 100,00 97,73 98,28 81,06 75,99 29,41 37,26
Muna 98,42 99,19 95,74 97,71 90,30 85,41 20,61 26,18

id
Konawe 99,34 99,67 90,61 91,14 70,77 68,66 24,58 22,68

.
go
Kolaka 98,92 99,83 95,54 94,49 63,80 62,22 25,94 20,94
.
Konawe
ps

99,34 99,82 94,42 95,19 64,10 63,59 18,10 13,73


Selatan
Bombana 98,94 100,00 85,69 86,68 64,18 63,36 13,80 12,42
b
b.

Wakatobi 98,27 98,74 97,14 96,81 76,15 85,53 21,74 20,96


ka

Kolaka Utara 100,00 100,00 85,09 87,07 55,60 60,31 24,64 17,84
ut

Buton Utara 98,55 99,78 95,83 96,39 83,06 77,43 26,36 21,83
ol

Konawe Utara 98,35 99,09 93,38 94,41 71,49 68,19 20,48 14,97
k
://

Kolaka Timur 100,00 100,00 94,62 95,51 69,59 66,69 22,29 26,32
s

Konawe
100,00 100,00 97,76 98,26 66,23 75,75 17,09 19,08
tp

Kepulauan
ht

Muna Barat - 100,00 - 88,81 - 83,17 - 14,83


Buton Tengah - 90,25 - 95,50 - 91,55 - 25,23
Buton Selatan - 100,00 - 96,22 - 52,63 - 29,28
Kota Kendari 99,69 100,00 94,46 94,07 94,46 77,72 51,70 57,90

Kota Baubau 99,80 100,00 96,68 95,72 96,68 83,16 20,88 28,77

Sulawesi
99,28 99,32 93,94 94,08 72,67 72,94 29,31 30,03
Tenggara
Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi Sulawesi Tenggara 2017

132 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(4) Indikator Pendidikan


III
Laki-laki+Perempuan
Angka Partisipasi Murni (APM) (%)
Kabupaten
/Kota SD SMP SMA Diploma ke Atas
2016 2017 2016 2017 2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)
Buton 96,23 97,13 77,80 76,91 68,52 65,31 26,88 32,24

id
Muna 97,58 97,26 80,67 78,85 76,95 75,01 18,69 21,39
Konawe 98,16 97,67 71,57 73,81 68,02 65,58 22,65 22,37

.
Kolaka 98,30 98,76
go
67,85 70,12 54,43 58,00 21,87 18,14
Konawe
.
94,29 96,32 75,05 73,11 62,16 61,13 16,61 12,81
ps

Selatan
Bombana 92,61 95,62 73,82 74,61 57,46 54,41 10,28 8,31
b

Wakatobi 95,29 96,88 79,99 79,82 53,08 62,34 13,97 12,94


b.

Kolaka
ka

97,29 100,00 75,48 73,44 46,71 49,01 20,66 16,27


Utara
ut

Buton Utara 91,41 95,04 84,76 83,51 59,71 60,58 14,35 14,23
Konawe
ol

93,90 97,11 79,83 78,86 50,45 53,83 17,36 12,79


Utara
k

Kolaka
94,13 94,36 74,81 78,02 66,95 61,62 20,03 24,98
://

Timur
s

Konawe
93,17 98,86 90,70 88,69 53,57 61,36 10,87 11,07
tp

Kepulauan
Muna Barat 96,35 80,23 68,77 3,86
ht

Buton
87,72 85,21 84,32 23,44
Tengah
Buton
100,00 84,80 50,95 20,47
Selatan
Kota
97,49 96,41 67,82 69,56 54,99 56,53 51,29 55,62
Kendari
Kota
99,80 98,22 85,56 85,61 71,47 73,42 19,41 28,69
Baubau
Sulawesi
96,27 96,62 75,54 76,49 62,63 62,71 26,99 27,21
Tenggara
Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat Provinsi Sulawesi Tenggara 2017

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 133


LAM P IRAN

(1) Indikator Ketenagakerjaan


IV
[Diolah dari Hasil Sakernas]

TPAK dan TPT Kolaka Jenis Kelamin


Utara, 2017
Laki-laki Perempuan Laki+Perempuan
(1) (2) (3) (4)

TPAK (%) 90,86 58,00 74,97

. id
TPT (%) 1,42
.go 4,30 2,62
b ps
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

134 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(2) Indikator Ketenagakerjaan


IV
[Diolah dari Hasil Sakernas]
Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas di
Kabupaten Kolaka Utara Menurut Jenis Kelamin
dan Jenis Kegiatan Selama Seminggu yang Lalu
Jenis Kelamin (jiwa), 2017 Jumlah

id
Pengangguran Bukan Angkatan
Bekerja

.
Terbuka Kerja
go
(1) (2) (3) (4) (5)
.
ps

Laki-Laki 45.685 659 4.661 51.005


b
b.

Perempuan 26.404 1.283 20.052 37.739


ka

Laki+Perempuan 72.089 1.942 24.713 98.744


ut
k ol
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 135


LAM P IRAN

(3) Indikator Ketenagakerjaan


IV
[Diolah dari Hasil Sakernas]
Penduduk Kolaka Utara Berumur 15
Tahun Keatas yang Bekerja Selama
Seminggu yang LaluMenurut Jenis
Lapangan Pekerjaan Utama Kelamin Lapangan Pekerjaan Utama
(jiwa), 2017

id
Laki-laki Perempuan Jumlah

.
(1) (2) go(3) (4)
Pertanian, Kehutanan,
.
35.139 16.303 51.442
ps

Perburuan, dan Perikanan


Pertambangan dan
b

Penggalian 487 166 653


b.
ka

Industri Pengolahan 1.234 1.357 2.591


ut

Bangunan 1.539 115 1.654


ol

Perdagangan Besar, Eceran,


Rumah Makan, dan Hotel 1.901 4.354 6.255
k
://

Angkutan, Pergudangan, dan


s

Komunikasi 926 123 1.049


tp

Keuangan, Asuransi, Usaha


ht

Persewaan Bangunan, Tanah, 601 124 725


dan Jasa Perusahaan
Jasa Kemasyarakatan, Sosial,
dan Perorangan 3.858 3.862 7.720

Jumlah 45.685 26.404 72.089

136 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(1) Indikator Perumahan dan Lingkungan


VI
[Diolah dari Hasil Susenas]
Persentase Rumah Tangga Menurut Luas Lantai
Kabupaten/ Tempat Tinggal (m2), 2017
Kota
<19 20-49 50-99 100-149 150+ Jumlah
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
Buton 2,05 33,19 42,55 18,16 4,06 100,00

id
Muna 1,21 30,80 48,76 13,23 5,99 100,00

.
Konawe 1,61 16,02
go 46,44 24,87 11,06 100,00
Kolaka 2,11 27,02 49,82 12,63 8,41 100,00
.
Konawe
ps

0,52 23,83 53,57 15,57 6,51 100,00


Selatan
b

Bombana 2,78 38,82 37,95 13,14 7,30 100,00


b.

Wakatobi 1,16 20,72 53,23 18,61 6,28 100,00


ka

Kolaka
1,55 33,05 38,30 16,14 10,97 100,00
Utara
ut

Buton Utara 1,45 41,68 41,79 10,22 4,86 100,00


ol

Konawe
0,32 21,63 49,62 18,21 10,21 100,00
k

Utara
://

Kolaka
0,19 22,99 42,11 17,91 16,81 100,00
Timur
s
tp

Konawe
0,47 22,81 56,00 16,32 4,39 100,00
Kepulauan
ht

Kota
17,11 22,95 29,23 14,28 16,44 100,00
Kendari
Kota
9,10 28,31 43,26 10,46 8,86 100,00
Baubau
Sulawesi
4,07 27,69 43,59 15,52 9,13 100,00
Tenggara

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 137


LAM P IRAN

(2) Indikator Perumahan dan Lingkungan


VI
[Diolah dari Hasil Susenas]
Persentase Rumah Tangga Menurut Status Kepemilikan
Kabupaten/ Rumah, 2017
Kota Milik Kontrak/ Bebas
Dinas Lainnya Jumlah
Sendiri Sewa sewa
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

id
Buton 89,12 1,88 8,41 0,59 0,00 100,00

.
Muna 89,05 1,16
go
9,54 0,24 0,00 100,00
Konawe 90,50 3,53 5,97 0,00 0,00 100,00
.
ps

Kolaka 81,81 3,86 8,68 5,36 0,29 100,00


Konawe
b

94,02 0,29 5,43 0,25 0,00 100,00


Selatan
b.

Bombana 92,27 2,59 4,66 0,48 0,00 100,00


ka

Wakatobi 92,01 1,57 6,14 0,29 0,00 100,00


ut

Kolaka
85,11 3,93 10,18 0,66 0,12 100,00
ol

Utara
k

Buton Utara 93,96 2,51 3,03 0,51 0,00 100,00


://

Konawe
92,34 1,71 5,24 0,72 0,00 100,00
s

Utara
tp

Kolaka
91,83 2,66 4,17 1,34 0,00 100,00
ht

Timur
Konawe
92,46 2,71 4,64 0,19 0,00 100,00
Kepulauan
Kota
66,91 24,35 7,66 1,08 0,00 100,00
Kendari
Kota
65,01 12,51 21,62 0,85 0,00 100,00
Baubau
Sulawesi
84,78 6,22 8,06 0,91 0,03 100,00
Tenggara

138 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


LAM P IRAN

(1) Indikator Kemiskinan


VII
Jml Penduduk Persentase Penduduk Garis Kemiskinan
Kabupaten/
Miskin (ribu) Miskin (%) (Rp/Kapita/Bulan)
Kota
2016 2017 2016 2017 2016 2017
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
Buton 13,03 13,41 13,53 13,46 209.245 211.485
Muna 32,65 32,35 15,37 14,85 289.049 296.383
Konawe 38,14 37,99 16,09 15,65 260.264 267.331

id
Kolaka 28,56 26,64 15,05 13,78 320.897 327.329

.
Konawe go
33,94 33,73 11,36 11,14 195.175 200.663
Selatan
Bombana 22,04 21,52 13,06 12,36 266.717 270.627
.
ps

Wakatobi 15,73 15,49 16,46 16,19 234.351 239.819


b

Kolaka
24,32 23,42 17,11 16,24 388.041 406.334
b.

Utara
Buton Utara 9,60 9,64 15,78 15,58 275.544 280.974
ka

Konawe
5,79 8,44 9,75 13,93 232.307 244.391
ut

Utara
Kolaka
ol

28,52 28,86 15,71 15,64 314.387 323.956


Timur
k

Konawe
://

5,70 5,97 17,72 18,10 263.229 271.241


Kepulauan
s

Muna Barat 12,32 12,89 - 16,24 - 297.787


tp

Buton
12,33 16,73 - 18,35 - 220.897
ht

Tengah
Buton
10,75 12,66 - 15,99 - 213.869
Selatan
Kota
19,58 18,44 5,51 5,01 291.069 301.894
Kendari
Kota
13,87 13,55 8,81 8,39 291.873 297.991
Baubau
Sulawesi
326,87 331,71 12,88 12,81 277.288 285.609
Tenggara
Sumber: Sulawesi Tenggara dalam Angka 2017

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 139


S U M BER D AT A

SUMBER DATA

Sensus Penduduk

Sensus Penduduk (SP) diselenggarakan tiap 10 tahun untuk


mengumpulkandata dasar penduduk dan rumah tangga di seluruh
wilayah geografis Indonesia. Sejak era kemerdekaan Indonesia telah
menyelenggarakan 6 kali sensus penduduk yaitu pada tahun 1961,

id
1971, 1980, 1990, 2000 dan 2010.
.
go
SP menggunakan dua tahap pencacahan; yaitu, pencacahan
.
ps

lengkap dan pencacahan secara sampel. Pencacahan lengkap


b
b.

meliputi semua orang yang berada di wilayah geografis Indonesia,


ka

baik Warga Negara Indonesia maupun Warga Negara Asing (kecuali


ut

anggota Korps Diplomatik beserta keluarganya), awak kapal


ol

berbendera Indonesia dalam perairan Indonesia, maupun para tuna


k
://

wisma (gelandangan) yang tidak mempunyai tempat tinggal tetap.


s

Pencacahan sampel mencakup semua penduduk yang bertempat


tp
ht

tinggal di blok-blok sensus/wilayah pencacahan yang terpilih secara


acak dan mencakup sekitar 5 persen rumah tangga.

Survei Sosial Ekonomi Nasional

Kegiatan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) dimulai pada


tahun 1963. Sampai dengan tahun 2010 telah diadakan 40 kali
survei. Susenas mengumpulkan data kependudukan, pendidikan,

140 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


S U M BER D AT A

kesehatan/gizi, perumahan/lingkungan hidup, kegiatan sosial


budaya, konsumsi dan pendapatan rumah tangga, dan perjalanan.
Karakteristik sosial ekonomi penduduk yang umum dikumpulkan
melalui pertanyaan kor (pokok) setiap tahun. Karakteristik sosial
ekonomi penduduk yang lebih spesifik, dikumpulkan melalui
pertanyaan modul setiap tiga tahun. Pertanyaan-pertanyaan yang
dikumpulkan secara berkala dalam pertanyaan modul adalah:

id
a) Konsumsi/Pengeluran

.
go
b) Kesehatan, Perumahan dan Pemukiman
.
ps

c) Sosial Budaya dan Pendidikan.


b
b.

Sampai tahun 1991 ukuran sampel Susenas beragam dari 25 ribu


ka

sampai 100 ribu rumah tangga. Pada tahun 1992, sistem


ut

pengumpulan data Susenas diperbaharui, yaitu informasi yang


ol

digunakan untuk menyusun Inkesra yang terdapat dalam modul


k
://

(keterangan yang dikumpulkan tiga tahun sekali) ditarik ke dalam kor


s

(kelompok keterangan yang dikumpulkan tiap tahun). Pada tahun


tp
ht

1993 ukuran sampelnya menjadi sekitar 205 ribu rumah tangga.

Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk, jumlah sampel


rumah tangga juga meningkat. Pada tahun 2010, jumlah sampel
rumah tangga mencapai lebih dari 300 ribu rumah tangga tepatnya
sekitar 304.368 rumah tangga.Peningkatan jumlah sampel tersebut
akan memungkinkan dilakukan penyajian data sampai tingkat
kabupaten/kotamadya. Dengan adanya peningkatan jumlahsampel

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 141


S U M BER D AT A

tersebut BPS melibatkan mitra statistik selain mantra statistik dalam


pelaksanaan pengumpulan data di lapangan. Mulai tahun 2011
Susenas dilaksanakan secara Triwulan yaitu Triwulan I dilaksanakan
bulan Maret, Triwulan II dilaksanakan bulan Juni, Triwulan III
dilaksanakan bulan September, dan Triwulan IV dilaksanakan bulan
Desember. Setiap Triwulan didistribusikan sampel sebanyak 75.000
rumah tangga.

. id
go
Survei Angkatan Kerja Nasional
.
ps

Kegiatan Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) pertama kali


b
b.

dilakukan pada tahun 1976 untuk melengkapi data kependudukan


ka

khususnya ketenagakerjaan. Sejak tahun 1986-1993, pelaksanaan


ut

Sakernas dilakukan 4 kali dalam setahun pada bulan-bulan Februari,


ol

Mei, Agustus, dan November.


k
://

Tetapi mulai 1994-2001 pelaksanaannya dilakukan sekali dalam


s
tp

setahun yaitu sekitar bulan Agustus dengan sampel sekitar 65.000


ht

rumah tangga. Selama periode tahun 2002-2004, Sakernas selain


dilakukan secara triwulanan juga dilakukan secara tahunan. Pada
tahun 2005 - 2011 Sakernas dilakukan semesteran. Untuk tahun
2005, Sakernas dilakukan pada bulan Februari dan November,
sedangkan pada tahun 2006 - 2011 dilakukan pada bulan Februari
dan Agustus.

142 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


S U M BER D AT A

Sumber Data Lainnya

Selain dari sensus dan survei, Publikasi Indikator Kesejahteraan


Rakyat juga menggunakan data yang berasal dari catatan
administrasi Kementerian/Instansi Pemerintah di luar BPS sebagai
sumber data sekunder yaitu dari Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaanserta Kementerian Kesehatan.

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
kol
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 143


S U M BER D AT A

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

144 Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017


S U M BER D AT A

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
kol
s ://
tp
ht

Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Kolaka Utara 2017 145


ht
tp
s:
//k
ol
ut
kab
.b
ps.
go
. id