Anda di halaman 1dari 4

1.

Kawasan kognitif
Anderson dan Krathwohl (2001) melakukan revisi kawasan kognitif.
Terdapat 6 tingkatan pada kawasan kognitif, yaitu:
a) Mengingat, meningkatkan ingatan atas materi yang disajikan
dalam bentuk yang sama diajarkan.
b) Mengerti, mampu membangun arti dai pesan pembelajaran,
termasuk komunikasi lisan, tulisan maupun grafis.
c) Memakai, menggunakan prosedur untuk mengerjakan latihan
maupun memecahkan masalah
d) Menganalisis, memecah bahan-bahan ke dalam unsur-unsur
pokoknya dan menetukan bagaimaa bagian-bagian saling
berhubungan satu sama lain dan kepada seluruh struktur
e) Menilai, membuat pertimbangan berdasarkan kriteria standar
tertentu.
f) Mencipta, membuat suatu pokok yang baru dengan mengatur
kembali unsur-unsur atau bagian-bagian ke dalam suatu pola atau
struktur yang belum pernah ada
2. Kawasan afektif
Kawasan afektif terdiri dari 5 tingkatan, yaitu:
a) Penerimaan (receiving), meliputi kesadaran akan adanya sesuatu,
inging menerima, dan memperhatikannya.
b) Pemberian respons (responding), meliputi sikap ingin merespons,
puas dalam memberi respons.
c) Pemberian nilai atau penghargaan (valuing), meliputi penerimaan
terhadap suatu nilai , memililih sistem nilai yang disukai dan
memberikan komitemen untuk menggunakan nilai tertentu.
d) Pengorganisasian (organization), meliputi menghubungkan nilai-
nilai yang dipercayainya.
e) Karakterisasi (characterization), meluputi menjadikan nilai-nilai
sebagai bagian pola hidupnya.
3. Kawasan psikomotor
a) Peniruan, kemampuan mengamati gerakan.
b) Penggunaan, kemampuan mengikuti pengarahan, gerakan pilihan
dan pendukung.
c) Ketepatan, kemampuan memberikan respons atau melakukan
gerak dengan benar.
d) Perangkaian, kemampuan melakukan beberapa gerakan sekaligus
dengan benar.
e) Naturalisasi, melakukan gerakan secara rutin dengan
menggunakan energi fisik dan psikis yang minimal.

151
1) Fungsi pendidikan umum
Fungsi kurikulum untuk mempersiapkan peserta didik agar
menjadi anggota masyarakat baik sebagai warga negara dan warga
dunia yang baik dan bertanggung jawab. Kurikulum harus
memberikan pengalaman belajar kepada setiap peserta didik agar
mampu menginternalisasikan nilai-nilai dalam kehidupannya,
memahami setiap hak dan kewajiban

151
sebagai anggota masyarakat dan makhluk social. Dengan demikian
fungsi kurikulum ini harus diikuti oleh setiap peserta didik pada jenjang
atau level atau jenis pendidikan apapun.
2) Suplementasi
Kurikulum sebagai alat pendidikan seharusnya dapat memberikan
pelayanan kepada setiap peserta didik sesuai dengan perbedaan yang
dimilikinya. Dengan demikian setiap peserta didik memiliki
kesempatan untuk menambah kemampuan dan wawasan yang lebih
baik sesuai dengan minat dan bakatnya.
3) Eksplorasi
Fungsi eksplorasi memiliki makna bahwa kurikulum harus dapat
menemukan dan mengembangkan minat dan bakat peserta didik.
Melalui fungsi ini peserta didik diharapkan dapat belajar sesuai dengan
minat dan bakat yang dimilikinya, sehingga memungkinkan untuk
belajar tanpa adanya paksaan. Oleh sebab itu para guru sebagai
pengembang kurikulum di kelas harus dapat menggali bakat dan minat
peserta didik yang dihadapinya.
4) Keahlian
Kurikulum berfungsi untuk mengembangkan kemampuan peserta didik
sesuai dengan keahliannya yang didasarkan atas minat dan bakat
peserta didik. Dengan demikian kurikulum harus memberikan pilihan
berbagai bidang keahlian. Bidang-bidang tersebut diberikan sebagai
pilihan yang pada akhirnya setiap peserta didik memiliki
keterampilansesuai dengan spesialisasinya.