Anda di halaman 1dari 22

KESETIMBANGAN BENDA TEGAR

KESETIMBANGAN BENDA TEGAR

Benda tegar dikatakan berada dalam kesetimbangan statik jika jumlah gaya yang bekerja pada benda itu sama dengan nol dan jumlah torsi terhadap sembarang titik pada benda tegar itu sama dengan nol.

Partikel dikatakan setimbang jika jumlah gaya yang bekerja pada partikel sama dengan nol, dan jika ditulis dalam bentuk persamaan akan didapat seperti di bawah. ( Hkm I Newton )

Jika jumlah gaya yang bekerja pada partikel sama dengan nol maka partikel itu kemungkinan yaitu : 1. Benda dalam keadaan diam. 2. Benda bergerak lurus beraturan (glb)

Persamaan di atas dapat diuraikan menjadi tiga komponen gaya yaitu terhadap sumbu x, sumbu y dan sumbu z , dimana komponen terhadap masingmasing sumbu yaitu : 1.Terhadap sumbu x0 F x ditulis menjadi

2.Terhadap sumbu y ditulis menjadi

Fy

3. Terhadap sumbu0 ditulis menjadi Fz z

6 cm

2 cm

F2=8 N

F1=4 N 10 cm
Gaya Ry = = = =

F3=2 N

ke atas (+), gaya ke bawah (-) F F2+F1+F3 8+(-4)+(-2) 2N

Ry xR . Ry xR

= = =

f Fyi . Xi

Kesetimbangan statik dapat dibedakan menjadi tiga, yatu sebagai berikut. Kesetimbangan Stabil Kesetimbangan stabil ditandai dengan naiknya letak titik berat benda jika dberi gaya pengganggu. Setelah gaya pengganggunya hilang, benda akan kembali pada keadaan semula. Contoh benda yang memiliki ketimbangan stabil itu adalah kursi

Kesetimbangan Labil Kesetimbangan labil ditandai dengan turunnya letak titik berat benda jika dberi gaya pengganggu. Biasanya, setelah gaya pengganggunya hilang, benda tidak kembali pada kedudukan semula. Contoh benda yang memiliki ketimbangan labil adalah sebuah batang kayu yang berdiri tegak.

Kesetimbangan Indiferen (Netral) Kesetimbangan netral ditandai dengan tidak berubahnya posisi titik berat benda sebelum dan sesudah diberi gaya pengganggu. Biasanya, setelah gaya pengganggunya hilang, benda tidak kembali pada kedudukan semula. Contoh benda yang memiliki ketimbangan netral adalah sebuah silinder yang diletakkan di lanta datar.

Contoh Soal 1. Tentukan tegangan tali pengikat beban di bawah 300 T2 600 T1

8 kg

Jawab. Nilai tegangan tali T1 = ?

Nilai tegangan tali T2 = ?

W cos T1 sin ( )

8.10 cos 30 T1 sin ( 30 60 ) 1 80 . 3 2 T1 1


T1 40 3

W cos T2 sin ( ) 80 cos 60 T2 sin (30 60 ) 1 80. 2 T2 1

T2 40 N

2. Tentukan besar gaya F agar sistem setimbang

300

600

60 kg

Perhatikan uraian vektor pada sistem itu. Y T1 300 600 T2

60 kg

Jawab.

T1
T2 = W = m. g = 600 N

T1 y T 2y
300 600

T2

T1x F

T2 x

Sumbu x

Sumbu y.

Fx

Fy

T2 x T1x = 0

T1 y + T2 y F = 0

T2 sin 60 = T1 sin 30
T2 . 3 = T1 T1 = 600 3 N ..1 T1 = T2 3

T1 cos 30 + T2 cos 60 = F
3 T1 + T 2 = F F = 3 T1 + T 2 F = 3 . 600 3 + 600 F = 3. 600 + 600 F = 2400 N