Anda di halaman 1dari 9

1.

BELOW YOUR
2

PROGRAM Disusun oleh :


Sita Alden 1910631170046
Sisca Yuliantina 1910631170045

3E / TEKNIK INFORMATIKA
FAKULTAS ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA KARAWANG
01 02
INTRODUCTION
DARI BAHASA
TINGKAT TINGGI KE
BAHASA PERANGKAT
KERAS

03 04
KOMPILER AKAN
MENGKOMPILASI
PENUTUP
BAHASA KE DALAM
PERNYATAAN BAHASA
ASSEMBLY
INTRODUCTION

Seperti yang akan kita lihat, perangkat keras di komputer hanya dapat menjalankan instruksi
tingkat rendah yang sangat sederhana. Untuk beralih dari aplikasi kompleks ke instruksi
sederhana melibatkan beberapa lapisan perangkat lunak yang menafsirkan atau
menerjemahkan operasi tingkat tinggi ke dalam instruksi komputer sederhana.

Contoh sistem operasi yang digunakan saat ini adalah Linux, MacOS, dan Windows.

Program pembimbing yang mengelola sumber daya komputer untuk kepentingan program
yang berjalan di komputer tersebut. Mengingat kecanggihan bahasa pemrograman modern dan
kesederhanaan instruksi yang dijalankan oleh perangkat keras, penerjemahan dari program
bahasa tingkat tinggi ke instruksi perangkat keras menjadi rumit.
Dari Bahasa Tingkat Tinggi
ke Bahasa Perangkat Keras
Tingkatan Bahasa
Sama seperti 26 huruf dalam alfabet Inggris tidak membatasi seberapa
banyak yang dapat ditulis, dua huruf dalam alfabet komputer tidak
membatasi kemampuan komputer. Dua simbol untuk kedua huruf ini
adalah angka dan 1, dan kita biasanya menganggap bahasa komputer
sebagai angka dalam basis 2, atau angka biner. Komputer adalah budak
dari perintah kita, yang disebut instruksi. Instruksi, yang hanya
sekumpulan bit yang dimengerti dan dipatuhi oleh komputer, dapat
dianggap sebagai angka.
Misalnya, bit memberi tahu satu komputer untuk menambahkan dua
angka. Menggunakan komputer untuk membantu memprogram
komputer, para pionir menemukan program untuk menerjemahkan dari
notasi simbolik ke biner. Sebaliknya, bahasa biner yang dipahami
mesin adalah bahasa mesin. Meskipun merupakan peningkatan yang
luar biasa, bahasa assembly masih jauh dari notasi yang mungkin ingin
digunakan ilmuwan untuk mensimulasikan aliran fluida atau yang
mungkin digunakan akuntan untuk menyeimbangkan pembukuan.
Bahasa assembly mengharuskan pemrogram untuk
menulis satu baris untuk setiap instruksi yang akan
diikuti komputer, memaksa pemrogram untuk berpikir
seperti komputer. Pengakuan bahwa sebuah program
dapat ditulis untuk menerjemahkan bahasa yang lebih
kuat ke dalam instruksi komputer adalah salah satu
terobosan besar di hari-hari awal komputasi. Bahasa
pemrograman tingkat tinggi Bahasa portabel seperti C, C
++, Java, atau Visual Basic yang terdiri dari kata dan
notasi aljabar yang dapat diterjemahkan oleh penyusun
ke dalam bahasa assembly. GAMBAR 1.3 Program C
disusun ke dalam bahasa assembly kemudian dirangkai
menjadi bahasa mesin biner.

Meskipun terjemahan dari bahasa tingkat tinggi ke


bahasa mesin biner ditampilkan dalam dua langkah,
beberapa kompiler memotong perantara dan
menghasilkan bahasa mesin biner secara langsung.
Kompiler akan
mengkompilasi
bahasa ke dalam
pernyataan bahasa
assembly
And this is the subtitle that makes it
comprehensible
Seperti yang ditunjukkan di atas, assembler akan menerjemahkan pernyataan ini ke dalam
instruksi biner yang memberi tahu komputer untuk menambahkan dua angka A dan B.Pertama,
mereka memungkinkan pemrogram untuk berpikir dalam bahasa yang lebih alami, menggunakan
kata-kata bahasa Inggris dan notasi aljabar, menghasilkan program yang lebih terlihat seperti teks
daripada tabel simbol samar. Keringkasan adalah keuntungan yang jelas dari bahasa tingkat
tinggi dibandingkan bahasa assembly. Keuntungan terakhir adalah bahwa bahasa pemrograman
memungkinkan program untuk tidak bergantung pada komputer tempat mereka dikembangkan,
karena penyusun dan perakit dapat menerjemahkan program bahasa tingkat tinggi ke instruksi
biner dari komputer mana pun. Ketiga keunggulan ini begitu kuat sehingga saat ini hanya sedikit
pemrograman yang dilakukan dalam bahasa assembly.
THANKS !!
FOR YOUR
ATTENTION