Anda di halaman 1dari 10

Negaraku Bebas Merdeka

Kini.. tiada lagi tangisan insan terseksa terkapai-kapai lemas mencari daratan berkorban jiwa pertahan negara penjajah durjana merampas segala 50 tahun dahaulu.. stadium merdeka menjadi saksi negaraku merdeka rakyatku tidak lagi sengsara menangis gembira mendapat cahaya Merdeka.. tiada lagi penjajahan.. tiada lagi penderitaan.. tiada lagi jeritan penyiksaan.. tanah air ditadbir insan bijak bestari.. memimpin negara mengukir nama.. Kini.. 50 tahun sudah merdeka.. negaraku cemerlang, gemilang dan terbilang burung berkicau bebas berterbangan menjadi tanda negaraku aman daman Maju berteknologi kearah mencapai wawasan 2020. kugenggam erat amanah pejuang tanah air pertahanlah kemerdekaan teruskanlah kemajuan disebalik tirai kemerdekaan sematkanlah semangat jiwa bangsa dilubuk hati semoga kekal selamanya

MESKIPUN KITA TELAH MERDEKA MASIH ADA RAKYAT MENDERITA TONTONLAH BERSAMAMU DI TV TIGA DI SITU ANDA MENDAPAT BUKTINYA PENJAJAH DURJANA SUDAH TIADA NAMUN BAHAGIA TAK KUNJUNG TIBA PEMIMPIN DISANJUNG MENGUMPUL HARTA RAKYAT DIKAMPUNG TERUS SENGSARA SETELAH NEGARA LAMA MERDEKA NEGARA DI BANGUN MAJU BAHAGIA TIADA TEMPAT BURUNG BERCANDA KICAUAN BURUNG SEMAKIN HIBA.. BUKAN MEMBENCISEKADAR MENAMPILKAN REALITINYA

RENUNGAN BUAT TEMAN ku julang jalur gemilang malaysia dibumi merdeka ini untuk tatapan warisan genarasi mendatang akan ku coretkan satu cerita yang tidak akan mudah dilupakan tanggal 31 ogos 1957 malaysia menjadi sejarah negara mencapai kemerdekaan tangisan gembira jelas terukir diraut wajah nenek moyang kita kini setelah 51 tahun merdeka apakah kita memahami erti kemerdekaan? apakah diri kita sendiri telah merdeka? lihatlah sekeliling kita fikirlah dengan mata hati terbuka anasir-anasir perosak bermaharajalela kemusnahan hidup merata-rata perasaan menjadi permainan masih ada yang bertongkat dagu fikirlahfikirlah wahai saudara ku sekelian wahai remaja muda belia dizaman ini jangan terlalu leka ibu dan ayah menaruh harapan kerana kita penyambung warisan dari itu didiklah diri kita dengan amalan murni latihlah diri kita dengan bicara indah sayangilah diri kita dengan menjaga maruah bangsa lakarlah semangat cintakan keharmonian jadilah anak bertanggungjawab pada agama..bangsa..negara dan keluarga wahai remaja muda belia janganlah kita tersilap langkah tiada yang larang kita bersuka berpadalah akan batasannya perhatikanlah mengapa remaja kita gundah gulana mengapa remaja kita gugur imannya mengapa remaja kita mudah lupa diri

mengapa remaja kita hilang nilai-nilai murni bijak pandai pernah berpesan mereka yang tidak belajar dari sejarah akan didera oleh perasaan dan perbuatan mereka sendiri wahai ibu..bapa..guru dan teman semaikan semangat juang dan kata hikmah dalam diri anak kita dengan sulaman kasih sayang mu pantaulah rentak hidup anak kita dari setiap langkah mu bangunkanlah dari setiap kelekaan anak kita didihkan semangat murni dihati anak kita jangan biarkan muda remaja sebagai melayu mudah lupa berdirilah bangsa ku pandanglahpandanglah kehadapan apakah masih ada esok untuk kita? maka sejajarkanlah diri kita dengan usia kemerdekaan ini kerana watak kita mencorakkan warna dipentas dunia watak kita adalah cermin kehidupan watak kita adalah pelopor generasi muda oleh itu seiringkanlah langkah bersama rukun negara

ERTI SEBUAH KEMERDEKAAN bangun anak bangsaku mertabatkanlah negara kita malaysia hayatilah kemerdekaan ini jangan lupa khazanah warisan negara yang sering kali disalah erti anak bangsa menganggap merdeka.. bebas melakukan apa saja sehingga runtuhnya akhlak bangsa hilang pedoman dan tunjuk ajar hidup muhibbah jadi perkauman anak bangsa merempat disana sini lepak menjadi budaya muda mudi jka begini.. dimana letaknya maruah bangsa kita siapa akan menyambung warisan kemerdekaan yang hampir dilupakan dengar anak bangsaku adat kita orang timur punya sifat malu, bersopan santun dan berbudi bahasa kita anak zaman kemajuan jauhkan dirimu dari perkara merugikan sedarlah anak bangsaku jangan kau siakan merdeka ini ingatlah jasa dan pengorbanan pahlawan kita gugur kebumi mempertahankan ibu pertiwi hulurkanlah tenagamu untuk nusa dan bangsa usah kau hulurkan diri membuat dosa wahai anak bangsaku usah kau tanya apakah bakti negara untukmu tapi tanyalah.. apakah bakti kamu untuk negara? fahamilah pesanan nenek moyang lindungilah bumi untuk bangsa.. lindungilah bangsa untuk negara.. lindungilah negara dari dijajah

Malaysia Tetap Merdeka 54 tahun sudah berlalu, Malaysia negaraku merdeka, Mendaki puncak,mencapai bulan, Melintasi lautan,meneroka alam, Jalur gemilang megah bekibar, Bagaikan memberi suatu erti, Memberi semangat pada anak bangsa, Mendidik jati diri. Mendidik rohani Wahai anak bangsa merdeka, Bangunlah..bangunlah, Jangalnah leka di buai mimpi, Yang kau sangka mimpi yang terindah Buka lah mata mu melihat dunia, Melihat perjuangan pejuang merdeka, Tanpa rasa jemu, Tanpa rasa kesal, Tanpa rasa takut, Melindungi insan-insan di bumi merdeka ini, Lihatlah..Lihatlah, Setelah 54 tahun berlalu, Negaraku tetap merdeka Tetap utuh di hati pejuang bangsa, Tetap utuh di mata dunia, Wahai anak bangsa merdeka, Bangunlah, Pandanglah kehadapan, meneruskan baktimu untuk negara, kerana.. Kita adalah bangsa merdeka, Kita adalah bangsa tepelihara, Kita adalah bangsa di era glokal. Ketahuilah..Ingatlah.. pesanan nenek moyang kita Bangsa penakut tidak boleh merdeka dan tidak berhak merdeka Lindungi negara dari diancam.. Sebelum ia musnah dan dihina. Bagaikan daun-daun yang layu kekeringan

Wahai Anak Bangsaku.. Nyalakan obor semangat dihatimu, Katakanlah.. Malaysia tetap merdeka Sehingga kamu menutup mata.. MERDEKA!!!!

PERWIRA MERDEKA Setitis darah yg mengalir dari tubuh mereka, Yg telah berjasa kpd kita selama ini, Yg dahulunya sanggup korbankan nyawa dan maruah demi kita pd masa hadapan, Tetapi kita lupa, kita lupa dengan semua itu, Mengapa? mengapa? Dan mengapa? Jerit kemerdekaan sesasa perluru, Pekikan wira waja selesai beradu, Tindakannya setajam dan sekebal kubu, Bertunjang pada jantung yg penuh berani, Dan berakar kasih tulus demi pertiwi. Kami, perwira dan bahtera sejarah, Yg mentafsir serakan sebuih samudera, Yg mengiringi ombak marah bersuara, Dlm setiap kocak, diucap, Merdeka! Merdeka! Merdeka! Begitulah kami perwira merdeka..

aku anak merdeka . bangkit dari persada luka . berdiri megah di pentas wira . ingin ku tebus maruah bangsa . aku anak merdeka . terjaga dari ranjang kecewa . berpaksi gagah di panggung perkasa . ingin ku bela nasib bangsa . aku anak merdeka . harapan nusa dan bangsa . akan ku tentang petualang negara . yang tegar membuat angkara . aku anak merdeka . dihati semangat waja . di dada penuh satria . ini Tuah akan membela . untuk ku balut luka yang lama . hey .cam mna sjak ak huh ? uke tdak ? ak ANAK MALAYSIA !!!! AK SYG MALAYSIA !!!!

erti kemerdekaan.. 54 tahun berlalu, agak usang usiamu, namun bagi mereka yang terusik kalbu, buih-buih lara masih memilu, terus megimbau menerjah lalu, pada dinding luka di tasik sembilu, itulah sisipan nada sumbang pejuang, yang bermimpikan erti kemerdekaan, berjuang menegak pepanji keadilan, meredah taufan di kegelapan malam, mencari seutas keyakinan, tika sesekali bulan mengambang, apa yang mereka saksikan, adalah kematian dan kebinasaan, sebagai pengisi ruang-ruang kehidupan, mimpi mereka mimpi berdarah, malam penuh resah, siang terus pasrah, senjata x pernah rebah, biar benteng semakin pecah, jiwa mereka jiwa merdeka, biar termamah luka dan hiba, berjuang bukan kerana nama, ingin menjulang bangsa merdeka, kini kita di ambang merdeka, x knl erti derita, hanya bangga kibaran bendera, sekadar laungan suara, tanpa mengerti apa-apa.