Anda di halaman 1dari 69

LABORATORIUM MIKROBIOLOGI FARMASI FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS HASANUDDIN LAPORAN PRAKTIKUM UJI MIKROBIOLOGI MAKANAN, MINUMAN, SEDIAAN NON

STERIL, KOSMETIK, DAN OBAT TRADISIONAL

OLEH : KELOMPOK IV RUDIARFIANSYAH EVI MUSTIQAWATI HARDYANTI HARAHAP SONIA RANGGA SALU GOLONGAN JUMAT PAGI ASISTEN : ANDI DIAN PERMANA, S.Si., Apt. MAKASSAR 2011 ARI KURNIAWATI NATALIA WIJOYO SULTAN

BAB I PENDAHULUAN

I.1

Latar Belakang Makanan manusia berasal dari dua sumber besar yaitu berupa

tanaman dan hewan, oleh karena tidak mengherankan kalau sejak bahan baku sampai menjadi bahan makanan dan minuman yang siap untuk digunakan dan dimakan dan diminum tidak akan terbebas dari pengaruh adanya mikroorganisme.(1) Mikroorganisme yang kita kenal berada dimana-mana, ada makanan/minuman, sediaan-sediaan farmasi, selokan-selokan, air dan alam sekitar kita. Yang menjadi permasalahan apakah mikroorganisme yang kita kenal tidak membahayakan bagi diri kita khususnya manusia. Ini tergantung dari sifat dan jumlah mikroorganisme yang ada pada atau melekat pada diri kita. Sehingga berdasarkan hal inilah kita perlu mengadakan uji mikrobiologis yang dalam hal ini terkhusus bagi produkproduk yang berkaitan dengan bidang kefarmasian.(1) Kualitas mikrobiologis dari suatu obat, makanan/minuman dan kosmetik selain tergantung dari proses pembuatan juga sangat tergantung dari kualitas bahan baku dan bahan tambahannya. Obat-obatan, makanan/minuman dan kosmetik yang terbuat oleh industri di Indonesia menggunakan bahan baku dan bahan tambahan, umumnya berasal dari luar negeri, oleh karena di dalam pengadaannya bahan-bahan tersebut

mengalami proses pengangkutan dan penyimpanan dalam waktu yang cukup lama. Sehingga dalam proses tersebut dapat terjadi pertumbuhan mikroba di dalamnya.(3) Kemungkinan pada produk-produk tersebut dapat ditumbuhi mikroorganisme, sehingga dapat menyebabkan perubahan-perubahan dalam karakter aktifitas dan jika mikroorganisme tersebut pathogen dapat menyebabkan terjadinya infeksi yang dapat membahayakan konsumen.(3) Jadi percobaan ini ditujukan menentukan tingkat cemaran mikroba pada bahan makanan dan minuman, obat tradisional dan sediaan non steril yang banyak beredar di masyarakat.

I.2 I.2.1

Maksud dan Tujuan Percobaan Maksud Percobaan Mengetahui dan memahami cara-cara penentuan tingkat

pencemaran suatu produk makanan dan minuman, obat tradisional, sediaan non steril dan kosmetik secara mikrobiologi.

I.2.2 1.

Tujuan Percobaan Menentukan tingkat pencemaran mikroorganisme pada sampel

Susu Bendera Kaleng, Ikan Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (dalam bentuk Pill), Air Soda dengan menggunakan Angka Lempeng Total (ALT) bakteri dan kapang, serta uji bakteri patogen Salmonella thyposa,

Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, dan Escherichia coli dengan media tertentu. 2. Menentukan tingkat pencemaran mikroorganisme pada sampel

Emulsi (Scotts Emulsion), Komix, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M. dengan menggunakan Angka Lempeng Total (ALT) bakteri dan kapang, serta uji bakteri patogen Salmonella thyposa, Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, dan Escherichia coli dengan media tertentu. 3. Menentukan tingkat pencemaran mikroorganisme pada sampel

Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food,dan Bedak Dingin dengan menggunakan Angka Lempeng Total (ALT) bakteri dan kapang, serta uji bakteri patogen Staphylococcus aureus, Psuedomonas aeruginosa, dan Candida albicans dengan media tertentu.

I.3 1.

Prinsip Percobaan Pengujian ALT bakteri pada sampel Susu Bendera Kaleng, Ikan

Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (Dalam Bentuk Pil), Air Soda, Emulsi (Scotie Emultion), Komix, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M., Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan perhitungan jumlah koloni yang tumbuh dengan

tingkat pencemaran tertentu setelah cuplikan sampel diinokulasikan pada medium NA (Nutrien Agar) dan diinkubasikan pada suhu 37C selama 1 x 24 jam.

2.

Pengujian ALT kapang pada sampel Susu Bendera Kaleng, Ikan

Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (Dalam Bentuk Pil), Air Soda, Curcuma Plus Emulsion, Komix, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M., Rexona (cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan perhitungan jumlah koloni yang tumbuh dengan tingkat pencemaran tertentu setelah cuplikan sampel diinokulasikan pada medium PDA (Potato Dextrose Agar) dan diinkubasikan pada suhu 25C selama 3 x 24 jam. 3. Uji adanya bakteri Coliform (Escherichia coli) pada sampel Susu

Bendera Kaleng, Ikan Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (Dalam Bentuk Pil), Air Soda, Curcuma Plus Emulsion, Komix, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M berdasarkan adanya pertumbuhan Escherichia coli pada sampel, yang diinokulasikan pada medium LB (Lactose Broth), yang ditandai dengan adanya perubahan warna medium dari hijau menjadi kuning serta adanya gas pada tabung Durham setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam, serta pertumbuhan lanjutan pada medium EMBA (Eosin Metilen Blue Agar) dan diinkubasi terbalik pada suhu 37 oC selama 1 x 24 jam, yang menghasilkan zona merah dan pertumbuhan koloni bakteri berwarna hijau metalik. 4. Uji adanya bakteri Salmonella typhosa pada sampel berdasarkan

adanya pertumbuhan Salmonella typhosa pada sampel sampel Susu Bendera Kaleng, Ikan Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (Dalam Bentuk Pil), Air Soda, Rexona (cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food,

dan Bedak Dingin yang diinokulasikan pada medium SCB (Selenite Cystine Broth), yang ditandai dengan adanya kekeruhan dan timbulnya endapan setelah diinkubasi pada suhu 37 oC selama 1 x 24 jam, serta pertumbuhan lanjutan pada medium SSA (Salmonella Shigella Agar) dan diinkubasi terbalik pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam, yang menghasilkan zona kuning dan pertumbuhan koloni bakteri berwarna hitam. 5. Uji adanya bakteri Staphylococcus aureus pada sampe sampel

Susu Bendera Kaleng, Ikan Kaleng, Sosis Siap Makan, Air Soda, Rexona (cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan adanya pertumbuhan Staphylococcus aureus pada sampel, yang diinokulasikan pada medium PW (Pepton Water), yang ditandai dengan adanya kekeruhan dan timbulnya endapan setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam, serta pertumbuhan lanjutan pada medium VJA (Vogel Johnson Agar) yang mereduksi kalium tellurit, menghidrolisa kuning telur dan mengkoagulasi plasma menghasilkan zona kuning dan pertumbuhan koloni bakteri berwarna hitam setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam. 6. Uji adanya bakteri Pseudomonas aeruginosa pada sampel

Rexona (cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan adanya pertumbuhan Pseudomonas aeruginosa pada sampel, yang diinokulasikan pada medium TSB (Tryptine Soy Broth), yang ditandai dengan adanya kekeruhan dan timbulnya endapan setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam, serta pertumbuhan lanjutan

pada medium CETA (Cetrimida Agar) yang menghasilkan warna kehijauan yang berfluoresensi pada UV setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1 x 24 jam. 7. Uji adanya bakteri Vibrio cholerae pada sampel Rexona (cream),

Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan adanya pertumbuhan Vibrio cholera pada sampel yang diinokulasikan pada medium Pepton Water (PW) setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 1x24 jam, yang menghasilkan kekeruhan dan timbul endapan serta pertumbuhan lanjutan pada medium Thiosulfate Citrate Bile Salts Agar (TCBSA) dengan hasil positif warna koloni kuning. 8. Uji adanya jamur Candida albicans pada sampel Rexona(Cream),

Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin berdasarkan adanya pertumbuhan Candida albicans pada sampel, yang diinokulasikan pada medium SDB (Seboroud Dextrosa Broth), yang ditandai dengan adanya kekeruhan dan timbulnya endapan setelah diinkubasi pada suhu kamar selama 3 x 24 jam, serta pertumbuhan lanjutan pada medium PDA (Potato Dextrosa Agar) yang menghasilkan zona kekuningan dan pertumbuhan koloni bakteri berwarna putih setelah diinkubasi pada suhu kamar selama 3 x 24 jam.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1

Teori Umum Uji mikrobiologis adalah suatu uji yang digunakan untuk

identifikasi jenis mikroorganisme yang meliputi kelompok organisme bakteri maupun cendawan dan untuk menghitung jumlah organisme. (1) Bahan makanan terdiri dari protein, karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral. Bahan makanan merupakan media pertumbuhan yang baik berbagai macam mikroorganisme. Meskipun banyak mikroorganisme tidak berbahaya bagi manusia, beberapa mikroorganisme bersifat

menguntungkan, misalnya dapat menghasilkan produk-produk makanan khusus seperti keju. (2) Senyawa utama yang menyusun bahan makanan terdiri dari protein, karbohidrat dan lemak/lipida, sangat cepat diuraikan oleh kegiatan mikroba yang terkandung di dalamnya (melalui proses enzimatik). Dalam proses penguraian itu dihasilkan senyawa-senyawa baru yang

berhubungan dengan proses yang terjadi. Proses enzimatik ini bisa berlangsung dengan dua cara : (2) a. Secara anaerobik (tanpa kehadiran oksigen) b. Secara aerobik (dengan kehadiran oksigen). Sebaliknya, ada beberapa jenis makanan dan minuman yang perlu ditumbuhi mikroorganisme terlebih dahulu supaya jadi dan lezatnya

bertambah. Pembuatan keju, tempe, tape, minuman anggur, tuak dan lainlainnya lagi akan tidak berhasil jika tidak dengan pertolongan

mikrorganisme. (3) Makanan yang disukai manusia, pada umumnya juga disukai oleh mikrorganisme. Dengan demikian maka mikrorganisme itu pada dasarnya merupakan saingan bagi manusia. (3) Prosedur-prosedur mikrobiologis untuk pemeriksaan bahan

makanan memanfaatkan teknik-teknik mikroskopik dan metode-metode pembiakan. Bermacam-macam media selektif dan deferensial digunakan secara ekstensif untuk memudahkan isolasi dan perhitungan tipe-tipe mikroorganisme tertentu. Macam pemeriksaan yang dilakukan ditentukan oleh tipe produk pangan yang akan diperiksa dan tujuan pemeriksaan. (4) Dalam pengujian mutu suatu bahan pangan diperlukan berbagai uji yang mencakup uji fisik, uji kimia, uji mikrobiologi, dan uji organoleptik. Uji mikrobiologi merupakan salah uji yang paling penting, karena selain dapat menduga daya simpan suatu makanan, juga dapat digunakan sebagai indikator keamanan makanan. (4) Berbagai macam uji mikrobiologi dapat dilakukan terhadap bahan pangan meliputi uji kuantitatif mikroba untuk menentukan mutu dan daya tahan suatu makanan, uji kualitataif bakteri patogen untuk mennetukan tingakat keamanan, dan uji bakteri indikator untuk menentukan tingakat sanitasi makanan tersebut. Pengujian yang dilakukan terhadap setiap bahan pangan tidak sama tergantung dari berbagai faktor seperti jenis ,

cara pengepakan dan penyimpanan, cara penanganan dan konsumsinya, kelompok konsumen dan berbagai factor lainnya. (4) Berbagai penyakit dan infeksi yang berbeda-beda mungkin terjadi karena memakan makanan yang terkontaminasi dengan organisme patogen. Hal ini khususnya benar untuk infeksi usus seperti Escherichia coli enterotoksigen, kolera, disentri dan tifus. Infeksi makanan terjadi karena memakan makanan yang mengandung organisme hidup yang mampu sembuh atau bersporulasi dalam usus, yang menimbulkan penyakit. Organisme penting yang menimbulkan Clostridium perfringens, Vibrio parahaemolyticus dan sejumlah jenis Salmonella yang berlainan. Sebaliknya, peracunan makanan tidak disebabkan oleh menelan

organisme hidup melainkan dengan kemasukan toksin atau substansi beracun yang disekresi ke dalam makanan, tetapi apabila toksin itu sendiri tidak dimusnahkan, peracunan makanan yang hebat dapat terjadi dengan memakan makanan tersebut. Organisme yang menyebabkan peracunan makanan mencakup Staphylococcus aureus, Clostridium botulinum, dan Bacillus cereus. (1) Pengujian mikrobiologis pada sediaan-sediaan farmasi terdiri dari uji angka lempeng total dan uji adanya bakteri serta jamur. Metode yang digunakan untuk menghitung jumlah bakteri atau jamur dalam suatu sample digunakan dua metode yaitu secara langsung dan tidak langsung. Metode langsung menggunakan hemositometer atau colony counter.

Metode tak langsung menggunakan metode hitungan cawan, metode turbidimetri, dan metode Most Probable Number. (5) Kosmetik adalah sediaan atau padatan yang siap digunakan pada bagian luar badan seperti epidermis, rambut, kulit kuku, bibir, organ kelamin luar, gigi, rongga mulut untuk membersihkan, menambah daya tarik, merubah penampilan, melindungi supaya tetap dalam keadaan baik, memperbaiki bau badan, tetapi tidak untuk menyembuhkan atau mengobati suatu penyakit. (6) Pada tahun-tahun terakhir ini sediaan kosmetik oleh para industri dibuat secara besar-besaran. Dengan demikian sediaan dapat memakan waktu yang cukup lama baik dalam penyimpanan maupun dalam peredarannya. Sehingga dengan demikian akan memberi kemungkinan timbulnya beberapa mikroba di dalamnya. Adanya mikroba tersebut dalam kosmetik tidak dikehendaki, karena dapat menyebabkan terjadi

perubahan-perubahan karakter organoleptis, atau terjadi perubahan bahan. Selain itu juga dari jenis mikroba patogen dapat menyebabkan penyakit infeksi pada konsumen. Apabila ditinjau dari pengaruhnya terhadap sediaan stabilitas kosmetik, maka kontaminasi mikrobiologis dapat menurunkan kualitas sediaan kosmetik tersebut. Atau terjadi perubahan rasa, warna, bau spesifik, bercak-bercak miselium, kekeruhan warna, perubahan pH, dan lain-lain. (5) Adanya mikroba di dalam obat-obatan non steril tidak dikehendaki karena dapat menyebabkan perubahan-perubahan dalam karakter

organoleptis, perubahan atau kemunduran, dan bahkan aktivitas di dalam obat yang bersangkutan. Selain itu mikroba yang tumbuh dapat berbahaya, baik yang patogen ataupun dari jenis yang tidak patogen, tetapi bila jumlahnya sangat banyak dapat menimbulkan hal-hal yang merugikan. Penyakit-penyakit yang dapat timbul karena adanya mikroba didalam obat-obatan non steril, dapat mengakibatkan terjadinya infeksi dari bakteri patogen atau keracunan oleh bakteri penghasil racun. (5) Kualitas mikrobiologis dari obat-obatan merupakan suatu masalah yang penting untuk diperhatikan. Obat-obatan steril sudah lama dikenal syarat kualitas mikrobiologisnya, tetapi preparat farmasi non steril baru beberapa tahun terakhir ini mendapatkan perhatian dan mulai

diadakannya persyaratan. Pada umumnya obat-obatan dibuat oleh industri secara besar-besaran. Sediaan tadi memakan waktu yang cukup lama dalam penyimpanan, dan hal ini selama dalam penyimpanan atau peredarannya kemungkinan dapat terjadi pertumbuhan mikroba di dalamnya. (5) II.2 Uraian Bahan

1. Alkohol (6 : 65) Nama resmi : Aethanolum Sinonim RM / BM Pemerian : Etanol, alkohol : C2H5OH / 46,06 : Cairan tak berwarna, jernih, mudah menguap dan mudah bergerak, bau khas, rasa panas, mudah

terbakar dengan memberikan nyala biru yang tidak berasap Kelarutan : Sangat mudah larut dalam air, dalam kloroform p dan dalam eter p Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat Kegunaan : Sebagai Antiseptik dan desinfektan

2. Aquadest (6 : 96) Nama resmi Sinonim RM / BM Pemerian : Aqua Destillata : Aquadest / Air Suling : H2O / 18,02 : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan 3. Agar (6 : 74) Nama resmi Sinonim Pemerian : Agar : Agar-agar : Berkas potongan memanjang, tipis seperti selapu dan berekatan, berbentuk keeping, serpih, atau butiran Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan : Sebagai pemadat medium : Sebagai pelarut

4. Pepton (6 : 721) Nama Resmi : Pepton Nama Lain Pemerian : Pepton : Serbuk kuning kemerah-merahan sampai cokelat, bau khas tidak buruk Kelarutan : Larut dalam air, memberikan kelarutan berwarna cokelat kuning yang bereaksi agak asam, praktis tidak larut dalam etanol dan dalam eter Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan : Penyedia nutrien dalam medium

5. Dextrosa (7 : 300) Nama Resmi : Dextrosa monohydrat Nama Lain RM/BM Pemerian : Gula jagung : C6H12O6H2O/198,17 : Hablur, tidak berwarna, sel granul putih/serbuk hablur, rasa manis dan tidak berbau Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan : Sebagai penyedia nutrisi

6. Sukrosa (7 : 782) Nama Resmi : Saccharum Nama Lain RM/BM : Sukrosa : C12H22O11/342,30

Pemerian

: Hablur putih atau tidak berwarna, massa hablur / berbentuk kubus atau serbuk hablur putih tidak berbau stabil di udara dan larutannya herbal terhadap lakmus

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam kloroform, larut dalam etanol (95%) P, propanol dan air

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan : Penyedia karbohidrat dalam medium

7. Natrium Klorida (6 : 403) Nama Resmi : Natrii chloridum Nama Lain RM/BM Pemerian : Natrium klorida : NaCl/58,46 : Hablur heksahedral tidak berwarna atau serbuk hablur putih, tidak berbau, asin Kelarutan : Larut dalam 2,8 bagian air, dalam 2,7 bagian air mendidih dan dalam lebih kurang 10 bagian gliserol P Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik 8. Laktosa (7 : 338) Nama Resmi : Lactosum Nama Lain RM/BM Pemerian Kelarutan : Laktosa : C12H22O11/342,30 : Serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa manis : Larut dalam air mendidih, tidak larut dalam kloroform dan eter

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik Kegunaan : sebagai komposisi medium

9. Bromtimol biru (7 : 307) Nama Resmi : Bromtimol biru Nama Lain RM Pemerian Kelarutan : Biru Bromtimol : C27H28BrO55 : Serbuk kemerahan dan kecokelatan : Larut dalam etanol 95% P dan alkali encer

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup rapat Kegunaan : sebagai indikator MPN

10. Dikalium Hidrogen Fospat (6 : 688) Nama Resmi : Dikalii hydrogen fosfat Nama Lain Pemerian Kelarutan Kegunaan : Dikalium fosfat : Serbuk hablur putih : Larut dalam air : sebagai bahan pelarut medium

11. Natrium Sitrat (6 : 406) Nama Resmi : Natrii citras Nama Lain RM Pemerian : Natrium sitrat : CH2(COONa)C(OH)(COON6)CH2COONa : Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur putih

Kelarutan

: Dalam bentuk hidrat mudah larut dalam air, sangat mudah larut dalam air, mudah larut dalam air mendidih, tidak larut dalam etanol

Kegunaan

: Sebagai bahan pembuat medium

12. Ekstrak Beef (7 : 1152) Pada daging sapi ekstrak diperoleh dengan mengektraksi daging sapi segar tanpa lemak dengan cara merebus dalam air dan menguap kalau pada suhu rendah dalam hampa udara sampai membentuk residu pasta. Pemerian : Massa berbentuk pasta warna cokelat kuning sampai tua, bau dan rasa seperti daging, sedikit asam Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik

II.3 II.3.1

Uraian Mikroba Klasifikasi Mikroba

1. Escherichia coli (8 : 123) Kingdom Phylum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Protista : Protophyta : Schyzomycetes : Eubacteriales : Enterobacteriaceae : Escherichia : Escherichia coli

2. Salmonella typhosa (8 : 123) Kingdom Phylum Class Ordo Famili Genus Spesies : Protista : Protophyta : Schyzomycetes : Entero : Enterobacteriaceae : Salmonella : Salmonella typhosa

3. Staphylococcus aureus (8 : 123) Kingdom Phylum Class Ordo Famili Genus Spesies : Protista : Protophyta : Schyzomycetes : Eubacteriales : Micrococcaceae : Staphylococcus : Staphylococcus aureus

4. Pseudomonas aeruginosa (8 : 123) Kingdom Divisio Classis Ordo Familia : Protista : Protophyta : Schizomycetes : Pseudomonales : Pseudomonaceae

Genus Spesies

: Pseudomonas : Pseudomonas aeruginosa

5. Candida albicans (8 : 128) Kingdom Divisio Class Ordo Famili Genus Spesies : Protista : Bryophyta : Deuteromycetes : Saccharomycetales : Cryptococcaceae : Candida : Candida albicans

6. Clostridium perfringens (8 : 178) Kingdom Divisio Class Ordo Famili Genus Spesies : Protophyta : Schizomycetes : Clostridia : Eubacteriales : Bacillaceae : Clostridium : Clostridium perfringens

7. Vibrio cholerae (8 : 169) Kingdom Divisio Class Ordo : Protophyta : Schizomycetes : Gamma Proteobacteria : Pseudomonadales

Famili Genus Spesies

: Spirillaceae : Vibrio : Vibrio cholerae

II.3.2 1.

Morfologi Mikroba Escherichia coli (8 : 169-170) Batang lurus, 1,1 1,5 m x 2,0 6,0 m, motil dengan flagelum

peritritikus atau non motil. Gram negatif. Tumbuh dengan mudah pada medium nutrien sederhana. Laktose difermentasi oleh sebagian besar galur dengan produksi asam dan gas. Koloninya utamanya pada nutrien gelatin, buram tidak tembus cahaya sampai sebagian translusent, smooth dan seragam konsistensinya. Jika ditumbuhkan pada medium Eosin Metilen Biru Agar, koloninya tampak seperti logam kemilau. 2. Salmonella typhosa (8 : 169-170) Batang, biasanya motil dengan flagelum peritrikus, catalse positif. Kebanyakan galur akan tumbuh pada medium sintesis tanpa faktor tumbuh khusus, dan dapat menggunakan sitrat sebagai sumber karbon. Fakultatif anaerob. 3. Staphylococcus aureus (8 : 175) Sel-sel berbentuk bola, berdiameter 0,5 sampai 1,5 m terdapat tunggal dan berpasangan, dan secara khas membelah diri pada lebih dari satu bidang sehingga membentuk gerombol yang tidak teratur. Non motil. Tidak diketahui adanya stadium istirahat. Gram positif. Dinding sel

mengandung dua komponen utama : peptidoglikan serta asam tekoat yang berkaitan dengannya. Kemoorganotrof. Metabolisme dengan

respirasi dan fermentatif. Anaerob fakultatif, tumbuh lebih cepat dan lebih banyak dalam keadaan aerobik. Suhu optimum 35 400C. Terutama berasosiasi dengan kulit, dan selaput lendir hewan berdarah panas. Pertumbuhan pada medium agar abundant, dan koloninya buram dan tidak tembus cahaya, smooth, dan berkilauan dalam penampakannya. Beberapa Staphylococcus bentuk lipochrome pigmen yang memberikan koloni kuning emas atau kuning lemon dimana yang lainnya tidak dan putih. 4. Pseudomonas aeruginosa (8 : 168) Sel tunggal, batang lurus atau melengkung, namun tidak berbentuk heliks. Pada umumnya berukuran 0,5 1,0 m x 1,5 4,0 m. Motil dengan flagelum polar, monotrikus atau multitrikus. Tidak

menghasilkan selongsong prosteka. Tidak dikenal adanya stadium istirahat. Gram negatif. Kemoorganotrof. Metabolisme dengan respirasi, tidak pernah fermentatif. Beberapa merupakan kemilitotrof fakultataif, dapat menggunakan H2 dan CO sebagai sumber energi. O2 molekuler merupakan penerima electron universal; beberapa dapat

melakukandenitrifikasi dengan menggunakan nitrat sebagai penerima pilihan. Aerobik sejati, kecuali spesies-spesies yang dapat menggunakan denitrifikasi sebagai cara respirasi anaerobic. Katalase positif. Biasanya dalam bentuk pasangan dan rantai pendek.

5.

Candida albicans (8 : 202) Candida merupakan khamir yang berbentuk lonjong, berukuran 3

6 mm, bertunas, yang menghasilkan pseudomisellium baik dalam biakan maupun jaringan. Candida adalah anggota flora normal selaput lendir, saluran pencernaan, saluran pernapasan dan gentalis wanita. Pada sediaan mikroskopik tampak sebagai ragi lonjong, bertunas, yang memanjang menyerupai hifa. Pada medium agar yang dieramkan pada suhu kamar, berbentuk koloni bulat berwarna krem yang memiliki bau seperti ragi, dapat meragikan glukosa dan laktosa menghasilkan gas, asam dari sukrosa dan tidak bereaksi dengan laktosa. 6. Vibrio cholera (11 : 37 ) Vibrio cholerae merupakan bakteri berbentuk koma, berukuran 2 m 4 m, sangat motil karena mempunyai flagella monotrikh, tidak membentuk spora, pada biakan tua berbentuk batang lurus, Gram negatif. Sifat biakan koloni cembung (convex), bulat, halus, opak dan tampak granuler, bersifat aerob atau anaerob fakultatif, suhu optimum 37 C (18 C 37 C), pH optimum 8,5 9,5, tumbuh baik pada media yang mengandung garam mineral dan asparagin sebagai sumber karbon dan nitrogen. 7. Clostridium perfringens (11 : 27 ) Clostridium perfringens merupakan bakteri patogen invasif yang berbentuk batang, non-motil, bersifat Gram positif dan anaerob, serta

mempunyai spora yang relatif stabil terhadap panas. Sel vegetatifnya akan rusak melalui pemanasan pada suhu 60 C, namun pada suhu ini beberapa spora ada yang masih dapat bertahan. Pada suhu antara 20 C dan 55 C spora dapat menjadi sel vegetatif dan menghasilkan toksin. Toksinnya antara lain yaitu eksotoksin yang menyebabkan nekrosis di sekitar jaringan, misalnya pada jaringan usus. Selain itu, ada juga enterotoksin yang dapat menyebabkan diare berat.

II. 3. 3. URAIAN SAMPEL Sampel Makanan dan Minuman a) Pil jamu Komposisi : Imperatae Rhizoma Extract 20% Apil graveolentis Herba 10% Centellae herba 20% Phyllanthi Herba Extract 15% Orthosiphonis Folium Extract 15% Curcumae Rhizome 20% Produksi : PT. Borobudur herba (herbal medicine industry)

Kode produksi : 43F38J01 Exp : Apr.2013 Depkes RI No. 893442632

b) Ikan Kaleng Sarden Komposisi : Ikan sardene, saus tomat, cabai merah, gula, bawang putih, garam, bawang merah Produksi : PT. Blambangan Foodpackers Indonesia, Banyuwangi 68472 Indonesia Untuk PT. Heinz ABC Indonesia CPOM RI MD : 517113056057 c) Susu Kental Manis (Frisian flag) Komposisi : Sukrosa, susu sapi, susu skim bubuk, lemak, susu, Vitamin C, niasin, Vitamin E, Vitamin A, Vitamin B 1, Vitamin B6, Vitamin B3, Kolin, dan Klorida. Produksi : PT. Frisian Flag Indonesia

Bawah pengawasan : Friesland Foods, Leeuwarden Holland BPOM RI : 605409051005 d) Sosis siap makan ( So nice Rasa Sapi) Komposisi : Daging Ayam, Tepung Pati, Minyak Nabati, Serat, Protein Nabati, Garam, Bumbu (Mengandung

Mononatrium Glutamat, Antioksidan Asam Askorbat), Ekstrak Daging Sapi, Karagenan, Antioksidan dan Eritorbat, Pewarna Makanan Karmin CI 75470. Produksi : PT. Japfa Comfeed Indonesia Tbk.

Sampel Kosmetik a) Bedak baby ( Johnsons baby) Komposisi : Talk, wewangian Produksi Untuk : PT. Malidas Sterilindo Surabaya, Indonesia : PT. Johnson-Johnson Indonesia Wisma Mampang Lt.3

POM CA 18080400001 b) Krim kaki (VEET) Komposisi : Water, potassium Thioglycolate, urea, ceto stearyl, carbamide, nelumbo nucifera flower, methylparaben Email : indiahelp@reckittbenckiser.com

c) Deodorant lotion (Rexona) Komposisi : Water, Alumunium Chlorohydrate, steareth-2, Helianthus annuus extract, farfum, Disodium EDTA Pasarkan : PT. Unilever Indonesia Tbk.

POM CA 18080900794, merek daftar R.No. 422929 d) Bedak dingin Nama produk : Bedak dingin sari Bengkoang ID produk Kategori : 593 : kosmetik dan perawatan wajah

e) Minyak Kemiri Komposisi : Asam palmitic 10 %, asam stearic 9 %, asam oleic 12 %, asam linoleic 19 %, asam -elaeostearic 51 %

Sampel Sediaan Non Steril a) Paracetamol suspensi Komposisi : mengandung 500 mg paracetamol. Produksi b) Promag Komposisi : Hydrotalcite 200 mg Magnesium hidroksida150 mg Simetikon 50 mg Produksi c) Komix Komposisi :Dekstrometorfan Klorfeniramini / / dextromethorphan Chlorphenamine HBr 15 2 mg, mg, : PT.Kalbe Farma Tbk. : PT. Indofarma Tbk.

Maleate

Ammonium Klorida 100 mg. Produksi : PT. Bintang Toedjoe

d) Tablet C. T. M Komposisi : Tiap tablet mengandung: Chlorpheniramini maleas 4 mg Produksi : PT. Zenith Pharmaceuticals

e) Curcuma Plus Emulsion Komposisi : Tiap sendok makan (15 ml) mengandung Vitamin A 850 I.U, Vitamin B1 3 mg, Vitamin B2 2 mg, Vitamin B6 5 mg, Vitamin B12 5mcg, Vitamin B5/Dekspantenol 3 mg, Vitamin D 100 I.U, Kalsium hipofosfit 500 mg, minyak ikan Kod 7,5 mg, ekstrak Curcuma xanthoriza 10 mg, jus strawberry. Produksi : PT SOHO Industri Farmasi

BAB III METODE KERJA

III.1 III.1.1

Alat dan Bahan Alat Alat-alat yang digunakan adalah autoklaf, botol pengencer, cawan

petri steril, erlenmeyer 250 ml, handsprayer, inkubator aerob, lampu spiritus, lumpang, sendok tanduk, spoit 1 ml, 5 ml, 10 ml, tabung durham, tabung reaksi, rak tabung. III.1.2 Bahan Bahan-bahan yang digunakan adalah alkohol 70%, aluminium foil, aquades, kapas, karet gelang, kertas label, kertas pembungkus, korek gas, medium EMBA (Eosyn Metilen Blue Agar), medium LB (Lactose Broth), medium NA (Nutrient Agar), medium PDA (Potato Dextrose Agar), medium PW (Pepton Water), medium SCB (Selenite Cystine Broth), medium SSA (Salmonella Shigella Agar), medium VJA (Vogel Jonhson Agar), medium TSB (Tryptine Soy Broth), medium CETA (Cetrimide Agar), medium SDB (Seboroud Dextrosa Broth), dan sampel Susu Bendera Kaleng, Ikan Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (Dalam Bentuk Pil), Air Soda, Emulsi (Scotts Emulsion), Komix, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M., Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin.

III.2

Cara Kerja

A. Penyiapan sampel 1. Sampel Obat Tradsional (Jamu dalam Bentuk Pil) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Dilakukan pengerjaan secara aseptis yaitu tangan dan meja pengerjaan disemprotkan dengan alkohol 70% - Digerus sampel Jamu dalam Bentuk Pill sebanyak 1 gram dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10 -1 yang telah berisi aquadest 9 ml yang telah disterilkan, lalu dihomogenkan - Diambil 1 ml sampel Jamu dalam Bentuk Pill dari botol pengenceran 10-1 dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10-2 dan dihomogenkan - Diulangi pengerjaan yang sama untuk pengenceran 10-3 dan 10-4 2. Sampel sediaan non steril (Curcuma Plus Emulsion, Paracetamol, Promag, Tablet C.T.M.) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Dilakukan pengerjaan secara aseptis yaitu tangan dan meja pengerjaan disemprotkan dengan alkohol 70% - Dipipet sampel sebanyak 1 ml dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10-1 yang telah berisi aquadest 9 ml yang telah disterilkan, lalu dihomogenkan - Diambil 1 ml sampel dari botol pengenceran 10 -1 dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10-2 dan dihomogenkan

- Diulangi pengerjaan yang sama untuk pengenceran 10-3 dan 10-4 - Diulangi pekerjaan yang sama untuk sampel . 3. Sampel kosmetik (Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Dilakukan pengerjaan secara aseptis yaitu tangan dan meja pengerjaan disemprotkan dengan alkohol 70% - Dipipet sampel sebanyak 1 ml dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10-1 yang telah berisi 1 ml tween dan aquadest 8 ml yang telah disterilkan, lalu dihomogenkan - Diambil 1 ml sampel dari botol pengenceran 10 -1 dan dimasukkan ke dalam botol pengenceran 10-2 dan dihomogenkan - Diulangi pengerjaan yang sama untuk pengenceran 10-3 dan 10-4 B. Pengujian Sampel 1. ALT Bakteri - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari tiap tingkat pengenceran yaitu 10 -2, 10-3 dan 10-4 kemudian masing-masing dimasukkan ke dalam cawan Petri steril - Dituang medium NA hingga menutupi semua dasar cawan Petri - Dihomogenkan dengan cara memutar cawan Petri secara perlahan membentuk angka 8 lalu dibiarkan memadat. - Dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet

- Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam - Diamati dan dihitung jumlah koloni bakteri. 2. ALT Kapang - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari tiap tingkat pengenceran yaitu 10 -1, 10-2 dan 10-3 kemudian masing-masing dimasukkan ke dalam cawan Petri steril - Dituang medium PDA hingga menutupi semua dasar cawan Petri - Dihomogenkan dengan cara memutar cawan Petri secara perlahan membentuk angka 8 lalu dibiarkan memadat - Dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet - Diinkubasi pada inkubator pada suhu kamar selama 3 x 24 jam - Diamati dan dihitung jumlah koloni bakteri 3. Uji kualitatif bakteri Escherichia coli pada sampel makanan-minuman (Air soda, susu kaleng, dan sosis siap makan) obat tradisional (jamu bentuk pil) dan sediaan non steril (Promag, Emulsi) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari tingkat pengenceran 10 -2, 10-3 dan 10-4 dan masing-masing dimasukkan ke dalam masing-masing 3 seri tabung reaksi yang berisi 9 ml medium LB dan tabung Durham - Tiap tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dan masingmasing seri tabung dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet

- Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam - Diamati jika timbul gas dan terjadi perubahan warna dari hijau menjadi kuning maka positif untuk Escherichia coli - Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium EMBA pada cawan Petri - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam 4. Uji kualitatif bakteri Staphylococcus aureus pada sampel makananminuman (Air soda dan sosis siap makan), obat tradisional (jamu bentuk pil), sediaan non steril (Paracetamol) dan kosmetika (minyak kemiri, bedak bayi, skin food, rexona dan bedak dingin) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari pengenceran 10-1 dan masing-masing dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi 9 ml medium PW (Penton Water). - Tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam - Diamati jika timbul kekeruhan dan endapan maka positif untuk Staphylococcus aureus - Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium VJA pada cawan Petri - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam

5. Uji kualitatif bakteri Salmonella typhosa pada sampel makananminuman (Air soda dan sosis siap makan), Sediaan non Steril (Tablet CTM) dan obat tradisional (jamu bentuk pil). - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari pengenceran 10-1 dan masing-masing dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi 9 ml medium SCB. - Tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam - Diamati jika timbul kekeruhan dan endapan maka positif untuk Salmonella typhosa - Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium SSA pada cawan Petri - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam 6. Uji kualitatif bakteri Pseudomonas aeruginosa pada sampel

kosmetika (Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin). - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari pengenceran 10-1 dan masing-masing dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi 9 ml medium TSB - Tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam

- Diamati jika timbul kekeruhan dan endapan maka positif untuk Pseudomonas aeruginosa - Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium CETA pada cawan Petri - Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam 7. Uji kualitatif jamur Candida albicans pada sampel kosmetika (bedak bayi) - Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan - Diambil 1 ml sampel dari pengenceran 10-1 dan masing-masing dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi 9 ml medium SDB (Sucrose Dextrose Broth) - Tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet - Diinkubasi pada inkubator pada suhu kamar selama 3 x 24 jam - Diamati jika timbul kekeruhan dan endapan maka positif untuk Candida albicans - Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium PDA pada cawan Petri - Diinkubasi pada inkubator pada suhu kamar selama 3 x 24 jam 8. Uji kualitatif bakteri Vibrio cholerae pada sampel kosmetika (Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin) Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan

Diambil 1 ml sampel dari pengenceran 10-1 dan masing-masing dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi 9 ml medium PW (Pepton Water). Tabung reaksi ditutup dengan sumbat kapas dibungkus dengan kertas pembungkus dan diikat dengan karet Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam Diamati jika timbul kekeruhan dan endapan maka positif untuk Vibrio cholerae. Dilakukan uji lanjutan untuk hasil positif, dengan cara digoreskan pada medium TCBSA pada cawan Petri. Diinkubasi pada inkubator pada suhu 37C selama 1 x 24 jam

BAB IV HASIL PENGAMATAN

IV.1

Data Pengamatan

IV.1.1 Data Makanan,Minuman,dan Obat Tradisional A. ALT Bakteri ALT Kelompok 1 2 Sampel Air Soda Susu Kental Kaleng Sosis Siap Makan Jamu Pil Hipertensi Ikan Kaleng 10-2 3 10-3 4 10-4 378 Jumblah 3x102 4,6x103 2,7x104 1,6x103

46

TBUD

TBUD

4 5

268 16

SPR 60% 21

TBUD 28

B. ALT Kapang ALT Kelompok 1 2 Sampel Air Soda Susu Kental Kaleng Sosis Siap Makan Jamu Pil Hipertensi Ikan Kaleng 10-2 111 43 10-3 91 12 10-4 105 11 Nilai 9,6x104 kol/mL 4,3x102 kol/mL 2,0X102 kol/mL 4,9x104 kol/mL 3,6x104 kol/mL

20

25

48

4 5

TBUD 6

TBUD 3

49 36

C. Uji Kualitatif Mikroba Kelompok 1 2 3 4 5 Uji Pendugaan SCB + + + + PW + + + x LB + + + + SSA + Uji Penegasan EMBA + + VJA TD TD TD TCBSA TD

Ket:

+ -

: Hasil Positif (Timbul kekeruhan pada medium) : Hasil Negatif (Tidak ada perubahan pada medium)

TD : Tidak dilakukan Keterangan: Kelompok 1 : Dari hasil pengamatan yang dilakukan tidak ada mikroorganisme yang ditemukan pada sampel Air Soda dan medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri

Staphyleococcus aureus, Pseudomonas aeuoginosa, dan Candida albicans, Salmonella thyposa, Escherichia coli,dan Vibrio cholerae. Kelompok 2 : Dari hasil pengamatan yang dilakukan tidak ada mikroorganisme yang ditemukan pada sampel Susu Kaleng dan medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri

Staphyllococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, dan Candida albicans, Escherichia coli,dan Vibrio cholerae. Kelompok 3 :(+): Pada sampel Sosis siap makan bakteri yang positif adalah Salmonella thyposa. (-) : Pada sampel Sosis siap makan bakteri yang negatif adalah aeruginosa, Staphyllococcus aureus, Pseudomonas dan Candida albicans, Escherichia

coli,dan Vibrio cholerae. Kelompok 4 :(+): Pada sampel Jamu dalam bentuk pill bakteri yang positif adalah Escherichia coli. (-): Pada sampel Jamu dalam bentuk pill bakteri yang negatif adalah Staphyllococcus aureus , Salmonella thyposa, Pseudomonas albicans , dan Vibrio Kelompok 5 aeruginosa , dan Candida cholerae.

(+): Pada sampel Jamu dalam bentuk pill bakteri yang positif adalah Escherichia coli. (-): Pada sampel Jamu dalam bentuk pill bakteri yang negatif adalah Staphyllococcus aureus , Salmonella thyposa, Pseudomonas albicans , dan Vibrio aeruginosa , Candida

cholerae.

IV.1.1 Data Kosmetik dan Sediaan Nonsteril

A.

ALT Bakteri ALT Sampel 10 1 2 3 4 5 Comix Paracetamol Promag Emulsi Oral Tablet C.T.M 56 11 5 19 Jumblah 5,6 x 102 1,1 x103 5,10 x102 1,9x103

Kelompok

-2

10 -

-3

10 -

-4

16 19 4 15

14 28 9 12

B.

ALT Kapang ALT Sampel Comix Paracetamol Promag Emulsi Oral Tablet C.T.M Jumblah 3x102 5,6 x 102 4,6x103 2,7x104 1,6x103

Kelompok 1 2 3 4 5

10-2 7 1 7 7 -

10-3 10 5 TBUD 5 2

10-4 7 7 4 4 5

3. MPN Bakteri Escherichia coli. Pengenceran Kelompok 1 2 3 4 5 Sampel Comix Paracetamol Promag Emulsi Oral Tablet C.T.M 10-2 0 0 0 0 0 10-3 0 0 0 0 0 10-4 0 0 0 0 0

4. Uji Kualitatif Mikroba Kelompok 1 2 3 4 5 Sampel Minyak Kemiri Bedak Bayi Rexona Bedak Dingin

Uji Pendugaan SCB PW PDB TSB + + + + + + + + + + + TD TD + TD TD +

Skin Foot

Kelompok 1 2 3 4 5

Sampel SSA Minyak Kemiri Bedak Bayi Skin Foot Rexona

Uji Penegasan CETA TD TD TD VJA PDA + + + + -

Bedak Dingin

Keterangan +: Hasil Positif (Timbul kekeruhan pada medium) -: Hasil Negatif (Tidak ada perubahan pada medium) TD : Tidak dilakukan Keterangan: Kelompok 1:(+): Pada sampel Minyak Kemiri bakteri yang positif adalah Candida albicans. (-): Pada sampel Minyak Kemiri bakteri yang negatif adalah Staphyllococcus aureus , Salmonella thyposa, dan Pseudomonas aeruginosa .

Kelompok 2(+): Pada sampel Bedak Bayi bakteri yang positif adalah Candida albicans. (-): Pada sampel Bedak Bayi bakteri yang negatif adalah Staphyllococcus aureus , Salmonella thyposa, dan Pseudomonas aeruginosa. Kelompok 3 :Dari hasil pengamatan yang dilakukan tidak ada mikroorganisme yang ditemukan pada sampel Skin Foot dan medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri Staphyllococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa,

Candida albicans, dan Escherichia coli. Kelompok 4:(+): Pada sampel Rexona bakteri yang positif adalah

Candida albicans dan Staphyllococcus aureus (-): Pada sampel Rexona bakteri yang negatif Salmonella thyposa, Pseudomonas dan Vibrio cholerae. adalah

aeruginosa , dan

Kelompok 5 : Dari hasil pengamatan yang dilakukan tidak ada mikroorganisme yang ditemukan pada sampel Bedak Dingin dan medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri Staphyllococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa,

Candida albicans, dan Escherichia coli.

BAB V PEMBAHASAN

Uji mikrobiologis makanan dan minuman dan uji mikrobiologis obat tradisional, sediaan non steril dan kosmetika adalah uji yang ditujukan untuk melihat apakah sediaan tersebut telah terkontaminasi mikroba atau tidak, sehingga aman dikonsumsi oleh masyarakat. Pengujian ini biasanya dilakukan oleh Balai Pemeriksaan Obat dan Makanan-Minuman terhadap produk baru atau produk yang beredar di pasaran, yang dibuat secara besar-besaran pada suatu industri dan memerlukan waktu yang lama dalam distribusi maupun penyimpanannya dan selama selang waktu tersebut kemungkinan dapat ditumbuhi mikroorganisme yang tidak dikehendaki yang dapat menyebabkan terjadinya kerusakan produk dan sediaan tersebut. Uji Mikrobiologis dibagi menjadi 2, yaitu uji kualitatif dan uji kuantitatif. Uji kualitatif dimaksudkan untuk mengetahui jenis

mikroorganisme yang ada dalam sediaan tersebut. Sedangkan uji kuantitatif dilakukan untuk mengetahui berapa jumlah mikroorganisme yang mencemari sediaan tersebut. Uji kuantitatif meliputi uji Angka Lempeng Total (ALT) bakteri dan ALT kapang untuk semua sediaan uji. Adapun sediaan yang diuji pada percobaan kali ini adalah Air Soda, Susu Bendera Kaleng, Sosis Siap Makan, Jamu (dalam bentuk pil), Ikan Kaleng, Curcuma Plus Emulsion,

Komix Sirup, Paracetamol, Tablet C.T.M, Promag, Rexona (Cream), Minyak Kemiri, Bedak Bayi, Skin Food, dan Bedak Dingin. Uji Kualitatif meliputi uji Coliform (Escherishia coli), uji Salmonella typhosa, uji Staphylococcus aureus, uji Pseudomonas aeruginosa, uji Candida albicans, uji Vibrio cholerae, uji Clostridium perfringens. Escherichia coli adalah flora normal dalam saluran cerna

manusia dan hewan, sehingga digunakan secara luas sebagai indikator pencemaran, namun bila berlebih dapat menyebabkan ganguan

pencernaan. Salmonella typhosa adalah mikroba yang menyebabkan demam tifoid dan infeksi-infeksi enterik lainya pada manusia dan habitatnya adalah pada makanan. Staphylococcus aureus adalah bakteri Gram positif yang dapat hidup pada manusia dan biasanya digunakan untuk identifikasi bakteri yang menyebabkan suatu infeksi. Candida albicans adalah suatu jamur yang dapat menyebabkan vaginitis atau timbulnya bercak putih pada bibir dan lipatan paha pada bayi. Clostridium perfringens adalah bakteri patogen invasif yang berbentuk batang, nonmotil, bersifat Gram positif dan anaerob, serta mempunyai spora yang relatif stabil terhadap panas dan toksinnya eksotoksin dapat

menyebabkan nekrosis di sekitar jaringan, misalnya pada jaringan usus serta enterotoksin yang dapat menyebabkan diare berat. Vibrio cholerae merupakan bakteri berbentuk koma, berukuran 2 m - 4 m, sangat motil karena mempunyai flagela monotrikh, Gram negatif yang dapat

menyebabkan penyakit kolera pada manusia, yang ditandai dengan diare

hebat dengan warna seperti air beras. Pseudomonas aeruginosa merupakan salah satu spesies yang merupakan kontaminan umum yang terdapat pada kulit, dan pada keadaan tertentu bersifat patogen dan dapat ditemukan di dalam saluran usus penderita diare atau enteritis akut. Pada umumnya produk makanan-minuman dan sediaan obat tradisional, sediaan non steril serta kosmetik ditambahkan bahan pengawet untuk mencegah kerusakan produk dan sediaan tersebut rusak oleh mikroorganisme. Karena itu sebelum pengujian terhadap produk dan sediaan tersebut, pengawetnya harus diinaktifkan terlebih dahulu agar tidak menghambat pertumbuhan mikroba. Untuk produk makananminuman dan sediaan berupa sediaan non steril dan obat tradisional, penginaktifan pengawet dapat dilakukan dengan mengencerkan sampel dengan aquadest steril sampai beberapa kali, sebab pengawet pada suatu sediaan akan berfungsi dengan baik bila berada pada konsentrasi tertentu. Dengan demikian, bila diencerkan sampai beberapa kali maka pengawetnya tidak berfungsi lagi. Sedangkan untuk kosmetik, maka penginaktifan pengawet dilakukan dengan menambahkan emulgator seperti Tween karena kebanyakan kosmetik menggunakan pengawet turunan para-hidroksibenzoat yang akan membentuk kompleks dengan tween yang menyebabkan pengawet tersebut kehilangan daya kerjanya. Uji mikrobiologis harus dilakukan seaseptis mungkin. Oleh karena itu, sebelum melakukan pengerjaan tersebut, meja kerja dan tangan harus disemprot dengan alkohol 70 %. Kita tidak menggunakan Alkohol 90%

karena merupakan senyawa yg pekat (mendekati p.a) yang apabila digunakan dalam praktikum dapat menyebabkan kulit iritasi dan kalau terhirup dapat menyebabkan pusing. Jadi harus memakai masker dan sarung tangan. Sedangkan kalau memakai alkohol 70% efek yang ditimbulkan 'tidak seganas' alkohol 90%. Alat-alat yang digunakan juga harus disterilkan terlebih dahulu untuk menghindari kontaminasi mikroba dari udara dan lingkungan sekitar yang nantinya mempengaruhi hasil percobaan. Adapun cara yang dapat dilakukan adalah dengan

menggunakan otoklaf untuk alat-alat dari plastik dan medium, sedangkan alat-alat yang terbuat dari kaca atau gelas disterilkan dengan

menggunakan oven. Dalam penyiapan sampel dilakukan pengenceran, dengan tujuan menginaktifkan pengawet yang ada di dalam sediaan tersebut juga untuk mengurangi jumlah populasi mikroba untuk uji kuantitatif. Karena tanpa dilakukannya pengenceran maka akan menyebabkan mikroba tumbuh dalam jumlah banyak sehingga akan menyulitkan dalam perhitungan jumlah mikroorganisme. Pada uji ALT bakteri, medium yang digunakan adalah medium NA (Nutrient Agar), sebab medium ini mengandung karbon dan nitrogen yang dapat digunakan oleh bakteri untuk melakukan proses metabolisme dan pengenceran sampel yang dibuat sebanyak 3 kali hingga diperoleh sampel dengan tingkat pengenceran 10-2, 10-3, dan 10-4. Sedangkan

untuk ALT kapang digunakan medium PDA (Potato Dextrosa Agar) karena

medium ini mengandung karbohidrat yang berperan penting dalam pertumbuhan kapang pengenceran sampel yang dibuat sebanyak 3 kali hingga diperoleh sampel dengan tingkat pengenceran 10-2, 10-3, dan 10-4. Untuk uji ALT bakteri digunakan pengenceran mulai dari tingkat 10-2 karena perkembangbiakan dan pertumbuhaan bakteri terjadi dengan sangat cepat, sehingga bila digunakan tingkat pengenceran 10 -1 maka jumlah koloni bakteri akan menumpuk sehingga akan sulit untuk dihitung. Sebaliknya untuk perhitungan ALT kapang digunakan pengenceran mulai dari tingkat pengenceran 10-2 karena perkembangbiakan dan

pertumbuhaan kapang lebih lambat dibandingkan dengan bakteri. Untuk uji kualitataif, medium yang digunakan untuk identifikasi bakteri koliform (E. coli) adalah LB (Laktosa Broth) yang ditambahkan indikator Bromtimol Blue Hasil positif yang menunjukkan adanya bakteri Coliform. ditandai dengan terjadinya perubahan warna medium LB dari hijau menjadi kuning dan terbentuk gas dalam tabung Durham Hal ini disebabkan oleh adanya bakteri koliform yang bersifat aerobik dan anaerob fakultatif, mampu memfermentasi glukosa yang direduksi dari laktosa yang terdapat dalam medium yang menghasilkan suatu asam sehingga pH medium turun.

Reaksi Fermentasi :

Asam akan bereaksi dengan indikator Brom Timol Biru (BTB) sehingga terjadi perubahan warna menjadi kuning. Aktivitas bakteri koliform ini juga menghasilkan gas (CO2) yang ditampung dalam tabung Durham. Hasil positif dari uji tersebut kemudian dilanjutkan dengan uji spesifik untuk bakteri E. coli pada EMBA (Eosin Metilen Blue Agar). Adanya bakteri E. coli akan menghasilkan zona merah diantara koloni hijau metalik pada medium. Zona merah yang terdapat diantara koloni bakteri itu dihasilkan dari reaksi antara suatu metabolit hasil metabolisme bakteri coliform (E. coli) dengan indikator yang terdapat pada medium

EMBA.

Sampel

yang

digunakan

adalah

sampel

dengan

tingkat

pengenceran 10-2. Untuk identifikasi bakteri Staphylococcus aureus digunakan medium PW (Pepton Water). Medium Peptone Water digunakan untuk mengkultur organisme yang sederhana, untuk mempelajari pola

fermentasi karbohidrat, dan untuk melakukan uji indol. Komposisi dari Peptone Water membuatnya sangat berguna untuk mengkultur organisme yang pertumbuhannya tidak terlalu cepat. Medium non-selektif ini telah digunakan sebagai medium basal untuk uji biokimia seperti uji fermentasi karbohidrat dan uji indol. PW terdiri atas peptone sebgai sumber karbon, nitrogen, vitamin, dan mineral. NaCl berfungsi untuk mempertahankan keseimbangan osmotik medium. Pada uji fermentasi karbohidrat: asam diproduksi ketika

karbohidrat difermentasi. Ditandai dengan adanya warna kuning pada medium. Produksi gas ditandai dengan adanya gelembung gas di sekitar tabung fermentasi. Pada uji indol: terbentuk warna violet pada kertas yang digunakan di uji indol. Hasil positif ditandai dengan timbulnya endapan dan terjadi kekeruhan pada medium, karena medium ini kaya akan nutrien dan menghasilkan kecepatan pertumbuhan yang tinggi untuk bakteri subletal yang merugikan sehingga memungkinkan bakteri untuk tumbuh. Sistem buffer fosfat dalam medium ini mencegah bakteri mati karena terjadinya

perubahan pH medium. Medium yang diperkaya ini akan memberikan pertumbuhan yang cepat dari bakteri enterobacteriaceae patogen. Hasil positif dari uji tersebut kemudian dilanjutkan dengan uji spesifik untuk bakteri Staphylococcus aureus pada medium VJA (Vogel Johnson Agar). Medium VJA memiliki fungsi yang sama dengan Bacto Chapman Tellurite 1% untuk mengisolasi koagulasi-positif, staphylococcus yang mengalami fermentasi manitol. VJ Agar juga dikenal sebagai Vogel and Johnson Agar, merupakan modifikasi dari Tellurite-Glysine Agar dan Tellurite-Glycine-Phenol Red Agar Base. Koagulasi-positif staphylococcus, terutama Staphylococcus aureus, adalah salah satu mikroorganisme yang dapat menyebabkan pembusukan atau purubahan kimia dalam produk kosmetik. Untuk mengisolasi koagulasi-positif, staphylococcus yang mengalami fermentasi manitol, Vogel and Johnson dimodifikasi Tellurite Glycine Agar oleh Zebovitz dengan meningkatkan jumlah manitol dan menambahkan indikator pH. VJ Agar menyeleksi dan membedakan koagulasi positif staphylococcus yang memfermentasi manitol dan mereduksi tellurite. VJ Agar merupakan medium metode standar untuk uji kosmetik, sediaan farmasetika, dan suplemen-suplemen bernutrisi. VJ Agar terdiri atas Tryptone sebagai sumber karbon, nitrogen, vitamin, dan mineral. Ekstrak Ragi menyuplai vitamin B-kompleks yang memicu pertumbuhan bakteri. Manitol adalah karbohidrat. Larutan Chapman Tellurite 1% terdiri atas Kalium Tellurite, bersama dengan Lithium Klorida dan Glycine, menghambat hamper semua pertumbuhan mikroorganisme

kecuali Staphylococcus. Phenol Red adalah indikator pH. Bacto Agar adalah agen pengeras. Ikatan koagulasi-positif dari S. aureus mereduksi tellurite dan membentuk koloni hitam pada medium. Ikatan-ikatan ini bersifat memfermentasi manitol dan menimbulkan zona kuning di sekitar koloni hitam. Sampel yang digunakan adalah sampel dengan tingkat pengenceran 10-1. Untuk identifikasi Salmonella typhosa digunakan medium SCB (Selenit Cystein Broth). Medium SCB digunakan sebagai medium selektif diperkaya untuk salmonella pada sampel makanan dan air. SCB diformulasi oleh Leifson dengan penambahan cystine. Leifson

menetapkan bahwa Selenite Broth dapat mempercepat pertumbuhan salmonella selain mengurangi pertumbuhan koliform dari feses dan enterococci. Pertumbuhan dan pemulihan dari salmonella pada sampel makanan dapat terhalang oleh bakteri non-salmonella, substansi asli yang terdapat pada sampel, dan dalam pengeringan, makanan olahan, salmonella dapat hadir dalam jumlah yang rendah dan dalam kondisi terdesak. Dengan menggunakan protocol yang melibatkan pra-diperkaya, selektif diperkaya, dan selektif plating meningkatkan kemungkinan pemulihan salmonella. Dalam metode paling standar, prosedur SCB direkomendasikan pada tahap selektif diperkaya. Sebagai medium selektif diperkaya, SCB diformulasi untuk memungkinkan poliferasi dari

salmonella dan di satu sisi menghambat pertumbuhan dari bakteri nonsalmonella. SCB terdiri atas Tryptone sebagai sumber karbon, nitrogen,

vitamin, dan mineral. Laktosa adalah karbohidrat. Sodium Acid Selenite menghambat bakteri gram-positif dan kebanyakan bakteri enteric gramnegatif, kecuali Salmonella L-cystine yang merupakan agen pereduksi. Hasil positif ditandai dengan timbulnya endapan dan terjadi kekeruhan pada medium. Hasil positif dari uji tersebut kemudian dilanjutkan dengan uji spesifik untuk bakteri Salmonella typhosa menggunakan medium SSA (Salmonella Shigella Agar). Medium SSA digunakan untuk mengisolasi Salmonella dan beberapa Shigella. Infeksi dengan non-salmonella typhi sering menyebabkan penyakit yang ringan. Demam tifoid yang

disebabkan oleh S. typhosa adalah penyakit yang ditandai dengan gejala demam, diare, sakit kepala, dan nyeri perut, serta dapat menimbulkan gangguan pernapasan, hati, limfa, dan kerusakan saraf. Penyakit ini ditimbulkan dari konsumsi bahan-bahan mentah, setengah masak, atau proses produksi makanan yang terkontaminasi dengan Salmonella. Shigella sp. penyebab klasik penyakit disentri basiler (shigellosis), terjadi di kolon descending yang ditandai dengan sakit perut, demam, dan diare air. Shigella dysentriae dapat menyebabkan disentri yang parah yang telah memiliki tingkat kematian hingga 20%. Kebanyakan kasus Shigellosis disebabkan karena perpindahan air liur atau sejenisnya dari orang ke orang. Penggunaan SSA direkomendasikan untuk uji spesimen klinik untuk melihat ada tidaknya Salmonella sp. ataupun Shigella sp. Sampel yang digunakan adalah sampel dengan pengenceran 10 -1.

Untuk identifikasi Pseudomonas aeruginosa digunakan medium TSB (Tryptine Soy Broth). Medium TSB digunakan untuk mengkultur berbagai macam mikroorganisme. TSB terbentuk dengan komposisi yang spesifik pada USP XXIII (US Pharmacopeia XXIII) dan the Code of Federal Regulations (21 CFR) untuk uji sterilitas dari produk farmasi, biologic, dan alat-alat kesehatan. TSB tersusun atas formulasi rendah karbohidrat, digunakan untuk mengkultur mikroorganisme sederhana maupun mikroorganisme yang rumit. TSB awalnya dikembangkan untuk digunakan tanpa darah dalam menentukan efektivitas dari sulfonamida melawan pneumococcus dan organism lainnya. TSB sering digunakan untuk mendukung pertumbuhan isolate non-tipikal seperti Brucella. Clostridia dan mikroba anaerob non-bersporulasi tumbuh subur dalam medium ini ketika diinkubasi dalam keadaan anaerob. Garrison dan Hedgecock menggunakan TSB untuk mendukung pertumbuhan dari Histoplasma capsulatum. Mashimo dan Ellison melengkapi medium ini dengan agar untuk meningkatkan pertumbuhan organism anaerob. Dengan penambahan NaCl 6,5%, TSB dapat digunakan untuk

pertumbuhan selektif dari grup D streptococcus. TSB dipilih oleh USDA Animal and Plant Health Inspection Service untuk mendeteksi bakteri dalam vaksin. Hal tersebut digunakan pada prosedur deteksi coliphage, sebuah metode yang diusulkan Standard Methods for the Examination of Water and Wastewater. TSB direkomendasikan untuk uji kontaminasi bakteri pada kosmetik dan pada industry makanan sesuai dengan standar

yang telah ditetapkan. TSB direkomendasikan oleh National Committee for Clinical Laboratory Standards (NCCLS) sebagai persiapan inokulum ketika melakukan difusi disk pada uji sensitivitas, juga dikenal sebagai metode Kirby-Bauer. TSB yang kaya nutrisi sering dimodifikasi utnuk menyediakan berbagai lingkungan pertumbuhan. Dengan penambahan suplemen B 1%, TSB akan mendukung pertumbuhan Neiseria sp., Hemophillus influence dan organism lain yang ada. Medium ini digunakan sebagai cairan diperkaya pada aplikasi klinik dan medium kultur darah terbaik ketika dilengkapi dengan SPS dan CO2. Tryptone dan Soytone merupakan sumber nitrogen dalam TSB. Dekstrosa merupakan sumber energy karbon yang memfasilitasi pertumbuhan mikroorganisme. NaCl mempertahankan keseimbangan osmosis, dimana K2PO4 merupakan agen buffer. Sampel yang digunakan adalah sampel dengan tingkat pengenceran 10 -1. Hasil positif dari uji tersebut kemudian dilanjutkan dengan uji spesifik untuk bakteri Pseudomonas aeruginosa menggunakan medium CETA. Medium CETA digunakan untuk mengisolasi dan mengkultur Pseudomonas aeruginosa. CETA juga dikenal sebagai Pseudosel Agar, Pseudomonas Selective Medium. Pseudomonas aeruginosa merupakan bekteri pathogen dengan range infektivitas yang luas, dan juga merupakan basillus non-fermentasi yang paling sering diisolasi dari specimen klinik. P. aeruginosa merupakan penyebab utama infeksi pada luka bakar dan infeksi nonsokomial. dikerenakan Kemampuannya berbagai untuk enzim

menghancurkan

jaringan

produksi

ekstraseluler. Selain itu, virulen memproduksi eksotoksin A yang dapat menghambat sintesis protein. P.aeruginosa memproduksi sejumlah pigmen yang larut air, termasuk pigmen pyoverdin yang berfluoresensi kuning-hijau dan kuning-coklat. Ketika pyoverdin dikombinasikan dengan pigmen pyocyanin biru yang larut air, warna hijau cerah yang merupakan cirri khas dari P.aeruginosa terbentuk. Hasil fluoresensi yang terbentuk berpendar di bawah lampu UV dengan gelombang kecil, dan digunakan lampu standar Wood yaitu 254 nm. Agar yang terdiri atas cetrimide telah berhasil digunakan untuk mengisolasi P. aeruginosa dari specimen yang terkontaminasi. King, Ward, dan Raney mengembangkan Medium A (Tech Agar) untuk meningkatkan produksi pyocyanin dari Pseudomonas sp. CETA dipersiapkan berdasarkan formula ini dengan penambahan cetrimide. Brown dan Lowbury menggunakan cetrimide pada medium B dari formulasi King, Ward, dan Raney untuk menunjukkan produksi fluoresen dari P. aeruginosa. CETA direkomendasikan untuk pengujian pada makanan dan pada USP XXIII digunakan untuk uji daya hambat mikroba. Adanya cirri khas pigmen berwarna biru, biru-hijau, kuning-hijau dikarenakan merupakan hasil dari pyocyanin dan fluoresen dai P. aeruginosa. Untuk identifikasi jamur Candida albicans digunakan medium SDB (Seboroud Dextrosa Broth). Hasil positif ditandai dengan timbulnya endapan dan terjadi kekeruhan pada medium, yang dilanjutkan dengan uji spesifik menggunakan medium PDA (Potato Dextrosa Agar). Medium PDA

digunakan untuk mengkultur khamir dan kapang. PDA merupakan merium pertumbuhan utama untuk khamir dan kapang yang dapat dilengkapi dengan penambahan asam atau antibiotic untuk menghambat

pertumbuhan bakteri. Ini direkomendasikan untuk pengujian dengan metode ALT untuk makanan, produk susu, dan untuk uji kosmetik. PDA juga dapat digunakan untuk pertumbuhan klinik yang signifikan pada khamir dan kapang. Nutrisi yang kaya (suplai kentang) mendorong sporulasi kapang dan produksi pigmen di beberapa dermatofit. PDA terdiri dari suplai kentang dan dekstrosa yang mendorong pertumbuhan jamur yang banyak. Agar ditambahkan pada PDA sebagai agen untuk mengeraskan medium. Banyak prosedur standar yang digunakan untuk menurunkan pH dari PDA dari 3,5 0,1 untuk menghambat pertumbuhan bakteri. Label pada setiap wadah medium menentukan jumlah asam tartrat steril (10%) yang ditambahkan pada medium steril. Jangan memanaskan medium asam karena pemanasan dalam keadaan asam akan menghidrolisis agar. Pada PDA: ragi akan tumbuh menghasilkan koloni krem smapai putih. Kapang akan tumbuh sebagai koloni yang kurang jelas dengan berbagai warna. Sampel yang digunakan adalah sampel dengan pengenceran 10-1. Untuk identifikasi bakteri Vibrio cholerae digunakan medium PW (Pepton Water). Medium Peptone Water digunakan untuk mengkultur organisme yang sederhana, untuk mempelajari pola fermentasi

karbohidrat, dan untuk melakukan uji indol. Komposisi dari Peptone Water

membuatnya

sangat

berguna

untuk

mengkultur

organism

yang

pertumbuhannya tidak terlalu cepat. Medium non-selektif ini telah digunakan sebagai medium basal untuk uji biokimia seperti uji fermentasi karbohidrat dan uji indol. PW terdiri atas peptone sebgai sumber karbon, nitrogen, vitamin, dan mineral. NaCl berfungsi untuk mempertahankan keseimbangan osmotic medium. Pada uji fermentasi karbohidrat: asam diproduksi ketika

karbohidrat difermentasi. Ditandai dengan adanya warna kuning pada medium. Produksi gas ditandai dengan adanya gelembung gas di sekitar tabung fermentasi. Pada uji indole: terbentuk warna violet pada kertas yang digunakan di uji indol. Hasil positif ditandai dengan timbulnya endapan dan terjadi kekeruhan pada medium, karena medium ini kaya akan nutrien dan menghasilkan kecepatan pertumbuhan yang tinggi untuk bakteri subletal yang merugikan sehingga memungkinkan bakteri untuk tumbuh. Sistem buffer fosfat dalam medium ini mencegah bakteri mati karena terjadinya perubahan pH medium. Medium yang diperkaya ini akan memberikan pertumbuhan yang cepat dari bakteri enterobacteriaceae patogen. Hasil positif dari uji tersebut kemudian dilanjutkan dengan uji spesifik untuk bakteri Vibrio cholerae pada medium TCBSA. Medium TCBSA digunakan untuk mengisolasi dan membudidayakan Vibrio cholera dan vibrio enteropatogenik lainnya. TCBSA disebut juga medium selektif

vibrio. TCBSA dipersiapkan sesuai dengan formula Kobayashi yang merupakan hasil modifikasi dari medium selektif milik Nakanishi. Semua Vibrio sp. yang bersifat pathogen pada manusia, kecuali V. hollisae, dapat tumbuh pada medium TCBSA. Medium ini direkomendasikan untuk mengisolasi Vibrio sp. dari specimen kotoran dan ditetapkan dalam Metode Standar sebagai Thiosulfate-Citrate-Bile-Sucrose Agar untuk uji makanan. TCBSA sangat selektif, memenuhi persyaratan gizi dari Vibrio sp. , dan memungkinkan Vibrio sp. berkompetisi dengan flora usus. Semua anggota genusnya dapat tumbuh pada media yang konsentrasi garamnya ditingkatkan dan beberapa spesies bersifat halophilic. Vibrio sp. adalah penduduk alami dari air laut. Penyakit yang ditimbulkan pada manusia terkait dengan konsumsi air yang tercemar dan konsumsi kerang atau seafood yang tercemar. Ekstrak Ragi dan Proteose Peptone menyediakan nitrogen, vitamin, dan asam amino pada TCBSA. Na-sitrat, Na-tiosulfat, dan Oxgall merupakan agen selektif dengan pH alkali untuk menghambat organism gram-positif dan menekan pertumbuhan koliform. pH medium ditingkatkan untuk meningkatkan pertumbuhan Vibrio cholera karena organism ini sensitive terhadap suasana asam. Sakarosa adalah karbohidrat yang difermentasi, dan NaCl untuk merangsang pertumbuhan. Na-tiosulfat adalah sumber belerang dan berekasi dengan Fe-sitrat sebagai indikator untuk mendeteksi produksi H2S. BTB dan Thymol Blue adalah indikator pH. Setelah diinkubasi 18-24 jam pada 35oC, fermentasi sukrosa vibrios (V. cholera, V. alginolyticus, V. harveyi, V. cincinnatiensis,

V. fluvialis, V. furnisii, V. metschnikovii, beberapa V. vulnificus) menunjukkan berbagai ukuran, smooth, opaque, koloni kuning pada TCBSA. Pada vibrio klinis penting lainnya, kebanyakan V. vulnifucus tidak mengalami fermentasi sukrosa dan menunjukkan warna hijau. Daging, produk daging, kaldu daging, produk susu, pasta, tepung, unggas dan sayuran yang sudah bersentuhan dengan tanah, debu dan materi fekal adalah pangan yang paling sering terkontaminasi oleh Clostridium perfingens. Vibrio cholerae biasanya banyak terdapat disungai dan perairan pantai serta laut yaitu pada kerang-kerangan, tiram dan seafood lain dengan jumlah sel dibawah 103 koloni/g. Pseudomonas aerginosa biasanya terdapat pada air minum dalam kemasan. Pada uji makanan-minuman, tidak dilakukan uji adanya Candida albicans. Hal ini dikarenakan jamur Candida albicans hanya merupakan flora kulit dan akan menyebabkan masalah pada permukaan kulit jika jumlahnya lebih dari normal. Demikian pula dengan uji MPN untuk bakteri coliform (E. coli). Uji MPN tersebut tidak dilakukan pada bahan kosmetika karena E. coli merupakan flora pada saluran pencernaan yaitu usus. Sehingga jika terdapat pada bahan kosmetika tidak akan menimbulkan masalah. E. coli akan menyebabkan masalah pencernaan jika jumlahnya pada usus melebihi batas normalnya. Untuk bakteri Salmonella thyposa dan Staphylococcus aureus dilakukan uji pada sampel makanan-minuman dan sediaan obat non steril karena Salmonella thyposa dapat menyebabkan demam tifoid dan infeksi-

infeksi enterik lainya pada manusia, dan Staphylococcus aureus merupakan bakteri Gram positif yang dapat hidup pada manusia dan biasanya digunakan untuk indentifikasi bakteri yang menyebabkan suatu infeksi Berdasarkan hasil perhitungan untuk uji mikrobiologis makanan dan minuman dan obat tradisional, nilai ALT kapang dari sampel Air Soda adalah 9,6 x 104 koloni/ml, Susu Bendera Kaleng 4,3 x 102 koloni/ml, Sosis Siap Makan 2,0 x 102 koloni/ml, Ikan Kaleng 3,64 x 104 koloni/ml dan Jamu (dalam bentuk pil) 4,9 x 104 koloni/ml. Sedangkan nilai ALT bakteri untuk sampel Air Soda adalah 3 x 102 koloni/g, Susu Bendera Kaleng negatig/ml, Sosis Siap Makan 4,6 x 103 koloni/ml, Ikan Kaleng 1,6 x 103 koloni/ml dan Jamu (dalam bentuk pil) 2,7 x 104 koloni/ml. Berdasarkan hasil perhitungan untuk uji mikrobiologis kosmetik, nilai ALT bakteri dari sampel Emulsi (Scotts Emultion)adalah 5 x 102 koloni/g, Komix Sirup negatif/ml, Paracetamol 5,6 x 102 koloni/ml, Tablet C.T.M 1,3 x 103 koloni/ml, Promag 1,1 x 103 koloni/ml,. Sedangkan nilai ALT kapang untuk sampel Emulsi (Scotts Emultion)adalah 1,0 x 102 koloni/g, Komix Sirup 8 x 102 koloni/ml, Paracetamol 8,4 x 102 koloni/ml, Tablet C.T.M 8,4 x 102 koloni/ml, Promag1,0 x 101 koloni/ml. Dalam uji kualitatif untuk makanan dan minuman uji coliform menunjukkan hasil positif pada semua sampel kecuali sampel Jamu (Dalam Bentuk Pil). Sedangkan uji kualitatif untuk Staphylococcus aureus dan Candida albicans menunjukkan hasil positif pada sampel Air Soda,

Susu Bendera Kaleng, Sosis Siap Makan dan hasil negatif untuk sampel Ikan Kaleng dan Jamu (Dalam Bentuk Pil). Tapi pada uji spesifiknya menunjukkan hasil negatif untuk sampel Air Soda, Susu Bendera Kaleng dan Sosis Siap Makan. Kemungkinan hasil positif pada uji mengguakan medium PW dan SDB bukan berasal dari Staphylococcus aureus dan Candida albicans melainkan dari bakteri spesies yang berbeda yang berasal dari kontaminasi udara dan lingkungan sekitar. Uji kualitatif untuk Salmonella thyposa menunjukkan hasil hanya pada sampel Sosis Siap Makan. Dalam uji kualitatif untuk sediaan non steril uji coliform menunjukkan hasil negatif pada semua sampel. Sedangkan uji kualitatif untuk kosmetik uji Staphylococcus aureus menunjukkan hasil positif pada sampel Rexona. Uji Candida albicans menunjukkan hasil positif untuk sampel Minyak Kemiri, Rexona dan Bedak Bayi. Uji kualitatif untuk Salmonella thyposa menunjukkan hasil negatif pada semua sampel walaupun pada uji penegasannya positif. Kemungkinan hasil positif pada uji menggunakan medium SCB bukan berasal dari Salmonella thyposa melainkan dari bakteri spesies yang berbeda yang berasal dari kontaminasi udara dan lingkungan sekitar. Uji kualitatif untuk

Pseudomonas aeruginosa menunjukkan hasil yang negatif pada sampel yang diuji (Bedak Bayi dan Bedak Dingin). Untuk uji kualitatif Vibrio cholerae tidak dilakukan pada percobaan kali ini.

Adapun standar kontaminasi dari mikroba pada sampel, menurut Badan POM Nasional adalah : N o 1 Kategori Minuman berkarbonat soda, limun dll) (air Jenis cemaran mikroba ALT (30 C, 72 jam) Koliform Salmonella sp. Staphylococcus aureus Kapang dan khamir ALT (30 C, 72 jam) APM Koliform Salmonella sp. Staphylococcus aureus Kapang dan khamir ALT (30 C, 72 jam) APM Koliform Salmonella sp. Staphylococcus aureus Clostridium perfringens Listeria monocytogenes ALT aerob termopilik (30 C, 72 jam) ALT aerob termopilik (30 C, 72 jam) Clostridium sp Batas Maksimum koloni ml koloni 100 ml negatif 100 ml negatif ml koloni ml koloni g g negatif 25 g koloni g koloni g koloni g g negatif 25 g kol g 10 koloni g negatif 25 g koloni g koloni g negatif g koloni g

Susu kental manis dan susu skim kental manis (tawar atau berperisa) Sosis masak (tidak dikalengkan, siap konsumsi)

Ikan dan produk perikanan yang dikalengkan atau difermentasi, termasuk moluska, krustase dan ekindodermata Jamu dalam bentuk Angka Kapang dan pil khamir

Persyaratan mikrobiologik untuk jenis sediaan farmasi non steril: 1. Farmakope Checoslovakiah ed. III Pada farmakope tersebut, untuk obat-obat non steril dibagi atas 2 kategori:

a. Specialitet Farmasi Ketentuan jumlah mikroorganise bahwa tidak boleh mengandung 1000 mikroorganisme non patogen pergram/ml dan tidak lebih 100 khamir dan kapang pergram/ml contoh yang diperiksa. b. Sediaan-sediaan lainnya. Tidak boleh mengandung lebih dari 10.000 mikroorganisme non patogen pergram/ml dan khamir dan kapang tidak lebih dari 100 pergram/ml contoh. 2. Farmakope Internasional ed. II Farmakope Internasional merupakan bahwa persyaratan kualitas untuk sediaan non steril minimal sama dengan kualitas bahan makanan (lihat standard makanan). 3. U.S.P. XX Dalam farmakope Amerika tersebut dicantumkan persyaratan untuk sediaan farmasi non steril sebagai berikut: a. Bahan alam yang berasal dari tumbuhan dan hewan bebas dari Salmonella sp b. Larutan dan suspensi oral, bebas dari E. Coli c. Sediaan topikal, bebas dari Pseudomonas aeroginosa.

d. Amilum, bebas dari Salmonella sp dan E. Coli.

4. Farmakope Swedia Farmakope Swedia mensyaratkan bahwa: Untuk sediaan non steril, jumlah mikroorganisme tidak lebih dari 100/g/ml contoh yang diperiksa. Apabila sediaan tersebut telah memenuhi syarat tersebut, dan apabila pabrikasinya telah melakukan atau menerapkan CPOB dan juga bahan-bahan yang digunakan telah memenuhi persyaratan

mikroorganisme, maka pemeriksaan terhadap bakteri patogen tidak perlu dilakukan lagi terhadap sediaan jadi. Bila jumlah mikroorganisme lebih 100/g/ml, maka miroorganisme patogen atau mikroorganisme yang merupakan indikator dari proses atau sanitasi pabrikasi yang tidak baik, maka dilakukan pemeriksaan beberapa mikroorganisme yaitu: Salmonella sp Pseudomonas aeruginosa Staphylococcus aureus Bacillus cereus Clostridium perfringens Clostridium botulinum

Norma-norma beberapa sediaan farmasi: Golongan 1.a 1.b Macam obat Obat suntik Obat mata: -diteteskan untuk pemakaian pada lubang tubuh yang biasanya bebas bakteri - Sediaan untuk luka bakar dari tubuh Sediaan untuk pemakaian lokal seperti lecet-lecet pada kulit, dalam hidung tenggorokan, lubang telinga (resiko tinggi) Sediaan lain-lain Batas untuk mikroorganisme tertentu Bebas dari E. Coli/g/ml Enterobacter lain 2 maksimum 10 / g/ml Bebas dari Pseudomonas aeruginosa g/ml Bebas dari Staphyllococcus aureus /g/ml Persyaratan Sterilitas bebas dari mikroba yang mempunyai daya hidup (biasanya ditentukan dalam tiap 1 g/ml) Batas kandungan mikroba yang mempunyai daya hidup 102 / g / ml Tidak ada Enterobakteri, Stap. aureus, Ps. Aeruginosa Batas kandungan mikroba yang mempunyai daya hidup 103-104 khamir, bakteri aerob / g / ml 102 , dan jamur / g / ml

2.

3.

Walau bagaimanapun juga nilai yang dihasilkan dalam percobaan ini tidak dapat dijadikan patokan apakah suatu sediaan layak atau tidak dikonsumsi karena prosedur pengerjaan masih berskala laboratorium yang memiliki banyak keterbatasan dan kesalahan, utamanya kesalahan dari faktor kontaminasi oleh lingkungan sekitar.

BAB VI PENUTUP

VI.1

Kesimpulan dan saran

VI.1.1 Kesimpulan 1. a. Sampel makanan minuman ALT bakteri dari sampel Air soda ialah 3x10 2 kol/ml. Hasil ini tidak

memenuhi syarat berdasarkan SNI dimana pada sampel air soda seharusnya untuk ALT bakteri ialah 1x104 kol/ml. b. ALT bakteri dari sampel Frisian flag ialah negatif kol/g. Hasil ini

memenuhi persyaratan dasri SNI dimana pada sampel susu kental manis (Frisian flag) untuk batas maksimum ALTnya ialah 1x104 kol/g. c. ALT bakteri dari sampel Sosis So Nice ialah 4,6x103 kol/ml. Hasil

ini tidak sesuai dengan persyaratan SNI dimana seharusnya pada sampel Sosis siap makan ( So nice ) untuk batas maksimum ALTnya ialah 1x104 kol/g. d. ALT bakteri dari sampel jamu dalam bentuk pil ialah 2,7x10 4 kol/g.

Hasil ini tidak memenuhi persyaratan SNI dimana pada sampel jamu dalam bentuk pil batas maksimum ALTnya ialah 1x104 kol/g. e. ALT bakteri dari sampel ikan kaleng (Sarden) ialah 1,6x103. Hasil

ini tidak memenuhi persyaratan SNI dimana pada sampel Ikan kaleng ( Sarden ) ialah <101 kol/g.

2. a.

Sampel Obat Non Steril ALT bakteri pada sampel Komix ialah negatif kol/ml. Hasil ini telah dimana batas maksimum ALTnya

sesuai menurut Farmakope Swedia

pada sampel Komix ialah 1x102 kol/ml. b. ALT bakteri pada sampel Paracetamol ialah 5,6x102 kol/ml. Hasil ini dimana pada sampel bedak

tidak sesuai menurut Farmakope Swedia baby ialah 1x102 kol/ml. c.

ALT bakteri pada sampel Promag ialah 1,1x103 kol/ml. Hal ini tidak

sesuai menurut Farmakope Swedia dimana dalam sampel Promag ALTnya ialah 1x102 kol/ml. d. ALT bakteri pada sampel Emulsi (Scotts Emulsion) ialah 5x102

kol/ml. Hasil ini tidak sesuai menurut Farmakope Swedia dimana pada sampel Emulsi (Scotts Emulsion) ALTnya ialah 1x102 kol/ml. e. ALT bakteri pada sampel Tablet C.T.M ialah 1,9x103. Hasil ini tidak

sesuai menurut Farmakope Swedia dimana dalam sampel bedak dingin ALTnya ialah 1x102 kol/ml. 3. a. Sampel Kosmetik Pada sampel Minyak Kemiri bakteri yang positif adalah Candida dan tidak ditemukannya bakteri Staphyllococcus aureus ,

albicans

Salmonella thyposa, dan Pseudomonas aeruginosa . b. Pada sampel Bedak Bayi bakteri yang positif adalah Candida adalah Staphyllococcus aureus ,

albicans dan bakteri yang negatif

Salmonella thyposa, dan Pseudomonas aeruginosa.

c.

Pada sampel Skin Foot tidak ditemukannya adanya bakteri dan

medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, Candida albicans, dan Escherichia coli. d. Pada sampel Rexona bakteri yang positif adalah Candida albicans bakteri yang negatif adalah Salmonella

dan Staphyllococcus aureus

thyposa, dan Pseudomonas aeruginosa. e. Dari hasil pengamatan yang dilakukan tidak ada mikroorganisme

yang ditemukan pada sampel Bedak Dingin dan medium menunjukan hasil negatif. Semua hasil menunjukkan bahwa semua negatif untuk bakteri Staphyllococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, albicans, dan Escherichia coli. Candida

VI.I.2 Saran Untuk lab : Sebaiknya alat-alat perlu dilengkapi lagi. Untuk asisten : Sebaiknya pada saat praktikum, asisten mengawasi

praktikannya pada saat pengerjaan untuk meminimalkan kesalahan pada saat melakukan praktikum. Untuk laboran : Sebaiknya laboran harus lebih dahulu datang

daripada asissten ataupun praktikannya.

DAFTAR PUSTAKA

1. Djide, Natrsir dan Sartini. 2011. Analisis Mikrobiologi Farmasi. Makassar: Unhas. 2. Djide, Natrsir dan Sartini. 2011. Penuntun Praktikum Analisis Mikrobiologi Farmasi. Makassar : Unhas. 3. Djiwoseputro, D. 1964. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Malang: Djambatan. 4. Suriawiria, Unus. 1986. Pengantar Mikrobiologi Umum. Bandung: Angkasa. 5. Volk, Wheeler. 1990. Mikrobiologi Dasar Edisi Kelima. Jakarta: Erlangga. 6. Dirjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta: Depkes RI. 7. Dirjen POM. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Depkes RI. 8. Irianto, Koes. 2007. Mikrobiologi Menguak Dunia Mikroorganisme Jilid 1. Bandung : CV. Yrama Widya. 9. Prescott, Harley. 2002. Laboratory Exercises in Microbiology Fifth Edition. The McGraw-Hill Companies, USA. 10. Difco Laboratories. 1998. Difco Manual Culture Media 11th Edition. Division of Bacton and Company Sparks, Maryland 21152 USA. 11. Anonim. 2009. Standar Nasional Indonesia Batas Maksimum Cemaran Mikroba Dalam Pangan. Jakarta : Badan Standardisasi Nasional.