Anda di halaman 1dari 2

Respon dari refleks regangan dimodulasi selama ekstremitas sukarela manusia gerakan .

Pengaruh modulasi ini pada sifat mekanik ekstremitas ( kekakuan ) diselidiki . 2 . Subyek diajarkan untuk meniru akurat yang cepat ( 4 0 rad s ' ) ditargetkan fleksi siku gerakan 1 rad . Dari awal 12 % dari percobaan gangguan posisi sinusoidal ( 0 05 rad ) yang ditumpangkan pada ( terlatih) gerakan lintasan yang normal . Sendi bersih torsi (torque otot ) menolak peregangan ini dihitung dari pengukuran diterapkan torsi , akselerasi dan anggota tubuh inersia . Elektromiografi ( EMG ) tanggapan dalam triceps brachii ( TB ) , brakialis ( Br ) dan bisep brachii ( BB ) dipantau . 3 . Tanggapan EMG untuk peregangan sinusoidal diterapkan di awal gerakan yang kurang dari respon-respon terhadap gangguan diterapkan ketika lengan mendekati target ( terutama di TB otot antagonis ) . Ini tanggapan EMG menyebabkan fluktuasi dalam resistensi terhadap dengan gangguan ( kekakuan ) , seperti yang dijelaskan di bawah ini . 4 . Ketika frekuensi gangguan rendah ( < 4 Hz ) adalah ketahanan otot siku peregangan meningkat lengan mendekati target ( 48 % kenaikan) . Sebaliknya, ketika frekuensi peregangan adalah 7 Hz perlawanan menurun sebesar 63 % . Penurunan ini dapat dijelaskan oleh peningkatan respon reflek , karena pada 7 Hz respon refleks mungkin waktunya sehingga membantu , daripada menolak , peregangan sebagai akibat dari penundaan lingkaran . ini waktu refleks dikonfirmasi dengan mengamati bahwa , setelah mendadak menghentikan sinusoidal peregangan , respon refleks berlangsung selama 100 ms dan memang dalam arah yang akan telah mengurangi resistensi , telah gangguan terus . 5 . Waktu perjalanan dari kekakuan otot bersih diperkirakan untuk frekuensi mulai dari 4 sampai 8 Hz dan untuk setiap 40 ms Interval plot Nyquist dibangun , membentuk berbentuk C kurva sebagai frekuensi bervariasi . Ukuran kurva ini memberikan suatu ukuran kekakuan akibat aktivitas refleks . Ketika lengan mendekati target kekakuan ini refleksif

dan mungkin sebanding dengan ukuran intrinsik ( non . sekali lagi menunjukkan bahwa pada frekuensi ini refleks besar dan bertindak tidak tepat . dan ( ii ) di frekuensi mana respon refleks tertunda bertindak tidak ( 6-7 Hz ) inersia ekstremitas mendominasi respon terhadap gangguan . . Juga . dalam empat dari lima mata pelajaran komponen kental kekakuan pada 7 Hz turun secara signifikan di bawah nol ketika lengan mendekati target . ke maksimum tingkat di mana kontribusi besar terhadap total resistensi terhadap frekuensi rendah gangguan . bagaimanapun . tidak cukup untuk menyebabkan ketidakstabilan ekstremitas yang dihasilkan dari keterlambatan refleks sejak: ( i ) komponen refleksif kekakuan hanya transiently tinggi . 6 .mencapai maksimum . kontribusi refleks peregangan untuk respon mekanik lengan relatif kecil selama gerakan tetapi meningkat sebagai target didekati . Peningkatan ini . Singkatnya .refleksif ) kekakuan otot .