Anda di halaman 1dari 24

MINYAK JARAK SEBAGAI BAHAN BAKAR ALTERNATIF DI MASA 

DEPAN 

KARYA TULIS 
Diajukan Sebagai Penunjang Pembelajaran 
Program Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 

Disusun Oleh: 
Nama  : Wawan Setiawan 
NIS  : 9927015145 
Kelas  : XII IPA 1 

MADRASAH ALIYAH NEGERI 2 SERANG 
MODEL DAN KETERAMPILAN 
TAHUN AJARAN 2009­2010
LEMBAR PENGESAHAN 

Karya tulis ini yang berjudul “Minyak Jarak Sebagai Bahan Bakar Alternatif 
di Masa Depan”. 
telah disetujui, dipertimbangkan, dan disahkan pada: 
Hari  : 
Tanggal  : 
Tempat  : MAN 2 SERANG 

Menyetujui, 
Wali Kelas XII IPA 1,  Pembimbing, 

Ahmad Yani, S.Pd.  Ahmad Yani, S.Pd. 

Mengetahui, 
Kepala MAN 2 Serang 

Dra. Aida 
NIP. 19671230 199403 2 001
KATA PENGANTAR 

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat 
dan  hidayah­Nya  kepada  kita  semua,  shalawat  dan  salam  semoga  tetap  tercurah 
kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, para sahabat, serta para pengikutnya yang 
setia sampai akhir zaman. 
Penulis  dapat  menyusun  karya  tulis  ini  dengan  judul  “Minyak  jarak  sebagai 
bahan bakar alternatif di masa depan” diajukan untuk memenuhi syarat Ujian Akhir 
Madrasah.  Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 
1.  Orang tua dan keluarga penulis 
2.  Bapak Ahmad Yani, S.Pd. selaku Wali Kelas XII IPA 1 dan Pembimbing 
3.  Ibu Dra. Hj. Aida selaku Kepala MAN 2 Serang 
4.  Bapak/Ibu guru MAN 2 Serang 
5.  Teman­teman kelas XII IPA 
Semoga dengan disusunnya karya tulis ini dapat bermanfaat untuk peningkatan 
mutu pendidikan khususnya bagi penulis dan umumnya bagi para pembaca.  Penulis 
menyadari bahwa dalam karya tulis ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu 
penulis  meminta  kritik  dan  saran  yang  bersifat  membangun  demi  kesempurnaan 
karya tulis ini. 

Serang, Desember 2009 

Penulis
DAFTAR ISI 

LEMBAR PENGESAHAN ..............................................................................  i 
KATA PENGANTAR ......................................................................................  ii 
DAFTAR ISI  ....................................................................................................  iii 

BAB I PENDAHULUAN 
1.1 Latar Belakang Masalah ....................................................................  1 
1.2 Rumusan Masalah  ............................................................................  3 
1.3 Tujuan Penulisan  ..............................................................................  3 
1.4 Manfaat Penulisan  ............................................................................  3 
BAB II LANDASAN TEORI 
2.1 Tanaman Jarak ..................................................................................  4 
2.2 Minyak Jarak  ....................................................................................  7 
BAB III METODE PENULISAN 
3.1 Teknik Pengumpulan Data.................................................................  10 
3.2 Teknik Pengolahan Data  ...................................................................  10 
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 
4.1 Deskripsi Data  ..................................................................................  11 
4.2 Analisis Data .....................................................................................  12 
BAB V PENUTUP 
5.1 Kesimpulan  ......................................................................................  16 
5.2 Saran  ................................................................................................  16 
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................  17 
LAMPIRAN  .....................................................................................................  18
BAB I 

PENDAHULUAN 

1.1  Latar Belakang Masalah 
Masyarakat,  khususnya  generasi  muda,  diimbau  untuk  mengurangi  perilaku 
konsumtif  menggunakan  bahan  bakar  minyak  dari  jenis  fosil.    Sebaliknya,  mulai 
memikirkan  dan  mensosialisasikan  penggunaan  energi  alternatif,  sebab  setidaknya 
pada 2014 mendatang, BBM jenis fosil ini akan mulai habis. 

Hal  tersebut  mengemuka  dalam  seminar  Konferensi  Energi  Nasional 


Mahasiswa  Indonesia  (KENMI)  2009  yang  diadakan  di  Kampus  Institut  Teknologi 
Bandung.    Seminar  yang  diikuti  perwakilan  mahasiswa  dari  sejumlah  perguruan 
tinggi  di  14  provinsi  ini  dihadiri  Sekretaris  Jendral  Dewan  Energi  Nasional  Novian 
M.  Thaib,  Ketua  Ikatan  Ahli  Geologi  Indonesia  (IAGI)  Lambok  Hutasoit,  serta 
pengamat energi Prof. Widjajono Partowidagdo dan Sugiharto. 

Menurut  Lambok  yang  juga  Dekan  Fakultas  Ilmu  dan  Teknologi  Kebumian, 
jika tidak peningkatan cadangan minyak terbukti, Indonesia hanya akan bisa mandiri 
energi  (BBM)  paling  lama  di  2014  mendatang.    Ini  mengingat  tingginya  kebutuhan 
BBM di tanah air. 

Ketua  Steering  Commitee  The  Indonesia  Economic  Intellegence  yang  juga 


adalah  mantan  Menteri  BUMN,  Sugiharto,  mengungkapkan,  pemborosan  energi 
nasional  dipicu  pula  gaya  hidup  yang  konsumtif  dari  masyarakat.    Kita  harus 
mengubah paradigma bahwa energi (BBM) itu mahal dan langka. 

Novianto membenarkan, masyarakat di Indonesia termasuk yang terboros dalam 
hal  pemanfaatan  BBM.    Perbandingan  elastisitasnya  adalah  1,84,  jauh  lebih  boros
dari Jepang dan Amerika Serikat, ucapnya.  Jepang misalnya, koefesien elastisitasnya 
hanya  0,10.    Untuk  meningkatkan  per  1  USD  GDP  (produk  domestik  bruto), 
masyarakat kita butuh 1,84 kali lipat energi BBM, ucapnya. 

Di sisi lain, pengembangan energi alternatif saat ini belum memadai.  Murahnya 
harga  BBM  mengakibatkan  tingginya  ketergantungan  masyarakat  terhadap  energi 
fosil.  Menurut Widjajono, pengajar dari Perminyakan ITB yang juga anggota Dewan 
Energi Nasional, dilihat secara ekonomis dan kajian tata niaga, energi alternatif tidak 
mungkin  bisa  berkembang  saat  ini.    Selama  BBM  lebih  murah,  itu  akan  selalu 
demikian.    Harusnya  energi  alternatif  ini  yang  mendapat  subsidi,  karena  langka, 
harusnya dibalik, BBM yang jadi alternatif energi, tuturnya. 

Dalam  kerangka  mendorong  kemandirian  energi  inilah  perwakilan  mahasiswa 


dari  14  provinsi  ini  dikumpulkan.    Ada  21  paper  kajian  pemanfaatan  energi 
(terbarukan)  yang  disesuaikan  kebijakan  daerah  dan  feasibilitasnya,  ucap  Ketua 
Panitia  KENMI 2009, Arif Rohman. Dari acara  ini diharapkan  muncul rekomendasi 
mahasiswa tentang pola kemandirian energi. 

Menurut  Presiden  Keluarga  Mahasiswa  ITB  Shana  F.  Sukarsono,  kegiatan  ini 
diharapkan  mampu  mendorong  kemandirian  energi,  setidaknya  di  tingkat  lokal 
(daerah)  dari  masing­masing  peserta,  yaitu  kemandirian  energi  yang  hidup  dalam 
kultur  kita,  ucapnya.  Di  beberapa  daerah,  kemandirian  energi  ini  diwujudkan  antara 
lain  lewat  listrik  bertenaga  kincir  air  (mikrohidro),  pemanfaatan  minyak  jarak  dan 
gasifikasi sekam. 

Berdasarkan  masalah  yang  diungkapkan  di  atas,  maka  penulis  membuat  karya 
tulis ini yang berjudul “Minyak jarak sebagai bahan bakar alternatif di masa depan”.
1.2  Rumusan Masalah 
Berdasarkan  latar  belakang  masalah  yang  diungkapkan  di  atas,  penulis  perlu 
membatasi  masalah  yang  lebih  khusus.    Untuk  itu  rumusan  masalah  yang  dibahas 
dalam karya tulis ini berupa: 
1.  Apa saja keuntungan menggunakan minyak jarak sebagai bahan bakar? 
2.  Bagaimana cara mengolah biji jarak sebagai bahan bakar? 
3.  Apakah perbedaan antara minyak jarak dan minyak bumi? 

1.3  Tujuan Penulisan 
Berdasarkan  rumusan  masalah  yang  dibahas  di  atas,  maka  penulis  menyusun 
karya tulis ini dengan tujuan: 
1.  Mengetahui keuntungan menggunakan bahan bakar dari minyak jarak. 
2.  Mengetahui cara mengolah biji jarak sebagai bahan bakar. 
3.  Mengetahui perbedaan antara minyak jarak dan minyak bumi. 

1.4  Manfaat Penulisan 
Dari  hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  diperoleh  data  dasar  tentang 
komposisi biji jarak, proses pembuatan minyak jarak, serta karakteristik dari minyak 
jarak.  Selain itu, minyak jarak juga dapat diketahui arah pemanfaatannya, yang salah 
satunya  adalah  sebagai  bahan  bakar  alternatif,  sehingga  masyarakat  dapat 
menggunakan energi alternatif yang ramah lingkungan dengan biaya yang ekonomis.
BAB II 
LANDASAN TEORI 

2.1 Tanaman Jarak 
2.1.1 Pengertian 
Tanaman  jarak  (Jatropha  curcas  L.)  dikenal  sebagai  jarak  pagar,  adalah 
tumbuhan liar setahun (annual) dan biasa terdapat di hutan, tanah kosong, di daerah 
pantai,  namun  sering  juga  dikembangbiakkan  dalam  perkebunan.    Tanaman  ini 
tergolong tanaman perdu, memiliki daun tunggal menjari antara 7–9, berdiameter 10– 
40 cm. 
Sebutan  untuk  pohon  jarak  di  Indonesia  berbeda  beda  di  setiap  daerah.  Di 
Sumatera,  jarak  dikenal  dengan  nama  dulang,  ada  juga  yang  menyebutnya  dengan 
gloah, sedangkan di Madura, jarak disebut dengan kalek. 

2.1.2 Ciri­Ciri Batang, Daun, dan Buah 
Jarak  memiliki  batang  berbentuk  bulat  licin,  berongga,  berbuku­buku  jelas 
dengan  tanda  bekas  tangkai  daun  yang  lepas.    Warna  tumbuhan  hijau  bersemburat 
merah,  sedangkan  daunnya  tumbuh  berseling  berbentuk  bulat  dan  ujungnya  sedikit 
runcing.    Biasanya  daun  jarak  berwarna  hijau  tua  pada  permukaan  atas  dan  hijau 
muda pada bagian permukaan bawah.  Buahnya berbentuk bulat dan berkumpul pada 
tandan, namun ada  juga  yang  bentuknya sedikit  lonjong  yang dapat ditemukan pada 
tumbuhan jarak di daerah Bali. 
Daun  jarak  pagar  juga  mengandung  flavanoid  dan  apigenin.  Selain  komponen 
tersebut, daun jarak pagar juga mengandung dimer dari triterpen alkohol (C63H117O9) 
dan dua flavanoid glikosida.
2.1.3 Manfaat 
Biji,  akar,  daun,  dan  minyak  dari  bijinya  bisa  dimanfaatkan  untuk  kesehatan. 
Biji  jarak  yang  dibuang  kulitnya  dan  dilumatkan  hingga  menjadi  serbuk  dapat 
ditempel  ke  tubuh  sebagai  obat  korengan,  sedangkan  minyak  yang  diambil  dari 
bijinya bisa diminum untuk meningkatkan daya tahan tubuh anak dan orang dewasa. 
Daunnya  berkhasiat  untuk  menyembuhkan  batuk  dan  sesak  nafas.    Akarnya  dapat 
dimanfaatkan untuk menjaga stamina tubuh. 
Tanaman  ini  merupakan  sumber  minyak  jarak,  dan  mengandung  zat  ricin 
(sejenis  racun).    Jarak  pohon  merupakan  satu­satunya  tumbuhan  yang  bijinya  kaya 
akan  suatu  asam  lemak  hidroksi,  yaitu  asam  ricinoleat.    Kehadiran  asam  lemak  ini 
membuat  minyak  biji  jarak  memiliki  kekentalan  yang  stabil  pada  suhu  tinggi 
sehingga  minyak  jarak  dipakai  sebagai  campuran  pelumas.  Asam  ricinoleat 
merupakan asam lemak tak jenuh yang tersusun dari 18 atom karbon. Struktur asam 
ini mirip dengan asam oleat namun memiliki gugus hidroksil (OH), sebagai pengganti 
atom  H,  yang  terikat  pada  atom  C  ke­7  dari  pangkal  (gugus  karboksil).  Nama 
senyawa ini diambil dari minyak sumbernya, yaitu minyak jarak (Ricinus communis) 
yang  dapat  mengandung  90%  senyawa  ini('ricinoleat'  berarti  'oleat  dari  jarak'). 
Minyak jarak atau dikenal pula sebagai minyak kastroli memiliki manfaat bermacam­ 
macam di bidang industri, mulai dari otomotif, cat, hingga farmasi. 
Gambar asam ricinoleat
2.1.4 Botani 
Secara  agronomis  tanaman  jarak  pagar  dapat  beradaptasi  dengan  lahan  dan 
agroklimat di Indonesia, bahkan pada kondisi kering dan pada  lahan  marginal/kritis. 
Keungulan  lain  dari  jarak  pagar  sehingga  direkomendasikan  sebagai  bahan  baku 
biodiesel  antara  lain  :  tahan  terhadap  kekeringan,  tidak  terlalu  memerlukan 
perawatan, dapat beradaptasi terhadap  berbagai cuaca, pertumbuhannya cepat, dapat 
dipanen pada umur 6­8 bulan.  Tanaman ini juga dapat berproduksi sampai umur 50 
tahun,  berproduksi  sepanjang  tahun  dan  dapat  digunakan  sebagai  tanaman 
penghijauan/ reboisasi (Anonim, 2007). 

Penyebaran  tanaman  terletak  antara  40 o LS  sampai  50 o LU.    Tinggi  yang 


optimal adalah 0–2000 meter dari permukaan laut.  Diperlukan iklim yang kering dan 
panas terutama pada saat berbuah.  Tanaman jarak pagar tumbuh baik di daerah tropis 

dan  subtropis.    Suhu  optimum  20 o C  sampai  35 o C.  Curah  hujan  yang  optimal  300– 
1200  mm  per  tahun.    Pada  saat  berbunga  dan  berbuah  membutuhkan  bulan  kering 
minimal 3 bulan. 
Beberapa hal yang harus diperhatikan untuk meningkatkan produksi jarak pagar 
persatuan  luas,  antara  lain  :  pemakaian  bibit  unggul  ,  penggarapan  tanah  sesuai 
dengan  baku  teknis  yang  ditentukan,  penanaman  tepat  waktu,  penggunaan  pupuk 
secara tepat dalam hal, jenis, jumlah, waktu, cara dan tempat, perlindungan tanaman 
dari  gulma,  hama,  penyakit  yang  merugikan,  pengairan  sesuai  kebutuhan,  dan 
pemanenan dan pengolahan hasil yang baik dan tepat. 
Berdasarkan  pengamatan  terhadap  keragaman  di  alam,  tumbuhan  ini  diyakini 
berasal  dari  Amerika  Tengah,  tepatnya  di  bagian  selatan  Meksiko,  meskipun 
ditemukan  pula  keragaman  yang  cukup  tinggi  di  daerah  Amazon.    Penyebaran  ke 
Afrika  dan  Asia  diduga  dilakukan  oleh  para  penjelajah  Portugis  dan  Spanyol 
berdasarkan bukti­bukti berupa nama setempat. 
Kemampuan  untuk  diperbanyak  secara  klonal  menyebabkan  keanekaragaman 
tumbuhan ini tidak terlalu besar.  Walaupun demikian, karena ia termasuk tumbuhan
berpenyerbukan  silang  maka  mudah  terjadi  rekombinasi  sifat  yang  membawa  pada 
tingkat keragaman yang cukup tinggi. 
Biji  (dengan  cangkang)  jarak  pagar  mengandung  20–40%  minyak  nabati, 
namun  bagian  inti  biji  (biji  tanpa  cangkang)  dapat  mengandung  45–60%  minyak 
kasar.  Berdasarkan analisis terhadap komposisi asam lemak dari 11 provenans jarak 
pagar, diketahui bahwa asam lemak yang dominan adalah asam oleat, asam linoleat, 
asam stearat, dan asam palmitat.  Komposisi asam oleat dan asam linoleat bervariasi, 
sementara  dua  asam  lemak  yang  tersisa,  yang  kebetulan  merupakan  asam  lemak 
jenuh, berada pada komposisi yang relatif tetap (Heller 1996). 
Jarak  pagar  dipandang  menarik  sebagai  sumber  biodiesel  karena  kandungan 
minyaknya  yang  tinggi,  tidak  berkompetisi  untuk  pemanfaatan  lain  (misalnya  jika 
dibandingkan  dengan  kelapa  sawit  atau  tebu),  dan  memiliki  karakteristik  agronomi 
yang sangat menarik. 

2.2 Minyak Jarak 
2.2.1 Pengertian 
Minyak  jarak  adalah  minyak  nabati  yang  diperoleh  dari  ekstraksi  biji  tanaman 
jarak  (Ricinus  communis)  yang  dikenal  sebagai  jarak  pohon,  dalam  bidang  farmasi 
dikenal pula sebagai minyak kastroli. 
Minyak ini serba guna dan memiliki karakter yang khas secara fisik.  Pada suhu 
ruang,  minyak  jarak  berfase  cair  dan  tetap  stabil  pada  suhu  rendah  maupun  suhu 
sangat tinggi.  Minyak jarak diproduksi secara alami dan merupakan trigliserida yang 
mengandung  90%  asam  ricinoleat.    Minyak  jarak  juga  merupakan  sumber  utama 
asam sebasat, yaitu suatu asam dikarboksilat. 

2.2.2 Manfaat 
Pemanfaatan minyak jarak dan turunannya (derivat) sangat luas dalam berbagai 
industri sabun, industri pelumas, minyak rem dan hidrolik, cat, pewarna, plastik tahan
dingin,  pelindung  (coating),  tinta,  malam  dan  semir,  nilon,  farmasi  (1%  dari  total 
produk dunia), dan parfum. 
Racun ricin merupakan produk sampingan dari proses pengolahan minyak jarak. 
Sebagai  bahan  farmasi,  minyak  jarak  atau  minyak  kastroli  digunakan  untuk 
menetralisasi  rasa  kembung  dan  merangsang  pemuntahan.    Konsumsi  tinggi  (di 
bawah  dosis  letal)  minyak  ini  pada  perempuan  yang  siap  melahirkan  dapat 
menginduksi persalinan. 
Minyak  jarak  juga  memiliki  sejarah  kelam  dalam  bidang  politik  karena 
digunakan oleh rezim fasis Italia yang dipimpin oleh diktator Benito Mussolini untuk 
menyiksa penentang­penentangnya di era Perang Dunia II. 
Minyak nabati (dalam hal ini adalah minyak jarak) sebagai suatu contoh produk 
dalam bidang rekayasa pertanian, berpotensi untuk dikembangkan menjadi suatu 
bentuk energi bahan bakar yang terperbaharui yang disebut dengan biodiesel. 
Pemanfaatan minyak jarak (Jatropha curcas L.) sebagai bahan biodiesel merupakan 
alternatif yang ideal untuk mengurangi tekanan permintaan bahan bakar minyak dan 
penghematan penggunaan cadangan devisa.  Minyak jarak pagar selain merupakan 
sumber minyak terbarukan (renewable fuels) juga termasuk non­edible oil sehingga 
tidak bersaing dengan kebutuhan konsumsi manusia seperti pada minyak kelapa 
sawit, minyak jagung dll. Secara agronomis, tanaman jarak pagar dapat beradaptasi 
dengan lahan dan agroklimat di Indonesia, bahkan pada kondisi kering dan pada 
lahan marginal/kritis.  Akan tetapi, ada permasalahan yang dihadapi, yaitu belum 
adanya varietas unggul dan teknik budidaya yang memadai. 
Tidak  seperti  produk  minyak  bumi,  minyak  dari  tumbuhan  lebih  mudah 
diuraikan,  tidak  beracun,  dan  dibuat  dari  sesuatu  yang  bisa  tumbuh  lagi.    Bila 
digunakan  sebagai  bahan  bakar,  minyak  ini  menghasilkan  hanya  sedikit  gas  yang 
memberi efek rumah kaca dibanding bahan bakar minyak bumi.  Minyak ini juga bisa 
menjalankan  kendaraan  dalam  jarak  3  persen  lebih  jauh,  sementara  emisi  nitrogen 
oksida yang dihasilkannya berkurang sampai 75 persen.
2.2.3 Keuntungan Bagi Lingkungan 
Mengapa  minyak  nabati  sebaiknya  dipilih?    Para  ilmuwan  mengatakan  bahwa 
minyak  ini  jauh  lebih  ramah  lingkungan  karena  lebih  bisa  diuraikan  dibandingkan 
minyak bumi.  Bila tertumpah di tanah, minyak ini akan terurai hingga 98 persennya, 
sedangkan produk minyak bumi hanya akan terurai 20 hingga 40 persen saja. 
Lebih lagi, seperti telah disebut di atas, minyak nabati adalah sumber yang bisa 
diperbaharui.  Saat pasokan  berkurang, tanaman­tanaman  seperti  jarak, kedelai, atau 
jagung  bisa  segera  ditanam  untuk  diambil  minyaknya,  suatu  hal  yang  sekaligus 
memberi keuntungan  industri pertanian.  Di  lain  pihak,  minyak  bumi adalah sumber 
yang tidak bisa diperbaharui.  Saat persediaan menipis, maka kita tidak bisa membuat 
dan mengolah minyak bumi kembali. 
Tambahan  lagi,  berdasarkan  penelitian  Departemen  Energi  AS,  minyak  nabati 
yang  dipakai  pada  mesin  mengurangi  hampir  semua  bentuk  polusi  udara  dibanding 
penggunaan  minyak  bumi.    Minyak  ini  juga  tidak  menghasilkan  emisi  karbon 
dioksida yang menjadi penyebab utama pemanasan global. 
Lebih dari itu, penggunaan minyak nabati sebagai pengganti minyak bumi 
diperkirakan dapat mengurangi resiko kanker hingga 94 persen.  Bicara tentang 
kesehatan, minyak bumi dikenal sebagai bahan yang bersifat karsinogen.  Sebaliknya, 
minyak nabati tidak beracun dan hampir tidak menimbulkan gangguan pada manusia, 
hewan dan tanaman.
BAB III 
METODE PENULISAN 

3.1  Teknik Pengumpulan Data 
Dalam  penulisan  karya  tulis  ini,  penulis  menggunakan  metode  studi  pustaka, 
yaitu suatu metode untuk memperoleh data­data melalui beberapa buku dan internet. 
Buku  digunakan  oleh  penulis  sebagai  sumber  bacaan  agar  mendapatkan  data­data 
yang akurat dan internet digunakan sebagai pelengkap informasi. 

3.2  Teknik Pengolahan Data 
Setelah  data­data  dari  berbagai  sumber  telah  diperoleh,  penulis  kemudian 
mengolah  data  yang  sedemikian  rumit  menjadi  susunan  karya  tulis  yang  menarik 
minat  pembacanya.    Data­data  dari  berbagai  sumber  tersebut  diolah  dan  dipisah­ 
pisahkan  berdasarkan  kemiripan  isi  dan  data  sehingga  diperoleh  kesimpulan  dari 
masing­masing data.
BAB IV 
HASIL DAN PEMBAHASAN 

4.1 Deskripsi Data 
4.1.1 Bentuk dan Rendemen Biji Jarak 
Buah  jarak  berbentuk  bulat  lonjong  dengan  ukuran  3–3,5  cm  panjang  dan 
diameter sekitar 2,5 cm.  Buah jarak yang dapat dimanfaatkan bijinya sebagai sumber 
minyak  adalah  buah  jarak  yang  sudah  tua,  dengan  ciri­ciri  batas  antara  ruang  biji 
sudah tampak  jelas  bergaris.  Pada  satu buah terdapat 3 (tiga)  biji.   Biji  jarak pagar 
berwarna  hitam  dan  berbentuk  lonjong.    Panjang  biji  berkisar  antara  1,5–2,0  cm 
sedangkan diameternya ±1 cm. 
Dari  hasil  pengamatan  terhadap  buah  jarak  yang  baru  dipanen,  sebanyak  1  kg 
buah  jarak  akan  menghasilkan  213  gram  biji  jarak  yang  masih  mengandung  air 
sebesar 48%.  Hal ini berarti rendemen biji jarak dalam keadaan basah adalah 21,3% 
dan  bagian  terbesar  dari  buah  jarak  adalah  daging  buah  yaitu  78,7%.    Dalam 
pengolahan  biji  jarak  menjadi  minyak,  maka  biji  jarak dikeringkan  hingga kadar air 
mencapai  6%,  sehingga  dari  1  kg  buah  jarak  basah  akan  diperoleh  biji  karet  yang 
sudah kering sebanyak 117,4 g atau 11,74%. 

4.1.2 Perbandingan Massa Kulit Biji dan Endosperm Biji Jarak 
Perbandingan  antara  massa  kulit  biji  jarak  dan  endosperm  (daging)  biji  jarak 
pada saat basah dapat dilihat pada tabel di bawah ini. 
Tabel perbandingan berat kulit biji dan endosperm biji jarak basah. 
Bagian Biji  Massa (g)  Persentase 
Kulit Biji  0,3  30 
Endosperm Biji  0,7  70 
Dari  tabel  di  atas  dapat  diketahui  perbandingan  antara  massa  kulit  biji  dan 
endosperm biji jarak adalah 30% kulit dan 70% daging (endosperm).
4.2 Analisis Data 
4.2.1 Komposisi Kimia Biji Jarak 
Penentuan komposisi kimia  biji  jarak dilakukan dengan  cara analisa proksimat 
biji yang hasilnya disajikan pada tabel di bawah ini. 
Tabel komposisi kimia biji jarak. 
Analisa  Komposisi 
Lemak (% basis kering)  46,25 
Protein (% basis kering)  18,88 
Abu (% basis kering)  2,62 
Karbohidrat (basis kering)  32,25 
Air (basis basah)  48,06 
Serat Kasar (basis kering)  15,1 

4.2.2 Proses Pembuatan Minyak Biji Jarak 
Minyak jarak dapat diperoleh dari biji jarak yang sudah tua dan diproses dengan 
cara  pengepresan.    Pada  penelitian  ini  biji  jarak  yang  digunakan  adalah  biji  jarak 
pagar dari buah  yang sudah  cukup tua, yang ditandai dengan kulit  buah  yang  sudah 
menguning.    Buah  yang  masih  berkulit  ini  kemudian  dijemur  selama  3  hari  hingga 
kering dan kulitnya menjadi pecah dengan sendirinya.  Untuk memisahkan bagian biji 
dengan kulit buah dilakukan dengan menggunakan alat pemisah biji.  Dengan alat ini, 
persentase biji utuh yang diperoleh sekitar 48% dan biji pecah 3%. 
Biji  yang  sudah  dipisahkan  dari  cangkangnya  kemudian  diberi  pemanasan 

pendahuluan, yaitu berupa pemanasan dengan uap pada suhu 170 o C selama 30 menit, 

pemanasan dengan oven pada suhu 105 o C selama 30 menit serta pemanasan dengan 
penggongsengan biji sehingga biji cukup panas untuk dilakukan pengepresan. 
Pemanasan merupakan salah satu tahap dalam proses pengolahan minyak, yang 
bertujuan  untuk  menyatukan  dan  mengumpulkan  butir­butir  minyak  sehingga 
memungkinkan  minyak  dapat  mengalir  keluar  dari  daging  biji  dengan  mudah  serta
dapat  mengurangi  afinitas  minyak  pada  permukaan  biji  sehingga  pekerjaan 
pemerasan  menjadi  lebih  efisien  (Ketaren,  1986).    Selain  itu,  pemanasan  juga 
dimaksudkan  untuk  menonaktifkan  enzim­enzim,  sterilisasi  pendahuluan, 
menguapkan  air  hingga  kadar  air  tertentu,  meningkatkan  keenceran  minyak, 
menggumpalkan beberapa protein sehingga memudahkan pemisahan lebih lanjut dan 
mengendapkan beberapa pospatida yang tidak dikehendaki (Makfoeld, 1982). 
Pengepresan  biji  jarak  dalam  penelitian  ini  dengan  menggunakan  alat 
pengepres  hidraulik.    Tujuan  pengepresan  adalah  untuk  mengeluarkan  minyak  yang 
ada di dalam daging biji.  Dari hasil pengempaan ini dihasilkan minyak jarak sekitar 
28–40%  dan  bungkil  yang  masih  mengandung  minyak  dengan  kadar  10–20  % 
tergantung  metode  pemanasan  pendahuluan  yang  dilakukan,  lama  dan  cara 
pengempaan.    Pada  pengempaan  hidraulik,  daging  biji  yang  telah  dipanaskan 
dimasukkan  ke  dalam  kain  saring,  kemudian  dikempa  pada  tekanan  110  kg/cm 2 
selama 15 menit sampai semua minyak keluar dan ditampung. 

Berikut  ini  akan  ditampilkan  diagram  proses  pengambilan  minyak  dari  biji 
jarak pagar. 

Biji jarak (J. curcas) 

Pengelupas kulit  Pemisahan kulit  Penggilingan 

Pengempaan  Pengeripik  Ekstraksi pelarut 

Minyak 
Minyak  Bungkil
4.2.3 Pengaruh Metode Pemanasan Biji Jarak Terhadap Rendemen Minyak 
Dalam proses ekstraksi minyak, maka tingkat rendemen minyak yang dihasilkan 
akan  menentukan  efisiensi  dari  proses  ekstraksi.    Dalam  penelitian  ini,  sebelum 
esktraksi  minyak  jarak  dengan  pengempa  hidraulik,  maka  dilakukan  pemanasan 
pendahuluan  yang  bertujuan  untuk  mengeluarkan  minyak  dari  sel­sel  dan  jaringan 
sehingga proses ekstraksi menjadi lebih sempurna. 
Rendemen  minyak  jarak  yang  dihasilkan  dalam  penelitian  ini  masih  cukup 
rendah  yaitu  berkisar antara 22–27%, sedangkan  kadar  minyak  yang terdapat dalam 
biji  jarak  yang  digunakan  adalah  sebesar  46%.    Hal  ini  menunjukkan  bahwa  pada 
bungkil  biji  jarak  masih  terdapat  minyak  sebesar  19–24%.    Rendahnya  rendemen 
minyak  jarak  yang  dihasilkan,  disebabkan  karena  alat  pengepres  biji  jarak  yang 
digunakan  masih  sangat  sederhana  yaitu  berupa  hydraullic  press.    Untuk  dapat 
mengeluarkan  minyak  dari  biji  jarak  secara  maksimum  maka  alat  pengepres  yang 
digunakan  hendaknya  berupa  alat  pengepres  yang  menggunakan  motor  sebagai 
penggerak. 

4.2.4 Perbandingan dengan Penggunaan Minyak Bumi 
Jika  kita  bandingkan  dengan  penggunaan  minyak  bumi,  minyak  jarak  akan 
lebih  aman  digunakan  daripada  minyak  bumi.  Minyak  bumi  merupakan  campuran 
senyawa hidrokarbon sehingga pembakarannya menghasilkan oksida karbon (CO dan 
CO2) dan uap air.  Selain senyawa hidrokabon, minyak bumi juga mengandung unsur 
belerang  dan  nitrogen  sehingga  pembakarannya  juga  menghasilkan  oksida  belerang 
(SO2  dan SO3) dan oksida  nitrogen (NO2).  Senyawa­senyawa oksida tersebut  dapat 
mencemari  udara.    Selain  senyawa  oksida,  timbal  (Pb)  yang  dilepaskan  oleh  bensin 
yang  mengandung  TEL  (Pb(C2H5)4)  juga  menimbulkan  penurunan  kualitas  udara. 
Oleh karena itu, negara­negara maju melarang penggunaan bensin yang mengandung 
timbal. 
Logam  Pb  dapat  mencemari  udara.    Logam  Pb  yang  terbakar  membentuk 
oksida Pb.  Logam Pb dapat  bersifat racun karena dapat  masuk ke dalam peredaran
darah dan merusak saraf otak.  Gejala keracunan logam Pb, yaitu mual, anemia, dan 
sakit perut. 

Bila  dibandingkan  dengan  bahan  bakar  lainnya,  temasuk  minyak  nabati  dan 
jenis­jenis  tanaman  lainnya,  miyak  jarak  memiliki  beberapa  kelebihan  sekaligus 
kelemahan seperti tabel di bawah ini. 

Tabel tentang peringkat energi minyak nabati dan bahan bakar berbasis minyak 
bumi. 

Jenis bahan bakar  kkal/kg  MJ/ha  MJ/kg 

Minyak diesel  10.170  *  42,6–45 

Bensin  10.600  *  * 

Etil alkohol  6.400  *  * 

Minyak jarak pagar  8.990–9.740  2.068  39,6–41,8 

Minyak kacang tanah  *  43.130  40,0 

Minyak kedelai  *  20.777  39,7 

Minyak bunga matahari  *  24.210  39,8 

Keterangan: tanda * menunjukkan bahwa data tidak tersedia pada sumbernya.
BAB V 
PENUTUP 

5.1  Kesimpulan 
Berdasarkan  hasil  penelitian  ini  dapat  ditarik  kesimpulan  bahwa  minyak  jarak 
sangat potensial dikembangkan sebagai bahan bakar alternatif pengganti solar.  Telah 
kita ketahui juga bahwa biji jarak mengandung kadar lemak yang cukup tinggi yaitu 
sekitar  47%  sehingga  biji  jarak  sangat  potensial  digunakan  sebagai  sumber  minyak. 
Minyak jarak memang bahan bakar yang ramah lingkungan. 
Tidak  seperti  produk  minyak  bumi,  minyak  dari  tumbuhan  lebih  mudah 
diuraikan,  tidak  beracun,  dan  dibuat  dari  sesuatu  yang  bisa  tumbuh  lagi.    Bila 
digunakan  sebagai  bahan  bakar,  minyak  ini  menghasilkan  hanya  sedikit  gas  yang 
memberi efek rumah kaca dibanding bahan bakar minyak bumi. 

5.2  Saran 
Dari hasil penelitian yang diperoleh, maka disarankan agar : 
1.  Perlu  penelitian  lebih  lanjut  mengenai  penggunaan  minyak  jarak  sebagai 
bahan  bakar  alternatif,  pada  mesin­mesin  yang  menggunakan  solar  seperti 
mesin diesel atau kendaraan berbahan bakar solar lainnya. 
2.  Para  ilmuwan  di  Indonesia  diharapkan  dapat  mengembangkan  teknologi 
yang dapat membantu masyarakat dalam mengatasi kelangkaan bahan bakar 
minyak. 
3.  Diharapkan  kepada  pemerintah  agar  dapat  membantu  dan  memerhatikan 
pengolah  maupun  pembudidaya  tanaman  jarak  agar  masalah  kelangkaan 
bahan  bakar  minyak dapat teratasi saat BBM  mulai  langka dan tidak dapat 
memenuhi kebutuhan minyak dalam negeri.
DAFTAR PUSTAKA 

Alamsyah,  Andi  Nur.  2006.  Biodiesel  Jarak  Pagar:  Bahan  Bakar  Alternatif  yang 
Ramah Lingkungan. Depok: Agro Media Pustaka. 

Sutresna,  Nana.  2007.  Cerdas  Belajar  Kimia  untuk  kelas  X.  Bandung:  Grafindo 
Media Pratama. 

Wismono, Jaka dkk. 2004. Kimia dan Kecakapan hidup. Bandung: Ganeca Exact. 
http://chem­is­try.org/ 
http://id.wikipedia.org/wiki/jarak_pohon 
http://id.wikipedia.org/wiki/minyak_jarak 
http://ilmupedia.com/non­akademik/608­pemanfaatan­minyak­jarak.html 
http://rioardi.wordpress.com/2009/03/16/bbm­habis­2014/ 
http://scribd.com/doc/14355609/Jarak­pagar
LAMPIRAN
Hydraullic Press

Alat Penghancur 
Biji Jarak 
Minyak Jarak 

Bungkil / Cake