P. 1
Jurnal,Buku Harian Dan Siklus Akuntansi

Jurnal,Buku Harian Dan Siklus Akuntansi

|Views: 18,216|Likes:
Dipublikasikan oleh madefunday

More info:

Published by: madefunday on Apr 16, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/15/2015

pdf

text

original

DISUSUN OLEH :      Widiya Ayu Sita Resmi Idah Rimayanti Rahayu Pratiwi Nurul Anissa Reni Yuisa (8125070413

) (8125072715) (8125072719) (8125072741) (8125072753)

Konsentrasi Pendidikan Ekonomi & Koperasi Program Studi Pendidikan Ekonomi Jurusan Ekonomi & Administrasi

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA 2009

BAGIAN 1 JURNAL DAN BUKU HARIAN

A. Jurnal Umum atau Jurnal Transaksi Adalah aktivitas meringkas dan mencatat transaksi koperasi berdasarkan dokumen dasar secara kronologis beserta penjelasan yang diperlukan di dalam buku harian. Jurnal berfungsi mencatat dan meringkas pengaruh setiap transaksi koperasi terhadap persamaan dasar akuntansi, sedangkan rekening dan buku besar berfungsi mencatat transaksi koperasi menurut jenis transaksinya. Antara jurnal dan buku besar saling melengkapi satu dengan lainnya. B. Buku Harian Adalah media yang digunakan untuk mencatat transaksi koperasi secara ringkas, permanen dan lengkap serta disusun secara kronologis untuk referensi di masa mendatang. Secara Umum buku harian berbentuk empat kolom. Kolom pertama (tanggal) berfungsi untuk mencatat tanggal transaksi. Kolom kedua (keterangan) untuk mendcatat tanggal transaksi. Kolom ketiga (ref) berguna untuk mencatat referensi yan g terkait dengan buku besar. Kolom keempat (jumlah) dibagi menjadi dua kolom, yaitu kolom debet dan kolom kredit berguna untuk mencatat nilai transaksi. Untuk kelompok rekening aktiva dan beban, jika bertambah dimasukkan di sisi debet, jika berkurang dimasukkan disisi kredit. Untuk kelompok rekening utang, modal, pendapatan, jika bertambah dimasukkan disisi kredit dan jika berkurang dimasukkan disisi debet. Setiap kata yang dijadikan dasar untuk mencatat di dalam buku harian harus sama persis dengan nama rekewning yang ada di buku besar. Keterangan tambahan di dalam mencatat transaksi berfungsi untuk memperjelas jurnal yang dibuat. Untuk melakukan penjurnalan, yaitu mencatat transaksi koperasi di dalam buku harian adalh dengan menjadikan pedoman dalam mencatat transaksi di dalam buku besar atau rekening koperasi. Di bawah ini adalah contoh-contoh transaksi yang dilakukan Koperasi Keluarga Sejahtera yang didirikan oleh sekelompok warga :

Transaksi (a) Pada awal tahun 2008, sekelompok warga mendirikan koperasi dengan jumlah 250 orang. Koperasi diberi nama Koperasi Keluarga Sejahtera. Pada tanggal 1 Februari 2008, 250 orang menyerahkan Rp 600.000 per orang sebagai simpanan pokok. 1 Febuari 2008 Kas Simpanan Pokok Rp 150.000.000 Rp 150.000.000

Transaksi (b) Tanggal 2 Februari 2008, dikeluarkan uang untuk sewa kantor rp. 2.500.000 untuk 1 tahun. 2 Febuari 2008 Transaksi (c) Tanggal 5 Febuari 2008, Koperasi membeli peralatan kantor seharga Rp. 20.000.000,00. Pembelian ini dilakukan secara kredit dari Toko Makmur. Dimana sebanyak Rp 10.000.000 dibayar tunai, sisanya akan dibayar dalam waktu 6 bulan. 7 Febuari 2008 Peralatan Kantor Kas Utang Usaha Rp 20.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Sewa Dibayar Dimuka Kas Rp 2.500.000 Rp 2.500.000

Transaksi (d) Pada tanggal 6 Februari 2008, Koperasi membeli perlengkapan kantor sehrga Rp 500.000 secara tunai. 6 Februari 2008 Perlengkapan Kantor Kas Rp 500.000 Rp 500.000

Transaksi (e) Pada tanggal 5 Maret 2008, sebanyak 250 orang menyetor uang Rp 50.000 per orang sebagai simpanan wajib anggota.

5 Maret 2008

Kas Simpanan Wajib

Rp 12.500.000 Rp 12.500.000

Transaksi (f) Pada tanggal 8 Maret 2008 koperasi memperoleh kredit usaha dari Bank Rakyat Indonesia sebesar Rp 50.000.000 dengan tingkat bunga 1,5% per bulan. 8 Maret 2008 Kas Utang Bank Rp 50.000.000 Rp 50.000.000

Transaksi (g) Tanggal 9 Maret 2008, sejumlah anggota koperasi menyimpan uangnya Rp 5.000.000 di koperasi. 9 Maret 2008 Kas Simpanan Sukarela Rp 5.000.000 Rp 5.000.000

Transaksi (h) Tanggal 12 Maret 2008, Koperasi memberikan pinjaman uang kepada anggota, sebesar Rp. 100.000.000,00 dengan tingkat bunga sebesar 3,5% per bulan. 12 Maret 2008 Piutang Anggota Kas Rp 100.000.000 Rp 100.000.000

Transaksi (i) Pada tanggal 20 Maret 2008, koperasi membayar beban listrik, air, dan telepon sebesar Rp 200.000 2 Maret 2008 Beban TAL Kas Rp 200.000 Rp 200.000

Transaksi (j) Pada tanggal 30 Maret 2008, anggota yang meminjam uang pada koperasi membayar angsuran pokok dan bunga pinjaman sebesar Rp. 13.500.000 Dimana sebesar Rp 10.000.000 merupakan angsuran pokok pinjaman dan sebesar Rp 3.500.000 merupakan bayar bunga pinjaman. 2 Maret 2008 Kas Piutang Anggota Rp 13.500.000 Rp 10.000.000

Pendapatan Bunga

Rp 3.500.000

Transaksi (k) Pada tanggal 31 Maret 2008 dibayar gaji karyawan Rp 850.000, karyawan bekerja 1 Maret 2008. pada saat yang sama koperasi membayar bebn bunga pinjman kepad Bank Rakyat Indonesia sebesar Rp 750.000. 31 Maret 2008 Beban Gaji Beban Bunga Kas Rp 1.700.000 Rp 750.000 Rp 2.450.000

Transaksi (l) Pada tanggal 5 April 2008, anggota koperasi sebanyak 250 orang menyetor uang Rp 50.000 tiap orang kepada kopersai sebagai simpanan wajib anggota. 5 April 2008 Kas Simpanan Wajib Rp 12.500.000 Rp 12.500.000

Transaksi (m) Tanggal 8 April 2008, koperasi memberi pinjaman kepada anggota sebesar Rp 40.000.000 dengan bunga 3,5% per bulan. 8 April 2008 Piutang Anggota Kas Rp 40.000.000 Rp 40.000.000

Transaksi (n) Tanggal 15 April 2008 koperasi membayar utang kepada Toko Makmur sebesar Rp 6.000.000 15 April 2008 Utang Usaha Kas Rp 6.000.000 Rp 6.000.000

Transaksi (o) Pada tanggal 28 April 2008 anggota koperasi yang meminjam uang pada koperasi (transaksi tanggal 8 April) membayar angsuran pokok dan bunga pinjaman sebesar Rp 5.400.00. Dimana sebesar Rp

4.000.000 merupakan angsuran pokok pinjaman, sebesar Rp 1.400.000 merupakan pembayaran bunga pinjaman . 28 April 2008 Kas Piutang Anggota Pendapatan Bunga Rp 5.400.000 Rp 4.000.000 Rp 1.400.000

Transaksi (p) Pada tanggal 29 April 2008, anggota koperasi yang meminjam uang pada koperasi (transaksi tanggal 12 Maret 2008) membayar angsuran pokok dan bunga pinjaman sebesar Rp 13.500.000. dimana sebesar Rp 10.000.000 merupakan angsuran pokok pinjaman dan sebesar Rp 3.500.000 merupakan bunga pinjaman. 29 April 2008 Kas Piutang Anggota Pendapatan Bunga Rp 13.500.000 Rp 10.000.000 Rp 3.500.000

Transaksi (q) Pada tanggal 30 April 2008 dibayar gji dua orang karyawn koperasi sebesr Rp. 850.000 per orng. Pada saat yang sam kopersi membayr beban bunga pinjaman ke Bank Rakyat Indonesia sebesar rp 750.000 31 Maret 2008 Beban Gaji Beban Bunga Kas Rp 1.700.000 Rp 750.000 Rp 2.450.000

Transaksi (r) Pada tanggal 5 Mei 2008, sebanyak 250 orang mennyetor uang Rp 50.000 per orang sebagai simpanan wajib anggota. 5 Maret 2008 Kas Simpanan Wajib Rp 12.500.000 Rp 12.500.000

Transaksi (s) Pada tanggal 20 Mei 2008 koperasi membayar beban listrik, air, dan telepon sebesar Rp 200.000 2 Maret 2008 Beban TAL Kas Rp 200.000 Rp 200.000

Transaksi (t) Pada tanggal 8 Mei 2008 Koperasi membeli perlengkapan kantor sehrga Rp 200.000 secara tunai dari Toko Serba Ada. 8 Mei 2008 Perlengkapan Kantor Kas Rp 200.000 Rp 200.000

Transaksi (u) Tanggal 16 Mei 2008 koperasi membayar utang kepda Toko Makmur sebesar Rp 2.000.000 16 Mei 2008 Utang Usaha Kas Rp 2.000.000 Rp 2.000.000

Transaksi (v) Pada tanggal 31 Mei 2008, empat bulan setelh pediriannya, pengurus dan anggota koperasi sepakat untuk membagikan SHU kepada anggota. Akhirnya setelah melalui perhitunhan yamg teliti diputuskan dibagikan SHU total kepada anggota kopersai sebesar Rp 500.000 SHU dibagikan Kas C. Jurnal Penyesuaian 31 Mei 2008 Rp 500.000 Rp 500.000

Seringkali terdapat beberapa hl atau beberapa aktivitas koperasi yang tidak memiliki kaitan dengan pihak lain, sehingga tidak dicatat di dalam jurnal umum atau beberapa aktivits tertentu yang terkait dengan pihak lain, tetapi pihak eksternal tersebut menganggap transksinya dengan pihak koperasi telah dicatat dan diakui, sedangkan pihak koperasi menganggapnya belum selesai atau belum tepat penyajiannya. Aktivitas dan keterangan semacam itu perlu dicatat, dibetulkan, dan dikoreksi agar penyajiannya tepat. Proses koreksi tersebut dilakukan dengan membut jurnal penyesuaian. Ayat Jurnal Penyesuaian (AJP) adalah aktivitas untuk membetulkan rekening / perkiraan, sehingga laporan yang dibuat berdasarkan rekening tersebut dapat menunjukkan pendapatan, asset, dan kewajiban yang sesuai. Jurnal penyesuaian adalah jurnal yang tidak didasarkan pada aktivitas transaksi tetapi didasarkan pada perhitungan atau keterangan tertentu. Misalnya, beban depresiasi gedug, beban pemakaian perlengkapan, beban sewa gedung, utang gaji, dan lain – lain.

1.

Beban Pemakaian Perlengkapan Perlengkapan kantor atau perlengkapan kantor yang dibeli koperasi pada suatu saat,

seringkali tidak dihitung dan dicatat pemakaiannya. Pada akhir periode akuntansi baru dihitung sisa perlengkapan tersebut. Saldo perlengkapan pada buku besar dikurangi dengan nilai yang diperoleh pada saat stock opname (perhitungan fisik) perlengkapan adalah beban pemakaian perlengkapan tersebut. BebanPemakaian Perlengkapan Perlengkapan Kantor xxx xxx

2.

Beba depresiasi aktiva tetap Aktiva tetap, yang dibeli pada suatu saat sebaiknya nilai atau harga perolehannya dibagi dengan jumlah periode waktu yang menikmati manfaat dari aktiva tetap tersebut, agar penbvagian (alokasi) biaya pembelian aktiva tetap tersebut lebih adil dan merata.

Beban Depresiasi Peralatan Akumulasi Depresiasi Peralatan Beban Depresiasi Bangunan AkumulasiDepresiasi Bangunan

xxx xxx xxx xxx

3.

Beban sewa kantor Sewa kantor, yang dibayar pada suatu saat seringkali berlaku selama beberapa periode akuntansi. Pada saat sewa kantor tersebut dibayarkan belum menjadi beban bagi periode tersebut, karena itu diakui sebagai sewa kantor dibayar dimuka. Setelah suatu periode terlewati dengan menikmati manfaat dari kantor yang disewa tersebut maka periode tersebut harus dibebani beban sewa kantor yang dihitung secra proposional dengan lamanya sewa. Beban Sewa Kantor Sewa Kantor dibayar dimuka xxx xxx

4.

Utang gaji

Terkadang gaji yang menjadi beban pada suatu periode tertentu dan harus dibayar pada periode tersebut belum dibayarkan sampai pada saat akhir periode tersebut. Gaji pegawai Utang gaji xxx xxx

BAGIAN II SIKLUS AKUNTANSI
A. Urutan Pencatatan dan Pembahasan Transaksi yang dilakukan koperasi apa pun, harus disertai dengan dokumen transaksi, baik berupa faktur, nota, kwitansi, invoice, bukti pengeluaran uang, bukti penerimaan uang atau yang dokumen yang lain. Berdasarkan dokumen yang telah dibuat dan diterima staf akuntansi maka mulailah pencatatan transaksi tersebut didalam media yang disebut buku harian. Aktivitas mencatat transaksi koperasi didalam buku harian tersebut disebut dengan menjurnal. Setiap beberapa waktu atau sebulan sekali, catatan transaksi didalam buku harian harian tersebut dipindahkan dari buku hrian ke buku besar sesuai dengan transaksi dan nama perkiraan yang sesuai. Proses memindahkan catatan dari buku harian ke buku besar tersebut disebut dengan mem-posting. Pada akhir periode akuntansi, setiap rekening yang ada di buku besar hitung dan dicari saldo akhirnya. Berdasarkan saldo rekening yang ada dibuku besar tersebut disusun suatu daftar rekening beserta saldo akhirnya yang disebut dengan neraca percobaan. Neraca percobaan yang dibuat bisanya didasarkan pada transaksi-transaksi yang telah dilakukan koperasi selama satu periode belum menckup penyesuaian

dalam beberapa hal yang harus dilakukan. Jika terdapat beberapa hal hal yang belum tepat dan harus disesuaikan maka perlu dibuat jurnal penyesuaian terlebih dahulu. Baru kemudian disusun neraca percobaan yang telah disesuaikan. Berdasarkan neraca percobaan tersebut maka disusunlah laporan keuangan koperasi tersebut, yng dimulai dengan membuat laporan rugi laba, laporan perubahan modal, dan baru kemudian neraca. Untuk memperjelas hubungan antara buku harian, buku besar, dan laporan keuangan (siklus akuntansi yang sewharusnya), contoh soal Koperasi Keluarga Sejahtera di atas dapat di ulas kembali lebih jelas dan sistematis. Berdasarkan soal transaksi pada Bagian I (Jurnal dan Buku Harian) maka kami langsung menggambarkan bagaiman keadaan jurnal umum dari “Koperasi Simpan Pinjam Keluarga Sejahtera”

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Jurnal Umum Periode Mei 2008

Tanggal 1 Februari 2008

Keterangan Kas Simpanan Pokok

Debet Rp 150.000.000

Kredit

Rp 150.000.000 Rp 2.500.000 Rp 2.500.000 Rp 20.000.000 Rp 10.000.000 Rp 10.000.000 Rp 500.000 Rp 500.000

2 Febuari 2008

Sewa muka Kas

Dibayar

Di

5 Februari 2008

Peralatan Kantor Kas Utang usaha

6 Februari 2008

Perlengkapan Kantor Kas

5 Maret 2008

Kas Simpanan Wajib

Rp 12.500.000 Rp 12.500.000 Rp 50.000.000 Rp 50.000.000 Rp 5.000.000 Simpanan Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 13.500.000 Rp. 10.000.000 Rp 3.500.000 Rp 1.700.000 Rp 750.000 Rp. 2.450.000 Rp 12.500.000 Rp 12.500.000 Rp 40.000.000 Rp 40.000.000 Rp 6.000.000 Rp 6.000.000 Rp 5.400.000 Rp 4.000.000 Rp 1.400.000 Rp 5.000.000

8 Maret 2008

Kas Utang Bank

9 Maret 2008

Kas Sukarela

12 Maret 2008

Piutang Anggota Kas

20 Maret 2008

Biaya TAL Kas

30 Maret 2008

Kas Piutang Anggota Bunga Pendapatan

31 Maret 2008

Beban Gaji Beban Bunga Kas

5 April 2008

Kas Simpanan Wajib

8 April 2008

Piutang Anggota Kas

15 April 2008

Utang Usaha Kas

28 April 2008

Kas Piutang Anggota Pendapatan Bunga

29 April 2008

Kas Piutang Anggota Pendapatan bunga

Rp 13.500.000 Rp 10.000.000 Rp 3.500.000

30 April 2008

Beban Gaji Beban Bunga Kas

Rp 1.700.000 Rp 750.000 Rp 2.450.000

5 Mei 2008

Kas Simpanan Wajib

Rp 12.500.000 Rp 12.500.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 200.000 Rp 2.000.000 Rp 2.000.000 Rp 500.000 Rp 500.000

6 Mei 2008

Biaya TAL Kas

8 Mei 2008

Perlengkapan Kantor Kas

16 Mei 2008

Utang Usaha Kas

31 Mei 2008

SHU dibagikan Kas

Setelah semua jurnal yang tercatat di buku harian di posting ke buku besar, pada akhir periode, dalam kasus koperasi keluarga sejahtra diatas pada akhir bulan Mei 2008, suatu table yang berisi kumpulan saldo yang dimiliki setiap rekening yang dimiliki koperasi tersebut. Tabel tersebut disebut dengan neraca saldo atau neraca percobaan. Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Buku Besar Periode Mei 2008

Nama Rekening : Kas No. Rek :110 Tanggal 2008 Feb 1 2 5 6 Keterangan setoran simpanan pokok Sewa Dibayar Dimuka pembelian Peralatan Pembelian Perlengkapan Ref Debet 150.000.000 2.500.000 10.000.000 500.000 Kredit Saldo Debet Kredit 150.000.000 147.500.000 137.500.000 137.000.000

Mar

5 8 9 12 20 30 31 5 8 15 28 29 30 5 6 8 16 31

Setoran Simpanan Wajib Kredit Usaha dari BRI Simpanan Sukarela Anggota Pemberian Pinjaman Kepada Anggota Biaya TAL Angsuran Pokok dan Bunga Beban Bunga dan Gaji Setoran Simpanan Wajib Pemberian Pinjaman Kepada Anggota Pembayaran Utang Usaha kepada Toko Makmur Angsuran Pokok dan Bunga Angsuran Pokok dan Bunga Biaya Bunga dan Gaji Setoran Simpanan Wajib Biaya TAL Pembelian Perlengkapan Pembayaran Utang Usaha kepada Toko Makmur Pembagian SHU Kepada Anggota

12.500.000 50.000.000 5.000.000 100.000.000 200.000 13.500.000 2.450.000 12.500.000 40.000.000 6.000.000 5.400.000 13.500.000 2.450.000 12.500.000 200.000 200.000 2.000.000 500.000

149.500.000 199.500.000 204.500.000 104. 500.000 104.300.000 117.800.000 115.350.000 127.850.000 87.850.000 81.850.000 87.250.000 100.750.000 98.300.000 110.800.000 110.600.000 110.400.000 108.400.000 107.900.000

Apr

Mei

Nama Rekening : Piutang Anggota No. Rek : 210 Tanggal 2008 Mar 12 30 Apr 8 28 29 Pemberian Pinjaman Angsuran Pokok Pemberian Pinjaman Angsuran Pokok Angsuran Pokok 40.000.000 4.000.000 10.000.000 100.000.000 10.000.000 100.000.000 90.000.000 130.000.000 126.000.000 116.000.000 Keterangan Ref Debet Kredit Saldo Debet Kredit

Nama Rekening : Peralatan Kantor No. Rek : 130 Tanggal 2008 Keterangan Ref Debet Kredit Saldo Debet Kredit

Feb

5

Pembelian Peralatan Kantor

20.000.000

20.000.000

Nama Rekening : Perlengkapan Kantor No. Rek : 140 Tanggal 2008 Feb 6 8 Pembelian Perlengkapan Kantor Pembelian Perlengkapan Kantor 500.000 200.000 500.000 700.000 Keterangan Ref Debet Kredit Saldo Debet Kredit

Nama Rekening : Sewa Dibayar Dimuka Rek : 150 Tanggal 2008 Feb 2 Keterangan Sewa kantor selama 1 tahun Ref Debet 2.500.000 Kredit Saldo Debet 2.500.000

No.

Kredit

Nama Rekening : Utang Usaha No. Rek : 210 Tanggal 2008 Feb Apr 5 15 16 Pembelian Peralatan Kantor kepada Toko Makmur Pembayaran sebagian utang Kepada Toko Makmur Pembayaran kepada Toko Makmur 6.000.000 2.000.000 10.000.000 10.000.000 4.000.000 2.000.000 Keterangan Ref Debet Kredit Saldo Debet Kredit

Nama Rekening : Simpanan Sukarela No. Rek : 230 Tanggal 2008 Mar 9 Keterangan Setoran Simpanan Sukarela Ref Debet Kredit 5.000.000 Saldo Debet Kredit 5.000.000

Nama Rekening : Utang Bank No. Rek : 250 Tanggal Keterangan Ref Debet Kredit Saldo

Debet 2007 Mare t 2

Kredit

Kredit Usaha dari BRI

50.000.000

50.000.000

Nama Rekening : Simpanan Pokok No. Rek : 310 Tanggal 2008 Feb 1 Keterangan setoran simpanan pokok Ref Debet 150.000.000 Kredit Saldo Debet 150.000.000 Kredit

Nama Rekening : Simpanan Wajib No. Rek : 320 Tangga l 2007 Ma 5 r Ap 5 r Me 5 i Saldo Debet Kredit

Keterangan

Ref

Debet

Kredit

Setoran Simpanan Wajib Setoran Simpanan Wajib Setoran Simpanan Wajib

12.500.000 12.500.000 12.500.000

12.500.000 25.000.000 37.500.000

Nama Rekening : SHU Dibagikan Rek : 350 Tangga l 2008 Mei 31 Anggota Saldo Debet

No.

Keterangan Pembagian SHU kepada

Ref

Debet

Kredit

Kredit

500.000

500.000

Nama Rekening : Pendapatan Bunga No. Rek : 410 Tangga l 2008 Mar 30 Apr 28 Saldo Debet Kredit 3.500.000 4.900.000

Keterangan

Ref

Debet

Kredit

Pendapatan Bunga Pinjaman Pendapatan Bunga Pinjaman

3.500.000 1.400.000

29

Pendapatan Bunga Pinjaman

3.500.000

8.400.000

Nama Rekening : Beban Gaji No. Rek : 510 Tanggal 2008 Mar 31 Apr 30 Keterangan Beban Gaji Beban Gaji Ref Debet 1.700.000 1.700.000 Kredit Saldo Debet 1.700.000 3.400.000 Kredit

Nama No. Rek : 520 Tanggal 2008 Mar 31 Apr 30

Rekening

:

Beban Saldo Debet 750.000 1.500.000

Bunga

Keterangan Bunga Kredit Usaha Bunga Kredit Usaha

Ref

Debet 750.000 750.000

Kredit

Kredit

Nama Rekening : Beban TAL Rek : 530 Tanggal 2008 Mar 31 Mei 30 Keterangan Beban TAL Beban TAL Ref Debet 200.000 200.000 Kredit Saldo Debet 200.000 400.000

No.

Kredit

Setelah semua jurnal yang tercatat di buku harian di posting ke buku besar, pada akhir periode, dalam kasus koperasi Keluarga Sejahtera diatas pada akhir bulan Mei 2008, setiap rekening dihitung saldonya. Saldo dari setiap rekening tersebut dicatat di dalam suatu table yang berisi kumpulan saldo yang dimiliki setiap rekening yang dimiliki koperasi tersebut. Tabel tersebut disebut dengan neraca saldo atau neraca percobaan.

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Neraca Saldo Periode Mei 2008
No. Rek Nama Rekening Debet (Rp) Kredit (Rp)

110 120 130 140 150 210 230 250 310 320 350 410 510 520 530

Kas Piutang Anggota Peralatan Kantor Perlengkapan Kantor Sewa Dibayar Dimuka Utang Usaha Simpanan Sukarela Utang Bank Simpanan Pokok Simpanan Wajib SHU Dibagikan Pendapatan Bunga Beban Gaji Beban Bunga Beban TAL

103.600.000 116.000.000 20.000.000 700.000 2.500.000 2.000.000 5.000.000 50.000.000 150.000.000 37.500.000 4.800.000 8.400.000 3.400.000 1.500.000 400.000

JUMLAH

252.900.000

252.900.000

B. Neraca Lajur Neraca lajur adalah selembar kertas berkolom – kolom yang dapat dipergunakan dalam pekerjaan akuntansi secara manual untuk membantu menggabungkan pekerjaan pada akhir periode akuntansi. Neraca lajur bukan merupakan alat akuntansi yang harus dibuat sebelum menyusun laporan keuangan. Media ini sama sekali bukan menjadi suatu kewajiban yang tidak boleh dihindari oleh akuntan dalam siklus akuntansi. Neraca lajur hanya alat bantu untuk mempermudah akuntan dalam menyusun laporan keuangan. Neraca lajur dapat terdiri dari 10 kolom + 1 untuk keteranagn atau 12 kolom + 1 untuk keterangan. Dari contoh kasus Koperasi Keluarga Sejahtera diatas, neraca saldo yang telah disusun berdasarkan saldo dari semua rekening yang ada tersebut, merupakan isi dari kolom pertama dan kedua dari neraca lajur.

Ternyata setelah disususn neraca saldo, staf akuntansi Koperasi Koperasi Sejahtera mengetahui terdapat beberapa hal yang belum dicatat di dalam buku harian dan buku besar, yaitu sebagai berikut : a. Persediaan perlengkapan kantor yang sudah terpakai sebesar Rp. 500.000 b. Penyusutan peralatan 2,5% per tahun dari harga perolehan c. Sewa yang sudah dijalani sebesar Rp. 833.333,33 d. Gaji yang masih harus dibayar pada bulan Mei sebesar Rp 1.700.000 e. Bunga yang masih harus di bayar kepada Bank BRI periode Mei 2008 sebesar Rp. 750.000

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Ayat Jurnal Penyesuaian Periode Mei 2008
Tanggal
2008 Mei 31 Beban Pemakaian Perlengkapan Perlengkapan Kantor 31 Beban Depresiasi Peralatan Kantor Akumulasi Depresiasi Rp 500.000 Rp 500.000 Rp 500.000 Rp 500.000

Keterangan

Debet

Kredit

Peralatan 31 Beban Sewa Sewa di bayar di muka 31 Beban Gaji Utang Gaji 31 Beban Bunga Utang Bunga Rp 750.000 Rp 750.000 Rp 1.700.000 Rp 1.700.000 Rp 833.333,33 Rp 833.333,33

Jumlah

Rp 4.283.333,33

Rp 4.283.333,33

Neraca lajur dibuat hanya untuk menolong dan mempermudah akuntan dalam menyusun laporan keuangan, karena itu perlu diperhatikan urutan penyusunan neraca lajur. Setelah saldo dari semua rekening yang ada di buku besar diketahui maka saldonya disusun didalam kolom neraca saldo (kolom pertama dan kedua) yang ada dineraca lajur. Neraca saldo ini belum tercatat. Kemudian, hal-hal yang belum dicatat oleh akuntansi dibuat

penyesuaian dan dimasukkan ke dalam kolom penyesuaian (kolom ketiga dan keempat). Kolom ini berfungsi untuk menyesuaikan rekening pendapatan, rekening biaya, rekening aktiva, dan rekening kewajiban agar sesuai dengan yang seharusnya pada periode tersebut. Jika penyesuaian telah dibuat maka neraca saldo yang sebelumnya telah tersusun harus disesuaikan dengan informasi yang baru tersebut, sehingga tersusun neraca saldo yang telah disesuaikan (kolom kelima dan keenam). Nerac saldo yang telah disesuaikan ini telh manampung informasi tambahan yang menjadi dasar penyesuaian, sehingga saldo beberapa rekening berubah sesuai informasi tambahan yang ada. Pada kolom berikutnya (kolom ketujuh dan kedelapan), disusun laporan perhitungan hasill usaha, dimana dihitung selisih antara pendapatan dengan seluruh beban yang dikeluarkan. Selisihnya diakui sebagai sisa hsil usaha. Saldo pendapatan dimasukkan di sisi kredit, sedangkan saldo dari semua

rekening beban dimasukkan disisi debet. Selisih antara jumlah sisi kredit dan selisih sisa debet diakui sebagai sisa hasil usaha periode tersebut. Pada kolom terakhir (kolom kesembilan dan kesepuluh), semua rekening aktiva, utang dan ekuitas koperasi di dalam kolom neraca saldo yang disesuaikan dipindahkan ke kolom neraca. SHU yang telah diketahui dari kolom sebelumnya dipindahkan ke kolom ini disebabkan kredit sebagaii penambahan ekuitas koperasi. Pada saat yang sama rekening SHU dibagikan dimasukkan di sisii debet sebagai pengurang ekuitas koperasi. C. Perhitungan Hasil Usaha atau Laporan Laba Rugi Adalah suatu laporan yang menunjukkan kemampuan koperasi dalam menghasilkan keuntungan dalam suatu periode akuntansi atau satu tahun. Untuk mengetahui profit yang diperoleh koperasi dalam suatu periode, dapat dihitung dengan cara mengurangkan beban yang dikeluarkan koperasi dalam satu periode dari pendapatan yang diperolehnya dalam periode yang sama. Dalam contoh soal diatas, berdasarkan neraca lajur yang telah disusun maka laporan perhitungan hasil usaha Koperasi Keluuarga Sejahtera adalah sebagai berikut :

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Laporan Perhitungan Hasil Usaha Periode Mei 2008
Pendapatan Beban-Beban Rp 8.400.000

Beban Gaji Beban Bunga Beban TAL Beban Sewa Kantor

Rp 5.100.000 Rp 2.250.000 Rp 400.000 Rp 833.333,33

Beban Pemakaian Perlengkapan Rp 500.000 Beban Depresiasi Peralatan Kantor Rp 500.000 (Rp 9.583.333,33) Sisa Hasil Usaha (Rp 1.183.333,33)

Setelah diketahui Sisa Hasil Usahanya maka pada tahap berikutnya harus

disusun laporan perubahan ekuitas sebelum disusun neraca.

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Laporan Perubahan Ekuitas Periode Mei 2008 Simpanan Pokok Simpanan Wajib Ekuitas Total, 1 Feb 08 SHU Belum Dibagikan, 1 Feb 08 Sisa Hasi Usaha SHU Dibagikan SHU Belum dibagikan, 31 Mei 08 1.683.333,33) Ekuitas Total, 31 Mei 08 Rp 0 (Rp 1.183.333,33) ( Rp 500.000 ) (Rp Rp 185.816.666,67 Rp 150.000.000 Rp 37.500.000 Rp 187.500.000

D. Neraca Adalah suatu daftar yang menunjukkan posisi sumberdaya yang dimiliki koperasi serta informasi dari mana sumber daya tersebut diperoleh. Neraca koperasi ini dapat disusun dengan memasukkan semua rekening aktiva di

dalam neraca saldo ke sisi kiri neraca dan memasukkan semua rekening utang dan ekuitas ke sisi pasiva neraca. Jumlah ekuitas koperasi yang dicatat di dalam neraca adalah saldo ekuitas akhir seperti yang tertulis di laporan perubahan ekuitas. Maka, neraca Koperasi Keluarga Sejahtera dapat disusun sebagai berikut.

Kas Piutang Anggota Perlengkapan Kantor Peralatan Kantor Akumulasi Depresiasi Sewa Dibayar Dimuka

Koperasi “Keluarga Sejahtera” Neraca Periode Mei 2008 Rp 107.900.000 Utang Usaha Rp Simpanan Rp 116.000.000 Rp 200.000 Rp 20.000.000 (Rp 500.000) Simapanan Rp 1.666.666,67 Pokok Simpanan Wajib SHU-Belum Dibagikan Sukarela Utang Bunga Utang Bank Rp

2.000.000 5.000.000

Rp 750.000 Rp 50.000.000

Rp 150.000.000 Rp 37.500.000 (Rp 1.683.333,33)

Total Aktiva

Rp 245.266.666,67

Total Pasiva

Rp 245.266.666,67

E. Bentuk Neraca Bentuk susunan neraca seperti terlihatdi atas disebut dengan bentuk T. Dimana disebelah kiri disusun deretan aktiva atau harta perusahaan dan disebelah kanan disusun deretan pasiva yang dibagi ke dalam kelompok besar yaitu utang dan modal, seperti terlihat di atas.

F. Susunan Neraca Hal lain yang perlu diperhatikan dalam menyusun neraca adalah penyusunan rekening. Rekening – rekening aktiva disusun berdasarkan urutan

likuiditasnya, yaitu taksiran kecepatan aktiva tersebut dapat dicairkan menjadi uang tunai. Semakin mudah dan semakin cepat suatu aktiva tertentu menjadi uang tunai maka semakin didahulukan posisi pencatatannya didalam neraca. Kelompok Aktiva Aktiva Lancar : Adalah semua harta koperasi yang diharapkan dapat berubah tahun. Rekening Kas : uang tunai dan setara uang Surat-surat berharga : Investasi jangka pendek.

menjadi uang dalam tempo satu Piutang Usaha / Piutang Non Anggota Piutang Anggota Piutang Karyawan Persediaan : Barang dagangan atau bahan baku Biaya –biaya yang dibayar

dimuka : Sewa, asuransi, dll Perlengkapan Usaha Dan lain-lain Investasi Jangka Panjang : Penyertaan dalam Koperasi

Adalah dana yang ditanamkan Penyertaan pada non-Koperasi pada berbagai jenis aktiva yang diharapkan memberikan penghasilan bagi koperasi. Investasi dalam akitiva tetap berwujud : Tanah, dll Dan lain-lain Aktiva Tetap Berwujud : Adalah semua aktiva Peralatan Kantor yang Kendaraan Mesin Tanah Aktiva Tetap Tak Berwujud : Goodwill

berumur lebih dari satu tahun dan memiliki wujud fisik

Adalah semua aktiva yang tidak Hak Paten memiliki koperasi wujud fisik tetapi memiliki manfaat nyata bagi Merk Dagang Hak Cipta Dan lain-lain Aktiva lain-lain : Titipan kepada penjual

Adalah aktiva yang tidak dapat Bangunan dalam pengerjaan dikelompokan pada kelompok aktiva diatas. Utang Utang Lancar : Dan lain-lain Utang Usaha

Adalah kewajiban koperasi yang Utang Wesel akan jatuh tempo dalam waktu setahun Simpanan Sukarela Utang Pajak Pendapatan Diterima Dimuka Utang Jangka Panjang : Pendapatan Diterima Dimuka Utang Bank

Adalah kewajiban yang jatuh Obligasi tempo lebih dari setahuin Ekuitas Ekuitas Koperasi : Adalah anggota koperasi semua koperasi Dan lain-lain Simpanan Pokok kewajiban Simpanan Wajib kepada Simpanan Partisipasi Anggota Modal Penyertaan Modal Sumbangan Penyetaraan

G. Tujuan Umum Laporan Keuangan

1. Untuk memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai sumber – sumber ekonomi dan kewajiban serta modal koperasi. 2. Untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya mengenai perubahan dalam sumber – sumber ekonomi suatu koperasi yang timbul dalam aktivitas usaha dalam rangka memperoleh laba. 3. Untuk memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan di dalam mengestimasi potensi koperasi dalam menghasilkan SHU dimasa mendatang. 4. Untuk memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan di dalam mengestimasi potensi koperasi dalam menghasilkan SHU. 5. Untuk memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam sumber – sumber ekonomi dan kewajiban, seperti informasi mengenai aktivitas pembelajaan dan investasi.
6. Untuk mengungkapkan sejauh mungkin informasi lain yang berhubungan

dengan laporan keuangan yang relevan untuk kebutuhan pemakai laporan, seperti informasi mengenai kebijaksanaan akuntansi yang dianut koperasi.

H. Standar Kualitas Laporan Keuangan Setiap laporan keuangan yang dihasilkan oleh setiap institusi harus memenuhi beberapa standar kualitas berikut ini agar bermanfaat. 1. Relevan Setiap jenis laporan keuangan yang dihasilkan oleh koperasi harus sesuai dengan maksud penggunaannya sehingga dapat bermanfaat. 2. Dapat dimengerti Laporan keuangan harus disusun dengan istilah dan bahasa yang sesederhana mungkin sehingga dapat dimengerti oleh pihak yang membutuhkan.

3. Daya uji Informasi keuangan yang dihasilkan suatu koperasi harus dapat di uji kebenarannya oleh para pengukur yang independen dengan menggunakan metode pengukuran yang sama. 4. Netral Inforamasi keuangan harus ditujukan kepada tujuan umum pemakai, bukan ditujukan kepada pihak tertentu saja. 5. Tepat waktu Informasi keuangan harus dapat disajikan sedini muingkin agar dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan koperasi.
6. Daya banding

Laporan keuangan suatu koperasi harus dapat dibandingkan dengan laporan keuangan koperasi itu sendiri pada periode – periode sebelumnya atau dengan koperasi lain yang sejenis pada periode yang sama. 7. Lengkap Informasi keuangan suatu koperasi harus menyajikan semua fakta keuangan yang penting sekaligus menyajikan fakta – fakta tersebut sedemikian rupa sehingga tidak akan menyesatkan pembacanya. I. Asumsi Dasar Asumsi- asumsi yang menjadi anggapan dasar dalam akuntnsi : 1. Kesatuan usaha khusus (economic entity) Suatu koperasi dipandang sebagai suatu unit usaha yang terpisah dengan anggotanya. 2. Kontinyuitas usaha (going concern) Suatu koperasi dianggap akan hidup terus dalam jangnka panjang dan tidak akan dilikuidasi dimasa mendatang. 3. Penggunaan unit moneter (monetary unit)

Beberapa pencatatan di dalam akuntansi dapat menggunakan unit fisik atau satuan yang lain di dalam pencatatannya.
4. Periode waktu (time-period)

Penyajian informasi keuangan ke dalam periode waktu tersebut adalah untuk memberikan batasan aktivitas di dalam waktu tertentu. Penyajian infornasi keuangan kedalam periode waktu tersebut adalah untuk memberikan batasan aktivitas di dalam jangka waktu tertentu. J. Konsep Dasar 1. Prinsip Biaya Historis (Historical Cost) Prinsip ini menghendaki digunakannya harga perolehan dalam mencatat aktiva, utang dan modal serta biaya. 2. Prinsip Pengakuan Pendapatan (Revenue Recognition) Pendapatan adalah aliran masuk harta yang timbul dari penyerahan barang atau jasa yang dilakukan oleh suatu unit usaha selama suatu unit usaha selama periode tertentu. 3. Prinsip Mempertemukan (Matching Principle) Prinsip ini mempertemukan pendapatan dengan biaya yang timbul dalam rangka memperoleh pendapatan tersebut. 4. Prinsip Konsistensi (Consistency) Agar laporan keuangan dapat dibandingkan satu dengan lainnya dari satu periode ke periode lainnya maka harus dipilih metode dan prosedur akuntansi lainnya harus digunakan secara konsisten dari tahun ke tahun. 5. Prinsip Pengungkapan Lengkap (Full Disclousure) Semua informasi yang berkaitan dengan laporan keuangan harus disajikan agar laporan keuangan dapat dimengerti dengan baik dan tidak menyesatkan pembacanya. K. Keterbatasan

Keterbatasan – keterbatasan tersebut, antara lain meliputi materialitas dan konservatif. 1. Materialitas Dalam proses penyusunan informasi keuangan suatu koperasi, diharapkan semua jenis transaksi dan rekening dicatat sesuai prinsip dasar akuntansi. 2. Konservatif Jika akuntan menghadapi lebih dari satu alternative maka sikap konservatif cenderung untuk memilih alternative yang tidak akan membuat pendapatan dan aktiva terlalu besar. I. Jurnal Penutup Pada akhir periode akuntansi, akuntan koperasi harus melakukan penutupan buku akuntansi sebagai tanda telah berakhirnya pencatatan dan pelaporan akuntansi untuk periode tersebut. Proses penutupan buku suatu koperasi adalah dengan memindahkan rekening riil (semua rekening neraca). Langkah – langkah yang diperlukan dalam menyusun jurnal penutup adalah sebagai berikut :
1. Menutup semua rekening pendapatan, dengan cara mendebet rekening

pendapatan dan mengkredit rekening ikhtisar rugi laba.
2. Menutup semua rekening biaya, dengan cara mendebet rwekening

ikhtisar rugi laba dan mengkredit semua rekening biaya.
3. Menutup rekening Ikhtisar Rugi Laba, dengan cara mendebet rekening

ikhtisar rugi laba dan meng kredit rekening SHU sebesar selisih antara pendapatn dengan biaya. 4. Menutup rekening SHU dibagikan, dengan cara mendebet rekening SHU dan mengkredit rekening SHU dibagikan. Dengan dibuatnya jurnal penutup maka aktivitas pencatatan akuntansi untuk periode yang bersangkutan dianggap selesai dan ditutup.

Koperasi Simpan Pinjam “Keluarga Sejahtera” Jurnal Penutup Periode Mei 2008

Nama Rekening Pendapatan Ikhtisar Rugi Laba Ikhtisar Rugi Laba Beban Gaji Beban TAL Beban Sewa Kantor Beban Bunga Beban Pemakaian Perlengkapan SHU-Belum Dibagikan Ikhtisar Rugi/ Laba SHU-Belum Dibagikan SHU-Dibagikan

Debet Rp 8.400.000

Kredit Rp 8.400.000

Rp 6.183.333,33 Rp 1.700.000 Rp 400.000 Rp 833.333,33 Rp 2.250.000 Rp Rp 1.183.333,33 Rp 1.183.333,33 Rp 500.000 Rp 500.000 500.000

BAGIAN III RINGKASAN
Jurnal Umum atau Jurnal Transaksi Adalah aktivitas meringkas dan mencatat transaksi koperasi berdasakan dokumen dasar secara kronologis beserta penjelasan yang diperlukan di dlam buku harian, Buku Harian Adalah media yang digunakam untuk encatat transaksi koperasi secara ringkas, permanen dan lengkap serta disusun secara kronologis untuk referensi di masa mendatang. Jurnal Penyesuaian Ayat Jurnal Penyesuaian (AJP) adalah aktivitas untuk membetulkan rekening/perkiraan, sehingga laporan yang dibuat berdasarkan rekening tersebut dapat menunjukkan pendapatan, asset, dan kewajiban yang sesuai. Neraca Lajur Neraca Lajur adalah selembar kertas berkolom-kolom yang dapat dipergunakan dalam pekerjaan akuntansi secara manual untuk membantu menggabungkan pekerjaan pada akhir periode akuntansi. Perhitungan Hasil Usaha atau Laporan Laba Rugi Adalah suatu laporan yang menunjukkan kemampuan koperasi dalam menghasilkan keuntungan dalam suatu periode akuntansi atau satu tahun.

Neraca Adalah suatu daftar yang menunjukan posisi sumberdaya yang dimiliki koperasi serta informasi dari mana sumberdaya tersebut diperoleh. Jurnal Penutup Pada akhir periode akuntansi, akuntan koperasi harus melakukan penutupan buku akuntansi sebagai tanda telah berakhirnya pencatatan dan pelaporan akuntansi untuk periode tersebut. Proses penutupan buku suatu koperasi adalah dengan memindahkan rekening-rekening nominal (semua rekening rugi laba) ke rekening riil (semua rekening neraca).

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->