Anda di halaman 1dari 19

Aplikasi Simpan Pinjam dan Penjualan Barang Koperasi

Koperasi dengan usaha simpan pinjam dan penjualan barang konsumsi bisa diterapkan pada perusahaan dengan anggotanya adalah para karyawan perusahaan tersebut. Pihak koperasi dapat bekerja sama dengan bagian penggajian untuk melakukan pemotongan gaji karyawan untuk keperluan simpanan dan pembayaran cicilan pinjaman anggota. Untuk pembuatan aplikasi diperlukan perancangan database dengan rincian sebagai berikut

1. Daftar tabel untuk keperluan aplikasi pengolahan data koperasi


Jenis Usaha koperasi yang dibahas di sini adalah koperasi dengan jenis usaha simpan pinjam dan penjualan barang konsumsi dan kebutuhan sehari-hari. Untuk usaha pinjaman anggota dibagi menjadi dua jenis yaitu Pinjaman Uang dan Pinjaman Barang. Database yang dirancang untuk mengakomodasi jenis usaha ini adalah meliputi: A. Tabel Master 1. Tabel Master Anggota Koperasi 2. Tabel Master Barang 3. Tabel Master Suplier B. Tabel Transaksi 1. Tabel Simpanan 2. Tabel Pinjaman Uang 3. Tabel Cicilan Pinjaman Uang 4. Tabel Pinjaman Barang 5. Tabel Cicilan Pinjaman Barang 6. Tabel Penjualan 7. Tabel Penjualan Detail 8. Tabel Pembelian 9. Tabel Pembelian Detail 10. Tabel Kartu Stok Barang

2. Struktur tabel master untuk keperluan aplikasi pengolahan data koperasi


3. Struktur Tabel Master Database Koperasi 4. DAFTAR STRUKTUR TABEL MASTER UNTUK DATABASE KOPERASI Berikut adalah struktur tabel master untuk keperluan database koperasi dengan jenis usaha simpan pinjam dan penjualan barang konsumsi. Struktur tabel ini dibuat dalam format database Microsoft Access.

1. Tabel Master Anggota Koperasi Nama Field ID NAMA DEPARTEMEN CABANG ALAMAT SIMP POKOK SIMP WAJIB SIMP SUKA RELA SIMP HARKOP TANGGAL_MASUK TANGGAL_KELUAR DISABLED STATUS 5. 2. Tabel Master Barang Text Text Text Number Number Number Number Text Text 6 50 10 Decimal Decimal Decimal Decimal 6 10 Tipe Data Text Text Text Text Text Number Number Number Number Date/Time Date/Time Number Text Integer 50 5 50 20 20 100 Decimal Decimal Decimal Decimal

KODE_BARANG NAMA_BARANG SATUAN MINIMAL_STOK REORDER_STOK HARGA_JUAL HARGA_POKOK KODE_KELOMPOK LOKASI 6. 3. Tabel Master Suplier

KODE_SUPLIER NAMA_SUPLIER ALAMAT KOTA NO_TELEPON WAKTU_PEMBAYARAN 7. Topik Terkait:

Text Text Text Text Text Number

6 50 100 50 50 Integer

8. Struktur tabel transaksi untuk keperluan aplikasi pengolahan data koperasi 9. Struktur Tabel Transaksi Database Koperasi 10. DAFTAR STRUKTUR TABEL TRANSAKSI UNTUK DATABASE KOPERASI 11. DOWNLOAD CONTOH STRUKTUR TABEL MICROSOFT ACCESS 2000 DOWNLOAD CONTOH STRUKTUR TABEL MICROSOFT ACCESS 2002 12. Berikut adalah struktur tabel transaksi untuk keperluan pengolahan data transaksi simpanan anggota, pinjaman anggota, cicilan pinjaman anggota, pembelian barang konsumsi dan penjualan barang konsumsi. Struktur tabel ini dibuat dalam format database Microsoft Access. 1. Tabel Simpanan (dbo_SIMPANAN) Nama Field ID_ANGGOTA BULAN TAHUN KODE TRANSAKSI SIMP POKOK SIMP WAJIB SIMP SUKA RELA SIMP HARKOP SHU 13. 2. Tabel Pinjaman (dbo_PINJAMAN) Tipe Data Text Number Number Text Number Number Number Number Number 5 Integer Integer 1 Decimal Decimal Decimal Decimal Decimal

ID_PINJAMAN ID_ANGGOTA BULAN TAHUN JUMLAH_PINJAMAN BUNGA LAMA_CICILAN CICILAN_BULANAN SUDAH_LUNAS KETERANGAN 14. 3. Tabel Cicilan (dbo_CICILAN) ID_PINJAMAN CICILAN_KE ID_ANGGOTA BULAN TAHUN JUMLAH_CICILAN SALDO_UTANG P_BUNGA BUNGA BAYAR_CICILAN SUDAH_DICICIL KETERANGAN

Text Text Number Number Number Number Number Number Text Text

7 5 Integer Integer Decimal Decimal Integer Decimal Integer 50

Text Number Text Number Number Number Number Number Number Number Number Text

7 Long Integer 5 Integer Integer Decimal Decimal Decimal Decimal Decimal Integer 50

15. 4. Tabel Pinjaman Barang (dbo_PINJAMAN_BARANG) ID_PINJAMAN ID_ANGGOTA BULAN TAHUN Text Text Number Number 7 5 Integer Integer

HARGA_BELI HARGA_JUAL LAMA_CICILAN CICILAN_BULANAN SUDAH_LUNAS KETERANGAN

Number Number Number Number Text Text

Decimal Decimal Integer Decimal Integer 50

16. 5. Tabel Cicilan Barang (dbo_CICILAN_BARANG) ID_PINJAMAN CICILAN_KE ID_ANGGOTA BULAN TAHUN SALDO_UTANG JUMLAH_CICILAN BAYAR_CICILAN SUDAH_DICICIL KETERANGAN 17. 6. Tabel Pembelian (dbo_PEMBELIAN) NO_SLIP TANGGAL KODE_SUPLIER TOTAL_HARGA_BELI SURAT_JALAN WAKTU_PEMBAYARAN TANGGAL_PEMBAYARAN BULAN TAHUN KETERANGAN Text Date/Time Text Number Text Number Date/Time Number Number Text Integer Integer 100 6 Decimal 20 Decimal 10 Text Number Text Number Number Number Number Number Number Text 7 Long Integer 5 Integer Integer Decimal Decimal Decimal Integer 50

DIBUAT_OLEH DIBUAT_PADA DIVERIFIKASI_OLEH DIVERIFIKASI_PADA

Text Date/Time Text Date/Time

18. 7. Tabel Pembelian Detail (dbo_PEMBELIAN_DETAIL) NO_SLIP KODE_BARANG JUMLAH_BARANG HARGA_SATUAN HARGA_SUBTOTAL 19. 8. Tabel Penjualan (dbo_PENJUALAN) NO_SLIP TANGGAL ID_ANGGOTA TOTAL_HARGA BULAN TAHUN DIBUAT_OLEH DIBUAT_PADA DIVERIFIKASI_OLEH DIVERIFIKASI_PADA Text Date/Time Text Number Number Number Text Date/Time Text Date/Time 5 5 Decimal Integer Integer 5 10 Text Text Number Number Number 10 6 Decimal Decimal Decimal

20. 9. Tabel Penjualan Detail (dbo_PENJUALAN_DETAIL) NO_SLIP KODE_BARANG JUMLAH_BARANG HARGA_SATUAN HARGA_SUBTOTAL Membuat Relasi Tabel Text Text Number Number Number 10 6 Decimal Decimal Decimal

21. Langkah membuat relasi tabel pada MS-Access

Bagaimanakah cara membuat relasi tabel satu ke banyak (one to many) pada Microsoft Access? Langkah-langkah membuat relasi tabel pada Microsoft Access adalah: 1. Buka file Microsoft Access yang telah ada tabel master dan tabel transaksi 2. Klik icon Relationships pada toolbar database 3. Akan muncul window Relationships yang masih kosong 4. Klik kanan pada area kosong, lalu pilih Show tabels untuk menampilkan daftar tabel yang telah ada pada file ms-access 5. Klik pada tabel dbo_MT_ANGGOTA, lalu klik tombol Add 6. Klik pada tabel dbo_PENJUALAN, lalu klik tombol Add 7. Klik Close pada window Show Table 8. Sekarang klik dan tahan mouse pada field ID dari tabel dbo_MT_ANGGOTA geser mouse ke field ID_ANGGOTA pada tabel dbo_PENJUALAN lalu lepaskan mouse, akan muncul Edit Relationships 9. Klik check box Enforce Referential Integrity 10. Klik check box Cascade Update Related Felds (pilihan ini optional), dengan mengaktifkan pilihan ini maka jika ada perubahan data pada field ID di tabel dbo_MT_ANGGOTA, secara otomatis akan mengupdate data field ID_ANGGOTA pada tabel dbo_PENJUALAN. Sedangkan jika pilihan check box ini dikosongkan maka kita tidak akan dapat mengedit data field ID Anggota yang ID-nya sudah ada pada tabel Penjualan 11. Klik check box Cascade Delete Felds (pilihan ini optional), dengan mengaktifkan pilihan ini maka jika data pada tabel dbo_MT_ANGGOTA dihapus maka secara otomatis akan menghapus data pada tabel dbo_PENJUALAN. Sedangkan jika pilihan check box ini dikosongkan maka kita tidak akan dapat menghapus data Anggota yang ID-nya sudah ada pada tabel Penjualan 12. Klik tombol Create

Pada gambar di atas tampak relasi tabel satu ke banyak (one to many) yang digambarkan dengan angka 1 yang berada pada relasi tabel dbo_MT_ANGGOTA dan

angka 8 yang posisinya horizontal yang berada pada gambar relasi ke tabel dbo_PENJUALAN. Artinya satu data ID Anggota dapat memiliki banyak data ID_ANGGOTA di tabel dbo_PENJUALAN. Untuk membuat relasi seperti ini maka tabel dbo_MT_ANGGOTA harus mempunyai Primary Key dan yang menjadi Primary Key (Field Kunci ) adalah field ID yang menjadi penghubung pada relasi tabel ini. 22. Rancangan relasi tabel modul penjualan Relasi Tabel Modul Penjualan Relasi tabel dalam Microsoft Access berfungsi untuk menjaga konsistensi data antar tabel master dengan tabel transaksi. Dengan menggunakan relasi tabel maka kita dapat mengatur hubungan antara tabel data master dengan tabel data transaksi. Relasi antara tabel master dengan tabel transaksi biasanya adalah relasi satu ke banyak (one to many). Dalam posting kali ini penulis akan memberi contoh aplikasi penjualan barang. 1. Relasi antara tabel penjualan dengan tabel master anggota Relasi bertipe satu ke banyak artinya satu data/record anggota bisa terdapat banyak data/record pada tabel penjualan. Relasi antar tabel anggota dan penjualan menggunakan field ID pada tabel master anggota dan field ID_ANGGOTA pada tabel penjualan.

2. Relasi antara tabel Penjualan dengan Penjualan Detail Relasi bertipe satu ke banyak artinya satu data/record penjualan bisa terdapat banyak data/record pada tabel penjualan detail. Relasi antar tabel penjualan dan penjualan detail menggunakan field NO_SLIP.

2. Relasi antara tabel Penjualan Detail dengan tabel master Barang Relasi bertipe satu ke banyak artinya satu data atau satu record master barang bisa terdapat banyak data/record pada tabel penjualan detail. Relasi antar tabel master barang dan penjualan detail menggunakan field KODE_BARANG.

23. Rancangan relasi tabel modul pembelian Relasi Tabel Modul Pembelian DOWNLOAD CONTOH FILE ACCESS Bagaimanakah bentuk relasi tabel modul pembelian barang ? Pada modul pembelian barang, tabel-tabel yang digunakan adalah: 1. Tabel Suplier 2. Tabel Pembelian 3. Tabel Pembelian Detail 4. Tabel Barang Relasi di antara ke empat tabel ini adalah:

Tabel Pembelian direlasikan ke tabel Suplier menggunakan filed KODE_SUPLIER Tabel Pembelian direlasikan ke tabel Pembelian Detail menggunakan filed NO_SLIP

Table Pembelian Detail direlasikan ke tabel Barang menggunakan filed KODE_BARANG

Relasi antar tabel mengharuskan salah satu tabel memiliki Primary Key (field kunci), misalnya tabel Penjualan dengan field kunci NO_SLIP direlasikan dengan tabel Penjualan Detal. 24. Rancangan relasi tabel modul pinjaman 25. Relasi Tabel Modul Pinjaman 26. Modul Pinjaman dibagi menjadi pinjaman uang dan pinjaman barang. 1. Pinjaman Uang Pinjaman uang di sini maksudnya pinjaman yang diberikan kepada anggota dengan sistem perhitungan bunga menurun. Sebagai contoh seorang anggota meminjam uang sebesar Rp 5.000.000,- dengan lama cicilan 10 bulan dan bunga pinjaman 2.2% perbulan maka perhitungannya adalah sebagai berikut: Cicilan ke 1 2 3 4 5 6 7 Sisa Utang 5.000.000 4.500.000 4.000.000 3.500.000 3.000.000 2.500.000 2.000.000 Besar cicilan 500.000 500.000 500.000 500.000 500.000 500.000 500.000 Bunga 110.000 99.000 88.000 77.000 66.000 55.000 44.000 Total cicilan 610.000 599.000 588.000 577.000 566.000 555.000 544.000

8 9 10

1.500.000 1.000.000 500.000

500.000 500.000 500.000

33.000 22.000 11.000

533.000 522.000 511.000

27. Berikut adalah relasi tabel untuk modul Pinjaman Uang:

28. 29. 2. Pinjaman Barang 30. Pinjaman barang di sini maksudnya pinjaman yang diberikan kepada anggota koperasi untuk pembelian barang. Bunga untuk pinjaman barang dapat menggunakan sistem bunga tetap bukan bunga menurun. Sebagai contoh jika anggota meminjam untuk membeli barang dengan harga 1.000.000 dicicil selama 10 bulan maka dihitung harga jual kepada anggota menjadi 1.121.000. Maka tabel cicilan bulanan yang harus dibayar anggota adalah: Cicilan ke 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sisa Utang 1.121.000 1.008.900 896.800 784.700 672.600 560.500 448.400 336.300 224.200 112.100 Besar cicilan 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100 112.100

31. Berikut adalah relasi tabel untuk modul Pinjaman Barang:

32. Rancangan relasi tabel modul simpanan anggota 33. Simpanan Anggota 34. Simpanan anggota dibagi menjadi simpanan pokok, simpanan wajib, simpanan sukarela dan simpanan harkop (hari koperasi) Simpanan Pokok Simpanan Pokok adalah simpanan yang hanya dibayar sekali oleh anggota yaitu pada awal keanggotaan koperasi. Simpanan ini tidak bisa diambil oleh anggota kecuali anggota yang bersangkutan keluar dari koperasi. Besarnya simpanan pokok disepakati oleh seluruh anggota koperasi dan ditetapkan dalam AD/ART. Simpanan Wajib Simpanan wajib adalah simpanan yang dibayar setiap bulan dan besarnya simpanan wajib ditetapkan/disepakati oleh seluruh anggota koperasi. Simpanan wajib tidak bisa diambil oleh anggota kecuali anggota tersebut keluar dari koperasi. Simpanan Sukarela Jika simpanan pokok dan simpanan wajib besarnya ditetapkan, maka besarnya simpanan sukarela bebas sekehendak anggota. Simpanan sukarela dapat diambil oleh anggota setiap saat. Simpanan Harkop Simpanan Harkop adalah simpanan yang dibayarkan oleh anggota setahuh sekali bertepatan dengan Hari Koperasi. Besarnya simpana Harkop biasanya juga tidak ditentukan, jumlah simpanan ditentukan oleh masing-masing anggota. Simpanan Harkop juga biasanya tidak dapat diambil oleh anggota kecuali anggota keluar dari koperasi. Berikut gambar relasi tabel modul Simpanan Anggota Koperasi:

User Interface aplikasi Simpan Pinjam dan Penjualan Koperasi Koperasi 1. Form Master Data Anggota dan Master Data Simpanan Anggota 2. Form Master Anggota 3. DOWNLOAD CONTOH FILE ACCESS 4. Setelah kita membuat tabel data master anggota, selanjutnya kita akan membuat form untuk entry data Master Anggota dan Master Simpanan Anggota. Pada form ini user dapat meng-entry data baru, mengupdate data dan menghapus data yang telah ada. Untuk navigasi data dapat digunakan tombol kecil dengan gambar segitiga hitam di bagian bawah form Data Anggota Koperasi. Untuk mencari data anggota dapat digunakan combo box Find yang terletak di bagian kanan atas form Data Anggota Koperasi. Berikut adalah gambar dari form Master Anggota Koperasi:

Model form di atas hanya dapat menampilkan satu data anggota koperasi. Sedangkan untuk menampilkan data anggota dalam bentuk tabel yang dapat menampilkan banyak data, dapat dibuat form kedua seperti pada gambar berikut:

Dengan model form yang kedua ini data total master simpanan anggota dapat ditampilkan berupa summary dari data simpanan masing-masing anggota. Jika pada gambar pertama kita hanya perlu membuat satu buah form, maka untuk membuat form yang kedua kita harus membuat dua buah form yaitu form Induk dan form detail yang bertype form datasheet. 5. Mencatat Data Transaksi Simpanan Anggota Secara Batch 6. Mencatat Data Transaksi Simpanan Anggota 7. Karena koperasi ini adalah koperasi karyawan, maka transaksi simpanan anggota terjadi sebulan sekali pada saat karyawan anggota koperasi menerima pembayaran gaji dari perusahaan. Karena gaji karyawan dibayar pada akhir bulan, maka transaksi simpanan terjadi pada akhir setiap bulan. 8. Secara administratif bendahara koperasi akan menerima transfer simpanan anggota dari perusahaan sesuai data simpanan bulanan masing-masing anggota. Secara pencatatan data di database, data transaksi simpanan anggota akan dicatat pada tabel simpanan dengan data-data yang dicatat adalah : DATA ID_ANGGOTA BULAN TAHUN KODE TRANSAKSI SIMP POKOK SIMP WAJIB SIMP SUKA RELA SIMP HARKOP SHU KETERANGAN Nomor Anggota Bulan pencatatan transaksi Tahun pencatatan transaksi Kode transaksi apakah penyimpanan atau pengambilan simpanan (0=Saldo Awal,1=Simpanan,2=Pengambilan) Jumlah simpanan pokok anggota Jumlah simpanan wajib anggota Jumlah simpanan sukarela anggota Jumlah simpanan harkop anggota Sisa hasil Usaha

9. Untuk melakukan proses pencatatan data transaksi simpanan anggota, kita harus membuat modul catat simpanan anggota. Pada modul ini user harus memastikan

data master simpanan bulanan anggota sudah betul semua, karena pada setiap bulannya data master simpanan kemungkinan ada perubahan sesuai permintaan anggota terutama simpanan suka rela yang relatif sering terjadi perubahan. 10. Pada modul catat simpanan anggota, user hanya tinggal meng-klik satu tombol pada form Catat Simpanan Bulanan di mana even onclick pada tombol ini akan melaksanakan proses penyalinan data simpanan anggota dari tabel master simpanan anggota ke tabel transaksi simpanan anggota. 11. Contoh data master simpanan anggota: ID NAMA SIMP POKOK 0 0 0 0 0 0 SIMP WAJIB 25000 25000 17500 50000 17500 50000 SIMP SUKA RELA 100000 200000 350000 75000 200000 150000 SIMP HARKOP 0 0 0 0 0 0

99.IS NEMANJA VIDIC 9I.IT VALENTINO ROSI 9T.I6 IVI VIANI 9T.OS DAVID BECHAM 9T.ZO IKAL 9T.ZS ABDURRAHMAN

12. Setelah pross pencatatan data simpanan bulan oktober tahun 2009, maka isi tabel simpanan adalah seperti terlihat pada tabel berikut: ID_ANGGOTA BULAN TAHUN 99.IS 9I.IT 9T.I6 9T.OS 9T.ZO 9T.ZS 10 10 10 10 10 10 2009 2009 2009 2009 2009 2009 KODE SIMP SIMP TRANSAKSI POKOK WAJIB 1 1 1 1 1 1 SIMP SUKA RELA SIMP SHU HARKOP 0 0 0 0 0 0

0 25000 100000 0 25000 200000 0 17500 350000 0 50000 75000

0 17500 200000 0 50000 150000

13. Form untuk proses pencatatan data simpanan anggota tampak pada gambar berikut:

14. 15. Pada event onclick tombol Proses dibuat script untuk menyalin data simpanan anggota dari tabel master simpanan ke tabel transaksi simpanan.

16. Form Entry Data Penambahan Simpanan dan Pengambilan Simpanan 17. Mencatat Data Transaksi Simpanan Anggota 18. Karena koperasi ini adalah koperasi karyawan, maka transaksi simpanan anggota terjadi sebulan sekali pada saat karyawan anggota koperasi menerima pembayaran gaji dari perusahaan. Karena gaji karyawan dibayar pada akhir bulan, maka transaksi simpanan terjadi pada akhir setiap bulan. 19. Secara administratif bendahara koperasi akan menerima transfer simpanan anggota dari perusahaan sesuai data simpanan bulanan masing-masing anggota. Secara pencatatan data di database, data transaksi simpanan anggota akan dicatat pada tabel simpanan dengan data-data yang dicatat adalah : DATA ID_ANGGOTA BULAN TAHUN KODE TRANSAKSI SIMP POKOK SIMP WAJIB SIMP SUKA RELA SIMP HARKOP SHU KETERANGAN Nomor Anggota Bulan pencatatan transaksi Tahun pencatatan transaksi Kode transaksi apakah penyimpanan atau pengambilan simpanan (0=Saldo Awal,1=Simpanan,2=Pengambilan) Jumlah simpanan pokok anggota Jumlah simpanan wajib anggota Jumlah simpanan sukarela anggota Jumlah simpanan harkop anggota Sisa hasil Usaha

20. Untuk melakukan proses pencatatan data transaksi simpanan anggota, kita harus membuat modul catat simpanan anggota. Pada modul ini user harus memastikan

data master simpanan bulanan anggota sudah betul semua, karena pada setiap bulannya data master simpanan kemungkinan ada perubahan sesuai permintaan anggota terutama simpanan suka rela yang relatif sering terjadi perubahan. 21. Pada modul catat simpanan anggota, user hanya tinggal meng-klik satu tombol pada form Catat Simpanan Bulanan di mana even onclick pada tombol ini akan melaksanakan proses penyalinan data simpanan anggota dari tabel master simpanan anggota ke tabel transaksi simpanan anggota. 22. Contoh data master simpanan anggota: ID NAMA SIMP POKOK 0 0 0 0 0 0 SIMP WAJIB 25000 25000 17500 50000 17500 50000 SIMP SUKA RELA 100000 200000 350000 75000 200000 150000 SIMP HARKOP 0 0 0 0 0 0

99.IS NEMANJA VIDIC 9I.IT VALENTINO ROSI 9T.I6 IVI VIANI 9T.OS DAVID BECHAM 9T.ZO IKAL 9T.ZS ABDURRAHMAN

23. Setelah pross pencatatan data simpanan bulan oktober tahun 2009, maka isi tabel simpanan adalah seperti terlihat pada tabel berikut: ID_ANGGOTA BULAN TAHUN 99.IS 9I.IT 9T.I6 9T.OS 9T.ZO 9T.ZS 10 10 10 10 10 10 2009 2009 2009 2009 2009 2009 KODE SIMP SIMP TRANSAKSI POKOK WAJIB 1 1 1 1 1 1 SIMP SUKA RELA SIMP SHU HARKOP 0 0 0 0 0 0

0 25000 100000 0 25000 200000 0 17500 350000 0 50000 75000

0 17500 200000 0 50000 150000

24. Form untuk proses pencatatan data simpanan anggota tampak pada gambar berikut:

25. 26. Pada event onclick tombol Proses dibuat script untuk menyalin data simpanan anggota dari tabel master simpanan ke tabel transaksi simpanan. 27. Membuat Laporan Simpanan per-Anggota Modul Catat Simpanan dan Pengambilan Simpanan Pada posting sebelumnya tentang pencatatan simpanan anggota secara batch atau pencatatan simpanan dilakukan secara bersamaan untuk seluruh anggota, saya telah memberikan contoh form untuk melakukan proses ini. Pada posting kali ini saya akan memberikan contoh pencatatan data saldo awal simpanan, data penyimpanan dan data pengambilan simpanan anggota secara manual peranggota. Pencatatan Saldo Awal Simpanan Proses Pencatatan Saldo awal Simpanan dilakukan pada awal tahun yaitu bulan Januari tiap tahun. Pencatatan Penyimpanan Simpanan Anggota Proses pencatatan simpanan anggota telah dibahas pada posting sebelumnya, program dibuat secara otomatis melakukan pencatatan dari tabel master simpanan ke tabel transaksi simpanan, hal tersebut dapat dilakukan karena pada setiap bulan transaksi pencatatan simpanan relatif sama yaitu sudah pasti ada transaksi penambahan data simpanan semua anggota. Namun demikian saya menyediakan form untuk keperluan pencatatan data secara manual. Pencatatan Pengambilan SImpanan Anggota Jika proses pencatatan data penyimpanan simpanan anggota dapat dilakukan secara batch, tidak demikian halnya dengan transaksi pengambilan simpanan. Pengambilan simpanan hanya dilakukan oleh anggota tertentu saja sehingga transaksi pengambilan simpanan harus dientry satu persatu. Simpanan anggota yang dapat diambil oleh anggota koperasi hanyalah simpanan sukarela. Kecuali anggota keluar dari koperasi, maka semua simpanannya dikembalikan termasuk simpanan wajib, simpanan pokok dan simpanan harkop. Form entry data untuk modul ini :

Keterangan Gambar:

Combo Box Bulan dan Tahun adalah untuk menampilkan data transaksi simpanan periode bulanan. Option button terdiri dari 3 pilihan yaitu Saldo Awal , Pentimpanan dan Pengambilan Text Box Simpanan Pokok, Simpanan Wajib, Simpanan Sukarela dan Harkop merupakan total jumlah dari masing-masing jenis simpanan dari tabel detail transaksi simpanan bulanan per anggota. Tabel detail transaksi simpanan berisi data simpanan anggota bulanan.

Cara mennambah (meng-entry) data saldo awal, penyimpanan simpanan dan pengambilan simpanan.

Pilih bulan transaksi dan tahun transaksi. Pilih option button sesuai data yang akan anda masukkan, apakah saldo awal, penyimpanan atau pengambilan. Pada tabel transaksi simpanan pindahkan kursor ke bagian paling bawah dari tabel transaksi simpanan. Pada kolom nama, pilih nama anggota dari combo box. Isi data jumlah simpanan sesuai dengan data transaksi yang ada.