Anda di halaman 1dari 190

Microsoft Visual FoxPro 9.

0
Mengolah Data Melalui Jendela Command dan Menu Utama

i Hery Karyono

Kutipan Padal 44, Ayat 1 dan 2,

Microsoft Visual FoxPro 9.0


Mengolah Data Melalui Jendela Command dan Menu Utama

Penerbit PT. Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia, Jakarta i

Microsoft Visual FoxPro 9.0 Mengolah Data Melalui Jendela Command dan Menu Utama Oleh : Hery Karyono @ 2007 PT. Elex Media Komputindo, Jakarta Hak Cipta dilindungi

KATA PENGANTAR

Microsoft Visual FoxPro 9.0 merupakan aplikasi database handal yang sangat mudah untuk dipelajari, meskipun demikian, bagi yang baru saja belajar, tentunya akan mengalami banyak kesulitan untuk memahami software database keluaraan Microsoft ini. Didalam program Visual FoxPro 9.0 mempunyai banyak sekali aplikasi pengembang yang dapat dimanfaatkan untuk merancang sebuah aplikasi yang bagus. Beberapa pengembang aplikasi yang dimilikinya adalah : Form Designer, View Designer, Menu Designer, Report Designer, Database Designer, Tabel Designer, Query Designer, Class Designer, project manager, Debugger, Jendela Command serta Program Editor. Saat ini Pemerintah Indonesia sedang melaksanakan program pengentasan kemiskinan, tentunya tidak hanya dibutuhkan suatu database orang-orang miskin saja, akan tetapi dibutuhkan pula orang yang mahir mengolah database dengan baik dan benar sehingga menghasilkan data yang akurat dan dapat dipertanggung jawabkan. Melalui buku ini, saya berharap dapat membantu kepada para calon pengolah data atau para pengolah data yang selama ini didalam mengolah database menggunakan program pengolah angka seperti Microsoft Excel untuk beralih menggunakan program database dari Microsoft Visual FoxPro 9.0. Banyak sekali orang yang dapat membuat program database dengan program Microsoft Visual FoxPro 9.0 ini, tapi kebanyakan mereka puas jika telah berhasil membuat Form tampilan. Setelah itu mundur v

teratur kemudian berusaha mencoba program database lain, kemudian mundur kembali, ini dikarenakan mereka tidak mengerti cara membuat perintah untuk melakukan pengolahan data hingga terciptanya laporan yang baik dan benar sesuai yang diharapkan. Jika anda memulai belajar Visual FoxPro 9.0 tanpa adanya pemahaman awal tentang database, maka akan sulit bagi anda untuk menjadi pengolah data atau programmer database yang handal. Pemahaman database secara Interaktif mendukung anda didalam mengasah logika dan mengenal berbagai macam perintah yang dapat dipakai hingga dapat menghasilkan laporan yang dikehendaki. Siapapun dapat saja mendesain form dengan warna yang bagus dan tampilan yang menarik, akan tetapi itu saja tidak banyak bermanfaat apabila form tersebut tidak dapat digunakan secara maksimal, seperti misal mengolah data yang di input melalui form yang membutuhkan adanya batasan validasi, bagaimana cara melakukan koreksi, penghapusan data, pemprosesan data, hingga jadi laporan yang sesuai dengan yang diharapkan. anda bisa saja membuat suatu tabel dengan program Microsoft Visual FoxPro 9.0, kemudian mencetaknya semua data didalam tabel tersebut seperti mencetak pada program Microsoft Excel, tetapi begitu ada suatu kriteria atau syarat yang diinginkan didalam pencetakan, tentunya anda membutuhkan suatu perintah. Didalam buku ini berikan pula bagaimana melakukan pengolahan data dan membuatan laporan pada kasus tertentu dari Microsoft Visual FoxPro 9.0 kedalam program Microsoft Excel atau sebaliknya. Karena begitu banyak materi dari Visual FoxPro 9.0, maka mohon maaf jika cara pembahasan ini kurang sempurna. tapi saya tetap berusaha untuk selalu mencoba memberikan buku pegangan yang baik untuk anda. Akhirkata saya ucapkan terima kasih atas kepercayaan anda membeli buku ini, sehingga dapat dijadikan koleksi pribadi pada perpustakaan anda atau sebagai hadiah kepada kerabat. v

Semarang, mei 2007

DAFTAR ISI
1.1 MANIPULASI JENDELA COMMAND. .............................................................. 1 1.1.1 Memindahkan letak dari Jendela Command.................................1 1.1.2 Menghilangkan sisa histori perintah yang pernah diketikan pada Jendela Command ................................................................................. 2 1.1.3 Menyembunyikan serta menampilkan Jendela Command............ 2 1.1.4 Menampilkan Jendela Command diatas jendela lainnya..............2 1.1.5 Melebarkan / mengecilkan tampilan Jendela Command. ............ 3 1.1.6 Membersihkan layar view. ........................................................... 3 1.2 MENGATUR KONFIGURASI VISUAL FOXPRO 9.0 ...............................................3 1.2.1 Tab view........................................................................................ 3
1.2.1.1 Status bar........................................................................................... 1.2.1.2 Clock................................................................................................. 1.2.1.3 Command results............................................................................... 1.2.1.4 System messages............................................................................... 1.2.1.5 Open last project on startup............................................................... 1.2.1.6 Most Recently Used list contains...................................................... 1.2.1.7 List display count.............................................................................. 3 4 4 4 4 4 5

1.2.2 Tab general....................................................................................5


1.2.2.1 Warning sound.................................................................................. 5 1.2.2.2. Programming ................................................................................... 6 1.2.2.3 Data Entry......................................................................................... 8

1.2.3 Tab data.........................................................................................9 1.2.4 Tab Remote data............................................................................9 1.2.5 Tab file location.............................................................................9 1.2.6 Tab forms.......................................................................................9 1.2.7 Tab projects................................................................................. 10 1.2.8 Tab controls.................................................................................10 1.2.9 Tab regional................................................................................ 10 1.2.10 Tab debug.................................................................................. 10 1.2.11 Tab editor.................................................................................. 10 1.2.12 Tab file mapping........................................................................10 1.2.13 Tab IDE..................................................................................... 10 1.2.14 Tab reports................................................................................ 11 1.3 ELEMENT LAYAR UTAMA VISUAL FOXPRO 9.0 ........................................... 11 1.3.1 Title bar / batang judul................................................................11 1.3.2 Menu bar..................................................................................... 12 1.3.3 Jendela Command / perintah...................................................... 14 1.3.4 Status bar.....................................................................................14

1.3.5 View window................................................................................14 1.3.6 Toolbar........................................................................................ 15 1.3.7 Jenis-jenis toolbar....................................................................... 15


1.3.7.1 Toolbar standard............................................................................. 1.3.7.2 Toolbar database designer............................................................... 1.3.7.3 Toolbar from designer..................................................................... 1.3.7.4 Toolbar layout................................................................................. 1.3.7.5 Toolbar color palette....................................................................... 1.3.7.6 Toolbar form controls...................................................................... 1.3.7.7 Toolbar query design dan view designer......................................... 1.3.7.8 Toolbar print preview dan report control......................................... 16 16 16 16 16 16 16 17

1.4 CUSTOMIZE TOOLBAR .............................................................................. 17 1.5 MENGHILANGKAN ICON DARI DALAM TOOLBAR ............................................ 17 1.6 POSISI TOOLBAR ......................................................................................17 1.7 MEMBUAT TOOLBAR BARU........................................................................ 18 1.8 KELUAR DARI PROGRAM. ..........................................................................18 2.1 PEMBUATAN PROJECT / PROYEK BARU........................................................ 19 2.2 TAB PROJECT MANAGER ........................................................................... 20 2.2.1 All................................................................................................ 20 2.2.2 Data............................................................................................. 21 2.2.3 Documents................................................................................... 21 2.2.4 Classes.........................................................................................21 2.2.5 Code.............................................................................................21 2.2.6 Other............................................................................................21 2.3 MEMANIPULASI TAMPILAN PROJECT MANAGER ............................................. 21 2.3.1 Memindahkan jendela project manager......................................21 2.3.2 Merubah ukuran jendela project manager ................................22 2.3.3 Menyembunyikan komponen jendela project manager ............................................................................................................... 22 2.3.4 Menampilkan kembali jendela project manager......................... 22 3.1 APA ITU DATABASE.................................................................................. 23 3.2 MEMBUAT DATABASE BARU.......................................................................23 3.2.1 Membuat database melalui project manager.............................. 23 3.2.2 Membuat database melalui Jendela Command ..........................25
SET DEFAULT TO c:\dtpenduduk............................................................. 26

3.3 MEMASUKAN DATABASE KE DALAM PROJECT................................................ 28 3.3.1 Mengeluarkan database ............................................................. 29 3.3.2 Mengeluarkan database melaui project manager.......................29
3.3.2.1 Remove........................................................................................... 3.3.2.2 Delete.............................................................................................. 3.3.2.3 Cancel............................................................................................. 3.3.2.4 Mengeluarkan database melalui Jendela Command ....................... 29 30 30 30

3.4 MEMBUKA DATABASE...............................................................................30 3.4.1 Membuka database dari dalam project manager........................31

3.4.2 Membuka database dari Jendela Command............................... 31


3.4.2.1 Membuka satu database................................................................... 32 3.4.2.2 Membuka lebih dari satu database................................................... 32

3.5 MENUTUP DATABASE................................................................................32 3.5.1 Menutup database dari dalam project manager......................... 32 3.5.2 Menutup database dari Jendela Command.................................32
3.5.2.1 Menutup database aktif................................................................... 33 3.5.2.2 Menutup semua database yang terbuka........................................... 33

3.6 MENGAKTIFKAN DATABASE....................................................................... 33 3.6.1 Mengaktifkan database melalui toolbar standard.......................33 3.6.2 Mengaktifkan database melalui Jendela Command ...................33 3.7 INFORMASI SUATU DATABASE..................................................................... 34 3.8 MENCETAK INFORMASI DATABASE AKTIF KE PRINTER..................................... 34 4.1 TYPE FIELD TABEL..................................................................................35 4.2 MEMBUAT TABEL MELALUI PROJECT MANAGER............................................. 36 4.3 MEMBUAT TABEL MELALUI JENDELA COMMAND ..........................................36 4.4 MEMBUAT TABEL DENGAN PERINTAH SQL.................................................... 37 4.5 MELIHAT TABEL BEBAS YANG BARU SAJA DIBUAT......................................... 38 4.6 MEMBEBASKAN TABEL DARI DATABASE....................................................... 39 4.7 MENAMBAHKAN TABEL BEBAS KEDALAM DATABASE...................................... 39 4.8 MEMBUKA TABEL PADA DATABASE AKTIF.................................................... 41 4.9 MEMBUKA TABEL PADA DATABASE YANG TIDAK AKTIF.................................. 41 4.10 MODIFIKASI STRUKTUR TABEL..................................................................41 4.11 MENGHAPUS TABEL BEBAS...................................................................... 42 5.1 MENGOLAH TABEL MELALUI JENDELA COMMAND ........................................ 43 5.1.1 Setting tanggal.............................................................................43 5.1.2 Membuat tabel baru.................................................................... 44 5.1.3 Ketentuan penulisan pada struktur Tabel................................... 45 5.1.4 Menambahkan data..................................................................... 45 5.1.5 Membuat duplikasi tabel............................................................. 59 5.1.6 Melihat data................................................................................ 59 5.1.7 Memanipulasi tampilan jendela browse......................................60 5.1.8 Melebarkan kolom....................................................................... 60 5.1.9 Mengembalikan lebar kolom....................................................... 61 5.1.10 Memindahkan posisi field..........................................................61 5.1.11 Membelah tampilan browse menjadi dua bagian..................... 61 5.1.12 Menghilangkan jendela yang membelah tampilan....................61 5.1.13 Merubah format huruf pada tampilan browse.......................... 62 5.1.14 Menampilkan browse dengan kolom yang ditentukan.............. 62 5.1.15 Menampilkan browse yang tidak dapat di edit..........................62 5.1.16 Menambahkan data kosong pada tampilan browse.................. 63 5.1.17 Menampilkan browse tanpa menu tabel....................................63 5.1.18 Menghilangkan garis dari tampilan browse............................. 64

5.1.19 Membelah partisi browse.......................................................... 64 5.1.20 Tampilan edit.............................................................................64 5.1.21 Menampilkan browse dan edit secara bersamaan.................... 65 5.1.22 Memutuskan Link...................................................................... 65 5.1.23 Mengenal area tabel..................................................................65 5.1.24 Perintah select........................................................................... 65 5.1.25 Perintah in................................................................................. 66 5.1.26 Menyerahkan area pada visual foxpro 9.0. ..............................67 5.1.27 Mengaktifkan tabel antar area.................................................. 68 5.1.28 Display Status............................................................................69 5.1.29 Melihat struktur tabel................................................................ 70 5.1.30 Posisi record. ............................................................................70 5.1.31 Keluar dari posisi browse......................................................... 71 5.1.32 Mengedit record / data.............................................................. 71 5.1.33 Berpindah / menuju record tertentu.......................................... 72 5.1.34 Copy file / tabel......................................................................... 72 5.1.35 Mengcopy seluruh data suatu tabel yang tidak sedang dibuka / aktif........................................................................................................ 73 5.1.36 Mengcopy semua struktur field dari tabel.................................73 5.1.37 Mengcopy hanya struktur field yang diinginkan saja............... 73 5.1.38 Mengcopy data tabel beberapa record saja..............................74 5.1.39 Mengcopy data tabel beberapa record saja dan hanya beberapa struktur.................................................................................................. 74 5.1.40 Mengcopy data tabel mulai dari record aktif hingga akhir...... 75 5.1.41 Mengcopy data tabel visual foxpro 9.0 untuk digunakan di program microsoft excel........................................................................75 5.1.42 Mengcopy data dengan kriteria FOR........................................76 5.1.43 Mengcopy data dengan kriteria for dan and.............................76 5.1.44 Mengcopy data dengan kriteria while.......................................77 5.1.45 Mengcopy struktur menjadi data...............................................77 5.1.46 Delete file / tabel....................................................................... 78 5.1.47 Menghapus tabel ...................................................................... 78 5.1.48 Menghapus data didalam tabel. ............................................... 79 5.1.49 Menghapus data dari posisi browse..........................................80 5.1.50 Menghitung data yang telah dihapus........................................ 81 5.1.51 Menghapus hanya pada record yang aktif / satu record saja... 81 5.1.52 Mengcopy data yang dihapus....................................................82 5.1.53 Mengcopy data yang tidak dihapus...........................................83 5.1.54 Menghapus semua data............................................................. 84 5.1.55 Membatalkan penghapusan pada record tertentu.....................84 5.1.56 Membatalkan penghapusan semua data................................... 85 5.1.57 Menghapus dengan kriteria FOR..............................................85 5.1.58 Menghapus data yang ditandai dari dalam tabel......................86

5.1.59 Menghapus semua isi data didalam tabel................................. 87 5.1.60 Menambahkan data dari tabel lain........................................... 88 5.1.61 Duplikasi data........................................................................... 88 5.1.62 Mengembalikan data yang dobel...............................................89 5.1.63 Menampilkan atau menyembunyikan data yang dihapus..........90 5.1.64 Memanggil tabel dengan alias.................................................. 92 5.1.65 Merubah struktur tabel..............................................................92 5.1.66 Mengedit data............................................................................94 5.1.67 Replaca data..............................................................................94 5.1.68 Replace dengan kondisi tertentu............................................... 94 5.1.69 Replace seluruh data................................................................. 95 5.1.70 Replace data dengan menggabungkan beberapa field. ............95 5.1.71 Replace data dengan menjumlahkan pada satu field................ 96 5.1.72 Replace data dengan menjumlahkan pada lain field. .............. 97 5.1.73Replace data dengan data tanggal............................................. 97 5.2 MENGOLAH TABEL MELALUI MENU UTAMA...................................................97 5.2.1 Menampilkan edit dan browse secara bersama-sama................ 98 5.2.2 Link partitions............................................................................. 98 5.2.3 Gridline....................................................................................... 98 5.2.4 Berpindah / menuju record tertentu............................................ 98
5.2.4.1 Top.................................................................................................. 5.2.4.2 Bottom............................................................................................ 5.2.4.3 Next ............................................................................................... 5.2.4.4 Previous.......................................................................................... 5.2.4.5 Record #.......................................................................................... 5.2.4.6 Locate ......................................................................................... 99 99 99 99 99 99

5.2.5 Replace data / proses pengkinian data......................................103 5.2.6 Melihat posisi record yang sedang aktif................................... 106 5.2.7 Replace dengan kriteria ........................................................... 106
5.2.7.1 Scope Next.................................................................................... 5.2.7.2 Scope Record................................................................................ 5.2.7.3 Scope Rest..................................................................................... 5.2.7.4 Scope All....................................................................................... 5.2.7.5 Kriteria For.................................................................................... 5.2.7.6 Kriteria While............................................................................... 106 108 108 109 111 112

5.2.8 Contoh lain penggunaan replace.............................................. 115


5.2.8.1 Contoh 1. [ LOWER ]................................................................... 115

6.1 MENGENAL INDEX..................................................................................119 6.2 MEMBUAT INDEX................................................................................... 120 6.3 MENGINDEX TABEL LEBIH DARI SATU INDEX...............................................121 6.4 MEMILIH INDEX AKTIF............................................................................ 123 6.5 MENGHAPUS FILE INDEX .IDX...................................................................123 6.6 INDEX MAJEMUK ATAU INDEX STRUKTURAL................................................ 124 6.6.1 Menciptakan index majemuk atau index struktural...................124

6.6.2 Memilih index aktif.................................................................... 125 6.6.3 Reindex data.............................................................................. 125 6.6.4 Menghapus file index .cdx......................................................... 126 6.7 PERINTAH SORT..................................................................................... 126 6.7.1 Sort Desending.......................................................................... 127 6.7.2 Sort asending............................................................................. 128 7.1 MENGGUNAKAN FILTER...........................................................................129 7.2 MENYARING DATA DENGAN SET FILTER..................................................... 129 7.3 SET FILTER TO. ..................................................................................... 130 7.4 MENGGUNAKAN PERINTAH SUM................................................................130 7.5 MENGGUNAKAN PERINTAH TOTAL.............................................................131 8.1 MENGENAL RELASI. ...............................................................................133 8.2 MELAKUKAN RELASI DENGAN PROSES REPLACE RECORD............................... 135 8.2.1 set relation................................................................................. 136 8.2.2 Set relation dengan lebih dari dua tabel................................... 141 8.2.3 Memutuskan satu relasi. ...........................................................142 8.2.4 Set relation to. .......................................................................... 142 8.3 RELASI DENGAN PROSES DELETE RECORD................................................... 142 9.1 MENGENAL REPORT / LAPORAN................................................................ 145 9.2 MEMBUAT LAPORAN DENGAN WIZARD....................................................... 145 9.3 MEMODIFIKASI LAPORAN.........................................................................153 9.4 MENAMPILKAN LAPORAN........................................................................ 153 9.5 APLIKASI PENCETAKAN........................................................................... 154 10.1 MELAKUKAN PENGOLAHAN DATA DENGAN BEBERAPA PROGRAM DARI MICROSOFT. ..................................................................................................................157 10.1.1 Mengambil tabel dari Visual FoxPro 9.0 dan mengolahnya dengan program Microsoft Excel........................................................157 10.1.2 Mengambil tabel dari Microsoft Excel dan mengolahnya dengan program Visual FoxPro 9.0....................................................158 10.1.3 Mengambil tabel dari Microsoft Excel pada worksheet ke dua dan mengolahnya dengan program Visual FoxPro 9.0...................... 162 10.1.4 Mengirim data dari tabel Visual FoxPro 9.0 kedalam format ASCII [ SDF ]......................................................................................166 10.1.5 Mengirim data dari tabel Visual FoxPro 9.0 kedalam format ASCII [ Delimited ]............................................................................. 168 10.1.6 Mengambil data dalam format ASCII / txt kedalam tabel Visual FoxPro 9.0 ..........................................................................................169

PENDAHULUAN

MENGAPA MENGGUNAKAN VISUAL FOXPRO 9.0 Banyak software pengembang pembuatan database yang beredar di negeri ini, diantaranya adalah : Oracle, Delphi, Visual Basic, Paradox dan Visual FoxPro. Semakin hari semakin banyak perusahaan yang membutuhkan sistem database yang handal, hingga sering berpindah dari satu sistem ke sistem lain, hingga akhirnya menemukan Visual FoxPro 9.0. Dengan adanya dukungan OOP dan sejumlah aplikasi pengembang yang dimilikinya seperti Form Designer, View Designer, Menu Designer, Report Designer, Database Designer, Tabel Designer, Query Designer, Class Designer, project manager, Debugger, Jendela Command serta Program Editor, membuat kemampuan Visual FoxPro 9.0 ini menjadi sangat tepat untuk merancang sebuah program aplikasi. PERSIAPAN PERALATAN YANG DIBUTUHKAN Demi kelancaran dalam menjalankan program Visual FoxPro 9.0 ini, anda membutuhkan minimal : Komputer : PC dengan prosesor sekelas Pentium. Memori: 64 MB RAM direkomendasikan 128 MB atau lebih besar. Ruang Hard disk yang mencukupi, Operating system: Windows 2000 Service Pack 3, Windows XP atau Windows Server 2003.

BATASAN-BATASAN Mengingat banyaknya materi yang ada pada Visual FoxPro 9.0 yang saya rasa untuk belajar seluruhnya membutuhkan waktu lebih dari 6 tahun, untuk itu pembahasan materi pada buku ini dibatasi hanya pada cara bagaimana : mengolah data melalui menu utama Visual FoxPro 9.0, dan cara mengolah data melalui Jendela Command, hingga akhirnya dapat memadukan cara tersebut didalam proses pembuatan aplikasi pemprogramman database. SASARAN Sasaran dibuatnya buku ini ditujukan untuk : Mahasiswa yang sedang melakukan pembuatan tugas akhir pemprogramman dan membutuhkan bahan sebagai referensi. Para calon programmer yang ingin mengetahui cara mengolahan data dengan Visual FoxPro 9.0. Para programmer profesional yang ingin lebih mengembangkan teknik pemprogramman. Pengajar kursus programmer komputer database. Para PNS yang sering kali mengolah data dan sedang mencari software yang tepat untuk permasalahannya. Masyarakat umum yang ingin belajar membuat program.

AKHIR KATA Akhir kata penulis mengucapkan selamat belajar dan terus berkarya untuk kemajuan Bangsa Indonesia.

PERSIAPAN AWAL
Sebelum anda mempelajari cara mengolah data lebih jauh, disarankan untuk melakukan persiapan awal agar segala proses dapat berjalan baik dan terorganisir.

Membuat direktori
Buatlah direktori melalui Windows Explorer dengan nama direktori dtpenduduk. [ C:\dtpenduduk ].

Menetapkan direktori kerja


Untuk memudahkan pemprosesan data maka direktori tersebut harus disetting dahulu agar didalam setiap pemprosesan data tidak keluar dari direktori yang ditentukan. Melalui menu, pilih menu Tools Options x

Pilih tab File Locations tentukan direktori melalui pilihan Default Directory dengan cara klik tombol Modify atau klik tombol kiri mouse dua kali pada pilihan direktori. Isikan dengan c:\dtpenduduk Klik tombol Set As Default untuk menyimpan menjadi default direktori yang selalu aktif, kemudian klik tombol OK Perhatikan gambar dibawah ini. Sekarang setiap anda melakukan proses pengolahan data, maka data hasil pemprosesan tetap berada pada direktori yang anda tentukan diatas yakni c:\dtpenduduk.

Memulai program visual foxpro 9.0


Saya anggap bahwa software Microsoft Visual FoxPro 9.0 sudah terinstall pada komputer anda, dan saya tentunya tidak usah panjang lebar menjelaskan cara Install atau yang lainnya, carilah buku lain yang membahas tentang cara menginstall program Visual FoxPro 9.0.

Menjalankan program visual foxpro 9.0


x

Menjalankan program Microsoft Visual FoxPro 9.0 melalui tombol Start pada Microsoft Windows Xp Klik tombol Start All Programs dan cari dimana program Microsoft Visual FoxPro 9.0 berada, kemudian klik untuk membuka program tersebut. atau klik 2 kali pada icon Shortcut program Microsoft Visual FoxPro 9.0 yang ada pada desktop windows anda.

Tampilan awal program visual foxpro 9.0


Tampilan awal program Microsoft Visual FoxPro 9.0 akan tampak seperti dibawah ini.

Menu Utama

Toolbar

Jendela View

Jendela Command

BAB 1 Mengenal Visual FoxPro 9.0 Jika anda perhatikan gambar diatas (ditunjukkan oleh panah) terdapat Jendela Command, Jendela View, Toolbar dan Menu Utama Visual FoxPro 9.0. Pada Jendela Command ini anda dapat menuliskan perintah dan logika dari Microsoft Visual FoxPro 9.0 dimana masing-masing perintah akan menjalankan dan menghasilkan keluaran sesuai dari fungsinya. Jendela Command dari Microsoft Visual FoxPro 9.0 ini sangat unik, saya katakan unik karena hampir semua perintah baik Internal dari Microsoft Visual FoxPro 9.0 maupun perintah External dari sistem Operasi / Dos dapat dikenal dan dijalankan dari Jendela Command ini.

1.1 Manipulasi Jendela Command.


Tampilan atau posisi dari Jendela Command dapat dimanipulasi sesuai kebutuhan, sehingga tampilannya sesuai dengan yang diharapkan.

1.1.1 Memindahkan letak dari Jendela Command.


Posisi Jendela Command dapat dipindahkan ke segala arah, dengan cara menyeretnya ke lokasi baru dimana Jendela Command akan ditempatkan.

1.1.2 Menghilangkan sisa histori perintah yang pernah diketikan pada Jendela Command
Jika anda mengetikan perintah pada Jendela Command, maka perintah tersebut akan direkam dan dapat digunakan kembali, tetapi jika perintah tersebut sudah banyak dan akan dihilangkan dari dalan Jendela Command, maka lakukan cara berikut ini: klik kanan mouse pada posisi dimana Jendela Command berada, pilih Clear.

1.1.3 Menyembunyikan serta menampilkan Jendela Command.


Jika Jendela Command akan di sembunyikan atau ditampilkan, maka untuk melakukan itu terdapat banyak cara diantaranya : Dari menu windows pilih Command Window Tekan kombinasi tombol Ctrl dan F2

1.1.4 Menampilkan Jendela Command diatas jendela lainnya.


Jika anda menginginkan Jendela Command tampil selalu diatas dari jendela lainnya maka pada batang title Jendela Command klik kanan mouse pilih Dockable. Jika ada jendela lain seperti jendela project manager yang sedang dibuka, maka cobalah anda geser posisi Jendela Command dan letakan diatas jendela project manager atau jendela lainnya, maka akan tampak terlihat bahwa posisi dari Jendela Command yang telah di Dockable akan tampak selalu berada diatasnya.

1.1.5 Melebarkan / mengecilkan tampilan Jendela Command.


Jika anda rasa keberadaan Jendela Command terlalu kecil atau terlalu besar maka Jendela Command dapat dirubah sesuai keinginan dengan cara: Tempatkan pointer mouse pada sisi Jendela Command hingga tanda pointer berubah menjadi tanda panah dua arah, klik, dan tahan mouse anda, kemudian geser kearah kanan untuk membesarkan dan ke kiri untuk mengecilkan Jendela Command

1.1.6 Membersihkan layar view.


Jika anda mengolah data maka secara otomatis hasil perintah yang anda ketikan akan tampak hasilnya pada jendela view. Untuk menghilangkan tampilan hasil dari ketikan perintah yang anda ketikan tadi, ketikan perintah Clear. Dengan perintah ini maka layar Visual FoxPro 9.0 akan menjadi bersih kembali.

1.2 Mengatur konfigurasi visual foxpro 9.0


Untuk mengatur konfigurasi Visual FoxPro 9.0 agar berjalan sesuai yang diharapkan, dapat dilakukan melalui menu Tools Options. Kotak dialog Options memiliki sejumlah Tab yang didalamnya masing-masing mempunyai pilihan untuk dikonfigurasi sesuai kebutuhan.

1.2.1 Tab view


Pada Tab View terdapat pilihan untuk mengatur tampilan Visual FoxPro 9.0, seperti menampilkan Status bar, Clock, Command results, System messages dan lainnya. 1.2.1.1 Status bar

Jika terpilih maka tampilan dari status bar akan terlihat. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Status Bar On | Off

1.2.1.2 Clock Apakah Jam akan ditampilkan pada status bar. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Clock On | Off

1.2.1.3 Command results Apakan akan menampilkan proses dari segala sesuatu pemprosesan yang dilakukan program Visual FoxPro 9.0. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Talk On | Off

1.2.1.4 System messages Apakah sistem akan menampilkan pesan pada status bar segala perintah setelah proses yang dilakukan. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Notify [Cursor] On | Off

1.2.1.5 Open last project on startup Jika terpilih maka Visual FoxPro 9.0 akan membuka proyek yang terakhir kali dibuka secara otomatis 1.2.1.6 Most Recently Used list contains Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan daftar File yang dibuka terakhir sesuai dengan jumlah isian pada spiner. Pilihan ini akan tampil pada menu File. 4

1.2.1.7 List display count Maksimum data yang dapat ditampilkan pada objek dropdown list boxes. Default isiannya adalah 15 dan minimum dropdown list boxes berisi 5. Anda dapat menampilkan semua yang anda kerjakan melalui kotak dialog Options ini ke Jendela Command sehingga dapat digunakan untuk keperluan lainnya atau sekedar mengetahui apa saja yang sedang dikerjakan oleh Visual FoxPro 9.0. Caranya : Tentukan pilihan setting anda pada kotak dialog Options, tekan dan tahan tombol SHIFT kemudian klik tombol OK.

1.2.2 Tab general


Tab ini mengatur segala sesuatu yang umum, seperti pengaturan sound, programming, data entry, dan banyak pilihan lainnya. 1.2.2.1 Warning sound Off Pilihan ini mengijinkan anda untuk dapat membunyikan atau tidak membunyikan suara pada saat anda menjalankan perintah melalui Jendela Command atau membuat suatu program sehingga jika terjadi kesalahan dapat diketahui dengan adanya suara tersebut. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Bell On | Off

Default Pilihan yang akan menampilkan suara dari bawaan program Visual FoxPro 9.0. adalah : 5

Set Bell On

Play Visual FoxPro 9.0 mengijinkan anda merubah suara bawaan dengan suara yang anda inginkan. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Bell To ding-dong.wav

1.2.2.2. Programming Cancel programs on Escape Anda bisa membatalkan proses program yang sedang berjalan dengan melakukan penekanan pada tombol Esc. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Excape On | Off

Penekanan tombol Esc pada saat program berjalan akan menampilkan pesan interupsi seperti dibawah ini.
*** INTERRUPTED ***

Log compilation errors Akan menampilkan atau tidak ditampilkan pesan kesalahan pada saat kompilasi. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Logerrors On | Off

SET DEVELOPMENT Anda dapat menampilkan tanggal dan waktu menjalankan program, dan lainnya dengan mengatur pada pilihan ini. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Perintah adalah sebagai berikut :
Set Development On | Off

dBASE compatibility Anda dapat menentukan apakan bahasa yang digunakan akan dibuat kompatibel dengan bahasa Foxbase+ / dbase+. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Compatible Foxplus on

Use Visual FoxPro color palette Menggunakan default palet warna yang ditentukan Visual FoxPro 9.0. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Perintah adalah sebagai berikut :
Set Palette On | Off

Confirm file replacement Menampilkan pesan peringatan keamanan bisa terjadi proses data atau tidak. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Safety On | Off

Browse IME control Menampilkan kontrol IME pada tampilan Browse. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Browseime On | Off

1.2.2.3 Data Entry Navigation keys Menentukan kunci pemindahan kursor antar kontrol didalam Form. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Keycomp To Dos | Windows

Pada objek Combo boxes, jika anda memilih pilihan MS-DOS Complatible, maka proses pemindahan dari titik fokus menggunakan tombol ENTER atau SPACEBAR Untuk pilihan WINDOWS Complatible, maka anda melakukan penekanan pada tombol SPACEBAR, ALT+UP ARROW, atau ALT+DOWN ARROW. Fill new records with current values Visual FoxPro 9.0 akan secara otomatis menampilkan record yang sudah diisikan kedalam isian record yang baru. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Carry On | Off

Enter or Tab to exit fields Anda dapat mengatur agar Visual FoxPro 9.0 melakukan tindakan keluar dari proses pengisian data jika pilihan ini terpilih. Penulisan perintah pada Jendela Command atau Jendela Program adalah sebagai berikut :
Set Confirm On | Off

1.2.3 Tab data


Mengatur segala sesuatu yang terkait dengan data, anda dapat menentukan bagaimana suatu tabel dibuka, apakah akan ditampilkan header dari tabel tersebut, menggunakan index yang unik, menentukan berapa jumlah byte yang dapat ditampung didalam file memo, menentukan pemilihan penguncian File dan record. Menggunakan teknik optimasi Rushmore.

1.2.4 Tab Remote data


Digunakan jika anda menggunakan data jarak jauh, anda dapat mengatur batas waktu koneksi, berapa jumlah record yang dapat diambil, menggunakan metode perintah SQL untuk update data. Berapa jumlah record data minimal yang dapat dirubah.

1.2.5 Tab file location


Dengan menentukan lokasi kerja dari suatu program maka diatur pada pilihan ini sehingga Visual FoxPro 9.0 dapat mencari data yang dimaksud dengan cepat. Tentukan direktori kerja didalam pilihan Default Directory, lakukan modifikasi jika anda ingin merubah ke direktori yang diinginkan, klik OK dan terakhir klik tombol Set As Default untuk menyimpan perubahan.

1.2.6 Tab forms

Pengaturan Form dapat diatur melalui kotak dialog Form, dimana anda dapat merubah ukuran spasi Grid, pengaturan area disain, merubah pergerakan kursor.

1.2.7 Tab projects


Pada Tab Projects terdapat pilihan apakah unsur objek yang ada didalam project di klik 2 kali akan dijalankan atau dibuka secara desain modifikasi.

1.2.8 Tab controls


Disini dapat dilibatkan class-class, anda bisa menambah class melalui Tab ini.

1.2.9 Tab regional


Anda dapat mengatur format dari tanggal yang akan dipakai, batasan yang digunakan, jenis format jam yang akan digunakan, pembatas desimal, simbol mata uang dan lainnya.

1.2.10 Tab debug


Anda dapat merubah warna tempat tampilan huruf dan latar belakang, teknik tampilan pelacakan dan lainnya.

1.2.11 Tab editor


Anda dapat memformat editor pada Tab ini, bagaimana tampilan comentar, warna perintah yang akan dituliskan dan lainnya.

1.2.12 Tab file mapping


Mengatur pemetaan pada kontrol yang akan dibuat jika anda melakukan Drag tabel atau field ke dalam Form dan lainnya.

1.2.13 Tab IDE

Pada Interactif Development Environment, anda dapat mengatur setting tampilan, ekstensi dari File, mengatur Tab dan Inden, Pengaturan Huruf, perataan Objek dan lainnya.

1.2.14 Tab reports


Pengaturan yang berhubungan dengan laporan dapat anda setting disini, ditampilkan atau tidak grid didalam pendesainan laporan, default huruf yang dipakai dan lainnya. Jika anda telan melakukan perubahan settingan pada kotak dialog Options, untuk menyimpannya lakukan dengan memilih tombol Set As Default, kemudian klik tombol OK.

1.3 Element layar utama Visual FoxPro 9.0


Tampilan layar utama Visual FoxPro 9.0 memiliki beberapa elemen yang dapat dipergunakan. Elemen tersebut adalah :

1.3.1 Title bar / batang judul


Title bar adalah baris yang menyatakan judul aplikasi yang sedang berjalan atau aktif. Title bar pada jendela Visual FoxPro 9.0 dapat diganti atau dirubah sesuai dengan kebutuhan, misalnya tulisan title bar akan diganti dari Microsoft Visual FoxPro menjadi Aplikasi Inventory dengan menuliskan perintah pada Jendela Command sebagai berikut :
_screen.Caption="Aplikasi Inventory"

Maka title bar berubah dari Microsoft Visual FoxPro menjadi Aplikasi Inventory. Atau dapat juga dengan perintah seperti dibawah ini:
_vfp.Caption="Program Koperasi Tunas Muda"

Dengan cara diatas maka title bar akan berubah menjadi Program Koperasi Tunas Muda

1.3.2 Menu bar


Baris yang berisi menu dan submenu dari Visual FoxPro 9.0 yang dapat dipergunakan sesuai dengan fungsinya. Menu bar pada Visual FoxPro 9.0 terdiri dari : File, Edit, View, Format, Tools, Program, Window dan Help. File Berisi segala perintah yang berhubungan dengan pengelolaan FileFile. Edit Berisi segala perintah pengeditan seperti membatalkan, memotong, duplikasi dan perintah lainnya. View Menu ini untuk menampilkan jenis-jenis toolbars. Adapun jenis toolbars yang tersedia adalah : Color Palette, Database Designer, Form Controls, Layout, Print Preview, Query Designer, Report Control, Standart dan View Designer.

Format Berisi segala sesuatu yang berhubungan dengan pemformatan seperti memformat atribut huruf, membuat indent, membuat komentar, menentukan spasi dan lain-lain. Menu Format ini tampil jika posisi kursor anda terdapat pada Jendela Command. Jika posisi kursor terdapat diluar Jendela Command maka Menu Format ini tidak muncul. Contoh ini menjelaskan penggunaan dari salah satu isi dari Menu Format yakni Comment. Menu Comment digunakan Visual FoxPro 9.0 untuk menandakan suatu baris perintah yang tidak ikut terbaca didalam program. Tanda jika perintah berisi Comment adalah dengan adanya tanda seru diapit tanda bintang ( *!* ) didepan tulisan komentar tersebut.
*!* "Quit "

-> Perintah keluar dari visual fox pro 9.0

Anda dapat membuat komentar sebanyak anda mau, mengingat didalam membuat program atau mengolah data sering kali terjadi lupa tentang urutan perintah atau alur pemprogramman, untuk itu perintah Comment ini sangat membantu. Tools : Berisi daftar perintah yang terkait dengan utilitas seperti Wizard, Task Pane, Macros, Toolbox, Debugger dan lainnya. Program Menu ini berisi tentang segala aktifitas program, seperti menjalankan program ( ! Do.. ), membatalkan jalannya program ( Cancel ) , mengkompile program dan lain-lain.

Window: Berisi perintah untuk mengatur tampilan window, memilih window yang akan diaktifkan, menampilkan serta menyembunyikan Jendela Command dan lain-lain. Help : Berisi semua bantuan yang berhubungan dengan Visual FoxPro 9.0

1.3.3 Jendela Command / perintah


Jendela Command ini sangat unik, dikatakan unik karena hampir semua perintah baik Internal Visual FoxPro 9, maupun perintah External dari sistem operasi / dos juga dikenal dan dapat dijalankan dari Jendela Command ini. Didalam Jendela tersebut, anda dapat menuliskan perintah-perintah dari Visual FoxPro 9, setiap perintah yang di tuliskan lewat Jendela Command akan langsung terlihat hasilnya pada Jendela View. Hal ini memudahkan setiap orang pemakai Visual FoxPro 9.0 untuk melakukan trial and error sebelum menghasilkan satu laporan. Sehingga kesalahan dapat diketahui sebelumnya. Untuk menampilkan atau menghilangkan Jendela Command dapat dilakukan dari menu Window Command window atau Ctrl+F2

1.3.4 Status bar


Status Bar atau baris status yang berfungsi untuk menampilkan status atau kejadian yang sedang berlangsung. Posisi baris status berada pada baris paling bawah pada layar utama Visual FoxPro 9.0

1.3.5 View window


Adalah layar lebar yang berfungsi untuk tempat menampilkan hasil proses dari perintah Visual FoxPro 9.0 yang ditulis melalui Jendela Command. 1

Salah satu kehebatan dari software Visual FoxPro 9.0 ini adalah : Operator / pamakai dapat melihat langsung hasil yang dikerjakannya melalui jendela ini

1.3.6 Toolbar
Batang panjang dibawah menu yang berisi beberapa icon yang dapat digunakan untuk mempercepat proses. Keseluruhan toolbar dapat ditampilkan atau di sembunyikan melalui menu View Toolbars kemudian centang kotak yang ada didepan toolbar kemudian klik tombol OK, maka toolbar yang ditandai akan tampil. Toolbar dapat pula ditampilkan dengan beberapa cara, diantaranya adalah dengan cara : meletakan pointer mouse ke batang toolbar aktif kemudian klik mouse sebelah kanan pada batang toolbar tersebut lalu pilih toolbar yang akan ditampilkan. Toolbar dapat disembunyikan dengan cara yang sama yakni dengan cara menghilangkan pilihan pada kotak toolbar terpilih.

1.3.7 Jenis-jenis toolbar


Visual FoxPro 9.0 mempunyai banyak toolbar yang dapat digunakan didalam pembuatan aplikasi, diantaranya :

1.3.7.1 Toolbar standard Toolbar yang tampil pertama kali saat Visual FoxPro 9.0 dijalankan, berfungsi untuk melakukan segala sesuatu yang umum, seperti membuat File baru ( Project, form, report, dll ), menyimpan hasil kerjaan, menjalankan form dan lain-lain. 1.3.7.2 Toolbar database designer Icon yang ada didalam toolbar ini dapat dipakai untuk mendefinisikan tabel didalam database designer, seperti menambah tabel, melakukan relasi antar tabel, membuat view, dan lain-lain. 1.3.7.3 Toolbar from designer Digunakan untuk mendisain antar muka form, didalamnya terdapat icon untuk merapikan, menampilkan dan menyembunyikan peralatan, jendela properti dan lain-lain. 1.3.7.4 Toolbar layout Icon-icon yang ada pada toolbar ini berfungsi untuk mengatur tampilan objek pada form, seperti meratakan objek, meletakan objek didepan atau dibelakang objek lain dan lain-lain. 1.3.7.5 Toolbar color palette Icon-icon yang ada pada toolbar ini dapat digunakan untuk merubah warna suatu obyek didalam form. 1.3.7.6 Toolbar form controls Icon-icon yang ada dapat berfungsi untuk membuat objek yang dapat digunakan pada form, seperti objek tombol, spinner, image, option group dan lain-lain. Toolbar ini dipakai sangat dominan didalam pembuatan aplikasi pada form. 1.3.7.7 Toolbar query design dan view designer 1

Icon-icon yang ada digunakan pada saat anda melakukan proses query, seperti menambah Tabel, menghapus Tabel serta menampilkan perintah SQL dan lain-lain. 1.3.7.8 Toolbar print preview dan report control Icon-icon yang ada digunakan untuk melakukan segala aktifitas yang dibutuhkan pada laporan, seperi mencetak, menuju ke halaman yang diinginkan dan lain-lain.

1.4 Customize toolbar


Icon yang ada didalam toolbar dapat ditambahkan atau dikurangi dengan cara, klik kanan mouse pada batang toolbar, pilih Customize Akan muncul kotak Customize Toolbar, pilih pada isi pilihan Categories, kemudian pada pilihan Button sebelah kanannya klik salah satu button kemudian lakukan drag atau seret icon tersebut kearah batang toolbar yang ingin ditambahkan. Misalnya saja klik pilihan Report pada Categories, klik icon layout toolbar yang ada pada posisi paling kanan, seret kearah batang toolbar standard yang ada diatas layar utama Visual FoxPro 9.0, lepas mouse dan sekarang tampak icon layuot toolbar telah ditambahkan pada toolbar standard.

1.5 Menghilangkan icon dari dalam toolbar


Untuk mengeluarkan atau menghilangkan icon yang ada didalam toolbar, adalah klik icon yang akan dihilangkan kemudian seret kearah luar toolbar menuju area jendela view. Icon yang diseret tadi jika diletakan pada jendela view maka akan membentuk toolbar baru.

1.6 Posisi toolbar

Posisi toolbar yang tampil dapat dipindah-pindahkan sesuai keinginan dengan cara menyeretnya ke lokasi yang baru.

1.7 Membuat toolbar baru


anda dapat membuat toolbar sendiri dan akan diisikan dengan icon yang anda butuhkan saja, caranya : dari menu utama pilih View Toolbar, kemudian klik tombol New, tentukan nama toolbar yang akan dibuat. Setelah toolbar terbentuk, masukan icon yang anda inginkan dengan cara yang sama seperti diatas.

1.8 Keluar dari program.


Untuk keluar dari program Visual FoxPro 9.0 Klik menu File Exit. Keluar dari program Visual FoxPro 9.0 dapat juga dilakukan dengan menekan kombinasi tombol Ctrl + F4, atau mengklik langsung button Close yang ada di pojok kanan atas program Visual FoxPro 9.0, atau dengan mengetikan perintah Quit pada Jendela Command

BAB 2 Membuat Project / Proyek

2.1 Pembuatan Project / Proyek baru


project manager memberikan sarana bantu untuk dapat mengorganisir semua kebutuhan pengelolaan database didalam satu project, mulai dari membuat project, database, tabel, query, form, hingga pembuatan laporan. Bukalah program Visual FoxPro 9.0, pertama kali program Visual FoxPro 9.0 dijalankan akan muncul jendela splash screen.

Setelah beberapa detik kemudian akan tampil layar utama Visual FoxPro 9.0

Dari menu File, pilih New, pada File type pilih Project, klik button New File. Pada kotak pilihan Save in, tentukan posisi folder tempat menyimpan proyek C:\dtpenduduk Isian pada kotak isian Enter project File, dengan nama project yang akan dibuat, misal pjpenduduk. tekan tombol Enter atau klik tombol Save.

2.2 Tab project manager


project manager mempunyai enam tab halaman yang terdiri dari :

2.2.1 All
Berfungsi menangani semua pembuatan dan pengolahan dari jenis komponen yang terkandung didalamnya, seperti: Data, Dokumen, Kelas, Kode dan pembuatan Menu.

2.2.2 Data
Mempunyai fungsi untuk mengelola semua komponen yang terdiri dari Database, Tabel , View, dan Query.

2.2.3 Documents
Tugasnya untuk mengelola semua komponen yang berupa Form, Report dan Label.

2.2.4 Classes
Untuk mengelola semua librari kelas yang disertakan didalam pembuatan Aplikasi.

2.2.5 Code
Mengelola semua komponen kode yang dimasukkan didalam suatu Program, Librari API, dan Aplikasi.

2.2.6 Other
Berfungsi mengelola segala sesuatu berupa komponen seperti Menu, File Text, File Gambar, dan lain-lain.

2.3 Memanipulasi tampilan project manager


Tampilan project dapat di manipulasi, seperti memindah ke lokasi lain yang diinginkan, membesarkan atau mengecilkan tampilan, dan lainlain.

2.3.1 Memindahkan jendela project manager


Jendela dari project manager dapat anda pindah atau geser posisinya sesuka hati anda. Klik pada batang judul project manager, tahan mouse, lalu geser kearah baru yang di kehendaki.

Project manager dapat pula ditempatkan pada batang toolbar standard dari Visual FoxPro 9 dengan cara menggesernya ke dalam toolbar tersebut. Jika anda akan mengembalikan keposisi semula, maka cukup dengan melakukan penggeseran jendela tersebut kearah yang anda inginkan.

2.3.2 Merubah ukuran jendela project manager


Jendela project manager dapat dirubah ukurannya dengan cara : Menempatkan pointer mouse kearah pojok kanan bawah dari Jendela project manager hingga pointer berubah bentuk menjadi tanda panah dua arah, klik mouse, tahan kemudian geser hingga menghasilkan ukuran yang diinginkan.

2.3.3 Menyembunyikan komponen jendela project manager


Klik pada icon tanda panah keatas yang ada pada sebelah Tab other untuk menyembunyikan isi dari seluruh komponen, dan tetap menampilkan semua jendela Tab yang ada. Jika anda akan membuka salah satu dari Tab yang ada, cukup klik pada Tab yang dimaksudkan, maka isi dari komponen Tab tersebut akan terbuka.

2.3.4 Menampilkan kembali jendela project manager


Jika ingin menampilkan kembali, klik kembali pada icon tanda panah tersebut yang sekarang berbentuk panah kebawah.

BAB 3 Membuat Database 2

3.1 Apa itu database


Database dalam pengertian Visual FoxPro 9 adalah koleksi sejumlah Tabel yang berelasi / saling terkait satu dengan lainnya, Database disini berekstensi .DBC, pada jamannya Foxbase+ dahulu Databasenya berektensi .DBF, sedangkan pada Visual FoxPro 9, File .DBF disebut Tabel. Sebagai gambaran jika anda telah mempelajari Microsoft Excel, pada saat pertama membuka File maka akan terbuka sebuah Workbook dan didalamnya ada beberapa Worksheet, begitu juga dengan Visual FoxPro 9, anda membuat Database ( .DBC ) dan didalamnya terdapat Tabel (.DBF) yang dapat direlasikan satu dengan yang lain. Database dan Tabel berbeda, karenanya jika Database diciptakan bukan berarti anda telah menciptakan Tabel, perlu diketahui bahwa File / Tabel yang disimpan didalam .DBC adalah hanya difinisi dari Tabel tersebut, bukan Tabel itu sendiri, jadi setelah anda menciptakan Database, maka didalam Database tersebut harus diciptakan lagi Tabel yang dibutuhkan. Microsoft Visual FoxPro 9 tidak dapat dipergunakan secara optimal tanpa adanya Database dan Tabel. antara Database dan Tabel sebenarnya lebih baik digunakan secara bersama, akan tetapi Microsoft Visual FoxPro 9 memberikan keluwesan kepada Tabel untuk berdiri sendiri secara bebas, seperti layaknya pada Foxbase+ dahulu.

3.2 Membuat database baru


Visual FoxPro 9.0 memberikan banyak cara untuk membuat suatu database. Pada pembahasan pembuatan database akan saya jabarkan dengan dua cara membuat database yakni : 1. Membuat database melalui project manager. 2. Membuat database melalui Jendela Command.

3.2.1 Membuat database melalui project manager


2

Untuk membuat Database dari dalam project manager lakukan langkah berikut ini : Buka project Pjpenduduk, pada Tab pilihan All, klik tanda Plus (+) pada kelompok Data, kemudian klik pada pilihan Database Klik tombol New, dan pilih New Database pada kotak dialog New Database. Pada kotak dialog Create isikan pada pilihan Enter Database dengan dbpenduduk. Untuk akhiran atau type yang digunakan untuk Database adalah .DBC. Klik button Save, dan sekarang Visual FoxPro 9 akan membuka jendela Database Designer dbpenduduk. Untuk sementara karena belum ada yang akan dikerjakan maka tutup dahulu jendela Database designer tersebut dengan cara menekan tombol Esc atau klik icon Close yang ada pada pojok kanan atas jendela tersebut. Lihatlah pada Jendela project manager Pjpenduduk, klik tanda Plus (+) pada Database, hingga menampilkan Database dbpenduduk. Itu berarti anda telah berhasil membuat database baru dengan nama dbpenduduk Perhatikan gambar dibawah ini lihat pada keterangan yang berada pada kotak Description yang menerangkan keberadaan lokasi dari Database dbpenduduk tersebut, yaitu c:\dtpenduduk\dbpenduduk.dbc

3.2.2 Membuat database melalui Jendela Command


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah membuat database adalah :
CREATE DATABASE [DatabaseName | ?]

Untuk menciptakan sebuah database lewat Jendela Command, anda hanya cukup mengetikan perintah pada Jendela Command tersebut dan diakhiri dengan penekanan tombol Enter Setelah itu segala perintah yang anda ketikan akan diproses dan ditampilkan hasilnya di Jendela View. Fasilitas berupa Shortcut menu bantuan akan tampil secara otomatis jika anda mulai mengetikan suatu perintah, Microsoft Visual FoxPro 9.0 mengerti dan memberikan bantuan akan kebutuhan perintah apa yang dapat digunakan selanjutnya. Sebagai contoh, karena sebelumnya anda telah membuat direktori dtpenduduk melalui windows explorer, dan telah membuat satu database bernama dbpenduduk, untuk itu disini anda akan membuat satu database baru dengan nama dbpendudukbaru.dbc, dan database tersebut akan disimpan pada direktori yang sama yakni c:\dtpenduduk Jika program Visual FoxPro 9.0 belum dibuka, maka bukalah program tersebut. Pada Jendela Command, ketikan perintah sebagai berikut : 2

CD c:\dtpenduduk

Perintah [ CD / Change Directory ] diberikan untuk berpindah ke dalam direktori yang ditentukan. Kemudian ketikan perintah :
SET DEFAULT TO c:\dtpenduduk

Perintah ini untuk menjadikan direktori tersebut menjadi Default, sehingga setiap anda melakukan pengolahan data akan selalu berada pada direktori ini. Hal ini sama dengan anda merubahnya melalui menu Tools Options File Location Default Directory.

Sekarang untuk membuat database ketikan perintah dibawah ini :


Close all CREATE DATABASE dbpendudukbaru

Perintah Close all untuk menutup semua data yang terbuka. Perhatikan file database dbpendudukbaru tampil pada batang toolbar standard dan berada didalam kotak combo, ini berarti bahwa database dbpenduduk sedang dibuka. Visual FoxPro 9.0 mengijinkan anda untuk membuat dan membuka database lebih dari satu dalam waktu yang bersamaan. Sebagai contoh, coba anda buat lagi satu database dengan nama test. Ketikan perintah berikut ini:
CREATE DATABASE dbtest

Jika kotak combo yang ada didalam toolbar standart dibuka, maka akan tampak ada 2 database yang sedang terbuka yakni database dbpendudukbaru dan test.

Jika tadi anda sedang membuka project manager dan didalam project tersebut terdapat satu database dbpenduduk, maka pada tampilan diatas akan tampil 3 buah database, dimana 1 database didalam project dan ada 2 database bebas tidak berada didalam project.

3.3 Memasukan database ke dalam project


Pada pembahasan diatas sudah ada 3 buah database yang berhasil anda buat, yakni: Pertama : Database dbpenduduk yang dibuat dari didalam project manager dan berada didalam sebuah project pjpenduduk. Kedua : ada 2 database yang dibuat melalui Jendela Command yakni database dbpendudukbaru dan database test Database yang dibuat melalui Jendela Command, masih dalam kondisi bebas, artinya belum dimasukan kedalam sebuah project. anda dapat mengolah database secara bebas tanpa dikoordinir kedalam suatu project atau anda juga boleh memasukan database bebas tadi kedalam suatu project. Sepertinya hanya ada satu cara untuk memasukan database kedalam project yakni melalui project manager. Untuk memasukan kembali Database bebas yakni database dbpendudukbaru dan database test ke dalam project pjpenduduk adalah dengan cara : Buka project pjpenduduk.pjx, perhatikan hanya ada 1 database yang ada didalamnya yakni dbpenduduk, sekarang masukan satu per satu database bebas yang kedalam project yang sedang terbuka, atau kedua databse tersebut secara bersamaan. Pada project manager klik tab All, klik Data, pilih Database. Klik tombol Add, hinga terbuka kotak dialog Select database name: Pilih database dbpendudukbaru, dan database test kemudian klik tombol OK Sekarang anda sudah berhasil memasukan database dbpendudukbaru dan databse test kedalam project. 2

3.3.1 Mengeluarkan database


Ada 2 cara mengeluarkan database 1. Mengeluarkan database melalui project manager 2. mengeluarkan database melalui Jendela Command

3.3.2 Mengeluarkan database melaui project manager


Database yang ada didalam project dapat dikeluarkan hanya untuk dipisahkan dari project atau untuk dihapus secara permanen dari project Pada posisi project Pjpenduduk terbuka atau aktif Klik pada database dbpendudukbaru, kemudian klik tombol Remove yang ada pada jendela project manager, kemudian pilih :

3.3.2.1 Remove

Jika anda hanya akan mengeluarkan Database dari dalam project aktif. 3.3.2.2 Delete Jika anda akan menghapus Database dari dalam project aktif. 3.3.2.3 Cancel Jika anda tidak jadi melakukan tindakan. Klik tombol Remove, perhatikan bahwa Database dbpendudukbaru telah dikeluarkan dari dalam project Pjpenduduk. Lakukan juga pada database test hingga tinggal satu database yang ada didalam project Pjpenduduk. 3.3.2.4 Mengeluarkan database melalui Jendela Command Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah menghapus database adalah :
DELETE DATABASE DatabaseName | ? [DELETETABLES] [RECYCLE]

Untuk menghapus database dbtest, ketikan perintah :


CLOSE DATABASES all DELETE DATABASE dbtest

Klik tombol Yes untuk menghapus database dbtest.dbc Note : Suatu database dapat dihapus jika database tersebut tidak sedang dalam keadaan terbuka atau aktif.

3.4 Membuka database


3

Membuka database dapat dilakukan dengan cara : 1. Membuka database dari dalam project manager 2. Membuka database dari Jendela Command

3.4.1 Membuka database dari dalam project manager


Untuk membuka database yang ada didalam suatu project, anda tinggal klik database yang akan dibuka kemudian klik tombol Open.

3.4.2 Membuka database dari Jendela Command


Satu atau beberapa database dapat dibuka secara bersama-sama didalam program Visual FoxPro 9.0. Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah membuka database adalah :
OPEN DATABASE [FileName | ?] [EXCLUSIVE | SHARED] [NOUPDATE] [VALIDATE]

3.4.2.1 Membuka satu database. Untuk membuka hanya satu database, ketikan perintah :
OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC

3.4.2.2 Membuka lebih dari satu database. Untuk membuka lebih dari satu database, ketikan perintah :
OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\test.DBC

Jika anda membuka beberapa database dalam satu waktu, maka Visual FoxPro 9.0 akan menempatkan posisi database yang terakhir yang aktif yakni :
DATABASE c:\dtpenduduk\test.DBC

3.5 Menutup database.


Menutup database dapat dilakukan dengan cara : 3. Menutup database dari dalam project manager 4. Menutup database dari Jendela Command

3.5.1 Menutup database dari dalam project manager


Menutup database didalam suatu project, tinggal klik database yang akan tutup kemudian klik tombol Close.

3.5.2 Menutup database dari Jendela Command


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah menutup database adalah :
CLOSE [ALL | ALTERNATE | DATABASES [ALL] | DEBUGGER | FORMAT | INDEXES | PROCEDURE | TABLES [ALL]]

Ada beberapa cara untuk menutup suatu database, yakni: 3

3.5.2.1 Menutup database aktif. Untuk menutup database yang sedang terbuka, ketikan perintah :
CLOSE DATABASES

3.5.2.2 Menutup semua database yang terbuka. Untuk menutup semua database yang sedang terbuka, ketikan perintah :
CLOSE DATABASES all

3.6 Mengaktifkan database


Ada 2 cara untuk mengaktifkan database yakni dengan cara : 1. Mengaktifkan database melalui toolbar standard 2. Mengaktifkan database melalui Jendela Command

3.6.1 Mengaktifkan database melalui toolbar standard


Pada toolbar standard, dari dalam kotak combo yang berisi daftar database yang sedang dibuka pilih database yang akan diaktifkan.

3.6.2 Mengaktifkan database melalui Jendela Command


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah mengaktifkan suatu database adalah :
SET DATABASE TO DatabaseName

Jika ada lebih dari satu database yang terbuka, maka untuk mengaktifkan database yang diinginkan, ketikan perintah :
OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\test.DBC SET DATABASE TO DBPENDUDUK

Sekarang database c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC dalam posisi aktif.

3.7 Informasi suatu database.


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah melihat informasi dari suatu database adalah :
DISPLAY DATABASE [TO PRINTER [PROMPT] | TO FILE FileName [ADDITIVE]] [NOCONSOLE]

Untuk melihat informasi keseluruhan dari database aktif, ketikan perintah :


DISPLAY DATABASE

3.8 Mencetak informasi database aktif ke printer.


Hasil dari informasi suatau database dapat langsung dicetak dengan printer jika anda tambahkan kata to printer didalam kalimat perintah tersebut.
DISPLAY DATABASE TO PRINTER

BAB 4 Membuat Tabel

4.1 Type Field Tabel


Tabel didalam Visual foxpro 9 merupakan tempat penampungan data yang sesungguhnya, tabel mempunyai ektensi .DBF. Sebagai calon pengolah data dan programmer, yang harus dipikirkan pertama kali adalah struktur dari Tabel yang akan dibuat, ibarat membangun sebuah bangunan maka harus disiapkan kerangka dan kebutuhan materialnya. Untuk itu minimal ada beberapa persiapan pemikiran yang harus ada sebelum mulai membuat sebuah Tabel. Field Name Nama field apa saja yang sekiranya akan dipakai. Type Jenis dari field tersebut. Width Lebar yang dibutuhkan untuk menampung data. Index Pembuatan file index yang dipakai Ada banyak jenis Type pada Visual FoxPro 9 yang dapat digunakan, sebagai contoh acuan untuk data Type Character digunakan bila data mengandung campuran antara data angka dan data huruf, atau data huruf saja. Sedangkan untuk Numeric hanya dapat di isikan dengan angka saja, dan untuk Date hanya berisi data untuk format tanggal. Berikut adalah Type Field yang ada di Visual FoxPro 9.0 3

Blob, Character, Character (binary), Currency, Double, Date, DateTime, Float, General, Integer, Logical, Memo, Memo (binary), Numeric, Picture, Varbinary. anda dapat menciptakan tabel melalui beberapa cara diantaranya : 1. Menciptakan tabel melalui project manager 2. Menciptakan tabel melalui Jendela Command

4.2 Membuat tabel melalui project manager


Dari project Pjpenduduk, klik Tab All, pilih Data Databases Dbpenduduk -Tabel, kemudian klik tombol New. Klik pilihan New Table. Visual FoxPro 9 akan membuka kotak dialog Create, cari direktori tempat anda akan menyimpan Tabel yang akan dibuat. Isikan pada kotak isian Enter Table name dengan nama tabel yang akan dibuat, klik tombol save. Tabel yang anda buat melalui project manager, dan berada pada salah satu posisi database yang sedang aktif atau terbuka, maka tabel tersebut akan langsung dimasukan kedalam project.

4.3 Membuat tabel melalui Jendela Command


Untuk membuat Tabel melalui Jendela Command, ketikan perintah Create
CLOSE ALL CREATE

Muncul kotak dialog Create. Pada kotak isian Enter table name, isikan dengan nama tabel yang akan dibuat, tekan tombol Enter atau klik tombol Save. Jika pada saat anda memberikan perintah Create dan pada saat itu sedang dibuka project manager maka secara otomatis tabel yang baru tersebut akan dimasukan secara kedalam project tersebut. 3

Jika perintah create anda ketikan pada saat tidak sedang dibukanya project manager maka tabel yang anda buat tersebut berada diluar project manager.

4.4 Membuat tabel dengan perintah sql.


anda dapat menciptakan tabel didalam database dengan mudah menggunakan perintah SQL , langkah pertama adalah membuka database tersebut kemudian ciptakan tabel didalamnya. Pertama bukalah database Dbpenduduk yang berada pada direktori dtpenduduk. Yang pernah anda buat pada bab 3. ketikan perintah ini melalui Jendela Command
Close All OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC

Kemudian buat satu tabel misalnya : tabel karyawan didalam database tersebut
CREATE TABLE karyawan (nama c(25))

Selesai, anda telah berhasil membuat tabel baru yang bernama karyawan.dbf dan definisi tabel dimasukan kedalam database dbpenduduk yang berada di direktori dtpenduduk. Perintah Create tabel diatas adalah perintah SQL. Perintah diatas membuat satu tabel dengan nama karyawan.dbf yang berisi field nama, type c ( character ) yang dapat menampung hingga 25 karekter. Pada tabel karyawan yang baru saja anda buat, hanya terdapat satu buah field didalamnya. anda dapat membuat field tabel lebih dari satu dengan perintah SQL ini dengan sangat mudah dan cepat.
CREATE TABLE penduduk (nama c(25),alamat c(25),gaji n(8))

Disini perintah untuk membuat beberapa field dipisahkan dengan tanda koma.

4.5 Melihat tabel bebas yang baru saja dibuat.


Jika tabel yang anda buat didalam project manager maka anda dapat melihat langsung keberadaan tabel tersebut didalamproject manager yang sedag aktif. Tetapi jika tabel dibuat diluar project manager maka anda dapat melihatnya dengan mengetikan perintah DIR pada Jendela Command Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah melihat tabel adalah :
DIR | DIRECTORY [ON Drive] [[LIKE] [Path] [FileSkeleton]] [TO PRINTER [PROMPT] | TO FILE FileName]

Untuk melihat semua tabel yang ada pada direktori aktif, ketikan perintah :
DIR *.* atau DIR

Ada banyak perintah dir yang dapat digunakan menggabungkan beberapa kombinasi perintah, seperti:

dengan

DIR *.dbc untuk melihat semua database yang telah dibuat RUN DIR c:\*.* /s untuk melihat semua file yang ada didalam

komputer anda. DIR *.* - untuk melihat semua file pada direktori aktif. DIR *.prg untuk melihat semua file yang mempunyai akhiran .prg [ program ]. DIR TO FILE xxxx membuat tampilan dir disimpan kedalam file dengan nama xxxx.txt DIR TO print membuat hasil tampilan dari dir dicetak ke printer. DIR t*.* - menampilkan file yang mempunyai huruf depan t. 3

- melihat semua data yang mengandung huruf n pada urutan ketiga nama file.
DIR ??n*.*

4.6 Membebaskan tabel dari database.


Format untuk mengeluarkan tabel dari dalam database adalah :
REMOVE TABLE TableName | ? [DELETE] [RECYCLE]

Ketikan perintah dibawah ini :


REMOVE TABLE karyawan delete

Perintah diatas adalah perintah untuk mengeluarkan tabel karyawan.dbf dari database dbpenduduk.dbc dan langsung menghapus fisik dari tabel karyawan tersebut. Jika anda tidak ingin menghapus fisik tabel maka gunakan perintah :
REMOVE TABLE karyawan recycle

Sehingga fisik tabel karyawan.dbf tidak akan terhapus, tetapi hanya dilepaskan dari keterkaitannya dengan database. Perlu untuk diperhatikan bahwa : membebaskan tabel dari database tidak menghapus fisik tabel tersebut. hanya membebaskan ikatan tabel dari database saja kecuali ada perintah delete, maka tabel akan dihapus permanen.

4.7 Menambahkan tabel bebas kedalam database.


Tabel dapat berdiri sendiri / free table dan tabel bebas juga dapat ditambahkan kedalam suatu database. Salah satu keuntungan jika tabel dimasukan kedalam database adalah: tabel dapat mempunyai relasi yang permanen. Adapun bentuk umum untuk perintah ini adalah :
ADD TABLE TableName | ? [NAME LongTableName]

Buka database dbpenduduk dan masukan tabel penduduk kedalam database tersebut dengan cara mengetikan perintah ADD TABLE
OPEN DATABASE dbpenduduk ADD TABLE penduduk

Dengan perintah SQL diatas, maka tabel penduduk telah masuk kedalam database dbpenduduk. Tabel yang telah anda masukan kedalam databsae, jika anda ingin memanggil / membuka tabel tersebut, maka cara pemanggilannya mempunyai atauran tersendiri.

4.8 Membuka tabel pada database aktif.


Buka dahulu databasenya kemudian gunakan perintah USE untuk memanggil tabel.
OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC USE penduduk

4.9 Membuka tabel pada database yang tidak aktif.


Untuk membuka suatu tabel didalam suatu database, dimana database tersebut belum dibuka, maka lakukan perintah seperti ini :
USE c:\dtpenduduk\dbpenduduk!penduduk BROWSE

Tanda (!) digunakan sebagai pemisah antara database dan tabel.

4.10 Modifikasi struktur tabel.


Tabel yang baru saja dibuat dapat dirubah strukturnya dengan perintah Modify structure
MODIFY STRUCTURE

Dengan perintah modify structure maka Visual FoxPro 9.0 akan langsung membuka kotak dialog table designer. Jika tidak ada tabel yang sedang dibuka, maka Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan kotak dialog Open, dan mengijinkan anda untuk menentukan tabel mana yang akan dilihat strukturnya.

4.11 Menghapus tabel bebas.


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah menghapus tabel adalah :
DELETE FILE [FileName | ?] [RECYCLE]

Untuk menghapus tabel karyawan.dbf dan tabel pegawai.dbf, ketikan perintah :


CLOSE ALL DELETE FILE penduduk.dbf CLEAR DIR

Perhatikan bahwa : tabel yang akan dihapus harus dalam kondisi tidak sedang terbuka, untuk itu diketikan perintah Close All untuk menutup semua file yang sedang dibuka.

Bab 5 Mengolah Data Pada pembahasan didalam bab ini, akan tampak berbeda dengan bukubuku Visual FoxPro yang ada di pasaran. saya akan menjelaskan dua cara didalam melakukan pemprosesan data, dengan harapan bahwa kelak anda nantinya dapat menggunakan kedua cara tersebut atau hanya menggunakan salah satu cara yang cocok dengan gaya anda. Adapun cara tersebut adalah : 1. Mengolah tabel melalui Jendela Command 2. Mengolah tabel melalui menu utama

5.1 Mengolah tabel melalui Jendela Command


Sebelum anda mengolah data lebih lanjut, maka lakukan dahulu proses penyetingan pada format tanggal.

5.1.1 Setting tanggal.


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah format tanggal adalah :
SET DATE [TO] AMERICAN | ANSI | BRITISH | FRENCH | GERMAN | ITALIAN | JAPAN | TAIWAN | USA | MDY | DMY | YMD| SHORT | LONG

Ketikan perintah ini pada Jendela Command


SET DATE BRITISH

Agar data tanggal mempunyai format [ dd/mm/yy ], sehingga jika anda mengetikan tanggal maka ketikan pertama adalah data tanggal (dd) kemudian data bulan (mm) dan terakhir data tahun (yy).

5.1.2 Membuat tabel baru


Untuk pembahasan pengolahan data ini membutuhkan satu buah tabel baru. Tabel baru tersebut saya beri nama dengan nama tabel penduduk Tutup semua jendela yang terbuka, ketikan perintah dibawah ini melalui Jendela Command
CLOSE ALL CREATE

Buatlah tabel dengan mengisikan field-fieldnya sebagai berikut:


Name no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan Type Character Character Character Character Character Date Character Character Character Character Numeric Character Character Character Character Character Character Character 15 8 14 12 2 10 8 31 12 17 11 14 12 34 12 15 13 Width Index 19

Isikan field name dan tentukan type yang dipakai pada setiap field nama yang digunakan, Atur index menjadi Ascending [ ] untuk field no_pen. 4

Setelah selesai klik tombol OK.

5.1.3 Ketentuan penulisan pada struktur Tabel


1. Tidak boleh ada tanda spasi didalam field name. 2. Gunakan tombol Tab, untuk berpindah ke Type atau Width. 3. Untuk membuka pilihan lain dari Type, klik panah kebawah hingga semua pilihan dapat terlihat, dan pilih format yang sesuai dengan data anda. 4. Untuk jumlah Width dapat menggunakan (spiner) panah keatas untuk menambah nilai dan panah kebawah untuk mengurangi nilai, atau dapat diketikan langsung pada kotak Spiner tersebut jumlah yang dikehendaki. 5. Bila ingin menghapus Field yang salah, gunakan tombol delete yang ada pada bagian bawah, dengan catatan kursor tepat menyorot pada Field yang akan dihapus. 6. Bila akan menyisipkan Field baru maka gunakan tombol Insert disebelah tombol delete.

5.1.4 Menambahkan data.


Proses penambahan data dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya dengan menggunakan cara: Append Browse

Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah menambahkan data adalah :
APPEND [BLANK] [IN nWorkArea | cTableAlias] [NOMENU]

Ketikan pada Jendela Command perintah menambahkan data pada tabel penduduk.dbf.
APPEND

Append

untuk

Isikan tabel penduduk sebanyak 25 data, seperti data dibawah ini : 4

Record 1
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0007 : MAS KARYO : PETANI : LAKI-LAKI : SALATIGA : 17/08/67 : BELUM KAWIN : ISLAM :B : SLTA :0 : PERUMAHAN PERMATA 77 : KALIREJO : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN :TIDAK PUNYA RUMAH LAYAK HUNI

Record 2
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0008 : JUMERI : TIDAK BEKERJA : LAKI-LAKI : SEMARANG : 12/7/66 : KAWIN : ISLAM :O : SMP :2 : RT 02 RW 08 DUSUN KAWENGEN : KAWENGEN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 3
no_pen nama : 33.2214.010567.0009 : HERLINA

pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: TIDAK BEKERJA : PEREMPUAN : SOLO : 15/05/62 : KAWIN : ISLAM :A : SLTA :1 : RT 02 RW 08 DUSUN KAWENGEN : KAWENGEN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 4
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0010 : JUBAIDAH : TIDAK BEKERJA : PEREMPUAN : UNGARAN : 12/8/74 : KAWIN : ISLAM : AB : SMP :4 : RT 02 RW 07 DUSUN TAMBAK AJI : KALIREJO : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 5
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0011 : SAWAL : TIDAK BEKERJA : LAKI-LAKI : KARANGJATI : 16/08/78 : KAWIN : KRISTEN :A : SLTA :3 : KARANGJATI RAYA 12 : KLEPU : BERGAS : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 6
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0012 : MARKUS : BURUH : LAKI-LAKI : KUNCEN : 17/08/56 : KAWIN : KATHOLIK :O : SLTA :6 : KUNCEN UTARA 17 : KUNCEN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : TIDAK PUNYA RUMAH LAYAK HUNI

Record 7
no_pen nama pekerjaan : 33.2214.010567.0013 : TUTIK : PNS

jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: PEREMPUAN : SOLO : 26/04/63 : KAWIN : ISLAM :B : S1 :6 : SEBANTENGAN UTARA 12 : UNGARAN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA RUMAH MAKAN + TOKO BESI

Record 8
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0014 : DIAH : PNS : PEREMPUAN : YOGYA : 29/07/69 : KAWIN : ISLAM :A : S1 :1 : MELATI RAYA 19 : UNGARAN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA BIS PARIWISATA

Record 9
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama : 33.2214.010567.0015 : MAMAN : PNS : LAKI-LAKI : DIWAK : 15/01/68 : KAWIN : ISLAM

gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

:B : S3 :2 : PERUM BUMN AMERTA 14 : UNGARAN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA RUMAH 4

Record 10
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0016 : WONDO : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : AMBARAWA : 14/07/64 : KAWIN : KRISTEN :O : S1 :5 : BRINGIN RAYA 13 SLOKO : NGAMPIN : AMBARAWA : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA :PUNYA ISTRI 6

Record 11
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa : 33.2214.010567.0017 : GUNAWAM : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : BERINGIN : 13/02/56 : BELUM KAWIN : ISLAM :A : SLTA :0 : MELATI RAYA 132 : BERINGIN

kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: BERINGIN : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : TIDAK PUNYA RUMAH LAYAK HUNI

Record 12
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0018 : IMUT : SWASTA : PEREMPUAN : JAMBU : 15/07/86 : BELUM KAWIN : ISLAM :B : SMP :0 : JAMBANGAN LIMAH 220 : JAMBU : JAMBU : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : LOPER KORAN

Record 13
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0019 : LASNO : TIDAK BEKERJA : LAKI-LAKI : NYATNYONO : 17/09/69 : KAWIN : ISLAM :O : SD :4 : SENDANG PUTRI : NYATNYONO : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : TIDAK PUNYA RUMAH LAYAK HUNI

Record 14
no_pen nama pekerjaan : 33.2214.010567.0020 : SUGENG : TIDAK BEKERJA

jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: LAKI-LAKI : BLANTEN : 17/08/54 : KAWIN : ISLAM : AB : SLTA :1 : BLANTEN : NYATNYONO : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN :PENGANGGURAN

Record 15
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0021 : YUDI : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : SENDANGAN : 12/12/72 : KAWIN : ISLAM :A : SMP :2 : SENDANG REJO : NYATNYONO : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 16
No_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama : 33.2214.010567.0022 : ANITA : WIRASWASTA : PEREMPUAN : UNGARAN : 18/07/54 : BELUM KAWIN : ISLAM

gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

:A : SD :0 : UNGARAN 216 : UNGARAN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA USAHA TRANSPORTASI

Record 17
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0023 : JULIUS : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : UNGARAN : 17/08/65 : KAWIN : ISLAM :B : SD :3 : UNGARAN 795 : UNGARAN : UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA USAHA KURSUS KOMPUTER

Record 18
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa : 33.2214.010567.0024 : DIAN SANTI : WIRASWASTA : PEREMPUAN : SOLO : 19/04/64 : KAWIN : PROTESTAN : AB : SMP :2 : UNGARAN 75 : UNGARAN

kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: UNGARAN TIMUR : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA BISNIS TOWER

Record 19
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0025 : KASIMAN : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : DUKOH : 11/2/53 : KAWIN : ISLAM :B : SMP :3 : UNGARAN 15 : UNGARAN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA BISNIS PROPERTI

Record 20
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0026 : SUHARTI : TIDAK BEKERJA : PEREMPUAN : SITOYO : 28/02/86 : BELUM KAWIN : ISLAM :O : SD :0 : KALISIDI 35 : LEREP : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PENGANGGURAN

Record 21
no_pen nama pekerjaan : 33.2214.010567.0027 : AJENG : WIRASWASTA

jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: PEREMPUAN : BANCAK : 19/04/63 : KAWIN : ISLAM :B : S1 :3 : BANCAK RAYA 235 : BANCAK : BERINGIN : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA RUMAH SAKIT SWASTA

Record 22
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0028 : SALMA : SWASTA : PEREMPUAN : LEYANGAN : 20/08/66 : KAWIN : ISLAM :A : S3 :4 : LEYANGAN 19 : LEYANGAN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PUNYA RUMAH MAKAN LARIS

Record 23
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama : 33.2214.010567.0029 : DIMAS : WIRASWASTA : LAKI-LAKI : NDURIT : 13/12/88 : KAWIN : ISLAM

gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

:B : S1 :1 : NGURIT 77 : KAWENGEN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : MISKIN : PUNYA USAHA PERKEBUNAN

Record 24
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan : 33.2214.010567.0030 : ROMY : PNS : PEREMPUAN : PUCANG : 29/01/70 : KAWIN : ISLAM :O : SLTA :2 : PUCANG GADING : KAWENGEN : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA USAHA WARNET + WARTEL

Record 25
no_pen nama pekerjaan jn_kelamin tmp_lahir tgl_lahir status agama gol_darah pendidikan jml_anak alamat : 33.2214.010567.0031 : KUMIYATI : SWASTA : PEREMPUAN : YOGYA : 18/07/69 : KAWIN : ISLAM :B : S3 :3 : PERMATA INDAH 56

desa kecamatan kabupaten propinsi kondisi keterangan

: NGDURIT : UNGARAN BARAT : SEMARANG : JAWA TENGAH : KAYA : PUNYA KEBUN JATI 70 HEKTAR

Setelah semua data di atas anda ketikan ke dalam tabel penduduk.dbf, tekanlah tombol Ctrl + W untuk menyimpan data atau tekan tombol Esc untuk keluar dari tampilan Append.

5.1.5 Membuat duplikasi tabel.


Sebelum anda melakukan pengolahan data, saya sarankan melakukan proses duplikasi tabel dahulu, sehingga jika terjadi kesalahan didalam mengolah data maka data backup tersebut dapat dimanfaatkan kembali.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO backuppenduduk

Sekarang lihatlah dengan perintah DIR maka akan tampak ada 2 tabel yang tentunya isi dan strukturnya sama, yakni tabel penduduk.dbf dan backuppenduduk.dbf.

5.1.6 Melihat data.


Format umum dari Visual FoxPro 9.0 untuk perintah menampilkan / melihat data adalah :
BROWSE [FIELDS FieldList] [FONT cFontName [, nFontSize [, nFontCharSet]]] [STYLE cFontStyle] [FOR lExpression1 [REST]] [FORMAT] [FREEZE FieldName] [KEY eExpression1 [, eExpression2]] [LAST | NOINIT] [LOCK nNumberOfFields] [LPARTITION] [NAME ObjectName] [NOAPPEND] [NOCAPTIONS] [NODELETE] [NOEDIT | NOMODIFY] [NOLGRID] [NORGRID] [NOLINK] [NOMENU] [NOOPTIMIZE] [NOREFRESH] [NORMAL] [NOWAIT] [PARTITION nColumnNumber [LEDIT] [REDIT]] [PREFERENCE PreferenceName] [SAVE] [TIMEOUT nSeconds] [TITLE cTitleText] [VALID [:F] lExpression2 [ERROR cMessageText]] [WHEN lExpression3] [WIDTH

nFieldWidth] [WINDOW WindowName1] [IN [WINDOW] WindowName2 | IN SCREEN] [COLOR SCHEME nSchemeNumber]

Ketikan perintah Browse, untuk melihat data yang telah anda masukan tadi.
BROWSE

Perhatikan pada status bar bahwa tabel sudah terisi oleh 25 data dan sedang dibuka dengan mode Exclusive.

5.1.7 Memanipulasi tampilan jendela browse


Tampilan browse seperti halnya tampilan Jendela Command pada Visual FoxPro 9.0 ini dapat dirubah kelakuan. Tampilan browse mempunyai penampilan mirip dengan program pengolah angka Microsoft Excel. Berikut beberapa cara untuk memanipulasi tampilan browse, diantaranya adalah:

5.1.8 Melebarkan kolom.


6

anda dapat melebarkan kolom pada setiap field dengan cara : Geser Pointer mouse anda kearah pertemuan batang judul dari pada Field yang ingin dirubah lebar kolomnya. Jika pointer mouse sudah berubah menjadi tanda panah kekanan dan kekiri, klik Mouse, tahan kemudian geser kearah kanan untuk melebarkan dan kekiri untuk mengecilkan lebar kolom field tersebut.

5.1.9 Mengembalikan lebar kolom.


Sedangkan untuk menggembalikan lebar kolom ke posisi semula maka seperti halnya Microsoft Excel, cara disinipun sama, yakni dengan cara klik dua kali mouse anda pada posisi batang judul field tersebut.

5.1.10 Memindahkan posisi field.


Posisi field dapat dipindah-pindahkan sesuka hati anda, dengan cara meletakan pointer mouse pada batang judul field yang akan dipindahkan, klik dan tahan mouse, kemudian geser kearah kolom baru yang diinginkan.

5.1.11 Membelah tampilan browse menjadi dua bagian.


Tampilan Browse dalam Visual FoxPro 9.0 berdampingan, caranya : dapat ditampilkan

Klik pada kotak Spliter / Kotak Hitam yang ada pada pojok kiri bawah dari jendela browse tersebut, tahan dan geser kekanan untuk membuat tampilan jendela ini menjadi dua bagian.

5.1.12 Menghilangkan jendela yang membelah tampilan.


Jika Jendela yang membelah layar akan dikembalikan menjadi satu tampilan browse, maka lakukan : Klik pada Kotak hitam / Spliter, yang ada pada bagian bawah tampilan grid data, tahan mouse dan geser kearah semula / arah pojok kiri, jika telah sampai lepaskan penekanan mouse. 6

5.1.13 Merubah format huruf pada tampilan browse.


Tampilan browse dapat diganti jenis atau besar hurufnya sehingga sesuai dengan yang anda inginkan.
BROWSE FIELDS nama,pekerjaan FONT 'Courier',16

Tampak tampilan berubah jenis huruf serta besarnya huruf telah berubah. Jika anda mengetikan perintah Browse kembali tanpa adanya embel-embel lain, maka tampilan browse akan seperti format browse standar Visual FoxPro 9.0. Tuliskan seperti perintah dibawah ini :
BROWSE FIELDS nama FONT 'System', 15 STYLE 'NU'

Maka tampilan browse akan mengandung bentuk huruf system, besarnya 15 dan mempunyai style Normal dan bergaris bawah ( Underline ). Style huruf yang disediakan visual foxpro 9.0 antara lain adalah : B untuk Bold, I untuk Italic, N untuk Normal, O untuk Outline, Q untuk Opaque, S untuk Shadow, - untuk Strikeout, T untuk Transparent dan U untuk Underline.

5.1.14 Menampilkan browse dengan kolom yang ditentukan.


Kadang didalam mengedit data, anda ingin menggunakan tampilan browse, dan anda menginginkan posisi pengeditan tidak berpindah dari kolom yang ditentukan ke kolom lainnya sehingga kursor tetap berada pada kolom yang telah ditentukan. Gunakan perintah Freeze.
BROWSE FIELDS nama,jn_kelamin,pekerjaan FREEZE jn_kelamin

Dengan tambahan perintah Freeze maka posisi kursor tidak dapat berpindah dari kolom yang ditentukan yakni kolom jn_kelamin.

5.1.15 Menampilkan browse yang tidak dapat di edit.


6

Tampilan browse dapat ditampilkan tetapi tidak dapat dirubah datanya. Ketikan perintah Browse noedit
BROWSE noedit

Dengan perintah tersebut maka data anda aman untuk ditampilkan karena tidak ada yang dapat melakukan perubahan pada data tersebut.

5.1.16 Menambahkan data kosong pada tampilan browse.


Jika pada tampilan browse anda menekan kombinasi tombol Ctrl + Y maka secara otomatis Visual FoxPro 9.0 akan menambahkan baris kosong dan menyimpan data baru yang berisi baris kosong. Takanlah kombinasi tombolCtrl+Y, perhatikan jumlah record telah menjadi 26 dengan asumsi 1 baris terakhir adalah data kosong.

5.1.17 Menampilkan browse tanpa menu tabel.


Jika anda mengetikan perintah browse, maka menu akan tampil lengkap beserta menu tabel. Tetapi jika anda beri perintah dibawah ini, maka menu tabel tidak ditampilkan.
BROWSE nomenu

5.1.18 Menghilangkan garis dari tampilan browse.


Tampilan garis atau grid pada jendela browse dapat dihilangkan dengan perintah Browse norgrid
BROWSE norgrid

Untuk menampilkan garis atau grid pada tampilan jendela browse dapat anda ketikan perintah Browse nolgrid
BROWSE nolgrid atau Browse

5.1.19 Membelah partisi browse.


Tampilan jendela browse dapat dibelah menjadi 2 bagian, sehingga anda dapat menghentikan tampilan yang satu dan menggulung tampilan lainnya. Angka minimal untuk partisi adalah 20, ketiklah perintah Browse Partition ..
BROWSE PARTITION 50

5.1.20 Tampilan edit.


Selain tampilan browse ada juga tampilan Edit dimana pada tampilan ini data ditampilkan kebawah sedang pada browse data ditampilkan dalam bentuk kolom memanjang kekanan, sehingga untuk melihat field berikutnya harus menggulungnya kearah kanan. Ketikan perintah Edit
EDIT

5.1.21 Menampilkan browse dan edit secara bersamaan.


Tampilan browse dan edit dapat ditampilkan secara bersama-sama. sehingga anda lebih mudah didalam melakukan pengeditan data.
BROWSE PARTITION 50 REDIT

Jika penunjuk kursor dipindahkan ke record lain maka tampilan antar partisi edit dan browse akan mengikut dan melakukan links, jika ada perubahan pada tampilan browse maka akan terjadi perubahan pula pada data yang ada ditampilan edit, begitu pula sebaliknya.

5.1.22 Memutuskan Link.


Jika anda menginginkan tampilan browse dan edit tidak terjadi link antara partisi makan ketikan perintah nolink.
BROWSE PARTITION 50 REDIT nolink

5.1.23 Mengenal area tabel.


anda dapat memanggil tabel dan menempatkannya dalam area kerja yang anda tentukan dengan perintah SELECT atau IN.

5.1.24 Perintah select.


Bentuk umum perintah select adalah :
SELECT nWorkArea | cTableAlias

Visual FoxPro 9.0 mempunyai area kerja yang dapat dipakai untuk membuka banyak tabel dalam satu waktu.
SELECT a USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF BROWSE

Disini Visual FoxPro 9.0 menempatkan atau membuka tabel penduduk.dbf pada lokasi a. 6

SELECT 10 USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF SELECT 15 USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF SELECT 10 EDIT

Menempatkan atau membuka tabel penduduk.dbf pada area 10 dan membuka tabel backuppenduduk.dbf pada area 15. kemudian membuka area 10 kembali dan kemudian melakukan proses edit pada tabel aktif yakni tabel penduduk.dbf.
Note : Variabel nWorkArea pada select boleh berupa huruf, penggunaan huruf ini bebas, tanpa membedakan huruf besar atau huruf kecil. Selain penggunaan huruf, anda dapat juga menuliskan area kerja dari tabel tersebut dengan angka [ 1,2,3,,750 ].

5.1.25 Perintah in.


Selain perintah select ada juga perintah yang berfungsi menempatkan area kerja suatu tabel yakni perintah IN,
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 50 SELECT 50

Disini Visual FoxPro 9.0 menempatkan tabel penduduk.dbf di lokasi / area kerja ke 50 Jika posisi anda saat ini di area 1 maka anda tidak dapat melihat dengan perintah browse tabel yang berada diarea 50. Untuk dapat melihat tabel diarea 50 maka, anda harus masuk atau menuju area tersebut.
SELECT 50 BROWSE

Disini anda bebas menentukan area tabel yang anda buka, akan tetapi untuk contoh diatas, mungkin dapat membuat anda lupa karena nilai 6

area yang anda berikan langsung ke area 50 atau bisa jadi tidak beraturan. Cobalah anda buat yang lebih baik seperti
USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF IN 1 USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 2

Dengan demikian anda mungkin tidak akan lupa dengan area yang anda buat, kerena area tersebut dibuat secara urut dari area 1 dan area 2.

5.1.26 Menyerahkan area pada visual foxpro 9.0.


Namun demikian, demi memanjakan penggunanya, Visual FoxPro 9.0 masih juga menawarkan perintah pengalokasian tabel yang lebih mudah dengan menspesifikasikan pada IN 0 [Nol], dengan perintah ini berarti anda menyerahkan lokasi area penempatan tabel kepada Visual FoxPro 9.0.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF IN 0

Timbul pertanyaan, lalu tabel mana yang saat ini terbuka ?. saya akan menjelaskan secara visual proses pembukaan tabel pada beberapa area ini. Pertama tutuplah semua tabel yang terbuka dengan perintah close all Bukalah tabel penduduk.dbf pada area 0 Buka pula tabel backuppenduduk.dbf pada area 0
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF IN 0

Sedangkan untuk mengetahui tabel mana yang terbuka saat ini adalah dengan cara : Ketikan pada Jendela Command Perintah
?DBF()

Perhatikan hasil yang dapat anda lihat pada Jendela View Visual FoxPro 9.0. Tabel yang terbuka adalah :
C:\dtpenduduk\penduduk.dbf

Jadi tabel yang aktif adalah tabel yang ada pada area kerja pertama, berbeda dengan perintah select, dimana tabel sudah langgung menempatkan area yang dikehendaki.

5.1.27 Mengaktifkan tabel antar area.


anda dapat berpindah ke area tabel backup-penduduk.dbf dengan cara :
SELECT backuppenduduk ?DBF()

Sedangkan untuk membuka menuliskannya dengan cara :


SELECT penduduk Note :

area tabel

penduduk.dbf, anda

Bila anda membuka tabel pada area yang telah terbuka sebuah tabel atau membuka tabel pada area yang sama, maka tabel pertama akan tertutup dan digantikan dengan tabel yang baru saja anda buka.

Misalnya :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF

Maka area tabel penduduk.dbf akan ditutup dan secara otomatis Visual FoxPro 9.0 menggantikan posisi tabel penduduk.dbf dengan tabel backup-penduduk.dbf.

5.1.28 Display Status.


Dengan perintah ini anda dapat langsung melihat tabel apa saja yang terbuka saat ini. Ketik perintah ini pada Jendela Command.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF CLEAR && untuk membersihkan tampilan layar DISPLAY STATUS

5.1.29 Melihat struktur tabel.


anda dapat melihat langsung struktur dari suatu tabel dengan mengetikkan perintah ini pada Jendela Command.
LIST STRUCTURE

Disini anda dapat melihat nama file yang sedang aktif, jumlah record, dan waktu file di update, serta dapat pula melihat struktur field dari file tersebut. Pada bagian bawah batang status bar, anda dapat melihat file yang sedang aktif dan jumlah record yang dikandungnya serta record nomor berapa yang saat ini sedang dibaca atau posisi dimana pointer sedang berada.

5.1.30 Posisi record.


Jika anda akan melihat perubahan posisi keberadaan dari record pertama dan akan berpindah ke record 10, maka anda tinggal mengetikkan pada Jendela Command angka 10, dan lihatlah sekarang pada status bar, record pointer sudah menunjukkan angka 10/26. Bila anda belum yakin dan ingin menampilkannya pada layar Visual FoxPro 9.0 maka anda ketikan perintah ini :
CLEAR ?RECNO()

Perhatikan bahwa tanda record nomor 10 sudah ditampilkan pada jendela view Visual FoxPro 9.0. Coba anda lihat dengan menggunakan perintah browse. lihatlah bahwa posisi pointer mouse menunjukkan pada posisi record ke 10.

5.1.31 Keluar dari posisi browse.


Untuk keluar dari posisi jendela browse, dapat anda tekan tombol
Esc,

atau tombol Ctrl + W, atau tombol icon Close yang ada pada jendela browse tersebut.

5.1.32 Mengedit record / data.


Untuk mengedit atau memperbaiki data ada banyak cara, diantaranya melalui perintah Edit, bila anda ingin mengedit record no 17 misalnya, maka ketik dahulu nomor record tersebut kemudian beri perintah edit.
17 EDIT

5.1.33 Berpindah / menuju record tertentu.


Ada banyak cara untuk melakukan perpindahan pointer / kursor keposisi record yang diinginkan. Ketikan perintah ini pada Jendela Command :
GO top GO 9/goto 9 SKIP 5 SKIP -2 GO bottom

- menuju Record paling atas / Awal. - menuju Record nomor 9. - menuju ke record nomor 5 - menuju ke 2 record sebelumnya - menuju Record paling Akhir.

5.1.34 Copy file / tabel.


Pada pembahasan sebelumnya telah disinggung tentang proses penduplikasian tabel. Format baku perintah untuk itu adalah :
COPY FILE FileName1 TO FileName2

5.1.35 Mengcopy seluruh data suatu tabel yang tidak sedang dibuka / aktif.
Seluruh isi dari sebuah tabel dapat di duplikasikan atau di copy menjadi tabel baru.
CLOSE ALL COPY FILE penduduk.dbf TO newpenduduk.dbf DIR

Perintah diatas adalah membuat tabel baru yang bernama newpenduduk.dbf dimana isin datanya sama persis dengan tabel penduduk.dbf

5.1.36 Mengcopy semua struktur field dari tabel.


Format umum perintah ini adalah :
COPY STRUCTURE TO TableName [FIELDS FieldList] [[WITH] CDX | [WITH] PRODUCTION] [DATABASE cDatabaseName [NAME cTableName]]

Ketikan perintah :
USE penduduk COPY TO penduduk2 stru

Mengcopy seluruh struktur tabel bukan penduduk.dbf ke tabel peduduk2.dbf

datanya

dari

tabel

5.1.37 Mengcopy hanya struktur field yang diinginkan saja.


USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY STRUCTURE TO penduduk3 FIELDS nama,pekerjaan

Mengcopy struktur tabel dari tabel penduduk.dbf penduduk3.dbf hanya struktur field nama dan pekerjaan.

menjadi

Jika anda melihat data dengan perintah browse maka data penduduk3.dbf kosong dan hanya terdapat dua buah field saja 7

USE penduduk3 BROWSE

Visual FoxPro 9.0 mengijinkan anda melihat data, meski data tersebut belum terisi / kosong.

5.1.38 Mengcopy data tabel beberapa record saja.


Visual FoxPro 9.0 dapat mengambil data dari dalam tabel aktif hanya sejumlah record tertentu saja.
GO top USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY next 5 to pnd5 USE pnd5 BROWSE

Jika anda lihat isi dari tabel pnd5.dbf maka akan terlihat 5 data didalamnya Jika data penduduk akan dicopykan sebanyak 15 buah mulai dari record nomor 9 maka perintahnya sebagai berikut.
9 COPY TO penbaru next 15 USE penbaru BROWSE

5.1.39 Mengcopy data tabel beberapa record saja dan hanya beberapa struktur.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF GO top COPY TO temp FIELDS nama,alamat NEXT 10 USE temp BROWSE

Dari tabel penduduk.dbf yang dibuka, kemudian dicopykan ke tabel baru bernama temp.dbf, sebanyak 10 record dan hanya untuk field nama dan alamat daja

5.1.40 Mengcopy data tabel mulai dari record aktif hingga akhir.
Untuk mengcopy data tabel dari posisi record aktif hingga record terakhir gunakan perintah : Rest
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF 7 COPY TO pendakhir rest USE pendakhir BROWSE

Akan mengcopy data dari record nomor 7 hingga sampai akhir data.

5.1.41 Mengcopy data tabel visual foxpro 9.0 untuk digunakan di program microsoft excel.
Mungkin anda akan membuat laporan, tapi sangat mendesak waktunya, sedangkan anda belum mahir membuat format laporan di Visual FoxPro 9.0, untuk itu buat saja laporan di dalam Microsoft Excel. Data pada tabel Visual FoxPro 9.0 dapat dicopykan menjadi format .XLS sehingga dapat dibuka didalam program Microsoft Excel
USE penduduk COPY TO exportoxls TYPE XL5

5.1.42 Mengcopy data dengan kriteria FOR.


Data dalam tabel dapat dicopykan dengan menggunakan kriteria For, proses ini menyeleksi untuk data yang dipilih saja sesuai kriteria For.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF BROWSE COPY TO datakawin FOR status =[KAWIN] USE datakawin BROWSE

Hanya mencopy data yang mempunyai status [KAWIN] dari tabel penduduk.dbf kedalam tabel baru bernama datakawin.dbf

5.1.43 Mengcopy data dengan kriteria for dan and.


Visual FoxPro 9.0 dapat menggabungkan kriteria for dengan kriteria and, hingga didalam melakukan pengolahan data menjadi lebih tepat. Misalnya : anda akan mengcopykan data dari tabel penduduk yang mempunyai kriteria pekerjaan sebagai PNS dan mempunyai status perkawinannya adalah KAWIN, maka ketikan perintah berikut di Jendela Command.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO pnskawin FOR pekerjaan =[PNS] .and. status =[KAWIN] USE pnskawin BROWSE

Perhatikan penggunaan perintah and terdapat titik didepan dan dibelakang kata and Jika tidak dituliskan maka Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan pesan kesalahan.

5.1.44 Mengcopy data dengan kriteria while.


Jika anda menggunakan perintah for untuk mengcopy data maka semua perintah yang masuk dalam kriteria for akan dicopykan. Visual FoxPro 9.0 menyediakan perintah while untuk mengcopy data dari posisi record aktif sebanyak record yang memenuhi kriteria while saja dalam sekali proses.

USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF 2 BROWSE a=status copy to penwhile WHILE status =a

Perhatikan pada gambar diatas mulai dari posisi record nomor 2 kemudian ditentukan kriteria while untuk field status yang berisi data KAWIN, kemudian dilakukan proses pengcopyan data hingga sebanyak data yang ditentukan oleh kriteria while tersebut. Proses ini akan berhenti jika kriteria yang ditentukan while tidak ditemukan lagi. Pada contoh diatas data hanya dicopykan sebanyak 9 record. Karena recor ke 11 berisi data status yang tidak masuk dalam kriteria while.

5.1.45 Mengcopy struktur menjadi data.


Struktur tabel dapat dicopykan fieldnya kedalam data dengan cara: 7

USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY STRUCTURE EXTENDED TO Tempa USE tempa BROWSE

Struktur tabel penduduk.dbf dicopykan menjadi data dan disimpan didalam file tempa.dbf.

5.1.46 Delete file / tabel.


Tabel yang tidak terpakai dapat dihapus keberadaannya dari dalam hardisk. Berhati-hatilah didalam proses penghapusan data, jika belum yakin, copy kan dahulu data yang akan dihapus

5.1.47 Menghapus tabel .


Jika anda akan menghapus suatu tabel maka tutup dahulu tabel tersebut kemudian baru melakukan proses penghapusan. Format umum perintah ini adalah :
DELETE FILE [FileName | ?] [RECYCLE]

Ketikan perintah ini pada Jendela Command


CLOSE ALL CLEAR DELETE FILE datakawin.dbf DELETE FILE penduduk2.dbf DELETE FILE penduduk3.dbf DIR

Lakukan penghapusan semua tabel yang ada didalam direktori kerja anda hingga tinggal tabel penduduk.dbf dan backuppenduduk.dbf saja.

5.1.48 Menghapus data didalam tabel.


Data didalam tabel dapat dihapus jika sudah tidak diinginkan untuk dipakai. Ketikan perintah ini untuk menghapus data pada tabel penduduk sebanyak 10 record
USE penduduk BROWSE DELETE NEXT 10

Perhatikan gambar dibawah ini, dengan tanda hitam pada awal record yang dihapus.

Visual FoxPro 9.0 akan menandai pada kotak didepan data dengan warna hitam. Ini berarti data yang ditandai tersebut dalam posisi dihapus / delete.

5.1.49 Menghapus data dari posisi browse.


Pada posisi tabel ditampikan dengan perintah browse, maka anda dapat pula menghapus data dengan mengklik kotak yang berada didepan data tersebut hingga kotak berubah menjadi berwarna hitan sebagai tanda bahwa data tersebut dihapus. Coba anda browse kemudian hapus record no 16, sehingga record tersebut ditandai seperti gambar dibawah ini.

5.1.50 Menghitung data yang telah dihapus.


Untuk menghitung berapa banyak data yang telah dihapus dan ditandai dengan warna hitan didepan record, gunakan perintah Count for deleted()
CLEAR COUNT FOR DELETED ()

Perhatikan pada status bar, terdapat 11 record yang telah diberi tanda penghapusan.

5.1.51 Menghapus hanya pada record yang aktif / satu record saja.
Jika ingin menghapus satu record saja, misalnya akan menghapus record no 26, maka ketikan perintah ini:
26 DELETE

5.1.52 Mengcopy data yang dihapus.


Pada pembahasan copy file, sudah banyak anda kenal cara melakukan proses penduplikasian data. Data yang dihapus dapat pula anda simpan kedalam tabel lain sebelum anda benar-benar yakin akan menghapusnya, sehingga jika anda membutuhkan data tersebut dapat dimanfaatkan kembali.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO datadele FOR DELETED () DIR

Data yang berjumlah 12 yang anda hapuskan tadi disimpan didalam sebuah tabel bernama datadele.dbf. bukalan tabel datadele.dbf dan lihat isinya.
USE datadele BROWSE

Perhatikan bahwa semua data yang ada didalam tabel datadele dalam kondisi dihapus / ditandai.

5.1.53 Mengcopy data yang tidak dihapus.


Data yang tidak ditandai penghapusan juga dapat dicopykan dengan perintah :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO notdele FOR NOT DELETED ()

Dari 26 record yang ada pada tabel penduduk.dbf ada 14 record yang tidak dihapus. Record yang tidak dihapus dengan perintah diatas maka dicopykan ke dalam tabel baru dengan nama tabel notdele.dbf Perintah FOR NOT DELETED() untuk mencopy data yang tidak dihapus dapat diganti perintahnya dengan hasil yang sama dengan perintah FOR !DELETED()
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO nitnot FOR !DELETED()

Buka tabel notdele.dbf, lihat isinya, tampak hanya data yang tidak dihapus yang ditampilkan.
USE notdele BROWSE

5.1.54 Menghapus semua data.


Untuk menghapus semua data didalam tabel penduduk.dbf gunakan perintah :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF DELETE ALL

5.1.55 Membatalkan penghapusan pada record tertentu.


Data yang telah dihapus dapat dikembalikan dengan perintah Recall.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF BROWSE 1 RECALL NEXT 10

Membatalkan proses penghapusan mulai dari record nomor 1 hingga record nomor 10 8

5.1.56 Membatalkan penghapusan semua data.


Untuk mengembalikan semua data yang dihapus menjadi data tidak dihapus, gunakan perintah
RECALL all

Perhatikan sekarang semua data telah kembali seperti semua tidak ada satupun data yang ditandai. anda dapat menggabungkan perintah dengan yang pernah dijelaskan diatas. Seperti:
DELETE ALL RECALL FOR jn_kelamin =[LAKI-LAKI]

Atau dengan menambahkan kriteria while atau and


RECALL FOR jn_kelamin =[LAKI-LAKI] .and. pekerjaan = [PNS]

5.1.57 Menghapus dengan kriteria FOR.


Proses menghapus dengan menggunakan kriteria, caranya sama seperti anda melakukan proses pengcopyan, hanya saja perintahnya berbeda. Jika proses pengcopyan menggunakan perintah copy sedangkan proses penghapusan menggunakan perintah delete. Jika diatas telah diterangkan menghapus data didalam tabel menggunakan perintah next, disini akan dijelaskan perintah cara menghapus mengunakan For.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF DELETE FOR jn_kelamin =[LAKI-LAKI]

Artinya : anda menghapus data yang mengandung data LAKI-LAKI pada field jenis kelamin.

Perintah penghapusan dapat dikombinasi dengan kriteria For, And, OR atau while. Bisa juga seperti ini, misalnya anda akan menghapus data yang mempunyai jumlah anak lebih dari 2.
DELETE FOR jml_anak >=2

Manghapus data yang beragama ISLAM atau data yang beragama PROTESTAN
DELETE FOR agama =[ISLAM] .or. agama =[PROTESTAN]

5.1.58 Menghapus data yang ditandai dari dalam tabel.


Data yang ditandai dapat dihapus dari dalam tabel dengan perintah Pack : Misalkan saja :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF RECALL all DELETE FOR gol_darah =[AB] PACK BROWSE

Ada 3 data yang mempunyai golongan darah jenia AB dan sekarang setelah di pack maka data tinggal 23 record. 8

Data yang sudah diproses dengan perintah pack sudah tidak dapat diambil kembali, untuk itu berhati-hatilah jika akan menjalankan perintah ini, jika anda belum yakin atau masih ragu maka lakukan backup data dengan perintah: COPY for DELETED to simpan, sehingga data yang ditandai tadi disimpan didalam tabel simpan.dbf. dan dapat diambil kembali jika anda salah melakukan proses.

5.1.59 Menghapus semua isi data didalam tabel.


Isi data didalam tabel dapat dihapus semuanya dengan menggunakan perintah Zap
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF ZAP BROWSE

Sekarang semua data pada tabel penduduk telah dihapus. Seperti halnya perintah pack, perintah zap adalah langkah tercepat menghapus semua data didalam tabel. Hati-hati menggunakan perintah ini karena jika perintah ini dijalankan maka semua data tidak dapat diambil kembali.

5.1.60 Menambahkan data dari tabel lain.


Dengan perintah Zap maka tabel akan menjadi kosong. Sekarang tambahkan tabel penduduk.dbf yang telah kosong tadi dengan data dari tabel backuppenduduk.dbf
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF APPEND FROM backuppenduduk FOR nama<>[ ]

Menambahkan semua data dari dalam data tabel backuppenduduk.dbf kedalam tabel penduduk.dbf dengan kriteria bahwa hanya data yang record nama yang terisi dan tidak kosong. Mengingat data record no 26 adalah data kosong maka data tersebut tidak di tambahkan.

5.1.61 Duplikasi data.


8

Jika perintah penambahan diketikan berulang maka semua data tanpa kecuali akan ditambahkan kedalam tabel yang sedag aktif. Hati-hati jika anda melakukan proses penambahan data ini karena jika anda menekan tombol enter dengan perintah yang sama maka data akan menjadi duplikasi atau dobel.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF APPEND FROM backuppenduduk FOR nama<>[ ] APPEND FROM backuppenduduk FOR nama<>[ ]

Dengan perintah diatas berarti data akan mengalami duplikasi, karena terjadi dua kali proses penambahan. anda dapat pula menggunakan kriteria untuk proses penambahan data ini seperti :
APPEND FROM BACKUPPENDUDUK for jn_kelamin =[PEREMPUAN]

Menambahkan hanya PEREMPUAN saja

data

yang

mempunyai

jenis

kelamin

5.1.62 Mengembalikan data yang dobel.


Jika anda tidak sengaja melakukan penambahan data sehingga data menjadi dobel, maka jangan panik, anda tidak perlu menghapusnya satu persatu, jika datanya hanya 25 tidak apa-apa tetapi seandainya datanya berjumlah 5000 record, apa anda akan melakukan penghapusan data satu persatu?, terkecuali emang anda tidak ada kerjaan dikantor, biar dilihat bos tampak sibuk, maka anda melakukan pengeditan data yang jumlahnya 5000 tersebut secara manual satu persatu dicoret dengan stabilo, diedit atau diketik ulang, maka yang seharusnya dapat dikerjakan hanya dalam hitungan detik, hingga selesai dalam hitungan bulan. Cape deh Misalnya anda memanggil tabel penduduk.dbf dimana data pada tabel tersebut adalah kosong. Untuk itu jalankan perintah zap, kemudian tanpa sengaja anda melakukan penambahan data dengan perintah APPEND FROM BACKUPPENDUDUK for jn_kelamin =[PEREMPUAN] sebanyak 2 kali, maka data akan duplikasi. 8

Lihat perintah dibawah ini.


USE penduduk ZAP APPEND FROM backuppenduduk for jn_kelamin =[PEREMPUAN] APPEND FROM backuppenduduk for jn_kelamin =[PEREMPUAN] BROWSE COUNT

Terlihat jelas bahwa data yang ada didalam tabel penduduk.dbf berjumlah 24 record dimana record tersebut adalah duplikasi dari 12 record hasil proses dari perintah : APPEND FROM backuppenduduk for jn_kelamin =[PEREMPUAN] Tampak data dalam kondisi dobel. Untuk menghilangkan data yang duplikasi ketikan perintah dibawah ini:
USE penduduk DELETE ALL INDEX on nama TO temp uniq RECALL all CLOSE INDEXES COUNT FOR DELETED () PACK BROWSE

Logika perintah diatas adalah : menghapus semua data pada tabel penduduk.dbf, kemudian melakukan proses index data dengan expresi uniq, kemudian dilakukan perintah pembatalan penghapusan, lantas dilepaskan tabel dengan file index kemudian dihitung data yang, terakhir lakukan penghapusan data yang ditandai oleh perintah penghapusan. Lihatlah sekarang data tanpa ada data yang dobel.

5.1.63 Menampilkan atau menyembunyikan data yang dihapus.


Data yang dihapus atau ditandai dapat anda tampilkan ataupun tidak ditampilkan didalam jendela browse dengan cara :

Buka tabel penduduk.dbf hapus semua datanya kemudian tambahkan data penduduk.dbf dari tabel backuppenduduk.dbf semuanya, kemudian hapus data yang mengandung data SMP pada field pendidikan.
USE penduduk ZAP APPEND FROM backuppenduduk DELETE FOR pendidikan =[SMP] COUNT FOR DELETED()

Berikan perintah :
SET DELETED ON BROWSE

Dengan perintah diatas maka jika anda melihat datanya, maka data yang ditandai tidak akan kelihatan, Visual FoxPro 9.0 hanya menampilkan data yang tidak dihapus saja.

Jika anda ingin menampilkan data yang ditandai maka ketikan perintah :
SET DELETED OFF BROWSE

5.1.64 Memanggil tabel dengan alias.


Tabel dapat diganti namanya dengan nama alias, sehingga anda dapat lebih mengingat nama tabel tersebut.
USE penduduk ALIAS TABEL_DATA_PENDUDUK BROWSE

Akan

tampil

nama

tabel

dengan

nama

alias

TABEL_DATA_PENDUDUK ( perhatikan judul dari jendela browse

yang telah berubah dengan nama aliasnya ).

Note: Penulisan nama alias tidak boleh mengandung spasi atau blank.

5.1.65 Merubah struktur tabel.


Tabel aktif dapat dirubah strukturnya dengan perintah :
Use penduduk MODIFY STRUCTURE

Ketikan perintah tersebut, maka Visual FoxPro 9.0 akan membuka kotak dialog
Note : Berhati-hati jika anda merubah lebar struktur suatu file menjadi lebih kecil, maka isi data akan terpotong. Jika file memiliki index maka file yang dirubah strukturnya harus di index kembali atau lakukan reindex.

5.1.66 Mengedit data.


Data dapat diedit dengan perintah Edit.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF EDIT FIELDS nama,pekerjaan

Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan jendela edit dan hanya untuk field nama dan pekerjaan saja. Jika akan mengedit dan menampilkan seluruh field maka ketikan perintah EDIT saja

5.1.67 Replaca data.


saya akan menjelaskan kepada anda cara menggunakan perintah Replace. Kita akan memulainya dari awal data yang belum berubah sama sekali yakni data : backuppenduduk.dbf
CLEAR ALL USE c:\dtpenduduk\backuppenduduk.DBF COPY TO penduduk FOR nama <>' ' CLOSE ALL

Perintah diatas adalah perintah membuat tabel baru bernama tabel penduduk.dbf dan isinya berjumlah 25 record, karena hanya record yang terisi atau tidak kosong saja yang dicopykan. Sekarang kita akan memproses perubahan data yang ada pada tabel penduduk.dbf.

5.1.68 Replace dengan kondisi tertentu.


Untuk merubah isi dari field keterangan menjadi *** dan hanya yang mempunyai kondisi KAYA, maka ketikan perintah ini.
CLOSE ALL USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF

BROWSE REPLACEketerangan WITH '***' FOR kondisi =[KAYA]

5.1.69 Replace seluruh data.


Untuk merubah isi field keterangan menjadi kosong semuanya maka ketikan perintah :
REPLACE keterangan WITH ' ' all

5.1.70 Replace data dengan menggabungkan beberapa field.


Untuk membuat isi field keterangan berisi data dari isi field nama, status dan kondisi, maka ketikan perintah :
REPLACE keterangan with nama + status + kondisi all

Jika akan mengisikan data keterangan dengan kombinasi tulisan anda sendiri dan juga berisi dengan data yang ada didalam tabel tersebut, seperti :
REPLACE keterangan WITH TRIM (nama) +' '+ 'lahir pada tgl: ' + DTOC (tgl_lahir)

Data diatas mengisikan pada field keterangan yang berasal dari field nama ( yang diambil hanya namanya saja dan dihapus semua spasi yang ada didepannya dan dibelakangnya, kemudian diberi satu spasi dan ditambahkan dengan kata [lahir pada tgl :] ditambah dengan isi data dari field tgl_lahir. Hasilnya :

5.1.71 Replace data dengan menjumlahkan pada satu field.


Untuk melakukan proses matematis maka diperlukan data berjenis numeric. Pada contoh ini di proses field jml_anak karena hanya field ini satu satu nya yang berjenis numeric. Untuk merubah jumlah pada field jml_anak ditambahkan nilai 10 dengan hanya yang pempunyai isi field agama sama dengan ISLAM
REPLACE jml_anak WITH jml_anak + 10 FOR agama =[ISLAM]

Untuk mengembalikan data seperti semula, tinggal merubah perintah + 10 menjadi -10
REPLACE jml_anak WITH jml_anak - 10 FOR agama =[ISLAM]

5.1.72 Replace data dengan menjumlahkan pada lain field.


Misalnya saja, jika anda mempunyai 3 buah field numeric yakni : gaji, tunjangan dan total. Dimana data gaji dan tunjangan telah terisi dan akan dilakukan perubahan data pada field total dengan nilai sama dengan [gaji+tunjangan], maka perintah nya adalah :
REPLACE total WITH gaji + tunjangan all

5.1.73Replace data dengan data tanggal.


Data bulan pada field tgl_lahir dapat diterjemahkan menghasilkan urutan pada bulan dalam satu tahun.
REPLACE keterangan WITH CMONTH(tgl_lahir)all BROWSE FIELDS tgl_lahir, keterangan

hingga

Perintah tersebut akan merubah semua data pada field keterangan menjadi nama bulan.

5.2 Mengolah tabel melalui menu utama


Berikut adalah cara mengolah data tabel melalui menu utama Visual FoxPro 9.0. Pertama bukalah tabel bebas penduduk kemudian hapus isinya dengan perintah zap, kemudian tambahkan dengan data yang ada didalam tabel backuppenduduk.
USE penduduk ZAP APPEND FROM backuppenduduk USE

Jalankan project pjpenduduk, masukan tabel bebas penduduk.dbf ke dalam project.


MODIFY PROJECT c:\dtpenduduk\pjpenduduk.pjx ADD TABLE c:\dtpenduduk\penduduk.dbf

5.2.1 Menampilkan edit dan browse secara bersama-sama.


Setelah tampilan dari jendela browse tampak menjadi dua bagian, maka anda dapat membuat salah satu tampilan browse tersebut menjadi tampilan edit. Klik pada salah satu tampilan browse kemudian klik Menu View pilih Edit. Sekarang tampilan tampak seperti gambar visual dibawah ini. Jika salah satu digerakan maka tampilan lainnya ikut pula menyesuaikan.

5.2.2 Link partitions.


Tapi jika anda tidak menginginkan antara tampilan Edit dan Browse mempunyai Link maka anda dapat memutuskan Link tersebut melalui Menu Table kemudian pilih Link Partitions.

5.2.3 Gridline.
Seperti halnya Microsoft Excel, pada Visual FoxPro 9.0 juga terdapat Gridlines. Yakni garis-garis bantu yang akan muncul pada posisi tampilan Browse. Gridlines dapat dihilangkan jika anda menginginkannya. Klik Menu View pilih Grid Line.

5.2.4 Berpindah / menuju record tertentu


Tampilkan data dalam bentuk tampilan browse, klik menu Table pilih Go to Record, tentukan perpindahan yang anda inginkan.

5.2.4.1 Top Untuk menuju record paling atas / awal. 5.2.4.2 Bottom Untuk menuju record paling akhir. 5.2.4.3 Next Untuk menuju record berikutnya 5.2.4.4 Previous Untuk menuju record sebelumnya. 5.2.4.5 Record #... Untuk menuju record yang ditentukan Contoh penggunaan dari Record #.... Tempatkan posisi ke record nomor satu dengan cara klik pada tampilan browse record pertama, pada posisi nama HAKA, kemudian klik menu Table Go to Record Record # , akan tampil kotak dialog Go to Record. Isikan dengan nomor record yang diinginkan, misal record nomor 10, tekan button OK.

5.2.4.6 Locate 9

Untuk menuju record yang ditentukan dengan kriteria. Pilihan ini mempunyai kriteria pencarian, dan mengajak anda untuk memanfaatkan fasilitas Expression Builder dari Visual FoxPro 9.0. Klik menu Table Go to Record Locate , akan tampil kotak dialog Locate Record. Pilih All pada Scope dan pada kotak isian For, isikan langsung kriteria pencarian atau jika anda ingin meminta bantuan dengan menampilkan Fasilitas Expression Builder dari Visual FoxPro 9.0 , klik pada button () yang ada disebelah kanan For.

Kotak dialog Expression Builder akan ditampilkan, perhatikan kotak isian pada Locate Record For: <expL> masih kosong. 1

Misalkan saja anda akan mencari atau menuju ke pada teman yang bernama AJENG. Yang harus dilakukan adalah : klik dua kali pada field nama yang ada pada kotak isian dari Fields, sehingga nama field tersebut ditampilkan pada kotak Locate Record For: <expL>. Perhatikan kotak isian yang telah terisi dibawah ini, langkah selanjutnya, tekan spasi dan ketikan = AJENG, hingga sekarang tampak seperti gambar dibawah ini. Tekan button OK.

Setelah penekanan Button OK, maka Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan kembali kotak dialog Locate Record yang berisi dengan kriteria pencarian pada For : Tblbiodata.nama = "AJENG "

Klik button Locate, lihatlah data AJENG ditemukan dan pointer telah berpindah pada record dimana posisi AJENG berada. Perhatikan baris status dibawah layar utama Visual FoxPro 9.0 yang menunjukan posisi record dari pada AJENG menunjukkan record ke 21/25. Artinya record ke 21 dari jumlah seluruhnya 25 record.

Jika pada For : Tblbiodata.nama = "AJENG", kata AJENG tidak diberi tanda petik dua maka Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan pesan kesalahan, hal ini dikarenakan struktur type field dari nama 1

adalah character maka jika tidak diberi tanda petik dua, data dianggap numeric. Ada banyak type field yang dapat dipakai seperti type Character, Numeric, Date , General, Memo dan lain-lain. anda dapat melihat jenis ini pada saat anda mendisain Tabel, atau menampilkannya dengan memilih menu View Table Designer. Sebagai gambaran, type Character digunakan untuk data berupa informasi seperti nama orang, alamat, keterangan, type Nuneric untuk diisikan angka bilangan bulat misalkan gaji, tunjangan, bonus, total, type Memo digunakan untuk menyimpan karakter yang mempunyai ukuran yang sangat besar. Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini :
GO top LOCATE ALL FOR Tblbiodata.nama = "AJENG" Browse

5.2.5 Replace data / proses pengkinian data


Proses replace data pada Tabel aktif berguna untuk menghasilkan data yang telah diperbaharui. Untuk melakukan proses replace data maka lakukan hal berikut ini, tampilkan data dengan browse, kemudian dari menu Table pilih Replace Field, Maka akan terbuka kotak dialog Replace Field yang dapat diisikan.

Klik pada panah kebawah yang ada pada sebelah kotak isian Field, untuk mengganti dengan nama field yang akan anda proses, misalkan dipilih field status. Isikan kotak With dengan isian yang anda inginkan misalnya BELUM MENIKAH, tekan tombol Enter atau klik tombol Replace. Proses perubahan yang dilakukan dengan perintah replace dapat anda lihat hasilnya pada tabel yang sedang terbuka. Tampak sekarang isi data status pada data AJENG telah berubah dari KAWIN menjadi BELUM KAWIN. 1

Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini


REPLACE NEXT 1 penduduk.status WITH "BELUM KAWIN"

Untuk diperhatikan Perlu hati-hati didalam melakukan proses Replace, karena begitu perintah ini dijalankan, maka Visual FoxPro 9.0 akan langsung melakukan aksi menjalankan perintah replace dan melakukan perubahan. Jika anda belum yakin akan kebenaran perintah maka hendaknya melakukan backup data dahulu sehingga jika terjadi perubahan yang tidak diinginkan maka masih dapat mengambil data dari File backup tersebut.

5.2.6 Melihat posisi record yang sedang aktif


Untuk melihat posisi record yang aktif dengan cara : melihat status bar yang ada ditampilan bawah layar utama Visual FoxPro 9.0, atau melihat tanda panah yang ada pada sebelah kiri data pada tampilan browse. Karena jika anda ingin melakukan proses replace data pada record no 2, seandainya anda lupa menempatkan pointer record di no 10 maka data yang akan diproses adalah data record pada no 10 bukan record no 2.

5.2.7 Replace dengan kriteria


5.2.7.1 Scope Next Batasan Next pada proses replace adalah untuk menentukan berapa banyak record yang diproses kebawah dari posisi pointer berada. Misalkan data pada field pekerjaan akan diganti menjadi ( data kosong ) dari posisi record nomor 1 kebawah sebanyak 5 record, Pertama pindahkan pointer ke record nomor satu melalui menu Table Go to Record Top.

Kemudian tampilkan kotak dialog replace dengan perintah Table Replace Field, isikan seperti dibawah ini.

Hasilnya akan tampak bahwa ada 5 record pada field pekerjaan yang telah dirubah menjadi kosong / .

Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini


GO TOP REPLACE NEXT 5 penduduk.pekerjaan WITH " "

5.2.7.2 Scope Record Batasan Record menunjukan record nomor yang ditentukan yang akan di rubah. Misalkan untuk record nomor 5 pada Filed nama akan dirubah dengan nama sawal ( huruf kecil ). Maka isikan pada kotak dialog Replace Field seperti dibawah ini.

Hasilnya dapat dilihat pada record nama SAWAL menjadi sawal ( Huruf kecil ).

Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini


REPLACE NEXT 1 penduduk.nama WITH "sawal"

5.2.7.3 Scope Rest Batasan Rest berfungsi untuk merubah data dari posisi pointer berada hingga record terakhir, misal anda akan merubah data pada field 1

pekerjan menjadi NELAYAN mulai dari record no 5 hingga akhir, maka perintahnya seperti pada gambar dibawah ini.

Maka hasilnya tampak seperti ini.

Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini


GO 5 REPLACE REST penduduk.pekerjaan WITH "NELAYAN"

5.2.7.4 Scope All Batasan ini adalah untuk merubah seluruh data didalam satu field. Misalnya anda akan merubah data pekerjaan menjadi PETANI 1

semuanya, maka tampilan perintah tampak seperti gambar dibawah ini. Nb. Untuk perintah All posisi record data boleh dimana saja.

Maka semua data pada field pekerjaan akan dirubah menjadi PETANI seluruhnya. Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini
REPLACE ALL penduduk.pekerjaan WITH "PETANI"

5.2.7.5 Kriteria For Kriteria ini untuk menunjukan satu batasan Untuk, misalnya anda ingin merubah seluruh isi data pada field status yang berisi data KAWIN menjadi NIKAH. Tampilkan kotak dialog Replace, pilih status pada pilihan Field, dan isikan NIKAH pada kotak With, tentukan All pada pilihan Scope. Klik dua kali pada kotak disebelah kanan pilihan For, pada tampilan Expression Builder klik dua kali field status pada pilihan Fields hingga field status Penduduk.status tampak pada kotak isian FOR clause(expL), tekan spasi kemudian ketikan kata =KAWIN, tekan OK. Perhatikan gambar dibawah ini.

Artinya : anda akan melakukan perubahan semua data pada field status dari data yang berisi KAWIN menjadi NIKAH Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini
REPLACE ALL penduduk.status WITH "NIKAH" FOR Penduduk.status = "KAWIN"

Lihat hasilnya : 1

5.2.7.6 Kriteria While Kriterian ini merupakan batasan pemprosesan dari record aktif saat ini hingga sejumlah record yang ditentukan oleh kriteria while kebawah. Sebelum anda mencoba kriteria while ini coba anda rubah isi data pada record 7 untuk field pekerjaan dengan diisi dengan data PILOT.

Jika sudah tampak seperti gambar diatas, letakan pointer ke record no 5. disini anda akan merubah data pada field pekerjaan dimulai dari record ke 5 hingga kebawah sebanyak record yang mengandung kriteria data PETANI menjadi PETERNAK. Pindahkan pointer ke record no 5 ( nama = sawal ), kemudian tampilkan kotak dialog Replace dan isikan seperti gambar dibawah ini. 1

Klik kotak disebelah pilihan While, kemudian akan masuk pada kotak dialog Expression Builder, cari field pekerjaan pada pilihan Fields, klik dua kali field pekerjaan hingga tampil didalam kotak WHILE clause<expL>. Tekan tombol spasi kemudian ketikan = PETANI, kemudian tekan tombol OK.

Rubahlah batasan Scope menja Rest. Sekarang tampak seperti gambar dibawah ini, klik tombol Replace.

Lihat hasilnya bahwa tidak semua field pekerjaan yang berisi PETANI dirubah menjadi PETERNAK, meski telah diberi perintah Rest. dikarenakan adanya kriteria while yang diberikan, terlihat hanya dua record saja yang berubah, padahal semestinya dengan perintah Rest data dari posisi hingga akhir akan berubah, kenapa dalam hal ini tidak terjadi perubahan?.

Penjelasan. Jika perintah replace diberi kriterian While maka hanya membaca data yang mengandung data yang ditentukan saja ( dalam hal ini PETANI ) sampai data tersebut tidak ditemukan. Pada contoh 1

diatas tampak hanya 2 record data yang dirubah menjadi PETERNAK, karena data ke 3 bukan data yang mengandung kata PETANI melainkan data PILOT, maka proses replace berhenti hingga disitu. Dalam program ditulis seperti :
GO 5 REPLACE REST penduduk.pekerjaan Penduduk.pekerjaan = "PETANI" WITH "PETERNAK" WHILE

Atau
5 A=PETANI REPLACE REST penduduk.pekerjaan Penduduk.pekerjaan = A

WITH

"PETERNAK"

WHILE

5.2.8 Contoh lain penggunaan replace


Beberapa contoh pemprosesan data menggunakan perintah replace 5.2.8.1 Contoh 1. [ LOWER ] anda akan merubah semua nama yang ada di dalam tabel dari huruf besar menjadi huruf kecil. Lakukan beberapa tahapan berikut ini: Klik menu Table Replace Field Klik kotak disebelah kanan With untuk menampilkan kotak dialog Expression Builder. Klik kotak dropdown pada pilihan String didalam group Functions, cari LOWER(expC), hingga masuk ke dalam kotak WITH: <expC | <expM>

Setelah tulisan LOWER(expC) muncul pada kotak WITH: <expC | <expM>, kemudian cari field nama pada pilihan Fields, kemudian klik dua kali field nama tersebut. sehingga pada kotak isian WITH: <expC | <expM> terisi LOWER(Penduduk.nama).

Tekan OK, dan akan kembali ke kotak dialog Replace Field, rubah Scope menjadi All

Klik tombol Replace. Tampak hasilnya bahwa data pada field nama yang tadinya huruf besar sekarang telah berubah menjadi huruf kecil semua.

Dalam program / Jendela Command dapat ditulis seperti ini :


REPLACE ALL penduduk.no_pen WITH LOWER(Penduduk.nama)

Gambar hasil dari proses. 1

Bab 6 Membuat Index & Sort

6.1 Mengenal index.


Index mempunyai peranannya tersendiri didalam pengolahan tabel / database, seandainya saja, anda mempunyai tabel yang berisi 15 record, tentunya jika anda akan mencari salah satu dari record yang anda inginkan, tidaklah sulit. Tetapi bagaimana jika tabel anda tersebut mempunyai record yang lebih dari 500 record atau mencapai 10.000 record, bahkan hingga 500.000 record. Jadi untuk mengolah data yang mempunyai jumlah record yang sangat banyak, anda membutuhkan perintah index ini. Dengan perintah ini, maka anda dapat melakukan pengurutan data dan dapat mencari data dengan sangat cepat dan akurat. Index juga sangat berguna jika anda melakukan proses relasi antar tabel. Proses index sebenarnya adalah melakukan pengurutan data dan ditampung didalam satu file khusus yang mempunyai ekstensi atau akhiran .idx atau .cdx. Tabel utama pada saat anda melakukan proses index, sebenarnya tidak berubah. Jika anda membuka suatu tabel dimana tabel tersebut telah di index maka pembukaan tabel utama akan merujuk kepada tabel index, yang akan mengikat berdasarkan kunci atau field yang di index. Jelasnya, jika anda membuka tabel yang sudah diberi perintah index maka semua perintah untuk mengolah data, telah merujuk pada file index tersebut. Bentuk umum format perintah index 1

Index on eexpression to idxfilename | tag tagname [ collate ccollatesequence ] [of cdxfilename] [for lexpression] [compact] [ascending | descending] [unique | candidate] [additive]

Pada visual foxpro 9.0 terdapat dua (2) macan index, pertama adalah index yang mempunyai akhiran .idx, dimana file index ini hanya dapat menampung satu macam index saja, file index ini disediakan visual foxpro 9.0 untuk kompabilitas dengan foxbase + / foxpro versi 2.x. Sedangkan untuk index yang mempunyai akhiran .cdx, adalah file index, dimana file ini dapat menampung index dengan jumlah tidak terbatas, index pada .idx menggunakan to dan index yang tersimpan didalam tabel dengan akhiran .cdx menggunakan tag.

6.2 Membuat index.


Bukalah tabel backuppenduduk.dbf dan copykan datanya kedalam tabel penduduk.dbf sehingga data dalam tabel penduduk.dbf tertimpa dan diganti dengan tabel dari backuppenduduk.dbf.
CLOSE ALL USE backuppenduduk COPY TO penduduk USE penduduk

Perhatikan isi tabel tersebut yang ada pada field pekerjaan, dimana pada tabel tersebut isi nya belum urut. Untuk itu anda akan membuat index tersebut berdasarkan field pekerjaan, ketikan pada Jendela Command :
INDEX on pekerjaan TO pekerjaan BROWSE

Perhatikan urutan isi dari pekerjaan yang telah diurutkan, dan urutanya berdasarkan dari kecil kebesar, ini disebut index ascending. Pada kenyataannya Visual foxpro 9.0 secara otomatis melakukan index dengan pola ascending. Perhatikan data kosong pertama kali yang diletakan paling atas yang tadinya terdapat pada record ke 26 1

sekarang tampak pada posisi pertama, meski demikian posisi record sesungguhnya tetap pada record ke 26.

6.3 Mengindex tabel lebih dari satu index.


anda dapat melakukan index tabel tidak pada satu field saja, melainkan dapat melakukanya pada beberapa field sekaligus didalam satu tabel.
INDEX on agama+nama TO nagama BROWSE FIELDS agama,nama,pekerjaan

Sebaiknya nama file index dibuat bagus dan mudah diingat. Namun jika untuk mengolah data nama file index boleh asal / bebas sesuai kehendak anda, boleh menggunakan satu huruf, dua huruf atau huruf apa saja.
INDEX on gol_darah TO xx

Oke sekarang coba anda lakukan beberapa index untuk tabel penduduk.dbf
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on nama TO aa INDEX on pekerjaan to bb

INDEX on nama + pekerjaan TO cc DISPLAY STATUS

Hasilnya :

Perhatikan bahwa index yang aktif adalah index yang terakhir dibuat yakni cc.idx

6.4 Memilih index aktif.


Jika anda akan memilih index yang anda inginkan dari beberapa index yang ada dalam satu tabel, gunakan perintah :
SET INDEX TO

Jika dalam satu tabel ada beberapa file index berakhiran .idx, maka untuk mengaktifkan salah satu index dapat menggunakan perintah set index.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on nama TO aa INDEX on pekerjaan to bb INDEX on nama + pekerjaan TO cc

Untuk mengaktifkan index bb , dimana bb adalah index untuk field pekerjaan. Maka ketikan perintah :
SET INDEX TO bb BROWSE

Perintah SET INDEX TO bb , akan mengaktifkan tabel penduduk.dbf dan mengkaitkan dengan file index pekerjaan.idx

6.5 Menghapus file index .idx.


File index dapat dihapus dengan cara : tutup file tabel dan hapus file index yang anda pilih, ketikan perintah ini pada Jendela Command .
DELETE FILE xx.idx

Sedangkan untuk menghapus semua file index, gunakan perintah :


DELETE FILE *.idx

Lihatlah file index, maka sudah tidak ada satupun file index yang ada di hardisk anda. 1

6.6 Index majemuk atau index struktural.


anda telah mengenal file index yang dibuat diatas yakni file index yang berakhiran .idx. File index dengan akhiran .idx hanya dapat menampung satu file index saja. Visual FoxPro 9.0 mengijinkan anda untuk membuat index yang dapat menampung index dalam jumlah tak terbatas. Karena file .idx hanya dapat menampung satu jenis file index saja, maka secara otomatis jika diaktifkan akan menjadi nama kunci index tersebut.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on nama + pekerjaan TO cc

Jelas disini file .idx yang aktif adalah file index cc.idx. Berbeda dengan index majemuk atau struktural, index ini secara oromatis selalu dibuka pada saat anda membuka tabel tanpa harus memanggilnya dengan perintah Set index.

6.6.1 Menciptakan index majemuk atau index struktural.


Jika membuat index biasa menggunakan To maka jika membuat index majemuk menggunakan Tag
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on nama TAG nama INDEX on pekerjaan TAG pekerjaan DISPLAY STATUS

Perhatikan pada status dari tabel yang sedang dibuka dibawah ini :

Tampak ada 2 buah nama index yakni nama dan pekerjaan. Jika tabel di tutup, kemudian dibuka kembali maka file index yang telah dibuat akan ikut terbuka secara otomatis, tanpa harus menuliskan perintah set inde to ..
CLOSE ALL USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF DISPLAY STATUS

6.6.2 Memilih index aktif.


Untuk memilih index aktif gunakan perintah set order to nama file index.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on nama TAG nama INDEX on pekerjaan TAG pekerjaan SET ORDER TO NAMA

6.6.3 Reindex data.


Jika tabel dibuka, sementara file index tidak dibuka maka jika terjadi perubahan data maka data file index tidak ikut diperbaharui. Untuk itu agar file index selalu dalam kondisi mutahir dan selalu menyesuaikan 1

dengan tabel aktif maka perlu diadakan pengkinian data index tersebut. Ketikan perintah :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF REINDEX

6.6.4 Menghapus file index .cdx.


Untuk menghapus tabel index .cdx dari dalam tabel gunaka perintah :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF DELETE TAG nama DISPLAY STATUS

Maka file index nama akan dihapus dari dalam tabel penduduk.dbf

6.7 Perintah sort.


Bentuk umum perintah sort adalah sebagai berikut
SORT TO TableName ON FieldName1 [/A | /D] [/C] [, FieldName2 [/A | /D] [/C] ...] [ASCENDING | DESCENDING] [Scope] [FOR lExpression1] [WHILE lExpression2] [FIELDS FieldNameList | FIELDS LIKE Skeleton | FIELDS EXCEPT Skeleton] [NOOPTIMIZE]

Seperti halnya index, perintah sort juga dapat digunakan untuk mengurutkan data hanya saja perintah ini membentuk suatu file bukan berakhiran .idx atau .cdx. Atau lainnya, melainkan perintah sort ini membentuk file tabel baru berakhiran .dbf. Jadi hasil dari perintah sort adalah Tabel. Contoh : Ketikan perintah ini pada Jendela Command .
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF BROWSE SORT ON nama TO namasort

SELECT b USE namasort BROWSE

Dengan perintah tersebut diatas maka visual foxpro 9.0 telah membuat satu buah tabel baru dengan nama namasort.dbf dan datanya urut berdasarkan field nama. Perintah sort dapat ditulis seperti ini
SORT TO namasort ON nama

Hasilnya sama saja antara penulisan to didepan dan to dibelakang Penjelasan : anda telah mempunyai tabel penduduk dan tabel nama yang isinya sama dengan tabel penduduk hanya saja tabel namasort.dbf isi datanya di urutkan berdasarkan field nama.

6.7.1 Sort Desending.


Sort dapat diurutkan seperti halnya index. Untuk mengurutkan secara urut dari bawah keatas atau secara desending maka ketikan perintah :
SORT ON nama TO nm descending USE nm BROWSE

6.7.2 Sort asending.


Ketikan perintah ini untuk membuat file dengan urutan sort secara asending.
SORT TO nama ON nama/a BROWSE USE nama BROWSE

Anda dapat menggunakan /d untuk desending dan /a untuk asending.

BAB 7 Mengenal Filter

7.1 Menggunakan filter.


Visual foxpro 9.0 mempunyai perintah penyaringan data yang dinamakan filter. Saya rasa programmer di pabrik microsoft untuk program visual foxpro 9.0 sangat banyak, dan sepertinya pada setiap programmer mempunyai caranya sendiri untuk berusaha memberikan kemudahan kepada pemakainya, sehingga sepertinya Bos Microsoft Bill Gates, memberikan kebijaksanaan untuk memakai semua hasil karya para programmernya dan dikemas sedemikian rupa hingga cara satu dengan cara lainnya tetap menghasilkan keluaran yang sama, mungkin intinya meskipun berbeda cara yang penting hasilnya sama. Nah sekarang tergantung Anda selaku pemakai lebih suka cara yang mana. Dengan filter maka Anda dapat cepat memperoleh hasil yang diinginkan dari dalam sebuah tabel. Ikuti beberapa contoh dibawah ini.

7.2 Menyaring data dengan set filter.


Untuk melakukan filter atau penyaringa data pada tabel penduduk, ketikan perintah berikut ini
USE penduduk SET FILTER TO agama =[ISLAM] BROWSE FIELDS nama,pekerjaan,agama

Ini berarti Anda akan melihat hanya data yang berisi ISLAM pada field agama. 1

SET FILTER TO pekerjaan =[WIRASWASTA] BROWSE FIELDS nama,pekerjaan,agama

Akan menampilkan data yang berisi data WIRASWASTA saja yang ada didalam field pekerjaan.

7.3 Set filter to.


Perintah untuk mengembalikan tampilan data yang tadi Anda filter, adalah dengan perintah set filter to. Tanpa tambahan apa apa. Ketikan pada Jendela Command :
SET FILTER TO BROWSE

Jika Anda mengetikan browse untuk melihatnya, maka seluruh record data akan kembali ditampilkan.
Note : Bila tabel diproses dengan perintah filter, maka data dalam tabel tersebut yang tidak masuk dalam kriteria penyaringan seakan-akan dihilangkan dari dalam tabel, padahal tidak, data tetap ada dalam tabel hanya disembunyikan.

7.4 Menggunakan perintah sum.


Perintah sum digunakan untuk menghitung data numerik dari tabel yang sedang aktif.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF SUM jml_anak

Maka semua data yang ada di field jml_anak akan di hitung. Jika diberi perintah filter seperti ini :
SET FILTER TO agama =[ISLAM]

SUM jml_anak

Maka field jml_anak yang dijumlah hanya data yang dalam kondisi terfilter saja. Kombinasikan perintah sum dengan klausa for, and, or dan lainnya seperti contoh yang telah dijelaskan sebelumnya.

7.5 Menggunakan perintah total


Masih ada perintah yang bertugas mengelompokan data, yakni perintah Total on. Misalnya Anda mempunyai banyak data yang harus dikelompokkan untuk menghasilkan data baru yang telah siap untuk dijadikan laporan yang diinginkan. Untuk mengetahui berapa jumlah anak yang masuk kategori atau kondisi MISKIN atau KAYA, maka digunakan perintah :
SUM jml_anak FOR kondisi=[KAYA] SUM jml_anak FOR kondisi=[MISKIN]

Jika Anda menginginkan data tersebut dicatat dan dikelompokan didalam satu tabel maka lihat perintah dibawah ini :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on kondisi TO xx TOTAL ON kondisi TO datakondisi SELECT b USE datakondisi BROWSE FIELDS kondisi, jml_anak

Sekarang data kondisi telah dicatat kedalam tabel datakondisi.dbf dimana tercatat bahwa ada sejumlah 30 untuk orang KAYA dan 28 untuk yang MISKIN. Dalam melakukan proses total, maka field dari data yang akan dilakukan proses tersebut harus diurutkan dengan perintah index.

BAB 8 Mengenal Relasi

8.1 Mengenal relasi.


Relasi antar tabel didalam mengolah data dengan Visual FoxPro 9.0 memegang peran yang sangat penting. Jika Anda mempunyai banyak tabel dalam suatu database, dimana isi informasi ada pada beberapa tabel yang terpisah, dan Anda ingin mengumpulkan informasi tersebut dari beberapa tabel menjadi satu informasi yang dibutuhkan untuk membuat suatu laporan, maka perintah relasi ini dapat Anda gunakan. Langkah pertama adalah membuat file baru yang terdiri dari dua buah field, yakni field no_pen, nama dan keterangan. dimana strukturnya berasal dari tabel penduduk.dbf, lalu tabel baru tersebut diberi nama tabel dataconv.dbf. Jalankan program Visual FoxPro 9.0, ketikan pada Jendela Command perintah dibawah ini.
SELECT a USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO dataconv FIELDS no_pen,nama,kondisi, keterangan FOR kondisi =[MISKIN] SELECT b USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF

Penjelasan perintah diatas adalah : Anda telah melakukan proses pembuatan satu tabel baru dengan nama dataconv.dbf yang didalamnya hanya terdapat empat buah field saja yakni : field no_pen, nama, kondisi dan keterangan, yang diambil dari 1

tebel penduduk.dbf, dan hanya data yang mempunyai kriteria field kondisi adalah MISKIN. Ketiklah perintah display status untuk melihat jumlah file yang sedang dibuka saat ini. Perhatikan gambar dibawah ini, ada dua buah file yang sedang terbuka, tampak tabel dataconv.dbf menempati area kedua dan tabel penduduk.dbf menempati area pertama.

Kemudian lihatlah isi dari kedua tabel tersebut


SELECT za BROWSE SELECT b BROWSE && a= tabel penduduk && b= tabel dataconv

Atau
SELECT penduduk BROWSE SELECT dataconv BROWSE

Perintah diatas diberikan karena kedua buah tabel yakni tabel penduduk.dbf dan tabel dataconv.dbf telah dibuka sebelumnya. Atau ketikan dari awal seperti perintah dibawah ini : 1

CLOSE ALL USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF IN 0 SELECT penduduk BROWSE SELECT dataconv BROWSE

Perhatikan tampilan dua buah tabel yang sedang dibuka.

8.2 Melakukan relasi dengan proses replace record.


Visual FoxPro 9.0 mengenal ada empat macam relasi, yakni : 1. 2. 3. 4. Relasi satu ke banyak Relasi banyak ke satu Relasi satu ke Satu Relasi banyak ke banyak 1

Untuk relasi satu ke satu atau banyak ke banyak sepertinya kurang banyak dipakai, karena terasa kurang lazim. Biasanya jenis relasi satu ke banyak dan banyak ke satu yang sering dipakai.
Note: Untuk melakukan relasi antar tabel, Visual FoxPro 9.0 meminta Anda untuk selalu melakukan proses index dari tabel yang akan direlasikan tersebut.

8.2.1 set relation.


Perintah set relation adalah perintah yang berfungsi melakukan hubungan antar tabel sesuai dengan kunci indexnya. Tentunya dengan perintah ini Anda dapat melakukan banyak hal didalam proses relasi antar tabel. Mari kita mencoba melakukan proses relasi antar tabel. Intinya Saya akan mengisikan field keterangan yang ada pada tabel dataconv.dbf dengan data yang ada pada field pekerjaan yang ada pada tabel penduduk.dbf. Lakukan pengetikan perintah berikut ini.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopenp USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopend SELECT dataconv SET RELATION TO no_pen INTO penduduk REPLACE keterangan WITH penduduk->pekerjaan FOR no_pen =penduduk->no_pen BROWSE

Lihatkan hasilnya pada field keterangan yang telah diisi oleh data dari field pekerjaan pada tabel penduduk.

Penjelasan diatas adalah sebagai berikut : 1. Memanggil tabel data penduduk.dbf pada lokasi paling kecil / nol
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0

2. Melakukan proses index pada tabel penduduk.dbf menurut kata kunci no_pen dengan nama index nopenp.idx
INDEX on no_pen TO nopenp

3. Kemudian memanggil tabel yang bernama dataconv.dbf pada lokasi paling terkecil yang ditentukan oleh Visual FoxPro 9.0 / 0 / nol
USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF IN 0

4. Dilakukan proses index data dengan kunci index no_pen dan diberi nama index nopend.idx
INDEX on no_pen TO nopend

5. Aktifkan tabel dataconv


SELECT dataconv

6. Beri perintah relasi kedua tabel berdasarkan kata kunci no_pen dari posisi tabel aktif yakni dataconv.dbf terhadap tabel penduduk.dbf
SET RELATION TO no_pen INTO penduduk

7. Lakukan proses perubahan pada field keterangan yang berada pada tabel aktif yakni dataconv.dbf dengan mengambil data pada tabel penduduk untuk yang mempunyai data yang sama pada field no_pen antara tabel dataconv.dbf dengan tabel peduduk.dbf
REPLACE keterangan WITH penduduk->pekerjaan FOR no_pen =penduduk->no_pen

8. Lihatlah hasilnya
BROWSE

Contoh lain.
SELECT a USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on no_pen TO xx SELECT b USE dataconv INDEX on no_pen TO yy SET RELATION TO no_pen INTO a REPLACE kondisi WITH 'kacian' keterangan WITH a->nama + a->status FOR no_pen =a->no_pen BROWSE

Penjelasan perintah diatas adalah sebagai berikut. 1. Tentukan area kerja a


SELECT a

2. Buka tabel penduduk.dbf


USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF

3. Lakukan proses index field no_pen sebagai kata kunci dengan nama index xx.idx 1

INDEX on no_pen TO xx

4. Tentukan area kerja b


SELECT b

5. Buka tabel dataconv.dbf


USE dataconv

Disini pembukaan dataconv.dbf tidak menyertakan direktori seperti pembukaan tabel penduduk.dbf, Pemanggilan tabel diperbolehkan karena default direktori telah ditentukan sebelumnya. Melalui menu tools-options atau pengetikan perintah set defa to ...( Bab 1 ) 6. Lakukan proses index field no_pen sebagai kata kunci dengan nama index yy.idx
INDEX on no_pen TO yy

7. Beri perintah relasi kedua tabel berdasarkan kata kunci no_pen dari posisi tabel aktif yakni dataconv.dbf ke tabel pada area a yakni tabel penduduk.dbf
SET RELATION TO no_pen INTO a

8. Lakukan proses perubahan pada field kondisi milik tabel dataconv.dbf yang berada di area b dan saat ini sedang aktif dengan kata kacian dan field keterangan dengan data pada field nama + status yang berada pada tabel penduduk.dbf yang ada di area a. Perubahan ini diproses untuk yang mempunyai kunci relasi yang sama antara no_pen pada tabel dataconv.dbf ( pada area b ) dan tabel pendudul.dbf ( pada area a )
REPLACE kondisi WITH 'kacian' keterangan WITH a->nama + a->status FOR no_pen =a->no_pen

9. Lihatlah hasilnya 1

BROWSE

8.2.2 Set relation dengan lebih dari dua tabel.


Bagaimana jika seandainya Anda akan melakukan relasi dengan lebih dari dua tabel ?. Visual FoxPro 9.0 memungkinkan Anda melakukan relasi beberapa tabel sekaligus tanpa masalah, tinggal Anda mampu mengingat tidak nama dan lokasi dari tabel yang dibuka. Untuk melakukan relasi tiga buah tabel, misalnya lihatlah contoh dibawah ini.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopenp USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopend Use c:\dtpenduduk\dataktp.DBF IN 0 INDEX on no_ktp TO noktp SELECT dataconv SET RELATION TO no_pen INTO penduduk, noktp into dataktp

Jadi untuk melakukan relasi lebih dari dua tabel secara sekaligus maka perintah relasi dipisahkan dengan tanda koma. Bisa juga dengan tambahan kata ADDITIVE untuk tabel berikutnya ( setelah 2 relasi utama ). Misalnya Lihat contoh berikut :
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopenp USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF IN 0 INDEX on no_pen TO nopend Use c:\dtpenduduk\dataktp.DBF IN 0 INDEX on no_ktp TO noktp SELECT dataconv SET RELATION TO no_pen INTO penduduk SET RELATION TO no_ktp INTO dataktp ADDTIVE

8.2.3 Memutuskan satu relasi.


Jika Anda mempunyai beberapa relasi antar tabel, dan Anda akan memutuskan salah satu keterkaitan tersebut maka ketikan perintah
SET RELATION OFF dataktp

8.2.4 Set relation to.


Untuk memutuskan seluruh relasi pada tabel yang terkait maka ketikan perintah :
SET RELATION TO

8.3 Relasi dengan proses delete record.


Jika diatas Anda melakukan relasi, dimana relasi tersebut melakukan beberapa perubahan pada data aktif, disini Saya akan ajak Anda untuk mengenal relasi untuk melakukan penghapusan pada data aktif.
SELECT a USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF INDEX on no_pen TO oke SELECT b

USE c:\dtpenduduk\dataconv.DBF INDEX on no_pen TO yes SELECT a SET RELATION TO no_pen INTO b DELETE FOR no_pen =b->no_pen COUNT FOR DELETED() BROWSE

Perhatikan baris perintah diatas. Untuk pemberian nama index, Anda bebas boleh apa saja, mau yes, oke, atau jost sekalipun tidak apa-apa. Perhatikan untuk perintah pernghapusan data yang tertulis sebagai berikut :
DELETE FOR no_pen =b->no_pen

Artinya. Komputer disuruh melakukan proses pendeletan data bisa data pada kunci index yang ada pada tabel penduduk.dbf (a) sama dengan data kunci index pada tabel dataconv.dbf (b). Perintah COUNT FOR DELETED() adalah perintah untuk menghitung berapa banyak record data yang telah dihapus dalam tabel. Lihat gambar tabel penduduk yang telah dilakukan proses pendeletan, tampak data yang cocok diberi tanda delete.

BAB 9 Mengenal Report

9.1 Mengenal report / laporan.


Laporan digunakan jika Anda menginginkan data hasil olahan dicetak didalam kertas. Banyak kemudahan yang diberikan Microsoft Visual FoxPro 9.0 didalam membuat laporan. Saya akan memberikan cara yang praktis untuk menghasilkan suatu laporan.

9.2 Membuat laporan dengan wizard.


Banyak cara yang dapat digunakan, salah satunya adalah cara yang termudah dengan menggunakan sarana Wizard yang telah disediakan Microsoft Visual FoxPro 9.0. Format umum perintah pembuatan laporan adalah :
CREATE REPORT [FileName | ?] [NOWAIT] [SAVE] [WINDOW WindowName1][IN [WINDOW] WindowName2 | IN SCREEN] [PROTECTED]

Klik menu Tools Wizards kemudian pilih Report. Kemudian Visual FoxPro 9.0 akan menuntun Anda langkah demi langkah hingga sampai menghasilkan suatu format laporan standar.

Untuk itu ikuti langkah berikut ini : 1. Bukalah tabel penduduk.dbf 2. Hapus semua datanya dengan perintah Zap. 3. Setelah datanya terhapus semua, lakukan penambahan data dengan perintah Append dari data backuppenduduk.dbf untuk yang datanya tidak kosong. Perhatikan perintah berikut ini.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF ZAP APPEND FROM c:\dtpenduduk\backuppenduduk.dbf FOR nama <>[ ] USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF

Klk menu Tools Wizards Report.

Anda akan dituntun menggunakan fasilitas wizard untuk pembuatan laporan yang disediakan Visual FoxPro 9.0. Setelah itu akan tampil kotak dialog Wizard Selection, klik atau pilih Report Wizard, kemudian klik tombol OK,

Maka akan tampil kotak dialog Report Wizard

Karena disini Anda menggunakan tabel bebas bernama tabel penduduk.dbf dan tabel tersebut telah terbuka sebelumnya, maka tabel penduduk.dbf tersebut akan muncul pada kotak Databases and Tables. Jika Anda belum membuka satupun tabel maka tidak ada tabel yang akan ditampilkan.

jika Anda ingin membuka tabel maka klik kotak kecil disebelah kanannya, kemudian tentukan satu atau beberapa tabel yang akan dipanggil. 1

Jika anda membuka database dengan perintah :


OPEN DATABASE c:\dtpenduduk\dbpenduduk.DBC

Maka database tersebut akan ditampilkan dan jika didalamnya sudah terbuka tabel maka tabel juga akan ditampilkan, tetapi jika belum ada tabel yang ada didalamnya maka Anda dapat memanggilnya dengan cara yang sama seperti diatas.

Pada kotak Available fields, tentukan field yang akan ditampilkan pada laporan dengan cara mengklik pada field yang ingin ditampilkan kemudian klik tanda panah hingga field masuk pada kotak Selected fields. Atau klik dua kali pada field yang akan ditampilkan. Misalnya Anda hanya ingin menampilkan beberapa fiel saja yakni field : No_pen, Nama, Tgl_lahir, Pendidikan dan Kondisi.

Klik tombol Next, Microsoft Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan kotak dialog Group, dimana anda dapat mengelompokkan data disini. Biarkan saja dahulu seperti itu. Kotak dialog ini mengijinkan Anda untuk membuat laporan menurut kelompok field yang ditentukan melalui kotak isian pertama.

Klik tombol Next, Microsoft Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan bentuk laporan yang dapat dipergunakan, untuk saat ini tetapkan pilihan pada pilihan Style Executive

Klik tombol Next, untuk menentukan tampilan laporan, biarkan saja seperti apa adanya karena Anda akan menampilkan laporan berdasarkan tampilan kolom. Pilih posisi kertas pada saat laporan akan dicetak, apakah memanjang atau melebar pada pilihan Orientation.

Klik tombol Next, maka akan dibukakan kotak dialog sort atau index. Untuk sementara klik Field No_pen yang ada pada kotak Available Fields or Index tag, kemudian klik tombol Add>.

Klik tombol Next, maka proses pembuatan laporan dengan Wizard telah sampai pada tahap akhir dengan ditampilkannya kotak Finish.

Biarkan saja seperti apa adanya, untuk sementara sebelum tombol Finish Anda klik, ada baiknya klik dahulu tombol Preview untuk melihat hasil sementara. Setelah Anda yakin akan tampilan laporan sudah sesuai dengan keinginan Anda klik tombol Close Preview, yang ada pada Toolbar Print Preview.

Untuk keluar dari tampilan tersebut. Maka Microsoft Visual FoxPro 9.0 akan menampilkan kembali kotak dialog Finish. Langkah terakhir adalah klik tombol Finish, maka Microsoft Visual Foxpro 9.0 akan menampilkan kotak dialog Save As. Pada kotak Save report as, isikan dengan laporan1. Klik tombol Save untuk menyimpan File laporan didalam hardisk Anda. Selesai. 1

9.3 Memodifikasi laporan.


Anda dapat mengedit format laporan yang baru saja dibuat dengan cara mengetikkan perintah dibawah ini pada Jendela Command:
MODIFY REPORT laporan1

9.4 Menampilkan laporan.


Untuk menampilkan laporan pada layar komputer, maka Anda hanya mengetikkan perintah dibawah ini pada Jendela Command :
REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX

Jika Anda menginginkan laporan dicetak diatas kertas tambahkan to print pada perintah diatas
REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX TO print

Microsoft Visual Foxpro 9.0 akan langsung mencetak seluruh data yang ada pada tabel penggajian.

9.5 Aplikasi pencetakan.


1. Melihat data hanya pada data tertentu saja. Misalnya Anda akan mencetak data yang ada pada tabel penduduk.dbf dimana hanya data yang mempunyai kondisi =[MISKIN], maka ketikan pada Jendela Command perintah dibawah ini :
REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX FOR kondisi =[MISKIN

Jika ingin mencetak tambahkan to print


REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX FOR kondisi =[MISKIN] TO print

2. Mencetak data untuk yang mempunyai jenjang pendidikan = [SLTA]


REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX FOR pendidikan = [SLTA] TO print

3. Mencetak data untuk yang mempunyai jenjang pendidikan = [SLTA] dan mempunyai kondisi = [KAYA]
REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX FOR pendidikan = [SLTA] .and. kondisi = [KAYA]

4. Mencetak data dari nomor 1 hingga sebanyak 10 record. Pertama ketikan angka 1 tekan tombol Enter, maksudnya adalah untuk menempatkan kursor pada record ke 1, kemudian ketikan perintah dibawah ini.
1 REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX NEXT 10

5. Mencetak dari posisi record nomor 3 hingga akhir data


3 REPORT FORm c:\dtpenduduk\laporan1.FRX rest

6. Mencetak data tanpa menggunakan format laporan. Gunakan perintah list dan to Print.
LIST no_pen,nama,pendidikan,pendidikan to print

7. Melihat laporan kedalam tampilan Preview


REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX preview

8. Mengirim hasil laporan kedalam bentuk text ASCII, dimana data text ini dapat dibuka pada software pengolah kata apa saja, dan dapat digunakan untuk banyak hal.
REPORT FORM c:\dtpenduduk\laporan1.FRX TO hakadata ascii

Perhatikan data yang tadi dibuat ( hakadata ), dan disini dibuka dengan menggunakan software Microsoft Word dan Notepad. 9. Mengirim hasil laporan kedalam bentuk file Excel 1

COPY field no_pen,nama,pendidikan,kondisi to masterhk type xls

File masterhk.xls dapat Anda buka melalui program Microsoft Excel dan kelak dapat diolah lebih jauh seperti pada proses pembuatan grafik atau untuk aplikasi mail merge, atau sekesar memberikan sentuhan variasi tampilan yang lebih bebas. Pada pembahasan bab berikutnya akan saya jelaskan cara mengolah data dengan memanfaatkan beberapa program dari Microsoft.

BAB 10 Links Aplikasi

10.1 Melakukan pengolahan data dengan beberapa program dari microsoft.


Program buatan Bill Gates Microsoft diciptakan hampir semuanya bisa dipakai secara bersama-sama dan saling mendukung didalam proses pembuatan laporan. Pada pembahasan ini, Saya mencoba memberikan beberapa proses data yang dapat dilakukan oleh program buatan Microsoft ini, semoga dapat Anda terapkan dalam pekerjaan Anda sehari-hari.

10.1.1 Mengambil tabel dari Visual FoxPro 9.0 dan mengolahnya dengan program Microsoft Excel.
Jika Anda akan mengambil data dari Visual FoxPro 9.0 dan akan diolah didalam program Microsoft Excel, ketikan perintah dibawah ini pada Jendela Command.
USE c:\dtpenduduk\penduduk.DBF COPY TO Dataproses FIELDS no_pen, nama, pekerjaan, jn_kelamin, tgl_lahir, gol_darah, agama, pendidikan, kondisi TYPE XL5

Bukalah file dataproses.xls melalui program Microsoft Excel. Lihat hasilnya.

10.1.2 Mengambil tabel dari Microsoft Excel dan mengolahnya dengan program Visual FoxPro 9.0.
Jalankan program Microsoft Excel, dataproses.xls atau data lainnya. kemudian bukalah file

Tempatkan kursor pada area data, jangan pada area kosong atau bukan data. Klik menu File Save As. Pada kotak dialog Save As, isikan dengan file prosesdata pada kotak isian File name. Pada kotak dialog Save as type pilih DBF 3 (dBASE III) atau DBF 4 (dBASE IV]. Klik tombol Save untuk menyimpan. Perhatikan gambar dibawah ini.

Sekarang bukalah program Visual FoxPro 9.0 dan panggil data yang baru saja Anda buat dari program Microsoft Excel yakni File / Tabel prosesdata.dbf
USE prosesdata

Visual FoxPro 9.0 akan menanyakan kode conversi yang akan dipakai, pilihlah Windows pada pilihan Platform, dan Code Page pilih 1252 Windows ANSI, kemudian klik tombol Select. Ketikan perintah untuk tabel.
BROWSE

Perhatikan bahwa data yang berasal dari program Microsoft Excel meski judul didalamnya telah memiliki format tampilan dan format huruf yang dibesarkan, serta diberi warna pada header, tetap saja tidak akan di simpan kedalam tabel prosesdata.dbf Hal ini dikarenakan data diambil hanya pada posisi kursor berada yang tidak dibatasi dengan baris kosong.

Jika data pada Microsoft Excel terpotong oleh baris kosong / tanpa data, maka Microsoft Excel tidak akan membaca dan tidak akan menyimpan baris setelah baris kosong tersebut. Perhatikan posisi kursor adalah pada sel A5, dan ada baris kosong pada baris ke 15.

Jika Anda akan menyimpan semua data termasuk data yang kosong maka blok semua data yang akan disimpan kedalam bentuk .DBF. Kemudian simpan dengan format .DBF seperti cara diatas. 1

Hasilnya dapat dilihat pada Visual FoxPro 9.0 dengan tetap mempertahankan baris kosong tersebut.

10.1.3 Mengambil tabel dari Microsoft Excel pada worksheet ke dua dan mengolahnya dengan program Visual FoxPro 9.0.

Anda mengetahui jika suatu file Microsoft Excel dibuka maka file tersebut dinamakan Workbook, dan didalamnya terdapat beberapa worksheet, yang ditandai dengan sheet1, sheet2 dan seterusnya.

Untuk proses ini, Anda membutuhkan file Microsoft Excel yang didalamnya terdiri dari dua worksheet. Bukalah file dataproses.xls pada Microsoft Excel, kemudian buat worksheet baru dengan nama databaru dimana datanya diambil hanya 3 kolom dari sheet dataproses.xls yakni kolom no_pen, nama dan pekerjaan. Lakukan Blok pada tiga kolom yang akan di copykan kedalam worksheet databaru.

Paste kan datanya kedalam worksheet databaru, kemudian simpan file dataproses tersebut tetap dalam format Microsoft Excel. Lihatlah databaru yang tercipta 1

Tutuplah file dataproses tersebut. dan keluarlah dari program Microsoft Excel Jalankan program Visual FoxPro 9.0, ketikanperintah berikut ini pada Jendela Command.
USE c:\dtpenduduk\prosesdata.DBF ZAP APPEND FROM c:\dtpenduduk\dataproses.xls TYPE XL5 SHEET "dataproses" BROWSE

Perhatikan datanya adalah data dari workbook dataproses.xls dan yang diambil adalah worksheet dataproses / worksheet yang kedua yang ada didalamnya. Perhatikan gambar dibawah ini dimana datanya masuk hanya data yang ditentukan saja.

Jika anda ketikan perintah :


APPEND FROM c:\dtpenduduk\dataproses.xls TYPE XL5 SHEET "dataproses"

Maka yang diambil adalah data pada worksheet dataproses / sheet pertama dari workbook dataproses.xls Visual FoxPro 9.0 akan mengambil semua data yang ada didalamnya hingga data judul sekalipun. Tentunya Anda harus menghapus tiga baris data yang tidak terpakai dengan perintah :
GO top DELETE NEXT 3 pack

Perhatikan gambar dibawah ini.

Dah hasilnya setelah data dibersihkan.

10.1.4 Mengirim data dari tabel Visual FoxPro 9.0 kedalam format ASCII [ SDF ]
1

Data dari tabel Visual FoxPro 9.0 dapat di kirim kedalam bentuk ASCII sehingga dapat dibaca pada program pengolah kata seperti Microsoft Word atau Notepad. Hasil dari file ini menjadi file dengan format .TXT
USE c:\dtpenduduk\prosesdata.DBF COPY TO delimaster sdf USE delimaster

Jika data delimaster.txt dibuka melalui program Microsoft Word akan tampak seperti dibawah ini:

Dan jika data tersebut dibuka dengan program Notepad akan tampak seperti gambr dibawah ini.

Data yang dibuat masih mempertahakan format layaknya format tabel.

10.1.5 Mengirim data dari tabel Visual FoxPro 9.0 kedalam format ASCII [ Delimited ]
Anda dapat pula mengirim data menjadi data ASCII dimana format datanya tidak dalam bentuk tabel melainkan dalam bentuk text.
USE c:\dtpenduduk\prosesdata.DBF COPY TO del DELIMITED

Disini data disimpan dalam bentuk text dan setiap data diapit dengan tanda petik dua. Jika file del.txt dibuka melalui program Microsoft Word akan tampak seperti :

Sedang perintah dibawah ini menghasilkan pemisah antar data , garis bawah dengan titik koma pada file mytxt.txt
COPY TO mytxt.txt DELIMITED WITH _ WITH CHARACTER ';'

10.1.6 Mengambil data dalam format ASCII / txt kedalam tabel Visual FoxPro 9.0
1

Data text atau .txt dapat dianbil kedalam Visual FoxPro 9.0 dengan mengetikan perintah : SDF Buka tabel prosesdata.dbf , kemudian kosongkan dan lakukan penambahan data dari data delimaster SDF (System Data Format)
USE c:\dtpenduduk\prosesdata.DBF ZAP APPEND FROM delimaster sdf

Atau
APPEND FROM delimaster.txt sdf Brow

Bila ingin mengajukan pertanyaan atau lainnya seputar pengolahan data dengan Visual FoxPro 9.0 dapat menghubungi penulis melalui : Email : herykaryono@yahoo.com Site : www.fox-off.com

Mei 2007