Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Sering kali kita melihat orang yang memilki kecepatan pernapasan dan kedalaman pernapaan berbeda dari orang yang normal atau yang paling sering kita temukan adalah penyakit asma. Penyakit-penyakit ini merupakan penyakit yang disebabkan gangguan ventilasi sehingga bagian dari paru-paru akan melakukan adaptasi seperti penyempitan jalan napas dan inflamasi yang mengakibatkan seseorang menjadi sesak napas atau batuk. Penyakit-penyakit seperti ini dapat dideteksi melalui suatu tes (Peak Flow Rate) dengan menggunakan alat yang sederhana, yaitu Peak Flow Meter. Peak Flow Meter (PFM) adalah alat untuk mengukur jumlah aliran udara dalam jalan napas (PFR). Nilai PFR dapat dipengaruhi beberapa faktor misalnya posisi tubuh, usia, kekuatan otot pernapasan, tinggi badan dan jenis kelamin. Olehnya itu, sebagai seorang yang berkecimpung di dunia kesehatan seharusnya kita mengetahui cara-cara pemeriksaan dengan alat ini yang bertujuan untuk menegtahui ada tidaknya masalah pada sistem pernapasan seseorang yang akan dipelajari dalam praktikum ini. Spirometri merupakan metode yang paling umum untuk pengujian fungsi paru. Spirometri merupakan tes fungsi paru yang paling sering dilakukan, yang mengukurfungsi paru, khususnya volume dan/atau kecepatan aliran udara yang dapat dihirupdan dibuang. (Baharuddin, 2010). Spirometri adalah alat yang penting dan sangat membantu dalam menilai kondisi seperti asma , pulmonary fibrosis, kista dan mungkin yang paling penting Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK) . Pengukuran digunakan dalam diagnosis rutin pasien dengan penyakit pernapasan dan saat ini semakin banyak digunakan oleh dokter.Tes spirometri dilakukan dengan

menggunakan alat yang disebut spirometer. Konsep pengukuran kapasitas paru sewaktu melakukan aktifitas fisik adalah terobosan besar dalam bidang ilmiah dan masih digunakan saat ini.Konsep tersebut memungkinkan untuk mengukur konsumsi oksigen dan pengeluaran energi sewaktu berolahraga dan mendapat banyak informasi mengenai tingkat kondisi dan kesehatan seseorang.

1.2 Tujuan Percobaan Mendemonstrasikan dan menganalisa kapasitas pernapasan manusia

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Jalan pernapasan yang menghantarkan udara ke paru-paru adalah hidung, faring, laring, trakea, bronkus dan bronkhiolus.Saluran pernapasan dari hidung sampai bronkhiolus dilapisi oleh membran mukosa bersilia.Ketika udara masuk melalui rongga hidung, maka udara disaring, dihangatkan dan dilembabkan.

A. Rongga Hidung (Cavum Nasalis) Udara dari luar akan masuk lewat rongga hidung (cavum nasalis). Rongga hidung berlapis selaput lendir, di dalamnya terdapat kelenjar minyak (kelenjar sebasea) dan kelenjar keringat (kelenjar sudorifera).Selaput lendir berfungsi menangkap benda asing yang masuk lewat saluran pernapasan.Selain itu, terdapat juga rambut pendek dan tebal yang berfungsi menyaring partikel kotoran yang masuk bersama udara.Juga terdapat konka yang mempunyai banyak kapiler darah yang berfungsi menghangatkan udara yang masuk.

B. Faring Tenggorokan Udara dari rongga hidung masuk ke faring. Faring merupakan percabangan 2 saluran, yaitu saluran pernapasan (nasofarings) pada bagian depan dan saluran pencernaan (orofarings) pada bagian belakang. Pada bagian belakang faring (posterior) terdapat laring (tekak) tempat terletaknya pita suara (pita vocalis). Masuknya udara melalui faring akan menyebabkan pita suara bergetar dan terdengar sebagai suara. Makan sambil berbicara dapat mengakibatkan makanan masuk ke saluran pernapasan karena saluran pernapasan pada saat tersebut sedang terbuka. Walaupun demikian, saraf kita akan mengatur agar peristiwa menelan, bernapas, dan berbicara tidak terjadi bersamaan sehingga mengakibatkan gangguan kesehatan.

C. Tenggorokan (Trakea) Tenggorokan berupa pipa yang panjangnya 10 cm, terletak sebagian di leher dan sebagian di rongga dada (torak).Dinding tenggorokan tipis dan kaku, dikelilingi oleh cincin tulang rawan, dan pada bagian dalam rongga bersilia.Silia-silia ini berfungsi menyaring benda-benda asing yang masuk ke saluran pernapasan.

D. Cabang-Cabang Tenggorokan (Bronki) Tenggorokan (trakea) bercabang menjadi dua bagian, yaitu bronkus kanan dan bronkus kiri. Struktur lapisan mukosa bronkus sama dengan trakea, hanya tulang rawan bronkus bentuknya tidak teratur dan pada bagian bronkus yang lebih besar cincin tulang rawannya melingkari lumen dengan sempurna. Bronkus bercabang-cabang lagi menjadi bronkiolus

E. Paru-paru (Pulmo) Paru-paru terletak di dalam rongga dada bagian atas, di bagian samping dibatasi oleh otot dan rusuk dan di bagian bawah dibatasi oleh diafragma yang berotot kuat.Paru-paru ada dua bagian yaitu paru-paru kanan (pulmo dekster) yang terdiri atas 3 lobus dan paru-paru kiri (pulmo sinister) yang terdiri atas 2 lobus.Paru-paru dibungkus oleh dua selaput yang tipis, disebut pleura.Selaput bagian dalam yang langsung menyelaputi paru-paru disebut pleura dalam (pleura visceralis) dan selaput yang menyelaputi rongga dada yang bersebelahan dengan tulang rusuk disebut pleura luar (pleura parietalis).Antara selaput luar dan selaput dalam terdapat rongga berisi cairan pleura yang berfungsi sebagai pelumas paru-paru.Cairan pleura berasal dari plasma darah yang masuk secara eksudasi. Dinding rongga pleura bersifat permeabel terhadap air dan zat-zat lain. Paru-paru tersusun oleh bronkiolus, alveolus, jaringan elastik, dan pembuluh darah.Paru-paru berstruktur seperti spon yang elastis dengan daerah permukaan dalam yang sangat lebar untuk pertukaran gas.Di dalam paru-paru, bronkiolus bercabang-cabang halus dengan diameter 1 mm, dindingnya makin menipis jika dibanding dengan bronkus.Bronkiolus tidak mempunyi tulang rawan, tetapi rongganya masih mempunyai silia dan di bagian ujung mempunyai epitelium berbentuk kubus bersilia.Pada bagian distal kemungkinan tidak bersilia.Bronkiolus berakhir pada gugus kantung udara

(alveolus).Alveolus terdapat pada ujung akhir bronkiolus berupa kantong kecil yang salah satu sisinya terbuka sehingga menyerupai busa atau mirip sarang tawon.Oleh karena alveolus berselaput tipis dan di situ banyak bermuara kapiler darah maka memungkinkan terjadinya difusi gas pernapasan. Parameter yang sering diukur dalam uji faal paru ialah isi paru dengan beberapa bagiannya.Volume paru ini menggambarkan fungsi statik paru.Ada dua golongan volume paru, yaitu yang biasa disebut voume paru dan kapasitas.

1. Volume Paru Ada empat jenis volume paru yang masing-masing berdiri sendiri-sendiri, tidak saling tercampur, yaitu : 1. Volume tidal, yaitu volume udara yang dihirup atau yang dihembuskan pada satu siklus pernapasan selama pernapasan biasa. 2. Cadangan inspirasi, yaitu jumlah maksimal udara yang masih dapat dihisap sesudah akhir inspirasi tenang. 3. Cadangan ekspirasi, yaitu jumlah maksimal udara yang masih dapat dihembuskan sesudah akhir ekspirasi tenang. Pada pernafasan tenang, ekspirasi terjadi secara pasif, tidak ada otot ekspirasi yang bekerja. Ekspirasi hanya terjadi oleh daya lenting dinding dada dan jaringan paru semata-mata. Posisi rongga dada dan paru pada akhir ekspirasi ini merupakan posisi istirahat. Bila dari posisi istirahat ini dilakukan gerak ekspirasi sekuat-kuatnya sampai maksimal, udara cadangan ekspirasi itulah yang keluar . 4. Isi residu, yaitu jumlah udara yang masih ada di dalam parusesudah melakukan ekspirasi maksimal.

2. Kapasitas paru Nilai kapasitas ini mencakup dua atau lebih nilai isi paru pada

butir (1)diatas. 1. Kapasitas paru total (KPT), yaitu jumlah maksimal udara yang dapat dimuat paru pada akhir inspirasi maksimal. 2. Kapasitas vital (KV), volume yang mengubah paru-paru diantara inspirasi maksimal dan ekspirasi maksimal. Ini juga bisa diartikan menjadi volume maksimum dari udara yang setiap orang hirup setelah ekspirasi maksimum. Capasitas vital setiap orang bisa diukur melalui spirometer. Jika dikombinasikan dengan ukuran fisiologi, kapasitas vital bisa membantu untuk mendiagnosis adanya penyakit pada paru-paru. 3. Kapasitas Inspirasi, yaitu jumlah maksimal udara yangdapat dihisap dari posisi istirahat (akhir ekspirasi tenang) 4. Kapasitas residu fungsional (KRF), yaitu jumlah udara yang masih tertinggal dalam paru pada posisi istirahat (www.portakalbe.co.id, 2000).

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

A.

Alat dan Bahan

1. Spirometer Collins

B.

Cara kerja 1. Bersihkan mulut pipa (mouthpiece) spirometri dengan kapas dan alcohol 70 % 2. Naracoba dalam posisi berdiri, berlatih menghembuskan nafas melalui pipa beberapa kali dengan hidung di tutup. Perhatikan penunujuk dan skala dan tidak boleh terlihat oleh naracoba. 3. Mengukur tidal volume (TV). Letakkan jarum penunjuk pada skala 0, naracoba melakukan inspirasi biasa (tanpa melalui pipa) kemudian ekspirasi biasa melalui mulut spirometri dengan hidung terttutup. Catat angka jarum penunjuk skala, ulangi percobaan sebanyak 3 kali catat nilai rata-rata TV. 4. Mengukur expiratory reserve volume (ERV). Letakkan penunjuk skala pada sakal 0, naracoba melakukan inspirasi normal (tanpa pipa) kemudian melakukan ekspirasi semaksimal mungkin melalui pipa dengan hidung tertutup. Lakukan 3 kali, catat nilai rata-rata. 5. Mengukur vital capacity (VC). Letakkan penunjuk skala pada skala 0, naracoba melakukan inspirasi semaksimal mungkin (tanpa pipa) kemudian melakukan ekspirasi dilakukan dengan pelan dan tenang melalui pipa dengan hidung tertutup. Lakukan 3 kali, catat nilai rata-rata.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

1.

Hasil

Nama Addien Glestiami Ikbal Imam Suci Albie Mukhlis Karthik Kristian

Sex L P L L P L L L L

TB 172

Usia 18 18

TV 400 300 600 300 400 500 600 400 500

VC 3200 2100 2200 3200 2500 3000 2700 3600 3500

ERV 1100 600 900 1500 800 1100 1000 1100 1600

IRV 1700 1200 700 1400 1300 1400 1100 2100 2400

169 175 160 172 165 176 174

18 19 19 18 18 23 18

2.

Pembahasan Kapasitas paru dipengaruhi oleh umur, tinggi badan, usia, dan jenis kelamin. Semakin

tinggi postur tubuh maka, kapasitas paru semakin besar.

1. Sebutkan dan jelaskan factor-factor yang mempengaruhi kapasitas pernapasan seseorang? a. Umur Dalam keadaan yang normal kedua paru-paru

d a p a t menampung sebanyak 5 liter. Waktu ekspirasi, di dalam paru-paru masih tertinggal 3 liter udara. Pada waktu bernafas biasa udara yang masuk ke dalam paru -paru 2600 cc (2,5 liter) jumlah pernafasan. Dalam keadaan normal: Orang Dewasa : 16-18 kali per menit Anak-anak : 24 kali per menit Bayi kira-kira : 30 kali per menit

Walaupun pada pernapasan pada orang dewasa lebih sedikit daripada anak-anak dan bayi, akan tetapi kapasitas vital paru orang dewasa lebih besar dibandingkan dengan anak -a n a k d a n b a yi . D a l a m k e a d a a n t e r t e n t u k e a d a a n t e r s e b u t a k a n b e r u b a h m i s a l n ya a k i b a t d a r i s u a t u p e n ya k i t , p e r n a f a s a n b i s a bertambah cepat dan sebaliknya.(Trisnawati, 2007). Umur merupakan variabel yang penting dalam hal terjadinyag a n g g u a n umur, terutama fungsi paru.Semakin b e r t a m b a h n ya kondisi

yang

disertai buruk

dengan

lingkungan

yang

serta

kemungkinan

t e r k e n a s u a t u p e n y a k i t , m a k a k e m u n g k i n a n terjadinya penurunan fungsi paru dapat terjadi lebih besar. Seiringdengan

pertambahan umur, kapasitas paru juga akan menurun. Kapasitas paru orang berumur 30 tahun ke atas rata-rata 3.000 mls a m p a i 3 . 5 0 0 m l , d a n p a d a o r a n g y a n g b e r u s i a 5 0 t a h u n a n kapasitas paru kurang dari 3.000 ml.S e c a r a fisiologis dengan

bertambahnya

umur

m a k a kemampuan organorgan tubuh akan

mengalami penurunan secaraa l a m i a h t i d a k t e r k e c u a l i g a n g g u a n f u n g s i p a r u d a l a m h a l i n i kapasitas vital paru. Kondisi s e p e r t i i n i a k a n b e r t a m b a h b u r u k dengan keadaan lingkungan yang berdebu dan faktor-faktor lains e p e r t i kebiasaan masker lama dengan paparan saluran

merokok, j u g a penggunaan serta

tidak yang

tersedianya tidak ya n g disiplin, berkaitan

r i w a y a t penyakit

p e r n a f a s a n . R a t a - r a t a pada umur 30 40 tahun seseorang akan mengalami penurunanf u n g s i bertambah umur paru yang dengan pula semakin yang

s e m a k i n bertambah

gangguan

terjadi.(Guyton, 2001).

b. Jenis kelamin Jenis kelamin mempunyai kapasitas paru ya n g

b e r b e d a . Volume dan kapasitas paru pada wanita kira -kira 20 sampai 25 %lebih kecil dari pada pria (Guyton, 2001). M e n u r u t J a n T a m b a y o n g ( 2 0 0 1 ) d i s e b u t k a n b a h w a kapasitas paru pada pria lebih besar yaitu 4,8 L dibandingkan padawanita yaitu 3,1 L

c. Kondisi kesehatan Dalam keadaan sakit bronchiolus yang lebih kecil sering kalimemainkan peran yang lebih besar dalam menentukan pertahanana l i r a n u d a r a k a r e n a d u a h a l b e r i k u t : ( 1 ) k a r e n a u k u r a n n ya k e c i l maka lebih mudah tersumbat, (2) karena dindingnya memiliki otot p o l o s d e n g a n persentase yang cukup kesehatan karena besar yang terjadi maka pada pada

m u d a h berkonstriksi.Gangguan

seseorang yang dia k i b a t k a n saluran pernafasan

infeksi

d a p a t mengakibatkan penurunan fungsi

paru.(Pearce, 2004)

d. Riwayat penyakit Dalam beberapa penelitian diperoleh hasil bahwa seseorangyang

mempunyai riwayat menderita penyakit paru berhu bungansecara bermakna dengan terjadinya gangguan fungsi paru. Dari h a s i l penelitian Sudjono (Soedjono, 2002) dan

N u g r a h e n i (Nugraheni, 2004) diperoleh hasil bahwa pekerja yang mempunyair i w a ya t p e n ya k i t p a r u m e m p u n ya i r i s i k o 2 k a l i l e b i h b e s a r u n t u k mengalami gangguan fungsi paru.Seseorang yang pernah mengidap penyakit paru cenderungakan mengurangi ventilasi perfusi sehingga alveolus akan terlalu sedikit mengalami pertukaran udara. Akibatnya akan menurunkank a d a r B a n ya k ahli berkeyakinan oksigen dalam emfisema darah. kronik,

b a h w a penyakit

pneumonia, asma bronkiale, tuberculosisdan sianosis akan memperberat kejadian gangguan fungsi paru.

e. Riwayat pekerjaan R i w a ya t pekerjaan akibat dapat digunakan pekerjaan untuk yang

m e n d i a g n o s i s penyakit

kerja.Riwayat

menghadapi debuberbahaya dapat menyebabkan gangguan paru.

f. Kebiasaan merokok Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur dan fungsisaluran pernapasan dan jaringan paru -paru.Pada saluran napasb e s a r , s e l m u k o s a m e m b e s a r ( h i p e r t r o f i ) d a n k e l e n j a r m u c u s bertambah banyak.Pada saluranpernapasan kecil, terjadi radang ringan hingga

penyempitanakibat bertambahnya sel dan penumpukan lendir. Pada jaringanparu terjadi peningkatan jumlah sel radang dan kerusakan alveoli.A k i b a t perubahan anatomi saluran napas, pada

p e r o k o k a k a n timbul perubahan fungsi paru-paru dan segala macam perubahanklinisnya. Hal ini menjadi dasar utama terjadinya penyakit obstruksiparu menahun (Depkes RI, 2003).Kebiasaan merokok dan akan mempercepat penurunan faalparu. Penurunan volume ekspirasi paksa pertahun adalah 28,7 mlu n t u k non perokok, 38,4 ml untuk bekas

p e r o k o k , d a n 4 1 , 7 m l perokok aktif. Pengaruh asap rokok dapat lebih besar dari padapengaruh debu hanya sekitar sepertiga dari pengaruh buruk rokok

g. Kebiasaan olahraga Olah raga atau latihan fisik yang dilakukan secara teratur a k a n terjadi peningkatan kes egaran dan ket ahanan fisik yang optimal, pada saat latihan terjadi kerja sama berbagai lelah otot,kelenturan otot, kecepatan reaksi, ketangkasan, koordinasi gerakandan daya tahan sistem kardiorespirasi. Kapasitas vital paru dan o l a h raga mempunyai hubungan yang timbal balik,

g a n g g u a n kapasitas vital paru dapat mempengaruhi kemampuan olah raga.S e b a l i k n y a l a t i h a n f i s i k y a n g t e r a t u r a t a u olaraga Kebiasaan (Guyton, 2001 d a p a t meningkatkan olahraga kapsitas vital paru.

a k a n meningkatkan kapasitas paru 30-40%.

h. Status gizi Status Gizi seseorang dapat mempengaruhi kapasitas vital paru.Orang kurus panjang biasanya kapasitasnya lebih dari oranggemuk pendek. Masalah kekurangan dan kelebihan gizi pada orangd e w a s a ( u s i a 1 8 t a h u n

keatas) mempunyai

merupakan resiko

masalah

p e n t i n g , karena tertentu,

selain

penyakit-penyakit produktivitas keadaan

jugad a p a t karena perlu

mempengaruhi

kerja.

Oleh

itu,p e m a n t a u a n dilakukan S a l a h

tersebut

secarab e r k e s i n a m b u n g a n . s a t u c a r a

a d a l a h d e n g a n mempertahankan berat badan ideal atau normal.

i. Masa kerja Masa kerja adalah jangka waktu orang sudah bekerja (padasuatu kantor, badan dan sebagainya).Menurut Siti M (2006), masa kerja adalah lamanya seorangt e n a g a satu kerja bekerja dalam (tahun) dalam saat

lingkunganperusahaan, sampai

dihitung

mulai

bekerja

p e n e l i t i a n berlangsung. Dalam peneiltian

Yuli S (2004), dalam lingkungank e r j a y a n g b e r d e b u , m a s a k e r j a d a p a t m e m p e n g a r u h i d a n menurunkan kapasitas fungsi paru pada karyawan

2. Apakah ada perbedaan nilai VC pada perubahan posisi? Yang mana nilai VC yang lebih tinggi? Mengapa demikian? Ada pada posisi berbaring, karena pada posisi berbaring keadaan organ sistem penafasan berda sejajar sehingga mudah untuk melakukan inspirasi dan ekspirasi

3. Mengapa percobaan ini tidak dapat mengukur residual volume, functional residual capacity dan total lung capacity? volume residual tidak dapat diukur secara langsung dengan spirometer, karena volume udara ini tidak keluar dan masuk paru.

4. Pada literature, ada ukuran yang disebut forced expiratory volume one second. Coba jelaskan apa maksudnya? Apa tujuan mengukur FEV? Apakah bisa diukur dengan percobaan ini? jelaskan. Forced Expiratory volume in one second

(FEV1) adalah jumlah udara yang dapat dikeluarkan dalam waktu 1 detik, diukur dalam liter. Bersama dengan FVC merupakan indikator utama fungsi paru-paru..FEV1/FVC merupakan rasio FEV1/FVC. Pada orang dewasa sehat nilainya sekitar 75%- 80%

Tujuan untuk mengukur derajat berat atau tidaknya asma seseorang

FEV 1: 27 % predicted = asma derajat berat FEV1 >80% =asma derajat ringan FEV1 60 %-80% = asma derajat sedang FEV1<60% =asma derajat berat FEV1/FVC = 67% penyakit obstruktif (normal :>75%)

Patofisiologi: ekspirasi menjadi sulit karena adanya obstruksi pada saluran nafas,sehingga FEV1 lebih rendah dari normal, FVC juga menurun tapi tidak sebesar penurunan FEV1, sehingga rasio FEV1/FVC juga menurun

BAB V PENUTUP 1 Kesimpulan Volume dan kapasitas paru dapat diukur dengan menggunakan alat yang disebut spirometer. Banyak faktor mendasar yang mempengaruhi kapasitas paru-paru seseorang, mulai dari jenis kelamin, umur, tinggi badan, kesehatan dll.

DAFTAR PUSTAKA

Darmawan, Hardi . MPH,TM&FRSTM,DAFK dkk. 2012. Buku Penuntun Praktikum Fisiologi. Palembang: Bagian Fisiologi dan Fisika Medik Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya. http://athultocm.wordpress.com/khusus-akbid/fisiologi-spirometri/ diakses 25 April 2012 13:25 WIB. http://prodia.co.id/pemeriksaan-penunjang/spirometri diakses 25 april 2012 14:10 WIB.