Anda di halaman 1dari 5

Judul Jurnal

Volume dan
PP
Tahun
Penulis
Tujuan
Penelitian

Latar
Belakang
Masalah

Effect of Compensation on Motivation, Organizational


Commitment and Employee Performance (Studies at Local
Revenue Management in Kendari City)
Volume 3 dan PP. 64-79
2014
Muhamad Rizal1, M Syafiie Idrus2, Djumahir3, Rahayu
Mintarti4
Tujuan studi ini adalah untuk menguji dan membuktikan
secara empiris efek kompensasi pada motivasi, komitmen
organisasi pada kinerja karyawan, motivasi pada
komitmen organisasi dan kinerja karyawan, komitmen
organisasi pada kinerja karyawan di Kendari
Organisasi yang dikembangkan secara alami
diproduksi oleh karyawan yang dapat mengelola
organisasi kemajuan
menjadi organisasi yang diinginkan. Negatif, banyak
organisasi gagal karena kegagalan untuk mengelola
manusia sumber daya. Kinerja staf manajemen
pendapatan lokal adalah sangat penting dan
strategis. Jika mereka telah melaksanakan tugas dan
tanggung jawab dengan benar, itu akan memiliki
mempengaruhi pada kinerja pemerintah daerah
organisasi. Kinerja tinggi karyawan berarti peningkatan
dalam efisiensi, efektivitas atau kualitas yang lebih tinggi
untuk menyelesaikan tugas-tugas seri yang ditetapkan
untuk karyawan di organisasi. Kinerja staf manajemen
pendapatan lokal
diyakini terpengaruh oleh kompensasi, motivasi dan
komitmen organisasi yang pada akhirnya akan
mempengaruhi pada
organisasi kinerja secara keseluruhan. Kompensasi
karyawan mempengaruhi produktivitas mereka dan
kecenderungan mereka untuk mencari pekerjaan untuk
organisasi lainnya. Jika karyawan melihat bahwa kerja
keras dan unggul kinerja diakui dan dihargai oleh
organisasi, mereka akan meningkatkan kinerja yang lebih
tinggi dengan harapan untuk memperoleh tingkat
kompensasi yang lebih tinggi. Kompensasi yang diberikan
kepada karyawan berdasarkan kinerja dan tidak senioritas
atau jumlah jam kerja.
Salah satu aspek karyawan adalah motivasi
memberikan (kekuatan stimulan) kepada karyawan,
dengan populer sebagai pemberian karyawan Roh untuk
bekerja. Setiap karyawan yang memberikan kemungkinan
berguna ke organisasi yang diatur oleh
kepemimpinan untuk menyadari bahwa. Upaya untuk
menyadari kemungkinan ini menggunakan
motivasi. Motivasi ini dimaksudkan untuk memberikan

kekuasaan untuk karyawan dalam rangka pekerjaan


dengan usahanya sendiri.
Penelitian ini juga meneliti kinerja sebagai proses
yang digunakan oleh organisasi untuk mengevaluasi
pelaksanaan kerja individu karyawan. Umpan balik kinerja
memungkinkan karyawan untuk mengetahui seberapa
baik mereka bekerja dibandingkan dengan
standar organisasi. Jika penilaian kinerja dilakukan dengan
benar, karyawan, tenaga mereka, sumber daya manusia
departemen, dan akhirnya organisasi akan mendapatkan
keuntungan dengan memastikan bahwa upaya individu
berkontribusi fokus strategis organisasi.
Masalah

Metode
Penelitian

Landasan
Teori

Masalah dari penelitian ini adalah menguji apakah


motivasi kerja, kompensasi, dan komitmen organisasi
memiliki pengaruh terhadap kinerja karyawan di
LAWU/instansi yang ada di Kendari.
Sampel seleksi untuk setiap Local Apparatus Work Unit
(LAWU)/ instansi setempat dilakukan oleh teknik sampling
acak yang sebanding. Itulah LAWU/lembaga lokal
bernomor berdasarkan sampel nomor proporsi setiap
LAWU/instansi. Total responden adalah 126. Penelitian ini
menggunakan pengukuran Skala Likert. Data primer
diperoleh langsung dari responden karyawan dalam
pendapatan daerah (PAD) Kendari melalui kuesioner yang
didistribusikan dan diselesaikan oleh
responden. Penambahan data sekunder juga diperoleh
dari lokal manajemen pendapatan di Kendari atau instansi
terkait dan relevan dengan kebutuhan penelitian. Data
dianalisis oleh struktural persamaan Model (SEM)
menggunakan perangkat lunak AMOS 16.
Sebagian kunci penting adalah pemahaman yang
mendalam mengenai manusia. Seperti yang dikatakan
oleh Liang Gie di Martoyo (2000), motif atau dorongan
adalah dorongan yang menjadi dasar bagi seseorang
untuk melakukan sesuatu atau bekerja, sangat
termotivasi, yaitu mereka yang melaksanakan upaya
besar untuk mendukung tujuan unit kerja produksi, dan
organisasi mana ia bekerja. Seseorang tanpa motivasi
hanya memberikan usaha minimum untuk bekerja. Hasil
penelitian dari yudi, Y et al. (2011) menunjukkan bahwa
motivasi instrinsic mempengaruhi secara signifikan pada
organisasi komitmen. Nawab dan Bhatti, (2011)
ditemukan kompensasi karyawan yang positif dan secara
signifikan mempengaruhi pada komitmen organisasi.
Javed et al. (2010) meneliti hubungan antara
kompensasi dan kinerja. Hasil studi ini menunjukkan
bahwa kompensasi memiliki efek signifikan terhadap
kinerja organisasi. Penelitian oleh Siswanto (2001)

meneliti efek kompensasi kinerja motivasi dan dosen di


Fakultas Ekonomi di beberapa pribadi perguruan tinggi di
Kediri. Studi menunjukkan hasil: 1) kompensasi keuangan
dan non keuangan secara signifikan mempengaruhi pada
pekerjaan
motivasi dosen. 2) kompensasi keuangan dan non
keuangan dan Motivasi intrinsik memiliki signifikan efek
pada kinerja dosen. Komitmen karyawan lebih siap untuk
mencapai tujuan organisasi daripada bebas komitmen
karyawan. Itu adalah efek dari komitmen pada kinerja
(Tubbs dan Dahl, 1991). Robbins dan hakim
(2007) mendefinisikan komitmen sebagai situasi yang
mana individu sesuai dengan organisasi serta tujuan dan
keinginan untuk mempertahankan nya keanggotaan
dalam organisasi. Pendekatan psikologis pertama itu
dikonseptualisasikan oleh Smith (1993) yang menyatakan
bahwa komitmen orientasi aktif dan positif ke
organisasi. Tubbs & Dahi, (1991) menggambarkan
komitmen mempengaruhi kinerja, dengan asumsi bahwa
berkomitmen pekerja
lebih mudah untuk mencapai tujuan organisasi dari bebas
melakukan pekerja.
Hasil

Kesimpulan

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kompensasi


memiliki pengaruh yang signifikan pada motivasi dan
komitmen organisasi, tetapi tidak memiliki
signifikan berpengaruh pada kinerja karyawan. Komitmen
dan motivasi organisasi berpengaruh signifikan
terhadap kinerja karyawan, serta pengaruh yang
signifikan dari komitmen organisasi terhadap kinerja
karyawan. Selain itu, studi ini menemukan bahwa
kompensasi tidak dapat langsung meningkatkan kinerja
karyawan, namun mampu meningkatkan motivasi dan
memperkuat komitmen organisasi. Motivasi memberi efek
yang kuat pada hubungan antara kompensasi dan kinerja
karyawan dibandingkan antara motivasi dan komitmen
organisasi atau melalui komitmen organisasi saja.
[1] kompensasi dengan indikator gaji, insentif dan
manfaat akan memainkan peran yang penting untuk
meningkatkan motivasi karyawan dalam manajemen
pendapatan lokal. Itu tercermin oleh kebutuhan prestasi
dan afiliasi.
[2] kompensasi mampu memperkuat komitmen organisasi
karyawan di lokal pendapatan. Manajemen yang
menyadari oleh afektif, normatif dan kelanjutan
komitmen.
[3] kompensasi kurang memberikan kontribusi untuk
meningkatkan kinerja karyawan yang menyadari dengan
kuantitas, kualitas, dan

Saran

Kelebihan

Kekurangan

waktu. Itu berarti bahwa kompensasi tinggi yang


konsisten dengan persyaratan gaji karyawan, insentif dan
manfaat tidak selalu dapat meningkatkan kinerja
karyawan.
[4] motivasi dengan indikator prestasi kebutuhan, afiliasi
kebutuhan dan kebutuhan daya mampu memperkuat
komitmen organisasi.
[5] motivasi berperan penting untuk meningkatkan kinerja
karyawan. Ini berarti bahwa motivasi tinggi akan
memberikan makna yang sangat penting untuk
meningkatkan kinerja karyawan.
[6] organisasi komitmen mampu meningkatkan kinerja
karyawan yang dilihat dari kualitas, kuantitas dan waktu
karyawan.
[7] langsung efek hubungan antara kinerja kompensasi
dan karyawan di lokal pendapatan Manajemen di Kendari
positif tetapi tidak signifikan. Hal ini kontras dengan efek
tidak langsung hubungan yang dimediasi oleh motivasi
dan komitmen organisasi. Akan meningkatkan kinerja
karyawan ketika dimediasi oleh motivasi dan komitmen
organisasi, baik sebagian maupun bersama-sama.
[1] pemerintah, terutama LAWU dari lokal manajemen
pendapatan di Kendari perlu merumuskan model yang
melibatkan komponen yang relevan untuk memberikan
pemahaman tentang kompensasi yang adil, layak dan adil
sebagai dasar untuk perbaikan kinerja motivasi karyawan
dan komitmen organisasi.
[2] sistem kompensasi berbasis kinerja yang harus
diaplikasikan Local Apparatus Work Unit lokal pendapatan
manajemen di
Kendari. Sistem ini dapat: 1) menegakkan norma-norma
organisasi, 2) memotivasi kinerja karyawan di lokal
Manajemen pendapatan di Kendari, 3) mengakui
perbedaan dalam kontribusi. Agar sistem ini
dapat diimplementasikan secara efektif, maka tiga hal
yang harus dipertimbangkan: 1) penentuan dan
pengukuran kinerja, 2) penetapan manfaat, 3)
mendapatkan penerimaan dari karyawan.
Menggunakan pendekatan kuantitatif dengan jelas.
Artinya dapat memberikan bukti yang jelas, penggunaan
matematis yang tepat, serta dapat menjabarkan data
kuantitatif menjadi data kualitatif.
Meskipun data dan hasil yang dikumpulkan lengkap dan
akurat, tetapi membutuhkan waktu yang lama untuk
mengumpulkan datanya sehingga membutuhkan
penyesuaian terhadap responden (karyawan) .

MATA KULIAH
DOSEN

: MANAJEMEN SUMBERDAYA MANUSIA


: Dr. IDAYANTI, SE., M.Si

REVIEW INTERNATIONAL JOURNAL


EFFECT OF COMPENSATION ON MOTIVATION, ORGANIZATIONAL
COMMITMENT AND EMPLOYEE PERFORMANCE (STUDIES AT LOCAL
REVENUE MANAGEMENT IN KENDARI CITY)
(Muhamad Rizal1, M Syafiie Idrus2, Djumahir3, Rahayu Mintarti4)

OLEH:

ANDI PUTRIANISA NURFADILAH


P1000215007

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2016