Anda di halaman 1dari 9

Referensi buku pedoman praktis mengenai penyalahgunaan NAPZA bagi petugas

TERAPI DAN REHABILITASI


Terapi dan Rehabilitasi ketergantungan NAPZA tergantung kepada teori dan filosofi yang
mendasarinya. Dalam nomenklatur kedokteran ketergantungan NAPZA adalah suatu jenis
penyakit atay dusease entity yang dalan International classification of diseases and health related
problems-tenth revision 1992 (ICD-10) yang dikeluarkan oleh WHO digolongkan dalam Mental
and behavioral disorders due to psychoactive subsstance use.
Ketergantungan NAPZA secara klinis memberikan gambaran yang berbeda-beda dan tergantung
banyak faktor,antara lain :
- Jumlah dan jenis NAPZA yang digunakan
- Keparahan (severrity) gangguan dan sejauh mana level fungsi keperibadian terganggu
- Kondisi psiikiatri dan medis umum
- Konteks sosial dan lingkungan pasien dimana dia tinggal dan diharapkan kesembuhannya
Sebelum dilakukan intervensi medis, terlebih dahulu harus dilakukan assesment terhadap pasien
dan kemudian baru menentukan apa yang menjadi sasaran dari terapi yang akan dijalankan
Tatalaksana Terapi dan Rehabilitasi NAPZA terdiri dari :
- Outpatient (rawat jala)
- Inpatient (rawat inap)
- Residency (Panti/Pusat Rehabilitasi)

A. TUJUAN TERAPI DAN REHABILITASI


1. Abstinensia atau menghentikan sama sekali penggunaan NAPZA. Tujuan ini tergolong sangat
ideal,namun banyak orang tidak mampu atau mempunyai motivasi untuk mencapai tujuan ini,
terutama kalau ia baru menggunakan NAPZA pada fase-fase awal. Pasien tersebut dapat ditolong
dengan meminimasi efek-efek yang langsung atau tidak langsung dari NAPZA. Sebagian pasien
memang telah abstinesia terhadap salah satu NAPZA tetapi kemudian beralih untuk
menggunakan jenis NAPZA yang lain.
2. Pengurangan frekuensi dan keparahan relaps Sasaran utamanya adalah pencegahan relaps
.Bila pasien pernah menggunakan satu kali saja setelah clean maka ia disebut slip. Bila ia
menyadari kekeliruannya,dan ia memang telah dobekali ketrampilan untuk mencegah
pengulangan penggunaan kembali, pasien akan tetap mencoba bertahan untuk selalu abstinensia.

Pelatihan relapse prevention programe, Program terapi kognitif, Opiate antagonist maintenance
therapy dengan naltreson merupakan beberapa alternatif untuk mencegah relaps.
3. Memperbaiki fungsi psikologi dan fungsi adaptasi sosial. Dalam kelompok ini,abstinensia
bukan merupakan sasaran utama. Terapi rumatan (maintence) metadon merupakan pilihan untuk
mencapai sasaran terapi golongan ini.

B. PETUNJUK UMUM

Terapi yang diberikan harus didasarkan diagnosis, sama seperti bila menghadapi
penyakit lain.
Bila dinilai mampu memberikan terapi, lakukan dengan rasa tanggung jawab sesuai kode
etik kedokteran. Bila ragu, sebainya dirujuk ke dokter ahli.
Selain kemampuan dokter, perlu diperhatikan fasilitas yang tersedia di puskesmas
(apakah mempunyai fasilitas dan tenaga terlatih di bidang kegawat daruratan)
Pasien dalam keadaan overdisis sebainya dirawat inap di UGD RS Umum.
Pasien dalam keadaan intoksikasi dimana pasien menjadi agresip atau psikotik sebainya
dirawat inap di fasilitas rawat inap, bila perlu dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa.
Pasien dirawat inap, karena mungkin akan mengalami kejang dan delirium.

C. TERAPI DAN REHABILITASI


Gawat darurat medik akibat penggunaan NAPZA merupakan tanggung jawab profesi medis.
Profesi medis memegang teguh dan patuh kepada etika medis, karena itu diperlukan
keterampilan medis yang cukup ketat dan tidak dapat didelegasikan kepada kelompok profesi
lain. Salah satu komponen penting dalam keterampilan medis yang erat kaitannya dengan gawat
darurat medik adalah keterampilan membuat diagnosis. Dalam rehabilitasi pasien ketergantungan
NAPZA, profesi medis (dokter) mempunyai peranan terbatas. Proses rehabilitasi pasien
ketergantungan NAPZA melibatkan berbagai profesi dan disiplin ilmu. Namun dalam kondisi
emergency, dokter merupakan pilihan yang harus diperhitungkan.
Gawat Darurat yang berkaitan dengan penyalahgunaan NAPZA : Gawat Darurat yang terjadi
meliputi berbagai gejala klinis berikut :
a. Intoksikasi
b. Overdosis
c. Sindrom putus NAPZA

d. Berbagai macam komplikasi medik (fisik dan psikiatrik) Penting dalam kondisi Gawat Darurat
adalah ketrampilan menentukan diagnosis, sehingga dengan cepat dan akurat dapat dilakukan
intervensi medik.
Berbagai bentuk Trapi dan Rehabilitasi :
1. TERAPI MEDIS ( TERAPI ORGANO-BIOLOGI)
Terapi ini antara lain ditujukan untuk :
a. TERAPI TERHADAP KEADAAN INTOKSIKASI

Intoksikasi opioida : Beri Naloxone HC 1 0,4 mg IV, IM atau SC dapat pula


diulang setelah 2-3 menit sampai 2-3 kali
Intoksikasi kanabis (ganja): Ajaklah bicara yang menenangkan pasien. Bila perlu
beri : Diazepam 10-30 mg oral atau parenteral, Clobazam 3x10 mg.
Intoksikasi kokain dan amfetamin Beri Diazepam 10-30 mg oral atau
pareteral,atau Klordiazepoksid 10- 25 mg oral atau Clobazam 3x10 mg. Dapat
diulang setelah 30 menit sampai 60 menit. Untuk mengatasi palpitasi beri
propanolol 3x10-40 mg oral
Intoksikasi alkohol : Mandi air dingin bergantian air hangat Minum kopi kental
Aktivitas fisik (sit-up,push-up) Bila belum lama diminum bisa disuruh
muntahkan
Intoksikasi sedatif-hipnotif (Misal : Valium,pil BK, MG,Lexo,Rohip):
Melonggarkan pakaian Membarsihkan lender pada saluran napas Bila oksigen
dan infus garam fisiologis

b. TERAPI TERHADAP KEADAAN OVER DOSIS

Usahakan agar pernapasan berjalan lancar, yaitu :


- Lurus dan tengadahkan (ekstenikan) leher kepada pasien (jika diperlukan
dapat memberikan bantalan dibawah bahu)
- Kendurkan pakaian yang terlalu ketat
- Hilangkan obstruksi pada saluran napas
- Bila perlu berikan oksigen

Usahakan agar peredaran darah berjalan lancar


- Bila jantung berhenti, lakukan masase jantung eksternal,injeksi adrenalin
0.1-0.2 cc I.M
- Bila timbul asidosis (misalnya bibir dan ujung jari biru,hiperventilasi) karena
sirkulasi darah yang tidak memadai, beri infus 50 ml sodium bikarbonas

Pasang infus dan berikan cairan (misalnya : RL atau NaC1 0.9 %) dengan
kecepatan rendah (10-12 tetes permenit) terlebih dahulu sampai ada indikasi
untuk memberikan cairan. Tambahkan kecepatan sesuai kebutuhan,jika
didapatkan tanda-tanda kemungkinan dehidrasi.
Lakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk melihat kemungkinan adanya
perdarahan atau trauma yang membahayakan
Observasi terhadap kemungkinan kejang. Bila timbul kejang berikan
diazepam 10 mg melalui IV atau perinfus dan dapat diulang sesudah 20 menit
jika kejang belum teratasi.
Bila ada hipoglikemi, beri 50 ml glukosa 50% IV

c. TERAPI PADA SINDROM PUTUS ZAT

Terapi putus zat opioida Terapi ini sering dikenal dengan istilah detoksifikasi.
Terapi detoksifikasi dapat dilakukan dengan cara berobat jalan maupun rawat
inap.

Lama program terapi detoksifikasi berbeda-beda :

1-2 minggu untuk detoksifikasi konvensional


24-48 jam untuk detoksifikasi opioid dalam anestesi cepat (Rapid Opiate
Detoxification Treatment)

Detoksifikasi hanyalah merupakan langkah awal dalam proses penyembuhan dari


penyalahgunaan/ketergantungan NAPZA Beberapa jenis cara mengatasi putus
opioida :
- Tanpa diberi terapi apapun,putus obat seketika (abrupt withdrawal atau cold
turkey). Terapi hanya simptomatik saja :

Untuk nyeri diberi analgetika kuat seperti : Tramadol, Analgrtik nonnarkotik,asam mefenamat dan sebagainya
Untuk rhinore beri dekongestan,misalnya fenilpropanolamin
Untuk mual beri metopropamid
Untuk kolik beri spasmolitik
Untuk gelisah beri antiansietas
Untuk insomnia beri hipnotika,misalnya golongan benzodiazepin
Terapi putus opioida bertahap (gradual withdrawal)
Dapat diberi morfin,petidin,metadon atau kodein dengan dosis dikurangi
sedikit demi sedikit. Misalnya yang digunakan di RS Ketergantungan
Obat Jakarta, diberi kodein 3 x 60 mg 80 mg selanjutnya dikurangi 10
mg setiap hari dan seterusnya.
Disamping itu diberi terapi simptomatik

- Terapi putus opioida dengan substitusi non opioda

Dipakai Clonidine dimulai dengan 17 mikrogram/kg BB perhari dibagi


dalam 3-4 kali pemberian. Dosis diturunkan bertahap dan selesai dalam
10 hari
Sebaiknya dirawat inap (bila sistole < 100 mmHg atau diastole < 70
mmHg), terapi harus dihentikan.

- Terapi putus opioida dengan metode Detoksifikasi cepat dalam anestesi


(Rapid Opioid Detoxification). Prinsip terapi ini hanya untuk kasus single
drug opiat saja,di lakukan di RS dengan fasilitas rawat intensif oleh Tim
Anestesiolog dan Psikiater, dilanjutkan dengan terapi menggunakan
anatagonist opiat (naltrekson) lebih kurang 1 tahun.

Trapi putus zat sedative/hipnotika dan alkohol Harus secara bertahap


dan dapat diberikan Diazepam. Tentukan dahulu test toleransi dengan
cara : Memberikan benzodiazepin mulai dari 10 mg yang dinaikan
bertahap sampai terjadi gejala intoksikasi. Selanjutnya diturunkan
kembali secara bertahap 10 mg perhari sampai gejala putus zat hilang.
Terapi putus Kokain atau Amfetamin Rawat inap perlu
dipertimbangkan karena kemungkinan melakukan percobaan bunuh
diri. Untuk mengatasi gejala depresi berikan anti depresi.
Terapi untuk waham dan delirium pada putus NAPZA

- Pada gangguan waham karena amfetamin atau kokain berikan Inj. Haloperidol
2.5-5 mg IM dan dilanjutkan peroral 3x2,5-5 mg/hari.
- Pada gangguan waham karena ganja beri Diazepam 20-40 mg IM - Pada
delirium putus sedativa/hipnotika atau alkohol beri Diazepam seperti pada terapi
intoksikasi sedative/hipnotika atau alkohol

Terapi putus opioida pada neonatus Gejala putus opioida pada bayi yang
dilahirkan dari seorang ibu yang mengalami ketergantungan opioida,
timbul dalam waktu sebelum 48-72 jam setelah lahir. Gejalanya antara
lain : menangis terus(melengking), gelisah,sulit tidur,diare,tidak mau
minum, muntah, dehidrasi, hidung tersumbat, demam, berkeringat.
Berikan infus dan perawatan bayi yang memadai. Selanjutnya berikan
Diazepam 1-2 mg tiap 8 jam setiap hari diturunkan bertahap,selesai dalam
10 hari

d. TERAPI TERHADAP KOMORBIDITAS Setelah keadaan intoksikasi dan sindroma


putus NAPZA dapat teratasi, maka perlu dilanjutkan dengan terapi terhadap gangguan jiwa lain

yang terdapat bersama-sama dengan gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat
psikoaktif (co-morbid psychopathology), sebagai berikut :

Psikofarmakologis yang sesuai dengan diagnosis


Psikoterapi individual
o Konseling : bila dijumpai masalah dalam komonikasi interpersonal
o Psikoterapi asertif : bila pasien mudah terpengaruh dan mengalami
kesulitan dalam mengambil keputusan yang bijaksana
o Psikoterapi kognitif : bila dijumpai depresi psikogen
Psikoterapi kelompok
o Terapi keluarga bila dijumpai keluarga yang patologik
o Terapi marital bila dijumpai masalah marital
o Terapi relaksasi untuk mengatasi ketegangan
o Dirujuk atau konsultasi ke RS Umum atau RS Jiwa

e. TERAPI TERHADAP KOMPLIKASI MEDIK Terapi disesuaikan dengan besaran masalah


dan dilaksanakan secara terpadu melibatkan berbagai disiplin ilmu kedokteran. Misalnya :
- Komplikasi Paru dirujuk ke Bagian Penyakit Paru
- Komplikasi Jantung di rujuk ke Bagian Penyakit Jantung atau Interna/Penyakit Dalam
- Komplikasi Hepatitis di rujuk ke Bagian Interna/Penyakit Dalam
- HIV/AIDS dirujuk ke Bagian Interna atau Pokdisus AIDS
- Dan lain-lain.
f. TERAPI MAINTENANCE (RUMATAN) Terapi maintenance/rumatan ini dijalankan pasca
detoksifikasi dengan tujuan untuk mencegah terjadinya komplikasi medis serta tidak kriminal.
Secara medis terapi ini dijalankan dengan menggunakan :
- Terapi psikofarmaka,menggunakan Naltrekson (Opiat antagonis), atau Metadon
- Terapi perilaku, diselenggarakan berdasarkan pemberian hadiah dan hukum
- Self-help group,didasarkan kepada beberapa fillosofi antara lain : 12- steps
2. REHABILITASI Setelah selesai detoksifikasi, penyalahguna NAPZA perlu menjalani
Rehabbilitasi. Kenyataan menunjukkan bahwa mereka yang telah selesai menjalani detoksifikasi
sebagian besar akan mengulangi kebiasaan menggunakan NAPZA, oleh karena rasa rindu
(craving) terhadap NAPZA yang selalu terjadi.
Dengan Rehabilitasi diharapkan pengguna NAPZA dapat :
?? Mempunyai motivasi untuk tidak menyalahgunakan NAPZA lagi ;

?? Mampu menolak tawaran penyalahgunakan NAPZA;


?? Pulih kepercayaan dirinya,hilang rasa rendah dirinya;
?? Mampu mengelola waktu dan berubah perilaku sehari-hari dengan baik;
?? Dapat berkonsentrasi untuk belajar atau bekerja;
?? Dapat diterima dan dapat membawa diri dengan baik dalam pergaulan di lingkungannya.
Beberapa Bentuk Program/Pendekatan Rehabilitasi yang ada,antara lain :
a. Program Antagonis Opiat (Naltrexon) Setelah detoksifikasi (dilepaskan dari ketergantungan
fisik) terhadap opioid (heroin/putauw/PT) penderita sering mengalami keadaan rindu yang sangat
kuat (craving, kangen,sugesti) terhadap efek heroin. Antagonis opiat (Naltrexon HCI,) dapat
mengurangi kuatnya dan frekuensi datangnya perasaan rindu itu. Apabila pasien menggunakan
opieat lagi,ia tidak merasakan efek euforiknya sehingga dapat terjadi overdosis. Oleh karena itu
perlu seleksi dan psikoterapi untuk membangun motivasi pasien yang kuat sebelum memutuskan
pemberian antagonis. Antagonis opiat diberikan dalam dosis tunggal 50 mg sekali sehari secara
oral, selama 3- 6 bulan. Karena hepatotoksik, perlu tes fungsi hati secara berkala.
b. Program Metadon Metadon adalah opiat sintetik yang bisa dipakai untuk menggantikan heroin
yang dapat diberikan secara oral sehingga mengurangi komplikasi medik. Program ini masih
kontroversial, di Indonesia program ini masih berupa uji coba di RSKO
c. Program yang berorientasi psikososial Program ini menitik beratkan berbagai kegiatannya
pada terapi psikologik (kognitif, perilaku, suportif, asertif, dinamika kelompok, psikoterapi
individu, desensitisasi dan lain-lain) dan keterampilan sosial yang bertujuan mengembangkan
keperibadian dan sikap mental yang dewasa, serta meningkatkan mutu dan kemampuan
komunikasi interpersonal Berbagai variasi psikoterapi sering digunakan dalam setting
rehabilitasi. Tergantung pada sasaran terapi yang digunakan.
- Psikoterapi yang berorientasi analitik mengambil keberhasilan mendatangkan insight
sebagai parameter keberhasilan.
- Psikoterapi yang menggunakan sasaran pencegahan relaps seperti : Cognitivi Behaviour
Therapy dan Relaps Prevention Training
- Supportive Expressive Psychotherapy
- Psychodrama,art-therapy adalah psikoterapi yang dijalankan secara individual
d. Therapeutic Community berupa program terstruktur yang diikutu oleh mereka yang tinggal
dalam sutu tempet. Dipimpin oleh bekas penyalahguna yang dinyatakan memenuhi syarat
sebagai konselor,setelah melalui pendidikan dan latihan. Tenaga profesional hanya sebagai

konsultan saja.Disini penderita dilatih keterampilan mengelola waktu dan perilakunya secara
efektif serta kehidupannya sehari-hari, sehingga dapat mengatasi keinginan memakai NAPZA
atau sugesti (craving) dan mencegah relap. Dalam komonitas ini semua ikut aktif dalam proses
terapi. Ciri perbedaan anggota dihilangkan. Mereka bebas menyatakan perasaan dan perilaku
sejauh tidak membahayakan orang lain. Tiap anggota bertanggung jawab terhadap
perbuatannya,ganjaran bagi yang berbuat positif dan hukuman bagi yang berperilaku negatif
diatur oleh mereka sendiri.
e. Program yang berorientasi Sosial Program ini memusatkan kegiatan pada keterampilan sosial,
sehingga mereka dapat kembali kedalam kehidupan masyarakat yang normal,termasuk mampu
bekerja.
f. Program yang berorientasi kedisiplinan Program ini menerapkan modifikasi behavioral atau
perilaku dengan cara melatih hidup menurut aturan disiplin yang telah ditetapkan.
g. Program dengan Pendekatan Religi atau Spiritual Pesantren dan beberapa pendekatan agama
lain melakukan trial and error untuk menyelenggarakan rehabilitasi ketergantungan NAPZA
h. Lain-lain Beberapa profesional bidang kedokteran mencoba menggabungkan berbagai
modalitas terapi dan rehabilitasi. Hasil keberhasilan secara ilmiah dan dapat dopertanggungj
jawabkan masih ditunggu. Beberapa bentuk terapi lainnya yang saat ini dikembangkan di
Indonesia adalah penggunaan tenaga dalam prana dan meditasi. Terapi yang mengandalkan
adanya kekuatan spiritual baik dalam arti kata kekuatan diri maupun Keagungan Allah telah
dikembangkan hampir diseluruh dunia. Dikenal The 12 step Recovery Philosophy, Rational
Recovery dan lain-lain.
3. PROGRAM PASCA RAWAT (AFTER CARE) Setelah selesai mengikuti suatu program
rehabilitasi, penyalahguna NAPZA masih harus mengikuti program pasca rawat (After care)
untuk memperkecil kemungkinan relaps (kambuh). Setiap tempat/panti rehabilitasi yang baik
mempunyai program pasca rawat ini.
4. NARCOTICS ANONYMOUS (NA) NA adalah kumpulan orang,baik laki-laki maupun
perempuan yang saling berbagi rasa tentang pengalaman, kekuatan, dan harapan untuk
menyelesaikan masalah dan saling menolong untuk lepas dari NAPZA (khususnya Narkotika).
Satu-satunya syarat untuk menjadi anggota NA adalah keinginan untuk berhenti memakai
Narkotika. NA tidak terikat pada agama tertentu,pahak politik tertentu maupun institusi tertentu.
Mereka mengadakan pertemuan seminggu sekali. Pertemuan ini biasanya tertutup,hanya bagi
anggota saja atau terbuka dengan mengundang pembicara dari luar. Mereka menggunakan
beberapa prinsip yang terhimpun dalam 12 langkah (the twelve steps).

D. RUJUKAN

a. Karena keterbatasan pengetahuan dan ketrampilan petugas puskesmas,atau karena fasilitas


yang tersedia terbatas, pasien yang tak dapat diatasi,sebaiknya dirujuk ke dokter ahli yang sesuai
atau dirujuk untuk rawat inap di rumah sakit (misalnya : RS Umum/Swasta,RS Jiwa,RSKO).
Atau ke pusat rehabilitasi.
b. Pasien juga dapat dirujuk hanya untuk konsultasi atau meminta pemeriksaan penunjang saja,
seperti pemeriksaan laboratorium (tes urun), pemeriksaan radio-diagnostik, elektro diagnostik,
maupun test psikologik (IQ, keperibadian, bakat, minat)