Anda di halaman 1dari 4

Prosiding Simposium Nasional Inovasi dan Pembelajaran Sains 2013 (SNIPS 2013)

3-4 Juli 2013, Bandung, Indonesia

Analisis Buku Teks Kimia SMA pada Konsep Kesetimbangan Kimia


Ditinjau dari Kriteria Representasi
Rita Sugiarti* dan Ida Farida, Ch.

Abstrak
Penelitian ini bertujuan menganalisis buku teks kimia SMA pada konsep kesetimbangan kimia menggunakan
lima kriteria representasi buku dari Gkitzia, et al yaitu jenis representasi (R1); fitur interpretasi (R2):
keterkaitan teks, (R3): keberadaan keterangan gambar (R4):, derajat keterhubungan antara komponen
multiple representasi (R5). Sebagai buku standar digunakan buku teks kimia Chemistry karangan Mc Murry.
Analisis dilakukan terhadap Buku Sekolah Elektronik Kimia (buku A), dan buku kimia yang banyak
digunakan sebagai buku pengayaan (buku B). Hasil analisis menunjukkan: dari segi representasi gambar,
buku A memuat tiga representasi dengan jenis (R1) makroskopik (33%) dan multiple (67 %) ; fitur eksplisit,
implisit dan ambigu sebanding (R2 33%) ; keterkaitan teks (R3 66%), keterangan sesuai (R4 66%) dan R5
tak terhubung (66%). Buku B, memuat enam representasi dengan jenis (R1) makroskopik (17%);
submikroskopik (17%) dan multiple (66%), fitur eksplisit (R2 : 83%), keterkaitan teks (R3 83%), keterangan
sesuai (R4 83% ) dan R5 tidak terhubung (17%) .Dari segi kesesuaian representasi konsep, Kedua buku
yang diteliti tidak menjelaskan fungsi nilai tetapan kesetimbangan Kc dan hanya buku B yang menjelaskan
fungsi nilai Qc dan Kc. Dibandingkan dengan buku A, buku B menyajikan konsep hampir sesuai dengan
buku standar dan hampir memenuhi lima standar kriteria representasi buku.
Kata-kata kunci : Representasi Kimia, Kesetimbangan Kimia, Analisis Buku Teks Kimia
dari buku ke buku. Sehingga diperlukan adanya
Pendahuluan
selektifitas dalam memilih buku teks pelajaran
Kimia sering dianggap sulit, salah satu yang tepat, termasuk dalam memilih buku
alasannya yaitu beberapa konsep pada kimia pelajaran kimia yang memiliki banyak konsep
bersifat abstrak [1]. Salah satu materi dalam ilmu abstrak. Ahtineva [4] mengajukan metode analisis
kimia adalah kesetimbangan kimia. Pada materi buku, khususnya buku kimia yaitu dengan cara
kesetimbangan kimia banyak terdapat konsep- klasifikasi konsep inti dan klasifikasi aktifitas atau
konsep abstrak yang cenderung tidak mudah kegiatan berdasarkan tingkat kesulitan tugas.
dipahami. Hal ini memungkinkan terjadinya Selanjutnya ada enam pendekatan yang diajukan
kesalahan konsep pada siswa sebagaimana Ahtineva [4] dalam menganalisis konsep inti, yaitu:
ditemukan oleh oleh Adaminata dan Marsih [2], 1) Mendefinisikan konsep inti; 2) Mengaitkan
yaitu: 1) keadaan kesetimbangan akan tercapai dengan pengetahuan lain; 3) Melengkapi konsep
jika konsentrasi pereaksi sama dengan konsentrasi dengan gambar; 4) Memberikan contoh atau
hasil reaksi, 2) tidak dapat mengkaitkan nilai K latihan yang terkait dengan konsep; 5) Empiris
dengan komposisi kimia saat kesetimbangan, 3) (dapat dibuktikan); 6) Menghubungkan konsep
pada suhu tetap penambahan padatan atau cairan dengan kehidupan faktual.
murni akan menggeser kesetimbangan heterogen;
Dalam mengevaluasi representasi kimia pada
4) tidak dapat menentukan pengaruh dari suatu
buku teks, terdapat lima kriteria yang diajukan oleh
gangguan terhadap kesetimbangan; 5)
Gkitzia, et al., [5]. Yang selanjutnya dirinci, sebagai
penambahan katalis akan meningkatkan nilai K.
berikut: (R1) Jenis representasi, terdiri dari enam
Kesulitan siswa belajar konsep bukan hanya tipologi: a) makroskopik, b) submikroskopik, c)
disebabkan oleh proses belajar saja , namun juga simbolik, d) multiple, e) hybrid, d) mixed; (R2) fitur
dapat dipengaruhi buku teks yang digunakannya. interprestasi, terdiri dari tiga tipologi: a) eksplisit, b)
Representasi kimia berupa teks dan gambar pada implisit, c) ambigu; (R3) Keterkaitan dengan teks,
buku teks pelajaran kimia SMA bisa menjadi salah terdiri dari lima tipologi: a) sepenuhnya terkait dan
satu penyebab munculnya permasalahan tersebut, terhubung, b) sepenuhnya terkait dan tidak
sehingga diperlukan adanya evaluasi representasi terhubung, c) sebagian terkait dan terhubung, d)
kimia pada buku teks kimia SMA agar calon guru sebagian terkait dan tidak terhubung, e) tidak
dapat memilih bahan ajar yang tepat bagi siswa terkait; (R4) ada atau tidaknya keterangan gambar,
sehingga kemungkinan kesalahan konsep yang terdiri dari tiga tipologi: a) adanya keterangan yang
disebabkan oleh buku teks dapat diperkecil atau sesuai, b) adanya keterangan yang bermasalah, c)
bahkan dapat dihilangkan. Menurut Dahar [3] tidak ada keterangan (R5) Derajat keterhubungan
jumlah konsep-konsep yang disajikan dan antara komponen multiple representasi, terdiri dari
ketepatan uraian suatu konsep sering berbeda tiga tipologi: a) cukup terhubung, b) kurang

ISBN 978-602-19655-4-2 216


Prosiding Simposium Nasional Inovasi dan Pembelajaran Sains 2013 (SNIPS 2013)
3-4 Juli 2013, Bandung, Indonesia

terhubung, c) tidak terhubung. Standar kriteria memuat representasi kimia paling sesuai dengan
representasi gambar yang baik dalam buku teks standar kriteria representasi buku dan pada
kimia menurut Gkitzia adalah (R1) multiple, (R2) akhirnya kita dapat mengetahui buku yang paling
eksplisit, (R3) sepenuhnya terkait dan terhubung, berkualitas dan paling cocok diterapkan dalam
(R4) adanya keterangan yang sesuai, (R5) cukup pembelajaran kimia sehingga dapat meningkatkan
terhubung. pemahaman siswa.
Makalah ini membahas mengenai hasil
Hasil dan Diskusi
analisis buku teks kimia SMA pada konsep
kesetimbangan kimia menggunakan lima kriteria Berdasarkan analisis, teks standar memuat
representasi buku yang diajukan Gkitzia, et al. konsep kunci: 1) keadaan setimbang, 2) tetapan
Setelah tahap analisis, kemudian diadakan kesetimbangan Kc, 3) tetapan kesetimbangan Kp,
perbandingan antar buku teks kimia SMA hingga 4) kesetimbangan homogen, 5) kesetimbangan
didapatkan buku yang hampir memenuhi standar heterogen, 6) asas Le Chatelier, 7) faktor-faktor
kriteria. yang mempengaruhi keadaan kesetimbangan.
Semua konsep ini dilengkapi dengan representasi
Metode Penelitian gambar yang memenuhi standar kriteria
representasi buku. Selain itu juga, konsep-konsep
Penelitian ini menggunakan metode penelitian
pada teks standar dilengkapi dengan contoh soal
deskriptif yang bertujuan untuk mendeskripsikan
yang jawabannya terperinci dengan jelas sehingga
hasil analisis representasi kimia pada materi
konsep yang dijelaskan dapat dengan mudah
kesetimbangan kimia yang terdapat dalam dalam
dipahami oleh pembaca.
buku teks kimia SMA kelas XI, yang kemudian
dibandingkan dengan buku teks kimia lain yang Berikut ini hasil analisis Buku A dan Buku B:
sebagai teks standar. Dari segi representasi konsep pada buku A,
hampir semua konsep kunci pada teks standar
Subjek penelitian ini adalah dua jenis buku
juga dijelaskan pada buku A, tetapi penjelasan
teks kimia SMA yaitu buku Kimia untuk SMA/ MA
pada buku A lebih singkat dan tidak mendalam,
Kelas XI Program Ilmu Alam karangan Budi Utami,
contohnya dalam menjelasan konsep
dkk. (2009) yang kemudian disebut Buku A, dan
kesetimbangan heterogen, pada teks standar
buku Kimia untuk SMA Kelas XI karangan Michael
diberikan pengertian kesetimbangan heterogen,
Purba (2007) yang kemudian disebut sebagai
contoh reaksinya, serta aturan penentuan
Buku B. Alasan pemilihan kedua buku ini karena
persamaan tetapan kesetimbangan Kc dan Kp
berdasarkan studi pendahuluan, Buku A dan Buku
dalam reaksi kesetimbangan heterogen, selain itu
B merupakan buku yang paling banyak digunakan
juga diberikan gambar representasi multiple dalam
di sekolah-sekolah sebagai sumber pembelajaran.
melengkapi penjelasan, dan tentunya juga
Teks standar dibuat dengan menganalisis konsep
dilengkapi dengan contoh soal. Sedangkan dalam
kesetimbangan kimia pada Textbook Chemistry
menjelaskan konsep kesetimbangan heterogen,
fourth edition karya Mc Murry Fay [6]. Isi Textbook
buku A hanya memberikan contoh reaksinya saja,
karya Mc Murry Fay ini hampir memenuhi seluruh
tanpa dilengkapi dengan penjelasan apapun dan
kriteria pendekatan yang diajukan oleh Ahtineva
juga tidak memberikan contoh soal. Selain itu,
[4].
dalam menjelaskan tetapan kesetimbangan Kc,
Data-data dikumpulkan menggunakan teknik buku A tidak menjelaskan fungsi tetapan
dokumentasi check-list, dimana peneliti kesetimbangan Kc, padahal konsep ini penting
memberikan tanda di setiap pemunculan gejala untuk mengetahui ketuntasan reaksi. Buku A juga
yang dimaksud [7]. Langkah pertama adalah tidak menjelaskan konsep Qc, padahal konsep Qc
menganalisis teks standar menggunakan tabel penting untuk memprediksi arah reaksi.
kategorisasi teks dan tabel kategorisasi gambar.
Dari segi representasi konsep buku B
Selanjutnya dianalisis representasi materi subjek
menunjukan bahwa hampir semua konsepnya
pada Buku A dan Buku B. Representasi kimia
menjelaskan konsep-konsep kunci yang ada
berupa gambar yang ada di dalam buku teks
dalam teks standar. Tetapi buku B tidak terlalu
ditelaah dan dianalisis menggunakan standar
banyak memberikan contoh soal seperti pada teks
kriteria representasi buku Gkitzia, et al. [5],
standar. Sama halnya seperti buku A, buku B juga
selanjutnya diklasifikasikan berdasarkan tipologi
tidak memberikan penjelasan fungsi nilai tetapan
yang sesuai dari R1-R5. Setelah itu, hasil analisis
kesetimbangan Kc. Walaupun begitu, konsep yang
representasi gambar dipersentasekan dengan
dijelaskan pada buku B lebih lengkap dan
menghitung jumlah tipologi yang muncul dan
terperinci bila dibandingkan dengan buku A.
membaginya dengan jumlah total tipologi dikali
Misalnya, pada Buku B dijelaskan konsep Qc
seratus persen. Hasil persentase tersebut
dalam memprediksi arah reaksi, sedangkan Buku
kemudian dibandingkan dengan persentase buku
A tidak menjelaskannya. Untuk melengkapi
lain, sehingga dapat diketahui buku mana yang
penjelasannya, Buku B juga lebih banyak

ISBN 978-602-19655-4-2 217


Prosiding Simposium Nasional Inovasi dan Pembelajaran Sains 2013 (SNIPS 2013)
3-4 Juli 2013, Bandung, Indonesia

memberikan representasi gambar bila Tabel 2. Analisis representasi gambar Buku B.


dibandingkan dengan Buku A.
Gambar Tipe representasi
Berikut ini hasil analisis representasi gambar kurva perubahan R1d. Multiple
menggunakan kriteria Gkitzia et,al. [4]. konsentrasi pada R2a. Eksplisit
Buku A memuat tiga representasi gambar, reaksi kesetimbangan R3a. Sepenuhnya terkait
(1) dan kurva dan terhubung
yaitu gambar yang : 1). menunjukkan proses
perubahan laju reaksi R4a. Adanya keterangan
kesetimbangan dinamis air dalam sistem tertutup;
2) mengilustrasikan proses tercapainya pada kesetimbangan yang sesuai
(2) R5a. Cukup terhubung
kesetimbangan dinamis N2O4 dari segi
submikroskopik R1b. Submikro
makroskopik dan submakroskopik, dan 3)
menunjukkan skema pembuatan asam sulfat Keadaan reaksi R2a Eksplisit
setimbang pada R3a. Sepenuhnya terkait
dengan cara proses kontak. Berikut ini tipe
representasi untuk setiap gambar. keadaan awal dan dan terhubung
pada keadaan akhir R4c. Tidak ada
Tabel 1. Analisis representasi gambar Buku A. (3) keterangan
R5c. Tidak terhubung
Gambar Tipe representasi
Pengaruh perubahan R1d. Multiple
Proses R1d. Multiple tekanan dan volume R2a. Eksplisit
kesetimbangan R2c. Ambigu
pada kesetimbangan R3b. Sepenuhnya terkait
dinamis air dalam R3a. Sepenuhnya terkait
campuran N2, H2, dan dan tidak terhubung
sistem tertutup (1) dan terhubung NH3 (4) R4a. Adanya keterangan
R4a. Adanya keterangan
yang sesuai
yang sesuai
R5b. Kurang terhubung
R5c. Tidak terhubung Kurva hubungan R1d. Multiple
Proses R1d. Multiple antara konsentrasi R2b. Implisit
tercapainya R2b. Implisit dengan waktu yang R3a. Sepenuhnya terkait
kesetimbangan R3a. Sepenuhnya terkait menunjukan dan terhubung
dinamis N2O4 dari dan terhubung perbedaan pencapaian R4a. Adanya keterangan
segi makroskopik R4a. Adanya keterangan kesetimbangan reaksi yang sesuai
dan yang sesuai tanpa katalis dan R5a. Cukup terhubung
submakroskopik R5a. Cukup terhubung dengan katalis (5)
(2) Skema pembuatan R1d. Multiple
ammonia skala industri R2a. Eksplisit
Skema pembuatan R1a. Makroskopik melalui proses Haber- R3a. Sepenuhnya terkait
asam sulfat R2a. Eksplisit Bosch (6) dan terhubung
dengan cara R3c. Sebagian terkait dan R4a. Adanya keterangan
proses kontak (3) terhubung yang sesuai
R4b. Adanya keterangan R5a. Cukup terhubung
yang bermasalah
R5c. Tidak terhubung Berdasarkan analisis diatas, dapat terlihat
bahwa jumlah representasi gambar pada Buku B
juga sangat berbeda dengan teks standar, tetapi
Berdasarkan analisis diatas, dapat terlihat bila dibandingkan dengan buku A, buku B memuat
bahwa Buku A memiliki perbedaan yang sangat representasi gambar dua kali lipat lebih banyak
jauh dengan teks standar dalam hal jumlah daripada buku A. Sama halnya dengan teks
representasi gambar. Buku A hanya memuat tiga standar, buku B memiliki representasi yang
representasi gambar, sedangkan teks standar cenderung menampilkan representasi multiple
memuat duapuluh dua representasi gambar dalam serta memiliki representasi yang sepenuhnya
menjelaskan konsep kesetimbangan kimia. Sama terkait dan terhubung. Selain itu, buku B juga tidak
halnya dengan gambar pada teks standar, memiliki representasi ambigu dan tidak memiliki
representasi Buku A cenderung menampilkan representasi yang ada keterangan bermasalah.
representasi multiple serta memiliki representasi Sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa buku B
yang sepenuhnya terkait dan terhubung dengan lebih banyak memunculkan representasi yang
teks. Tetapi Buku A memiliki representasi ambigu sesuai dengan standar kriteria representasi buku
dan terdapat representasi yang ada keterangan dan hampir memiliki kesesuaian representasi yang
bermasalah. Lain halnya dengan teks standar, sama dengan teks standar. Adapun perbandingan
tidak terdapat representasi ambigu dan juga tidak representasi gambar buku A dan buku B dengan
terdapat representasi yang ada keterangan teks standar secara nyata dapat dilihat pada Tabel
bermasalah. 3:

ISBN 978-602-19655-4-2 218


Prosiding Simposium Nasional Inovasi dan Pembelajaran Sains 2013 (SNIPS 2013)
3-4 Juli 2013, Bandung, Indonesia

Tabel 3. Perbandingan persentase representasi Kesimpulan


buku A, buku B dan teks standar sesuai degan
Dari segi kesesuaian representasi konsep,
tipologi representasi yang muncul.
Kedua buku yang diteliti tidak menjelaskan fungsi
Tipologi
Teks
Buku A
Buku nilai tetapan kesetimbangan Kc dan hanya buku B
Standar B yang menjelaskan fungsi nilai Qc dan Kc. Dari
Makroskopik (R1a) 13% 33% - segi representasi gambar, bila dibandingkan
Sub-mikroskopik dengan buku A, buku B lebih banyak
5% - 17%
(R1b) memunculkan representasi yang sesuai dengan
Simbolik (R1c) 9% - -
standar kriteria representasi buku dan hampir
Multiple (R1d) 68% 67% 83%
memiliki kesesuaian representasi yang sama
Mixed (R1e) 5% - -
Eksplisit (R2a) 59% 33% 83%
dengan teks standar
Implisit (R2b) 32% 33% 17%
Ambigu (R2c) 9% 33% - Saran
Sepenuhnya Bagi calon penulis buku teks kimia SMA
terkait & 85% 67% 83%
hendaknya memperhatikan keberadaan
terhubung(R3a)
Sepenuhnya
representasi kimia dalam melengkapi penjelasan
terkait & tidak 5% - 17% setiap konsep. Kriteria representasi buku yang
terhubung(R3b) diajukan Gkitzia, et al.dapat dijadikan standar
Sebagian terkait & dalam penyusunan buku teks kimia.
5% 33% -
terhubung(R3c)
Sebagian terkait & Referensi
tidak 5% - -
terhubung(R3d) [1] Chang, R., Kimia Dasar Konsep-Konsep Inti,
Adanya ket. sesuai Edisi Ketiga Jilid 1. Jakarta: Erlangga, (2004).
77% 67% 83% [2] Adaminata, M. dan Marsih, I. Analisis
(R4a)
Adanya ket. Kesalahan Konsep Siswa SMA pada Pokok
- 33% -
bermasalah (R4b) Bahasan Kesetimbangan Kimi, Prosiding
Tidak ada Simposium Nasional Inovasi Pembelajaran
23% - 17%
keterangan (R4c) dan Sains 2011 (SNIPS 2011) Bandung,
Cukup Indonesia.
32% 33% 66%
terhubung(R5a) [3] Dahar, R.W., Teori-Teori Belajar, Jakarta:
Kurang
41% - 17% Erlangga, (1996).
terhubung(R5b)
Tidak
[4] A. Ahtineva, Textbook Analysis In The
27% 67% 17% Service Of Chemistry Teaching, Journal of
terhubung(R5c)
Education 11, 25-33 (2005).
Standar kriteria representasi gambar yang [5] Gkitzia, V., Salta, K,. dan Tzougraki, C.
baik dalam buku teks kimia menurut Gkitzia adalah Development and Application of Suitable
(R1) multiple, (R2) eksplisit, (R3) sepenuhnya Criteria for the Evaluation of Chemical
terkait dan terhubung, (R4) adanya keterangan Representations in School Textbooks,
yang sesuai, (R5) cukup terhubung. Pada (R1) Chemistry Education Research and Practice,
multiple, buku B memiliki persentase paling tinggi 12, 5-14, (2010).
yaitu 83%. Pada R2, buku B lebih banyak memiliki [6] Mc Murry. J. dan Fay, R., Chemistry (fourth
representasi eksplisit (83%) daripada buku A edition). New York: Pretrice Hall, (2006).
(33%). Pada R3, buku B lebih banyak memiliki [7] Arikunto, S., Prosedur Penelitian Suatu
representasi sepenuhnya terkait dan terhubung Pendekatan Praktik, Jakarta: PT. Rineka
(83%) daripada buku A (67%). Pada R4, buku B Cipta, (2010).
lebih banyak memiliki representasi adanya
keterangan sesuai (83%) daripada buku A(67%).
Pada R5, buku B lebih banyak memiliki Rita Sugiarti*
representasi cukup terhubung (66%) daripada Program Studi Pendidikan Kimia
buku A(33%). Dari hasil analisis representasi UIN Sunan Gunung Djati Bandung
gambar dapat ditarik kesimpulan bahwa buku B ritha.alfaruq@gmail.com
lebih banyak memunculkan representasi yang
sesuai dengan standar kriteria representasi buku. Ida Farida, Ch.
Program studi pendidikan Kimia
Berdasarkan hasil analisis yang telah UIN Sunan Gunung Djati Bandung
dilakukan, buku kimia SMA di Indonesia belum ada idafaridach@uinsgd.ac.id
yang memenuhi standar kriteria Gkitzia.

ISBN 978-602-19655-4-2 219