Anda di halaman 1dari 20

Dinda Aulia Rizky

THP C
151710101036

CHAPTER 7
1. HACCP adalah?
HACCP (Hazard Analysis Critical Control Point) adalah suatu sistem jaminan mutu
yang mendasarkan kepada kesadaran atau penghayatan bahwa hazard (bahaya) dapat
timbul pada berbagai titik atau tahap produksi tertentu tetapi dapat dilakukan
pengendalian untuk mengontrol bahaya-bahaya tersebut. Atau dimanakah letak bahaya
dari makanan atau minuman yang dihasilkan oleh suatu industri, serta melakukan
evaluasi apakah seluruh proses yang dilakukan adalah proses yang aman, dan
bagaimana kita mengendalikan ancaman bahaya yang mungkin timbul. Kunci utama
HACCP adalah antisipasi bahaya dan identifikasi titik pengawasan yang
mengutamakan kepada tindakan pencegahan dari pada mengandalkan kepada pengujian
produk akhir.
Sistem HACCP bukan merupakan sistem jaminan keamanan pangan yang zero-risk
atautanpa resiko, tetapi dirancang untuk meminimumkan resiko bahaya keamanan
pangan. HACCPdapat diterapkan dalam rantai produksi pangan mulai dari produsen
utama bahan baku pangan(pertanian), penanganan, pengolahan, distribusi, pemasaran
hingga sampai kepada penggunaakhir.Karena HACCP dikenal sebagai sistem
keamanan pangan yang efektif, maka denganmenerapkan HACCP secara konsekuen
maka perusahaan jaminan pangan akan dapat memberikan kepercayaan pada pelanggan
terhadap jaminan keamanan yang telah dilakukan, danakan memberikan kesan yang
baik bahwa industri pangan yang bersangkutan memenuhikomitmen yang kuat dan
profesional dalam menjamin keamanan pangan. Bahkan suatu industri pangan penerap
HACCP dapat mendemonstrasikan bahwa sistem keamanan pangannya telah
memenuhi persyaratan regulasi pemerintah dalam menjamin masyarakat terhadap
kemungkinan timbulnya bahaya keamanan pangan.
2. What is Hazard?
Hazard atau bahaya adalah potensi terjadinya kerusakan yang menyebabkan
keamanan pangan tidak tercapai. Bahaya yang dimaksud dalam hal ini bahaya akan
keamanan pangan. Bahaya keamanan pangan dibagi menjadi tiga kategori, yaitu bahaya
biologi, bahaya kimia, dan bahaya fisik. Bahaya biologi misalnya yaitu disebabkan oleh
adanya kontaminasi oleh mikroba. Bahaya kimia yang dimaksud adalah bahaya yang
disebabkan oleh adanya senyawa kimia yang masuk dalam bahan pangan, misalnya
adanya kandungan formalin dan boraks. Sedangkan bahaya fisik misalnya kerusakan
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

bahan pangan yang disebabkan oleh benturan, goresan, dan lain-lain. Sehingga dengan
adanya HACCP dapat mencegah atau mengendalikan bahaya-bahaya tersebut.
Pentingnya kita mengetahui bahaya pada makanan adalah untuk mencegah
terjadinya proses yang dapat menimbulkan bahaya sehingga dapat dilakukan
pencegahan terhadap terjadinya bahaya yang akan merugikan dan membehayakan
konsumen. Bahaya dalam produk pangan dapat dicegah dengan pengendalian titik-titik
kritis melalui HACCP plan, dengan adanya pengendalian terhadap kemungkinan
bahaya yang muncul, produk pangan tersebut dapat dipasarkan dengan aman. Makanan
diberi peringkat sesuai dengan karakteristik bahaya A sampai F, dengan menggunakan
simbol plus ( + ) untuk menunjukkan potensi bahaya . Jumlah plus menentukan kategori
risiko. Jika produk berada di bawah kelas bahaya A, secara otomatis harus dianggap
sebagai kategori risiko VI. Bahaya juga dapat dinyatakan untuk kimia atau bahaya fisik,
terutama jika makanan dikenakan kepada mereka. Penjelasan dari enam bahaya berikut
:
Bahaya A : bahaya ini berlaku untuk kelas khusus produk steril ditunjuk dan
dimaksudkan untuk dikonsumsi oleh populasi yang berisiko, misalnya bayi atau tua,
lemah, atau individu immunocompromised.
Bahaya B : Produk yang sesuai dengan bahaya ini berisi "bahan-bahan sensitif "
dalam hal bahaya mikroba.
Bahaya C : Makanan dalam kelompok bahaya yang diproduksi melalui proses yang
tidak mengandung langkah pengolahan terkendali untuk secara efektif
menghancurkan mikroorganisme berbahaya.
Bahaya D : Makanan yang cocok bahaya ini tunduk pada kontaminasi ulang setelah
pengolahan dan sebelum pengemasan.
Bahaya E : Dengan bahaya ini, ada potensi besar untuk penanganan kasar dalam
distribusi atau penanganan konsumen yang bisa membuat produk yang berbahaya
bila dikonsumsi.
Bahaya F : Makanan dalam kelompok ini belum mengalami proses panas terminal
setelah kemasan atau ketika dimasak di rumah.

3. What is a critical control point?


Critical Control Point adalah sebuah langkah untuk pencegahan atau pengendalian
bahaya keamanan pangan yang terjadi sebelum pada titik kritis. Jadi terdapat titik
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

dimana kerusakan itu benar-benar terjadi, sehingga diperlukan langkah yang benar-
benar dapat mengendalikan kerusakan sebelum menuju pada titik kritis kerusakan.
Misalnya Contoh dari pengendalian titik kritis adalah proses pemanasan pada lama
dan suhu tertentu untuk menghancurkan mikroba patogen.
Pengertian lain mengenai Critical Control Point adalah suatu bahaya yang tidak
bisa dicegah atau dihilangkan melalui proses apapun. Misal pada HACCP menyatakan
not CCP berarti bahaya yang mempengaruhi keamanan pangan bisa dicegah atau
dihilangkan dengan suatu cara tertentu. Sedangkan untuk makanan yang terkena
bahaya dan tidak ada proses pencegahan pada langkah berikutnya, maka dikatakan
CCP.
4. What is CGMPs?
CGMPs (Current Good Manufacturing Practices) merupakan persyaratan
sanitasi dan pengolahan minimum yang diperlukan untuk memastikan poduksi
makanan sehat. Pada CGMPs yang harus ditangani adalah kesehatan perseorangan
dan praktek lainnya, serta bangunan, fasilitas, peralatan, dan perlengkapan pada
proses kontrol produksi. Prinsip CGMPs adalah pencegahan kontaminasi pada
produk secara langsung dan tidak langsung.
CGMPs merupakan peraturan yang diumumkan secara resmi oleh FDA untuk
memberikan kriteria untuk mematuhi ketentuan Undang-Undang Food, Drug, dan
Kosmetik, yang mengharuskan semua makanan bebas dari pemalsuan. Peraturan ini
ditekankan pada pencegahan kontaminasi produk dari sumber langsung dan tidak
langsung.
5. What is the meaning of sanitation SOPs?
SSOP (Sanitation Standard Operating Prosedured) adalah Prosedur Pelaksanaan
Sanitasi Standar yang harus dipenuhi yang juga merupakan awal dari HACCP.Tujuan
SSOP untuk mencegah terjadinya kontaminasi terhadap produk yang diolah.Sanitasi
pangan ditujukan untuk mencapai kebersihan yang prima dalam tempat produksi,
persiapan penyimpanan, penyajian makanan, dan air sanitasi. Hal-hal tersebut
merupakan aspek yang sangat esensial dalam setiap cara penanganan pangan. Program
sanitasi dijalankan bukan untuk mengatasi masalah kotornya lingkungan atau
kotornya pemrosesan bahan, tetapi untuk menghilangkan kontaminan dari makanan
dan mesin pengolahan, serta mencegah terjadinya kontaminasi silang. Program
higiene dan sanitasi yang efektif merupakan kunci untuk pengontrolan pertumbuhan
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

mikroba pada produk dan industri pengolahan makanan. SOP Sanitasi juga
meerupakan pilar untuk rencana HACCP dan dapat berfungsi sebagai pendekatan
untuk mencegah produk terkontaminasi secara langsung atau untuk meminimalkan
resiko kontaminasi produk langsung dan pemalsuan produk . Contohnya pada
persiapan sebelum daging dan unggas diolah , SSOP menutupi sanitasi harian
praoperasional dan operasional prosedur yang perusahaan menerapkan untuk
mencegah kontaminasi produk langsung atau pemalsuan produk. DKI harus
mengidentifikasi para pejabat yang memantau sanitasi harian kegiatan, mengevaluasi
apakah SSOP efektif, dan mengambil korektif yang tepat tindakan bila diperlukan.
Juga, catatan harian yang mencerminkan penyelesaian prosedur dalam SSOP
diperlukan. Penyimpangan dan korektif tindakan yang diambil harus
didokumentasikan dan dipertahankan selama minimal 6 bulan dan harus dibuat
tersedia untuk verifikasi dan pemantauan. Tindakan korektif: ( 1 ) meliputi prosedur
untuk memastikan disposisi yang tepat dari produk yang terkontaminasi , ( 2 )
mengembalikan sanitasi kondisi, dan ( 3 ) mencegah terulangnya kontaminasi
langsung atau pemalsuan produk, termasuk reevaluasi yang tepat dan modifikasi
SSOPs dan prosedur ditentukan di dalamnya. SSOP tertulis berisi deskripsi dari semua
prosedur yang diperlukan untuk mencegah membersihkan kontaminasi langsung atau
pemalsuan produk. Frekuensi yang masing-masing Prosedur di SSOP disertakan
bersama dengan penunjukan karyawan yang dapat bertanggung jawab dalam
pelaksanaan dan pemeliharaan melalui kinerja aktual kegiatan tersebut, atau orang
yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa prosedur sanitasi dieksekusi. Pada
persiapan pengolahan pada daging dan unggas, SSOP harus ditandatangani dan diberi
tanggal oleh individu(pekerja) dengan otoritas keseluruhan di tempat, atau oleh higher
level resmi berdirinya, untuk menandakan bahwa pembentukan akan melaksanakan
SSOPs.

Selanjutnya , SSOP harus masuk pada inisiasi atau modifikasi. Pembentukan harus
mengevaluasi dan memodifikasi SSOP, diperlukan, untuk mencerminkan perubahan
dalam pembentukan fasilitas, personil, atau operasi untuk memastikan bahwa mereka
tetap efektif dalam pencegahan kontaminasi produk langsung dan pemalsuan.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

6. What are the seven HACCP princi- ples?


HACCP adalah suatu pendekatan sistematis yang diperlukan dalam industri pangan
sebagai sarana untuk menjamin keamanan pangan. Konsep HACCP Menurut Codex
Alimentarius Commision (CAC) Konsep HACCP menurut CAC terdiri dari 12 langkah,
dimana 7 prinsip HACCP tercakup pula di dalamnya. Prinsip-prinsip dasar yang
mendasari konsep HACCP meliputi penilaian terhadap risiko yang melekat dan
mungkin ada pada produk. Hal ini diperlukan untuk menetapkan batas kritis yang harus
dipenuhi pada setiap CCP, prosedur monitoring yang tepat, dan tindakan korektif yang
harus diambil jika deviasi ditemui. Tujuh prinsip dasar HACCP :
Melakukan analisis bahaya melalui identifikasi bahaya dan melakukan
penilaian terhadap seberapa parah risiko yang dapat ditimbulkan oleh bahaya
tersebut. Analisis bahaya dilakukan dengan cara mendaftar langkah-langkah
dalam proses dimana bahaya yang signifikan dapat terjadi dan menjelaskan
langkah-langkah pencegahan. Langkah ini memberikan evaluasi yang
sistematis dari makanan tertentu dan bahan-bahan atau komponen untuk
menentukan risiko dari bahaya yang diakibatkan oleh mikroorganisme serta
racun yang dihasilkan. Analisis bahaya dapat memandu desain yang aman
dalam memproduksi makanan dan mengidentifikasi CCP yang dapat
menghilangkan atau mengendalikan mikroorganisme serta toksin berbahaya
pada setiap titik selama produksi
Menentukan CCP, yang diperlukan untuk mengontrol bahaya yang telah
diidentifikasi. CCP didefinisikan sebagai "titik , langkah , atau prosedur di mana
kontrol atau pengendalian dapat diterapkan dan bahaya dapat dicegah ,
dihilangkan , atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima" . Bahaya yang
diidentifikasi di setiap titik dalam urutan produksi pangan harus dikendalikan.
di mana mikroorganisme berbahaya harus dihancurkan atau dikendalikan
.Contoh dari penerapan CCP dalam proses pemanasan adalah mengendalikan
dan mengatur waktu dan suhu yang baik untuk menghancurkan mikroba
pathogen tertentu
Menetapkan batas kritis yang dibutuhkan sebagai tindakan pencegahan terkait
dengan setiap CCP yang teridentifikasi. Batas kritis adalah satu batas toleransi
yang ditentukan dan harus dipenuhi untuk memastikan bahwa CCP secara
efektif mengendalikan bahaya pada tingkat yang dapat diterima. Informasi
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

tentang batas kritis sangat penting untuk pengendalian bahaya. Batas kritis
untuk tindakan pencegahan dapat ditentukan dari waktu, suhu, dimensi fisik,
pH, Aw, dll. Pengembangan batas kritis memerlukan penentuan jumlah
maksimum kemungkinan mikroorganisme yang terdapat dalam produk, serta
sumber seperti standar peraturan dan pedoman.
Menetapkan prosedur untuk memantau CCP . Pengujian atau pengamatan
terjadwal dari CCP dan batas-batasnya dilakukan melalui pemantauan . Hasil
yang diperoleh dari pemantauan harus didokumentasikan . Kegagalan dalam
mengendalikan CCP disebut sebagai cacat kritis. Sebuah cacat kritis dapat
mengakibatkan kondisi berbahaya atau tidak aman bagi mereka yang
menggunakan produk yang dihasilkan. Prosedur monitoring harus sangat efektif
karena konsekuensi yang dapat timbul akibat kegagalan monitoring sangat
serius.
Menetapkan langkah-langkah perbaikan yang harus diambil ketika ada
penyimpangan dari batas kritis . Tindakan korektif atau perbaikan yang spesifik
harus menunjukkan bahwa CCP telah dikendalikan . Penyimpangan prosedur
harus ditulis dalam rencana HACCP dan disetujui oleh badan pengawas yang
tepat. Jika terjadi penyimpangan , badan yang berperan dalam produksi
makanan harus menahan produk sampai tindakan koreksi yang tepat dan
analisis selesai agar tidak menimbulkan bahaya yang serius.
Menetapkan prosedur verifikasi bahwa rencana HACCP bekerja dengan benar.
Verifikasi dilakukan melalui metode, prosedur , dan tes untuk menentukan
bahwa sistem HACCP telah sesuai dengan rencana HACCP . Verifikasi
menegaskan bahwa semua bahaya yang diidentifikasi dalam rencana HACCP
ketika dikembangkan telah terkendali. Hal tersebut dapat dicapai melalui
pengujian mikrobiologi, kimia dan sensoris.
Menetapkan prosedur pencatatan dokumen rencana HACCP yang efektif.
Rencana HACCP harus berada di file yang menyediakan dokumentasi berkaitan
dengan CCP dan tindakan terhadap penyimpangan kritis dan disposisi produksi.
7. What are the five steps necessary to develop a HACCP plan prior to
conducting a hazard analysis?
Langkah-langkah penting untuk perkembangan rencana HACCP adalah:
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Tim HACCP , termasuk orang yang bertanggung jawab untuk rencana


tersebut. Seleksi harus mencakup karyawan dengan keahlian dalam sanitasi
, jaminan kualitas , dan pabrik operasi . juga , itu diinginkan untuk memiliki
keahlian dalam pemasaran , manajemen personalia , dan komunikasi .
HACCP harus diselenggarakan sebagai bagian dari kualitas perusahaan.
Pengembangan program awal melibatkan penunjukan tim HACCP , yang
terdiri anggota dengan pengetahuan khusus dan keahlian yang sesuai
dengan produk dan proses pembuatan produk. Kriteria seleksi harus
menekankan produksi dan pengetahuan jaminan kualitas ;Namun ,
pemasaran dan komunikasi keahlian mungkin sesuai jika ini karyawan
memiliki apresiasi dan pemahaman dari produk dan proses pembuatan
produk .Tim harus mencakup karyawan yang terlibat dalam pembuatan
harian mereka lebih akrab dengan variabilitas dan keterbatasan operasi.
Selanjutnya, mereka terlibat dengan proses tersebut harus dilibatkan untuk
menumbuhkan rasa kepemilikan di antara mereka yang harus melaksanakan
rencana tersebut.
Keterlibatan dari para ahli di luarorganisasi mungkin bermanfaat untuk
memberikan keahlian tambahan , tetapi mereka harus memiliki dukungan
karyawan produksi. Ahli yang memiliki pengetahuan tentang produk dan
proses dapat melayani lebih efektif dalam verifikasi kelengkapan bahaya
analisis dan rencana HACCP . Menurut ke Stevenson dan Bernard ( 1995)
,setiap individu harus memiliki pengetahuan dan pengalaman dengan benar
: ( 1 ) mengidentifikasi potensibahaya , ( 2 ) menetapkan tingkat keparahan
dan risiko,( 3 ) memberikan arahan untuk verifikasi pemantauan dan
tindakan korektif ketika penyimpangan terjadi, dan ( 4 ) jaminan yang dapat
.menilai keberhasilan rencana HACCP
Deskripsi makanan dan distribusinya .Nama dan deskriptor lainnya
termasuk penyimpanan dan distribusi persyaratan harus disediakan . semua
bahan baku dan tambahan berarti harus terdaftar . Perencanaan HACCP
harus terpisah dan dikembangkan untuk setiap produk makanan yang
diproduksi di pabrik. deskripsi Produk harus menyertakan nama, formulasi,
metode distribusi, dan persyaratan penyimpanan.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Identifikasi tujuan penggunaan dan konsumen makanan . Hal ini terutama


penting untuk mengidentifikasi konsumen yang dituju jika bayi dan lainnya,
yang memberikan jamniana yang baik bagi daya tahan atau kesehatan orang
yang ditargetkan atau pelanggan .
Pengembangan diagram alir.Setiap langkah operasi harus diidentifikasi
melalui deskripsi sederhana dari operasi yang terjadi. Diagram ini penting
untuk analisis bahaya dan penilaian Diagram CCP berfungsi sebagai catatan
operasi dan panduan masa depan bagi karyawan,regulator, dan pelanggan
yang harus memahamiproses untuk verifikasi. Aliran diagram harus
mencakup langkah-langkah yang terjadisebelum dan sesudah proses yang
terjadi padatanaman dan harus berisi kata-kata yang agak dari gambar
teknik.
Verifikasi diagram alir.Tim HACCP harus memeriksa operasi untuk
memverifikasi keakuratan dan kelengkapan diagram alir .Modifikasi harus
dilakukan seperlunya . Tim HACCP harus memeriksa operasi dari diagram
alir. Modifikasi harus dilakukan jika dan ketika diperlukan. verifikasi
efektivitas sanitasi itu, telah menerima perhatian tambahan selamadekade
terakhir karena patogen yang menyebabkan penyakit bawaan makanan
(Slade, 2002). Dengan demikian, tambahan penekanannya ditempatkan
pada memastikan bahwa membersihkan, dengan senyawa pembersih diikuti
oleh sanitasi, langkah mematikan untuk memberantas sisa mikroorganisme
tak terlihat atau puing-puing di permukaan dan peralatan.
8. What is monitoring?
Pemantauan adalah urutan direncanakan dilakukan dalam pengamatan atau
pengukuran untuk menilai apakah CPP berada di bawah kontrol dan untuk
menghasilkan data verifikasi yang akurat untuk digunakan di masa depan. Pemantauan
sangat penting untuk manajemen keselamatan makanan dalam sistem operasi.
Stevenson dan Bernard (1995) menyarankan bahwa jika pemantauan dapat
diungkapkan adanya kecenderungan hilangnya kontrol ,yaitu, melebihi level target,
tindakan harus diambil untuk membawa proses kembali ke kontrol sebelum terjadi
penyimpangan. pemantauan mengidentifikasi hilangnya kontrol atau penyimpangan di
sebuah CCP, seperti melebihi batas kritis dan kebutuhan untuk tindakan korektif.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Selanjutnya, pemantauan menyediakan dokumentasi tertulis untuk digunakan dalam


verifikasi. Rencana HACCP. Jika memungkinkan, pemantauan harus terus menerus.
Hal ini dimungkinkan untuk mencapai pemantauan terus menerus pH , suhu , dan
kelembaban melalui penggunaan perekam. Jika tidak cukup kontrol dipertahankan ,
sebagaimana dicatat pada tabel, penyimpangan proses dapat diidentifikasi. Ketika tidak
praktis untuk memantau kritismembatasi terus menerus, interval monitoring harus
ditetapkan yang cukup handal untuk menunjukkan bahwa bahaya berada di bawah
kontrol. Hal ini dapat dicapai melalui statistik merancang program pengumpulan data
atau sistem sampel. Prosedur statistik yang berguna untuk mengukur dan mengurangi
variasi di bidang manufaktur peralatan dan pengukuran perangkat. Prosedur
pemantauan untuk CPP harus dirancang dengan laju yang cepat karena tidak cukup
waktu untuk analitis pengujian. Pengujian Mikroba juga biasanya tak memuaskan
pemantauan CCP karena dari jumlah waktu yang terlibat. Fisik dan pengukuran kimia
lebih layak karena mereka dapat dilakukan dengan cepat dan dapat menunjukkan
kontrol mikroba proses. Pengukuran fisik dan kimia yang dapat dimasukkan dalam
pemantauan meliputi pengukuran pH, waktu, suhu, kelembaban, langkah-langkah
pencegahan untuk kontaminasi silang ,dan penanganan makanan tertentu prosedur.
Pemeriksaan acak dapat dilakukan untuk melengkapi pemantauan CCP tertentu.
Mereka dapat digunakan untuk memeriksa masuk precertified perlengkapan dan bahan-
bahan, untuk menilai peralatan dan sanitasi lingkungan, udara kontaminasi ,
pembersihan dan sanitasi sarung tangan, dan area mana yang perlu di tindak lanjuti
yang nantinya akan dibutuhkan . Pemeriksaan acak biasanya dilakukan melalui
pengujian fisik dan kimia dan tes mikroba, yang sesuai .Untuk makanan tertentu ,
mikroba sensitif bahan, atau impor, mungkin tidak ada alternatif untuk pengujian
mikroba. Namun, frekuensi sampling yang cukup untuk handal deteksi rendahnya
tingkat patogen adalah jarang mungkin karena banyaknya sampel yang dibutuhkan.
Pengujian mikroba telah keterbatasan dalam HACCP tetapi berharga sebagai sarana
untuk membangun dan secara acak memverifikasi efektivitas pengendalian CCP. semua
catatan dan dokumen yang berkaitan dengan pemantauan CCP harus ditandatangani
oleh orang yang melaksanakan pemantauan dan juga oleh pejabat yang bertanggung
jawab dalam organisasi yang terkait.
9. What is a control point?
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Program Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP) adalah pendekatan


preventif untuk produksi pangan yang aman konsisten. Program ini didasarkan pada
dua konsep penting dari makanan yang aman produksi-pencegahan dan dokumentasi.
HACCP digunakan untuk menentukan bagaimana dan di mana bahaya keamanan
pangan yang mungkin ada dan bagaimana mencegah terjadinya mereka.

Teknik ini, yang menilai aliran makanan melalui proses, menyediakan mekanisme
untuk memantau operasi ini sering dan untuk menentukan titik-titik yang sangat penting
untuk kontrol bahaya penyakit bawaan makanan. Titik kontrol kritis diidentifikasi dari
diagram alur. Setiap kekurangan yang diidentifikasi diprioritaskan dan dikoreksi.
Langkah pemantauan dibentuk untuk mengevaluasi efektivitas.

Konsep HACCP dibagi menjadi dua bagian yaitu : analisis bahaya dan penentuan
titik kontrol kritis. Analisis bahaya membutuhkan pengetahuan menyeluruh
mikrobiologi makanan dan pengetahuan yang mikroorganisme dapat hadir, dan faktor-
faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan kelangsungan hidup mereka. Keamanan
pangan dan akseptabilitas yang paling terpengaruh oleh:

terkontaminasi makanan mentah atau tambahan berarti


kontrol suhu yang tidak tepat selama pengolahan dan penyimpanan
(penyalahgunaan waktu-suhu)
pendinginan tidak melalui kegagalan untuk mendinginkan suhu didinginkan
dalam waktu 2 sampai 4 jam
penanganan yang tidak tepat setelah pengolahan, kontaminasi silang (antara
produk atau antara makanan mentah dan olahan)
tidak efektif atau tidak tepat membersihkan peralatan
kegagalan untuk memisahkan produk mentah dan dimasak
kebersihan karyawan yang buruk dan praktek-praktek sanitasi.
10. What is critical limit?
Batas kritis adalah toleransi yang direncanakan untuk memastikan bahwa titik
kontrol kritis efektif mengontrol bahaya.
Batas kritis untuk tindakan pencegahan dapat ditentukan waktu , suhu, dimensi
fisik , pH, Aw, dll. Pengembangan batas kritis ini mungkin memerlukan penentuan
jumlah maksimum kemungkinan mikroorganisme dalam produk, serta sumber seperti
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

standar peraturan dan pedoman. Industri makanan bertanggung jawab untuk melibatkan
pihak yang berwenang untuk memvalidasi bahwa batas kritis akan mengendalikan
bahaya diidentifikasi.

11. What is HACCP verification?

Sebuah rencana HACCP harus sering dievaluasi dan direvisi sesuai kebutuhan.
Rencana evaluasi harus melibatkan review dan hasil interpretasi dan verifikasi dan
validasi. Usulan perubahan rencana harus dievaluasi. Sebuah proses evaluasi wajib
menjamin bahwa evaluasi yang sistematis terbuat dari perubahan dalam proses,
sehingga menjamin bahwa setiap revisi yang mempengaruhi keamanan produk
dievaluasi sebelum pelaksanaan (Stevenson dan Bernard, 1995). Verifikasi menjamin
bahwa rencana HACCP akan dievaluasi dan direvisi sesuai kebutuhan.

Setelah rencana HACCP telah dikembangkan dan diimplementasikan, harus


diaudit dalam tahun pertama untuk menentukan efektivitasnya. Verifikasi seharusnya
dilakukan untuk meninjau kegiatan tersebut, selain pemantauan, yang menentukan
kecukupan dan kepatuhan dengan rencana. Verifikasi menegaskan kepatuhan terhadap
persyaratan dan prosedur.
12. What is HACCP plan validation?
Setelah manajemen system keamanan makanan dibuat, dilakukan peninjauan
berkala untuk menentukan apakah bahaya keamanan pangan dikendalikan ketika sistem
diterapkan dengan benar. Inilah yang disebut dengan validasi. Adanya pergantian
supplier, produk, atu prosedur persiapan maka perlu dilakukan validasi ulang karena
sekecil apapun perubahan yang terjadi akan memberikan hasil produk yang berbeda.
Validasi, seperti yang didefinisikan oleh Komite Penasehat Nasional Kriteria
mikrobiologi untuk Makanan (1997), adalah bahwa unsur verifikasi yang berfokus pada
pengumpulan dan evaluasi informasi untuk menentukan apakah rencana HACCP, bila
diterapkan dengan benar, akan efektif mengontrol bahaya yang signifikan.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

CHAPTER 8
1. What Is Quality ?
Quality ( Kualitas/Mutu ) adalah derajat seberapa besar suatu produk dapat diterima
oleh pelanggan. Derajat penerimaan pelanggan terhadap produk tersebut tergantung
kesesuaian karakteristik produk terhadap persyaratan apakah memenuhi dan mampu
memuaskan pelanggan. Sanitasi merupakan salah satu karakteristik dari mutu yang
berhubungan dengan keamanan pangan seperti keamanan mikrobiologis. Mutu yang
lebih tinggi memungkinkan perusahaan meningkatkan kepuasan pelanggan, membuat
produk laku terjual, dapat bersaing dengan para pesaingnya, serta dapat dijual dengan
harga yang lebih tinggi.
Quality merupakan suatu ukuran yang dapat diterima oleh konsumen. Terdapat dua
hal yang menjadi karakter dari quality, yaitu pengontrolan dan jumlah komponen.
Quality ini menentukan produksi makanan dalam industri makanan apakah sesuai
dengan standar yang telah ditentukan atau tidak. Quality pada makanan bergantung
pada cara yang dilakukan oleh suatu industri makanan melalui tindakan pekerja dalam
memproduksi makanan, sistem manajemen industri makanan, dan pengawasan
terhadap sistem operasi industri makanan. Quality ini dapat menjadi komponen utama
yang dapat ditentukan oleh konsumen untuk menilai suatu produk makanan apakah
layak untuk dikonsumsi atau telah sesuai dengan standar yang berlaku
2. What is Total Quality Management ?
Total quality management merupakan system yang secara efektif digunakan untuk
mengelola dan mengintergrasikan fungsi-fungsi organisaasi untuk meningkatkan
kualitas menyeluruh (total) pada suatu organisasi secara terus menerus agar dapat
memuaskan pelanggan. TQM merupakan sistem manajemen yang mengangkat
kualitas sebagai strategi usaha dan berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan
melibatkan seluruh anggota organisasi.
Karakteristik TQM antara lain :

Fokus pada pelanggan, baik pelanggan internal maupun eksternal.


Memiliki obsesi yang tinggi terhadap kualitas.
Menggunakan pendekatan ilmiah dalam pengambilan keputusan dan
pemecahanmasalah.
Memiliki komitmen jangka panjang.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Membutuhkan kerjasama tim (teamwork).


Memperbaiki proses secara berkesinambungan.

3. Why should QA personnel not be placed under the supervision of production


management?
Program QA adalah bagian dari manajemen puncak, bukan di bawah yuridiksi
produksi. Karena QA adalah bagian dari managemen puncak, maka seharusnya personel
QA tidak ditempatkan dibawah departemen produksi. Dalam hal ini personel QA
melaporkan langsung ke manajemen puncak dan tidak bertanggung jawab untuk
manajemen produksi. Namun, hubungan kerja yang erat harus dipertahankan antara QA
dan departemen produksi. Dalam praktek sanitasi organisasi QA bertanggung jawab untuk
memastikan bahwa penyimpangan atau masalah diperbaiki, selain memeriksa produk
akhir dan menentukan stabilitas atau menjaga kualitas. Sehingga dengan adanya personnel
QA yang mendukung produksi manajemen, keamanan pangan dapat terjaga dan konsumen
dapat menerima produksi makanan secara sehat.

4. What is SQC?
Pengendalian kualitas statistik adalah penerapan statistik dalam mengendalikan proses.
Pengukuran atribut penerimaan diambil secara berkala selama produksi dan digunakan
untuk menentukan apakah ada atau tidak proses tertentu yang dimaksud di bawah kontrol-
yaitu, dalam batas-batas yang telah ditentukan tertentu. Sebuah program QA statistik
memungkinkan manajemen untuk mengendalikan produk. Program ini juga melengkapi
audit produk seperti yang diproduksi.
SQC (statistical quality control) merupakan suatu metode yang dipergunakan untuk
pemeriksaan yang berkaitan dengan sampel yang sedang di uji untuk mengetahui kualitas
produk. Tujuan dari SQC sendiri yaitu untuk memutuskan apakah perusahaaan dapat
menolak atau menerima sejumlah produk yang telah diproduksi, untuk melengkapi
manajemen dengan audit kualitas produk. SQC sangat diperlukan dalam suatu perusahaan
dalam mengetahui kualitas bahan. Beberapa manfaat dari SQC adalah memberikan cara
menemukan kesalahan, mengurangi biaya pemeriksaan, mengurangi bahan terbuang dan
produk return dan memberikan solusi untuk perbaikan kemampuan proses.
Sistem pengendalian kualitas dilakukan dari kedatangan bahan baku pemasok sampai
ke perusahaan. Kemudian proses, yang dimulai dari sebelum proses dimulai, sampai
proses berlangsung dan setelah proses selesai. Produk sebelum dikirim ke konsumen,
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

sampai berada di tangan konsumen. Sistem pengendalian ini dilakukan dengan cara
Inspeksi 100% atau menguji semua elemen sistem (bahan baku, proses dan produk).
Namun sistem inspeksi 100% ini memerlukan ketelitian tinggi, destruktif, biaya waktu dan
tenaga tinggi. Cara lain yang dapat dilakukan adalah dengan Inspeksi sampel atau menguji
sebagian dari sistem. Cara ini memiliki keunggulan yaitu hemat biaya, waktu, & tenaga.
5. What is CUSUM?
Diagram Cumulative Sum (Cusum) menghimpun secara langsung semua informasi di
dalam barisan nilai-nilai sampel dengan menambahkan jumlah kumulatif deviasi nilai
sampel dari nilai target. Sehingga diagram Cusum digunakan untuk mendeteksi pergeseran
kecil pada mean atau varians dalam proses oleh karena adanya penyebab khusus secara
lebih efisien (Montgomery, 1990). Teknik monitoring ini dapat dimasukkan dalam operasi
sanitasi yang membutuhkan tingkat presisi yang lebih tinggi dari grafik statistik QC biasa.
Grafik Cusum memberikan gambaran yang lebih akurat dari perubahan yang nyata, deteksi
cepat dan koreksi penyimpangan.

6. What are Class I, II, and III recalls?


Penarikan kembali adalah membawa kembali barang yang telah dijual atau
didistribusikan karena satu atau lebih dari karakteristik produk tidak memuaskan atau
mengalami kecacatan. Produk pangan rentan terhadap penarikan kembali terutama dalam
lingkup kebersihan (sanitasi) misalnya produk pangan yang terkontaminasi mikroba
maupun bahan kimia berbahaya harus ditarik kembali. Apabila tidak dilakukan penarikan
maka citra dari produsen atau perusahaan akan tercoreng. Penarikan kembali (recalls) dalam
industri pangan diklasifikasikan menjadi 3 kelas yaitu :
Class I : Kondisi dimana suatu barang hasil produksi memiliki kecenderungan bisa
menyebabkan pencemaran kesehatan yang serius hingga menyebabkan kematian.

Class II : Akibat dari situasi di mana penggunaan atau paparan produk cacat dapat
menyebabkan bahaya kesehatan sementara yang merugikan, atau dapat merugikan
kesehatan masyarakat (menyebabkan kematian) dalam jumlah kecil.

Class III : Akibat dari situasi di mana penggunaan atau paparan produk cacat yang tidak
membahayakan kesehatan masyarakat.

Contoh dari penarikan kembali produk Kelas I akan kontaminasi dengan zat beracun
(kimia atau mikroba). Contoh Kelas II penarikan produk melibatkan produk
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

terkontaminasi mikroorganisme infeksi makanan. Contoh Kelas III adalah produk yang
tidak memenuhi standar identitas.
7. What are quality control charts?
Diagram control merupakan sebuah grafik yang memberikan gambaran tentang
perilaku sebuah proses. Diagram control atau peta kendali, yang diberikan oleh Eugene
adalah grafik dengan mencantumkan batas maksimum dan batas minimum yang
merupakan batas daerah pengendalian. Control Chart ialah suatu Quality Tool yang dapat
digunakan untuk mendeteksi apakah sebuah proses tersebut dalam kondisi terkontrol
secara statistik (statistically stable) ataukah tidak. Proses yang tidak dalam kondisi
terkontrol secara statistik akan menunjukan suatu variasi yang berlebih sebanding dengan
perubahan waktu.Berikut manfaat Control chart:
1. Mengetahui perubahan-perubahan yang terjadi selama satu periode produksi.
2. Memberikan informasi proses secara kronologis, yakni menunjukkan bagaimana
pengaruh berbagai faktor, misalnya : material, manusia, metode, dll. terhadap proses
produksi.
3. Mengidentifikasi gejala penyimpangan suatu proses yakni dengan memperhatikan
pola atas pergerakan titik-titik sehingga dapat dihindari Over Control yaitu
pengontrolan terlalu ketat sehingga dapat menurunkan efisiensi maupun Under
Control yaitu pengontrolan terlalu longgar sehingga dapat menurunkan mutu.
8. What is the difference between quality assurance and quality control?
Quality assurance (QA) adalah kumpulan aktivitas yang bertujuan untuk
memastikan proses pengembangan suatu produk berjalan dengan baik, baik itu sebuah
produk perangkat lunak maupun produk lainnya. Sedangkan Quality control (QC) adalah
kumpulan aktivitas yang bertujuan untuk memastikan kualitas produk yang dihasilkan
atau dengan kata lain berfokus pada hasil produksi apakah sesuai dengan requirement
atau spesifikasi awal yang ditetapkan.
Perbedaan paling mencolok antara jaminan kualitas dan kontrol kualitas adalah bahwa
sementara QC berorientasi produk, QA adalah berorientasi proses. Perbedaan lain antara
QA dan QC adalah bahwa QA memastikan bahwa apa yang dilakukan adalah hal yang
benar dengan cara yang benar sedangkan QC memastikan bahwa hasil dari apa yang telah
dilakukan adalah sesuai harapan Anda.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

CHAPTER 9
1. What does soil mean to those involved with cleaning a food facility?
Soil merupakan suatu bahan yang tidak dikehendaki keberadaannya pada proses
sanitasi yang terdiri dari debu dan benda asing lainnya. Soil adalah suatu materi/bahan
yang di dalamnya mengandung berbagai macam komponen material organik yang
berdimensi. Kotoran dapat berada pada peralatan-peralatan dalam proses penanganan dan
pengolahan pangan. Kotoran yang masih ada pada peralatan peralatan tersebut setelah
digunakan biasanya terkontaminasi oleh mikroorganisme yang berkembang karena adanya
nutrisi yang terkandung di dalam kotoran tersebut.
Untuk mengrurangi pencemaran tersebut, lingkungan harus tersanitasi dengan cara
menghilangkan keberadaan kotoran secara menyeluruh dan kemudian diikuti dengan
pembersihan peralatan-peralatan yang digunakan untuk mengurangi jumlah
mikroorganisme. Jika sisa-sisa kotoran masih ada, maka kotoran dapat bertindak sebagai
pelindung dari mikroorganisme yang bereaksi dengan bahan-bahan pembersih tersebut.
2. How does a cleaning compound function?
Senyawa pembersih berfungsi untuk memusnahkan sisa mikroorganisme yang masih
ada setelah proses awal pembersihan serta untuk menurunkan tegangan permukaan dari
air, sehingga kotoran dapat terlepas dan dihilangkan yang kemudian partikel-partikel
kotoran tersebut dihlangkan dengan mudah melalui pembilasan. Selanjutnya dilakukan
pembilasan.
Mekanismenya senyawa pembersih ini yaitu pada saat emulsifikasi, senyawa pembersih
akan bereaksi dengan air dan kotoran. Bagian hidrofilik dari molekul senyawa pembersih
akan larut di dalam air. Bagian hidrofobik akan larut bersama dengan kotoran. Ketika
molekul-molekul senyawa pembersih mengelilingi kotoran, partikel-partikel kotoran yang
tersuspensi akan membentuk formasi misel atau kumpulan molekul surfaktan yang
terdispersi dalam koloid cair.
3. What is emulsification?
Emulsifikasi merupakan proses suspensi bahan yang tidak dapat larut dalam air melalui
interaksi dengan sabun. Hal ini dapat terjadi karena tindakan kompleks yang terdiri dari
kerusakan fisik lemak dan minyak menjadi partikel yang lebih kecil yang tersebar di
seluruh media. Meskipun keberadaan tanah masih ada namun dalam bentuk yang lebih
kecil. Dalam proses emulsifikasi, senyawa pembersih berinteraksi dengan air dan tanah.
Bahan aktif dari senyawa pembersih ini mungkin menjadi natrium metasilikat (agen
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

penyangga yang baik), natrium hexametaphospate, natrium pirophospat, natrium karbonat,


dan natrium fosfat trisodium yang dikenal baik dalam proses emulsifikasi tanah. Sabun
emulsifikasi lemak dan minyak memiliki fungsi dasar yang sama dengan komponen
deterjen sintetik, kecuali apabila tidak ada reaksi yang menyebabkan formasi dadih.
4. What is a chelating agent?
Chelating agent adalah Suatu komponen atau zat adiktif pengeksekusi biasanya
digunakan pada senyawa pembersih. Fungsi dari komponen ini adalah untuk mencegah
mengerasnya unsur dan penggaraman dari kalsium dan magnesium dari pengendapan pada
permukaan peralatan dengan mengikat molekul garam tersebut pada struktur molekulnya.
Selain itu komponen ini juga dapat mengikat unsure lain.
5. What does suspension mean to those cleaning a food facility?
Suspensi merupakan proses yang mana bahan pembersih melepas, mengangkat, dan
menarik partikel-partikel kotoran-kotoran dalam sebuah larutan. Sebagian besar senyawa
pembersih yang digunakan dalam industri makanan diklasifikasikan sebagai campuran
produk. Bahan digabungkan, untuk menghasilkan satu produk dengan karakteristik
tertentu yang dilakukan dengan memberi fungsi untuk satu atau lebih aplikasi
pembersihan. Jika tim pengelola lokal tidak terbiasa dengan senyawa pembersih dan
permukaan berakhir, konsultan atau penyedia handal senyawa pembersih harus berusaha
untuk memberikan bantuan teknis, termasuk merekomendasikan bahan kimia dan prosedur
sanitasi. agen asam digunakan untuk membersihkan operasi pada tanaman pangan klorida
(muriatic), fluorida, sulfamic, sulfat, dan asam fosfat.
6. What is a surfactant?
Sebuah zat dengan molekul kompleks yang bila dicampur dengan senyawa pembersih,
mengurangi tegangan permukaan air untuk memungkinkan kontak yang lebih dekat antara
endapan (deposit) tanah dan membersihkan media. Surfactan juga merupakan zat kimia
yang memiliki kemampuan untuk mengubah sifat pada interface antar fluida. Karena hal
tersebut soil akan terbawa oleh cleaning medium dan tidak mengotori permukaan tempat
atau alat. Surfactant digunakan untuk mengurangi tegangan antar muka. Kemampuan
surfactant dalam menurunkan tegangan antar muka telah lama dimanfaatkan dalam proses
EOR guna meningkatkan produk minyak bumi.
Contoh surfaktan yaitu sabun. Molekul sabun mengandung suatu rantai hidrokarbon
panjang dan ion. Bagian hidrokarbon ini bersifat hidrofobik dan larut dalam zat-zat non
polar, sedangkan ujung ion bersifat hidrofilik dan larut dalam air. Adanya rantai
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

hidrokarbon ini membuat sebuah molekul sabun secara keseluruhan tidak benar-benar
larut dalam air, tetapi dengan mudah akan tersuspensi di dalam air.
7. What is a sequestrant?
Bahan anorganik yang dicampur dengan senyawa pembersih untuk mencegah
pengendapan garam yang tidak stabil yang berkontribusi terhadap kekerasan air. Garam
yang tidak stabil akan pecah dengan senyawa alkali atau pada suhu tinggi. Banyak
senyawa pembersih alkali lebih efektif dengan suhu tinggi; Namun, pembersihan solusi
suhu tinggi memberikan kontribusi untuk pengendapan kalsium dan magnesium karbonat,
umumnya dikenal sebagai skala. Selain itu, sekuestran adalah zat kimia yang mengikat
ion-ion kalsium dan magnesium dalam suatu larutan untuk mencegah ion-ion tersebut
membentuk dadih tidak larut dengan cleaning detergent, yang mana menyebabkan
terjadinya pengendapan.
8. What is a builder?
Builder merupakan Suatu pembentuk dengan sifat alkali (basa) atau asam yang
utamanya akan dapat mengubah sifat kimia dari lemak/minyak menjadi sabun. Dalam hal
in sabun yang terbentuk, terbentuk tepat pada saat pembersihan dilakukan. Dengan
menggunakan demildan kotoran seperti minyak/lemak yang tidak larut air menjadi larut
dalam air. Builder juga dapat mengurangi kesadahan air dan dapat menangkap kotoran
padat yang terjerat di dalam suspensi. Contoh dari Builder antara lain: sodium / natrium
hidroksida (soda api), sodium metasilicate, sodium carbonate (soda abu), sodium
tripolyphosphate, asam phosphate, asam sulphamat, sodium bisulphate.
9. What are cleaning auxiliaries?
Cleaning auxiliaries adalah sesuatu bahan pelengkap yang dapat membantu dalam
melindungi permukaan-permukaan yang sensitif atau memperbaiki sifat-sifat atau
karakteristik dari suatu senyawa pembersih. Sehingga cleaning auxiliaries dapat
mempermudah proses pembersihan kotoran pada peralatan pangan.
Dalam hal ini auxiliaries terdiri dari sequestrant agent dan chelating agent yang
kompleks dengan ion magnesium dan kalsium untuk membentuk suatu senyawa. Contoh
dari cleaning auxiliaries adalah sequestran yang merupakan senyawa chelating agents dan
sequestering agents, bahan yang dapat mengkhelat ion-ion kompleks dari magnesium dan
kalsium yang secara efektif dapat mengurangi reaktivitas dari kesadahan air.
10. Which two acid cleaning compounds are considered to be among the safest to
use?
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

Hampir semua komponen pembersih (cleaning compounds) yang digunakan didalam


indutri pangan diklasifikasikan berdasarkan bahan campuran yang digunakan dalam
pembuatan pembersih tersebut. Umumnya dilakukan kombinasi satu atau lebih bahan
pembersih agar diperoleh cleaning compounds dengan karakter spesifik untuk diaplikasikan
pada industri pangan. Acid cleaning compounds merupakan salah satu klasifikasi bahan
pembersih yang terdiri dari campuran berbagai asam seperti phosphoric, nitric, dan sulfamic
sehingga dapat membersihkan lapisan dan endapan mineral pada permukaan material.
Terdapat dua jenis acid compounds, yaitu organic dan inorganic acid. Organic acids seperti
citric, tartaric, sulfamic, dan gluconic acid sangat baik digunakan karena menghasilkan
pembersih dengan sifat water softener, mudah dibersihkan/dibilas, serta tidak bersifat
corrosive dan mengiritasi kulit. Sedangkan inorganic acid memiliki sifat yang sangat baik
dalam membersihkan dan mengontrol endapan mineral pada material, namun bersifat sangat
corrosive dan mudah mengiritasi kulit. Acid cleaning compounds merupakan tipe pembersih
yang dikhususkan untuk sebagai cleaner dan tidak dianjurkan untuk digunakan dalam
insutri pangan. Komponen acid cleaning yang aman digunakan dalam industri pangan
adalah Citric acid dan Gluconic acid. Citric acid tidak menghasilkan komponen yang
bersifat toxic tapi tidak seefisien oxalic acid dalam membersihkan karat yang merupakan
hasil dari oksidasi besi. Sedangkan Gluconic acid baik dalam menghilangkan alkali dan
lapisan protein tanpa menghasilkan komponen yang bersifat toxic. Umumnya sering
digunakann sebagai water conditioner.
11. What treatment should be given to an employee who is splashed with cleaning
chemicals?
Apabila karyawan yang terkena percikan bahan kimia, yang harus dilakukan adalah
segera dibilas dengan air mengalir selama 15 sampai 20 menit. Jangan gunakan bahan
dengan pH yang berlawanan untuk menetralisir kontaminasi kulit atau pakaian. Karena
senyawa tersebut mungkin dapat memperburuk kondisi dengan efek yang ditimbulkan.
Selain itu pekerja dapat membawa cairan untuk mata, yang dijual dalam wadah tertutup.
Jika air tidak tersedia, cairan ini dapat digunakan untuk membasuh bahan kimia dari mata.
Langkah ini tetap harus diikuti segera dengan membilas mata sekitar 15 sampai 20 menit.
Setelah itu mata harus diperiksa oleh seorang dokter setelah kejadian ini. Meskipun
langkah-langkah dapat diterapkan dalam keadaan darurat , pekerja tidak boleh
menganggap kontak mata adalah kecelakaan ringan. Penggunaan perangkat perlindungan
mata harus diterapkan, terutama apabila air pembilas tidak tersedia.
Dinda Aulia Rizky
THP C
151710101036

12. What three words state a rule of thumb in cleaning compound solutions?
Tiga kata yang merupakan petunjuk praktis atau acuan sederhana dalam menggunkan
senyawa pembersih adalah like cleans like yang dapat diartikan kotoran asam
memerlukan pembersih asam dan senyawa pembersih alkali. Sehingga berguna sebagai
pertimbangan dalam pemilihan senyawa pembersih yang paling efektif.
13. What are the three steps in soil removal during cleaning?
Pemisahan soil dari permukaan bahan, atau alat untuk dibersihkan. Dapat
dilakukan dengan cara mekanis seperti, dikenai air bertekanan tinggi, uap, udara,
dan digosok/disikat.
Penyebaran soil dalam larutan pembersih. Penyebaran ini sendiri merupakan
terlarutnya soil pada larutan pembersih. Karena soil yang larut dalam larutan
pembersih apabila pengenceran yang memadai dari media pembersih dapat
dipertahankan dan batas kelarutan soil dalam pelarut tidak terlampaui.
Pencegahan terjadinya reposisi dari soil yang talah tersebar atau terlarut. Reposisi
(redeposisi) ini dapat dikurangi dengan menghilangakan larutan yang tersebar dari
permukaan yang dibersihkan.
14. What substitutes are being used for laundry detergents compounded with
phosphates?
Phosphates merupakan bahan yang sering digunakan dalam pembuatan detergent untuk
laundry. Namun, penggunaannya telah dilarang di Amerika. Beberapa subtitusi yang
digunakan untuk pembuatan detergent laundry adalah carnonates dan citrates. Penggunaan
subtitusi tersebut tidak menghasilkan produk yang baik (kurang dapat diterima). Meskipun
carbonate lebih murah namun hasilnya kurang baik karena endapan justru menumpuk pada
material yang dicuci. Phospates lebih efektif dalam menghilangkan soil.