Anda di halaman 1dari 1

Berikiut ini adalah ciri-ciri perusahaan jasa:

1. Operasional utamanya menjual jasa


2. Tidak mempunyai persediaan
3. Dalam perhitungan Laporan Laba/Rugi tidak terdapat unsur Harga Pokok Produksi maupun Harga
Pokok Penjualan
4. Dalam perhitungan Laporan Laba/Rugi hanya terdapat unsur pendapatan dan biaya saja

Ciri-Ciri Perusahaan Jasa


Perusahaan jasa mempunyai karakteristik sebagai berikut.
a. Jasa yang Dihasilkan Bersifat Abstrak (Intangible)
Salah satu ciri penting dari perusahaan ini adalah keabstrakan dari jasa yang dihasilkan. Namun
walaupun abstrak jasa ini bisa dirasakan manfaatnya oleh para konsumen. Contohnya jasa dokter.
b. Jasa yang Diberikan Tidak Seragam (Heterogen)
Dalam perusahaan jasa masing-masing konsumen bisa memperoleh jenis pelayanan yang berbeda
antara yang satu dengan yang lain. Misalnya bengkel, teknisi bengkel akan memperbaiki mobil di mana
ditemukan kerusakan. Bila mobil Amir yang rusak adalah bagian kemudi maka bagian kemudi yang
diperbaiki, bila mobil Banu rusak di bagian kopling maka pada bagian kopling mobil Banu diperbaiki.
c. Jasa yang Dihasilkan Tidak Dapat Disimpan (Unsaveable)
Berbeda dengan barang yang apabila dalam penggunaannya masih tersisa maka sisanya akan bisa
disimpan untuk dapat digunakan di masa yang akan datang, jasa tidak dapat disimpan. Sekali dibeli maka
akan segera habis penggunaannya, tidak bisa disimpan untuk penggunaan berikutnya. Contoh tiket kereta
api, sekali dibeli maka harus dipakai, jika tidak dipakai pada tanggal yang tercantum, maka tiket tersebut
tidak berlaku lagi.

perusahaan jasa memiliki ciri-ciri sebagai berikut ini:


 Pendapatan berasal dari penjualan jasa.
 Dalam proses memproduksi jasa, bisa atau tidak memerlukan bantuan dari produk fisik.
 Jasa yang diberikan tidak sama, jadi masing-masing konsumen dapat memperoleh jenis pelayanan
yang berbeda dengan konsumen lainnya.
 Tidak memiliki persedian produk dalam bentuk fisik, karena Produk yang dijual merupakan produk
yang tidak berwujud (jasa). Jadi produk yang dihasilkan tidak dapat dilihat akan tetapi manfaatnya
dapat dirasakan.
 Biasanya tingkatan harganya memiliiki sifat yang tidak mutlak, sebab murah atau mahalnya harga yang
ditetapkan oleh perusahaan tergantung tingkat kebutuhan konsumen.
 Jasa yang dihasilkan tidak bisa disimpan, jadi sekali dibeli maka penggunaanya akan langsung habis.