Anda di halaman 1dari 38

UNIVERSITAS DIPONEGORO

TUGAS MATA KULIAH PENANGGULANGAN BENCANA

RENCANA KONTINJENSI

MENGHADAPI ANCAMAN BENCANA LETUSAN GUNUNG API


DIENG KABUPATEN BANJARNEGARA
PROVINSI JAWA TENGAH

Disusun oleh:
Lee Bryan 2101011/Kelas C
Aji Santiko 2101011/Kelas C
Livia Puspitasari 21010115140155/Kelas C
Salsabil Wahyu W 21010115140217/Kelas C

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG
2018

i
KATA PENGANTAR

Rencana Kontinjensi merupakan proses identifikasi dan penyusunan


rencana ke depan yang didasarkan pada keadaan yang kemungkinan besar akan
terjadi, namun juga belum tentu terjadi. Suatu rencana kontinjensi mungkin tidak
selalu pernah diaktifkan jika keadaan yang diperkirakan tidak pernah terjadi.
Penyusunan Rencana Kontinjensi dilakukan secara bersama antar lembaga dan
pelaku penanggulangan bencana, baik pemerintah maupun non-pemerintah.
Dokumen Rencana Kontinjensi dalam menghadapi ancaman bencana
meletusnya Gunung Api Dieng di Kabupaten Banjarnegara Provinsi Jawa
Tengah, disusun dalam rangka menghadapi meletusnya Kawah Sileri Gunung
Api Dieng. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) telah
menetapkan status Waspada (Level II) pada tanggal 16 September 2017, dan
jalan akses menuju kawah Sileri Desa Kepakisan, Batur ditutup.
Pada masa aktifnya kawah Dieng sering mengeluarkan gas beracun yang
menimbulkan kematian di lingkungan sekitarnya, baik tanaman, hewan dan juga
manusia.Tahun 1979 kawah Sinila yang merupakan salah satu kawah aktif Dieng
mengeluarkan gas beracun dan menewaskan 149 (seratus empat puluh sembilan)
penduduk.
Dokumen Rencana Kontinjensi disusun dengan tujuan sebagai pedoman
dalam penanganan darurat bencana, agar pada saat kotinjensi bencana dapat
terkelola dengan cepat dan efektif serta sebagai dasar memobilisasi berbagai
sumber daya para pemangku kepentingan (stakeholder). Rencana Kontinjensi
bertujuan untuk meningkatkan kesiapsiagaan serta membangun komitmen
bersama antar lembaga pelaku penanggulangan bencana.
Diharapkan Rencana Kontinjensi ini dapat meningkatkan kesiapsiagaan
dan membangun komitmen para pelaku penanggulangan bencana di Kabupaten
Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo, sehingga akan dapat mengurangi risiko
dampak terutama terhadap jiwa masyarakatnya.

ii
DAFTAR ISI

Contents
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
BAB I ...................................................................................................................... 9
PENDAHULUAN .................................................................................................. 9
Latar Belakang ........................................................................................................ 9
Pengertian Rencana Kontijensi ............................................................................. 11
Tujuan ................................................................................................. 11
Dasar .................................................................................................... 11
Sifat Rencana Kontijensi ................................................................... 12
Ruang Lingkup ................................................................................... 12
Proses Penyusunan ............................................................................. 12
Aktivasi Rencana Kontijensi ............................................................. 13
BAB II ................................................................................................................... 14
GAMBARAN UMUM WILAYAH ..................................................................... 14
3.2. Gambaran Umum Provinsi Jawa Tengah (Jateng)......................................... 14
Geografis dan Administrasi ............................................................... 14
Gambaran Umum Kabupaten Banjarnegara .................................. 20
Gambaran Umum Kabupaten Wonosobo........................................ 25
BAB III ................................................................................................................. 31
PENILAIAN RISIKO, PENENTUAN KEJADIAN ............................................ 31
DAN SKENARIO KEJADIAN BENCANA ........................................................ 31
3.1. Penilaian Risiko ............................................................................................. 31
BAB IV ................................................................................................................. 34
PENGEMBANGAN SKENARIO DAMPAK ...................................................... 34

iii
Peta Dampak Letusan Gunung Api ....................................................................... 34
BAB V................................................................................................................... 36
PENETAPAN TUJUAN DAN STRATEGI KOTINJENSI BENCANA ............. 36
Tujuan/Kebijakan .................................................................................................. 36
Strategi .................................................................................................................. 36
BAB VII ................................................................................................................ 38
PENUTUP ............................................................................................................. 38

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Kabupaten/ Kota dan Luas Wilayah .......................................................... 15


Tabel 2.2. Jumlah Curah Hujan di Jawa Tengah Menurut Kabupaten dan Bulan 2009
..................................................................................................................................... 17
Tabel 2.3. Daftar Kabupaten / Kota Memiliki Risiko Gempa BumiError! Bookmark
not defined.
Tabel 2.4. Daftar Kabupaten / Kota Memiliki Risiko TsunamiError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.5. Daftar Kabupaten / Kota Memiliki Risiko Letusan Gunung Api ....... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.6. Daftar Kabupaten/Kota Memiliki Risiko KekeringanError! Bookmark
not defined.
Tabel 2.7. Daftar Kabupaten / Kota Memiliki Risiko BanjirError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.8. Daftar Kabupaten / Kota Memiliki Risiko Gerakan Tanah ................ Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.9. LuasWilayah Kabupaten Banjarnegara Dirinci Per Kecamatan Tahun 2008
..................................................................................................................................... 22
Tabel 2.10. Wilayah Kepulauan Di Kabupaten BanjarnegaraError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.11. Data Curah Hujan Kabupaten Banjarnegara Tahun 2009 ................. Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.12. Penggunaan Lahan Kab. Banjarnegara Tahun 2008 ............... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.13. Distribusi & Kepadatan Penduduk Kabupaten Banjarnegara Tahun 2009
..................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.14. Panjang Ruas Jalan Di Kabupaten Banjarnegara 2008Error! Bookmark
not defined.

v
Tabel 2.15. Panjang Ruas Jalan Kota Maumere Kabupaten Banjarnegara 2008 . Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.16. Kondisi Debit Mata Air dan Kali WolowonaError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.17. Panjang Jalan Menurut Jenis Permukaan Di Kabupaten Wonosobo 2005 –
2007 ............................................................................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.18. Karakteristik Topografi Di Kecamatan WonosoboError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.19. Kemiringan Lahan Di Kecamatan WonosoboError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.20.Jumlah Penduduk Di Kecamatan Wonosobo Tahun 2007 – 2011..... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.21. Kepadatan Penduduk Di Kecamatan WonosoboError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.22. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin Di Kecamatan Wonosobo
..................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.23. Jumlah Penduduk Menurut Agama Di Kecamatan Wonosobo ........ Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.24. Pengggunaan Lahan Di Kecamatan WonosoboError! Bookmark not
defined.
Tabel 2.25. Jumlah fasilitas pendidikan di kecamatan Wonosobo Tahun 2011 .. Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.26. Jumlah fasilitas peribadatan di kecamatan Wonosobo Tahun 2011 . Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.27. Jumlah Fasilitas Kesehatan Di Kecamatan Wonosobo Tahun 2011. Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.28. Jumlah fasilitas perdagangan dan jasa di kecamatan Wonosobo Tahun 2011
..................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.29. Jumlah Fasilitas Air Bersih Di Kecamatan Wonosobo Tahun 2011 Error!
Bookmark not defined.

vi
Tabel 2.30. Jumlah Keluarga Menurut Fasilitas Penerangan Kecamatan Wonosobo
..................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.31. Hasil Pertanian Kecamatan Wonosobo Tahun 2011Error! Bookmark not
defined.
Tabel 2.32. Hasil pertanian kecamatan Wonosobo tahun 2011Error! Bookmark not
defined.
Tabel 2.33. Alat Tangkap Perikanan Kecamatan Wonosobo Tahun 2011 .......... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.34. Tabel Armada Tangkapan Kecamatan Wonosobo Tahun 2011 ....... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 3.1. Sejarah Erupsi Gunung
Sumbing………………………………………..Error! Bookmark not defined.
Tabel 4.1. Perkiraan Korban
……………………………………………………….Error! Bookmark not
defined.
Tabel 4.2. Tabel Penduduk Kec Wonosobo Kab Banjarnegara .................. Error!
Bookmark not defined.
Tabel 6.1. Skenario Korban
……………………………………………………….Error! Bookmark not
defined.

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Peta Administrasi Provinsi Jawa Tengah (JATENG) ........................... 16


Gambar 2. 2. Peta Administrasi Provinsi Jawa Tengah (JATENG) ........................... 16
Gambar 2. 3. Sebaran Gunung api dan Titik Pusat Gempa di Kepulauan Indonesia . 18
Gambar 2. 4. Peta Tektonik dan Gunung Berapi di Indonesia. .................................. 18
Gambar 2.5. Daftar Gunung Berapi Di Jawa Tengah . Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.6. Peta Administratif Kabupaten Banjarnegara .......................................... 21
Gambar 2.7. Peta Orientasi Wilayah Kabupaten Wonosobo terhadap Propinsi Jawa
Tengah ......................................................................................................................... 25
Gambar 2.8. Peta Batas Administrasi Kabupaten Wonosobo ..................................... 25
Gambar 2.9. Peta Morfologi Kabupaten Wonosobo .. Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.10. Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Wonosobo Tahun 2009........ Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2.11. Peta Kelerengan Kec. Wonosobo Kab. BanjarnegaraError! Bookmark
not defined.
Gambar 2.12. Peta Morfologi Kec. Wonosobo Kab. BanjarnegaraError! Bookmark
not defined.
Gambar 2.13. Penggunaan Lahan Kecamatan WonosoboError! Bookmark not
defined.
Gambar 3.1. Peta Lokasi Gunung Sumbing Kec. Wonosobo Kab. Banjarnegara
……………………………………………………………………………….31
Gambar 3.2. Tatanan Tektonik G. Sumbing terletak pada tatanan tektonik Flores Thrust
dan Weber Thrust ........................................................................................................ 31
Gambar 3.3. Potensi Bahaya ....................................................................................... 33
Gambar 6. 1. Struktur Organisasi POSKO Kotinjensi bencana
……………………….Error! Bookmark not defined.
Gambar 6.2. Struktur Komando dan Koordinasi Sektor Logistik dan Sosial ...... Error!
Bookmark not defined.

viii
BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Indonesia merupakan Negara yang memiliki wilayah dengan sumber daya
alam yang melimpah. Hal ini tidak lepas dari banyaknya gunung api yang
membentang dari Sumatera sampai ke Papua. Oleh karenanya Indonesia disebut
sebagai ring of fire.
Dari sekian banyak gunung api yang ada di Indonesia, ada beberapa
gunung api yang yang memiliki karakteristik langka di dunia. Salah satu
diantaranya yaitu gunung api kawasan dataran tinggi Dieng.
Dataran tinggi Dieng semula merupakan gunung berapi yang meletus
dengan dahsyat, puncak gunung terlempar, yang tertinggal sebuah dataran yang
terkenal dengan Dieng Plateu. Kemudian letusan tersebut menghasilkan kerucut-
kerucutnya yang terdiri dari Bisma, Seroja, Binem, Pangonan Merdada,
Pagerkandang, Telogo Dringo, Pakuwaja, Kendil Kunir, dan Prambanan.
Ledakan itu menghasilkan pula beberapa kawah seperti kawah Sikidang, kawah
Kumbang, kawah Candradimuka, kawah Sikendang, kawah Sipandu, kawah
sibanteng, kawah Siglagah, kawah Timbang, kawah Sinila, dan kawah Sileri.
Kawasan dataran tinggi Dieng merupakan daerah perbatasan yang secara
administratif termasuk dalam wilayah kabupaten Banjarnegara dan Wonosobo.
Letaknya berada disebelah barat kompleks Gunung Sindoro dan Gunung
Sumbing. Dengan ketinggian berkisar antara 1500 - 2000 m diatas permukaan
laut. Sebagai satu-satunya kawasan spesifik di Jawa tengah, di dataran tinggi
Dieng terdapat peninggalan keperbukalaan berupa candi Hindu, selain itu juga
menyimpan potensi sumber daya alam gas bumi, danau, kawah, situ, serta
dikelilingi oleh perbukitan yang berupa hutan lindung dengan habitat fauna
langka (Elang Jawa), menjadi daerah tujuan wisata utama di Jawa Tengah dari
wisatawan domestik maupun luar negeri.

9
Dieng adalah kawasan vulkanik aktif dan dapat dikatakan merupakan
gunung api raksasa dengan beberapa kepundan kawah. Ketinggian rata-rata
adalah sekitar 2.000 m di atas permukaan laut. Suhu berkisar 15 - 20°C di siang
hari dan 10°C di malam hari. Pada musim kemarau (Juli dan Agustus), suhu
udara dapat mencapai 0°C di pagi hari dan memunculkan embun beku yang oleh
penduduk setempat disebut bun upas ("embun racun") karena menyebabkan
kerusakan pada tanaman pertanian. Secara administrasi, Dieng merupakan
wilayah Desa Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara dan
Dieng ("Dieng Wetan"), Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo. Wilayah ini
merupakan salah satu wilayah paling terpencil di Jawa Tengah.
(http://id.wikipedia.org/wiki/Dieng)
Salah satu bagian dari kawasan Dieng adalah Dataran Tinggi Dieng yang
merupakan daerah objek wisata andalan di Propinsi Jawa Tengah. Kawasan
wisata Dieng tersebut terdapat di dua kabupaten yakni Wonosobo dan
Banjarnegara yaitu berupa wisata alam dan wisata candi. Kondisi penggunaan
lahan hutan negara di Dieng berdasarkan citra Landsat ETM+ pada tahun 2005
adalah terdiri dari hutan, non hutan, cagar alam dan danau/telaga. Dari
keseluruhan luas wilayah penggunaan lahan seluas 483,300 (50,15 %) ha berupa
non hutan. Kondisi ideal hutan yang berada di Dieng idealnya berupa kawasan
hutan lindung, Kondisi sosial ekonomi masyarakat rata-rata mempunyai mata
pencaharian sebagai petani dan buruh tani dengan rata-rata 77,36% dari total
keseluruhan penduduk yang bekerja. Tingkat pendidikan sebagian besar
penduduknya adalah Tamat Sekolah Dasar (SD) namun berpenghasilan tinggi
karena hasil pertanian mereka. (http://development.web.id)
Dampak adanya multibencana di dataran tinggi dieng dapat mengancam
jiwa penduduk, harta benda penduduk, perekonomian penduduk dan pendapatan
daerah setempat. Lalu timbul pertanyaan apakah kawasan dataran tinggi Dieng
tetap menjadi daerah yang aman dan mencukupi kebutuhan hidup penduduknya?
Ataukah sebaliknya kawasan dataran tinggi Dieng sangat berbahaya dan sudah
tidak mencukupi kebutuhan penduduknya?

10
Pengertian Rencana Kontijensi
Kontinjensi adalah suatu keadaan atau situasi yang diperkirakan akan
segera terjadi, tetapi mungkin juga tidak akan terjadi. Rencana Kontinjensi
adalah suatu proses identifikasi dan penyusunan rencana yang didasarkan pada
keadaan kontinjensi atau yang belum tentu tersebut. Suatu rencana kontinjensi
mungkin tidak selalu pernah diaktifkan, jika keadaan yang diperkirakan tidak
terjadi.
Rencana kontinjensi lahir dari proses perencanaan kontinjensi. Proses
perencanaan tersebut melibatkan sekelompok orang atau organisasi yang
bekerjasama secara berkelanjutan untuk merumuskan dan mensepakati tujuan-
tujuan bersama, mWonosobofinisikan tanggung jawab dan tindakan-tindakan
yang harus diambil oleh masing-masing pihak.
Rencana kontijensi disusun dalam tingkat yang dibutuhkan, dan
merupakan pra-syarat bagi kotinjensi bencana yang cepat dan efektif. Tanpa
perencanaan kontinjensi sebelumnya, banyak waktu akan terbuang dalam
beberapa hari pertama menanggapi keadaan darurat tersebut. Perencanaan
kontinjensi akan membangun komitmen dan kapasitas sebuah organisasi dan
harus menjadi dasar bagi rencana operasi dan kotinjensi bencana.

Tujuan
Dokumen rencana kontijensi ini disusun sebagai pedoman penanganan
bencana meletusnya gunung api Dieng, pada saat kotinjensi bencana bencana
yang cepat dan efektif serta sebagai dasar memobilisasi sumber daya para
pemangku kepentingan (stakeholder) pada saat kotinjensi bencana bencana.

Dasar
1. Undang-Undang Nomor 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana.

11
3. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2008 tentang Pendanaan dan
Pengelolaan Bantuan Bencana.
4. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2008 tentang Peran Serta Lembaga
Internasional dan Lembaga Asing Non pemerintah dalam Penanggulangan
Bencana.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai.
6. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2008 tentang Badan Nasional
Penanggulangan Bencana.
7. Peraturan Kepala BNPB Nomor 3 Tahun 2010 tentang Rencana Nasional
Penanggulangan Bencana.
8. Peraturan Kepala BNPB Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Aksi
Nasional Pengurangan Resiko Bencana.

Sifat Rencana Kontijensi


Dokumen rencana kontijensi ini bersifat:
1. Partisipatif, disusun oleh multi sektor dan multi pihak
2. Dinamis dan selalu terbarukan

Ruang Lingkup
Ruang lingkup cakupan luasan ancaman bencana meletusnya gunung api
Dieng meliputi Desa Kepakisan dan dusun Sekalam Kecamatan Batur.

Proses Penyusunan
Kegiatan penyusunan rencana kontijensi ini dilakukan dengan tahapan
sebagai berikut:
1. Penyamaan persepsi terhadap semua pelaku penanggulangan bencana
tentang pentingnya rencana kontinjensi.
2. Pengumpulan data dan updating.
3. Pengumpulan data dilakukan pada semua sektor penanganan bencana dan
lintas administratif.

12
4. Verfikasi data.
5. Analisa data sumberdaya yang ada dibandingkan proyeksi kebutuhan
penanganan bencana saat kotinjensi bencana.
6. Penyusunan rancangan rencana kontinjensi.
7. Penyusunan dan pembahasan dan perumusan dokumen rencana kontinjensi
yang disepakati.
8. Publik hearing/konsultasi publik hasil rumusan kontingensi plan.
Penyebaran/disemenasi dokumen kontigensi plan kepada semua pelaku
penanggulangan bencana (multi stakeholder).

Aktivasi Rencana Kontijensi


Aktivasi rencana kontijensi dilaksanakan setelah terdapat tanda-tanda
peringatan awas akan datangnya ancaman bencana meletusnya gunung api Dieng
di perbatasan Kab. Banjarnegara dan Kab. Wonosobo.

13
BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH

3.2. Gambaran Umum Provinsi Jawa Tengah (Jateng)


Geografis dan Administrasi
Wilayah Provinsi Jawa Tengah merupakan sebuah provinsi Indonesia yang
terletak di bagian tengah Pulau Jawa. Ibu kotanya adalah Semarang. Provinsi ini
berbatasan dengan Provinsi Jawa Barat di sebelah barat, Samudra Hindia dan
Daerah Istimewa Yogyakarta di sebelah selatan, Jawa Timur di sebelah timur,
dan Laut Jawa di sebelah utara. Luas wilayahnya 32.548 km², atau sekitar 28,94%
dari luas pulau Jawa. Provinsi Jawa Tengah juga meliputi Pulau Nusakambangan
di sebelah selatan (dekat dengan perbatasan Jawa Barat), serta Kepulauan
Karimun Jawa di Laut Jawa.
Secara administratif, Provinsi Jawa Tengah terdiri atas 29 kabupaten dan 6
kota. Administrasi pemerintahan kabupaten dan kota ini terdiri atas 545
kecamatan dan 8.490 desa/kelurahan. Pemerintahan Daerah, Jawa Tengah juga
terdiri atas 3 kota administratif, yaitu Kota Purwokerto, Kota Cilacap, dan Kota
Klaten. Namun sejak diberlakukannya Otonomi Daerah tahun 2001 kota-kota
administratif tersebut dihapus dan menjadi bagian dalam wilayah kabupaten.
Menyusul otonomi daerah, 3 kabupaten memindahkan pusat pemerintahan ke
wilayahnya sendiri, yaitu Kabupaten Magelang (dari Kota Magelang ke
Mungkid), Kabupaten Tegal (dari Kota Tegal ke Slawi), serta Kabupaten
Pekalongan (dari Kota Pekalongan ke Kajen).
Secara administrasi Provinsi Jateng terdiri dari 35 Kabupaten/kota
sebagaimana Tabel dibawah.

14
Tabel 2.1. Kabupaten/ Kota dan Luas Wilayah

No Kabupaten/ Kota Luas (km2)


1 Kabupaten Banjarnegara 1.023,73
2 Kabupaten Banyumas 1.335,30
3 Kabupaten Batang 788,65
4 Kabupaten Blora 1.804,59
5 Kabupaten Boyolali 1.008,45
6 Kabupaten Brebes 1.902,37
7 Kabupaten Cilacap 2.124,47
8 Kabupaten Demak 900,12
9 Kabupaten Grobogan 2.013,86
10 Kabupaten Jepara 1.059,25
11 Kabupaten Karanganyar 775,44
12 Kabupaten Kebumen 1.211,74
13 Kabupaten Kendal 1.118,13
14 Kabupaten Klaten 658,22
15 Kabupaten Kudus 425,15
16 Kabupaten Magelang 1.102,93
17 Kabupaten Pati 1.489,19
18 Kabupaten Pekalongan 837,00
19 Kabupaten Pemalang 1.118,03
20 Kabupaten Purbalingga 677,55
21 Kabupaten Purworejo 1.091,49
22 Kabupaten Rembang 887,13
23 Kabupaten Semarang 950,21
24 Kabupaten Sragen 941,54
25 Kabupaten Sukoharjo 489,12
26 Kabupaten Tegal 876,10
27 Kabupaten Temanggung 837,71
28 Kabupaten Wonogiri 1.793,67
29 Kabupaten Wonosobo 981,41
30 Kota Magelang 16,06
31 Kota Pekalongan 45,25
32 Kota Salatiga 57,36
33 Kota Semarang 373,78
34 Kota Surakarta 46,01
35 Kota Tegal 39,68
Jawa Tengah 32.548

15
Gambar 2.1. Peta Administrasi Provinsi Jawa Tengah
a. Bentang Alam

Gambar 2.2. Peta Administrasi Provinsi Jawa Tengah


Menurut tingkat kemiringan lahan di Jawa Tengah, 38% lahan memiliki
kemiringan 0-2%, 31% lahan memiliki kemiringan 2-15%, 19% lahan memiliki
kemiringan 15-40%, dan sisanya 12% lahan memiliki kemiringan lebih dari 40%.
Keadaan topografi demikian mempunyai pengaruh pula terhadap pola kehidupan
penduduk, antara lain pola pemukiman digunung-gunung, sehingga terdapat

16
variasi adat dan tipologi kehidupan yang sangat besar antara suatu daerah dengan
daerah lainnya.
b. Klimatologi
Jawa Tengah memiliki iklim tropis, dengan curah hujan tahunan rata-rata
2.000 meter, dan suhu rata-rata 21-32oC. Daerah dengan curah hujan tinggi
terutama terdapat di Nusakambangan bagian barat, dan sepanjang Pegunungan
Serayu Utara. Daerah dengan curah hujan rendah dan sering terjadi kekeringan
di musim kemarau berada di daerah Blora dan sekitarnya serta di bagian selatan
Kabupaten Wonogiri.
Tabel 2.2. Jumlah Curah Hujan Menurut Stasiun di Provinsi Jawa Tengah, 2016
(mm)
No Stasiun Hujan 2016 (mm)
1 Adisumarmo, Surakarta 3 599
2 SI Babadan, Magelang -
3 SMPK. Bojongasri, Purwokerto 12 170
4 SMPK. Borobudur, Magelang 3 209
5 Meteorologi, Cilacap 5 552
6 SMPK. Colo, Kudus 3 742
7 SI Curugsewu, Kendal -
8 Gamer, Batang 2 158
9 SMPK. Getas, Salatiga 3 485
10 Puslitbang FP. UNS, Jumantono, Karanganyar -
11 SMPK. Karangkemiri, Purbalingga -
12 SMPK Ngambak Kapung, Grobogan 1 989
13 SMPK. Rendole, Pati 2 261
14 SMPK. Selogiri, Wonogiri 2 638
15 Klimatologi, Semarang 2 590
16 Sempor, Kebumen 5 098
17 Meteorologi, Tegal 2 062
18 SI Ungaran, Semarang 2 535
19 Wadaslintang, Wonosobo 5 729
20 Lab. Surakarta 2 800
21 Lap. PHPTP. Kedu -
22 Ngrajeg, Magelang -
23 Banjarnegara 5 542

17
c. Ancaman Gunung Meletus

Gambar 2.3. Sebaran Gunung api dan Titik Pusat Gempa di Kepulauan Indonesia
Garis biru melambangkan batas antar lempeng tektonik, dan segitiga merah
melambangkan kumpulan gunung berapi.

Gambar 2.4. Peta Tektonik dan Gunung Berapi di Indonesia.

18
Gambar 2.5. Peta Gunung Berapi di Jawa Tengah
Tabel 2.3. Nama Gunung dan Ketinggiannya di Provinsi Jawa Tengah
No Nama Gunung Tinggi
1 Slamet 3428 mdpl
2 Sumbing 3371 mdpl
3 Lawu 3265 mdpl
4 Merbabu 3145 mdpl
5 Sindoro 3136 mdpl
6 Merapi 2930 mdpl
7 Patak Banteng 2578 mdpl
8 Prau 2565 mdpl
9 Sikunir 2463 mdpl
10 Pakuwaja 2395 mdpl
11 Nagasari 2365 mdpl
12 Bisma 2365 mdpl
13 Pangonan 2308 mdpl
14 Sikunang 2300 mdpl
15 Seroja 2275 mdpl
16 Gajah Mungkur 2241 mdpl
17 Sipandu 2241 mdpl
18 Abang/Sawangan 2239 mdpl

19
No Nama Gunung Tinggi
19 Sidede 2231 mdpl
20 Jimat 2213 mdpl
21 Igir Matamanuk 2205 mdpl
22 Igir Banteng 2198 mdpl
23 Pangamun amun 2173 mdpl
24 Watu Sumbul 2154 mdpl
25 Petarangan 2135 mdpl
26 Rogojembangan 2117 mdpl
27 Kemulan 2100 mdpl
28 Ungaran 2050 mdpl
29 Telomoyo 1894 mdpl
30 Muria 1602 mdpl
31 Andong 1463 mdpl
32 Pojoktiga 1354 mdpl
33 Kumbang 1211 mdpl
34 Lanang 1102 mdpl
35 Gajah 1100 mdpl

Gambaran Umum Kabupaten Banjarnegara


1.2.2.1.Letak Geografis dan Administratif
Kabupaten Banjarnegara merupakan sebuah kabupaten di Provinsi
Jawa Tengah, Indonesia. Ibukotanya namanya juga Banjarnegara.
Kabupaten Banjarnegara terletak di antara 7° 12' - 7° 31' Lintang Selatan
dan 109° 29' - 109° 45'50" Bujur Timur. Luas Wilayah Kabupaten
Banjarnegara adalah 106.970,997 ha atau 3,10 % dari luas seluruh Wilayah
Provinsi Jawa Tengah. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten
Pekalongan dan Kabupaten Batang di Utara, Kabupaten Wonosobo di
Timur, Kabupaten Kebumen di Selatan, dan Kabupaten Banyumas dan
Kabupaten Purbalingga di Barat.
Bentang alam berdasarkan bentuk tata alam dan penyebaran
geografis, wilayah ini dapat dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :

20
 Zona Utara, adalah kawasan pegunungan yang merupakan bagian dari
Dataran Tinggi Dieng, Pegunungan Serayu Utara. Daerah ini memiliki
relief yang curam dan bergelombang. Di perbatasan dengan Kabupaten
Pekalongan dan Kabupaten Batang terdapat beberapa puncak, seperti
Gunung Rogojembangan dan Gunung Prahu. Beberapa kawasan
digunakan sebagai objek wisata, dan terdapat pula pembangkit listrik
tenaga panas bumi. Zona sebelah utara meliputi kecamatan
Kalibening, Pandanarum, Wanayasa, Pagentan, Pejawaran, Batur,
Karangkobar, Madukara
 Zona Tengah, merupakan zona Depresi Serayu yang cukup subur.
Bagian wilayah ini meliputi kecamatan Banjarnegara, Ampelsari,
Bawang, Purwanegara, Mandiraja, Purworejo Klampok, Susukan,
Wanadadi, Banjarmangu, Rakit
 Zona Selatan, merupakan bagian dari Pegunungan Serayu Selatan,
merupakan daerah pegunungan yang memiliki relief curam meliputi
kecamatan Pagedongan, Banjarnegara, Sigaluh, Mandiraja, Bawang,
Susukan.
Jelasnya, lihat Peta Orientasi Kabupaten Banjarnegara dan Peta
administrasi Kabupaten Banjarnegara.

Gambar 2.5. Peta Administratif Kabupaten Banjarnegara

21
Kabupaten Banjarnegara memiliki 21 wilayah kecamatan dengan
luasnya masing-masing. Luasan per kecamatan dan pembagian wilayah ini
dapat dilihat dari tabel sebagai berikut:
Tabel 2.3. Data Kabupaten Banjarnegara Dirinci Per Kecamatan Tahun 2015

Kecamatan Punggelan adalah kecamatan yang memiliki luas daerah


terbesar dibandingkan dengan kecamatan lainnya yaitu 102,84 km2,
sedangkan kecamatan yang paling sedikit luas wilayahnya adalah
Kecamatan Purwareja Klampok dengan luas 21,87 km2.

22
1.2.2.2.Data-Data Kabupaten Banjarnegara
1) Topografi
Topografi wilayah ini sebagian besar (65% lebih) berada di ketinggian
antara 100 s/d 1000 meter dari permukaan laut. Secara rinci pembagian
wilayah berdasarkan topografi.
 Kurang dari 100 m dari permukaan air laut, meliputi luas 9,82 % dari
seluruh luas wilayah Kabupaten Banjarnegara, meliputi Kecamatan
Susukan dan Purworejo Klampok, Mandiraja, Purwanegara dan Bawang.
 Antara 100 – 500 m dari permukaan air laut, meliputi luas 37,04 % dari
seluruh luas wilayah Kabupaten Banjarnegara, meliputi Punggelan,
Wanadadi, Rakit, Madukara, sebagian Susukan, Mandiraja, Purwanegara,
Bawang, Pagedongan, Banjarmangu dan Banjarnegara.
 Antara 500 -1.000 m dari permukaan air laut, meliputi luas 28,74% dari
seluruh luas wilayah Kabupaten Banjarnegara, meliputi Kecamatan
Sigaluh, sebagian Banjarnegara, Pagedongan dan Banjarmangu.
 Lebih dari 1.000 m dari permukaan air laut, meliputi luas 24,40% dari
seluruh wilayah Kabupaten Banjarnegara meliputi kecamatan Pejawaran,
Batur, Wanayasa, Kalibening, Pandanarum, Karangkobar dan Pagentan.
Sungai Serayu mengalir menuju ke Barat, serta anak-anak sungainya
termasuk Kali Tulis, Kali Merawu, Kali Pekacangan, Kali Gintung dan Kali
Sapi. Sungai tersebut dimanfaatkan sebagai sumber irigasi pertanian.
Wilayah kabupaten Banjarnegara memiliki iklim tropis, dengan curah
hujan rata-rata 3.000 mm/tahun, serta suhu rata-rata 20°- 26 °C.
2) Morfologi/ Kemiringan Lahan
Ketinggian tempat pada masing-masing wilayah umumnya tidak sama
yaitu antara 40-2.300 meter dpl dengan perincian kurang dari 100 meter
(9,82%), antara 100-500 meter (28,74%) dan lebih dari 1000 (24,40%).
Menurut kemiringan tanahnya maka 24,61% dari luas wilayah mempunyai
kemiringan 0-15% dan 45,04 dari luas wilayah mempunyai kemiringan

23
antara 15-40% sedangkan yang 30,35% dari luas wilayahnya mempunyai
kemiringan lebih dari 40%.
3) Geologi
Sebagai daerah yang sebagian besar (lebih kurang 60%) berbentuk
pegunungan dan perbukitan, terdapat sungai yang besar yaitu Sungai Serayu
dengan anak-anak sungainya : Kali Tulis, Kali Merawu, Kali Pekacangan,
Kali Gintung dan Kali Sapi. Dimanfaatkan sebagai sumber pengairan yang
dapat mengairi areal sawah seluas 9.813,88 hektar, rata-rata bulan basah
pada umumnya lebih banyak dari bulan kering dengan curah hujan rata-rata
3.000 milimeter/tahun, sedangkan temperatur daerah rata-rata 20-26oC.
4) Cuaca dan Curah Hujan Tahunan
Banjarnegara memiliki iklim tropis. Curah hujan di Banjarnegara adalah
signifikan, dengan presipitasi bahkan selama bulan terkering. Iklim di sini
diklasifikasikan sebagai Af berdasarkan sistem Köppen-Geiger. Suhu rata-
rata tahunan di Banjarnegara adalah 25.0 °C. Dalam setahun, curah hujan
rata-rata adalah 4038 mm.
a. Penggunaan Lahan
Tabel 2.4.Luas Penggunaan Lahan menurut Jenis Penggunaan Tahun 2011 - 2015

24
Gambaran Umum Kabupaten Wonosobo
1.2.3.1.Profil Fisik Dasar Kabupaten Wonosobo
Kabupaten Wonosobo adalah ebuah kabupaten di Provinsi Jawa
Tengah. Ibukotanya adalah Wonosobo. Kabupaten ini berbatasan dengan
Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Magelang di timur, Kabupaten
Purworejo di selatan, Kabupaten Kebumen dan Kabupaten Banjarnegara di
barat, serta Kabupaten Batang dan Kabupaten Kendal di utara.
Kabupaten Wonosobo berdiri 24 Juli 1825 sebagai kabupaten di bawah
Kesultanan Yogyakarta seusai pertempuran dalam Perang Diponegoro. Kyai
Moh. Ngampah, yang membantu Diponegoro, diangkat sebagai bupati
pertama dengan gelar Kanjeng Raden Tumenggung (K.R.T.) Setjonegoro.

Gambar 2.6. Peta Orientasi Wilayah Kabupaten Wonosobo terhadap Propinsi Jawa
Tengah

25
Gambar 2.7. Peta Batas Administrasi Kabupaten Wonosobo

1) Topografi
Keadaan topografi wilayah Kabupaten Wonosobo secara umum
merupakan perbukitan dan pegunungan dengan sebagian besar (56.37%)
kemiringan lereng antara 15 - 40%. Ditinjau daari ketinggiannya,
Kabupaten Wonosobo terletak pada ketinggian 250 - 2.250 mdpal.
Kabupaten Wonosobo ditinjau dari struktur geologi termasuk dalam jenis
pegunungan muda dan terletak di bebatuan prakwater yang sering
mengalami bencana alam terutama pada musim penghujan seperti tanah
longsor (land slide), gerakan tanah runtuh dan gerakan tanah merayap.
Topografi wilayah Kabupaten Wonosobo memiliki ciri yang
berbukit dan bergunung, terletak pada ketinggian antara 200 sampai 2.250
m di atas permukaan laut. Kelerengan merupakan suatu kemiringan tanah
dimana sudut kemiringan dibentuk oleh permukaan tanah dengan bidang
horizontal dan dinyatakan dalam persen. Kabupaten Wonosobo dibagi
menjadi 6 wilayah kemiringan, yaitu:

26
 Wilayah dengan kemiringan antara 0,00 - 2,00% seluas 1052,263 ha
atau 1,04% dari seluruh luas wilayah, banyak dijumpai di Kecamatan
Selomerto dan Kecamatan Kertek;
 Wilayah dengan kemiringan antara 2,00 - 5,00% seluas 22969,5 ha
atau 22,89% dari luas seluruh wilayah, banyak terdapat di 13
Kecamatan selain Kecamatan Watumalang dan Kecamatan
Kalibawang;
 Wilayah dengan kemiringan antara 5,00 - 8,00% seluas 8143,769 ha
atau 8,11% dari luas wilayah total, tersebar merata di 14 Kecamatan
selain Kecamatan Watumalang;
 Wilayah dengan kemiringan antara 8,00 - 15,00% seluas 55434,85 ha
atau 55,2% dari seluruh luas wilayah yang tersebar secara merata di
semua Kecamatan;
 Wilayah dengan kemiringan antara 15,00 - 25,00% seluas 11101,6 ha
atau 11,06% dari seluruh luas wilayah terdapat di semua kecamatan
kecuali Kecamatan Wonosobo;
 Wilayah dengan kemiringan antara 25,00 - 40,00% seluas 1479,631 ha
atau 1,47% dari luas wilayah total, terdapat di Kecamatan Kejajar,
Garung, dan Kalikajar; dan
 Wilayah dengan kemiringan lebih dari 40,00% seluas 142,362 ha atau
0,14% dari luas wilayah total, terdapat di Kecamatan Kejajar.
Daerah tersebut merupakan wilayah yang harus dilindungi agar
dapat berfungsi sebagai pelindung hidrologis dan menjaga keseimbangan
dan lingkungan hiup. Jenis penggunaan saat ini adalah hutan, tegalan,
perkebunan.
2) Geologi
Berdassarkan pembagian zona fisiografi Pulau Jawa oleh Van
Bemmelen (1949), Wilayah Kabupaten Wonosobo termasuk dalam jalur
fisiografi Pegunungan Serayu Selatan Bagian Utara dan menempati bagian

27
tengah zona fisiografi tersebut. Zona ini didominasi oleh endapan gunung
api kuarter. Endapan gunung api kuarter masih dapat diamati kenampakan
kerucut vulkaniknya sperti Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing,
sedangkan dibagian lain gunung api Dieng yang berumur lebih tua
meninggalkan sisa erupsi yang membentuk plateau (dataran tinggi).
Sebagai daerah yang terletak di sekitar gunung api muda, tanah
di Wonosobo termasuk subur. Hal ini sangat mendukung perkembangan
pertanian, sebagai mata pencaharian utama masyarakat Wonosobo.
Komoditi utama pertanian yang dihasilkan adalah teh, tembakau, berbagai
jenis sayuran dan kopi. Selain itu, juga cocok untuk pengembangan
budidaya Jamur, Carica Pepaya dan Asparagus dan beberapa jenis kayu
yang merupakan komoditi ekspor non migas serta beberapa jenis tanaman
yang merupakan tanaman khas Kabupaten Wonosobo seperti Purwaceng,
Gondorukem dan Kayu Putih.
Di Kawasan Dieng banyak dijumpai depresi yang terbentuk oleh
pusat erupsi vulkanik pada jaman Pleistocene yang kemudian terisi olh
endapan dan sisa tumbuhan. Di samping itu terdapat hulu sungai serayu
dengan anak sungai yang berada di bagian selatan, yakni di ujung timur
Pegunungan Serayu Selatan yanair minumg dibatasi oleh Zone Patahan.
Banyaknya gunung di Wonosobo juga menjadi umber mata air yang
mengalir ke sungai Serayu, Bogowonto, Kali Galuh, Kali Semagung, Kali
Sanggrahan dan Luk Ulo. Sungai-sungai ini sebagian telah digunakan
untuk irigasi, pertanian dan air minum. Sungai serayu yang menambah
debit air di Telaga Menjer telah dapat dimanfaaatkan airnya untuk
membangkitkan listrik tenaga air. Yang tidak kalah penting dari Kabupaten
Wonosobo adalah potensi wisata Dataran Tinggi Dieng (Dieng Plateau)
dengan panas bumi (yang telah dimanfaatkan sebagai PLTU), kawah dan
panorama yang indah. Selain itu, juga terdapat candi-cani peninggalan
Kerajan Mataram Hindu. Semuanya itu adalah ddaya tarik utama bagi

28
wisatawan manca negara maupun domstik untuk berkunjung ke Wonosobo
(pemanfaatan panas bumi Dieng).
3) Jenis Tanah
Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Wonosobo terdiri dari jenis
tanah Andosol (25%), terdapat di Kecamatan Kejajar, sebagian Garung,
Mojotengah, Watumalang, Kertek dan Kalikajar; tanah Regosol (40%),
tedapat di Kecamatan Kertek, Sapuran, Kalikajar, Selomerto, watumalang
dan Garung; dan tanah Podsolik (35%), terdapat di Kecamatan Selomerto,
Leksono dan Sapuran (Buku Promosi Potensi Investasi, 1997).
4) Klimatologi
Kondisi klimatologi Kabupaten Wonosobo secara umum
menunjukkan kondisi sebagai berikut :
 Beriklim tropis dengan dua musim (penghujan dan kemarau). Selama
2014, hampir sepanjang tahun terjadi hujan dan hanya bulan September
tidak hujan sama sekali.
 Curah hujan pada tahun 2014 berada pada kisaran 1.660 - 4.049 mm/th.
 Suhu udara rata-rata harian 14,3 - 26,50 C.
Wonosobo beriklim tropis dengan dua musim dalam setahun yaitu
musim kemarau dan musim penghujan. Rata-rata suhu udara di Wonosobo
antara 14,3 - 26,5 derajat Celcius dengan curah hujan rata-rata per tahun
berkisar antara 1713 - 4255 mm/tahun. Dengan kondisi tersebut Kabupaten
Wonosobo sangat baik untuk pertanian sehingga sektor pertanian
merupakan sektor dominan dalam perekonomian.
5) Penggunaan Lahan
Bentuk penggunaan lahan pada tahun 2012 secara umum di
Kabupaten Wonosobo dapat dibedakan dalam 13 kategori, yakni lahan
sawah pengairan teknis, sawah pengairan setengah teknis, sawah pengairan
sederhana, sawah tadah hujan, bangunan pekarangan, tegalan/ kebun,
padang rumput, kolam, waduk, hutan negara, hutan rakyat, perkebunan,
dan penggunaan lain.

29
Variasi bentuk dan luas penggunaan lahan di daerah penelitian
pada tahun 2012 cukup besar. Lahan terluas di Kabupaten Wonosobo
digunakan untuk tegalan/ kebun sebesar 42,952 ha. Tegalan di Kabupaten
Wonosobo digunakan untuk usaha budidaya tanaman kentang, sayuran dan
tembakau yang telah menjadi tradisi masyarakat. Sementara itu luas lahan
urutan kedua di Kabupaten Wonosobo adalah lahan untuk hutan negara
yaitu seluas 35,00 ha. Penggunaan lhan berupa hutan negara tersebar di 15
Kecamatan. Variasi dan luas penggunaan lahan tersebut di atas berkaitan
dengan aktivitas manusia, dimana semakin keterogen aktivitas manusia
maka semakin bervariasi juga penggunaan lahan yang ada.
1.2.3.2. Foto-Foto Jaringan Jalan, Perumahan Dan Lingkungan di Kabupaten
Wonosobo

2.
3.
4.
5. b3

30
BAB III
PENILAIAN RISIKO, PENENTUAN KEJADIAN
DAN SKENARIO KEJADIAN BENCANA

3.1. Penilaian Risiko


a. Gunung Sindara adalah gunung berapi yang terletak di daerah Kabupaten
Wonosobo. Secara geografis terletak pada koordinat 121º42'30" BT dan
8º19' LS.
b. Gunungapi Sumbing terletak diantara Magelang,Wonosobo,Temanggung.
Peningkatan aktivitas
Gambar 3.1. Peta Lokasi Gunung Sindara Kab. Banjarnegara

Gambar 3.2. Lokasi G.Sumbing

c. Potensi Bencana
 Erupsi gunungapi : kegiatan penerobosan magma kepermukaan bumi
 Erupsi eksplosif : terjadi jika erupsi disertai dengan tekanan yang kuat,
sehingga disertai dengan ledakan.
 Erupsi efusif : terjadi jika erupsi dengan tekanan gas yang lemah,
sehingga tidak terjadi ledakan kuat, yang terjadi adalah leleran atau
aliran lava.

31
 Erupsi campuran : erupsi yang melibatkan keduanya.

d. Klasifikasi Kawasan Rawan Bencana:


1) Kawasan Rawan Bencana III, yaitu kawasan rawan bencana terhadap
awan panas, apabila G.Sumbing meletus kembali pada masa datang
dengan jenis dan tipe erupsi yang relatif identik dengan erupsi-erupsi
sebelumnya, kemungkinan akan mengarah terutama ke bagian
baratdaya dan timur dengan jarak jangkau maksimum 1,5-1,75 km dari
pusat erupsi.
2) Kawasan Rawan Bencana II, yaitu kawasan rawan bencana terhadap
awan panas, kawasan rawan bencana II yang kemungkinan terlanda
awan panas, adalah sektor baratdaya, dan timur. Apabila skala
erupsinya membesar, maka kemungkinan dapat terjadi perluasan aliran
awan panas ke arah utara, barat, baratlaut, timurlaut dan tenggara. Jarak
jangkaunya diprediksi dapat mencapai jarak lebih dari 3 km dari pusat
erupsi (terutama ke arah baratdaya).
3) Kawan Rawan Bencana I, yaitu kawasan rawan bencana terhadap aliran
lahar, pembentukan lahar kemungkinan besar dapat terjadi di daerah
baratdaya, timur, utara, baratlaut dan tenggara

32
Gambar 3.3. Potensi Bahaya

Bahaya Primer :
1. Aliran piroklastik / Awan Panas
2. L ava : Aliran lava, Kubah Lava dan Guguran lava
3. Jatuhan piroklastik : bervariasi ukuran bahan erupsinya dari abu
vulkanik ( diameter butir < 2 mm), lapilli ( diameter butir 2 mm s/d 64
mm), Bom Vulkanik ( > 64 mm)
Bahaya Sekunder : Lahar

33
6. H
BAB IV
PENGEMBANGAN SKENARIO DAMPAK

Akibat erupsi gunung api Sumbing seperti skenario kejadian pada Bab III
diatas, selanjutnya dilakukan pengembangan skenario dampaknya terhadap
kependudukan, sarana prasarana, ekonomi, lingkungan, dan perkebunan, sebagai
berikut:
Peta Dampak Letusan Gunung Api
a. Dari perhitungan yang dilakukan arcgis maka didapat peta seperti dibawah
ini:

Gambar.4.1.Peta Dampak Resiko Erupsi Gunung Merapi

b. Persebaran ini dibagi menjadi 3 warna yaitu:


Hijau :Kawasan yang aman yang bias ditempati saat adanya bencana
Kuning :Kawasan yang cukup rawan terjadi dampak bencana
Merah :Kawasan yang rawan terhadap dampak bencana.

34
c. Jika terjadi bencana maka diawajibkan untuk daerah bewarna kuning,dan
merah agar menyelamatkan diri di daerah yang bewarna hijau.
d. Dari Wonosobo dengan menggunakan berbagai mobil TNI AD maupun
seluruh potensi motor penduduk, masyarakat dievakuasi menuju ke daratan
yang aman yang terletak di Kabupaten

7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.

35
31.
32. Adad
BAB V
PENETAPAN TUJUAN DAN STRATEGI KOTINJENSI
BENCANA

Sesuai dengan kesepakatan di daerah pada waktu penyusunan rencana


kontinjensi yakni dari Provinsi JATENG, Kab. Banjarnegara, dan Kab.
Wonosobo sejumlah tujuan/kebijakan dan strategi dalam pengelolaan kondisi
darurat bencana letusan gunung api Sumbing, agar dapat menjadi pedoman dan
acuan dalam penyelamatan jiwa manusia, pengerahan sumber daya, pelibatan
berbagai sektor, penetapan prioritas penanganan dan dalam memberikan
perlindungan maksimal kepada para korban termasuk kelompok rentan. Berikut
beberapa tujuan/kebijakan dan strategi yang dipandang perlu untuk dijalankan :

Tujuan/Kebijakan
a. Mengerahkan semua sumber daya dan Potensi yang ada untuk dapat
dipergunakan dalam kotinjensi bencana penanggulangan bencana, dan
bersifat partisipasif.
b. Mengkoordinasikan kegiatan penanggulangan bencana yang dilakukan oleh
berbagai lembaga baik pemerintah, swasta dan masyarakat, dalam manajemen
dan pengendalain (Posko), manajemen bantuanbantuan sampai dengan
penyimpanan dan distribuasi tepat sasaran.
c. Melaksanakan kegiatan mengurus kegiatan evakuasi, pemenuhan kebutuhan
dasar seperti pangan, sandang, hunian sementara, dan MCK serta air bersih.

Strategi
1. Mendapatkan dukungan politik dari DPRD dan Eksekutif untuk alokasi dana
kotinjensi bencana.

36
2. Pemberian alat peringatan dini
3. Pemantauan sekala berkala di Gunung Sumbing.
4. Memastikan inventarisasi dan penyelamatan aset dokumen penting Negara.
5. Pembentukan Posko Penanggulangan Bencana dan Penyediaan Logistik dan
fasilitas pengungsian bagi pengungsi, serta pos-pos kesehatan, rumah sakit
lapangan di setiap titik pengungsian, menyiapkan obat-obatan, penyediaan
darah, dokter dan paramedis.
6. Mengkoordinasikan kegiatan penanganan bencana yang dilakukan oleh
berbagai lembaga baik pemerintah, swasta dan masyarakat.
7. Mengevaluasi seluruh pelaksanaan kegiatan yang sudah dilaksanakan serta
tindak lanjut yang direncanakan.

37
BAB VII
PENUTUP

Rencana kontinjensi ini disusun sebagai acuan dan referensi bagi


Pemerintah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo .Rencana
kontinjensi ini masih perlu penyempurnaan dan kaji ulang secara berkala untuk
pemutakhiran data dan informasi.

38