Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENDAHULUAN

LEPTOSPIROSIS

A. Definisi
Leptospirosis merupakan penyakit zoonosis yang disebabkan oleh salah satu dari
spirochete patogenik dari family Leptospiraceae. Penyakit ini disebabkan oleh
mikroorganisme Leptospira interrogans tanpa memandang bentuk spesifik serotipenya.
Manusia terinfeksi oleh hewan carrier seperti tikus dan hewan ternak. Penyakit ini pertama
kali dikemukakan oleh Weil pada tahun 1886 . Bentuk beratnya dikenal sebagai Weil’s
disease. (Gantz et.al, 2006)
Penyakit ini umumnya ringan namun juga bisa menjadi berat akibat dari bakteremia
yang mempengaruhi pembuluh darah kecil. Perubahan transien pada fungsi ginjal sering
dijumpai, umumnya membaik dalam 3 sampai 6 minggu. Pemeriksaan laboratorium
adalah penting karena gambaran klinis tidak patognomonik.

B. Epidemiologi
Pada daerah endemik leptospira akut bisa terjadi pada 5-20% populasi yang terpapar
setiap tahunnya, penapisan serologis pada pasien meningitis aseptik dan uveitis bisa
menunjukkan leptospira dan antibodi (bisa ditunjukkan selama 2 sampai 10 tahun dari
masa infeksi) bisa didapatkan 20 sampai 80%. Leptospira bisa terdapat pada binatang
peliharaan seperti anjing, lembu, babi kerbau maupun binatang liar seperti tikus, musang,
tupai , dll. Penyakit ini dapat berjangkit pada laki-laki dan wanita semua umur, namun
lebih banyak mengenai laki-laki dewasa muda. Leptospirosis tersebar di seluruh dunia,
namun terbanyak di dapati di daerah tropis. Di Indonesia leptospirosis ditemukan di DKI
Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Lampung, Sumatera Selatan,
Bengkulu, Riau, Sumatera Barat, Sumatera Utara, Bali, NTB, Sulawesi Selatan, Sulawesi
Utara, Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat.1-6
Penularan langsung terjadi melalui darah, urin atau cairan tubuh lain yang
mengandung kuman leptospira masuk ke dalam tubuh penjamu, dari hewan ke manusia
merupakan penyakit akibat pekerjaan, dari manusia ke manusia meskipun jarang dapat
terjadi melalui hubungan seksual pada masa konvalesen, atau dari ibu penderita leptospira
ke janin melalui sawar plasenta dan air susu ibu. Penularan tidak langsung terjadi melalui
genangan air, sungai, danau, selokan saluran air dan lumpur yang tercemar urin hewan.11
Faktor resiko terinfeksi kuman leptospira, bila kontak langsung/terpajan air dan rawa
yang terkontaminasi yaitu : kontak dengan air yang terkontaminasi kuman leptospira/urin
tikus saat banjir, pekerjaan tukang perahu, rakit bambu, pemulung, mencuci atau mandi di
danau, peternak yang terpajan, tukang kebun, petani tanpa alas kaki di sawah, pekerja
potong hewan, tukang daging, pembersih selokan, pekerja tambang, pemancing ikan dan
pekerja tambak, anak yang bermain di genangan air atau rawa, tempat rekreasi air tawar,
petugas laboratorium yang memeriksa spesimen leptospira serta petugas kebersihan di
rumah sakit.11

C. Etiologi
Leptospirosis disebabkan oleh genus leptospira. Genus leptospira terdiri dari 2
kelompok atau kompleks, yaitu patogen linterrogans, dan yang non patogen atau saprofit
L.biflexa. Kelompok patogen terdapat pada hewan dan manusia. Ciri khas dari organisme
ini yakni terbelit, tipis, fleksibel, panjangnya 5-15 cm dengan spiral yang sangat halus,
lebarnya 0,1-0,2 um. Salah satu ujung organisme sering membengkat, membentuk suatu
kait terdapat gerak rotasi aktif, tetapi tidak ditemukan flagella. SP irochaeta ini halus,
sehingga dalam mikroskopis lapangan gelap hanya dapat terlihat sebagai rantai kokus
kecil-kecil dengan pemeriksaan lapangan redup mikroskopis biasa morfologi lekospira
secara vibum dapat dilihat. Lepto spina membutuhkan media dan kondisi yang khusus
untuk tumbuh dan mungkin membutuhkan waktu yang lama untuk membuat kultur yang
positif dengan mediaum Fletcher’s dapat tumbuh dengan baik.
Kelompok yang patogen terdiri atas sub group yang masing-masing terbagi atas
berbagai serotipe yang jumlanya sangat banyak. Saat ini telah ditemukan lebih dari 240
serotipe yang tergabung dalam 23 sergrup, diantaranya yang dapat menginfeksi manusia
adalah licterohaemorhagiae, L.Javanika, L.celledoni, L.canicola, L.ballum, L.pyrogeres,
Lcynopterl, L.automnalis, L.australis, L.pomona, L.gripothyphosa, L.hepdomadis,
L.batakae, L.tardssovi, L.panaka, L.anadamena (shermani), L.rananum, L.bufonis,
L.copenhageni. Menurut para peneliti yang sering menginfeksi manusia adalah Lictero
haemorrhagieae dengan reservoir tikus, L.canicola dengan reservoir anjing, dan
L.pomona dengan reservoirnya sapi dan babi.

D. Cara Penularan
Leptospirosis merupakan penyakit yang dapat ditularkan melalui air (water borne
disease). Urin dari individu yang terserang penyakit ini merupakan sumber utama
penularan, baik pada manusia maupun pada hewan. Kemampuan Leptospira untuk
bergerak dengan cepat dalam air menjadi salah satu factor penentu utama ia dapat
menginfeksi induk semang (host) yang baru. Hujan deras akan membantu penyebaran
penyakit ini, terutama di daerah banjir . Gerakan bakteri memang tidak memengaruhi
kemampuannya untuk memasuki jaringan tubuh namun mendukung proses invasi dan
penyebaran di dalam aliran darah induk semang.
Di Indonesia, penularan paling sering terjadi melalui tikus pada kondisi banjir.
Keadaan banjir dapat menyebabkan adanya perubahan lingkungan seperti banyaknya
genengan air, lingkungan menjadi becek, berlumpur serta banyak timbunan sampah yang
menyebabkan mudahnya bakteri Leptospira berkembang biak. Air kencing tikus terbawa
banjir kemudian masuk ketubuh manusia melalui permukaan kulit yang terluka, selaput
lendir mata dan hidung. Sejauh ini tikus merupakan reservoir dan sekaligus penyebar
utama Leptospirosis karena bertindak sebagai inang alami dan memiliki daya
reproduksi tinggi.
Beberapa hewan lain seperti sapi, kambing, domba, kuda, babi, anjing dapat terserang
Leptospirosis, tetapi potensi menularkan ke manusia tidak sebesar tikus. Bentuk
penularan Leptospira dapat terjadi secara langsung dari penderita ke penderita dan tidak
langsung melalui suatu media. Penularan langsung terjadi melalui kontak dengan selaput
lender (mukosa) mata (konjungtiva), kontak luka di kulit, mulut, cairan urin, kontak
seksual dan cairan abortus (gugur kandungan) Penularan dari manusia ke manusia jarang
terjadi.

E. Patogenesis dan Patofisiologi


Dalam perjalanan pada fase leptospiremia, leptospira melepaskan toksin yang
bertanggung jawab atas terjadinya keadaan patologi bagi beberapa organ. Lesi yang
muncul terjadi karena kerusakan pada lapisan endotel kapiler. Pada leptospirosis terdapat
perbadaan antaraderajat gangguan fungsi organ dengan kerusakan secara histologik. Pada
leptospirosis lesi histology yang ringan ditemukan pada ginjal dan hati pasien dengan
kelainan fungsional yang nyata dari organ tersebut. Perbedaan ini menunjukan bahwa
kerusakan bukan berasal dari struktur organ. Lesi inflamasi menunjukan edema dan
infiltrasi dari sel monosit, limfosit dan sel plasma. Pada kasus yang berat terjadi
kerusakan kapiler dengan perdarahan yang luas dan disfungsi hepatoseluler dengan
retensi bilier. Selain di ginjal, leptospira juga dapat bertahan pada otak dan mata.
Leptospira dapat masuk ke dalam cairan cerebrospinalis dalam fase spiremia. Hal ini
menyebabkan meningitis yang merupakan gangguan neurologi terbanyak yang terjadi
sebagai komplikasi leptospirosis. Organ-organ yang sering dikenai leptospira adalah
ginjal, hati, otot dan pembuluh darah.
Kelainan spesifik pada organ:
Ginjal: interstitial nefritis dengan infiltrasi sel mononuclear merupakan bentuk lesi pada
leptospirosis yang dapat terjadi tanpa gangguan fungsi ginjal. Gagal ginjal terjadi akibat
nekrosis tubular akut. Adanya peranan nefrotoksisn, reaksi immunologis, iskemia, gagal
ginjal, hemolisis dan invasi langsung mikro organism juga berperan menimbulkan
kerusakan ginjal.
Hati: hati menunjukan nekrosis sentrilobuler fokal dengan infiltrasi sel limfosit fokal
dan proliferasi sel kupfer dengan kolestasis. Pada kasus-kasus yang diotopsi, sebagian
ditemukan leptospira dalam hepar. Biasanya organisme ini terdapat diantara sel-sel
parenkim.
Jantung: epikardium, endokardium dan miokardium dapat terlibat. Kelainan
miokardium dapat fokal atau difus berupa interstitial edema dengan infiltrasi sel
mononuclear dan plasma. Nekrosis berhubungan dengan infiltrasi neutrofil. Dapat terjadi
perdarahan fokal pada miokardium dan endikarditis.
Otot rangka: Pada otot rangka, terjadi perubahan-perubahan berupa fokal nekrotis,
vakuolisasi dan kehilangan striata. Nyari otot yang terjadi pada leptospira disebabkan
invasi langsung leptospira. Dapat juga ditemukan antigen leptospira pada otot.
Pembuluh darah: Terjadi perubahan dalam pembuluh darah akibat terjadinya vaskulitis
yang akan menimbulkan perdarahan. Sering ditemukan perdarahan atau petechie pada
mukosa, permukaan serosa dan alat-alat viscera dan perdarahan bawah kulit.
Susunan saraf pusat: Leptospira muda masuk ke dalam cairan cerebrospinal (CSS) dan
dikaitkan dengan terjdinya meningitis. Meningitis terjadi sewaktu terbentuknya respon
antibody, tidak p-ada saat masuk CSS. Diduga terjadinya meningitis diperantarai oleh
mekanisme immunologis. Terjadi penebalan meningen dengan sedikit peningkatan sel
mononuclear arakhnoid. Meningitis yang terjadi adalah meningitis aseptic, biasanya
paling sering disebabkan oleh L. canicola.
Weil Desease. Weil disease adalah leptospirosis berat yang ditandai dengan ikterus,
biasanya disertai perdarahan, anemia, azotemia, gangguan kesadaran dan demam tipe
kontinua. Penyakit Weil ini biasanya terdapat pada 1-6% kasus dengan leptospirosis.
Penyebab Weil disease adalah serotype icterohaemorragica pernah juga dilaporkan oleh
serotype copenhageni dan bataviae. Gambaran klinis bervariasi berupa gangguan renal,
hepatic atau disfungsi vascular.
F. Manifestasi Klinik
Masa inkubasi penyakit ini berkisar antara 2 – 26 hari, biasanya 7 - 13 hari dan
rata-rata 10 hari.
Gambaran klinik pada leptospirosis :
1. Yang sering: demam, menggigil, sakit kepala, meningismus, anoreksia, mialgia,
conjungtivitis, mual, muntah, nyeri abdomen, ikterus, hepatomegali, ruam kulit,
fotofobia.
2. Yang jarang: pneumonitis, hemaptoe, delirium, perdarahan, diare, edema,
splenomegali, artralgia, gagal ginjal, periferal neuritis, pankreatitis, parotitis,
epididimytis, hematemesis, asites, miokarditis.
Leptospirosis mempunyai 2 fase penyakit yang khas ( bifasik ) yaitu fase
leptospiremia/septikemia dan fase imun.
1. Fase Leptospiremia / fase septikemia (4-7 hari)
Fase leptospiremia adalah fase ditemukannya leptospira dalam darah dan css,
berlangsung secara tiba-tiba dengan gejala awal sakit kepala biasanya di frontal, rasa
sakit pada otot yang hebat terutama pada paha, betis dan pingang disertai nyeri tekan
pada otot tersebut. Mialgia dapat di ikuti dengan hiperestesi kulit, demam tinggi yang
disertai mengigil, juga didapati mual dengan atau tanpa muntah disertai mencret,
bahkan pada sekitar 25% kasus disertai penurunan kesadaran. Pada pemeriksaan
keadaan sakit berat, bradikardi relatif, dan ikterus (50%). Pada hari ke 3-4 dapat di
jumpai adanya conjungtivitis dan fotophobia. Pada kulit dapat dijumpai rash yang
berbentuk macular, makulopapular atau urtikaria. Kadang-kadang dijumpai
splenomegali, hepatomegali, serta limfadenopati. Fase ini berlangsung 4-7 hari. Jika
cepat di tangani pasien akan membaik, suhu akan kembali normal, penyembuhan
organ-organ yang terlibat dan fungsinya kembali normal 3-6 minggu setelah onset.
Pada keadaan sakit yang lebih berat demam turun setelah 7 hari diikuti oleh bebas
demam selama 1-3 hari, setelah itu terjadi demam kembali. Keadaan ini disebut fase
kedua atau fase imun.
2. Fase Imun (minggu ke-2)
Fase ini disebut fase immune atau leptospiruric sebab antibodi dapat terdeteksi dalam
sirkulasi atau mikroorganisme dapat diisolasi dari urin, namun tidak dapat ditemukan
dalam darah atau cairan serebrospinalis. Fase ini muncul sebagai konsekuensi dari
respon imun tubuh terhadap infeksi dan berakhir dalam waktu 30 hari atau lebih.
Gejala yang muncul lebih bervariasi dibandingkan dengan gejala pada fase pertama.
Berbagai gejala tersebut biasanya berlangsung selama beberapa hari, namun
ditemukan juga beberapa kasus dengan gejala penyakit bertahan sampai beberapa
minggu. Demam dan mialgia pada fase yang ke-2 ini tidak begitu menonjol seperti
pada fase pertama. Sekitar 77% pasien dilaporkan mengalami nyeri kepala hebat yang
nyaris tidak dapat dikonrol dengan preparat analgesik. Nyeri kepala ini seringkali
merupakan tanda awal dari meningitis.
Anicteric disesase ( meningitis aseptik ) merupakan gejala klinik paling utama yang
menandai fase imun anicteric Gejala dan keluhan meningeal ditemukan pada sekitar
50 % pasien. Namun, cairan cerebrospinalis yang pleiositosis ditemukan pada
sebagian besar pasien. Gejala meningeal umumnya menghilang dalam beberapa hari
atau dapat pula menetap sampai beberapa minggu. Meningitis aseptik ini lebih banyak
dialami oleh kasus anak-anak dibandingkan dengan kasus dewasa
Icteris disease merupakan keadaan di mana leptospira dapat diisolasi dari darah
selama 24-48 jam setelah warna kekuningan timbul. Gejala yang ditemukan adalah
nyeri perut disertai diare atau konstipasi ( ditemukan pada 30 % kasus ),
hepatosplenomegali,mual, muntah dan anoreksia. Uveitis ditemukan pada 2-10 %
kasus, dapat ditemukan pada fase awal atau fase lanjut dari penyakit. Gejala iritis,
iridosiklitis dan khorioretinitis ( komplikasi lambat yang dapat menetap selama
beberapa tahun ) dapat muncul pada minggu ketiga namun dapat pula muncul
beberapa bulan setelah awal penyakit.
Komplikasi mata yang paling sering ditemukan adalah hemoragia subconjunctival,
bahkan leptospira dapat ditemukan dalam cairan aquaeous. Keluhan dan gejala
gangguan ginjal seperti azotemia, piuria, hematuria, proteinuria dan oliguria
ditemukan pada 50 % kasus. Manifestasi paru ditemukan pada 20-70 % kasus. Selain
itu, limfadenopati, bercak kemerahan dan nyeri otot juga dapat ditemukan.
3. Fase Penyembuhan / Fase reconvalesence (minggu ke 2-4)
Demam dan nyeri otot masih bisa dijumpai yang kemudian berangsur-angsur hilang.
a. Leptospirosis anikterik 1,10
1) 90% dari seluruh kasus leptospirosis di masyarakat.
2) Perjalanan penyakit leptospirosis anikterik maupun ikterik umumnya bifasik
karena mempunyai 2 fase, yaitu : 3
a) Fase leptospiremia/fase septikemia
(1) Organisme bakteri dapat diisolasi dari kultur darah, cairan serebrospinal
dan
(2) sebagian besar jaringan tubuh.
(3) Selama fase ini terjadi sekitar 4-7 hari, penderita mengalami gejala
nonspesifik seperti flu dengan beberapa variasinya.
(4) Karakteristik manifestasi klinis : demam, menggigil kedinginan, lemah dan
nyeri terutama tulang rusuk, punggung dan perut.
(5) Gejala lain : sakit tenggorokan, batuk, nyeri dada, muntah darah, ruam,
sakit kepala regio frontal, fotofobia, gangguan mental, dan gejala lain dari
meningitis.
b) Fase imun atau leptospirurik
(1) sirkulasi antibodi dapat dideteksi dengan isolasi kuman dari urine dan
mungkin tidak dapat didapatkan lagi pada darah atau cairan serebrospinalis.
(2) Fase ini terjadi karena akibat respon pertahanan tubuh terhadap infeksi dan
terjadi pada 0-30 hari atau lebih.
(3) Gangguan dapat timbul tergantung manifestasi pada organ tubuh yang
timbul seperti gangguan pada selaput otak, hati, mata atau ginjal.3
(4) Manifestasi klinik terpenting leptospirosis anikterik : meningitis aseptik
yang tidak spesifik sehingga sering tidak terdiagnosis.
(5) Pasien leptospirosis anikterik jarang diberi obat, karena keluhannya ringan,
gejala klinik akan hilang dalam kurun waktu 2 sampai 3 minggu.
(6) Merupakan penyebab utama fever of unknown origin di beberapa negara
Asia seperti Thailand dan Malaysia.
(7) Adanya conjunctival suffusion dan nyeri tekan di daerah betis,
limfadenopati, splenomegali, hepatomegali dan ruam makulopapular dapat
ditemukan meskipun jarang.
(8) Kelainan mata berupa uveitis dan iridosiklitis dapat dijumpai pada pasien
leptospirosis anikterik maupun ikterik.

b. Leptospirosis ikterik 1,10


1) Demam dapat persisten dan fase imun menjadi tidak jelas atau nampak tumpang
tindih dengan fase septikemia.
2) Keberadaan fase imun dipengaruhi oleh jenis serovar dan jumlah kuman
leptospira yang menginfeksi, status imunologi, status gizi pasien dan kecepatan
memperoleh terapi yang tepat.
3) Pasien tidak mengalami kerusakan hepatoselular, bilirubin meningkat, kadar
enzim transaminase serum hanya sedikit meningkat, fungsi hati kembali normal
setelah pasien sembuh.
4) Leptospirosis sering menyebabkan gagal ginjal akut, ikterik dan manifestasi
perdarahan, yang merupakan gambaran klinik khas penyakit Weil.
5) Azotemia, oliguria atau anuria umumnya terjadi dalam minggu kedua tetapi
dapat ditemukan pada hari ketiga perjalanan penyakit.
6) Pada leptospirosis berat, abnormalitas pencitraan paru sering dijumpai meskipun
pada pemeriksaan fisik belum ditemukan kelainan.
7) Pencitraan yang paling sering ditemukan adalah patchy alveolar pattern yang
berhubungan dengan perdarahan alveoli yang menyebar sampai efusi pleura.
Kelainan pencitraan paru umumnya ditemukan pada lobus perifer paru bagian
bawah.
8) Komplikasi berat seperti miokarditis hemoragik, kegagalan fungsi beberapa
organ, perdarahan masif dan Adult Respiratory Distress Syndromes (ARDS)
merupakan penyebab utama kematian yang hampir semuanya terjadi pada
pasien-pasien dengan leptospirosis ikterik.
9) Penyebab kematian leptospirosis berat : koma uremia, syok septikemia, gagal
kardiorespirasi dan syok hemoragik.
10) Faktor-faktor prognostik yang berhubungan dengan kematian pada pasien
leptospirosis hádala oliguria terutama oliguria renal, hiperkalemia, hipotensi,
ronkhi basah paru, sesak nafas, leukositosis (leukosit > 12.900/mm3), kelainan
Elektrokardiografi (EKG) menunjukkan repolarisasi, infiltrat pada foto
pencitraan paru.
11) Kelainan paru pada leptospirosis berkisar antara 20-70% pada umumnya
ringan berupa batuk, nyeri dada, hemoptisis, meskipun dapat juga terjadi Adult
Respiratory Distress Síndromes (ARDS) dan fatal.
12) Manifestasi klinik sistem kardiovaskular pada leptospirosis dapat berupa
miokarditis, gagal jantung kongestif, gangguan irama jantung.
Tabel perbedaan gambaran klinik leptospirosis anikterik dan ikterik :

Sindroma, Fase Gambaran klinik Spesimen laboratorium


Leptospirosis anikterik *
Fase leptospiremia (3-7 Demam tinggi, nyeri kepala, Darah, cairan
hari) mialgia, nyeri perut, mual, serebrospinal
muntah, conjunctival
suffusion.
Fase imán (3-30 hari) Demam ringan, nyeri kepala, urin
muntah, meningitis aseptik
Leptospirosis ikterik
Fase leptospiremia dan Demam, nyeri kepala, Darah, cairan
fase imán (sering menjadi mialgia, ikterik, gagal ginjal, serebrospinal (minggu I)
satu atau tumpang tindih) hipotensi, manifestasi Urin (minggu II)
perdarahan, pneumonitis
hemoragik, leukositosis.

Tabel 2. perbedaan gambaran klinik leptospirosis anikterik dan ikterik


*antara fase leptospiremia dengan fase imun terdapat periode asimtomatik (1-3 hari)
- Kasus leptospirosis jarang dilaporkan pada anak, mungkin karena tidak
terdiagnosis atau karena manifestasi klinis yang berbeda dengan orang dewasa.
- Pada kasus yang berat dijumpai miokarditis, ruam deskuamasi yang
menyerupai penyakit Kawasaki, dengan perdarahan paru.
- Manifestasi klinis pada kasus ringan hádala demam dan gastroenteritis.

G. Pemeriksaan Penunjang
Beberapa pemeriksaan penunjang dapat dilakukan untuk mendukung penegakan
diagnosis dan tingkat keterlibatan organ pada infeksi leptospirosis, diantaranya adalah:3,7
1. Pemeriksaan darah lengkap
Pada pemeriksaan DL dapat ditemukan leukositosis dengan shift to the left serta
peningkatan laju endap darah (LED). Adanya perdarahan pada paru atau organ lain
dapat memberikan gambaran anemia. Trombositopenia adalah satu pemeriksaan yang
umum ditemukan pada infeksi trombosit, walaupun adanya trombositopenia tidak
berarti terjadi koagulasi intravaskular diseminata. Pada pasien dengan penyakit Weil’s
dengan keterlibatan ginjal dapat ditemukan peningkatan kadar ureum serta kreatinin
darah. Kadar bilirubin juga dapat meningkat sebagai akibat obstruksi pada level
intrahepatik. Kadar alkalin fosfatase juga dapat meningkat hingga 10 kali lipat.
2. Urinalisis
Pada urinalisa dapat ditemukan proteinuria. Pada pemeriksaan mikroskopis dapat
ditemukan leukosit, eritrosit, serta sedimen hyaline maupun sedimen granular.
3. Pemeriksaan radiologis
Foto thoraks dilakukan untuk melihat keterlibatan paru pada penyakit Weil’s.
Ultrasonografi (USG) abdomen juga dapat dilakukan untuk melihat adanya
kolesistitis.
4. Pemeriksaan serologis
Antibodi antileptospira dapat dideteksi dengan menggunakan tes aglutinasi
mikroskopik (MAT) meskipun ketersediaannya saat ini masih terbatas. Selain MAT,
pemeriksaan serologis lain seperti ELISA IgM atau SAT juga dapat dilakukan untuk
menegakkan diagnosis.
5. Mikroskop lapang gelap
Ditemukannya spiroketa dengan mikroskop lapang gelap dapat membantu penegakan
diagnosa leptospirosis. Meskipun pemeriksaan penunjang dapat membantu penegakan
diagnosis leptospirosis, diagnosis definitif leptospirosis dilakukan dengan penemuan
organisme dalam isolasi kultur dalam medium semisolid (misal; medium EMJH
Fletcher) ataupun dengan pemeriksaan lapang gelap, tes serologis, dan deteksi DNA
spesifik dengan PCR.3,7

DIAGNOSIS BANDING
Diagnosis banding leptospirosis akut tergantung pada fase dalam perjalanan penyakitnya.
Pada fase akut ketika gejala yang dominan adalah demam dan mialgia, diagnosis banding
leptospirosis antara lain seperti influenza, malaria, infeksi virus seperti dengue atau
chikungunya. Pada fase berat, penyakit Weil’s diagnosis banding dapat berkembang
menjadi malaria, demam tifoid atau hepatitis viral dengan berbagai macam keterlibatan
organ.7

H. Penatalaksanaan
Beberapa antibiotik memiliki aktivitas anti Leptospira seperti ditunjukan pada tabel 1.
Durasi pengobatan 10-14 hari. Apabila pasien mengalami Leptospirosis sedang/berat
dengan keterlibatan organ, misalnya ginjal, maka penatalaksanaan komplikasi harus
dilakukan sesuai dengan organ yang terlibat, misalnya hemodialisa, transfusi darah,
bahkan jika diperlukan perawatan di ruang rawat intensif (ICU).7
I. Pencegahan
Tidak terdapat vaksin yang tersedia untuk mencegah infeksi leptospirosis. Salah satu
langkah pencegahan yang dapat dilakukan adalah dengan memberikan antibiotik
profilaksis dengan doksisiklin 200 mg per oral seminggu sekali.3 Doksisiklin 200 mg
setiap minggu dapat digunakan untuk pencegahan leptospirosis dengan efektivitas hingga
95% dan direkomendasikan pada orang yang diperkirakan terpajan dalam jangka waktu
tertentu. Hindari paparan dari air seni dan jaringan hewan terinfeksi, vaksinasi hewan
peliharaan dan hewan ternak, eradikasi hewan liar reservoar. 4
Yang pekerjaannya menyangkut binatang:
• Tutupilah luka dan lecet dengan balut kedap air.
• Pakailah pakaian pelindung misalnya sarung tangan, pelindung atau perisai mata,
jubah kain dan sepatu bila menangani binatang yang mungkin terkena, terutama jika
ada kemungkinan menyentuh air seninya.
• Pakailah sarung tangan jika menangani ari-ari hewan, janinnya yang mati di dalam
maupun digugurkan atau dagingnya.
• Mandilah sesudah bekerja dan cucilah serta keringkan tangan sesudah menangani apa
pun yang mungkin terkena.
• Jangan makan atau merokok sambil menangani binatang yang mungkin terkena. Cuci
dan keringkan tangan sebelum makan atau merokok.
• Ikutilah anjuran dokter hewan kalau memberi vaksin kepada hewan.
Untuk yang lain:
• Hindarkanlah berenang di dalam air yang mungkin dicemari dengan air seni binatang.
• Tutupilah luka dan lecet dengan balut kedap air terutama sebelum bersentuhan dengan
tanah, lumpur atau air yang mungkin dicemari air kencing binatang.
• Pakailah sepatu bila keluar terutama jika tanahnya basah atau berlumpur.
• Pakailah sarung tangan bila berkebun.

J. Konsep Asuhan Keperawatan pada Leptospirosis


Pengkajian
1. Identitas
Keadaan umum klien seperti umur dan imunisasi., laki dan perempuan tingkat
kejadiannya sama.
2. Keluhan utama
Demam yang mendadak
Timbul gejala demam yang disertai sakit kepala, mialgia dan nyeri tekan (frontal)
mata merah, fotofobia, keluahan gastrointestinal. Demam disertai mual, muntah,
diare, batuk, sakit dada, hemoptosis, penurunan kesadaran dan injeksi konjunctiva.
Demam ini berlangsung 1-3 hari.
3. Riwayat keperawatan
a. Imunisasi, riwayat imunisasi perlu untuk peningkatan daya tahan tubuh
b. Riwayat penyakit, influenza, hapatitis, bruselosis, pneuma atipik, DBD,
penyakit susunan saraf akut, fever of unknown origin.
c. Riwayat pekerjaan klien apakah termasuk kelompok orang resiko tinggi seperti
bepergian di hutan belantara, rawa, sungai atau petani.
d. Pemeriksaan dan observasi
 Pemeriksaan fisik
Keadaan umum, penurunan kesadaran, lemah, aktvivitas menurun
Review of sistem :
1) Sistem pernafasan
Epitaksis, penumonitis hemoragik di paru, batuk, sakit dada
2) Sistem cardiovaskuler
Perdarahan, anemia, demam, bradikardia.
3) Sistem persyrafan
Penuruanan kesadaran, sakit kepala terutama dibagian frontal, mata
merah.fotofobia, injeksi konjunctiva,iridosiklitis
4) Sistem perkemihan
Oligoria, azometmia,perdarahan adernal
5) Sistem pencernaan
Hepatomegali, splenomegali, hemoptosis, melenana
6) Sistem muskoloskletal
Kulit dengan ruam berbentuk makular/makulopapular/urtikaria yang
teresebar pada badan. Pretibial.
 Laboratorium
1) Leukositosis normal, sedikit menurun,
2) Neurtrofilia dan laju endap darah (LED) yang meninggiu
3) Proteinuria, leukositoria
4) Sedimen sel torak
5) BUN, ureum dan kreatinin meningkat
6) SGOT meninggi tetapi tidak melebihi 5 x normal
7) Bilirubin meninggi samapai 40 %
8) Trombositopenia
9) Hiporptrombinemia
10) Leukosit dalam cairan serebrospinal 10-100/mm3
11) Glukosa dalam CSS Normal atau menurun
A. Diagnosa Keperawatan
1. Hipertermia berhubungan dengan peningkatan metabolisme tubuh, proses penyakit
2. Nyeri akut berhubungan dengan agen biologis (proses penyakit)
3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d ketidakmampuan
untuk mengabsorbsi zat-zat bergizi karena faktor bilogis, proses penyakit.

B. Rencana Keperawatan
No Tujuan dan Criteria Hasil
Diagnosa Keperawatan Intervensi (NIC)
(NOC)
1 Hipertermia berhubungan NOC : Thermoregulation NIC :
denganpeningkatan Kriteria Hasil : Fever treatment
metabolisme tubuh, proses Suhu tubuh dalam rentang
§ Monitor suhu sesering mungkin
penyakit normal § Monitor IWL
Nadi dan RR dalam rentang
§ Monitor warna dan suhu kulit
normal § Monitor tekanan darah, nadi dan RR
Tidak ada perubahan warna
§ Monitor penurunan tingkat kesadaran
kulit dan tidak ada pusing,
§ Monitor WBC, Hb, dan Hct
merasa nyaman § Monitor intake dan output
§ Berikan anti piretik
§ Berikan pengobatan untuk mengatasi
penyebab demam
§ Selimuti pasien
§ Lakukan tapid sponge
§ Berikan cairan intravena
§ Kompres pasien pada lipat paha dan
aksila
§ Tingkatkan sirkulasi udara
§ Berikan pengobatan untuk mencegah
terjadinya menggigil
Temperature regulation
§ Monitor suhu minimal tiap 2 jam
§ Rencanakan monitoring suhu secara
kontinyu
§ Monitor TD, nadi, dan RR
§ Monitor warna dan suhu kulit
§ Monitor tanda-tanda hipertermi dan
hipotermi
§ Tingkatkan intake cairan dan nutrisi
§ Selimuti pasien untuk mencegah
hilangnya kehangatan tubuh
§ Ajarkan pada pasien cara mencegah
keletihan akibat panas
§ Diskusikan tentang pentingnya
pengaturan suhu dan kemungkinan
efek negatif dari kedinginan
§ Beritahukan tentang indikasi terjadinya
keletihan dan penanganan emergency
yang diperlukan
§ Ajarkan indikasi dari hipotermi dan
penanganan yang diperlukan
§ Berikan anti piretik jika perlu

2 Nyeri akut berhubungan NOC : NIC :


dengan agen biologisPain Level, Pain Management
(proses penyakit) Pain control, Lakukan pengkajian nyeri secara
Comfort level komprehensif termasuk lokasi,
Kriteria Hasil : karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas
Mampu mengontrol nyeri (tahu dan faktor presipitasi
penyebab nyeri, mampuObservasi reaksi nonverbal dari
menggunakan tehnik ketidaknyamanan
nonfarmakologi untukGunakan teknik komunikasi terapeutik
mengurangi nyeri, mencari untuk mengetahui pengalaman nyeri
bantuan) pasien
Melaporkan bahwa nyeriKaji kultur yang mempengaruhi respon
berkurang dengan nyeri
menggunakan manajemenEvaluasi pengalaman nyeri masa lampau
nyeri Evaluasi bersama pasien dan tim
Mampu mengenali nyeri (skala, kesehatan lain tentang ketidakefektifan
intensitas, frekuensi dan tanda kontrol nyeri masa lampau
nyeri) Bantu pasien dan keluarga untuk
Menyatakan rasa nyaman mencari dan menemukan dukungan
setelah nyeri berkurang Kontrol lingkungan yang dapat
Tanda vital dalam rentang mempengaruhi nyeri seperti suhu
normal ruangan, pencahayaan dan kebisingan
Kurangi faktor presipitasi nyeri
Pilih dan lakukan penanganan nyeri
(farmakologi, non farmakologi dan
inter personal)
Kaji tipe dan sumber nyeri untuk
menentukan intervensi
Ajarkan tentang teknik non farmakologi
Berikan analgetik untuk mengurangi
nyeri
Evaluasi keefektifan kontrol nyeri
Tingkatkan istirahat
Kolaborasikan dengan dokter jika ada
keluhan dan tindakan nyeri tidak
berhasil
Monitor penerimaan pasien tentang
manajemen nyeri
Analgesic Administration
Tentukan lokasi, karakteristik, kualitas,
dan derajat nyeri sebelum pemberian
obat
Cek instruksi dokter tentang jenis obat,
dosis, dan frekuensi
Cek riwayat alergi
Pilih analgesik yang diperlukan atau
kombinasi dari analgesik ketika
pemberian lebih dari satu
Tentukan pilihan analgesik tergantung
tipe dan beratnya nyeri
Tentukan analgesik pilihan, rute
pemberian, dan dosis optimal
Pilih rute pemberian secara IV, IM untuk
pengobatan nyeri secara teratur
Monitor vital sign sebelum dan sesudah
pemberian analgesik pertama kali
Berikan analgesik tepat waktu terutama
saat nyeri hebat
Evaluasi efektivitas analgesik, tanda dan
gejala (efek samping)

3 Ketidakseimbangan nutrisi NOC : NIC :


kurang dari kebutuhanNutritional Status : food and Nutrition Management
tubuh b.d ketidakmampuan Fluid Intake Kaji adanya alergi makanan
untuk mengabsorbsi zat-zatNutritional Status : nutrientKolaborasi dengan ahli gizi untuk
bergizi karena faktor Intake menentukan jumlah kalori dan nutrisi
bilogis, proses penyakit. Weight control yang dibutuhkan pasien.
Kriteria Hasil : Anjurkan pasien untuk meningkatkan
Adanya peningkatan berat intake Fe
badan sesuai dengan tujuan Anjurkan pasien untuk meningkatkan
Berat badan ideal sesuai protein dan vitamin C
dengan tinggi badan Berikan substansi gula
Mampumengidentifikasi Yakinkan diet yang dimakan
kebutuhan nutrisi mengandung tinggi serat untuk
Tidak ada tanda tanda mencegah konstipasi
malnutrisi Berikan makanan yang terpilih ( sudah
Menunjukkan peningkatan dikonsultasikan dengan ahli gizi)
fungsi pengecapan dariAjarkan pasien bagaimana membuat
menelan catatan makanan harian.
Tidak terjadi penurunan beratMonitor jumlah nutrisi dan kandungan
badan yang berarti kalori
Berikan informasi tentang kebutuhan
nutrisi
Kaji kemampuan pasien untuk
mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan
Nutrition Monitoring
BB pasien dalam batas normal
Monitor adanya penurunan berat badan
Monitor tipe dan jumlah aktivitas yang
biasa dilakukan
Monitor interaksi anak atau orangtua
selama makan
Monitor lingkungan selama makan
Jadwalkan pengobatan dan tindakan
tidak selama jam makan
Monitor kulit kering dan perubahan
pigmentasi
Monitor turgor kulit
Monitor kekeringan, rambut kusam, dan
mudah patah
Monitor mual dan muntah
Monitor kadar albumin, total protein,
Hb, dan kadar Ht
Monitor makanan kesukaan
Monitor pertumbuhan dan
perkembangan
Monitor pucat, kemerahan, dan
kekeringan jaringan konjungtiva
Monitor kalori dan intake nuntrisi
Catat adanya edema, hiperemik,
hipertonik papila lidah dan cavitas oral.
Catat jika lidah berwarna magenta,
scarlet
DAFTAR PUSTAKA

Gantz NM, Brown RB, Berk SL, Myers JW. Leptospirosis. In : Manual of Clinical Problems
in Infectious Disease. Philadelphia : Lippincott William & Wilkins, 2006 : 311-3
Hickey W.P, Demers D, Leptospirosis 2006. available at : http//www.emedicine.com.
Downloaded on 4 July 2007.
Levett Paul N. Leptospirosis. Clin. Microbial. Reviews 2001; University of the West Indies,
School of Clinical Medicine & Research, and Leptospira Laboratory, Ministry of
Health, Barbados. Vol. 14(2):296-326
Mc Kenzie DJ. Leptospirosis in Human. available at : http//www.emedicine.com.
Downloaded on 4 July 2007.
Meites E, Jay MT, Deresinski S, Shieh WJ, Zaki SR, Reemerging leptospirosis, California. In
: Emerging Infectious Disease 2004 ; 10 (3) : 406-11. Available at
http://www.cdc.gov/eid
Pohan H. Gambaran klinis dan laboratoris leptospirosis di RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo
dan RS Persahabatan, Jakarta . Majalah kedokteran Indonesia Vol : 50 Nomor : 2
Februari 2000
Pohan H. Kasus Leptospirosis di Jakarta. Dalam : Current Diagnosis and Treatment in
Internal Medicine 2003. Jakarta : Pusat Informasi dan Penerbitan Departemen Ilmu
Penyakit Dalam FKUI, 2003: 68-75.
Soetanto T, Soeroso S, Ningsih S. Pedoman Tatalaksana Kasus dan Pemeriksaan
Laboratorium Leptospirosis di Rumah Sakit. Departemen Kesehatan RI. 2004
Speelman P. Leptospirosis. In : Braunwauld E, Kasper D, Fauci A, etc. Harrison’s Principles
of Internal Medicine,16th ed. New York : McGraw-Hill, 2005 : 988-991
Tanomkiat W, Poosawat P. Pulmonary radiographic findings in 118 leptospirosis patients.
Southeast Asian J Trop Med Public Health. 2005; 36 : 1247-51
Thanachai Panaphut, Somnuek Domrongkitchaiporn,Asda Vibhagool, Bandit Thinkamrop,
Wattanachai Susaengrat. Ceftriaxone Compared with Sodium Penicillin G for
Treatment of Severe Leptospirosis. Clinical Infectious Diseases 2003; 36:1507–13
Zein U . Leptospirosis. Dalam : Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam jilid III, edisi IV. Jakarta :
Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, 2006 : 1845-8
Zulkarnain I. Management of leptospirosis, recent development. Dalam : Current Diagnosis
and Treatment in Internal Medicine 2003. Jakarta : Pusat Informasi dan Penerbitan
Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI, 2003: 76-81