Anda di halaman 1dari 50

MENINGKATKAN MOTORIK HALUS DAN KREATIVITAS

MELALUI KEGIATAN MELIPAT KELOMPOK A


SEMESTER I KB DAHLIA KELANGDEPOK
TAHUN PELAJARAN 2016 / 2017

Laporan Penelitian Tindakan Kelas


Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah PKP

Oleh
Nama : Imroatun Hasnah
NIM : 824602022
Program Studi : S1 PG PAUD
Pokjar : Pemalang
Masa Ujian : 2016.2

UNIVERSITAS TERBUKA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIT PROGRAM BELAJAR JARAK JAUH SEMARANG
2016

i
LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa Laporan Pemantapan Kemampuan


Profesional (PKP) yang saya susun sebagai syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Pendidikan Anak Usia Dini (PG-PAUD) Universitas Terbuka merupakan
hasil karya sendiri.

Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan laporan PKP yang saya kutip dari
hasil karya orang lain telah dituliskan dalam sumbernya secara jelas sesuai dengan
norma, kaidah, dan etika penulisan karya ilmiah.

Apabila dikemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian laporan PKP ini bukan
hasil karya saya sendiri atau adanya plagiasi dalam bagian-bagian tertentu, saya
bersedia menerima sanksi, termasuk pencabutan gelar akademik yang saya
sandang sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

Pemalang, 25 November 2016


Yang membuat Pernyataan

Imroatun Hasnah
NIM.824602022

ii
LEMBAR PENGESAHAN

JUDUL
MENINGKATKAN MOTORIK HALUS DAN KREATIVITAS MELALUI
MELIPAT MELIPAT KELOMPOK A SEMESTER I KB DAHLIA
KELANGDEPOK TAHUN PELAJARAN 2016/2017

Kepala KB Dahlia Kelangdepok Mahasiswa

Tri Sukmawati, S.Pd. Imroatun Hasnah


NIM. 824602022

Supervisor I

Supriyono, M.Pd
NIP. 19680506 199903 1 005

iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

“Keberhasilan adalah kemampuan untuk melewati dan mengatasi dari satu


kegagalan ke kegagalan berikutnya tanpa harus kehilangan semangat.”
(Winsto Chucilo)

PERSEMBAHAN

Laporan Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) ini kupersembahkan


untuk :

1. Suami dan anak-anakku tercinta yang selalu memberikan suportnya.


2. Kedua orang tua yang selalu memberi dorongan semangat dan doanya.
3. Rekan-rekan mahasiswa S1 PG-PAUD Universitas Terbuka UPBJJ
Semarang Pokjar Ulujami Pemalang yang tidak dapat disebutkan satu
persatu.
4. Rekan-rekan pendidik dan Kepala sekolah KB Dahlia Kelangdepok.

iv
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah penulis panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang


telah memberikan segala limpahan rahmat, taufik, dan hidayahnya kepada kami
serta kenikmatan dan kemudahan, sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan laporan Pemantapan Kemampuan Profesional pada KB Dahlia
Kelangdepok, Kecamatan Bodeh, Kabupaten Pemalang, Tahun Pelajaran
2016/2017.

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas akhir mata kuliah Pemantapan
Kemampuan Profesional(PKP) program S1 PG-PAUD Universitas Terbuka dan
untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di KB Dahlia Kelangdepok.

Dalam penyusunan laporan ini tak lepas dari sumbang saran dan bantuan
dari berbagai pihak, leh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan
banyak terima kasih, terutama kepada yang terhormat :
1. Drs. Jamaludin, M.Si, selaku Kepala UPBJJ 42 Semarang.
2. Drs. Joko Ngatmo, M.Si, selaku Kordinator Pengelola Pokjar Pemalang.
3. Drs. Dollah, selaku Pengelola Pokjar Ulujami.
4. Supriyono, M.Pd selaku Supervisor 1.
5. Kistitin, S.Pd selaku Supervisor 2.
6. Tri Sukmawati, S.Pd, selaku kepala KB Dahlia Kelangdepok.
7. Semua pihak yang tak dapat penulis sebutkan satu- persatu yang telah
membantu tersusunnya laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, untuk itu
saran dan kritik yang konstruktif sangat penulis harapkan demi kesempurnaan
laporan ini.Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan mencapai maksud yang
diharapkan bagi pembaca maupun penulis sendiri.

Pemalang, 25 November 2016

Penulis

v
DAFTAR ISI

Halaman
JUDUL ........................................................................................................ i
HALAMAN PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT .................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................... iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN .............................................................. iv
KATA PENGANTAR ................................................................................ v
DAFTAR ISI ............................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ....................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... x
ABSTRAK .................................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1
A. Latar Belakang Masalah ........................................................... 1
B. Perumusan Masalah.................................................................. 3
C. Tujuan Penelitian...................................................................... 3
D. Manfaat Perbaikan.................................................................... 3
BAB II KAJIAN PUSTAKA ................................................................... 5
A. Pengembangan Motorik Halus ................................................. 5
B. Kreativitas dan Keterampilan ................................................... 6
C. Melipat ..................................................................................... 8
D. Kerangka Berpikir ................................................................... 9
E. Hipotesis Tindakan .................................................................. 10
BAB III RENCANA PERBAIKAN ....................................................... 11
A. Informasi Subyek Penelitian .................................................... 11
B. Deskripsi Rencana Tiap Siklus ................................................ 13
C. Indikator Kinerja ...................................................................... 21
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 22
A. Hasil Perbaikan Tiap Siklus ..................................................... 22
B. Pembahasan Antar Siklus ......................................................... 34
BAB V SARAN DAN KESIMPULAN ................................................ 38
A. Saran ......................................................................................... 38

vi
B. Kesimpulan............................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 39

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
2.1 Skema Kerangka Berpikir ............................................................... 9
4.2 Histrogram Tentang Kreativitas Anak Sebelum dan Sesudah
Tindakan ......................................................................................... 34
4.3 Histrogram Perkembangan Motorik Halus Prasiklus Siklus I
Dan Siklus II ................................................................................... 36

viii
DAFTAR TABEL

Tabel : Halaman
3.1 Rencana Kegiatan Siklus I .............................................................. 16
3.2 Rencana Kegiatan Siklus II ............................................................. 18
4.3 Analisis Kreativitas Pra Siklus ........................................................ 22
4.4 Hasil Perkembangan Motorik Halus Pra Siklus .............................. 22
4.5 Data Hasil Obervasi Kreativitas Anak ............................................ 27
4.6 Hasil Perkembangan Motorik Halus Siklus I .................................. 28
4.7 Data Hasil Observasi Kreaivitas Anak Siklus II ............................. 33
4.8 Hasil Perkembangan Motorik Halus Siklus II................................. 33
4.9 Analisa Peningkatan Kreativitas Anak Pada Kondisi Awal,
Siklus I dan Siklus II ....................................................................... 34

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Biodata ................................................................................................ 40
2. Surat Kesediaan Supervisor Dalam Penyelenggaraan PKP ................. 41
3. Surat Pernyataan Supervisor 2 ............................................................. 42
4. RKH 1 Siklus I ..................................................................................... 43
5. RKH 2 Siklus II ................................................................................... 49
6. APKG 1 Siklus I dan Siklus II ............................................................. 55
7. APKG 2 Siklus I dan Siklus II ............................................................. 61
8. Lembar Observasi Siklus I dan Siklus II ............................................ 69
9. Lembar Observasi Perbaikan Pembelajaran Siklus I dan Siklus II ...... 73
10. Nilai Perkembangan Motorik Halus Melalui Hasil Karya Melipat ..... 77
11. Absen/Daftar Hadir Anak Siklus I dan Siklus II ................................. 80
12. Jurnal Kegiatan Supervisor I dan II .................................................... 82
13. Foto Kegiatan Penelitian ..................................................................... 85

x
ABSTRAK

Imroatun Hasnah. 2016. Meningkatkan motorik halus dan kreativitas melalui


melipat tema kebutuhanku anak didik kelompok A semester I KB Dahlia
Kelangdepok tahun pelajaran 2016/2017, Laporan PKP.

Kata kunci : Motorik halus, kreativitas, Melipat


Pengembangan kemampuan motorik halus dapat dilakukan dengan
kegiatan melipat. Sedangkan media yang digunakan dalam kegitan ini adalah
kertas lipat warna-warni dengan cara 1-4 lipatan sederhana. Ditinjau dari segi usia
kegiatan ini dapat dikerjakan oleh kelompok A, karena kelompok A sudah mulai
bisa mengikuti dan melakukan dengan gerak motorik halusnya. Untuk dapat
melipat dengan rapi diperlukan perasaan psikologis yang berupa kreatvitas. Tanpa
kreativitas melipat tidak berarti apa-apa.
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK). Prosedur
penelitian yang digunakan meliputi : perencanaan, tindakan/implementasi,
observasi, refleksi. Penelitian ini terdiri dari dua siklus, siklus I dilaksanakan pada
tanggal 10 – 14 Oktober 2016, dan siklus II dilaksanakan mulai tanggal 17 - 21
Oktober 2016. Instrumen yang digunakan untuk mengetahi adanya peningkatan
perkembangan motorik halus dan kreativitas anak adalah dengan data hasil karya
yang berhasil dbuat anak, data hasil observasi, jurnal kegiatan , hasil tanya jawab,
dan hasil refleksi tiap siklus.
Hasil penelitian ini adalah : Adanya peningkatan kreativitas anak dari pra
siklus ke siklus I sebesar 6,6% dan dari siklus I ke siklus II sebesar 40%.
Sedangkan peningkatan perkembangan motorik halus yang berhasil dicapai adalah
sebesar 60 % dari pra siklus ke siklus I dan 80% dari siklus I ke siklus II.
Kesimpulan yang dapat ditarik dari hasil penelitian ini adalah : Kegiatan
melipat meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak kelompok A semester I
KB Dahlia Kelangdepok tahun pelajaran 2016/2017, maka disarankan kepada
guru-guru taman kanak-kanak atau kelompok bermain untuk memperbaiki dan
meningkatkan keterampilan motorik halus dan kreativitas anak gunakanlah
kegiatan melipat dengan menggunakan kertas lipat warna warni

xi
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Pendidikan ditingkat usia dini dikatakan berhasil apabila pembelajaran
menunjukkan hasil yang baik dan bermutu. Keberhasilan proses pembelajaran ini
di tandai dengan adanya perubahan sikah tingkah laku anak serta dikuasainya
materi pelajaran oleh anak yang diukur melalui unjuk kerja maupun tugas yang
berhasil dikerjakannya. Namun kenyataannya pada setiap akhir pembelajaran
tidak semua harapan itu bisa terwujud. Hal ini disebabkan oleh berbagai macam
sebab, seperti sarana yang kurang memadai, materinya terlalu berat bagi anak,
strateginya kurang pas, atau bahkan gurunya sendiri yang kurang mumpuni dalam
hal pembelajaran di PAUD. Oleh karena itu guru hendaknya mampu menemukan
penyebab ketidakberhasilan dalam proses belajar mengajar dan menemukan jalan
keluar untuk mengatasinya.
Penyelenggaraan proses belajar mengajar di PAUD dikenal dengan sistem
pembelajaran tematik, artinya dalam sehari materi yang diajarkan harus
memenuhi aspek-aspek seperti aspek kognitif, psikomotorik, bahasa dan sosial
emosional. Jadi materi yang akan disajikan haruslah dikemas masuk ke dalam
empat ranah tersbut. Sehingga PAUD haruslah benar – benar mempunyai
kompetensi yang memadai.
Untuk menggali potensi yang dimiliki setiap anak, guru/ pendidik dapat
meningkatkan perkembangan dari semua aspek perkembangan, terutama
perkembangan fisik motorik kasar atau fisik motorik halus. Pengembangan fisik
motorik halus dapat dilakukan pada kegiatan seni. Kegiatan seni yang
dikembangkan di PAUD bisa digali melalui kegiatan berbagai keterampilan yaitu
: melipat, menggunting, menggambar, menempel, meronce, merawarnai, dan
menganyam. Dengan kegiatan melipat anak-anak diharapkan akan mampu
meningkatkan motorik halusnya.
Kegiatan melipat kertas menjadi sebuah bentuk ini adalah salah satu
kegiatan pengembangan yang berguna untuk melatih pergerakan otot – otot jari,

1
2

pergelangan tangan dan membutuhkan koordinasi mata dan tangan, kecepatan,


ketepatan telapak dan jari serta membantu koordinasi mata dan tangan.
Aktivitas melipat kertas ini memiliki kelebihan terutama melatih anak
diantarnya untuk kehidupan sehari-hari seperti kemampuan memegang,
menggeggam, meremas-remas dan untuk mengikuti pelajaran akademik. Ketika
proses pembelajaran tentang melipat kertas berjalan dan belum adanya
keberhasilan yang diharapkan demi kegiatan tersebut.
Menurut hasil survei yang peneliti kerjakan diwilayah kecematan bodeh
hampir setiap kelompok bermain belum mampu mengembangkan kegiatan
melipat kertas, karena berbagai alasan.
Dikelompok bermain Dahlia Kelangdepok sendiri dapat dikelaskan keadaan
sebagai berikut : pada kegaitan melipat kertas, nilai yang ditampilkan anak
kelompok A Semester I KB Dahlia Kelangdepok tahun pelajaran 2016 / 2017,
sebagai berikut : dari 15 anak didik yang mendapat bintang 4, sebanyak 3 anak
atau 13,4% dan bintang 3, sebanyak 3 anak atau 20 % dan mendapat nilai dibawah
bintang 3 sebanyak 10 anak atau 66,6 % keadaan nilai yang menyebabkan peneliti
mengambil tindakan perbaikan pembelajaran melalui penelitian tindakan kelas.
1. Identifikasi Masalah
Melihat kenyataan diatas, maka masalah yang teridentifikasi adalah sebagai
berikut :
a. Masih rendahnya tingkat pencapaian belajar anak dibuktikan dari hasil
unjuk kerja dalam melipat kertas sangat rendah yaitu dari 15 anak yang mendapat
bintang 4 sebanyak 2 anak atau 13,4 %, dan yang mendapat bintang 3 sebanyak
10 anak atau 66,6 %.
b. Banyaknya anak yang masih kurang kreatif, anak kurang konsentrasi dan
hasilnya masih kurang dalam mengikuti kegiatan melipat kertas.
2. Analisis Masalah
Berdasarkan identifikasi dan uraian masalah diatas dari pengalaman secara
langsung dalam melaksanakan proses pembelajaran dikelompok bermain (KB)
Dahlia Kelangdepok, maka penulis melakukan diskusi dengan teman sejawat
untuk menganalisis masalah tersebut sebagai berikut :
3

a. Masih rendahnya tingkat pencapaian belajar anak kelompok bermain Dahlia


Kelangdepok kelompok A Semester I Tahun Pelajaran 2016 / 2017 pada kegiatan
melipat kertas.
b. Anak – anak masih perlu bimbingan dalam mengikuti kegiatan melipat
kertas.

B. Perumusan Masalah
Dari identifikasi dan analisis masalah, maka masalah yang kemudian dapat
dirumruskan adalah sebagai berikut :
1. Apakah kegiatan belajar mengajar melalui kegiatan melipat kertas pada
tema kebutuhanku kelompok A KB Dahlia Kelangdepok Semester I Tahun
Pelajaran 2016/2017 dapat meningkatkan motorik halus anak ?”
2. ”Bagaimanakah pembelajaran tersebut dapat meningkatkan kreatifitas anak
kelompok A KB Dahlia Kelangdepok Semester I Tahun Pelajaran 2016/2017 ?”

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Tujuan umum yang ingin dicapai dari Penelitian Tindakan Kelas ini adalah
untuk meningkatkan kemampuan motorik halus anak dalam kegiatan melipat
kertas.
2. Tujuan Khusus
Memperbaiki proses belajar mengajar terutama pada keterampilan melipat
kertas. Sehingga nantinya mampu mengembangkan rasa kreatifitas dan anak mau
ikut aktif mengikuti pada saat kegiatan melipat kertas.

D. Manfaat Perbaikan
Perbaikan pembelajaran ini diharapkan dapat bermanfaat bagi :
1. Anak
Melalui kegiatan melipat kertas, diharapkan anak dapat meningkatkan
kemampuan motorik halus dan kreatif dalam mengikuti kegiatan.
4

2. Guru
Dengan melalui kegiatan melipat kertas guru dapat memperoleh
pengalaman baru dalam memperbaiki model pembelajaran yang dilakukannya
ditempat tugasnya masing-masing.
3. Sekolah
Sebagai bahan masukan dalam meningkatkan dan memperbaiki mutu
pendidikan pada motorik halus khususnya di KB Dahlia Kelangdepok.
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Pengembangan Motorik Halus


Pekembangan motorik adalah perkembangan unsur kematangan dan
pengendalian gerak tubuh.Keterampilan motorik berkembangan sejalan dengan
kematangan syaraf dan otot.Aktivitas anak terjadi dibawah kontrol otak. Otak
bersama jaringan syaraf yang membentuk system syaraf pusat yang mencakup
lima pusat kontrol, akan mendikte setiap gerak anak. Pertumbuhan dan
perkembangan fisik terbentuk sejak periode prenatal atau dalam
kandungan.Perkembangan fisik anak meliputi berbagai aspek yang dipengaruhi
system dan organ tubuh.Sistem syaraf yang sangat mempengaruhi perkembangan
kecerdasan dan emosi.Sistem tulang dan otot-otot yang mempengaruhi
perkembangan kekuatan motorik.Sistem hormonal atau endokrin, yang
menyebabkan munculnya pola-pola tingkah laku, emosi dan kepribadian.
Perkembangan kemampuan motorik anak akan dapat terlihat scara jelas
melalui berbagai gerakan yang mereka lakukan. Anak-anak yang baik
perkembangan motoriknya biasanya juga mempunyai keterampilan social positif.
Mereka akan senang bermain bersama teman-temannya karena dapat
mengimbangi gerak teman-teman sebayanya.Perkembangan lain yang juga
berhubungan dengan kemampuan motorik anak adalah anak akan semakin cepat
bereaksi, semakin baik koordinasi mata dan tangannya, dan anak semakin tangkas
dalam bergerak.
Secara umum ada tiga tahap perkembangan keterampilan motorik anak
pada usia dini, yaitu tahap kognitif, asosiatif, dan autonomous ( dalam buku Balita
dan Masalah Perkembangannya(2001)). Optimalnya pertumbuhan fisik anak
memang sangat penting karena secara langsung maupun tidak langsung akan
mempengaruhi perilaku sehari-harinya. Secara langsung, pertumbuhan fisik anak
akan menentukan keterampilannya dalam bergerak, secara tidak langsung
pertumbuhan dan perkembangan fisik/motorik anak akan mempengaruhi cara
anak memandang dirinya sendiri dan orang lain. Meningkatnya keterampilan

5
6

motorik anak akan meningkatkan pula aspek fisiologis, kemampuan social


emosional dan kognitif anak.
Perkembangan motorik anak terbagi menjadi dua bagian, yaitu gerakan
motorik kasar dan gerakan motorik halus. Gerakan motorik kasar adalah gerakan
yang membutuhkan koordinasi sebagian besar bagian tubuh anak.Gerakan
motorik halus adalah gerakan yang hanya melibatkan bagian-bagian tubuh
tertentu saja dan dilakukan oleh otot-otot kecil seperti keterampilan menggunakan
jari jemari tangan dan gerakan pergelangan tangan yang tepat.Gerakan ini tidak
terlalu membutuhkan tenaga, tapi membutuhkan koordinasi mata dan tangan yang
cermat. Gerakan motorik halus yang terlihat pada anak usia dini, antara lain
adalah menyikat/menggosok giginya, memakai dan melepas sepatu sendiri,
mengancingkan baju, serta makan sendiri dengan sendok dan garpu.
Semakin baiknya gerakan motorik halus anak membuat anak dapat
berkreasi, seperti menggunting kertas, melipat kertas, meggambar gambar
sederhana, mewarnai , menggunakan klip untuk menyatukan dua kertas, menjahit,
menganyam kertas, serta menajamkan pensil dengan rautan pensil. Gerakan
motorik halus anak sudah mulai berkembang pesat di usia kira-kira 3tahun.
Perbedaan jenis kelamin juga berpengaruh pada perkembangan motorik anak usia
dini.

B. Kreativitas dan Keterampilan


Kreativitas bisa diartikan dengan kemampuan mencipta, menanggapi
persoalan, mudah menyesuaikan diridalam situasi, memiliki kepribadian, serta
memiliki kemampuan berpikir secara menyeluruh.Kreativitas erat hubungannya
dengan fantasia tau daya khayal.Daya khayal ini diperlukan dalam setiap
penciptaan karya seni. Proses kreativitas yang terjadi dalam diri anak melibatkan
beberapa hal sebagai berikut, yaitu :
1. Kegiatan mengamati (seeing) yaitu proses awal penciptaan karya yang
dimulai dengan memberikan stimulus atau rangsangan kepada anak untuk
mengaktifkan fungsi indriawinya, khususnya indra penglihatan untuk
mengobservasi berbagai gejala lingkungan alam, peristiwa-peristiwa diluar kelas,
7

atau hal-hal lain yang menarik perhatian anak yang akan memicu munculnya
gagasan atau ide-ide yang segar dan kreatif.
2. Kegiatan merasakan (feeling) yaitu merasakan dan menikmati berbagai jenis
stimulus atau rangsangan dari luar sesuai pemahaman dan pengalaman subjektif
anak.
3. Kegiatan berpikir (thinking) yaitu proses visual perseptual yang terjadi dalam
diri anak tidak hanya melibatkan pengalaman indriawi dan perseptual saja, tetapi
juga kemampuan kognitif, sepsrti kemampuan berpikir kritis, menganalisis,
menanggapi atau merespon secara verbal dan visual.
4. Kegiatan berkarya (doing) yaitu proses memvisualisasikan (mewujudkan)
gagasan atau id eke dalam wujud karya melalui kecakapan praktis dalam
memanfaatkan media (bahan dan alat).
Keterampilan adalah kecakapan/kemampuan untuk melakukan sesuatu
dengan baik dan cermat (dengan keahlian).Keterampilan motorik halus
memerlukan koordinasi mata dan tangan, sehingga gerakan tangan perlu
dikembangkan dengan baik.
Keterampilan motorik halus anak usia dini dapat dikembangkan dengan
berbagai latihan-latihan dengan menggunakan koordinasi mata dan tangan,
kecekatan tangan melalui berbagai media (bahan dan alat), dengan kegiatan-
kegiatan, misalnya :
1. Menulis, menggambarkan, mewarnai, dengan alat atau media : pencil, spidol,
krayon, kapur, arang, kuas, ranting.
2. Mencocok, menggunting, menempel, dengan alat atau media : jarum cocok,
gunting, lem, kertas, kain perca.
3. Keterampilan jari, dengan alat atau media : playdogh, tanah liat, kertas, bubur
finger.
4. Melipat, dengan alat atau media : kertas, kain.
5. Menjiplak, dengan berbagai bentuk.
6. Bongkar pasang puzzle.
7. Menyusun balok.
8

C.Melipat
Melipat adalah salah satu kegiatan pengembangan motorik yang berguna
untuk melatih pergerakan otot-otot jari, pergelangan tangan dan membutuhkan
koordinasi mata dan tangan, kecepatan, ketepatan telapak, dan jari serta.
Aktivitas atau kegiatan melipat ini memiliki kelebihan terutama melatih
anak, diantaranya untuk kehidupan sehari-hari seperti kemampuan memegang,
menggenggam, meremas dan berguna untuk mengikuti pelajaran akademik.
Melipat kertas adalah sesuatu yang sangat menyenangkan bagi anak
karena dapat dibuat apa saja, mulai dari kegiatan melipat yang sederhana seperti
bentuk segi tiga, segi empat, kemudian bentuk yang agak sulit. Gerak yang dilatih
dari kegiatan melipat ini adalah bagaimana anak melipat dan menekan lipatan-
lipatan itu karena kegiatan ini akan memperkuat otot-otot telapak dan jari tangan
anak.

Melipat kertas adalah aktivitas seni yang mudah dibuat dan


menyenangkan. Diantara perannya adalah sebagai aktivitas untuk mengisi waktu
luang dan media pengajaran dan komunikasi dengan anak karena biasa dilakukan
secara bersama-sama.

Selain itu melipat kertas juga sangat fungsional untuk anak dan aktivitas ini
memiliki fungsi melatih motorik halus dalam masa perkembangannya.
Melipat kertas merupakan aktivitas yang membutuhkan keterampilan
gerakan dan koordinasi tangan sehingga dengan diberikannya kegiatan melipat
kertas dapat memperkuat otot-otot telapak tangan dan jari-jari tangan sekaligus
melatih konsentrasi anak.
Melipat kertas digunakan untuk melatih motorik halus anak karena
didalam kegiatan melipat kertas menuntut gerakan otot-otot jari, pergelangan
tangan yang membutuhkan koordinasi mata dan tangan, kecepatan, ketepatan
telapak dan jari serta membantu koordinasikan mata dan tangan. Dari kegiatan
melipat kertas tersebut bertujuan melatih konsentarasi anak dalam menentukan
lipatan-lipatan.
Alasan memilaih melipat untuk peningkatan kemampuan motorik halus
sebagai berikut: menuntut gerak otot jari, pergelangan tangan yang membutuhkan
9

koordinasi mata, memecu kreativitas otak, melatih motorik halus,


mengembangkan daya imajinasi, belajar mengenali warna, belajar membuat
mainan sendiri dan melatih kesabaran.
Kelebihan melipat kertas :
1. Melipat kertas sebagai perlakuan untuk meningkatkan kemampuan motorik
halus anak pada persepsi visual motor yang meliputi otot-otot tangan, jari tangan
koordinasi mata dan tangan, dan ketepatan dalam melipat.
2. Bahan yang digunakan dalam melipat kertas mudah didapat, dan tidak
membahayakan anak.
3. Melipat kertas warna-warni dapat menarik perhatian anak.
4. Biaya kertas lipat yang terjangkau dan mudah didapat.

D. Kerangka Berpikir
Kerangka berpikir dalam kegiatan perbaikan kegiatan pengembangan
digambarkan sebagai berikut :

KONDISI GURU : ANAK :


AWAL Belum menggunakan Kemampuan motorik
metode demonstrasi halus rendah

Menggunakan metode Siklus I :


TINDAKAN demonstrasi dalam Menggunakan metode
pembelajaran demonstrasi kegiatan
fisik/motorik materi melipat
melipat

KONDISI Diduga melalui Siklus II :


AKHIR metode demontrasi Menggunakan metode
dapat meningkatkan demonstrasi kegiatan
kemampuan motorik melipat dalam
halus pada kegiatan pembelajaran
melipat bagi anak fisik/motorik
kelompok A KB
Dahlia Kelangdepok
Gambar 2.1 Skema Kerangka Berpikir
(Sumber : Data Penelitian)
10

Sebelum penelitian ini dilakukan, pada pembelajaran motorik halus materi


melipat, kemampuan motorik halus anak yang diperoleh belum memuaskan atau
masih rendah. Dari 15 anak didik yang mendapat bintang 4 sebanyak 2 atau
13,4% yang mendapat bintang 3 sebanyak 3 anak atau 20% dan yang mendapat
bintang dibawah 3 sebanyak 10 anak atau 66,6%, maka berdasarkan kondisi
tersebut diatas, maka penulis akan melakukan tindakan perbaikan pembelajaran
dengan memanfaatkan metode demonstrasi dalam pembelajaran.
Metode demostrasi adalah suatu strategi pembelajaran dengan cara
memberikan pengalaman belajar melalui perbuatan, melihat dan mendengarkan
yang diikuti dengan meniru pekerjaan yang didemonstrasikan.

E. Hipotesis Tindakan
Penerapan metode melipat dapat meningkatkan motorik halus anak pada
tema kebutuhanku anak kelompok A semester I di KB Dahlia Kelangdepok
Kecamatan Bodeh.
BAB III
RENCANA PERBAIKAN

A. Informasi Subyek Penelitian


1. Lokasi Penelitian
Lokasi yang dipilih dalam penelitian tindakan kelas ini adalah KB Dahlia
Kelangdepok, dengan alamat : Desa Kelangdepok, Kecamatan Bodeh, Kabupaten
Pemalang, Lokasi ini dipilih karena Peneliti adalah guru di Kelompok Bermain
tersebut.
2. Waktu Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam 2 siklus, dan pengaturan waktu
yang dipergunakan dalam penelitian tersebut adalah sebagai berikut :
a. Siklus I, dilaksanakan dengan lima kali pertemuan yaitu mulai tanggal 10
sampai dengan tanggal 14 Oktober 2016.
b. Siklus II, dilaksanakan juga dengan lima kali pertemuan yaitu mulai tanggal
17 sampai dengan tanggal 21 Oktober 2016.
3. Tema
Perbaikan pembelajaran ini terfokus pada tema : “Kebutuhanku”. Tema
adalah alat untuk mengenalkan berbagai konsep, topik dan ide kepada anak didik
secara utuh. Dalam pembelajaran, tema berfungsi untuk menyatukan isi
kurikulum dalam satu perencanaan yang utuh (holistik), memperkaya
perbendaharaan bahasa anak didik, membuat pelajaran lebih bermakna dan
membantu anak mengenal berbagai konsep secara mudah dan jelas.
4. Karakteristik Kelompok Coba
Subyek dalam penelitian tindakan kelas ini adalah anak kelompok A
semester I KB Dahlia Kelangdepok Tahun Pelajaran 2016/2017, berjumlah 15
anak terdiri dari anak laki-laki 8 dan anak perempuan 7. Dengan model kegiatan
melipat kertas.
Karakteristik anak kelompok A KB Dahlia Kelangdepok adalah anak yang
berusia antara 4-5 tahun. Pada masa ini perkembangan gerak motorik halusnya
perlu mendapatkan perhatian yang serius, agar kelak sejahtera dalam hidupnya.
Ciri-ciri dan sekaligus merupakan variabel y akan diteliti adalah :

11
12

a. Keterampilan Motorik Halus


Keterampilan adalah hasil belajar untuk kerja yang dimiliki anak setelah ia
menerima perlakuan dari peneliti atau guru. Keterampilan diukur dari hasil unjuk
kerja selama penelitian yang disesuaikan dengan kompetensi pelajaran yang
diberikan, dan diukur secara kuantitatif. Nilai unjuk kerja dinyatakan dengan
tanda bintang. (bintang 1, 2, 3 dan 4) yang menceritakan hasil yang sudah dicapai
anak pada periode tertentu. Bintang 1 merupakan gambaran bagi anak yang belum
berkembang (BB), bintang 2 untuk anak yang mulai berkembang (MB), bintang 3
adalah anak berkembang sesuai harapan (BSH), dan bintang 4 adalah untuk anak
yang berkembang sangat baik (BSB).
Penelitian dilaksanakan di dalam kelas yaitu dengan menata segala peralatan
ataupun perlengkapan belajar lain yang dapat mendukung dalam pelaksanaan
pembelajaran. Berbagai bentuk hiasan kelas yang bersifat mendidik atau yang
bersifat membangkitkan semangat belajar anak juga tertata dengan rapi.
Dengan demikian, suasana kelas terlihat nyaman dan diharapkan dapat
menarik atau memotivasi anak dalam proses pembelajaran.
b. Kreativitas
pada hakikatnya pengertian kreatif berhubungan dengan penemuan sesuatu
mengenai hal yang menghasilkan sesuatu yang baru dengan menggunakan sesuatu
yang telah ada. Kreativitas adalah kemampuan seseorang untuk melahirkan
sesuatu yang baru, baik berupa gagasan maupun karya nyata yang relatif berbeda
dengan apa yang telah ada. Kreativitas merupakan kemampuan berpikir tingkat
tinggi yang mengimplementasikan terjadinya eskalasi dalam kemampuan berpikir,
ditandai oleh suksesi, diskontuitas, diferensiasi, dan integrasi antara setiap tahap
perkembangan.
Ciri-ciri kreativitas dapat dikelompokkan dalam dua kategori yaitu kognitif
dan nonkognitif. Ciri kognitif diantaranya orisinalitas, fleksibilitas, kelancaran,
dan elaborasi. Sedangan ciri nonkognitif diantaranya motivasi sikap dan
kepribadian kreatif.
Kreativitas berhubungan dengan tingkat kecerdasan atau kemampuan
kognitif anak. Kreativitas adalah hasil belajar dalam kecakapan kognitif, sehingga
untuk menjadi kreatif dapat dipelajari melalui proses belajar mengajar.
13

Orang yang kreatif dapat dipastikan ia orang yang cerdas, namun tidak selalu
orang yang cerdas pasti kreatif.
Proses kreatif hanya akan terjadi jika dibangkitkan melalui masalah yang
memacu pada lima macam perilaku kreatif, yaitu sebagai berikut :
1. Kelancaran (fluency), yaitu kemampuan mengemukakan ide yang serupa
untuk memecahkan suatu masalah.
2. Keluwesan (flexibility), yaitu kemampuan untuk menghasilkan berbagai
macam ide untuk memecahkan suatu masalah di luar kategori yang biasa.
3. Keaslian (originality), yaitu kemampuan memberikan respons yang unik atau
luar biasa.
4. Keterperincian (elaboration), yaitu kemampuan menyatakan pengarahan ide
secara terperinci untuk mewujudkan ide menjadi kenyataan.
5. Kepekaan (sensitivity), yaitu kepekaan menangkap dan menghasilkan
masalah sebagai tanggapan terhadap suatu situasi. (Yeni Rachmawati.2010)

B. Deskripsi Rencana Tiap Siklus


1. Rencana pelaksanaan
a. Pra siklus
1). Perencanaan
Membuat rencana kegiatan harian (RKH) selama 1 hari yang telah dilaksanakan
pada tanggal 26 September 2016 atau dilaksanakan sebelum pelaksanaan siklus
pertama. Yaitu menyajikan materi pembelajaran kegiatan melipat kertas bentuk
pakaian, kemudian menyajikan refleksi, hasil dari kegiatan tersebut kemudian
peneliti merencakan kegiatan untuk siklus I, antara lain menyediakan alat peraga
yang berupa kertas lipat yang berwarna dan membuat instrument penilaian
aktivitas anak.
2). Pelaksanaan
Adapun prosedur pelaksanaan pembelajaran pada Pra siklus yang penulis
lakukan adalah :
a). Kegiatan Awal (+ 30 menit)
Guru melakukan apersepsi sesuai RKH yang dibuat untuk hari itu.
b). Kegiatan Inti (+ 60 menit)
14

Kegiatan inti memiliki tiga kegiatan yang akan diselesaikan anak dalam waktu +
60 menit, sehingga masing-masing kegiatan dengan alokasi waktu + 15-20 menit.
Langkah-langkah yang dilaksanakan pada kegiatan tersebut adalah :
(1). Guru bercakap-cakap dan tanya jawab tentang materi pembelajaran yang akan
diajarkan pada hari itu sesuai dengan tema yang telah ditentukan.
(2). Guru menunjukkan alat peraga/media pembelajaran kepada anak terhadap
materi pembelajaran yang akan dilaksanakannya.
(3). Guru mendemonstrasikan alat peraga/media pembelajaran terhadap kegiatan
yang akan dilaksanakannya.
(4). Guru member kesempatan kepada anak untuk bertanya terhadap materi yang
baru saja disampaikan.
(5).Guru meminta anak untuk mencoba mengerjakan tugas/kegiatan pembelajaran
dengan lebih teratur.
(6). Jika anak sudah selesai mengerjakan tugas/kegiatan , guru meminta anak
untuk menaruh hasil belajar/hasil tugas/hasil karya di meja yang telah
disediakan. Sehingga dapat digunakan sebagai bahan evaluasi atau penilaian
oleh guru.
c). Istirahat (+ 30 menit)
Cuci tangan, berdoa sebelum dan sesudah makan, bermain.
d). Kegiatan Akhir (+ 30 menit)
Pada kegiatan akhir ini, guru mengulas kembali kegiatan dalam sehari yaitu
dengan cara bercakap-cakap, Tanya jawab dan pesan moral.
3). Observasi/Pengamatan
Pada tahap ini, guru melaksanakan pengamatan terhadap anak dari awal
pelaksanaan pembelajaran sampai akhir pembelajaran pada hari itu menggunakan
instrument pengamatan. Selain itu, guru juga mengevaluasi dengan melihat hasil
tugas anak pada hari itu dan mencatat atau merangkum atau menyimpulkan hasil
belajar yang teah dilaksanakan pada hari itu.
4). Refleksi
Setelah melaksanakan evaluasi pembelajaran, guru mencoba
merefleksikan/merenungkan kembali berdasarkan data yang diperoleh pada saat
kegiatan pembelajaran pada hari itu. Guru mencoba menemukan kelemahan dan
15

kelebihan yang dialami pada saat kegiatan tersebut. Jika guru masih belum
optimal dalam pelaksanaan pembelajaran atau masih banyak anak yang merasa
kesulitan, maka guru akan melaksanakan perbaikan kegiatan pembelajaran sesuai
dengan tingkat kesulitan yang dialami oleh sebagian besar anak.
b. Siklus pertama
Ada beberapa rencana kegiatan yang akan peneliti kerjakan pada siklus I
diantaranya adalah merancang kegiatan untuk satu siklus. Dalam rencana kegiatan
satu siklus ini peneliti hanya mencantumkan kegiatan yang nantinya akan
dibuatkan skenarioperbaikannya secara detail. Rancangan tersebut selanjutnya
peneliti tuangkan dalam rencana kegiatan harian (RKH) yang dapat dilihat pada
lampiran. Adapun rancangan satu siklus untuk satu siklus I sebagai berikut :
1) Rancangan satu siklus
Siklus :I
Tema : Kebutuhanku
Kelompok :A
Tanggal : 10 – 14 Oktober 2016
Tujuan Perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak KB
Dahlia Kelangdepok, kelompok A, semester I tahun
pelajaran 2016/2017, melalui kegiatan melipat kertas.
Identifikasi Masalah :
a) Pada kegiatan motorik halus, hasil unjuk kerja yang ditampilkan anak rendah,
tidak sesuai harapan.
b) Proses belajar mengajar monoton, banyak anak merasa bosan, tidak
mengerjakan perintah guru.
c) Anak bermain sendiri.
d) Kurangnya kreativitas anak akibat tidak adanya motivasi belajar.
Analisis Masalah :
Masalah yang teridentifikasi diatas kemudian peneliti analisis. Rendahnya
keterampilan motorik halus anak dan kurangnya partisipasi anak akibat kurang
motivasi dalam belajar. Penyebab masalah tersebut adalah metode dan media
pembelajaran yang dipakai guru tidak sesuai dengan kebutuhan anak, oleh
karenanya guru harus dapat memilih materi yang dapat membangkitkan minat
16

belajar anak, salah satu materi yang dipilih guru dalam upayanya meningkatkan
motorik halus anak adalah melalui kegiatan melipat, dan bahan yang digunakan
adalah kertas lipat.
Perumusan Masalah:
“Bagaimanakah kegiatan melipat dapat meningkatkan keterampilan
motorik halus dan kreativitas anak kelompok A semester I KB Dahlia
Kelangdepok, Bodeh, Pemalang tahun pelajaran 2016/2017 ?”
2). Rencana Kegiatan :
Tabel 3.1 Rencana Kegiatan Siklus I
RKH
Pembukaan Inti Penutup
Ke
Bernyanyi lagu “Baju Melipat kertas bentuk Mengulas kembali
Baru” sambil baju dengan 1 lipatan materi yang telah
I
menggerakan jemari diberikan
tangan
Bernyanyi sambil Melipat baju dengan Memberikan
bergerak : melipat 2 lipatan apresiasi bagi anak
II baju yang aktif dan
membimbing anak
yang pasif
Orang yang sedang Melipat kertas bentuk Memberikan nilai
menyetrika baju baju dengan 3 lipatan hasil karya anak
III untuk mengungkap
tingkat
perkembangan anak
(Sumber : Rencana Penelitian)

3) Membuat Rencana Kegiatan Harian 1 sampai 3


4) Membuat skenario perbaikan
5) Melaksanakan RKH di tempat penelitian
6) Merefleksi kegiatan yang sudah dilaksanakan
7) Menganalisis dan menginterpretasikan data yang diperoleh selama 3 hari
kegiatan penelitian siklus I berlangsung

c. Siklus Kedua
Secara umum siklus II ini tahap-tahap rencana kegiatannya hamper sama atau
hanya mengulangi siklus I sebagai berikut :
17

1) Rancangan satu siklus


Siklus : Kedua
Tema : Kebutuhanku
Tanggal : A
Tanggal : 17-21 Oktober 2016
Tujuan Perbaikan : Meningkatkan keterampilan motorik halus dan
kreativitas anak KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A
Semester I Tahun Pelajaran 2016/2017, melalui
kegiatan melipat.
Identifkasi Masalah :
a) Pada kegiatan motorik halus dari siklus I, hasil yang dibuat anak belum
memuaskan;
b) Kreativitas hasil karya anak belum nampak.
Analisis Masalah :
Masalah yang teridentifikasi di atas dianalisis dan ditemukan solusinya
antara lain media yang digunakan masih kurang memadai, kreativitas anak
belum timbul karena sarana dan prasarana yang digunakan jumlah kurang
memadai, guru belum memberikan rangsangan yang berupa hadiah terhadap
anak yang berhasil mengumpulkan hasil karyanya maka pada siklus II guru
diharuskan memberikan hadiah kepada anak yang kreatif.
Perumusan Masalah :
“Apakah kegiatan melipat dengan menggunakan kertas lipat meningkatkan
keterampilan motorik halus dan kreativitas anak kelompok A semester I KB
Dahlia Kelangdepok Tahun Pelajaran 2016/2017?”.
2) Menyusun Rancangan Kegiatan Siklus II
18

Tabel 3.2 Rancangan Kegiatan Siklus II


RKH
Pembukaan Inti Penutup
Ke
Bernyanyi lagu-lagu Melipat kertas bentuk Mengulas kembali
mencuci baju sambil baju dengan 1-2 materi yang telah
I
menggerakan jemari lipatan diberikan
tangan
Bernyanyi sambil Melipat baju dengan Memberikan
bergerak : baju 3 lipatan apresiasi bagi anak
II baruku yang aktif dan
membimbing anak
yang pasif
Bernyanyi sambil Melipat baju dengan Memberikan nilai
berdemonstrasi 3-4 lipatan hasil karya anak
III menirukan memakai untuk mengungkap
dan melepas baju tingkat
perkembangan anak
(Sumber : Rencana Penelitian)
3) Membuat Rencana Kegiatan Harian 1 sampai 3 siklus II
4) Membuat skenario perbaikan
5) Melaksanakan RKH di tempat penelitian
6) Merefleksi kegiatan yang sudah dilaksanakan
7) Menganalisis dan menginterpretasikan data yang diperoleh selama 3 hari
kegiatan penelitian siklus I berlangsung

2. Prosedur Pelaksanaan PTK


Dalam penelitian tindakan kelas ini peneliti dibantu oleh Kistitin, S.Pd.,
beliau bertindak sebagai kolaborator. Sedangkan penilai kegiatan ini, peneliti
menunjuk kepala TK tempat penelitian. Supervisor 2 bertugas membimbing
pembuatan RKH siklus I dan siklus II sekaligus sebagai penilai pelaksanaan
praktek pembelajaran di TK yang menjadi obyek penelitian.
Cirri-ciri penelitian tindakan kelas adalah individual, kontekstual dan
bertujuan memperbaiki proses pembelajaran. Adapun topik utama dalam
penelitian tindakan kelas ini adalah rendahnya keterampilan motorik halus dan
kreativitas anak kelompok KB Dahlia Kelangdepok, Kecamatan Bodeh,
Kabupaten Pemalang. Keadaan tersebut akan ditingkatkan melalui kegiatan
melipat dengan media kertas lipat.
19

Alur penelitian tindakan kelas terdiri atas rangkaian empat kegiatan yang
dilakukan dalam siklus berulang. Empat kegiatan utama yang ada pada setiap
siklus yaitu (1) perencanaan, (2) tindakan, (3) pengamatan, (4) refleksi yang dapat
digambarkan sebagai berikut :

Permasalahan Perencanaan Pelaksanaan


Tindakan I Tindakan I

Permasalahan Refleksi I Pengamatan/


Baru Hasil Pengumpulan
Refleksi I Data I

Perencanaan Pelaksanaan
Tindakan II Tindakan II

Hasil Akhir Refleksi II Pengamatan/


Pengumpulan
Data II

Gambar : 3.2 Tahapan Siklus Penelitian


(Sumber : Suharjono. 2005)

3. Pengamatan/Pengumpulan Data/Instrumen
Pengamatan dilaksanakan selama proses perbaikan pembelajaran melipat
berbagai variasi untuk meningkatkan keterampilan motorik halus dan kreativitas
anak.
Pengambilan data dilakukan dengan teknik tes unjuk kerja dan nontes
berupa hasil observasi. Alat pengumpul data yang digunakan dalam penelitian
tindakan kelas ini adalah : 1) Instrumen tes unjuk kerja digunakan untuk
mengukur keterampilan motorik halus anak; 2) Lembar observer, dipergunakan
untuk mengukur kreativitas dan kemampuan anak dalam pembelajaran (lembar
pengamatan ini merupakan daftar ceklis tentang aktivitas anak dalam mengikuti
pembelajaran, yaitu kesungguhan, perhatian, ketekunan, pencatatan, partisipasi
dalam kegiatan.
20

Data yang diperoleh melalui tes unjuk kerja dan nontes, selanjutnya
dianalisis secara deskriptif kualitatif. Deskripsi data dilakukan dengan
menggunakan table deskriptif tentang kreativitas dan hasil unjuk kerja.
a. Teknik Tes Unjuk Kerja
Data dalam penelitian ini diperoleh dengan menggunakan tes unjuk kerja,
yaitu hasil melipat yang berhasil dikerjakan oleh anak kelompok A semester I KB
Dahlia Kelangdepok pada siklus I dan II, sehingga diperoleh data informasi dari
anak tentang sejauh mana kemajuan yang diperoleh dari kegiatan pembelajaran
yang dilakukan. Tes ini dilakukan secara individu, artinya tiap anak disuruh
melipat dan hasilnya ditunjukan kepada guru.
b. Teknik Nontes
Teknik nontes yang digunakan dalam penelitian ini yaitu observasi
(menggunakan jurnal peneliti, wawancara, dan angket siswa) dan foto-foto
penelitian.
1) Observer
Dengan teknik ini, peneliti mengamati dan sekaligus mencermati secara
langsung dibantu kolaborator, hal-hal yang menjadi sumber permasalahan, cara
mengatasi berupa tindakan yang dilakukan di dalam proses pembelajaran pada
anak kelompok A KB Dahlia Kelangdepok.
2) Dokumentasi
Teknik analisa data yang digunakan adalah menggunakan analisis
deskripsi komparatif yaitu berua analisis kuantitatif dengan cara membandingkan
hasil tes pada saat kondisi awal hasil tes pada akhir siklus I dan hasil tes pada
akhir siklus II. Data kualitatif yang diperoleh dari nontes menggunakan analisis
deskripsi kualitatif berdasarkan hasil observasi refleksi setiap siklus. Data ini
berupa hasil angket yang melalui pertanyaan yang diberikan kepada anak tentang
kreativitas belajar anak, disimpulkan sebagai penentu kebijakan pada langkah
pembelajaran berikutnya.
4. Refleksi
Refleksi dilaksanakan setelah selesainya rangkaian perbaikan
pembelajaran siklus I. Refleksi dimulai dari identifikasi masalah dari kegiatan
pembelajaran yang berupa hasil belajar anak. Yang tidak sesuai dengan harapan
21

hal-hal lain yang berkenan dengan pemilihan strategi pembelajaran, perilaku anak
dan tingkat perkembangan kemampuan motorik halus anak. Refleksi dimaksud
untuk mencari kelemahan dan kekuatan pembelajaran yang selanjutnya
merupakan pedoman perbaikan siklus berikutnya.

C. Indikator Kinerja
Indikator kinerja pada penelitian ini adalah :
Adanya peningkatan keterampilan motorik halus yang ditunjukan dari
hasil melipat yang berhasil dikerjakan oleh minimal 80% dari jumlah anak yang
ada di Kelompok A KB Dahlia Kelangdepok.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Perbaikan Tiap Siklus


1. Pra siklus
Sebelum peneliti membuat perencanaan tindakan perbaikan pembelajaran
melalui penelitian tindakan kelas ini, lebih dulu peneliti mengamati tingkat
antusiasme anak dalam pembelajaran yang sedang dilaksanakan. Setelah
melakukan pengamatan pada setiap proses pembelajaran sebelumnya, terlihat
bahwa antusiasme anak pada kegiatan fisik motorik halus rendah. Hal ini dilihat
dari hasil pengamatan pada saat melakukan kegiatan melipat kertas menjadi baju.
Anak kurang semangat, kurang kreatif, bermain sendiri dan tidak memperhatikan
penjelasan guru. Hasil karya kegiatan melipat kertas menjadi baju sangat rendah.
Oleh sebab itu peneliti perlu mengambil tindakan, yaitu dengan strategi belajar
mengajar yang penuh kreativitas.
Tabel 4.3 Analisis Kreativitas Pra Siklus
No Katagori Jumlah Anak Presentase (%)
1 Kreatif 2 13,4%
2 Kurang Kreatif 13 86,6%
Jumlah 15 100%
(Sumber : diolah dari hasil observasi selama PBM)

1. Hasil kerja anak melalui kegiatan melipat


Tabel 4.4 Hasil Perkembangan Motorik Halus Pra Siklus
Pra Siklus
Nilai Jumlah Prosentase Keterangan
anak (%)
3 20% Belum Berkembang

7 46,6% Mulai Berkembang

3 20% Berkembang Sesuai Harapan

2 13,4% Berkembang Sangat Baik


Jumlah 15 100%
(Sumber : diolah dari hasil tes awal sebelum tindakan)

22
23

Keterangan :
: Anak belum bisa melipat.
: Anak dapat melipat tapi dengan bantuan.
: Anak dapat melipat sendiri tapi belum sempurna.
: Anak dapat melipat sendiri dengan sempurna.

1. Siklus I
a. Skenario perbaikan siklus I.
Tujuan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak
KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A semester I
tahun pelajaran 2016/2017 melalui kegiatan
melipat baju.
Hari/Tanggal :Senin, 10 Oktober 2016.
Hal yang diperbaiki/
Ditingkatkan : Kreativitas motorik halus anak melalui kegiatan
melipat baju.
1) Kegiatan Pengembangan I (Pembukaan).
(a) Judul kegiatan : Menyanyi bersama dengan bergerak “baju baru”.
(b) Pengelolaan kelas :
(1) Pembelajaran berlangsung didalam kelas/lapang.
(2) Pengorganisasian anak : anak-anak duduk melingkar dilantai beralaskan
karpet menghadap ke guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Guru/peneliti mendemonstrasikan lagu secara utuh sambil bergerak, berfungsi
sebagai apprsepsi.
(2) Guru/peneliti menyuruh anak menirukan gerak yang diperagakan.
(3) Guru/peneliti menyuruh anak mengulangi gerakan diatas berkali-kali untuk
menyiapkan kondisi anak siap, menerima kegiatan pembelajaran berikutnya.
2) Kegiatan Pengembangan 2 (Inti)
(a) Judul kegiatan : melipat baju bentuk krah dengan 1 lipatan.
(b) Pengelolaan kelas
(1) Formasi anak duduk melingkar dilantai beralaskan karpet menghadap
guru.
24

(2) Pengorganisasian.
(c) Langkah-langkah perbaikan :
(1) Peneliti/guru menyiapkan bahan/media yaitu kertas lipat.
(2) Peneliti/guru menjelaskan cara kegiatan yang akan dikerjakan.
(3) Peneliti/guru mendemonstrasikan cara melakukan kegiatan.
(4) Peneliti/guru meminta anak menirukan gerakan melipat yang dicontohkan.
3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)
(a) Judul kegiatan : mengulas kembali materi kegiatan melipat yang telah
diajarkan.
(b) Pengelolaan kelas :
(1) Penataan ruang/formasi : anak duduk melingkar menghadap guru/peneliti.
(2) Pengorganisasian.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Guru/peneliti mengoreksi kesalahan/kekurangan yang dikerjakan anak
(2) Peneliti/guru memberi apresiasi pada anak yang kreatif dan membimbing
anak yang kurang kreatif
(3) Peneliti/guru meminta anak mengumpulkan kembali peralatan yang baru
digunakan
b. Skenario perbaikan 2 siklus I
Tujuan Perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak
KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A Semester I
tahun pelajaran 2016/2017 melalui kegiatan melipat
bentuk baju.
Hari/tanggal : Rabu, 12 Oktober 2016.
Hal yang diperbaiki/
Ditingkatkan : Kreativitas motorik halus anak melalui kegiatan
melipat kertas bentuk baju.
1) Kegiatan pengembangan I (Pembukaan) :
(a) Judul kegiatan : Beryanyi sambil bergerak “melipat baju”
(b) Pengelolaan kelas :
Penataan ruang/formasi :
(1) Pembelajaran berlangsung didalam kelas/ruangan.
25

(2) Pengorganisasian anak : anak berkelompok 5 – 5- dalam tiga kelompok.


(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru mendemonstrasikan beberapa gerakan tangan yang berfungsi
sebagai simulasi gerakan untuk melakukan gerakan pada kegiatan inti.
(2) Peneliti/guru menyuruh anak menirukan gerakan guru.
(3) Peneliti/guru menyuruh anak mengulangi gerakan diatas berkali-kali untuk
menyiapkan kondisi anak siap menerima kegiatan pembelajaran berikutnya.
2) Kegiatan Pengembangan II (Inti)
(a) Judul kegiatan : melipat bentuk baju dengan 2-3 lipatan.
(b) Pengorganisasian
(1)Formasi anak duduk dikursi masing-masing berkelompok 5-5 menjadi 3
kelompok.
(2)Pengorganisasian : setiap anak duduk berkelompok berjumlah duduk
guru/peneliti ditengah sehingga anak melihat guru semua.
(c) Langkah-langkah perbaikan :
(1) Peneliti/guru menyiapkan kertas lipat untuk kegiatan melipat.
(2) Peneliti/guru menjelaskan/mendemonstrasikan cara melipat baju.
(3) Peneliti/guru meminta anak menirukan gerakan melipat baju sesuai yang
dicontohkan guru.
3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)
(a) Judul kegiatan : memberikan apresiasi bagi anak yang kreatif dan
membimbing yang kurang kreatif.
(b) Pengelolaan kelas :
(1) Penataan ruang/formasi : anak dikelompokkan 5-5 menjadi 3 kelompok.
(2) Pengorganisasian : masing-masing anak duduk dikursi masing-
masing dalam 3 kelompok guru ditengah.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru memberikan apresiasi kepada anak berupa pujian kepada
anak yang kreatif dan memberi dorongan dan bimbingan semangat pada
anak yang kurang kreatif.
(2) Peneliti/guru meminta anak mengumpulkan kembali
peralatan/media/sumber bahan kegiatan yang digunakan.
26

c. Skenario Perbaikan 3 Siklus I


Tujuan Perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak
KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A Semester I
tahun pelajaran 2016/2017 melalui kegiatan melipat
bentuk baju.
Hari/tanggal : Jum’at, 14 Oktober 2016.
Hal yang diperbaiki/
Ditingkatkan : Kreativitas motorik halus anak melalui kegiatan
melipat kertas bentuk baju
1) Kegiatan pengembangan I (Pembukaan) :
(a) Judul kegiatan : menyanyi dan mendemonstrasi menirukan gerakan orang
yang sedang menggosok/menyetrika baju.
(b) Pengelolaan kelas :
Penataan ruang/formasi :
(1) Pembelajaran berlangsung didalam kelas/ruangan.
(2) Pengorganisasian anak : formasi anak berkelompok 5-5 dalam 3 kelompok
menghadap ke guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru mendemonstrasikan lagu secara utuh sambil bergerak
menirukan orang yang sedang menggosok baju.
(2) Peneliti/guru menyuruh anak menirukan gerak guru.
(3) Peneliti/guru menyuruh/meminta anak mengulangi gerakan diatas berkali-kali
untuk menyiapkan kondisi anak siap mengikuti kegiatan selanjutnya.
2) Kegiatan Pengembangan II (Inti)
(a) Judul kegiatan : melipat bentuk baju dengan 3-4 lipatan.
(b) Pengelolaan kelas :
(1)Formasi anak duduk berkelompok 5-5 menjadi 3 kelompok menghadap
guru/peneliti.
(2)Pengorganisasian : setiap anak duduk di kursi masing-masing dalam
kelompok terdapat 5 anak menjadi 3 kelompok yang menghadap guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru menyiapkan bahan/media yaitu kertas lipat.
27

(2) Peneliti/guru menjelaskan cara permainan yang akan dilakukan.


(3) Peneliti/guru mendemonstrasikan cara melakukan kegiatan melihat.
(4) Peneliti/guru meminta anak menirukan gerakan sesuai contoh.
3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)
(a) Judul kegiatan : memberikan nilai hasil karya anak untuk
mengungkap tingkat perkembangan anak.
(b) Pengelolaan kelas :
(1) Penataan ruang/formasi : anak duduk melingkar diatas lantai beralaskan
karpet menghadap guru.
(2) Pengorganisasian
(c) Langkah-langkah perbaikan :
(1) Peneliti/guru merefleksi dan mengoreksi kekurangan individu/anak.
(2) Peneliti/guru memberikan penilaian/penghargaan pada hasil karya anak.
(3) Peneliti/guru meminta anak untuk mengumpulkan kembali alat/bahan yang
digunakan.
2. Hasil Perbaikan Siklus I
a. Hasil Peningkatan Kreativitas anak
Setelah dilaksanakan tindakan dalam proses siklus selama 3 kali pertemuan
dengan 3 RKH melipat kertas bentuk baju hasilnya sebagai berikut :
Tabel 4.5 Data Hasil Observasi Kreativitas Anak
No Katagori Jumlah Anak Presentase
1 Kreatif 3 20%
2 Tidak kreatif 12 80%
Jumlah 15 100%
(sumber : diolah dari angket kreativitas siklus I)
b. Hasil peningkatan unjuk kerja melipat kertas bentuk baju
Peningkatan hasil tes unjuk kerja anak selama 3 kali pertemuan, sebagai
berikut :
28

Tabel 4.6 Hasil Perkembangan Motorik Halus Siklus I


Siklus I
Nilai Jumlah Prosentase Keterangan
anak (%)
1 6,7% Belum Berkembang
5 33,3% Mulai Berkembang
6 40% Berkembang Sesuai Harapan
3 20% Berkembang Sangat Baik
Jumlah 15 100%
(Sumber : Diolah dari hasil tes siklus I)

Keterangan :
: Anak belum bisa melipat.
: Anak dapat melipat tapi dengan bantuan.
: Anak dapat melipat sendiri tapi belum sempurna.
: Anak dapat melipat sendiri dengan sempurna.

c. Refleksi
a. Skenario Perbaikan I siklus II
Tujuan Perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak
KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A Semester I
tahun pelajaran 2016/2017 melalui kegiatan melipat
kertas bentuk baju.
Hari/tanggal : Senin, 17 Oktober 2016.
Hal yang diperbaiki/
Ditingkatkan : Ketrampilan motorik halus anak dan kreativitasnya
melalui kegiatan melipat kertas bentuk baju.
1) Kegiatan Pengembangan I (Pembukaan) :
(a) Judul kegiatan : menyanyi dan bergerak menirukan gerakan sedang
mencuci baju.
(b) Pengelolaan kelas :
Penataan ruang/formasi :
(1) Pembelajaran berlangsung diluar kelas/teras sekolah.
(2) Pengorganisasian anak : duduk melingkar dilantai beralas karpet guru
berada ditengah/menghadap ke guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan
29

(1) Judul kegiatan peneliti/guru memberikan contoh melipat kertas bentuk baju
diluar kelas.
(2) Peneliti memberikan contoh gerakan, koordinasi dan kelincahan.
(3) Peneliti/guru meminta anak mengikuti gerakan yang sedang
diikuti/dicontohkan guru.
2) Kegiatan Pengembangan II (Inti)
(a) Judul kegiatan : melipat kertas menjadi bentuk baju dengan 3-4
lipatan
(b) Pengelolaan Kelas :
(1)Formasi anak duduk berkelompok 5-5 menjadi 3 kelompok menghadap
guru.
(2)Pengorganisasian : setiap anak melipat kertas menjadi bentuj baju dengan
3-4 lipatan.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru menyiapkan kertas lipat berwarna.
(2) Peneliti/guru menjelaskan cara melipat yang akan dikerjakan.
(3) Peneliti/guru menyuruh anak melakukan kegiatan melipat kertas menjadi
bentuk baju sesuai dengan yang dijelaskan guru.
3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)
(a) Judul kegiatan : Mengulas kembali materi melipat yang telah
dikerjakan/ dilakukan pada hari itu.
(b) Pengelolaan kelas :
(1) Penataan ruang/formasi : anak duduk melingkar menghadap guru.
(2) Pengorganisasian : anak melihat guru dan mendengarkan ulasan dari
guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan :
(1) Peneliti/guru menyuruh anak mengumpulkan hasil melipatnya dikelompok
masing-masing.
(2) Peneliti/guru meminta anak untuk merapikan dan menaruh ditempat
penyimpan yang sudah dipersiapkan.
b. Skenario Perbaikan II Siklus II
30

Tujuan Perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak


KB Dahlia Kelangdepok Kelompok A Semester I
tahun pelajaran 2016/2017 melalui kegiatan melipat
bentuk baju.
Hari/tanggal : Rabu, 19 Oktober 2016.
Hal yang diperbaiki/
Ditingkatkan : Ketrampilan motorik halus anak dan kreativitasnya
melalui melipat kertas menjadi bentuk baju
1) Kegiatan pengembangan I (Pembukaan)
(a) Judul kegiatan : Beryanyi sambil bergerak.
(b) Pengelolaan kelas :
Penataan ruang/formasi :
(1) Pembelajaran berlangsung didalam kelas/ruangan.
(2) Pengorganisasian anak : anak-anak berdiri melingkar menghadap guru.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru memberiakan contoh gerakan.
(2) Peneliti/guru meminta anak mengikuti gerakan yang dicontohkan.
2) Kegiatan Pengembangan II (Inti)
(a) Judul kegiatan : Melipat kertas bentuk baju dengan 3-4 lipatan dengan
kertas lipat warna.
(b) Pengelolaan kelas :
(1)Formasi anak berkelompok duduk 5-5 dalam tiga kelompok.
(2)Pengorganisasian : anak melipat kertas sendiri-sendiri menjadi bentuk baju
dengan 3-4 lipatan menggunakan kertas lipat warna.
(c) Langkah-langkah perbaikan :
(1) Peneliti/guru menyiapkan kertas lipat dan tempat penyimpanan.
(2) Peneliti/guru menjelaskan cara melipat yang akan dikerjakan.
(3) Peneliti/guru meminta anak melipat kertas menjadi bentuk baju dengan 3-4
lipatan.
3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)
(a) Judul kegiatan : memberikan apresiasi bagi anak yang kreatif dan
membimbing anak yang kurang kreatif.
31

(b) Pengelolaan kelas :


(1) Penataan ruang/formasi : anak duduk melingkar menghadap guru.
(2) Pengorganisasian : setiap anak diminta membawa/menunjukkan hasil
melipatnya ketempat penyimpanan.
(c) Langkah-langkah perbaikan
(1) Peneliti/guru menyuruh anak mengumpulkan hasil karya melipat bentuk
baju diatas meja kelompok masing-masing.
(2) Peneliti meminta anak membawa hasil karya melipat kertas menjadi baju
ketempat penyimpanan.

c. Skenario perbaikan 3 siklus II

Tujuan perbaikan : Meningkatkan motorik halus dan kreativitas anak KB


Dahlia Kelangdepok kelompok A semester I tahun pelajaran 2016/2017, melalui
kegiatan melipat.

Hari/ tanggal : Jumat, 21 Oktober 2016

Hal diperbaiki/ : Keterampilan motorik halus anak dan kreativitasnya melalui

ditingkatkan kegiatan melipat bentuk baju.

1) Kegiatan Pengembangan I (Pembukaan)

(a) Judul kegiatan : Bernyanyi sambil berdemontrasi menirukan gerakan


memakai dan melepas baju.

(b) Pengelolaan kelas:

(1) Pembelajaran berlangsung didalam kelas/ ruangan.

(2) Pengorganisasian anak : anak berdiri melingkar, guru ditengah.

(c) Langkah- langkah perbaikan :

(1) Peneliti/ guru memberi contoh gerakan sambil bernyanyi.

(2) Penelti/ guru menjelaskan cara bergerak sambil bernyanyi.


32

(3) Peneliti/ guru meminta anak menirukan gerakan memakai dan melepas baju
sambil bernyanyi.

(4) Penulis/ guru mengambil data untuk siklus II.

2) Kegiatan Pengembangan II (Inti)

(a) Judul kegiatan : Melipat kertas menjadi baju dengan 3-4 lipatan

(b) Pengelolaan kelas :

(1) Formasi anak berkelompok duduk 5-5 menjadi 3 kelompok.

(2) Pengorganisasian : anak melipat sendiri-sendiri menjadi baju dengan3-4


lipatan menggunakan kertas lipat warna.

(c) Langkah- langkah perbaikan :

(1) Peneliti/ guru menyiapkan bahan untuk melipat dan tempat penyimpanan.

(2) Peneliti/ guru menjelaskan dan memperagakan kegiatan yang akan dikerjakan.

(3) Peneliti/ guru meminta anak untuk melipat kertas menjadi bentuk baju dengan
3-4 lipatan.

(4) Peneliti/ guru mengambil data untuk siklus II.

3) Kegiatan Pengembangan III (Penutup)

(a) Judul kegiatan : Memberikan nilai hasil karya anak untuk


mengungkap tingkat perkembangan anak.

(b) Pengelolaan kelas :

(1) Penataan ruang/formasi : anak-anak duduk melingkar menghadap guru.

(2) Pengorganisasi : setiap anak merapikan dan meletakkan kembali


media/alat kegiatan ke tempat penyimpanan.

(c) Langkah- langkah perbaikan :


33

(1) Peneliti/ guru meminta anak untuk mengumpulkan hasil karyanya masing-
masing.

(2) Peneliti/ guru meminta anak untuk membawa hasil karyanya ke tempat
penyimpanan.

3. Hasil Perbaikan Siklus II

a. Hasil Peningkatan Kreativitas anak


Setelah dilaksanakan tindakan dalam proses pembelajaran pada siklus II
selama 3 kali pertemuan 3 RKH perbaikan hasilnya sebagai berikut :
Tabel 4.7 Data Hasil Observasi Kreativitas Anak Siklus II
No Katagori Jumlah Anak Presentase
1 Kreatif 9 60%
2 Tidak kreatif 6 40%
Jumlah 15 100%

b. Hasil peningkatan unjuk kerja melipat kertas bentuk baju


Peningkatan hasil tes unjuk kerja anak selama 3 kali pertemuan, sebagai
berikut :
Tabel 4.8 Hasil Perkembangan Motorik Halus Siklus II
Siklus II
Nilai Jumlah Prosentase Keterangan
anak (%)
0 0 Belum Berkembang
2 13,3% Mulai Berkembang
4 26,7% Berkembang Sesuai Harapan
9 60% Berkembang Sangat Baik
Jumlah 15 100%

Keterangan :
: Anak belum bisa melipat.
: Anak dapat melipat tapi dengan bantuan.
: Anak dapat melipat sendiri tapi belum sempurna.
: Anak dapat melipat sendiri dengan sempurna.
34

c. Refleksi
Setelah melaksanakan evaluasi pembelajaran, peneliti/guru mencoba
merefleksikan/merenungkan kembali berdasarkan data yang diperoleh pada
saat kegiatan pembelajaran pada hari itu.
Peneliti/guru mencoba menemukan kelemahan dan kelebihan yang dialami
pada saat kegiatan tersebut.
Jika guru masih belum optimal dalam melaksanakan pembelajaran atau masih
banyak anak yang merasa kesulitan, maka guru akan melaksanakan perbaikan
kegiatan pembelajaran sesuai dengan tingkat kesulitan yang dialami oleh
sebagian besar anak.
B. Pembahasan antar Siklus

1.Kreativitas anak dalam mengikuti pembelajaran

Tabel 4.9 Analisa Peningkatan Kreativitas Anak pada kondisi Awal, Siklus I
dan Siklus II
%
No Katagori Awal Siklus I Siklus II
1 Kreatif 13,4% 20% 60%
2 Kurang Kreatif 86,6% 80% 40%
Jumlah 100% 100% 100%

16
14
Keterangan :
12 : kreatif
10

8
6 : Kurang kreatif
4
2

0
Awal Siklus I Siklus II

Gambar 4.2 Histrogram Tentang Kreativitas anak sebelum dan sesudah tindakan
(sumber. Data penelitian)

Adanya peningkatan katagori kreatif sebesar 7% dari kondisi awal ke


kondisi siklus I dan 40% dari siklus II terhadap proses pembelajaran,
membuktikan bahwa pembelajaran dengan materi melipat kertas bentuk melipat
35

baju menarik minat anak, karena dunia kegiatan permainan tersebut sesuai dengan
kebutuhan anak.
Apabila bahan ajar/pelajaran yang dipelajari tidak sesuai dengan kebutuhan anak,
maka anak tidak akan belajar dengan sebaik-baiknya, karena tidak ada daya tarik
dirumahnya (Slameto, 1995 : 57).
Terjadinya peningkatan katagori kreatif karena disamping materi
pembelajaran yang menarik minat anak juga dikarenakan strategi dan metode
bermain pada pembelajaran melipat kertas bentuk baju dianggap lebih tepat untuk
melatih koordinasi mata dan tangan. Penggunaan modifikasi permainan yang
dibuat guru mendapatkan apresiasi dari anak, keadaan ini terbukti dari adanya
peningkatan kelipatan penggunaan metode atau strategi dari kondisi awal ke
siklus I ataupun siklus II.

B. Analisis Hasil Belajar

Dari analisa hasil tes unjuk kerja menjahit dapat disimpulkan sebagai
berikut : untuk bintang 4 ( ) diperoleh 2 anak (13,4%) pada prasiklus
mengalami peningkatan menjadi 3 anak (20 %) pada siklus I dan 9 anak (60 %)
siklus II. Untuk bintang 3 ( ) di peroleh 3 anak (20 %) mengalami
kenaikan menjadi 6 anak (40 %) pada siklus I dan 4 anak (26,7 %) pada siklus II.
Untuk bintang 2 ( ) diperoleh 3 anak (20 %) mengalami kenaikan 5 anak
(33,3 %) pada siklus I dan 7 anak (35 %) pada siklus II. Untuk bintang ( )
pada prasiklus ada 5 anak (20%), turun menjadi 1 anak (6,7%) pada siklus I dan
0 anak (0 %) pada siklus II keadaaan detail ini jika digambarkan dalam tabel
maka akan tampak sebagai berikut :
36

Tabel 4.10 Analisa Perkembangan Motorik Halus pada Pra Siklus. Siklus I dan
Siklus II
%
No Prestasi Siklus Siklus Keterangan
Prasiklus
I II
1. 20 % 60% Berkembang sangat baik
2. 20 % 40 % 26,7 % Berkembang sesuai harapan
3. 46,6 % 33,3 % 13,3 % Mulai Berkembang
4. 20 % 6,7 % 0% Belum berkembang
( Sumber : Data hasil penelitian )
Keadaan diatas jika digambarkan dalam histogram, maka akan nampak
seperti gambar di bawah ini.

70

60

50
Bintang 4
40
Bintang 3
30 Bintang 2

20 Bintang 1

10

0
Prasiklus Siklus I Siklus II

Gambar 4.3 Histrogram Perkembangan Motorik Halus Pra Siklus, Siklus I dan
Siklus II
(Sumber : Data Hasil Penelitian)
Peningkatan motorik halus dari kegiatan melipat berdasarkan analisa
dari tahap awal ke siklus I sampai pada siklus II disebabkan :
1) Adanya kemampuan dan teknik kegiatan yang di modifikasi peneliti mudah
diikuti oleh anak
2) Model kegiatan yang dimodifikasi peneliti sesuai dengan tingkat
perkembangan anak, sehingga ddapat merangsang kreativitas anak
37

3) Adanya alat peraga berupa alat/ media bahan ajar yaitu kertas lipat warna-
warni yang sesuai dengan jumlah untuk anak dan menarik penarik perhatian
anak sehinggaanak bersemangat dan menambah daya kreativitas pada anak
dalam mengikuti pembelajaran sampai selesai. Hal ini sangat berpengaruh
terhadap perkembangan motorik halus anak sehingga pada tes unjuk kerja
yang ditampilkan anak pada akhir siklus II sudah mencapai target sesuai
dengan yang diharapkan. Dapatlah dikatakan bahwa kegiatan melipat telah
berhasil dengan baik dalam upaya meningkatkan motorik halus dan
kreativitas anak PAUD, khususnya anak KB Dahlia Kelangdepok kelompok
A, semester I Tahun Pelajaran 2016 / 2017
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat ditarik dari hasil penelitian ini adalah :


1. Kegiatan melipat kertas menjadi bentuk baju dapat meningkatkan
kemampuan motorik halus anak kelompok A semester I KB Dahlia
Kelangdepok Tahun Pelajaran 2016 / 2017 dengan indikator keberhasilan
banyaknya anak yang dapat melipat dengan rapih dengan penilian bintang 3
dan 4 sehingga pembelajaran secara klasikal dinyakan tuntas karena telah
mencapi ketuntasan klasikal 80% dan ini merupakan syarat minimal
ketuntasan klasikal.
2. Kegiatan melipat kertas menjadi bentuk baju dapat meningkatkan kreativitas
anak dalam berkarya, ini dibuktikan dari antusiasme anak dalam
pembelajaran dan banyaknya produk yang berhasil di buat anak.

B. Saran – Saran
Melihat kesimpulan diatas maka disarankan :
1. Kepada guru teman kanak – kanak untuk memperbaiki dan meningkatkan
kemampuan motorik halus dapat menggunakan kegiatan melipat.
2. Kegiatan melipat juga terbukti efektif untuk meningkatkan kreativitas anak
dalam berkarya, maka guru taman kanak – kanak disarankan untuk
menggunakan referenssi ini jika akan meningkatkan kreativitas anak
didiknya.

38
DAFTAR PUSTAKA

Aisyiyah, Siti (2014). Pembelajaran Terpadu. Tanggerang Selatan, Universitas


Terbuka.

Ali Nugroho (2014). Kurikulum dan Bahan Belajar TK. Tanggerang Selatan.
Universitas Twerbuka.

Elizabeth (2008). Kurikulum Taman Kanak-kanak dan RA Santar Kompetensi.


Jakarta. Depdiknas.

Hapidin, dkk (2014). Manajemen Pendidikan TK/PAUD. Tanggerang Selatan.


Universitas Twerbuka

Masitoh,dkk (2011). Strategi Pembelajaran TK. Jakarta Universitas Terbuka

Pekerti, Widia (2014). Metode Pengembangan Seni. Tanggerang Selatan.


Universitas Twerbuka.

Seri Ayah Bunda (2001). Balita dan Masalah Perkembangan. Jakarta. Universitas
Terbuka.

Suryaana, Dadan. (2013). Dasar –Dasar Pendidikan Tk. Tanggerang Selatan.


Universitas Twerbuka

Sri Fatminingsih (2014). Panduan pemantapan kemampuan profesional.


Tanggerang Selatan, universitas Terbuka.

Sujiono, Bambang dkk (2014). Metode pengembangan fisik. Tanggerang Selatan,


universitas Terbuka.

Udin S. Winataputra. (2011). Teori Belajar dan Pembelajaran. Jakarta


Universitas Terbuka.

Wardani, igak (2014). Peneilitian Tinddakan Kelas. Tanggerang Selatan,


universitas Terbuka.

Zaman, Badru (2012). Media dan sumber belajar TK. Tanggerang Selatan,
universitas Terbuka.

39