Anda di halaman 1dari 5

TRIASE

Kata triase berasal dari bahasa Perancis trier, yang berarti menyortir, memilih atau memilah.
Triase adalah proses yang menempatkan pasien yang tepat tempat yang tepat pada waktu yang
tepat untuk menerima level perawatan yang tepat (Rice & Abel, 1992) dalam (Goodwin Veenema,
2018). Pada mulanya kata triase digunakan militer Prancis, untuk menunjuk "rumah sakit rujukan"
bagi prajurit yang terluka. Militer Amerika Serikat (AS) menggunakan triase untuk
menggambarkan distribusi tentara yang terluka dari pos pemilahan di medan perang ke rumah sakit
pendukung. Setelah Perang Dunia II, triase dimaknai sebagai proses yang digunakan untuk
mengidentifikasi mereka yang paling mungkin untuk kembali ke pertempuran setelah intervensi
medis. Proses ini memungkinkan konsentrasi sumber daya medis pada prajurit yang bisa berperang
kembali. Selama perang Korea, perang Vietnam, dan konflik militer berikutnya, definisi triase
direvisi dengan fokus maknanya pada tataran untuk mencapai "kebaikan terbesar untuk jumlah
terbesar korban yang terluka ataupun cidera" (Daily & Elaine, 2010)

Sebagian besar unit gawat darurat di AS menggunakan semacam proses triase untuk mengurutkan
pasien yang masuk. Dalam hal kejadian katastropik, ketika jumlah pasien yang masuk melebihi
kemampuan unit, sistem triase bencana diaktifkan. Triage bencana dimulai di tempat kejadian, dan
dilakukan retriase (triase ulang) saat di UGD. Mirip dengan triase militer dalam tujuannya adalah
kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar pada korban yang sakit ataupun luka. (ENA, 2010)
dalam sudut pandang yang lain triase adalah proses memprioritaskan pasien mana yang harus
diperlakukan terlebih dahulu dan merupakan landasan manajemen bencana yang baik dalam hal
penggunaan sumber daya yang bijaksana (Auf der Heide, 2000) dalam (Goodwin Veenema, 2018).

Dalam bencana, proses triase sangat cepat dan termasuk penilaian singkat jalan napas, pernapasan,
perfusi, dan status mental. Pasien ditugaskan ke salah satu dari empat kategori, dan ada pengakuan
bahwa ada sumber daya terbatas dan beberapa pasien tidak dapat diselamatkan Triase yang akurat
memungkinkan perawat bencana untuk melakukan yang terbaik untuk yang jumlah terbesar yang
menderita. Meski dasar-dasarnya triase tetap konsisten di mana pun itu dilakukan, melakukan
triase selama situasi bencana menghadirkan tantangan unik, dan keberhasilannya akan sangat
tergantung pada kompetensi dan pengalaman perawatnya (Goodwin Veenema, 2018).

Triase bencana akan selalu menjadi hal yang sulit dan tugas yang menakutkan. Perawat triase harus
secara akurat memutuskan mana pasien yang membutuhkan perawatan, lokasi perawatan, dalam
urutan apa mereka harus menerima perawatan, dalam situasi yang parah dengan sumber daya
terbatas. Pengalaman triase sebelumnya di unit gawat darurat adalah bekal persiapan yang sangat
baik untuk triase bencana. Dalam sebuah bencana dengan skala besar, insiden korban massal, atau
epidemi kemungkinan banyak penyedia layanan kesehatan akan dipanggil untuk melakukan triase
di tempat kejadian, dalam pengaturan komunitas atau di rumah sakit (Goodwin Veenema, 2018).
Burkle (1984) dalam (Goodwin Veenema, 2018) mengidentifikasi berbagai kemampuan pribadi
yang penting untuk menjadi petugas triase yang efektif selama bencana:
 Berpengalaman secara klinis
 Penilaian dan kepemimpinan yang baik
 Tenang dan teduh saat di bawah tekanan
 Tegas
 Mengetahui sumber daya yang tersedia
 Rasa humor
 Pemecah masalah yang kreatif
 Bersedia
 Berpengalaman dan berpengetahuan tentang yang antisipasi korban

Proses Triase Prehospital Dan Bencana


Selama masa bencana, di mana sumber daya dari semua sistem yang tersedia kewalahan, maka
dibutuhkan triase bencana. Tujuan dari triase ini adalah untuk memenuhi kebutuhan korban
sebanyak mungkin, dengan menunda perawatan pada pasien tertentu yang memiliki sedikit
harapan untuk bertahan hidup atau korban yang akan memerlukan terlalu banyak sumber daya
(Johnson, 1997) dalam (Goodwin Veenema, 2018). Gagasan bahwa seorang pasien yang
membutuhkan perawatan gawat darurat dan tidak diberikan perawatan adalah hal yang sulit untuk
penyedia layanan kesehatan menerimanya. Tetapi hal yang harus diingat adalah bahwa triase jenis
ini digunakan hanya dalam sebagian besar keadaan bencana, ketika sumber daya berada
kewalahan, dan saat memberikan perawatan kepada beberapa orang terpilih akan mengakibatkan
kerugian bagi banyak orang lain. Dalam kebanyakan kasus jenis keputusan ini akan dibuat di setiap
pra-rumah sakit arena perawatan; Namun, staf perawat harus terbiasa dengan sistem agar berfungsi
secara efektif selama masa bencana akut (Goodwin Veenema, 2018).

Sistem Triage Bencana


Contoh tiga sistem triase bencana (Goodwin Veenema, 2018) yang terkenal adalah sebagai
berikut:
1. Simple Triage and Rapid Treatment (START) (untuk triase korban dewasa)
2. Sistem JumpSTART (untuk triase pasien anak)
3. Start/Save (saat proses triase harus lebih dari satu periode waktu yang diperpanjang)

Simple Triage and Rapid Treatment (START)


Algoritma umum (Goodwin Veenema, 2018) yang digunakan pada triase prehospital (dewasa)
adalah Simple Triage and Rapid Treatment (START). Triase ini dikembangkan oleh
Departemen Kelautan dan Kebakaran Departemen Kebakaran dan Kelautan dan Rumah Sakit
Hoag Newport Beach, California,. Penyedia Layanan Medis Darurat (EMS) adalah tim yang
sangat berpengalaman dalam penggunaan sistem START. Sistem triase ini mudah dipelajari dan
mudah digunakan. Desain didasarkan pada kemampuan orang untuk merespons secara verbal,
ambulasi, respirasi, perfusi, dan status mental (RPM). Petunjuk pelaksanaan adalah sebagai
berikut:
1. Semua korban yang dapat berjalan (berjalan terluka) dikategorikan sebagai tertunda (HIJAU)
dan diminta untuk menjauh dari area kejadian ke lokasi tertentu.
2. Kelompok pasien berikutnya dinilai dengan cepat (30-60 detik per pasien) dengan
mengevaluasi RPM :
 Respirasi (kondisi saluran napas atas atau tentukan frekeunsi pernapasan)
 Perfusi/sirkulasi darah (periksa waktu pengisian kapiler)
 Status mental (menentukan kemampuan pasien untuk mematuhi perintah)

Komponen RPM dinilai secara berurutan. Sebagai contoh, jika korban tidak bernafas, CPR tidak
Dilakukan, pasien dikategorikan sebagai Ekspektan (HITAM) dan penilai pindah ke korban
berikutnya.

Kategori (Warna) Inikator RPM


Kritis (Merah) R: RR > 30
P: CRT > 2 detik
M: Tidak mematuhi perintah
Urgen (Kuning) R: < 30
P: < 2 detik
M: Mematuhi perintah
Expectant : Meninggal R : Tidak bernafas
atau terminal (Hitam)

Tabel di atas merangkum klasifikasi berdasarkan Temuan RPM pasien. Tabel di bawah (Goodwin
Veenema, 2018) menggambarkan kriteria dan prioritas transportasi untuk setiap tingkat triase. Para
korban ditandai dengan triase warna sesuai tag, disediakan dengan perawatan lapangan dasar untuk
stabilisasi, dan dipindahkan dalam urutan prioritas. Ketika seorang pasien datang di unit gawat
darurat dengan tag, tim triase UGD harus melakukan triase kembali, yang memungkinkan kondisi
pasien bisa saja telah berubah selama transportasi.

Warna Deskripsi dan Kebutuhan Transport


Merah Kritis : Tidak stabil, dengan masalah akut dan
memerlukan pertolongan segera yang mengancam
nyawa. Transport segera
Kuning Urgen : problem akut dan stabil, namun ada
perburukan. Transport setelah tag merah
Hijau Tertunda : cidera atau sakit, tetapi kondisinya stabil
dan tidak memburuk bila pertolongan ditunda.
Transport paska tag merah dan kuning
Hitam Expectant : meninggal atau tidak dapat diselamatkan
dengan sumber daya yang ada. Prioritas terakhir
untuk transportasi

Ya
Bisa Cedera Ringan
Jalan? Hijau

Tidak

Tidak Ya
Pasien
Bernafas?
Buka
Airway
30 29/Kurang
/Lebih > 30 X
Menit ?
Tidak Ya
Pasien Nafas
Setelah Buka
Airway?

Meninggal Urgen
Hitam Merah PERFUSI
Periksa A. Radialis

Tidak Ya
Nadi Radialis
Ada?

Kontrol Periksa Kesadaran


Pendarahan

Tidak Ya
Urgen Mengikuti
Merah Perintah?

Tertunda
Kuning
DAFTAR PUSTAKA

Daily, R. P., & Elaine. (2010). International disaster nursing. Sydney NSW 2000:
CAMBRIDGE UNIVERSITY PRESS.
ENA. (2010). SHEEHY’S EMERGENCY NURSING: PRINCIPLES AND PRACTICE, SIXTH
EDITION (SIXTH EDIT; M. Iannuzzi, ed.). Copyright © 2010, Elsevier Inc.
Goodwin Veenema, T. (2018). Disaster Nursing and Emergency Preparedness. In Disaster
Nursing and Emergency Preparedness. https://doi.org/10.1891/9780826144225