Anda di halaman 1dari 6

Pada tahun 2004, Becton Dickinson, pabrikan pasokan dan peralatan medis terbesar di dunia

setuju untuk membayar Retractable, sebuah perusahaan kecil inovatif yang membuat jarum
suntik pengaman, $ 100 juta dolar untuk kerusakan yang ditimbulkannya pada produsen
kecil. Tahun sebelumnya, Premier dan Novation, dua dari GPO terbesar (organisasi
pembelian umum yang membeli persediaan untuk rumah sakit dan klinik), telah membayar
sejumlah uang yang tidak dapat ditarik untuk kerusakan yang telah mereka timbulkan pada
perusahaan kecil tersebut dengan bekerja sama dengan Becton Dickinson . Akan tetapi, yang
jauh lebih penting, dan tidak dikompensasi, adalah luka-luka yang dikatakan oleh tiga
perusahaan tersebut terhadap pekerja kesehatan yang tak terhitung jumlahnya yang telah
tertular AIDS dan penyakit-penyakit lain yang ditularkan melalui darah karena ketiga
perusahaan itu telah diblokir. rumah sakit, klinik medis, dan organisasi kesehatan lainnya
tempat mereka bekerja. Untuk menambah penghinaan terhadap cedera, pada tahun 2009,
Becton Dickinson ditemukan oleh juri telah menyalin jarum suntik pengaman Retractable dan
menjualnya ke organisasi yang sebelumnya tidak diizinkan untuk mengakses revolusioner
Retractable. jarum suntik pengaman.
Selama dekade terakhir abad kedua puluh, jarum suntik pengaman telah menjadi masalah
ketika epidemi AIDS mulai menimbulkan dilema akut khusus bagi petugas kesehatan.
Setelah secara rutin mengeluarkan sistem intravena, mengambil darah, atau memberikan
suntikan kepada pasien AIDS, perawat dapat dengan mudah menempel diri dengan jarum
yang mereka gunakan. “Jarang sehari berlalu di rumah sakit besar mana insiden jarum suntik
tidak dilaporkan.” 1 Faktanya, cedera akibat jarum suntik menyumbang sekitar 80 persen dari
paparan pekerjaan yang dilaporkan terhadap virus AIDS di antara petugas kesehatan.2
Diperkirakan secara konservatif 1991 bahwa sekitar 64 petugas kesehatan terinfeksi dengan
virus AIDS setiap tahun sebagai akibat dari cedera jarum suntik
AIDS bukan satu-satunya risiko yang ditimbulkan oleh cedera jarum suntik. Hepatitis B,
hepatitis C, dan penyakit mematikan lainnya juga tertular melalui jarum suntik yang tidak
disengaja. Pada tahun 1990, Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) memperkirakan bahwa
setidaknya 12.000 petugas kesehatan setiap tahun terpapar darah yang terkontaminasi oleh
virus hepatitis B, dan dari jumlah tersebut 250 meninggal sebagai akibatnya sementara
banyak yang lain benar-benar lumpuh. Karena virus hepatitis C telah diidentifikasi hanya
pada tahun 1988, perkiraan tingkat infeksi petugas kesehatan masih menebak, tetapi
diperkirakan oleh beberapa pengamat sekitar 9.600 per tahun. Selain AIDS, hepatitis B, dan
hepatitis C, cedera jarum suntik juga dapat menularkan banyak infeksi virus, bakteri, jamur,
dan parasit, serta obat-obatan beracun atau agen lain yang dikirim melalui jarum suntik.
Biaya semua cedera tersebut diperkirakan $ 400 juta hingga $ 1 miliar per tahun.
Beberapa lembaga bertindak untuk menetapkan pedoman bagi perawat, termasuk
Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA). Pada tanggal 6 Desember 1991,
OSHA mewajibkan rumah sakit dan pengusaha pekerja kesehatan lainnya untuk (a)
menyediakan wadah benda tajam (wadah jarum yang aman) bagi pekerja, (b) melarang
praktik pemasangan kembali jarum dengan memegang tutup di satu tangan dan memasukkan
jarum dengan yang lain, dan (c) memberikan informasi dan pelatihan tentang pencegahan
jarum suntik kepada karyawan.
Kegunaan pedoman ini diperdebatkan.7 Perawat bekerja dalam situasi darurat stres tinggi
yang memerlukan tindakan cepat, dan mereka sering terdesak waktu karena banyaknya
pasien yang mereka rawat dan kebutuhan dan tuntutan yang sangat bervariasi dari para
pasien. pasien. Dalam lingkungan tempat kerja seperti itu, sulit untuk mematuhi pedoman
yang direkomendasikan oleh agensi. Misalnya, sumber jarum suntik yang berisiko tinggi
adalah teknik mengganti tutup pada jarum (setelah digunakan) dengan memegang tutup di
satu tangan dan memasukkan jarum ke tutup dengan tangan lainnya. Pedoman OSHA
memperingatkan terhadap teknik rekapitulasi dua-tangan dan sebagai gantinya
merekomendasikan agar topi dipasang pada wajah dan perawat menggunakan teknik
"tombak" satu tangan untuk mengganti tutup. Namun, perawat sering terdesak untuk waktu
dan, mengetahui bahwa membawa jarum yang terkontaminasi terbuka sangat berbahaya,
namun melihat tidak ada permukaan siap untuk menempatkan tutup jarum, mereka akan
merekap jarum menggunakan teknik dua tangan.
Beberapa analis menyarankan bahwa lingkungan kerja perawat membuatnya tidak mungkin
bahwa jarum suntik akan dicegah melalui pedoman belaka. Dr. Janine Jaegger, seorang ahli
luka-luka akibat jarum suntik, berpendapat bahwa “mencoba mengajari petugas kesehatan
untuk menggunakan alat berbahaya dengan aman adalah sama dengan mengajari seseorang
cara mengendarai mobil yang rusak dengan aman. . . . Sampai sekarang fokusnya adalah pada
pekerja perawatan kesehatan, dengan mengibaskan jari pada kesalahan, daripada berfokus
pada desain produk berbahaya. . . . Kita membutuhkan serangkaian perangkat baru di mana
keselamatan merupakan bagian integral dari desain. "8 Departemen Tenaga Kerja AS dan
Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan dalam penasehat bersama sepakat bahwa"
kontrol teknik harus digunakan sebagai metode utama untuk mengurangi paparan pekerja
terhadap zat berbahaya.
Risiko tertular penyakit yang mengancam jiwa dengan menggunakan jarum dan jarum suntik
dalam pengaturan perawatan kesehatan telah didokumentasikan dengan baik sejak awal 1980-
an. Artikel-artikel dalam jurnal medis pada 1980 dan 1981, misalnya, melaporkan “masalah”
“luka akibat tusukan jarum dan tusukan” di antara petugas kesehatan.10 Beberapa artikel
pada 1983 melaporkan tentang meningkatnya risiko cedera yang dialami pekerja rumah sakit
akibat jarum dan benda-benda tajam.11 Artikel-artikel pada 1984 dan 1985 membunyikan
alarm bernada tinggi tentang semakin banyaknya kasus hepatitis B dan AIDS yang dihasilkan
dari jarum suntik.
Sekitar 70 persen dari semua jarum dan jarum suntik yang digunakan oleh petugas kesehatan
AS diproduksi oleh Becton Dickinson. Meskipun krisis muncul, Becton Dickinson
memutuskan untuk tidak mengubah desain jarum dan spuitnya selama awal 1980-an. Untuk
menawarkan desain baru tidak hanya membutuhkan investasi rekayasa, retooling, dan
pemasaran yang besar, tetapi juga berarti menawarkan produk baru yang akan bersaing
dengan produk andalannya, jarum suntik standar. Menurut Robert Stathopulos, yang adalah
seorang insinyur di Becton Dickinson dari tahun 1972 hingga 1986, perusahaan ingin "untuk
meminimalkan modal keluar" pada perangkat baru.12 Selama sebagian besar tahun 1980-an,
karena itu, Becton Dickinson memilih untuk melakukan tidak lebih dari memasukkan dalam
setiap kotak jarum suntik jarum peringatan peringatan akan bahaya jarum suntik dan bahaya
dari recapping dua tangan.
Pada tanggal 23 Desember 1986, kantor Paten AS telah mengeluarkan nomor paten
4.631.057 untuk Norma Sampson, seorang perawat, dan Charles B. Mitchell, seorang
insinyur, untuk jarum suntik dengan tabung di sekeliling tubuh jarum suntik yang dapat
ditarik ke bawah untuk menutupi dan lindungi jarum pada syringe. Itu adalah penilaian
Sampson dan Mitchell bahwa penemuan mereka adalah perangkat yang paling efektif, mudah
digunakan, dan mudah yang mampu melindungi pengguna dari jarum suntik, terutama dalam
"periode darurat atau saat-saat lain dari tekanan tinggi." 13 Tidak seperti desain jarum suntik
lainnya, mereka Bentuk dan ukurannya seperti jarum suntik standar sehingga perawat yang
sudah terbiasa dengan desain jarum suntik standar akan mengalami sedikit kesulitan
beradaptasi dengannya.
Tahun setelah Sampson dan Mitchell mematenkan syringe mereka, Becton Dickinson
membeli dari mereka lisensi eksklusif untuk membuatnya. Beberapa bulan kemudian, Becton
Dickinson memulai uji lapangan model awal jarum suntik menggunakan model 3-cc. Perawat
dan petugas rumah sakit sangat antusias ketika ditunjukkan produk. Namun, mereka
memperingatkan bahwa jika perusahaan menilai produk terlalu tinggi, rumah sakit, dengan
tekanan pada anggaran mereka meningkat, tidak bisa membeli jarum suntik pengaman.
Dengan kekhawatiran tentang peningkatan AIDS, perusahaan memutuskan untuk
memasarkan produk.
Pada tahun 1988, dengan uji lapangan selesai, Becton Dickson harus memutuskan jarum
suntik mana yang akan dipasarkan dengan selongsong pelindung. Selongsong bisa dipasang
pada semua ukuran jarum suntik utama, termasuk 1-cc, 3-cc, 5-cc, dan jarum suntik 10-cc.
Namun, perusahaan memutuskan untuk memasarkan hanya versi pelindung 3 cc. Jarum
suntik 3-cc menyumbang sekitar setengah dari semua jarum suntik yang digunakan,
meskipun ukuran yang lebih besar — jarum suntik 5-cc dan 10-cc — lebih disukai oleh
perawat ketika mengambil darah.
Jarum suntik 3 cc ini dipasarkan pada tahun 1988 dengan nama dagang Safety-Lok Syringe
dan dijual ke rumah sakit dan kantor dokter dengan harga antara 50 dan 75 sen, harga yang
oleh Becton Dickinson ditandai sebagai harga "premium". Pada 1991, perusahaan telah
menurunkan harga menjadi 26 sen per unit. Pada saat itu, jarum suntik biasa tanpa alat
pelindung diberi harga 8 sen per unit dan biaya pembuatan 4 sen. Informasi tentang biaya
pembuatan jarum suntik baru adalah hak milik, tetapi perkiraan yang berpendidikan akan
menempatkan biaya pembuatan masing-masing jarum suntik Keselamatan-Lok pada tahun
1991 sebesar 13 hingga 20 sen.
Pada tahun 1992, seorang perawat, Maryann Rockwood (namanya disamarkan untuk
melindungi privasinya), bekerja di sebuah klinik di San Diego, California, yang melayani
pasien AIDS. Hari itu dia menggunakan jarum suntik dan jarum 5 cc Becton Dickinson
standar untuk mengambil darah dari pasien yang diketahui terinfeksi AIDS. Setelah
mengambil darah, ia memindahkan darah yang terkontaminasi AIDS ke tabung reaksi steril
yang disebut tabung Vacutainer dengan menusukkan jarum melalui penghenti gosok tabung
reaksi, yang dipegangnya dengan tangan yang lain. Dia tanpa sengaja menusuk jarinya
dengan jarum yang terkontaminasi. Tidak lama kemudian, dia didiagnosis sebagai orang
HIV-positif.
Maryann Rockwood menggugat Becton Dickinson, menuduh bahwa, karena ia sendiri
memiliki hak eksklusif untuk desain yang dipatenkan Sampson dan Mitchell, perusahaan
tersebut memiliki tugas untuk menyediakan jarum suntik pengaman dalam semua ukurannya
dan dengan menahan ukuran lain dari pasar yang dimilikinya. berkontribusi pada cederanya.
Faktor lain yang berkontribusi, menurutnya, adalah harga premium yang dikenakan Becton
Dickinson, yang mencegah pengusaha seperti miliknya membeli bahkan ukuran yang dibuat
Becton Dickinson. Becton Dickinson diam-diam menyelesaikan ini dan beberapa kasus lain
yang serupa di luar pengadilan untuk jumlah yang tidak diketahui.
Pada 1992, OSHA akhirnya mengharuskan rumah sakit dan klinik memberi pekerja mereka
vaksin hepatitis B gratis dan menyediakan kotak pembuangan jarum suntik yang aman,
pakaian pelindung, sarung tangan, dan masker. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS
(FDA) juga mempertimbangkan untuk mewajibkan fase pemberi kerja dalam penggunaan
jarum pengaman untuk mencegah jarum suntik, seperti jarum suntik pelindung diri yang baru,
yang sekarang disediakan oleh Becton Dickinson. Namun, jika FDA atau OSHA
membutuhkan jarum suntik dan jarum pengaman, ini akan merugikan pasar A.S. untuk jarum
suntik dan jarum standar Becton Dickinson, memaksanya untuk berinvestasi dalam peralatan
manufaktur baru dan teknologi baru. Becton Dickinson, oleh karena itu, mengirim direktur
pemasarannya, Gary Cohen, dan dua eksekutif puncak lainnya ke Washington, DC, untuk
menyampaikan secara pribadi kepada pejabat pemerintah bahwa perusahaan sangat
menentang persyaratan jarum pengaman dan bahwa masalahnya harus diserahkan kepada "
pasar." FDA kemudian memutuskan untuk tidak meminta rumah sakit membeli jarum
pengaman
Tahun berikutnya, pesaing utama Becton Dickinson mengumumkan bahwa mereka berencana
untuk memasarkan jarum suntik pengaman berdasarkan paten baru yang sangat mirip dengan
Becton Dickinson. Tidak seperti Becton Dickinson, bagaimanapun, pesaing mengindikasikan
bahwa ia akan memasarkan alat pengamannya dalam semua ukuran dan harganya akan jauh
di bawah apa yang dibebankan oleh Becton Dickinson. Tak lama setelah pengumuman
tersebut, Becton Dickinson menyatakan bahwa mereka juga telah memutuskan untuk
menyediakan jarum suntik Safety-Lok dalam berbagai ukuran jarum suntik umum. Becton
Dickinson sekarang menyatakan dirinya "pemimpin" di pasar jarum suntik keselamatan.
Namun, pada tahun 1994, penilai perangkat medis yang paling tepercaya, kelompok nirlaba
bernama ECRI, mengeluarkan laporan yang menyatakan bahwa setelah pengujian telah
menentukan bahwa meskipun Keselamatan-Lok Syringe Becton Dickinson lebih aman
daripada jarum suntik standar Becton Dickinson sendiri, namun demikian Safety-Lok
"menawarkan perlindungan jarum suntik yang buruk." Tahun berikutnya evaluasi yang
rendah dari Safety-Lok Syringe ini diperkuat oleh Administrasi Veteran A.S., yang
menempatkan Safety-Lok Syringe di bawah produk keamanan pabrikan lain.
Teknologi untuk jarum pengaman mengambil langkah besar ke depan pada tahun 1998 ketika
Retractable Technologies, Inc., meluncurkan jarum suntik pengaman baru yang menjadikan
jarum suntik mustahil secara virtual. Jarum suntik pengaman yang baru, ditemukan oleh
Thomas Shaw, seorang insinyur yang penuh gairah dan pendiri Re- trable Technologies,
menampilkan jarum suntik dengan jarum yang terpasang pada pegas internal yang secara
otomatis menarik jarum ke dalam laras jarum suntik setelah digunakan. Ketika plunger jarum
suntik didorong masuk sepenuhnya, jarum itu kembali ke jarum suntik lebih cepat daripada
yang bisa dilihat mata. Disebut jarum suntik Vanishpoint, jarum suntik pengaman baru hanya
membutuhkan satu tangan untuk beroperasi dan diakui oleh kelompok keperawatan dan
dokter. Sayangnya, sulit bagi Retractable Technologies untuk menjual alat suntik otomatis
baru karena fenomena baru yang muncul di industri medis.
Selama 1990-an, rumah sakit dan klinik telah berusaha untuk memotong biaya dengan
mengatur ulang diri mereka sendiri di sekitar beberapa distributor besar yang disebut Group
Purchasing Organisations or GPOs. GPO adalah agen yang menegosiasikan harga untuk
pasokan medis atas nama rumah sakit anggotanya. Rumah sakit menjadi anggota GPO
dengan menyetujui untuk membeli
85 persen hingga 95 persen pasokan medis mereka dari produsen yang ditunjuk oleh GPO,
dan daya beli mereka yang terkumpul kemudian memungkinkan GPO untuk menegosiasikan
harga yang lebih rendah untuk mereka. Dua GPO terbesar adalah Premier, GPO dengan 1.700
rumah sakit anggota, dan Novation, GPO dengan 650 rumah sakit anggota. Namun, GPO
dituduh sebagai mangsa “konflik kepentingan” karena mereka dibayar bukan oleh rumah
sakit tempat mereka bekerja, tetapi oleh produsen dengan siapa mereka menegosiasikan harga
(GPO menerima persentase dari masing-masing produsen yang dinegosiasikan dari total
pembelian yang dilakukan perusahaan anggotanya dari produsen itu). Para kritikus
mengklaim bahwa produsen produk medis berlaku membayar GPO untuk mendapatkan akses
ke rumah sakit anggota GPO. Faktanya, para kritikus menuduh, GPO seperti Premier dan
Novation tidak lagi mencoba membawa rumah sakit anggotanya produk medis terbaik atau
produk dengan harga terendah. Sebaliknya, para kritikus menuduh, GPO memilih produsen
untuk anggotanya berdasarkan pada seberapa banyak produsen mau membayar GPO.
Semakin banyak uang (semakin tinggi persentase penjualan) yang diberikan produsen kepada
GPO, semakin besar keinginan GPO untuk memasukkan produsen itu ke dalam daftar
produsen yang rumah sakit anggotanya harus membeli persediaan medis mereka.17
Ketika Retractable mencoba menjual jarum suntik baru, yang dikenal sebagai jarum suntik
pengaman terbaik di pasaran dan sebagai satu-satunya jarum suntik pengaman yang mampu
menghilangkan seluruh jarum suntik dalam lingkungan keperawatan, ia menemukan dirinya
terhalang untuk melakukannya. Pada tahun 1996, Becton Dickinson meminta Premier GPO
untuk menandatangani kesepakatan eksklusif, 7 1/2 tahun, $ 1,8 miliar yang mengharuskan
rumah sakit anggota Premier membeli setidaknya 90 persen jarum suntik dan jarum dari
Becton Dickinson. Sekitar waktu yang sama, Becton Dickinson telah menandatangani
kesepakatan serupa dengan Novation yang mengharuskan rumah sakit anggotanya untuk
membeli setidaknya 95 persen jarum suntik dan jarum mereka dari Becton Dickinson. Karena
rumah sakit sekarang terkunci untuk membeli jarum suntik dan jarum mereka dari Becton
Dickinson, atau menderita hukuman keuangan yang substansial, mereka menolak tenaga
penjualan Retractable, bahkan ketika staf perawat mereka sendiri merekomendasikan produk
keselamatan Retractable sebagai yang lebih baik dan lebih hemat biaya daripada Becton
Dickinson.
Meskipun jarum suntik Retractable hampir dua kali lipat dari biaya Becton Dickinson, rumah
sakit yang menggunakan jarum suntik Retractable akan menghemat uang dalam jangka
panjang karena mereka tidak perlu membayar biaya besar yang terkait dengan pekerja mereka
yang sering menderita jarum suntik dan infeksi jarum suntik. . Centre for Disease Control
(CDC) memperkirakan bahwa setiap jarum suntik di mana pekerja tidak terinfeksi oleh
penyakit apa pun menelan biaya rumah sakit sebanyak $ 2.000 untuk pengujian, perawatan,
konsultasi, biaya medis, dan upah yang hilang, ditambah trauma emosional yang tidak dapat
diukur, kecemasan, dan pantang hubungan seksual hingga satu tahun. Jarum jarum di mana
korban terinfeksi oleh HIV, hepatitis B atau C, atau beberapa lainnya infeksi yang berpotensi
mematikan lainnya, menelan biaya rumah sakit antara $ 500.000 hingga lebih dari $ 1 juta
dan menelan korban anxiitas, penyakit akibat terapi obat, dan, berpotensi, nyawa itu sendiri.
Jarum suntik yang dapat ditarik sepenuhnya menghilangkan semua biaya ini. Karena semua
jarum suntik lainnya saat itu di pasaran, termasuk Keselamatan-Lok Becton Dickinson, masih
memungkinkan beberapa jarum suntik terjadi, mereka tidak dapat sepenuhnya
menghilangkan semua biaya yang terkait dengan jarum suntik dan karenanya tidak seefektif
biaya. (Sebuah studi CDC menemukan bahwa Keselamatan-Lok Dickinson, ketika diuji oleh
petugas kesehatan rumah sakit di tiga kota dari tahun 1993 hingga 1995, telah memotong
luka akibat jarum suntik hanya dari 4 per 100.000 suntikan menjadi 3,1 per 100.000 suntikan,
pengurangan dari hanya 23 persen, kinerja terburuk dari semua perangkat keselamatan yang
diuji.) Sebuah studi ekonometrik yang ditugaskan oleh Retractable membuktikan bahwa
jarum suntik pengamannya adalah jarum suntik paling hemat biaya di pasaran.
Pada Oktober 1999, ECRI, laboratorium negara yang paling disegani untuk menguji produk
medis, menilai jarum suntik Safety-Lok Becton Dickinson "tidak dapat diterima" sebagai
jarum suntik pengaman, mengatakan itu mungkin sebenarnya menyebabkan peningkatan
jarum suntik karena memerlukan dua tangan untuk menggunakannya dan satu tangan
mungkin tanpa sengaja menyentuh jarum. Secara bersamaan, ini memberikan jarum suntik
Vanishpoint Retractable yang memiliki peringkat tertinggi sebagai jarum suntik pengaman,
satu-satunya jarum suntik pengaman untuk mencapai tingkat tertinggi ini. Becton Dickinson
dengan keras menentang peringkat rendah dari jarum suntiknya sendiri, dan pada tahun 2001,
laboratorium penguji menaikkan peringkat untuk Keselamatan-Lok setingkat dengan “tidak
direkomendasikan.” Bagaimanapun, jarum suntik Vanishpoint yang dapat ditarik, terus
menerima peringkat tertinggi. Meskipun diakui sebagai teknologi terbaik dan paling hemat
biaya untuk melindungi pekerja perawatan kesehatan dari pengaruh jarum suntik, Retractable
masih menemukan dirinya tersumbat dari pasar oleh kesepakatan jangka panjang yang telah
dilakukan oleh Dickinson. dinegosiasikan dengan GPO utama.18
Pada tahun 1999, California menjadi negara bagian pertama yang mengharuskan rumah
sakitnya menyediakan jarum suntik bagi para pekerjanya. Kemudian, pada bulan November,
2000, Keselamatan dan Pencegahan Undang-Undang Needlestick ditandatangani menjadi
hukum. Undang-undang tersebut mengharuskan penggunaan jarum suntik pengaman di
rumah sakit dan kantor dokter. Pada tahun 2001, OSHA memasukkan ketentuan Undang-
Undang Keselamatan dan Pencegahan Needlestick, yang akhirnya mengharuskan rumah sakit
dan pemberi kerja untuk menggunakan jarum suntik pengaman dan secara signifikan
memperluas pasar untuk jarum suntik pengaman, suatu perkembangan yang diharapkan akan
menurunkan harga. Tidak satu pun dari undang-undang ini yang mensyaratkan jenis atau
merek jarum suntik tertentu dan alat pengaman Becton Dickin ditebar oleh sebagian besar
rumah sakit anggota GPO.
Terus menemukan dirinya terkunci dari pasar oleh kontrak Becton Dickinson dengan Premier
dan Noation, Retractable menggugat Premier, Novation, dan Becton Dickinson di pengadilan
federal dengan tuduhan bahwa mereka melanggar undang-undang antimonopoli dan
merugikan konsumen dan banyak pekerja perawatan kesehatan dengan menggunakan sistem
GPO untuk memonopoli pasar jarum keselamatan.19 Pada tahun 2003, Premier dan
Novation diselesaikan dengan Retractable out of court, menyetujui untuk selanjutnya
mengizinkan rumah sakit anggotanya untuk membeli jarum suntik yang dapat ditarik
Retractable ketika mereka menginginkannya. Pada tahun 2004, Becton Dickinson juga
menetap di luar pengadilan, setuju untuk membayar $ 100 juta sebagai kompensasi atas
kerusakan yang ditimbulkannya pada Retractable. Selama 6 tahun kontrak Becton Dickinson
mencegah Retractable dan pabrikan lain menjual jarum keselamatan mereka ke rumah sakit
dan klinik, ribuan petugas kesehatan terus dipengaruhi oleh jarum setiap tahun.
Ironisnya, pada bulan November 2009, seorang juri mendapati Becton Dickinson bersalah
karena melanggar paten jarum pengaman Retractable dengan menyalin desain Retractable
dan kemudian membuat dan menjual jarum suntik dengan namanya sendiri. Ketika ECRI
menilai teknologi jarum pengaman Becton Dickinson sendiri "tidak dapat diterima," dan
"tidak direkomendasikan," penjualan menurun. Untuk mengimbangi penurunan penjualan,
Becton Dickinson tampaknya mengambil jalan pintas. Juri yang mendapati Becton Dickinson
bersalah atas pelanggaran paten memerintahkannya untuk membayar $ 5 juta yang ditarik dan
untuk menghentikan pelanggaran atas patennya.2