Anda di halaman 1dari 196

Himpunan Tazkirah Ramadan

1
Himpunan Tazkirah Ramadan

2
Himpunan Tazkirah Ramadan

Cetakan 1-2018
............................................................................................................
HAK CIPTA TERPELIHARA
Tiada bahagian daripada terbitan ini boleh diterbitkan semula, disimpan
untuk pengeluaran atau ditukar dalam apa-apa bentuk atau dengan
alat apa jua pun, kecuali setelah mendapat kebenaran bertulis daripada
JABATAN MUFTI NEGERI PERLIS.

Penerbit berusaha memastikan isi kandungan buku menepati maklumat


yang sahih dan berautoriti daripada segi subjek yang dibincangkan.
Penerbit dan penulis buku ini tidak dianggap memberikan khidmat
perundangan, perakaunan atau khidmat professional yang lain kepada
pembaca. Sekiranya nasihat atau bantuan pakar diperlukan, sila dapatkan
nasihat dan khidmat professional daripada pakar yang berkelayakan.
............................................................................................................

Diterbit oleh:
JABATAN MUFTI NEGERI PERLIS
Tingkat 1, Blok A,
Bangunan Dato’ Mahmud Mat,
01000 Kangar, Perlis
Tel : (+60) 04 979 4428
Faks : (+60) 04 979 3844
mufti.perlis.com.my

3
Himpunan Tazkirah Ramadan

KANDUNGAN

Kata-Kata Aluan Raja Muda ..................................................... 7

Kata-Kata Aluan Sahibus Samahah Mufti Negeri


9
Perlis .......................................................................................................

Tazkirah 1 : Mencari Semangat Ramadan ....................... 13

Tazkirah 2 : Ramadhan, Al-Quran Dan Kita ....................... 19

Tazkirah 3 : Fadilat Ramadhan Dalam Sunnah ............... 26

Tazkirah 4 : Sedekah Di Bulan Ramadhan .......................... 32

Tazkirah 5 : Puasa Bukan Budaya Bangsa ....................... 39

Tazkirah 6 : Puasa Sama, Pahala Berbeza ....................... 45

Tazkirah 7 : Menghayati Sunnah Bersahur ....................... 50

Tazkirah 8 : Keistimewaan Ramadhan .............................. 55

Tazkirah 9 : Produktif Ramadhan ......................................... 65

Tazkirah 10 : Salafussoleh Di Bulan Ramadhan ............ 70

Tazkirah 11 : Beberapa Kesalahan Ketika


76
Melaksanakan Ibadah Puasa .................................................

Tazkirah 12 : Menghayati Sunnah Besahur ...................... 82

Tazkirah 13 : Berbuka Dan Adab Makan ............................ 86

Tazkirah 14 : Berterima Kasih Dan Makan Dengan


91
Kadarnya ...........................................................................................

Tazkirah 15 : Sabar Dalam Mengerjakan Ibadah ........... 96

4
Himpunan Tazkirah Ramadan

Tazkirah 16 : Puasa Dan Menahan Diri Daripada


102
Dosa .......................................................................................................

Tazkirah 17 : Dari Ramadhan Ke Ramadhan .............. 108

Tazkirah 18 : Tarbiyah Diri Di Bulan Ramadhan - Mari


114
Jauhi Sikap Buruk Sangka ( Su’u Zhon)...............................

Tazkirah 19 : Mengendalikan Keluarga Di Bulan


120
Ramadhan...................................................................

Tazkirah 20 : Kutukkan Ramadhan Terhadap Orang


126
Yang Tidak Mengubah Dirinya ...................................

Tazkirah 21 : Iktikaf - 10 Ramadhan Terakhir ............... 132

Tazkirah 22 : Melazimi Zikir Di Bulan Ramadan ......... 140

Tazkirah 23 : Memburu Al Qadar ................................... 147

Tazkirah 24 : Ramadan Bulan Membaca Al-Quran ... 155

Tazkirah 25 : Ramadan Peluang Mendapat


162
Keampunan .......................................................................................

Tazkirah 26 : Bagaimanakah Memustajabkan Doa


169
Ramadhan .......................................................................................

Tazkirah 27 : Memelihara Kemuflisan Pahala


176
Ramadhan ........................................................................................

Tazkirah 28 : Ramadhan Madrasah Al-Quran ............ 183

Tazkirah 29 : Raikan Syawal Dengan Kegembiraan ... 191

5
Himpunan Tazkirah Ramadan

6
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

KATA-KATA ALUAN RAJA MUDA

A lhamdulillah dan ribuan kesyukuran dipanjatkan


ke hadrat Allah SWT, atas izin dan limpah
rahmatNya, kita berkesempatan untuk bertemu
semula Ramadhan kali ini, mudah-mudahan dengan
hembusan rahmat dan keberkatan. Ramadhan
memberikan kita kesempatan untuk menjalani
kehidupan yang penuh kehambaan, terutamanya
bagi mereka yang menantikan kehadirannya.
Kemanisan Ramadhan pasti dapat dikecapi oleh
mereka yang mencari keredhaan Ilahi, mereka
penuhkan dengan pengisian rohani, dalam
memperoleh ketaqwaan dan pengampunan Allah
SWT.

7
Himpunan Tazkirah Ramadan

Setinggi-tinggi tahniah saya ucapkan buat


Jabatan Mufti Negeri Perlis, kerana telah berjaya
menghasilkan Himpunan Tazkirah Ramadhan ini.
Himpunan ini adalah hasrat saya, iaitu agar ditulis
pesanan-pesanan dan nasihat-nasihat yang dapat
dibacakan pada mana-mana majlis oleh pelbagai
pihak. Dengan penerbitan terbaru Jabatan Mufti
Perlis ini, terkabullah hasrat saya itu. Diharapkan
himpunan ini sedikit sebanyak memberikan manfaat
kepada setiap yang mendengar atau membacanya.

Mudah-mudahan ibadah sekalian kita pada


Ramadhan kali ini bertambah kualitinya, serta
beristiqamah dengannya sehingga kita sampai
ke Ramadhan berikutnya. Mudah-mudahan juga
sekalian dari kita beroleh pengampunan yang
dijanjikan, serta limpah pahala malam Lailatul
Qadar yang dijanjikan.

Sekian,

DYTM Tuanku Syed Faizuddin Putra Jamalullail


Ibni Tuanku Syed Sira juddin Jamalullail
Ra ja Muda Negeri Perlis

8
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

KATA ALUAN SAHIBUS SAMAHAH


MUFTI NEGERI PERLIS

�‫الرح‬
‫ي‬ ‫بمس هللا الرمحن‬
‫ن‬
‫ ونعوذ ب�هلل من‬،‫ ونستغفره‬،‫ �مده ونستعينه‬،‫احلمد هلل‬
َّ
‫هللا فال ُم ِضل‬
ُ ‫ من ي�ده‬،‫ ومن سيئات أمعالنا‬،‫ش�ور أنفسنا‬
‫ ش‬،‫ ومن يضلل فال هادي هل‬،‫هل‬
‫وأ�د أن ال إهل إال هللا وحده‬
‫ ش‬،‫ال ش�يك هل‬
:‫ أما بعد‬،‫وأ�د أن حممدا عبده ورسوهل‬

A lhamdulillah,
Perlis dapat
syukur Jabatan
mengeluarkan
Mufti

Tazkirah Ramadhan ini. Idea asal berkaitan buku


Negeri
Himpunan

ini dari DYTM Raja Muda Perlis Tuanku Syed Faizuddin


Putra Ibni Tuanku Syed Sirajuddin Jamalullail yang
mencadangkan agar satu himpunan tazkirah
diwujudkan.

9
Himpunan Tazkirah Ramadan

DYTM Tuanku telah menyebut hal ini kepada


saya pada Ramadhan yang lepas. Tujuannya agar
dalam majlis-majlis berbuka puasa khususnya
dapatlah sesiapa sahaja membacanya untuk
didengari oleh hadirin yang lain. Ia satu cadangan
yang amat baik dan hasrat yang mulia.

Mengambil tanggungjawab itu, saya


mengumpulkan beberapa tazkirah saya yang
berkaitan Ramadhan dan meminta setiap pegawai
(ustaz) dari jabatan saya menyediakan sekurang-
kurangnya satu tazkirah ringkas. Akhirnya, kami
kumpulkan semua tazkirah berkaitan dalam satu
himpunan. Setiap penulis, disebut namanya di
nota bawah bagi setiap tajuk. Maka pembaca
akan dapati gaya bahasa dalam himpunan ini
berbeza-beza. Ini kerana setiap penulis mempunyai
gaya bahasanya yang tersendiri.

Bagi memudahkan bahan ini dibaca untuk


didengari oleh hadirin, kami meletakkan nombor
bagi isi-isi dalam setiap tazkirah. Teks asal al-
Quran dan hadis juga disertakan. Bagi yang boleh

10
Himpunan Tazkirah Ramadan

membacanya dengan lancar, elok dia membacanya


semasa menyampaikan tazkirah bertulis ini. Jika
tidak, dia boleh hanya membaca maksudnya sahaja.

Akhirnya, saya suka ingatkan diri saya dan


pembaca bahawa kita semua memerlukan ingatan
ataupun tazkirah. Al-Quran menyebut dalam Surah
al-Zariyat ayat 55:

ِّ َّ َ ْ ِّ َ َ
ُ ْ ‫الذ ْك َرى َت ْن َفع‬
�َ‫ال ْؤ ِم ِن ي ن‬ ‫وذكر ف ِإن‬

Maksudnya: “Dan berilah peringatan, maka


sesungguhnya peringatan itu memberikan
manfaat kepada mereka yang beriman”.

Memberikan peringatan ataupun tazkirah


merupakan sesuatu yang disuruh oleh Islam.
Semasa kita memberikan peringatan, kita juga
dalam masa yang sama mengingatkan diri kita
sendiri. Antara perkara utama yang menyelamatkan
kita semasa hidup dalam dunia ini ‘pesan memesan
dengan kebenaran dan kesabaran’. Ini seperti yang
Allah tegaskan dalam Surah al-‘Asr.

11
Himpunan Tazkirah Ramadan

Semoga risalah himpunan tazkirah ini


memberikan sedikit sebanyak sumbangan ke arah
pesan-memesan ataupun peringatan (tazkirah)
kepada kebenaran, kebaikan dan taqwa. Tazkirah
ini boleh dibaca dalam pelbagai majlis dalam
Bulan Ramadhan ini supaya kita manfaat setiap
kesempatan dengan peringatan yang bermanfaat.

Sekian,

Mohd Asri bin Zainul Abidin


Mufti Negeri Perlis

12
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
1

MENCARI SEMANGAT RAMADHAN 1

1. Siyam atau saum ataupun puasa dalam


bahasa Melayu bermaksud menahan diri dari
makan, minum dan perkara-perkara yang
membatalkannya dalam waktu yang ditetapkan.
Perbezaan bulan Ramadhan dibandingkan selainnya
ialah bulan Ramadhan setiap Muslim dilarang makan
dan minum serta perkara-perkara lain yang
membatalkan puasa. Ertinya, syiar ataupun
suasana Ramadhan bukanlah suasana pesta
makan, sebaliknya ia adalah suasana muslim tidak
makan melainkan hanya pada waktu malam.

1 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin
Zainul Abidin.

13
Himpunan Tazkirah Ramadan

Namun, keadaan yang sebaliknya sering


berlaku dalam kehidupan kita dalam bulan
Ramadhan yang mulia ini. Jika diandaikan seorang
bukan Muslim yang tidak tahu menahu tentang
Ramadhan, datang ke negara kita dan melihat
kemeriahan makan dan minum yang wujud pada
bulan Ramadhan, lalu kita memberitahu dia
bahawa ini bulan puasa bagi Muslim, tentu sukar dia
mempercayainya.

Ertinya, dia tidak melihat suasana puasa yang


sebenar kerana kita gagal mewujudkan suasana
itu. Dalam kata lain, kita seakan mewujudkan satu
keadaan yang mengurangkan ataupun melonglaikan
syiar ataupun semangat Ramadhan (ruh Ramadhan/
the spirit of Ramadhan) yang patut dibina.

2. Orang berpuasa yang tidak makan dan


minum, bukan kerana dia sakit sehingga tidak dapat
makan dan minum, ataupun kerana ketiadaan
makan. Sebaliknya, kerana dia mematuhi arahan
Allah. Kita yang berpuasa ini sebenarnya dididik
oleh syariat Islam untuk menahan diri melakukan
sesuatu yang dilarang sekalipun kita berkemampuan
melakukannya. Inilah antara tarbiyyah Ramadhan

14
Himpunan Tazkirah Ramadan

kepada jiwa insani. Maka, semangat ini sepatutnya


dibawa terus apabila kita berbuka. Kita makan dan
minum dengan kadarnya. Tidak berlebihan. Bukan
kerana kita tidak mampu terus makan, ataupun tidak
mampu membeli, tetapi kerana mematuhi arahan
Allah. Firman Allah dalam surah al-`Araf, ayat 31:

ُ َ ْ‫َ ُ ُ َ ش‬ ْ َ ِّ ُ َ ْ ْ ُ َ َ ُ ُ َ َ ‫َ َن‬
‫ي� ب ِ ي� آدم خذوا ِز ينتك ِعند ك مس ِج ٍد وكوا وا� بوا‬
�َ‫س ِف ي ن‬ ُ ْ ‫َ َول ُت ْس ُفوا إ َّن ُه َل ي ُ ِ� ُّب‬
ْ ‫ال‬
ِ ِ ِ
Maksudnya: “Dan makan dan minumlah kamu,
dan jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya
Dia tidak suka orang yang berlebih-lebihan”.

3. Marilah kita berusaha agar semangat


ataupun roh Ramadhan ini dapat dibawa ke dalam
amalan hidup kita. Kita cuba menahan diri dari
melakukan larangan Allah, sekalipun kita mampu.
Bukan kerana tidak berpeluang tetapi kerana roh
yang dididik dan nafsu yang ditundukkan.

15
Himpunan Tazkirah Ramadan

Demikian juga agar kita tidak berlebihan


ataupun melampaui batasan yang patut dalam
sesuatu perkara. Tidak fanatik. Tidak berlebihan
menghukum pihak yang berbeza. Tidak berlebihan
dalam kemewahan. Tidak berlebihan dalam hiburan
dan seterusnya.

4. Demikian juga tidak berlebihan dalam


ibadah sehingga terkeluar batasan yang patut,
ataupun melakukan bid’ah dalam ibadah. Justeru,
kita berpuasa dan berbuka. Sesiapa yang terus
ingin berpuasa selepas masuk berbuka dia telah
melakukan bid’ah. Dia tidak mendapat pahala
sekalipun niatnya baik ingin mendapat pahala.

Sebaliknya, dia mendapat dosa kerana telah


melanggar batasan yang ditetapkan, ataupun
kaifiyat (cara) ibadah yang telah Allah tentukan. Dia
menokok tambah apa yang tidak ditunjukkan oleh
Rasulullah SAW Seakan ajaran Allah dan RasulNya
itu tidak memadai. Ia seakan sikap tidak puas hati
terhadap Islam yang asal.

5. Demikianlah sepatutnya roh ini dihayati


dalam ibadah yang lain agar kekal cara yang asal

16
Himpunan Tazkirah Ramadan

yang ditunjukkan Nabi SAW. Baginda Nabi SAW


mengingatkan kepada mereka yang ingin beribadah
melebihi kadar yang baginda tunjukkan bahawa
dia akan terkeluar daripada menjadi pengikut
baginda. Lihat reaksi Nabi SAW kepada mereka
yang berkata: “Adapun aku, maka akan bersolat
malam selama-lamanya.” Berkata yang lain: “Aku
akan berpuasa sepanjang masa dan tidak
akan berbuka.” Berkata yang lain lagi: “Aku akan
menghindari wanita dan tidak akan bernikah
selama-lamanya”. Maka Rasulullah SAW datang
kepada mereka dan bersabda:

“Kaliankah yang mengatakan begini dan


begitu? Ketahuilah! Demi Allah, sesungguhnya
aku orang yang paling takut kepada Allah dan
paling bertakwa kepadaNya dalam kalangan
kamu. Namun, aku berpuasa dan berbuka,
bersolat dan tidur, serta aku menikahi wanita.
Maka sesiapa yang berpaling dari sunnahku
maka dia bukan dari kalanganku.”
(Riwayat al-Bukhari)

17
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. Demikianlah semangat Ramadhan juga


menuntut untuk kita berusaha menjaga pahala
puasa kita agar tidak berkurangan. Demikian
sepanjang hidup kita patut berusaha mengelakkan
ucapan dan perbuatan yang mengurang pahala.
Ini kerana ramai orang yang beramal tetapi
kehilangan pahala kerana terbabit dengan dosa
terhadap orang lain.

18
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
2

RAMADHAN, AL-QURAN DAN KITA2

1. Ramadhan dan al-Quran satu ikatan yang


tersimpul mati. Apabila disebut Ramadhan, di
samping puasa, kita akan teringatkan penurunan al-
Quran (Nuzul al-Quran). Bulan Ramadhan bulan yang
diturunkan dalamnya al-Quran. Penurunan al-Quran
itu dua peringkat; pertama, dari Luh al-Mahfuz ke
Bait al-Izzah (langit dunia). Kedua, dari langit dunia
kepada Nabi SAW secara berperingkat-peringkat
dalam tempoh sejak Nabi Muhammad ditabalkan
menjadi rasul sehingga baginda wafat iaitu selama
23 tahun.

2 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin
Zainul Abidin

19
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Para sarjana tidak berbeza pendapat


bahawa al-Quran turun (Nuzul al-Quran) dalam
bulan Ramadhan. Ini kerana Allah sendiri yang
menjelaskan bahawa al-Quran itu turun dalam
bulan Ramadhan. Firman Allah dalam surah al-
Baqarah, ayat 185:

ُ ْ ُْ
َّ ‫آن ُه ًدى ل‬ َ ‫شَ ْ ُ َ َ َ َ َّ ُ نْ ز‬
‫اس‬
ِ ِ‫لن‬ ‫ر‬ ‫ق‬‫ال‬ ِ ِ �ِ ‫�ر رمضان ال ِذي أ‬
‫يه‬ ‫ف‬ ‫ل‬

Maksudnya: “Bulan Ramadhan yang Kami


turunkan dalamnya al-Quran yang menjadi
pertunjuk untuk manusia”.

3. Namun begitu sarjana berbeza pendapat


tentang berapa haribulankah Ramadhan penurunan
itu berlaku? Di tempat kita biasanya kita mendengar
tarikh Nuzul al-Quran pada 17hb Ramadhan. Ini juga
salah satu pendapat yang telah sesetengah sarjana
kemukakan. Pun begitu pendapat ini mendapat
kritikan sebahagian sarjana yang lain atas beberapa
alasan. Antaranya, al-Quran sendiri menjelaskan
bahawa al-Quran diturunkan pada Malam al-Qadr
(Lailatul Qadar).

20
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ini seperti yang Allah sebut dalam Surah al-


Qadr:

Maksudnya: “Sesungguhnya Kami telah


turunkannya (al-Quran) pada malam al-Qadr”
(al-Qadr : 1)

Sementara hadis-hadis Nabi SAW pula


banyak yang menjelaskan bahawa Malam al-Qadr
itu berlaku pada salah satu dari sepuluh malam yang
akhir dalam bulan Ramadhan. Maka, sepatutnya
penurunan al-Quran (Nuzul al-Quran) dalam
lingkungan sepuluh yang akhir.

4. Tokoh ilmu al-Quran yang terkenal, al-Imam


al-Zarqani menyebut dalam karyanya Manahil al-
‘Urfan:

“Kemudian di sana ada pendapat yang


menyatakan bahawa permulaan Nuzul
al-Quran itu pada 17hb Ramadhan. Itulah
merupakan Malam al-Qadr menurut
sebahagian pendapat. Namun pandangan
itu menyanggahi pendapat yang masyhur
yang disokong oleh hadis sahih”.
(1/52, Beirut: Dar al-Fikr)

21
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Apapun perbezaan pendapat yang ada,


kesemua umat akur bahawa al-Quran itu turun
pada bulan Ramadhan. Sarjana hanya berbeza
pendapat tentang haribulannya sahaja. Masing-
masing telah mengemukakan alasan mereka.

Lebih penting dari itu semua, kita hendaklah


menghayati tujuan al-Quran itu diturunkan kepada
manusia. Ia bukan sebuah kitab sekadar untuk
dibaca dan diperlagukan tanpa memahami tujuan
ia diturunkan. Jika ramai orang boleh membaca
al-Quran, melagukannya, menghiasinya dengan
ukiran dan solekan yang indah namun enggan
mendalami dan menghayati tujuan penurunannya,
maka al-Quran tidak akan berfungsi dalam
kehidupan manusia. Ia seakan seorang pesakit
yang membaca jadual ubatnya, menulisnya
dengan indah dan cantik tetapi tidak
mengambilnya. Firman Allah dalam surah al-
Baqarah, ayat 185:

َ ِّ َ َ َّ ً ُ ُ ْ ُْ َ ‫شَ ْ ُ َ َ َ َ َّ ُ نْ ز‬
‫ات‬
ٍ ‫اس وبين‬ ِ ‫�ر رمضان ال ِذي أ ِ�ل ِف ِيه القرآن هدى ِللن‬
َ ُْ ْ
‫ِم َن ُال َد ٰى َوالف ْرق ِان‬

22
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: "Bulan Ramadhan yang padanya


diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi
sekalian manusia, dan menjadi keterangan-
keterangan yang menjelaskan petunjuk dan
(menjelaskan) perbezaan antara yang benar
dengan yang salah”.

6. Al-Quran itu menjadi petunjuk, menjelaskan


petunjuk tersebut serta memampukan
pembacanya membezakan antara yang benar
dan yang salah. Antara haq dan batil. Itulah
cahaya insan dalam menerangi cabaran
kehidupan di dunia ini. Hal ini tidak mungkin
diperolehi jika kita sekadar berlagu dan
menggantungnya di dinding rumah dan pejabat
tanpa melakukan tadabbur (penelitian kandungan).
Allah menyebut dalam surah al-Israa, ayat 9:

َ�‫ال ْؤ ِم ِن ن‬ ْ ُ ِّ‫َّ ت َ َ ْ َ ُ َ ُ َ ش‬ َ ُ ْ َ ٰ َّ
‫ي‬ ُ �‫ِإن َهذا الق ْرآن يَ ْ� ِدي ِلل ِ ي� ِ يه أقوم ويب‬
َ َ َ َّ َ َ َّ َ ُ ْ َ َ َّ
‫ات أن ُل ْم أ ْج ًرا ك ِب ي ً�ا‬ ِ ‫ال ِذ ي ن� يع َملون الص ِال‬

23
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: “Sesungguhnya Al-Quran ini


memberi petunjuk ke jalan yang amat betul,
dan memberikan berita yang mengembirakan
orang-orang yang beriman yang mengerjakan
amal-amal soleh, bahawa mereka beroleh
pahala yang besar”.

7. Kita semua ada kelemahan, kita juga


mungkin tidak berjaya menjadi insan yang
melaksanakan seratus peratus isi kandungan al-
Quran, namun kita sentiasa wajib beriman bahawa
jalan hidup ini ialah dengan mengikuti isi kandungan
al-Quran. Berusaha menghayatinya dari masa
ke semasa adalah tanggungjawab seorang yang
beriman. Kejayaan kita ialah dengan memahami dan
melaksanakan isi kandungan al-Quran.

Kita hendaklah membaca al-Quran sehingga


dapat membezakan antara yang benar dan
yang salah. Antara yang ikhlas dan yang pura-
pura. Antara yang membela kebenaran dan yang
memperjudikan kebenaran. Ini amat penting
sepanjang masa, apatahlagi di zaman dunia
yang penuh kekaburan dan kekeliruan.

24
Himpunan Tazkirah Ramadan

Tidak berpada sekadar melagukan, bertanding


dan menggantung di dinding-dinding tanpa
memperdulikan isi yang tersurat dan tersirat di sebalik
tulisan yang tersemat.

25
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
3

FADILAT RAMADHAN DALAM SUNNAH3

1. Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Nabi


SAW bersabda, ertinya:

“Apabila tibanya bulan Ramadhan, dibuka


pintu-pintu syurga dan ditutup pintu-pintu
neraka dan dibelenggu para syaitan.”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

2. Di dalam hadis ini terdapat tiga perkara


yang dikhabarkan oleh Nabi SAW kepada kita
semua sebaik sahaja tibanya bulan Ramadhan,
iaitulah terbukanya pintu syurga, tertutupnya pintu
neraka dan terbelenggunya para syaitan.

3 Tazkirah ini disediakan oleh Mohamad Abdul Kadir Bin Sahak.

26
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Terdapat berbagai penafsiran para ulama


tentang tiga perkara ini. Salah satu penafsiran
menyatakan yang dimaksudkan dengan dibukanya
pintu syurga ialah merujuk kepada banyaknya
amalan soleh yang dilakukan oleh umat Islam
apabila tibanya bulan Ramadhan. Manakala ditutup
pintu neraka merujuk kepada amalan maksiat
yang berkurangan. Seterusnya syaitan dibelenggu
membawa maksud para syaitan tidak berhasil
menghasut manusia melakukan kejahatan seperti
mana syaitan dengan mudah menghasut manusia
melakukan maksiat dan kejahatan dalam bulan-
bulan selain Ramadhan.

4. Sebuah hadis lain yang diriwayatkan oleh


Abu Hurairah juga yang menyatakan bahawa Nabi
SAW telah bersabda di mana umat baginda akan
dikurniakan lima perkara dalam bulan Ramadhan.

Pertama: Bau mulut orang yang berpuasa adalah


lebih baik di sisi Allah berbanding bau kasturi.

Kedua: Para malaikat akan memohon


keampunan untuk mereka sehinggalah mereka
berbuka.

27
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ketiga: Allah akan menghiaskan syurgaNya


pada setiap hari dan berfirman:

“Tidak lama lagi para hambaKu yang soleh


akan dihilangkan dari mereka kesusahan
dan kepayahan. Mereka juga akan datang
kepadamu (syurga).”

Keempat: Para syaitan akan dibelenggu dalam


bulan Ramadhan.

Kelima: Umat Islam akan diberi keampunan


pada penghujung setiap malam. Apabila ditanya:
“Apakah malam itu malam al-Qadar?” Baginda
menjawab:

“Tidak! Akan tetapi setiap yang beramal akan


disempurnakan ganjarannya apabila dia
selesai dari amalannya.”
(Riwayat Ahmad 2/292, al-Bazzardan al-
Baihaqi. Kata al-Dimyathi di dalam al-Muttajir
al-Rabih, hlmn: 349: “Isnadnya tidak mengapa
insyaAllah.”)

28
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Terdapat lima perkara yang disebut oleh


Nabi SAW di dalam hadis ini:

i. Bau mulut orang yang berpuasa lebih baik


atau lebih disukai di sisi Allah berbanding bau
kasturi. Sekali pun bau mulut orang yang
berpuasa tidak disukai oleh manusia lain, namun
ia merupakan suatu yang disukai di sisi Allah.
Hal ini kerana bau tersebut terhasil disebabkan
melakukan ketaatan kepada Allah SWT. Hadis ini
menunjukkan setiap sesuatu yang terhasil dari
melakukan sesuatu ketaatan dan ibadah adalah
disukai di sisi Allah. Orang yang melakukan
ketaatan tersebut bakal menerima ganjaran yang
disediakan oleh Allah SWT.

ii. Para Malaikat memohon keampunan untuk


orang yang berpuasa. Di dalam surah al-Tahrim
ayat 6, Allah SWT berfirman yang bermaksud:

“…para malaikat tidak melakukan maksiat


kepada Allah, sebaliknya mereka taat
melakukan setiap apa yang diperintahkan.”

29
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ini menunjukkan doa para malaikat amat dekat


untuk dimakbulkan oleh Allah, terutamanya
permohonan keampunan malaikat untuk
orang yang berpuasa ini sudah tentu terlebih
dahulu mendapat keizinan daripadaNya jua.

Semua ini bertujuan mengagungkan kedudukan


orang yang berpuasa, sebagai satu pujian
yang tinggi kepada mereka dan satu kelebihan
kepada amalan puasa yang mereka lakukan.

iii. Allah akan menghiasi syurga dan berfirman:

“Hampir sahaja para hambaKu yang soleh


akan bebas dari kesusahan dan kepayahan
dan mereka akan datang kepadamu (syurga).”

Semua ini adalah merupakan satu dorongan


kepada manusia agar bersungguh-sungguh
berusaha memperolehi syurga yang disediakan
oleh Allah SWT. Syurga itu diperolehi dengan
memperbanyakkan amalan soleh yang dapat
menjamin kebahagian hidup di dunia dan
akhirat.

30
Himpunan Tazkirah Ramadan

iv. Para syaitan yang derhaka akan dibelenggu.


Ia bermaksud para syaitan tidak akan berhasil
menghasut manusia dari kalangan orang-orang
yang soleh agar melakukan kemaksiatan seperti
mana mereka berhasil menghasut manusia
pada bulan selain Ramadhan. Ini disebabkan
orang-orang saleh akan berlumba-lumba
memperbanyakkan amalan salih dan berusaha
menjauhi maksiat dalam bulan Ramadhan.

v. Allah SWT akan memberi keampunan


kepada umat Nabi SAW pada penghujung setiap
malam dalam bulan Ramadhan. Ini merupakan
satu kelebihan dari Allah SWT kepada para
hambaNya dalam bulan Ramadhan.

31
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
4

SEDEKAH DI BULAN RAMADHAN 4

1. Islam merupakan agama yang sempurna


serta menyeluruh. Islam bukan sekadar agama
yang menyuruh manusia untuk menjaga hubungan
terhadap TuhanNya semata-mata, tetapi juga
menitik beratkan soal kepentingan sesorang hamba
menjaga hubungan terhadap manusia.

Inilah diantara bukti keadilan Islam. Antara


contoh amalan yang dituntut sebagai cara
untuk menjaga hubungan dengan manusia
adalah datangnya pensyariatan sedekah.

4 Tazkirah disediakan oleh Ahmad Yusairi bin Yusli

32
Himpunan Tazkirah Ramadan

Sedekah merupakan satu amalan yang mulia


dan ianya termasuk di dalam perkara-perkara
yang sangat dituntut dan terdapat di dalam nya
beberapa kelebihan.

2. Antara kelebihan sedekah adalah Allah


akan memberikan ganjaran pahala yang berlipat-
ganda kepada mereka yang suka bersedekah.
Allah S.W.T berfirman di dalam surah al-Hadid, ayat
yang ke -18:

ً ً َ َ َّ ُ َ ْ َ َ َ ِّ َّ ُ ْ َ َ‫َّ ْ ُ َّ ِّ ن‬
‫الل ق ْرضا َح َسنا‬ ‫ات وأقرضوا‬ ِ ‫ِإنالصد ِق ي� والصدق‬
َ َ َ َ ُ
�ٌ ‫ُي َض َاعف ُل ْم َو ُل ْم أ ْج ٌر ك ِر ي‬

Maksudnya: "Sesungguhnya orang-orang


yang bersedekah baik lelaki maupun
perempuan dan meminjamkan kepada Allah
dengan pinjaman yang baik, niscaya akan
dilipatgandakan (pahalanya) kepada mereka
dan bagi mereka pahala yang banyak."

33
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Bersedekah di bulan Ramadhan merupakan


suatu sunnah Nabi SAW. Melakukan amalan di
bulan ini mempunyai pelbagai manfaat. Kefardhuan
puasa pada bulan Ramadhan menjadikan bulan
tersebut mulia.Bulan Ramadhan merupakan bulan
yang terhimpun di dalamnya pelbagai kebaikan.
Ketika masuknya bulan ini, maka umat Islam
yang beriman kebanyakkannya akan berlumba-
lumba mengumpul pahala kerana mahu merebut
peluang beramal di dalam bulan yang mulia serta
dilipat gandakan ganjaran.

Nabi SAW merupakan insan yang banyak


bersedekah apabila tibanya bulan Ramadhan. Dalam
sebuah hadis yang diriwayatkan oleh al-Imam al-
Bukhari, daripada Ibnu 'Abbas RA:

َ َ
‫ َوكن‬،‫اس‬ َّ ‫الل َع َل ْيه َو َس َّ َل َأ ْج َو َد‬
‫الن‬ ُ َّ ‫الل َص َّل‬ ِ
َّ ُ ُ َ َ َ
‫كن رسول‬
ِ ِ
ُ‫ َو َك َن َي ْل َقاه‬،‫ون ف� َر َم َض َان ِح ي نَ� َي ْل َق ُاه ج ْب� ُيل‬ ُ ُ َ َ ُ ََْ
ِ ِ ‫أجود ما يك ِ ي‬
َّ ُ َ َ َ ُ ْ َ َ َ َ َ ِّ ُ ‫ف‬
ِ ‫ فل َر ُسول‬،‫ِ ي� ك ل ْي ةٍل ِم ْن َر َم َضان ف ُيد ِار ُس ُه الق ْرآن‬
‫الل‬
‫ال ْر َس َ ِلة‬ُ ْ �‫الر ي‬
ِّ ‫ل ْي ِ� ِم ْن‬ َ‫الل َع َل ْي ِه َو َس َّ َل َأ ْج َو ُد ب� ْ خ‬
ُ َّ ‫َص َّل‬
ِ ِ

34
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: "Rasulullah SAW adalah orang yang


paling dermawan. Dan Baginda SAW lebih
dermawan lagi di bulan Ramadhan saat
Baginda SAW bertemu Jibril. Jibril menemuinya
setiap malam untuk mengajarkan al-Qur’an.
Dan kedermawanan Rasulullah SAW melebihi
angin yang berhembus."

4. Terdapat pelbagai kelebihan serta faedah


bagi mereka yang bersungguh-sungguh
melaksanakan amalan sedekah di bulan Ramadhan.
Antaranya, kita dapat menambahkan ganjaran
pahala kita daripada puasa orang lain tanpa
mengurangi pahala mereka sedikitpun.

Memberi makan kepada orang yang sedang


berpuasa merupakan suatu amalan yang mulia.
Ianya secara tidak langsung dapat mengeratkan
hubungan persaudaraan sesama umat Islam
serta memudahkan urusan orang yang berpuasa
untuk meneruskan urusan ibadat kepada Allah
SWT. Hal ini merupakan suatu yang yang terpuji
kerana ianya menunjukkan tanda kasihnya
seseorang kepada kaum Muslimin yang lain.

35
Himpunan Tazkirah Ramadan

Oleh sebab itu, apabila kita memberi makan


kepada orang lain yang berpuasa, maka Allah
S.W.T akan memberi ganjaran pahala kepada
kita sepertimana ganjaran pahala puasa yang
didapati daripada orang tersebut tanpa
mengurangi pahala puasa orang tersebut. Hal ini
jelas terbukti berdasarkan sebuah hadis riwayat
oleh al-Tirmizi, Rasulullah SAW bersabda:

ُ َّ َ َ َ ُ ْ َ َ َ ‫َ ْ َ َّ َ ئ‬
‫ا�ا كن ُل ِمثل أ ْج ِر ِه غ ْي َ� أن ُه ال َي ْنق ُص ِم ْن‬ً ِ ‫من فط َر ص‬
ً َ َّ َ
‫الص ِئ ِا� ش ْيئا‬ ‫أ ْج ِر‬

Ertinya: "Sesiapa yang memberikan hidangan


berbuka puasa kepada orang lain yang
berpuasa, ia akan mendapatkan pahala
orang tersebut tanpa sedikitpun mengurangi
pahalanya.”
(Riwayat al-Tirmidzi, dinilai sebagai Hasan
sahih)

5. Seterusnya, bersedekah di bulan Ramadhan


juga lebih mudah untuk dilaksanakan berbanding

36
Himpunan Tazkirah Ramadan

bulan lain. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan


syaitan yang dibelenggu daripada menggoda
manusia yang ingin melakukan kebaikan pada
bulan tersebut. Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW
bersabda:

ُ‫ َو ُغ ِّل َق ْت َأ ْب َواب‬، ‫ال َّن ِة‬َ ‫اب ْ ج‬ُ ‫إ َذا َج َاء َر َم َض ُان ُف ِّت َح ْت َأ ْب َو‬
ِ
َّ ِّ
�ُ‫ َو ُصف َد ِت الش َي ِاط ي ن‬، ‫الن ِار‬ َّ

Ertinya: "Jika datang bulan Ramadhan, pintu


surga dibuka, pintu neraka ditutup dan
syaitan-syaitan dibelenggu."
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

6. Apabila berhimpunnya amalan-amalan


berupa ketaatan, secara tidak langsung akan
menyebabkan manusia semakin bersemangat untuk
melakukan kebaikan dalam pelbagai cara seperti
berpuasa, solat malam, bersedekah membaca al-
Quran dan lain-lain, serta melupakan keinginan untuk
berbuat dosa.

37
Himpunan Tazkirah Ramadan

Oleh sebab itu diumpamakan pembukaan


pintu syurga itu sebagai satu simbol bahawa
banyaknya ketaatan pada bulan Ramadhan,
dan ditutup pintu neraka sebagai satu simbol
berkurangnya perkara jahat.

Sebagai kesimpulan, marilah sama-sama kita


merebut peluang bersedekah di bulan Ramadhan
ini sebagai bekalan untuk bertemu dengan Allah di
hari Akhirat kelak. Perbanyakkanlah amalan sedekah
pada bulan lain secara umumnya, serta lipat
gandakanlah usaha untuk memperbanyakkan
sedekah di bulan Ramadhan sama ada sedekah itu
dalam bentuk wang mahupun makanan.

Mudah-mudahan dengan amalan sedekah yang


kita lakukan di dunia ini dapat membantu golongan
yang memerlukan daripada kesempitan hidup serta
membantu urusan kita di akhirat kelak.

38
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
5

PUASA BUKAN BUDAYA BANGSA5

1. Sebanyak 89 kali al-Quran memanggil


dengan seruan ‫ي� يأ�ا ي ن‬
‫الذ� آمنوا‬ [Ya ayyuha al-lazina
amanuu’] ataupun ‘Wahai mereka yang beriman’.

Panggil itu tidak menyebut nama khusus,


tetapi menyebut nilai yang dimiliki oleh pihak
yang diseru. Apabila Allah memanggil ‘wahai
mereka yang beriman’, bererti sesiapa sahaja
yang merasai dia tergolong dalam kategori
tersebut terpanggil untuk mendengar arahan
dan mematuhinya. Ini sama keadaannya apabila

5 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin
Zainul Abidin

39
Himpunan Tazkirah Ramadan

jika kita memakai pakaian berwarna tertentu


umpamanya bila ada orang memanggil “wahai
semua yang memakai baju putih!” Sudah pasti
kita yang berbaju putih akan menoleh kepada
yang memanggil dan melihat apakah kita yang
dimaksudkan itu. Setelah kita sedar bahawa kita
memang memakai putih dan kita termasuk dalam
seruan itu, maka kita pasti akan memberikan
perhatian.

Apatahlagi jika panggilan itu dari pihak yang


berjasa kepada hidup kita, yang kita sanjungi
dan hormati. Cuma menjadi masalah jika kita
tidak sedar bahawa kita ini memakai baju putih.
Mungkin juga, baju kita tidak putih, maka seruan
itu menjadi tiada berkaitan dengan kita.

2. Apabila Allah menyeru dalam al-Quran


dengan panggilan ‘Wahai mereka yang beriman!’
maka kita pun memerhatikan semula diri kita.
Apakah kita ini termasuk dalam kalangan tersebut
ataupun tidak? Setelah kita pasti bahawa kita
termasuk dalam panggilan itu, maka kita pun
menunggu arahan yang seterusnya.

40
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Antara yang Allah seru dengan panggilan


“Wahai mereka yang beriman” ialah dalam arahan
berpuasa pada Bulan Ramadhan. Firman Allah dalam
surah al-Baqarah, ayat 183:

Maksudnya: “Wahai mereka yang beriman!


diwajibkan ke atas kamu puasa sebagaimana
diwajibkan atas orang-orang yang dahulu
daripada kamu, mudah-mudahan kamu
bertaqwa”. Inilah sebenarnya punca
berpuasanya setiap mukmin saban tahun di
bulan Ramadhan.

4. Maka jelas, setiap mukmin berpuasa kerana


panggilan ini. Mereka berpuasa kerana merasakan
panggilan itu membabitkan diri mereka. Tidak
kerana orangramai berpuasa, tidak kerana ia
suatu budaya yang diamalkan masyarakat
sekeliling tanpa faham.

Amalan ibadah tidak sama seperti membuat


ketupat dan rendang menjelang hariraya. Itu
budaya sesuatu bangsa yang diamalkan secara
turun temurun tanpa perlu berfikir sebabnya.

41
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ia sekadar memeriah suasana hariraya


bagi masyarakat Melayu dengan satu cara yang
diwarisi tanpa tahu apakah alasannya. Sementara
masyarakat lain mempunyai budaya yang lain pula.
Namun puasa tidak demikian. Ia bukan budaya,
tetapi ia satu arahan ibadah perintah daripada Yang
Maha Agung. Jika diandaikan kita berada di suatu
tempat ataupun zaman yang tiada siapa pun yang
berpuasa, kita tetap akan berpuasa selagi mana kita
mengiktiraf bahawa kita ini beriman kepada Allah.

5. Jenis makanan dan hidangan semasa


berbuka puasa mungkin ada kaitan dengan budaya
sesuatu bangsa. Selepas sunat memakan rutab
ataupun tamar, setiap bangsa mempunyai makanan
mereka yang tersendiri. Di sudut menu makanan,
orang Melayu mungkin lain daripada orang Cina,
India, Arab dan selainnya.

Demikian juga bangsa-bangsa yang lain.


Namun arahan, peraturan dan ibadah sepanjang
Ramadhan itu tidak berpaksikan budaya bangsa,
ia merentasi setiap budaya dan setiap bangsa. Ia
untuk manusia yang berpaksikan Tuhan sekelian alam.

42
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. Betapa bahagianya kita apabila merasakan


panggilan Allah yang terkandung dalam Kitab
Allah al-Quran membabitkan diri kita. Betapa
bangga untuk merasakan apabila Allah memanggil
‘wahai mereka yang beriman’ maka diri kita ini
termasuk dalam panggilan itu. Bayangkan, betapalah
ruginya mereka yang dipinggirkan daripada
senarai panggilan yang mulia ini.

Dalam kehidupan dunia ini, manusia sering


berbangga apabila ada pihak tertinggi lagi mulia
memasukkan namanya dalam senarai yang
dipuji. Betapa kita merasa rendah diri dan
kecewa jika orang lain dalam senarai panggilan
yang dipuji, kita tidak dimasukkan. Demikianlah juga
dalam menyahut seruan berpuasa ini, ia satu
kebahagiaan. Ia menjadi satu ke‘izzah’an (kemuliaan)
sebagai hamba yang dijemput oleh Allah.

Di samping itu, seruan tersebut juga telah


menghubung kita dengan seluruh manusia lain
yang memakai sifat yang sama iaitu ‘iman’. Di mana
sahaja manusia yang kita temui, tanpa mengira
budaya, bangsa, tempat dan keturunan akan

43
Himpunan Tazkirah Ramadan

berpuasa seperti kita. Mereka menyahut seruan


yang sama. Seruan yang tidak bercirikan keturunan,
bangsa, tempat dan budaya, sebaliknya hanya atas
sifat yang sama iaitu iman.

Ia merentasi segala sempadan keturunan,


budaya dan tempat. Maka dengan itu menjelang
Ramadhan di mana sahaja kita berada, kita melihat
mereka yang sama dengan kita di sudut keimanan
kepada Allah menyahut seruan ini.

Dengan persamaan ciri, ia dapat menautkan


cinta dan kasih sesama mukmin. Pergilah berada
di mana sahaja di bumi ini, jika ada yang mukmin
nescaya kita ada dapati dia berpuasa seperti kita.
Maka kasih kita pun tertumpah kepadanya tanpa
kita membataskan keturunan, budaya dan tempat!

44
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
6

PUASA SAMA, PAHALA BERBEZA6

1. Ramadhan adalah bulan ibadah. Keindahan


suasana Ramadhan itu sebenarnya berada dalam
jiwa setiap yang beribadah. Tahap perasaan itu
tidak sama, berdasarkan tidak samanya kadar
ibadah antara kita. Di samping setiap yang
beribadah tidak sama nilainya di sisi Allah, walaupun
mungkin sama pada jenis dan bilangannya.
Seseorang yang bersolat terawih bersama sahabat-
sahabat tidaklah semestinya setiap mereka
mendapat ganjaran pahala yang sama.

6 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin
Zainul Abidin

45
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ini kerana di antara mereka sudah pasti


ada perbezaan pada kadar khusyuk, ikhlas dan
kesusahan yang dialami dalam menunaikan
ibadah itu. Seorang peniaga yang meninggalkan
perniagaan kerana ingin bersolat tentu tidak sama
pahala mereka yang memang mempunyai masa
lapang untuk bersolat. Begitulah juga perbezaan-
perbezaan yang lain. Allah Maha Mengetahui
keadaan hamba-hambaNya.

2. Hal ini disebut oleh para ulama Usul seperti


al-Imam ‘Izzu al-Din ‘Abd al-Salam (meninggal
660H) dalam karyanya Qawa’id al-Ahkam. Beliau
menjelaskan perbezaan pahala dua amalan yang
serupa itu bukanlah perbezaan pahala amalan itu
sendiri, sebaliknya tambahan pahala itu diperolehi
disebabkan kesusahan yang ditanggung oleh
seseorang itu.

Beliau membuat contoh seseorang yang mandi


wajib pada musim sejuk dan seorang yang mandi
wajib pada musim panas. Dari segi mandi, keduanya
mendapat pahala yang sama disebabkan sifat
mandi itu dari sudut syarat, rukun dan sunahnya itu
sama.

46
Himpunan Tazkirah Ramadan

Namun yang mandi pada musim sejuk


mendapat pahala lebih disebabkan beban yang
lebih berat yang terpaksa ditanggung. Bukannya
perbezaan pahala itu pada mandi tersebut,
tetapi kepada beban sampingan yang terpaksa
ditanggung. Demikianlah kata beliau mengenai
mereka yang pergi ke masjid, haji, jihad dan
seumpamanya. Pahala diberikan bukan kerana
perbezaan tujuan, tetapi kerana perbezaan jalan yang
terpaksa ditempuh.

3. Begitulah puasa, walaupun dari segi puasa,


tujuan sama. Juga syarat, rukun dan sunnah yang
dilaksanakan itu sama. Namun, pahala itu berbeza
bukan disebabkan perbezaan pahala puasa,
tetapi perbezaan bebanan yang ditanggung oleh
seseorang yang melaksanakan tanggungjawab
tersebut.

Maka, kita hendaklah tahu bahawa setiap


kesusahan yang ditanggung oleh pengamal ibadah
itu, ada hitungan pahala di sisi Allah. Tiada siapa
yang pernah Allah rugikan amalan baiknya. Ini
seperti mana yang Allah tegaskan dalam Surah Hud,
ayat 115:

47
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َ َّ ‫اص ب ْ� َفإ َّن‬


ُ ْ ‫الل َل ُي ِض ُيع أ ْج َر‬
�َ‫ال ْح ِس ِن ي ن‬ ْ َ
ِ ِ ‫و‬
Maksudnya: “dan sabarlah, kerana
sesungguhnya Allah tidak akan menghilangkan
pahala orang-orang yang berbuat kebaikan”.

4. Keadilan Allah dalam hal ini menjadikan


setiap hamba itu mendapat ruangan rahmat yang
tersendiri. Seorang yang berpuasa dengan penuh
kepayahan disebabkan tugasan harian yang
berat, tentu mendapat pahala yang lebih dari
seorang yang duduk di pejabat yang selesa, ataupun
dalam rumah yang berhawa dingin. Seorang yang
bersusah payah mendapatkan sesuap makanan
untuk berbuka puasa, ataupun menjamu orang
berbuka puasa tentu mendapat pahala tambahan
melebihi mereka yang mewah harta dalam berbuka
puasa ataupun menjamu orang berbuka puasa.

5. Demikian seorang yang berpuasa dalam


suasana penuh cabaran, seperti cabaran di tempat
kerja yang dikelilingi mereka yang tidak berpuasa
ataupun di negeri yang suasana amat mencabar

48
Himpunan Tazkirah Ramadan

untuk berpuasa. Berpuasa pada hari yang panas


lebih beban daripada berpuasa pada hari yang
sejuk. Maka, pahala tambahan atas bebanan
puasa juga ada diperolehi pada yang berkenaan.
Seseorang yang dicabar perasaannya oleh pihak
tertentu pada hari dia berpuasa, tetapi dia sabar
demi menjaga puasa tentu mendapat pahala yang
lebih dibanding mereka yang puasa dalam keadaan
tenang dan selesa. Kesemua hal tersebut ada
hitungannya di sisi Allah. Maka seseorang hamba
Allah hendaklah tahu bahawa Allah tidak pernah
mensia-siakan apa sahaja pengorbanan keranaNya.

6. Cabaran dalam berpuasa yang ditempuhi


dengan jaya akan menjadikan jiwa insan yang
berpuasa itu lebih khusyuk dan tinggi nilai
spiritualnya. Puasa dalam keadaan tiada rasa
lapar dan ujian juga ada nilai spiritualnya, namun
tentu tidak sama dengan yang mengharungi
ujian Allah dalam melaksanakan ibadah tersebut.

Setiap individu menerima tingkatan spiritualnya


yang tersendiri. Maka, tiada siapa yang tahu
siapakah yang lebih tinggi kedudukan puasanya
di sisi Allah. Hanya Allah Yang Maha Tahu tentang
kedudukan hamba-hambaNya.
49
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
7

MENGHAYATI SUNNAH BERSAHUR7

1. Puasa bukan satu penyeksaan. Islam mahu


setiap Muslim berpuasa, tapi dalam masa yang sama
Islam tidak mahu menjadikan bukan Ramadhan
bulan yang mewujudkan suasana longlai dan
lemah kepada umat Islam. Sebaliknya, ia bulan
keinsafan yang cuba menjadikan setiap Muslim
merasai kesusahan mereka yang tiada makanan
dan betapa besarnya erti mendapat makanan. Di
samping puasa merupakan ibadah yang dalamnya
ada amalan-amalan yang mana setiap Muslim
disuruh mencontohi Nabi mereka SAW.

7 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri


Zainul Abidin

50
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Antara sunnah utama puasa ialah bersahur.


Makan di penghujung malam, sebelum menjelang
waktu Subuh bukanlah satu kebiasaan bagi
kebanyakan manusia. Namun, atas titah perintah
agama, setiap Muslim melakukannya bagi
menunaikan sunnah Nabi SAW dan padanya ada
hikmah yang pelbagai untuk seseorang yang
berpuasa. Ini termasuk memberikan kekuatan
untuknya pada siang hari, juga melatihnya bangun
di waktu sebelum fajar untuk beribadah kepada
Allah. Ini disebut dalam surah Al-Zariyat, ayat 18:

َ ُ ْ َ ْ َ ْ ُ َ ْ َ‫َ ْ أ‬
‫و ِب�لس ِار ه يستغ ِفرون‬
Maksudnya: “Pada waktu sahur mereka
memohon keampunan”.

3. Dalam hadis pula Nabi SAW menyebut:

َ ْ ُّ َ َّ َ ‫نْ ز ُ َ ُّ َ َ َ َ َ َ َ َ َ ُ َّ َ ْ َ ة‬
�‫الدن َيا ِح ي نَ� َي ْب ق‬ ‫ي�ل ربنا تبارك وتعال ك لي ٍل ِإل السم ِاء‬ ِ
َ َ َ َ ‫ن‬ ُ ْ ُ ُ ‫آ‬ َّ ُ ُ ُ
‫يب ُل َم ْن‬ َ ‫ فأ ْست ِج‬،�‫ َم ْن َيدعو‬:‫ثلث الل ْيل ال ِخ ُر َيقول‬
‫ِي‬ ِ
َُ َ ْ َ َ ‫َ ْ َ ُ ن َ ُ ْ َ ُ َ ْ َ ْ َ ْ ُ ن‬
‫ من يستغ ِفر ِ ي� فأغ ِفر ل‬،‫يسأل ِ ي� فأع ِطيه‬
51
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: “Tuhan kita Yang Maha Berkat dan


Agung turun setiap malam ke langit dunia,
ketika hanya tinggal sepertiga malam
yang akhir. Lalu berfirman: “Sesiapa yang
berdoa kepadaKu, akan Aku perkenankan
untuknya. Sesiapa yang meminta kepadaKu,
akan aku berikanNya. Sesiapa yang
memohon keampunan kepadaKu, akan Aku
ampunkannya”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

4. Maka bersahur itu membawa kita bangun


pada waktu doa dimustajabkan dan keampunan
diberikan. Moga ia menjadi kebiasaan yang
berterusan dalam hidup. Maka tidak hairan jika
Nabi SAW berpesan:

“Bersahurlah, sesungguhnya pada sahur itu


ada keberkatan”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

52
Himpunan Tazkirah Ramadan

Keberkatan sesuatu yang sangat penting


dalam kehidupan. Kehidupan ini jika hanya
bergantung kepada nilai-nilai kebendaan semata
akan menemui pelbagai kusut masainya.

Keberkatan membawa cahaya kehidupan


untuk insan mendapat limpah kurniaan Tuhan
melebihi kadar kebendaan ataupun kehidupan
materialistik yang dirasainya. Sahur antara punca
lahirnya keberkatan. Bagaimana? Allah Maha
Pemberi dengan cara yang dikehendakiNya diluar
daripada andaian kebanyakan kita.

5. Tujuan sahur bukan menyibukkan diri


dengan hidangan. Makanan sahur memadai
sesuatu yang memberikan kekuatan kepada orang
yang akan berpuasa esok harinya. Kesempatan
sahur patut diambil untuk berdoa dan beristighfar
setelah makan dan minum apa yang dapat memberi
kekuatan pada besok hari. Sebab itu dalam hadis
disebutkan tamar sebagai pilihan sahur disebabkan
kandungan tamar yang baik untuk tenaga orang
yang berpuasa. Sabda Nabi SAW:

53
Himpunan Tazkirah Ramadan

ْ َُ َْ
َّ ‫ال ْؤمن‬
‫الت ْم ُر‬ ِِ ُ ‫س ُور‬ ‫ِنعم‬

Ertinya: “Sebaik-baik sahur orang mukmin ialah


tamar”.
(Riwayat Abu Daud, Ibn Hibban dan al-
Baihaqi, sanadnya sahih)

6. Jika tiada tamar, seseorang boleh sahaja


bersahur dengan apa yang memberikan kekuatan
untuk berpuasa pada hari tersebut. Mungkin juga
ada orang yang tidak gemar tamar, ataupun
tidak sesuai tamar untuk kesihatannya, maka
agama itu luas untuk diamalkan. Apa yang tidak
dapat diamalkan secara literal, boleh dihayati
secara maksud ataupun kehendak (maqsad) syarak
di sebalik sesuatu galakan ataupun perintah.

54
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
8

KEISTIMEWAAN RAMADHAN8

Allah subhanahu wa ta’ala memfardhukan


puasa ramadhan ke atas hambaNya, juga Allah
telah mensyari’atkan puasa-puasa sunat yang lain
daripada fardhu ini, serta menjanjikan ganjaran
yang sangat besar yang menjadi idaman bagi setiap
hambaNya yang beriman.

Sabda Nabi sallahu ‘alaihi wasallam:

َّ ‫� ُه َعن‬ ُ ‫ َب َّع َد‬، ِ‫َسب ْيل هللا‬ ‫ً ف‬


‫الن ِار‬ ِ
َ ‫هللا َو ْج‬
ِ ِ �ْ ‫َم ْن َص َام َي ْوما ِ ي‬
ً َ َ‫َ ْ ْ ن‬
‫سب ِع ي� خ ِريفا‬
8 Tazkirah ini disediakan oleh: Nurul Faezah binti Yahaya.

55
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: Dari Abi Sa’id al-Khudri berkata: Aku


telah mendengar Nabi sallahu ‘alaihi wasallam
bersabda: “Sesiapa yang berpuasa satu hari
pada jalan Allah, nescaya Allah akan jauhkan
mukanya daripada api neraka sejauh 70 tahun”.
(HR al-Imam al-Bukhary: 2840)

ANTARA KEISTIMEWAAN RAMADHAN

1. Meningkatkan taqwa.

Bulan Ramadhan, merupakan bulan yang di


mana Allah mengarahkan kita berusaha meraih
taqwa, seperti firmanNya dalam surah al-Baqarah,
183:

َ َ َ ُ َ َ ُ َ ِّ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ْ ُ َ َ‫َ َ ُّ َ َّ ن‬
‫ي� أ ي�ا ال ِذ ي� آمنوا ك ِتب عليك الصيام كا ك ِتب عل‬
َ ُ َ ْ ُ َّ َ َ ْ ُ ْ َ َّ
‫ك ت َّتقون‬ ‫ال ِذ ي نَ� ِمن قب ِلك لعل‬

Yang bermaksud: “Hai orang-orang yang


beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa
sebagaimana diwajibkan atas orang-orang
sebelum kamu agar kamu bertakwa”.
56
Himpunan Tazkirah Ramadan

Perbincangan berkenaan kaedah, cara dan


cabaran yang boleh menghalang kita mencapai
target ini perlu diberi perhatian yang lebih.

2. Bulan al-Quran.

Al-Quran diturunkan pada bulan yang mulia ini,


dalil; firman Allah subhanahu wa ta’ala:

َ ‫آن ُه ًدى ِّل َّلناس َو َب ِّي‬


ُ ْ ُْ َ ‫شَ ْ ُ َ َ َ َ َّ َ ُ ن ز‬
‫ات‬
ٍ ‫ن‬ ِ ‫ر‬ ‫ق‬ ‫ال‬ ِ ِ �ِ ‫�ر رمضان ال ِذي أ‬
‫يه‬ ‫ف‬ ‫ل‬
ْ
‫ِّم َن ُال َدى‬

Yang bermaksud: “Beberapa hari yang


ditentukan itu ialah bulan Ramadhan, bulan
yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al
Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan
penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk
itu dan pembeda antara yang hak dan yang
bathil”.
(al-Baqarah: 185)

57
Himpunan Tazkirah Ramadan

Al-Quran diturunkan sebagai petunjuk bagi


manusia, bukti kebenaran petunjuk dan pembeza
di antara yang haq dan bathil. Justeru
perbincangan berkenaan kemestian setiap umat
Islam hendaklah kembali kepada al-Quran sebagai
satu-satunya formula untuk berjaya sebagai
golongan bertaqwa dan selamat di dunia dan
akhirat perlu diperhebatkan.

3. Peluang untuk memasuki syurga melalui


pintu ar-Royyan.

Dari Sahl radhiyallahu’anhu, Nabi sallallahu


‘alaihi wa sallam bersabda:

َ ُ ‫َّ ف ْ َ َّ َ ً ُ َ ُ َ ُ َّ َّ ُ َ ْ ُ ُ ْ ُ َّ ئ‬
‫ا�ون‬ ِ ‫الن ِة ب� ب� يقال ل الر ي�ن يدخل ِمنه الص‬ ‫ِإن ِ ي� ج‬
َ َ
َ ُ ‫َ ْ َ ْ َ َ َ َ ْ ُ ُ ْ ُ َ ٌ َ ْ ُ ُ ْ ُ َ ُ ْ نَ َّ ئ‬
‫ا�ون‬ ِ ‫يوم ال ِقيام ِة ل يدخل ِمنه أحد غ ي�ه يقال أ ي� الص‬
َْ َ َ ْ ُ ُ َ َ َ َ ْ ُ ُ ْ َ ٌ َ َ ُ ْ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ُ َ َ
‫فيقومون ل يدخل ِمنه أحد غ ي�ه ف ِإذا دخلوا أغ ِلق فل‬
ٌ‫َي ْد ُخ ْل م ْن ُه َأ َحد‬
ِ

Ertinya: “Sesungguhnya di surga terdapat


sebuah pintu yang bernama ar-Royyan. Orang-
orang yang berpuasa akan memasukinya

58
Himpunan Tazkirah Ramadan

pada hari kiamat. Tidak ada seorangpun


yang memasukinya selain mereka. Akan ada
yang berseru, ‘Manakah orang-orang yang
berpuasa?’. Maka bangkitlah mereka. Dan tidak
akan memasukinya selain mereka. Apabila
mereka telah masuk, maka pintu itu akan
ditutup sehingga tidak akan ada lagi yang
masuk melewatinya seorang pun.”
(HR. al-Imam al-Bukhari dalam Kitab as-
Shiyam)

4. Malam al-Qadr.

Kita beruntung dan istimewanya menjadi


umat Nabi Muhammad sallahu ‘alaihi wasallam,
kerana kita dikurniakan satu malam yang
mempunyai pahala melebihi seribu bulan
ibadahnya, iaitu malam al-Qadr. Seperti yang
dinyatakan dalam al-Quran surah al-Qadr:

Firman Allah:

َ
ْ َ‫َل ْي َ ةُل ْال َق ْدر َخ ْي ٌ� ِّم ْن أ ْل ِف ش‬
‫� ٍر‬ ِ

59
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: Malam al-Qadr itu lebih baik


daripada seribu bulan.

5. Musim berdoa.

Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam telah


memberitahu bahawa doa yang tidak ditolak ialah
doa orang yang berpuasa.

Hadis:

ُ ‫ َق َال َر ُس ْو ُل هللاِ َص َّل‬:‫هللا َق َال‬ َ


‫هللا‬ ُ � َ ‫َع ْن أ ب ي� ُه َر ْ ي َ� َة َر ِ ض ي‬
ُ ْ َ ٌ َ َ ِ َ
ُ�‫الص ِئا‬ َ َ ُ َ ُ ْ َ ُّ
َّ ‫ "ثالثة ل ت َ�د دع َو ت ُ� ْم إالمام الع ِادل و‬:‫َعل ْي ِه َوس َل‬
ُ َّ َ
ِ
ُ ْ َ ْ ُ َ ْ َ َ َ ْ ُ َ‫ن‬
‫ِح ي� يف ِطر ودعوة الظل ِوم‬

Ertinya: Dari Abi Hurairah radhiyallahu ‘anh


berkata: Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam
terlah bersabda: “Ada tiga doa yang tidak
tertolak: (1) doa pemimpin yang adil, (2) doa
orang yang berpuasa sampai berbuka, (3) doa
orang yang dizalimi”.
(HR at-Tirmizi: 3595, Ibn Majah: 1752)

60
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maka ambillah kesempatan di sini untuk


banyak-banyak berdoa untuk kebaikan diri kepada
Allah ta’ala.

Di antara waktu yang baik untuk berdoa;

i. Ketika berpuasa
ii. Waktu sedang bermunajat
iii. Waktu di tengah malam/ tahajjud

Dalil: al-Baqarah: 186:

ُ ‫يب ُأ ِج‬
َّ ‫يب َد ْع َو َة‬
‫الد ِاع‬ ٌ ‫َوإ َذا َس َأ َل َك ِع َب ِادي َع نِّ� َفإ نِّ� َقر‬
ِ ‫ي ِ ي‬ ِ
َ ُ ُ ْ َ ْ ُ َّ َ َ ْ ُ ْ ُ ْ َ ْ ُ َ ْ َ ْ َ َ َ َ
‫ِإذا دع ِان فليست ِجيبوا ِ يل وليؤ ِمنوا ِب ي� لعلهم ي�شدون‬

Maksunya: “Dan apabila hamba-hambaKu


bertnya kepadamu (Muhammad) tentang Aku,
maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan
permohonan orang yang berdoa apabila
dia berdoa kepadaKu. Hendaklah mereka itu
memenuhi perintahKu dan beriman kepadaKu,
agar mereka memperoleh kebenaran”.

61
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ ُ ْ َ ْ َ َ‫َ َ َ َ ُّ ُ ُ ْ ُ ن َ ْ َ ْ َ ُ ْ َّ َّ ن‬
‫و� أست ِجب لك ۚ ِإن ال ِذ ي� يستك ِب�ون‬ ‫وقال ر بك ادع ِ ي‬
َ ُ ُ َْ َ ‫َ ْ َ َت‬
�َ‫� نَّ َ� َد ِاخ ِر ي ن‬
َ ‫ون َج‬ ‫عن ِعباد ِ ي� سيدخل‬

Maksudnya: “Berdoalah kepadaKu, nescaya


akan Aku perkenankan, Sungguh orang-orang
yang menyombongkan diri karena enggan
beribadah kepada-Ku, akan dimasukkan ke
dalam neraka Jahannam dalam keadaan hina
dina”.
(Al-Ghafir : 60)

Kita digalakkan untuk berdoa, salah satunya:


dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin
Buraidah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahawasanya
‘Aisyah bertanya kepada Rasulullah sallahu ‘alaihi
wasallam, Ya Rasulullah, sekiranya aku melihat lailatul
qadr, apa yang hendak aku berdoa? Lalu Rasulullah
bersabda:

ُ َ ْ ْ ُ‫َّ َّ َ ُ ت‬
�‫الل ُه َّم ِإنك َعف ٌّو ِ� ُّب ال َعف َو ف ْاعف َع نِّ ي‬

62
‫‪Himpunan Tazkirah Ramadan‬‬

‫‪“Ya Allah sesungguhnya Dikau adalah Tuhan‬‬


‫‪Yang Maha Pemaaf, Dikau suka memberi‬‬
‫‪kemaafan, oleh yang demikian maafkanlah‬‬
‫‪daku”.‬‬
‫)‪(Sunan Ibn Majah, disahihkan oleh al-Albani‬‬

‫‪6. Kegembiraan bagi orang yang berpuasa.‬‬

‫‪Orang yang berpuasa; gembira ketika bertemu‬‬


‫‪Allah:‬‬

‫ُ َ ْ َ َ َ ض َ َّ ُ َ ْ ُ َ ُ ُ َ َ َ ُ ُ َّ َّ‬
‫الل َصل‬ ‫� الل عنه يقول قال رسول ِ‬ ‫أ� هر ي�ة ر ِ ي‬
‫عن ب ي‬
‫ا� َآد َم َ ُل‪ ،‬إ َّل ِّ‬ ‫َّ ُ َ َ ْ َ َ َّ َ َ َ َّ ُ ُ ُّ َ‬
‫الص َي َام‬ ‫ِ‬ ‫ن‬ ‫ْ‬ ‫ل‬ ‫َ‬
‫الل علي ِه َو َسل قال الل ك ِ ب ِ‬
‫ع‬
‫ٌ َ َ َ‬
‫الص َي ُام ُج َّنة‪َ ،‬و ِإذا كن َي ْو ُم َص ْو ِم‬ ‫َفإ َّن ُه ِل‪َ ،‬وأ نَ� أ ْجزي ب ِه‪َ ،‬و ِّ‬
‫ِ ِ‬ ‫ِ ي‬
‫َ َ ُ ْ َ َ َ ْ ُ ْ َ َ َ ْ َ ْ َ ْ َ َّ ُ َ َ ٌ َ ْ َ َ َُ‬
‫أح ِدك فل ي�فث ول يصخب‪ ،‬ف ِإن سابه أحد أو قاتل‬
‫َ ْ َ ُ ْ نِّ ْ ُ ٌ َ ئ ٌ َ َّ َ ْ ُ ُ َ َّ َ َ خُ ُ ُ فَ‬
‫للوف ِ�‬ ‫فليقل ِإ ي� امرؤ ص ِا� وال ِذي نفس مم ٍد ِبي ِد ِه‬
‫َ‬ ‫َ‬ ‫ْ‬ ‫َّ ئ َ‬ ‫ْ‬ ‫َّ ئ َ ْ َ ُ ْ َ َّ ْ ي ْ‬
‫ِ‬
‫الل ِمن ِر ِ� ِالس ِك ِللص ِا� فرحت ِان‬ ‫الص ِ ِا� أطيب ِعند ِ‬
‫َ‬ ‫َ َ‬ ‫ََْ ُ ُ َ َْ َ َ‬
‫ح َما ِإذا أفط َر ف ِر َح َو ِإذا ل ِق يَ� َر َّب ُه ف ِر َح ِب َص ْو ِم ِه‪.‬‬ ‫يفر‬

‫‪63‬‬
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: Rasulullah sallahu ‘alaihi wasallam


bersabda: semua amalan anak adam adalah
untuknya kecuali puasa. Sesungguhnya
ia adalah milikKu, dan Aku lah yang akan
membalasnya. Puasa itu perisai. Apabila salah
seorang daripada kamu berpuasa, janganlah ia
bersama isterinya dan janganlah ia bergaduh.
Jika seseorang mencacinya, hendaklah dia
berkata: sesungguhnya aku berpuasa. Demi
Tuhan yang diri Muhammad di TanganNya,
sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa
lebih harum di sisi Allah daripada haruman
kasturi. Orang yang berpuasa mempunyai
dua kegembiraan; iaitu kegembiraan ketika
berbuka puasa, dan kegembiraan ketika
bertemu Tuhannya.
(Sahih al-Bukhari, kitab as-Sawm, no: 1780)

64
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
9

PRODUKTIF RAMADHAN9

Ramadhan merupakan bulan yang dinanti-


nantikan oleh semua umat Islam dan ia merupakan
bulan ibadat. Oleh itu, Ramadhan bukanlah bulan
yang melemahkan atau kita merasa diri malas dan
lemau dalam melakukan aktiviti-aktiviti seharian
kita seperti bulan-bulan sebelum Ramadhan.

Sepatutnya bulan Ramadhanlah menambahkan


lagi semangat dan bersungguh dalam kita
mengerjakan ibadah dan juga aktiviti kehidupan kita.

9 Disediakan oleh: Nurul Faezah binti Yahaya

65
Himpunan Tazkirah Ramadan

Kita mahu Ramadhan kali ini akan menjadi


Ramadhan yang lebih baik dan terbaik bagi kita.
Jadi, di sini ada beberapa langkah untuk kita
mencapai Ramadhan yang produktif dan lebih
bersemangat.

1. Niat.

Niat dari hati yang ikhlas dan bersungguh


dalam beribadah serta perbanyaklah doa agar
Ramadhan kali ini lebih berproduktif.

2. Menguruskan masa.

Aktiviti di bulan Ramadhan tentu akan berbeza


dengan aktiviti-aktiviti kkita sebelum ini. Oleh itu
kita harus adakan jadual bagi menguruskan masa
dan aktiviti kita sepanjang Ramadhan.

Buatlah rancangan itu pada malam


sebelumnya, pilih dua atau tiga aktiviti penting
yang ingin kita lakukan dan capai untuk hari esoknya
serta buatkan catatan dalam buku hariab atau
buku khusus.

66
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Jauhi perkara-perkara yang negatif.

Hendaklah kita menjaga perbuatan, perkataan,


tingkah-laku dan hati dari perkara-perkara yang
akan mengurangkan pahala puasa kita. Puasa
bukan hanya sekadar untuk menahan diri dari lapar
dan dahaga semata.

4. Jangan pernah tinggalkan sahur.

Cuba bangun awal sekurang-kurangnya dua


atau satu jam sebelum fajar. Pilihlah makanan yang
sihat dan seimbang untuk diri kita supaya siang
esoknya tetap produktif.

5. Istirehat yang cukup.

Kekurangan istirehat boleh menjadikan kita


kurang terfokus dan ini boleh mempengaruhi pada
produktiviti amalan kita. Oleh itu cuba kita cari masa
sedikit untuk dapatkan tidur pada waktu siang,
tidak lebih dalam 20 minit sebelum atau selepas
solat zuhur, ini merupakan salah satu cara untuk
mengecas kembali tenaga kita.

67
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. Merancang hari-hari Ramadhan.

Merancang hari-hari Ramadhan dan apa


target pencapaian kita. Hal ini bagi membantu untuk
mencapai target mana yang lebih utama dalam
kegiatan seharian kita.

68
Himpunan Tazkirah Ramadan

Check-list di bulan Ramadhan:

Aktiviti Target

Sahur
Puasa
Bangun malam
Solat berjemaah:
• Subuh
• Zuhur
• Asar
• Maghrib
• Isyak
Solat sunat:
• Dhuha
• Tarawikh
• Witr
• Dan lain-lain
Tadarus al-Quran
Sedekah
Istighfar
Zikir pagi dan petang
Banyakkan berdoa

69
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
10

SALAFUSSOLEH DI BULAN RAMADHAN10

Generasi salaf adalah generasi terbaik dan


bersungguh-sungguh untuk melakukan ibadat
dalam mengharapkan ganjaran dan redha Allah
SWT serta mengikuti sunnah nabi SAW. Termasuklah
dalam bulan ramadhan, mereka akan bersungguh-
sungguh dan serius untuk berlumba-lumba
melakukan ibadat, kerana mengetahui betapa
berharganya bulan yang penuh dengan barakah ini.

Mereka tidak mensia-siakan peluang berada


di bulan ramadhan dengan membiarkan ia pergi

10 Disediakan oleh Mohd Zulhamdi b Zainol Abidin

70
Himpunan Tazkirah Ramadan

begitu sahaja. Mereka ini menjadi panduan yang


baik untuk kita semua menjalani bulan yang berkah
ini dengan amalan-amalan yang terbaik. Berikut
merupakan antara keadaan salafussoleh ketika
bulan ramadhan.

1. Berdoa kepada Allah SWT agar


dipertemukan dengan ramadhan dan
menerima amalan kita.

Dinukilkan oleh al-Hafiz Ibnu Rejab RH, Mu’alla bin


al-Fadhl mengatakan:

“Mereka dulu (salafussoleh) selama enam


bulan berdoa kepada Allah SWT agar
mempertemukan mereka dengan ramadhan,
dan selama enam bulan selepas ramadhan
berdoa agar Allah menerima amalan mereka
selama bulan ramadhan”.

Satu harapan yang sangat besar mereka


harapkan dari Allah SWT, kerana Ramadhan adalah
bulan penuh keberkatan yang tidak ada pada bulan
lain. Perbanyakkanlah doa kepada Allah SWT supaya
agar Allah SWT mempertemukan kita dengan bulan
yang penuh dengan kerberkatan ini.
71
Himpunan Tazkirah Ramadan

Begitu juga memperbanyakkan doa dan


bersangka baik yang Allah SWT menerima amalan-
amalan soleh yang kita lakukan.

2. Membaca al-Quran.

Mereka salafussoleh memperbanyakkan


bacaan al-Quran pada bulan Ramadhan dan lebih
fokus kepada al-Quran apabila datangnya bulan
Ramadhan serta meninggalkan yang lainnya. Al-
Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam sahihnya
pada bahagian keutamaan membaca al-Quran:

Ertinya : “biasanya Jibril menyemak bacaan


al-Quran Nabi SAW sekali pada setiap tahun,
namun pada tahun wafatnya Nabi SAW, Jibril
melakukannya dua kali.”
(Riwayat al-Bukhari)

Dinukilkan dari kitab Siyar a’lam al-Nubala, Imam


Malik bin Anas RH apabila masuk bulan ramadhan
beliau meninggalkan bacaan hadis dan majlis ilmu,
beliau hanya fokus kepada bacaan al-Quran.

72
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Bangun malam (Qiyamullail).

Bangun malam adalah merupakan kebiasaan


para salaf dalam melakukan munajat, mengadu,
dan meminta kepada Allah. Samada selain pada
bulan ramadhan ataupun pada bulan ramadhan,
Namun pada ramadhan mereka lebih bersunguh
- sungguh dalam menghabiskan sisa-sisa malam.
Diriwayatkan oleh Imam Malik RH dalam kitabnya al-
Muwatta’, Abdullah bin Abu Bakar berkata, aku telah
mendengar ayahku berkata:

“Dahulu kami selesai dari solat malam


pada bulan ramadhan, kami pun segera
menyiapkan makanan (untuk sahur) kerana
takut menjelangnya waktu subuh”.

4. Memperbanyakkan sedekah pada bulan


ramadhan.

Diriwayatkan oleh al-Imam Bukhari dan al-


Muslim daripada Ibnu ‘Abbas RA, bahawa:

“Nabi SAW adalah manusia yang paling


pemurah dalam berbuat kebaikan, dan

73
Himpunan Tazkirah Ramadan

baginda SAW lebih pemurah pada bulan


ramadhan.”
(Muttafaqun alaih)

Dinukilkan oleh Ibnu Rejab dalam kitabnya


Lataif al-Ma’arif bahawa Ibnu Umar RA berpuasa
dan tidak berbuka kecuali bersama dengan orang-
orang miskin.

5. Menjaga lisan dan kurangkan bercakap.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh


al-Imam al-Bukhari Nabi SAW bersabda :

“sesiapa yang tidak meninggalkan percakapan


yang haram dan perbuatan yang haram,
maka Allah SWT tidak berhajat usahanya
meninggalkan makan dan minum”.
(Riwayat al-Bukhari)

Dalam kitab Musnad Ibnu Abi Syaibah Abu Zar


berkata: “Apabila kamu berpuasa maka jagalah
semampu kamu”. Umar al-Khattab RA berkata:

74
Himpunan Tazkirah Ramadan

“Bukanlah puasa itu hanya sekadar menahan


diri dari makan dan minum semata-mata,
tetapi menahan daripada bercakap dusta,
berbuat kebatilan, buat perkara yang sia-sia
dan bersumpah yang tidak berguna.”

Semoga Allah SWT menerima amalan puasa


kita dan mengurniakan kepada kita kemampuan
dan kekuatan untuk kita melakukan amal soleh
sepertimana yang dilakukakan oleh salafussoleh.
amin!

75
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
11

BEBERAPA KESALAHAN KETIKA


MELAKSANAKAN IBADAH PUASA11

1. Mempercepat Atau Mengawalkan Waktu


Bersahur.

Perbuatan seperti ini tentunya bertentangan


dengan sunnah Rasulullah SAW, bahawasanya
Rasulullah SAW mengakhirkan (melewatkan) waktu
sahurnya hingga mendekati azan solat Subuh
sebagaimana dalam hadis Zaid bin Tsabit RA
riwayat Al-Imam Al-Bukhari dan Muslim bahwa Zaid
berkata;

11 Tazkirah ini telah disediakan oleh ustaz Syed Abullah Idid Bin
Syed Salim Idid

76
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َ َ ُْ َ َ ُ ُ َ
‫ ْك كن‬: ‫ قل ُت‬.‫ت َس َّح ْر نَ� َم َع َر ُس ْو ِل هللاِ ث َّ� ق ْ� َنا ِإل الصَّل ِة‬
ً َ َ َ ُ
‫ق ْد ُر َما َب ْي نَ ُ� َما؟ قال �خ ْ ِس ْ ي نَ� َآية‬

Ertinya: “Kami makan sahur bersama


Rasulullah SAW kemudian berdiri untuk
mengerjakan solat. Saya (Anas bin Malik yang
meriwayatkan dari Zaid) berkata: “Berapa
lama jarak antara keduanya (sahur dan
azan)?” (Zaid) menjawab, “(Sepanjang
pembacaan) lima puluh ayat”.

Oleh itu, marilah kita semua mengamalkan


sunnah melewatkan waktu makan sahur ini
sepertimana yang di amalkan oleh Rasulullah SAW
dan para sahabatnya RA mudah-mudahan kita
semua tergolong dalam kalangan para hambanya
yang mendapat rahmat dan keberkatan dari ibadah
sahur yang kita semua laksanakan.

2. Meninggalkan Perbuatan Berkumur-Kumur


Dan Memasukkan Air Kedalam Hidung Ketika
Berwudhu Dalam Keadaan Berpuasa.

77
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ada di kalangan mereka yang berpuasa


menganggap bahawa perbuatan berkumur-kumur
dan memasukkan air kedalam hidung merupakan
pembatal puasa, sedangkan amalan tersebut
merupakan perkara yang disunnahkan ketika
berwudhu, walaupun seseorang itu sedang berpuasa,
sebagaimana yang telah diterangkan oleh Rasulullah
dalam hadis yang sahih, riwayat Abu Daud;

َ ُ َ ْ َ َّ َ ‫ْ ف‬
ً‫ون َص ئِا�ا‬ ‫َو َ ب� ِلغ ِ� ِاال ْس ِت ْنش ِاق ِإال أن تك‬

Ertinya: "Bersungguh-sungguhlah dalam


beristinsyaq (memasukkan air kedalam
hidung) kecuali jika engkau sedang berpuasa".

Dan Al-Imam Ibnu Taimiyah rahimahullah telah


berkata, yang ertinya: “Adapun berkumur-kumur dan
beristinsyaq (memasukkan air ke dalam hidung)
disyari’atkan (dibolehkan) bagi orang yang berpuasa
dan perkara ini disepakati oleh para ulama. Nabi
dan para sahabat juga berkumur-kumur dan
beristinsyaq ketika berpuasa.

78
Himpunan Tazkirah Ramadan

Akan tetapi Nabi telah bersabda,

“Bersungguh-sungguhlah dalam beristinsyaq


(memasukkan air kedalam hidung) kecuali
jika engkau sedang berpuasa”. Yang dilarang
ketika sedang berpuasa di sini ialah berlebih-
lebihan ketika istinsyaq (yaitu memasukkan
air kedalam hidung)” bukanlah (larangan)
memasukkan air kedalam hidung.
(Majmu’ah Al Fatawa, 25: 266)

3. Melewat-Lewatkan Untuk Berbuka Puasa


Apabila Telah Masuk Waktu Berbuka Puasa.

Rasulullah SAW telah menjelaskan tentang


sunnah mempercepatkan untuk berbuka puasa
apabila telah masuk waktu berbuka. sebagaimana
dalam hadis Sahl bin Sa’d As-Sa’idy RA yang telah di
riwayatkan oleh Al-Imam Bukhari dan Muslim;

ْ ْ ُ َ َّ ‫َال َ زَ� ُال‬


‫اس ِب خَ� ْي ٍ� َما جَّعل ْوا ا ِلفط َر‬
ُ ‫الن‬ ‫ي‬

79
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: “Manusia akan sentiasa berada dalam


kebaikan selama mereka menyegerakan
berbuka puasa (setelah tiba waktu Berbuka
Puasa)”.

Inilah salah satu sunnah ketika hendak


berbuka puasa yang di ajarkan oleh Rasulullah
SAW kepada umatnya, mudah-mudahan
dengan mengamalkan sunnah yang mulia ini kita
mendapat rahmat dan keampunan dari Allah SWT.

80
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
12

MENGHAYATI SUNNAH BERSAHUR12

1. Puasa bukan satu penyeksaan. Islam mahu


setiap Muslim berpuasa, tapi dalam masa yang
sama Islam tidak mahu menjadikan bukan
Ramadhan bulan yang mewujudkan suasana
longlai dan lemah kepada umat Islam.
Sebaliknya, ia bulan keinsafan yang cuba
menjadikan setiap Muslim merasai kesusahan
mereka yang tiada makanan dan betapa besarnya
erti mendapat makanan. Di samping puasa
merupakan ibadah yang dalamnya ada amalan-
amalan yang mana setiap Muslim disuruh
mencontohi Nabi mereka SAW.

12 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri


Zainul Abidin

81
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Antara sunnah utama puasa ialah bersahur.


Makan di penghujung malam, sebelum menjelang
waktu Subuh bukanlah satu kebiasaan bagi
kebanyakan manusia. Namun, atas titah perintah
agama, setiap Muslim melakukannya bagi
menunaikan sunnah Nabi SAW dan padanya ada
hikmah yang pelbagai untuk seseorang yang
berpuasa.

Ini termasuk memberikan kekuatan untuknya


pada siang hari, juga melatihnya bangun di waktu
sebelum fajar untuk beribadah kepada Allah. Ini
disebut dalam surah Al-Zariyat, ayat 18:

َ ْ ُ َ ْ َ‫َ ْ أ‬
‫س ِار ْه َي ْس َتغ ِف ُرون‬‫و ِب�ل‬

Maksudnya: “Pada waktu sahur mereka


memohon keampunan”.

82
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Dalam hadis pula Nabi SAW menyebut:

َ ْ ُّ َ َّ َ ‫نْ ز ُ َ ُّ َ َ َ َ َ َ َ َ َ ُ َّ َ ْ َ ة‬
�‫الدن َيا ِح ي نَ� َي ْب ق‬ ‫ي�ل ربنا تبارك وتعال ك لي ٍل ِإل السم ِاء‬ ِ
َ َ َ
َ ‫ فأ ْس َت ِج‬،�‫و‬ ‫ َم ْن َي ْد ُع ن‬:‫ُث ُلث الل ْيل ال ِخ ُر َيقول‬
ُ ُ ‫آ‬ َّ ُ
‫يب ُل َم ْن‬ ‫ِي‬ ِ
َُ َ ْ َ َ ‫َ ْ َ ُ ن َ ُ ْ َ ُ َ ْ َ ْ َ ْ ُ ن‬
‫ من يستغ ِفر ِ ي� فأغ ِفر ل‬،‫يسأل ِ ي� فأع ِطيه‬

Ertinya: “Tuhan kita Yang Maha Berkat dan


Agung turun setiap malam ke langit dunia,
ketika hanya tinggal sepertiga malam
yang akhir. Lalu berfirman: “Sesiapa yang
berdoa kepadaKu, akan Aku perkenankan
untuknya. Sesiapa yang meminta kepadaKu,
akan aku berikanNya. Sesiapa yang
memohon keampunan kepadaKu, akan Aku
ampunkannya”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

4. Maka bersahur itu membawa kita bangun


pada waktu doa dimustajabkan dan keampunan
diberikan. Moga ia menjadi kebiasaan yang
berterusan dalam hidup. Maka tidak hairan jika
Nabi SAW berpesan:

83
Himpunan Tazkirah Ramadan

“Bersahurlah, sesungguhnya pada sahur itu


ada keberkatan”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Keberkatan sesuatu yang sangat penting


dalam kehidupan. Kehidupan ini jika hanya
bergantung kepada nilai-nilai kebendaan semata
akan menemui pelbagai kusut masainya.

Keberkatan membawa cahaya kehidupan


untuk insan mendapat limpah kurniaan Tuhan
melebihi kadar kebendaan ataupun kehidupan
materialistik yang dirasainya. Sahur antara punca
lahirnya keberkatan.

Bagaimana? Allah Maha Pemberi dengan


cara yang dikehendakiNya diluar daripada andaian
kebanyakan kita.

5. Tujuan sahur bukan menyibukkan diri


dengan hidangan. Makanan sahur memadai
sesuatu yang memberikan kekuatan kepada orang
yang akan berpuasa esok harinya. Kesempatan
sahur patut diambil untuk berdoa dan beristighfar
setelah makan dan minum apa yang dapat

84
Himpunan Tazkirah Ramadan

memberi kekuatan pada besok hari. Sebab itu


dalam hadis disebutkan tamar sebagai pilihan
sahur disebabkan kandungan tamar yang baik
untuk tenaga orang yang berpuasa. Sabda Nabi SAW:

ْ َُ َْ
َّ ‫ال ْؤمن‬
‫الت ْم ُر‬ ِِ ُ ‫س ُور‬ ‫ِنعم‬

Ertinya: “Sebaik-baik sahur orang mukmin ialah


tamar”.
(Riwayat Abu Daud, Ibn Hibban dan al-
Baihaqi, sanadnya sahih)

Jika tiada tamar, seseorang boleh sahaja


bersahur dengan apa yang memberikan kekuatan
untuk berpuasa pada hari tersebut. Mungkin juga
ada orang yang tidak gemar tamar, ataupun tidak
sesuai tamar untuk kesihatannya, maka agama
itu luas untuk diamalkan. Apa yang tidak dapat
diamalkan secara literal, boleh dihayati secara
maksud ataupun kehendak (maqsad) syarak di
sebalik sesuatu galakan ataupun perintah.

85
Himpunan
Himpunan Tazkirah
Tazkirah Ramadan
Ramadan

TAZKIRAH
13

BERBUKA DAN ADAB MAKAN13

1. Islam satu agama yang bertamadun. Ia


mengajar kehalusan budi dan pekerti, termasuklah
ketika waktu makan dan minum. Islam bukan sahaja
memerintah kita memakan yang halal, Islam juga
mengajar etika ketika makan. Maka, perlu kita sedari
bahawa di bulan puasa ini, ketika kita berbuka
puasa kita sebenarnya sedang menghayati amalan
sunnah. Seperti mana puasa itu sunnah, berbuka
(iftar) juga sunnah. Maka apabila sedang
mengamalkan sunnah berbuka puasa seperti
berbuka dengan rutab ataupun tamar, janganlah
pula kita lupa adab-adab makan yang lain.

13 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri


Zainul Abidin

86
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Antara adab makan yang ditegaskan oleh


Islam ialah memulakan makan dengan bismillah.
Kemudian, makan dan minum dengan tangan kanan.
Demikian juga tidak gelojoh sehingga kelihatan
tamak dan tidak sopan. Hal ini seperti yang diajar
oleh Nabi SAW kepada anak tiri baginda yang
masih kecil iaitu Umar bin Abi Salamah sewaktu dia
hendak makan:

َ ُْ َ ْ ُ َ َّ ِّ َ ُ َ ُ َ
‫ َوك ِ َّما َي ِليك‬،‫ َوك ِب َي ِم ِينك‬،‫الل‬ ‫ س‬،‫ي� غالم‬

Ertinya: “Wahai budak! Sebutlah nama Allah,


makanlah dengan tangan kananmu dan
makanlah apa yang dekat denganmu”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

3. Makanan yang kita makan adalah kurniaan


Allah semata. Makanan boleh terhalang dari
menjadi rezeki kita bukan sahaja disebabkan kita
tiada kemampuan membelinya, tetapi juga mungkin
disebabkan penyakit ataupun halangan yang
lain. Betapa ramai orang kaya yang tidak mampu
makan sekalipun mampu membeli.

87
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maka sebagai tanda ingatan kita atas kurniaan


Allah, maka sebutlah namaNya ketika makan.
Bismillah juga sebagai tanda pergantungan segala
harapan dan kekuatan dengan namaNya apabila
makan. Justeru kita bismillah bererti ‘dengan
nama Allah daku makan ataupun minum’. Ertinya,
kita menyebut nama Allah dengan maksud
pergantungan kita kepadaNya apabila kita makan.

4. Makan dengan tangan kanan adalah adab


makanan yang paling zahir dalam majlis makan
orang muslim. Ia lambang yang nyata dan adab
yang tertonjol. Dalam hadis lain baginda menyebut:

َ ْ‫� َب َف ْل َي ش‬ َ‫َ َ ش‬ ََُْْْ ْ ُ ُ َ َ ََ َ َ


‫� ْب ِب َي ِم ِين ِه‬ ‫ا‬ ‫ذ‬ ‫إ‬ ‫و‬ ، ‫ه‬ ‫ين‬ ‫م‬ ‫ي‬َ
ِ ِ ِ ِ ِ ِ ْ ‫ِإذا أك أحدك فليأ‬
‫ب‬ ‫ك‬
َ ْ‫ َو َي ش‬،‫ال‬ ُ ُ ‫َ َّ َّ َ َ أ‬
‫� ُب ِب ِش� َم ِال‬ ِ ِ ‫ف ِإن الش ْيطان َ ي�ك ِب ِش� َم‬

Ertinya: “Apabila seseorang kamu makan,


makanlah dengan tangan kanannya. Apabila
dia minum, minumlah dengan tangan
kanannya. Ini kerana syaitan makan dan
minum dengan tangan kiri”.
(Riwayat Muslim)

88
Himpunan Tazkirah Ramadan

Hadis ini hendaklah difahami di sudut


spiritualnya. Baginda bercakap di sudut spiritual
yang hanya dapat difahami oleh orang yang
menghayatinya. Sikap anti-syaitan diajar oleh Islam
sehingga kita disuruh berbeza dengannya dalam
segala cara, termasuk cara makan.

5. Maka, dari hadis di atas kita faham bahawa


makan ataupun minum dengan tangan kiri adalah
amalan syaitan. Islam menyatukan budaya makan
dengan menjadikan tangan kanan sebagai adab
makan yang jelas kelihatan bagi orang muslim.

Malangnya, masih ada yang makan ataupun


minum dengan tangan kiri. Ini termasuk mereka yang
menggunakan garpu untuk menyuap lauk ataupun
makanan lain ke mulut. Juga mereka yang minum
tangan kiri kononnya kerana tangan kanan ada
bekas makanan. Kesemuanya ini amalan syaitan.
Kita hendaklah mengelakkan perbuatan tersebut
terutama semasa berbuka puasa yang mana
kita beribadah kepada Allah. Masakan kita ketika
beribadah meniru tingkah laku syaitan.

89
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. Dalam hadis Umar bin Abi Salamah tadi,


diajar agar makan apa yang terdekat dengan kita
sebagai adab sopan supaya tidak mengganggu
orang lain yang makan bersama. Ini juga
mengelakkan sikap gelojoh dalam majlis makan.

Para ulama hadis yang mengulas hadis ini


dengan menyatakan seseorang boleh mengambil
makan yang jauh darinya jika ada keperluan
seperti jenis makanan yang memerlukan bahan
tambahan yang lain. Bahan itu pula berada pada
arak yang agak jauh, maka bolehlah dia
mengambilnya. Namun, hendaklah memelihara
kesopanan dan ketertiban di majlis makan.

90
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
14

BERTERIMA KASIH DAN MAKAN DENGAN


KADARNYA14

1. Apabila kita menyebut Ramadhan, maka tidak


boleh dipisahkan dari pelbagai jemputan berbuka
puasa sepanjang bulan ini. Amalan menjemput
orang berbuka, ataupun menyediakan makanan
untuk mereka yang berpuasa merupakan satu
amalan yang mulia yang digalakkan di sisi sunnah
Nabi SAW. Ya, secara umumnya menjamu orang
lain makan merupakan amalan yang digalakkan di
sisi Islam, namun menjamu orang berbuka puasa
lebih banyak ganjarannya. Ini seperti yang disabdakan
oleh Nabi SAW:

14 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri bin
Zainul Abidin

91
Himpunan Tazkirah Ramadan

ْ‫ا�ا َك َن َ ُل ِم ْث ُل َأ ْجر ِه َغ ْي َ� َأ َّن ُه ال َي ْن ُق ُص ِمن‬


ً ِ‫َم ْن َف َّط َر َص ئ‬
ِ َ
َ
ً ْ ‫َّ ِئ‬ ْ
‫أج ِر الص ِا� شيئا‬

Ertinya: “Sesiapa yang memberi makan orang


yang berpuasa (iftar), maka baginya (pemberi)
pahala seperti orang yang berpuasa itu tanpa
dikurangkan sedikit pun pahala orang yang
berpuasa tersebut”.
(Riwayat al-Tirmizi [beliau berkata: ‘hasan
sahih’], Ibn Majah dan Ibn Hibban menilainya
sebagai sahih. Demikian juga al-Albani
menilainya sebagai sahih)

2. Sikap berterima kasih amatlah ditekankan


oleh Islam. Nabi SAW bersabda:

َ َّ ‫اس َ ْل َي ْش ُكر‬
‫الل‬ َّ ‫َم ْن َ ْل َي ْش ُكر‬
َ ‫الن‬
ِ ِ
Ertinya: “Sesiapa yang tidak tahu berterima
kasih kepada manusia, dia tidak tahu berterima
kasih kepada Allah”.
(Riwayat Ahmad dan at-Tirmizi, bertaraf sahih).

92
Himpunan Tazkirah Ramadan

Justeru, kita juga mestilah demikian apabila


mendapat jemputan. Kita disunnahkan berdoa untuk
pemberi makan dan berterima kasih kepadanya.
Dalam hadis, Anas menceritakan:

َ َ َّ َ ُ َّ َ َّ َّ َّ َ
،‫هللا َعل ْي ِه َو َس َل َج َاء ِإل َس ْع ِد ْب ِ ن� ُع َب َادة‬ ‫أن الن ِب ي� صل‬
َ ُ َّ َ ُّ َّ َ َ َّ ُ‫فَ َ َ خُ ْ ز َ َ ْ َ َ َ َ ث‬
‫هللا َعل ْي ِه‬ ‫ � قال الن� صل‬،‫ فأك‬،‫ج�اء ِب� ب ٍ� وزي ٍت‬
َ ‫َ َ َ ِ َب ي َ َ ُ ْ أ‬ َ َّ َ َ
،‫ك ال ْ ب َ� ُار‬ ُ ‫ َوأك طع َام‬،‫ا�ون‬ َّ ‫«أ ْف َط َر ِع ْن َد ُ ُك‬
ُ ِ‫الص ئ‬ ‫وس َل‬
ُ َ َ َ ْ ُ ُ ْ َ َ ْ َّ َ َ
‫الل ِئكة‬ ‫وصلت عليك‬

Ertinya: “Bahawa Nabi SAW pernah datang


kepada (rumah) Saad bin Ubadah. Dia
menghidangkan roti dan minyak. Baginda
pun makan. Kemudian Nabi SAW bersabda:
“Telah berbuka puasa di sisi kamu mereka
yang berpuasa, telah makan makanan kamu
mereka yang baik dan telah berselawat ke atas
kamu para malaikat.”
(Riwayat Abu Daud, Diya al-Maqdisi dalam
Al-Ahadith al-Mukhtarah menilainya sahih)

93
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Mendoakan untuk orang berbuat baik


kepada kita melambangkan sikap mengenang
budi seseorang. Mendoakan orang yang berbudi
akan membangun nilai kerohanian dalam diri kita.
Semasa bulan Ramadhan, banyak jamuan dan
pemberian yang kita terima, maka berterima
kasihlah kepada pemberi berserta doa untuk mereka.
Sabda Nabi SAW:

ً ُ ْ َ ْ ُ َْ َ َ َ ْ َ َ ُ ُ ََ ْ ُ َ َ ْ َ َ
ُ ‫وفا َف َك ِف ُئ‬
،‫وه‬ ‫ ومن صنع ِإليك معر‬،‫ومن دعاك فأ ِجيبوه‬
َ ْ ُ َّ َ ْ َ َ‫َ ْ َ ْ تَ ُ َ ُ َ ُ َ ُ َ ْ ُ َ ُ َ تَّ ت‬
‫ك ق ْد‬ ‫ فادعوا ل ح� �وا أن‬،‫ف ِإن ل ِج�دوا ما تك ِفئونه‬
ُ �ُ ُ‫َك َف ْأ ت‬
‫وه‬

Ertinya: “Sesiapa yang menjemput kamu, maka


sahutlah jemputannya. Sesiapa yang membuat
kebaikan kepada kamu, maka balaslah
kebaikannya. Jika kamu tidak dapati apa
yang boleh kamu membalasnya (jasanya),
maka berdoalah untuknya sehingga kamu
melihat (merasakan) kamu benar-benar telah
membalas kebaikannya”.
(Riwayat Ahmad, al-Nasai, Abu Daud dll,
dinilai sebagai sahih)

94
Himpunan Tazkirah Ramadan

4. Perlu diingatkan bahawa dalam Islam,


kita diperintahkan mengambil setiap perkara
dengan kadarnya. Demikianlah makan dan minum.
Apatahlagi dalam bulan Ramadhan yang selepas
berbuka kita akan bersolat dan beribadah yang
lain. Janganlah kerana rasa lapar atau makanan
yang percuma yang diperolehi maka kita berlebihan
dari kadar yang sepatutnya . Makan dan
bersederhanalah bagi setiap kadar makanan yang
diambil. Sabda Nabi SAW :

ٌ‫ا� َآد َم ُأ ُ َكت‬


‫ ِب َ� ْس ِب ْب ن‬.‫�ا ِم ْن َب ْطن‬
ًّ َ‫َ َ َ أَ َ ٌّ َ ً ش‬
ِ ٍ ‫م ِوعاء‬
‫ما مل آد ِ ي‬
ٌ ُ ُ َ ٌ ُ ُ َ َ‫ُ ْ َ ُ ْ َ ُ َ ْ َ َ َ َ َ َ ة‬
‫ال فثلث ِلط َع ِام ِه َوثلث‬ ‫ ف ِإن كن ل م‬،‫ي ِقمن صلبه‬
َ َ ٌ ُ ُ َ َ َ‫ش‬
‫ِل� ِاب ِه وثلث ِلنف ِس ِه‬

Ertinya: “Anak Adam itu tidak memenuhi suatu


bekas yang lebih buruk daripada perutnya.
Cukuplah bagi anak Adam itu beberapa suap
yang dapat meluruskan tulang belakangnya
(memberikan kekuatan kepadanya). Sekiranya
tidak dapat, maka satu pertiga untuk makanan,

95
Himpunan Tazkirah Ramadan

satu pertiga untuk minuman dan satu pertiga


untuk pernafasan.”
(Riwayat Tirmizi, katanya: hadis ini hasan
sahih. Al-Hafiz Ibn Hajar al-`Asqalani dalam
Fath al-Bari menyatakan hadis ini hasan)

96
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
15

SABAR DALAM MENGERJAKAN IBADAH15

1. Bulan Ramadhan adalah sinonim dengan


‘bulan kesabaran’ berdasarkan sabda Rasulullah
s.a.w:

‫الص ْب ِ� َر َم َضان‬ ْ َ‫ص ش‬


َّ ‫� َر‬ ُْ

Ertinya: Berpuasalah kamu pada bulan


kesabaran, Ramadhan.
(Riwayat Abu Daud)

15 Tazkirah ini disediakan oleh Mohammad Wafiq bin Desa.

97
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Apakah yang dimaksudkan dengan sabar?


Sabar berasal daripada kalimah bahasa arab yang
membawa erti sekat dan kawal. Apabila seseorang
itu ditimpa musibah dan dia bersabar maka
sebenarnya dia telah menyekat dan mengawal
dirinya daripada bertindak di luar batasan agama
seperti menyalahkan takdir dan berburuk sangka
dengan Allah swt.

3. Para ulama telah membahagikan sabar itu


kepada tiga bahagian.

i) Sabar dalam melakukan ibadah.


ii) Sabar dalam meninggalkan kemaksiatan.
iii) Sabar dalam menghadapi ujian takdir yang
menyakitkan.

4. Untuk tazkirah kali ini kita akan


membincangkan tentang kesabaran dalam
melakukan amal ibadah kepada Allah swt. Allah swt
telah berfirman dalam Surah al-Zariyat ayat 56 :

َّ ْ ْ ْ ُ ْ َ َ َ َ
‫ال َّن َو ِإالن َس ِإل ِل َي ْع ُب ُد ِون‬
‫وما خلقت ِج‬
98
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: Tidaklah aku ciptakan jin dan


manusia kecuali untuk beribadah kepadaKu.

5. Justeru, beribadah dan mengabdikan diri


kepada Allah swt merupakan matlamat utama
penciptaan kita di dunia ini.

6. Walaupun begitu, untuk melakukan amal


ibadah dalam kehidupan ini memerlukan kepada
rasa sabar yang tinggi bagi seseorang insan. Segala
perintah Allah swt itu perlulah dilaksanakan dengan
penuh keikhlasan dan disusuli dengan rasa sabar
yang mana adakalanya hati manusia itu menjadi
lemah dan tidak mampu beristiqamah dengan
amal ibadah. Dalam perkara ini Allah swt telah
berfirman dalam Surah Maryam ayat 65:

َ‫ْ أ‬
ْ ‫ال ْرض َو َما َب ْي نَ ُ� َما َف ْاع ُب ْد ُه َو‬
ْ�‫اص َط ب‬ َّ ‫َر ُّب‬
َ ِ ‫الس َم َاو‬
ِ ِ ‫ات و‬
َ َ َ ْ
‫ِل ِع َب َاد ِت ِه ۚ َهل ت ْع ُل ُل َ ِس ًّيا‬

99
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: Dialah Tuhan yang mentadbir


lagit-langit dan bumi serta apa yang ada
antara keduanya maka abdikanlah diri kamu
kepadaNya dan bersabarlah untuk beribadah
kepadaNya. Adakah kamu ketahui siapakah
yang standing denganNya?

7. Apabila Allah swt memerintahkan manusia


untuk bersabar dalam ibadah maka jelas
menunjukkan bahawa sabar adalah suatu elemen
penting yang perlu ada bagi seseorang muslim
dalam setiap amal ibadat yang dikerjakannya.
Tanpa ada rasa sabar dalam jiwa dengan disulami
rasa keikhlasan mustahil seseorang hamba itu
mampu melaksanakan segala suruhan Allah swt
dan juga rasulNya secara sempurna.

8. Pendek kata segala amalan soleh perlu


diperbanyakkan pada bulan yang mulia ini dan
segalanya memerlukan kesabaran yang tinggi
dalam menunaikannya. Malah ketahuilah bahawa
syurga itu jalannya bukanlah dengan bersenang-
senang tetapi memerlukan kesabaran dan
kekentalan jiwa dengan melaksanakan segala

100
Himpunan Tazkirah Ramadan

ibadah dan meninggalkan segalalarangan Allah


swt.Sabda Rasulullah saw:

َّ َّ َّ ُ
ِ �‫وحف ِت الن ُار ب� شل‬
‫وات‬ ‫اكر ِه‬ َ �‫ُح َّف ِت الج َّن ُة ب‬
‫مل‬
ِ
Ertinya: Dikelilingi syurga dengan perkara yang
tidak disukai dan dikelilingi neraka dengan
keinginan syahwat.
(Riwayat Muslim)

101
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
16

PUASA DAN MENAHAN DIRI


DARIPADA DOSA16

1. Ramadhan ialah bulan yang penuh dengan


keberkatan, kerahmatan dan keampunan yang
Allah SWT kurniakan kepada seluruh umat Nabi
Muhammad SAW. Matlamat Allah SWT mengurniakan
bulan Ramadhan yang mulia ini, adalah bagi
mendidik kita menjadi hamba yang bertakwa
kepada Tuhan yang Maha Agung.

2. Hal ini seperti mana Allah SWT berfirman


dalam surah al-Baqarah ayat 183:

16 Tazkirah ini disediakan oleh Ustaz Hanafy Bin Zakaria

102
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َ َ ُ َ َ ُ َ ِّ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ُ َ َ‫َ َ ُّ َ َّ ن‬
‫ي� أ ي�ا ال ِذ ي� آمنوا ك ِتب عليك الصيام كا ك ِتب عل‬
َ ُ َ ْ ُ َّ َ َ ْ ُ ْ َ ْ َ‫َّ ن‬
‫ك ت َّتقون‬ ‫ال ِذ ي� ِمن قب ِلك لعل‬

Maksud: “Hai orang-orang yang beriman,


diwajibkan atas kamu berpuasa sebagai
mana diwajibkan atas orang-orang sebelum
kamu agar kamu bertakwa”.

Berdasarkan ayat yang dibacakan, kita


dapat fahami bahawa Ramadhan ibarat sebuah
madrasah,atau pusat pendidikanyang menyediakan
modul pembelajaran,dan sukatan untuk mencapai
segala objektif ketakwaan kepada Pencipta
Yang Maha Esa. Antara modul yang terpenting dalam
bulan ini ialah puasa.

3. Puasa ialah ibadah yang menyucikan


jiwakerana orang yang berpuasa perlu
mengorbankan keinginan hawa nafsunya, dengan
meninggalkan segala perkara yang dilarang oleh
Allah SWT, dan usaha melaksana segala perintahNya.
Disamping itu, puasa juga mempunyai nilai yang

103
Himpunan Tazkirah Ramadan

sangat tinggi disisi Allah Azzawajalla, sebagaimana


Allah SWT berfirman dalam hadis Qudsi:

َ َ‫َ َ َ ُ َّ ِّ َ َ َّ ُ َ َ ن‬
ْ
،‫ ف ِإنه ِ يل وأ� أج ِزي ِب ِه‬،‫ ِإل الص َيام‬،‫ا� آدم ل‬ ‫ُ ُّك َ َع ِل ْب ن‬
ِ
َ َ ْ ُ ْ َ َ َ ْ ُ َ َ ْ َ ُ ْ َ َ َ َ َ ٌ َّ ُ ُ َ ِّ َ
‫ و ِإذا كن يوم صو ِم أح ِدك فال ي�فث وال‬،‫والصيام جنة‬
ٌ�‫ َف ْل َي ُق ْل إ نِّ� ْام ُر ٌؤ َص ِئا‬،‫ َفإ ْن َس َّاب ُه َأ َح ٌد َأ ْو َق َات َ ُل‬،‫َي ْص َخ ْب‬
‫ِ ي‬ ِ
Ertinya: “Setiap amalan anak Adam
(manusia) adalah untuknya melainkan puasa,
sesungguhnya puasa itu untuk Aku dan Aku
sendiri yang memberi balasannya. Puasa
adalah benteng, dan apabila salah seorang
di antara kamu sedang melaksanakan
puasa, janganlah dia berkata-kata lucah dan
bertengkar, jika ada orang lain yang memakinya
atau ingin bergaduh dengannya, maka
hendaklah dia mengatakan “aku berpuasa”.
(Riwayat: al-Imam al-Bukhari & al-imam
Muslim)

104
Himpunan Tazkirah Ramadan

4. Rasulullah SAW telah menegaskan bahawa


hakikat berpuasa adalah dengan menahan diri
daripada segala perbuatan dosa sebagaimana
dalam sebuah hadis yang sahih, baginda SAW
bersabda:

‫ٌ ف‬ َّ ََ َ َ َ ُّ َ ْ َ ْ َ َ ْ َ ْ َ
�‫ل َح َاجة ِ ي‬
ِ ِ ‫ فل ْي َس‬،‫الع َمل ِب َِه‬ ‫ل الز ِور و‬ َ ‫من ل يدع قو‬
َ ‫أ ْن َي َد َع َط َع َام ُه َو ش‬
ُ.‫� َابه‬

Ertinya: “Sesiapa yang tidak meninggalkan


perkataan yang keji dan beramal dengan-
Nya, maka Allah tidak berhajat untuk dia
meninggalkan makan dan minumannya”.
(Riwayat: Bukhari, Abu Daud, al-Tirmizidan
An-Nasa’i)

Berdasarkan hadis diatas, jelas bahawa puasa


bukanlah sekadar menahan lapar dan dahaga
semata-mata, akan tetapi puasa yang Allah
inginkan dari para hamba-Nya ialah puasa
yang dilaksanakan dengan penuh perasaan
muraqabatullah (diawasi oleh Allah SWT).

105
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Oleh yang demikian, wajib keatas orang


yang berpuasa untuk menjaga diri daripada segala
anasir-anasir yang boleh mencemarkan ibadah
puasanya bahkan merosakkannya. Dia hendaklah
memelihara lidahnya, matanya, telinganya, tangan
dan kakinya dan seluruh anggota badannya
daripada perkara yang diharamkan oleh Allah SWT
dan menjadikan puasanya itu sebagai benteng
untuk memelihara dirinya daripada azab Allah SWT.

Ulama salaf berkata:

Ertinya: “Puasa diterima oleh Allah selagi


mana anggota badannya berpuasa daripada
perbuatan maksiat”.

6. Oleh hal yang demikian, sangat tidak wajar


bagi seseorang yang sanggup meninggalkan
makan dan minum, sedangkan keduanya itu
dihalalkan sepanjang tahun selain bulan Ramadhan,
tetapi dia tidak meninggalkan maksiat, sedangkan
maksiat itu Allah haramkan sepanjang hayat.

Oleh itu, orang yang berpuasa hendaklah


berusaha menahan dirinya daripada segala

106
Himpunan Tazkirah Ramadan

perbuatan yang dilarang oleh Allah SWT disamping


melaksanakan segala perintah-Nya agar tergolong
dalam golongan insan-insan yang bertakwa.

107
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
17

DARI RAMADHAN KE RAMADHAN17

Sabda Nabi SAW:

َ ُ
‫ َو َر َم َضان ِإل‬،‫ال ُم َع ِة‬ُ ‫ال ُم َع ُة إ َل ْ ج‬ ُ ‫ َو ْ ج‬،‫ال ْم ُس‬ َ‫ات ْ خ‬
ُ ‫الص َل َو‬
َّ
ِ
َْ َ َ ٌ ‫ ُم َك ِّف َر‬،‫َر َم َض َان‬
�‫ ِإذا ْاج َتن َب الك َب ئ ِ َا‬،‫ات َما َب ْي نَ ُ� َّن‬

Ertinya: “Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat


dan Ramadhan ke Ramadhan adalah
pengampunan dosa di antaranya, selagi
mana tidak dikerjakan dosa besar”.

17 Tazkirah ini disediakan oleh Mohd Azri Bin Mohd Nasaruddin.

108
Himpunan Tazkirah Ramadan

1. Setiap kali sampainya bulan Ramadhan, kita


melihat masyarakat menggiatkan ibadah mereka
kepada Allah SWT. Masjid-masjid tampak penuh,
melengkapkan ibadah puasa yang dilakukan pada
siang harinya. Malahan, tidak kurang juga dari
masyarakat yang bangun pada malam harinya,
dalam usaha dan kesungguhan, untuk mencari
malam lailatul qadar.

Alhamdulillah, tidak keterlaluan jika dikatakan,


bahawa ibadah masyarakat meningkat dengan
baik pada setiap kali sampainya bulan Ramadhan.

2. Namun, ingin diingatkan disini, apakah


yang berlaku pada bulan-bulan SELAIN dari bulan
Ramadhan? Apakah kita turut giat beribadah
kepada Allah? Apakah amalan-amalan puasa
sunat diteruskan? Apakah solat-solat malam kekal
dihidupkan?

Dan yang lebih penting, apakah dosa-dosa,


yang ditinggalkan pada bulan Ramadhan, gara-gara
kekhuatiran bahawa perlakuan itu mengurangkan
pahala puasa, akan terus ditinggalkan pada bulan-
bulan berikutnya, sehinggalah sampai ke bulan
Ramadhan yang berikutnya?

109
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Hakikat inilah yang perlu diberikan perhatian.


Bukan sahaja amal ibadah, yang ditingkatkan pada
bulan Ramadhan itu, sesuatu yang terpuji, bahkan
yang lebih baik daripada itu, adalah kita kekal
istiqamah di dalamnya. Dengan kata lain, kita
meneruskan amalnya dengan kadar yang
barangkali dalam kemampuan.

Sebagai contoh, solat witir walaupun satu


rakaat, tetapi dikerjakan saban malam. Atau
berpuasa tiga hari sebulan, tetapi dikerjakan setiap
bulan. Atau sedekah sehari RM 2 kepada masjid-
masjid yang diziarahi, tetapi dikeluarkan setiap hari.
Atau solat berjemaah di masjid, pada waktu solat
yang sebelum ini kerap ditinggalkan berjemaah,
seperti waktu subuh.

Amalan-amalan sebegini, jika difikirkan,


adalah jauh lebih mudah dari berpuasa sebulan
penuh, berdiri setiap malam untuk bertarawih, atau
berinfaq ribuan ringgit, yang dilakukan dengan
sepenuh hati pada setiap kali Ramadhan.

110
Himpunan Tazkirah Ramadan

4. Istiqamah merupakan kunci amalan dicintai


Allah. Daripada Aisyah RA meriwayatkan, sabda
Nabi SAW:

َّ َ ْ َ َ َ ْ َ‫ْ أ‬ َ
‫الهل أ ْد َو ُ َما َو ِإن قل‬
ِ ‫أ َح ُّب ال َعال ِإل‬

“Amalan yang paling dicintai Allah adalah


amalan yang berterusan, walaupun ianya
dikerjakan dengan kadar yang sedikit”.
(Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Dari hadis ini, dapat kita fahami bahawa


berterusan di dalam beribadah, adalah lebih dicintai
Allah, dari amalan yang dibuat dengan kadar yang
banyak, namun dikerjakan sekali-sekala, atau dalam
perbincangan ini, cuma setahun sekali sahaja.

5. Begitulah juga halnya, jika kita perhatikan


dengan perlakuan dosa pada bulan Ramadhan.
Setiap kali sampainya bulan puasa, kita dinasihatkan
supaya tidak melakukan perkara, yang boleh
mengurangkan pahala puasa, seperti perbuatan
mengumpat dan bersikap panas baran, hendaklah

111
Himpunan Tazkirah Ramadan

dihindari ketika berpuasa. Begitu juga perlakuan


yang dilihat sebagai dosa kecil dan ‘tidak mengapa’
diamalkan, seperti tidak menjaga pandangan
mata dan membazir.

Pesanan dan nasihat untuk kita hindari


kesemua ini selalu kita dengari pada bulan puasa.
Namun, marilah kita sedar dan fahami, bahawa
apa-apa yang mengurangkan pahala berpuasa,
ianya juga merupakan satu dosa di sisi Allah SWT
pada bulan lainnya.

6. Sepatutnya, lantunan amal soleh, dan usaha


memelihara diri dari melakukan dosa, yang dipelajari
dan diamalkan pada bulan Ramadhan, perlulah
diteruskan ke bulan-bulan yang berikutnya. Ini
kerana catatan amalan manusia, berdasarkan nilai
dosa dan pahala yang digarapkan di dalam syariat
Allah, berlaku pada sepanjang masa, tidak terhenti
hanya pada bulan Ramadhan. Inilah fakta yang
perlu kita renungi, fahami, dan meletakkannya
dalam usaha memperbaiki amalan soleh kita
walaupun di luar bulan Ramadhan.

112
Himpunan Tazkirah Ramadan

7. Oleh itu, marilah kita bersama-sama,


berazam, agar diteruskan amalan Ramadhan ini
pada bulan-bulan yang berikutnya. Marilah kita
turut menyimpan azam, bahawa amalan ini akan
diteruskan sehingga kita sampai ke Ramadhan
berikutnya insyaAllah.

Begitu juga, kita berusaha menjauhkan diri


dari perlakuan dosa di luar waktu Ramadhan.
Samada dosa besar, atau dosa-dosa kecil, yang
selama ini dilihat sebagai remeh. Sesungguhnya
tawaran pengampunan pada bulan Ramadhan
adalah sangat-sangat lumayan.

Oleh itu, janganlah kita mengambil ringan


dengan mencemarkan peluang ini dengan
perlakuan dosa. Kuatkanlah amalan, dan peliharalah
kesempurnaan amalan-amalan tadi dengan
meninggalkan perbuatan kederhakaan kepada
Allah SWT. Mudah-mudahan perantaraan Ramadhan
kali ini, benar-benar menjadi pengampunan dosa
bagi kita.

113
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
18

TARBIYAH DIRI DI BULAN RAMADHAN: MARI


JAUHI SIKAP BURUK SANGKA (SU'U DZAN)18

1. Ramadhan adalah bulan latihan dan bulan


untuk melahirkan seorang individu muslim yang
benar-benar bertakwa kepada Allah SWT
sebagaimana firmanNya di dalam surah al Baqarah :

َّ َ ُ َ ِّ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ُ َ َ‫َ َ ُّ َ َّ ن‬
�َ‫الص َي ُام َكا ك ِت َب َعل ال ِذ ي ن‬ ‫ي� أ ي�ا ال ِذ ي� آمنوا ك ِتب عليك‬
َ ُ َ ْ ُ َّ َ َ ْ ُ ْ َ
‫ك ت َّتقون‬ ‫ِمن قب ِلك لعل‬

18 Tazkirah ini disediakan oleh Ustaz Roslan bin Esa

114
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: “Wahai orang-orang yang


beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa
sebagaimana diwajibkan atas orang-orang
sebelum kamu agar kamu bertakwa”.
(Al- Baqarah: 183)

2. Setiap muslim diajar dalam tempoh latihan


ini untuk menjaga tindakannya demi memelihara
pahala ibadahnya. Jika dia gagal, dia akan
kehilangan pahala dan kehalusan jiwa mendekati
Allah SWT

3. Buruk sangka sesama muslim adalah antara


penyakit hati yang boleh mengurangkan pahala
ibadat puasa di bulan Ramadhan. Buruk sangka
(su'u dzan) adalah suatu penyakit hati yang boleh
menyerang sesiapa sahaja.

4. Bahkan apabila adanya buruk sangka (su'u


dzan) pada diri seseorang, maka sudah pasti
timbul pula keinginan untuk mencari kesalahan
seseorang sehingga terbukalah kesalahan, aib atau
kelemahan seseorang itu

115
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Hanya keimanan dan ketaqwaan yang


kukuh mampu mengatasi rasa buruk sangka dan
mencari kesalahan orang lain ini.

6. Larangan berburuk sangka dapat kita


perhatikan berdasarkan firman Allah SWT ;

َ ْ َ َّ ِّ َّ َ ِّ ً َ ُ َ ْ ُ َ َ‫َ َ ُّ َ َّ ن‬
‫ي� أ ي�ا ال ِذ ي� آمنوا اجت ِنبوا ك ِث ي�ا من الظن ِإن بعض‬
َ‫َّ ْ َ ت‬
‫الظ ِّن ِإ ث ٌ� ۖ َول ج َ� َّس ُسوا‬

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah


kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu
tidak menyangka sangkaan yang dilarang)
kerana sesungguhnya sebahagian dari
sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah
kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan
dan keaiban orang”.
(Al-Hujurat : 12)

7. Dalam ayat ini mengandungi perintah untuk


menjauhi kebanyakan buruk sangka (su'u dzan),
karena sebagian tindakan berprasangka ada yang

116
Himpunan Tazkirah Ramadan

merupakan perbuatan dosa. Dalam ayat ini juga


terdapat larangan berbuat tajassus.

Tajassus ialah mencari-cari kesalahan-


kesalahan atau keburukan atau aib orang lain, yang
biasanya merupakan kesan dari prasangka yang
buruk.

8. Selain daripada ayat al Quran, di san


terdapat juga hadis daripada Rasulullah Shallallahu
‘alaihi wa sallam yang melarang tegas sikap suka
berburuk sangka sebagaimana sabdanya.

َ‫َ ت‬ َ ْ ‫الظ َّن َأ ْك َذ ُب‬


‫ال ِد ْي ِث َوال َ� َّس ُسوا‬
َّ َّ َ َّ َّ َ ْ ُ َّ
‫ِإ ي� ك والظن ف ِإن‬
َ ََ ََ َ‫َ ت‬ َ‫َ ت‬
‫َوال ج َ� َّس ُسوا َوال َ� َاس ُدوا َوالت َد َ ب ُا�وا َوالت َباغ ُضوا‬
َّ ُ ُ
�‫إح َو نًا‬ ِ ‫واع َب َاد‬
ْ ‫الل‬ ِ ‫َوك ْون‬

Ertinya: “Berhati-hatilah kamu dari tindakan


berprasangka buruk, kerana prasangka buruk
adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah
kamu saling mencari keburukan orang lain,
saling inti-mengintip, saling mendengki,

117
Himpunan Tazkirah Ramadan

saling membelakangi, dan saling membenci.


Jadilah kamu hamba-hamba Allah yang
bersaudara”.
(Riwayat  Al-Bukhari dan Muslim)

9. Berdasarkan perbincangan serta dalil-dalil


yang telah dinyatakan, beberapa perkara harus
diambil perhatian oleh kita semua, iaitu:

i. Ramadhan merupakan bulan membina


ketaqwaan diri serta mendidik jiwa untuk
kasih dan bersangka baik sesama kaum
muslimin.
ii. Kebanyakan sangka buruk serta mengintip
mencari aib orang lain adalah sifat tercela,
perbuatan dosa dan tidak memberi
kebaikan kepada pelakunya.
iii. Mencari aib dan kesalahan sesama
mukmin adalah sejenis penyakit hati dan
hanya mendatangkan mudarat di dalam
kesatuan ukhwah ummat Islam, bahkan
individu yang sentiasa memikirkan tentang
orang lain adalah individu yang bermasalah
dan sentiasa resah hatinya, maka penting
taqwa sebagai ubatnya.

118
Himpunan Tazkirah Ramadan

iv. Prasangka yang baik merupakan kunci


kemantapan dan kekuatan ukhwah
islamiyyah sesama mukmin.

119
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
19

MENGENDALIKAN KELUARGA DI BULAN


RAMADHAN19

1. Salah satu rahmat Allah SWT kepada umat


Islam adalah Dia memberi kita merasai nikmat
berpuasa pada siangnya dan mendirikan solat pada
malamnya di bulan Ramadhan. Dia menggandakan
pahala amalan baik dan meninggikan darjat
mereka yang beramal soleh serta membebaskan
dari azab api neraka. Umat Islam hendaklah
berusaha beramal sebanyak mungkin dan
mengambil peluang dari keberkatan dalam bulan
ini. Mereka hendaklah mengisi masa dengan
melakukan amal ibadat kepada Allah SWT.

19 Tazkiran ini disediakan oleh Muhammad Khidhir Bin Abdul


Ghani

120
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Dalam kesibukan beribadat, ibu bapa


hendaklah menjalankan tanggungjawab terhadap
anak-anak seperti biasa kerana ia adalah amanah
yang tidak dapat dielakkan. Mereka mesti dibesarkan
dengan baik dan diberikan pendidikan yang
sempurna. Berilah galakan kepada mereka untuk
berbuat kebaikan dan membiasakan mereka
dengan amal soleh kerana anak-anak akan
membesar mengikut apa yang dibiasakan oleh ibu
bapa mereka. Dalam bulan yang penuh berkat ini,
ibu bapa mempunyai banyak peranan untuk
dilakukan bagi memenuhi masa dan kami
mengesyorkan kepada ibu bapa beberapa perkara
berikut :

i. Memeriksa puasa anak- anak dan


menggalakkan mereka yang kurang gemar
berpuasa agar lebih cenderung kepada
ibadah itu.

ii. Mengingatkan mereka tentang hakikat


sebenar berpuasa di mana ia bukanlah
menahan dari makan dan minum
semata-mata. Bahkan sebagai satu cara
mendapatkan ketakwaan dan menebus
segala dosa.
121
Himpunan Tazkirah Ramadan

iii. Mengajar mereka tentang etika dan


peraturan ketika makan seperti makan
dengan menggunakan tangan kanan
dan mengambil makanan yang paling
hampir dan mengingatkan mereka
bahawa pembaziran itu haram.

iv. Tidak membiarkan mereka makan dengan


berlebihan selepas berbuka sehingga
terlepas solat Maghrib berjamaah.

v. Mengingatkan mereka kedudukan orang


miskin yang tidak memiliki sesuap nasi
untuk dimakan dan menceritakan kepada
mereka tentang orang-orang yang
berhijrah dan berjihad pada jalan Allah SWT.

vi. Mengadakan pertemuan bagi


menghimpunkan saudara-mara dan
mengeratkan hubungan silaturrahim. Ia
merupakan peluang untuk memperbaiki
hubungan yang terputus atau tercalar di
antara saudara-mara.

122
Himpunan Tazkirah Ramadan

vii. Membantu ibu menyedia, membersih dan


menyimpan makanan agar sentiasa baik
untuk dimakan.

viii. Mengingatkan mereka tentang waktu


solat Tarawih dan berpesan agar mereka
bersiap sedia, tidak makan terlalu banyak
dan mengajak mereka bersama-sama
mendirikan solat di masjid.

ix. Berkaitan dengan sahur, ibu bapa


hendaklah mengingatkan anak-anak
tentang kepentingannya serta tenaga yang
dihasilkannya ketika berpuasa.

x. Membagunkan mereka sebelum solat


Subuh agar mereka dapat
memperuntukkan masa yang cukup
untuk mendirikan solat malam dan witir.

xi. Memberi penekanan kepada anak-anak


untuk mendirikan solat Subuh berjemaah
di masjid terutamanya ahli keluarga yang
lelaki.

123
Himpunan Tazkirah Ramadan

xii. Menghidupkan sepuluh Ramadhan terakhir


merupakan sunnah Nabi Muhammad
SAW. Baginda sering berjaga malam
dan membagunkan keluarganya. Ini
menunjukkan keluarga perlu memberi
tumpuan untuk menjadikan malam itu
penuh dengan amalan soleh. Para suami
hendaklah membangunkan isteri dan
anak-anak agar kesemua mereka lebih
dekat dengan Allah.

xiii. Memberi galakan kepada anak kecil


untuk berpuasa, membangunkan mereka
bersahur dan menggalakkan mereka
berpuasa melalui pujian atau memberi
hadiah kepada mereka yang berjaya
berpuasa penuh selama sebulan atau
separuh dan sebagainya. Diriwayatkan
bahawa Al-Rubaiyi’ binti Muawwiz R.A
berkata, pada pagi Asyura Rasulullah SAW
menghantar berita kepada penduduk
Ansar dan berkata :

124
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َ
ً‫ َو َم ْن أ ْص َب َح َص ئِا�ا‬، ‫َم ْن أ ْص َب َح ُم ْف ِط ًرا َف ْل ُي تِ َّ� َب ِق َّي َة َي ْو ِم ِه‬
َ ُ ُ ‫ َف ُك َّنا َن ُص‬: ‫ َق َال ْت‬، ‫ص‬
‫ َون َص ِّو ُم ِص ْب َيان َنا‬، ‫وم ُه َب ْع ُد‬ ْ ُ ‫َف َلي‬
َ َ ْ ُ ُ َ َ َ َ َ َ ْ ْ َ َ َ ْ ُّ ُ ُ َ ُ َ ْ َ‫َ ن‬
‫ ف ِإذا بك أحده عل‬، ‫ و ج�عل لم اللعبة ِمن ال ِع ِن‬،
َ ْ ْ َ ْ َ ُ َ َّ‫َّ َ َ ْ َ ْ َ ُ َ َ َ ت‬
‫ أعطيناه ذاك ح� يكون ِعند ِإالفط ِار‬، ‫الطع ِام‬

“Barangsiapa di waktu pagi dalam keadaan


berbuka, hendaklah ia menyempurnakan
(dengan berpuasa) di baki harinya. Dan
barangsiapa di waktu pagi hari dalam keadaan
berpuasa, hendaklah ia meneruskan puasanya”.
Dia (Ar-Rubayyi’) melanjutkan : “Sehingga
sejak hari itu kami berpuasa pada hari tersebut
dan memerintahkan anak-anak kami untuk
berpuasa pula. Untuk itu kami membuatkan
sejenis mainan (kanak-kanak). Jika salah satu
di antara anak-anak kecil tersebut menangis
karena ingin makan, kami berikan kepada dia
mainan tersebut hingga datangnya waktu
berbuka”.

(HR al-Imam al-Bukhari)

125
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
20

KUTUKAN RAMADHAN TERHADAP ORANG


YANG TIDAK MENGUBAH DIRINYA20

1. Nabi SAW pernah bersabda tentang orang


yang dilaknat dalam bulan Ramadhan. Sebagaimana
hadis yang diriwayatkan dari Abi Hurairah R.A:

َ َ َ ْ ‫َّ ق‬ َ ُ َّ َّ َ َّ َ ُ َ َّ َ
:‫ فقال‬،�َ ‫الل َعل ْي ِه َو َس َل َر ِ ي َ� ِال ْن َب‬ ‫الل صل‬
ِ ‫أن رسول‬
ُ َّ َ ُ َ َ ُ َ َ َ َ‫ن‬
‫ َما ك ْن َت‬،‫الل‬ ِ ‫ ي� رسول‬:‫ ف ِقيل ل‬،"�‫ ِآم ي‬،�َ‫ ِآم ي ن‬،�َ‫"آم ي ن‬ ِ
َ َ
َ ْ ُ َّ َ ‫ْ ُ ْ غ‬ َ َ َ َ َ َ َ َ
‫الل أنف َع ْب ٍد‬ �‫ أر‬:‫"قال ِ يل ِج ب ِ�يل‬: ‫ت ْص َن ُع َهذا؟ فقال‬
َ َ ُ َُْ َ َ ْ ََ َ َ َ َ
:‫ ث َّ� قال‬.�َ‫ ِآم ي ن‬:‫ فقل ُت‬،‫أ ْو َب ُع َد َدخل َر َم َضان ف ْل ُيغف ْر ُل‬
20 Tazkirah ini disediakan oleh: Ustaz Muhammad Khidhir bin Abdul Ghani

126
Himpunan Tazkirah Ramadan

ُ‫َر ِ غ َ� َأ ْن ُف َع ْب ٍد َأ ْو َب ُع َد َأ ْد َر َك َوا ِل َد ْي ِه َأ ْو َأ َح َد ُ َها َ ْل ُي ْد ِخ ْل‬


َ َ َ ُ ْ َ ‫َ ثُ َّ َ َ غ‬ ْ ُ َ َ َْ
،‫ َر ِ َ� أنف ع ْب ٍد أو بعد‬:‫ � قال‬.�‫ ِآم ي ن‬:‫ فقل ُت‬،‫ال َّنة‬
ُ َ ْ ‫ج‬
ُ ْ ُ َ َ َ ِّ َ َ َ ْ َ ُ
ِ :‫ فقلت‬،‫ذ ِك ْرت ِعند ُه ف ْل ُي َصل َعل ْيك‬
."�َ‫"آم ي ن‬

Ertinya : Dari Abu Hurairah R.A, Rasulullah S.A.W


menaiki mimbar lalu baginda mengucapkan,
‘Amin… amin… amin.’ Para sahabat bertanya,
‘Kenapa engkau berkata demikian, wahai
Rasulullah?’ Kemudian, baginda bersabda,
‘Jibril A.S telah berkata kepadaku, ‘Allah
melaknat seorang hamba yang melalui
Ramadhan tanpa mendapatkan ampunan
dariNya,’ maka kukatakan, ‘Amin.’ Kemudian,
Jibril berkata lagi, ‘Allah melaknat seorang
hamba yang mengetahui kedua orang tuanya
masih hidup, namun itu tidak membuatnya
masuk Jannah (kerana tidak berbakti kepada
mereka berdua),’ maka aku berkata, ‘Amin.’
Kemudian, Jibril berkata lagi, ‘Allah melaknat
seorang hamba yang tidak bersalawat ketika
disebut namamu,’ maka kukatakan, ‘Amin.”
(HR al-Imam Muslim)

127
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Setiap manusia akan ada yang melakukan


kesilapan dan menanggung dosa dalam
kehidupannya. Contohnya :

i. Kesilapan dalam perbuatan,


ii. kesilapan dalam pertuturan,
iii. kesilapan dalam niat,
iv. kesilapan dalam hubungan dengan Allah
dan sesama manusia.

5. Namun, sebagaimana ada pemadam


untuk memadamkan kesilapan tulisan, begitu juga
dengan dosa. Pasti ada jalan kebaikan yang akan
memadamkan kesilapan dan dosa dengan izin
Allah. Allah menyediakan dan menunjuki jalan
kepada hambaNya untuk kembali kepadaNya
setelah menyedari kesilapan dosa yang dilakukan.
Apa yang penting, bersegera mendapatkan
keampunan Allah sebagaimana firmanNya dalam
surah Ali Imran ayat 133 :

ُ ‫الس َم َاو‬
‫ات‬ َ ُ‫ك َو َج َّن ٍة َع ْر ض‬
َّ ‫�ا‬ ْ ُ ‫َو َس ِار ُعوا ِإ َ ٰل َم ْغ ِف َر ٍة ِم ْن َر ِّب‬
َ‫ْ أ‬
َ�‫ال ْر ُض ُأ ِع َّد ْت ِل ْ ُل َّت ِق ن‬
‫ي‬ ‫َو‬
128
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: “Dan segeralah kamu kepada


(mengerjakan amal-amal yang baik untuk
mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan
(mendapat) Syurga yang bidangnya seluas
segala langit dan bumi, yang disediakan bagi
orang-orang yang bertaqwa.”

6. Disamping itu, adalah diingatkan bahawa


terdapat sebaran melalui media sosial yang ada
pada hari ini tentang maklumat palsu berkaitan
dengan doa Jibril A.S ini seperti berikut:

“Ya Allah tolong abaikan puasa ummat


Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan
Ramadhan dia tidak melakukan perkara berikut:

i. Tidak memohon maaf terlebih dahulu


kepada kedua orang tuanya (jika masih
ada),
ii. Tidak bermaafan terlebih dahulu antara
suami dan isteri,
iii. Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan
orang-orang sekitarnya.

129
Himpunan Tazkirah Ramadan

Diingatkan sekali lagi agar kita hendaklah


berhati-hati kerana hadis tersebut adalah palsu.

7. Kembali kita kepada kutukan Ramadhan


dalam hadis yang sahih iaitu seseorang yang
tidak menghormati kemuliaan Ramadhan dengan
pengabaian dirinya dari melakukan ketaatan
sehingga dia tidak mendapat keampunan Allah
SWT. Sedangkan ruang dan peluang sudah ada di
hadapannya. Patutkah kita menjadi seperti orang
kafir dan munafik dengan membutakan mata dan
memekakkan telinga daripada menerima kebenaran
Tuhan untuk mendapatkan keampunan dariNya?.
Atau sanggupkah kita membiarkan diri memikul
dosa sehingga ke nafas terakhir kita yang bakal
terjun ke neraka?. Ingatlah Firman Allah S.W.T
dalam surah al-Kahfi ayat 53:

ُ َ ‫َ َ َ ْ ُ ْ ُ َ َّ َ َ َ ُّ َ نَّ ُ ْ ُ َ ُ َ َ َ ْ ي‬
‫ورأى ال�ج ِرمون النار فظنوا أ�م مو ِاقعوها ول ِج�دوا‬
ً ْ َ َ ْ‫َ ن‬
‫صفا‬ ِ ‫ع�ا م‬
Ertinya : “Dan orang-orang yang berdosa itu
tetap akan melihat neraka, maka yakinlah

130
Himpunan Tazkirah Ramadan

mereka, bahawa mereka akan jatuh ke


dalamnya dan mereka tidak akan mendapati
sebarang jalan untuk mengelakkan diri
daripadanya.”

8. Ayuh, marilah kita bersama-sama


manfaatkan Ramadhan ini dengan melakukan
perubahan dalam diri ke arah kebaikan dan
meninggalkan perkara buruk yang kita lakukan
sebelum ini. Berdoalah kepada Allah SWT agar
perubahan yang dilakukan pada Ramadhan ini
berkekalan sehingga akhir hayat kita dan kita kembali
kepada Allah dalam keadaan hati yang sejahtera.
Insya Allah.

131
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
21

IKTIKAF - 10 RAMADHAN TERAKHIR21

1. Sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan


merupakan hari yang paling istimewa pada setiap
tahun kerana pada masa tersebut kita menantikan
kemunculan lailatulqadar. Malam tersebut
diumpamakan oleh Allah sebagai malam yang
lebih baik daripada seribu bulan. Selain itu, Allah
SWT telah menjanjikan keampunan bagi dosa-
dosa yang telah lalu untuk mereka yang menemui
malam tersebut.

21 Tazkirah ini disediakan oleh Nafizah binti Abd Halim

132
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Dengan melakukan iktikaf di masjid,


menumpukan perhatian sepenuhnya terhadap
ibadah kepada Allah dan mengharapkan
keredhaanNya, memutuskan hubungan dengan
orang ramai dan dunia (memberi tumpuan kepada
ibadah) dan ditambah pula dengan puasa, maka
besar kemungkinan seseorang akan menemui
malam tersebut.

3. Rasulullah SAW tidak pernah meninggalkan


amalan iktikaf pada sepuluh hari terakhir bulan
Ramadhan sejak ia disyariatkan. Baginda memulakan
iktikaf pada waktu petang 20 Ramadhan dengan
berniat melakukan iktikaf selama sepuluh hari.
Baginda keluar daripada tempat iktikaf pada pagi
Hari Raya Aidilfitri.

4. Tidak dapat dinafikan bahawa iktikaf


selama 10 hari 10 malam sebagaimana yang
dilakukan oleh Rasulullah SAW merupakan cara
iktikaf yang terbaik, paling lengkap dan paling
sempurna. Namun begitu, jika seseorang tidak
mampu atau belum mampu berbuat demikian,
dia boleh melakukan iktikaf mengikut kemampuan
dirinya.

133
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Terdapat beberapa prinsip dalam Islam


yang menyentuh hal ini, antaranya ialah firman
Allah SWT dalam surah al-Baqarah, ayat 286:

َّ ْ َ ُ َّ ُ ِّ َ ُ َ
‫الل نف ًسا ِإل ُو ْس َ َعا‬ ‫ل يكف‬

Maksudnya: “Allah tidak membebankan


seseorang melainkan apa yang terdaya
olehnya.”

Dan sabda Rasulullah SAW:

ْ َ ُ ُ ََ َ َ
ْ�ُ‫ك ِب أ� ْم ٍر َفأ ُتوا ِم ْن ُه َما ْاس َت َط ْع ت‬
ْ ‫و ِإذا أم ْرت‬

Ertinya: “Apabila aku menyuruh kamu


melakukan sesuatu perkara, maka lakukanlah
ia mengikut kemampuan kamu.”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

134
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. RUKUN IKTIKAF

i. Berniat iktikaf pada permulaan iktikaf atau


ketika memperbaharui iktikaf.

ii. Berdiam diri di dalam masjid, sekurang-


kurangnya sekadar tomakninah dalam
rukuk atau sujud. Orang yang beriktikaf tidak
seharusnya keluar dari masjid kecuali atas
sebab-sebab yang dibolehkan oleh syarak
(agama).

iii. Iktikaf mestilah dilakukan di masjid yang


didirikan di dalamnya solat berjemaah lima
waktu. Tetapi lebih afdal jika seseorang
beriktikaf di dalam masjid yang didirikan
solat Jumaat.

AMALAN-AMALAN SUNAT KETIKA IKTIKAF

1. Memperbanyakkan solat-solat sunat,


membaca al-Quran, bertasbih, bertahmid,
bertahlil, bertakbir, beristighfar, berselawat
kepada Nabi serta berdoa. Ringkasnya,

135
Himpunan Tazkirah Ramadan

lakukanlah segala bentuk ketaatan untuk


mendekatkan diri kepada Allah Yang Maha
Pencipta.

2. Mempelajari ilmu seperti membaca buku-


buku tafsir al-Quran, kitab-kitab hadis, kisah-
kisah para Nabi dan orang-orang soleh serta
ilmu-ilmu agama yang lain seperti fiqah dan
sebagainya.

AMALAN YANG DIBENCI KETIKA IKTIKAF

1. Menyibukkan diri dengan perkara-perkara


yang tidak berfaedah sama ada dalam bentuk
ucapan atau perbuatan.

2. Membisu dan tidak mahu bercakap kerana


ingin mendekatkan diri kepada Allah. Dalam
sebuah hadis sahih yang diriwayatkan oleh
al-Bukhari, Rasulullah SAW melarang seorang
sahabat yang bernama Abu Israil daripada
berbuat demikian.

136
Himpunan Tazkirah Ramadan

PERKARA YANG BOLEH DILAKUKAN KETIKA IKTIKAF

1. Keluar masjid kerana hajat.

Menurut Aisyah RA:

ََ َ َّ َ ُ َّ ُ َ َ
�‫هللا َعل ْي ِه َو َس َل ِإذا ْاع َتكف ُي ْد ِ ن‬ ‫كن َر ُسول هللاِ صل‬
‫اس‬ َّ ‫ َو َك َن َال َي ْد ُخ ُل ْال َب ْي َت إ َّال ِ َل َاج ِة‬،‫َر ْأ َس ُه َف ُأ َر ِّج ُ ُل‬
‫الن‬
ِ ِ
Ertinya: “Rasulullah SAW apabila beriktikaf,
baginda menghulurkan kepalanya kepadaku,
lalu aku pun menyikat rambutnya. Baginda
tidak masuk ke dalam rumah kecuali jika ingin
menunaikan hajat sebagai seorang manusia.”
(Riwayat al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud)

2. Keluar masjid untuk menghantar keluarga.

Hal ini pernah dilakukan oleh Rasulullah


SAW apabila isterinya Sofiah RA menziarahi
Baginda yang sedang beriktikaf di masjid pada
waktu malam. Setelah bertemu Sofiah, Baginda

137
Himpunan Tazkirah Ramadan

menghantarnya pulang ke rumah. Kisah ini


berdasarkan hadis sahih yang diriwayatkan
oleh al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud.

3. Menyikat dan mencukur rambut, memotong


kuku serta membersihkan badan daripada
kotoran.

Rasulullah SAW diriwayatkan pernah


menghulurkan kepalanya kepada Aisyah RA
yang berada di dalam rumah untuk disikat
ketika Baginda sedang beriktikaf. Ketika itu
Aisyah RA sedang haidh. Kisah ini berdasarkan
hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari,
Muslim dan Abu Daud.

4. Makan, minum dan tidur di dalam masjid


dengan syarat menjaga kebersihannya.

Begitu juga orang yang beriktikaf boleh


memakai haruman, melakukan pekerjaan
yang sedikit, menyambut tetamu, bercakap
dan menghantarnya pulang, bercakap perkara
yang berfaedah, berkahwin, mengahwinkan
orang lain dan belajar serta mengajar.

138
Himpunan Tazkirah Ramadan

PERKARA YANG MEMBATALKAN IKTIKAF

1. Keluar masjid dengan sengaja tanpa sebab


walaupun sebentar.

2. Murtad.

3. Orang yang gila, mabuk, haidh dan nifas.

4. Bersetubuh.

139
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
22

MELAZIMI ZIKIR DI BULAN RAMADHAN22

Zikir adalah amalan mengingati Allah, ia


merangkumi amalan menyebut nama Allah seperti
bertasbih (Subhanallah), tahmid (Alhamdulillah),
takbir (Allahuakbar) dan tahlil (La ilaha illa Allah).

Begitu juga yang termasuk dalam zikir adalah


bacaan doa yang lain. Selain itu, bacaan al-Quran
juga adalah zikir, bahkan Ramadhan adalah bulan
diturunkan al-Quran dan kedua-duanya mempunyai
kaitan yang rapat.

Oleh itu, marilah kita sama-sama berusaha


memperbanyakkan bacaan al-Quran khususnya

22 Tazkirah ini disediakan oleh Mohamad Faisal bin Ramli.

140
Himpunan Tazkirah Ramadan

pada bulan Ramadhan dan merutinkan zikir-zikir


yang sahih dari Nabi s.a.w sepanjang bulan
Ramadhan. Antara zikir atau doa yang boleh kita
amalkan dalam bulan Ramadhan ialah:

1. Doa Ketika Berbuka Puasa.

Rasulullah s.a.w ketika berbuka puasa


membaca:

َ ُ ُ ُ ْ َّ َ ْ َ ُ َ َّ َ َ َ
ُ‫وق َو َث َب َت الأ ْج ُر إ ْن َش َاء َّالل‬ ‫ذهب الظمأ وابتل ِت العر‬
ِ
Ertinya: “Rasa haus telah hilang, urat-urat telah
basah dan pahala telah ditetapkan in sha
Allah.”
(HR Abu Daud. Syeikh Al-Albani mengatakan
bahawa hadis ini hasan)

2. Doa kepada Orang yang Memberi Makan


dan Minum.

Ketika Nabi 
s.a.w 
diberi minum, baginda
mengangkat kepalanya ke langit dan
mengucapkan:
141
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َ َ ْ َ ْ َ َّ
�‫الل ُه َّم أط ِع ْم َم ْن أط َع َم ِ ن� َوأ ْس ِق َم ْن أ ْسق ِ نا‬

Ertinya: “Ya Allah, gantilah makanan kepada


orang yang memberi makan kepadaku dan
berilah minuman kepada orang yang memberi
minuman kepadaku”.
(HR Muslim)

3. Doa Ketika Berbuka Puasa di Rumah Orang


Lain.

Nabi 
s.a.w 
ketika dihidangkan makanan oleh
Saad bin Ubadah, baginda mengucapkan:

ْ‫ك الأَ ْ َ� ُار َو َص َّلت‬


ُ ُ َ َ َ َ َ َ َ َ ُ ‫َ ْ َ َ ْ َ ُ ُ َّ ئ‬
‫أفطر ِعندك الص ِا�ون وأك طعام‬
‫ب‬
ُ َ َ َْ ُ ُ َْ َ
‫الال ِئكة‬ ‫عليك‬

Ertinya: “Orang-orang yang berpuasa berbuka


di tempat kamu, orang-orang yang baik
memakan makanan kamu dan malaikat pun
mendoakan agar kamu mendapat rahmat.”
(HR Abu Daud)
142
Himpunan Tazkirah Ramadan

4. Doa Setelah Solat Witir.

Nabi s.a.w ketika solat witir melazimi membaca


surah al-A’la, surah al-Kafirun dan surah al-
Ikhlas. Kemudian setelah memberi salam baginda
mengucapkan:

‫وس‬ ُّ ُ ْ َْ َ َ ْ ُ
ِ ‫سبحان ال ِل ِك القد‬
Ertinya: “Maha suci Tuhan yang Maha Memiliki
lagi Maha Qudus”, sebanyak tiga kali dan
baginda mengeraskan suara pada bacaan
ketiga.
(HR Al-Nasaie. Syeikh Al-Albani mengatakan
bahawa hadis ini sahih)

Nabi s.a.w juga mengucapkan di akhir witirnya:

َ َ َ َ‫َّ ُ َّ نِّ َ ُ ُ َ َ ْ َ خ‬
‫س ِطك َو ِب ُ� َعافا ِتك ِم ْن‬ ‫اللهم ِإ ي� أعوذ ِب ِ�ضاك ِمن‬
َ ُ ُ ََُ َ َ ُُ
َ‫وذ ب َك م ْن َك َال أ ْحص َث َن ًاء َع َل ْي َك أ ْنت‬
ِ ِ ِ ‫عقوب ِتك وأع‬
َ َْ َ َ َ ََْْ َ َ
‫كا أثنيت عل نف ِسك‬
143
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: “Ya Allah, aku berlindung dengan


keredhaanMu dari kemarahanMu dan dengan
keselamatanMu dari hukumanMu dan aku
berlindung kepadaMu dari seksaMu. Aku tidak
mampu menghitung pujian dan sanjungan
kepadaMu, Engkau adalah sebagaimana yang
Engkau sanjungkan kepada diriMu sendiri.”
(HR Abu Daud. Syeikh Al-Albani mengatakan
bahawa hadis ini sahih)

5. Doa pada Malam Lailatul Qadar.

Sangat dianjurkan untuk memperbanyakkan


doa pada Lailatul Qadar, lebih-lebih lagi doa yang
dianjurkan oleh nabi kita, Nabi Muhammad s.a.w
sebagaimana terdapat dalam hadis daripada Aisyah.
Beliau r.a berkata,

“Katakan padaku wahai Rasulullah, apa


pendapatmu, jika aku mengetahui suatu
malam adalah Lailatul Qadar. Apa yang perlu
aku katakan pada malam itu?

144
Himpunan Tazkirah Ramadan

Baginda Nabi s.a.w menjawab:

ُ َ ْ ْ ُ‫َّ َّ َ ُ ت‬
�ِّ‫الل ُه َّم ِإنك َعف ٌّو ِ� ُّب ال َعف َو ف ْاعف َع ن‬

Ertinya: “Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha


Pemaaf, yang menyukai permintaan maaf,
maafkanlah aku.”
(HR Tirmizi. Syeikh Al-Albani mengatakan
bahawa hadis ini sahih)

6. Ucapan Ketika Dicela atau Diganggu Orang


Lain Ketika Berpuasa.

Nabi s.a.w bersabda:

َ ٌ ‫ْ ُ ٌ َ َ َ ُ َ ْ َ تَ َ ُ َ ْ َ ُ ْ نِّ َ ِئ‬
�‫ا� َم َّرت ْ ي ِن‬‫َو ِإ ِن امرؤ قاتل أو شا�ه فليقل ِإ� ص‬

Ertinya: “Apabila ada orang yang mengajaknya


bergaduh atau menghinanya, maka katakanlah
aku sedang berpuasa dua kali.”
(HR Bukhari dan Muslim)

145
Himpunan Tazkirah Ramadan

Imam Nawawi dalam Al-Azkar mengatakan:

“Termasuk yang dianjurkan adalah jika


seseorang dicela oleh orang lain atau diajak
bergaduh ketika dia sedang berpuasa, maka
katakanlah “Aku sedang puasa, aku sedang
puasa”, sebanyak dua kali atau lebih.”

146
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
23

MEMBURU AL-QADAR23

1. Sesungguhnya dalam setahun terdapat


beberapa hari dan waktu tertentu yang memiliki
keutamaan, di antara bulan yang Allah muliakan
berbanding dengan bulan-bulan yang lain adalah
bulan Ramadhan, di dalamnya terdapat 10 hari
terakhir yang diistimewakan Allah SWT berbanding
dengan hari-hari yang lain di dalam bulan tersebut.
Bahkan Allah SWT mengurniakan malam al-Qadar
dengan tambahan karunia dan kedudukan yang
agung di sisi-Nya daripada seribu bulan di dalam 10
malam terakhir tersebut. Firman Allah taala dalam
surah Al-Qadr ayat 1-5:

23 Tazkirah ini disediakan oleh: Nor Faezah Binti Hassan,


Pegawai Institut Sunnah & Irsyad, Jabatan Mufti Negeri Perlis.

147
Himpunan Tazkirah Ramadan

ْ َ ْ ُ‫َ َ َ ْ َ َ َ َ ْ َ ة‬ ْ َ ْ ‫نَّ َ نْ زَ ْ َ ُ ف َ ْ َ ة‬
)٢( ‫) وما أدراك ما ليل القد ِر‬١( ‫ِإ� أ�لناه ِ ي� لي ِل القد ِر‬
َ
ُ‫الروح‬ُّ ‫الال ِئ َك ُة َو‬ َ ْ ‫) َت نَ زَّ� ُل‬٣( ‫�ر‬ ْ َ‫َل ْي َ ةُل ْال َق ْدر َخ ْي ٌ� ِم ْن أ ْل ِف ش‬
ٍ َ ِ
َ ْ َ ‫َ ٌ َ َ َّت‬ ِّ ُ ْ
‫) سالم ِ يه ح� مطل ِع‬٤( ‫ِف ي َ�ا ِب ِإ�ذ ِن َر بِّ ِ� ْم ِم ْن ك أ ْم ٍر‬
َْ
)٥( ‫الف ْج ِر‬

Maksudnya: “Sesungguhnya Kami telah


menurunkannya (al-Quran) pada malam
kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam
kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih
baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun
malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan
izin Rabbnya untuk mengatur segala urusan.
Malam itu (penuh) keselamatan hingga terbit
fajar.” 

2. Alangkah agungnya kedudukan malam


tersebut jika dibandingkan dengan malam-
malam yang lain, umpamanya jika seseorang
yang melakukan ibadat pada malam lailatul qadar

148
Himpunan Tazkirah Ramadan

seolah-olah dia sentiasa beribadat selama 83


tahun. Orang yang menghidupkan malam lailatul
qadar juga turut diampunkan dosa-dosanya yang
telah lalu.

3. Oleh itu, usaha mencari malam al-Qadar,


turut dijelaskan oleh Nabi Muhammad SAW melalui
sabdanya: 

“Carilah lailatul qadar di sepuluh hari terakhir


dari bulan Ramadhan.”
(Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

4. Antara amalan-amalan utama yang


dianjurkan untuk memperolehi kemuliaan di bulan
Ramadhan ini antaranya:

i. Melakukan Iktikaf

Aisyah RA, beliau berkata:

149
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ�ْ‫هللا َع َل ْي ِه َو َس َّ َل َك َن َي ْع َت ِك ُف ْال َع ش‬ َّ ‫َأ َّن‬


ُ ‫الن َّ� َص َّل‬
َ ‫بي‬ َ
َ َ ُ
ُ‫ ث َّ� اِ ْع َتكف أ ْز َو ُاجه‬،‫هللا‬ َّ
ُ ‫الأ َو ِاخ َر ِم ْن َر َم َضان َح تَّ� ت َوف ُاه‬
َ َ

.‫ِم ْن َب ْع ِد ِه‬

“Sesungguhnya Nabi SAW melakukan iktikaf


pada sepuluh malam terakhir di bulan
Ramadhan sehingga Allah mengambil
nyawanya, setelah kewafatan baginda isteri-
isteri baginda pun beriktikaf”.
(Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Kesungguhan nabi menghidupkan malam-


malam terakhir ini digambar oleh Aisyah RA, beliau
berkata:

ْ‫َّ َ َ ْ تَ ُ ف ْ ْ َ ش‬ ُ ‫صل‬ َّ ُ

ِ ‫ع‬ ‫ال‬ � ِ
‫ِ ي‬ ‫د‬ � � ‫ج‬ ‫ي‬ ‫وسل‬ ‫عليه‬
ِ ‫هللا‬ ِ‫هللا‬ ‫رسول‬ ‫اكن‬
َ ‫ف‬ َ َ َ ‫لأ‬
.‫ َما ال ي ج ْ� تَ ِ� ُد ِ ي� غ ْي ِ� ِه‬، ‫ا َو ِاخ ِر‬

150
Himpunan Tazkirah Ramadan

“Rasulullah SAW bersungguh-sungguh pada
sepuluh malam terakhir dengan kesungguhan
yang tidak beliau lakukan pada waktu-waktu
lainnya“.
(Riwayat Muslim)

Tambahan pula hadis lainnya dari Aisyah RA,


beliau berkata:

َ ُ ْ‫َّ َ َ َ َ َ ش‬ َّ ُّ
‫� ش َّد‬ ‫هللا عليه وسل ِإذا دخل الع‬ ُ ‫صل‬ �‫الن‬
‫اكن ب ي‬
َ
َ ََ َ َ َ َ ْ
.‫ َوأ ْيقظ أ ْه ُل‬،‫ وأ ْح َيا ل ْي ُل‬،‫ِم ئ زَ� َر ُه‬

“Nabi 
SAW apabila memasuki sepuluh
malam terakhir, beliau mengikat
sarungnya, menghidupkan malamnya
dan membangunkan istri-istrinya (untuk solat
malam)”.
(Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Imam Ibnu Katsir 


rahimahullah dalam kitab
Tafsir Al-Qur’anil Azhim menjelaskan, “makna

151
Himpunan Tazkirah Ramadan

ْ َّ ,
perkataan Aisyah RA : (ُ‫)شد ِم ئ زَ� َر ُه‬ dikatakan
maknanya adalah menjauhi 
isteri (tidak menjima’
isteri), dan ada kemungkinan bermakna kedua-
duanya (mengikat sarungnya dan tidak
menjima’ isteri)” .

ii. Memperbanyakkan doa.

Doa yang dianjurkan Rasulullah 


SAW 
adalah
seperti yang ditunjukkan oleh hadis Aisyah berikut
ini:

َْ َُ َ َ َ َ ْ َ َ َّ َ ُ َ
،‫الل! أ َرأ ْي َت ِإن َع ِ ْل ُت أ ُّى ل ْي ةٍل ل ْي ةل الق ْد ِر‬
ِ ‫� َرسول‬ ‫ي‬
ْ ْ ُ‫َّ َّ َ ُ ت‬ ُ َ َ ُ َُ
‫الل ُه َّم ِإنك َعف ٌّو ِ� ُّب ال َعف َو‬ :‫((ق ِول‬:‫َما أقول ِف ي َ�ا؟ قال‬
ُ َ
).�ِّ�‫ف ْاعف َع ن‬
“Beliau berkata: Wahai Rasulullah, seandainya
aku bertepatan dengan malam lailatul qadAr,
doa apa yang aku katakan? Beliau berkata,
“Katakan: Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha
Pemaaf, dan Engkau menyukai maaf, maka
maafkan aku”.
(Riwayat Al-Tirmizi & Ibn Majah)

152
Himpunan Tazkirah Ramadan

iii. Menghidupkan malam lailatul qadar


dengan ibadah sunat-sunat yang lain.

Sebagaimana dijelaskan dalam hadits Abu


Hurairah RA, bahwa Nabi SAW bersabda:

ََ َ ُ ْ ‫َم ْن َص َام َر َم َض َان إ ي َ� نًا� َو‬


‫اح ِت َس ً با� غ ِف َر ُل َما تق َّد َم ِم ْن‬ ِ
َ َ ُ َ ْ
ْ ‫ َومن َق َام َل ْي َ ةَل القدر إ ي َ� نًا� َو‬،‫َذ ْنب ِه‬
‫اح ِت َس ً با� غ ِف َر ُل ُل َما‬ ِ ِ ِ
ْ َ ْ َ َّ َ َ
.‫تقدم ِمن ذن ِب ِه‬

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan dengan


penuh keimanan dan pengharapan dari
Allah, niscaya akan diampuni 
dosa-
dosanya yang telah lalu. Dan barangsiapa
menghidupkan malam lailatul qadar dengan
penuh keimanan dan pengharapan dari Allah,
nescaya akan diampuni dosa-dosanya yang
telah lalu”.
(Riwayat Al-Bukhari)

Akhir kata, marilah kita selalu berdoa dan


meminta kepadaNya, memohon taufiqNya agar

153
Himpunan Tazkirah Ramadan

kita diberi kemudahan dalam ketaatan kepadaNya,


diberi kesempatan 
untuk menuai pahala dariNya
dengan berpuasa, qiyamul lail dan melakukan
ibadah-ibadah lainnya di bulan 
Ramadhan pada
tahun ini, sehingga kita keluar dari bulan yang
penuh berkah ini dengan penuh keimanan,
takut, berharap dan cinta hanya kepadaNya semata.

Dan mudah-mudahan Allah senantiasa


membimbing dan memberikan kita kekuatan untuk
tetap istiqamah di atas jalanNya yang lurus iaitu
jalan orang-orang yang 
diredai dan diberikan
kenikmatan olehNya sampai kita bertemu
denganNya nanti. Amin.

154
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
24

RAMADHAN BULAN MEMBACA AL-QURAN24

Seperti mana kebiasaan pusingan bulan


setiap tahun, dengan rahmat Allah SWT, sekali
lagi kita berkesempatan masuk ke dalam bulan,
bulan yang penuh keberkatan dan menjanjikan
keampunan daripada Allah SWT. Baginda SAW
berpesan didalam sepotong hadith riwayat Imam
at-Tirmizi:

ْ َ َ ْ َ َ َ َ ْ َّ ُ‫َ ِ غ َ َ ْ ُ َ ُ َ َ َ َ َ ْ َ َ َ ُ ث‬
‫ر� أنف رج ٍل دخل علي ِه رمضان � انسلخ قبل أن‬
َ َْ
‫ُيغف َر ل‬
24 Tazkirah ini disediakan oleh Mohd Shahril Bin Mohd Shukri,
Pegawai Institut Sunnah dan Irsyad Jabatan Mufti Perlis

155
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ertinya: “Binasa (rugi besar) seseorang yang


masuk kedalam bulan Ramadhan kemudian
berlalu sebelum sempat dia diampunkan”.

Al-Munawi didalam kitab (Faidhul Qadir)


mengulas maksud hadith ini dengan menyebut
“amat rugi bagi seorang yang tahu, sekiranya dia
mengawal nafsu dan beramal sepanjang berada
dibulan Ramadhan ini, beramal dengan segala
bentuk ketaatan ketika berpuasa dan mendirikan
qiyam, Allah ampunkan kesalahannya yang lepas,
namun dia cuai dan mengabaikannya hingga
berlalu Ramadhan.

Sesiapa yang merebut kesempatan ini


dengan melaksanakan ketaatan dengan penuh
iman dan mengharapkan pahala, Allah muliakannya,
dan sesiapa yang tidak merebut peluang ini akan
mendapat kehinaan dari Allah SWT.

Salah satu peluang yang harus direbut oleh


kita ialah memanfaatkan masa-masa yang ada
dengan membaca al-quran. Bagaimanakah kita
dengan al-Quran sebelum ini? Bilakah kali terakhir

156
Himpunan Tazkirah Ramadan

helaian mushaf itu dibuka oleh tangan kita? Adakah


hingga sudah lupa bagaimana membacanya
dengan memberikan setiap huruf haknya
(bertajwid)?

Inilah masanya merebut peluang menjadikan


al-Quran teman setia yang menjadi penawar jiwa.
Allah SWT berfirman:

َ ْ ٌ َ ْ َ َ ٌ َ َ ُ َ ْ ُ ْ َ ُ ِّ‫َ ُ نَ ز‬
‫حة ِل ُل ْؤ ِم ِن ْ ي نَ� َو ل‬ ‫و ن�ل ِمن القر ِآن ما هو ِشفاء و ر‬
َ َّ َّ ُ
‫ال ْ ي نَ� ِإل خ َس ًارا‬
ِ ِ ‫َ ي ز ِ� ْيد الظ‬

Maksudnya: “Dan Kami turunkan Al-Quran


(Sesuatu) yang menjadi penawar dan rahmat
bagi orang-orang yang beriman, sedangkan
bagi orang-orang yang zhalim hanya akan
menambah kerugian.”
(QS Al-Isra’: 82)

Al-Quran dan puasa akan memberikan syafaat


kepada tuannya. Baginda Rasulullah SAW bersabda:

157
Himpunan Tazkirah Ramadan

ُ ُ َ َ َ ْ َ ْ َ ْ َ ْ َ َ ْ َ ُ ْ ُ ْ َ ُ َ ِّ
‫الص َي ُام‬
ِّ ‫ول‬ ‫الصيام والقرآن يشفع ِان ِللعب ِد يوم ال ِقيام ِة يق‬
ِّ َ َ َ َّ‫ن‬ َّ‫َ ْ َ ِّ َ َ ْ ُ ُ َّ َ َ َ ش‬
‫ل� ِار فشف ْع ِ ن ي� ِف ِيه‬ �‫ات ِب‬
ِ ‫و‬َ َ
�‫ال‬ ‫أي رب منعته الطعام و‬
َ َ ِّ َ َ َّ ُ ْ ُْ ُ َُ َ
َّ ‫آن َم َن ْع ُت ُه‬
‫الن ْو َم ِب�لل ْي ِل فشف ْع ِ ن ي� ِف ِيه قال‬ ‫ويقول القر‬
َّ َ َ
‫ف ُيشف َعان‬

“Puasa dan Al Qur’an akan memberikan


syafa’at kepada seorang hamba pada hari
kiamat. Berkata puasa, “Ya Rabb, aku telah
menghalangnya dari makanan dan syahwat
di waktu siang, izinkan aku memberi syafa’at
kepadanya.” Al Qur’an berkata, “Aku telah
menghalangnya tidur di waktu malam, izinkan
aku memberi syafa’at untuknya. Keduanya
pun diberikan keizinan untuk memberi syafa’at.”
(HR Ahmad)

Perlu untuk kita tahu berdasarkan hadith ini,


syafa’at tersebut diberikan kepada orang yang
meninggalkan apa yang diharamkan Allah ketika
sedang berpuasa. Adapun orang yang hanya
menahan lapar dan dahaga dalam masa yang

158
Himpunan Tazkirah Ramadan

sama melakukan perkara yang ditegah dalam


agama tidak termasuk dalam kelebihan ini. Demikian
juga syafaat dari al-quran, ia akan diberikan
kepada orang yang sanggup bersengkang mata
mengurangkan waktu tidurnya demi membaca al-
Quran.

Berikut merupakan panduan umum untuk kita


jadikan bulan Ramadhan sebagai bulan membaca
al-Quran:

1. Mencari masa untuk duduk bersama


ahli keluarga bertadarrus dan saling
memperbetulkan bacaan. Bedasarkan hadith
riwayat al-Bukhari:

َّ َ ُ ْ َّ َ ُ َ
‫خ ْي ُ� ْك َم ْن ت َع َل الق ْرآن َو َع َل ُه‬

Ertinya: “Yang terbaik dikalangan kamu


ialah yang mempelajari al-Quran dan
mengajarkannya”.

159
Himpunan Tazkirah Ramadan

2. Tidak malu dan mudah berputus asa


untuk mula membaca al-Quran sekalipun
merangkak cara bacaannya.
Didalam hadith riwayat Imam Muslim Baginda
SAW bersabda ertinya:

“Orang yang membaca Al-Qur’an sedangkan


dia mahir bacaannya, akan mendapat tempat
di dalam Syurga bersama-sama dengan
rasul-rasul yang mulia lagi baik. Sedangkan
orang yang membaca Al-Qur’an, tetapi dia
tidak mahir, membacanya tergagap-gagap
dan agak berat lidahnya (kerana belum lancar),
dia akan mendapat dua pahala.”
(Riwayat al-Bukhari & Muslim)

3. Membaca ayat al-Quran bukan sahaja


dengan menjaga adab-adabnya, namun
berusaha untuk memahami (tadabbur) dan
merenung diri dengan khuyuk setiap ayat
yang dibaca. Allah SWT berfirman:

َ ُ َ ْ َ ُ ُ ٰ َ َ ْ َ َ ْ ُ ْ َ ُ َّ َ َ َ َ َ َ
 ‫وب أقفالا‬ ٍ ‫أفل يتد ب�ون القرآن أم عل قل‬

160
Himpunan Tazkirah Ramadan

Maksudnya: “(Setelah diterangkan yang


demikian) maka adakah mereka sengaja tidak
berusaha memahami serta memikirkan isi Al-
Quran? Atau telah ada di atas hati mereka
kunci penutup (yang menghalangnya daripada
menerima ajaran Al-Quran)?”.
(QS Muhammad:24)

4. Tidak gopoh membaca al-Quran hingga


mengabaikan hukum hakam bacaan serta
meneruskan kebiasaan membaca al-
Quran sekalipun setelah berakhirnya bulan
Ramadhan. Istiqamah melakukan ibadah
secara sederhana lebih disukai menurut
sunnah daripada melakukan dengan banyak
sekaligus yang akhirnya ditinggalkan kerana
jemu dan penat.

161
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
25

RAMADHAN PELUANG MENDAPAT


KEAMPUNAN 25

1. Berpuasa di bulan Ramadhan bukan sahaja


menahan diri dari makan dan minum, malah ia
adalah suatu jalan bagi meraih taqwa dan masa
yang sesuai untuk mendapatkan keampunan Allah
serta menghapuskan kesalahan kita sama ada
dengan Allah dan manusia.

2. Allah menghidangkan pelbagai kelebihan


dan keistimewaan dalam bulan Ramadhan khas
untuk hamba-hambanya yang melakukan kerja-
kerja ketaatan, seolah-olah taburan bonus daripada

25 Tazkirah ini disediakan oleh: Muhammad Khidhir bin Abdul Ghani

162
Himpunan Tazkirah Ramadan

majikan kepada pekerjanya yang melakukan


tugasan dengan baik.

3. Oleh sebab itulah, Allah sangat murka


dengan melaknat sesiapa yang berjaya memasuki
Ramadhan tetapi tidak berusaha mendapatkan
keampunan dariNya, seolah-olah langsung
tidak menyedari dirinya mempunyai dosa untuk
bertaubat, malah terus menerus malakukan
kemungkaran di dalam bulan Ramadhan yang penuh
keberkatan.

4. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh


Al-Imam Al-Bukhari dalam Kitabnya al-Adab al-
Mufrad, Jibril A.S berkata kepada Baginda Nabi SAW:

َ َْ َ ُ َ َ َ ُ َْ ‫غ‬
‫َر ِ َ� أنف َع ْب ٍد َدخل َعل ْي ِه َر َم َضان ْل ُيغف ْر ُل‬

Ertinya: “Allah melaknat seorang hamba yang


masuk ke dalam Ramadhan tetapi tidak meraih
keampunan untuknya ”.

163
Himpunan Tazkirah Ramadan

Ini menunjukkan bahawa sungguh rugi orang


yang melepaskan peluang berada dalam bulan
Ramadhan tetapi tidak merasai nikmatnya taqwa
kepada Allah dengan amalan-amalan kebaikan yang
boleh menebus dosanya.

5. Selain memohon keampunan dari Allah,


kesalahan dengan manusia lain perlu ditebus
dengan mengembalikan haqnya. Meminta maaf
itu disyariatkan dalam Islam. Rasulullah SAW ada
bersabda:

َ َ
ُ‫� ٍء َف ْل َي َت َح َّل ْل‬ ْ‫َم ْن َك َن ْت َ ُل َم ْظ َ َل ٌة ِ أل ِخ ِيه ِم ْن ِع ْر ِض ِه أ ْو شَ ي‬
ٌ َ َ َُ َ َ ْ ٌ َ ْ َ َ ٌ َ َ ُ َ ََ َ َْ َ ْ َْ ُ ْ
‫ِمنه اليوم قبل أل يكون ِدينار ول ِدره ِإن كن ل عل‬
‫ات‬ ٌ ‫ال ُأ ِخ َذ م ْن ُه ب َق ْدر َم ْظ َ َلته َوإ ْن َ ْل َت ُك ْن َ ُل َح َس َن‬ ٌ ِ ‫َص‬
ِ ِِ ِ ِ ِ
َ َ ُ َ‫ف‬ َ ِّ َ ْ َ ُ
‫� ِمل َعل ْي ِه‬ ‫ات َص ِاح ِب ِه‬ ِ ‫أ ِخذ ِمن سي‬
‫ئ‬

Ertinya: “Orang yang pernah menzalimi


saudaranya dalam keadaan apapun, maka
hari ini ia wajib meminta perbuatannya
tersebut dihalalkan (dimaafkan) oleh
saudaranya, sebelum datang hari di mana

164
Himpunan Tazkirah Ramadan

tidak ada dinar dan dirham. Ini kerana jika


orang tersebut memiliki amal solih, amalnya
tersebut akan dikurangkan untuk membayar
kezalimannya. Namun jika ia tidak memiliki
amal solih, maka ditambahkan kepadanya
dosa-dosa dari orang yang ia zalimi”.
(HR. Al-Imam Al-Bukhari)

6. Di antara perkara yang boleh dijadikan


amalan dalam usaha mendapatkan keampunan
Allah SWT adalah dengan memperbanyakkan doa
memohon keampunan khususnya dalam bulan
Ramadhan ini.

Dalam banyak keadaan, tempat yang paling


baik dan mustajab berdoa yang boleh dilakukan
pada setiap hari adalah berdoa ketika dalam
solat. Kita sering membacanya dalam solat, tetapi
mungkin dalam bulan Ramadhan yang penuh
keberkatan ini kita membacanya dengan penuh
penghayatan, kefahaman dan pengharapan dari
lubuk hati yang ikhlas.

165
Himpunan Tazkirah Ramadan

Antara doa-doa keampunan ma’thur yang


boleh diamalkan dalam solat seperti berikut:

i. Doa iftitah / istiftah.

ْ‫َّ ُ َّ َ ْ َ ْ ن َ َ ْ نَ َ َ َ َ َ َ َ َ ْ َ َ ْ نَ ْ َ ش‬
‫� ِق‬ ِ ‫اللهم ب� ِعد بي ِ ي� وب ي� خط يا�ي كا ب�عدت ب ي� ال‬
َّ َّ َ َ َ ِّ َ َّ ْ َْ َ
‫الغ ِر ِب الل ُه َّم نق ِ ن ي� ِم ْن خط َ يا� َي َكا ُي َن ق� الث ْو ُب‬ ‫و‬
َ ْ َ َ َ َ ْ ‫َّ ُ َّ ْ ْ ن‬ َ َّ ْ ُ َ ْ َ‫ْ أ‬
‫البيض ِمن الدن ِس اللهم اغ ِسل ِ ي� ِمن خط يا�ي ِب�ل ِاء‬
ْ ْ َّ
‫َوالثل ِج َوال َب َ� ِد‬

Ertinya: “Ya Allah, jauhkanlah antara aku dan


kesalahan-kesalahanku, sebagaimana Engkau
jauhkan antara timur dan barat. Ya Allah,
bersihkanlah aku dari kesalahan-kesalahanku
sebagaimana baju putih dibersihkan dari
kotoran. Ya Allah, cucilah aku dari kesalahan-
kesalahanku dengan air, salju dan embun).”
(HR. Al-Imam Al-Bukhari, Al-Imam Al-Muslim
dan lafaznya adalah dari Al-Imam Al-Nasai)

166
Himpunan Tazkirah Ramadan

ii. Doa ketika ruku’ dan sujud.

ْ َّ َ َّ َ َ
‫ُس ْب َحانك الل ُه َّم َر َّب َنا َو ِب َ� ْم ِدك الل ُه َّم اغ ِف ْر ِل‬

Ertinya: “Maha Suci Engkau Ya Allah Tuhan


kami, dengan memuji-Mu, Ya Allah ampunilah
aku”.
(HR Al-Imam Al-Bukhari)

iii. Doa ketika duduk antara dua sujud.

ْ ْ
‫ َر ِّب اغ ِف ْر ِ يل‬، ‫َر ِّب اغ ِف ْر ِ يل‬

Ertinya: “Wahai Tuhan, berilah keampunan


kepadaku”.
(HR Al-Imam Al-Nasai, Sahih al-Albani)

iv. Doa selepas bacaan tahiyyat akhir dan


sebelum memberi salam.

167
Himpunan Tazkirah Ramadan

َّ‫َّ ُ َّ نِّ َ َ ْ ُ َ ْ ُ ْ ً َ ً َ َ َ ْ ُ ُّ ُ َ ل‬
‫س ظلا ك ِث ي�ا ول يغ ِفر الذنوب ِإ‬ ‫ي‬ ِ ‫اللهم ِإ ي� ظلت نف‬
ْ َ َّ ْ َ ْ َ َ ْ ْ ً َ ْ َ ْ ْ َ َ ْ َ
‫ح ِ ن ي� ِإنك أن َت‬ ‫ وار‬، ‫ فاغ ِفر ِ يل مغ ِفرة ِمن ِعن ِدك‬، ‫أنت‬
َّ ‫ْال َغ ُف ُور‬
�ُ ‫الر ِح ي‬

Ertinya: “Ya Allah! Sesungguhnya aku telah


banyak menzalimi diriku sendiri. Tiada yang
dapat mengampunkan dosa-dosa kecuali
Engkau, maka ampunilah diriku dengan
keampunan yang Engkau miliki. Rahmatilah
aku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha
Pengampun lagi Maha Penyayang”.
(HR Al-Imam Al-Bukhari)

168
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
26

BAGAIMANAKAH MEMUSTAJABKAN DOA


RAMADHAN?26

1. Semua insan inginkan agar doanya


mustajab. Hidup tanpa doa adalah satu
kemusnahan. Banyak perkara yang kita perlu
mohon kepada Allah. Bukan sahaja nikmat atau
cita-cita yang diidamkan pada masa hadapan,
namun kita juga perlu memohon agar tidak
dihilangkan nikmat dan cita yang telah diperolehi.

Insan sentiasa memerlukan Tuhan dalam


hidupnya. Kehidupan ini jauh lebih besar daripada

26 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri


bin Zainul Abidin.

169
Himpunan Tazkirah Ramadan

kudrat seorang insan untuk dia mengawalnya.


Betapa ramai para penguasa yang merasai diri
mereka hebat, tetapi akhirnya tumbang dan tewas.
Betapa canggih dan teguh peralatan yang bina,
namun binasa. Siapakah yang menguasai alam?!
Allah, Allah dan Allah. Awal dan akhir. Zahir dan batin.

2. Semakin dekat insan dengan Allah, semakin


mustajab doanya. Kemustajaban doa sangat
berkait dengan kekhusyukan jiwa hamba yang
berdoa. Semakin tertumpu perasaannya kepada
kebesaran Allah, semakin pantas doanya
dimustajabkan.

Sebenarnya, bukannya susah untuk berdoa,


tetapi yang susah ialah mencari jiwa yang khusyuk
yang menyebabkan doa mustajab. Ramai orang
tersalah sangka dalam hal ini. Mereka hanya
tertumpu kepada waktu, ungkapan dan tempat
berdoa tetapi melupai perkara asas iaitu
kekhusyukan diri insan yang berdoa itu sendiri.

Maka jangan hairan jika ada insan yang tidak


dimustajabkan doanya sekalipun dia berada di
Mekah, ataupun berada pada bulan Ramadhan.

170
Himpunan Tazkirah Ramadan

Walaupun unsur tempat yang mustajab ataupun


waktu mustajab telah dipenuhi, namun dia gagal
memenuhi perkara yang asasi iaitu jiwa yang
khusyuk yang benar-benar memohon dengan penuh
erti seorang hamba.

Tumpuan perasaan kepada Tuhan dengan


penuh kerendahan diri dan harapan. Jika unsur itu
dipenuhi, kemudian diikuti dengan tempat ataupun
waktu yang mustajab maka doa menjadi amat
mustajab.

3. Setelah kita memahami hal ini, maka kita


cuba memahami bahawa Allah menjanjikan untuk
memustajabkan doa mereka yang berpuasa. Ini
kerana, puasa pada bulan Ramadhan dapat
membentuk jiwa yang khusyuk.

Ramadhan pula waktu yang Allah sayang


disebabkan bulan pilihanNya dan suasana hamba-
hambaNya taat kepadaNya. Maka Allah setelah
menyebut tentang kewajiban berpuasa pada
bulan Ramadhan, maka Allah ikuti dengan janjiNya
di mana Dia berfirman dalam surah al-Baqarah,
ayat 186:

171
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ َّ َ َ ْ َ ُ ُ ٌ َ ِّ‫َ نِّ َ ن‬ َ ََ َ
‫الد ِاع ِإذا‬ ‫َو ِإذا َسألك ِع َب ِادي ع ي� ف ِإ ي� ق ِر يب ۖ أ ِجيب دعوة‬
َ ُ َّ َ ْ َْ
‫َد َع ِان ۖ فل َي ْس َت ِج ُيبوا ِ يل َول ُي ْؤ ِم ُنوا ِب ي� ل َعل ُه ْم َ ي ْ�ش ُدون‬

Maksudnya: "Dan apabila hamba-hambaKu


bertanya kepadamu mengenai Aku maka
(beritahu kepada mereka): Sesungguhnya
Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka);
Aku perkenankan permohonan orang yang
berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka
hendaklah mereka menyahut seruanKu
(dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah
mereka beriman kepadaKu supaya mereka
mendapat petunjuk”.

4. Setiap manusia yang hidup pada waktu ini


akan memasuki Ramadhan. Muslim dan juga bukan
muslim. Mereka yang berpuasa dan juga mereka
yang bermaksiat. Apakah setiap orang
dimustajabkan doa mereka pada bulan Ramadhan?
Sudah pasti bukan demikian fahaman yang betul.

172
Himpunan Tazkirah Ramadan

Doa dimustajabkan apabila insan itu berpuasa.


Puasa itu mendatangkan pahala. Puasa itu juga
mendidik rohani agar tunduk kepada kehendak
Allah. Puasa menyuburkan keikhlasan dalam jiwa.
Lantas puasa membentuk kekhusyukan yang luar
biasa. Dengan itu doa orang yang berpuasa
dimustajabkan.

5. Sesiapa yang berpuasa dalam ertikata yang


sebenar akan dapat merasai perbezaan jiwanya.
Lebih mendalam dia menghayati puasanya pada
hati, lidah dan tingkah laku, maka bertambahlah
kekhusyukan jiwanya. Bertambah pula sayang
Allah kepadanya. Apabila dia berbuka puasa, dia
telah menyempurnakan arahan Allah. Sayang Allah
melimpah kepadanya. Maka Nabi SAW bersabda:
Berdoa ketika berbuka. Ini berdasarkan hadis Nabi
SAW yang bermaksud:

“Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu, doa


yang tidak ditolak ketika dia berbuka”.
(Riwayat Ibn Majah, al-Hakim dalam al-
Mustadrak, al-Baihaqi dll. Sanadnya pada
nilaian hasan dan ke atas. Ahmad Syakir
dalam ‘Umdah al-Tafsir menilainya sahih)

173
Himpunan Tazkirah Ramadan

6. Al-Munawi menukilkan satu pendapat yang


menyebut:

“Dikhususkan untuk umat ini mengenai doa


dalam firman Allah dalam surah Al-Ghafir, ayat
60: Maksudnya: “Berdoalah kepadaKu nescaya
Aku mustajabkan untuk kamu”. Itu asalnya
untuk para nabi. Kemudian diberikan kepada
umat ini apa yang diberikan kepada para
nabi AS. Namun, urusan umat ini bercampur
baur disebabkan nafsu menguasai jantung
hati mereka maka ia pun terhijablah. Maka,
puasa itu mencegah nafsu. Apabila seseorang
meninggalkan syahwatnya, maka bersihlah
jantung hatinya serta bersinarlah cahaya
maka dimustajabkan doa. Maka hadis ini dan
yang seumpamanya hanya untuk sesiapa
yang telah menunaikan hak puasa dengan
sebenarnya. Dia memelihara lidah, jiwa dan
perbuatannya”.
(Al-Munawi, Faidh al-Qadir 2/634, Beirut: Dar
al-Kutub al-‘Ilmiyyah)

174
Himpunan Tazkirah Ramadan

Justeru, Ramadhan bulan diberkati. Puasa pula


menjadikan kita bersih jiwa dan nurani. Gabungan
keberkatan bulan dan kebersihan jiwa menjadikan
doa kita mustajab. Jika sekadar bulan yang
diberkati sedangkan jiwa kita tetap kotor, maka janji
Allah ini mungkin tidak untuk kita.

175
Himpunan
HimpunanTazkirah
TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
27

MEMELIHARA KEMUFLISAN PAHALA


RAMADHAN27

1. Puasa sebenarnya satu latihan (tarbiyah)


dalam hidup muslim. Ia seperti sebuah institusi
latihan yang bertujuan membentuk disiplin para
peserta. Bukan sekadar untuk diamalkan ketika
berkursus sahaja, tetapi untuk dibawa ke dalam
kehidupan sebenar selepas tamat kursus. Ini seperti
juga ibadah haji dan umrah.

Seseorang yang sedang berada dalam ibadah-


ibadah ini disuruh mematuhi pantang larang
tertentu sepanjang tempoh berkaitan. Maka

27 Tazkirah ini disediakan oleh Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri


Zainul Abidin

176
Himpunan Tazkirah Ramadan

seseorang yang berpuasa, seperti dalam ihram


haji dan umrah tidak boleh bertengkar dalam
perkara yang sia-sia, tidak boleh mencerca, tidak
boleh mengucapkan perkataan yang buruk dan lain-
lain.

2. Walaupun perkara-perkara itu sememang


tidak sepatutnya dilakukan dalam semua keadaan,
namun oleh kerana ramai manusia yang gagal
mematuhi peraturan Allah dalam hal tersebut,
maka setiap tahun dalam bulan Ramadhan, kita
semua dimasukkan ke dalam pusat latihan atau
tarbiyyah Ramadhan untuk kita kembali menghayati
disiplin tersebut.

Ia satu program latihan ilahi (tarbiyah


rabbaniyyah). Ramadhan satu latihan Tuhan selama
sebulan bagi membolehkan kita berdisplin dalam
menjalani kehidupan pada sebelas bulan yang lain.
Kita diajar dalam tempoh latihan ini untuk menjaga
tindakannya demi memelihara pahala ibadah.
Jika kita gagal, kita akan kehilangan pahala dan
kehalusan jiwa yang mendekati Allah.

177
Himpunan Tazkirah Ramadan

Nabi SAW bersabda:

َ َ‫َ َ َ ُ َّ ِّ َ َ َّ ُ َ َ ن‬
ْ
،‫ ف ِإنه ِ يل وأ� أج ِزي ِب ِه‬،‫ ِإل الص َيام‬،‫ا� آدم ل‬ ‫ُ ُّك َ َع ِل ْب ن‬
ِ
َ َ ْ ُ ْ َ َ َ ْ ُ َ َ ْ َ ُ ْ َ َ َ َ َ ٌ َّ ُ ُ َ ِّ َ
‫ و ِإذا كن يوم صو ِم أح ِدك فال ي�فث وال‬،‫والصيام جنة‬
�‫ا‬ٌ ‫ َف ْل َي ُق ْل إ نِّ� ْام ُر ٌؤ َص ِئ‬،‫ َفإ ْن َس َّاب ُه َأ َح ٌد َأ ْو َق َات َ ُل‬،‫َي ْص َخ ْب‬
‫ِ ي‬ ِ

Ertinya: “Setiap amalan anak Adam baginya


kecuali puasa, maka sesungguhnya ia bagiKu
dan Aku yang membalasnya dan puasa
merupakan perisai, apabila seseorang kamu
berpuasa maka janganlah ia bercakap yang
cela, bertempik dan sekalipun dimaki oleh
seseorang atau diperanginya maka hendaklah
berkata: Sesungguhnya aku berpuasa, demi
yang jiwa Muhammad ditangannya maka
bau mulut orang yang berpuasa terlebih
harum di sisi Allah dari bau kasturi. Bagi
orang yang berpuasa mempunyai dua
kegembiraan. Apabila berbuka dia merasa
gembira dengan berbukanya dan apabila
bertemu Allah dia merasa gembira dengan
puasanya”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

178
Himpunan Tazkirah Ramadan

3. Kehilangan pahala adalah sesuatu yang


amat merugikan. Jika kita faham betapa berertinya
pahala bagi seorang insan yang akan bertemu
Tuhan, kita akan dapat menilai besarnya erti pahala.
Pahala membawa ke syurga, sementara dosa
membawa ke neraka.

Jika puasa itu diandaikan sebagai satu


pekerjaan dan pahala sebagai gajinya, maka
perlanggaran pantang larang itu sebagai
pengurangan atau pemotongan gaji. Namun
pahala lebih bererti daripada gaji dalam kehidupan
duniawi ini. Ramai orang yang beramal dalam
dunia ini pulang kepada Allah pada Hari Kiamat
kelak dalam keadaan muflis kerana kehabisan
pahala amalan disebabkan dosa-dosanya kepada
orang lain.

Nabi SAW bersabda:

ُ‫ال ْف ِل ُس ِف َينا َم ْن َل ِد ْر َ َه َل‬ ُ ْ :‫ال ْف ِل ُس؟ َق ُالوا‬ َ ُ ََْ


ُ ْ ‫ون َما‬‫أتدر‬
ْ ْ ‫أ‬ ُ ْ ُ ْ َّ َ َ َ َ َ َ َ َ
‫الف ِل َس ِم ْن أ َّم ِ ت ي� َ ي� ِ ت ي� َي ْو َم ال ِق َي َام ِة‬ ‫ ِإن‬:‫ فقال‬،‫ول متاع‬
َ َ َ َ َ َ َ َ ‫َ َ َ َ َ َ َ َ َ أْ ت َ ْ َ َت‬
،‫ وقذف هذا‬،‫ و ي� ِ ي� قد ش َ� هذا‬،‫ وزك ٍة‬،‫ و ِصي ٍام‬،‫ِبصل ٍة‬

179
Himpunan Tazkirah Ramadan

َ ْ ُ َ َ َ َ َ َ‫َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ َ ض‬
‫ فيعط‬،‫ و�ب هذا‬،‫ وسفك دم هذا‬،‫وأك مال هذا‬
ُ َ ْ َ َ َ
‫ ف ِإن ف ِن َي ْت َح َس َنات ُه‬،‫ َو َهذا ِم ْن َح َس َنا ِت ِه‬،‫َهذا ِم ْن َح َس َنا ِت ِه‬
ْ َ َ ْ َ ُ َ ْ ُ َ َ َ ْ َ ُ ْ َ َ َ َ‫َ ْ َ َ ْ ُ ْ �ض‬
،‫قبل أن يق ما علي ِه أ ِخذ ِمن خط يا�ه فط ِرحت علي ِه‬
‫الن ِار‬َّ �‫ثُ َّ� ُطر َح ف‬
‫ِ ِي‬

Ertinya: “Tahukah kamu siapakah orang yang


muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis
dalam kalangan kami ialah sesiapa yang
tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda:
“Orang yang muflis dalam umatku ialah
sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti
bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah
memaki seseorang, menuduh seseorang,
memakan harta seseorang, menumpah darah
seseorang dan memukul seseorang. Lalu
diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya.
Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat
dilangsaikan kesalahannya, maka diambil
dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya
lantas dicampakkan dia ke dalam neraka”
(Riwayat Muslim)

180
Himpunan Tazkirah Ramadan

4. Lidah adalah punca terbesar kita kehilangan


pahala. Puasa jika dapat mendidik lidah kita
daripada mencerca, dusta, menuduh dan memaki
hamun orang lain, maka itu satu kejayaan yang
besar dalam latihan ini. Manusia yang beradab tidak
mengeluarkan kata-kata kesat dari mulutnya.

Dia mungkin tegas, pedas dan tajam


penghujahannya, tetapi tidak dusta, kesat dan buruk
perkataan. Muslim yang baik tidak menzalimi orang
dengan lidah dan anggotanya, samada pada bulan
Ramadhan, ataupun selain Ramadhan. Nabi SAW
bersabda:

ْ ُ ُُ َ َ ٌ ُ ُ ْ ُ ُ َ
‫ال كف ٌر‬ ‫ و ِقت‬،‫ِسباب املس ِ ِل فسوق‬

Ertinya: “Memaki orang muslim itu perbuatan


fasik dan memeranginya perbuatan kufur”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

181
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Justeru, Ramadhan mendidik kita menjaga


perkataan. Ini termasuklah antara pasangan
suami isteri. Ada orang yang memelihara lidahnya
daripada memaki orang lain, tetapi tidak kepada
isterinya ataupun suaminya. Padahal kepada
isteri atau suami lebih patut dijaga kerana mereka
adalah pasangan kita dan ada perintah-perintah
khusus dalam al-Quran dan al-Sunnah untuk
menjaga hubungan dengan mereka. Maka
peliharalah dari kemuflisan pahala.

182
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
28

RAMADHAN MADRASAH AL-QURAN28

1. Bulan Ramadhan  
ialah penghulu bulan.
Apabila ia disebut sebagai penghulu, maka bererti
ia melebihi dari bulan-bulan yang lain dari sudut
fadilat dan kelebihannya. Di antara kelebihan bulan
Ramadhan ialah Allah menurunkan al-Quran di
dalam bulan ini. Firman Allah di dalam surah Al-
Baqarah ayat 185:

َ ِّ َ َ َّ ً ُ ُ َ ْ ُْ َ ‫شَ ْ ُ َ َ َ َ َّ ُ نْ ز‬
‫ات‬
ٍ ‫اس وبين‬ ِ ‫�ر رمضان ال ِذي أ ِ�ل ِف ِيه القرآن هدى ِللن‬
َ ُْ ْ
.‫ِم َن ُال َدى َوالف ْرق ِان‬
28 Tazkirah ini disediakan oleh: Nor Faezah Binti Hassan, Pega-
wai Institut Sunnah & Irsyad, Jabatan Mufti Negeri Perlis.

183
Himpunan Tazkirah Ramadan

“Bulan Ramadhan yang padanya diturunkan


al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian
manusia, dan menjadi keterangan-keterangan
yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan)
perbezaan antara yang benar dengan yang
salah”.

2. Oleh itu, marilah kita bersama-sama


mengambil peluang untuk meletakkan al-Quran di
kedudukannya yang sebenar di bulan Ramadhan
ini. Al-Quran adalah kitab untuk dibaca, ditadabbur,
diamalkan, dijadikan hukum, dijadikan perlembagaan
dan sebagainya.

3. Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat


praktikal untuk menambah amal ibadah termasuklah
membaca al-Quran. Pada bulan Ramadhan, umat
Islam tidak perlu makan tengahari, para suri rumah
pula tidak perlu menyediakan makanan tengah
hari seperti hari-hari lain. Berikut adalah cadangan-
cadangan agar kita mempunyai jadual yang
tersusun serta dapat menjadikan al-Quran sebagai
madrasah untuk diaplikasikan dalam bulan yang
mulia ini.

184
Himpunan Tazkirah Ramadan

i. Membuat jadual membaca al-Quran


sepanjang bulan Ramadhan.

Kadangkala bagi sesetengah orang, untuk


menghabiskan bacaan al-Quran dalam satu bulan
Ramadhan terasa berat. Namun jika dibahagikan satu
hari satu juzuk, mungkin akan terasa lebih ringan.
Misi menamatkan bacaan al-Quran sepanjang
bulan Ramadhan akan terasa mudah dan praktikal
jika jumlah halaman ini dirancang dan dibahagikan
mengikut jadual yang ditetapkan. Jika kita dapat
mendisiplinkan setiap kali sebelum dan selepas solat
dengan membaca hanya 5 halaman, insya Allah
kita akan dapat mengkhatamkan al-Quran sebelum
Ramadhan berakhir.

Sasaran menamatkan bacaan al-Quran


sekurang-kurangnya sekali sepanjang Ramadhan
bukanlah suatu misi yang mustahil. Generasi awal
Islam (salafus soleh) telah membuktikan, bahawa
mereka dapat melakukan lebih baik dari kita.
Semangat mereka membaca al-Quran sebanyak-
banyaknya tidak lain tidak bukan semata-mata
ghairah untuk meraih pahala dan ganjaran yang
banyak dari Allah.
185
Himpunan Tazkirah Ramadan

Nabi menyebutkan setiap huruf diberikan 10


ganjaran. Ditambah pula pada bulan Ramadhan
setiap amalan digandakan 10 kali ganda lagi. Maha
Suci Allah, benar-benar sungguh Allah itu Maha
Pemurah kepada hamba-hambanya.

Disebutkan juga dalam sebuah hadith yang


lain tentang ganjaran membaca al-Quran, Sahabat
Uqbah bin Amir menceritakan,

“Nabi Muhammad keluar sedangkan


kami berada di Suffah, lalu beliau berkata,
‘Siapakah diantara kalian yang mahu pergi
ke Buth-han atau ‘Aqiq setiap hari dan
membawa pulang dua ekor unta yang
gemuk, tanpa melakukan dosa dan
memutuskan silaturrahim? Kami berkata, ‘Kami
semua mahu, wahai nabi Allah’. Lalu beliau
menyambung, ‘Kalau begitu, kenapa kalian
tidak mahu pergi ke masjid untuk belajar atau
membaca dua ayat dari kitab Allah. Itu lebih
baik dari dua ekor unta, dan tiga ayat lebih
baik dari tiga dan empat ayat lebih baik dari
empat dan sejumlah unta’.
(Riwayat Muslim)

186
Himpunan Tazkirah Ramadan

ii. Meletakkan al-Quran diruangan yang


mudah dilihat.

Sekiranya kita memang seorang yang susah


membelek al-Qur’an, antara cadangan yang boleh
kita lakukan adalah meletakkan mushaf al-Quran
beserta terjemahan di ruangan yang mudah dilihat
dan mudah dicapai.

Letakkan mushaf ini di tempat-tempat yang


kita selalu berada seperti di bilik tidur, di ruang
tamu, di dalam kereta, di pejabat dan di dalam beg
tangan bagi wanita atau beg kerja bagi lelaki. Lebih
afdal al-Quran beserta terjemahan itu saiz berukuran
kecil supaya mudah untuk di bawa kemana-mana.

iii. Memanfaatkan waktu-waktu senggang


dan waktu-waktu menunggu untuk
membaca al-Quran.

Tanpa kita sedari, setiap hari kita akan


membiarkan masa-masa senggang berlalu begitu
sahaja. Antara waktu yang boleh kita isikan dengan
bacaan al-Quran ialah ketika berada di dalam
kenderaan sewaktu perjalanan pergi dan balik dari

187
Himpunan Tazkirah Ramadan

kerja, ketika menunggu kenderaan awam, ketika


melakukan apa-apa urusan, seperti menunggu di
pejabat pos, klinik dan kaunter-kaunter perkhidmatan
dan lain-lain.

Sekiranya dihitung dan dikumpulkan waktu


yang kita bazirkan boleh mencecah berjam-jam
setiap hari. Oleh itu, seandainya kita tidak membawa
mushaf setiap masa, kita juga boleh mengulang
surah-surah yang pendek, atau surah-surah yang
sudah dihafal agar masa yang terluang dapat diisi
dengan bacaan al-Quran.

iv. Mengurangkan kegiatan lain yang kurang


memberi manfaat.

Di sepanjang bulan Ramadhan ini, marilah


kita bersama-sama memaksimumkan masa
sepenuhnya supaya kita boleh memberikan fokus
yang lebih terhadap amal ibadah seperti
mengurangkan aktiviti menonton rancangan yang
tidak bermanfaat ditelevisyen serta membaca
segmen akhbar dan majalah yang kurang penting.

188
Himpunan Tazkirah Ramadan

Kadangkala, hampir kebanyakan masa yang


dihabiskan untuk menonton sebuah drama atau
filem bersama iklan-iklannya boleh digunakan untuk
menghabiskan bacaan satu juzuk al-Quran.

v. Memanfaatkan teknologi yang sedia ada


berkaitan al-Quran.

Kecanggihan teknologi yang semakin pesat


ini lebih memudahkan untuk kita memanfaatkan
masa yang ada untuk membaca al-Quran,
bertadabbur ayat-ayat al-Quran supaya dapat
dimanfaatkan sebagai satu ibadah seperti
memuat turun aplikasi yang boleh didapati secara
percuma antaranya aplikasi al-Quran.

Melalui muat turun aplikasi ini, antaranya akan


memudahkan kita agar tidak lagi perlu membawa
satu mushaf yang tebal dan berat untuk dibaca,
bahkan kita boleh membuka aplikasi ini dimana-
mana sahaja.

4. Akhir kata, hendaklah kita menjadikan


Ramadhan kali ni sebagai madrasah untuk
menghidupkan bulan yang mulia ini dengan

189
Himpunan Tazkirah Ramadan

tilawah, tadarus serta mengamalkan al-Quran


sepenuhnya. Hal ini kerana pada bulan ini syaitan-
syaitan penghasut manusia telah dibelenggu. Inilah
peluang untuk kita meraih taqwa dan ganjaran
pahala amal ibadat 
yang telah dijanjikan oleh
Allah SWT untuk hamba-hamba-Nya yang beriman.
Allahu’alam.

190
HimpunanTazkirah
Himpunan TazkirahRamadan
Ramadan

TAZKIRAH
29

RAIKAN SYAWAL DENGAN KEGEMBIRAAN29

1. Kita telah berada di penghujung Ramadhan


dan insyaAllah kita akan menyambut serta
meraikan Aidilfitri pada tanggal 1 Syawal setelah
berlalunya Ramadhan. Namun, apakah konsep
sebenar sambutan hari raya mengikut pandangan
Islam?

2. Masyarakat Melayu kita sering mengaitkan


hari raya dengan hari kesedihan. Perkara ini
diransang tambah oleh media kita. Apabila tiba hari
raya, takbir raya ala Melayu berirama sedih, alunan
melodinya mendayu dan mengundang airmata.
Drama dan cerita dalam media akan dikaitkan

29 Tazkirah ini disediakan oleh SS Dato’ Dr MAZA

191
Himpunan Tazkirah Ramadan

dengan kisah-kisah sedih dan pilu, puisi dan lagu


juga begitu. Apakah hari raya dalam Islam hari
sedih, atau hari kemenangan dan kegembiraan?

3. Hari raya dalam Islam bukan sekadar


tradisi atau cetusan idea mana-mana pihak. Ia
adalah syariat yang diturunkan oleh Allah dan ada
hukum-hakamnya yang tersendiri. Di samping ia
adalah hari yang Allah peruntukkan untuk kaum
Muslimin membesarkan Allah, ia juga adalah hari
kemenangan dan kegembiraan. Firman Allah dalam
surah al-Baqarah, ayat 185 yang maksudnya:

“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya


diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai
petunjuk bagi manusia dan penjelasan-
penjelasan mengenai petunjuk itu dan
pembeda (antara yang hak dan yang batil).
Karena itu, barang siapa di antara kamu
hadir (di negeri tempat inggalnya) di bulan
itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan
itu, dan barang siapa sakit atau dalam
perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah
baginya berpuasa), sebanyak hari yang
ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.

192
Himpunan Tazkirah Ramadan

Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan


tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan
hendaklah kamu mencukupkan bilangannya
dan hendaklah kamu mengagungkan Allah
atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu,
supaya kamu bersyukur”

Ayat ini menjelaskan tentang kedatangan hari


raya adalah tanda syukur atas nikmat kurniaan
Allah. Maka kita disuruh bertakbir membesarkan
Allah pada hari raya. Ini semua tanda kejayaan dan
kegembiraan.

4. Nabi SAW menunjukkan penghayatan hari


raya pada zaman baginda penuh dengan
kegembiraan dan ceria. Kata Ummu Atiyyah RA:

“Rasulullah SAW memerintahkan kami (kaum


wanita) keluar pada hari raya fitri dan adha;
termasuk para gadis, wanita haid, anak dara
sunti. Adapun mereka yang haid tidak
menunaikan solat tetapi menyertai kebaikan
dan seruan kaum muslimin”.
(Riwayat al-Bukhari)

193
Himpunan Tazkirah Ramadan

5. Nabi SAW dalam sunnahnya menunaikan


solat hari raya di tanah lapang, sehingga
memungkinkan setiap individu menyertai
kemenangan dan kegembiraan pada hari tersebut.
Adalah penting untuk memperlihatkan kekuatan,
perpaduan, kejayaan dan kebahagiaan hidup kaum
Muslimin pada hari raya.

6. Takbir hari raya adalah takbir yang


bersemangat, bukan berirama sedih seperti takbir
kita. Cubalah dengar takbir hari raya di dunia Arab,
lain iramanya.

7. Di sudut hiburan pula, ruang yang luas


Islam berikan untuk insan Muslim bergembira,
syaratnya jangan menyanggahi syariat. Islam
agama yang luhur lagi memahami jiwa insan yang
berbagai. Hiburan bukan satu kewajipan, tetapi satu
ruang atau sudut yang kadang-kala diperlukan oleh
insan dalam keadaan tertentu, atau membantu
seseorang menikmati kehidupan dunia ini.

8. Sesiapa yang tidak mahu, tidak mengapa


tetapi jangan dihalang orang menikmatinya. Hari
raya adalah hari gembira. Hiburan dengan disiplin

194
Himpunan Tazkirah Ramadan

dan adab yang baik merangsang kegembiraan


itu, maka bertambah meriah hari raya yang
diperuntukkan agama untuk kita. Dalam hadis
daripada isteri Rasulullah SAW Ummul Mukminin
‘Aishah RA:

“Bahawa pada hari raya Fitri atau Adha, Abu


Bakr masuk ke rumahnya (rumah Aisyah)
dan Nabi SAW berada di sisinya. Ketika itu
ada dua penyanyi wanita sedang menyanyi
mengenai kebanggaan Ansar pada Hari Bu‘ath
(peperangan antara Aus dan Khazraj). Abu
Bakr berkata: “Suara syaitan” (sebanyak
dua kali). Nabi SAW bersabda: “Biarkan mereka
wahai Abu Bakr! Setiap kaum ada hari raya dan
sesungguh hari ini adalah hari raya kita”.
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

9. Hiburan adalah hak inovasi dan kreativiti


insan yang diizinkan selagi tidak menyanggahi
prinsip dan hukum yang Islam tetapkan. Apatah
lagi baginda Nabi SAW apabila mengizinkan hal ini
menyebutkan pada hari berkenaan:

195
Himpunan Tazkirah Ramadan

“Agar Yahudi mengetahui bahawa dalam


agama kita ada keluasan. Sesungguhnya
aku diutuskan dengan agama yang lurus lagi
mudah”.
(Riwayat Ahmad, dinilai sahih oleh al-Albani)

10. Hari raya di dalam Islam adalah hari


gembira, bukan hari sedih dan duka seperti yang
selalu ditonjolkan oleh drama dan lagu Melayu
menjelang hari raya. Apa sahaja aktiviti yang
merangsang suasana gembiara dan tidak
menyanggahi syarak, adalah digalakkan pada hari
raya. Ini termasuklah kuih-muih, ziarah-menziarahi,
duit dan hadiah raya, juga nyanyian dan hiburan.
Islam adalah agama lurus tapi mudah dan praktikal
untuk kehidupan insan.

196